Anda di halaman 1dari 6

SOSIALISASI PANDUAN

GERAKAN LITERASI SEKOLAH


DI SEKOLAH SEKOLAH DASAR

Oleh:

Ir. RIA ANDARI, M.Pd.

KEPALA DINAS PENDFIFIKAN KOTA METRO

Disampaikan dalam : SEMINAR LI TERASI dalam acara MUSYAWARAH DAERAH XIX IPM KOTA
METRO
A. Latar Belakang
Pada abad ke-21 ini, kemampuan berliterasi peserta didik berkaitan erat dengan
tuntutan keterampilan membaca yang berujung pada kemampuan mema- hami
informasi secara analitis, kritis, dan reflektif. Akan tetapi, pembelajaran di sekolah
saat ini belum mampu mewujudkan hal tersebut. Pada tingkat sekolah menengah
(usia 15 tahun) pemahaman membaca peserta didik Indonesia (selain matematika
dan sains) diuji oleh Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi
(OECDOrganization for Economic Cooperation and Development) dalam
Programme for International Student Assessment (PISA).
PISA 2009 menunjukkan peserta didik Indonesia berada pada peringkat ke-57
dengan skor 396 (skor rata-rata OECD 493), sedangkan PISA 2012 menunjukkan
peserta didik Indonesia berada pada peringkat ke-64 dengan skor 396 (skor rata-rata
OECD 496) (OECD, 2013). Sebanyak 65 negara berpartisipasi dalam PISA 2009 dan
2012. Dari kedua hasil ini dapat dikatakan bahwa praktik pendidikan yang
dilaksanakan di sekolah belum memperlihatkan fungsi sekolah sebagai organisasi
pembelajaran yang berupaya menjadikan semua warganya menjadi terampil
membaca untuk mendukung mereka sebagai pembelajar sepanjang hayat.
Berdasarkan hal tersebut, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan
mengembangkan gerakan literasi sekolah (GLS) yang melibatkan semua pemangku
kepentingan di bidang pendidikan, mulai dari tingkat pusat, provinsi,
kabupaten/kota, hingga satuan pendidikan. Selain itu, pelibatan unsur eksternal dan
unsur publik, yakni orang tua peserta didik, alumni, masyarakat, dunia usaha dan
industri juga menjadi komponen penting dalam GLS.
GLS dikembangkan berdasarkan sembilan agenda prioritas (Nawacita) yang terkait
dengan tugas dan fungsi Kemendikbud, khususnya Nawacita nomor 5, 6, 8, dan 9.
Butir Nawacita yang dimaksudkan adalah (5) meningkatkan kualitas hidup manusia
dan masyarakat Indonesia; (6) meningkatkan produktivitas rakyat dan daya saing di
pasar internasional sehingga bangsa Indonesia bisa maju dan bangkit bersama
bangsa-bangsa Asia lainnya; (8) melakukan revolusi karakter bangsa; (9)
memperteguh kebinekaan dan memperkuat restorasi sosial Indonesia. Empat butir
Nawacita tersebut terkait erat dengan komponen literasi sebagai modal
pembentukan sumber daya manusia yang berkualitas, produktik dan berdaya
saing, berkarakter, serta nasionalis.
Untuk melaksanakan kegiatan GLS, diperlukan suatu panduan yang merupakan
penjabaran lebih lanjut dari Desain Induk Gerakan Literasi Sekolah (2016). Buku
Panduan GLS ini berisi penjelasan pelaksanaan kegiatan literasi yang terbagi menjadi
tiga tahap, yakni: pembiasaan, pengembangan, dan pembelajaran beserta langkah-
langkah operasional pelaksanaan dan beberapa contoh praktis instrumen
penyertanya.

B. Pengertian
1. Pengertian Literasi
Pengertian Literasi Sekolah dalam konteks GLS adalah kemampuan mengakses,
memahami, dan menggunakan sesuatu secara cerdas melalui berbagai aktivitas,
antara lain membaca, melihat, menyimak, menulis, dan/ atau berbicara.
2. Gerakan Literasi Sekolah
GLS merupakan sebuah upaya yang dilakukan secara menyeluruh untuk
menjadikan sekolah sebagai organisasi pembelajaran yang warganya literat
sepanjang hayat melalui pelibatan publik.

C. Tujuan
1. Tujuan Umum
Menumbuhkembangkan budi pekerti peserta didik melalui pembudayaan
ekosistem literasi sekolah yang diwujudkan dalam Gerakan Literasi Sekolah agar
mereka menjadi pembelajar sepanjang hayat.
2. Tujuan Khusus
a. Menumbuhkembangkan budaya literasi di sekolah.
b. Meningkatkan kapasitas warga dan lingkungan sekolah agar literat.
c. Menjadikan sekolah sebagai taman belajar yang menyenangkan dan ramah
anak agar warga sekolah mampu mengelola pengetahuan.
d. Menjaga keberlanjutan pembelajaran dengan menghadirkan beragam buku
bacaan dan mewadahi berbagai strategi membaca.
D. Ruang Lingkup
1. Lingkungan fisik sekolah (fasilitas dan sarana prasarana literasi).
2. Lingkungan sosial dan afektif (dukungan dan partisipasi aktif seluruh warga
sekolah).
3. Lingkungan akademik (program literasi yang menumbuhkan minat baca dan
menunjang kegiatan pembelajaran di SD).
E. Sasaran
Sasaran Panduan GLS adalah pendidik, kepala sekolah, dan tenaga kependidikan di
SD.
F. Target Pencapaian Pelaksanaan GLS di SD
GLS di SD menciptakan ekosistem pendidikan di SD yang literat. Ekosistem
pendidikan yang literat adalah lingkungan yang :
1. menyenangkan dan ramah peserta didik, sehingga menumbuhkan semangat
warganya dalam belajar;
2. semua warganya menunjukkan empati, peduli, dan menghargai sesama;
3. menumbuhkan semangat ingin tahu dan cinta pengetahuan;
4. memampukan warganya cakap berkomunikasi dan dapat berkontribusi kepada
lingkungan sosialnya; dan
5. mengakomodasi partisipasi seluruh warga sekolah dan lingkungan eksternal SD.

TAHAPAN GERAKAN LITERASI SEKOLAH DI SD


Bagan 1 Tahapan Pelaksanaan GLS
TAHAPAN PELAKSANAAN GLS
1. Penumbuhan minat baca melalui kegiatan 15 menit membaca (Permendikbud
No. 23 Tahun 2015).
2. Meningkatkan kemampuan literasi melalui kegiatan menanggapi buku
pengayaan.
3. Meningkatkan kemampuan literasi di semua mata pelajaran: menggunakan buku
pengayaan dan strategi membaca di semua mata pelajaran.
PEMBIASAAN 1
GLS di SD dilaksanakan secara bertahap dengan mempertimbangkan kesiapan masing-
masing sekolah. Kesiapan ini mencakup kesiapan kapasitas fisiksekolah (ketersediaan
fasilitas, sarana, prasarana literasi), kesiapan warga sekolah (peserta didik, tenaga guru,
orang tua, dan komponen masyarakat lain), dan kesiapan sistem pendukung lainnya
(partisipasi publik, dukungan kelembagaan, dan perangkat kebijakan yang relevan).
Untuk memastikan keberlangsungannya dalam jangka panjang, GLS SD dilaksanakan dalam
tiga tahap, yaitu tahap pembiasaan, pengembangan, dan pembelajaran.
Pembiasaan Pengembangan Pembelajaran
1. Apa kecakapan literasi yang ditumbuhkan pada tahap pembiasaan?
2. Apa fokus dan prinsip kegiatan di tahap pembiasaan?
3. Apa prinsip-prinsip kegiatan membaca di tahap pembiasaan?
4. Kegiatan membaca dan penataan lingkungan kaya literasi di tahap pembiasaan.
5. Langkah-langkah kegiatan:
a. Membaca 15 menit sebelum pelajaran dimulai
b. Menata sarana dan lingkungan kaya literasi
c. Menciptakan lingkungan kaya teks
d. Memilih buku bacaan di SD
e. Pelibatan publik
6. Indikator pencapaian di tahap pembiasaan
7. Ekosistem sekolah yang literat menjadikan guru literat dengan menunjukan ciri
kinerja sebagai berikut :
a. Menyediakan beragam pengalaman membaca
b. Warga sekolah gemar membaca
c. Warga sekolah gemar menulis
d. Memilih buku pengayaanfiksi dan nonfiksi
e. Langkah-langkah kegiatan:
- Membaca terpandu
- Membaca bersama
- Aneka karya kreativitas seperti Workbook, Skill Sheets (Triarama, Easy slit
book,One sheet book, Flip flop book)
- Mari berdiskusi tentang buku
- Story-map outline
8. Indikator pencapaian di tahap pengembangan
a. Menyediakan pembelajaran terpandu berbasis literasi
b. Menata kelas berbasis literasi
c. Mengorganisasi- kan material
d. Melaksanakan literasi terpadu sesuai dengan tema dan mata pelajaran
e. Membuat jadwal
f. Asesmen dan Evaluasi
g. Konferensi literasi warga sekolah

Untuk materi lebih lengkap disa dibaca PANDUAN LITERASI SEKOLAH bisa diunduh di web
Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Metro http://disdikmetro.net di menu
media/download/dokumen