Anda di halaman 1dari 26

SPESIFIKASI TEKNIS :

PEMBUATAN RUMAH GENSET


PERSIAPAN DAN PEKERJAAN TANAH

1.1. UMUM

1. Uraian

Cakupan kegiatan mobilisasi yang diperlukan untuk kontrak ini akan tergantung pada jenis
dan volume pekerjaan yang harus dilaksanakan, sebagaimana ditentukan dibagian-bagian
lain dari Dokumen Kontrak, dan secara umum akan sesuai dengan hal-hal sebagai berikut :

(a). Persyaratan Mobilisasi untuk semua kontrak dan menjadi tanggung jawab kontraktor
pelaksanan
- Pembelian atau sewa atas tanah guna keperluan base camp Kontraktor dan kegiatan
pelaksanaan.
- Mobilisasi dari semua staf supervisi konstruksi dan semua pekerja yang diperlukan
untuk pelaksanaan dan penyelesaian pekerjaan kontrak
- Mobilisasi dan pemasangan peralatan konstruksi dari suatu lokal asalnya ketempat
yang digunakan sesuai ketentuan
- Penyediaan dan pemeliharaan base camp Kontraktor, termasuk bila perlu kantor-
kantor lapangan, tempat tinggal, bengkel-bengkel, gudang-gudang dan sebagainya.
- Pembuatan dan penyerahan suatu program mobilisasi.
- Pembuatan papan nama proyek
- Pengukuran lokasi
- Pembuatan pelaporan administrasi proyek (laporan harian, mingguan, bulanan, photo
administrasi, asbuilt drawing, dll)

(b). Persyaratan Mobilisasi untuk Kantor lapangan dan fasilitasnya untuk Direksi Teknik
Penyediaan dan pemeliharaan kantor dan akomodasi staf dengan perlengkapannya yang
akan digunakan Direksi Teknik harus sesuai dengan persyaratan yang ditentukan dari
spesifikasi umum ini, sepenuhnya menjadi tanggung jawab Kontraktor dan menjadi
bagian dari kontrak. Gedung-gedung ini, akan tetap menjadi milik Kontraktor pada waktu
proyek selesai.

(c). Persyaratan mobilisasi untuk fasilitas pengendalian mutu


Penyediaan dan pemeliharaan laboratarium lapangan sesuai dengan persyaratan dari
spesifikasi umum ini termasuk peralatan laboratarium lapangan. Sepenuhnya menjadi
tanggung jawab Kontraktor dan menjadi bagian dari Kontrak. Gedung laboratarium dan
peralatannya akan tetap menjadi milik Kontraktor pada waktu proyek selesai.
Bila penyediaan suatu laboratarium lapangan dan peralatannya tidak secara khusus
dinyatakan sebagai bagian dari cakupan pengadaan dari kontrak ini, maka fasilitas
pengendalian mutu, termasuk bila perlu, fasilitas laboratarium dan pelayanan tersebut
sebagaimana diperlukan untuk memenuhi ketentuan-ketentuan pengendalian mutu dari
spesifikasi ini harus disediakan.

(d). Persyaratan demobilisasi untuk semua kontrak.


Pekerjaan demobilisasi dari daerah kerja (site) yang dilaksanakan oleh pihak Kontraktor
pada akhir kontrak, termasuk membongkar kembali seluruh instalasi-instalasi, peralatan
konstruksi dan peralatan dari tanah milik Pemerintah,dan pihak Kontraktor diharuskan
untuk melaksanakan pekerjaan perbaikan dan penyempurnaan pada daerah kerja (site),
sehingga kondisinya sama dengan keadaan sebelum pekerjaan dimulai.

2. Ketentuan-ketentuan dibagian lain yang ada kaitannya dengan hal ini adalah :
a. Ketentuan-ketentuan umum kontrak
Penyiapan rencana-rencana kerja
Pembersihan lapangan pada saat penyelesaian
peralatan konstruksi, pekerjaan sementara dan bahan
b. Kantor lapangan dan fasilitas
c. Pelayanan pengujian laboratarium
d. Rekayasa lapangan
e. Jadwal konstruksi
f. Pekerjaan pembersihan
g. Pemeliharaan jalan samping dan jembatan

3. Periode Mobilisasi

Mobilisasi dari seluruh mata pekerjaan yang terdaftar harus diselesaikan dalam waktu 30
(tiga puluh) hari terhitung setelah tanggal mulainya pekerjaan, kecuali bahwa fasilitas atau
pelayanan pengendalian mutu harus telah terpasang dan siap digunakan dalam waktu 45
(empat puluh lima) hari.

4. Pelaporan

Pihak Kontraktor harus menyerahkan kepada Direksi Teknik suatu program mobilisasi
menurut detil dan waktu yang ditentukan dari spesifikasi ini.
Bila pekerjaan memperkuat struktur yang ada atau konstruksi jembatan darurat atau urugan
pada jalan yang berdekatan dengan proyek diperlukan untuk memperlancar gerakan dari
peralatan mesin-mesin atau material Kontraktor, detil pekerjaan darurat semacam itu juga
harus diserahkan bersama-sama dengan program mobilisasi sesuai dengan spesifikasi ini.

1.2. PROGRAM MOBILISASI

1. Pihak Kontraktor harus menyiapkan, menyerahkan dan mendapatkan surat persetujuan dari
pemilik perihal program mobolisasi dalam jangka waktu seperti ditentukan dalam pasal 11 dari
ketentuan-ketentuan umum kontrak.
2. Program mobilisasi harus menetapkan waktu dari semua kegiatan mobilisasi yang berlaku dan
tambahan informasi berikut ini harus dimasukkan pula.
- Lokasi dari base camp Kontraktor dengan denah lokasi umum dan denah terperinci yang
memperlihatkan lokasi dari kantor Kontraktor, bengkel, gudang dan peralatan konstruksi
utama, bersama dengan kantor Direksi Teknik dan laboratarium bila fasiltas tersebut
termasuk dalamcakupan kontrak.
- Rencana pengiriman peralatan yang menunjukkan lokasi saat ini dari seluruh peralatan
yang terdaftar dalam jadwal yang dimasukkan bersama penawaran, bersama cara
pengangkutan yang diusulkan untuk dipakai dan jadwal tibanya ditempat kerja.
- Kontraktor harus meminta persetujuan Direksi Teknik atas setiap perubahan pada jadwal
peralatan dan penyediaan staf yang telah dimasukkan bersama penawaran.
- Harus membuat suatu format bagan balok yang dapat memperlihatkan kemajuan pekerjaan
secara menyeluruh dan diperlihatkan pula setiap kegiatan-kegiatan pekerjaan mobilisasi
yang utama serta kurva kemajuan untuk menyatakan presentase kemajuan pekerjaan.

1.3. PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN

1. Pengukuran

Pengukuran atas kemajuan mobilisasi akan ditentukan oleh Direksi Teknik, berdasarkan atas
hasil kemajuan pekerjaan mobilisasi yang telah dicapai dan telah disetujui.

2. Dasar Pembayaran

Kegiatan mobilisasi harus dibayar atas dasar lump sum menurut jadwal pembayaran dibawah
ini, dimana dalam pembayaran ini sudah harus diperhitungkan segala biaya yang diperlukan
untuk pengadaan dan pemasangan seluruh peralatan, dan untuk seluruh buruh-buruh,
bahan-bahan, perlengkapan-perlengkapan dan kebutuhan biaya tak terduga lainnya untuk
menyelesaikan pekerjaan seperti diuraikan dari seksi spesifikasi ini.
- 50 % (lima puluh persen) apabila pekerjaan mobilisasi telah selesai 50 % dan fasilitas
pengujian dan pelayanan laboratarium telah selesai seluruhnya dimobilisasi.
- 20 % (dua puluh persen) bila peralatan utama telah berada seluruhnya dilapangan dan
diterima oleh Direksi Teknik
- 30 % (tiga puluh persen) setelah pekerjaan demobilisasi rampung seluruhnya.
Dalam hal dimana pihak Kontraktor tidak menyelesaikan mobilisasi sesuai dengan salah satu
dari kedua batas waktu yang ditentukan maka jumlah pembayaran yang dapat disyahkan
Direksi Teknik akan menjadi persentase angsuran penuh dari harga lump sum untuk
mobilisasi dikurangi sejumlah 1 % (satu persen) dari nilai angsuran untuk setiap
keterlambatan satu hari dalam penyelesaian sampai maksimum 50 (lima puluh) hari.

Nomor Mata Pembiayaan dan Uraian Satuan

Mobilisasi/Persiapan Lump sum

GALIAN TANAH / TIMBUNAN

1. Uraian
Galian / penimbunan tanah biasa harus mencakup semua, galian / timbunan untuk Konstruksi, dan
galian / timbunan material/bahan baku.

2. Pembongkaran dan Pembuangan Material-material yang tidak diinginkan.


Bila Direksi menghendaki, Kontraktor harus membongkar/membuang material-material yang tidak
diinginkan dalam pekerjaan timbunan ke tempat lain. Bila material-material yang tidak diinginkan itu
memang harus dibuang, tanah yang digunakan untuk menimbun kembali sebagai gantinya harus
dipadatkan setiap tebal 15 cm.
Pembayaran untuk pemadatan itu termasuk dalam Harga Penawaran untuk penggalian / timbunan
tanah.

3. Konglomerat
Bila Material dalam daerah galian / timbunan adalah konglomerat sehingga untuk membongkarnya
Direksi mengganggap tidak perlu diadakan pemboran dan peledakan, Kontraktor harus
menggunakan alat gali yang dilengkapi gigi baja, atau perlengkapan lain untuk melaksanakannya.
Bila digunakan alat-alat ledak maka pekerjaan tersebut diperhitungkan sebagai galian batu.

4. Cara Pengukuran Hasil Kerja


Cara pengukuran hasil pekerjaan adalah jumlah volume dari material yang akan digali / ditimbun,
yang dihitung dengan cara luas ujung rata-rata, atau cara perhitungan prisma. Material pelaksanaan,
galian atau cara lain yang disetujui Direksi.
Profil dan penampang dengan skala yang tepat dan lengkap harus dibuat oleh Kontraktor dan
diperiksa oleh Direksi. Bila telah memenuhi syarat dan dapat disetujui, akan menjadi dasar
pembayaran. Kontraktor harus menyerahkan kepada Direksi sebanyak 3 (tiga) kopi dari gambar yang
telah disetujui itu beserta perhitungan volumenya.
5. Dasar Pembayaran
Galian tanah / timbunan akan dibayarkan dalam hal-hal seperti dibawah ini :
1. Bila material hasil galian digunakan untuk penimbunan lahan dan telah ditentukan oleh
Direksi.
2. Untuk perhitungan jumlah volume keperluan timbunan seperti yang dimaksud diatas maka
volume timbunan tersebut perlu dikoreksi dengan faktor pengembangan 1,20 untuk tanah
timbunan.

Jumlah pekerjaan galian / timbunan tanah akan dicantumkan dalam Harga Penawaran dan
disebutkan dalam nomor mata pembiayaan seperti dibawah ini. Harga tersebut termasuk
segala pembiayaan yang perlu untuk menyelesaikan pekerjaan dengan sebaik-baiknya.

Galian / Timbunan M
URUGAN PASIR

1. Persyaratan dan Bahan.


a. Pasir urug yang dipakai harus berbutir, bersih dari lumpur, biji-bijian, akar-akaran, kotor-kotoran dan
bahan organik lainnya.
b. Contoh pasir yang akan digunakan harus diajukan Kepada Ahli / Pengawas Lapangan untuk
mendapatkan persetujuannya sebelum bahan tersebut didatangkan ke lokasi.

2. Cara Pengerjaannya
a. Urugan pasir harus dikerjakan sebelum pasangan diatasnya dikerjakan.
b. Urugan pasir harus dipadatkan lapis demi lapis sampai mencapai ketebalan sesuai gambar. Tebal
setiap lapis maksimum 10 cm dengan diairi secukupnya.

URUGAN TANAH

1. Definisi
Pekerjaan pengurugan adalah pekerjaan mengurug tanah guna keperluan badan jalan sesuai dengan
syarat syarat dalam spesifikasi ini dan ketentuan-ketentuan yang tercantum pada Gambar Rencana
atau petunjuk Direksi, yang meliputi kedudukan, kemiringan, penampang dan ukuran-ukuran.

2. Sumber dan Penggunaan Material


Material untuk timbunan badan jalan ( Embankment ) terdiri dari material-material yang sesuai untuk
keperluan itu dan disetujui Direksi, digali menurut ketentuan-ketentuan yang disebutkan pada nomor-
nomor sebelumnya.
Galian tambahan hanya boleh dikerjakan bila tidak ada material yang cukup baik dari hasil galian
untuk keperluan badan jalan. Material lebih atau yang tidak dapat dipakai harus dibuang. Material
yang dalam keadaan basah, dimana dalam keadaan kering dianggap dapat dipakai, harus
dikeringkan lebih dahulu, sebelum digunakan untuk timbunan.
Material hasil garikan ( scrified material ) dari badan jalan lama yang memenuhi syarat, dapat juga
digunakan untuk timbunan dengan pengerjakan yang teliti, dalam lapisan yang tipis, dengan
persetujuan Direksi. Tidak akan diberikan pembayaran material yang atas kehendak Kontraktor
sendiri untuk dipakai, atau penggunaan galian tambahan ditempat itu.

3. Tanah Dasar dari Macam Material yang Kurang Baik


Bila Direksi menghendaki, Kontraktor harus menggali tanah tufa, atau material tanah yang kurang
baik mutunya sampai kedalaman yang dianggap cukupoleh Direksi. Pekerjaan ini dihitung sebagai
galian biasa.
Sebelum pekerjaan konstruksi timbunan pada daerah/tempat yang telah selesai dibabat dan
dibersihkan, harus mengerjakan pengisian lubang-lubang yang disebabkan karena pencabutan akar-
akar, pohon-pohon,belukar sumur/saluran dan sebagainya, dengan menggunakan material yang baik
sesuai dengan petunjuk Direksi, dan harus segera dilakukan perataaan pada permukaan tanah
tersebut. Pekerjaan ini tidak akan dibayar tersendiri tetapi dianggap sebagai kewajiban Kontraktor.
Untuk itu disediakan cara pembayaran pada mata pembiayaan pengurugan badan jalan. Sebelum
pekerjaan pengurugan dimulai, Direksi dapat memerintahkan untuk memadatkan tanah permukaan
yang telah dibersihkan itu, yang kepadatannya sesuai dengan persyaratan dibawah ini.
Pemadatan ini akan dihitung menurut ketentuan mata pembiayaan pemadatan tanah dasar untuk
urugan dalam jalan .

4. Penghamparan dan Pemadatan


(1) Material untuk urugan yang didapat dengan jenis yang disetujui oleh Direksi, akan dihampar
pada lapisan-lapisan horizontal dengan tebal yang sama meliputi lebar yang akan ditentukan
oleh Direksi dan sesuai dengan kedudukan,kemiringan penampang melintang dan ukuran
seperti tercantum dalam Gambar Rencana. Lapisan dari material lepas selain dari material
batu-batuan, tebalnya tidak boleh lebih dari 20 cm, kecuali kalau tersedia alat pemadat (
compaction equipment ) yang dapat memadatkan lapisan tebal dari 20 cm, sampai mencapai
kepadatan yang merata untuk seluruh tebalnya. Dalam hal ini Kontraktor tidak dibatasi untuk
menghampar dan memadatkan material bukan batu-batuan dengan tebal lapisan yang
diinginkan. Setelah mengatur kadar air agar dapat dicapai kepadatan yang maksimum, material
lepas harus segera dipadatkan sehingga dicapai kepadatan yang maksimum, material lepas
harus segera dipadatkan sehingga dicapai kepadatan yang dipersyaratkan.
(2) Bila urugan badan jalan dilaksanakan dalam keadaan sebagai berikut :
a. Terletak dilereng pegunungan
b. Urugan batu dibuat disamping urugan lama
c. Urugan dikerjakan secara setengah lebar jalan
Maka harus diusahakan agar lebar urugan batu dapat menampung alat pemadat yang
dipergunakan, bila perlu lereng tanah asli atau urugan tanah lama dipotong secukupnya.

Pada pengukuran hasil pekerjaan, urugan galian lereng tanah asli atau galian lama guna
keperluan penempatan alat-alat padat, tidak diperhitungkan. Hanya volume tanah yang
diperlukan untuk seluruh yang akan dihitung.
(3) Untuk menghindar kerusakan konstruksi dari pembuatan kepala jembatan dan tembok sayap,
Kontraktor harus menunda pekerjaan urugan seperti yang akan ditentukan oleh Direksi,sampai
pada saat pekerjaan konstruksi itu cukup kuat sehingga tidak lagi terganggu dengan pekerjaan
itu ( urugan pada oprit ) harus sudah diperhitungkan dan termasuk pembiayaan sesuai dengan
mata pembiayaan urugan badan jalan yang tercantum pada Harga Penawaran. Pada
pelaksanaan urugan diatas jembatan ( jembatan- jembatan benteng pendek, gorong-gorong
atau pipa-pipa drainase ) ketelitian harus diperhatikan agar urugan tersebut dikerjakan secara
merata dan bersama- sama pada kedua sisi dan diatas konstruksi-konstruksi itu.
(4) Material-material urugan yang karena letaknya pada konstruksi tidak memungkinkan untuk
dipadatkan dengan alat-alat besar, harus dihamparkan lapis demi lapis masing-masing tebal
maksimum 10 cm ( keadaan Lepas ), dan dipadatkan dengan mesin stamper.

5. Percobaan Pemadatan
Sebelum dimulai pekerjaan pemadatan yang sesungguhnya, Kontraktor harus mengadakan
percobaan pemadatan atas petunjuk Direksi, pada jalur dengan panjang tertentu,dengan alat-alat dan
bahan yang sama seperti yang akan digunakan pada pekerjaan pemadatan yang
sesungguhnya.Tujuan dari percobaan ini adalah untukmenentukan kadar air optimumyang akan
dipakai dan hubungan antara jumlah penggilasan dengan kepadatan yang dapat dicapai untuk jenis
bahan urugan tertentu. Tidak diadakan pembayaran tersendiri untuk percobaan ini.

6. Kepadatan yang Dipersyaratkan


Kepadatan yang harus dicapai untuk konstruksi urugan adalah sebagai berikut :
Lapisan tanah lebih dari 30 cm dibawah permukaan sub grade harus dipadatkan sampai 95 % dari
kepadatan ( kering ) maksimum yang dipakai dengan percobaan menurut MPBJ No. PB 0111-76
(dilaksanakan tes kepadatan dan ketebalan untuk setiap jarak 100 m dari panjang jalan).
Untuk semua jenis tanah, kecuali tanah batu-batuan yang mengandung material butir-butir kasar (
kerikil, koral ) yang tinggal disaring lebih dari 10 %,kepadatan ( kering ) maksimum yang dicapai
harus diperiksa dan disesuaikan dengan adanya butir-butir kadar tersebut sesuai dengan petunjuk
Direksi.
Lapisan berikutnya tidak boleh dihampar sebelum lapisan yang terdahulu selesai dipadatkan dan
disetujui Direksi. Lapisan dibawah lapis tanah dasar sedalam 30 cm atau kurang, harus dipadatkan
sampai 90 % dari kepadatan ( kering ) maksimum menurut MPBJ No. PB 0111-76 (dilaksanakan tes
kepadatan dan ketebalan untuk setiap jarak 100 m dari panjang jalan).

7. Kadar Air
Bahan urugan yang tidak mempunyai kadar air yang cukup kuat dapat mencapai kepadatan yang
dikehendaki, harus ditambah air dengan alat penyemprot (sprinkles) dan dicampur/diaduk sampai
merata (homogen).
Bahan urugan yang mempunyai kadar air lebih tinggi dari seharusnya tidak boleh dipadatkan sebelum
dikeringkan dengan cukup dan disetujui oleh Direksi untuk dipakai. Cara-cara mengeringkan sebelum
dikeringkan dengan cukup dan disetujui oleh Direksi untuk dipakai.
Pekerjaan pemadatan tanah urugan tadi harus dilaksanakan pada kadar air optimum sesuai dengan
sifat alat-alat pemadat yang tersedia. Pada pelaksanaan, Kontraktor harus mengambil langkah-
langkah yang perlu agar pada pekerjaan tersebut air hujan dapat mengalir dengan lancar, dan harus
dipersiapkan kemungkinan adanya penyusunan pengembangan (swelling) tanah.

8. Timbunan Material Batu-batuan


(1) Material batu-batuan tidak boleh dipergunakan sebelum rencana pekerjaan galian dan
timbunan disetujui Direksi, untuk dapat mencapai permukaan akhir yang dikehendaki (grade
level), material yang akan digunakan untuk penutup timbunan batu-batuan harus disediakan
dari galian badan jalan.
Bila material yang tersedia tidak disimpan/dijaga dengan baik sehingga tidak dapat
dipergunakan dan sebagai akibatnya harus mengadakan galian tambahan untuk mencapai
galian akhir (grade level) yang disyaratkan, maka untuk galian tambahan tersebut tidak akan
diadakan tambahan pembayaran.
(2) Urugan batu-batuan harus dikeringkan sampai lapisan tebal maksimum 60 cm dipadatkan
dengan cara seperti dibawah ini :
Lapisan atas dari timbunan tebal tidak lebih dari 20 cm harus diisi dengan batu-batuan kunci
atau bahan lain yang disetujui oleh Direksi dan kemudian baru dapat dipadatkan.
(3) Urugan akan dihitung sebagai batu-batuan bila tanah atau material berbutir kecil lainnya tidak
cukup untuk mengisi rongga kosong dari butir-butir besar tersebut, sehingga butir-butiran itu
saling bersinggungan dan mewujudkan bentuk yang kokoh. Bila kenyataan demikikan, maka
material tersebut disebut tanah biasa dan akan dikerjakan dengan cara yang telah disebutkan
diatas (penghamparan dan pedatan).
(4) Bila material batu-batuan merupakan bagian dari konstruksi timbunan yang terdiri dari terutama
dari tanah atau material yang lepas lainnya, maka ukuran batu-batuan tersebut tidak boleh lebih
dari 75 % dari tebal lapisan.
(5) Harus disediakan tanah yang cukup untuk menutup timbunan batu sehingga dicapai bentuk
permukaan akhir yang baik (uniform).

9. Material Campuran Untuk Urugan


Bila material urugan tersebut terdiiri dari material-material yang sifat-sifatnya sangat berbeda seperti
lempung, kapur atau pasir dan didapat dari sumber asal yang berbeda-beda maka harus dihampar
lapis demi lapis menurut jenisnya lebar badan jalan dengan ketebalan yang akan ditentukan oleh
Direksi.
Batu-batuan, lempung atau material lain yang berupa bongkah-bongkah besar harus dihancurkan dan
tidak diperbolehkan adanya pengumpulan bongkah-bongkah tersebut pada kaki timbunan. Bila galian
batu-batuan berakhir pada lapisan tanah yang merupakan lapisan tanah yang menutupi batu-batuan,
pada bagian ini Kontraktor harus menggali sampai kedalaman tertentu yang diperhitungkan cukup
untuk ketebalan perkerasan berdasarkan nilai CBR tanah dasar ditempat itu sesuai petunjuk Direksi.
Untuk keperluan tersebut akan dianggap sebagai galian tanah biasa, dan lapisan batu-batuan dari
dianggap sebagai urugan batu atau urugan tanah biasa menurut keadaannya.

10. Pengukuran Hasil Pekerjaan


Jumlah yang akan dibayar adalah banyaknya volume tanah timbunan yang telah dipadatkan dan
telah diterima baik oleh Direksi.
Cara luas ujung rata-rata (everage end area method) dapat digunakan untuk menghitung volume ini,
kecuali bila kesalahannya melebihi plus atau minus 5% dibanding dengan cara prisma, dimana untuk
hal itu Direksi akan menentukan cara lain yang lebih teliti, tetapi sebaiknya Kontraktor akan meminta
petunjuk Direksi terlebih dahulu mengenai cara perhitungan itu sebelum mengajukan jumlah volume
dari pekerjaannya.
Kontraktor tidak diijinkan untuk merevisi jumlah yang telah diajukan dan dihitung dengan cara luas
ujung rata-rata yang telah disetujui oleh Direksi. Profil dan penampang ukuran timbunan harus juga
diajukan kepada Direksi seperti yang disebutkan pada pasal galian tanah biaya.

11. Dasar Pembayaran


Jumlah seperti yang ditentukan tadi akan dibayar menururt Harga Penawaran untuk tiap satuan-
satuan masing-masing menurut jenisnya. Harga dan pembayaran ini harus sudah mencakup semua
pekerjaan yang perlu agar dicapai mutu kerja yang sebaik-baiknya.
Nomor Mata Pembiayaan dan Uraian Satuan

Urugan Tanah M
PEKERJAAN BETON DAN PONDASI

BETON

1. Persyaratan.
Standart.

Semua ketentuan baik mengenai material maupun metode pemasangan dan juga pelaksanaan
pekerjaan beton harus mengikuti semua ketentuan dalam SK-SNI T-15-1991-03, terkecuali bila
dinyatakan di instruksikan oleh Pengawas.bila terdapat hal-hal yang tidak tercakup dalam Peraturan
tadi, maka ketentuan-ketentuan berikut ini dapat dipakai dengan terlebih dahulu memberitahukan dan
memintakan ijin dari Pengawas. Adapun ketentuan-ketentuan tadi adalah sebagai berikut :

- ASTM C 150 Portland Cement


- ASTM C 33 Concrete Agregats
- ASTM C 494 Chemical Administrasi for Concrete
- ASTM A 615 Defermed and Plain Reinforcing Bars for Concrete Reinforcement
- NI 3/1970 dan NI 8/1964 PUBB
Persyaratan di atas adalah standar minimum dan harus disesuaikan dengan gambar-gambar dan
persyaratannya. Dan semua pekerjaan beton akan ditolak, kecuali bila dilaksanakan dengan standar
yang lebih tinggi mengenai kekuatan & mutu bahan, cara pengerjaan cetakan, cara pengecoran,
kepadatan, texture finishing dan kualitas secara keseluruhan.

Mutu Beton yang disyaratkan adalah K 225 untuk beton struktur dan K 175 untuk non struktur.

2. Bahan-bahan
a. Semen
- Kecuali ditentukan lain oleh Pengawas semen yang digunakan semen Type I sesuai ASTM C
150, dan segala sesuatunya harus mengikuti ketentuan dalam SK-SNI T-15 1991-03. Semen
yang digunakan harus merupakan produk dari satu pabrik yang telah mendapat persetujuan
Pengawas terlebih dahulu.
- Kontraktor harus menunjukkan sertifikat dari Produsen untuk setiap pengiriman semen, yang
menunjukkan bahwa produk tadi telah memenuhi sesuatu test standart yang lazim digunakan
untuk material.
- Pengawas berhak untuk memeriksa semen yang disimpan dalam gudang pada setiap waktu
sebelum dipergunakan dan dapat menyatakan untuk menerima atau tidak semen-semen
tersebut.
- Kontraktor harus menyediakan tempat/gudang penyimpanan semen pada tempat-tempat yang
baik sehingga tersebut senantiasa terlindung dari kelembapan atau keadaan cuaca lain yang
merusak, terutama sekali lantai tempat penyimpanan tadi harus kuat dan berjarak minimal 30
cm dari permukaan tanah.
- Semen dalam kantung-kantung semen tidak boleh ditumpuk lebih tinggi dari dua meter. Tiap-
tiap penerimaan semen harus disimpan sedikian rupa sehingga dapat dibedakan dengan
penerimaan-penerimaan sebelumnya. Pengeluaran semen harus diatur secara kronologis
sesuai dengan penerimaan. Kantung-kantung semen yang kosong harus segera dikeluarkan
seluruhnya.

b. Air untuk Adukan


- Air yang digunakan untuk bahan beton, adukan pemasangan dan Grouting, bahan pencuci
agregat, dan untuk curing beton, harus air tawar yang bersih dari bahan-bahan yang
berbahaya bagi penggunaannya seperti minyak, alkali, sulfat, bahan organis, garam, silt
(lanau), kadar silt (lanau) yang terkandung dalam air tidak boleh lebih dari 2% dalam
perbandingan beratnya. Kadar Sulfat maximum yang diperkenankan adalah 0,5% atau 5 gr/lt,
sedangkan kadar chloor maximum 1,5% atau 15 gr/lt.
- Kontraktor tidak diperkenankan menggunakan air dari rawa, sumber air yang berlumpur.
Tempat pengambilan harus dapat menjaga kemungkinan terbawanya material-material yang
tidak di inginkan tadi. Sedikitnya harus ada jarak vertikal 0,5 meter dari permukaan atas air
kesisi tempat pengambilan tadi.

c. Agregat Halus (pasir)


- Didalam spesifikasi ini dipakai bermacam-macam jenis untuk pekerjaan bangunan yang
ditetapkan sebagai berikut :
Pasir buatan : Pasir yang dihasilkan dari mesin pemecah batu
Pasir alam : Pasir yang disediakan oleh kontraktor dari sungai atau pasir alam
yang didapat dari persetujuan Engineet.
Pasir paduan : Paduan dari pasir buatan dan pasir alam dengan perbandingan
campuran sehingga dicapai gradasi (susunan butiran) yang dikehendaki.
- Semua pasir alam yang dibutuhkan untuk pekerjaan pembangunan harus disediakan oleh
kontraktor dan dapat diperoleh dari sungai atau tempat lain sumber alam yang disetujui. Jika
pasir alam didapat dari sumber-sumber yang tidak dimiliki atau tidak dikuasai Kontraktor,
Kontraktor harus mengadakan persetujuan yang perlu dengan pemiliknya dan harus membayar
semua sewa atau biaya lain-lain yang bersangkutan hal tersebut.
- Pasir untuk beton, adukan dan grouting harus merupakan pasir alam, pasir hasil pemecahan
batu dapat pula digunakan untuk mencapur agar didapat gradasi pasir yang baik. Pasir yang
dipakai harus mempunyai kadar air yang merata dan stabil, dan harus terdiri dari butiran yang
keras, padat, tidak terselaput oleh material lain.
- Pasir yang ditolak oleh Pengawas, harus segera disingkirkan dari lapangan kerja. Dalam
membuat adukan baik untuk beton, plesteran ataupun grouting, pasir tidak dapat digunakan
sebelum mendapat persetujuan dari Pengawas mengenai mutu dan jumlahnya.
- Pasir harus bersih dan bebas dari gumpalan-gumpalan tanah liat, alkali, bahan-bahan organik
dan kotoran-kotoran lainnya yang merusak. Berat subtansi yang merusak tidak boleh lebih dari
5 %.
- Pasir beton harus mempunyai modulus kehalusan butir sesuai dengan persyaratan pada SK-
SNI T-15-1991-03.

d. Agregat Kasar (Koral)


- Agregat kasar untuk beton dapat berupa koral dari alam, batu pecah, atau campuran dari
keduanya. Koral yang dipakai harus mempunyai kadar air yang merata dan stabil.
Sebagaimana juga pada pasir, koral keras, padat, tidak porous, dan tidak terselaput material
lain. Dalam penggunaan koral harus dicuci terlebih dahulu dan diayak agar didapat gradasi
sesuai yang dikehendaki, mempunyai modulus kehalusan butir antara 6 sampai 7,5 atau bila
diselidiki dengan saringan standart harus sesuai dengan SK-SN T-15-1991-03 dan material
yang halus yaitu yang lebih kecil dari 5 mm harus disingkirkan.
- Koral yang tersedia tidak dapat langsung digunakan sebelum mendapatkan persetujuan dari
Pengawas baik mengenai mutu ataupun jumlah.
- Batu untuk pasangan batu kosong (pitching) harus mempunyai berat antara 10kg sampai 25kg
sebuah, dan dibelah paling tidak ada satu sisi serta dibuat menurut ukuran dan bentuk
sebagaimana dikehendakai Pengawas.
- Kontraktor diwajibkan memperhatikan pengaturan komposisi material untuk adukkan, baik
dengan menimbang ataupun volume, agar dapat dicapai mutu beton yang direncanakan,
memberikan kepadatan maximum, baik workabilitynya, dan memberikan kondisi water cement
ratio yang minimum.

e. Bekisting (Acuan)
- Kontraktor harus menyerahkan kepada Pengawas semua perhitungan dan gambar rencana
bekistingnya untuk mendapat persetujuan bilamana diminta Pengawas, sebelum pekerjaan
dilapangan dimulai. Dalam hal bekisting ini, walaupun Pengawas telah menyetujui untuk
digunakan suatu rencana bekisting dari kontraktor, segala sesuatunya yang diakibatkan oleh
bekisting tadi tetap sepenuhnya menjadi tanggung jawab Kontraktor.
- Material untuk bekisting dapat dibuat dari kayu, besi atau material lain yang disetujui oleh
Pengawas. Kesemua type material tadi bila digunakan tetap harus memenuhi kebutuhan untuk
bentuk, ukuran, kwantitas dan kekuatan, sehingga didapat hasil beton yang halus, rata dan
sesuai dimensi yang direncanakan.
- Bekisting yang digunakan untuk beton exposed apabila ada, harus benar-benar mempunyai
permukaan yang halus. Dalam hal digunakan bekisting multipleks, sambungan antara tepi-tepi
bekisting harus dibuat dengan diprofil hingga didapat permukaan dalam bekisting yang benar-
benar rata sesuai yang direncanakan.

3. Perbandingan Campuran ( Adukan Beton )


a. Kontraktor harus bertanggung jawab atas mutu adukan beton yang dibuatnya, dan harus
merencanakan perbandingan adukan agar didapatkan hasil sesuai yang diminta dalam spesifikasi.
b. Komposisi adukan dapat diubah dalam periode pelaksanaan pekerjaan oleh pengawas dengan
berdasar pada hasil test pada agregat dan test beton yang sudah selesai dikerjakan.

4. Syarat-syarat Pelaksanaan
a. Pengadukan
- Kontraktor harus menyediakan, memelihara dan menggunakan alat pengaduk mekanis (beton
mollen) yang harus selalu berada dalam kondisi baik, sehingga dapat dihasilkan mutu adukan
yang homogen. Jumlah tiap bagian dari komposisi adukan beton harus diukur dengan teliti
sebelum dimasukkan kedalam alat pengaduk, dan diukur dapat berdasarkan berat atau volume.
- Pengadukan beton harus dilakukan dengan alat pengaduk yang mempunyai kapasitas
3 1/
minimum 0.2 m dengan waktu tidak kurang dari 1 2 menit setelah semua bahan adukan beton
dimasukkan dengan segera, kecuali air yang dapat dimasukkan sebagian lebih dahulu.
Pengawas berhak untuk memerintahkan memperpanjang proses pengadukan bila teryata hasil
adukan yang ada gagal menunjukkan beton yang homogen seluruhnya, dan kekentalanya tidak
merata. Adukan beton yang dihasilkan dari proses pengadukan tadi harus mempunyai
komposisi dan kekentalan yang merata untuk keseluruhannya.
- Air untuk pencampur adukan beton dapat diberikan sebelum dan sewaktu pengadukan dengan
kemungkinan penambahan sedikit air pada waktu proses pengeluaran dari adukan yang dapat
dilakukan berangsur-angsur. Penambahan air yang berlebihan yang dimaksudkan untuk
menjaga kekentalan yang disyaratkan, tidak dapat dibenarkan. Mesin pengaduk yang
menunjukkan hasil yang tidak memuaskan, harus segera diperbaiki atau diganti dengan yang
baik lainnya. Pada alat pengaduk yang ditempatkan secara sentral atau pada mixing plants,
Kontraktor harus menyediakan sarana agar proses pengadukan dapat diawasi dengan baik dari
tempat yang tidak mengganggu pelaksanaan pekerjaan pengadukan. Alat mengaduk tidak
boleh digunakan untuk mengaduk adukan dengan volume yang melebihi kapasitasnya, kecuali
diinstruksikan Pengawas.
- Alat pengaduk (beton molen) harus benar-benar kosong dan bersih sebelum diisi bahan-bahan
untuk mengaduk beton, dan harus segera dicuci bersih setelah selesai mengaduk pada suatu
pengecoran. Pada saat memulai adukan yang pertama pada suatu pengecoran dengan beton
molen yang sudah bersih, pengadukan yang pertama harus mengandung koral dengan jumlah
perbandingan separuh dengan jumlah perbandingan normalnya untuk menjaga adanya material
halus dan semen yang tertinggal melekat pada bagian dalam beton molen. Juga lama
pengadukan dengan kondisi pertama ini harus dilakukan dengan sedikitnya satu menit lebih
lama dari waktu pengadukan normal.
- Pengadukan adukan dengan cara manual tidak diperkenankan, terkecuali untuk suatu jumlah
yang kecil sekali dan hal ini pun diperkenakan setelah mendapat persetujuan dari Pengawas.
Pengadukan dengan manual (hand mixing) ini harus dilakukan pada suatu plat form yang
mempunyai tepi-tepi penghalang. Pada proses pengadukan ini, bahan-bahan yang akan diaduk
dulu secara kering dengan sedikitnya 3 (tiga) kali pengadukan, untuk kemudian air
pencampurnya disemprotkan dengan selang air, dan setelah itu dilakukan pengadukan kembali
dengan sedikitnya 3 (tiga) kali pengadukan sampai didapat suatu adukan yang benar-benar
merata. Dalam pengadukan kembali ini kekentalanya dapat dinaikkan dengan 10 persen serta
tidak diperkenankan melakukan pengadukkan dengan cara ini untuk suatu jumlah yang lebih
3
dari m diaduk sekaligus.

b. Transportasi Adukkan
- Adukan beton dari tempat pengaduk harus secepatnya diangkut ketempat pengecoran dengan
cara yang sepraktis mungkin yang metodenya harus mendapat persetujuan Pengawas terlebih
dahulu. Metode yang dipakai harus menjaga jangan sampai terjadi pemisahan bahan-bahan
campuran beton (segregation), kehilangan unsur-unsur betonnya, dan harus dapat menjaga
tidak timbulnya hal-hal negatif yang diakibatkan naiknya temperatur ataupun perubahan kadar
air pada adukan. Adukan yang diangkut harus segera dituangkan pada form work (bekisting)
yang sedekat mungkin dengan tujuan akhirnya untuk menjaga pengangkutan lebih lanjut serta
pula penuangan adukan tidak boleh dengan menjatuh bebaskan adukan dengan tinggi jatuh
lebih satu meter.
- Alat-alat yang digunakan untuk menggangkut adukan beton harus terbuat dari metal,
permukaannya halus dan kedap air.
- Adukan beton harus sampai ditempat dituangkan dengan kondisi benar-benar merata
(homogen). Slump test yang dilakukan untuk sample yang diambil pada saat adukan
dituangkan kebekisting, harus tidak melewati batas-batas toleransi yang ditentukan pada pasal
4.10.
c. Pengecoran
- Sebelum adukan beton dituangkan pada acuannya, kondisi permukaan dalam dari bekisting
atau tempat beton dicorkan harus benar-benar bersih dari segala macam kotoran. Semua
bekas-bekas beton yang tercecer pada baja tulangan dan bagian dalam bekisting harus dengan
segera dibersihkan.
- Juga air tergenang pada acuan beton atau pada tempat beton akan dicorkan harus segera
dihilangkan. Aliaran air yang dapat mengalir ketempat beton cor, harus dicegah dengan
mengadakan drainase yang baik atau dengan metode lain yang disetujui Pengawas, untuk
mencegah jangan sampai beton yang baru dicor menjadi terkikis pada saat atau setelah proses
pengecoran.
- Pengecoran tidak boleh dimulai sebelum kondisi bekisting, tempat beton dicor, kondisi
permukaan beton yang terbatas dengan daerah yang akan dicor dan juga keadaan pembesian
selesai diperiksa dan disetujui oleh Pengawas. Setelah diperiksa dan disetujui Pengawas, maka
pekerjaan yang dapat dilakukan hanyalah pekerjaan dalam atau terhadap bekisting sampai
selesainya pengecoran beton pada daerah yang telah disetujui terkecuali dengan seijin
Pengawas.
- Pada tiap pengecoran, Kontraktor diwajibkan menempatkan seorang tenaga pelaksanaannya
yang berpengalaman baik dalam pekerjaan beton dan pelaksana ini harus hadir, mengawasi,
dan bertanggung jawab atas pekerjaan pengecoran. Sedang semua pekerjaan pengecoran
harus dilakukan oleh tenaga-tenaga pekerja yang terlatih, yang jumlahnya harus mencukupi
untuk menangani pekerjaan pengecoran yang dilakukan.
- Tidak diperkenankan melakukan pengecoran untuk suatu bagian dari pekerjaan beton yang
bersifat permanen tanpa dihadiri Pengawas atau wakil dari Pengawas (inspector).
- Kontraktor harus mengatur kecepatan kerja dalam menyalurkan adukan beton agar dapat
didapat suatu rangkaian kecepatan baik mengangkut, meratakan, dan memadatkan adukan
beton dengan suatu kecepatan yang sama dan menerus.
- Mengencerkan adukan beton yang sudah diangkut sama tidak diperkenankan. Adukan beton
yang sudah terlanjur agak mengeras tapi belum dicorkan, harus segera dibuang.
- Seluruh pekerjaan pengecoran beton harus diselesaikan segera sebelum adukan betonnya
mulai mengeras. Dan segala langkah perlindungan segera dilakukan terhadap beton yang baru
dicor, dimulai saat-saat beton belum mengeras.
- Dalam hal terjadi kerusakan alat pada saat pengecoran, atau dalam hal pelaksaan suatu
pengecoran tidak dapat dilaksanakan dengan menerus, kontraktor harus segera memadatkan
adukan yang sudah dicorkan sampai suatu perbatasan tertentu dengan kemiringan yang
merata dan stabil saat beton masih dalam keadaan plastis. Bidang pengakhiran ini harus dalam
keadaan bersih dan harus dijaga berada dalam keadaan lembab sebagaimana juga pada
kondisi untuk construction joint, sebelum nantinya dituangkan adukan yang masih baru. Bila
terjadinya penyetopan pekerjaan pengecoran yang lebih lama dari satu jam, pekerjaan harus
ditangguhkan sampai suatu keadaan dimana beton sudah dinyatakan mulai mengeras yang
ditentukan oleh pihak Pengawas.
- Beton yang baru selesai dicor, harus dilindungi terhadap rusak atau terganggu akibat sinar
matahari ataupun hujan. Juga air yang mungkin mengganggu beton yang sudah dicorkan harus
ditanggulangi sampai suatu batas waktu yang disetujuai Pengawas terhitung mulai
pengecorannya. Tidak sekalipun diperkenankan melakukan pengecoran beton dalam kondisi
cuaca yang tidak baik untuk proses pengerasan beton tanpa suatu upaya perlindungan
terhadap adukan beton, hal ini bisa dalam terjadi baik dalam keadaan cuaca yang panas sekali,
atau dalam keadaan hujan. Perlindungan yang dilakukan untuk mencegah hal-hal ini harus
mendapat persetujuan Pengawas.

d. Pemadatan dan Adukan Beton


- Adukan beton harus dipadatkan hingga mencapai kepadatan yang maksimum sehingga didapat
beton yang terhindar dari rongga-rongga yang timbul antara celah-celah koral, gelembung
udara, dan adukan tadi harus benar-benar memenuhi ruangan yang dicor dan menyelimuti
seluruh benda yang seharusnya tertanam dalam beton. Selama proses pengecoran, adukkan
beton harus dipadatkan, dengan menggunakan vibrator yang mencukupi keperluan pekerjaan
pengecoran yang dilakukan. Kekentalan adukan beton dan lama proses pemadatan harus
diaduk sedemikian rupa agar tercapai beton yang bebas dari rongga, pemisahan unsur-unsur
pembentuk beton.
- Beton yang sedang mengeras harus selalu dibasahi mulai dari selesai pengecoran dengan
sedikitnya selama 2 (dua) hari. Pembasahan harus dilakukan dengan menutup permukaan
beton dengan kain atau material lain yang basah agar tetap lembab. Air yang digunakan untuk
keperluan ini harus sama mutunya denga air untuk bahan adukan beton.

e. Perbaikan Beton
- Segera setelah bekisting dibuka, kondisi beton harus diperiksa Pengawas. Bila dianggap oleh
Pengawas perlu dilakukan langkah-langkah perbaikan atau pembongkaran, maka tadi harus
sepenuhnya dikerjakan atas beban biaya Kontraktor.
- Langkah-langkah perbaikan beton harus dilakukan oleh tenaga yang benar-benar ahli. Hal-hal
yang perlu diperbaiki antara lain yang menyangkut hal-hal yang kurang baik pada permukaan
beton terutama untuk kebutuhan finishing. Kecuali dinyatakan lain, maka pelaksanaan
pekerjaan perbaikan ini harus diselesaikan dalam waktu 24 jam semenjak pembukaan
bekisting. Tonjolan-tonjolan pada permukaan beton harus dihilangkan.
- Kondisi beton yang ternyata rusak akibat adanya rongga yang membahayakan dan permukaan
cekung yang berlebihan, dapat mengakibatkan perintah dibongkarnya beton tadi untuk
kemudian lakukan pembersihan dan pengecoran ulang. Batas-batas daerah yang harus
dibongkar tadi akan ditentukan oleh pihak Pengawas, begitu juga langkah pengecoran dan
material yang akan digunakan.

f. Joint (Sambungan)
- Lokasi dan type dari consctruction joint harus sesuai dengan pada gambar rencana atau
sebagaimana ditentukan Pengawas. Penambahan construction joint yang dikehendaki
kontraktor demi pertimbangan pelaksanaan, harus dapat mendapat persetujuan pengawas
terlebih dahulu. Penentuan letak joint tadi harus memperhatikan pola gaya-gaya yang bekerja
ataupun untuk menghindari terjadinya retak.
- Pengecoran beton harus dilakukan secara menerus tanpa berhenti. Bila terjadi penghentian
dalam pengecoran pada suatu lokasi dimana pada pengecoran nantinya, beton baru tidak akan
dapat tercampur dengan beton lama, maka batas tadi harus diperlakukan seperti conctruction
joints, dimana permukaan consctruction joints harus dikasarkan, dibersihkan dengan air hingga
bersih.

g. Bekisting (Acuan beton)


- Bekisting harus benar-benar menjamin agar air yang tergantung dalam adukan beton tidak
hilang atau berkurang. Konstruksi bekisting harus cukup kaku, dengan pengaku-pengaku
(bracing) dan pengikat (ties) untuk pencegahan terjadinya pergeseran ataupun perubahan
bentuk yang diakibatkan gaya-gaya yang mungkin bekerja pada bekisting tadi. Hubungan-
hubungan antara bagian bekisting harus menggunakan alat-alat yang memadai agar didapat
bentuk dan kekuatan yang baik. Pengikatan bagian bekisting harus dilakukan yang baik.
Pengikat bagian bekisting harus dilakukan horizontal dan vertikal. Semua bekisting harus
direncanakan agar dalam proses pembukaan tanpa memukul atau merusak beton. Untuk
pengikat dalam beton harus menggunakan batang besi dan murnya.
- Semua material yang selesai digunakan sebagai bekisting harus diselesaikan dengan teliti
sebelum digunakan kembali, dan bekisting yang telah digunakan berulang kali dan kondisinya
sudah tidak dapat diterima Pengawas, harus segera disingkirkan untuk tidak dapat
dipergunakan lagi atau bilamana mungkin diperbaiki agar kembali sempurna kondisinya.
- Semua pekerjaan sudut-sudut beton, bilamana tidak dinyatakan lain gambar harus ditakik 25
mm.

h. Pembasahan dan Meminyaki Bidang Bekisting


- Bagian dalam dari bekisting besi dan kayu boleh dipoles dengan non-staning mineral oil dengan
sepengatahuan Pengawas. Pelumasan tadi harus dilakukan dengan hati-hati agar cairan tadi
tidak mengenai bidang dasar pondasi dan juga pembesian.
- Bekisting kayu bilamana tidak dipoles minyak seperti tersebut diatas, harus dibasahi hingga
benar-benar basah sebelum pengecoran beton.

i. Pembongkaran Bekisting
- Secara umum, kecuali dinyatakan lain oleh Pengawas, semua bekisting harus disingkirkan dari
permukaan beton. Untuk memungkinkan tidak terganggunya kemajuan pekerjaan dan dapat
dengan segera dilakukan langkah perbaikan, bila perlu bekisting harus secepatnya dibongkar
segera setelah beton mempunyai kekerasan dan kekuatan seperlunya. Bekisting untuk bagian
atas dari bidang beton yang miring, harus segera dibongkar setelah beton mempunyai
kekakuan untuk mencegah berubahan bentuk permukaan beton. Bilamana diperlukan
perbaikan pada bidang atas beton yang miring, dan dilanjutkan dengan langkah-langkah
penjagaan pada proses pengerasan beton (curing).
- Pembukaan bekisting tidak diperkenankan dilakukan sebelum beton mencapai umur sesuai
daftar dibawah ini setelah pengecorannya dan sebelum beton mengeras untuk menahan gaya-
gaya yang akan ditahannya. Pembongkaran bekisting harus dilakukan dengan hati-hati untuk
mencegah timbulnya kerusakan pada beton. Bilamana timbul kerusakan pada beton pada saat
pembongkaran bekisting, maka langkah perbaikannya harus sesegera mungkin dilakukan.
PEKERJAAN PASANGAN & CAT-CATAN

1. Persyaratan dan Bahan


a. Batu harus dibersihkan dari cacat untuk mengurangi lekatan dengan adukan
b. Sebelum pekerjaan melapis, batu harus betul-betul basah dan sudah cukup waktu yang diberikan
untuk penyerapan air sampai jenuh.

2. Cara pengerjaan.
a. Landasan dari adukan semen setebal 1 paling sedikit 3 cm harus ditempatkan pada formasi yang
telah dipersiapkan. Landasan pekerjaan ini harus dikerjakan sedikit demi sedikit sedemikian
sehingga batu permukaan selalu tertanam pada adukan tersebut sebelum mengeras.
b. Batu harus tertanam dengan kuat dan satu dengan lainnya bersinggungan untuk mendapatkan
tebal yang diperlukan dari lapisan yang diukur tegak lurus terhadap lereng. Tambahan adukan
harus dipasang untuk mengisi rongga yang ada diantara batu-batu dan harus diakhiri hampir rata
dengan permukaan lapisan tetapi tidak menutup batunya.
c. Pekerjaan harus dimulai dari dasar lereng kearah atas, dan permukaan harus diakhiri segera
setelah pengerasan dengan adukan dan menyapunya dengan sapu yang kaku.
d. Permukaan akhir harus diperam seperti yang dipersyaratkan untuk pekerjaan beton.
e. Lereng yang bersebelahan dan bahu harus diratakan dan dibentuk untuk menjamin pertemuan
yang baik dengan pekerjaan pasangan batu sehingga akan memungkinkan drainase lancar,
menahan dan mencegah gerusan pada tepi perkerasan.

PEKERJAAN ADUKAN DAN PLESTERAN

1. Bahan.
a. Semen Portland (PC).
Semen untuk pekerjaan adukan dan plesteran sam dengan yang digunakan untuk pekerjaan beton.
b. Pasir.
Pasir yang digunakan harus pasir yang berbutir, tajam dan keras. Kadar lumpur yang terkandung
dalam pasir tidak boleh lebih dari 5 % dan harus memenuhi persyaratan NI 3 PUBB 1970.
c. Air.
Air yang digunakan untuk adukan dan plesteran sama dengan persyaratan yang digunakan untuk
pekerjaan beton.

2. Persyaratan.
a. Bahan adukan harus harus dicampur dalam keadaan kering dan diaduk dengan alat/mesin
pengaduk diatas alas dari papan sehingga dengan benar-benar, baru kemudian diaduk dengan air
hingga merata dalam warna konsistensi. Adukan yang telah mulai mengeras harus dibuang.
Melunakkan adukan yang telah mengeras tidak diperbolehkan.
b. Proposi adukan, plesteran harus mengikuti NI 3-1970, NI 8-1964 atau sesuai dengan instruksi yang
diberikan Pengawas.
3. Cara Pengerjaan.
a. Sebelum pasangan plesteran dimulai, semua bidang dinding yang akan diplester, harus dibersihkan
dan disiram air dahulu, sedangkan siar-siarnya harus dikeruk sedalam 1 cm. Pekerjaan plesteran
harus dilaksanakan dengan penuh keahlian dan ketelitian. Bidang-bidang plesteran yang tidak rata,
berombak atau retak retak harus diulangi dan diperbaiki. Untuk kemudian pekerjaan plesteran
dapat dibuat alur-alur duga/kepala plesteran/kelabangan terlebih dahulu, dengan ketebalan sama
dengan tebal plesteran yang direncanakan.
b. Plesteran yang baru saja selesai tidak boleh langsung difinish, dan selama proses pengeringan
plesteran harus disiram air agar tidak terjadi retak-retak rambut akibat proses pengeringan yang
terlalu cepat selama 7 hari.
c. Bidang-bidang beton yang tampak dan akan diplester, sebelumnya harus dipahat kasar dahulu,
kemudian disiram/dibasahi air semen agar plesteran dapat melekat dengan baik.
d. Plesteran untuk bidang/dinding yang akan dicat dengan cat tembok arcylic emulsion atau dilabur
dengan bahan lain sebelumnya harus diratakan dengan acian dan digosok hingga halus dengan
amplas bekas pakai atau kertas pembungkus/zak semen.
e. Perbaikan dinding-dinding plesteran baik bidang baru yang dibongkar kembali dan diperbaiki lagi,
maupun bidang lama/direhab, harus dikerjakan sedemikian rupa sehingga sambungan bidang
plesteran benar-benar satu bidang yang rata, tidak retak-retak dan menjadi ikatan yang benar-
benar kuat.
f. Tebal plesteran bila tidak ditunjukkan lain dalam persyaratkan dan gambar adalah :
g. Untuk dinding pasangan tebal 15 mm.
h. Untuk bidang konstruksi beton, tebal minimum 5 mm.
i. Untuk semua sponningen (Lingir) harus digunakan proporsi campuran 1pc: 4ps, sponningen harus
benar-benar rata, siku dan tajam pada sudut-sudutnya.

PEKERJAAN PENGECATAN

1. Persyaratan dan Bahan.


a. Bahan yang digunakan dalam pekerjaan pengecetan harus memenuhi standard yang telah
ditentukan menurut standart nasional Indonesia.
b. Cat harus sesuai dengan spesifikasi yang ditentukan dalam spek perencanaan untuk
penyesuaian dalam pelaksanaan fisik, agar supaya menghasilkan pekerjaan yang baik.

2. Cara Pengerjaan,
a. Bidang yang akan dicat harus sudah dibersihkan sebelum dilakukan pengecetan
b. Dalam proses pengecetan bidan harus betul-betul dibersihkan dari kotoran sebab jika
masih ada kotoran dapat mengurangi kualitas dari pengecetan tersebut.
c. Proses pengecetan harus betul betul bagus, minimal 2 kali proses ulang pengecetan agar
menghasilkan cat yang baik.
PEKERJAAN KONSTRUKSI KAYU

1. Persyaratan dan Bahan.


a. Kayu yang digunakan dalam konstruksi ini harus memenuhi criteria yang diinginkan, dan harus masuk
spesifikasi didalam peraturan PKKI
b. Mutu kayu yang dipakai harus mutu kayu kelas I yang masuk dalam syarat-syarat peraturan kayu
c. Kayu harus bagus dan lurus, tidak boleh cacat karena dapat menyebabkan berkurangnya kekuatan
dalam konstruksi

2. Cara Pengerjaan.
a. Kayu harus dihaluskan terlebih dahulu untuk menghasilkan konstruksi yang baik dan memenuhi
standard yang diinginkan
b. Kayu perlu dicat agar tahan lebih lama baik dari rayap maupun yang lainnya.

TIANG PANCANG

1. Umum

a. Panjang Tiang
Diharuskan menggunakan tiang pancang sesuai dengan Gambar Rencana dan tidak satu
tiangpun disambung atau diperpanjang tanpa persetujuan Direksi. Kalau tidak disebutkan
adanya tiang percobaan pada Gambar Rencana, semua tiang dapat dicor atau disediakan
dengan panjang yang sesuai seperti yang tertera pada Gambar Rencana.
Dalam hal menggunakan tiang kayu atau beton sebagai tiang percobaan untuk pekerjaan yang
memakai tiang permanen dari kayu atau beton, panjang serta keliling tiang percobaan harus
sesuai dengan tiang permanen yang direncanakan.
Kontraktor harus menyediakan dan memancang tiang-tiang tersebut, ditempat yang ditetapkan
pada Gambar Rencana.
Bila suatu tiang percobaan dari kayu atau beton ternyata terlalu pendek, Direksi dapat
memerintahkan agar tiang itu untuk disambung atau dipancangkan seperti diperintahkan oleh
Direksi.
Setelah selesai pemacangan tiang percobaan tersebut, bila ternyata memuaskan Direksi dapat
digunakan sebagai bagian dari pekerjaan permanen atau akan dicabut atau akan dipotong pada
peil tertentu seperti diperintahkan oleh Direksi.
Dalam hal satu atau lebih tiang percobaan tertera pada Gambar Rencana. Kontraktor akan
menyediakan atau mengecor tiang-tiang tersebut dengan panjang serta letak tertera pada
Gambar Rencana.
Bila suatu tiang percobaan dari beton ternyata kurang panjang untuk memberikan test yang
disyaratkan harus diperpanjang dan dipancang lebih lanjut sehingga dicapai test penetrasi yang
disyaratkan.
Dalam hal pemancangan tiang percobaan bila kepala dari tiang percobaan setelah seluruh
pemancangan selesai ternyata terlalu pendek, untuk menjadi bagian dari pekerjaan permanen,
maka tiang percobaan tersebut dapat diperpanjang dengan cara setempat.
Setelah pemacangan tiang percobaan atau tiang-tiang percobaan, maka Direksi akan
menetapkan peil ujung tiang yang akan digunakan bagi seluruh tiang-tiang lainnya dan akan
menyampaikan secara tertulis kepada Kontraktor.
Berdasarkan hal tersebut diatas Kontraktor akan mendatangkan atau menyiapkan seluruh tiang-
tiang sesuai dengan peil yang ditetapkan.
Bila ternyata kemudian masih diperlukan perpangjangan tiang-tiang, Direksi akan menetapkan
apakah perpanjangan tersebut akan dibuat sebelum pemancangan (diluar tempat pekerjaan),
atau setelah pemacangan (insitu).

b. Pemancangan Tiang
Bilamana peil akhir kepala tiang berada dibawah permukaan tanah maka galian terlebih dahulu
dilaksanakan sebelum tiang-tiang dipancang.
Harus selalu diperhatikan bahwa dasar dari pondasi hendaknya tidak mengganggu dengan
adanya penggalian dalam batas-batas yang tertera pada Gambar Rencana.
Dalam hal memancang dengan menggunakan water jet, penggunaan jet harus dihentikan,
sebelum tercapai peil ujung atau penetrasi yang diinginkan, seperti diperintahkan oleh Direksi.
Dan tiang-tiang pancang dengan cara pukulan guna untuk menjamin pentrasi akhir. Pipa-pipa jet
yang tertanam didalam tiang harus diisi dengan grout semen pemancangan selesai.
Selama pemacangan, kepala tiang beton harus dilindungi dengan topi yang sesuai, termasuk
suatu bantalan kayu, karet keras abu gergaji, serta kasar atau material yang disetujui, untuk
mengurangi sebanyak mungkin yang akan terjadi pada tiang.
Kepala tiang baja harus dilindungi dengan topi atau dengan manhet pancang.
Kepala tiang kayu harus dilindungi terhadap kemungkinan pecah dengan menggunakan cincin
besi tempat atau besi lunak seperti tertera pada spesifikasi ini.
Tiang-tiang pancang termasuk tiang miring harus dipancang secara sentris dan harus diarahkan
dan didalam posisi yang betul.
Pemacangan harus dihadiri oleh Direksi atau wakilnya.
Palu panjang tidak boleh dipindahkan dari kepala tiang tanpa persetujuan Direksi.
Semua tiang harus dipancang dengan dihadir oleh Direksi atau wakilnya. Pergeseran maksimum
kepala tiang dari posisi yang tertera pada Gambar Rencana tidak boleh lebih besar dari 1,04
(dimana di sisi terpanjang dari penampang tiang).
Bila suatu tiang atau terbelah pada saat pemacangan atau menjadi rusak keluar dari posisi
melebihi batas-batas tersebut diatas, maka tiang tersebut harus dicabut pada saat itu juga dan
diganti dengan tiang yang baik atau bila rusak dipancang kembali dalam toleransi posisi yang
tersebut diatas. Bila tidak mungkin untuk memancang kembali tiang itu pada posisi itu atau oleh
Direksi diperintahkan untuk memancang tiang tambahan.
Tiang harus dipancang sehingga tidak mau masuk lagi, atau hingga penetrasi tertentu, sesuai
dengan palu pancang yang digunakan berdasarkan ketentuan dari Direksi, atau sampai tercapai
penetrasi akibat beban percobaan tidak kurang dari dua kali beban yang direncanakan, yang
diberikan untuk terus menerus untuk sekurang-kurangnya 60 jam, dan dengan penurunan
permanen kurang dari 6 mm. Dalam hal tersebut diatas peil ujung tiang tidak boleh lebih tinggi
dari apa yang tertera pada Gambar Rencana atau yang telah ditetapkan oleh Direksi setelah
dilakukan pemacangan tian percobaan, kecuali letak yang lebih tinggi disetujui oleh Direksi.
Untuk tiang-tiang percobaan tanpa menghiraukan bahwa ujung tiang telah mencapai hasil
seperti tertera pada Gambar Rencana.

c Water Jet
Dalam hal memakai Water Jet maka banyaknya jet serta volume tekanan pada ujung (nozzle) jet
haruslah sekedar cukup untuk melonggarkan material yang berdekatan dengan tiang dan bukan
untuk memindahkan/membongkar material tersebut.

2. Macam-macam Tiang Pancang


a. Tiang kayu harus mempunyai diameter pada pangkal dan ujungnya tidak kurang dari ukuran
minimum seperti tertera pada Gambar Rencana. Setiap tiang harus dibuat dengan panjang
tertentu agar mempunyai kepala tiang yang baik setelah dipancang.
Untuk tiang-tiang harus diruncingkan, bila tertera demikian pada Gambar Rencana, dan harus
diperkuat dengan sepatu tiang, tertanam secara sentris serta kokoh pada ujung tiang.
Bila tidak diperlukan kepala tiang, maka tiang akan dipancang dengan ujung runcing atau
tumpul, sesuai dengan yang ditetapkan, kepala tiang harus dilindungi pada saat pemancangan
dengan baja tempa atau cincin besi lunak (tinggi 7,5 cm) yang tertanam sekeliling pangkal
tiang.
Setiap tiang setelah siap untuk dipancang, harus diberi tanda-tanda dengan cat setiap 1,00
meter.
Setelah dipancang satu tanda permanen harus dipahat pada tiang dan diletakkan sebegitu rupa
diatas tanah atau air, sehingga mudah diperiksa. Tanda yang diberikan ini akan menyatakan
panjang tiang-tiang dalam meter tempat tanda itu sampai ujung tiang.
Tiang kayu hanya diperkenankan untuk disambung bila tertera demikian pada Gambar
Rencana atau pada suatu kondisi yang tidak terduga pada pemancangan dan apabila telah
disetujui Direksi. Detail sambungan dan letaknya sepanjang tiang ditetapkan oleh Direksi.
b Alat Pancang
Alat pancang yang digunakan dari type gravity, uap atau diesel. Untuk tiang beton, alat pancang
yang dipakai adalah dari type nap atau diesel. Palu pancang type gravity sebaiknya mempunyai
berat tidak kurang dari jumlah berat topi tiang dan tiangnya, tetapi sama sekali tidak boleh
kurang dari separuh jumlah berat topi tiangnya dan tiangnya, dengan minimum 2 ton untuk tiang
beton. Untuk tiang kayu dan tiang baja, berat palu pancang kurang lebih dua kali berat tiang dan
topinya.
Tinggi jatuh palu pancang tidak boleh melampaui 2,5 m atau seperti yang ditentukan oleh
Direksi. Alat pancang dengan type uap, angin atau diesel yang disetujui harus memberikan
energi untuk menurunkan tiang dengan satuan penetrasi tidak kurang dari 3 mm setiap pukulan
untuk 15 cm terakhir dari pemancangan daya dukung yang diinginkan. Dalam hal alat-alat
pancang, angin atau diesel yang digunakan maka energi total yang diberikan oleh palu pancang
tidak boleh kurang dari 970 kgm per pukulan, kecuali yang ditentukan untuk tiang beton seperti
dibawah ini :
Alat pancang uap atau angin yang dipakai memancang tiang beton akan memberikan energi per
pukulan, untuk setiap gerakan penuh dari pistonnya tidak kurang dari 639 kgm untuk setiap m
beton dan tiang pancang itu tidak diperkenankan memancang tiang jarak 6 m di dekat beton
yang berumur kurang dari 7 hari.
Bila pemancangan yang direncanakan tidak dapat dicapai dengan menggunakan palu pancang
harus mengadakan palu pancang yang lebih besar dan/atau menggunakan water jet atas biaya
sendiri.

c Penghantar Tiang Pancang


Penghantar dibuat sedemikian rupa sehingga palu pancang dapat bergerak dengan bebas pada
posisi yang tetap dengan menggunakan tali atau stampel (pemegang palu) yang kaku untuk
menjamin tertahannya tiang pada saat pemancangan.
Kecuali mendapat persetujuan khusus dari Direksi, penghantar akan dibuat panjang sehingga
tak diperlukan lagi penyambung, kecuali bila tiang pancang dalam air.
Dengan dimeter yang lebih besar dan atau memakai tiang-tiang dengan lebih besar dari yang
tertera pada Gambar Rencana.
Setiap tiang harus ditandai tanggal pengecoran dan panjangnya, ditulis dengan jelas dekat
dengan kepala tiang. Kontraktor dapat memilih untuk memakai semen yang cepat mengeras
untuk membuat tiang. Pemberitahuan tertulis harus diberikan mengenai maksud penggunaan
semen tersebut dan perlu dinyatakan merek dari semen yang diusulkan.
Semen tersebut tidak dapat digunakan sampai ada persetujuan dari Direksi dan masa
perlindungan dan perawatan sebelum dipancang akan ditetapkan oleh Direksi.

Memperpanjang tiang dilaksanakan sebagai berikut :


Bila pembesian akan dibuat sebagai sambungan lewatan maka beton pada kepala tiang akan
dipotong sehingga tinggal besi-besi tulangan dengan panjang sama dengan 40 kali diameter
tulangan. Penulangan yang sama sifat dan diameternya yang dipakai pada perpanjangan tiang :
besi-besi spiral harus dibuat lewatan sepanjang dua kali putaran penuh dan besi-besi
memanjang denga lewatan 49 kali diameter.
Dapat pula besi-besi tulangan diperpanjang dengan las besi (are welding) seperti yang
dipersyaratkan untuk las besi tulangan : kepala tiang beton akan dikupas secukupnya, yakni
sekurang-kurangnya 30 cm untuk memungkinkan pengelasan. Acuan yang diperlukan, akan
ditempatkan secara kokoh dan diikat erat pada kepala tiang. Bila perpanjang lebih besar dari
1,50 m acuan dibuat dengan satu lubang, yang akan diisi dengan adukan beton yang tingginya
tidak melebihi 1,5 m. Sebelum pengecoran beton, kepala tiang harus dibersihkan dari bahan
lepas atau pecahan-pecahan, dibasahi seluruhnya dan ditutup dengan suatu lapisan grout tipis,
beton yang digunakan harus sekurang-kurangnya dengan campuran beton K.225 dan semen
yang digunakan haruslah kualitas yang sama dengan yang dipakai pada tiang-tiang asli, kecuali
ditetapkan oleh Direksi.
Perpanjangan tiang akan dirawat dan dilindungi seperti pada tiang asli. Dalam hal tiang akan
diperpanjang tetapi, setelah dipancang, dikehendaki untuk tertanam pada pekerjaan beton
diatasnya, maka pembesian perlu perpanjangan seperti tertera pada Gambar Rencana.
3. Cara Pengukuran Untuk Pembayaran
Jumlah yang akan dibayarkan adalah jumlah harga tiang pancang dan biaya pemancangan yang
telah disetujui oleh Direksi dengan perhitungan sebagai berikut :

Harga tiang pancang adalah jumlah tiang pancang yang telah selesai dikerjakan
Biaya pemancangan adalah jumlah meter panjang tiang pancang terpasang.

Nomor Mata Pembiayaan dan Uraian Satuan

Pemancangan tiang kayu Ttk

Anda mungkin juga menyukai