Anda di halaman 1dari 9

LAPORAN PENDAHULUAN

IMMUNOCOMPROMISE

1. Konsep penyakit
1.1 Definisi Immunocompromise
Definisi Immunocompromised (imunitas lemah) adalah kondisi abnormal di
mana kemampuan seseorang untuk melawan infeksi menurun. Hal ini dapat
disebabkan oleh proses penyakit, obat-obatan tertentu, atau kondisi yang
hadir saat lahir (Yoko, 2017). Imunodefisiensi atau imunokompromais adalah
fungsi sistem imun yang menurun atau tidak berfungsi dengan baik
(Nurahmi, 2012).

Secara garis besar imunodefisiensi dibagi dalam dua golongan yaitu


imunodefisiensi congenital dan imunodefisiensi yang didapat (acquired
immune deficiencies).
1. Imunodefisiensi Kongenital
Imunodefisiensi kongenital atau imunodefisiensi primer pada umumnya
disebabkan oleh kelainan respon imun bawaan yang dapat berupa
kelainan dari sistem fagosit dan komplemen atau kelainan dalam
deferensiasi fungsi limfosit.
a) Penyakit dimana terjadi kelainan pada fungsi pembunuh dari sel
darah putih
- Penyakit granumaltosa kronis
b) Penyakit dimana terdapat kadar antibody yang rendah
- X-linked agammaglobulinemia
- Kekurangan antibody selektif, misalnya kekurangan IgA
- Common variable immunodeficiency
c) Kelainan pada limfosit T
- DiGeorge syndrome
- Kandidiasis mukokutaneus kronis
d) Kelainan pada limfosit T dan limfosit B
- Wiskoott-aladrich syndrome
- Ataksia talangiektasia
2. Imunodefisiensi dapatan (Acquired immune deficiency)
Imunodefisiensi dapatan ini disebabkan oleh berbagai factor antara lain
infeksi virus yang dapat merusak sel limfosit, malnutrisi, penggunaan
obat-obat sitotoksik dan kortikosteroid, serta akibat penyakit kanker
seperti penyakit Hodgkin, leukemia, mieloma, limfositik kronik, dan lain-
lain.
- Penyakit Acquired Immune Deficiency Syndrome (AIDS)

1.2 Etiologi
a. Infeksi (AIDS, virus mononucleosis, rubella, dan campak),
b. Penggunaan obat (steroid, penyinaran, kemoterapi, imunosupresi, serum
anti-limfosit),
c. Neoplasma
d. Penyakit hematologik (limfoma/hodkin, leukemia, mieloma, neutropenia,
anemia aplastik, anemia sel sabit)
e. Penyakit metabolik (enteropati dengan kehilangan protein, sindrom
nefrotik, diabetes mellitus, malnutrisi)
f. Trauma
g. Tindakan bedah (luka bakar, spienektomi, anestesi),
h. Lupus Eritematosus Sistemik (LSE)
i. Hepatitis kronis.

1.3 Tanda dan Gejala


a. Proses pemulihan diri yang lama dari penyakit apapun
b. Selalu merasa lelah yang berlebihan meski telah mendapatkan jumlah
istirahat yang cukup
c. Sakit kepala terus menerus bersamaan dengan mata dan hidung berair
d. Sering mengalami nyeri otot dan persendiaan
e. Mengalamai sakit dan menunjukkan gejala yang sama setiap saat

1.4 Patofisiologi
Berbagai mikroorganisme (kuman, virus, parasit, jamur) yang ada di
lingkungan maupun yang sudah ada dalam tubuh penderita, yang dalam
keadaan normal tidak patogenik atau memiliki patogenisitas rendah, dalam
keadaan imunodefisiensi dapat menjadi invasif dan menimbulkan berbagai
penyakit. Oleh karena itu, penderita yang imunodefisiensi mempunyai risiko
yang lebih tinggi terhadap infeksi yang berasal dari tubuh sendiri maupun
secara nasokomial disbanding dengan yang tidak imunodefisiensi.
1.5 Pemeriksaan Penunjang
a. Melengkapi kadar dalam darah, atau tes lainnya untuk mengukur zat yang
dilepaskan oleh sistem kekebalan tubuh
b. Tes HIV
c. Kadar imunoglobulin dalam darah
d. Protein elektroforesis (darah atau urin)
e. T (timus berasal) jumlah limfosit
f. Jumlah sel darah putih

1.6 Komplikasi
a. HIV/Aids
b. Rubella
c. Campak
d. Lupus Eritematosus Sistemik (LSE)

1.7 Penatalaksanaan
a. Terapi Imunosupresi
Sistem imun tubuh dapat membedakan antara antigen diri (self antigen)
dengan antigen asing (non-self antigen). Dalam keadaan normal sistem
imun memper- tahankan fungsi fisiologis terhadap berbagai perubahan
dari luar. Jika suatu antigen asing masuk ke dalam tubuh akan timbul
respons imun, tetapi pada keadaan tertentu dapat tidak timbul respons
imun. Suatu antigen disebut imunogen bila mampu membangkitkan
respons imun, jadi bersifat imunogenik. Sebaliknya kalau tidak
menimbulkan respons imun disebut bersifat tolerogenik dan
menimbulkan imunotoleransi. Pada keadaan tertentu respons imun dapat
memberikan keadaan patologik misalnya pada keadaan hipersensitivitas,
atau dapat juga ditimbulkan oleh karena gangguan regulasi sistem imun,
autoimunitas, dan defisiensi imun. Imunomodulasi adalah usaha untuk
mengembalikan dan memperbaiki keadaan patologik tersebut menjadi
normal kembali dengan cara menekan fungsi imun yang berlebihan
(imunosupresi), atau memperbaiki sistem imun dengan merangsang
sistem imun (imunopotensiasi).
1.8 Pathway
2. Rencana Asuhan Keperawatan Klien Dengan Gangguan Immunocompromise
2.1 Pengkajian
a. Riwayat : riwayat perilaku beresiko tinggi, menggunakan obat-obat.
b. Penampilan umum : pucat, kelaparan.

2.2 Pemeriksaan fisik


a. Gejala subyektif : demam kronik, dengan atau tanpa menggigil, keringat
malam hari berulang kali, lemah, lelah, anoreksia, BB menurun, nyeri,
sulit tidur.
b. Psikososial : kehilangan pekerjaan dan penghasilan, perubahan pola
hidup, ungkapkan perasaan takut, cemas, meringis.
c. Status mental : marah atau pasrah, depresi, ide bunuh diri, apati,
withdrawl, hilang interest pada lingkungan sekitar, gangguan prooses
piker, hilang memori, gangguan atensi dan konsentrasi, halusinasi dan
delusi.
d. HEENT : nyeri periorbital, fotophobia, sakit kepala, edem muka, tinitus,
ulser pada bibir atau mulut, mulut kering, suara berubah, disfagia,
epsitaksis.
e. Neurologis :gangguan refleks pupil, nystagmus, vertigo,
ketidakseimbangan , kaku kuduk, kejang, paraplegia.
f. Muskuloskletal : focal motor deifisit, lemah, tidak mampu melakukan
ADL.
g. Kardiovaskuler ; takikardi, sianosis, hipotensi, edem perifer, dizziness.
h. Pernapasan : dyspnea, takipnea, sianosis, SOB, menggunakan otot Bantu
pernapasan, batuk produktif atau non produktif.
i. GI : intake makan dan minum menurun, mual, muntah, BB menurun,
diare, inkontinensia, perut kram, hepatosplenomegali, kuning.
j. Gu : lesi atau eksudat pada genital,
k. Integument : kering, gatal, rash atau lesi, turgor jelek, petekie positif.

2.3 Pemeriksaan Diagnostik


1. Melengkapi kadar dalam darah, atau tes lainnya untuk mengukur zat yang
dilepaskan oleh sistem kekebalan tubuh
2. Tes HIV
3. Kadar imunoglobulin dalam darah
4. Protein elektroforesis (darah atau urin)
5. T (timus berasal) jumlah limfosit
6. Jumlah sel darah putih

2.2 Diagnosa Keperawatan dan Intervensi.


Diagnosa I: resiko infeksi b.d imunodefisiensi (NANDA, 2013: 15)
2.1.1 Definisi
Rentan mengalami invasi dan multiplikasi organisme patogenik yang
dapat mengganggu kesehatan
2.1.2 Faktor Risiko
Kurang pengetahuan untuk menghindari pemajanan pathogen
Malnutrisi
Penyakit kronis
Pertahanan tubuh sekunder tidak adekuat:
Imunosupresi
Leukopenia
Penurunan HB
(NANDA: 2015-2017: 405)

Diagnosa II: ketidakefektifan bersihan jalan nafas b.d pneumonia carinii


(PCVP), peningkatan sekresi bronkus dan penurunan kemampuan untuk
menyertai kelemahan serta keadaan mudah letih (NANDA, 2013: 15)
2.2.1 Definisi
Ketidakmampuan membersihkan sekresi/obstruksi dari saluran nafas
untuk mempertahankan bersihan jalan nafas
2.2.2 Batasan karakteristik
Batuk yang tidak efektif
Dispneu
Gelisah
Kesulitanverbalisasi
Penurunan bunyi nafas
Perubahan frekuensi nafas
Perubahan pola nafas
2.2.3 Faktor yang berhubungan
Obstruksi jalan nafas: eksudat dalam alveoli, mucus berlebihan, PPOK
(NANDA: 2015-2017: 406)
2.3 Perencanaan
Diagnosa I: resiko infeksi b.d imunodefesiensy
2.3.1 Tujuan dan Kriteria Hasil
NOC:
Status imun
Pengetahuan: pengendalian infeksi
Pengendalian risiko
KH:
Klien bebas dari tanda dan gejala infeksi
Mendeskripsikan proses penularan penyakit, faktor yang
mempengaruhi penularan serta penatalaksanaannya
Menunjukkan kemampuan untuk mencegah timbulnya infeksi
Jumlah leukosit dalam batas normal
Menunjukkan perilaku hidup sehat
(NANDA, 2013: 674)
2.3.2 Intervensi keperawatan dan rasional
Pengendalian infeksi:
R: meminimalkan penyebaran dan penularan agens infeksius
Perlindungan infeksi:
R: mencegah dan mendeteksi dini infeksi pada pasien yang berisiko
(NIC NOC, 2012: 425)

Diagnosa II: ketidakefektifan bersihan jalan nafas b.d pneumonia carinii


(PCVP), peningkatan sekresi bronkus dan penurunan kemampuan untuk
menyertai kelemahan serta keadaan mudah letih
2.3.1 Tujuan Dan Kriteria Hasil (Outcomes Criteria): Berdasarkan NOC
Menujukan pembersihan jalan nafas yang efektif, yang dibuktikan
oleh pencegahan aspirasi; status pernafasan: kepatenan jalan nafas;
dan status pernafasan: ventilasi tidak terganggu,
Menujukkan Status Pernafasan: Kepatenan Jalan Nafas, yang
dibuktikkan oleh indicator gangguan sebagai berikut (sebutkan 1- 5:
gangguan ekstrem, berat, sedang, ringan, atau tidak ada gangguan):
Kemudahan bernafas
Frekuensi dan irama pernafasan
Pergerakan sputum keluar dari jalan nafas
Pergerakan sumbatan keluar dari jalan nafas
Contoh Lain
Pasien akan:
Batuk efektif
Mengeluarkana sekret secara efektif
Mempunyai jalan nafas yang paten
Pada pemeriksaan auskultasi, memiliki suara nafas yang jernih
Mempunyai irama fan frekuensi pernafasan dalam rentang normal
Mempunyai fungsi paru dalam batas normal
Mampu mendeskrifsikan rencana untuk perawatan dirumah

2.3.2 Intervensi Keperawatan Dan Rasional: Berdasarkan NIC


Manajemen Jalan Napas: memfasilitasi kepatenan jalan udara
Pengisapan Jalan Nafas: mengeluarkan sekret dari jalan nafas dan
memasukkan sebuah kateter pengisap ke dalam jalan nafas oral atau
trakea
Kewaspadaan Aspirasi: mencegah atau memilnimalkan faktor resiko
pada pasien yang beresiko mengalami aspirasi
Manajemen Asma: mengidintifikasi, menangani, dan mencegah reaksi
inflamasi/ konstriksi di dalam jalan nafas
Peningkatan Batuk: menigkatkan inhalasi dalam pada pasien yang
memiliki riwayat keturunan mengalami tekanan intratoraksik dan
kompresi parenkim paru yang mendasari untuk pengerahan tenaga
dalam menghembuskan udara
(NIC NOC, 2012: 37)
III. Daftar Pustaka
https://vartikel.com/18918/penyebab-gejala-gangguan-sistem-imun-tubuh-lemah/
(diakses pada tanggal 03 Juni 2017)
Nurahmi, Irma. 2012. Penyakit Sistem Imun.
http://cimotwihel.blogspot.co.id/2012/09/penyakit-sistem-imun.html
(diakses pada tanggal 03 Juni 2017)
Nurarif. 2013. Aplikasi Asuhan Keperawatan Berdasarkan Diagnosa Medis dan
NANDA NIC NOC. Edisi Revisi. Jilid 2. Yogyakarta: MediaAction
Wilkinson, dkk. 2012. Buku Saku Diagnosa Keperawatan Edisi 9. Jakarta: EGC
Yoko. 2017. Pengertian, Definisi Dan Arti Istilah Kesehatan (Ileum Implantasi
Gigi). http://menurutparaahli.com/tag/immunocompromised-adalah/
(diakses pada tanggal 03 Juni 2017)

Banjarmasin, Juni 2017


Preseptor Akademik, Preseptor Klinik,

Izma Daud, Ns., M.Kep .....................................