Anda di halaman 1dari 6

PEMERINTAH KABUPATEN LOMBOK TENGAH

DINAS KESEHATAN
UPT. PUSKESMAS BATUNYALA
Jalan Raya Praya Mujur Km 05 Batunyala Praya Tengah
====================================================================

KERANGKA ACUAN KEGIATAN (TERM OF REFERENCE)


PELAYANAN KASUS GIZI BURUK

I. Pendahuluan
Kurang Energi dan Protein (KEP) pada anak masih menjadi masalah gizi dan
kesehatan masayarakat di Indonesia. Berdasarkan Riset kesehatan Dasar tahun 2010,
sebanyak 13% anak berstatus gizi kurang, diantaranya 4,9% berstatus gizi buruk. Data
yang sama menunjukkan 13,3% anak kurus, diantaranya 6,0% anak sangat kurus dan
17,1 anak memiliki katagori sangat pendek.
Keadaan ini berpengaruh pada masih tingginya angka kematian bayi. Menurut
WHO lebih dari 50% kematian bayi dan anak terkait dengan gizi kurang dan gizi buruk,
oleh karena itu masalah gizi perlu ditangani secara cepat dan tepat. Salah satu cara
untuk menanggulangi masalah gizi kurang dan gizi buruk adalah dengan menjadikan
tatalaksana gizi buruk sebagai upaya menangani setiap kasus yang ditemukan.

II. Latar Belakang


Pada saat ini seiring dengan perkembangan ilmu dan teknologi tatalaksana gizi
buruk menunjukkan bahwa kasus ini dapat ditangani dengan dua pendekatan. Gizi
buruk dengan komplikasi (anoreksia, pneumonia berat, anemia berat, dehidrasi berat,
demam tinggi dan penurunan kesadaran) harus dirawat di rumah sakit, puskesmas
perawatan, Pusat Pemulihan Gizi (PPG) atau Therapeutic Feeding Center(TFC),
sedangkan gizi buruk tanpa komplikasi dapat dilakukan secara rawat jalan.
Penanganan gizi buruk secara rawat jalan dan rawat inap merupakan jawaban
terhadap pelaksanaan Standar Pelayanan Minimal (SPM) Bidang Perbaikan Gizi, yaitu
setiap anak gizi buruk yang ditemukan harus mendapatkan perawatan sesuai dengan
standar.
Maka perlu dilakukan kegiatan Pelayanan Gizi Buruk, sehingga tercapai VISI
dan MISI Puskesmas Mataram, yang dituangkan dalam tata nilai Puskesmas Mataram
yaitu memberikan pelayanan yang ramah dan sopan kepada pelanggan, melaksanakan
tugas sebagai satu kesatuan yang utuh, dengan tidak membeda-bedakan masyarakat,
serta melakukan semua pekerjaan dengan senang hati sehingga dapat menyelesaikan
semua tugas yang dipercayakan.

III. Tujuan Umum


Meningkatkan status gizi dan menurunkan angka kematian anak gizi buruk.

Tujuan Khusus
a. Dilakukannya penapisan anak gizi buruk
b. Terselenggaranya kegiatan perawatan anak gizi buruk sesuai standar
c. Tercapainya peningkatan status gizi anak
d. Dilakukannya pendampingan anak gizi buruk pasca rawat inap dan rawat jalan
e. Dilakukannya pemantauan dan evaluasi pelayanan anak gizi buruk

IV. Kegiatan Pokok Dan Rincian Kegiatan


a. Pelaksanaan Rawat Jalan di Puskesmas Batunyala
1. Memiliki Tenaga Pelaksana yang terdiri dari dokter, ahli gizi (TPG), perawat, tenaga
promosi kesehatan (promkes) dan bidan desa.
2. Waktu dan Frekuensi Pelaksanaan
3. Alur Pelayanan Penanganan Anak Secara rawat Jalan
a) Pendaftaran
b) Pengukuran Antropometri
c) Pemeriksaan Klinis
d) Pemberian Konseling
e) Pemberian Paket Obat dan Makanan Untuk Pemulihan Gizi
1) Obat
2) Makanan untuk pemulihan gizi
f) Kunjungan Rumah
Kunjungan rumah bertujuan untuk menggali permasalahan yang dihadapi
keluarga termasuk kepatuhan mengkonsumsi makanan untuk pemulihan gizi dan
memberikan nasehat sesuai dengan masalah yang dihadapi.
g) Rujukan
Rujukan dilakukan apabila:
1) Menemukan anak dengan komplikasi medis atau penyakit penyerta
2) Sampai kunjungan ketiga berat badan anak tidak naik (kecuali anak dengan
edema)
3) Timbul edema baru
h) Drop Out (DO)
Apabila anak pindah alamat dan tidak diketahui, menolak melanjutkan perawatan
dan meninggal dunia.
i) Anak Yang Telah Pulih Keadaan Gizinya
Memantau pertumbuhannya di posyandu
4. Tempat Pelaksanaan
a) Melakukan pelayanan kesehatan di fasilitas pelayanan kesehatan
b) Melakukan pemberian makanan di rumah tangga

b. Pemberian Makanan Untuk Pemulihan Gizi


Pemberian makanan untuk pemulihan gizi dilakukan pada setiap hari Jumat. Kasus
Gizi Buruk mengambil bahan makanan tambahan untuk pemulihan gizi setiap dua
minggu sekali atau sebulan sekali.

V. Cara Melaksanakan Kegiatan


a. Melaksanakan Rawat Jalan di Puskesmas Batunyala
1. Memiliki Tenaga Pelaksana yang terdiri dari dokter, ahli gizi (TPG), perawat, tenaga
promosi kesehatan (promkes) dan bidan desa. Dalam pelaksanaan rawat jalan
masyarakat yang dibantu oleh kader posyandu, anggota PKK dan perangkat desa.
Peran Tim Pelaksana:
a) Dokter melakukan pemeriksaan klinis dan penentuan komplikasi medis,
pemberian terapi dan penentuan rawat jalan atau rawat inap
b) Perawat melakukan pendafatran dan asuhan keperawatan
c) Ahli gizi melakukan pemeriksaan antropometri, konseling, pemberian makanan
untuk pemulihan gizi, makanan therapeutic/ gizi siap saji, makanan formula
d) Tenaga Promosi Kesehatan melakukan penyuluhan PHBS, advokasi, sosialisasi
dan musyawarah mayarakat desa
e) Bidan di desa sebagai koordinator di wilayah kerjanya, melakukan skrining dan
pendampingan bersama kader.
f) Kader melakukan penemuan kasus, merujuk dan melakukan pendampingan
g) Anggota PKK membantu menemukan kasus dan menggerakkan masyarakat
h) Perangkat desa, BPD/Dekel melaksanakan perencanaan anggaran dan
pergerakan masyarakat
2. Waktu dan Frekuensi Pelaksanaan
Pelayanan pemulihan anak gizi buruk dilaksanakan sampai dengan anak berstatus
gizi kurang (-2 SD sampai -3 SD). Pelayanan anak gizi buruk dilakukan dengan
frekuensi sebagai berikut:
Bulan pertama, anak gizi buruk datang dan diperiksa setiap minggu
Bulan ke 4 sampai ke 6, anak gizi buruk datang dan diperiksa setiap 2 minggu
Anak yang belum dapat mencapai status gizi kurang (-2 SD sampai -3 SD, dan tidak
ada edema) dalam waktu 6 bulan, dapat melanjutkan kembali proses pemulihan,
dengan ketentuan, jika:
Masih berstatus gizi buruk, rujuk ke RS atau Puskesmas Perawatan atau Pusat
Pemulihan Gizi (PPG)
Sudah berstatus gizi kurang, maka dilanjutkan dengan program pemberian
makanan tambahan dan konseling.
3. Alur Pelayanan Penanganan Anak Secara rawat Jalan
a) Pendaftaran
Pengisian data anak di kartu (buku) status atau di catatan (rekam) medis

b) Pengukuran Antropometri
Penimbangan berat badan dilakukan setiap minggu
Pengukuran panjang/tinggi badan dilakukan setiap bulan. Pengukuran
antropometri dilakukan oleh tim pelaksana dan hasilnya dicatat pada kartu
status. Selanjutnya dilakukan ploting pada grafik dengan tiga indikator
pertumbuhan anak (TB/U atau PB/U, BB/U, BB/PB atau BB/TB).
c) Pemeriksaan Klinis
Dokter melakukan anamnesa untuk mencari riwayat penyakit, pemeriksaan fisik
dan mendiagnosa penyakit, serta menentukan ada atau tidak penyakit penyerta,
tanda klinis atau komplikasi.
d) Pemberian Konseling
Menyampaikan informasi kepadaibu/pengasuh tentang hasil penilaian
pertumbuhan anak.
Mewawancarai ibu untuk mencari penyebab kurang gizi.
Memberi nasihat sesuai penyebab kurang gizi.
Memberikan anjuran pemberian makan sesuai umur dan kondisi anak dan
cara menyiapkan makanan formula, melaksanakan anjuran makan dan
memilih atau mengganti makanan.
e) Pemberian Paket Obat dan Makanan Untuk Pemulihan Gizi
1) Obat
Bila pada saat kunjungan ke puskesmas anak dalam keadaan sakit, maka
oleh tenaga kesehatan anak diperiksa dan diberikan obat.
Vitamin A dosis tinggi diberikan pada anak gizi buruk dengan dosis sesuai
umur pada saat pertama kali anak ditemukan.
2) Makanan untuk pemulihan gizi
Makanan untuk pemulihan gizi dapat berupa makanan lokal atau pabrikan.
Jenis pemberian ada 3 pilihan: makanan therapeutic atau gizi siap saji,
F100 atau makanan lokal dengan densitas energi yang sama terutama dari
lemak (minyak/santan/margarin).
Pemberian jenis makanan untuk pemulihan gizi disesuaikan masa
pemulihan (rehabilitasi):
i. 1 minggu pertama pemberian F100.
ii. Minggu berikutnya jumlah dan frekuensi F 100 dikurangi seiring dengan
penambahan makanan keluarga.
Tenaga kesehatan memberikan makanan untuk pemuliahan gizi kepada
orangtua anak gizi buruk pada setiap kunjungan sesuai kebutuhan hingga
kunjungan berikutnya.

f) Kunjungan Rumah
Kunjungan rumah bertujuan untuk menggali permasalahan yang dihadapi
keluarga termasuk kepatuhan mengkonsumsi makanan untuk pemulihan gizi dan
memberikan nasehat sesuai dengan masalah yang dihadapi.
Dalam melakukan kunjungan, tenaga kesehatan atau kader membawa kartu
status, checklist kunjungan rumah, formulir rujukan, makanan untuk pemulihan
gizi dan bahan penyuluhan.
Hasil kunjungan dicatat pada checklist kunjungan dan kartu status. Bagi anak
yang harus dirujuk, tenaga kesehatan mengisi formulir rujukan.
Tenaga kesehatan atau kader melakukan kunjungan rumah pada anak gizi buruk
rawat jalan, bila:
1) Berat badan anak sampai pada minggu ketiga tidak naik atau turun
dibandingkan dengan berat badan pada saat masuk (kecuali anak dengan
edema).
2) Anak yang 2 kali berturut-turut tidak datang tanpa pemberitahuan.
g) Rujukan
Rujukan dilakukan apabila:
1) Menemukan anak dengan komplikasi medis atau penyakit penyerta
2) Sampai kunjungan ketiga berat badan anak tidak naik (kecuali anak dengan
edema)
3) Timbul edema baru
h) Drop Out (DO)
Apabila anak pindah alamat dan tidak diketahui, menolak melanjutkan perawatan
dan meninggal dunia.
i) Anak Yang Telah Pulih Keadaan Gizinya
Memantau pertumbuhannya di posyandu
4. Tempat Pelaksanaan
a) Melakukan pelayanan kesehatan di fasilitas pelayanan kesehatan
b) Melakukan pemberian makanan di rumah tangga

b. Makanan Untuk Pemulihan Gizi


1. Prinsip
a) Makanan untuk pemulihan gizi adalah makanan padat energi yang diperkaya
dengan vitamin dan mineral.
b) Makanan untuk pemulihan gizi diberikan kepada anak gizi buruk selama masa
pemulihan.
c) Makanan untuk pemulihan gizi dapat berupa: F100, makanan therapeutic/gizi
siap saji dan makanan lokal. Makanan lokal dengan bentuk mulai dari makanan
bentuk cair, lumat, lembik, padat.
d) Bahan dasar utama makanan untuk pemulihan gizi dalam formula F100 dan
makanan gizi siap saji (therapeutic feeding) adalah minyak, susu, tepung, gula,
kacang-kacangan dan sumber hewani. Kandungan lemak sebagai sumber energi
sebesar 30-60% dari total kalori.

e) Makanan lokal dengan kalori 200kal/Kg BB per hari, yang diperoleh dari lemak
30-60% dari total energi, protein 4-6 gr/Kg BB per hari.
f) Apabila akan menggunakan makanan lokal tidak dilakukan secara tunggal
(makanan lokal saja) tetapi harus dikombinasikan dengan makanan formula.
2. Jumlah dan Frekuensi
Makanan untuk pemulihan gizi bukan makanan biasa tetapi merupakan makanan
khusus untuk pemulihan gizi anak yang diberikan secara bertahap. Pemberian
makanan sesuai dengan fase rehabilitasi sebagai berikut:
a) Fase rehabilitasi awal 150 kkal/kg BB per hari, yang diberikan 5-7 kali
pemberian/hari. Diberikan selama satu minggu dalam bentuk makanan cair
(formula 100);
b) Fase rehabilitasi lanjutan 200-220 kkal/kg BB per hari, yang diberikan 5-7 kali
pemberian/hari (formula 100).
Rehabilitasi lanjutan diberikan selama 5 minggu dengan pemberian makanan
secara bertahap dengan mengurangi frekuensi makanan cair dan menambah
frekuensi makanan padat.

VI. Sasaran
a. Anak gizi buruk
b. Keluarga anak gizi buruk

VII. Jadwal Pelaksanaan Kegiatan


Pelayanan gizi buruk dilakukan bila menemukan anak yang masuk kriteria gizi buruk
tanpa komplikasi seperti: BB/TB < -3 SD dan atau terlihat sangat kurus dan atau adanya
edema dan atau LiLA < 11,5 cm untuk anak 6-59 bulan.

VIII. Pemantauan Dan Evaluasi Pelayanan Gizi Buruk Rawat Jalan


a. Pemantauan Rawat Jalan
1. Cara pemantauan dilakukan berdasarkan:
a) Status gizi
Pengukuran BB setiap minggu, pengukuran TB setiap 1 bulan dilakukan oleh
tenaga kesehatan;
b) Konsumsi makanan
Pengisian formulir catatan harian konsumsi khusus makanan cair diisi oleh
kader/keluarga di posyandu atau saat kunjungan rumah. Formulir ini dibawa ke
puskesmas 1 minggu sekali;
c) Pemeriksaan klinis
Diperiksa oleh dokter puskesmas setiap kali kunjungan.

2. Indikator yang dipantau berdasarkan : indikator input, indikator proses dan indikator
output.
a) Indikator input dilihat dari ketersediaan:
Mineral mix
Makanan formula
Tenaga
Alat antropemetri
Obat
Media konseling
b) Indikator proses
Terlaksananya proses skrining
Kunjungan rumah
Kelengkapan pencatatan pelaporan
Tidak terlambat melakukan rujukan
Semua anak gizi buruk tidak ada yang drop out (DO)
Semua anak rutin hadir pada setiap jadwal buka penanganan anak gizi buruk
secara rawat jalan
c) Indikator output
Semua anak gizi buruk yang sesuai kriteria mengikuti rawat jalan;
Peningkatan status gizi anak yang mengikuti rawat jalan.
b. Evaluasi Rawat Jalan
1. Dilakukan selama 6 bulan untuk anak yang mengikuti program pelayanan anak gizi
buruk;
2. Evaluasi program satu tahun sekali: mencakup jumlah anakyang mengikuti
program, lulus, drop out (DO), dan meninggal.

IX. Pencatatan, Pelaporan Dan Evaluasi Kegiatan


Pencatatan dan pelaporan untuk pemantauan dan evaluasi menggunakan formulir
pelaporan rutin puskesmas.

X. Biaya
Biaya untuk melaksanakan pelayanan anak gizi buruk dibebankan pada APBD Kab.
Lombok Tengah

Batunyala, 2016
Mengetahui,

Koordinator Gizi
Kepala Puskesmas Batunyala

Tuti Agustini
Saparudin, S. Kep
NIP. 19671231 198903 1 138
NIP. 19770815 200312 2 010

Anda mungkin juga menyukai