Anda di halaman 1dari 107

1

MANAJEMEN DAN PENDOKUMENTASIAN ASUHAN KEBIDANAN IBU HAMIL


PADA NY.W HIPEREMESIS GRAVIDARUM TINGKAT II
DI PUSKESMAS DANA KEC. WATOPUTE
TANGGAL 10 S.D 15 MEI 2015

Karya Tulis Ilmiah

Diajukan sebagai salah satu syarat dalam menyelesaikan pendidikan


di Akademi Kebidanan Paramata Raha Kabupaten Muna

Oleh:

ELVI
2012.IB.0045

YAYASAN PENDIDIKAN SOWITE


AKADEMI KEBIDANAN PARAMATA RAHA
KABUPATEN MUNA
2015
2

LEMBAR PERSETUJUAN

Karya Tulis Ilmiah

Manajemen dan Pendokumentasian Asuhan Kebidanan Ibu Hamil


pada Ny.W Hiperemesis GravidarumTingkat II
Di Puskesmas Dana Kec. Watopute
Tanggal 10 s.d 15 Mei 2015

Telah disetujui untuk diseminarkan di hadapan Tim Penguji Karya Tulis Ilmiah
Akademi Kebidanan Paramata Raha Kabupaten Muna

Raha, Juli 2015


Pembimbing I Pembimbing II

Sartina, SST Rosdiana, SST

Mengetahui,
Direktur Akbid Paramata Raha
Kabupaten Muna

Rosminah Mansyarif, S.Si.T., M.Kes

ii
3

LEMBAR PENGESAHAN

Karya Tulis Ilmiah initelahdiperiksa dandisahkan oleh Tim Penguji Karya Tulis Ilmiah
AkademiKebidananParamataRahaKabupatenMuna

TIM PENGUJI

1. La Ode Muhlisi,A.Kep,.M.Kes (.....................)

2. Sartina, SST (.................)

3. Rosdiana, SST (.....................)

Raha, Juli 2015

Pembimbing I Pembimbing II

Sartina, SST Rosdiana, SST

Mengetahui,
Direktur Akbid Paramata Raha
Kabupaten Muna

RosminahMansyarif, S.Si.T.,M.Kes

iii
4

RIWAYAT HIDUP

A. IDENTITAS DIRI
1. Nama : Elvi
2. Nim : 2012. IB. 0045
3. Tempat/ tanggal lahir : Raha, 31 Desember 1993
4. Jenis Kelamin : Perempuan
5. Agama : Islam
6. Suku/Kebangsaan : Muna/Indonesia
7. Alamat : Jl. Poros Raha Masara Kel.Wali
B. IDENTITAS ORANG TUA
1. Nama Ayah dan Ibu : La Karampi dan Ny.Waode Ria
2. Pekerjaan : Petani dan Petani
C. Alamat : Jl. Poros Raha Masara Kel.Wali
D. PENDIDIKAN
1. SD : SD Negeri 8 Kontunaga
2. SMP : SMP Negeri 1Kosambi
3. SMA : SMA Negeri 1Kontunaga
4. Sejak tahun 2012 mengikuti pendidikan DIII Kebidanan di Akademi
Kebidanan Paramata Raha Kabupaten Muna yang direncanakan selesai
tahun 2015.

iv
5

KATA PENGANTAR

Assalamu Alaikum Wr. Wb


Syukur Alhamdulillah penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang
telah melimpahkan Rahmat dan Hidayah-Nya sehingga penulis dapat
menyelesaikan Studi Kasus ini.
Karya Tulis Ilmiah ini dapat di buat untuk memenuhi salah satu syarat
dalam menyelesaikan program DIII Kebidanan Akademi Kebidanan Paramata
Raha Kabupaten Muna dengan Judul Manajemen dan pendokumentasian asuhan
kebidanan ibu hamil pada Ny. W dengan hiperemesis gravidarum tingkat II di
Puskesmas DanaKel.Dana Kec.Watopute Kab.Muna 10Mei s.d. 15 Mei 2015.
Dalam penulisan Karya Tulis Ilmiah ini banyak hambatan dan
kesulitan yang dijumpai namun berkat bimbingan dan arahan dari berbagai
pihak sehingga Karya Tulis Ilmiah ini dapat terselesaikan. Untuk itu penulis
menyampaikan ucapan terima kasih dan penghargaan setinggi-tingginya
kepadaIbu Sartina, SST dan Ibu Rosdiana,SST selaku pembimbing atas
kesediaannya baik berupa waktu, bimbingan, motivasi, petunjuk, pengarahan dan
dorongan baik moril maupun materil yang begitu sangat berharga.
Dalam penyusunan Karya Tulis Ilmiah ini, tidak terlepas pula dari
bantuan berbagai pihak. Oleh karena itu, pada kesempatan kali ini dengan penuh
kerendahan hati, penulis mengucapkan terima kasih yang tak terhingga kepada:
1. Bapak La Ode Muhlisi, M.Kes selaku Ketua Yayasan Pendidikan Sowite
Kabupaten Muna.
2. Ibu Rosminah Mansyarif, S.Si.T., M.Kes selaku direktur Akademi Kebidanan
Paramata Raha Kabupaten Muna.
3. Ibu Wa Ode Siti Asma, SST., M.Kes selaku Pudir 1 di Akademi Kebidanan
Paramata Raha Kabupaten Muna sekaligus penguji pada Karya Tulis Ilmiah
ini.
4. Ibu Fatmawati,Am.Keb selaku kepala Puskesmas Dana Kabupaten Muna.

v
6

5. Seluruh jajaran Dosen dan para Staff Akademi Kebidanan Paramata Raha
Kabupaten Muna yang telah memberikan petunjuk dan bimbingan selama
mengikuti pendidikan dan penyusunan studi kasus ini.
6. Ayahanda La Karampi dan ibunda Ny.Waode Ria yang telah memberikan
dukungan moril maupun materil dan doa dalam cintanya di setiap langkah
penulis. Kakak, adikku, sahabat-sahabatku serta keponakanku tersayang
beserta keluarga besar yang juga turut memberikan dukungan moril dan
spiritual kepada penulis.
7. Seluruh temanku tingkat III dan semua pihak yang tidak dapat penulis
sebutkan satu persatu yang telah membantu dan memotivasi selama
mengikuti pendidikan di Akademi Kebidanan Paramata Raha Kabupaten
Muna.
Semoga segala kebaikan dan bantuan yang telah diberikan kepada
penulis mendapat pahala dari Tuhan Yang Maha Esa.Penulis menyadari
sepenuhnya bahwa Studi Kasus ini masih jauh dari kesempurnaan. Oleh
karena itu penulis sangat mengharapkan kritik dan saran yang sifatnya
membangun dari semua pihak untuk penyempurnaan penyusunan karya tulis
ilmiahini.
Akhir kata penulis mengucapkan semoga Allah SWT memberikan
imbalan yang setimpal atas jerih payah dari semua pihak yang telah memberikan
bantuan kepada penulis, dan semoga Karya Tulis Ilmiah ini dapat memberikan
manfaat kepada kita semua, amin.
WassalamualaikumWarahmatullahi Wabarakatuh.

Raha ,Juli 2015

vi
7

DAFTAR ISI

Halaman Judul.......................................................................................................... i

Lembar Persetujuan ................................................................................................. ii

Lembar Pengesahan ............................................................................................... iii

Riwayat Hidup ....................................................................................................... iv

Kata Pengantar .........................................................................................................v

Daftar Isi................................................................................................................ vii

Daftar Tabel.... ....................................................................................................... ix

Intisari................. .....................................................................................................x

Bab I Pendahuluan................................................................................................1

A. Latar Belakang................. ...............................................................................1


B. Ruang Lingkup Pembahasan ..........................................................................5
C. Tujuan Telaah.................... .............................................................................5
D. Manfaat Telaah ...............................................................................................7
E. Metode Telaah ................................................................................................8
F. Sistematika Penulisan .....................................................................................9
Bab II Tinjauan Pustaka .....................................................................................12

A. Telaah Pustaka ..............................................................................................12


1. Kehamilan ................................................................................................12
2. Hiperemesis Gravidarum .........................................................................29
3. Dehidrasi .................................................................................................37
B. Konsep Manajemen Kebidanan ....................................................................40
1. Pedoman Penerapan .................................................................................40
2. Langkah-langkah Manajemen Kebidanan ...............................................40
C. Dokumentasi Asuhan Kebidanan ................................................................48
1.Defenisi Dokumentasi ...............................................................................48

2. Unsur-Unsur Dekumentasi .......................................................................49

vii
8

Bab III Studi Kasus..............................................................................................51

A. Manajemen ...................................................................................................51
1. Pengumpulan Data Dasar .........................................................................51
2. Identifikasi Diagnosa/ Masalah Aktual ....................................................56
3. Identifikasi Diagnosa/ Masalah Potensial ................................................59
4. Menilai perlunya Tindakan Segera/ Kolaborasi dan Konsultasi..............60
5. Perencanaan Asuhan Kebidanan ..............................................................61
6. Implementasi ............................................................................................65
7. Evaluasi ....................................................................................................68
B. Pendokumentasian ........................................................................................69
C. Catatan Perkembangan .................................................................................73
Bab IV Pembahasan .............................................................................................80

A. Identifikasi Data Dasar .................................................................................80


B. Identifikasi Diagnosa/ Masalah Aktual ........................................................83
C. Identifikasi Diagnosa/ Masalah Potensial .....................................................84
D. Perlunya Tindakan Segera/ Kolaborasi dan Konsultasi................................84
E. Rencana Asuhan ...........................................................................................85
F. Implementasi.................................................................................................87
G. Evaluasi.........................................................................................................88
Bab V Kesimpulan dan Saran.............................................................................89

A. Kesimpulan ...................................................................................................78
B. Saran .............................................................................................................90
Daftar Pustaka......................................................................................................91

Lampiran-lampiran

viii
9

DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Pemantauan Tumbuh Kembang Janin ( Nilai Normal ).........................29

ix
10

INTISARI

Elvi (2012.IB.0045) Manajemen dan Pendokumentasian Asuhan Kebidanan


Pada Ny.W dengan Hiperemesis Gravidarum Tingkat II Di Puskesmas Dana
Kelurahan Dana Kecamatan Watopute Kabupaten Muna Mulai Tanggal 10
s.d 15 Mei 2015 di bawah bimbingan Sartinadan Rosdiana.
Latar Belakang :Hiperemesis Gravidarum adalah mual dan muntah yang
berlebihan pada wanita hamil sehingga mengganggu pekerjaan sehari-hari dan
keadaan umumnya menjadi buruk, karena terjadi dehidrasi. Biasanya terjadi pada
kehamilan trimester I. gejala tersebut kurang lebih terjadi 20 minggu setelah hari
pertama haid terakhir dan berlangsung selama kurang lebih 14 minggu.
Tujuan Telaah :Dapat melaksanakanManajemen dan Pendokumentasian Asuhan
Kebidanan Pada Ny. W dengan Hiperemesis Gravidarum Tingkat II Di
Puskesmas Dana Kelurahan Dana Kecamatan Watopute Kabupaten Muna Mulai
Tanggal 10 s.d 15 Mei 2015.
Metode Telaah :Studi kasus ini menggunakan metode studi kepustakaan, Studi
kasus, Studi Dokumentasi dan Diskusi.
Hasil Studi Kasus : Setelah melaksanakan asuhan selama 5 hari, dari tanggal 10
sampai tanggal 15 Mei 2015 didapatkan hasil keadaan umum ibu baik,
pemenuhan kebutuhan nutrisi terpenuhi,tidak terjadi mual muntah, tidak terjadi
dehidrasi.
Kesimpulan dan Saran :Pada studi kasus ini dimulai dari : pengkajian
interprestasi data, diagnosa potensial, perlunya tindakan kolaborasi/segera,
rencana tindakan, pelaksanaan sampai dengan evaluasi tidak ada kesenjangan
yang berarti dan semua permasalahan teratasi.

Kata Kunci :Hiperemesis Gravidarum Tingkat II


Daftar Pustaka : 20 ( 1998-2015)

x
1

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Kehamilan adalah suatu proses yang terjadi karena bersatunya ovum (sel telur)

dan sperma (sel mani) yang disebut dengan pembuahan (konsepsi) dan

selanjutnya ovum yang telah dibuahi tersebut menuju ke rahim dan melakukan

nidasi (implantasi) (Manuaba, 1998).

Pada kehamilan terdapat perubahan pada seluruh tubuh wanita, khususnya pada

alat genitalia eksterna dan interna serta pada payudara (mammae).Dalam hal ini

hormone somatomammotropin, estrogen dan progesterone mempunyai peranan

penting.

Masa kehamilan dimulai dari konsepsi sampai lahirnya janin, lamanya hamil

normal adalah 280 hari (40 minggu 9 bulan 7 hari) dihitung dari hari pertama haid

terakhir. Kehamilan dibagi dalam triwulan, yaitu triwulan pertama dimulai dari

konsepsi sampai 3 bulan, triwulan kedua dari bulan ke empat sampai enam bulan

dan triwulan ke tiga dari bulan ke tujuh sampai sembilan bulan (Saifuddin, 2002).

Komplikasi kehamilan terdiri dari perdarahan hamil muda dimana

dengankeamilan ektopik terganggu,mola hidatidosa,abortus,hiperemesis

gravidarum, anemia,kehamilan dengan asma,kehamilan dengan diabetes

melitus.Sedangkan perdarahan hamil tua dimana plasenta previa,solusio

plasenta,vasa previa.

1
2

Salah satu komplikasi kehamilan yang mempengaruhi status kesehatan ibu dan

tumbuh kembang janin adalah Hyperemesis Gravidarum dimana kejadian ini

dapat dideteksi dan dicegah pada masa kehamilan, mual dan muntah merupakan

gangguan yang paling sering dijumpai pada kehamilan trimester I sekitar 60 80

% pada primigravida dan 40 60 % pada multi gravida (Wiknjosastro, 2006. Hal

275).

Hiperemesis gravidarum yang tidak teratasi dapat mengancam kehidupan

klien,namun dapat menyebabkan efek samping pada janin seperti abortus,berat

badan lahir rendah,kelahiran prematur,malformasi pada bayi baru lahir.

Hiperemesis gravidarum adalah mual muntah berlebihan selama masa

hamil. Muntah yang membahayakan di bedakan dari morning sicknes normal

yang umum dialami wanita hamil karena intesitasnya melebihi muntah normal

dan berlangsung selama trimester pertama kehamilan.Tanda gejala hiperemesis

gravidarum adalah: Muntah hebat,nafsu makan buruk,asupan makanan

buruk,penurunan berat badan,dehidrasi,ketidakseimbangan elektrolik,respon

berlebihan terhadap masalah psikososial yang mendasar,muntah yang tidak dapat

diatasi dengan tindakan untuk mengatasi morning sicknes,asidosis yang

disebabkan kelaparan (Helen Varney,2007).

Hiperemesis gravidarum adalah mual muntah persisten pada ibu hamil sehingga

mengakibatkan penurunan berat badan > 5% dari berat badan sebelum hamil dan

ketonuria (karena gangguan metabolisme) menurut Desi Kurniati,2009.


3

Hiperemesis gravidarum adalah rasa mual dan muntahserta perasaanya yang tidak

enak yang dialami oleh ibu pada awal masa kehamilannya sampai sekitar

trimester 2 (umur kehamilan 20 minggu),secara berlebihan ,dalam waktu yang

lama ,pekerjaan sehari-hari terganggu dan keadaan umum ibu menjadi buruk (

Proverawati,2009).

Hiperemesis gravidarum adalah muntah terus menerus ,makan sangat kurang

sehingga menyebabkan gangguan suasana kehidupan sehari-hari (dr.Taufan

Nugroho,2010).

Hiperemesis gravidarum adalah muntah yang terjadi sampai umur kehamilan 20

minggu,muntah begitu hebat dimana segala apa yang dimakandan diminum

dimuntahkan sehingga mempengaruhi keadaan umum dan pekerjaan sehari-

hari,berat badan menurun ,dehidrasi,dan terdapat aseton dalam urin bukan karena

penyakit seperti appendisitis,pielititis,dan sebagainya (Joseph HK,2010).

Hiperemesis gravidarum dibedakan 3 tingkatan yaitu Tingkat 1.Muntah terus-

menerus timbul intoleransi terhadap makanan dan minuman,berat badan

menurun,nyeri epigastrium,muntah pertama keluar makanan,lendir dan sedikit

empedu kemudian hanya lendir,cairan empedu dan terakhir keluar darah. Nadi

meningkat sampai 100 kali permenit dan tekanan darah sistol menurun .Mata

cekung dan lidah kering ,turgor kulit berkurang dan urin masih normal.Tingkat2

.Gejala lebih berat ,segala yang di makan dan diminum dimuntahkan,haus

hebat,nadi cepat lebih100-140 kali per menit,tekanan darah sistol kurang 80

mmHg,apatis,kulit pucat,lidah kotor,kadang ikterus ada,aseton ada,bilirubin

ada,dan berat badan cepat menurun. Tinkat 3.Gangguan kesadaran (delirium-


4

koma),muntah berkurang atau berhenti,sianosis,gangguan jantung,bilirubin ada

,dan proteinuria (Joseph HK,2010).

Hiperemesis gravidarum adalah vomitus yang berlebihan atau tidak terkendali

selama masa hamil , yang menyebabkan dehidrasi,ketidakseimbangan

elektrolik,atau defesiensi nutrisi,dan kehilangan berat badan (Eni Nur

Rahmawati).

Menurut data World Health Organitation (WHO), pada tahun 2012, sebanyak

585.000 perempuan meninggal saat hamil atau persalinan. Sebanyak 99%

kematian ibu akibat masalah persalinan atau kelahiran terjadi di negara-negara

berkembang. Rasio kematian ibu di negara-negara berkembang merupakan

tertinggi dengan 450 kematian ibu per 100 ribu kelahiran bayi hidup jika

dibandingkan dengan rasio kematian ibu di 9 negara maju dan 51 negara

persemakmuran(WHO, 2012) (Anonim (2012).

Hasil pengumpulan data Tingkat Pusat, Subdirektorat kebidanan dan kandungan

Subdirektorat Kesehatan Keluarga dari 325 Kabupaten/Kota menunjukan bahwa

pada tahun 2003 presentase ibu hamil resiko tinggi dengan hiperemesis

gravidarum berat yang dirujuk dan mendapatkan pelayanan kesehatan lebih lanjut

sebesar 20,44%. Provinsi dengan presentase tertinggi adalah provinsi Sulawesi

Tenggara (96,53%) dan di Yogyakarta (76,60%) sedangkan yang terendah adalah

provinsi Maluku Utara (3,66%) dan Sumatera Selatan (3,81%).

Data mengenai kematian Hyperemesis Gravidarum yang diperoleh dari pencatatan

dan pelaporan Dinas Kesehatan Kabupaten Muna pada tahun 2012tercatat

angkakejadian hiperemesis gravidarum berjumlah12 orang dan tahun 2013tercatat


5

angkakejadian hiperemesis gravidarum berjumlah12 orang dan pada tahun 2014

tercatat angka kejadian hyperemesis gravidarum berjumlah 13 orang dan tahun

2015 dari bulan Januari sampai agustusbejumlah 3 orang kejadian hiperemesis

gravidarum (Dinas Kesehatan Kabupaten Muna, 2015).

Berdasarkan data yang ada, maka penulis tertarik untuk memaparkan

permasalahan yang dituangkan dalam Studi Kasus melalui penelitian dengan judul

Manajemen dan pendokumentasian asuhan kebidanan ibu hamil pada Ny.W

dengan hiperemesis gravidarum tingkat II di Puskesmas Dana Kel.Dana

Kec.Watopute Kab.Muna 10Mei s.d. 15 Mei 2015.

B. Ruang Lingkup Pembahasan

Ruang Iingkup pembahasan studi kasus ini meliputi Manajemen dan

pendokumentasian asuhan kebidanan ibu hamil pada Ny. W dengan hiperemesis

gravidarum tingkat II di Puskesmas Dana Kel.Dana Kec.Watopute Kab.Muna 10

Mei s.d. 15 Mei 2015.

C. Tujuan Telaah

1. Tujuan Umum.

Mampu melaksanakan Manajemen dan pendokumentasian asuhan kebidanan ibu

hamil pada Ny. W dengan hiperemesis gravidarum tingkat II di Puskesmas Dana

Kel.Dana Kec.Watopute Kab.Muna 10Mei s.d. 15 Mei 2015.

2. Tujuan Khusus.
6

a. Mampu melaksanakan pengkajian dan analisa datasesuai dengan kehamilan

dengan hiperemesis gravidarum tingkat II di Puskesmas Dana Kel.Dana

Kec.Watopute Kab.Muna 10Mei s.d. 15 Mei 2015.

b. Mampu merumuskan diagnosa / masalah aktualsesuai dengan kehamilan

dengan hiperemesis gravidarum tingkat II di Puskesmas Dana Kel.Dana

Kec.Watopute Kab.Muna 10Mei s.d. 15 Mei 2015.

c. Mampu menentukan dan merumuskan diagnosa/masalah potensialsesuai

dengan kehamilan dengan hiperemesis gravidarum tingkat II di Puskesmas

Dana Kel.Dana Kec.Watopute Kab.Muna 10Mei s.d. 15 Mei 2015.

d. Mampu melaksanakan identifikasi perlunya tindakan segera sesuai dengan

kehamilan dengan hiperemesis gravidarum tingkat II diPuskesmas Dana

Kel.Dana Kec.Watopute Kab.Muna 10Mei s.d. 15 Mei 2015.

e. Mampu merencanakan tindakan asuhan kebidanan sesuai dengan kehamilan

dengan hiperemesis gravidarum tingkat II di Puskesmas Dana Kel.Dana

Kec.Watopute Kab.Muna 10Mei s.d. 15 Mei 2015.

f. Mampu melaksanakan tindakan asuhan kebidanan sesuai dengan kehamilan

dengan hiperemesis gravidarum tingkat II di Puskesmas Dana Kel.Dana

Kec.Watopute Kab.Muna 10Mei s.d. 15 Mei 2015.

g. Mampu melaksanakan evaluasi asuhan kebidanan sesuai dengan kehamilan

dengan hiperemesis gravidarum tingkat II di Puskesmas Dana Kel.Dana

Kec.Watopute Kab.Muna 10Mei s.d. 15 Mei 2015.


7

h. Mampu melaksanakan pendokumentasian asuhan kebidanan sesuai dengan

kehamilan dengan hiperemesis gravidarum tingkat II di Puskesmas Dana

Kel.Dana Kec.Watopute Kab.Muna 10Mei s.d. 15 Mei 2015.

D. Manfaat Telaah

1. Manfaat Teoritis

Hasil penelitian ini diharapkan menjadi salah satu sumber informasi dalam

memperkaya wawasan ilmu pengetahuan dan bahan kepustakaan sekaligus

dapat dijadikan acuan.

2. Manfaat Praktis

a. Bagi Institusi

1) Bidan

Untuk menambahkan informasi dan referensi bidan dalam memberikan

asuhan kebidanan pada ibu hamil dengan hiperemesis gravidarum tingkat

II, memberikan konseling untuk pencegahan terjadinya hiperemesis

gravidarum tingkat II pada ibu hamil sehingga tercipta pelayanan yang

bermutu tinggi

2) Pendidikan

Digunakan sebagain standar bacaan atau referensi dalam usaha

peningkatan kualitas pendidikan khususnya asuhan kebidanan pada ibu

hamil dengan hiperemesis gravidarum tingkat II.


8

b. Bagi Penulis

Meningkatkan pengetahuan dan mendapatkan pengalamandalam

memberikan asuhan kebidanan pada ibu hamil dengan hiperemesis

gravidarum tingkat II.

c. Bagi Profesi

Untuk menambah informasi bagi bidan dan tenaga kesehatan lainnya dalam

memberikan asuhan pada ibu hamil dengan hiperemesis gravidarum tingkat

IIsesuai dengan manajemen atau prosedur yang sudah ada.

E. Metode Telaah

Dalam penyusunan karya tulis ilmiah ini, berdasarkan teori ilmiah yang

dipadukan dengan praktek dan pengalaman, penulis memerlukan data yang

objektif dan relevan dengan teori-teori yang dijadikan dasar analisa dalam

pemecahan masalah. Untuk itu penulis menggunakan metode sebagai berikut:

1.Studi Kepustakaan.

Bahan pustaka merupakan hal yang sangat penting dalam menunjang teoritis

penelitian, didalamnya tersimpan bahan bacaan dan informasi yang

dapatmengarahkan kita dalam menciptakan pemahaman yang tepat tentang

kasusyang dibahas.

2. Studi Kasus.

Dengan menggunakan pendekatan proses manajemen kebidanankomprehensif,

data yang dihimpun hingga evaluasi yang didapatkan denganmenggunakan

metode :
9

a. Wawancara

Penulis mengadakan tanya jawab dengan klien yang dapat memberikan

informasi yang dibutuhkan.

b. Observasi

Observasi meliputi status emosional, respon terhadap kondisi yang dialami

dan pola interaksi klien terhadap keluarga, petugas kesehatan, dan

lingkungannya serta pengetahuan tentang kesehatan.

c. Pemeriksaan Fisik

Pemeriksaan fisik dilakukan secara sistematis yaitu inspeksi, palpasi,

perkusi, auskultasi dengan menggunakan format pengkajian.

d. Telah dilakukan Pemeriksaan penunjang.

3. Studi Dokumentasi.

Studi ini dilakukan dengan mempelajari status kesehatan klien yangbersumber

dari catatan dokter, bidan maupun sumber lain yang menunjangyaitu hasil

pemeriksaan diagnostik.

4. Diskusi.
Penulis mengadakan tanya jawab dengan tenaga kesehatan yaitu bidan

yangmenangani langsung klien tersebut serta berdiskusi dengan dosen

pembimbing karya tulis ilmiah.

F. Sistematika Penulisan

Untuk memperoleh gambaran pengetahuan umum tentang karya tulis ilmiah ini,

yang terdiri dari lima bab sebagai titik tolak pembahasan. Dalam karya tulis ini

dapat dilihat secara garis besar tentang sistematika penulisan sebagai berikut:
10

1. Bab I Pendahuluan

Bab ini berisi tentang latar belakang, ruang lingkup pembahasan, tujuan telaah

yang terdiri dari tujuan umum dan tujuan khusus, manfaat telaah yang terbagi

atas manfaat bagi institusi pendidikan, manfaat bagi instansi tempat

pengambilan kasus, dan manfaat bagi penulis, serta metode telaah yang terdiri

dari studi kepustakaan, studi kasus yaitu wawancara, observasi, dan

pemeriksaan fisik, studi dokumentasi serta diskusi dan sistematika penulisan.

2. Bab II Tinjauan Pustaka

Bab ini menjelaskan teori-teori yang berhubungan dengan :

a. Tinjauan Umum tentang Kehamilan yaitu terdiri dariPengertian

Kehamilan, Perubahan Fisiologi Pada Saat Dalam Kehamilan, Perubahan

Psikologi Wanita Hamil, Diagnosis Kehamilan, Pengawasan antenatal.

b. Tinjauan Tentang Hiperemesis Gravidarum yaitu terdiri dari Pengertian

Hiperemesis Gravidarum, Etiologi Hiperemesis Gravidarum, Patologi

Hiperemesis Gravidarum, Patofisiologi Hiperemesis Gravidarum,

Klasifikasi Hiperemesis Gravidarum, Diagnosis Hiperemesis Gravidarum,

Penanganan Hiperemesis Gravidarum.

c. Proses Manajemen Asuhan Kebidanan yaitu terdiri dari Pengertian asuhan

kebidanan, Tahapan dalam Asuhan Kebidanan, Pendokumentasian Asuhan

Kebidanan (SOAP).

3. Bab III Studi Kasus


11

Bab ini berisi tentang pengumpulan data dasar, identifikasi diagnosa dan

masalah aktual, identifikasi diagnosa potensial dan masalah potensial, menilai

perlunya tindakan segera, kolaborasi dan konsultasi, perencaan tindakan,

pelaksanaan tindakan dan evaluasi keefektifan asuhan serta pendokumentasia.

4. Bab IV Pembahasan

Pembahasan menjelaskan tentang hasil telaah yang dilakukan pada sasaran,

lalu membandingkannya dengan teori yang ada.Penjelasan harus dibuat bukan

hanya jika hasil telaah tidak sesuai dengan teori, bahkan jika hasil telaah

sesuai teori harus diberikan penjelasan, termasuk hal-hal yang mendukung

kondisi yang ada.Uraian tersebut memuat penjelasan secara teoritik tentang

mekanisme mengapa hasilnya demikian.Dengan fokus pada aspek teoritik dan

aspek telaah.

5. Bab V Kesimpulan Dan Saran

Bab ini berisi tentang :

a. Kesimpulan yang dibuat oleh penulis dalam beberapa hal yaitu

manajemen kebidanan, pemberian asuhan kebidanan (kuratif, rehabilitasi,

preventif dan promosi) dan ketepatan waktu yang digunakan.

b. Saran dan usul yang dibuat penulis keterkaitannya dengan kesimpulan

atau hal-hal yang dibutuhkan guna penurunan kematian ibu yang

meliputisaran bagi institusi pendidikan, saran bagi instansi tempat

pengambilan kasus, dan saran bagi penulis.

BAB II
12

TINJAUAN PUSTAKA

A. Telaah Pustaka

1. Kehamilan

Menurut Federasi Obstetri Ginekologi Indonesia, kehamilan didefinisikan sebagai

fertilisasi atau penyatuan dari spermatozoa dan ovum dan dilanjutkan dengan

implantasi atau nidasi. Bila dihitung dari saat fertilisasi hingga lahirnya bayi,

kehamilan normal akan berlangsung dalam waktu 40 minggu atau 10 bulan lunar

atau 9 bulan menurut kalender internasional. Kehamilan terdiri dari 3 trimester,

dimana trimester kesatu berlangsung dalam 12 minggu, trimester kedua 15

minggu (minggu ke-13 hingga ke-27), dan trimester ketiga 13 minggu (minggu

ke-28 hingga ke-40) (Sarwono, 2010).

Kehamilan adalah waktu transisi ,yakni suatu masa antara kehidpan sebelum

memiliki anak yang sekarang berada dalam kandungan nanti setelah anak tersebut

lahir

Kehamilan merupakan matarantai yang berkesinambungan dan terdiri dari

ovulasi, migrasi spermatozoa dan ovum, konsepsi dan pertumbuhan zigot, nidasi

(implantasi) pada uterus, pembentukan plasenta, dan tumbuh-kembang hasil

konsepsi sampai aterm (Manuaba. 1998).

Kehamilan adalah waktu transisi ,yakni suatu masa antara kehidupan sebelum

memiliki anak yang sekarang berada dalam kandungan nanti setelah anak tersebut

lahir. Kehamilan adalah rangkaian peristiwa yang baru terjadi bila ovum dibuahi

dan pembuahan ovum akhirnya berkembang sampai menjadi fetus yang aterm (Ice

Sukarni K Wahyu P). 12


13

Dari berbagai teori para ahli, penulis menyimpulkan bahwa kehamilan adalah

fertilisasi atau penyatuan dari spermatozoa dan ovum dan dilanjutkan dengan

implantasi atau nidasi, yang lamanya 280 hari (40 minggu) dan tidak lebih dari

300 haridihitung dari haid pertama haid terakhir yang kemudian dibagi menjadi 3

triwulan.

a. Perubahan Fisiologi dan Psikologi yang Terjadi pada Kehamilan

1) Perubahan Fisiologi

Dengan terjadinya kehamilan maka seluruh sistem genetalia wanita

mengalami perubahan yang mendasar sehingga dapat menunjang

perkembangan dan pertumbuhan janin dalam rahim. Plasenta dalam

perkembangannya mengeluarkan hormon somatomamotropin, estrogen

dan progesterone yang menyebabkan perubahan pada bagian-bagian

tubuh di bawah ini, yaitu :

a) Uterus

Rahim atau uterus yang semula besarnya sejempol atau beratnya

30 gram akan mengalami hipertrofi dan hyperplasia menjadi lebih

besar, lunak dan dapat mengikuti pembesaran rahim karena

pertumbuhan janin.

Perubahan pada isthmus uteri (rahim) menyebabkan isthmus

menjadi lebih panjang dan lunak sehingga pada pemeriksaan dalam

seolah-olah kedua jari dapat saling sentuh.Perlunakan isthmus

disebut tanda hegar.


14

Hubungan antara besarnya rahim dan usia kehamilan penting untuk

diketahui karena kemungkinan penyimpangan kehamilan seperti

hamil kembar, hamil mola hidatidosa, hamil dengan hidramnion

yang akan teraba lebih besar. Renggangan dinding rahim karena

besarnya pertumbuhan dan perkembangan janin menyebabkan

isthmus uteri makin tertarik keatas dan menipis di segmen bawah

rahim (SBR).

Pertumbuhan rahim ternyata tidak sama ke semua arah, tetapi

terjadi pertumbuhan yang cepat di daerah implantasi plasenta,

sehingga rahim bentuknya tidak sama.

Perubahan konsentrasi hormonal yang memengaruhi

rahim yaitu estrogen dan progesterone menyebabkan progesterone

mengalami penurunan dan menimbulkan kontraksi rahim yang

disebut dengan Braxton hicks.Terjadinya kontraksi braxton hicks,

tidak dirasakan nyeri dan terjadi bersamaan diseluruh rahim.

Kontraksi braxton hicks akan berlanjut menjadi kontraksi untuk

persalinan.

Bersamaan dengan pertumbuhan dan perkembangan

janin dalam rahim, diikuti oleh makin besarnya aliran darah

menuju rahim dari arteri uterine dan arteri ovarika. Otot rahim

mempunyai susunan istimewa yaitu longitudinal, sirkuler dan

oblika sehingga keseluruhannya membuat anyaman yang dapat

menutup pembuluh darah dengan sempurna meningkatnya


15

pembuluh darah menuju rahim memengaruhi serviks yang akan

mengalami perlunakan. Serviks hanya memiliki sekitar 10%

jaringan otot (Manuaba, 1998).

b) Vagina

Vagina dan vulva mengalami peningkatan pembuluh darah karena

pengaruh estrogen sehingga tampak makin berwarna merah dan

kebiru-biruan (tanda chadwicks) (Manuaba, 1998)

c) Ovarium

Dengan terjadinya kehamilan, indung telur yang mengandung

korpus luteum gravidarum akan meneruskan fungsinya sampai

terbentuknya plasenta yang sempurna pada usia 16 minggu.

Kejadian ini tidak dapat lepas dari kemampuan vili korealis yang

mengeluarkan hormon korionik gonadotropin yang mirip dengan

hormone luteotropik hipofisis anterior (Manuaba, 1998).

d) Payudara

Payudara mengalami pertumbuhan dan perkembangan sebagai

persiapan memberikan ASI pada saat laktasi.Perkembangan

payudara tidak dapat dilepaskan dari pengaruh hormon saat

kehamilan, yaitu estrogen, progesterone dan

somatomamotrofin.Fungsi hormon mempersiapkan payudara untuk

pemberian ASI dijabarkan sebagai berikut :

(1) Estrogen berfungsi menimbulkan hipertrofi sistem saluran

payudara, penimbunan lemak dan air serta garam sehingga


16

payudara tampak makin membesar, dan tekanan serat saraf

akibat penimbungan lemak, air dangaram menyebabkan rasa

sakit pada payudara.

(2) Progesteron berfungsi mempersiapkan asinus sehingga dapat

berfungsi dan meningkatkan jumlah sel asinus.

(3) Somatomamotrofin, berfungsi mempengaruhi sel asinus untuk

membuat kasein,laktalbumin, dan laktoglobulin, penimbunan

lemak disekitar alveolus payudara, serta merangsang

pengeluaran kolostrum pada kehamilan(Manuaba, 1998).

e) Sirkulasi Darah Ibu

Peredaran darah ibu dipengaruhi beberapa faktor, antara

lain:meningkatnya kebutuhan sirkulasi darah sehingga dapat

memenuhi kebutuhan perkembangan dan pertumbuhan janin dalam

rahim, terjadi hubungan langsung antara arteri dan vena pada

sirkulasi retroplasenter, dan pengaruh hormone estrogen dan

progesteron makin meningkat (Manuaba, 1998).Akibat dari faktor

tersebut dijumpai beberapa perubahan peredaran darah, yaitu :

(1) Volume Darah

Volume darah semakin meningkat dan jumlah serum darah

lebih besar dari pertumbuhan sel darah, sehingga terjadi

pengenceran darah (hemodilusi), dengan puncaknya pada

usiakehamilan 32 minggu. Serum darah (volume darah)

bertambah sebesar 25 sampai 30% sedangkan sel darah


17

bertambah sekitar 20%. Curah jantung akan bertambah sekitar

30%. Bertambahnya hemodilusi darah mulai tampak sekitar

usia kehamilan 16 minggu, sehingga penderita penyakit

jantung harus berhati-hati untuk hamil beberapa kali.

Kehamilan selalu memberatkan kerja jantung sehingga wanita

hamil dengan sakit jantung dapat jatuh dalam dekompensasi

kordis. Pada post partum, terjadi hemokonsentrasi dengan

puncak hari ketiga sampai kelima.

(2) Sel Darah

Sel darah merah makin meningkat jumlahnya untuk dapat

mengimbangi pertumbuhan janin dalam rahim, tetapi

pertambahan sel darah tidak seimbang dengan peningkatan

volume darah sehingga terjadi hemodilusi yang disertai anemia

fisiologis.Jumlah sel darah putih meningkat hingga mencapai

10.000/ml. dengan hemodilusi dan anemia fisiologis maka laju

endap darah semakin tinggi dan dapat mencapai 4 kali dari

angka normal.Protein darah dalam bentuk albumin dan

gamaglobulin dapat menurun padatriwulan pertama, sedangkan

fibrinogen meningkat. Pada post partumdengan terjadinya

hemokonsentrasi dapat terjadi tromboflebitis (Manuaba, 1998).

f) Sistem Respirasi

Pada kehamilan, terjadi juga perubahan sistem respirasi untuk

dapat memenuhi kebutuhan O2. Disamping itu terjadi desakan


18

diafragma karena dorongan rahim yang membesarpada usia

kehamilan 32 minggu. Sebagai kompensasi terjadinya desakan

rahim dan kebutuhan O2 yang meningkat, ibu hamil akan bernafas

lebih dalam sekitar 20 sampai 25% daripada biasanya (Manuaba,

1998).

g) Sistem Pencernaan

Oleh karena pengaruh estrogen, pengeluaran asam lambung

meningkat dan dapat menyebabkanpengeluaran air liur berlebihan

(hipersalivasi), daerah lambung terasa panas, terjadi mual dan

sakit/pusing kepala terutama pada pagi hari, yang disebut morning

sickness, muntah, yang terjadi disebut emesis gravidarum, muntah

berlebihan sehingga mengganggu kehidupan sehari-hari, disebut

hiperemesis gravidarum, progesterone menimbulkan gerak usus

makin berkurang dandapat menyebabkan obstipasi (Manuaba,

1998).

h) Traktus Urinarius

Karena pengaruh desakan hamil muda dan turunnya kepala bayi

pada hamil tua, terjadi gangguan miksi dalam bentuk sering

berkemih.Desakan tersebut menyebabkan kandung kemih cepat

terasa penuh. Hemodilusi menyebabkan metabolism air makin

lancar sehingga pembentukan urin akan bertambah. Filtrasi pada

glomerulus bertambah sekitar 69 sampai 70%. Pada kehamilan,

ureter membesar untuk dapat menampung banyaknya pembentukan


19

urin, terutama pada ureter kanan karena peristaltik ureter terhambat

karena pengaruh progesterone, tekanan rahim yang membesar dan

terjadi perputaran ke kanan, dan terdapat kolon dan sigmoid di

sebelah kiri yang menyebabkan perputaran rahim ke kanan.

Tekanan rahim pada ureter kanan dapat menyebabkan infeksi

pielonefritis ginjal kanan (Manuaba,1998).

i) Perubahan pada Kulit

Pada kulit terjadi perubahan deposit pigmen dan

hiperpigmentasi karena pengaruh melanophore stimulating

hormone lobus hipofisis anterior dan pengaruh kelenjar

suprarenalis. Hiperpigmentasi ini terjadi pada striae gravidarum

livide atau alba, areola mammae, papilla mammae, linea nigra, pipi

(khloasma gravidarum). Setelah persalinan hiperpigmentasi ini

akan menghilang.

Pada kulit dinding perut akan terjadi perubahan warna

menjadi kemerahan, kusam, dan kadang-kadang juga akan

mengenai daerah payudara dan paha. Perubahan ini dikenal dengan

nama striae gravidarum. Pada multipara selain striae kemerahan itu

sering kali ditemukan garis berwarna perak berkilau yang

merupakan sikatrik dari striae sebelumnya. Pada banyak

perempuan kulit di garis pertengahan perutnya (linea alba) akan

berubah menjadi hitam kecoklatan yang disebut dengan linea nigra

(Manuaba, 1998).
20

Pada kehamilan >1 kali garis dipertengahan perut antara

umbilicus dan pubis berwarna putih disebut linea alba. Pigmentasi

ini terjadi karena peningkatan produksi hormone melanosit oleh

kelenjar hipofisis. Otot dinding perut kendur karena terjadi

pembesaran rahim akibat kehamilan sebelumnya sehingga

menimbulkan peregangan pada otot dinding perut dan

menyebabkan robeknya serabut elastis di bawah kulit (Sarwono,

2010).

j) Metabolisme

Dengan terjadinya kehamilan, metabolisme tubuh mengalami

perubahan yang mendasar, dimana kebutuhan nutrisi makin tinggi

untuk pertumbuhan janin dan persiapan memberikan

ASI.Memperhatikan hal tersebut dapat dikemukakan bahwa ibu

hamil memerlukan makanan yang mempunyai nilai gizi yang

tinggi.Oleh karena itu, perlu diperhattikan susunan makanan

empat sehat dan lima sempurna (Manuaba, 1998).

k) Plasenta dan Air Ketuban

Plasenta berbentuk bundar dengan ukuran 15 cm x 20 cm dengan

tebal 2,5 sampai 3 cm dan berat plasenta 500 gram. Tali pusat yang

menghubungkan plasenta panjangnya 25 sampai 60 cm. Tali pusat

terpendek yang pernah dilaporkan adalah 2,5 cm dan terpanjang

sekitar 200 cm. plasenta terbentuk sempurna pada minggu ke-16

dimana desidua parietalis dan desidua kapsularis telah menjadi


21

satu. Sebelum plasenta terbentuk sempurna dan sanggup untuk

memelihara janin, fungsinya dilakukan oleh korpus luteum

gravidarum. Saat nidasi vili korialis mengeluarkan hormone

korionik gonadotropin sehingga korpus luteum dapat

bertahanPlasenta merupakan akar janin untuk mengisap nutrisi dari

ibu dalam bentuk O2 asam amino, vitamin, mineral, dan zat lainnya

ke janin dan membuang sisa metabolisme janin dan CO2(Manuaba,

1998).

2) Perubahan Psikologi

a) Perubahan Psikologis pada Kehamilan Trimester I

Segera setelah konsepsi, kadar hormon progesterone dan esterogen

dalam tubuh akan meningkat. Ini menyebabkan timbulnya mual

dan muntah pada pagi hari, lemah, lelah dan membesarnya

payudara.Ibu merasa tidak sehat dan seringkali membenci

kehamilannya.Banyak ibu yang merasakan kekecewaan,

penolakan, kecemasan dan kesedihan.Seringkali, pada awal masa

kehamilan ibu berharap untuk tidak hamil (Asrinah, 2010).

b) Perubahan Psikologis pada Kehamilan Trimester II

Trimester kedua biasanya ibu sudah merasa sehat. Tubuh ibu telah

terbiasa dengan kadar hormon yang tinggi dan rasa tidak nyaman.

Ibu sudah menerima kehamilnnya dan dapat mulai menggunakan

energi dan pikirannya secara konstruktif. Padatrimester ini pula

mampu merasakan gerakan janinnya.Banyak ibu yang merasa


22

terlepas dari rasa kecemasan dan rasa tidak nyaman, seperti yang

dirasakannya pada trimester pertama dan merasakan naiknya libido

(Asrinah, 2010).

c) Perubahan Psikologis pada Kehamilan Trimester III

Trimester tiga seringkali disebut periode menunggu dan waspada

sebab pada saat itu ibu merasa tidak sabar menunggu kelahiran

bayinya.Kadang ibu merasa khawatir bila bayinya lahir sewaktu-

waktu.Ibu sering merasa khawatir kalau bayinya lahir tidak normal.

Kebanyakan ibu juga akan bersikap melindungi bayinya dan

cenderung menghindari orang atau benda apa saja yang

dianggapnya membahayakan bayinya. Rasa tidak nyaman akibat

kehamilan timbul kembali pada trimester ketiga dan banyak ibu

merasa aneh atau jelek. Di samping itu ibu mulai merasa sedih

karena akan berpisah dari bayinya dan kehilangan perhatian khusus

yang diterima semasa hamil (Asrinah, 2010).

b. Diagnosis Kehamilan

Berdasarkan perubahan-perubahan anatomi dan fisiologik, dapat

dikumpulkan hal-hal yang mungkin bermakna pada pemeriksaan fisis

maupun penunjang, untuk menuju pada diagnosis kehamilan.

Gejala dan tanda yang dapat mengarahkan diagnosis adanya suatu

kehamilan:

1) Amenorea (sebenarnya bermakna jika 3 bulan atau lebih).


23

2) Pembesaran uterus (tampak disertai pembesaran perut, pada kehamilan

muda diperiksa dengan palpasi).

3) Teraba atau terasa gerakan janin pada palpasi atau tampak pada

imaging, ballotement (+), teraba bagian tubuh janin pada palpasi

(leopold) atau tampak pada imaging (ultrasonografi) serta terdengar

jantung janin dengan alat leanec/doppler atau visual tampak jantung

berdenyut pada imaging (fetal ultrasound echoscpy).

4) Adanya kontraksi uterus pada saat dipalpasi, perubahan serviks uterus,

dan perubahan payudara.

5) Perasaan mual dan muntah berulang atau morning sickness, poliuria,

dan kurva suhu badan meningkat.

6) Tes urine B-hCG (Packs test/GalliMainini) positif. Hati-hati karena

positif palsu dapat juga terjadi misal karena urine kotor, alat

kadaluwarsa atau cara pemeriksaan yang salah.

7) Titer B-hCG meningkat pada kehamilan sekitar 90 hari, kemudian

menurun seperti awal kehamilan, bahkan dapat sampai tidak terdeteksi

(Sukarni, 2013).

Kehamilanmelibatkan perubahan fisik maupun emosional dari ibu

serta perubahan sosial dalam keluarga, bahwa :

1) Tanda-tanda dugaan hamil yaitu :

a) Amenorea (tidak mendapat haid). Gejala ini sangat penting karena

umunnya wanita hamil tidak dapat haid lagi. Penting diketahui


24

tanggal hari pertama haid terakhir, supaya dapat ditentukan tuanya

kehamilan dan bila persalinan diperkirakan akan terjadi.

b) Mual dan muntah. Umumnya terjadi pada bulan-bulan pertama

kehamilan, keadaan ini sering terjadi pada pagi hari tetapi tidak

selalu dan keadaan ini disebut morning sickness. Dalam batas-

batas tertentu keadaan ini masih fisiologis, tetapi bila terlalu sering

dapat mengakibatkan gangguan kesehatan yang biasa disebut

hiperemesis gravidarum.

c) Sering kencing. Keadaan ini terjadi pada kehamilan bulan-bulan

pertama disebabkan uterus yang membesar menekan pada kandung

kemih, gejala ini akan hilang pada trimester kedua kehamilan. Pada

akhir kehamilan gejala ini akan kembali terjadi karena kandung

kemih ditekan oleh kepala janin.

d) Mammae membesar, tegang dan sedikit nyeri. Disebabkan oleh

pengaruh estrogen dan progesteron yang merangsang duktus dan

alveoli payudara. Kelenjar Montgomery terlihat lebih membesar.

e) Striae dan hiperpigmentasi kulit. Pada pipi, hidung dan dahi

tampak deposit pigmen yang berlebihan yang dikenal dengan

cloasma gravidarum, areola mammae menghitam, pada linea alba

tampak menjadi lebih hitam.

f) Obstipasi terjadi karena tonus otot menurun yang disebabkan oleh

pengaruh hormon steroid.


25

g) Epulis adalah suatu hipertrofi papilla gingivae. Sering terjadi pada

triwulan pertama.

h) Varises sering dijumpai pada triwulan terakhir. Didapat pada

daerah genetalia eksterna, fossa poplitea, kaki dan betis. Pada

multigravida kadang-kadang varises ditemukan pada kehamilan

yang terdahulu, timbul kembali pada triwulan pertama (Manuaba,

1998).

2) Tanda-tanda kemungkinan hamil yaitu :

a) Tanda hegar

Dengan meletakkan 2 jari pada forniks posterior dan tangan lain di

dinding perut diatas simpisis pubis, maka terasa korpus uteri

seakan-akan terpisah dengan serviks (istmus sangat lembek pada

kehamilan).Pada kehamilan 6-8 minggu dengan pemeriksaan

bimanual sudah dapat diketahui tanda hegar ini.

b) Tanda piskacek

Tanda piskacek adalah suatu pembesaran uterus yang tidak rata

hingga menonjol jelas kejurusan uterus yang membesar (uterus

dalam keadaan hamil tumbuh cepat pada tempat implantasinya).

c) Tanda Braxton hicks

Uterus pada saat hamil bila dirangsang mudah

berkontraksi.Kontraksi yang tidak teratur tanpa nyeri disebut

kontraksi Braxton Hicks. Adanya kontraksi braxton hicks ini

menunjukkan bahwa kehamilan bukan kehamilan ektopik.


26

d) Tanda ballottement

Pada kehamilan muda (kira-kira 20 minggu) air ketuban jauh lebih

banyak sehingga dengan menggoyangkan uterus, maka janin akan

melenting dalam uterus, keadaan inilah yang disebut dengan

ballottement.

e) Tanda Chadwick adalah warna selaput lendir vulva dan vagina

menjadi ungu (Manuaba, 1998).

3) Tanda-tanda pastikehamilanyaitu :

a) Gerakan janin dalam rahim

b) Denyut jantung janin

c) Pemeriksaan dengan alat canggih, yaitu rontgen untuk melihat

kerangka janin, ultrasonografi (Manuaba, 1998).

Untuk membantu membuat diagnosa kehamilan dilakukan

pemeriksaan adanya HCG yang dihasilkan oleh plasenta. Dalam

menegakkan diagnosis kehamilan, bidan harus dapat menjawab pertanyaan

yang meliputi keadaan umum kehamilan, tentang kehamilan, dan tentang

janin (Manuaba, 1998).

c. Penentuan Usia Kehamilan

Untuk menetapkan usia kehamilan dapat dilakukan dengan :

1) Mengetahui hari pertama haid terakhir, yang dengan rumus Naegle

dapat diperkirakan waktu kelahiran bayinya.

2) Memperkirakan usia kehamilan dengan menghitung tinggi fundus

uteri, menghitung gerakan pertama dirasakan, dengan mendengarkan


27

denyut jantung janin, memperhitungkan masuknya kepala ke pintu

atas panggulterutama pada primigravida.

3) Mempergunakan ultrasonografi untuk menghitung usia kehamilan

dengan jarak biparietal, jarak tulang tiba, dan panjang lingkaran

abdomen janin.

4) Mempergunakan hasil pemeriksaan air ketuban (Manuaba, 1998).

Menentukan umur hamil sangat penting untuk memperkirakan

persalinan. Umur kehamilan dapat ditentukan dengan :

1) Mempergunakan rumus Naegle.

Rumus Naegle terutama untuk menentukan hari perkiraan

lahir.Rumus ini terutama berlaku untuk wanita dengan siklus 28 hari

sehingga ovulasi terjadi pada hari ke 14.Rumus Naegle

memperhitungkan umur kehamilan berlangsung selama 288

hari.Perhitungan kasarnya dapat dipakai dengan menentukan hari

pertama haid dan ditambah 288 hari, sehingga perkiraan kelahiran

dapat ditetapkan.Penggunaan rumus ini adalah dengan menambahkan

7 pada tanggal pertama dari haid terakhir, kemudian mengurangi

bulan dengan 3 dan menambahkan 1 pada tahunnnya, sedangkan

untuk bulan yang tidak bisa dikurangi 3, misalnya Januari, Februari,

dan Maret, maka bulannya ditambah 9, tapi tahunnya tetap tidak

ditambah atau dikurangi (Manuaba, 1998).

2) Gerakan pertama fetus.


28

Dengan memperkirakan terjadinya gerakan pertama fetus pada umur

kehamilan 16 minggu, maka perkiraan umur hamil dapat ditetapkan

(Manuaba, 1998).

3) Palpasi abdomen

Palpasi abdomen dapat mempergunakan rumus Bartholomew, rumus

Mc Donald, palpasi Leopold dan taksiran berat janin ((Manuaba,

1998).

4) Perkiraan tingginya fundus uteri.

Perkiraan tinggi fundus dilakukan dengan palpasi fundus dan

membandingkannya dengan beberapa patokan antara lain simfisis

pubis, umbilikus, atau prosesus xipoideus. Cara tersebut dilakukan

tanpa memperhitungkan ukuran tubuh ibu.Pada kehamilan kedua dan

seterusnya perkiraan ini kurang tepat (Manuaba, 1998).

Menurut Norman (2011), Usia haid (menstrual age) atau usia

gestasi diperkirakan dengan menghitung dari hari pertama periode haid

terakhir, yaitu suatu waktu yang mendahului konsepsi atau sekitar 2

minggu sebelum ovulasi dan fertilisasi dan hamper 3 minggu sebelum

implantasi ovum yang sudah dibuahi. Terdapat selang waktu sekitar 280

hari (40 minggu) antara hari pertama periode haid terakhir dan lahirnya

janin. Ahli obstetrik biasanya menghitung usia gestasi suatu kehamilan

berdasarkan usia haid.

Tabel 1. PEMANTAUAN TUMBUH KEMBANG JANIN (NILAI NORMAL)


29

Tinggi Fundus Uteri


UsiaKehamilan Menggunakanpenunjuk-
Dalam cm
penunjuk badan

12 minggu Teraba di atas simfisis pubis _


Di tengah, antara simfisis
16 minggu _
pubis dan umbilicus.
20 minggu Pada umbilicus Usia kehamilan dalam
22-27 minggu _ mingg=cm ( 2 cm)
Di tengah, antara umbilicus
28 minggu
dan prosesus sifoideus
29-35 minggu _
36 minggu Pada prosesus sifoideus

Sumber : Saifudin (2008)

2. Hiperemesis gravidarum

a. Pengertian Hiperemesis Gravidarum

1) Hiperemesis gravidrum adalah muntah yang terjadi sampai umur

kehamilan 20 minggu, muntah begitu hebat dimana segala apa yang

dimakan dan diminum dimuntahkan sehingga mempengaruhi keadaan

umum dan pekerjaan sehari-hari, berat badan menurun, dehidrasi dan

terdapat aseton dalam urin.

2) Hiperemesis gravidarum adalah suatu keadaan (biasanya pada hamil

muda) dimana penderita mengalami mual-muntah yang berlebihan,

sedemikian rupa sehingga mengganggu aktifitas dan kesehatan

penderita secara keseluruhan.


30

3) Hiperemesis gravidarum adalah mual dan muntah yang berlebihan pada

wanita hamil sampai menganggu pekerjaan sehari-hari karena keadaan

umumnya menjadi buruk karena terjadi dehidrasi.

4) Hiperemesis gravidarum adalah suatu keadaan dimana seorang ibu

hamil memuntahkan segala apa yang di makan dan di minum sehingga

berat badannya sangat turun, turgor kulit kurang, diuresis kurang dan

timbul aseton dalam air kencing.

b. Etiologi Hiperemesis Gravidarum

Kejadian hiperemesis gravidarum belum diketahui secara pasti.Namun,

beberapa faktor predisposisi dapat dijabarkan sebagai berikut.

1) Faktor adaptasi dan hormonal.

Pada ibu hamil yang kekurangan darah lebih sering terjadi hiperemesis

gravidarum.Yang termasuk dalam ruang lingkup faktor adaptasi adalah

ibu hamil dengan anemia, wanita primigravida, dan overdistensi rahim

pada kehamilan ganda dan kehamilan mola hidatidosa.Sebagian kecil

primigravida belum mampu beradaptasi terhadap hormon estrogen dan

gonadotropin korionik, sedangkan pada kehamilan ganda dan mola

hidatidosa, jumlah hormon yang dikeluarkan terlalu tinggi dan

menyebabkan terjadinya hiperemesis gravidarum.

2) Faktor psikologis

Hubungan faktor psikologis dengan kejadian hiperemesis gravidarum

belum jelas.Besar kemungkinan bahwa wanita yang menolak hamil,

takut kehilangan pekerjaan, keretakan hubungan dengan suami, diduga


31

dapat menjadi faktor kejadian hiperemesis gravidarum.Dengan

perubahan suasana dan masuk rumah sakit, penderitaannya dapat

berkurang sampai menghilang.

3) Faktor alergi

Pada kehamilan, di duga terjadi invas.Jaringan vili korialis yang masuk

kedalam peredaran darah ibu sehingga faktor alergi dianggap dapat

menyebabkan kejadian hiperemesis gravidarum.

c. Patologi Hiperemesis Gravidarum

Bedah mayat pada wanita yang meninggal akibat hiperemesis gravidarum

menunjukkan kelainan-kelainan pada berbagai alat dalam tubuh, yang juga

dapat ditemukan pada malnutrisi oleh bermacam sebab.

1) Hati.Pada hiperemesis gravidarum tanpa komplikasi hanya ditemukan

degenerasi lemak tanpa nekrosis; degenerasi lemak tersebut terletak

sentrilobuler.Kelainan lemak ini nampaknya tidak menyebabkan

kematian dan dianggap sebagai akibat muntah yang terus

menerus.Dapat ditambahkan bahwa separoh penderita yang meninggal

karena hiperemesis gravidarum menunjukkan gambaran mikroskopik

hati yang normal.

2) Jantung.Jantung menjadi lebih kecil dari biasa dan beratnya atrofi; ini

sejalan dengan lamanya penyakit, kadang-kadang ditemukan

perdarahan sub-endokardial.

3) Otak. Adakalanya terdapat bercak-bercak perdarahan pada otak dan

kelainan seperti pada ensefalopati wernicke dapat dijumpai(dilatasi


32

kapiler dan perdarahan kecil-kecil di daerah corpora mamilaria

ventrikel ketiga dan keempat).

4) Ginjal.Ginjal tampak pucat dan degenerasi lemak dapat ditemukan pada

tubuli kontorti.

d. Patofisiologis Hiperemesis Gravidarum

Ada yang menyatakan bahwa, perasaan mual adalah akibat dari

meningkatnya kadar estrogen, oleh karena keluhan ini terjadi pada

trimester pertama. Pengaruh psikologik hormon estrogen ini tidak jelas,

mungkin berasal dari sistem saraf pusat atau akibat berkurangnya

pengosongan lambung.Penyesuaian terjadi pada kebanyakan wanita hamil,

meskipun demikian mual dan muntah dapat berlangsung berbulan-bulan.

Hiperemesis garavidarum yang merupakan komplikasi mual dan muntah

pada hamil muda, bila terjadi terus-menerus dapat menyebabkan dehidrasi

dan tidak seimbangnya elektrolit dengan alkalosis hipokloremik.Belum

jelas mengapa gejala ini hanya terjadi pada sebagian kecil wanita, tetapi

faktor psikologik merupakan faktor utama, disamping faktor hormonal.

Yang jelas wanita yang sebelum kehamilan sudah menderita lambung

spastik dengan gejala tak suka makan dan mual, akan mengalami emesis

gravidarum yang berat.

Hiperemesis gravidarum dapat mengakibatkan cadangan karbohidrat dan

lemak habis terpakai untuk keperluan energi.Karena oksidasi lemak yang

tak sempurna, terjadilah ketosis dengan tertimbunnya asam aseton-asetik,

asam hidroksi butirik dan aseton dalam darah.Kekurangan cairan yang


33

diminum dan kehilangan cairan karena muntah menyebabkan dehidrasi,

sehingga cairan ekstraselurer dan plasma berkurang.Natrium dan khlorida

darah turun, demikian pula khlorida air kemih.Selain itu dehidrasi

menyebabkan hemokonsentrasi, sehingga aliran darah ke jaringan

berkurang.Hal ini menyebabkan jumlah zat makanan dan oksigen ke

jaringan berkurang pula dan tertimbunlah zat metabolik yang

toksik.Kekurangan kalium sebagai akibat dari muntah dan bertambahnya

ekskresi lewat ginjal, bertambahnya frekuensi muntah-muntah yang lebih

banyak, dapat merusak hati dan terjadilah lingkaran setan yang sulit

dipatahkan.

e. Klasifikasi Hiperemesis Gravidarum

1) Hiperemesis gravidarum tingkat pertama

Muntah berlangsung terus,nafsu makan berkurang,berat badan

menurun,kulit dehidrasi sehingga tonusnya lemah,nyeri di daerah

epigastrium,tekanan darah turun dan nadi meningkat,lidah kering,mata

tampak cekung.

2) Hiperemesis gravidarum tingkat kedua

Penderita tampak lebih lemah,gejala dehidrasi makin tampak,mata cekung, turgor

kulit makin kurang, lidah kering dan kotor,tekanan darah turun, nadi

meningkat,berat badan makin menurun,mata sedikit ikterus,gejala

hemokonsentrasi makin tampak : urine berkurang dan badan aseton

dalam urine meningkat,terjadinya gangguan buang air besar,mulai

tampak gejala gangguan kesadaran, menjadi apatis,napas berbau aseton.


34

3) Hiperemesis gravidarum tingkat ketiga

Muntah berkurang,keadaan umum ibu hamil makin menurun, tekanan darah turun,

nadi meningkat, dan suhu naik, keadaan dehidrasi makin jelas,gangguan

faal hati terjadi dengan manifestasi ikterus,gangguan kesadaran dalam

bentuk samnolen sampai koma, komplikasi susunan saraf pusat

(ensefalopati wernicke) : nistagmus (perubahan arah bola mata),

diplopia (gambar tampak ganda), dan perubahan mental.

f. Diagnosis Hiperemesis Gravidarum

1) Amenorea yang disertai muntah hebat (segala apa yang dimakan

dandiminum dimuntahkan), pekerjaan sehari-hari terganggu dan haus

hebat.

2) Fungsi vital yaitu nadi meningkat 100 kali per menit, tekanan darah

menurun pada keadaan berat, subfebril dan gangguan kesadaran

(apatis-koma).

3) Fisik yaitu dehidrasi, keadaan berat, kulit pucat, ikterus, sianosis, berat

badan menurun, porsio lunak pada vaginal touch, uterus besar sesuai

besarnya kehamilan.

4) Laboratorium yaitu kenaikan relative hemoglobin dan hematokrit,

shift to the left, benda keton dan protein uria.

g. Penanganan Hiperemesis Gravidarum


35

Pencegahan terhadap Hiperemesis gravidarum perlu dilaksanakan dengan

jalan memberikan penerapan tentang kehamilan dan persalinan sebagai

suatu proses yang fisiologik, memberikan keyakinan bahwa mual dan

kadang-kadang muntah merupakan gejala yang flsiologik pada kehamilan

muda dan akan hilang setelah kehamilan 4 bulan, mengajurkan mengubah

makan sehari-hari dengan makanan dalam jumlah kecil tetapi lebih sering.

Waktu bangun pagi jangan segera turun dari tempat tidur, tetapi dianjurkan

untuk makan roti kering atau biskuit dengan teh hangat.Makanan yang

berminyak dan berbau lemak sebaiknya dihindarkan.Makanan dan

minuman sebaiknya disajikan dalam keadaan panas atau sangat dingin.

1) Obat-obatan. Sedativa yang sering digunakan adalah Phenobarbital.

Vitamin yang dianjurkan Vitamin B1 dan B6. Keadaan yang lebih berat

diberikan antiemetik seperti Disiklomin hidrokhloride atau

Khlorpromasin. Anti histamin ini juga dianjurkan seperti Dramamin,

Avomin.

2) Isolasi. Penderita disendirikan dalam kamar yang tenang tetapi cerah

dan peredaran udara yang baik. Tidak diberikan makan/minuman

selama 24 -28 jam. Kadang-kadang dengan isolasi saja gejaia-gejala

akan berkurang atau hilang tanpa pengobatan.

3) Terapi psikologik. Perlu diyakinkan pada penderita bahwa penyakit

dapat disembuhkan, hilangkan rasa takut oleh karena kehamilan,

kurangi pekerjaan yang berat serta menghilangkan masalah dan konflik,

yang kiranya dapat menjadi latar belakang penyakit ini.


36

4) Cairan parenteral. Berikan cairan- parenteral yang cukup elektrolit,

karbohidrat dan protein dengan Glukosa 5% dalam cairan garam

fisiologik sebanyak 2-3 liter per hari. Bila perlu dapat ditambah Kalium

dan vitamin, khususnya vitamin B kompleks dan vitamin C. Bila ada

kekurangan protein, dapat diberikan pula asam amino secara intra vena.

5) Penghentian kehamilan. Pada sebagian kecil kasus keadaan tidak

menjadi baik, bahkan mundur. Usahakan mengadakan pemeriksaan

medik dan psikiatri bila keadaan memburuk. Delirium, kebutaan,

tachikardi, ikterus anuria dan perdarahan merupakan manifestasi

komplikasi organik. Dalam keadaan demikian perlu dipertimbangkan

untuk mengakhiri kehamilan. Keputusan untuk melakukan abortus

terapeutik sering sulit diambil, oleh karena di satu pihak tidak boleh

dilakukan terlalu cepat, tetapi dilain pihak tak boleh menunggu sampai

terjadi gejala ireversibel pada organ vital.

6) Diet

a) Diet hiperemesis I diberikan pada hiperemesis tingkat III. Makanan

hanya berupa roti kering dan buah-buahan. Cairan tidak diberikan

bersama makanan tetapi 1 2 jam sesudahnya. Makanan ini kurang

dalam semua zat - zat gizi, kecuali vitamin C, karena itu hanya

diberikan selama beberapa hari.

b) Diet hiperemesis II diberikan bila rasa mual dan muntah berkurang.

Secara berangsur mulai diberikan makanan yang bernilai gizi tinggi.


37

Minuman tidak diberikan bersama makanan . Makanan ini rendah

dalam semua zat-zat gizi kecuali vitamin A dan D.

c) Diet hiperemesis III diberikan kepada penderita dengan hiperemesis

ringan. Menurut kesanggupan penderita minuman boleh diberikan

bersama makanan. Makanan ini cukup dalam semua zat gizi kecuali

Kalsium.

3. Dehidrasi

a. Pengertian Dehidrasi

Dehidrasi adalah kondisi ketika tubuh kehilangan lebih banyak cairan

daripada yang didapatkan sehingga tubuh tidak punya cukup cairan untuk

menjalankan fungsi normalnya

b. Etiologi Dehidrasi

Muntah Diare Hilangnya nafsu makan karena sakit Berkeringat berlebihan

Sakit tenggorokan Tubuh kehilangan air dan garam seperti natrium, kalium,

kalsium bikarbonat dan fosfat

c. Tanda dan Gejala Dehidrasi

1) Dehidrasi Ringan

Jika penurunan cairan tubuh 5 persen dari berat badan muka memerah

rasa sangat haus Kulit kering dn pecah-pecah Volume urine berkurang

dengan warna lebih gelap dari biasanya pusing dan lemah kram otot

terutama pada kaki dan tangan kelenjar air mata berkurang

kelembabannya sering mengantuk mulut dan lidah kering dan air liur

berkurang.
38

2) Dehidrasi sedang

Jika penurunan cairan tubuh antara 5-10 persen dari berat badan,tekanan

darah menurun,pingsan,kontraksi kuat pada otot lengan, kaki, perut,

punggung,kejang,perut kembung ,gagal jantung,ubun-ubun cekung

denyut nadi cepat dan lemah .

3) Dehidrasi Berat

Jika penurunan cairan tubuh lebih dari 10 persen dari berat

badan,kesadaran berkurang,tidak buang air kecil,tangan dan kaki menjadi

dingin dan lembab,denyut nadi semakin cepat dan lemah hingga tidak

teraba,tekanan darah menurun drastis hingga tidak dapat diukur,ujung

kuku, mulut, dab lidah berwarna kebiruan.

d. Klasifikasi Dehidrasi

1) Dehidrasi Isotonik

Dehidrasi isotonik adalah air yang hilang diikuti dengan elektrolit

sehingga kepekatannya tetap normal, maka jenis dehidrasi ini biasnaya

tidak mengakibatkan cairan ECF berpindah ke ICF.

2) Dehidrasi Hipotonik

Dehidrasi hipotonik adalah kehilangan pelarut dari ECF melebihi

kehilangan cairan, sehingga dipembuluh darah menjadi lebih

pekat.Tekanan osmotik ECF menurun mengakibatkan cairan bergerak

dari EFC ke ICF.Volume vaskuler juga menurun serta terjadi

pembengkakan sel.
39

3) Dehidrasi Hipertonik Dehidrasi hipertonik adalah kehilangan cairan ECF

melebihi pelarut pada dehidrasi ini non osmotik ECF menurun,

mengakibatkan cairan bergerak dari ICF ke ECF

4) Dampak Dehidrasi Bagi Ibu dan Janin

Dehidrasi yang parah bisa menyebabkan kejang-kejang, kerusakan otak,

dan bahkan kematian.

e. Penanganan Dehidrasi

Pada bayi dan anak kecil tidak bisa hanya diberikan air putih untuk menggantikan

cairan yang hilang karena air bisa melarutkan mineral yang sudah rendah di

dalam tubuh,sehingga bisa membuat kondisi dehidrasi memburuk. Sebagai

penggantinya,bisa diberikan jus semangka atau jus buah yang lain, atau

oralit yang bisa dibeli di apotek tanpa resep dari dokter. Tapi jus sebaiknya

dihindari jika dehidrasi tersebut disebabkan oleh diare akibat konsumsi

makanan terkontaminasi.Kebutuhan akan cairan tubuh dari minuman adalah

sekitar 2 liter sehari. Ada beberapa cara mengontrol jumlah cairan dalam

tubuh sekaligus untuk membantu metabolisme tubuh:

Kurangi asupan kafein dan gula dalam minuman Anda. Kafein cenderung

menghalangi manfaat air dan menghilangkan kelembaban dalam tubuh.

Mengonsumsi buah kaya air, seperti semangka yang mengandung 90% air

atau jus tomat yang dapat mendongkrak jumlah cairan tubuh.Selain buah,

mengonsumsi sayuran 3 porsi dalam sehari juga dapat membantu mencegah

dehidrasi.
40

B. Konsep Manajemen Kebidanan

Pengertian manajemen adalah seni melaksanakan suatu pekerjaan melalui orang-

orang. Manajemen sering pulaa diartikan sebagai pengaturan atau pengelolaan

sumber daya yang ada sehingga hasilnya maksimal (Saputra,2014)

1. Pedoman Penerapan

Manajemen kebidanan adalah suatu proses atau kerangka kerja yang

melibatkan bimbingan atau pengarahan suatu kelompok orang keara tujuan-

tujuan organisasional atau maksud-maksud yang nyata.

Berdasarkan uraian diatas mengenai konsep manajemen secra umum kita

akan mempelajari bagaimana manajemen kebidanan kaitannya dengan peran

dan fungsi seorang bidan terutama sebagai menejer dalam mengelola

kliennya. Bidan didalam prakteknya secra profesional, dituntut tanggung

jawab manajerial yang bermutu. Untuk itu metode ilmia akan dapat dilakukan

bila telah memahami betul teknik-teknik manajemen yang adekuat. Artinya

yang didalam prakteknya yang penuh tanggung jawab itu dilakukan

menggunakan teori-teori dan prinsip manajemen, yang telah diakui secara

nasional maupun internasional. Dengan perkataan lain, bidan praktek telah

menggunakan manajemen kebidanan pada kliennya (Saputra,2014)

2. Langkah-Langkah Manajemen Kebidanan.

Proses manajemen terdiri dari 7 langkah yang dimulai dengan pengumpulan data

dasar dan diakhiri dengan evaluasi. Ke tujuh langkah terdiri dari keseluruhan

kerangka kerja yang dapat dipakai dalam segala situasi. Setiap langkah, dapat

dipecah/dirubah untuk sebagai batas tugas dan kewajiban, dan ini sangat
41

bervariasi sesuai dengan kondisi klien saat itu. Langkah-langkah tersebut sebagai

berikut :

1. Langkah I. Identifikasi Data Dasar

Dalam mengumpulkan data subjektif dan data objektif yang perlu dikaji yaitu:

a. Data Subyektif

Identitas ibu dan suami, riwayat kehamilan sekarang meliputi

tanggal hari pertama haid terakhir, gerakan janin, tanda-tanda bahaya atau

penyulit, kekhawatiran-kekhawatiran khusus, keluhan utama, obat yang

dikonsumsi (termasuk jamu), immunisasi toxoid tetanus dan riwayat

kehamilan lalu yang meliputi jumlah kehamilan (gravida), jumlah

persalinan (para), jarak persalinan terakhir, jumlah keguguran (abortus),

jumlah kelahiran prematur, riwayat perdarahan pada persalinan atau pasca

persalinan, persalinan dengan tindakan, penolong dan tempat persalinan

terakhir, berat badan bayi lahir serta perlunya menanyakan tentang riwayat

reproduksi, riwayat kesehatan, riwayat biopsiko, sosial, ekonomi ibu.

Kemungkinan keluhan utama yang ditemui pada kasus ibu hamil

Hiperemesis Gravidarum Tingkat II. Penderita tampak lebih lemah dan

apatis, mual dan muntah masih terjadi, lidah mengering dan nampak kotor,

penderita merasa kekurangan cairan, merasa pusing dan mata berkunang-

kunang..Aseton dapat tercium dalam hawa pernapasan, karena mempunyai

aroma yang khas dan dapat ditemukan dalam kencing yaitu menurut

Hanifa wiknjosatro (2009).


42

b. Data Obyektif

Pemeriksaan umum pada pasien hiperemesis gravidarum tingkat

IIditemukan gambaran keadaan umum dan kesadaran serta mengukur

tanda-tanda vital tensi turun, nadi kecil dan cepat, suhu kadang-kadang

naik, tinggi badan, hemokonsentrasi, oliguria dan konstipasi, berat badan

turun dan LILA. Sedangkan padapemeriksaan khusus dilakukan

pemeriksaan inspeksi mata pada pasien anemia (konjungtiva pucat dan

sklera ikterus/tidak), muka (edema), leher, payudara, turgor kulit lebih

mengurang serta dilihat pembesaran perut yang sesuai dengan usia

kehamilan, luka bekas operasi, dan pemeriksaan ekstremitas atas maupun

bawah, ujung-jung jari tampak pucat. Dilakukan auskultasi untuk

mendengar denyut jantung janin dengan fetoskop dan hasilnya

positif.(Asrinah, 2010).

Langkah II. Identifikasi Diagnosa/Masalah Aktual

Pada langkah ini, dilakukan identifikasi yang benar terhadap

diagnosis atau masalah, dan kebutuhan klien berdasarkan interpretasi yang

benar atas dasar-dasar yang telah diinterpretasikan sehingga ditemukan

masalah atau diagnosis yang spesifik. Diagnosis kebidanan yaitu diagnosis

yang ditegakkan oleh profesi (bidan) dalam lingkup praktik kebidanan dan

memenuhi standar nomenklatur (tata nama) diagnosis kebidanan. Standar

nomenklatur diagnosis kebidanan tersebut adalah diakui dan telah disahkan

oleh profesi, berhubungan langsung dengan praktik kebidanan, memilki ciri


43

khas kebidanan, didukung oleh klinikal judgenment dalam praktik kebidanan,

dapat diselesaikan dengan pendekatan manajemen kebidanan.

Menurut Hidayat (2008), diagnosa kehamilan setelah teraba bagian-bagian

janin yaitu gravid para abortus, usia kehamilan, punggung kiri/kanan, situs

memanjang/melintang divergen/konvergen, intrauterin/ekstrauterin,

tunggal/ganda, hidup/mati, keadaan ibu baik/tidak,dan keadaan janin

baik/tidak. Sedangkan diagnosa kehamilan sebelum teraba bagian-bagian

janin yaitu gravida para abortus, usia kehamilan, teraba ballotemen, keadaan

ibu baik/tidak, keadaan janin baik/tidak dengan abortus, kehamilan ektopik

terganggu, molahidatidosa, hipertensi gravidarum dengan masalah sakit

kepala hebat, bengkak pada wajah, tangan dan kaki, gerakan janin berkurang,

keputihan, hemoroid, konstipasi, sesak napas, nyeri punggung dan varices.

Masalah yang mungkin terjadi pada pasien hiperemesis gravidarum dapat

berupa keluhan utama mual muntah atau keadaan psikologis ibu.

Kata masalah dan diagnosis digunakan karena beberapa masalah tidak dapat

diselesaikan seperti diagnosis, tetapi sungguh membutuhkan penanganan yang

dituangkan dalam rencana asuhan terhadap klien (Asrinah, 2010).

2. Langkah III. Identifikasi Diagnosa/Masalah Potensial

Pada langkah ini kita mengidentifikasi masalah atau diagnosis potensial lain

berdasarkan rangkaian masalah dan diagnosis yang telah diidentifikasi.

Langkah ini membutuhkan antisipasi, bila memungkinkan dilakukan

pencegahan.Sambil mengamati klien bidan diharapkan dapat bersiap-siap bila


44

diagnosis/masalah potensial ini benar-benar terjadi.Pada langkah ini penting

sekali melakukan asuhan yang aman (Asrinah, 2010).

Diagnosa potensialhiperemesis gravidarum tingkat IImenurutHanifa

wiknjosatro (2009)Penderita mengalami mual dan muntah, tampak lebih

lemah dan apatis,torgor kulit lebih mengurang, lidah mengering dan nampak

kotor menandakan mengalami dehidrasi, mata sedikit ikterik dan konjungtiva

pucat.

3. Langkah IV. Evaluasi Perlunya Tindakan Segera/Kolaborasi

Bidan mengidentifikasi atas perluya tindakan segera oleh bidan dan atau

dokter untuk dikonsultasikan atau ditangani bersama dengan anggota tim

kesehatan yang lain sesuai dengan kondisi klien. Langkah keempat

mencerminkan kesinambungan dari proses manajemen kebidanan. Jadi,

manajemen bukan hanya selama asuhan primer periodic atau kunjungan

prenatal saja, tetapi juga selama perempuan tersebut bersama bidan terus-

menerus (Asrinah, 2010).

Beberapa data memberi indikasi adanya situasi emergensi dimana

bidan harus bertindak segera dalam rangka menyelamatkan nyawa ibu atau

janin.Tindakan segera yang dibutuhkan pada pasien hiperemesis gravidarum

tingkat II yaitu lakukan penilaian secara cepat mengenai keadaan umum

pasien, termasuk tanda-tanda vital dan memperbaiki keadaan umum pasien

dengan pemasangan infus.Beberapa jenis data dapat menunjukkan adanya

situasi yang memerlukan tindakan segera sambil menunggu tindakan dokter.


45

Pada situasi lain yang tidak dalam keadaan emergensi akan tetapi tetap

membutuhkan konsultasi atau kolaborasi dokter.

Dalam hal ini untuk pengumpulan data pada kasus hiperemesis

gravidarum tingkat II yaitu tidak dilakukan kolaborasi dengan dokter untuk

mencegah masalah potensial seperti terjadi mual dan muntah yang hebat,

dehidrasi, anemia dan nafsu makan membaik.

4. Langkah V. Rencana Asuhan

Pada langkah ini dilakukan perencanaan yang menyeluruh, ditentukan

langkah-langkah sebelumnya.Langkah ini merupakan kelanjutan manajemen

terhadap diagnosis atau masalah yang telah diidentifikasi atau

diantisipasi.Informasi atau data dasar yang tidak lengkap dapat dilengkapi.

Rencana asuhan yang menyeluruh tidak hanya meliputi apa yang sudah

teridentifikasi dari kondisi klien, atau dari setiap masalah yang berkaitan,

tetapi juga dari kerangka pedoman antisipasi terhadap perempuan tersebut,

seperti apa yang diperkirakan akan terjadi berikutnya, apakah dibutuhkan

penyuluhan, konseling dan apakah perlu merujuk klien. Oleh karena itu, pada

langkah ini tugas bidan adalah merumuskan rencana asuhan sesuai dengan

hasil pembahasan rencana bersama klien (Asrinah, 2010).

Pencegahan terhadap Hiperemesis gravidarum perlu dilaksanakan dengan

jalan memberikan penerapan tentang kehamilan dan persalinan sebagai suatu

proses yang fisiologik, memberikan keyakinan bahwa mual dan kadang-

kadang muntah merupakan gejala yang flsiologik pada kehamilan muda dan
46

akan hilang setelah kehamilan 4 bulan, mengajurkan mengubah makan

sehari-hari dengan makanan dalam jumlah kecil tetapi lebih sering.

a. Obat-obatan. Sedativa yang sering digunakan adalah Phenobarbital.

Vitamin yang dianjurkan Vitamin B1 dan B6. Keadaan yang lebih berat

diberikan antiemetik seperti Disiklomin hidrokhloride atau Khlorpromasin.

Anti histamin ini juga dianjurkan seperti Dramamin, Avomin.

b. Isolasi. Penderita disendirikan dalam kamar yang tenang tetapi cerah dan

peredaran udara yang baik. Tidak diberikan makan/minuman selama 24 -

28 jam. Kadang-kadang dengan isolasi saja gejaia-gejala akan berkurang

atau hilang tanpa pengobatan.

c. Terapi psikologik. Perlu diyakinkan pada penderita bahwa penyakit dapat

disembuhkan, hilangkan rasa takut oleh karena kehamilan, kurangi

pekerjaan yang berat serta menghilangkan masalah dan konflik, yang

kiranya dapat menjadi latar belakang penyakit ini.

d. Cairan parenteral. Berikan cairan- parenteral yang cukup elektrolit,

karbohidrat dan protein dengan Glukosa 5% dalam cairan garam fisiologik

sebanyak 2-3 liter per hari. Bila perlu dapat ditambah Kalium dan vitamin,

khususnya vitamin B kompleks dan vitamin C. Bila ada kekurangan

protein, dapat diberikan pula asam amino secara intra vena.

e. Penghentian kehamilan. Pada sebagian kecil kasus keadaan tidak menjadi

baik, bahkan mundur. Usahakan mengadakan pemeriksaan medik dan

psikiatri bila keadaan memburuk. Delirium, kebutaan, tachikardi, ikterus

anuria dan perdarahan merupakan manifestasi komplikasi organik. Dalam


47

keadaan demikian perlu dipertimbangkan untuk mengakhiri kehamilan.

Keputusan untuk melakukan abortus terapeutik sering sulit diambil, oleh

karena di satu pihak tidak boleh dilakukan terlalu cepat, tetapi dilain pihak

tak boleh menunggu sampai terjadi gejala ireversibel pada organ vital.

f. Diet

1) Diet hiperemesis I diberikan pada hiperemesis tingkat III. Makanan

hanya berupa roti kering dan buah-buahan. Cairan tidak diberikan

bersama makanan tetapi 1 2 jam sesudahnya. Makanan ini kurang

dalam semua zat - zat gizi, kecuali vitamin C, karena itu hanya

diberikan selama beberapa hari.

2) Diet hiperemesis II diberikan bila rasa mual dan muntah berkurang.

Secara berangsur mulai diberikan makanan yang bernilai gizi tinggi.

Minuman tidak diberikan bersama makanan . Makanan ini rendah

dalam semua zat-zat gizi kecuali vitamin A dan D.

3) Diet hiperemesis III diberikan kepada penderita dengan hiperemesis

ringan. Menurut kesanggupan penderita minuman boleh diberikan

bersama makanan.Makanan ini cukup dalam semua zat gizi kecuali

Kalsium.

5. Langkah VI. Implementasi

Pada langkah ini, rencana suhan yang menyeluruh dalam langkah kelima

harus dilaksanakan secara efisien dan aman. Perencanaan ini bisa dilakukan

seluruhnya oleh bidan, atau sebagiandilakukan oleh bidan dan sebagian lagi

oleh klien atau anggota tim kesehatan lainnya. Jika bidan tidak melakukan
48

sendiri, ia tetapmemikul tanggung jawab untuk mengarahkan pelaksanaannya,

memastikan langkah-langkah tersebut benar-benar terlaksana (Asrinah, 2010).

6. Langkah VII. Evaluasi

Pada langkah ini, dilakukan evaluasi efektifitas dari asuhan yang sudah

diberikan, meliputi pemenuhan kebutuhan akan bantuan, apakah benar-benar

telah terpenuhi sesuai dengan kebutuhan sebagaimana telah diidentifikasi

dalam masalah dan diagnosis (Asrinah, 2010).

Yang harus dievaluasi diantaranya :Keadaan umum ibu,Tanda-tanda vital

,mual dan muntah,nafsu makan Ibu,Ibu masih mengeluh nyeri ulu

hati,penatalaksanaan obat masih terus dilanjutkan.

D. Dokumentasi Asuhan Kebidanan

1. Definisi Dokumentasi

Secara umum dokumentasi dapat diartikan sebagai suatu catatan otentik atau

semua surat asli yang dapat dibuktikan atau dijadikan bukti dalam persoalan

hukum (Sudarti, 2010).

Dokumentasi dalam kebidanan adalah suatu bukti pencatatan dan pelaporan

yang dimiliki oleh bidan dalam melakukan catatan perawatan yang berguna

untuk kepentingan klien, bidan dan tim kesehatan dalam memberikan

pelayanan kesehatan dengan dasar komunikasi yang akurat dan lengkap secara

tertulis dengan tanggung jawab bidan (Sudarti, 2010).

Dokumentasi dalam asuhan kebidanan merupakan suatu pencatatan yang

lengkap dan akuratterhadap keadaan/kejadian yang dilihat dalam pelaksanaan

asuhan kebidanan (proses asuhan kebidanan) (Sudarti, 2010).


49

SOAP adalah catatan yang bersifat sederhana, jelas, logis dantertulis. Metode

4 langkah yang di sebut SOAP ini di hasilkan dari proses pemikiran

penatalaksanaan kebidanan. Metode SOAP dipakaiuntuk mendokumentasikan

asuhan pasien dalam rekam medis sebagai catatan kemajuan informasi yang

sistematis yang mengorganisir penemuan dan kesimpulan menjadi suatu

rencana asuhan (Asrinah, 2010).

2. Unsur-unsur Dokumentasi.

Menurut Varney, alur pikir bidan saat menghadapi klien meliputi 7 langkah.

Agar orang lain mengetahui apa yang telah dilaksanakan oleh bidan melalui

proses berpikir sistematis maka dilakukanlah pendokumentasian dalam format

SOAP, yakni:

S: Subyektif, menggambarkan pendokumentasian hasil pengumpulan data

klien melalui anamneses,sebagai langkah 1 Varney.

O: Obyektif, menggambarkan pendokumentasian hasilpemeriksaan fisik

klien melalui anamneses, sebagai langkah 1 Varney.

A : Assesment, menggambarkan pendokumentasian hasil analisa dan

interpretasi data subyektif dan obyektif dalam suatu identifikasi diagnosa

atau masalah aktual, antisipasi diagnosa atau masalah potensial dan

perlunya intervensi segera oleh bidan atau dokter, konsultasi kolaborasi

dan rujukan. Menggambarkan langkah 2, 3, dan 4 Varney.

P : Planning, menggambarkan pendokumentasian dari tindakan dan evaluasi

perencanaan berdasarkan assesment sebagai langkah 5, 6, dan 7 Varney

(Panduan Penyusunan Karya Tulis Ilmiah Akbid Paramata, hal. 10).


50

BAB III

STUDI KASUS
51

Pada bab ini menguraikan tentang bagaimana penerapan manajemen dan

pendokumentasian asuhan kebidanan yang dimulai dari pengumpulan data dasar,

identifikasi diagnosa dan masalah aktual, diagnosa potensial, menilai perlunya

tindakan segera, kolaborasi dan konsultasi, rencana asuhan, pelaksanaan asuhan

hingga evaluasi keefektifan asuhan kebidanan serta pendokumentasian yang

dilakukan. Penelaahan kasus ini dilakukan sejak pasien masuk di Puskesmas

Dana.

Pada tanggal 10Mei 2015 pukul 08.25 WITA, Ny. W di Puskesmas Dana

Kelurahan Dana Kecamatan Watopute Kabupaten Muna. Ny.Wkarena terjadi

mual muntah yang berlebihan dan terus menerus sejak tanggal 10Mei 2015 jam

08.25 WITA. Hal ini di curigai terjadi hiperemesis gravidarum tingkat II, untuk

lebih jelasnya dapat diuraikan sebagai berikut :

A. Manajemen

1. Langkah I : Identifikasi Data Dasar

a. Anamnesa

1) Identitas Istri / Suami

a) Nama : Ny.W / Tn.Z

b) Umur : 35 tahun / 38 tahun

c) Pendidikan : SI / SI

d) Pekerjaan : IRT / Guru

e) Agama : Islam / Islam

f) Suku : Muna / Muna 51

g) Pernikahan Ke- : I / I
52

h) Lama menikah : 11 tahun

i) Alamat : Kel.Dana

2) Riwayat Kehamilan Sekarang

Ibu mengatakan hamil yang kedua, pernah melahirkan satu kali dan

tidak pernah keguguran. Hari pertama haid terakhirnya tanggal :01-02-

2015. Ibu mengatakan usia kehamilannya 14 minggudan belum pernah

merasakan pergerakan janinnya. Selama hamilmengalami mual-

muntah berlebihan. Ibu mengatakan mual muntah yang berlebihan dan

terus menerus sejak tanggal 10Mei 2015 jam 08.25 WITA.Berat badan

menurun,nyeri ulu hati,dan ibu mengalami dehidrasi dan anemia.Usaha

ibu untuk mengatasi keluhan dengan datang ke Puskesmas Dana .

3) Riwayat kehamilan, Persalinan dan Nifas yang lalu

Ibu mengatakan melahirkan anak pertamanya pada tahun 2005, dengan

umur kehamilan 40 minggu 2 hari, jenis persalinan normal, penolong

persalinan bidan, berat badan bayi lahir 3200 gram, jenis kelamin

perempuan, tidak ada komplikasi selama kehamilan, persalinan dan

nifas.

4) Riwayat kesehatan atau penyakit yang diderita sekarang dan lalu

Ibu mengatakanmenarche pada usia 15 tahun, dengan siklus haid 28-29

hari, durasi haid 4-5 hari, perlangsungan normal dan tidak ada

gangguan pada saat haid. tidak pernah menderita penyakit jantung,


53

hipertensi, diabetes mellitus, malaria, penyakit kelamin/HIV/AIDS,

penyakit ginjal, penyakit asma, TBC, dan hepatitis B. Ibu mengatakan

tidak merokok dan tidak mengonsumsi alkohol.

5) Riwayat Biopsiko, sosial, ekonomi.

a) Pemenuhan Kebutuhan Dasar

a) Kebutuhan Nutrisi

Ibu mengatakan memiliki kebiasaan pola makan teratur, jenis

makanan meliputi nasi, ikan, sayur, buah, dan kadang susu,

frekuensi makan 3x sehari, nafsu makan baik dan minum 7-8

gelas/hari. Selama hamil: nafsu makan berkurang.

b) Kebutuhan eliminasi

(a) Kebiasaan BAK

Ibu mengatakan sebelum hamil kebiasaan sehari-hari buang

air kecil dengan frekuensi 5-7 x/hari, berwarna kuning, bau

khas amoniak dan tidak ada gangguan buang air kecil.

Selama hamil, frekuensi buang air kecil meningkat menjadi

8-10 x/hari.

(b) Kebiasaan BAB

Ibu mengatakan sebelum hamil kebiasaan sehari-hari buang

air besar dengan frekuensi 1x sehari, berwarna kuning


54

kecoklatan, konsistensi lunak dan padat dan tidak ada

gangguan. Selama hamil tidak mengalami perubahan.

c) Kebutuhan kebersihan diri (Personal Hygiene)

Ibu mengatakan keramas 2-3x seminggu menggunakan shampo,

menggosok gigi dan mulut 2x sehari menggosok gigi setelah

sarapan dan sebelum tidur menggunakan pasta gigi, mandi 2x

sehari menggunakan sabun mandi, genitalia dibersihkan setiap

kali mandi dan setiap kali selesai buang air besar/buang air

kecil, pakaian diganti setiap kali selesai mandi dan setiap kali

kotor serta kuku tangan dan kaki dipotong setiap kali panjang.

Selama hamil tidak ada perubahan.

d) Kebutuhan aktivitas / istirahat

Ibu mengatakan tidur siang/istrahat siang 2 jam dan tidur

malam/ istrahat malam 8 jam dan selama hamil tidak ada

perubahan. Pekerjaan rumah dikerjakan sendiri.Ibu mengatakan

3 hari yang lalu mengalami kelelahan karena melakukan

perjalanan jauh.

e) Pola Seksual

Ibu mengatakan 2 kali/minngu melakukan hubungan seksual,ibu

mengatakan dalam pengambilan keputusan dilakukan bersama

suami,hubungan ibu dengan suami, keluarga dan tetangga

sangat baik,ibu mengatakan tidak pernah menjadi akseptor

KB,ibu mengatakan suami yang mencari nafkah untuk keluarga,


55

ibu bekerja dalam rumah, dan tidak memilki penghasilan

sendiri,penghasilan keluarga Rp. 1.000.000,-/bulan.

b. Pemeriksaan

1) Pemeriksaan Fisik Umum

Keadaan umum ibu lemah,kesadaran komposmentis,tafsiran

persalinan08-11-2015,berat badan sekarang57 kg,tinggi badan160

cm,lingkar lengan atas (LILA) 24,6 cm,tekanan darah90 / 70

mmhg,nadi 100 x / menit,pernapasan20 x / menit,Suhu 360C.

2) Pemeriksaan fisik khusus (Inspeksi, Palpasi, Auskuktasi dan Perkusi)

Wajah tampak pucat, tidak tampak adanya cloasma gravidarum, tidak

ada oedema.Konjungtiva pucat, sklera tampak putih, cekung dan

dalam,TFU 2 Jari diatas simpisis dan tidak ada luka bekas

operasi.Terpasang infus RL pada tangan sebelah kanan ibu dengan 24

tetes/menit, ujung-ujung jari tampak pucat, tidak ada varices, tidak ada

oedema, reflex patella (+) kiri dan kanan.

3) Pemeriksaan Penunjang

a) Laboratorium

(1) Golongan darah :O

(2) Hemoglobin : 8,5 gr/dl

b) Plano Test : (+)

Setelah dilakukan pengumpulan data, melalui anamnesa dari beberapa

hal dan pemeriksaan fisik yang dilakukan, maka dapat ditegakkan beberapa

diagnosa masalah aktual pada Ny. W, yang selanjutnya dibahas pada langkah II.
56

2. Langkah II : Identifikasi Diagnosa/Masalah Aktual

Setelah dilakukan pengumpulan data maka ditegakkan diagnosa

masalah aktual pada Ny.W yaitu G1IPIA0, umur kehamilan 14 minggu,

hiperemesis gravidarum tingkat II dengan anemia dan dehidrasi.

a. G1IPIA0

1) Dasar

a) Data subjektif

Ibu mengatakan hamil yang kedua, pernah melahirkan satu kali dan

tidak pernah keguguran.

b) Data objektif

Tampak linea alba dan striae albikans, tonus otot perut kendur.

Analisis dan interprestasi

Pada kehamilan >1 kali garis dipertengahan perut antara

umbilicus dan pubis berwarna putih disebut linea alba. Pigmentasi

ini terjadi karena peningkatan produksi hormone melanosit oleh

kelenjar hipofisis. Dan otot dinding perut kendur karena terjadi

pembesaran rahim akibat kehamilan sebelumnya sehingga

menimbulkan peregangan pada otot dinding perut dan

menyebabkan robeknya serabut elastic di bawah kulit (Sarwono,

2010).

b. 14 minggu

1) Dasar

a) Data subjektif
57

Ibu mengatakan hari pertama haid terakhirnya tanggal 01-02-2015,

usia kehamilannya 3 bulan.

b) Data objektif

Tafsiran persalinan tanggal: 08-11-2015,tanggal pengkajian

10-02-2015,pada pengukuran TFU = dua jari di atas simfisis.

2) Analisis dan interprestasi

Rumus naegle terutama untuk menentukan hari perkiraan lahir (HPL,

EDC= Expected Date of Confinement). Rumus ini terutama berlaku

untuk wanita dengan siklus 28 hari sehingga ovulasi terjadi pada hari

ke 14.Rumus Naegle memperhitungkan umur kehamilan berlangsung

selama 288 hari.Penggunaan rumus ini adalah dengan menambahkan 7

pada tanggal pertama dari haid terakhir, kemudian mengurangi bulan

dengan 3 dan menambahkan 1 pada tahunnya (Astuti, 2012).

Sedangkan menurut Saifudin (2008), Ukuran tinggi fundus

uteri berdasarkan usia kehamilan yaitu pada usia kehamilan 14

minggu , tinggi fundus uteri berada dua jari di atas simfisis pubis dan

umbilicus dan pada usia kehamilan 20 minggu, tinggi fundus uteri

berada pada umbilicus, atau 2 cm dari usia kehamilan dalam hitungan

minggu.

c. Hiperemesis Gravidarum Tingkat II

1) Dasar

a) Data subjektif
58

Ibu mengatakan setiap makan dan minum dimuntahkan kembali

sejak tanggal 10Mei 2015 jam08.25 WITA.

b) Data objektif

Ibu tampak pucat,tekanan darah: 90/70 mmHg,nadi100

x/menit,suhu 36C,pernapasan 20 x/menit,ibu tampak lebih lemas

dan pucat,mata cekung, konjungtiva pucat, sclera ikterus,berat

badan menurun.

2) Analisis dan interprestasi

Pada kehamilan muda dengan umur kehamilan 14 minggu

ibu mengalami mual dan muntah disebut hiperemesis gravidarum pada

kehamilan dengan kelainan seperti ini sangat mempengaruhi keadaan

janin, serta akan menghambat pertumbuhan janin yang disebabkan

oleh kurangnya asupan gizi yang dibutuhkan ibu dan janin (Obstetri,

2010).

d. Mual dan muntah

1) Dasar

a) Data subjektif

Ibu mengatakan mual muntah yang berlebihan dan terus menerus

sejak tanggal 10 Mei 2015 jam08.25 WITA, makanan yang

dimakan dan diminum dimuntahkan kembali.

b) Data objektif

Ibu tampak pucat dan lemah.

2) Analisis dan interprestasi


59

Hiperemis gravidarum adalah mual dan muntah yang berlebihan pada

wanita hamil sehingga mengganggu pekerjaan sehari-hari dan keadaan

umumnya menjadi buruk, karena terjadi dehidrasi.Biasanya terjadi pada

kehamilan trimester I. Gejala tersebut kurang lebih terjadi 6 minggu

setelah hari pertama haid terakhir dan berlangsung selama kurang lebih

10 minggu (Marmi, 2011).

Berdasarkan diagnosa masalah aktual yang diidentifikasi pada langkah

II, jika Ny. W mendapatkan penanganan secara tepat, maka keadaan yang

dialami tidak akan berlanjut pada masalah baru yang lebih berat yang

seharusnya tidak terjadi, untuk selanjutnya akan dibahas pada langkah III.

3. Langkah III : Identifikasi Diagnosa Masalah Potensial

Berdasarkan identifikasi diagnosa masalah aktual di atas, jika ibu

tidak mendapatkan penanganan secara tepat, maka kondisi ibu bisa berlanjut

pada terjadinya dehidrasi.

a. Dehidrasi

1) Dasar

a) Data subyektif

Ibu mengatakan setiap kali makan dan minum dimuntahkan

kembali sejak tanggal 10 Mei 2015 jam08.25 WITA.

b) Data obyektif

Ibu tampak pucat,merasakan kekurangan cairan,tekanan darah:

90/70 mmHg,nadi 100 x/menit,suhu 36C,pernapasan 20


60

x/menit,bibir tampak kering dan pecah-pecah,lidah kering dan

kotor,nafas berbau aseton.

2) Analisis dan Interpretasi

Pada kehamilan muda dengan umur kehamilan 14 minggu ibu

mengalami mual dan muntah disebut hiperemesis gravidarum pada

kehamilan dengan kelainan seperti ini sangat mempengaruhi keadaan

janin, serta akan menghambat pertumbuhan janin yang disebabkan

oleh kurangnya asupan gizi yang dibutuhkan ibu dan janin (Obstetri,

2010).

Berdasarkan hasil pengkajian yang dilakukan, untuk mencegah

kemungkinan terjadinya masalah baru yang lebih berat, yang dapat terjadi pada

Ny. W , maka perlu dilakukan evaluasi untuk menilai perlunya tindakan segera,

kolaborasi dan konsultasi, yang selanjutnya dibahas pada langkah IV.

4. Langkah IV : Evaluasi Perlunya Tindakan Segera / Kolaborasi

Segera melakukan pemasangan infus,berkonsultasi danberkolaborasi dengan

dokter tentang pemberiancairan dan obat-obatan.

Setelah dilakukan langkah-langkah sebelumnya, maka diperlukan

penanganan atau penatalaksanaan terhadap diagnosa atau masalah yang telah

diidentifikasi atau diantisipasi terhadap Ny.W, yang selanjutnya dibahas

pada langkah V.

5. Langkah V : Rencana Asuhan

Rencana asuhan yang akan dilakukan pada kasus Ny. W, ibu hamil

dengan hiperemesis gravidarum tingkat II, ditujukan untuk mencapai tujuan


61

dalam mengatasi masalah-masalah yang dialami oleh Ny. W, hal ini

dipaparkan lebih jelas dalam uraian berikut :

a. Tujuan

Tujuan dilaksanakannya asuhan kebidanan pada Ny. W, ibu hamil dengan

hiperemesis gravidarum tingkat II yaitu :

1) Keadaan umum ibu baik.

2) Hiperemesis gravidarum tingkat II dapat teratasi.

3) Tidak terjadi dehidrasi dan anemia.

b. Kriteria keberhasilan

Kriteria keberhasilan yang menjadi patokan untuk menilai berhasil atau

tidaknya asuhan kebidanan yang diberikan, pada Ny.W, ibu hamil dengan

hiperemesis gravidarum tingkat II yaitu :

1) Tanda-tanda vital dalam batas normal yaitu tekanan darah100/70

mmHg-120/90mmHg,nadi 60-100 x/menit,pernapasan16-24

x/menit,suhu 36,5-37,5 C,

2) Mual dan muntah teratasi.

3) Nafsu makan baik dan kebutuhan cairan terpenuhi dan HB 12 gr/dl

c. Rencana Asuhan
62

Rencana asuhan yang akan diberikan pada kasus Ny. W, ibu hamil dengan

hiperemesis gravidarum tingkat II, dibagi dalam empat rencana asuhan,

untuk lebih jelasnya lihat uraian berikut :

a) Beritahu ibu tentang hasil pemeriksaan.

Rasional : Agar ibu mengerti dengan keadaannya dan merupakan

tujuan utama dari pelayanan antenatal yang

berkualitas.

b) Jelaskan pada ibu tindakan yang akan diberikan.

Rasional :Menjelaskan tindakan yang akan diberikan pada ibu

berdasarkan hasil pemeriksaan.

c) Lakukan pemasangan infus RL dan Dextrose 5% dengan

perbandingan 2 :1.

Rasional : Pemberian cairan RL dan Dextrose 5% dapat mengganti

cairan dan elektrolit yang keluar melalui muntah

karena RL mengandung natrium laktat 3,10 gram,

natrium klorida 6,00 gram, kalium klorida 0,30 gram,

kalsium klorida 0,20 gram dan air untuk injeksi 1000

ml, sedangkan dextrose 5% mengandung glukosa 50

gram

d) Anjurkan ibu untuk makan sedikit tapi sering dan istirahat total.
63

Rasional :Pengaturan makanan secara hati-hati dan ketat dapat

mengurangi mual dan muntah serta istirahat total bertujuan untuk

mengoptimalkan kondisi tubuh ibu.

e) Terapi yang diberikan kepada ibu yaitu:

Injeksi neorobion 1 amp / 24 Jam IV, ranitidin 1 amp/ 8

jam,sotatik/ cloroploramid 1 ampul/ 8 jam,vitamin B1 dan B6 1

tablet 3x1,antasida syrup 1 sendok makan ,felamil genio 1x1.

Rasional : Injeksi neorobion mengandung vitamin B1 yang

berperan sebagai koenzim pada dekarbosesilasi, asam keto yang

berperan dalam metabolisme karbohidrat vitamin B6 di dalam

tubuh berubah menjadi piridoksal fosfat dan piridoksamin fosfat

yang dapat membantu dalam metabolisme protein dan asam amino

vitamin B12

f) Hindarkan ibu dari makanan dan minuman yang dapat merangsang

mual dan muntah.

Rasional :Dapat mengurangi rangsangan terhadap mual dan

muntah.

g) Sarankan untuk melibatkan orang terdekat dengan ibu selama

perawatan.

Rasional:Ibuakanmerasa lebih aman bila berada didekat/disamping

orang terdekat sehingga mengurangi kecemasan.

1) Hiperemesis gravidarum tingkat II

a) Jelaskan pada ibu penyebab mual dan muntah yang dialaminya.


64

Rasional :Agar ibu dapat mengertisumber dari mual dan

muntahyang dialaminya.

b) Memberitahu ibu tanda-tanda bahaya dalam kehamilan diantaranya

Sakit kepala yang menetap,oedema pada wajah dan

tungkai,penglihatan kabur,mual dan muntah yang

berlebihan,pergerakan janin yang berkurang,nyeri perut yang

hebatkeluarnyadarah atau cairan dari jalan lahir,demam dan kejang.

Rasional :Ibu dapat mengetahui tanda dan bahaya dalam kehamilan

dan ibu dapat segera ke tempat pelayanan kesehatan

apabila terjadi salah satu diantara 9 tanda bahaya

tersebut.

c) Melakukan pemantauan mual dan muntah mengenai frekuensi,

jumlah dan warnanya.

Rasional :Berkurangnya frekuensi, jumlah muntah menandakan

kemajuan kondisi ibu yang menggambarkan reaksi

positif terhadap perawatan dan pengobatan yang

diberikan.

d) Memberikan informasi pada ibu tentang pemeriksaan selanjutnya.

Rasional :Dengan memberikan informasi kepada ibu, sehingga ibu

mengetahui kapan akan dilaksanakan pemeriksaan

selanjutnya.

2) Edukasi
65

a) Anjurkan ibu untuk mengonsumsi makanan yang tinggi kalori,

tinggi protein serta yang banyak mengandung zat besi.

Rasional : Mengonsumsi makanan yang tinggi kalori dan tinggi

protein dianjurkan agar kebutuhan protein dan kalori

dibutuhkan tubuh dapat tercukupi, mencegah dan

mengurangi kerusakan jaringan, serta meningkatkan

daya tahan tubuh ibu, dan meningkatkan kadar

hemoglobin dalam darah.

b) Anjurkan pada ibu untuk tetap menjaga kebersihan dirinya,

terutama pada daerah genitalianya.

Rasional :Untuk mencegah terjadinya infeksi terutama pada daerah

genitalia.

c) Berikan support mental kepada ibu.

Rasional : Agar ibu bisa menerima keadaanya sekarang dengan

ikhlas.

Untuk mengembalikan keadaan umum ibu ke keadaan normal (pulih),

maka perlu dilaksanakanya asuhan yang telah tercantum dalam rencana

asuhan dengan efisien dan aman. Adapun pelaksanaan dan hasil dari

pelaksanaan asuhannya akan dibahas pada langkah VI.

6. Langkah VI : Implementasi

Asuhan kebidanan yang diberikan pada kasus Ny. W, ibu hamil

dengan hiperemesis gravidarum tingkat II, dibagi dalam empat kategori


66

asuhan kebidanan, berdasarkan masalah yang dialami oleh Ny. W, untuk lebih

jelasnya lihat uraian berikut :

1) Memberitahu ibu tentang hasil pemeriksaan.

Hasil : Ibu mengetahui keadaannya sekarang dan menanyakan kapan

mendapatkan penanganan.

2) Menjelaskan pada ibu tindakan yang akan diberikan.

Hasil :Ibu telah mengetahui tindakan yang akan diberikan.

3) Melakukan pemasangan infus RL dan Dextrose 5% dengan

perbandingan 2 : 1 pada jam 09.00 WITA.

Hasil :Telah dipasang infus RL dan Dextrose 5%.

4) Anjurkan ibu untuk makan sedikit tapi sering dan istirahat total.

Hasil : Ibu makan sedikit tapi sering dan berbaring di tempat tidur tanpa

melakukan aktifitas.

5) Menghindarkan ibu dari makanan dan minuman yang dapat

merangsang mual dan muntah.

Hasil : Ibu tidak mengkonsumsi makanan dan minuman yang dapat

merangsang mual dan muntah.

6) Menyarankan untuk melibatkan orang terdekat dengan ibu selama

perawatan.

Hasil : Ibu ditemani oleh suami dan saudaranya.

a. Hiperemesis gravidarum tingkat II

1) Menjelaskan pada ibu penyebab mual dan muntah yang dialaminya.

Hasil : Ibu mengetahui penyebab mual dan muntah yang dialaminya.


67

2) Memberitahu ibu tanda-tanda bahaya dalam kehamilan diantaranya :

Sakit kepala menetap,oedema pada wajah dan tungkai,penglihatan

kabur,mual dan muntah yang berlebihan,pergerakan janin yang

berkurang,nyeri perut yang hebat,keluarnyadarah atau cairan dari jalan

lahir,demam dan kejang.

Hasil :Ibu dapat mengetahui tanda dan bahaya dalam kehamilan dan

ibu dapat segera ke tempat pelayanan kesehatan apabila terjadi

salah satu diantara 9 tanda bahaya tersebut.

3) Melakukan pemantauan keadaan umum, tanda-tanda vital setiap 4 jam.

Hasil :Dengan memantau keadaan umum, tanda-tanda vital dan

perdarahan, maka akan diketahui apakah keadaan umum ibu

baik, tanda-tanda vital ibu dalam batas normal.

4) Melakukan pemantauan mual dan muntah mengenai frekuensi, jumlah

dan warnanya.

Hasil :Berkurangnya frekuensi, jumlah muntah menandakan kemajuan

kondisi ibu yang menggambarkan reaksi positif terhadap

perawatan dan pengobatan yang diberikan.

5) Memberikan informasi pada ibu tentang pemeriksaan selanjutnya.

Hasil : ibu mengetahui kapan akan dilaksanakan pemeriksaan

selanjutnya.

b. Edukasi

1) Menganjurkan ibu untuk mengonsumsi makanan yang tinggi kalori,

tinggi protein seperti telur, tempe, kacang-kacangan, serta yang banyak


68

mengandung zat besi seperti sayur-sayuran berdaun hijau tua, buah-

buahan dan susu.

Hasil : Jam 12.30 WITA, ibu makan nasi, telur, sayur kangkung serta

minum susu.

2) Menganjurkan pada ibu untuk tetap menjaga kebersihan dirinya,

terutama pada daerah genitalianya.

Hasil : Ibu mengganti pakaian dan sarungnya, setiap kali lembab dan

merasa tidak nyaman.

3) Memberikan support mental kepada ibu.

Hasil : Ibu dapat menerima keadaan yang dialaminya sekarang.

Setelah dilaksanakannya asuhan sebagaimana yang telah di rencanakan,

untuk mengetahui berhasil dan tidaknya asuhan yang dilakukan maka perlu

dilakukan evaluasi, yang akan dibahas pada langkah VII.

7. Langkah VII : Evaluasi

Hasil evaluasi dari asuhan kebidanan yang diberikan pada Ny. W, ibu

hamil dengan hiperemesis gravidarum tingkat II yaitu, sebagai berikut :

Tanggal 10Mei 2015 Jam :09.00-11.15 WITA

a. Keadaan umum ibu baik ditandai dengan Tekanan darah 100/70

mmHg,Nadi 80 x/menit,Suhu 36,5C, dan pernapasan 20 x/menit.

b. Hiperemesis gravidarum tingkat dua dapat teratasi ditandai dengan mual

dan muntah berkurang,nafsu makan bertambah,tidak nyeri ulu hati.

c. Tidak terjadi dehidrasi ditandai dengan kebutuhan cairan terpenuhi yaitu

ibu minum air putih 7-8 gelas.


69

B. Pendokumentasian

Setelah dilakukan manajemen asuhan kebidanan 7 langkah varney pada

Ny. W, ibu hamil dengan hiperemesis gravidarum, maka penulis akan merangkum

manajemen tersebut dalam 4 langkah pendokumentasian, yang dikenal dengan

SOAP, untuk lebih jelasnya lihat uraian berikut :

1. Data Subyektif (S)

Ibu mengatakansetiap makan dan minum dimuntahkan kembaliadan terus

menerustidak henti-henti sejak tanggal 10Mei 2015 jam 08.25 WITA,

muntahyang .

hamil yang kedua, pernah melahirkan satu kali dan tidak pernah

keguguran,hari pertama haid terakhirnya tanggal 01-02-2015.

2. Data Obyektif (O)

Keadaan umum ibu lemah, kesadaran menurun, tekanan darah 90/70 mmhg,

nadi 100 x/menit, pernapasan 20 x/menit, suhu 360C. Wajah tampak pucat,

konjungtiva pucat.Pada abdomen pembesaran perut sesuai umur kehamilan,

TFU dua jari di atas simfisis.Terpasang infus RL 24 tetes/menit pada lengan

kanan ibu, ujung-ujung jari tangan dan kaki tampak pucat.

3. Assesment (A)

1. Setelah dilakukan pengumpulan data maka ditegakkan diagnosa masalah

aktual pada Ny.W yaitu, G1IPIA0, umur kehamilan 14 minggu,

hiperemesis gravidarum tingkat II. Potensial terjadinya dehidrasi . Untuk

mencegah terjadinya masalah potensial makaberkolaborasi dengan dokter

tentang pemberian obat-obatan.


70

Planning (P)

Asuhan kebidanan yang diberikan pada kasus Ny. W, ibu hamil

dengan hiperemesisgravidarum tingkat II, dibagi dalam empat kategori asuhan

kebidanan, berdasarkan masalah yang dialami oleh Ny. W, untuk lebih

jelasnya lihat uraian berikut :

Tanggal 10Mei 2015 Jam :09.00-11.15 WITA

1)Memberitahu ibu tentang hasil pemeriksaan.

Hasil : Ibu mengetahui keadaannya sekarang dan menanyakan kapan

mendapatkan penanganan.

2)Melakukan pemasangan cairan infus RL 500 cc

Hasil :Ibu bersedia.

3) Memberikan injeksi ranitidin 1 amp / 8 jam

Hasil: Injeksi telah dilakukan

4)Memberikan injeksi sotatik/ cloroploramid 1 ampul/ infus 500 cc selama 8

jam.

Hasil :Ibu bersedia.

4) Memberikan Dextrose 5% sebagai pengganti RL. Banyaknya Dextrose

dan RL yang digunakan adalah 5 botol dengan perbandingan 2 :1.

Hasil : Ibu bersedia.

5) Memberikan cairan infus RL 500 cc diinjeksikan sotatik selama 8 jam.

Hasil : Ibu bersedia diganti cairannya.


71

6) Memantau keadaan umum pasien.

Hasil : Ibu bersedia dipantau.

7) Memberikan tablet makan antasida, B6 dan B kompleks 3 x 1 per hari.

Hasil : Ibu menerima obat yang diberikan bidan.

a. Hiperemesis gravidarum tingkat II

1. Menjelaskan pada ibu penyebab mual dan muntah yang dialaminya.

Hasil : Ibu mengetahui penyebab mual dan muntah yang dialaminya.

2. Memberitahu ibu tanda-tanda bahaya dalam kehamilan diantaranya :

Sakit kepala menetap,oedema pada wajah dan tungkai,penglihatan

kabur,mual dan muntah yang berlebihan,pergerakan janin yang

berkurang,nyeri perut yang hebat,keluarnyadarah atau cairan dari jalan

lahir,demam dan kejang.

Hasil :Ibu dapat mengetahui tanda dan bahaya dalam kehamilan dan

ibu dapat segera ke tempat pelayanan kesehatan apabila terjadi

salah satu diantara 9 tanda bahaya tersebut.

3. Melakukan pemantauan keadaan umum, tanda-tanda vital setiap 4 jam.

Hasil :Dengan memantau keadaan umum, tanda-tanda vital dan

perdarahan, maka akan diketahui apakah keadaan umum ibu

baik, tanda-tanda vital ibu dalam batas normal.

4. Melakukan pemantauan mual dan muntah mengenai frekuensi, jumlah

dan warnanya.
72

Hasil :Berkurangnya frekuensi, jumlah muntah menandakan kemajuan

kondisi ibu yang menggambarkan reaksi positif terhadap

perawatan dan pengobatan yang diberikan.

5. Memberikan informasi pada ibu tentang pemeriksaan selanjutnya.

Hasil: ibu mengetahui kapan akan dilaksanakan pemeriksaan

selanjutnya.

b. Edukasi

1) Menganjurkan ibu untuk mengonsumsi makanan yang tinggi kalori,

tinggi protein seperti telur, tempe, kacang-kacangan, serta yang banyak

mengandung zat besi sperti sayur-sayuran berdaun hijau tua, buah-

buahan dan susu.

Hasil : Jam 12.30 WITA, ibu makan nasi, telur, sayur kangkung serta

minum susu.

2) Menganjurkan pada ibu untuk tetap menjaga kebersihan dirinya,

terutama pada daerah genitalianya.

Hasil : Ibu mengganti pakaian dan sarungnya, setiap kali lembab dan

merasa tidak nyaman.

3) Memberikan support mental kepada ibu.

Hasil : Ibu dapat menerima keadaan yang dialaminya sekarang.

5.Follow Up

a. Keadaan umum ibu baik.


73

b. Tanda-tanda vital dalam batas normal yaitu tekanan darah 100/70 mmHg-

120/90 mmHg,nadi 60-100 x/menit,pernapasan16-24 x/menit,suhu36,5-

37,5 C,keadaan umum ibu baik.

c. Hiperemesis gravidarum tingkat II dapat teratasi.

d. Tidak terjadi dehidrasi dan anemia

C. Catatan Perkembangan

Berdasarkan kasus yang dialami oleh Ny. W, dari asuhan kebidanan yang

dilakukan sebelumnya, untuk melanjutkan asuhan tersebut, maka akan dilakukan

pencatatan perkembangan. Dalam catatan perkembangan ini penulis melakukan

pementauan selama 3 hari. Berikut akan diuraikan mengenai catatan

perkembangan pada Ny. W.

1. Catatan Perkembangan I

Tanggal 11Mei 2015 , jam 08.40 WITA, dilakukan penilaian tentang keadaan

ibu, untuk menentukan asuhan kebidanan yang akan dilakukan selanjutnya

pada Ny. W. Hasil pendokumentasian yang dilakukan yaitu :

a. Data Subyektif (S)

Ibu mengatakan mual dan muntah yang berlebihan,merasa pusing dan

lemas, merasakan kekurangan cairan.

b. Data Obyektif ( O )

Keadaan umum ibu lemah,kesadaran menurun,tekanan darah100/70

mmHg,nadi90 x/menit,suhu36 0C,pernapasan 20 x/menit,wajah tampak

pucat,konjungtiva pucat,ujung-ujung jari tangan dan kaki tampak

pucat,TFU dua jari di atas simfisis.


74

c. Assesment (A)

1) G1IPIA0, umur kehamilan 14 minggu, hiperemesis gravidarum tingkat

II.

2) Potensial terjadinya dehidrasidan anemia.

d. Planning (P)

Tanggal 11Mei 2015 Jam :09.40-10.35 WITA

Memastikan infus RL 24 tetes/menit pada lengan kanan.

Hasil : Infus RL tetap terpasang.

1) Hiperemesis gravidarum

a) Memberitahu ibu penyebab mual dan muntah yang dialami.

Hasil : Ibu mengetahui penyebab mual muntah yang dialami.

b) Memberitahu keluarga ibu tentang tindakan yang akan dilakukan

Hasil :Keluarga mengerti dan memahami tindakan yang akan

dilakukan.

c) Memposisikan pasien untuk beristirahat

Hasil : Pasien telah diposisikan untuk beristirahat.

d) Melakukan penggantian cairan pada infus.

Hasil :mengganti cairan infus RL.

2) Edukasi

Memberikan support mental kepada ibu agar ibu tidak merasa khawatir

ataupun cemas dengan keadaannya.

Hasil : Ibu siap dan berdoa agar semua berjalan lancar.


75

e. Follow Up

1) Keadaan umum ibu baik di tandai dengan tanda-tanda vital dalam batas

normal tekanan darah 100/70 mmHg-120/90 mmHg,nadi 60-100

x/menit,pernapasan 16-24 x/menit,suhu 36,5-37,5 C.

2) Tidak terjadi dehidrasi dan anemia ( kebutuhan cairan terpenuhi dan HB

12 gr/dl ).

2. Catatan Perkembangan II

Setelah dilakukan tindakan pada Ny. W, untuk menilai perkembangan

keadaan umum ibu, selanjutnya dilakukan pendokumentasian, yang dibuat

dalam bentuk rangkaian SOAP, untuk lebih jelasnya lihat uraian berikut :

a. Data Subyektif (S)

Ibu mengatakan masih merasa pusing dan lemas,sudah minum air putih

hangat,masih mual muntah.

b. Data Obyektif (O)

Keadaan umum ibu lemah,kesadaran menurun,tekanan darah100/70

mmHg,nadi 87 x/menit,suhu 37 0C,pernapasan 20 x/menit,wajah tampak

pucat,konjungtiva pucat,TFU di atas simfisis.

c. Assesment (A)

1) Ny.W hiperemesis gravidarum tingkat II, umur kehamilan 14

minggu.

2) Potensial terjadinya dehidrasi dan anemia.

3) Tidak dilakukan kolaborasi dengan dokter ahli kandungan namun diberi

pemberian obat-obatan untuk mengurangi mual muntah.


76

d. Planning ( P )

Tanggal 12Mei 2015 Jam : 13.10-15.40 WITA

a) Memberitahu ibu dan keluarga tentang keadaan ibu bahwa ibu masih

mengalami mual muntah.

Hasil : Ibu dan keluarga mengerti dengan kondisi ibu saat ini.

b) Melakukan pemantauan jumlah cairan yang keluar

Hasil : Jam 06.00 WITA, cairan yang keluar 2500 cc, urine 1200 cc.

1) Hiperemesis gravidarum

Menindak lanjuti hasil tindakan dalam pemberian obat-obatan.

Hasil :a ) Jam 14.10 WITA, ibu diberikan obat oral: tablet antasida, vit

B6 dan B kompleks.

b) Jam 17.30 WITA,ibu diberikan Falamil genio

2) Edukasi

a) Menganjurkan keluarga untuk memberi makan dan minum kepada

ibu agar ibu cepat sehat kembali, terutama makanan yang berprotein

tinggi dan banyak mengadung zat besi.

Hasil : Jam 14.00 WITA, ibu diberi makan nasi, sayur sup, ayam,

dan minum susu 1 gelas.

b) Memberitahu ibu untuk beristirahat yang cukup agar ibu cepat

pulih.

Hasil : Jam 14.30 WITA, ibu tidur 2 jam

c) Menganjurkan pada ibu untuk tetap menjaga kebersihan dirinya,

terutama pada daerah genitalianya.


77

Hasil : Ibu mengganti pakaian dan sarungnya, setiap kali lembab

dan merasa tidak nyaman.

d) Memberitahu pada ibu tentang tanda-tanda infeksi yaitu demam,

menggigil, sakit sekitar perut, kram atau sakit punggung,

mengalami pendarahan berlebihan atau terdapat pengeluaran cairan

dari vagina yang berbau busuk.

Hasil : ibu telah mengetahui tanda-tanda infeksi, dan bersedia

memberitahu bidan bila menemukan salah satu tanda-

tanda infeksi tersebut.

e. Follow Up

1) Keadaan umum ibu baik.

2) Tanda-tanda vital dalam batas normal tekanan darah100/70 mmHg-

120/90 mmHg,nadi 60-100 x/menit,pernapasan16-24 x/menit,uhu 36,5-

37,5 C.

3) Tidak terjadi dehidrasi dan anemia (kebutuhan cairan terpenuhi dan

HB 12 gr/dl).

3. Catatan Perkembangan III

Tanggal 15Mei 2015, jam 08.00 WITA dilakukan penilaian tentang keadaan

ibu, untuk menentukan asuhan kebidanan yang akan dilakukan selanjutnya

pada Ny. W. Hasil pendokumentasian yang dilakukan yaitu :

a. Data Subyektif (S)

Ibu mengatakan pusing dan lemas sudah berkurang, porsi makannya mulai

bertambah,dapat beristirahat dengan baik.


78

b. Data Obyektif (O)

Keadaan umumbaik,kesadaran kompesmentis,tekanan darah100/80

mmHg,nadi80 x/menit,suhu36,70C, pernapasan21x/menit,konjungtiva

tidak pucat,TFU 2 jari diatas simfisis.

c. Assesment (A)

1) Ny. W GIIPIA0,mual muntah sudah berkurang.

2) Kebutuhan cairan sudah terpenuhi dan HB 12 gr/dl.

d. Planning (P)

Tanggal 15 Mei 2015 Jam : 09.50-11.10 WITA

a) Melakukan pemantauan jumlah cairanyang keluar.

Hasil :jumlah cairanyang keluar sudah berkurang.

b) Menjelaskan pada ibu tentang makanan yang bergizi seimbang yang

dapat meningkatkan kadar Hb.

a) Hasil :Makanan yang mengandung protein tinggi dan mengandung

banyak zat besi antara lain daging terutama hati, telur, kacang

tanah, kacang-kacangan (tempe, tahu, kedelai, kacang hijau),

sayuran berdaun hijau tua (kangkung, bayam, daun katuk), dan

buah - buahan (jeruk, jambu biji, dan pisang), disertai susu.

1) Hiperemesis gravidarum tingkat II

Mual dan muntah ibu berkurang

Hasil :Nafsu makan bertambah dan tidak nyeri ulu hati.

2) Dehidrasi dan anemia teratasi

Hasil : Kebuhan cairan terpenuhi dan HB 12 gr/dl.


79

e. Follow Up

1) Keadaan umum ibu baik.

2) Tanda-tanda vital dalam batas normal tekanan darah 100/70 mmHg-

120/90 mmHg,nadi 60-100 x/menit,pernapasan 16-24 x/menit,suhu

36,5-37,5.

3) Mual dan muntah berkurang di tandai dengan nafsu makan bertambah,

kebutuhan cairan terpenuhi dan HB 12 gr/dl.

f. Kesimpulan

Setelah dilaksanakannya asuhan kebidanan pada Ny.W , ibu hamil dengan

hiperemesis gravidarum tingkat II selama 5 hari, maka kesimpulan dari

asuhan yang diberikan yaitu :Keadaan umum ibu baik,tidak terjadi lagi

mual muntah,tidak terjadi dehidrasi dan anemia.


80

BAB IV

PEMBAHASAN

Pada bab ini penulis akan menguraikan mengenai pembahasan kasus

yang telah diambil penulis dengan menggunakan pendekatan manajemen

kebidanan menurut Varney mulai dari pengkajian sampai evaluasi. Pada

pembahasan ini akan diuraikan mengenai kesenjangan yang terjadi antara tinjauan

pustaka dengan tinjauan kasus dalam pelaksanaan proses manajemen dan

pendokumentasian asuhan kebidanan ibu hamil pada Ny.Whiperemesis

gravidarum di Puskesmas Dana Kelurahan Dana Kecamatan Watopute kabupaten

muna 10 Mei 2015 s.d. 15 Mei 2015. Untuk memudahkan pembahasan maka

penulis akan menguraikan sebagai berikut:

A. Identifikasi Data Dasar

Pengkajian merupakan tahap awal yang digunakan sebagai landasan

dalam proses asuhan kebidanan, tahap ini mencakup kegiatan pengumpulan,

pengolahan, dan analisis data atau fakta yang dikumpulkan dari beberapa data

subyektif dan obyektif. Pada tahap ini, penulis tidak menemukan hambatan yang

berarti karena pada saat mengumpulkan data, klien memberikan informasi secara

jelas dan terbuka sehingga memudahkan penulis untuk memperoleh data-data

yang sesuai dengan permasalahan yang diangkat. Data yang diambil oleh penulis

terfokus pada masalah yang dialami oleh Ny W.

Berdasarkan data subyektif dan obyektif yang penulis peroleh pada kasus

Ny. W didapatkan data, ibu mengatakan hari pertama haid terakhirnya tanggal :

80
81

02-01-2015, ibu mengatakan mual muntah yang berlebihan dan terus menerus tak

henti-henti sejak tanggal 10 Mei 2015 jam 08.25 WITA, muntah yang keluar

banyak-banyak. Berdasarkan hasil pemeriksaan fisik yang dilakukan diperoleh

hasil keadaan umum ibu lemah, kesadaran menurun, lila 24,5 cm, tekanan darah

90/70 mmhg, nadi 100x/menit, pernapasan 20 x/menit, suhu 360C, wajah tampak

pucat, konjungtiva pucat, pembesaran perut sesuai umur kehamilan, tinggi fundus

di atas simfisis, auskultasi denyut jantung janin positif (+). Dari data subyektif dan

obyektif yang dialami Ny. W, sesuai dengan tinjauan pustaka yang dikemukakan

oleh Marmi, 2011Hiperemis gravidarum adalah mual dan muntah yang berlebihan

pada wanita hamil sehingga mengganggu pekerjaan sehari-hari dan keadaan

umumnya menjadi buruk, karena terjadi dehidrasi. Biasanya terjadi pada

kehamilan trimester I. Gejala tersebut kurang lebih terjadi 20 minggu setelah hari

pertama haid terakhir dan berlangsung selama kurang lebih 14 minggu.Hal ini

juga sejalan dengan teori yang dikemukakan oleh Eliakim et al, 2009 bahwa

Hiperemesis gravidarum adalah Mual dan muntah berlebihan yang dimulai antara

usia kehamilan 4 dan 10 minggu dan hilang sebelum usia kehamilan 20 minggu,

serta memerlukan intervensi khusus disebut hiperemesis gravidarum. Hiperemesis

gravidarum berkaitan dengan dehidrasi, ketidakseimbangan elektrolit, dan

penurunan berat badan hingga 10% berat badan sebelum hamil, dan tidak sama

dengan gejala mual dan muntah selama kehamilan yang biasanya akan hilang

dengan sendirinya.

Selain kedua teori di atas, Hanifa wiknjosatro,2009juga mengemukakan

bahwa Hiperemesis gravidarum yang merupakan komplikasi mual dan muntah


82

pada hamil muda, bila terjadi terus menerus dapat menyebabkan dehidrasi dan

tidak imbangnya elektrolit dengan alkalosis hipokloremik. Belum jelas mengapa

gejala-gejala ini hanya terjadi pada sebagian kecil wanita, tetapi faktor psikologik

merupakan faktor utama, di samping pengaruh hormonal. Yang jelas, wanita yang

sebelum kehamilan sudah menderita lambung spastik dengan gejala tak suka

makan dan mual, akan mengalami emesis gravidarum yang lebih berat.

Data lain yang diperoleh yaitu ibu mengatakan jantungnya berdebar-

debar. Berdasarkan hasil pemeriksaan wajah tampak pucat, konjungtiva pucat,

ujung-ujung jari tampak pucat . Tanda dan gejala yang dialami Ny. W sesuai

dengan tinjauan pustaka yang dikemukakan oleh Atikah, 2011 bahwa beberapa

tanda-tanda yang mugkin merupakan tanda dan gejala hiperemesis gravidarum

tingkat II pada seseorang dapat mencakup: perubahan warna tinja, denyut jantung

cepat, tekanan darah rendah, frekuensi pernapasan cepat, pucat atau kulit dingin,

nyeri dada, pusing, merasa lelah, sesak napas, nyeri dada, dan pingsan. Hal ini

juga didukung oleh teori menurut Manuaba I.B.G, 2010 bahwa menandakan

pasien dalam keadaan hiperemesis gravidarum.

Pada tahap ini juga, penulis mencoba mengkaji penyebab terjadinya

kasus pada Ny.H , dan hasil data yang diperoleh bahwa ibu mengatakan 3 hari

yang lalu mengalami kelelahan karena Hiperemesis gravidarum ini dapat

mengakibatkan cadangan karbohidrat dan lemak habis terpakai untuk keperluan

energi. Karena oksidasi lemak yang tak sempurna, terjadilah ketosis dengan

tertimbunnya asam aseton-asetik, asam hidroksi butirik dan aseton dalam darah.

Kekurangan cairan yang diminum dan kehilangan cairan karena muntah


83

menyebabkan dehidrasi, sehingga cairan ekstraseluler dan plasma berkurang.,

24,5 cm yang berarti ibu mengalami kekurangan energy kronik. Data ini

merupakan data yang menunjang terjadinya kasus yang dialami oleh Ny. W,

karena menurut teori yang dikemukakan oleh Hanifa wiknjosatro, 2009, dehidrasi

dan tergangguanya keseimbangan elektrolit, dapat terjadi robekan pada selaput

lendir esofagus dan lambung, dengan akibat perdarahan gastrointestinal. Pada

umumnya robekan ini ringan dan perdarahan dapat berhenti sendiri.Jarang sampai

diperlukan transfusi atau tindakan operatif. Berdasarkan data yang diperoleh dari

pengkajian, tanda dan gejala yang dialamiNy. W menunjukkan antara tinjauan

pustaka dan kasus yang didapatkan tidak memilki kesenjangan.

B. Identifikasi Diagnosa/Masalah Aktual

Pada interprestasi data terdiri dari diagnosa kebidanan, masalah dan

kebutuhan. Pada kasus Ny. W diagnosa kebidanannya adalah G1IPIA0, umur

kehamilan 14 minggu , hiperemesis gravidarum tingkat II. Masalah yang dialami

Ny. W adalah terjadinya mual muntah yang berlebihan dan terus menerus tak

henti-henti. Hal ini sejalan dengan teori yang dikemukakan oleh Saifudin (2008),

masalah yang muncul pada kasus hiperemesis gravidarum yaitu terjadinya mual

muntah yang berlebihan di awal kehamilan. Selain itu pula, Ny. W mengeluh

jantungnya berdebar-debar. Data tersebut sesuai dengan teori yang dikemukakan

oleh Atikah, 2011 bahwa salah satu tanda yang mugkin merupakan tanda dan

gejala hiperemesis gravidarum pada seseorang yaitu denyut jantung

cepat.Diagnosa diatas dibuat sesuai dengan teori yang dikemukakan Asrinah

(2010) dalam menegakkan diagnosis kehamilan, bidan harus dapat menjawab


84

pertanyaan yang meliputi : keadaan umum kehamilan, tentang kehamilan, dan

tentang janin.

C. Identifikasi Diagnosa/Masalah Potensial

Pada langkah ini bertujuan untuk mengidentifikasi masalah potensial

yang mungkin akan terjadi atau yang dialami oleh klien berdasarkan pengumpulan

data dan observasi, apabila terdapat kondisi yang tidak normal dan tidak

mendapatkan penanganan segera dapat membawa dampak yang berbahaya pada

NyW yaitu potensial terjadinya dehidrasi dan anemia sedang. Berdasarkan

tinjauan pustaka kasus hiperemesis gravidarum tingkat II yang tidak ditangani

segera akan berlanjut dengan terjadinya komplikasi seperti dehidrasi,

anemiasedang dan gangguan pada kehamilan(Rukiyah, 2010). Pada kasus Ny. W

tidak terjadi karena dilakukan penanganan yang baik dan tepat. Pada kasus ini

tidak terjadi kesenjangan antara tinjauan pustaka dan studi kasus.

D. Evaluasi Perlunya Tindakan Segera/Kolaborasi

Pada langkah perlunya tindakan segera dan kolaborasi, tindakan yang

harus segera dilakukan oleh bidan sesuai wewenangnya untuk memastikan

terjadinya hiperemesis gravidarum tingkat II, perlu dilakukan kolaborasi dengan

dr. Obgyn untuk penanganan kasus yang dialami oleh Ny. W. Namun pada kasus

ini tidak dilakukan Tindakan kolaborasi karena bidan dirasa mampu menangani

kasus ini dengan baik.. Dengan penjelasan pada tinjauan pustaka dan studi kasus

pada Ny W menunjukkan adanya persamaan antara tinjauan pustaka dan studi

kasus.
85

E. Rencana asuhan

Rencana tindakan asuhan kebidanan, menurut Varney, Helen bahwa

rencana tindakan harus disetujui klien, oleh sebab itu sebelumnya harus

didiskusikan dengan klien.Semua tindakan yang diambil harus berdasarkan

rasional yang relevan yang diakui kebenarannya serta situasi dan kondisi tindakan

harus dianalisa terlebih dahulu.

Pada kasus Ny. Whiperemesis gravidarum tingkat II, rencana tindakan

yang diberikan, dibagi dalam tiga rencana asuhan yaitu tindakan umum,

hiperemesis gravidarum, dan edukasi. Tindakan umum yang dilakukan pada kasus

Ny. W yaitu mengobservasi keadaan umum dan tanda-tanda vital, menjelaskan

tentang mual dan muntah yang dialami, menjelaskan tentang perlunya makanan

dengan porsi kecil tapi sering, menganjurkan Ibu makan kue kering atau biskuit,

memberikan dukungan psikologis, pemberian obat-obatan dan cairan

parenteral.Tindakan ini dilakukan sebagai langkah awal penanganan kasus yang

dialami oleh Ny. W, dan untuk memberikan rasa aman dan nyaman kepada ibu

selama perawatan.

Sedangkan untuk penanganan hiperemesis gravidarum, tindakan yang

dilakukan yaitu Jelaskan pada ibu penyebab mual dan muntah yang dialaminya,

ajarkan ibu teknik relaksasi bila timbul rasa nyeri, observasi keadaan umum,

tanda-tanda vital setiap 4 jam.

1. Obat-obatan. Sedativa yang sering digunakan adalah Neurobion

Vitamin yang dianjurkan Vitamin B1 dan B6.Keadaan yang lebih berat

diberikan Folamil Genio antiemetik seperti Disiklomin hidrokhloride


86

atau Khlorpromasin.Anti histamin ini juga dianjurkan seperti Dramamin,

Avomin.

2. Isolasi. Penderita disendirikan dalam kamar yang tenang tetapi cerah

dan peredaran udara yang baik. Tidak diberikan makan/minuman

selama 24 -28 jam. Kadang-kadang dengan isolasi saja gejaia-gejala

akan berkurang atau hilang tanpa pengobatan.

3. Terapi psikologik. Perlu diyakinkan pada penderita bahwa penyakit

dapat disembuhkan, hilangkan rasa takut oleh karena kehamilan,

kurangi pekerjaan yang berat serta menghilangkan masalah dan konflik,

yang kiranya dapat menjadi latar belakang penyakit ini.

4. Cairan parenteral. Berikan cairan- parenteral yang cukup elektrolit,

karbohidrat dan protein dengan Glukosa 5% dalam cairan garam

fisiologik sebanyak 2-3 liter per hari. Bila perlu dapat ditambah Kalium

dan vitamin, khususnya vitamin B kompleks dan vitamin C. Bila ada

kekurangan protein, dapat diberikan pula asam amino secara intra vena.

5. Penghentian kehamilan. Pada sebagian kecil kasus keadaan tidak

menjadi baik, bahkan mundur.Usahakan mengadakan pemeriksaan

medik dan psikiatri bila keadaan memburuk.Delirium, kebutaan,

tachikardi, ikterus anuria dan perdarahan merupakan manifestasi

komplikasi organik.Dalam keadaan demikian perlu dipertimbangkan

untuk mengakhiri kehamilan.Keputusan untuk melakukan abortus

terapeutik sering sulit diambil, oleh karena di satu pihak tidak boleh
87

dilakukan terlalu cepat, tetapi dilain pihak tak boleh menunggu sampai

terjadi gejala ireversibel pada organ vital.

6. Diet

a. Diet hiperemesis I diberikan pada hiperemesis tingkat III. Makanan

hanya berupa roti kering dan buah-buahan. Cairan tidak diberikan

bersama makanan tetapi 1 2 jam sesudahnya. Makanan ini kurang

dalam semua zat - zat gizi, kecuali vitamin C, karena itu hanya

diberikan selama beberapa hari.

b. Diet hiperemesis II diberikan bila rasa mual dan muntah berkurang.

Secara berangsur mulai diberikan makanan yang bernilai gizi tinggi.

Minuman tidak diberikan bersama makanan .Makanan ini rendah

dalam semua zat-zat gizi kecuali vitamin A dan D.

c. Diet hiperemesis III diberikan kepada penderita dengan

hiperemesis ringan. Menurut kesanggupan penderita minuman boleh

diberikan bersama makanan.Makanan ini cukup dalam semua zat

gizi kecuali Kalsium.

F. Implementasi

Dalam pelaksanaan tindakan asuhan kebidanan pada Ny. W,

pelaksanaan tindakannya didasarkan atas perencanaan yang telah ditetapkan pada

rencana asuhan kebidanan.Tindakan asuhan kebidanan yang tidak sesuai dengan

rencana asuhan yaitu tentang pelaksanaan transfusi darah. Pada rencana asuhan,

Ny. W membutuhkan 2 : 1 cairan RL dan dextrose 5%. Pada saat pelaksanaan

tindakan asuhan kebidanan, Ny. W hanya mendapat cairan RL dan dextrose


88

5%sebanyak 5 botol dengan perbandingan 2 : 1, hal ini dikarenakan kurangnya

cairan elektrolit pada tubuh ibu. Selain hal diatas, penulis tidak lagi menemukan

permasalahan yang berarti, hal itu karena tindakan yang dilaksanakan sudah

sesuai dengan rencana yang telah disusun, disamping adanya kerja sama yang

baik dengan petugas kesehatan yang lain ini menunjukkan adanya beberapa

kesamaan antara tinjauan pustaka dan studi kasus. Ny W.

G. Evaluasi

Evaluasi asuhan kebidanan ini dilakukan pada setiap langkah asuhan

kebidanan. Pada tahap evaluasi, bidan harus mengetahui sejauh mana

keberhasilan asuhan kebidanan yang diberikan pada Ny W. Pada tinjauan

pustaka dilakukan evaluasi efektifitas dari asuhan yang sudah diberikan, meliputi

pemenuhan kebutuhan akan bantuan, apakah benar-benar telah terpenuhi sesuai

dengan kebutuhan sebagaimana telah diidentifikasi dalam masalah dan diagnosis

(Asrinah, 2010).

Setelah mendapatkan asuhan selama 5 hari, dari tanggal 10Mei sampai

tanggal 15 Mei 2015 didapatkan hasil keadaan umum ibu baik, tidak terjadi lagi

mual muntah yang berlebih dan kondisi ibu menjadi jauh lebih baik.

Hasil dari pembahasan kasus pada ibu hamil Ny. Whiperemesis

gravidarum tingkat II di Puskesmas Dana Kabupaten Muna terdapat banyak

kesamaan dan beberapa kesenjangan pada tindakan yang dilakukan antara tinjauan

pustaka dan studi kasus dengan penerapan manajemen kebidanan Varney.


89

BAB V

PENUTUP

Setelah penulis membahas dan menguraikan kasus NyW Gestasi

14minggu , Hyperemesis Gravidarum tingkat II di Puskesmas Dana, maka dalam

bab ini penulis menarik kesimpulan dan saran sebagai berikut :

A. Kesimpulan

1. Melaksanakan pengkajian dan analisa data pada kasus NyW dengan

Hyperemesis Gravidarum tingkat II di Puskesmas Dana Kelurahan Dana

Kecamatan WatoputeKabupaten Muna 10Mei 2015 s.d. 15 Mei 2015.

2. Merumuskan diagnosa/masalah potensial kasus Ny NyW dengan

Hyperemesis Gravidarum tingkat II di Puskesmas Dana Kelurahan Dana

Kecamatan WatoputeKabupaten Muna 10Mei 2015 s.d. 15 Mei 2015.

3. Mengidentifikasi perlunya tindakan segera dan kolaborasi pada kasus kasus

NyW dengan Hyperemesis Gravidarum tingkat II di Puskesmas Dana

Kelurahan Dana Kecamatan WatoputeKabupaten Muna 10Mei 2015 s.d. 15

Mei 2015.

4. Menetapkan rencana tindakan asuhan kebidanan pada kasus Ny NyW

dengan Hyperemesis Gravidarum tingkat II di Puskesmas Dana Kelurahan

Dana Kecamatan WatoputeKabupaten Muna 10Mei 2015 s.d. 15 Mei 2015.

5. Melaksanakan tindakan asuhan kebidanan yang telah di susun pada kasus Ny

NyW dengan Hyperemesis Gravidarum tingkat II di Puskesmas Dana

89
90

Kelurahan Dana Kecamatan WatoputeKabupaten Muna 10Mei 2015 s.d. 15

Mei 2015.

6. Mengevaluasi tindakan yang telah di laksanakan pada kasus NyW dengan

Hyperemesis Gravidarum tingkat II di Puskesmas Dana Kelurahan Dana

Kecamatan WatoputeKabupaten Muna 10Mei 2015 s.d. 15 Mei 2015.

7. Mendokumentasikan semua temuan dan tindakan yang telah di berikan pada

kasus NyW dengan Hyperemesis Gravidarum tingkat II di Puskesmas

DanaKelurahan Dana Kecamatan WatoputeKabupaten Muna 10Mei 2015

s.d. 15Mei 2015.

8. Saran

Berdasarkan kesimpulan di atas, maka penulis dapat mengemukakan beberapa

saran sebagai berikut :

Saran bagi ibu hamil.

1) Diharapkan klien (ibu hamil) dapat segera memeriksakan dirinya sejak

merasa dirinya hamil.

2) Diharapkan ibu hamil rajin memeriksakan diri selama hamil dan bersedia

melaksanakan nasehat serta anjuran yang di berikan oleh petugas

kesehatan.

Saran petugas kesehatan

1) Sebagai seorang petugas kesehatan khususnya bidan diharapkan dapat

mengetahui tanda dan gejala hiperemesis gravidarum sehingga dapat

mendeteksi lebih awal tanda dan gejala hiperemesis gravidarum dan dapat

nengambil keputusan klinik yang tepat.


91

Saran bagi institusi pendidikan

Diharapkan setiap institusi pendidikan dapat meningkatkan dan mengembangkan

metode pelaksanaan manajemen.


92

DAFTAR PUSTAKA

(Anonim (2012) Angka kematian menurun. Avalaible


athttp://wordpress.com/2012/02/angka -kematian-meurutwho.html). diunduh
tanggal 17 Agustus 2015, jam 08.00 WITA.
Asrinah, dkk.(2010). Asuhan Kebidanan Masa Kehamilan.Yogyakarta, Graha
Ilmu.

Astuti, Hutari Puji. (2012). Buku Ajar Asuhan Kebidanan Ibu I (Kehamilan).
Yogyakarta, Rohima Press.

Dinas Kesehatan Kabupaten Muna (2015).

Eliakim R, Abulafia O, Sherer D M 2000 Hyperemesis: a current review.


American

Joseph,H.K. (2010).Obstetri dan Ginekologi . Yogyakarta,Nuha Medika.

Kenneth, J. Leveno, dkk. (2009). Obstetri Williams, Panduan Ringkas.Jakarta,


EGC.

Manuaba, Ida Ayu Candranita, dkk. (2010). Ilmu Kebidanan, Penyakit


Kandungan dan KBuntuk Pendidikan Bidan. Edisi 2, Jakarta, EGC.

Marmi, dkk. (2011). Asuhan Kebidanan Patologi. Yogyakarta, Pustaka pelajar.

Norman, F. Gant & F. Gary Cunningham.(2010). Dasar-Dasar Ginekologi dan


Obstetri.Jakarta, EGC.

Nugroho, Taufan.(2010). Buku Ajar Obstetri untuk mahasiswa


kebidanan.Yogyakarta, Nuha Medika.

Nur Rahmawati, Eni. (2011). Ilmu Praktis Kebidanan. Surabaya, Victory Inti
Cipta.

Purwita, W. Laksmi, dkk.(2008). Penyakit-Penyakit Pada Kehamilan. Jakarta,


Interna Publishing

Prawirohardjo, Sarwono. (2010). Ilmu Kebidanan Edisi Keempat.Jakarta, PT Bina


Pustaka Sarwono Prawirohardjo.

Rukiyah, Ai Yeyeh& Yulianti.(2010). Asuhan Kebidanan Patologi Edisi Revisi.


Jakarta, CV Trans Info Media.
93

Saifudin.(2010).KasusEmergency Kebidanan.Yogyakarta, Nuha Medika.

Simatupang, E.J. (2008). Manajemen Pelayanan Kebidanan. Jakarta, EGC.

Sukarni, Icesmi. K & Margareth Z.H. (2013). Kehamilan, Persalinan dan Nifas
dilengkapi dengan patologi.Yogyakarta, Nuha medika.

WHO.(2013). Buku Saku Pelayanan Kesehatan di Fasilitas Kesehatan Dasar dan


Rujukan Edisi Pertama.Jakarta, Bina Kesehatan Ibu.

Wiknjosatro, Hanifa, SpOG dkk. 2009. Ilmu kebidanan. Jakarta : Yayasan Bina
Pusaka.
94
95
96
97