Anda di halaman 1dari 14

LAPORAN PENDAHULUAN CEPHALOPELVIC DISPROPORTION (CPD)

DI RUANG NIFAS
RSUD ULIN BANJARMASIN

OLEH :
MARLIANI
NIM : 1614901110117

PROGRAM STUDI S1 KEPERAWATAN PROFESI NERS


FAKULTAS KEPERAWATAN DAN ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH
BANJARMASIN, 2017

LAPORAN PENDAHULUAN

1.1 Konsep Anatomi Fisiologi Tulang Panggul


Tulang panggul (os sakrum) terdiri atas kiri dan kanan yang melekat satu sama lain di garis
medianus persambungan tulang rawan disebut simpisis oseum pubis sehingga terbentuk
gelang panggul yang disebut singulum ekstremitas inferior.

Os sakrum dibentuk oleh os ileum (tulang usus), os pubis (tulang kemaluan), dan os iskii
(tulang duduk). Di dalam os ileum terdapat lekuk besar yang disebut fossa iliaka, di depan
krisna iliaka terdapat tonjolan spina iliaka anterior superior dan di belakang spina iliaka
posterior superior. Os iskii terdiri atas korpus ossis iskii, di belakang asetabulum korpus ossis
iskii mempunyai taju yang tajam disebut spina iskiadika yang terdapat insisura iskiadika
mayor dan dibawahnya spina iskiadika minor. Os pubis terdiri dari pubis kanan dan kiri yang
terdapat tulang rawan disebut simpisis pubis. (Syaifuddin, 2007).
1.1.1 Pintu Atas Panggul
Pintu atas panggul dibentuk oleh promontorium corpus vertebra sacrum 1, linea
innominata, serta pinggir atas simfisis. Konjugata diagonalis adalah jarak dari pinggir
bawah simfisis ke promontorium, Secara klinis, konjugata diagonalis dapat diukur
dengan memasukkan jari telunjuk dan jari tengah yang dirapatkan menyusur naik ke
seluruh permukaan anterior sacrum, promontorium teraba sebagai penonjolan tulang.
Dengan jari tetap menempel pada promontorium, tangan di vagina diangkat sampai
menyentuh arcus pubis dan ditandai dengan jari telunjuk tangan kiri. Jarak antara
ujung jari pada promontorium sampai titik yang ditandai oleh jari telunjuk merupakan
panjang konjugata diagonalis 1,3 cm. Konjugata vera yaitu jarak dari pinggir atas
simfisis ke promontorium yang dihitung dengan mengurangi konjugata diagonalis 1,5
cm, panjangnya lebih kurang 11 cm. Konjugata obstetrika merupakan konjugata yang
paling penting yaitu jarak antara bagian tengah dalam simfisis dengan promontorium,
Selisih antara konjugata vera dengan konjugata obstetrika sedikit sekali.

1.1.2 Panggul Tengah (Pelvic Cavity)


Ruang panggul ini memiliki ukuran yang paling luas. Pengukuran klinis panggul
tengah tidak dapat diperoleh secara langsung. Terdapat penyempitan setinggi spina
isciadika, sehingga bermakna penting pada distosia setelah kepala engagement. Jarak
antara kedua spina ini yang biasa disebut distansia interspinarum merupakan jarak
panggul terkecil yaitu sebesar 10,5 cm. Diameter anteroposterior setinggi spina
isciadica berukuran 11,5 cm. Diameter sagital posterior, jarak antara sacrum dengan
garis diameter interspinarum berukuran 4,5 cm.

1.1.3 Pintu Bawah Panggul


Pintu bawah panggul bukanlah suatu bidang datar namun terdiri dari dua segitiga
dengan dasar yang sama yaitu garis yang menghubungkan tuber isciadikum kiri dan
kanan. Pintu bawah panggul yang dapat diperoleh melalui pengukuran klinis adalah
jarak antara kedua tuberositas iscii atau distansia tuberum (10,5 cm), jarak dari ujung
sacrum ke tengah-tengah distensia tuberum atau diameter sagitalis posterior (7,5 cm),
dan jarak antara pinggir bawah simpisis ke ujung sacrum (11,5 cm).

1.2 Konsep CPD


1.2.1 Definisi
Cephalopelvic disproportion (CPD) adalah suatu bentuk ketidaksesuaian antara
ukuran kepala janin dengan panggul ibu (Reader, 1997).

Cephalopelvic disproportion (CPD) adalah disproporsi antara ukuran janin dan


ukuran pelvis, yakni ukuran pelvis tertentu tidak cukup besar untuk mengakomodasi
keluarnya janin tertentu melalui pelvis sampai terjadi kelahiran pervagina (Varney,
2007).

Disproporsi sefalopelvik adalah keadaan yang menggambarkan ketidak sesuaian


antara kepala janin dan panggul ibu sehingga janin tidak dapat keluar melalui vagina.
Disproporsi sefalopelvik disebabkan oleh panggul sempit, janin yang besar ataupun
kombinasi keduanya.

1.2.2 Etiologi
Menurut Hamilton (1999) CPD disebabkan oleh panggul ibu yang sempit, ukuran
janin yang besar ataupun kombinasi keduanya.

1.2.3 Tanda dan gejala


1.2.3.1 Persalinan lebih lama dari biasa
1.2.3.2 Janin belum masuk PAP pada usia kehamilan 36 minggu (primipara), 38
minggu (multipara).

1.2.4 Patofisiologi
Patofisiologi terjadinya penyakit ini berhubungan erat dengan penyebabkan CPD itu
sendiri, yaitu kapasitas panggul atau ukuran panggul yang sempit dan ukuran janin
terlalu besar.

Klien atas indikasi Cephalopelvic disproportion (CPD) dengan CV < 8 perlu di


lakukan pembedahan yang biasa disebut dengan setio caesaria. Sectio caesaria adalah
pembedahan untuk melahirkan janin dengan membuka perut dan dinding uterus atau
vagina atau suatu histerektomi untuk melahirkan janin dari dalam rahim. Dari sini
pasien akan beradaptasi dengan keadaan akibat post anastesi dan luka post SC.

Post anastesi dapat merdampak pada penurunan medulla oblongata sehingga


menyebabkan penurunan refleks batuk yang akan berdampak pada akumulasi secret,
pada keadaan ini pasien kemungkinan akan mengalami bersihan jalan napas tidak
efektif. Post anastesi juga dapat berdampak pada Penurunan kerja pons yang dapat
mengakibatkan penurunan kerja otot eliminasi dan penurunan perostaltik usus
sehingga mengakibatkan konstipasi.

Luka post SC dapat mengakibatkan terputusnya jaringan sehingga akan terjadi


rangsangan pada area sensori yang akan berdampak pada gangguan rasa nyaman
berupa nyeri. Luka post SC dapat mengakibatkan terbukanya jaringan sehingga
berisiko tinggi terjadi infeksi yang disebabkan oleh kurangnya proteksi terhadap
invasi bakteri.

Sedangkan untuk pasien yang memiliki CV > 8 -10 cm, dapat dilakukan persalinan
percobaan, jika persalinan berhasil maka pasien akang mengalami preode post partum
atau nifas. Pada preode ini dapat terjadi distensi kabtung kemih yang dapat
mengakibatkan udem dan memar di uretra. Keadaan ini mengakibatkan penurunan
sensitivitas & sensasi kantung kemih dan pasien dapat mengalami gangguan eliminasi
urin. Namun, jika persalinan percobaan gagal maka penanganan selanjutnya adalah
dilakukannya SC.
1.2.5 pathway ukuran panggul yang sempit
ukuran janin terlalu besar.
Komplikasi keduanya

CPD

SC CV < 8
CV > 8 -10

Persalinan percobaan Post anastesi Luka post SC

Berrhasil Gagal Jaringan Jaringan


terputus terbuka
Post partum nifas
Penurunan Penurunan
medulla kerja pons
Merangsang Proteksi
Distensi kabtung kemih oblongata
area sensori kurang
Penurunan
Udem dan memar di Penurunan kerja otot
eliminasi Gangguan Invasi bakteri
uretra refleks batuk
rasa nyaman

Penurunan sensitivitas & Penurunan Risiko


sensasi kantung kemih Akumulasi perostaltik
sekret Nyeri infeksi
usus

Gangguan eliminasi urin


konstipasi

Bersihan jalan napas tidak efektif


1.2.6 Komplikasi
1.2.6.1 Ibu
a. Partus lama dengan KPD, menimbulkan dehidrasi dan infeksi
intrapartum.
b. Ruptur uteri.
c. Tekanan kepala janin yang lama pada jalan lahir akan menimbulkan
gangguan sirkulasi setempat sehingga timbul ischaemia, kemudian
timbul nekrosis dan beberapa hari kemudian akan timbul fistula vesiko-
vaginal atau recto-vaginal.
d. Ruptur simfisis.
1.2.6.2 Bayi
a. Kematian perinatal akibat infeksi intra partum
b. Prolaps tali pusat.
c. Moulage yang berat pada kepala, sehingga menimbulkan perdarahan
intra cranial
d. Perlukaan/fraktur pada tulang kepala bayi.

1.2.7 Prognosis
1.2.7.1 Pada ibu
a. Partus lama yang disertai dengan pecahnya ketuban pada pembukaan
kecil dapat menimbulkan dehidrasi dan asidosis serta infeksi
intrapartum.
b. Dengan his yang kuat, sedangkan kemajuan janin di jalan lahir tertahan
dapat timbul regangan pada segmen bawah uterus dan pembentukan
lingkaran retraksi patologis (Bandl). Gangguan ini menimbulkan
ancaman rupture uteri jika tidak segera diambil tindakan untuk
mengurangi regangan tersebut.
c. Dengan persalinan yang tidak maju karena CPD, jalan lahir pada suatu
tempat mengalami tekanan yang lama antara janin dan tulang panggul.
Hal ini dapat menimbulkan gangguan sirkulasi sehingga terjadi iskemia
kemudian nekrosis pada daerah tersebut. Beberapa hari postpartum
dapat terjadi fistula vesikoservikalis, fistula vesiukovaginalis, fistula
rektovaginalis.
1.2.7.2 Pada Bayi
a. Partus lama dapat meningkatkan kematian perinatal, apalagi jika
ditambah dengan infeksi intrapartum.
b. Prolapsus funikuli jika terjadi menimbulkan bahaya yang sangat besar
bagi janin sehingga harus segera dilahirkan apabila janin masih hidup.
c. Tekanan pada promontorium atau oleh simfisis pada panggul
menyebabkan perlukaan pada jaringan di atas tulang kepala janin,
bahkan dapat menimbulkan praktur pada os parietalis.

1.2.8 Penanganan medis


1.2.8.1 Persalinan Percobaan
Prognosis persalinan dengan panggul sempit tergantung berbagai factor,
antara lain : bentuk panggul, ukuran panggul, pergerakan sendi-sendi
panggul, besar kepala janin, presentasi dan posisi kepala, serta his. Secara
pasti, sebelum persalinan berlangsung hanya dapat ukurang-ukuran panggul.
Oleh karena itu, jika CV < 8 cm dilakukan SC primer, sedangkan CV > 8
-10 cmdapat dilakukan persalinan percobaan.

Persalinan percobaan hanya dilakukan pada letak belakang kepala, tidak


bisa pada letak sungsang, letak dahi, letak muka, atau kelainan letak lainnya.
Ketentuan lainnya adalah umur kehamilan tidak boleh lebih dari 42 mingu
karena kepala janin bertambah besar sehingga sukar terjadi moulage dan ada
kemungkinan disfungsi plasenta janin yang akan menjadi penyulit
persalinan percobaan.

Pada janin yang besar kesulitan dalam melahirkan bahu tidak akan selalu
dapat diduga sebelumnya. Apabila dalam proses kelahiran kepala bayi sudah
keluar sedangkan dalam melahirkan bahu sulit, sebaiknya dilakukan
episiotomy medioateral yang cukup luas, kemudian hidung dan mulut janin
dibersihkan, kepala ditarik curam kebawah dengan hati-hati dan tentunya
dengan kekuatan terukur. Bila hal tersebut tidak berhasil, dapat dilakukan
pemutaran badan bayi di dalam rongga panggul, sehingga menjadi bahu
depan dimana sebelumnya merupakan bahu belakang dan lahir dibawah
simfisis. Bila cara tersebut masih juga belum berhasil, penolong
memasukkan tangannya kedalam vagina, dan berusaha melahirkan janin
dengan menggerakkan dimuka dadanya.

Untuk melahirkan lengan kiri, penolong menggunakan tangan kanannya,


dan sebaliknya. Kemudian bahu depan diputar ke diameter miring dari
panggul untuk melahirkan bahu depan. Persalinan percobaan ada dua
macam yaitu trial of labour dan test of labour. Trial of labour serupa dengan
persalinan percobaan di atas, sedangkan test of labour sebenarnya adalah
fase akhir dari trial of labour karena baru dimulai pada pembukaan lengkap
dan berakhir 2 jam kemudian.

Saat ini test of labour jarang digunakan karena biasanya pembukaan tidak
lengkap pada persalinan dengan pangul sempit dan terdapat kematian anak
yang tinggi pada cara ini. Keberhasilan persalinan percobaan adalah anak
dapat lahir spontan pervaginam atau dibantu ekstraksi dengan keadaan ibu
dan anak baik. Persalinan percobaan dihentikan apabila pembukaan tidak
atau kurang sekali kemajuannya, keadaan ibu atau anak kurang baik, ada
lingkaran bandel, setelah pembukaan lengkap dan ketuban pecah kepala
tidak masuk PAP dalam 2 jam meskipun his baik, serta pada forceps yang
gagal. Pada keadaan ini dilakukan seksio sesarea.
1.2.8.2 Seksio Sesarea
Seksio sesarea elektif dilakukan pada kesempitan panggul berat dengan
kehamilan aterm, atau disproporsi sephalopelvik yang nyata. Seksio juga
dapat dilakukan pada kesempitan panggul ringan apabila ada komplikasi
seperti primigravida tua dan kelainan letak janin yang tak dapat diperbaiki.
Seksio sesarea sekunder (sesudah persalinan selama beberapa waktu)
dilakukan karena persalinan percobaan dianggap gagal atau ada indikasi
untuk menyelesaikan persalinan selekas mungkin sedangkan syarat
persalinan pervaginam belum dipenuhi.
1.2.8.3 Simfisiotomi
Tindakan ini dilakukan dengan memisahkan panggul kiri dan kanan pada
simfisis. Tindakan ini sudah tidak dilakukan lagi.
1.2.8.4 Kraniotomi dan Kleidotomi
Pada janin yang telah mati dapat dilakukan kraniotomi atau kleidotomi.
Apabila panggul sangat sempit sehingga janin tetap tidak dapat dilahirkan,
maka dilakukan seksio sesarea

1.3 Rencana Asuhan Keperawatan Pasien dengan CPD


1.3.1 Pengkajian
1.3.1.1 Pengkajian
Terdiri dari identitas pasien (nama, tanggal lahir/umur pasien, suku/bangsa,
agama, pendidikan, pekerjaan, alamat, status perkawinan, diagnosa medis,
no RM dan tanggal masuk rumah sakit). Identitas penanggung jawab/suami
(nama, tanggal lahir/umur pasien, suku/bangsa, agama, pendidikan,
pekerjaan, alamat).
1.3.1.2 Riwayat penyakit sekarang, dahulu dan keluarga
a. Riwayat penyakit sekarang
Mulai kapan klien merasakan adanya keluhan, dan usaha apa saja yang
telah dilakukan untuk mengatasi keluhan ini.
b. Riwayat penyakit dahulu
1) Riwayat kesehatan klien
Menarche pada usia berapa, haid teratur atau tidak, siklus haid
berapa hari, warna darah haid, HPHT kapan, terdapat rasa sakit
waktu haid atau tidak.
2) Riwayat kehamilan, persalinan dan nipas yang lalu
Hamil dan persalinan berapa kali, anak hiup atau mati, usia, sehat
atau tidak , penolong siapa, nipas normal atau tidak.
3) Riwayat pemakaian alat kontrasepsi
Untuk mengetahui jenis KB yang digunakan oleh pasien.
c. Riwayat penyakit keluarga
Meliputi pengkajian komposisi keluarga, lingkungan rumah dan
komunitas, pendidikan dan pekerjaan anggota keluarga, fungsi dan
hubungan antar anggota keluarga, kultur dan kepercayaan, prilaku yang
dapat mempengaruhi kesehatan, perepsi keluarga terhadap penyakit
pasien dan lain-lain.
1.3.1.3 Pengkajian fisik
a. Tingkat kesadaran
Tingkat kesadaran dibuktikan melalui pertanyaan sederhana yang harus
dijawab oleh klien atau pasien disuruh untuk melakukan perintah.
Variasi tindakan kesadaran dimulai dari siuman tanpa ngantuk, harus
diobservasi dan penurunan tingkat kesadaran.
b. Sistem pernapasan
Respirasi bisa meningkat atau menurun. Pernapasan yang rebut dapat
terdengar tanpa stetoskop. Bunyi napas akibat lidah jatuh ke belakang
atau akibat terdapat secret.
c. Sistem perkemihan
Retensi urin paling umum terjadi setelah pembedahan, pasien yang
hidrasinya baik biasanya kencing setelah 6 sampai 8 jam setelah
pembedahan. Jumlah output urin yang sedikit akibat kehilangan cairan
tubuh saat operasi, muntah akibat anastesi.
d. Sistem pencernaan
Fungsi gastrointestinal biasanya pulih pada 24-74 jam setelah
pembedahan, tergantung pada kekuatan efek narkose pada penekanan
intestinal. Ambulatory perlu diberikan untuk menghilangkan gas dalam
usus.
e. Integritas ego
Dapar menunjukkan labilitas emosional dan kegembiraan sampai
ketakutan, marah atau menarik diri klien/ pasangan dapat memiliki
pertanyaan atau salah terima pesan dalam pengalaman kelahiran
mungkin mengekspresikan ketidakmampuan untuk menghadapi situasi
baru.
f. Eliminasi
Kateter urinarius indwelling tidak terpasang, urine jernih, bau khas
amoniak, bising usus tidak ada, samar/jelas
g. Nutrisi
Abdomen lunak dengan tidak ada distensi pada awal
h. Nyeri/ketidaknyaman
Mungkin mengeluh ketidaknyamanan dan berbagai sumber misalnya
trauma bedah/insisi, nyeri penyerta, distensi kandung kemih/abdomen,
efek-efek anestesi, mulut mungkin kering.
i. Keamanan
1) Balutan abdomen dapat tampak sedikit noda/kering dan utuh
2) Jalur parenteral bila digunakan, paten dan insisi bebas eritema,
bengkak dan nyeri tekan
j. Seksualitas
1) Fundus kontraksi kuat dan terletak di umbilicus
2) aliran lochea sedang dan bebas, bekuan berlebihan / banyak.
1.3.1.4 Pemeriksaan penunjang
Jumlah darah lengkap Hb/Ht, mengkaji perubahan dan pra operasi dan
mengevaluasi efek kehilangan daerah pada pembedahan. Urinalisis : kultur
urine, darah vagina dan lochea, pemeriksaan tambahan didasarkan pada
kebutuhan individual
1.3.2 Diagnosa keperawatan yang mungkin muncul
Diagnose 1 : Nyeri akut
1.1.1.1 Definisi
Pengalaman sensori dan emosi yang tidak menyenangkan akibat adanya
kerusakan jaringan yang actual dan potensial, atau digambarkan dengan istilah
seperti (Internasional Association for the Study of Pain); awitan yang tiba-tiba
perlahan dengan intensitas ringan sampai berat dengan akhir yang dapat
diantisipasi atau dapat diramalkan dan durasinya kurang dari enam bulan.
1.1.1.2 Batasan karakteristik
Subjektif :
Mengungkapkan secara verbal atau melaporkan (nyeri) dengan isyarat
Objektif :
a. Perubahan autonomik (misalnya : perubahan TD, pernapasan atau nadi).
b. Tampak luka operasi pada abdomen
c. Prilaku ksprisif (misalnya : gelisah, merintih, menangis, kewaspadaan
yang berlebihan, peka terhadap rangsangan, dan menghela napas panjang).
d. Gangguan tidur.
e. Focus menyempit
f. Pucat
1.1.1.3 Faktor yang berhubungan
Agen-agen penyebab nyeri (misalnya : biologis, kimia, fisik dan psikologis).

Diagnose 2 : Konstipasi
1.3.2.1 Definisi
Penurunan frekuensi normal defekasi yang disertai pengeluaran feses yang
sulit atau tidak lampias atau pengeluaran feses yang sangat keras dan kering.
1.3.2.2 Batasan karakteristik
Subjektif :
Nyeri abdomen
Nyeri tekan pada abdomen dengan atau tanpa resistensi otot yang dapat
dipalpasi
Anoreksia
Perasaan penuh atau tekanan pada rectum
Kelelahan umum
Sakit kepala
Peningkatan tekanan abdomen
Indigesti
Mual
Nyeri saat depikasi
Objektif :
Darah merah segar menyertai pengeluaran feses
Perubahan pada suara abdomen
Perubahan pada pola defekasi
Penurunan frekuensi
Penurunan volume feses
Distensi abdomen
Feses yang kering, keras dan padat
Pengeluaran feses cair
Massa abdomen dapat dipalpasi
Bunyi pekak pada perkusi abdomen
Adanya feses, seperti pasta pada rectum
Flatus berat
Mengejan pada defekasi
Tidak mau mengeluarkan feses
muntah
1.3.2.3 Faktor yang berhubungan
Fungsional
Psikologis
Farmakologis
Mekanis
Fisiologis

1.3.3 Perencanaan
Diagnose 1 : Konstipasi
1.3.3.1 Tujuan dan kriteria hasil
Setelah dilakukan tindakan keperawatan konstipasi menurun, dengan criteria
hasil sebagai berikut :
a. Pola eleminasi dalam rentang yang diharapkan
b. Feses lunak dan berbentuk
c. Mengeluarkan feses tanpa bantuan
1.3.3.2 Intervensi dan rasional
Intervensi Rasional
Pengkajian :
Identifikasi factor yang Pencegahan dini agar tidak
dapat menyebabkan atau memperparah keadaan pasien.
berkontribusi terhadap
konstipasi.
Penyuluhan untuk pasien/ Memberikan pemahaman
keluarga : tentang tindakan yang akan
Jelaskan etiologi masalah
dilakukan
dan rasional tindakan pada
pasien.
Kolaborasi :
a. Konsultasi dengan a. Mengetahui gangguan yang
dokter tentang penuruan mungkin terjadi pada
atau peningkatan pasien.
b. Mengetahui tindakan yang
frekuensi bising usus
b. Sarankan pasien untuk dapat dilakukan mengatasi
berkonsultasi dengan masalah
dokter jika konstifasi
atau imfaksi terjadi
Mandiri :
a. Anjurkan aktivitas yang a. Merangsang eliminasi
optimal defikasi pasien.
b. Berikan privasi dan b. Menambah kenyamanan
keamanan untuk pasien untuk pasien selama
selama eleminasi eleminasi defekasi
defekasi
c. Beri perawatan dalam
sikap yang menerima,
tidak menghakimi.

Diagnose 2 : Nyeri akut


1.1.1.4 Tujuan dan criteria hasil (NOC)
Setelah dilakukan tindakan keperawatan dalam 1-3 kali 24 jam nyeri pasien
dapat berkurang dengan criteria hasil sebagai berikut :
a. Keluhan nyeri berkurang
b. Skala berkurang (0-2)
c. Pasien tanpak rileks
1.1.1.5 Intervensi keperawatan dan rasional (NIC)
a. Pengkajian
1) Lakukan pengkajian nyeri yang komperhensip meliputi lokasi,
karakteristik, awitan dan durasi, frekuensi, kualitas, intensitas atau
keparahan nyeri dan factor presipitasinya.
Rasional : memberikan informasi untuk membantu memudahkan
tindakan keperawatan.
2) Observasi isyarat nonverbal ketidaknyamanan, khususnya pada pasien
yang tidak mampu berkomunikasi efektif.
Rasional : mengetahui tingkat nyeri pasien dari ekspresi pasien.
b. Penyuluhan pada pasien/keluarga
Ajarkan penggunaan teknik nonfarmakologi (misalnya : teknik relaksasi
dan distraksi, terapi music, kompres hangat atau dingin, masase dan
tindakan pereda nyeri lainnya.
Rasional : membantu mengurangi nyeri dan meningkatkan kenyamanan
klien.
c. Kolaboratif
1) Kelola nyeri pasca bedah awal dengan pemberian opiat yang terjadwal
(misalnya : setiap 4 jam selama 36 jam) atau PCA. Rasional :
mengurangi nyeri.
2) Gunakan tindakan pengendalian nyeri sebelum nyeri menjadi lebih
berat. Rasional : penanganan dini pada nyeri yang dirasa pasien.
3) Laporkan kepada dokter jika tindakan tidak berhasil atau jika keluhan
saat ini merupakan perubahan yang bermakna dari pengalaman nyeri
pasien di masa lalu.
Rasional : menentukan tindakan penanganan nyeri lebih lanjut.
d. Mandiri
1) Kendalikan faktor lingkungan yang dapat mempengaruhi respon
pasien terhadap ketidaknyamanan.
Rasional : lingkungan yang panas, gaduh dan sebagainya dapat
mempengaruhi keadaan pasien yang dapat berdampak pada rasa nyeri.
2) Pastikan pemberian analgesia terapi atau strategi nonfarmakologi
sebelum melakukan prosedur yang menimbulkan nyeri.
Rasional : mencegah bertambahnya rasa nyeri yang dirasakan pasien.
DAFTAR PUSTAKA

Hamilton, Persis. (1999). Dasar-dasar Keperawatan Maternitas Edisi : 2. Jakarta : EGC

Reeder. (1997). Keperawatan Maternitas : Kesehatan Wanita, Bayi dan Keluarga. Jakarta : EGC

Varney, Hellen. (2007). Buku Saku Bidan. Jakarta : EGC

Wilkinson, J.M. Ahern, N.R., 2011. Buku Saku Diagnosa Keperawatan Edisi 9. Jakarta : EGC

Banjarmasin, Agustus 2017


Mengetahui,
Preseptor Akademik Preseptor Klinik

( Kristina Yuniarti, S.Kep., Ns ) ( )