Anda di halaman 1dari 3

Stimulan adalah zat yang menginduksi sejumlah gejala karakteristik.

Efek SSP meliputi


kewaspadaan dengan meningkatnya kewaspadaan, rasa kesejahteraan, dan euforia. Banyak
pengguna mengalami insomnia dan anoreksia, dan beberapa mungkin mengalami gejala psikotik.
Definisi: Sindroma perilaku atau psikologis yang signifikan secara klinis atau pola yang terjadi
pada individu dan berhubungan dengan tekanan atau kecacatan saat ini atau dengan peningkatan
risiko kematian, rasa sakit, kecacatan, atau kehilangan kebebasan penting secara signifikan.

Symtomps of mental disease: Persepsi, Pikiran, Suasana Hati, Perilaku


Gangguan Terkait Zat:
Jenis Gangguan - Substansi-induced: Intoksikasi, Penarikan, Berbagai gejala kejiwaan -
Penggunaan Zat: Ketergantungan, Penyalahgunaan

Epidemiologi: Data tentang frekuensi gangguan psikiatri terkait amfetamin tidak dapat
diandalkan karena penyakit jiwa jinak komorbid. Pada tahun 2013, diperkirakan 144.000 orang
menjadi pengguna baru methamphetamine, yang sesuai dengan tingkat initasi pengguna baru dari
lima tahun sebelumnya.
Patofisiologi
Pathopsysiologi gangguan psikiatri terkait amfetamin sulit ditemukan, karena amfetamin
mempengaruhi banyak sistem syaraf. Secara umum, penyalahgunaan amfetamin kronis dapat
menyebabkan gejala kejiwaan karena penghambatan transporter dopamin di striatum dan
nucleusaccumbens. Semakin lama lamanya penggunaan, semakin besar besarnya pengurangan
dopamin. Metilfetamin telah disarankan untuk menginduksi psikosis melalui penghambat
transporter dopamin, dengan peningkatan dopamin resultan pada celah sinaptik. Peningkatan
aktivitas dopaminergik ini mungkin terkait dengan gejala psikotik karena penggunaan agen
pemblokiran D2 (misalnya haloperidol) sering memperbaiki gejala ini. Amfetamin-induced
psychosis telah digunakan sebagai model untuk mendukung hipotesis dopamin skizofrenia, di
mana terlalu banyak dopamin pada sistem limbik dan striatum dikaitkan dengan psikosis.

Fisik
Selama pemeriksaan fisik, periksakan pasien untuk komplikasi medis penyalahgunaan
amfetamin, termasuk hipertermia, dehidrasi, gagal ginjal, dan komplikasi jantung.
Selama pemeriksaan neurologis, tentukan pasien untuk komplikasi neurologis penyalahgunaan
amfetamin, termasuk perdarahan subarachnoid dan intrakranial, delirium, dan kejang
Pemeriksaan status mental harus menekankan delusi, halusinasi, bunuh diri, pembunuhan, orientasi,
wawasan dan penilaian, dan pengaruhnya. Pemeriksaan status mental bisa sangat berbeda untuk
intoksikasi dan psikosis.
Sebuah status mental yang diharapkan untuk pasien dengan keracunan amfetamin adalah sebagai
berikut:
Penampilan dan tingkah lakunya: Kontak mata yang tidak bersahabat dan tersebar, ekskoriasi
pada ekstremitas dan wajah dari memetik pada kulit, terlalu banyak bicara dan mengganggu
secara verbal [8]
Pidato: Tingkat kenaikan
Proses Pemikiran: Tangensial, tidak penting selama inklusif dan tidak beralasan
Konten pemikir: Paranoid; Tidak ada pikiran bunuh diri atau pembunuhan
Suasana hati: cemas, hipomanik
Mempengaruhi: Aneh dan tegang
Wawasan dan penilaian: Miskin
Orientasi: Waspada terhadap orang, tempat, dan tujuan; Perspektif waktu tidak terorganisir

Status mental yang diharapkan pasien penderita amfetamin adalah sebagai berikut:
Penampilan dan tingkah laku: Dilucuti, curiga, paranoid, sulit untuk dilibatkan, dan kontak mata
yang buruk
Pidato: Turun dan cepat
Proses Pemikiran: Dijaga dan disibukkan secara internal
Konten pemikir: Paranoid; Kemungkinan halusinasi pendengaran; Tidak ada pikiran bunuh diri
atau pembunuhan
Mood: Anxious
Mempengaruhi: Paranoid dan takut
Wawasan dan penilaian: Miskin Orientasi: Tidak memiliki konsep tujuan, meskipun memahami
tempat dan orang; Perspektif waktu tidak terorganisir. Status mental untuk pasien yang
menggunakan amfetamin adalah sebagai berikut:
Penampilan dan tingkah lakunya: Luar biasa, memperlambat psikomotor, kontak mata yang
buruk, penampilan pucat hingga kulit
Ucapan: Kurangi nada dan volume
Proses Pemikiran: Berkurangnya isi, dijaga
Pemikiran konten: Tidak ada pendengaran, halusinasi visual; Pikiran bunuh diri hadir,
tapi tidak ada pemikiran pembunuhan
Suasana hati: tertekan
Mempengaruhi: Datar dan ditarik
Wawasan dan penilaian: Miskin Orientasi: Berorientasi pada orang, tempat, dan tujuan
Penyebab Penyebabnya mungkin termasuk yang berikut ini:
Amfetamin keracunan, penggunaan pola pesta, dan paparan jangka panjang
Gangguan kejiwaan komorbid, seperti depresi, gangguan psikotik, dan gangguan
kecemasan
Penyalahgunaan zat lain seperti alkohol, simpatomimetik OTC, dan obat-obatan terlarang
Dehidrasi, yang dapat menyebabkan ketidakseimbangan elektrolit dan gagal ginjal
Potensi sindrom serotonin pada inhibitor reuptake serotonin yang diresepkan atau
penghambat reuptake serotonin norepinephrine
Studi Laboratorium Evaluasi laboratorium harus mencakup pengujian berikut: Uji glukosa
darah jari-tusuk penentuan CBC Penentuan kadar elektrolit, termasuk magnesium,
amilase, albumin, protein total, asam urat, BUN, alkaline phosphatase, dan kadar bilirubin.
Urinalisis Skrining toksikologi urin atau serum di bawah darah Tes darah untuk tingkat
alkohol jika pasien tampak mabuk Tes reagin HIV dan rapid plasma (RPR)
Studi Pencitraan
Dengan adanya gangguan neurologis, CT atau MRI membantu dalam mengevaluasi perdarahan
subarachnoid dan intrakranial.
Perawatan medis

Pengobatan awal harus mencakup secara medis menstabilkan kondisi pasien dengan menilai
sistem pernapasan, peredaran darah, dan neurologisnya. Zat yang menyinggung dapat
dihilangkan dengan cara lambung gaster dan pengasaman urin. Obat psikotropika dapat
digunakan untuk menstabilkan pasien yang mengalami gangguan dengan psikosis. Karena
sebagian besar kasus kelainan psikiatri terkait amfetamin membatasi diri, pengangkatan
amfetamin harus cukup.
Emesis, lavage, atau arang yang diinduksi dapat membantu jika terjadi overdosis.
Jika pasien psikotik atau jika dia dalam bahaya membahayakan dirinya atau orang lain,
antipsikotik potensial tinggi, seperti haloperidol (Haldol), dapat digunakan. Hati-hati karena
potensi gejala ekstrapiramidal, seperti reaksi dystonic akut, dan sindrom ganas neuroleptik.
Agitasi juga dapat diobati dengan hati-hati dengan benzodiazepin PO, IV, atau intramuskular
(IM). Lorazepam (Ativan) dan chlordiazepoxide (Librium) biasa digunakan.
Berikan naloxone (Narcan) jika terjadi toksisitas opiat bersamaan. Hati-hati untuk menghindari
pengendapan penarikan opioid akut pada pasien yang telah menggunakan opioid dosis tinggi
untuk jangka panjang.
Beta-blocker, seperti propranolol (Inderal), dapat digunakan jika terjadi tekanan darah tinggi
dan denyut nadi. Mereka juga mungkin bisa membantu dengan kecemasan atau panik.
Rawat inap psikiatri mungkin diperlukan saat psikosis, agresi, dan bunuh diri tidak dapat
dikendalikan di lingkungan yang kurang ketat.
Jika sindrom serotonin dicurigai, hentikan semua obat SSRI dan SNRI.