Anda di halaman 1dari 4

PENANGANAN LIMBAH INFEKSIUS DAN NON-INFEKSIUS,

BENDA TAJAM&JARUM, DARAH&KOMPONEN


RS X
No. Dokumen Halaman
No. Revisi
... 1 dari 2
...
Ditetapkan,
Kepala RS X
SPO
(STANDAR Tanggal terbit
PROSEDUR ...
OPERASIONAL)
dr. Z

Limbah rumah sakit adalah semua limbah yang dihasilkan dari


kegiatan rumah sakit baik medis maupun non-medis dalam bentuk
padat, cair maupun gas kategori infeksius maupun non-infeksius.
Limbah medis adalah segala bentuk limbah yang terkait dengan
dengan tindakan medis.
- Medis padat berupa limbah padat infeksius, limbah patologi,
limbah benda tajam, limbah farmasi, kimiawi, radioaktif, dll.
- Medis cair berupa air buangan seperti bahan kimia beracun,
radioaktif berbahaya, tinja, darah, air seni dll yang berpotensi
mengandung mikroorganisme bahan beracun yang dapat
membahayakan kesehatan.
PENGERTIAN
Limbah non-medis merupakan segala bentuk limbah yang
merupakan hasil pembuangan dari kegiatan diluar tindakan
medis, seperti kegiatan perkantoran, taman, dll.
Limbah infeksius adalah limbah yang terkontaminasi darah,
cairan tubuh pasien yang mengandung organisme patogen yang
tidak secara rutin ada di lingkungan dan organisme tersebut
dalam jumlah dan virulensi yang cukup untuk menularkan
penyakit pada manusia rentan.
Limbah benda tajam dan jarum suntik, jarum jahit bedah,
pisau, skalpel, gunting, benang kawat, pecahan kaca dan benda
lain yang dapat menusuk atau melukai
Limbah darah dan komponen
Melindungi petugas pembuangan limbah dari perlukaan
Melindungi penyebaran infeksi terhadap para petugas kesehatan
TUJUAN Mencegah penularan infeksi pada masyarakat sekitarnya
Membuang bahan-bahan berbahaya (bahan toksik dan radioaktif)
dengan aman.
Pengelolaan limbah cair/limbah B3/limbah padat medis/non
medis dikelola oleh Instalasi Sanitasi Lingkungan RS (ISLRS)
dan SubBagian Rumah Tangga bekerjasama dengan pihak ketiga,
berkoordinasi dengan KomitePPI RS, sehingga aman bagi
KEBIJAKAN
lingkungan.
Pengelolaan limbah harus memperhatikan prinsip sebagai berikut
:
Pemberian label dan pemisahan wadah untuk jenis-jenis
limbah resiko tinggi atau infeksius.
Persyaratan wadah berupa harus tertutup, tahan bocor, tidak
berkarat, ,mudah dikosongkan atau diangkat, mudah dibersihkan,
tidak terisi terlalu penuh (cukup ), diletakkan di tempat yang
terlindungi.
Penyimpanan limbah tidak boleh melebihi 24 jam
Limbah benda tajam dikumpulkan dalam satu wadah anti
bocor dan tahan tusukan (safety box).
Pengangkutan limbah harus menggunakan troli yang
tertutup.Pengangkutan dilakukan 2 kali.Apabila harus
menggunakan jalur tersendiri
Pemusnahan limbah medis padat harus dilakukan di tempat
pengelolaan sampah medis dalam hal ini Rumah Sakit
bekerjasama dengan pihak ketiga
Petugas yang menangani limbah harus mengunakan APD
seperti sarung tangan khusus,masker,sepatu boot,apron,pelindung
mata,dan bila perlu helm
1. Identifiasi Limbah: Padat, Cair, Tajam, Infeksius, atau Non
infeksius
2. Pemisahan
- Pemisahan dimulai dari awal penghasil limbah
- Pisahkan limbah sesuai dengan jenis limbah
- Tempatkan limbah sesuai dengan jenisnya
- Limbah cair segera dibuang ke wastafel di spoelhoek

3. Labeling
4. Penampungan:
a. Limbah padat infeksius: plastik kantong kuning atau
kantong warna lain tapi diikat tali warna kuning
b. Limbah padat non infeksius: plastik kantong warna hitam
c. Limbah benda tajam: wadah tahan tusuk dan air (safety
box)
d. Kantong pembuangan diberi label biohazard atau sesuai
jenis limbah
PROSEDUR
5. Packing
a. Tempatkan dalam wadah limbah tertutup
b. Tutup mudah dibuka, sebaiknya bisa dengan
menggunakan kaki
c. Kontainer dalam keadaan bersih
d. Kontainer terbuat dari bahan yang kuat, ringan dan tidak
berkarat
e. Tempatkan setiap kontainer limbah pada jarak 10 20
meter
f. Ikat limbah jika sudah terisi 3/4 penuh
g. Kontainer limbah harus dicuci setiap hari

6. Penyimpanan
a. Simpan limbah di tempat penampungan sementara khusus
b. Tempatkan limbah dalam kantong plastik dan ikat dengan
kuat
c. Beri label pada kantong plastik limbah - Setiap hari
limbah diangkat dari tempat penampungan sementara
d. Mengangkut limbah harus menggunakan kereta dorong
khusus
e. Kereta dorong harus kuat, mudah dibersihkan, tertutup
f. Tidak boleh ada yang tercecer
g. Sebaiknya lift pengangkut limbah berbeda dengan lift
pasien
h. Gunakan alat pelindung diri ketika menangani limbah
i. Tempat penampungan sementara harus di area terbuka,
terjangkau (oleh kendaraan), aman dan selalu dijaga
kebersihannya dan kondisi kering.

7. Pengangkutan
a. Mengangkut limbah harus menggunakan kereta dorong
khusus
b. Kereta dorong harus kuat, mudah dibersihkan, tertutup
c. Tidak boleh ada yang tercecer
d. Sebaiknya lift pengangkut limbah berbeda dengan lift
pasien
e. Gunakan alat pelindung diri ketika menangani limbah.

8. Penanganan/pemusnahan
a. Limbah infeksius di masukkan dalam incenerator
b. Limbah non infeksius dibawa ke tempat pembuangan
limbah umum
c. Limbah benda tajam dimasukkan dalam incenerator
d. Limbah cair dalam wastafel di ruang spoelhok
e. Limbah feces, urine kedalam WC.

Penanganan Limbah Benda Tajam


Jangan menekuk atau mematahkan benda tajam
Jangan meletakkan limbah benda tajam sembarang tempat
Segera buang limbah benda tajam ke kontainer yang
tersedia tahan tusuk dan tahan air dan tidak bisa dibuka
lagi
Selalu buang sendiri oleh si pemakai
Tidak menyarungkan kembali jarum suntik habis pakai
Kontainer benda tajam diletakkan dekat lokasi tindakan.

Penanganan Limbah Terkontaminasi


Untuk limbah terkontaminasi, pakailah wadah plastik atau
disepuh logam dengan tutup yang rapat.
Gunakan wadah tahan tusukan untuk pembuangan semua
benda-benda tajam
Cuci semua wadah limbah dengan larutan pembersih
disinfektan (larutan klorin 0,5% + sabun) dan bilas teratur
dengan air.
Jika mungkin, gunakan wadah terpisah untuk limbah yang
akan dibakar dan yang tidak akan dibakar sebelum
dibuang.
Gunakan Alat Perlindungan Diri (APD) ketika menangani
limbah (misalnya sarung tangan utilitas dan sepatu
pelindung tertutup).
Cuci tangan atau gunakan penggosok tangan antiseptik
berbahan dasar alkohol tanpa air setelah melepaskan
sarung tangan apabila menangani limbah.

Teknik pemusnahan limbah


Enkapsulasi: Benda tajam dikumpulkan dalam wadah
tahan tusukan dan antibocor, diisi dengan bahan-bahan
seperti pasir, semen, dll, kemudian dikubur di lobang
sedalam 2,5 m, setiap tinggi limbah 75 cm ditutupi kapur
tembok, kemudian diisi lagi dengan limbah sampai 75 cm
ditutupi kapur tembok, kemudian diisi lagi dengan limbah
sampai 75 cm, kemudian dikubur
Insenerasi: proses dengan suhu tinggi untuk mengurangi
isi dan berat limbah.
Pembakaran terbuka Pada fasilitas kesehatan dengan
sumberdaya terbatas dan insinerator bersuhu tinggi tidak
tersedia, maka limbah dapat diinsenerasi dalam insinerator
tong.

PROSEDUR TINDAKAN LUMBAL PUNKSI

No. Dokumen No. Revisi Halaman


RS X ... ... 2 dari 2

PROSEDUR

UNIT TERKAIT
1. Seluruh unit rumah sakit

Anda mungkin juga menyukai