Anda di halaman 1dari 11

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

Dalam Bab II ini berupa Tinjauan Pustaka terhadap proyek Konderatu


Beach Club ini terbagi kedalam tiga sub bab yaitu pertama menguraikan tentang
konsultan perencana secara umum, ruang lingkup profesi, persyaratan, klasifikasi
dan kualifikasi, peranan, wewenang, hak dan kewajiban, dan proses perencanaan
proyek. Kedua menguraikan tentang jenis dan bentuk-bentuk badan usaha,
terutama PT. Ketiga menguraikan tentang pengertian dan hal-hal yang
menyangkut tentang kantor dan gudang semen sesuai dengan tema proyek Kerja
Praktek.

2.1 Tinjauan Proyek Perencanaan

Pada tinjauan proyek perencanaan ini akan dibahas tentang pengertian


proyek yang dikerjakan dan pengertian perencanaan.

2.1.1 Pengertian proyek

Berikut ini adalah beberapa definisi kata proyek dari beberapa literatur,
yaitu, Proyek merupakan gabungan dari sumber sumber daya seperti manusia,
material, peralatan dan modal/biaya yang dihimpun dalam suatu wadah organisasi
sementara untuk mencapai sasaran dan tujuan (Abrar Husen, 2009). Proyek
adalah suatu kegiatan investasi yang menggunakan faktor-faktor produksi untuk
menghasilkan barang dan jasa yang diharapkan dapat memperoleh keuntungan
dalam suatu periode tertentu (Bappenas TA-SRRP, 2003).

Proyek adalah setiap usaha yang direncanakan sebelumnya yang memerlukan


sejumlah pembiayaan serta menggunakan masukan lain yang ditujukan untuk
mencapai tujuan tertentu dan dilaksanakan dalam waktu tertentu pula (Soetrisno,
1985). Berdasarkan beberapa definisi diatas, dapat ditarik kesimpulan bahwa
pengertian proyek antara lain adalah Suatu usaha penggabungan sumber-sumber
daya antara lain, manusia, material, peralatan dan modal/biaya, yang
direncanakan sebelumnya untuk menghasilkan barang dan jasa dan diharapkan
memperoleh keuntungan dalam waktu tertentu.

2.1.2 Pengertian perencanaan

Berikut ini, terdapat beberapa definisi mengenai Perencanaan yang


berasal dari beberapa literature yaitu, perencanaan merupakan salah satu fungsi
vital dalam kegiatan manajemen proyek (Abrar Husen, 2009). Perencanaan
adalah pemilihan dan menghubungkan fakta-fakta, membuat serta menggunakan
asumsi-asumsi yang berkaitan dengan masa datang dengan menggambarkan dan
merumuskan kegiatan- kegiatan tertentu yang diyakini diperlukan untuk
mencapai suatu hasil tertentu (Terry,1975). Perencanaan juga merupakan sebuah
analisis yang menyeluruh dan sistematis dalam mengembangkan sebuah rencana
kegiatan (Ward, 2002).

Berdasarkan beberapa definisi di atas, maka dapat ditarik kesimpulan


bahwa perencanaan adalah sebuah analisa secara menyeluruh dan sistematis yang
menghubungkan fakta fakta serta menggunakan asumsi yang berkaitan dengan
kegiatan manajemen proyek untuk mencapai tujuan. Suatu perencanaan dapat
dikatakan baik apabila seluruh kegiatan yang ada di dalamnya dapat
diimplementasikan sesuai dengan sasaran dan tujuan yang telah ditetapkan
dengan tingkat penyimpangan minimal dan hasil akhir yang maksimal (Abrar
Husen, 2009). Produk dari perencanaan itu sendiri merupakan dasar acuan bagi
kegiatan pelaksanaan dan pengendalian. Tujuan dari perencanaan adalah
melakukan usaha untuk memenuhi persyaratan spesifikasi proyek yang
ditentukan dalam batasan biaya, mutu, dan waktu ditambah dengan
terjaminnya faktor keselamatan (Abrar Husen, 2009).
2.1.3 Pengertian Proyek Beach Club

Beach club merupakan suatu restorant atau cafe yang cendrung


letaknya berada tepat di pinggir laut, dengan memiliki fasilitas seperti kolam
renang dan tentunga private beach, dan ada juga fasilitas lain seperti bar, dan
tempat berjemur ,masing - masing Beach Club biasanya memiliki aturannya
sendiri, seperti ada yang terbatas untuk kalangan khususnya keanggotaan, ada
yang menerapkan syarat pembelian minimum dan ada pula yang bebas masuk
untuk umum. sebagai contoh Beach Club yang ada adalah

Gambar 2.1 : LV 8 Beach Club Canggu

Sumber : http://www.bali-indonesia.com/magazine/vue-beach-club.htm

Gambar 2.2 : Sundays Beach Club Uluwatu

Sumber : www.sundaysbeachclub.com/bali
2.2 Pelaksanaan Perencanaan Proyek

Dalam pelaksanaan suatu proyek perencanaan melipu 2 (dua)


aspek yaitu aspek non teknis dan aspek teknis. Aspek non teknis dalam
sebuah perencanaan proyek meliputi manajemen proyek, kontrak proyek,
cara mendapatkan proyek, TOR, program kerja, mekanisme proyek.
Sedangkan aspek teknis dalam sebuah perencanaan proyek meliputi gambar
kerja dari suatu proyek yaitu Denah, Site Plan, Tampak, Potongan, Detail,
Gambar 3d.

Tahapan yang di lakukan dalam perencanaan suatu proyek


umumnya di awali dengan pencarian data yang mendukung suatu
perencanaan, setalah data - data yang di perlukan terpenuhi, maka proses
perencanaan awal ( pra design ) seperti penentuan besaran ruang, konsep
yang akan digunakan dan tema rancangan yang akan di gunakan, setelah
proses tadi di lakukan berulang kemudian di lanjutkan ke tahap pembuatan
gambar perencanaan ( design ).

2.3 Manajemen proyek proyek perencanaan

Manajemen proyek adalah cara mengelola dan mengorganisir


berbagai aset, sumber daya manusia, waktu serta kualitas pekerjaan proyek,
sehingga proyek menghasilkan kualitas yang maksimal dalam waktu yang
sudah direncanakan serta memberikan efek kesejahteraan bagi karyawan.
(Bloger Unsri, 2010). Ada beberapa fungsi manajemen proyek perencanaan
diantaranya pelingkupan (scoping), perencanaan (planning), Perkiraan
(estimating), Penjadwalan (scheduling), pengorganisasian (organizing),
pengarahan (directing), Pengontrolan (controlling) dan Penutupan (closing).

Pelingkupan (scoping) merupakan batasan batasan pada suatu


proyek, dimana suatu manajemen proyek harus mampu mencakup harapan
dan batasan proyek dengan tujuan merencanakan aktivitas, perkiraan biaya,
dan pengelolaan tujuan akhir.
Perencanaan (planning) merupakan perencanaan mengidentifikasi
tugas tugas yang diperlukan untuk menyelesaikan proyek. Hal ini
didasarkan pada pemahaman manajemen terhadap lingkup proyek dan
metodelogi yang digunakan untuk mencapai tujuan.

Perkiraan (estimating) dalam menentukan sesuatu untuk


menyelesaikan suatu proyek harus diperkirakan dengan matang. Misalnya
berapa lama waktu yang diperlukan dalam penyelesaian suatu proyek, jumlah
tenaga yang dibutuhkan, dll.

Penjadwalan (scheduling) dengan diberikannya rencana proyek


manajer bertanggung jawab atas penjadwalan semua aktivitas proyek. Jadwal
proyek harus dikembangkan dengan pemahaman terhadap tugas yang
diperlukan, durasi tugas, dan persyaratan tugas.

Pengorganisasian (organizing) manajer proyek harus memastikan


bahwa para anggota tim proyek memahami peran dan tanggung jawab
masing masing.

Pengarahan ( directing ) setelah proyek di mulai, manajer proyek


harus mengarahkan aktivitas - aktivitas tim. setiap manajer proyek harus
mendemontrasikan ketrampilan manajemen proyek untuk menkordinasikan,
mendelegasikan, memotifasi tim.

Pengontrolan (controlling) peranan tersulit dari seorang manajer


adalah mengontrol proyek. Beberapa rencana akan di eksekusi tanpa masalah
dan penundaan. Manajer proyek harus memonitor dan melaporkan
perkembangan tujuan, jadwal, biaya dan membuat penyesuaian seperlunya
ketika diperlukan.

Penutupan (closing) manajer proyek yang baik selalu menilai


keberhasilan dan kegagalan pada kesimpulan proyek. Mereka belajar dari
kesalahan mereka dan merencanakan perbaikan berkesinambungan pada
proses pengembangan sistem.
Semua fungsi di atas tergantung pada komunikasi antar personal
berkesinambungan diantara manajer proyek, tim, dan manajer-manajer lain.
(Haryono,2012)

Hal hal yang tidak terlepas dari suatu manajemen proyek adalah
organisasi proyek serta hak kewajiban dan tanggung jawab konsultan.
Organisasi proyek adalah sebagai sarana dalam pencapaian tujuan dengan
mengatur dan mengorganisasi sumber daya, tenaga kerja, material, peralatan
dan modal secara efektif dan efisien dengan menerapkan sistem manajemen
sesuai kebutuhan proyek (Abrar Husen, 2009).

2.4 Tinjauan Konsultan Perencanaan

2.4.1 Pengertian konsultan perencanaan

Mengenai pengertian konsultan perencana, ada beberapa pendapat


yang dapat digunakan sebagai pendekatan untuk mengetahui pengertian dari
konsultan perencana tersebut, antara lain sebagai berikut :

2.4.1.1 Perencana

Dalam kaitannya mengenai pengertian perencana, yang


dianggap/bertindak sebagai perencana adalah :

1) Seseorang atau badan hukum yang memililki profesi sebagai perencana


dan melakukan tugas perencanaan. (Soetami, Pedoman Tata Cara
PenyelenggaraanPembangunan Bangunan-Bangunan Gedung
Negara,1971,hal.22)

2) Badan, perorangan, atau gabungan perorangan nasional yang


mempunyai keahlian , kemampuan di dalam bidang perencanaan teknik
bangunan. (Soetami, Pedoman Tata Cara Penyelenggaraan Pembangunan
Bangunan-Bangunan Gedung Negara,1971,hal.22)
2.4.1.2 Perencana Arsitektur

Perencana Arsitektur sebagai individu disebut arsitek, dimana


pengertian arsitek adalah:

1) Orang sebagai ahli di bidang arsitektur yang memiliki tanggung


jawab untuk meneliti dan mempelajari permasalahan masyarakat yang
timbul dan dapat mengusulkan cara-cara pemecahannya. (Saleh Amirudin,
Pengantar Kepada Arsitektur, Yayasan Lembaga Penyelidikan Masalah
Bangunan,1980, hal. 22)

2) Kata arsitek berasal dari kata Yunani "Arcitectoon". Archei


berarti orang pertama yang mulai. Tektoon berarti pekerjaan tangan,
pembangunan fisik. Jadi architektoon adalah juru bangunan. (Sneyder, 1980,
hal. 22)

2.4.1.3 Konsultan Perencana

Konsultan Perencana adalah perusahaan yang memenuhi


persyaratan untuk melaksanakan tugas konsultasi dalam bidang perencanaan
(planning) lingkungan, perancangan (designing) bangunan beserta
kelengkapannya, berfungsi membantu pengelola proyek untuk melaksanakan
pengadaan dokumen perancangan, dokumen lelang, dokumen pelaksanaan
konstruksi dan memberikan penjelasan pada waktu pelelangan serta
memberikan penjelasan terhadap persoalan-persoalan perancangan yang
timbul selama tahap konstruksi serta bertanggung jawab secara konstruksi
kepada pemimpin proyek atau pemimpin bagian proyek. (Keputusan
Direktur Jenderal Cipta Karya

No. 295/KPTS/CK/1997, Petunjuk Pelaksanaan Pembangunan Gedung


Negara yang Penyelenggaraannya Diberikan Bantuan Teknis, 1997.
2.4.2 Hak, Kewajiban, Wewenang, Tanggung Jawab

1) Hak

Hak yang dimiliki oleh konsultan perencana dalam perencanaan


sebuah proyek adalah sebagai berikut :

a) Sebagai Perencana, meliputi:

Memperoleh imbalan jasa untuk perencanaan.

Meminta penjelasan data-data yang ada hubungannya dengan


kebutuhan perencanaan.

Mengembalikan tugas yang diberikan apabila terjadi kesalahan


yang diperbuat pihak pemberi tugas dengan memperoleh
ganti rugi yang wajar.

b) Sebagai Pengawas, meliputi:

Memperoleh imbalan jasa untuk pengawasan.

Berhak untuk mengubah gambar bestek, sejauh tidak


merugikan pihak pemberi tugas maupun kualitas pekerjaan.

Berhak mengajukan keberatan apabila terjadi hal-hal di luar


kemampuannya.

2) Kewajiban

Kewajiban yang dimiliki oleh konsultan perencana dalam


perencanaan sebuah proyek adalah sebagai berikut :

a) Sebagai Perencana, meliputi:

Membuat rencana waktu penyelesaian pekerjaan.

Menyelesaikan pekerjaan perencanaan yang diberikan oleh


pemberi tugas sesuai dengan scope pekerjaan yang
diberikan.
Menaati kode etik dalam melaksanakan tugas
profesionalisme sebagai arsitek.

Mengadakan konsultasi secara periodik dengan pihak pemberi


tugas.

Memberikan penjelasan secara teknis kepada kontraktor yang


akan melakukan pekerjaan pembangunan.

Melakukan perbaikan-perbaikan / perubahan terhadap


gambar-gambar bila di perlukan.

Menanggung kerugian yang diderita oleh pihak pemberi tugas


sebagai akibat dari kesalahan yang diperbuat oleh perencana atau
orang-orang yang bekerja kepadanya bila kesalahan tersebut
seharusnya dapat dihindari dengan keahlian dan kewaspadaan
atau cara pelaksanaan yang umum.

b) Sebagai Pengawas, meliputi:

Melakukan pengawasan berkala pada waktu pelaksanaan


pembangunan.

Memberikan laporan pelaksanaan kepada pihak pemberi


tugas.

Berkewajiban terhadap negara, seperti melunasi pajak,


memenuhi persyaratan-persyaratan yang telah ditetapkan olah
pemerintah.
3) Wewenang

Sesuai dengan peranannya di dalam membantu pemberi tugas maka


wewenang yang dimiliki oleh konsultan perencana dalam perencanaan
sebuah proyek adalah sebagai berikut :

a) Sebagai perencana, memiliki wewenang untuk mengajukan ide-ide


dan memutuskan penyelesaian terhadap segala permasalahan desain yang
dihadapi selama tidak bertentangan dengan ide pemberi tugas, termasuk di
dalamnya mengenai estetika, struktur dan konstruksi serta sistem utilitasnya.

b) Sebagai pengawas, memiliki wewenang untuk mengadakan perubahan-


perubahan dalam pelaksanaan di lapangan, memberikan pekerjaan tambahan
serta memberikan penilaian terhadap hasil pekerjaan pelaksana pembangunan
(kontraktor) dengan memperhatikan ketentuan-ketentuan yang berlaku dan
kode etik yang ada.

4) Tanggung Jawab

Tanggung jawab yang diemban oleh konsultan perencana dalam


perencanaan sebuah proyek adalah sebagai berikut :

a) kecuali dalam hal - hal yang di sebut di dalam syarat - syarat sebagai
berikut, arsitek bertanggung jawab akibat kerugian yang di sebabkan
kesalahan - kesalahan yang di buat arsitek atau kesalahan yang di buat oleh
orang - orang yang bekerja padanya, waktu pelaksanaan tugas bila kesalahan
itu dibuat pada keadaan yang seharusnya dapat dihindarkan dengan keahlian
dan kewaspadaan serta cara pelaksanaan tugas yang lazim. Tanggung jawab
untuk kesalahan-kesalahan dalam keadaan luar biasa.

b) Arsitek tidak bertanggung jawab atas kesalahan-kesalahan yang dibuat


oleh orang-orang yang bekerja padanya bila arsitek dapat membuktikan
bahwa kesalahan-kesalahan itu tidak dapat dihindarkan atau tidak dapat
diketahui sebelumnya meskipun ada pengawasan kewaspadaan yang lazim
oleh arsitek.
c) Pada dasarya arsitek tidak bertanggung jawab atas hasil pekerjaan
perancangan ataupun pengawasan yang dilakukan oleh ahli-ahli khusus lain,
kecuali:

Ahli-ahli tersebut bekerja untuk dan atas nama arsitek dalam


rangka suatu penugasan menyeluruh serta dipilih dan diangkat oleh arsitek
sendiri, dengan atau tanpa persetujuan dari pihak pemberi tugas.

Ahli-ahli tersebut, meskipun tidak bekerja untuk dan atas nama arsitek
yang mendapat penugasan terbatas secara tegas disebutkan berada di bawah
koordinasi arsitek sepenuhnya. Bilamana pemilihan ahli-ahli tersebut serta
besarnya imbalan jasa khusus untuk koordinasi telah disetujui arsitek, maka
dalam hal ini arsitek wajib memikul sebagian tanggung jawab atas pekerjaan
ahli-ahli tersebut.

2.4.3 Kualifikasi dan Klasifikasi

Kualifikasi dan klasifikasi Konsultan Perencana berdasarkan


Keppres (Keputusan Presiden) No. 8 Tahun 2006 yang mengatur
prakualifikasi untuk Calon Rekanan, menyatakan bahwa :

Klasifikasi dan kualifikasi merupakan bagian dari kegiatan


prakualifikasi yang dilaksanakan panitia prakualifikasi daerah dimana harus
sepengetahuan Gubernur Kepala Daerah Tingkat I, yang meliputi :

1) Klasifikasi

Klasifikasi merupakan kegiatan penggolongan perusahaan jasa


konsultan yang memuat bidang, sub bidang dan ruang lingkup pekerjaan.
Klasifikasi menurut bidang, sub bidang dan ruang lingkup pekerjaan dapat di
bedakan menjadi :