Anda di halaman 1dari 26

Induk Organisasi Olahraga di Indonesia

Berikut ini adalah nama organisasi induk cabang olahraga yang ada di Indonesia diurutkan berdasarkan nama cabang olah raga serta singkatan namanya yang diakui oleh KONI / Komite Olahraga Nasional Indonesia yaitu sebagai berikut :

Induk Organisasi Olahraga di Indonesia Berikut ini adalah nama organisasi induk cabang olahraga yang ada di
  • 1. Aero Sport = Federasi Aero Sport Indonesia / FASI Federasi Aero Sport Indonesia (FASI) adalah sebuah organisasi olahraga dirgantara di Indonesia. FASI didirikan oleh pemerintah Indonesia pada 17 Januari 1972 untuk membina, mengembangkan, mengkoordinasikan dan melaksanakan kegiatan olahraga dirgantara segenap warga negara Indonesia di manapun berada, serta segenap olahragawan dirgantara di seluruh wilayah Republik Indonesia apapun kewarganegaraannya.

    • a. Sejarah Aero sport di Indonesia

Olahraga Aeromodelling merupakan olahraga Dirgantara yang tumbuh bersama-sama dengan dunia penerbangan baik sipil maupun militer. Di Indonesia pertama kali timbul di lingkungan TNI - AU melalui Kepanduan Pramuka Dirgantara. Kegiatan pembuatan pesawat model ini dimulai sejak tahun 1946 bersamaan dengan dirintisnya pembuatan pesawat layang pertama di Yogyakarta ( Aeromodeller dan Pandu Udara ) dan berkembang ke kota-kota besar, Bandung, Yogyakarta, Surabaya, Malang dan Surakarta. Untuk menampung peminat yang makin banyak maka AURI ( TNI AU ) memberikan wadah "BIRO AERO CLUB" yang dibina oleh Kapten G. Reuneker, dan untuk pertama kalinya diadakan perlombaan pada tanggal 27 Januari 1952 di Pangkalan Udara Cililitan / Halim Perdanakusuma Jakarta yang diikuti Club-Club Aeromodelling kota-kota di Jawa, Sumatera, Kalimantan. Pada 9 April 1953 Biro Aero Club membuka kursus Aeromodelling di Jakarta yang mendapat perhatian besar dari masyarakat. Menyusul perlombaan selanjutnya pada tanggal 17 Mei 1954, yang diikuti oleh Aero Club Jakarta, Bandung, Surabaya, Palembang, Banjarmasin, Makasar, Ambon dan perlombaan ini dilaksanakan setiap tahun. Juni 1954 untuk pertama kalinya diadakan perkemahan Pandu Udara di Pangkalan Udara Halim Perdanakusuma yang dihadiri oleh 80 Pandu Udara dari seluruh Indonesia. Di dalam perkemahan ini dilaksanakan perlombaan kedirgantaraan. Perlombaan ini merupakan percobaan jajak pendapat untuk melihat animo masyarakat. Tujuan utamanya adalah untuk mendidik pelatih-pelatih khusus hingga pada tahun 1955 telah tercatat 35.000 anggota Pandu Udara di seluruh Indonesia. Kegiatan Aero Club mulai nampak dengan berdirinya Aero Club di kota-kota besar antara lain : Aviantara di Bandung, Jakarta Aero Club di Jakarta, Pemudara dan Yan Debrito di Yogyakarta, Surakarta Aero Club di Surakarta, Malang Aero Club di Malang. Perlombaan tahun 1957, bagi pemenang / juara perlombaan dipilih untuk dikirim ke Yugoslavia mengikuti pendidikan Terbang Layang.Tahun 1960 TNI AU bekerja sama dengan Departemen Pendidikan dan Kebudayaan ( P&K ) menyelenggarakan pendidikan Kursus Aeromodelling dan Peroketan (K.A.P) bertempat di Wing Pendidikan 04 Lanud Adi Sumarno. Pendidikan K.A.P ini diikuti oleh siswa-siswa daerah, baik anggota TNI, Sipil TNI, Guru maupun Pramuka. K.A.P berjalan sampai beberapa periode. Dari hasil pendidikan K.A.P tumbuh masukan-masukan / usul-usul daerah untuk menghimpun perkumpulan- perkumpulan / club-club Aeromodelling dalam satu organisasi. Dari masukan-masukan / usulan-usulan, Letnan Suhartono ( Kepala Kursus Aeromodelling dan Peroketan ) memprakarsai untuk mengadakan pertemuan membahas organisasi Aeromodelling. Tahun 1962 di Hotel Merdeka Solo terlaksana diselenggarakan Rapat Rencana Pembentukan Organisasi Aeromodelling, yang dipimpin oleh Letnan Suhartono. Dari hasil rapat disepakati

terbentuknya Organisasi Aeromodelling dengan nama Federasi Aeromodelling Seluruh Indonesia disingkat FASI, yang kemudian nama FASI dijadikan nama dari induk seluruh cabang olahraga dirgantara di Indonesia. Sebagai pusat Organisasi adalah kota Solo di Skadik 011 Wing pendidikan 04, khususnya dalam mengembangkan olahraga dirgantara dikalangan Pramuka. Pada tahun 1966 telah diadakan kerjasama antara kwartir nasional Gerakan Pramuka dengan kepala staf TNI Angkatan Udara, dengan membentuk satuan karya Dirgantara / Kompi-Kompi Pramuka Angkasa dengan menyelenggarakan pendidikan diantaranya Aeromodelling. Dalam upacara pembukaannya ditandai dengan demonstrasi Aeromodelling, Terbang Layang, Terjun Payung, Pesawat Bermotor serta peluncuran Roket yang diselenggarakan di Pulo Mas dengan Inspektur Upacara Bung Karno. Untuk tinggal landas digunakan jalan By Pass sebagai landasan pesawat terbang layang dengan pesawat penarik AUSTER dan di Senayan Jakarta. Tanggal 10 s/d 20 November 1968 diselenggarakan Loka Karya Nasional Pramuka dengan ANUDIRGA ( Andalan Nasionala Urusan Dirgantara ) Bapak Kardono di Jakarta ( Halim Perdanakusuma ). Olahraga Aeromodelling ini dilombakan baik tingkat nasional, regional maupun internasional. Sejak tahun 1978 olahraga ini sebagai cabang yang dilombakan ekshibisi di PON ( Pekan Olahraga Nasional ) sampai PON XI 1981. Namun pada PON XII tahun 1989 cabang olahraga Aeromodelling tidak lagi diperlombakan / dipertandingkan. Kemudian pada tahun 2000 mulai lagi dilombakan dalam PON XV di Jawa Timur. Selain melaksanakan / mengikuti lomba Aeromodelling juga mengikuti kegiatan-kegiatan yang diadakan PB FASI seperti Jambore Aero Sport, Safari FASI dan lainnya.

  • b. PENGURUS PORDIRGA AERO SPORT PB FASI PERIODE 2010 2014

terbentuknya Organisasi Aeromodelling dengan nama Federasi Aeromodelling Seluruh Indonesia disingkat FASI, yang kemudian nama FASI dijadikan
  • 2. Anggar = Ikatan Anggar Seluruh Indonesia / IKASI

    • a. Sejarah Anggar di Indonesia

terbentuknya Organisasi Aeromodelling dengan nama Federasi Aeromodelling Seluruh Indonesia disingkat FASI, yang kemudian nama FASI dijadikan

Pada zaman penjajahan Belanda di Indonesia, para tentara Kerajaan Belanda membawa serta olahraga anggar masuk ke Indonesia. Pada saat itu terdapat dus macam

tujuan permainan anggar, yaitu untuk berkelahi dan olahraga. Kemampuan bermain anggar untuk berkelahi diwajibkan bagi setiap tentara Hindia Belanda (KNIL) dengan menggunakan kelewang (pedang) atau sangkur. Sedangkan, permainan anggar untuk olahraga dipersilakan bagi para bintara, perwira, serta mahasiswa. Tokoh-tokoh militer bangsa Indonesia yang mempunya keahlian bermain anggar pada waktu itu antara lain adalah Drh.Singgih, Soeparman, Maryono, Setu, Warsimin, Paimin Salekan, Atmo Soewirjo, J. Sengkey, Suratman, Mantiri, C.H. Kuron, Mangangantung, dan Soekarno. Untuk dapat meningkatkan kemampuan bermain anggar maupun olahraga lainnya, KNIL mendirikan sekolah olahraga militer. Sekolah olahraga militer tersebut didirikan guna untuk mendidik para guru anggar, guru renang, dan guru olahraga lainnya. Lembaga pendidikan militer tersebut didirikan di Bandung dan Magelang. Pada masa penjajahan Jepang, tidak ada informasi yang masuk tentang perkembangan olahraga anggar di Indonesia. Dalam masa perang kemerdekaan, banyak guru anggar yang berasal dari mantan instruktur militer Belanda yang menjadi instruktur di Akademi MiliterYogyakarta. Mereka mengajarkan cara bermain anggar, baik untuk olahraga maupun berkelahi dengan menggunakan sangkur. Dalam Pekan Olahraga Nasional pertama yang diselenggarakan pada tahun 1948 di Solo, olahraga anggar mulai diperkenalkan serta dieksibisikan oleh para guru anggar mantan instruktur militer Belanda tersebut. Setelah penyerahan kedaulatan Negara Republik Indonesia, para guru anggar yang tersebar di tanah air mulai mengembangkan olahraga anggar dengan cara mendirikan perkumpulan-perkumpulan anggar di beberapa daerah. Seperti di Sumatera Utara, Jakarta, Bandung, Jawa Tengah, Jawa Timur, Sulawesi Utara, dan di Sulawesi Selatan. Perkumpulan anggar di ibukota kita, Jakarta, didirikan oleh Kasimin Atmosoewirjo, Soekarno, dan Drh. Singgih. Di awal tahun 1950, Kasimin Atmosoewirjo mulai mengembangkan olahraga anggar di Jakarta bersama dengan puteranya yang bernama Suratmin. Perjuangan para guru anggar yang telah merintis olahraga anggar di tanah air selanjutnya dikembangkan oleh para penerus. Baik oleh murid, anak, maupun cucu, sehingga pada saat ini olahraga anggar dapat terus berkembang di berbagai provinsi di Indonesia. Setelah penyerahan kedaulatan Indonesia oleh pihak Belanda, permainan anggar mulai diajarkan di sekolah olahraga maupun perguruan tinggi olahraga. Di lingkungan akademi militer dan polisi juga sempat diajarkan cara bermain anggar, namun pada akhirnya kurang berkembang. Dalam perkembangan selanjutnya, olahraga anggar mulai dipertandingkan dalam Pekan Olahraga Nasional kedua yang diselenggarakan pada tahun 1951 di Jakarta. Setelah itu olahraga anggar selalu dipertandingkan dalam setiap Pekan Olahraga Nasional hingga sekarang.

  • b. PENGURUS HARIAN PB IKASI MASA BAKTI 2006-2010

Ketua Umum : E.C.W. Neloe Sekretaris Umum : Soerjono Bendahara : H.A.J. Liwan Bid. Organisasi : Moeljono AR

Bid. Humas : Koen Sardjono Sadrie Bid. Pembinaan Prestasi : Soepardji Bid. Litbang : Deddy Kusdinar Bid. Dana : Syamsuar Molla

tujuan permainan anggar, yaitu untuk berkelahi dan olahraga. Kemampuan bermain anggar untuk berkelahi diwajibkan bagi setiapPersatuan Atletik Seluruh Indonesia. PASI didirikan pada 1950. Organisasi ini merupakan organisasi olahraga yang memiliki usia paling tua di Indonesia, sekaligus sebagai wadah jenis olahraga yang juga tertua di dunia yang merupakan akar dari berbagai jenis olahraga lain. " id="pdf-obj-2-10" src="pdf-obj-2-10.jpg">
  • 3. Atletik = Persatuan Atletik Seluruh Indonesia / PASI

PASI adalah singkatan dari Persatuan Atletik Seluruh Indonesia. PASI didirikan pada 1950. Organisasi ini merupakan organisasi olahraga yang memiliki usia paling tua di Indonesia, sekaligus sebagai wadah jenis olahraga yang juga tertua di dunia yang merupakan akar dari berbagai jenis olahraga lain.

  • a. Sejarah Singkat Atletik di Indonesia

Awal sejarah Atletik di Indonesia tercatat pada permulaan tahun 1930-an, ketika Pemerintah Hindia Belanda memasukkan Atletik sebagai salah satu mata pelajaran di sekolah-sekolah. Di kalangan masyarakat pada waktu itu cabang olahraga ini belum tersebar luas, karena hanya dikenal di lingkungan pendidikan saja. Walaupun demikian, masyarakat lambat laun mengenal sifat dan manfaat Atletik ini dan dari hari ke hari penggemarnya bertambah. Oleh kalangan Belanda telah dibentuk sebuah organisasi, yang akan menangani penyelenggaraan pertandingan-pertandingan Atletik dengan nama Nederlands Indische Athletiek Unie (NIAU). Di Medan pada tahun 1930 - an juga telah berdiri sebuah Organisasi bernama Sumatera Athletiek Bond (SAB), yang menyelenggarakan perlombaan-perlombaan Atletik antar sekolah Mulo, HBS dan perguruan-perguruan swasta. Perkembangan Atletik di Pulau Jawa ditandai dengan berdirinya organisasi-organisasi Atletik seperti ISSV Hellas dan IAC di Jakarta, PAS di Surabaya dan ABA di Surakarta. Dalam mengikuti sejarah pertumbuhan dan perkembangan Atletik diperoleh kesimpulan bahwa Aletik Indonesia masih berumur setahun jagung. Akan tetapi berkat perananan NIAU pada zaman Belanda telah tampil bintang-bintang Atletik Indonesia yang dapat diandalkan, seperti Effendi Saleh, Tomasoa, Mochtar Saleh, M. Murbambang, Harun Al Rasyid, Mohd. Abdulah dan F.G.E. Rorimpandey. Dengan mencapai loncatan setinggi 1,86 m, Harun Al Rasyid berhasil mencetak prestasi yang mengagumkan, sedang Nur Bambang dengan kecepatan 10.8 detik dalam lari 100 m mengukir prestasi terbaik diIndonesia. Baik hasil yang telah dicapai oleh Harun Al Rasyid maupun hasil Nurbambang baru belasan dan puluhan tahun dapat diperbaiki oleh atlet-atlet Indonesia. Selama pendudukan Jepang kegiatan cabang olahraga Atletik praktis terhenti. Dengan terbentuknya Persatuan Olahraga Republik Indonesia (PORI) pada awal tahun 1946, bagian Atletik dalam PORI segera menghidupkan kegiatan cabang olahraga menuju perkembangan dan kemajuan bangsa Indonesia yang baru merdeka. Usaha nyata dibuktikan dengan terbentuknya Persatuan Atletik Seluruh Indonesia (PASI) pada tanggal 3 September 1950 di Semarang. Kegiatan pertama tercatat pada akhir tahun 1950 juga dengan mengadakan perlombaan Atletik di Bandung. Perlombaan tersebut sekaligus dimaksudkan sebagai persiapan atlet-atletIndonesia menghadapi Asian Games I pada tahun 1951 di New Delhi. Organisasi Induk PASI telah diterima sebagai anggota Atletik Internasional (IAAF).

  • b. SUSUNAN PERSONALIA PENGURUS BESAR PASI MASA BAKTI 2008-2012

Ketua Umum Ketua Bidang Organisasi & Daerah Wakil Ketua Bidang Organisasi & Daerah Ketua Bidang Pembinaan Wakil Ketua Bidang Pembinaan Ketua Bidang Luar Negeri Wakil Ketua Bidang Luar Negeri Ketua Bidang Penelitian & Pengembangan Wakil Ketua Bidang Penelitian & Pengembangan Ketua Bidang Umum dan Sarana Sekretaris Umum Wakil Sekretaris Umum Bendahara

M. Hasan Purnomo M. Yudhi Tono Amboro DR. Ir. Boedi Darma Sidi Drs. Paulus Lay B. Chaidir Siti Taskiyah Hasan Drs. Ria Lumintuarso Dr. Ermita I. Ilyas Yoyo Subandrio Tigor M. Tanjung Sri Hastuti Merdiko S. Stefan Siahaya, SE, Ak.

  • 4. Baseball = Perserikatan Baseball dan Softball Amatir Seluruh Indonesia / PERBASASI

a. Sejarah Singkat Atletik di Indonesia Awal sejarah Atletik di Indonesia tercatat pada permulaan tahun 1930-an,
  • a. Sejarah Baseball & Softball di Indonesia

Sebelum perang kemerdekaan sebetulnya softball sudah ada yang melakukannya di Indonesia, namun sifatnya maish sangat terbatas. Artinya hanya dimainkan di sekolah- sekolah tertentu saja. Pada mulanya ada anggapan bahwa permainan olahraga Softball hanya pantas dimainkan oleh golongan wanita saja. Hal ini terus berlangsung sampai tahun 1966. Oleh karena itu sampai tahun itu, softball hanya dimainkan oleh puteri saja. Ketika Asian Games Bangkok, terbukalah mata kita bahwa sebenarnya olahraga Softball itu dapat dimainkan baik oleh puteri maupun putera. Pada waktu itu putera-putera kita, masih menyenangai olahraga baseball. Melihat perkembangan Softball sedemikan cepatnya dan adanya kompetisi antara negara setiap tahunnya. Timbullah perhatian kita terhadap cabang olahraga ini secara serius. Mulanya Softball hanya berkembang di Jakarta, Bandung, Pelembang, Semarang dan Surabaya. Tetapi kini telah menjadi salah satu cabang olahraga yang yang sangat digemari masyarakat, terutama para pelajar dan mahasiswa. Untuk menyalurkan kegiatan-kegiatan softball di Indonesia, diperlukan suatu badan yang mengaturnya, maka dibentuklah Organisasi Induk dengan nama PERBASASI (Perserikatan Baseball & Softball Amatir Seluruh Indonesia). Dengan adanya wadah PB. PERBASASI ini mulailah diadakan kompetisi softball tingkat nasional. Kejuaraan Nasional I diselenggarakan tahun 1967 di Jakarta. Di samping itu sejak PON VII di Surabaya, Softball menjadi salah satu cabang olahraga yang dipertandingkan.

 

a.

Pengurus PERBASASI

 
 

Ketua Umum

 

Gugun Yudinar

 

5.

Berkuda

=

Persatuan

Olahraga

Berkuda

Seluruh

Indonesia

/

PORDASI

 

a.

Sejarah Berkuda di Indonesia

 
a. Sejarah Baseball & Softball di Indonesia Sebelum perang kemerdekaan sebetulnya softball sudah ada yang melakukannya

Di Indonesia peranan kuda sampai meningkat untuk keperluan olahraga, tidak banyak berbeda dengan negara-negara lain. Tetapi peranan kuda di Indonesia lebih dekat dengan masyarakat petani, dari pada keluarga Raja. Dahulunya oleh para petani, kuda disamping untuk keperluan angkutan, juga untuk menarik bajak di sawah, disamping kerbau di beberapa daerah. Sedang cikal bakal olahraga ketangkasan berkuda di Indonesia berawal dari menunggang kuda sambil berburu di hutan-hutan. Kesenangan berburu dengan menunggang kuda ini masih banyak ditemukan di daerah Nusa Tenggara Barat dan Timur. Di pulau Jawa, kuda di abad 16 sebelumnya menjadi simbol kemegahan para Raja dan dipergunakan untuk peperangan, yang pada gilirannya dijadikan untuk olahraga sebagai tontonan. Pada zaman Belanda, olahraga berkuda dikenal rakyat melalui pacuan kuda, yang dilakukan pada hari- hari pasar atau ulang tahun Ratu Belanda. Hampir setiap daerah menjadi pusat kegiatan pacuan kuda, dan dari situlah tumbuh peternakan tradisional, yang melahirkan kuda-kuda pacu lokal, yang dikenal dengan kuda Batak, kuda Padang Mangatas, kuda Priangan, kuda Sumba, kuda Minahasa dan kuda Sandel. Daerah-daerah yang dikenal mempunyai ternak- ternak kuda tradisional adalah Sumatera Utara, Sumatera Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Sulawesi Utara, Sulawesi Selatan dan Nusa Tenggara. Lomba ketangkasan berkuda mulai dikenal melalui serdadu-serdadu Belanda dengan lomba lompat rintangan (Jumping). Salah satu pusat kavaleri berkuda waktu itu terletak di kota Cimahi, 10 km dari Bandung ke arah barat. Pada zaman Belanda, organisasi olahraga kuda pacu sudah terbentuk, sesuai dengan perkembangan fasilitas gelanggang pacuan di daerah-daerah. Perkumpulan yang tereknal

pada waktu itu, adalah : Bataviase en Buitenzorgse Wedloop Sociteit (BBWS), Minahasa Wedloop Societeit (MWS), Preanger Wedloop Sociteit (PWS). Setelah kemerdekaan, maka di tahun 1950 di beberapa daerah yang sebelum perang Dunia II ada perkumpulan kuda pacu, mulai menata kembali perkumpulan-perkumpulannya. Seperti di Bogor dengan Perkumpulan Pacuan Kuda Jakarta-Bogor (PPKDB) dan Perkumpulan Pacuan Kuda Priangan (PPKP) dan lain-lainnya. Di tahun 1953 didirikan suatu badan yang berusaha menyatukan semua perkumpulan olahraga berkuda di Indonesia, diberi nama Pusat Organisasi PONI Seluruh Indonesia (POPSI) dengan ketuanya Letkol. Singgih. Tetapi POPSI dalam perkembangannya, malahan surut dan menjadi federasi-federasi, yang akhirnya hilang begitu saja. Kemudian pada tahun 1966, berdirilah organisasi berkuda yang merupakan satu-satunya yang telah diakui oleh KONI Pusat, yaitu : Persatuan Olahraga Berkuda Seluruh Indonesia (PORDASI). PORDASI dibentuk atas prakarsa empat daerah, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Sulawesi Utara dan satu klub SEKARDIU yang dibentuk corps Kavaleri Bandung. Sebagai Ketua Umum pertama adalah Achmad Syam dari Bogor, PORDASI diakui oleh pemerintah sebagai satu-satunya organisasi Induk berkuda di Indonesia, dengan Surat Keputusan Direktur Jenderal Olahraga tanggal 28 Oktober 1966, nomor : 016/tahun 1966. Sejak itu PORDASI selalu aktif menyelenggarakan perlombaan-perlombaan, baik dalam lomba pacuan kuda maupun lomba ketangkasan berkuda.

 

b.

PENGURUS HARIAN PP PORDASI

 
 

Ketua Umum

:

Drs. Johanes Gluba Gebze

 

Ketua Harian

: Mayjen A.T. Paruntu, S.Ip

Pembina

: Jenderal (purn) Sutiyoso

6.

Berlayar

=

Persatuan

 

Olahraga

Layar

Seluruh

Indonesia

/

PORLASI

 

Tujuan PORLASI adalah mengenalkan layar sebagai olahraga dan rekreasi, dan menampung keinginan masyarakat untuk berolahraga layar sehingga meningkatkan komunitas dan prestasi.

a.

Sejarah Olahraga Layar di Indonesia

 
pada waktu itu, adalah : Bataviase en Buitenzorgse Wedloop Sociteit (BBWS), Minahasa Wedloop Societeit (MWS), Preanger

Olahraga layar di Indonesia sudah ada sebelum Perang Dunia II, namun kegiatan Yacht Club di Indonesia masih didominasi oleh orang-orang Belanda. Beberapa club diantaranya adalah KONINKLIJKJACHT CLUBBatavia , Medan , Semarang , Surabaya , Makkassar dan kota lainnya. Tahun 1952, terbentuk perkumpulan layar yang dipelopori oleh Mayor Laut Roeseno, WNI keturunan Jerman bersama Laksamana Martadinata, Aziz Saleh, Abdul Munthalib. Sejak itu berkembang perkumpulan layar Putri Hijau Medan, PORAS Surabaya, Andi Matalata Makassar, Balikpapan, Semarang dan kota lainnya. Azis Saleh mempelopori lomba layar "KOPRA RACE" dalam rangka HUT RI 17 Agustus dan Departemen Perhubungan Laut dengan eventnya "ENTRE PORT REGATTA". Tahun 1956, terbentuk organisasi dengan nama Persatuan Olahraga Perairan Indonesia (PEROPI) yang mencakup cabang olahraga Layar, Dayung, Ski Air, Power Boating dan Selam. PEROPI berintikan perkumpulan yang ada diseluruh kota di Indonesia . Umumnya perkumpulan layar di sponsori dan di dukung oleh TNI AL. PEROPI termasuk salah satu organisasi olahraga yang ikut mendirikan KONI Pusat pada tanggal 31 Desember 1966. Ketua Umum PEROPI, Laksamana Soedomo, mengeluarkan surat No. 167/71 tgl. 22 Maret 1977 mengenai peningkatan cabang-cabang PEROPI menjadi induk organisasi yang otonom dan menjadi anggota penuh KONI Pusat. Namun hanya Persatuan Ski Air Seluruh Indonesia (PSASI)

yang dapat berdiri sendiri. Kongres PEROPI II tahun 1977 mengeluarkan SKEP NO. SK/05/VIII/1977 mensyahkan berdirinya Persatuan Olahraga Layar Seluruh Indonesia (PORLASI), Persatuan Olahraga Dayung Seluruh Indonesia (PODSI), Persatuan Olahraga Selam Seluruh Indonesia (POSSI) dan Persatuan Power Boating Indonesia (PERPOBIN). Kongres pertama PORLASI oleh utusan cabang daerah memilih Ketua Umum Pengurus Besar (PB) PORLASI, Brigjen TNI Soepartono Brotosoehendro (bekas Ketua Cabang Layar PEROPI). Penataan Pengurus Daerah (PENGDA) PORLASI sebagai anggota KONI Daerah adalah syarat mutlak agar PB. PORLASI diakui sebagai anggota KONI Pusat. Pada Sidang Paripurna KONI Pusat ke-9 mengakui berdirinya PORLASI melalui SK No. 1 tahun 1980 tgl. 29 Januari 1980 dan SK KONI Pusat No. 029 tahun 1980 tgl. 15 April 1980 (berlaku surut tanggal 1 April 1980) mengukuhkan PB. PORLASI sebagai anggota KONI Pusat.

  • b. Pengurus PB Porlasi

KETUA UMUM WAKIL KETUA UMUM I WAKIL KETUA UMUM II WAKIL KETUA UMUM II SEKRETARIS JENDERAL BENDAHARA WAKIL BENDAHARA

Mayjen TNI Marinir (Purn) Djoko Pramono Drs. Indra Kartasasmita, MSc Laksda TNI Lilik Supramono Solihin Yusuf Kalla M. Othniel Mamahit, SH Drs. Suparman Yamin, SH Dewa Putu Y Agata L.S

KETUA BIDANG HUBUNGAN LUAR NEGERI Gurhadi Kartasasmita, MBA, REM

KETUA BIDANG ORGANISASI KETUA BIDANG WASIT Dan LOMBA SUB BIDANG WASIT SUB BIDANG LOMBA KETUA BIDANG SARANA Dan PRASARANA

Ir. Heroe Soeprapto Iwan T. Ngantung Humpry Sinyal Aminin Yuniarsih Kolonel Laut (KH) Drs. Sudiono

  • 7. Biliar = Persatuan Olahraga Biliar Seluruh Indonesia / POBSI

    • a. Sejarah Biliar di Indonesia

yang dapat berdiri sendiri. Kongres PEROPI II tahun 1977 mengeluarkan SKEP NO. SK/05/VIII/1977 mensyahkan berdirinya Persatuan

Permainan keterampilan, bermain di meja persegi panjang, dan terdiri atas mengemudi bola kecil dengan tongkat yang disebut isyarat terhadap satu sama lain atau ke saku menurut metode dan aturan-aturan yang dijelaskan di bawah ini. Nama mungkin berasal dari Fr. bille (berhubungan dengan Eng. bilet) menandakan tongkat. Asal permainan relatif sedikit dikenal Spanyol, Italia, Perancis dan Jerman semua yang dianggap sebagai rumah asli oleh berbagai pihak berwenang. Di Amerika Serikat-buku teks, Bilyar Modern, menyatakan bahwa Catkire lagi (Conn Cetchathach), Raja Irlandia pada abad ke-2, meninggalkan di belakangnya bola bilyar lima puluh lima, kuningan, dengan kolam renang dan isyarat dari bahan-bahan yang sama. Penulis sama merujuk perjalanan Anacharsis melalui Yunani, 400 SM, di mana ia melihat sebuah permainan yang analog dengan Bilyar. Penulis Perancis berbeda pendapat mengenai apakah negara mereka dapat mengklaim asalnya, meskipun namanya ini. Sementara umumnya menegaskan bahwa Henrique Devigne, seorang seniman, yang tinggal di pemerintahan dari Charles IX., memberikan bentuk dan aturan untuk hobi, Dictionnaire universel dan akademik des jeux menganggap penemuan untuk bahasa Inggris. Bouillet dalam karya pertama mengatakan: Bilyar tampaknya berasal dari permainan mangkuk. Zaman dahulu dikenal di Inggris, di mana, mungkin, itu diciptakan. Itu dibawa ke

Perancis oleh Louis XIV., dokter yang disarankan latihan ini. Dalam pekerjaan lain yang disebutkan kita membaca: tampaknya bahwa permainan ini ditemukan di Inggris. Itu pasti dikenal dan bermain di Perancis pada masa Louis XI. (1423 - 1483). Strutt, otoritas yang agak ragu-ragu, meskipun reputasi yang dicapai oleh olahraga dan hiburan dari orang-orang Inggris, mempertimbangkan kemungkinan bahwa itu adalah permainan kuno dari Paille- maille (Pall Mall) di meja bukan di tanah atau lantai perbaikan, katanya, yang menjawab dua tujuan yang baik: itu menghalangi kebutuhan pemain untuk berlutut atau membungkuk sangat ketika ia menyerang mangkuk, dan ditampung permainan untuk batas-batas ruang. Apa pun asal, dan apa pun dengan cara di mana awalnya dimainkan, tertentu yang dikenal dalam waktu Shakespeare, yang membuat Cleopatra, tidak adanya Anthony, mengundang dia petugas untuk bergabung dalam hobi Mari kita untuk Bilyar: datang, Charmian. Ant. dan menungguku. Dalam pemain judi Compleat katun yang diterbitkan di tahun 1674, kita diberitahu bahwa ini kebanyakan kafir, bersih dan cerdik permainan pertama dimainkan di Italia, meskipun dalam halaman lain ia menyebut Spanyol sebagai tempat kelahiran yang. Pada tanggal Bilyar harus memiliki telah cukup terkenal, untuk kita diberitahu untuk mulia rekreasi, yang banyak menyetujui dan dimainkan oleh sebagian besar negara-negara Eropa, terutama di Inggris, ada menjadi kota beberapa catatan di dalamnya yang telah tidak meja biliar publik, baik apakah mereka ingin dalam banyak keluarga yang mulia dan swasta di negara. Permainan pada satu waktu dimainkan pada halaman, seperti helipad modern. 2 Beberapa menganggap bahwa dalam bentuk ini pada 1907 oval meja diperkenalkan di Inggris melalui perubahan, tetapi varietas ini di sini dianggap tidak. 2 Sebuah kemudian bentuk rumput-Bilyar lagi menikmati popularitas singkat selama paruh kedua abad ke-19. Dimainkan di halaman, di pusat yang adalah cincin logam sekitar 52 in diameter, ditanam tegak sedemikian rupa untuk bebas menyalakan sumbu sejajar dengan tanah. Para pemain, dua atau lebih, dilengkapi dengan alat-alat yang menyerupai isyarat sekitar 4 kaki panjang dan berakhir di loop kawat yang agak lebih kecil daripada bola kayu (satu untuk setiap pemain), yang seperti ukuran sebagai hampir tidak lulus melalui cincin. Di zaman modern permainan seperti seperti Bilyar diberikan lingkup untuk berbagai tiruan dan modifikasi semacam ini. Diperkenalkan ke Eropa dari timur oleh tentara salib. Bola menggelinding atau dipukul dengan palu atau isyarat (dengan yang kedua, jika Strutts kiasan untuk ketidaknyamanan adalah benar) melalui lingkaran atau cincin, dan ini direproduksi untuk tujuan dalam ruangan di meja biliar, serta seorang raja atau pin yang disambar. Dalam tabel asli, yang persegi, ada satu saku, lubang di tengah meja, seperti pada papan bagatelle, lingkaran atau cincin yang disimpan. Kemudian datang serupa saku sepanjang salah satu sisi bantal tenggelam di tempat tidur dari meja dan akhirnya meja modern berevolusi, benar persegi panjang atau persegi ganda, dengan kantong membuka di bantal di setiap sudut dan di tengah setiap sisi panjang. Tabel Inggris adalah jenis ini, kantong-kantong kecil kelambu yang melekat saku. Perancis dan Amerika permainan biliar dimainkan di atas meja pocketless. Kami akan menangani pertama permainan Inggris.

  • 8. Binaraga = Persatuan Angkat Berat dan Binaraga Seluruh Indonesia / PABBSI

a.

Sejarah PABBSI

PABBSI didirikan tahun 1940

PABBSI merupakan organisasi olah raga satu satunya yang diakui oleh KOI (Komite Olimpiade Indonesia) yang membina dan mengembangkan cabang Olah Raga : -Angkat Besi -Binaraga -Angkat Berat

Perancis oleh Louis XIV., dokter yang disarankan latihan ini. Dalam pekerjaan lain yang disebutkan kita membaca:

Organisasi PB PABBSI memiliki : -30 Pengda / Pengprov ( Pengurus daerah / pengurus Provinsi ) -247 Pengcab ( Pengurus Cabang)

  • 9. Bola Basket = Persatuan Bola Basket Seluruh Indonesia / PERBASI Persatuan Bola Basket Seluruh Indonesia disingkat 'Perbasi' merupakan organisasi pengatur olahraga bola basket di Indonesia. Didirikan 23 Oktober 1952.

 Organisasi PB PABBSI memiliki : -30 Pengda / Pengprov ( Pengurus daerah / pengurus Provinsibola basket di Indonesia. Didirikan 23 Oktober 1952. a. Sejarah PERBASI Cina menjadi salah satu sasaran pengembangan olahraga basket oleh YMCA. Diutuslah Bob Baily ke Tientsien (1894) guna memperkenalkan olahraga baru ini. Sejak itu, Cina mulai memainkan olahraga ini. Selain Cina, negara Asia lain yang dijamah permainan basket untuk kesempatan pertama adalah Jepang (1900) dan Filipina (1900). Bagaimana bola basket bisa sampai masuk ke Indonesia? Pada tahun 1920-an, gelombang perantau-perantau dari Cina masuk ke Indonesia. Mereka pun membawa permainan basket yang sudah dua dasawarsa dikembangkan di sana. Para perantau itu membentuk komunitas sendiri termasuk mendirikan sekolah Tionghoa. Akibatnya, basket cepat berkembang di sekolah-sekolah Tionghoa. Di sekolah-sekolah Tionghoa itu, bola basket menjadi salah satu olahraga wajib yang harus dimainkan oleh setiap siswa. Tidak heran jika di setiap sekolah selalu ada lapangan basket. Tidak heran juga jika pebasket-pebasket yang menonjol penampilannya berasal dari kalangan ini. Pada era 1930-an perkumpulan-perkumpulan basket mulai terbentuk. Kota-kota besar seperti Jakarta, Surabaya, Bandung, Semarang, Yogyakarta, dan Medan; menjadi sentral berdirinya perkumpulan basket ini. Di Semarang misalnya. Pada tahun 1930 sudah ada perkumpulan seperti Chinese English School, Tionghwa Hwee, Fe Leon Ti Yu Hui, dan Pheng Yu Hui (Sahabat). Sahabat adalah klub asal Sony Hendrawan (Liem Tjien Sion), salah satu legenda basket Indonesia. Usai Proklamasi Kemerdekaan, 17 Agustus 1945, olahraga basket mulai dikenal luas di kota-kota yang menjadi basis perjuangan seperti Yogyakarta dan Solo. Pada PON (Pekan Olahraga Nasional) I (1948) di Solo, bola basket dimainkan untuk pertama kali di level nasional. Peserta PON I masih terbatas pada putra terkuat dari masing-masing 'Karesidenan', dan juga perkumpulan-perkumpulan dengan pemain pribumi seperti PORI Solo, PORI Yogyakarta, dan Akademi Olahraga Sarangan. Namun harus diakui bahwa untuk teknik permainan, kemampuan regu-regu Karesidenan yang terdiri dari para pemain Tionghoa jauh lebih tinggi daripada pemain pribumi. Pada tahun 1951 saat pergelaran PON II, basket sudah dimainkan untuk putra dan putri. Regu yang dikirim tidak lagi mewakili Karesidenan melainkan sudah mewakili Provinsi. Regu-regu dari Jatim, DKI Jakarta, Jabar, dan Sumatra Utara adalah kekuatan-kekuatan terkemuka di pentas PON. Pada tahun 1951, Maladi -salah satu tokoh olahraga nasional- meminta Tonny Wen dan Wim Latumeten untuk membentuk organisasi basket di Indonesia. Jabatan Maladi waktu itu adalah sekretaris Komite Olimpiade Indonesia (KOI). Atas prakarsa kedua tokoh itu maka pada 23 Oktober 1951 dibentuklah organisasi dengan nama "Persatuan Basketball Seluruh Indonesia". Pada tahun 1955, diadakan penyempurnaan nama sesuai kaidah Bahasa Indonesia. Nama itu adalah "Persatuan Bola Basket seluruh Indonesia" disingkat dengan Perbasi. Pengurus Perbasi yang pertama adalah Tonny Wen sebagai ketua dan Wim Latumeten sebagai sekretaris. Tidak Mau Bergabung Dengan terbentuknya Perbasi, apakah perkembangan basket Indonesia bertambah pesat? Ternyata tidak. Tantangan pertama datang dari perkumpulan Tionghoa yang tidak bersedia bergabung karena telah memiliki perkumpulan tersendiri. Untuk memecahkan masalah tersebut, pada tahun 1955 Perbasi menyelenggarakan Konferensi Bola Basket di Bandung. Konferensi ini dihadiri utusan- utusan dari Yogyakarta, Semarang, Jakarta, dan Bandung. Keputusan terpenting Konferensi ini adalah Perbasi merupakan satu- satunya organisasi induk olahraga basket di Indonesia. " id="pdf-obj-8-15" src="pdf-obj-8-15.jpg">
  • a. Sejarah PERBASI

Cina menjadi salah satu sasaran pengembangan olahraga basket oleh YMCA. Diutuslah Bob Baily ke Tientsien (1894) guna memperkenalkan olahraga baru ini. Sejak itu, Cina mulai memainkan olahraga ini. Selain Cina, negara Asia lain yang dijamah permainan basket untuk kesempatan pertama adalah Jepang (1900) dan Filipina (1900). Bagaimana bola basket bisa sampai masuk ke Indonesia? Pada tahun 1920-an, gelombang perantau-perantau dari Cina masuk ke Indonesia. Mereka pun membawa permainan basket yang sudah dua dasawarsa dikembangkan di sana. Para perantau itu membentuk komunitas sendiri termasuk mendirikan sekolah Tionghoa. Akibatnya, basket cepat berkembang di sekolah-sekolah Tionghoa. Di sekolah-sekolah Tionghoa itu, bola basket menjadi salah satu olahraga wajib yang harus dimainkan oleh setiap siswa. Tidak heran jika di setiap sekolah selalu ada lapangan basket. Tidak heran juga jika pebasket-pebasket yang menonjol penampilannya berasal dari kalangan ini. Pada era 1930-an perkumpulan-perkumpulan basket mulai terbentuk. Kota-kota besar seperti Jakarta, Surabaya, Bandung, Semarang, Yogyakarta, dan Medan; menjadi sentral berdirinya perkumpulan basket ini. Di Semarang misalnya. Pada tahun 1930 sudah ada perkumpulan seperti Chinese English School, Tionghwa Hwee, Fe Leon Ti Yu Hui, dan Pheng Yu Hui (Sahabat). Sahabat adalah klub asal Sony Hendrawan (Liem Tjien Sion), salah satu legenda basket Indonesia. Usai Proklamasi Kemerdekaan, 17 Agustus 1945, olahraga basket mulai dikenal luas di kota-kota yang menjadi basis perjuangan seperti Yogyakarta dan Solo. Pada PON (Pekan Olahraga Nasional) I (1948) di Solo, bola basket dimainkan untuk pertama kali di level nasional. Peserta PON I masih terbatas pada putra terkuat dari masing-masing 'Karesidenan', dan juga perkumpulan-perkumpulan dengan pemain pribumi seperti PORI Solo, PORI Yogyakarta, dan Akademi Olahraga Sarangan. Namun harus diakui bahwa untuk teknik permainan, kemampuan regu-regu Karesidenan yang terdiri dari para pemain Tionghoa jauh lebih tinggi daripada pemain pribumi. Pada tahun 1951 saat pergelaran PON II, basket sudah dimainkan untuk putra dan putri. Regu yang dikirim tidak lagi mewakili Karesidenan melainkan sudah mewakili Provinsi. Regu-regu dari Jatim, DKI Jakarta, Jabar, dan Sumatra Utara adalah kekuatan-kekuatan terkemuka di pentas PON. Pada tahun 1951, Maladi -salah satu tokoh olahraga nasional- meminta Tonny Wen dan Wim Latumeten untuk membentuk organisasi basket di Indonesia. Jabatan Maladi waktu itu adalah sekretaris Komite Olimpiade Indonesia (KOI). Atas prakarsa kedua tokoh itu maka pada 23 Oktober 1951 dibentuklah organisasi dengan nama "Persatuan Basketball Seluruh Indonesia". Pada tahun 1955, diadakan penyempurnaan nama sesuai kaidah Bahasa Indonesia. Nama itu adalah "Persatuan Bola Basket seluruh Indonesia" disingkat dengan Perbasi. Pengurus Perbasi yang pertama adalah Tonny Wen sebagai ketua dan Wim Latumeten sebagai sekretaris. Tidak Mau Bergabung Dengan terbentuknya Perbasi, apakah perkembangan basket Indonesia bertambah pesat? Ternyata tidak. Tantangan pertama datang dari perkumpulan Tionghoa yang tidak bersedia bergabung karena telah memiliki perkumpulan tersendiri. Untuk memecahkan masalah tersebut, pada tahun 1955 Perbasi menyelenggarakan Konferensi Bola Basket di Bandung. Konferensi ini dihadiri utusan- utusan dari Yogyakarta, Semarang, Jakarta, dan Bandung. Keputusan terpenting Konferensi ini adalah Perbasi merupakan satu- satunya organisasi induk olahraga basket di Indonesia.

Istilah-istilah untuk perkumpulan-perkumpulan basket Tionghoa tidak diakui lagi. Konferensi ini juga mempersiapkan penyelenggaraan Kongres I Perbasi. Perbasi diterima menjadi anggota FIBA pada tahun 1953. Setahun kemudian, 1954, Indonesia untuk pertama kalinya mengirimkan regu basket di Asian Games Manila.

  • b. Struktur Organisasi Ketua Umum Sekretaris Jenderal Bendahara Umum Ketua Bidang Organisasi dan Kehumasan Ketua Bidang Pembinaan dan Prestasi

: ANGGITO ABIMANYU : AGUS A. MAURO : INDRA ALLEN : ASMIN PATROS : IMAN SULAIMAN

Istilah-istilah untuk perkumpulan-perkumpulan basket Tionghoa tidak diakui lagi. Konferensi ini juga mempersiapkan penyelenggaraan Kongres I Perbasi.bola voli di Indonesia. Organisasi ini didirikan pada 22 Januari 1955 di Jakarta. a. Sejarah PBVSI Pada tahun 1895, William G. Morgan, seorang direktur YMCA di Holyke, Massachusetts, menemukan sebuah permainan bernama mintonette dalam usahanya memenuhi keinginan para pengusaha lokal yang menganggap permainan bola basket terlalu menghabiskan tenaga dan kurang menyenangkan. Permainan ini cepat menarik perhatian karena hanya membutuhkan sedikit ketrampilan dasar, mudah dikuasai dalam jangka waktu latihan yang singkat, dan dapat dilakukan oleh pemain dengan berbagai tingkat kebugaran. Permainan aslinya dahulu menggunakan bola yang terbuat dari karet bagian dalam bola basket. Peraturan awalnya membebaskan berapa pun jumlah pemain dalam satu tim. Pada tahun 1896 nama permainan ini diubah oleh Alfred T. Halstead, yang setelah menyaksikan permainan ini, menganggap bahwa bola voli lebihsesuai menjadi nama permainan ini mengingat ciri permainan ini yang dimainkan dengan melambungkan bola sebelum bola tersebut menyentuh tanah (volleying). Awal mula masuk ke Indonesia tahun 1928 dibawa oleh guru-guru yang didatangkan dari Belanda maupun serdadu-serdadu Belanda yang bertugas di Indonesia. Pada tahun 1954 di Surabaya dan Jakarta menjadi pelopor pembentukan Organisasi bola Voli Nasional. Sehingga pada tanggal 22 Januari 1955 berdiri Persatuan Bola Voli Indonesia (PBVSI) di Jakarta sekaligus dengan kejuaraan nasional pertama. Sampai saat ini telah ada 32 Pengda dan beberapa klub bola voli yang tersebar diseluruh Indonesia. Pengurus Besar PBVSI yang pertama diketuai oleh Wim Latumeten dan masuk dalam acara resmi PON II di Jakarta serta PON I di Yogyakarta. Saat ini ketua PBVSI adalah mantan Kapolri periode yang lalu yaitu Jenderal Sutanto. b. Susunan Pengurus PBVSI 2010-2014 Pelindung : 1.MENPORA 2.Ketua Umum KONI dan KOI Penasehat: 1.Jenderal Pol. (P) Drs. Kunarto 2.Siti Hardiyanti Rukmana 3.Irjen Pol. (P) Dr. Hardiman, MBA Ketua Kehormatan: Ny. Rita Subowo Pembina: KAPOLRI Dewan Penyantun: 1.Ny. Dra. Siti Hartati Murdaya, MBA 2.Ny. Melinda Teja 3.Asmawi Syam 4.Ny. Lestary Luhur " id="pdf-obj-9-17" src="pdf-obj-9-17.jpg">

10. Bola Voli = Persatuan Bola Voli Seluruh Indonesia / PBVSI Persatuan Bola Voli Seluruh Indonesia (atau disingkat PBVSI) adalah induk organisasi olah raga bola voli di Indonesia. Organisasi ini didirikan pada 22 Januari 1955 di Jakarta.

  • a. Sejarah PBVSI

Pada tahun 1895, William G. Morgan, seorang direktur YMCA di Holyke, Massachusetts, menemukan sebuah permainan bernama mintonette dalam usahanya memenuhi keinginan para pengusaha lokal yang menganggap permainan bola basket terlalu menghabiskan tenaga dan kurang menyenangkan. Permainan ini cepat menarik perhatian karena hanya membutuhkan sedikit ketrampilan dasar, mudah dikuasai dalam jangka waktu latihan yang singkat, dan dapat dilakukan oleh pemain dengan berbagai tingkat kebugaran. Permainan aslinya dahulu menggunakan bola yang terbuat dari karet bagian dalam bola basket. Peraturan awalnya membebaskan berapa pun jumlah pemain dalam satu tim. Pada tahun 1896 nama permainan ini diubah oleh Alfred T. Halstead, yang setelah menyaksikan permainan ini, menganggap bahwa bola voli lebihsesuai menjadi nama permainan ini mengingat ciri permainan ini yang dimainkan dengan melambungkan bola sebelum bola tersebut menyentuh tanah (volleying). Awal mula masuk ke Indonesia tahun 1928 dibawa oleh guru-guru yang didatangkan dari Belanda maupun serdadu-serdadu Belanda yang bertugas di Indonesia. Pada tahun 1954 di Surabaya dan Jakarta menjadi pelopor pembentukan Organisasi bola Voli Nasional. Sehingga pada tanggal 22 Januari 1955 berdiri Persatuan Bola Voli Indonesia (PBVSI) di Jakarta sekaligus dengan kejuaraan nasional pertama. Sampai saat ini telah ada 32 Pengda dan beberapa klub bola voli yang tersebar diseluruh Indonesia. Pengurus Besar PBVSI yang pertama diketuai oleh Wim Latumeten dan masuk dalam acara resmi PON II di Jakarta serta PON I di Yogyakarta. Saat ini ketua PBVSI adalah mantan Kapolri periode yang lalu yaitu Jenderal Sutanto.

  • b. Susunan Pengurus PBVSI 2010-2014

Pelindung : 1.MENPORA 2.Ketua Umum KONI dan KOI Penasehat: 1.Jenderal Pol. (P) Drs. Kunarto 2.Siti Hardiyanti Rukmana 3.Irjen Pol. (P) Dr. Hardiman, MBA Ketua Kehormatan: Ny. Rita Subowo Pembina: KAPOLRI Dewan Penyantun: 1.Ny. Dra. Siti Hartati Murdaya, MBA 2.Ny. Melinda Teja 3.Asmawi Syam 4.Ny. Lestary Luhur

Ketua Umum: Jenderal Polisi Drs. Sutanto Wakil Ketua Umum I: Irjen Pol. Drs. Edi Sunamo Wakil Ketua Umum II: Irjen Pol. Drs. Djoko Sardono Wakil Ketua Umum III: Ir. Arifin Tasrif Wakil Ketua Umum IV: Ir. Arief Harsono, MM Wakil Ketua Umum V: Brigjen Pol. Drs. Bambang Suedi Sekretaris Umum:

Irjen Pol. Drs. Yudi Sushariyanto, SH. Wakil Sekretaris Umum : 1.Brigjen Pol. Rumiah K, S.Pd. 2.Kombes Pol. Drs. Dodik Yuristono 3.Ny. Sari Mohami Bendahara: 1.Brigjen. Pol. Drs. Djoko Susilo, M.Si. 2.Kombes Pol. Drs. Condro Kirono, MM

11. Bulu Tangkis = Persatuan Bulutangkis Seluruh Indonesia / PBSI

Persatuan

Bulu

Indonesia disingkat PBSI adalah organisasi yang

Tangkis

mengatur

Ketua Umum: Jenderal Polisi Drs. Sutanto Wakil Ketua Umum I: Irjen Pol. Drs. Edi Sunamo Wakilorganisasi yang Tangkis mengatur Seluruh kegiatan olahraga bulu tangkis di Indonesia. PSSI berdiri pada tanggal 5 Mei 1951 di Bandung dengan ketua umum pertamanya adalah A. Rochdi Partaatmadja. a. Sejarah PBSI Pada jaman penjajahan dahulu, ada perkumpulan-perkumpulan bulutangkis di Indonesia yang bergerak sendiri-sendiri tanpa satu tujuan dan satu cita-cita perjuangan di alam negara merdeka, memang tidak bisa dibiarkan berlangsung terus.Harus diusahakan satu organisasi secara nasional, sebagai organisasi pemersatu. Untuk menempuh jalan menuju satu wadah organisasi maka cara yang paling tepat adalah mempertemukan tokoh perbulutangkisan dalam satu kongres. Pada saat itu memang agak sulit untuk berkomunikasi antara satu daerah dengan daerah lainnya. Satu-satunya yang bisa ditempuh adalah lingkungan pulau jawa saja. Itupun bisa ditempuh setelah terbentuknya PORI (Persatuan Olah Raga Replubik Indonesia). Usaha yang dilakukan oleh Sudirman Cs dengan melalui perantara surat yang intinya mengajak mereka untuk mendirikan PBSI membawakan hasil. Maka dalam suatu pertemuan tanggal 5 Mei 1951 di Bandung lahirlah PBSI (Persatuan Bulutangkis Seluruh Indonesia) dan pertemuan tersebut dicatat sebagai kongres pertama PBSI. Dengan ketua umumnya A. Rochdi Partaatmadja, ketua I : Soedirman, Ketua II : Tri Tjondrokoesoemo, Sekretaris I : Amir, Sekretaris II : E. Soemantri, Bendahara I : Rachim, Bendahara II : Liem Soei Liong. Dengan adanya kepengurusan tingkat pusat itu maka kepengurusan di tingkat daerah / propinsi otomatis menjadi cabang yang berubah menjadi Pengda (Pengurus Dareah) sedangkan Pengcab (Pengurus Cabang) adalah nama yang diberikan kepada kepengurusan ditingkat kotamadya / kabupaten. Hingga akhir bulan Agustus 1977 ada 26 Pengda di seluruh Indonesia (kecuali Propinsi Timor-Timur) dan sebanyak 224 Pengcab, sedangkan jumlah perkumpulan yang menjadi anggota PBSI diperkirakan 2000 perkumpulan. b. Struktur Kepengurusan PBSI 2008/2012 KETUA UMUM SEKRETARIS JENDERAL BENDAHARA : Djoko Santoso : Yacob Rusdianto : Djendjen Djaenanasri KABID. ORGANISASI & DAERAH : F. Koesdarto Pramono KABID. PEMBINAAN & PRESTASI : Hadi Nasri KASUBID. PELATNAS KABID. LITBANG KABID DANA DAN USAHA : Christian Hadinata : Lilik Sudarwati. A.S.Psi (PJS ) : Trihatma K. Haliman " id="pdf-obj-10-21" src="pdf-obj-10-21.jpg">

Seluruh kegiatan olahraga bulu

tangkis di Indonesia. PSSI berdiri pada tanggal 5 Mei 1951 di Bandung dengan ketua umum

pertamanya adalah A. Rochdi Partaatmadja.

  • a. Sejarah PBSI

Pada jaman penjajahan dahulu, ada perkumpulan-perkumpulan bulutangkis di Indonesia yang bergerak sendiri-sendiri tanpa satu tujuan dan satu cita-cita perjuangan di alam negara merdeka, memang tidak bisa dibiarkan berlangsung terus.Harus diusahakan satu organisasi secara nasional, sebagai organisasi pemersatu. Untuk menempuh jalan menuju satu wadah organisasi maka cara yang paling tepat adalah mempertemukan tokoh perbulutangkisan dalam satu kongres. Pada saat itu memang agak sulit untuk berkomunikasi antara satu daerah dengan daerah lainnya. Satu-satunya yang bisa ditempuh adalah lingkungan pulau jawa saja. Itupun bisa ditempuh setelah terbentuknya PORI (Persatuan Olah Raga Replubik Indonesia). Usaha yang dilakukan oleh Sudirman Cs dengan melalui perantara surat yang intinya mengajak mereka untuk mendirikan PBSI membawakan hasil. Maka dalam suatu pertemuan tanggal 5 Mei 1951 di Bandung lahirlah PBSI (Persatuan Bulutangkis Seluruh Indonesia) dan pertemuan tersebut dicatat sebagai kongres pertama PBSI. Dengan ketua umumnya A. Rochdi Partaatmadja, ketua I : Soedirman, Ketua II : Tri Tjondrokoesoemo, Sekretaris I : Amir, Sekretaris II : E. Soemantri, Bendahara I : Rachim, Bendahara II : Liem Soei Liong. Dengan adanya kepengurusan tingkat pusat itu maka kepengurusan di tingkat daerah / propinsi otomatis menjadi cabang yang berubah menjadi Pengda (Pengurus Dareah) sedangkan Pengcab (Pengurus Cabang) adalah nama yang diberikan kepada kepengurusan ditingkat kotamadya / kabupaten. Hingga akhir bulan Agustus 1977 ada 26 Pengda di seluruh Indonesia (kecuali Propinsi Timor-Timur) dan sebanyak 224 Pengcab, sedangkan jumlah perkumpulan yang menjadi anggota PBSI diperkirakan 2000 perkumpulan.

  • b. Struktur Kepengurusan PBSI 2008/2012 KETUA UMUM SEKRETARIS JENDERAL BENDAHARA

: Djoko Santoso : Yacob Rusdianto : Djendjen Djaenanasri

KABID. ORGANISASI & DAERAH : F. Koesdarto Pramono

KABID. PEMBINAAN & PRESTASI : Hadi Nasri

KASUBID. PELATNAS KABID. LITBANG KABID DANA DAN USAHA

: Christian Hadinata : Lilik Sudarwati. A.S.Psi (PJS ) : Trihatma K. Haliman

12. Sepakbola = Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia / PSSI PSSI (Persatuan Sepakbola seluruh Indonesia )19 April 1930 di Yogyakarta dengan nama Persatuan Sepak Raga Seluruh Indonesia. Sebagai organisas iolahraga yang lahir pada masa penjajahan Belanda, kelahiran PSSI ada kaitannya dengan upaya politik untuk menentang penjajahan. Apabila mau meneliti dan menganalisa lebih lanjut saat-saat sebelum, selama, dan sesudah kelahirannya hingga 5 tahun pasca proklamasi kemerdekaan tanggal 17 Agustus 1945, terlihat jelas bahwa PSSI lahir dibidani oleh muatan politis, baik secara langsung maupun tidak, untuk menentang penjajahan dengan strategi menyemai benih-benih nasionalisme di dada pemuda-pemuda Indonesia yang ikut bergabung. PSSI didirikan oleh seorang insinyur sipil bernama Soeratin Sosrosoegondo. Ia menyelesaikan pendidikannya di Sekolah Teknik Tinggi d iHeckelenburg, Jerman, pada tahun 1927 dan kembali ke tanah air pada tahun 1928. Ketika kembali, Soeratin bekerja pada sebuah perusahaan bangunan Belanda, Sizten en Lausada, yang berkantor pusat di Yogyakarta. Di sana beliau merupakan satu-satunya oran gIndonesia yang duduk sejajar dengan komisaris perusahaan konstruksi besar itu. Akan tetapi, didorong oleh semangat nasionalisme yang tinggi, beliau kemudian memutuskan untuk mundur dari perusahaan tersebut. Setelah berhenti dari Sizten en Lausada, Soeratin lebih banyak aktif di bidang pergerakan. Sebagai seorang pemuda yang gemar bermai nsepak bola, beliau menyadari kepentingan pelaksanaan butir-butir keputusan yang telah disepakati bersama dalam pertemuan para pemuda Indonesia pada tanggal 28 Oktober 1928 (Sumpah Pemuda) . Soeratin melihat sepak bola sebagai wadah terbaik untuk menyemai nasionalisme di kalangan pemuda sebagai sarana untuk menentang Belanda. Untuk mewujudkan cita-citanya itu, Soeratin rajin mengadakan pertemuan dengan tokoh- tokoh sepak bola di Solo, Yogyakarta, da nBandung. Pertemuan dilakukan dengan kontak pribadi secara diam-diam untuk menghindari sergapan Polisi Belanda (PID). Kemudian, ketika mengadakan pertemuan di hotel kecil Binnenhof di Jalan Kramat 17, Jakarta, Soeri, ketua VIJ (Voetbalbond Indonesische Jakarta), dan juga pengurus lainnya, dimatangkanlah gagasan perlunya dibentuk sebuah organisasi sepak bola nasional. Selanjutnya, pematangan gagasan tersebut dilakukan kembali di Bandung, Yogyakarta, dan Solo yang dilakukan dengan beberapa tokoh pergerakan nasional, seperti Daslam Hadiwasito, Amir Notopratomo, A. Hamid, dan Soekarno (bukan Bung Karno) . Sementara itu, untuk kota-kota lainnya, pematangan dilakukan dengan cara kontak pribadi atau melalui kurir, seperti dengan Soediro yang menjadi Ketua Asosiasi Mud aMagelang. Logo lama PSSI.Kemudian pada tanggal 19 April 1930, berkumpullah wakil dari VIJ (Sjamsoedin, mahasiswa RHS), BIVB - Bandoengsche Indonesische Voetbal Bond (Gatot), PSM - Persatuan sepak bola Mataram Yogyakarta (Daslam Hadiwasito, A. Hamid, dan M. Amir Notopratomo), VVB - Vortenlandsche Voetbal Bond Solo (Soekarno), MVB -Madioensche Voetbal Bond (Kartodarmoedjo), IVBM - Indonesische Voetbal Bond Magelang (E.A. Mangindaan), dan SIVB - Soerabajasche Indonesische Voetbal Bond (Pamoedji). Dari pertemuan tersebut, diambillah keputusan untuk mendirikan PSSI, singkatan dari Persatoean Sepak " id="pdf-obj-11-2" src="pdf-obj-11-2.jpg">

12. Sepakbola = Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia / PSSI

PSSI (Persatuan Sepakbola seluruh Indonesia ) yang dibentuk 19 April 1930 di Yogyakarta. Sebagai organisasi olahraga yang dilahirkan di Zaman penjajahan Belanda, Kelahiran PSSI betapapun terkait dengan kegiatan politik menentang penjajahan. Jika meneliti dan menganalisa saat- saat sebelum, selama dan sesudah kelahirannya, sampai 5 tahun pasca Proklamasi Kemerdekaan 17 Agustus 1945, jelas sekali bahwa PSSI lahir, karena dibidani politisi bangsa yang baik secara langsung maupun tidak, menentang penjajahan dengan strategi menyemai benih - benih nasionalisme di dada pemuda-pemuda Indonesia.

  • a. Sejarah PSSI

PSSI dibentuk pada tanggal 19 April 1930 di Yogyakarta dengan nama Persatuan Sepak Raga Seluruh Indonesia. Sebagai organisasiolahraga yang lahir pada masa penjajahan Belanda, kelahiran PSSI ada kaitannya dengan upaya politik untuk menentang penjajahan. Apabila mau meneliti dan menganalisa lebih lanjut saat-saat sebelum, selama, dan sesudah kelahirannya hingga 5 tahun pasca proklamasi kemerdekaan tanggal 17 Agustus 1945, terlihat jelas bahwa PSSI lahir dibidani oleh muatan politis, baik secara langsung maupun tidak, untuk menentang penjajahan dengan strategi menyemai benih-benih nasionalisme di dada pemuda-pemuda Indonesia yang ikut bergabung. PSSI didirikan oleh seorang insinyur sipil bernama Soeratin Sosrosoegondo. Ia menyelesaikan pendidikannya di Sekolah Teknik Tinggi diHeckelenburg, Jerman, pada tahun 1927 dan kembali ke tanah air pada tahun 1928. Ketika kembali, Soeratin bekerja pada sebuah perusahaan bangunan Belanda, Sizten en Lausada, yang berkantor pusat di Yogyakarta. Di sana beliau merupakan satu-satunya orangIndonesia yang duduk sejajar dengan komisaris perusahaan konstruksi besar itu. Akan tetapi, didorong oleh semangat nasionalisme yang tinggi, beliau kemudian memutuskan untuk mundur dari perusahaan tersebut. Setelah berhenti dari Sizten en Lausada, Soeratin lebih banyak aktif di bidang pergerakan. Sebagai seorang pemuda yang gemar bermainsepak bola, beliau menyadari kepentingan pelaksanaan butir-butir keputusan yang telah disepakati bersama dalam pertemuan para pemuda Indonesia pada tanggal 28 Oktober 1928 (Sumpah Pemuda). Soeratin melihat sepak bola sebagai wadah terbaik untuk menyemai nasionalisme di kalangan pemuda sebagai sarana untuk menentang Belanda. Untuk mewujudkan cita-citanya itu, Soeratin rajin mengadakan pertemuan dengan tokoh- tokoh sepak bola di Solo, Yogyakarta, danBandung. Pertemuan dilakukan dengan kontak pribadi secara diam-diam untuk menghindari sergapan Polisi Belanda (PID). Kemudian, ketika mengadakan pertemuan di hotel kecil Binnenhof di Jalan Kramat 17, Jakarta, Soeri, ketua VIJ (Voetbalbond Indonesische Jakarta), dan juga pengurus lainnya, dimatangkanlah gagasan perlunya dibentuk sebuah organisasi sepak bola nasional. Selanjutnya, pematangan gagasan tersebut dilakukan kembali di Bandung, Yogyakarta, dan Solo yang dilakukan dengan beberapa tokoh pergerakan nasional, seperti Daslam Hadiwasito, Amir Notopratomo, A. Hamid, dan Soekarno (bukan Bung Karno). Sementara itu, untuk kota-kota lainnya, pematangan dilakukan dengan cara kontak pribadi atau melalui kurir, seperti dengan Soediro yang menjadi Ketua Asosiasi MudaMagelang. Logo lama PSSI.Kemudian pada tanggal 19 April 1930, berkumpullah wakil dari VIJ (Sjamsoedin, mahasiswa RHS), BIVB - Bandoengsche Indonesische Voetbal Bond (Gatot), PSM - Persatuan sepak bola Mataram Yogyakarta (Daslam Hadiwasito, A. Hamid, dan M. Amir Notopratomo), VVB - Vortenlandsche Voetbal Bond Solo (Soekarno), MVB -Madioensche Voetbal Bond (Kartodarmoedjo), IVBM - Indonesische Voetbal Bond Magelang (E.A. Mangindaan), dan SIVB - Soerabajasche Indonesische Voetbal Bond (Pamoedji). Dari pertemuan tersebut, diambillah keputusan untuk mendirikan PSSI, singkatan dari Persatoean Sepak

Raga Seloeroeh Indonesia. Nama PSSI lalu diubah dalam kongres PSSI di Solo pada tahun 1930 menjadi Persatuan sepak bola Seluruh Indonesia sekaligus menetapkan Ir. Soeratin sebagai ketua umumnya.

  • b. Struktur Kepengurusan PSSI

Ketua Umum PSSI: La Nyala M Mattalitti (79 suara) Wakil Ketua Umum PSSI: Rahim Soekasah (76 suara) Sembilan Anggota Komite Eksekutif PSSI:

1.Tony Aprilani (76 suara)

  • 2. Erwin Dwi Budiawan (75 suara)

  • 3. Roberto Rouw (74 suara)

  • 4. Zulfadhli (64 suara)

6. Hardi Hasan (59 suara)

7. Ahmad Zaki Iskandar (46 suara)

8. La Siya (45 suara)

9. Diza Ali (40 suara)

  • 5. Djamal Azis (62 suara)

13. Boling = Persatuan Boling Indonesia / PBI

  • a. Sejarah PBI

Raga Seloeroeh Indonesia. Nama PSSI lalu diubah dalam kongres PSSI di <a href=Solo pada tahun 1930 menjadi Persatuan sepak bola Seluruh Indonesia sekaligus menetapkan Ir. Soeratin sebagai ketua umumnya. b. Struktur Kepengurusan PSSI Ketua Umum PSSI: La Nyala M Mattalitti (79 suara) Wakil Ketua Umum PSSI: Rahim Soekasah (76 suara) Sembilan Anggota Komite Eksekutif PSSI: 1.Tony Aprilani (76 suara) 2. Erwin Dwi Budiawan (75 suara) 3. Roberto Rouw (74 suara) 4. Zulfadhli (64 suara) 6. Hardi Hasan (59 suara) 7. Ahmad Zaki Iskandar (46 suara) 8. La Siya (45 suara) 9. Diza Ali (40 suara) 5. Djamal Azis (62 suara) 13. Boling = Persatuan Boling Indonesia / PBI a. Sejarah PBI Jakarta Bowling Centre, 16 lanes, mesin Brunswick, terletak dibagian bawah Kartika Plaza dibuka pada Agustus 1970. Suatu cabang olahraga baru dengan penyesuaian kemajuan tekhnologi diperkenalkan di Indonesia. Di zaman penjajahan Belanda, permainan bowling sudah dikenal di Indonesia, hanya caranya amat sederhana dan lebih banyak menggunakan tenaga manusia. Bahkan di Digul, Irian Barat, ditahun 1930-an orang Belanda sudah bermain bowling disana. Tapi kini, Jakarta di tahun 1970 mengenal permainan ini lebih banyak dengan menggunakan mesin dalam pengaturan Pin dan pengembalian bola. Dekorasinya jauh lebih modern. Tentu saja perkembangan ini menarik perhatian orang-orang di Jakarta, terutama mereka yang pernah belajar di luar negeri seperti, Jepang, Amerika dan Eropa. Sekembalinya dari sana, mereka beramai-ramai mengajak teman-teman dan saudara-saudara mereka untuk menikmati permainan ini. Begitulah dari waktu ke waktu, olahraga ini mulai dikenal masyarakat seperti, pengusaha, ABRI, pegawai negeri, swastta, mahasiswa, pelajar, kalangan artis dan sampai dengan ibu- ibu rumah tangga. Mereka pada awalnya hanya ingin bersantai dengan bermain olahraga ini, namun lama kelamaan timbul hasrat untuk mengadu kepandaian bermain satu sama lainnya. Maka kemudian, munculah kompetisi. Dengan keinginan untuk meningkatkan prestasi, maka munculah hasrat untuk mendirikan organisasi ataupun klub. Akibatnya, klub-klub pada bermunculan pada waktu itu, seperti, The Metropolitan, Commercial, Berkat, The Gutter, Free Lance, Amore, The Step, Aki Jenggot, Tjendana dan Biongos. Berbagai Klub telah berdiri dan berbagai pertandingan telah diadakan, namun mereka masih berhasrat untuk membentuk suatu wadah organisasi yang akan bertugas untuk mengawasi perkembangan klub dan turut memikirkan kemajuan olahraga bowing dan prestasi. Hasrat tersebut sudah tidak dapat dibendung lagi. Begitulah atas prakarsa M.A. SUGANDA selaku ketua The Metropolitan Bowling Bowling Club bersama dengan M.Q. AMIRUDIN sebagai Sekretaris, mengundang semua Klub Bowling yang ada untuk mengadakan pertemuan dengan tujuan untuk membicarakan pembentukan wadah atau organisasi. Peristiwa bersejarah dalam dunia bowling Indonesia ini terjadi pada hari Selasa tanggal 6 Oktober 1970 pada jam 21:30 WIB. Diantara 11 Klub yang ada, hanya 2 Klub yang tidak hadir, yakni Aki Jenggot dan Amore. Namun mereka melalui telepon telah member kuasa kepada pimpinan rapat untuk menyetujui segala keputusan yang akan diambil. Suasana santai dan serius serta asap rokok yang mengepul mewarnai berbagai pendapat dan alas an yang dikemukakan dalam rapat tersebut. Semuanya setuju untuk membentuk suatu wadah " id="pdf-obj-12-42" src="pdf-obj-12-42.jpg">

Jakarta Bowling Centre, 16 lanes, mesin Brunswick, terletak dibagian bawah Kartika Plaza dibuka pada Agustus 1970. Suatu cabang olahraga baru dengan penyesuaian kemajuan tekhnologi diperkenalkan di Indonesia. Di zaman penjajahan Belanda, permainan bowling sudah dikenal di Indonesia, hanya caranya amat sederhana dan lebih banyak menggunakan tenaga manusia. Bahkan di Digul, Irian Barat, ditahun 1930-an orang Belanda sudah bermain bowling disana. Tapi kini, Jakarta di tahun 1970 mengenal permainan ini lebih banyak dengan menggunakan mesin dalam pengaturan Pin dan pengembalian bola. Dekorasinya jauh lebih modern. Tentu saja perkembangan ini menarik perhatian orang-orang di Jakarta, terutama mereka yang pernah belajar di luar negeri seperti, Jepang, Amerika dan Eropa. Sekembalinya dari sana, mereka beramai-ramai mengajak teman-teman dan saudara-saudara mereka untuk menikmati permainan ini. Begitulah dari waktu ke waktu, olahraga ini mulai dikenal masyarakat seperti, pengusaha, ABRI, pegawai negeri, swastta, mahasiswa, pelajar, kalangan artis dan sampai dengan ibu- ibu rumah tangga. Mereka pada awalnya hanya ingin bersantai dengan bermain olahraga ini, namun lama kelamaan timbul hasrat untuk mengadu kepandaian bermain satu sama lainnya. Maka kemudian, munculah kompetisi. Dengan keinginan untuk meningkatkan prestasi, maka munculah hasrat untuk mendirikan organisasi ataupun klub. Akibatnya, klub-klub pada bermunculan pada waktu itu, seperti, The Metropolitan, Commercial, Berkat, The Gutter, Free Lance, Amore, The Step, Aki Jenggot, Tjendana dan Biongos. Berbagai Klub telah berdiri dan berbagai pertandingan telah diadakan, namun mereka masih berhasrat untuk membentuk suatu wadah organisasi yang akan bertugas untuk mengawasi perkembangan klub dan turut memikirkan kemajuan olahraga bowing dan prestasi. Hasrat tersebut sudah tidak dapat dibendung lagi. Begitulah atas prakarsa M.A. SUGANDA selaku ketua The Metropolitan Bowling Bowling Club bersama dengan M.Q. AMIRUDIN sebagai Sekretaris, mengundang semua Klub Bowling yang ada untuk mengadakan pertemuan dengan tujuan untuk membicarakan pembentukan wadah atau organisasi. Peristiwa bersejarah dalam dunia bowling Indonesia ini terjadi pada hari Selasa tanggal 6 Oktober 1970 pada jam 21:30 WIB. Diantara 11 Klub yang ada, hanya 2 Klub yang tidak hadir, yakni Aki Jenggot dan Amore. Namun mereka melalui telepon telah member kuasa kepada pimpinan rapat untuk menyetujui segala keputusan yang akan diambil. Suasana santai dan serius serta asap rokok yang mengepul mewarnai berbagai pendapat dan alas an yang dikemukakan dalam rapat tersebut. Semuanya setuju untuk membentuk suatu wadah

organisasi dengan nama PERSATUAN BOWLING INDONESIA atau disingkat dengan P.B.I. Masalahnya, siapakah yang akan duduk sebagai pengurus PBI?.Akhirnya tepat pada jam 22:30 WIB, rapat memutuskan untuk mengangkat Formatur yang terdiri dari 3 orang yaitu, M.A. SUGANDA, BENNY TIWOW DAN IR.JAMALUDIN. Formatur mendapat amanat rapat utuk membentuk pengurus PBI. Kemudian mereka bekerja untuk menyusun pengurus PBI dengan berdiskusi, ,melakukan lobbying dan menggodok hasil diskusi dan lobby-lobby tersebut. Akhirnya hasil kerja Formatur selesai dan merekapun siap untuk mengumukan dan mensyahkan jajaran Pengurus PBI pada tanggal 20 Oktober 1970.

  • b. Susunan Kepengurusan PBI Ketua Umum Sekretaris umum Bendahara Kepala bidang pembinaan dan pengembangan prestasi Kepala bidang pembinaan dan Pengembangan perkumpulan Kepala bidang pertandingan

14. Catur = Persatuan Catur Seluruh Indonesia / PERCASI

  • a. Sejarah PERCASI

: Hasrial Arimis : Lucky daniel krompis : Lita loefty : Glenn iriawan : Haryoaji buwono : Yogi sulistyo

organisasi dengan nama PERSATUAN BOWLING INDONESIA atau disingkat dengan P.B.I. Masalahnya, siapakah yang akan duduk sebagai

Di mulai pada masa penjajahan Belanda, dimana kebanyakan hanya orang-orang Belanda yang memainkannya. Pada akhir abad ke-19 bermunculanlah klub-klub catur di Surabaya, Magelang, Yogyakarta dan Bandung. Kemudian pada tahun 1925 di Yogyakarta didirikan persatuan catur yang pertama dengan nama Nederlandsch Indische Schaakbond ( NISB ). Orang-orang Indonesia sendiri masih sangat jarang memainkan olahraga yang satu ini. Tapi sekitar tahun 1938 sampai pecahnya perang dunia kedua, jumlah penggemar catur dari bangsa Indonesia sendiri semakin meningkat bahkan melebihi jumlah orang-orang Belanda/Eropa yang menggemarinya di Indonesia. Dalam zaman penjajahan Jepang, kegiatan olahraga catur sama sekali terhenti. Setelah perang revolusi fisik (Proklamasi 1945), kegiatan catur mulai bermunculan kembali terutama di pulau Jawa, seperti : Solo, Yogyakarta dan Magelang. Atas prakarsa beberapa tokoh pada waktu itu, maka pada tahun 1948 didirikanlah Persatuan Catur Seluruh Indonesia (PERCASI). Namun tanggal 17 Agustus 1950 dipilih sebagai tanggal resmi berdirinya PERCASI dengan Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangganya dan berkedudukan di Yogyakarta. Terpilih sebagai ketua pertamanya adalah Dr. Suwito Mangkusuwondo (alm). Sedangkan kejuaraan nasional pertamanya baru bisa terlaksana pada tahun 1953 di Solo. Pada tahun 1955 kedudukan PB PERCASI dipindahkan ke Jakarta. Selanjutnya PERCASI mengembangkan sayapnya ke mancanegara “sehingga pada tahun 1960 PERCASI diterima menjadi anggota FIDE (Federation Internationale Des Echecs).

  • b. Susunan Kepengurusan PERCASI

Ketua Umum Sekretaris Jenderal Bendahara Bidang Dana

Bidang Perencanaan dan Anggaran

: Ir. Eddie Widiono S, MM, MSc : Ir. Harry Jaya Pahlawan, Dipl.Ec,Msc : Ita Gayatri, SH, SE, CIIB, AII : Adisatrya Sulisto, ST Ir. Jeffry Christanto : Drs. Moh. Altoff Faisal Achmad Chotib, SE

Bidang Perwasitan dan Peraturan

Bidang Pembinaan dan Prestasi

: Drs. Herman Kurniadi, SH, MSi, FA. Irwansyah Sinuraya, SH, MN. : Kristianus Liem

Rikardo, SE Bidang Penelitian dan Pengembangan:Drs. Bunawan Bong, WI.

Bidang Pelatihan

Bidang Organisasi

Mukmin Panggabean, WI : Dra. MIW. Lisa Lumondong Jafar Saragih, WI : Ir. Vickner Sinaga Ir. Jackfidel Sumabrata

  • 15. Dayung = Persatuan Olahraga Dayung Seluruh Indonesia / PODSI

    • a. Sejarah PODSI

Bidang Perwasitan dan Peraturan Bidang Pembinaan dan Prestasi : Drs. Herman Kurniadi, SH, MSi, FA. Irwansyah

Olahraga layar di Indonesia sudah ada sebelum Perang Dunia II, namun kegiatan Yacht Club di Indonesia masih didominasi oleh orang-orang Belanda. Beberapa club diantaranya adalahKONINKLIJKJACHT CLUB Batavia , Medan , Semarang , Surabaya , Makassar dan kota lainnya. Tahun 1952, terbentuk perkumpulan layar yang dipelopori oleh Mayor Laut Roeseno, WNI keturunan Jerman bersama Laksamana Martadinata, Aziz Saleh, Abdul Munthalib. Sejak itu berkembang perkumpulan layar Putri Hijau Medan, PORAS Surabaya, Andi Matalata Makassar, Balikpapan, Semarang dan kota lainnya. Azis Saleh mempelopori lomba layar "KOPRA RACE" dalam rangka HUT RI 17 Agustus dan Departemen Perhubungan Laut dengan eventnya "ENTRE PORT REGATTA". Tahun 1956, terbentuk organisasi dengan nama Persatuan Olahraga Perairan Indonesia (PEROPI) yang mencakup cabang olahraga Layar, Dayung, Ski Air, Power Boating dan Selam. PEROPI berintikan perkumpulan yang ada diseluruh kota di Indonesia . Umumnya perkumpulan layar di sponsori dan di dukung oleh TNI AL. PEROPI termasuk salah satu organisasi olahraga yang ikut mendirikan KONI Pusat pada tanggal 31 Desember 1966. Ketua Umum PEROPI, Laksamana Soedomo, mengeluarkan surat No. 167/71 tgl. 22 Maret 1977 mengenai peningkatan cabang-cabang PEROPI menjadi induk organisasi yang otonom dan menjadi anggota penuh KONI Pusat. Namun hanya Persatuan Ski Air Seluruh Indonesia (PSASI) yang dapat berdiri sendiri. Kongres PEROPI II tahun 1977 mengeluarkan SKEP NO. SK/05/VIII/1977 mensyahkan berdirinya Persatuan Olahraga Layar Seluruh Indonesia (PORLASI), Persatuan Olahraga Dayung Seluruh Indonesia (PODSI), Persatuan Olahraga Selam Seluruh Indonesia (POSSI) dan Persatuan Power Boating Indonesia (PERPOBIN). Kongres pertama PORLASI oleh utusan cabang daerah memilih Ketua Umum Pengurus Besar (PB) PORLASI, Brigjen TNI Soepartono Brotosoehendro (bekas Ketua Cabang Layar PEROPI). Penataan Pengurus Daerah (PENGDA) PORLASI sebagai anggota KONI Daerah adalah syarat mutlak agar PB. PORLASI diakui sebagai anggota KONI Pusat. Pada Sidang Paripurna KONI Pusat ke-9 mengakui berdirinya PORLASI melalui SK No. 1 tahun 1980 tgl. 29 Januari 1980 dan SK KONI Pusat No. 029 tahun 1980 tgl. 15 April 1980 (berlaku surut tanggal 1 April 1980) mengukuhkan PB. PORLASI sebagai anggota KONI Pusat.

  • 16. Drum Band = Persatuan Drum Band Indonesia / PDBI

    • a. Sejarah PDBI

Bidang Perwasitan dan Peraturan Bidang Pembinaan dan Prestasi : Drs. Herman Kurniadi, SH, MSi, FA. Irwansyah

Drumband di Indonesia sebetulnya sudah banyak sekali penggemarnya namun dalam sejarah berdirinya, organisasi ini belum lama ada. Itupun muncul atas desakan keras dari

Dinas olahraga DKI Jaya dan KONI DKI Jaya oleh karena itu Yayasan Dharma Wanodya, sebuah perkumpulan Drumband di Jakarta, pada tanggal 25 September 1977 mengambil prakarsa untuk mengadakan pertemuan dengan seluruh perkumpulan drumband yang ada di DKI Jakarta Raya. Pertemuan pertama tersebut berlanjut dengan pertemuan kedua tanggal 7 Oktober 1977. Atas keputusan pertemuan tersebut, dibentuk kelompok yang terdiri dari 5 orang, untuk mempersiapkan pembentukan wadah organisasi drumband. Kelima orang itu adalah B. Nurdanadharma, Gusanto Mulyohardjo, Drs. Zaidan Hendy, Slamet Nugrahono dan E. Sukarno. Bahkan Pemerintah DKI Jaya mendesak lebih lanjut untuk secepatnya, organisasi itu terbentuk dengan S.K. Gubernur KDH DKI Jaya No. 700 yang isinya menentukan bahwa kegiatan drumband dibina oleh Dinas Olahraga dan KONI DKI Jaya. Singkatnya pada Desember 1977, terbentuklah PB. PDBI (Persatuan Drum Band Indonesia) dengan beberapa peraturan yang masih bersifat sementara, termasuk Anggaran Dasarnya. Menurut perhitungan yang ada jumlah unit drumband di seluruh Indonesia lebih banyak dari pada apa yang tercatat sebanyak 84 drumband. Kenyataannya setelah diadakan hubungan dengan semua Bupati maupun Walikota seluruh wilayah Indonesia, mendapat tanggapan positif, dan terdaftar 400 unit drumband, yang tersebar di 25 prospinsi. Dari sekian banyak unit drumband itu, ternyata yang pernah ikut dalam kejuaraan-kejuaraan Terbuka Drumband Jakarta, Piala Sri Sultan Hamengku Buwono IX serta Kejuaraan Nasional. Selain itu masih ada kejuaraan-kejuaraan di daerah-daerah, seperti di Surabaya, Purwokerto, Medan dan lain- lainnya. Hingga saat ini belum ada standarisasi mengenai peraturan perlombaan. Sedang yang dipergunakan adalah peraturan penerapan beberapa aspek olahraga terkandung dalam kegiatan drumband seperti : aspek pendidikan, kesehatan, prestatief, dan terakhir Hankamnas dalam rangka ketahanan nasional.

  • b. Susunan Kepengurusan PDBI

Ketua Umum :

2

Muhammad Darwin Hamid

H.M. Darwan Ali, SE.

3

KMS. Hanibal, K.

Ketua Harian :

Komisi Juri :

Hj. Neneng A. Asmasoebrata D.

1

Toto Putranto

2

H. Herman Hidayat

Ketua Bidang Pembinaan Prestasi :

Drs. M. Ibban Badawi

Komisi Kemitraan dan Peragaan :

 

1

Diana Sari

Ketua Bidang Organisasi :

2

H. Endang Sukarna

Drs.Syamsulsyah Lubis, MM.

 

Komisi Penelitian dan Pengembangan :

Ketua Bidang Umum :

1

dr. Hario Tilarso

Ir. H. Gusti Khairul Saleh, MM.

2

Syahrir H. Bakri, SP.

Sekretaris Umum :

Komisi Pendidikan dan Penataran :

William Katopo, SE.

1

Ir. Arum Minaryani

 

2.Drs. Eko Widodo

Bendahara Umum :

3

A. Sufiansyah DJ., S.Pd.

DR. Arintowati H. Handoyo, MA.

 

Komisi Luar Negeri :

Komisi Pelatihan dan Teknis :

1

Hendri Suryoputro

  • 1 Drs. Mustari Usman

2

Min Isnarti Ismail

  • 2 Syafruddin (Erwin)

  • 3 Kurnia Perdana, SE.

Komisi Humas :

 

1

Anneke P. Gruno

Komisi Lomba :

2

Hengki Irawan

Komisi Hukum dan Disiplin :

  • 1 Asri Agung, SH., MH.

Komisi Dana :

  • 2 Nolik Maryono

  • 1 Irfan Soemargono

  • 2 Budi Santoso, SH.

Komisi Usaha dan Promosi :

  • 1 Michael Kurniawan

  • 2 Alex Hendrawan

  • 17. Golf = Persatuan Golf Indonesia / PGI

PGI didirikan pada tanggal 8 April 1966

  • a. Susunan Pengurus PGI

Komisi Hukum dan Disiplin : 1 Asri Agung, SH., MH. Komisi Dana : 2 Nolik Maryono

Ketua Umum

Sekretaris

Jenderal

Bendahara

:

Arifin Panigoro

:

Sudrajat

:

Noorzaman Rivai

Komisi Hukum dan Disiplin : 1 Asri Agung, SH., MH. Komisi Dana : 2 Nolik Maryono
  • 18. Gulat = Persatuan Gulat Amatir Seluruh Indonesia / PGSI

    • a. Sejarah PGSI

Tahun 1959 di Bandung pernah diadakan pertandingan gulat bayaran antara Batling Ong melawan Muh. Kunyu dari Pakistan. Dari Pakistan pertandingan itu mendapat perhatian yang cukup besar dari pencadu olahraga gulat di Indonesia, khususnya masyarakat di kota Bandung. Pertandingan itu diselenggarakan oleh PERTIGU (Persatuan Tinju dan Gulat), suatu wadah olahraga amatir dan profesional tinju dan gulat di Indonesia. Mengingat pada waktu itu pemerintah dalam hal ini menteri olahraga tidak membernarkan adanya Organisasi Olahraga Tinju dan Gulat bayaran. Terlebih-lebih dengan adanya kebutuhan nasional dimana Indonesia ditunjuk sebagai tuan rumah penyelenggaraan Asian Games IV tahun 1962, maka ketua OC Asian Games menunjuk Kolonel CPM R. Rusli (sekarang Mayjen Purn), untuk membentuk suatu organisasi gulat amatir. Maksudnya Pemerintah berkeinginan agar Indonesia dapat menerjunkan pada pegulatnya dalam arena Asian Games IV itu. Kol. Rusli yang mendapatkan mandat dari Ketua OC Asian Games IV tahun 1962 itu segera melaksanakan tugasnya. Dihubunginya beberapa tokoh olahraga yang ada di Bandung diantaranya Batling Ong, Ong Sik Lok, M.Cc. M.F. Siregar, M.Sc., H.B. Alisahbana dan Abdul Djalil. Selain beberapa kali mengadakan pertemuan di rumah Kol. R. Rusli di jalan Supratman Bandung, maka tepatnya pada tanggal 7 Pebruari 1960 didirikanlah sebuah organisasi gulat amatir Indonesia dengan nama Persatuan Gulat Seluruh Indonesia yang disingkat PGSI.

  • b. Susunan Pengurus PGSI

Ketua

Ketua Umum

Dr. H. Adhyaksa Dault, M. Si.

Drs. Wafid Muharam, MM.

Wakil Ketua

Irjen Pol. (Purn) Drs. H. Deddy S.

Sekretaris Jenderal

Komarudin

Dody Iswandi

Anggota

Roy B.B. Janis

Bendahara

Drs. Endro Sumarjo, MM.

Sunarto, S. Pd.

19. Judo = Persatuan Judo Seluruh Indonesia / PJSI

  • a. Sejarah PJSI

19. Judo = Persatuan Judo Seluruh Indonesia / PJSI a. Sejarah PJSI Judo mulai dikenal di

Judo mulai dikenal di Indonesia sejak tahun 1942 ketika tentara Jepang mulai menduduki Indonesia. Pada hari-hari tertentu tentara Jepang berlatih Judo di lingkungan asramanya, lama kelamaan tentara Jepang bergaul dan bersahabat dengan orang-orang lingkungan asrama tentara Jepang, maka orang Indonesia yang menjadi sahabat dekat tentara Jepang ikut berlatih Judo dan dipilih betul-betul sangat selektif dengan tujuan jangan sampai membahayakan keberadaan tentara Jepang di Indonesia pada waktu itu. Pada tahun 1949 berdiri perkumpulan Judo pertama di Jakarta bernama "Jigoro Kano Kwai" yang di pimpin oleh J.D. Schilder (orang Belanda). Perkumpulan tersebut berlatih di gedung YMCA, jalan Nusantara, Jakarta. Anggota perkumpulan Judo tersebut terdiri dari berbagai lapisan antara lain Pelajar, Mahasiswa, Umum, ABRI, anak-anak, orang dewasa, pria dan wanita. Selain belajar Judo mereka juga belajar Jiujitsu (salah satu jenis beladiri Jepang) yang merupakan induk dari olahraga Judo. Pada waktu itu perkumpulan-perkumpulan Judo yang masih berdiri sendiri-sendiri atau belum ada organisasi yang lebih besar yang menaunginya. Pada tanggal 20 Mei 1955, didirikan perkumpulan Judo yang diberi nama "Judo Institute Bandung" (JIB) oleh Letkol Abbas Soeriadinata, Mayor Uluk Wartadireja, Letkol D. Pudarto, Pouw Tek Siang, dengan pelatih Tok Supriadi (orang Jepang). Pada tanggal 25 Desember 1955 dibentuk organisasi Judo Indonesia yang diberi nama Persatuan Judo Seluruh Indonesia (PJSI) sebagai organisasi Judo tertinggi di Indonesia, yang mengatur dan mengelola kegiatan Judo secara Nasional maupun Internasional. Pada tahun itu juga PJSI telah diakui oleh Komite Olympiade Indonesia sebagai Top Organisasi Judo di Indonesia. Pada tahun yang sama Indonesia secara resmi mendaftar dan diterima sebagai anggota International Judo Federation (IJF) yang menjadi organisasi Judo tertinggi di dunia.

  • b. Susunan Pengurus PJSI

Ketua Umum

George Toisutta

Staff Khusus

 
  • 1. Tsuneo Sengoku

  • 2. H.M. Iqbal Latanro

  • 3. Yuke E. Susiloputro

  • 4. Anthony

  • 5. Karseno

  • 6. Dewa Putu Agata

  • 7. Gunadika

  • 8. Hendri Ngadimin

  • 9. Zulkarnaen Daud

  • 10. Rudiman Saleh

  • 11. Margas Chan

  • 12. Aditya Mufti Arifin

  • 13. Syarif Saleh Alkadri

  • 14. Harry Waluyo

  • 15. MB. Hutagalung

  • 16. Yorry Y. Worang

  • 17. Burhanudin

Sekretaris Jenderal

Moeldoko

Bendahara

Boyke W. Mukijat

20. Karate = Federasi Olahraga Karate-do Indonesia / FORKI a. Sejarah FORKI Karate masuk di Indonesia

20. Karate = Federasi Olahraga Karate-do Indonesia / FORKI

  • a. Sejarah FORKI

Karate masuk di Indonesia bukan dibawa oleh tentara Jepang melainkan oleh Mahasiswa-mahasiswa Indonesia yang kembakli ke tanah air, setelah menyelesaikan pendidikannya di Jepang. Tahun 1963 beberapa Mahasiswa Indonesia antara lain: Baud AD Adikusumo, Karianto Djojonegoro, Mochtar Ruskan dan Ottoman Noh mendirikan Dojo di Jakarta. Mereka inilah yang mula-mula memperkenalkan karate (aliran Shoto-kan) di Indonesia, dan selanjutnya mereka membentuk wadah yang mereka namakan Persatuan Olahraga Karate Indonesia (PORKI) yang diresmikan tanggal 10 Maret 1964 di Jakarta. Beberapa tahun kemudian berdatangan ex Mahasiswa Indonesia dari Jepang seperti Setyo Haryono (pendiri Gojukai), Anton Lesiangi, Sabeth Muchsin dan Chairul Taman yang turut mengembangkan karate di tanah air. Disamping ex Mahasiswa-mahasiswa tersebut di atas orang-orang Jepang yang datang ke Indonesia dalam rangka usaha telah pula ikut memberikan warna bagi perkembangan karate di Indonesia. Mereka-mereka ini antara lain:

Matsusaki (Kushinryu-1966), Ishi (Gojuryu-1969), Hayashi (Shitoryu-1971) dan Oyama (Kyokushinkai-1967) Karate ternyata memperoleh banyak penggemar, yang implementasinya terlihat muncul dari berbagai macam organisasi (Pengurus) karate, dengan berbagai aliran seperti yang dianut oleh masing-masing pendiri perguruan. Banyaknya perguruan karate dengan berbagai aliran menyebabkan terjadinya ketidak cocokan diantara para tokoh tersebut, sehingga menimbulkan perpecahan di dalam tubuh PORKI. Namun akhirnya dengan adanya kesepakatan dari para tokoh-tokoh karate untuk kembali bersatu dalam upaya mengembangkan karate di tanah air sehingga pada tahun 1972 hasil Kongres ke IV PORKI, terbentuklah satu wadah organisasi karate yang diberi nama Federasi Olahraga Karate-Do Indonesia (FORKI).

  • b. Susunan Pengurus FORKI

KETUA UMUM

:

Mayjend. TNI. Purn. Drs. H. Hendardji Soepandji, SH

Staf Khusus Bid. Luar Negeri Staf Khusus Bid. Organisasi Staf Khusus Bid. Perwasitan Staf Khusus Bid.Bisnis OR Karate

:

:

Budi Sujadi Kage

H. Herman Muchtar

:

:

Sujalma Trisna

James Sumendap, SH

Sekretaris Jenderal Wakil Sekretaris Jenderal Bendahara Umum

:

:

:

Wakil Bendahara Umum :

Mayjend. TNI. Purn. Lumban Sianipar

Ir. George Djommie Rahmat Syahril Osen

  • 21. Kartu = Gabungan Bridge Seluruh Indonesia / GABSI

    • a. Sejarah GABSI

21. Kartu = Gabungan Bridge Seluruh Indonesia / GABSI a. Sejarah GABSI Belum tersedia data kepustakaan

Belum tersedia data kepustakaan yang akurat sejak kapan permainan Bridge secara tepatnya masuk ke Indonesia. Namun bisa dipastikan bahwa sekitar pasca tahun1880- an, permainan Bridge mulai terbawa oleh bangsa Eropa, atau tepatnya Belanda yang saat itu menjajahIndonesia. Dengan demikian, usia permainan ini di Indonesia sudah dikenal cukup lama. Walaupun pada awalnya hanya di kalangan yang sangat terbatas. Kehadiran Bridge yang merupakan alur budaya internasional, memiliki daya tarik dan pesona tersendiri. Terutama bagi mereka yang senang menghadapi tantangan rasio dan olah pikir. Bagaimana seorang pemain harus berangkat dari potensi riel kartu yang dipegangnya, dipadu plus point kartu partner untuk memperkirakan suatu kontrak dan mengelola trik demi trik, secara sabar, tekun, cermat, disertai konsentrasi dan ketabahan yang berkesinambungan agar kontrak terpenuhi. Prinsip kerja keras, cerdas, cepat dan purna

dengan sikap “do it now and do it right”, akan menjadi perilaku keseharian

bagi pemain Bridgeyang berhasil mengadaptasi olahraga ini dalam praktek keseharian di tengah masyarakat. Pada tanggal 12 Desember 1953, Willy Th. Roring, perwira TNI-AL, beserta rekan-rekannya mendirikan suatu organisasi olahraga Bridge yang dinamakan Gabungan Bridge Seluruh Indonesia, disingkat GABSI.

  • b. Susunan Pengurus GABSI

Pengurus Besar

Ketua

Umum

Wakil Ketua Umum

Ketua

Harian

Sekertaris Jenderal Wakil Sekertaris Jenderal I Wakil Sekertaris Jenderal II Wakil Sekertaris Jenderal III Bendahara Wakil Bendahara I

Wakil

Bendahara

II

Bidang Organisasi

Ketua

Wakil Ketua

: Dahlan Iskan

: Moch. Harry Jaya Pahlawan

: Widi Pancono : Eddy D. Erningpraja

: Bambang Susianto

: Edi Nurinda

: Bert Toar Polii : Budi Rahman : Dewi Sri Wahyuni : Yusuf Hamdani

: Hasyim Arief : Agus Mudya N

Bidang Program

Ketua

Wakil Ketua

Bidang Teknik & Pembinaan Prestasi

Ketua

Wakil Ketua Bidang Teknik

Komisi Teknik & Arbitrase

Ketua

Wakil Ketua Komisi Arbitrase

Bidang Dana

Ketua

Wakil Ketua

Bidang Luar Negeri

Ketua

Wakil Ketua

  • 22. Kempo = Persaudaraan Bela Diri Kempo Indonesia / PERKEMI

    • a. Sejarah PERKEMI

:

Judianto Hasan

:

Dr. Isman

:

Rustam effendy

:

Joto Then

:

WD Karamoy

:

Arifin Halim

:

:

Susanto Purnomo Edi Sukmoro

:

Wibisono

:

Rusliden Hutagaol

21. Kartu = Gabungan Bridge Seluruh Indonesia / GABSI a. Sejarah GABSI Belum tersedia data kepustakaan

Sejak akhir tahun 1959, pemerintah Jepang menerima mahasiwa dan pemuda Indonesia untuk belajar dan latihan sebagai salah satu bentuk pembayaran pampasan perang. Sejak itu secara bergelombang dari tahun ke tahun sampai tahun 1965, ratusan mahasiswa dan pemuda Indonesia mendapat kesempatan belajar di Jepang. Tidak sedikit di antara mereka itu memanfaatkan waktu senggang dan liburannya untuk belajar serta memperdalam seni beladiri seperti Karate, Judo, Ju Jit Su dan juga Kempo. Sepulangnya di tanah air, mereka bukan saja menggondol ijazah sesuai dengan bidang studinya tetapi juga memperoleh tambahan berupa penguasaan seni bela diri seperti tersebut di atas. Pada tahun 1964, dalam suatu acara kesenian yang dipertunjukkan mahasiswa Indonesia untuk menyambut tamu-tamu dari tanah airnya, seorang pemuda yang bernama UTIN SAHRAS mendemonstrasikan kebolehannya bermain Kempo. Ia datang di Jepang pada tahun 1960 dan tinggal di Tokyo sebagai Trainee Pampasan. Apa yang didemonstrasikannya itu menarik minat pemuda dan mahasiswa Indonesia lainnya, diantaranya Indra Kartasasmita dan Ginanjar Kartasasmita serta beberapa orang lainnya. Mereka lalu datang ke pusat Shorinji Kempo di kota Tadotsu untuk menimba langsung seni bela diri itu dari Sihangnya. Untuk meneruskan warisan seni bela diri itu seperti apa yang mereka peroleh di Jepang, ketiga pemuda itu, yaitu Utin Sahras (almarhum), Indra Kartasasmita dan Ginanjar Kartasasmita, bertekad melahirkan dan membentuk suatu wadah yang bernama PERKEMI (Persaudaraan Bela Diri Kempo Indonesia), dan resmi dibentuk pada tanggal 2 Februari 1966. Kini PERKEMI telah melahirkan ribuan kenshi yang tersebar diseluruh Indonesia. Selain itu merupakan salah satu organisasi induk yang bernaung di bawah KONI Pusat, PERKEMI juga menjadi anggota penuh dari Federasi Kempo se-Dunia atau WOSKO (World Shorinji Kempo Organization), yang berpusat di kuil Shorinji Kempo di kota Tadotsu, Jepang.

  • b. Susunan Pengurus PERKEMI

Pengurus Besar

Ketua Umum

Kusumo Aboejono Martoredjo

Wakil Ketua Umum

Nilo Hadisusilo, SE

Sekretaris Jenderal

Ruddy B. Manoppo, SH

Wakil Sekretaris Jenderal I

Donisius Situmorang

Wakil Sekretaris Jenderal II

Ir. Rusian Rivai, MM

Sejak akhir tahun 1959, pemerintah Jepang menerima mahasiwa dan pemuda Indonesia untuk belajar dan latihan sebagai

Bendahara

Iskandar Zulkarnain, SE, Msi.

Wakil Bendahara I

Dra. Ullya Himmawati

Wakil Bendahara II

Drs. Mangaraja Dalimunte

Komisi Organisasi, Hukum dan Etika :

Ketua Wakil Ketua Timbul Thomas Lubis, SH., LLM. Drs. Abdul Rachman Sabara, MS.IS
Ketua
Wakil Ketua
Timbul Thomas Lubis, SH., LLM.
Drs. Abdul Rachman Sabara, MS.IS
  • 23. Kesehatan Olahraga = Kesehatan Olahraga Republik Indonesia / KORI

KORI didirikan pada tanggal 27 Juni 1970 di Jakarta.

  • a. Susunan Pengurus KORI

23. Kesehatan Olahraga = Kesehatan Olahraga Republik Indonesia / KORI KORI didirikan pada tanggal 27 Juni

Penasehat

Ketua Umum

Wakil Ketua Umum

Sekretaris Jenderal

Bendahara Kepala Sekretariat Komisi Olahraga Prestasi

Harry Sapto Dr. Sadoso Sumosardjuno, SpKO.

Dr. Suhantoro, SpKO.

Dr. Hario Tilarso, SpKO., FACSM.

Dr. Ari S. Sutopo, SpKO.

Dr. Dangsina Moeloek, MS., SpKO.,

Ariansyah Sugiyanto Dr. Ari S. Sutopo, SpKO.

Komisi Penelitian dan Pengembangan Drs. Purnomo Ananto

Komisi Hubungan Antar Organisasi

Dr. Agus Eddy Suharto.

  • 24. Liong & Barongsai = Persatuan Liong & Barongsai Seluruh Indonesia / PLBSI

23. Kesehatan Olahraga = Kesehatan Olahraga Republik Indonesia / KORI KORI didirikan pada tanggal 27 Juni
  • 25. Menembak = Persatuan Menembak dan Berburu Indonesia / PERBAKIN

    • a. Sejarah PERBAKIN

23. Kesehatan Olahraga = Kesehatan Olahraga Republik Indonesia / KORI KORI didirikan pada tanggal 27 Juni

Di Indonesia, olahraga menembak diawali dengan terbentuknya ” NICG ” atau

singkatan dari Perkumpulan berburu dengan menggunakan senjata api. Kemunculan NICG pada paruh pertama abad 20 dari segi politik dan ekonomi ada dua hal,yakni strategi politik kolonial dan strategi pendekatan keamanan kepada masyarakat. Kebijakan ini kenyataannya memberikan kesempatan besar pada perusahaan asing untuk menyewa lahan pertanian. Situasi inilah yang menjadi salah satu alasan kenapa NICG harus ada, saat itulah mereka orang eropa yangada di tanah air menjadikan lahan pertanian yang mereka sewa sebagai

lahan berburu, kegemaran berburu ini juga memiliki andil besar dalam rangka lahirnya olahraga menembak. PON I Solo tahun 1948, memang tidak menyertakan cabang menembak untuk dipertandingkan meski saat itu Persatuan Buru sebagai wadah para hobbies telah dibentuk. Mudah dipahami, karena menembak pada waktu itu dikonotasikan sebagai aktifitas kerja politik bukan aktifitas olahraga. Baru pada tahun 1950, menembak masuk kedalam cabang olahraga, ketika itu Didi Kartasasmita, Oisaid Suryanatanegara,dan kawan-kawan membentuk Perhimpunan Olahraga Perburuan Indonesia (PORPI) yang dimaksud sebagai hobies dan olahraga, singkatnya olahraga menembak ini cepat mendapat tempat dihati masyarakat tetapi menembak sasaran belum nyata langkahnya. Angin segar tampaknya menerpa para hobies yang tak jauh dari kesehariannya,tiga perwira angkatan darat mengadakan pendekatan kepada PORPI untuk memecahkan masalah. Ketiga perwira itu

adalah Mayjen Sungkono, panglima divisi brawijaya. Kolonel Soedirgo, komandan CPM seluruh Indonesia, dan Kol. Purnomo, Staff CPM. Tanggal 25 Mei 1960, mengadakan pertemuan dan hasilnya adalah pernyataan bahwa perlu dibentuk organisasi menembak dan berburu yang baru untuk menggantikan PORPI. Hasil ini disampaikan ke Kementerian Olahraga bahkan saat itu pula, Kementerian Olahraga sedang mengadakan pemantauan pada Olimpiade Roma 1960 tentang apa dan bagaimana aturan resmi olahraga menembak. Maka dalam waktu singkat, tepatnya 17 Juli 1960 resmi didirikan Persatuan Menembak Sasaran danBerburu Seluruh Indonesia disingkat PERBAKIN yang peresmiannya dilakukan di Jawa Timur. Dengan terbentuknya perbakin maka ada tugas-tugas yang harus dijalankan perkumpulan ini antara lain membimbing, mengkoordinir, dan mengawasi perkumpulan- perkumpulan serta organisasi bidang menembak diseluruh Indonesiadan merencanakan dan meyelenggarakan kegiatan olahraga menembak. Tugas lain adalah menyebarluaskan tata cara secara teratur sesuai ketentuan perundang-undangan yang telah ditetapkan dari sinilah terlihat bahwa PERBAKIN bukan sekedar wadah perhimpunan olahraga menembak namun juga sebagai wada hpengontrol para pemilik senjata api secara organisasi. Setelah itu setahun kemudian perbakin masuk wadah olahraga Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI).

  • b. Susunan Pengurus PERBAKIN

Ketua Umum:

Drs Nanan Soekarna

Wakil Ketua Umum/Ketua Harian:

Anthony Ch. Sunarjo

Sekertaris Jendral:

Edhi Susilo Hadisutanto

Wakil Sekertaris Jendral:

Robby Atmadja

Bendahara Umum:

Rommy Winata

Wakil Bendahara Umum:

Arifin Leo

Hubungan Luar Negeri:

Ketua:

Sita Dewi Razni

Bidang Organisasi:

Ketua:

Budi Gunawan

26. Motor = Ikatan Motor Indonesia / IMI

Ikatan Motor Indonesia yang disingkat IMI adalah organisasi induk dari olahraga bermotor baik mobil maupun sepeda motor di Indonesia.

adalah Mayjen Sungkono, panglima divisi brawijaya. Kolonel Soedirgo, komandan CPM seluruh Indonesia, dan Kol. Purnomo, Staffmobil maupun sepeda motor di Indonesia. a. Sejarah IMI Pada tanggal 27 Maret 1906 didirikan Javasche Motor Club yang berkantor di jalan Bojong 153 – 156, Semarang. Dalam perkembangannya Javasche Motor Club dirubah namanya menjadi Het Koningklije Nederlands Indische Motor Club (KNIMC) yang selanjutnya sejalan dengan tuntutan zaman nama KNIMC. Berubah lagi menjadi Indonesische Motor Club (IMC) sampai saat penyerahan kedaulatan dari Kerajaan Belanda kepada Pemerintah Republik Indonesia, dimana IMC turut diambil alih oleh Pemerintah Republik Indonesia yang dalam hal ini oleh Departemen Perhubungan. Sejak IMC diambil alih oleh Pemerintah Republik Indonesia pada tahun 1950 nama IMC berubah menjadi Ikatan Motor Indonesia (IMI) , maka telah dimintakan pula pengakuan dan pengesahan dari Badan-Badan Internasional seperti AIT, FIA, FIM dan OTA " id="pdf-obj-22-52" src="pdf-obj-22-52.jpg">
  • a. Sejarah IMI

Pada tanggal 27 Maret 1906 didirikan Javasche Motor Club yang berkantor di jalan Bojong 153 156, Semarang. Dalam perkembangannya Javasche Motor Club dirubah namanya menjadi Het Koningklije Nederlands Indische Motor Club (KNIMC) yang selanjutnya sejalan dengan tuntutan zaman nama KNIMC. Berubah lagi menjadi Indonesische Motor Club (IMC) sampai saat penyerahan kedaulatan dari Kerajaan Belanda kepada Pemerintah Republik Indonesia, dimana IMC turut diambil alih oleh Pemerintah Republik Indonesia yang dalam hal ini oleh Departemen Perhubungan. Sejak IMC diambil alih oleh Pemerintah Republik Indonesia pada tahun 1950 nama IMC berubah menjadi Ikatan Motor Indonesia (IMI) , maka telah dimintakan pula pengakuan dan pengesahan dari Badan-Badan Internasional seperti AIT, FIA, FIM dan OTA

sedangkan kantor pusat IMI (d/h IMC ) yang selama ini berada di Semarang di pindahkan ke Jakarta yang untuk pertama kali dan sampai dengan tahun 1968 menempati beberapa ruangan dari Kantor Bank Exim Kota (d/h Gedung Factory) setelah tahun 1968 kantor Pusat IMI telah beberapa kali berpindah tempat yang akhirnya sampai saat sekarang menempati bahagian dari ruangan Sayap Kanan Stadion Tennis, Jalan Pintu - I Senayan.

  • b. Susunan Kepengurusan IMI

sedangkan kantor pusat IMI (d/h IMC ) yang selama ini berada di Semarang di pindahkan ke

27. Olahraga air = Persatuan Renang Seluruh Indonesia / PRSI

sedangkan kantor pusat IMI (d/h IMC ) yang selama ini berada di Semarang di pindahkan ke
  • a. Sejarah PRSI

Sejak sebelum kemerdekaan, di negara kita telah ada beberapa kolom renang yang indah dan baik. Akan tetapi pada waktu itu, kesempatan bagi orang-orang Indonesia untuk belajar berenang tidak mungkin. Hal ini disebabkan setiap kolam renang yang dibangun hanyalah diperuntukkan bagi para bangsawan dan penjajah saja. Memang waktu itu ada juga kolam renang yang dibuka bagi masyarakat banyak, akan tetapi harga tiket masuk sedemikian tingginya, sehingga para pengunjung tertentu tidak bisa membayar tiket masuk untuk berenang. Salah satu dari sekian banyak kolam renang yang dibangun setelah tahun 1900 adalah kolam renang Cihampelas di Bandung yang didirikan pada tahun 1904. Sesuai dengan tempat kelahiran kolam renang Cihampelas, maka awal dari kegiatan olahraga renang di Indonesia dapat dikatakan mulai dari Bandung. Pertama-tama berdiri perserikatan berenang diberi nama Bandungse Zwembond atau Perserikatan Berenang Bandung, didirikan pada tahun 1917, perserikatan ini membawahi 7 perkumpulan yang

diantaranya adalah perkumpulan renang di lingkungan sekolah seperti halnya OSVIA, MULO dan KWEEKSCHOOL. Selain Bandung, Jakarta dan Surabaya juga mendirikan perkumpulan-perkumpulan berenang dalam tahun yang sama. Kemudian barulah di tahun 1918 berdiri West Java Zwembond atau Perserikatan Berenang Jawa barat dan pada tahun 1927 berdiri pula Oost Java Zwembond atau Perserikatan Berenang Jawa Timur yang beranggotakan kota-kota seperti : Malang, Surabaya, Pasuruan, Blitar dan Lumajang. Sejak saat itu pula mulai diadakan pertandingan maupun antar daerah. Bahkan kejuaraan-kejuaraan itu, rekor-rekornya juga menjadi rekor di negeri Belanda. Dalam tahun 1934, peloncat indah masing-masing Haasman dan Van de Groen, berhasil keluar sebagai juara pertama dan kedua dalam nomor-nomor papan 3 meter dan menara. Pada Far Eastern Games di Manila, Philipina (kini kegiatan itu berkembang menjadi Asian Games sejak tahun 1951). Kedua peloncat itu juga menjadi utusan Hindia Belanda. Di tahun 1936, Pet Stam seorang Hindia Belanda berdasarkan rekornya 0:59.9 untuk 100 meter gaya bebas yang dicatat di kolam renang Cihampelas Bandung, berhasil dikirim untuk ambil bagian dalam Olimpiade Berlin atas nama negeri Belanda. Dua orang peloncat indah masing-masing Haasman di bagian putera dan Kiki Heckle turut pula ambil bagian dalam Olimpiade Berlin, dimana peloncat putri menduduki urutan ke 8. Hingga tahun 1940, Nederlands Indishce Zwembond atau NIZB telah beranggotakan 12.00 perenang. Pada zaman pendudukan Jepang tahun 1943 - 1945, kesempatan untuk bisa berenang bagi bangsa Indonesia semakin besar. Oleh karena pemerintahan pendudukan Jepang, membuka seluruh kolam renang di tanah air untuk masyarakat umum. Periode tahun 1945, perkembangan olahraga renang di tanah air praktis menurun, karena saat itu bangsa Indonesia dalam kancah perjuangan melawan penjajah. Hingga tanggal 20 Maret 1951, dunia renang Indonesia praktis berada di bawah pimpinan Zwembond Voor Indonesia (ZBVI) dan kemudian sejak tanggal 21 Maret 1951 lahirlah Persatuan Berenang Seluruh Indonesia yang kemudian disingkat PBSI. Kongresnya yang pertama di Jakarta, berhasil mengukuhkan Ketua yang pertama, Prof. dr. Poerwo Soedarmo, dibantu oleh wakil ketua, sekretaris, bendahara dan komisi teknik. Sejak saat itu, olahraga renang Indonesia setahap demi setahap maju dan berkembang serta selanjutnya dalam tahun 1952, PBSI menjadi anggota resmi dari Federasi Renang Dunia - FINA (singkatan dari Federation Internationale de Nation). dan International Olympic Committee (IOC).

28. Pecak Silat = Ikatan Pencak Silat Indonesia / IPSI

Ikatan

Pencak

Silat

Indonesia (IPSI)

adalah organisasi nasional Indonesia yang membawahi kegiatan

silat secara

resmi

,

antara

lain

menyelenggarakan

pertandingan,

membakukan peraturan dan lain-lain.

  • a. Sejarah IPSI

diantaranya adalah perkumpulan renang di lingkungan sekolah seperti halnya OSVIA, MULO dan KWEEKSCHOOL. Selain Bandung, Jakartaorganisasi nasional Indonesia yang membawahi kegiatan Pencak silat secara resmi , antara lain menyelenggarakan pertandingan, membakukan peraturan dan lain-lain. a. Sejarah IPSI Walaupun di masa penjahan Belanda pencak silat tidak diberi tempat untuk berkembang namun masih banyak pemuda yang mempelajarinya. Jiwa dan semangat kebangkitan nasional semenjak Budi Utomo didirikan mencari unsur-unsur warisan budaya yang dapat dikembangkan sebagai identitas nasional. Melalui panitia persiapan persatuan pencak silat Indonesia maka pada tanggal 18 Mei 1948 disurakarta terbentuklah IPSI yang diketuai oleh mr.Wongsonegoro. Program utama di samping untuk mempersatukan aliran- aliran dan kalangan pencak silat di seluruh Indonesia, IPSI mengajukan program ke pemerintan untuk memasukan pelajaran pencak silat di sekolah-sekolah. Usaha yang dirintis pada periode permulaan kepengurusan ditahun 50an yang kemudian kurang diperhatikan, mulai dirintis dengan diadakanya seminar pencak silat oleh pemerintah tahun1973 di Bogor. " id="pdf-obj-24-54" src="pdf-obj-24-54.jpg">

Walaupun di masa penjahan Belanda pencak silat tidak diberi tempat untuk berkembang namun masih banyak pemuda yang mempelajarinya. Jiwa dan semangat kebangkitan nasional semenjak Budi Utomo didirikan mencari unsur-unsur warisan budaya yang dapat dikembangkan sebagai identitas nasional. Melalui panitia persiapan persatuan pencak silat Indonesia maka pada tanggal 18 Mei 1948 disurakarta terbentuklah IPSI yang diketuai oleh mr.Wongsonegoro. Program utama di samping untuk mempersatukan aliran- aliran dan kalangan pencak silat di seluruh Indonesia, IPSI mengajukan program ke pemerintan untuk memasukan pelajaran pencak silat di sekolah-sekolah. Usaha yang dirintis pada periode permulaan kepengurusan ditahun 50an yang kemudian kurang diperhatikan, mulai dirintis dengan diadakanya seminar pencak silat oleh pemerintah tahun1973 di Bogor.

Dalam seminar itu di lakukan penetapan istilah bagi seni pembelaan diri bangsa Indonesia dengan nama 'Pencak Silat". Saat itu orang menyebut bela diri ini dengan sebutan berbeda- beda. Pencak berarti gerak dasar bela diri, yang terikat pada peraturan dan digunakan dalam belajar , latihan dan pertunjukan. Silat berarti gerak beladiri yang sempurna, yang bersumber pada kerohnian yang suci murni, guna keselamatan diri atau kesejahteraan bersama,menghindarkan diri/ manusia dari beladiri / bencana. Dewasa ini pencak silat mengandung unsur-unsur olahraga, seni, beladiri dan kebatinan. Definisi pencak silat (PB.IPSI bersama BAKIN tahun 1975 adalah : "pencak silat adalah hasil budaya manusia Indonesia untuk membela/mempertahankan eksistensi (kemandirian) dan integritasnya (manunggalnya) terhadap lingkungan hidup/alam sekitar untuk mencapai keselarasan hidup guna meningkatkan iman dan takwa kepada Allah Yang Esa".

Dalam seminar itu di lakukan penetapan istilah bagi seni pembelaan diri bangsa Indonesia dengan nama 'PencakPrabowo Subianto 29. Panahan = Persatuan Panahan Indonesia / PERPANI Perpani= Persatuan Panahan Indonesia. Perpani terbentuk pada tanggal 12 Juli 1953 di Yogyakarta atas prakarsa Sri Paku Alam VIII dan beliau menjabat sebagai Ketua Umum Perpani selama dua puluh empat tahun, dari tahun 1953 sampai dengan 1977. Indonesia menjadi anggota FITA (Federation International de Tir A L´arc) pada tahun 1959 dalam konggres di Oslo, Norwegia. Ketua Umum Perngurus Besar PERPANI masa 2010-2014 adalah Siti Hediyati Soeharto 30. Olahraga Cacat = Badan Pembina Olahraga Cacat / BPOC 31. Olahraga KORPRI = Badan Pembina Olahraga Korps Pegawai Republik Indonesia / BAPOR KORPRI 32. Olahraga Mahasiswa = Badan Pembina Olahraga Mahasiswa Indonesia / BAPOMI 33. Olahraga Pelajar = Badan Pembina Olahraga Pelajar Seluruh Indonesia / BAPOPSI 34. Olahraga Sepeda = Ikatan Sport Sepeda Indonesia / ISSI 35. Olahraga Wanita = Persatuan Wanita Olahraga Seluruh Indonesia / PERWOSI 36. Panjat Tebing = Federasi Panjat Tebing Indonesia / FPTI 37. Selam = Persatuan Olahraga Selam Seluruh Indonesia / POSSI 38. Senam = Persatuan Senam Indonesia / PERSANI 39. Sepak Takraw = Persatuan Sepak Takraw Seluruh Indonesia / PSTI 40. Sepatu Roda = Persatuan Olahraga Sepatu Roda Seluruh Indonesia / PERSEROSI 41. Ski Air = Persatuan Ski Air Seluruh Indonesia / PSASI 42. Sport Dance = Ikatan Olahraga Dansa Indonesia / IODI 43. Squash = Persatuan Squash Indonesia / PSI 44. Taekwondo = Taekwondo Indonesia / TI 45. Tarung Derajat = Keluarga Olahraga Tarung Derajat / KODRAT 46. Tenis = Persatuan Tennis Lapangan Seluruh Indonesia / PELTI 47. Tenis Meja = Persatuan Tenis Meja Seluruh Indonesia / PTMSI 48. Tinju = Persatuan Tinju Amatir Indonesia / PERTINA 49. Wartawan Olahraga = Seksi Wartawan Olahraga Persatuan Wartawan Indonesia / SIWO PWI 50. Wushu = Wushu Indonesia / WI " id="pdf-obj-25-4" src="pdf-obj-25-4.jpg">

Ketua IPSI 2012-2016 : Prabowo Subianto

  • 29. Panahan = Persatuan Panahan Indonesia / PERPANI Perpani= Persatuan Panahan Indonesia. Perpani terbentuk pada tanggal 12 Juli 1953 di Yogyakarta atas prakarsa Sri Paku Alam VIII dan beliau menjabat sebagai Ketua Umum Perpani selama dua puluh empat tahun, dari tahun 1953 sampai dengan 1977. Indonesia menjadi anggota FITA (Federation International de Tir A L´arc) pada tahun 1959 dalam konggres di Oslo, Norwegia. Ketua Umum Perngurus Besar PERPANI masa 2010-2014 adalah Siti Hediyati Soeharto

  • 30. Olahraga Cacat = Badan Pembina Olahraga Cacat / BPOC

  • 31. Olahraga KORPRI = Badan Pembina Olahraga Korps Pegawai Republik Indonesia / BAPOR KORPRI

  • 32. Olahraga Mahasiswa = Badan Pembina Olahraga Mahasiswa Indonesia / BAPOMI

  • 33. Olahraga Pelajar = Badan Pembina Olahraga Pelajar Seluruh Indonesia / BAPOPSI

  • 34. Olahraga Sepeda = Ikatan Sport Sepeda Indonesia / ISSI

  • 35. Olahraga Wanita = Persatuan Wanita Olahraga Seluruh Indonesia / PERWOSI

  • 36. Panjat Tebing = Federasi Panjat Tebing Indonesia / FPTI

  • 37. Selam = Persatuan Olahraga Selam Seluruh Indonesia / POSSI

  • 38. Senam = Persatuan Senam Indonesia / PERSANI

  • 39. Sepak Takraw = Persatuan Sepak Takraw Seluruh Indonesia / PSTI

  • 40. Sepatu Roda = Persatuan Olahraga Sepatu Roda Seluruh Indonesia / PERSEROSI

  • 41. Ski Air = Persatuan Ski Air Seluruh Indonesia / PSASI

  • 42. Sport Dance = Ikatan Olahraga Dansa Indonesia / IODI

  • 43. Squash = Persatuan Squash Indonesia / PSI

  • 44. Taekwondo = Taekwondo Indonesia / TI

  • 45. Tarung Derajat = Keluarga Olahraga Tarung Derajat / KODRAT

  • 46. Tenis = Persatuan Tennis Lapangan Seluruh Indonesia / PELTI

  • 47. Tenis Meja = Persatuan Tenis Meja Seluruh Indonesia / PTMSI

  • 48. Tinju = Persatuan Tinju Amatir Indonesia / PERTINA

  • 49. Wartawan Olahraga = Seksi Wartawan Olahraga Persatuan Wartawan Indonesia / SIWO PWI

  • 50. Wushu = Wushu Indonesia / WI