Anda di halaman 1dari 10

PENANGGULANGAN KECELAKAAN DI LABORATORIUM

Laporan

diajukan untuk memenuhi salah satu tugas Mata Kuliah Teknik Laboratorium

Dosen Pengampu :

Drs. Bambang Supriatna, MSi. , dan

Dr. Riandi, M.Si

disusun oleh :

Kelompok 6 kelas Biologi-2C

Cipta Adi Nugraha (1504609)

Diardy Shauman Rachmatan (1501974)

Fanny Eka Fitriani (1500865)

Raka Sabar A (1501990)

Suci Awaliyah (1505003)

PROGRAM STUDI BIOLOGI

DEPARTEMEN PENDIDIKA BIOLOGI

FAKULTAS PENDIDIKAN MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM

BANDUNG

2016
A. Judul
Penanggulangan Kecelakaan di Laboratorium
B. Waktu Pelaksanaan

Hari dan Tanggal : Selasa, 12 April 2019


Waktu Pelaksanaan : 14.40 16.20 WIB
Tempat : Laboratorium Ekologi

C. Tujuan
1. Agar senantiasa berhati-hati dalam mengerjakan segala sesuatu di Laboratorium .
2. Agar senantiasa membiasakan diri menggunakan perlengkapan laboratorium
sebelum praktek.
3. Untuk mencegah kecelakaan yang patal di Laboratorium.

D. Landasan teori
Bekerja dilaboratorium selalu ada kemungkinan terjadinya kecelakaan.
Kecelakaan dapat terjadi karena beberapa faktor yaitu sikap dan tingkah laku
pekerja, keadaan yang tidak aman dan kelalaian pengawas serta bahan kimia dan
peralatan. kecelakaan dapat dihindari dengan cara bekerja secara hati-hati dan
disiplin mengikuti peraturan yang umum ditetapkan didalam laboratorium.
a) Sikap dan tingkah laku para pekerja
Sikap dan tingkah laku pekerja yang kemungkinan bahaya dan akan
memakai alat pelindung diri, menempati urutan pertama sebagai penyebab
kecelakaan sikap dan tingkah laku demikian sering dimiliki oleh para pekerja
yang belum banyak pengalaman di dalam laboratorium. Dalam dunia
pendidikan, hal demikian wring terjadi pada praktikum-praktikum mahasiswa
tingkat pertama dan kedua mungkin pula pada tingkat yang lebih tinggi.
b) Keadaan yang tidak aman
Keadaan yang tidak aman dapat disebabkan oleh bahan, alat dan
teknis. Bekerja dengan gas hidrogen sulfida, asam siarfida atau metil isosianat,
adalah contoh keadaan yang tidak aman kerena bahan tersebut sewaktu-waktu
dapat menimbulkan pencemaran ruangan kerja atau lingkungan.keadaan
meniadi lebih tidak aman seandainya alat ventilasi ruangan, almari asam atau
sistem pengaman gas (scrubber) lidak bekerja dengan baik. Kesalahan teknik
juga merupakan suatu keadaan yang tidak aman. Seperti pemanasan eter atau
asaton dengan api terbuka atau melakukan reaksi kimia eksotermis tanpa
pendinginan.
c) Supervisor (pengawas)
Pengawas juga memegang peranan penting. Prosedur dan cara kerja perlu
diberikan oleh pengawas secara jelas dan sempurna sebelum dikejakan oleh para
pelaksana. Juga sangat penting pengetahuan pengawas untuk mengetahui setiap
kemungkinan (mengantisipasi) bahaya yang timbul dari suatu bahan dan
percobaan kimia.
Pelaksanaan Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3) adalah salah satu bentuk
paya untuk menciptakan tempat kerja yang aman, sehat, bebas dari pencemaran
lingkungan, sehingga dapat mengurangi dan atau bebas dari kecelakaan kerja dan
penyakit akibat kerja yang pada akhirnya dapat mempengaruhi efisiensi dan
produktivitas kerja. Kecelakaan kerja tidak saja menimbulkan korban jiwa
maupun kerugian materi bagi Praktikan, tetapi juga dapat mengganggu proses
Praktikum secara menyeluruh.

E. Jawaban Pertanyaan

diminta untuk menganalisis penyebab terjadinya kecelakaan, akibat yang terjadi


dari kecelakaan yang ada, upaya penghindari kecelakan dan mengatasi akibat dari
kecelakaan yang timbul. Buat scenario dan demontrasikan sehingga jelas kronologis
kegiatan sampai pada pertolongannya

1. Dalam kegiatan pemanasan sterilisasi menggunakan oven atau autoclave,


mungkin terjadi luka bakar.
2. Penggunaan bahan kimia dapat menimbulkan luka oleh asam atau basa keras
3. Kejadian tertelannya bahan kimia
4. Dalam kegiatan lapangan mahasiswa terpatuk ular
5. Terhisapnya gas beracun di laboratorium
6. Terkena strom aliran listrik
7. Terjatuh ketika berjalan membawa bahan kimia di laboratorium
8. Buat flowchart pertolongan pertama pada kecelakaan akibat bahan kimia
9. Bagaimana caranya agar dalam kegiatan laboratorium dapat meminimalisisr
terjadinya kecelakan?
Penyelesaian:

1. Terjadi kecelakaan luka bakar Dalam kegiatan pemanasan sterilisasi menggunakan


oven atau autoclave, bisa terjadi sebagai akibat kurang berhati-hatinya pengguna
dalam menggunakan oven atau autoclave tersebut. Kecelakaan ini bisa berakibat
patal, baik pada korbannya sendiri, maupun terhadap ruangan laboratorium tempat dia
bekerja. Pada korban bisa terjadi ketidaksadaran dan kemungkinan besar terjadinya
kebakaran di Laboratorium. Upaya mencegah hal tersebut terjadi, diusahakan
senantiasa berhati-hati dalam melakukan semua kegiatan di Laboratorium khususnya
saat menggunakan oven atau autoclave serta menaati semua peraturan yang berlaku
seperti ketentuan memakai pakaian tertutup, menggunakan masker, jaslab, sarung
tangan dan lain-lain. Jika kecelakaan sudah terlanjur terjadi, maka pertolongan
pertama yang dianjurkan adalah :
Bila mungkin segera bawa korban ke rumah sakit, apabila tidak mungkin dilakukan
rendam bagian tubuh yg terbakar dalam wadah berisi air dingin
Apabila luka bakar luas atau derajat berat dilakukan:
Jangan tarik/menarik pakaian yang melekat di luka
Jangan memberi minyak gosok, pelumas, odol atau antiseptic
Jangan memecah lepuh
Jangan menolong sendiri, kirim ke rumah sakit
Bila korban sadar berikan minum larutan garam (1/4 sendok teh tiap gelas 200cc),
berikan satu gelas tiap jam.

2. Terjadi kecelakaan luka akibat bahan kimia, bisa terjadi sebagai akibat kurang
berhati-hatinya pengguna dalam menangani bahan kimia tersebut. Kecelakaan ini bisa
berakibat patal pada korbannya sendiri. Pada korban bisa terjadi ketidaksadaran.
Upaya mencegah hal tersebut terjadi, diusahakan senantiasa berhati-hati dalam
melakukan semua kegiatan di Laboratorium khususnya saat menangani bahan kimia
serta menaati semua peraturan yang berlaku seperti ketentuan memakai pakaian
tertutup, menggunakan masker, jaslab, sarung tangan dan lain-lain. Jika kecelakaan
sudah terlanjur terjadi, maka pertolongan pertama yang dianjurkan adalah :
Terkena larutan asam :

1. kulit segera dihapuskan dengan kapas atau lap halus


2. dicuci dengan air mengalir sebanyak-banyaknya
3. Selanjutnya cuci dengan 1% Na2CO3, atau amoniak 5%
4. kemudian cuci lagi dengan air
5. Keringkan dan olesi dengan salep levertran.

Terkena larutan basa :

1. kulit segera dihapuskan dengan kapas atau lap halus


2. dicuci dengan air mengalir sebanyak-banyaknya
3. Selanjutnya netralkan dengan larutan asam boart 4% atau asetat 1%
4. kemudian cuci lagi dengan air
5. Keringkan dan olesi dengan salep levertran.

3. Terjadi kecelakaan tertelannya bahan kimia, bisa terjadi sebagai akibat kurang
berhati-hatinya pengguna dalam menangani bahan kimia tersebut. Kecelakaan ini bisa
berakibat patal pada korbannya sendiri. Pada korban bisa terjadi ketidaksadaran.
Upaya mencegah hal tersebut terjadi, diusahakan senantiasa berhati-hati dalam
melakukan semua kegiatan di Laboratorium khususnya saat menangani bahan kimia
serta menaati semua peraturan yang berlaku seperti ketentuan menggunakan masker,
jaslab, sarung tangan dan lain-lain. Jika kecelakaan sudah terlanjur terjadi, maka
pertolongan pertama yang dianjurkan adalah :
Apabila basa kuat masuk ke mulut , keluarkan basa itu kemudian cuci mulut dengan
asam asetat 4% . berilah mineral oil pada mulut untuk mencegah dehidrasi dan
pembengkakan.
Apabila asam kuat masuk kemulut , keluarkan asam itu lalu kemudian cucic mulut
dengan air kemudian netralkan dengan asam bi karbonat 5%
Apa bila asam-asam mineral atau organik terminum hindari pemuntahan beri bubur
magnesia atau air kapur dan apabila basa kuat terminum beri asam cuka 55 atau air
jeruk.
4. Terjadi kecelakaan luka akibat patukan ular pada saat kuliah lapangan, bisa terjadi
sebagai akibat kurang berhati-hatinya peserta dalam mengikuti kegiatan lapangan
tersebut dan kurangnya perlindungan terhadap tubuh peserta. Kecelakaan ini bisa
berakibat patal pada korbannya sendiri. Pada korban bisa terjadi ketidaksadaran.
Upaya mencegah hal tersebut terjadi, diusahakan senantiasa berhati-hati dalam
melakukan semua kegiatan lapangan khususnya saat masuk ke semak-semak serta
menaati semua ketentuan yang berlaku seperti ketentuan memakai pakaian tertutup,
PDL, sepatu gunung dan lain-lain. Jika kecelakaan sudah terlanjur terjadi, maka
pertolongan pertama yang dianjurkan adalah :

Cuci luka gigitan ular dengan air bersih atau dengan larutan kalium permanganat
untuk menghilangkan atau menetralisir bisa ular.

Jangan dihisap luka gigitan ular dengan mulut walau untuk mengeluarkan racun
tapi cukup mengikat area luka gigitan ular untuk menghambat penyebaran racun.

Bila mungkin anggota badan yang digigit didinginkan dengan es batu.

Usahakan jangan banyak bergerak jika digigit ular tetap tenang dan berpikir
positif.

Jika kondisi jauh dari rumah sakit luka bekas gigitan ular diusahakan dengan
mencari pohon pisang yang masih muda sekitar 6. meter potong sekitar 30 cm dari
pangkal daun dan ujung potongan pohon pisang ditempelkan pada luka gigitan
ular yang area nya telah diikat dengan tali atau bahan apapun untuk menghambat
racun ular masuk dan mengalir melalui pembuluh darah.

Penderita secepatnya harus dibawa ke dokter atau rumah sakit yang terdekat untuk
menerima perawatan selanjutnya.

Ada sebagian cara penduduk pedalaman meminum air jahe dan membalur luka
gigitan ular dengan kunyit terus menerus sampai menunggu pertolongan dokter.

5. Terjadi kecelakaan terhirupnya gas beracun, bisa terjadi sebagai akibat kurang
berhati-hatinya pengguna dalam menangani bahan kimia tersebut. Kecelakaan ini bisa
berakibat patal pada korbannya sendiri. Pada korban bisa terjadi ketidaksadaran.
Upaya mencegah hal tersebut terjadi, diusahakan senantiasa berhati-hati dalam
melakukan semua kegiatan di Laboratorium khususnya saat menangani bahan kimia
serta menaati semua peraturan yang berlaku seperti menggunakan masker, jaslab,
sarung tangan dan lain-lain. Jika kecelakaan sudah terlanjur terjadi, maka pertolongan
pertama yang dianjurkan adalah :

hindarkan korban dari lingkungan zat tersebut, kemudian pindahkan korban ke


tempat yang berudara segar
Jika korban tidak bernafas, segera berikan pernafasan buatan dengan cara menekan
bagian dada atau pemberian pernafasan buatan dari mulut ke mulut korban

6. Terjadi kecelakaan terkena strom aliran listrik, bisa terjadi sebagai akibat kurang
berhati-hatinya pengguna dalam menggunakan alat-alat yang dihubungkan ke aliran
listrik. Kecelakaan ini bisa berakibat patal pada korbannya sendiri. Pada korban bisa
terjadi ketidaksadaran. Upaya mencegah hal tersebut terjadi, diusahakan senantiasa
berhati-hati dalam melakukan semua kegiatan di Laboratorium khususnya saat
berhubungan dengan aliran listrik serta menaati semua peraturan yang berlaku seperti
ketentuan memakai pakaian tertutup, menggunakan masker, jaslab, sarung tangan dan
lain-lain. Jika kecelakaan sudah terlanjur terjadi, maka pertolongan pertama yang
dianjurkan adalah :
1. Lihat keadaan sekitar dan kondisi korban
Perhatikan terlebih dahulu kondisi si korban dan sekitarnya. Lihat apakah korban
masih terhubung dengan aliran listrik atau tidak. Jangan terburu-buru langsung
menyentuh atau memegang si korban. Jika korban masih terhubung dengan listrik,
bisa jadi kita akan ikut kesetrum, walhasil kita jadi ikut menjadi korban.
2. Matikan sumber lisrik
Cari sumber listriknya dan matikan. Jika tidak bisa, singkirkan sumber listrik dari
tubuh korban menggunakan benda yang tidak mengantarkan listrik, semisal kayu,
plastik, atau karet.
3. Pindahkan korban
Jika lokasi kejadian tidak aman, pindahkan korban ke tempat lain, lalu segera bawa
korban ke pusat layanan medis terdekat. Bisa juga dengan menghubungi nomor
darurat agar si korban dijemput.
4. Lakukan perawatan
Sambil menuju atau menunggu bantuan medis datang, baringkan korban dalam posisi
telentang. Posisi kaki diatur agar lebih tinggi dari kepala untuk mencegah terjadinya
shock. Periksa pula pernapasan dan denyut jantungnya. Jika jantung atau napas
korban terhenti, Anda bisa melakukan tindakan cardio pulmonal resuscitation (CPR),
dengan catatan Anda menguasai teknik ini.

7. Terjadi kecelakaan terjatuh ketika membawa bahan kimia, bisa terjadi sebagai akibat
kurang berhati-hatinya mahasiswa dalam membawa bahan kimia tersebut. Kecelakaan
ini bisa berakibat patal, baik pada korbannya sendiri, maupun terhadap ruangan
laboratorium tempat dia bekerja. Pada korban bisa terjadi ketidaksadaran karena panik
dan terkena bahan kimia beracun. Upaya mencegah hal tersebut terjadi, diusahakan
senantiasa berhati-hati dalam melakukan semua kegiatan di Laboratorium khususnya
saat membawa bahan kimia serta menaati semua peraturan yang berlaku seperti
ketentuan memakai pakaian tertutup, menggunakan masker, jaslab, sarung tangan dan
lain-lain. Jika kecelakaan sudah terlanjur terjadi, maka pertolongan pertama yang
dianjurkan adalah :
Segera meolong korban dengan membantunya untuk berdiri
Bawa korban pergi ke tempat yang lebih aman
Jika korban terkena cipratan bahan kimia, segera bersihkan ditakutkan itu
merupakan bahan kimia berbahya
Jika korban mengalami luka, segera obati
Bersihkan bekas korban jatuh tadi
8. >flowchart Pertolongan pertama pada luka bakar kegiatan pemanasan sterilisasi
menggunakan oven atau autoclave
> flowchart Pertolongan pertama kecelakaan luka akibat bahan kimia
> flowchart Pertolongan pertama kecelakaan tertelannya bahan kimia
> flowchart Pertolongan pertama kecelakaan luka akibat patukan ular pada saat kuliah
lapangan
> flowchart Pertolongan pertama kecelakaan terhirupnya gas beracun
> flowchart Pertolongan pertama kecelakaan terkena strom aliran listrik
> flowchart Pertolongan pertama kecelakaan terjatuh ketika membawa bahan kimia
9. Usaha meminimalisisr terjadinya kecelakan di laboratorium
Penyediaan berbagai alat atau bahan yang ditempatkan di tempat yang mudah
dicapai.
Tidak mengunci pintu pada waktu laboratorium sedang dipakai dan mengunci
pintunya pada waktu laboratorium tidak digunakan.
Penyimpanan bahan-bahan yang mudah terbakar di tempat yang khusus, tidak
berdekatan dengan nyala api atau tempat yang ada percikan api listrik,
misalkan pada alat yang memakai relay atau motor listrik.
Penyimpanan bahan-bahan yang tergolong racun atau berbahaya (misalnya air
raksa dan bahan kimia lain) di tempat terkunci dan aman.
Pengadaan latihan-latihan cara mengatasi kecelakaan secara periodik.
Penggunaan tegangan listrik yangrendah saja dalam melakukan percobaan
listrik misalnya 12 volt atau 15 volt.
Pengadaan saklar pusat untuk lsitrik, sehingga jika diperlukan semua aliran
listrik di dalam laboratorium dapat diputuskan.
Penggantian kawat sekering pengaman harus dilakukan dengan sekering yang
setara.
Pengadaan jaringan listrik tambahan tidak diperkenankan kecuali yang
dilakukan oleh instalator listrik dengan izin dari PLN.

F. Kesimpulan
jadi kesimpulan yang bisa kami ambil untuk menghindari kecelakaan yang ada di
laboratorium adalah dengan cara membiasakan diri untuk memakai perlengkapan
yang di tentukan di laboratorium sebelum praktek berlangsung, usahakan memakai
sepatu atau pakaian tertutup untuk menghindari kecelakaan yang bisa membuat fatal.
Usahakan hindari bahan kimia yang berbau menyengat agar tidak terhirup agar tidak
merusak sistem pernafasan.
Daftar pustaka
Tri Setiawan, Dhodhi. 2012. Laporan Kimia Dasar Teknik
Laboratorium.[Online].Diakses dari :
http://dhodhitrisetiawan.blogspot.co.id/2012/05/laporan-kimia.html

Alfiandri, Firzha.2014.Jenis Bahaya Dan Cara Penanganan


Kecelakaan Yang Terjadi Laboratorium Biologi.[Online].Diakses dari :
http://belajarbiologi02.blogspot.co.id/2014/04/jenis-bahaya-dan-cara-
penanganan.html