Anda di halaman 1dari 25

ANALISIS VEGETASI NON-FLORISTIK TAMAN NASIONAL ALAS

PURWO BANYUWANGI JAWA TIMUR

LAPORAN KKL
Disusun untuk memenuhi tugas matakuliah Ekologi
yang dibimbing oleh: Drs. Agus Dharmawan, M.Si dan Dr. Vivi Novianti, M.Si

Oleh:
Kelompok 8 / Offering C
Annisa Kurniasih (150341608045)
Atiqah Miftakhul Jannah (150341603834)
Dewi Karomika (150341601038)
Hosniyah (150341602341)
Nailul Minnah (150341601078)
SeptianDwiPramono (150341600502)
Tia Kusniawati (150341604924)
Uswatun Hasanah (150341602376)

The Learning University

UNIVERSITAS NEGERI MALANG

FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM

JURUSAN BIOLOGI

April 2017
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Taman Nasional Alas Purwo merupakan salah perwakilan tipe ekosistem


hutan hujan dataran rendah di Pulau Jawa (Dephut, 2011). Taman nasional ini
kaya akan flora dan fauna. Taman Nasional Alas Purwo memiliki hutan yang
masih alami, beberapa pantai dan teluk yang indah. Keanekaragaman jenis flora
darat di kawasan TamanNasional Alas Purwo menurut hasil inventarisasi
tumbuhan oleh TamanNasional Alas Purwo mencatat 158 jenis tumbuhan (59
famili). Menurut Mark Grantham jenis-jenis vegetasi yang terdapat di
TamanNasional Alas Purwo (semua jenis) lebih dari 300 jenis.
Secara keseluruhan TamanNasional Alas Purwo merupakan taman
nasional yang memiliki formasi vegetasi yang lengkap dimana hampir semua tipe
formasi vegetasi dapat dijumpai di lokasi taman nasional (Solihin, 2011).
Kelengkapan vegetasi di taman nasional ini merupakan suatu hal yang dapat
dijadikan sebagai media pembelajaran, terutama di bidang ekologi. Ada berbagai
metode yang dapat dilakukan untuk menganalisis vegetasi yang ada di suatu
hutan. Salah satu metode yang bisa digunakan adalah metode non-floristik.

1.2 Rumusan Masalah


Adapun rumusan masalah pada penelitian ini adalah sebagaiberikut:
1.2.1 Bagaimana pola vegetasi tanaman di Taman Nasional Alas Purwo dari
dekat pantai hingga 250m masuk ke dalam hutan?
1.2.2 Bagaimana pengaruh faktor abiotik di Taman Nasional Alas Purwo
terhadap pola vegetasi tanaman yang ada di sana?

1.3 Tujuan
Adapun tujuan dari penelitian ini adalah sebagaiberikut:
1.3.1 Mengetahui pola vegetasi tanaman di Taman Nasional Alas Purwo dari
dekat pantai hingga 250m masuk ke dalam hutan.
1.3.2 Mengetahui pengaruh faktor abiotik di Taman Nasional Alas Purwo
terhadap pola vegetasi tanaman yang ada di sana.
1.4 Ruang Lingkup Penelitian
Adapun ruang lingkup dari penelitian ini adalah sebagaiberikut:
1.4.1 Penelitian ini mendeskripsikan keadaan bentuk hidup (life form), profil
tegakan dan gambar stratifikasi vegetasi yang terdapat di hutan Taman
Nasional Alas Purwo Banyuwangi.
1.4.2 Stratifikasi vegetasi dibatasi pada life form, stratifikasi, fungsi daun,
bentuk dan ukuran daun, tekstur daun yang mengacu pada Danserau
(1958).
1.4.3 Penelitian ini mendeskripsikan faktor lingkunngan berupa suhu dan
kelembaban tanah yang ada pada Taman Nasional Alas Purwo
Banyuwangi.

1.5 Manfaat Penelitian

Penlitian ini diharapkan dapat berguna baik bagi penelitisecara pribadi


maupun bagi mahasiswa secara umum. Bagi peneliti, selain dapat menambah
pengetahuan tentang pola vegetasi tanaman di hutan Taman Nasional Alas Purwo,
penelitian ini juga diharapkan dapat melatih kemampuan dalam melakukan
penelitian. Bagi mahasiswa secara umum, penelitian ini diharapkan dapat
memberikan pengetahuan baru.

1.6 Definisi Istilah

1.6.1 Non-floristik merupakan salah satu metode analisis, vegetasi dengan


mengamati penampakan luar atau gambaran umum dari vegetasi atau
tumbuhan dengan tanpa memperhatikan taksonominya.
1.6.2 Faktor abiotik adalah factor eksternal yang mempengaruhi suatu vegetasi.

BAB II

KAJIAN TEORI
Hutan di Indonesia berdasarkan Tata Guna Hutan Kesepakatan (TGHK)
secara nasional seluas 144 juta hektar tersebar di berbagai pulau utama (Arif,
2001). Kawasan hutan seluas 144 juta hektar tersebut dibagi menjadi beberapa
fungsi peruntukan, yaitu 20% sebagai hutan konservasi (conservation forest), 27%
sebagai hutan lindung (protection forest), 9,8% sebagai hutan suaka alam dan
hutan wisata, 17% sebagai hutan produksi tetap, dan 16,1% sebagai hutan
produksi terbatas.
Taman Nasional Alas Purwo merupakan taman nasional yang terletak di
kecamatan Tegaldelimo dan kecamatan Purwoharjo, Kabupaten Banyuwangi,
Jawa Timur, Indonesia. Secara umum tipe hutan di kawasan Taman Nasional Alas
Purwo (TNAP) merupakan hutan dataran rendah. Taman Nasional Alas Purwoini
merupakan taman nasional yang diresmikan melalui SK Menteri Kehutanan No.
283/Kpts-II/92. Taman nasional ini merupakan perwakilan tipe ekosistem hutan
hujan dataran rendah di Pulau Jawa. Ketinggiannya berada pada kisaran 0-322
meter di atas permukaan laut (dpl) dengan topografi datar, bergelombang ringan,
dengan puncak tertinggi di Gunung Lingga Manis (322 meter dpl). Berdasarkan
ekosistemnya, tipe-tipe hutan di Taman Nasional Alas Purwo dapat dibagi menjadi
hutan bambu, hutan pantai, hutan bakau atau mangrove, hutan tanaman, hutan
alam, dan padang penggembalaan (Feeding Ground). Jika diamati sekilas, dari
luas lahan sekitar 43.420 hektar, taman nasional ini didominasi oleh hutan bambu,
yang menempati areal sekitar 40 % dari seluruh area yang ada (Solihin, 2011).
Secara umum, keadaan tanah di taman ini sebagian besar adalah tanah liat
berpasir, sedangkan sebagian kecil lainnya berupa tanah lempung. Curah hujan
per tahun rata-rata berkisar antara 1.000-1.500 mm dengan temperatur antara 27-
30C, dan kelembaban udara antara 40-85%. Biasanya, musim kemarau terjadi
pada bulan April sampai Oktober, sementara musim penghujan
terjadi sebaliknya, yaitu pada bulan Oktober (Solihin, 2011).
Di permukaan bumi ini, di suatu bentang alam tertentu dijumpai adanya
penutup tumbuhan yang tumbuh pada area tersebut. Penutup tumbuhan suatu area
geografi dapat terdiri satu atau beberapa komunitas tumbuhan yang secara
bersama-sama membentuk vegetasi. Vegetasi dapat didefinisikan sebagai
kumpulan keseluruhan tumbuhan yang hidup bersama pada suatu karakter
struktural dan fungsional yang memberi ciri fisiognomi (Hardjosuwarn, 1990).
Vegetasi hutan dataran rendah memiliki keunikan tersendiri. Dua karakteristik
utama yang membedakan hutan dataran rendah dengan bioma terestrial lainnya
adalah tingginya kerapatan jenis pohon dan status konservasi tumbuhannya yang
hampir sebagian besar dikategorikan jarang secara lokal (Michael, 1995).
Komposisi jenis dan keanekaragaman tumbuhan di hutan tergantung pada
beberapa faktor lingkungan seperti kelembaban, nutrisi, cahaya matahari,
topografi, batuan induk, karateristik tanah, struktur kanopi dan sejarah tataguna
lahan (Hutchincson et al., 1999, dalam Kurniawan, 2008).
Suatu vegetasi terbentuk oleh adanya kehadiran dan interaksi dari
beberapa jenis tumbuhan di dalamnya. Salah satu bentuk interaksi antar jenis ini
adalah asosiasi. Asosiasi adalah suatu tipe komunitas yang khas, ditemukan
dengan kondisi yang sama dan berulang di beberapa lokasi. Asosiasi dicirikan
dengan adanya komposisi floristik yang mirip, memiliki fisiognomi yang seragam
dan sebarannya memiliki habitat yang khas. Asosiasi terbagi menjadi asosiasi
positif dan asosiasi negatif. Asosiasi positif terjadi apabila suatu jenis tumbuhan
hadir secara bersamaan dengan jenis tumbuhan lainnya dan tidak akan terbentuk
tanpa adanya jenis tumbuhan lainnya tersebut. Asosiasi negatif terjadi apabila
suatu jenis tumbuhan tidak hadir secara bersamaan (Wolf danMcNaughton, 1992).
Metode pendekatan non-floristik merupakan salah satu metode analisis,
vegetasi dengan mengamati penampakan luar atau gambaran umum dari vegetasi
atau tumbuhan dengan tanpa memperhatikan taksonominya (Syafei, 1990). Dalam
metode analisis vegetasi non-floristik setiap karakteristik tumbuhan terbagi
menjadi sifat-sifat yang lebih rinci yang dinyatakan melalui simbol, gambar dan
huruf (Syafei, 1990). Karakteristik dan formasi vegetasi akan berbeda jika berada
pada habitat yang berbeda. Hal ini sangat dipengaruhi oleh faktor lingkungan dan
mikroklimat yang berlaku di suatu habitat tertentu. Oleh karena itu pengukuran
faktor lingkungan penting juga dilakukan untuk mengkaji suatu vegetasi yang
hidup di habitat tertentu. Kekhususan bentang alam sangat mempengaruhi tipe-
tipe vegetasi dia atasnya seperti adanya hutan hujan tropika, savana, praire, kaktus
di padang pasir, dan sebagainya (Syafei, 1990). Karakteristik bentang alam juga
mempengaruhi bentuk hidup yang berbeda.
Faktor Abiotik yang Mempengaruhi Vegetasi

Tumbuhan dapat hidup dengan baik di lingkungan tertentu jika lingkungan


itu mampu menyediakan berbagai keperluan untuk pertumbuhan dan melengkapi
daur hidupnya. Faktor lingkungan tersebut sangat banyak dan beranekaragam,
semua itu tidak dapat dipisahkan satu dengan yang lainnya. MenurutPolunin
(1990), menyatakan bahwa keberadaan faktor-faktor lingkungan itu dapat
mempengaruhi kesuburan, keberhasilan tanaman untuk hidup serta berbagai
bentuk pertumbuhan lainnya melalui berbagai komponen penyusunnya. Sifat-sifat
suatu lingkungan itu tidak tergantung pada kondisi fisik dan kimia saja akan tetapi
kehadiran organisme lainnya juga sangat diperlukan.

Metode non-floristiaka telah dikembangkan oleh banyak pakar vegetasi.


Seperti Du Rietz (1931), Raunkiaer (1934), dan Dansereau (1958). Yang
kemudian diekspresiakan oleh Eiten (1968) dan Unesco (1973). Dansereau(1958),
membagi dunia tumbuhan berdasarkan berbagai hal, yaitu bentuk hidup, ukuran,
fungsi daun, bentuk dan ukuran daun, tekstur daun, dan penutupan. Untuk setiap
karakteristika di bagi-bagi lagi dalam sifat yang kebih rinci, yang
pengungkapannya dinyatakan dalam bentuk simbol huruf dan gambar.

Bentuk hidup metode ini dan klasifikasi bentuk vegetasi, biasanya


dipergunakan dalam pembuatan peta vegetasi dengan skalakecil sampai sedang,
dengan tujuan untuk menggambarkan penyebaran vegetasi berdasarkan
penutupannya, dan juga masukan bagi disiplin ilmu yang lainnya (Syafei,1990).

1. Bentuk Hidup (life form)

W Pohon tinggi berkayu

L Tumbuhan memanjat pada pohon

E Epifit

H Herba (tumbuhan tidak berkayu)


M Bryoid (tumbuhan berbentuk batang termasuk lumut daun,
lumut hati, lumut kerak, jamur)

S Perdu (tumbuhan berkayu pendek)

2. Stratifikasi

1. > 25 meter
2. 10 25 meter
3. 8 10 meter
4. 2 4 meter
5. 0,5 2 meter
6. 0,1 0,5 meter
7. 0 0,1 meter

3. Penutupan (cover)

B Sangat jarang
I Diskontinyu (<60 %)
P Berkelompok
C Kontinyu (> 60 %)

4. Fungsi Daun

D Luruh (desidous)

S Tak berdaun

E Selalu hijau (evergreen)

I Selalu hijau daun (sukulenta)

5. Bentuk dan ukuran daun


O Tak berdaun

N Seperti jarum (duri)

G Graminoid, rumput

A Medium/kecil

H Lebar dan besar

V Majemuk
q Tahloid

6. Tekstur Daun

O Tak berdaun

F Sangat tipis seperti film

E Seperti membran

BAB III

METODE PENELITIAN

3.1 Metode Pengamatan


Metode yang digunakan dalam pengamatan ini adalah observasi seluruh
peserta KKL dibagi menjadi 24 kelompok, masing-masing kelompok beranggota
8 orang. Lokasi pengamatan dibagi menjadi 24 stasiun pengamatan. Masing-
masing kelompok mengamati vegetasi pada transek yang telah dibuat. Observasi
dilakukan mulai dari garis tepi pantai yang telah ditentukan sampai dengan 24
stasiun menuju ke dalam hutan. Metode yang digunakan untuk menganalisis data-
data yang telah diperoleh adalah metode non-floristik.

3.2. WaktudanTempat Pengamatan


Observasi melalui program Kuliah Kerja Lapangan (KKL) padamata
kuliah Ekologi yang dilaksanakan padatanggal 23-26 Maret 2017 di Hutan Pantai
Triangulasi Taman Nasional Alas Purwo, Banyuwangi, Jawa Timur.

3.3. Alat dan bahan


Alat yang digunakan dalam praktikum ini antara lain adalah soil
termometer, roll meter, kompas bidik, bendera, kuadran, alat tulis dan meja dada.
Sedangkanbahan yang digunakanadalahkantong plastik, kertas label, tali rafia, dan
jenis tanaman yang terdapat dimasing-masing kuadran.

3.4. Prosedur Kerja


Adapun langkah/prosedur kerja yang kami lakukan pada kegiatan
praktikum kali ini adalah sebagai berikut:
Membuat garis lurus sejajar dengan garis pantai sepanjang 500 meter

Berdasarkan garis tersebut, membuat garis transek menuju arah daratan dan masuk ke
dalam hutan sepanjang 10 m sebanyak 25 plot

Masing-masing garis transek dibuat petak cuplikan/amatan dengan metode kuadrat

Pengamatan hanya dilakukan di kwarter 3 saja

Mengamati semua vegetasi yang ditemukan (herba, semak, perdu dan pohon)

Mencatat hasil amatan pada tabel pengamatan yang telah disediakan

Mengukur faktor lingkungan sesuai dengan alat yang tersedia

Membuat gambar sesuai ketentuan pada petunjuk praktikum berdasarkan data yang
telah diperoleh.

3.5 Teknik Pengumpulan Data


Dalam pengambilan data menggunakan rumus stratifikasi yang sesuai
dengan gambar stratifikasi yang ada.

3.6 TeknikAnalisis Data


Analisis yang digunakan adalah dengan pembuatan peta vegetasi dengan
skala kecil sampai sedang, dengan tujuan untuk menggambarkan penyebaran
vegetasi berdasarkan penutupannya.

BAB IV

DATA DAN ANALISIS DATA

Tabel. Hasil Pengamatan


Plot Jenis Tumbuhan Rumus Jumlah
Spesies
1 Piper sp. 2 H6BEAE 6
Leea angulata S6BEAE 1
Pongamia pinnata S5BEAE 5
2 Piper sp. 1 L6PEAE 3
Ochrosia ackeringae W4BEAE 9
Pongamia pinnata S6BEAE 1
Piper sp. 2 S6BEAE 1
3 Piper sp. 1 L5PEAE 4
Ochrosia ackeringae S3IEAE 11
Piper sp. 2 H6PEAE 4
4 Ochrosia ackeringae W3IEAE 11
Piper sp. 1 L5PEAE 5
Voacanga grandiolia W6BEAE 2
5 Pongamia pinnata W5BEAE 1
Ochrosia ackeringae W4IEAE 20
Piper sp. 1 L5PEAE 5
Aphanamixis grandifolia W5BEAE 1
6 Leea angulata W3BEAE 12
Piper sp. 1 L5PEAE 7
Piper sp. 2 H6PEAE 11
Ochrosia ackeringae W4IEAE 17
7 Ochrosia ackaringae W4CEAE 39
Piper sp. 1 L5PEAE 6
Piper sp. 2 H7IEAE 30
Aphanamixis grandifolia W7BEAE 3
8 Aphanamixis grandifolia W4BEAE 1
Piper sp. 1 H6IEAE 51
Ochrosia ackeringae W5BEAE 3
9 Piper sp. 2 L5IEAE 26
Piper sp. 1 H6CEAE 67
Ochrosia ackeringae W5BEAE 8
Switenia mahagoni W6BEAE 6
10 Ochrosia ackeringae W5BEAE 3
Piper sp. 1 H6CEAE 38
Switenia mahagoni W6CEAE 84
11 Piper sp. 1 H6CEAE 96
Switenia mahagoni W6CEAE 27
Ochrosia ackeringae W6BEAE 2
12 Switenia mahagoni W6BEAE 10
Piper sp. 2 L5CEAE 4
Piper sp. 1 H6CEAE 64
13 Piper sp. 2 L5PEAE 8
Piper sp. 1 H6BEAE 14
Switenia mahagoni W6BEAE 4
14 Switenia mahagoni W6BEAE 6
W1BEAE 1
Piper sp. 1 H6BEAE 4
15 Switenia mahagoni W6BEAE 11
Ochrosia ackeringae W6BEAE 1
Piper sp. 1 H6BEAE 5
16 Switenia mahagoni W6BEAE 8
W2BEAE 2
Sizigium sp. W4BEAE 1
17 Switenia mahagoni W6BEAE 10
W1BEAE 1
Piper sp. 1 H6BEAE 4
18 Switenia mahagoni W1BEAE 1
Ochrosia ackeringae W6BEAE 4
Piper sp. 2 L5BEAE 8
Piper sp. 1 H6CEAE 126
19 Ochrosia ackaringae W5BEAE 1
Piper sp. 1 H6IEAE 79
Switenia mahagoni W6BEAE 1
20 Ochrosia ackeringae W6BEAE 3
Switenia mahagoni W6BEAE 5
Piper sp. 1 H6IEAE 66
21 Switenia mahagoni W6BEAE 9
Piper sp. 1 H6BEAE 4
22 Switenia mahagoni W6BEAE 1
Piper sp. 1 H6BEAE 7
23 Ochrosia ackeringae W6BEAE 2
Switenia mahagoni W6BEAE 3
Aphanamixis grandifolia W5BEAE 2
Piper sp. 1 H6IEAE 63
24 Ochrosia ackeringae W6BEAE 12
Piper sp. 1 H6IEAE 79
25 Ochrosia ackeringae W6BEAE 5
Switenia mahagoni W6BEAE 1
Piper sp. 1 H6IEAE 53

FAKTOR ABIOTIK
Plot Suhu Udara(C) Kelembapan Udara(%)
1 32,7 72
2 32,5 72,5
3 31,8 73
4 32,2 73,5
5 32,7 67,5
6 32,7 66,5
7 32,7 66
8 32,2 67,5
9 32,7 66,5
10 32,1 67,0
11 32,7 66,0
12 32,7 65,5
13 32,7 65,0
14 32,7 64
15 32,7 64,5
16 32,2 66,0
17 32,1 63,5
18 32,7 68,0
19 32,7 66,0
20 33,2 66,5
21 33,0 68,0
22 32,0 70,5
23 31,3 64,5
24 31,3 72,5
25 31,3 71,5
Analisis Data
Klasifikasi (Achanta et al., 2006)

Kingdom : Plantae

Subkingdom : Tracheobionta

Divisi : Magnoliophyta

Super Divisi : Spermatophyta

Kelas : Magnoliopsida

Sub Kelas : Magnoliidae

Ordo : Piperales

Famili : Piperaceae

Genur : Piper

Klasifikasi (Cronquist, 1981)

Kingdom : Plantae

Divisio : Magnoliophyta

Kelas : Magnoliopsida

Ordo : Rosales

Famili : Caesalpiniaceae

Genus : Pongamia
Spesies : Pongamia pinnata L.

Klasifikasi (Rolfe 1883)

Kingdom : Plantae

Subkingdom : Tracheobionta

Superdivisi : Spermatophyta

Divisi : Magnoliophyta

Kelas : Magnoliopsida

Subkelas : Asteridae

Ordo : Gentianales

Famili : Apocynaceae

Genus : Voacanga

Spesies : Voacanga grandifolia


Klasifikasi (Syamsuhidayat dan Hutapea, 1991)

Kingdom : Plantae

Subkingdom : Tracheobionta

Super Divisi : Spermatophyta

Divisi : Magnoliophyta

Kelas : Magnoliopsida

Sub Kelas : Rosidae

Ordo : Sapindales

Famili : Meliaceae

Genus : Swietenia

Spesies : Swietenia mahagoni L.

Klasifikasi (Mutschler, 2010)

Kingdom : Plantae

Sub kingdom : Tracheobionta

Superdivisi : Spermatophyta

Divisi : Magnoliophyta

Kelas : Dicotyledoneae
Sub kelas : Rosidae

Ordo : Myrtales

Famili : Myrtaceae

Genus : Syzygium

Spesies : Syzygium sp.

Klasifikasi (Cronquist, 1981)

Kingdom : Plantae

Subkingdom : Tracheobionta

Superdivisi : Spermatophyta

Divisi : Magnoliophyta

Kelas : Magnoliopsida

Subkelas : Rosidae

Ordo : Sapindales

Famili : Meliaceae

Genus : Aphanamixis

Spesies : Aphanamixis grandifolia


Klasifikasi (Hendrian, 2004)

Kingdom : Plantae

(unranked) : Angiosperms

(unranked) : Eudicots

(unranked) : Asterids

Order : Gentianales

Family : Apocynaceae

Subfamily : Rauvolfioideae

Tribe : Vinceae

Genus : Ochrosia

Species : Ochrosia ackeringae


BAB V

PEMBAHASAN

Daerah pantai merupakan daerah perbatasan antara ekosistem laut dan


ekosistem darat. Karena hempasan gelombang dan hembusan angin maka pasir
dari pantai membentuk gundukan ke arah darat. Setelah gundukan pasir itu,
terdapat tegakan hutan yang dinamakan hutan pantai (Whitten dkk., 1999).
Berdasarkan data yang diperoleh saat pengamatan, dapat terlihat vegetasi yang
ada di hutan pantai Taman Nasional Alas Purwo sangat beranekaragam. Hal ini
terlihat dari banyaknya jenis individu yang ditemukan pada pengamatan.
Berdasarkan pengamatan yang telah dilakukan di Taman Nasional Alas
Purwo dengan menggunakan metode kuadran 5x5 dapat disimpulkan bahwa
vegetasi tumbuhan di hutan tersebut didominasi oleh herba yang stratifikasinya
0,1 m- 5 m pengkoveran tumbuhan ini rata-rata diskontinyu dan menurut analisis
secara kuantitatif, vegetasinya didominasi oleh tumbuhan yang selalu hijau,
memiliki bentuk dan ukuran daun medium, serta tekstur yang seperti membran.
Selain tumbuhan herba terdapat juga tumbuhan pohon berkayu tinggi, perdu, dan
memanjat. Menurut Syafei (1990) menyatakan bahwa suatu tumbuhan dapat
diklasifikasikan berdasarkan jenis tertentu, dapat berupa herba, semak,
pohon dan perdu tergantung dari penutupan tumbuhan yang ada pada vegetrasi
tersebut.
Vegetasi yang kami analisis secara kuantitatif tumbuhan tersebut daunyang
selalu hijau, bentuk serta ukurannya sedang. Variasi lingkungan akan membantu
suatu gambaran dalam suatu ekosistem tumbuhan,misalnya stratifikasi suatu
tumbuhan akan memberikan perbedaan radiasi dalam penerimaan suatu faktor
lingkungan seperti suhu, permukaan tanah akan berbeda dengan suhu diudara.
Dengan adanya perbedaan ini maka adanya hukum toleransi sherfold yang
menyatakan bahwa setiap faktor lingkungan mempunyai kondisi minimum dan
maksismum yang mampu mempengaruhi keadaan tumbuhan(Syafei, 1990).
Tumbuhan pada hutan pantai cukup beragam. Selain itu, dapat juga terlihat
bahwa semakin masuk ke dalam hutan atau semakin jauh jaraknya dengan pantai,
keberagaman jenis individu yang ada menjadi semakin bervariasi. Pada plot
pertama, jenis tumbuhan yang ditemukan herba danperdu saja. Pada plot ini
belum ditemukan pohon-pohon tinggi yang menaungi tanaman-tanaman di
bawahnya. Sedangkan semakin ke dalam, yaitu pada plot-plot selanjutnya dapat
ditemukan tanaman-tanaman yang cukup tinggi yang dapat menanungi tanaman di
bawahnya. Dengan kata lain, semakin rimbun vegetasi yang ada.
Keberagaman jenis tumbuhan juga dapat dilihat dari 4 macam jenis life
form yang ditemukan, yaitu pohon, perdu, herba, juga liana. Namun, pada
pengamtan yang dilakukan, life form perdu lebih banyak ditemukan daripada
pohon. Pohon-pohon tersebut cenderung terdapat dalam jumlah yang lebih sedikit
namun dengan ukuran yang cukup tinggi sehingga dapat menaungi tumbuhan
yang ada di bawahnya. Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, secara umum
vegetasi yang ada semakin bervariasi. Namun, pada beberapa plot terdapat
fluktuasi jenis individu. Hal ini dikarenakan lokasi pencuplikan yang hanya
berukuran 5x5m2. Di luar plot tersebut, jumlah dan jenis vegetasi yang ada juga
cukup banyak.
Keberagaman vegetasi-vegetasi tersebut juga ditunjang oleh faktor abiotik
yang terdapat pada daerah tersebut. Suhu dan kelembaban udara yang dapat kami
ukur berturut-turut adalah 32,4C dan 67,7%. Pada suhu yang demikian, vegetasi-
vegetasi yang hidup adalah seperti yang terdapat pada hasil pengamatan dengan
berbagai life form dan jenisnya.Tumbuhan dapat hidup dengan baik di lingkungan
tertentu jika lingkungan itu mampu menyediakan berbagai keperluan untuk
pertumbuhan dan melengkapi daur hidupnya. Faktor lingkungan tersebut sangat
banyak dan beranekaragam, semua itu tidak dapat dipisahkan satu dengan yang
lainnya. Polunin (1990:348) menyatakan bahwa keberadaan faktor-faktor
lingkungan itu dapat mempengaruhi kesuburan, keberhasilan tanaman, untuk
hidup serta berbagai bentuk pertumbuhan lainnya melalui berbagai komponen
penyusunnya. Sifat-sifat suatu lingkungan itu tidak tergantung pada kondisi fisik
dan kimia saja akan tetapi kehadiran organisme lainnya juga sangat diperlukan.
Eurusie (1990) menyatakan bahwa pembentukan suatu tempat dari tumbuhan
juga dipengaruhi oleh angin pada daerah tersebut yang mampu membentuk
tumbuhan dengan bermacam-macam bentuk, seperti herba, semak, pohon, perdu,
dll. Selain itu,Winarno dkk.,(1997) menyatakan bahwa faktor lingkungan seperti
udara, kelembaban dan juga makhluk hidup saling memiliki ketergantungan
dalam sebuah ekosistem sehingga tidak ada yang dapat mengubahnya. Jadi
kesemua bentuk dalam vegetasi itu akansaling melakukan interaksi. Sedangkan
bentukan profil yang berbeda tersebut merupakan kenampakan dari bagaimana
lingkungan beserta semua yang ada di sana dapat hidup pada liungkungan tersebut
yang semua keadaannya tidak dapatlepas dari faktor lingkungan yang
mempengaruhinya dalam keadaan atau kondisi maksimum dan minimum.
Menurut Rasosoedasmo (1986), dalam suatu ekosistem tiap bentuk hidup
memiliki karakteristik dan kepentingan tertentu atau khusus sehingga dapat terjadi
adaptasi dari suatu jenis tertentu di lingkungan tersebut.
BAB VI

PENUTUP

6.1 Kesimpulan
6.1.1 Pola vegetasi tanaman di Taman Nasional Alas Purwo dari dekat pantai
hingga 250m masuk ke dalam hutan semakin bervariasi atau semakin
rimbun.
6.1.2 Faktor abiotik seperti suhu dan kelembaban udara berpengaruh terhadap
pola vegetasi tanaman yang ada di di Taman Nasional Alas Purwo
sehingga didominasi oleh tanaman perdu dengan tinggi berkisar 0,1m- 5m
dengan cover diskontinu dan bentuk sertaukuran daun yang sedang.

6.2 Saran

Sebaiknya, dalam proses pengambilan data di lokasi, peneliti lebih teliti


dalam mengamati setiap individu yang ada di sana agar data yang diperoleh lebih
valid. Selain itu, diharapkan agar lebih teliti lagi dalam penghitungan jumlah
individu.
DAFTAR PUSTAKA

Achanta, G., Modzeleska , Feng, Li, Khan, S.R., Huang, P., 2006, A Boronic-
Chalcone Derivative Exhibits Potent Anticancer Activity through
Inhibition of the Proteosome, Mol Pharmacolgy, 70:426-433.
Achanta, G., Modzeleska , Feng, Li, Khan, S.R., Huang, P., 2006, A Boronic-

Chalcone Derivative Exhibits Potent Anticancer Activity through

Inhibition of the Proteosome, Mol Pharmacolgy, 70:426-433.

Arif. 2001. Ekologi Hutan Indonesia. Bogor: Institut Pertanian Bogor.


Cronquist, A. 1981. An Integrated System of Classification of Flowering Plants.
Columbia University Press. pp : XIV XVIII.
Cronquist, A. 1981. An Integrated System of Classification of Flowering Plants.

Columbia University Press. pp : XIV XVIII.

Dansereau. 1958. Pengantar Ekologi. Bandung: CV Remaja Karya.


Dephut. 2011. Taman Nasionla Alas Purwo. (Online).
(http://www.dephut.go.id/index.php?q=id/node/5353, diakses pada 20
April 2017).
Eurusi, J, Yanen. 1990. Pengantar Ekologi Tumbuhan Tropika. Bandung: ITB.
Hardjosuwarn, Sunarto. 1990. Dasar-Dasar Ekologi Tumbuhan. Yogyakarta:
Fakultas Biologi UGM.
Hendrian. 2004. "Revision of Ochrosia (Apocynaceae) in Malesia". Blumea -

Biodiversity, Evolution and Biogeography of Plants. 49 (1): 101128.

Kurniawan, dkk. 2008. Vegetasi. (Online).


(http://www.scribd.com/word/access_denied/13662698, diakses pada 20
April 2017).
Mutschler. 2010. Isolasi Metabolit Sekunder dari Tanaman Pakoba. http:// iptek.
apjii.or,id/ artikel/ ttg-tanaman-obat/ depkes/ buku 4/ 4-036 .pdf.
Diakses pada tanggal 20 April 2017.
Mutschler.2010. Isolasi Metabolit Sekunder dari Tanaman Pakoba. http:// iptek.

apjii.or,id/ artikel/ ttg-tanaman-obat/ depkes/ buku 4/ 4-036 .pdf. Diakses

pada tanggal 20 April 2017.

Polunin, N. 1990. Pengantar Geografi Tumbuhan dan Beberapa Ilmu Serumpun.


Yogyakarta: Gadjah Mada University Press.
Rasosoedarmo, R. Soedarman. 1986. Pengantar ekologi. Bandung: CV Remaja
Karya.
Rolfe in J. Bot. London 21: 202. 1883.
Voacanga grandifolia var. glabrifolia Bakh.f. inBlumea 6: 386. 1950.
Holotype: Koorders 126 (L).
Solihin, Lukman. 2011. Taman Nasional Alas Purwo. (Online)
(http://wisatamelayu.com/id/object/845/taman-nasional-alas-purwo/?
nav=cat, diakses pada 20 April 2017).
Syafei, Eden Surasana. 1990. Pengantar Ekologi Tumbuhan. Bandung: ITB.
Syamsuhidayat, S. S., dan Hutapea, J. R.. 1991. Inventaris Tanaman Obat

Indonesia (I). Jakarta: Departemen Kesehatan RI, page 452-453.

Whitten, T.,Soeriaatmadja, R.E.,& Afiff, S.A. 1999. Ekologi Jawa dan Bali.
Jakarta: prenhallindo.
Winarno R. dkk. 1997 . Lingkungan Hidup Aba. Malang : YAB Malang.
Wolf, Larry dan S.J McNaughton. 1990. Ekologi Umum. Jogjakarta: UGM Press.