Anda di halaman 1dari 8

RETAINING WALLS

Teori tekanan lateral digunakan untuk desain berbagai macam tipe dinding penahan. Pada
umumnya, dinding penahan dapat dibagi menjadi 2 kategori utama: (a) dinding penahan
konvensional dan dinding bumi yang stabil secara mekanis.
Dinding penahan konvensional secara umum diklasifikasikan ke dalam 4 macam:
1. Dinding penahan gravitasi
2. Dinding penahan semi gravitasi
3. Dinding penahan penyangga (penahan)
4. Dinding penahan counterfort.
Dinding penahan gravitasi (gambar 13.1a) dibangun dengan beton atau batu bata.
Dinding penahan ini bergantung pada stabilitas berat mereka sendiri dan setiap tanah yang
bertumpu pada pasangan bata. Jenis konstruksi ini tidak ekonomis untuk tembok tinggi.
Dalam banyak kasus, sejumlah kecil baja dapat digunakan untuk pembangunan dinding
gravitasi, sehingga meminimalkan ukuran bagian dinding. Dinding semacam itu umumnya
disebut dinding semigravitasi (Gambar 13.1b)
Dinding penahan kantilever (Gambar 13.1c) terbuat dari beton bertulang yang terdiri
dari batang tipis dan lempeng atau pelat (papan) dasar. Jenis dinding ini ekonomis sampai
ketinggian sekitar 8 m (25 kaki). Gambar 13.2 menunjukkan dinding penahan kantilever yang
sedang dibangun.

Gambar 13.2 Dinding penahan kantilever selama proses pengerjaan.


Dinding penahan penghalang (Gambar 13.1d) serupa dengan dinding kantilever. Pada
interval reguler, mereka memiliki lempeng tipis beton vertikal yang dikenal sebagai
penghalang yang mengikat dinding dan pelat dasar bersama-sama. Tujuan dari counterforts
adalah untuk mengurangi pergeseran dan momen lentur.
Untuk merancang dinding penahan dengan benar, seorang insinyur harus mengetahui
parameter dasar - berat unit, sudut gesekan, dan kohesi - dari tanah yang tertinggal di balik
dinding dan tanah di bawah lempeng dasar. Mengetahui sifat tanah di balik dinding
memungkinkan insinyur menentukan distribusi tekanan lateral yang harus dirancang.

Gambar 13.1 Jenis-jenis dinding penahan.


Ada dua fase dalam desain dinding penahan konvensional. Pertama, dengan tekanan
tanah lateral diketahui, struktur secara keseluruhan diperiksa untuk stabilitas. Struktur
diperiksa untuk kemungkinan overturning, sliding, dan daya dukung. Kedua, setiap
komponen struktur diperiksa kekuatannya, dan perkuatan baja masing-masing komponen
ditentukan.
Bab ini menyajikan prosedur untuk menentukan stabilitas dinding penahan.
Pemeriksaan kekuatan dapat ditemukan di buku teks pada beton bertulang.
Beberapa dinding penahan mempunyai timbunan yang distabilkan secara mekanis
dengan memasukkan elemen penguat seperti strip logam, palang, tikar kawat las, geotekstil,
dan geogrid. Dinding ini relatif fleksibel dan dapat mempertahankan perpindahan horizontal
dan vertikal yang besar tanpa banyak kerusakan.

Proporsional Dinding Penahan


Dalam merancang dinding penahan, seorang insinyur harus mengasumsikan beberapa
dimensinya. Disebut proporsional, asumsi semacam itu memungkinkan insinyur memeriksa
bagian percobaan di dinding agar stabil. Jika pemeriksaan stabilitas menghasilkan hasil yang
tidak diinginkan, bagian tersebut dapat diubah dan diperiksa ulang. Gambar 13.3
menunjukkan proporsi umum dari berbagai komponen dinding penahan yang dapat
digunakan untuk pemeriksaan awal.
Perhatikan bahwa bagian atas batang dinding penahan tidak boleh < 0,3 m. ( 12 in) untuk
penempatan beton yang tepat. Kedalaman, D, sampai dasar lempeng dasar, minimal 0,6 m
( 2 ft). Namun, bagian bawah pelat dasar harus diposisikan di bawah garis beku musiman.
Untuk dinding penahan counterfort, proporsi umum batang dan lempeng dasar sama seperti
dinding kantilever. Namun, lempeng counterfort mungkin tebalnya sekitar 0,3 m (12 in) dan
terpisahkan pada jarak tengah-ke-tengah 0,3H - 0,7H.
Gambar 13.3 Perkiraan dimensi untuk komponen dinding penahan.

Aplikasi Teori Tekanan Tanah Lateral terhadap Desain


Teori dasar untuk menghitung tekanan bumi lateral dipaparkan di Bab 12. Untuk
menggunakan teori-teori ini dalam desain, seorang insinyur harus membuat beberapa asumsi
sederhana. Dalam kasus dinding kantilever, penggunaan teori tekanan tanah Rankine untuk
pengecekan stabilitas melibatkan penggambaran garis vertikal AB melalui titik A, yang
terletak di tepi tumit pelat dasar pada Gambar 13.4a. Kondisi aktif Rankine diasumsikan ada
sepanjang bidang vertikal AB. Persamaan tekanan tanah aktif Rankine kemudian dapat
digunakan untuk menghitung tekanan lateral pada permukaan dinding AB. Dalam analisis
stabilitas dinding, gaya Pa(Rankine), berat tanah di atas tumit, dan berat W c dari beton semuanya
harus dipertimbangkan. Asumsi untuk pengembangan tekanan aktif Rankine sepanjang
permukaan tanah AB secara teoritis benar jika zona geser yang dibatasi oleh garis AC tidak
terhalang oleh batang dinding. Sudut, , yang dibuat oleh garis AC dengan vertikal adalah

Jenis analisis serupa dapat digunakan untuk dinding gravitasi, seperti yang ditunjukkan
pada Gambar 13.4b. Namun, teori tekanan tanah aktif Coulomb juga dapat digunakan, seperti
yang ditunjukkan pada Gambar 13.4c. Jika digunakan, satu-satunya gaya yang harus
dipertimbangkan adalah Pa(coulomb) dan berat dinding, Wc.

Gambar 13.4 Penentuan asumsi tekanan tanah lateral.


Jika teori Coulomb digunakan, maka perlu diketahui kisaran sudut gesekan dinding
dengan berbagai jenis bahan timbunan. Berikut adalah beberapa rentang sudut gesekan
dinding untuk dinding batu atau dinding beton

Dalam kasus dinding penahan pada umumnya, masalah muka air dan karenanya tekanan
hidrostatik tidak ditemukan. Fasilitas drainase dari tanah yang dipertahankan selalu
disediakan.

Stabilitas Dinding Penahan


Dinding penahan mungkin gagal dengan cara berikut:
1. Jungkir balik atau gulingan di sekitar ujung kaki. (gambar 13.5a)
2. Luncuran sepanjang dasarsnya. (gambar 13.5b)
3. Kehilangan daya dukung tanah yang menahan dasar. (gambar 13.5c)
4. Mengalamai kegagalan geser yang mendalam. (gambar 13.5d)
5. Melalui penurunan pondasi yang berlebihan.
Pemeriksaan stabilitas terhadap kegagalan overturning, sliding, dan bearing akan
dijelaskan pada Bagian 13.5, 13.6, dan 13.7. Prinsip yang digunakan untuk memperkirakan
penyelesaian tercakup dalam Bab 7 dan tidak akan dibahas lebih lanjut. Bila lapisan tanah
yang lemah terletak pada kedalaman yang dangkal, yaitu pada kedalaman 1,5 kali lebar pelat
dasar dinding penahan, kemungkinan penurunan pondasi yang berlebihan harus
dipertimbangkan. Dalam beberapa kasus, penggunaan bahan timbunan ringan di belakang
dinding penahan dapat memecahkan masalah.
Gambar 13.5 Kegagalan DPT: (a) overturning, (b) sliding, (c) daya dukung tanah,
(d) kegagalan geser yg mendalam.

Kegagalan geser dalam dapat terjadi di sepanjang permukaan silinder, seperti abc yang
ditunjukkan pada Gambar 13.6, sebagai akibat adanya lapisan tanah yang lemah di bawah
dinding pada kedalaman sekitar 1,5 kali lebar pelat dasar dinding penahan. . Dalam kasus
tersebut, permukaan kegagalan silinder kritis abc harus ditentukan dengan trial and error,
dengan menggunakan berbagai pusat seperti O. Permukaan kegagalan dimana faktor
keamanan minimum diperoleh adalah permukaan kritis geseran (sliding). Untuk kemiringan
timbunan dengan < 100, lingkaran kegagalan kritis rupanya melewati tepi lempeng
tumit (seperti def pada gambar). Dalam situasi ini, faktor keamanan minimum juga harus
ditentukan dengan trial and error dengan mengubah pusat lingkaran percobaan.
Gambar 13.6 Deep shear failure.