Anda di halaman 1dari 4

STANDAR OPERASIONAL

PROSEDUR BAYI BARU


LAHIR
No. Dokumen
S No. Revisi
O Tanggal terbit
P Halaman

Puskesmas H. SEJARAH, S.Sos


Rensing NIP:196612311986031093
Pengertian Neonatal adalah masa bayi selama 28 hari pertama setelah bayi lahir (usia 0-28
hari)
Asuhan Bayi Baru Lahir (BBL) adalah asuhan yang diberikan pada bayi tersebut
selama satu jam pertama setelah kelahiran

Tujuan Memberikan penanganan yang tepat pada bayi baru lahir sehingga dapat
mengurangi resiko dan komplikasi yang ditimbulkan serta memberikan rasa aman
dan nyaman bagi pasien

Kebijakan SK Kepala Puskesmas Rensing tentang protap medis BBL

Referensi Yankes Maternal dan Neonatal 2008

Prosedur 1. Persiapan alat


Baki dan alasnya
Thermometer
Stetoskop
Centimeter/meteran/pita ukur
Timbangan bayi
Tongue spatel
opthalmoscope
Jam tangan
Alat tulis
Lembar pengkajian

2. Tahap pre interaksi


Menjelaskan pada klien atau keluarga tindakan yang akan dilkukan
Cuci tangan
Siapkan/dekatkan alat

3. Tahap orientasi
Berikan salam, panggil keluarga pasien
Jelaskan tujuan, prosedur dan lama tindakan pada keluarga
Berikan kesempatan keluarga untuk bertanya sebelum kegiatan dimulai

4. Tahap kerja
Melakukan observasi keseluruhan tubuh bayi, postur, ekstremitas termasuk
kondisi kulit,warna kulit, adanya kelainan pada kulit, pergerakan bayi, tanda
lahir, verniks.
Mengukur tanda-tanda vital: pernapasan, suhu, nadi
Kaji kepala: bentuk, adanya benjolan, mengukur lingkar kepala dengan pita
ukur
Kaji muka: simetris/ proporsional wajah
Kaji telinga: bentuk, lokasi, pengeluaran.
Kaji mata: simetris, kebersihan kelopak mata, pupil, reflek terhadap cahaya
(kornea, pupil), mata boneka
Kaji hidung: simetris, lubang hidung, keadaan cuping hidung, adanya milia,
reflek (glabella, bersin)
Kaji mulut: kebersihan, pergerakan lidah, adanya kelainan pada bibir/ palatum
(labiopalatoskizis), reflek (rooting,isap, swaling )
Kaji leher dan dada: panjang leher, clavicula, lingkar dada, gerakan dada,
kesimetrisan puting susu, pengeluaran puting susu, bunyi nafas, bunyi jantung
(apeks jantung), refleks tonik neck
Kaji abdomen: peristaltik usus, kondisi tali pusat, gerakan pernafasan abnormal,
perdaran tali pusat
Kaji genetalia:
perempuan; labia mayora, labia minora, klitoris, pengeluaran
laki-laki; turunnya testis, jumlah testis, kondisi penis, scrotum
anus; suhu tubuh, adanya atresia ani (kelainan)
Kaji ekstremitas atas dan bawah: pergerakan normal, simetris/tidak, jumlah jari,
reflek babinsky(genggam), walsking (melangkah)
Menimbang BB (berat badan) dan mengukur tinggi badan

5. Tahap terminasi
Simpulkan hasil kegiatan
Lakukan kontrak untuk tindakan selanjutnya
Akhiri kegiatan
Cuci tangan

6. Dokumentasi
Catat hasil tindakan dalam catatan keperawatan

Hal-hal yang
perlu Pemeriksaan fisik head to toe pada bayi baru lahir
diperhatikan

Unit terkait NICU

Dokumen Kartu ibu


terkait Kartu bayi
MANAJEMEN BAYI BARU LAHIR
NORMAL

PENILAIAN

Sebelum bayi lahir

1. Apakah kehamilan cukup bulan?


2. Apakah air ketuban jernih, tidak bercampur mekonium?

Segera setelah bayi lahir


1. Apakah bayi menangis atau bernafas/ tidak megap-megap?
2. Apakah tonus otot bayi baik/ bayi bergerak aktif?

Bayi cukup bulan


Ketuban jernih
Bayi menangis atau bernafas
Tonus otot bayi baik/ bayi
bergerak aktif

Asuhan Bayi Baru Lahir

1. Jaga bayi tetap hangat


2. Isap lendir dari mulut dan hidung (hanya jika perlu)
3. Keringkan
4. Pemantauan tanda bahaya
5. Klem, potong dan ikat tali pusat tanpa membubuhi apapun, kira-kira
2 menit setelah lahir
6. Lakukan inisiasi menyusui dini
7. Beri suntikan vitamin K1 1 mg intramuskular, di paha kiri
anterolateral setelah inisiasi menyusui dini
8. Beri salep mata antibiotika pada kedua mata
9. Pemeriksaan fisik
10. Beri imunisasi Hepatitis B 0,5 ml intramuskular, di paha kanan
anterolateral, kira-kira 1-2 jam setelah pemberian vitamin K1.
BAGAN ALUR

MANAJEMEN BAYI BARU LAHIR

PERSIAPAN

Penilaian

Sebelem bayi lahir


1. Apakah kehamilan cukup bulan?
2. Apakah air ketuban jernih, tidak bercampur mekonium?
Setelah bayi lahir

1. Apakah bayi menangis atau bernafas/ tidak megap-megap?


2. Apakah tonus otot bayi baik/ bayi bergerak aktif?

Bayi cukup bulan Bayi tidak cukup bulan dan atau


Ketuban jernih Air ketuban bercampur mekonium dan
Bayi menangis atau atau
bernafas Bayi megap-megap atau tidak bernafas
Tonus otot bayi baik/ Tonus otot bayi tidak baik/ bayi lemes
bayi bergerak aktif

A B

Manajemen Manajemen Bayi


Bayi Baru Baru Lahir
Lahir Normal dengan Asfiksia