Anda di halaman 1dari 4

PENANGANAN, PENYIMPANAN DAN PENGGUNAAN BAHAN BERACUN

BERBAHAYA

No. Dokumen: No. Revisi: Halaman

00 1 / 4

Tanggal Terbit: Ditetapkan oleh:


Direktur,
SPO

dr. Rahmad,MARS

PENGERTIAN Kegiatan pengelolaan B3 secara aman agar tidak membahayakan


manusia dan lingkungan sekitar.
(B3/Bahan Berbahaya Beracun adalah sesuatu yang berbentuk zat
padat, cair ataupun gas yang mempunyai potensi meledak,
membahayakan, atau kontaminasi terhadap lingkungan sehingga
membahayakan keselamatan manusia).

TUJUAN Sebagai acuan penerapan langkah langkah untuk menangani,


menyimpan dan menggunakan Bahan Beracun Berbahaya agar tidak
membahayakan manusia dan lingkungan sekitar

KEBIJAKAN SK Direktur tentang Kebijakan Umum Pelayanan Rumah Sakit


Pertamedika Ummi Rosnati

PROSEDUR I. B3 bersifat korosif (menybebkan korosi/pelapukan).


A. Penanganan B3 yang bersifat korosif.
1. Pakailah APD lengkap (masker, sarung tangan karet, kacamata,
baju kerja).
2. Usahakan seminimal mungkin kontak dengan bahan.
3. Bila terkena kulit atau selaput lendir maka cepat basuhlah
menggunakan air yang mengalir dan secepatnya bawa
kedokter untuk penanganan lebih lanjut.
4. Bila terjadi sesak nafas dikarenakan menghirup zat tersebut
maka segera pindahkan ke udara terbuka dan bawa keIGD
untuk penanganan lebih lanjut.
5. Bila tertelan maka segera bawa ke IGD untuk tindakan medis
6. Bila mengangkat bahan yang bersifat korosif pastikan lantai
tidak licin, posisi badan leluasa, dan pegangan yang kuat pada
bahan agar tidak tumpah.

B. Penyimpanan B3 yang bersifat korosif.


1. Simpan bahan korosif pada wadah yang anti korosif dan tidak
bocor.
2. Gunakan botol yang tidak mudah terbakar.
3. Botol penyimpanan tidak boleh penuh (1/8 untuk udara).
0
4. Simpan bahan ditempat kering bersuhu ruangan (20 C)
berventilasi.
5. Hindarkan terkena paparan matahari langsung.
6. Simpan bahan ditempat aman, mudah dicari dan mudah diambil.
7. Simpan bahan menurut jenis bahan korosif dan diberi label.
8. Jauhkan dari dari bahan yang sifatnya beracun.
9. Tuliskan informasi tingkat resiko bahaya.
PENANGANAN, PENYIMPANAN DAN PENGGUNAAN BAHAN BERACUN
BERBAHAYA

No. Dokumen: No. Revisi: Halaman

00 2 / 4

10. Pasang tanda dilarang merokok.


11.Control semua bahan secara periodic.

C. Penggunaan B3 yang bersifat korosif.


1. Bahan tidak boleh dipanaskan langsung pakailah penanggas
air.
2. Bahan tidak boleh dibuang langsung kewasbak.
3. Bila memanaskan dengan gelas kimia tidak boleh
melebihi setengah kapasitas gelas kimia tersebut.
4. Gunakan batu didih untuk menghindari letupan.
5. Pembuangan harus diberi wadah plastic.
6. Gunakan petunjuk lain pada MSDS bahan tersebut.

II. B3 bersifat flammable (mudah terbakar).


A. Penanganan B3 bersifat flammable.
1. Pakailah APD lengkap (masker, sarung tangan karet, baju
kerja).
2. Bila terkena selaput lendir maka cepat basuhlah
menggunakan air yang mengalir dan secepatnya
bawa kedokter untuk penanganan lebih lanjut.
3. Bila terjadi sesak nafas dikarenakan menghirup zat tersebut
maka segera pindahkan ke udara terbuka dan bawa keIGD
untuk penanganan lebih lanjut.
4. Bila tertelan maka segera bawa ke IGD untuk tindakan medis.
5. Bila mengangkat bahan yang bersifat flamable pastikan
lantai tidak licin, posisi badan leluasa, dan pegangan yang
kuat pada bahan agar tidak tumpah.
6. Hindarkan gesekan dengan benda lain yang bisa menimbulkan
api.

B. Penyimpanan B3 yang bersifat flammable (mudah terbakar).


1. Jangan menyimpan bahan flammable pada botol dari kaca.
2. Gunakan botol yang tidak mudah terbakar.
3. Botol penyimpanan tidak boleh penuh (1/8 untuk udara).
0
4. Simpan bahan ditempat kering bersuhu ruangan (20 C)
berventilasi.
5. Hindarkan terkena paparan matahari langsung.
6. Jangan dekatkan bahan dengan sumber panas dan api.
7. Jauhkan dari bahan yang bersifat oksidator.
8. Jauhkan bahan flammable padat dengan flammable cair dan
beri label.
9. Simpan bahan ditempat aman, mudah dicari dan mudah
diambil.
10. Tuliskan informasi tingkat resiko bahaya.
11. Pasang tanda dilarang merokok.
12. Pasang APAR didekat penyimpanan.
13. Control semua bahan secara periodic.
PENANGANAN, PENYIMPANAN DAN PENGGUNAAN BAHAN BERACUN
BERBAHAYA

No. Dokumen: No. Revisi: Halaman

00 3 / 4

C. Penggunaan B3 yang bersifat flammable (mudah terbakar).


1. Bahan tidak boleh dipanaskan langsung pakailah penanggas
air.
2. Gunakan petunjuk lain pada MSDS bahan tersebut.

III. B3 Gas bertekanan (mudah meledak).


A. Penanganan B3 Gas bertekanan
1. Pakailah APD lengkap (masker, sarung tangan, baju kerja,
safety
shoes).
2. Bila terjadi sesak nafas dikarenakan menghirup zat
tersebut maka segera pindahkan ke udara terbuka dan
bawa ke IGD untuk penanganan lebih lanjut.
3. Bila mengangkat tabung gas bertekanan pastikan lantai
tidak licin, posisi badan leluasa, dan pegangan yang kuat
pada botol gas agar tidak terjatuh.
B. Penyimpanan B3 Gas bertekanan.
1. Simpan botol gas bertekanan pada tempat yang teduh dan
berventilasi.
2. Berilah nama/label pada botol gas.
3. Pisahkan antara botol gas yang isi dengan yang kosong.
4. Simpan dalam keadaan berdiri tegak dan terikat dengan
rantai/ tali yang kuat agar tidak terjatuh.
5. Jauhkan dari sumber panas , bahan korosif, dan bahan
mudah terbakar.
C. Penggunaan B3 Gas bertekanan.
1. Gunakan troli dilengkapi dengan rantai ketika distribusi tabung.
2. Atur regulator gas saat pemakaian ditempat masing-masing.
3. Gunakan petunjuk lain pada MSDS bahan tersebut.

IV. B3 bersifat toxic (mengakibatkan keracunan).


A. Penanganan B3 bersifat toxic.
1. Pakailah APD lengkap (masker, sarung tangan karet, baju kerja,
kacamata).
2. Usahakan seminimal mungkin kontak dengan bahan.
3. Bila terkena kulit atau selaput lendir maka cepat basuhlah
menggunakan air yang mengalir dan secepatnya bawa kedokter
untuk penanganan lebih lanjut.
4. Bila terjadi sesak nafas dikarenakan menghirup zat tersebut
maka segera pindahkan ke udara terbuka dan bawa keIGD
untuk penanganan lebih lanjut.
5. Bila tertelan maka segera bawa ke IGD untuk tindakan medis.
6. Bila mengangkat bahan tersebut pastikan lantai tidak licin,
posisi badan leluasa, dan pegangan yang kuat agar tidak
tumpah.
B. Penyimpanan B3 bersifat toxic.
1. Simpan bahan ditempat kering bersuhu ruangan (200C)
berventilasi.
PENANGANAN, PENYIMPANAN DAN PENGGUNAAN BAHAN BERACUN
BERBAHAYA

No. Dokumen: No. Revisi: Halaman

00 4 / 4

2. Hindarkan terkena paparan matahari langsung.


3. Simpan bahan ditempat aman, mudah dicari dan mudah diambil.
4. Simpan bahan menurut jenis bahan toxic dan diberi label.
5. Jauhkan dari dari bahan yang sifatnya flammable, korosif,
oksidator, explosive.
6. Tuliskan informasi tingkat resiko bahaya.
7. Pasang tanda dilarang merokok.
8. Control semua bahan secara periodic.
C. Penggunaan B3 bersifat toxic.
1. Gunakan petunjuk pada MSDS bahan tersebut.

V. B3 bersifat oksidator.
A. Penanganan B3 bersifat okidator.
1. Pakailah APD lengkap (masker, sarung tangan
karet, baju kerja, kacamata).
2. Usahakan seminimal mungkin kontak dengan bahan.
3. Bila terkena kulit atau selaput lendir maka cepat basuhlah
menggunakan air yang mengalir dan secepatnya
bawa kedokter untuk penanganan lebih lanjut.
4. Bila terjadi sesak nafas dikarenakan menghirup zat tersebut
maka segera pindahkan ke udara terbuka dan bawa keIGD
untuk penanganan lebih lanjut.
5. Bila tertelan maka segera bawa ke IGD untuk tindakan
medis.
6. Bila mengangkat bahan tersebut pastikan lantai tidak licin,
posisi badan leluasa, dan pegangan yang kuat agar tidak
tumpah.
B. Penyimpanan B3 bersifat oksidator.
1. Simpan bahan ditempat dingin berventilasi.
2. Hindarkan terkena paparan matahari langsung.
3. Simpan bahan ditempat aman, mudah dicari dan mudah
diambil.
4. Simpan bahan menurut jenis bahan oksidator dan diberi
label.
5. Jauhkan dari dari bahan yang sifatnya flammable, korosif,
explosive.
6. Tuliskan informasi tingkat resiko bahaya.
7. Pasang tanda dilarang merokok.
8. Control semua bahan secara periodic.
C. Penggunaan B3 bersifat oksidator.
1. Gunakan petunjuk pada MSDS bahan tersebut.

UNIT TERKAIT 1. Layanan Umum


2. Layanan Teknik
3. Keperawatan
4. Laboratorium