Anda di halaman 1dari 29

LATERAL EARTH PRESSURE

Slope tanah yang vertikal atau hampir vertikal didukung oleh dinding penahan, dinding
penopang (cantilever) sheet pile, sekat (dinding pemisah) sheet pile, perkuatan pemotongan,
dan struktur lain yang serupa. Desain struktur yang tepat membutuhkan perkiraan tekanan
bumi lateral, yang merupakan fungsi dari beberapa faktor, seperti (a) jenis dan jumlah
pergerakan dinding, (b) parameter kekuatan geser tanah, (c) berat isi tanah, dan (d) kondisi
drainase timbunan. Gambar 12.1 menunjukkan dinding penahan pada tinggi H. Untuk tipe
timbunan yang serupa,
Dinding dapat terkendali dari pergerakan (Gambar 12.1a). Tekanan tanah lateral pada
dinding pada kedalaman apapun disebut tekanan tanah pada saat istirahat.
Dinding mungkin miring dari tanah yang ditahan (Gambar 12.1b). Dengan kemiringan
dinding yang cukup, tanah yang membaji segitiga di belakang dinding akan gagal. Tekanan
lateral untuk kondisi ini disebut sebagai tekanan tanah aktif.
Dinding dapat didorong ke dalam tanah yang ditahan (Gambar 12.1c). Dengan
pergerakan dinding yang cukup, baji tanah akan gagal. Tekanan lateral untuk kondisi ini
disebut sebagai tekanan pasif.

Gambar 12.1 Tekanan lateral tanah pada dinding penahan.


Gambar 12.2 Variasi sifat tekanan lateral tanah pada kedalaman tertentu.

Gambar 12.2 menunjukkan sifat dari variasi tekanan lateral, , pada kedalaman dinding
tertentu dengan besarnya pergerakan dinding.
Pada bagian selanjutnya, kita akan membahas berbagai hubungan untuk menentukan
tekanan pada saat istirahat, aktif, dan pasif pada dinding penahan. Diasumsikan bahwa
pembaca telah mempelajari tekanan tanah lateral di masa lalu, jadi bab ini akan dijadikan
tinjauan ulang.

Tekanan Lateral pada Saat Istirahat


Perhatikan dinding vertikal tinggi H, seperti yang ditunjukkan pada Gambar 12.3,
penahan tanah yang memiliki berat isi . Beban seragam yang didistribusikan, area q/luas
satuan, juga diterapkan pada permukaan tanah. Kekuatan geser tanah adalah
s = + tan

Gambar 12.3 Tekanan lateral pada saat istirahat.


dimana
= kohesi
= sudut geser efektif
= tegangan normal efektif
Pada beberapa kedalaman z di bawah permukaan tanah, tegangan vertikal di bawah
permukaan adalah

Jika dinding berada pada posisi diam dan tidak diperbolehkan bergerak sama sekali,
baik menjauh dari massa tanah atau ke dalam massa tanah (yaitu, ada tekanan horizontal nol),
tekanan lateral pada kedalaman z adalah

dimana
u = tekanan air pori
K0 = koefisien pada tekanan tanah saat istirahat
Untuk tanah yang terkonsolidasi secara normal, hubungan untuk K0 (Jaky, 1944) adalah

(Diperkirakan secara empiris)


Untuk tanah yang terkonsolidasi berlebih, koefisien tekanan tanah saat istirahat dapat
dinyatakan sebagai (Mayne dan Kulhawy, 1982)

(Pers. 2.14)
dimana OCR adalah perbandingan konsolidasi berlebih
Dengan nilai koefisien tekanan tanah saat istirahat yang benar dipilih, Persamaan.
(12.2) dapat digunakan untuk menentukan variasi tekanan tanah lateral dengan kedalaman z.
Gambar 12.3b menunjukkan variasi dengan kedalaman untuk dinding yang digambarkan
pada Gambar 12.3a. Perhatikan bahwa jika harga tambahan q = 0 dan tekanan air pori u = 0,
diagram tekanan akan menjadi segitiga. Total gaya, Po, per satuan panjang dinding yang
diberikan pada Gambar 12.3a sekarang dapat diperoleh dari luas diagram tekanan yang
ditunjukkan pada Gambar 12.3b dan
dimana
P1 = luas persegi 1
P2 = luas segitiga 2
Lokasi garis resultan gaya aksi, Po, bisa didapat dengan mengambil momen di sekitar
bagian bawah dinding. Jadi,

Jika muka air terletak pada suatu kedalaman z < H, diagram tekanan saat istirahah yang
ditunjukkan gambar 12.3b harus sedikit diubah, seperti yang ditunjukkan pada Gambar 12.4.

Gambar 12.4 Tekanan tanah lateral saat istirahat, z < H.

Jika berat satuan efektif tanah di bawah permukaan air sama dengan (yaitu sat w), maka
saat z = 0, = K0 0 = K0q
saat z = H1, = K0 0 = K0(q + H1)
saat z = H2, = K0 0 = K0(q + H1+ H2)
Perhatikan bahwa dalam persamaan sebelumnya, s9o dan s9h adalah tekanan vertikal
dan horisontal yang efektif. Menentukan distribusi tekanan total di dinding memerlukan
penambahan tekanan hidrostatik u, yang nol dari z 5 0 sampai z 5 H1 dan H2gw pada z 5 H2.
Variasi s9h dan u dengan kedalaman ditunjukkan pada Gambar 12.4b. Oleh karena itu, gaya
total per satuan panjang dinding dapat ditentukan dari area diagram tekanan. Secara khusus
dimana A adalah luas diagram tekanan
Jadi,

TEKANAN AKTIF
Tekanan Tanah Aktif Rankine
Tekanan tanah lateral yang dijelaskan pada Bagian 12.2 melibatkan dinding yang tidak
menghasilkan sama sekali. Namun, jika dinding cenderung menjauh dari tanah dengan jarak
x, seperti yang ditunjukkan pada Gambar 12.6a, tekanan tanah di dinding pada beberapa
kedalaman akan menurun. Untuk dinding yang tanpa gesekan, tegangan horisontal, , pada
kedalaman z sama dengan K0 0 (K0 z) saat x = nol. Namun, dengan x = nol, akan
kurang dari K0 0 .
Lingkaran Mohr sesuai dengan perpindahan dinding x = 0 dan x > 0 ditunjukkan
sebagai lingkaran a dan b, masing-masing, pada Gambar 12.6b. Jika perpindahan dinding, x,
terus meningkat, lingkaran Mohr yang sesuai pada akhirnya hanya akan menyentuh bagian
luar (tepi) kegagalan Mohr-Coulomb yang didefinisikan oleh persamaan
s = + tan
Lingkaran ini, ditandai c pada gambar, mewakili kondisi kegagalan pada massa tanah;
Tegangan horisontal kemudian = , disebut sebagai tekanan aktif Rankine. Garis slipe
(bidang kegagalan) pada massa tanah kemudian akan membuat sudut (45 + /2) dengan
horisontal, seperti yang ditunjukkan pada Gambar 12.6a.
Persamaan (2.91) menghubungkan tegangan utama untuk lingkaran Mohr yang
menyentuh bagian luar kegagalan Mohr-Coulomb.

Untuk lingkaran Mohr pada gambar 12.6b.


Tegangan mayor utama, 1 = 0
Tegangan minor utama, 3 =
Jadi,

atau

(12.8)
dimana Ka = tan2 (45 + /2) = koef. tekanan aktif Rankine
Gambar 12.6 Tekanan Rankine Aktif.

Variasi tekanan aktif dengan kedalaman untuk dinding yang ditunjukkan pada Gambar 12.6a
diberikan pada Gambar 12.6c. Perhatikan bahwa 0 = 0 pada z = 0 dan 0 = H pada z = H.
Distribusi tekanan menunjukkan bahwa pada z = 0 tekanan aktif = -2c , menunjukkan
tegangan tarik yang menurun dengan kedalaman dan menjadi nol pada kedalaman z = zc ,
atau
zcKa 2c = 0
dan

Kedalaman zc biasanya disebut sebagai kedalaman kekar tarik, karena tegangan tarik di
dalam tanah pada akhirnya akan menyebabkan celah di sepanjang antarmuka tanah-dinding.
Dengan demikian, total gaya aktif Rankine per satuan panjang dinding sebelum terjadi kekar
tarik

Setelah kekar tarik muncul, gaya per satuan panjang di dinding hanya disebabkan oleh
distribusi tekanan antara kedalaman z = zc dan z = H, seperti yang ditunjukkan oleh daerah
yang diarsir pada Gambar 12.6c. Kekuatan ini dapat dinyatakan sebagai

atau

Namun, penting untuk disadari bahwa kondisi tekanan bumi yang aktif hanya akan
tercapai jika dinding diperbolehkan untuk "menghasilkan" secukupnya. Jumlah yang
diperlukan dari perpindahan luar dari dinding adalah sekitar 0,001 H - 0,004H untuk
timbunan tanah granular dan sekitar 0,01H - 0,04H untuk timbunan tanah kohesif.
Perhatikan lebih jauh bahwa jika parameter tegangan geser total (c,), digunakan,
persamaan serupa dengan Persamaan. (12,8) bisa saja diturunkan, yaitu,

Suatu Kasus yang Disamaratakan untuk Tekanan Aktif Rankine Timbunan Granular
Pada Bagian 12.3, hubungan tersebut dikembangkan untuk tekanan aktif Rankine terhadap
dinding penahan dengan punggung vertikal dan isi timbunan horizontal. Itu bisa diperluas ke
kasus umum pada dinding tanpa gesekan dengan punggung dan timbunan yang miring.
Gambar 12.8 menunjukkan dinding penahan yang punggungnya miring pada sudut dengan
vertikal. Timbunan granular cenderung pada sudut dengan horisontal.

Gambar 12.8 Kasus umum dinding penahan dg timbunan granular.

Untuk kasus aktif Rankine, tekanan lateral bumi , pada suatu kedalaman z dapat
diberikan sebagai (Chu, 1991),

(12.13)

dimana a = sin-1() - + 2

Tekanan akan miring pada sudut dengan bidang yang ditarik pada sudut siku-
siku terhadap permukaan belakang dinding, dan

= tan-1(1

) (12.15)

Gaya aktif Pa untuk panjang satuan dinding, kemudian dapat dihitung sebagai
1
Pa = 2H2Ka

dimana
(12.17)
Lokasi dan arah gaya resultan Pa ditunjukkan pada Gambar 12.9. Yang juga
ditunjukkan pada gambar ini adalah kegagalan baji, ABC. Perhatikan bahwa BC akan miring
pada sudut . Atau

Tabel 12.1 dan 12.2 memberikan variasi Ka [Pers. (12.17)] dan [Pers. (12.15)] untuk
berbagai nilai , , dan .

Timbunan Granular dengan Muka Belakang Dinding Vertikal


Sebagai kasus khusus, untuk muka belakang dinding vertikal (yaitu, u = 0), seperti yang
ditunjukkan pada Gambar 12.10, Pers. (12.13), (12.16) dan (12.17) menyederhanakan hal
berikut

Gambar 12.9 Lokasi dan arah gaya aktif rankine.


Jika timbunan pada dinding penahan tanpa gesekan adalah tanah granular (c=0) dan
meningkat pada sudut terhadap horisontal (lihat Gambar 12.10), koefisien tekanan bumi
aktif dapat dinyatakan dalam bentuk

(12.19)
dimana = sudut geser tanah
Pada beberapa kedalaman z, tekanan aktif Rankine dapat dinyatakan sebagai
= zKa (12.20)
juga total gaya per satuan panjang dinding

(12.21)

Gambar 12.10 Notasi untuk tekanan aktif (12.19, 12.20, 12.21 )

Perhatikan bahwa, dalam hal ini, arah gaya resultan Pa miring pada sudut dengan
horisontal dan memotong dinding pada jarak H/3 dari dasar dinding. Tabel 12.3 menyajikan
nilai-nilai Ka (tekanan bumi aktif) untuk berbagai nilai dan .

Tekanan Aktif Rankine dengan Mukabelakang Dinding Vertikal dan Kemiringan (c-
) Timbunan Tanah
Untuk dinding penahan tanpa gesekan dengan mukabelakang vertikal (u = 0) dan kemiringan
timbunan tanah c- (lihat Gambar 12.10), tekanan aktif pada kedalaman berapapun dapat
diberikan (Mazindrani dan Ganjali, 1997)

dimana

Beberapa nilai diberikan pada Tabel 12.4. Untuk masalah tipe ini, kedalaman kekar tarik
diberikan sebagai

Untuk kasus ini, tekanan aktif cenderung pada sudut dengan horisontal.
Tekanan Tanah Aktif Coulomb
Perhitungan tekanan bumi Rankine yang dibahas di bagian sebelumnya didasarkan pada
asumsi bahwa dinding tidak bergerak. Pada tahun 1776, Coulomb mengajukan sebuah teori
untuk menghitung tekanan tanah lateral pada dinding penahan dengan timbunan tanah
granular. Teori ini memperhitungkan gesekan dinding.
Untuk menerapkan teori tekanan tanah aktif Coulomb, mari kita perhatikan dinding penahan
dengan muka punggung miring pada sudut dengan horisontal, seperti yang ditunjukkan
pada Gambar 12.12a. Timbunan adalah tanah granular yang miring pada sudut dengan
horizontal. Juga, biarkan menjadi sudut gesek antara tanah dan dinding (yaitu, sudut gesek
dinding).

Gambar 12.12 Tekanan aktif Coulomb.

Di bawah tekanan aktif, dinding akan bergerak menjauh dari massa tanah (ke kiri pada
gambar). Coulomb berasumsi bahwa, dalam kasus seperti ini, permukaan kegagalan dari
massa tanah akan menjadi bidang (mis., BC1, BC2,....). Jadi, untuk mencari gaya aktif,
pertimbangkan kemungkinan terjadinya kegagalan tanah irisan ABC1. Gaya yang bekerja
pada baji ini (per satuan panjang pada sudut siku-siku terhadapsampai penampang melintang
yang ditunjukkan) adalah sebagai berikut:
1. Berat baji, W.
2. Resultan, R pada gaya normal dan penahan, sepanjang permukaan, BC1.
Gaya R akan cenderung miring pada sudut terhadap normal yang ditarik ke BC1.
3. Gaya aktif per satuan panjang dinding, Pa, yang akan miring pada sudut terhadap
normal yang ditarik ke permukaan belakang dinding.
Untuk tujuan kesetimbangan, gaya segitiga dapat ditarik, seperti yang ditunjukkan pada
Gambar 12.12b. Perhatikan bahwa 1 adalah sudut yang dibuat BC1 dengan horisontal.
Karena besarnya W, dan juga arah dari ketiga gaya tersebut, diketahui, nilai Pa sekarang bisa
ditentukan. Demikian pula, gaya aktif dari irisan percobaan lainnya, seperti ABC2, ABC3,.....,
dapat ditentukan. Nilai maksimum Pa yang ditentukan adalah gaya aktif Coulomb (lihat
bagian atas dari Gambar 12.12a), yang dapat dinyatakan sebagai

dimana

dan H adalah tinggi dinding


Nilai koefisien tekanan tanah aktif, Ka, untuk dinding penahan vertikal ( = 900)
dengan timbunan horizontal ( = 0) diberikan pada Tabel 12.5. Perhatikan bahwa garis aksi
resultan gaya (Pa) yang akan berperan pada jarak H/3 di atas dasar dinding dan akan miring
pada sudut terhadap normal yang ditarik ke bagian belakang dinding.
Pada desain dinding penahan yang sebenarnya, nilai sudut gesek dinding
2
diasumsikan antara /2 dan 3 . Koefisien tekanantanah aktif untuk berbagai nilai , , dan
1 2
dengan = dan masing-masing diberikan dalam Tabel 12.6 dan 12.7. Koefisien
2 3

ini sangat berguna untuk pertimbangan desain.


Jika biaya tambahan intensitas q yang seragam terletak di atas timbunan, seperti yang
ditunjukkan pada Gambar 12.13, gaya aktif, Pa, dapat dihitung sebagai

dimana

Gambar 12.13 Tekanan tanah aktif Coulomb dengan biaya tambahan pd timbunan.
Tekanan Tanah Lateral karena Biaya Tambahan
Dalam beberapa kasus, teori elastisitas digunakan untuk menentukan tekanan lateral
tanah pada struktur penahan yang keras hati yang disebabkan oleh berbagai jenis pembebanan
biaya tambahan, seperti garis pembebanan (Gambar 12.14a) dan potongan pembebanan
(Gambar 12.14b).
Menurut teori elastisitas, tegangan pada kedalaman apapun, z, pada struktur penahan
yang disebabkan oleh intensitas garis pembebanan q / panjang satuan (Gambar 12.14a) dapat
diberikan sebagai

(12.29)
dimana = tegangan horizontal pada kedalaman z = bH.
(Lihat Gambar 12.14a untuk penjelasan tentang persyaratan a dan b.)
Gambar 12.14 Tekanan tanah lateral yang disebabkan oleh
(a) pembebanan garis dan (b) pembebanan
potongan.

Namun, karena tanah bukan media elastis sempurna, beberapa penyimpangan dari
Persamaan (12.29) dapat diharapkan. Bentuk modifikasi dari persamaan ini yang umumnya
diterima untuk digunakan dengan tanah adalah sebagai berikut:

(12.30)
dan

(12.31)
Gambar 12.14b menunjukkan pembebanan potongan dengan intensitas q / satuan luas
yang terletak pada jarak b dari dinding dengan ketinggian H. Berdasarkan teori elastisitas,
tegangan horizontal, , pada setiap kedalaman z pada struktur penahan adalah

(Sudut a dan b didefinisikan pada Gambar 12.14b.)


Namun, dalam kasus tanah, sisi kanan Persamaan. (12.32) berlipat ganda untuk
memperhitungkan kontinum tanah yang menghasilkan, atau

(12.33)
Gaya total per satuan panjang (P) karena pembebanan bidang saja (Jarquio, 1981) dapat
dinyatakan sebagai

dimana

Lokasi z (lihat Gambar 12.14b) dari resultan gaya, P, dapat diberikan sebagai

dimana
TEKANAN PASIF
Tekanan Tanah Pasif Rankine
Gambar 12.19a menunjukkan dinding penahan tanpa gesekan vertikal dengan timbunan
horizontal. Pada kedalaman z, tekanan vertikal efektif pada elemen tanah jadi 0 = z.
Awalnya, jika dindingnya tidak menghasilkan sama sekali, tegangan lateral pada kedalaman
itu adalah = K0 0 . Keadaan tegangan ini digambarkan oleh lingkaran Mohr pada Gambar
12.19b. Sekarang, jika dinding didorong ke massa tanah dengan jumlah x, seperti yang
ditunjukkan pada Gambar 12.19a, tegangan vertikal pada kedalaman z akan tetap sama;
Namun, tekanan horizontal akan meningkat. Dengan demikian, akan > K0 0 . Keadaan
tegangan sekarang dapat diwakili oleh lingkaran Mohr b pada Gambar 12.19b. Jika dinding
bergerak lebih jauh ke dalam (yaitu, x masih bertambah), tekanan pada kedalaman z
akhirnya akan mencapai keadaan yang diwakili oleh lingkaran Mohr c. Perhatikan bahwa
lingkaran Mohr ini menyentuh bagian luar kegagalan Mohr Coulomb, yang menyiratkan
bahwa tanah di balik dinding akan gagal dengan dorongan ke atas. Tegangan horisontal, ,
pada titik ini disebut sebagai tekanan pasif Rankine, atau = .
Untuk lingkaran Mohr c pada Gambar 12.19b, tegangan mayor utama adalah , dan
tegangan minor utama menjadi 0 . Penggantian jumlah ini menjadi hasil Pers. (2,91)

(12.56)
Sekarang

(12.57)
Kemudian, dari persamaan 12.56 kita mempunyai

(12.58)
Persamaan 12.58 menghasilkan diagram tekanan pasif seperti yang terlihat pada
gambar 12.19a. Perhatikan pada saat z = 0,

pada saat z = H
Gaya pasif per satuan panjang pada dinding dapat ditentukan dari luas diagram tekanan,
atau

(12.59)

Gambar 12.19 Tekanan pasif Rankine.

Perkiraan besarnya gerakan dinding, x, yang dibutuhkan untuk membentuk kegagalan


dalam kondisi pasif adalah sebagai berikut:
Jika timbunan di belakang dinding adalah tanah yang granular (yaitu, c = 0), maka dari
Pers. (12,59), gaya pasif per satuan panjang dinding akan menjadi

Tekanan Tanah Pasif Rankine-Muka Belakang Vertikal dan Timbunan Miring


Tanah Granular
Untuk dinding penahan vertikal tanpa gesekan (Gambar 12.10) dengan permukaan belakang
granular (c = 0), tekanan pasif Rankine pada kedalaman berapapun dapat ditentukan dengan
cara yang serupa dengan yang dilakukan dalam kasus tekanan aktif pada Bagian 12.4.
Tekanannya adalah

dan gaya pasif adalah

dimana
Seperti pada gaya aktif, resultan gaya, Pp, yang miring pada sudut dengan horisontal dan
memotong dinding pada jarak H/3 dari dasar dinding. Nilai Kp (koefisien tekanan tanah
pasif) untuk berbagai nilai dan diberikan pada Tabel 12.9.
Tanah c -
Jika timbunan dinding penahan vertikal tanpa gesekan adalah tanah c - (lihat Gambar
12.10), kemudian (Mazindrani dan Ganjali, 1997)

(12.64)
dimana

Variasi dengan , , dan c/z diberikan pada Tabel 12.10 (Mazindrani dan Ganjali,
1997)

Tekanan Tanah Pasif Coulomb


Coulomb (1776) juga mempresentasikan analisis untuk menentukan tekanan tanah pasif
(yaitu, ketika dinding bergerak ke massa tanah) untuk dinding yang memiliki gesekan ( =
sudut gesek dinding) dan mempertahankan timbunan tanah granular yang serupa dengan yang
dibahas pada Bagian 12.6.
Untuk memahami penentuan gaya pasif Coulomb, Pp, mempertimbangkan dinding yang
ditunjukkan pada Gambar 12.21a. Seperti pada kasus tekanan aktif, Coulomb berasumsi
bahwa potensi permukaan kegagalan di dalam tanah adalah bidang. Untuk percobaan
kegagalan baji pada tanah, seperti ABC1, gaya per satuan panjang dinding yang bekerja pada
baji adalah
1. Berat baji, W.
2. Resultan, R, dari gaya normal dan gaya penahan pada bidan BC1.
3. Gaya pasif, Pp.
Gambar 12.21b menunjukkan segitiga gaya pada kesetimbangan untuk percobaan baji
ABC1. Dari gaya segitiga ini, nilai Pp dapat ditentukan, karena arah ketiga gaya dan besarnya
satu gaya diketahui.
Gaya segitiga yang serupa untuk beberapa percobaan baji, seperti ABC1, ABC2,
ABC3,....., dapat dibangun, dan nilai Pp yang sesuai dapat ditentukan. Bagian atas dari
Gambar 12.21a menunjukkan variasi sifat nilai Pp untuk baji (potongan) yang berbeda. Nilai
minimum Pp dalam diagram ini adalah gaya pasif Coulomb, yang secara matematis
dinyatakan sebagai

(12.66)
Gambar 12.21 Tekanan pasif Coulomb.

dimana

(12.67)
Nilai koefisien tekanan pasif, Kp, untuk berbagai nilai dan diberikan pada Tabel
12.11 ( = 900, = 00).
Perhatikan bahwa resultan gaya pasif, Pp, akan bekerja pada jarak H/3 dari dasar
dinding dan akan miring pada sudut terhadap normal yang ditarik ke permukaan belakang
dinding.
Ulasan tentang Asumsi Permukaan Kegagalan untuk Perhitungan Tekanan Coulomb
Metode perhitungan tekanan Coulomb untuk tekanan aktif dan pasif telah dibahas pada
Bagian 12.6 dan 12.12. Asumsi mendasar dalam analisis ini adalah penerimaan permukaan
bidang kegagalan. Namun, untuk dinding dengan gesekan, asumsi ini tidak bertahan dalam
praktiknya. Sifat permukaan kegagalan sebenarnya pada massa tanah untuk tekanan aktif dan
pasif ditunjukkan pada Gambar 12.22a dan b, masing-masing (untuk dinding vertikal dengan
timbunan horizontal). Perhatikan bahwa permukaan kegagalan BC melengkung dan
permukaan kegagalan CD adalah bidang.

Gambar 12.22 Sifat permukaan kegagalan pada tanah dengan gesekan dinding:
(a) tekanan aktif, (b) tekanan pasif.
Meskipun permukaan kegagalan sebenarnya pada tanah untuk kasus tekanan aktif agak
berbeda dengan yang diasumsikan dalam perhitungan tekanan Coulomb, hasilnya tidak jauh
berbeda. Namun, dalam kasus tekanan pasif, karena nilai meningkat, metode perhitungan
Coulomb memberi nilai yang semakin keliru dari Pp. Faktor kesalahan ini dapat
menyebabkan kondisi yang tidak aman karena nilai Pp akan menjadi lebih tinggi dari pada
kekuatan tanah.
Beberapa penelitian telah dilakukan untuk menentukan gaya pasif Pp, dengan asumsi
bahwa bagian lengkung BC pada Gambar 12.22b adalah busur lingkaran, elips, atau spiral
logaritmik (misalnya Caquot dan Kerisel, 1948; Terzaghi dan Peck, 1967; Shields dan
Tolunay, 1973; Zhu dan Qian, 2000). Bagian 12.14 menyajikan solusi Caquot dan Kerisel
(1948) yang akan mencukupi tujuan teks ini.

Penyelesaian Caquot dan Karisel untuk Tekanan Tanah Pasif (Timbunan Granular)
Gambar 12.23 menunjukkan dinding penahan dengan punggung miring dan timbunan
horizontal. Untuk kasus ini, tekanan pasif per satuan panjang dinding dapat dihitung sebagai

dimana Kp adalah koefisien tekanan pasif

Gambar 12.23 Penyelesaian Caquot dan Kerisel untuk Kp.


Untuk definisi H1, lihat Gambar 12.23b. Variasi Kp yang ditentukan oleh Caquot dan
Kerisel (1948) juga ditunjukkan pada Gambar 12.23a. Penting untuk dicatat bahwa nilai Kp
yang ditampilkan adalah untuk / = 1. Jika / 1, prosedur berikut harus digunakan
untuk menentukan Kp.
1. Memperkirakan dan .
2. Menghitung /.
3. Dengan menggunakan rasio / (langkah 2), tentukan faktor reduksi, R, dari tabel
12.12.
4. Tentukan Kp dari gambar 12.23 untuk /=1.
5. Hitung Kp untuk / yang dibutuhkan sebagai

(12.69)
Gambar 12.24 Penyelesaian Caquot dan Kerisel untuk Kp.

Gambar 12.24b menunjukkan dinding penahan vertikal dengan timbunan granular yang
cenderung miring. Untuk kasus ini,

Penyelesaian Caquot dan Kerisel (1948) agar Kp digunakan dalam Pers. (12.70) diberikan
pada Gambar 12.24a untuk / = 1. Untuk menentukan Kp melalui Gambar 12.24a,
diperlukan langkah-langkah berikut:
1. Tentukan / (Perhatikan tanda ).
2. Diketahui dan /, gunakan Gambar 12.24a untuk menentukan Kp untuk / =
1.
3. Hitung /.
4. Lihat tabel 12.12 untuk menentukan faktor reduksi, R.

5.