Anda di halaman 1dari 15

BAB I

PENDAHULUAN

I.1 Latar Belakang

Dokumentasi percobaan pertama tentang EMG dimulai dengan karya-


karya Francesco Redi pada tahun 1666. Redi menemukan otot yang sangat
khusus dari ikan pari listrik (Electric Eel) yang menghasilkan listrik. Pada
1773, Walsh telah mampu menunjukkan bahwa jaringan otot ikan Eel itu bisa
menghasilkan percikan listrik. Pada tahun 1792, publikasi berjudul De
Viribus Electricitatis di Motu Musculari Commentarius muncul, ditulis oleh
Luigi Galvani, di mana penulis menunjukkan bahwa listrik bisa memulai
kontraksi otot. Enam dekade kemudian, pada tahun 1849, Dubois-Raymond
menemukan bahwa hal itu juga memungkinkan untuk merekam aktivitas
listrik selama kontraksi otot sukarela. Rekaman sebenarnya pertama kegiatan
ini dibuat oleh Marey pada tahun 1890, yang juga memperkenalkan
elektromiografi panjang. Pada tahun 1922, Gasser dan Erlanger digunakan
osiloskop untuk menampilkan sinyal-sinyal listrik dari otot. Karena sifat
stokastik dari sinyal myoelectric, hanya informasi yang kasar dapat diperoleh
dari pengamatan tersebut. Kemampuan mendeteksi sinyal elektromiografi
meningkat secara stabil dari tahun 1930 hingga tahun 1950-an, dan peneliti
mulai menggunakan elektroda ditingkatkan lebih luas untuk studi otot.
Penggunaan klinis permukaan EMG (sEMG) untuk pengobatan gangguan
yang lebih spesifik dimulai pada 1960-an. Hardyck dan peneliti nya adalah
(1966) yang pertama menggunakanEMG. Pada awal 1980-an, Cram dan
Steger memperkenalkan metode klinis untuk memindai berbagai otot
menggunakan perangkat pendeteksi EMG. Hal ini tidak sampai tengah 1980-
an yang integrasi teknik dalam elektroda telah cukup maju untuk
memungkinkan batch produksi dari instrumentasi kecil dan ringan yang
dibutuhkan dan amplifier. Saat ini, sejumlah amplifier yang cocok tersedia
secara komersial. Pada awal 1980-an, kabel yang menghasilkan sinyal dalam

1
rentang mikrovolt diinginkan menjadi tersedia. Penelitian terbaru telah
menghasilkan pemahaman yang lebih baik dari sifat-sifat permukaan rekaman
EMG. Permukaan elektromiografi digunakan untuk merekam dari otot-otot
yang dangkal di protokol klinis atau kinesiological, dimana elektroda
intramuskular digunakan untuk menyelidiki otot dalam atau aktivitas otot
local.

I.2 Rumusan Masalah

Rumusan dari makalah tentang Elektromiografi (EMG) yaitu :

1. Apa itu Elektromiografi (EMG) ?


2. Bagaimanakah Pembangkitan Sinyal Listrik Otot?
3. Bagaiman Prosedur kerja Elektromiografi (EMG) ?
4. Bagaimana cara pengambilan sinyal Elektromiografi (EMG) ?
5. Bagaimana hasil kerja Elektromiografi (EMG) ?
6. Bagaimana manfaat Elektromiografi (EMG) dalam dunia kesehatan?

I.3 Tujuan

Pembuatan makalah ini bertujuan untuk mengetahui tentang pengertian


Elektromiografi (EMG), cara pembangkitan sinyal listrik otot, cara prosedur
kerja Elektromiografi (EMG), cara pengambilan sinyal Elektromiografi
(EMG), hasil kerja Elektromiografi (EMG), manfaat Elektromiografi (EMG)
dalam dunia kesehatan dan untuk memenuhi nilai tugas mata kuliah teori
Diagnostik Lanjut.

I.4 Manfaat

Manfaat dari penyusunan makalah ini adalah:


1. Untuk mengetahui Elektromiografi (EMG).
2. Untuk mengetahui Pembangkitan Sinyal Listrik Otot.
3. Untuk mengetahui Prosedur kerja Elektromiografi (EMG) .
4. Untuk mengetahui cara pengambilan sinyal Elektromiografi (EMG) .
5. Untuk mengetahui hasil kerja Elektromiografi (EMG).

2
6. Untuk mengetahui manfaat Elektromiografi (EMG) dalam dunia
kesehatan.
BAB II

PEMBAHASAN

A. Pengertian

Electromyography ( EMG) adalah suatu teknik untuk


mengevaluasi dan merekam aktivitas listrik yang dihasilkan oleh otot
rangka. EMG dilakukan dengan menggunakan suatu instrumen
electromyograph, untuk menghasilkan suatu rekaman yang disebut
electromyogram. Suatu electromyograph mendeteksi potensi elektrik yang
dihasilkan oleh sel otot ketika kontraksi, dan juga ketika sel pada posisi
diam.

EMG adalah instrumentasi pencatat bioelektrik yang berfungsi


untuk mengetahui sinyal yang disebabkan oleh aktifitas otot gerak. Otot
gerak merupakan organ tubuh manusia yang berfungsi menggerakan
rangka. Otot gerak merupakan otot lurik, dimana memiliki sifat sadar,
tidak sadar, tidak teratur karena aktifitasnya bergantung pada kehendak
pelaku. Rangsangan berasal dari otak dan disalurkan melalui syaraf. Untuk
megetahui sinyal EMG diletakkan elektroda sebagai media interaksinya
dan keluaran dari EMG berupa sinyal.

Sinyal EMG adalah sinyal acak atau stokastik yang amplitudonya


berkisar dari 0 sampai 1,5 mV (rms = root mean square) atau 0 ke 10 mV
(puncak-ke-puncak) dengan rentang frekuensi antara 0 500 Hz. Yang
perlu diperhatikan dalam sinyal EMG adalah kehadiran noise yang berada
pada rentang frekuensi 50 150 Hz (C. J. De Luca, 2002). Noise bisa
muncul dari berbagai sumber seperti noise internal dari komponen listrik,
pergerakan artefak, ketidakstabilan sinyal, dan noise lingkungan sekitar.

3
B. Pembangkitan Sinyal Listrik Otot.

Mekanisme pembangkitan sinyal listrik di dalam otot sangat terkait


dengan konsep motor unit atau unit motorik. Sistem saraf pusat tersusun
dalam tingkatan-tingkatan. Bagian korteks mengirimkan sinyal ke spinal
cord (medula spinalis). Spinal cord kemudian meneruskan sinyal tersebut
ke motorneuron (sel saraf motorik) yang ada di otot. Perlu diketahui
bahwa motorneuron bersama-sama dengan serat-serat otot membentuk
MU. Oleh karena itu, ketika motorneuran diaktifkan oleh sinyal dari spinal
cord, serat-serat otot akan diaktifkan pula untuk menghasilkan gerakan
yang sesuai dengan perintah otak.

Jumlah MU dalam sebuah otot berbeda-beda berkisar dari 100-


1000 buah. Selain itu, gaya yang dihasilkan oleh setiap MU juga bervariasi
dan berbeda satu sama lain. Bahkan, perbedaannya bisa mencapai 100 kali
lipat atau lebih (Moritani dkk., 2005). Sumber dari sinyal EMG adalah
potensial aksi dari MU yang dikenal dengan motor unit action potential
(MUAP), yang dibangkitkan selama kontraksi otot. Jumlah MUAP yang
diaktifkan terjadi tidak serempak. MUAP inilah yang ditangkap oleh
elektrode-elektrode yang diletakkan pada permukaan kulit untuk
menangkap sinyal EMG (Criswell, 2010).

4
Gambar Mekanisme pembangkitan gerakan otot (Moritani)

C. Prosedur kerja Elektromiografi (EMG) .

Ada dua jenis EMG digunakan secara luas yaitu EMG permukaan
dan EMG intramuskular (jarum dan fine-kawat). Untuk melakukan EMG
intramuskular, jarum elektroda atau jarum mengandung dua elektroda-
kawat halus dimasukkan melalui kulit ke dalam jaringan otot. Seorang
yang sudah terlatih atau profesional (seperti physiatrist, ahli saraf, atau
terapis fisik) mengamati aktivitas listrik ketika memasukkan elektroda.
Kegiatan insersional memberikan informasi berharga tentang keadaan otot
dan saraf yang innervating. Otot normal saat kegiatan istirahat, sinyal-
sinyal listrik normal ketika jarum dimasukkan ke dalamnya. Kemudian
aktivitas listrik dipelajari ketika otot yang diam. Aktivitas spontan
abnormal mungkin menunjukkan beberapa saraf atau kerusakan otot.
Kemudian pasien diminta untuk kontrak otot lancar. menententukan
bentuk, ukuran, dan frekuensi potensi unit motor yang dihasilkan.
Kemudian elektroda ditarik beberapa milimeter, dan sekali lagi kegiatan
ini dianalisa sampai setidaknya 10-20 kali telah dikumpulkan. Setiap lagu

5
elektroda hanya memberikan gambaran yang sangat lokal dari aktivitas
seluruh otot. Karena otot berbeda dalam struktur batin, elektroda harus
ditempatkan pada berbagai lokasi untuk mendapatkan penelitian yang
akurat.

Intramuscular EMG dapat dianggap terlalu invasif atau tidak perlu


dalam beberapa kasus. Sebaliknya, permukaan elektroda dapat digunakan
untuk memantau gambaran umum aktivasi otot, sebagai lawan kegiatan
hanya beberapa serat seperti yang diamati menggunakan EMG
intramuskular. Teknik ini digunakan dalam beberapa jenis, misalnya, di
klinik fisioterapi, aktivasi otot dipantau menggunakan EMG permukaan
dan pasien memiliki stimulus auditori atau visual untuk membantu mereka
tahu kapan mereka mengaktifkan otot (biofeedback).

Sebuah unit motor didefinisikan sebagai satu neuron motor dan


semua serat otot itu innervates. Ketika kebakaran unit motor, dorongan
(disebut potensial aksi) dilakukan menuruni neuron motor ke otot. Daerah
mana kontak saraf otot disebut sambungan neuromuskuler, atau akhir pelat
motor. Setelah potensial aksi ditransmisikan di persimpangan
neuromuskuler, suatu potensial aksi adalah elicited di semua serat otot
diinervasi dari unit motor tertentu. Jumlah dari semua aktivitas elektrik ini
dikenal sebagai potensial aksi unit motor (MUAP). Komposisi unit motor,
jumlah serat otot per unit motor, jenis metabolisme dari serat otot dan
berbagai faktor lainnya mempengaruhi bentuk potensi motor unit di
myogram tersebut.

Uji konduksi saraf oleh EMG juga sering dilakukan pada waktu
yang sama untuk mendiagnosa penyakit saraf. Beberapa pasien dapat
menemukan prosedur agak menyakitkan, sedangkan yang lain hanya
mengalami sedikit ketidaknyamanan ketika jarum dimasukkan. ketika otot
sedang diuji mungkin sedikit sakit untuk satu atau dua hari setelah
prosedur.

6
Gb.Intramuscular - Needle Electrodes Gb.Extramuscular - Surface Electrodes

D. Cara pangambilan sinyal Elektromiografi (EMG) .


Sinyal EMG bisa diperoleh dengan dua cara, melalui penanaman
elektrode dan tanpa penanaman elektrode di dalam tubuh pasien. Elektrode
yang ditanam memberikan sinyal yang lebih baik dan langsung dari
sumber otot yang diinginkan. Namun, proses pemasangannya harus
melalui operasi bedah sehingga kurang disukai dan dihindari. Elektrode
yang tidak ditanam atau diletakkan di permukaan lebih banyak digunakan.
Hanya saja, sinyal yang diperoleh tidak sebagus yang ditanam serta sering
kali dipengaruhi oleh sinyal dari otot-otot yang di sekitarnya atau dikenal
dengan crosstalk. Untuk diskusi selanjutnya, kita hanya memfokuskan
pada sinyal EMG yang diperoleh dari permukaan kulit atau dikenal dengan
surface EMG. Untuk mendapatkan sinyal EMG, perlu dilakukan desain
sistem yang tepat yang mempertimbangkan noise yang mungkin terjadi.
Noise bisa terjadi pada semua tahapan dari proses akuisisi.
Padahal, proses akuisisi data diupayakan semaksimal mungkin untuk
mendapatkan sinyal EMG yang mengandung sebanyak mungkin informasi
dengan seminimal mungkin noise. Satu hal yang bisa dilakukan untuk
mengatasi noise, khususnya dari radiasi listrik pada frekuensi 50 atau 60
Hz, adalah menggunakan penguat beda (differential amplifier). Hal ini
dilakukan dengan menggunakan dua elektrode dari dua lokasi yang
berbeda (C. J. De Luca, 2002). Ide dari penguat beda ini adalah membuang
sinyal yang sama dari dua elektrode dan menguatkan beda sinyal dari

7
keduanya. Sinyal yang sama mewakili sinyal yang berasal dari lokasi yang
jauh dari pendeteksian sinyal, sedangkan beda sinyal mewakili area
langsung dari permukaan yang dideteksi. Jadi, sinyal EMG lokal akan
dikuatkan dan noise karena daya listrik yang jauh akan dibuang.

Selain noise akibat daya listrik, noise yang disebabkan oleh


pergerakan peralatan/artefak juga sangat mungkin terjadi selama
pengambilan data. Ada dua sumber utama noise ini, yaitu dari pergerakan
kabel yang menghubungkan elektrode dan penguat, dan elektrode dengan
permukaan. Noise ini biasanya berada pada rentang frekuensi 0-20 Hz.
Noise jenis ini dapat dikurangi dengan perancangan peralatan elektronika
yang baik. Selain itu, sebuah band-pass filter dapat ditambahkan di akhir
sistem akuisisi data untuk mendapatkan sinyal EMG yang berada pada
kisaran frekuensi 20 500 Hz.

8
EMG Permukaan EMG Intramuskular

Sinyal EMG yaitu :

Gb. Sinyal otot Analog yang normal Gb. sinyal EMG juga dikumpulkan selama
periode waktu tertentu

Blok diagram pengambilan sinyal EMG yaitu :

9
E. hasil kerja Elektromiografi (EMG).
1. Hasil normal
Jaringan otot saat istirahat biasanya elektrik aktif. Setelah aktivitas
listrik yang disebabkan oleh iritasi subsidi penyisipan jarum,
Electromyograph harus mendeteksi ada aktivitas spontan abnormal
yaitu otot pada istirahat harus elektrik diam dengan pengecualian
daerah sambungan neuromuskuler yang dalam keadaan normal sangat
spontan aktif. Ketika otot secara sukarela dikontrak, potensial aksi
mulai muncul. Sebagai kekuatan kontraksi otot meningkat, serat otot
lebih banyak dan lebih menghasilkan potensial aksi. Ketika otot
sepenuhnya dikontrak, akan muncul sebuah kelompok teratur potensi
tindakan tarif yang bervariasi dan amplitudo (a perekrutan lengkap dan
pola interferensi)
2. Hasil abnormal

EMG digunakan untuk mendiagnosa penyakit yang umumnya


dapat diklasifikasikan ke dalam salah satu kategori berikut: neuropati,
penyakit sambungan neuromuskuler dan myopathies.

10
Penyakit neuropatik memiliki karakteristik berikut mendefinisikan
EMG:

a. untuk Sebuah amplitudo potensial aksi yang dua kali normal


karena peningkatan jumlah serat per unit motor karena reinervasi
dari serat denervasi

b. untuk Peningkatan durasi aksi potensi

c. untuk Penurunan jumlah unit motor di otot (seperti yang ditemukan


menggunakan teknik nomor motor unit estimasi

d. Penyakit miopati memiliki karakteristik EMG menentukan:

e. untuk Penurunan durasi tindakan potensial

f. untuk Penurunan di daerah tersebut untuk rasio amplitudo potensial


aksi

g. untuk Penurunan jumlah unit motor di otot (dalam kasus yang


sangat parah saja)

Karena individualitas masing-masing pasien dan penyakit,


beberapa karakteristik ini mungkin tidak muncul dalam setiap
kasus.

Hasil abnormal dapat disebabkan oleh kondisi medis berikut (harap


dicatat ini adalah tempat di dekat sebuah daftar lengkap dari
kondisi yang dapat mengakibatkan EMG abnormal):

a. Beralkohol neuropati
b. Amyotrophic lateral sclerosis
c. Sindrom kompartemen anterior
d. Aksiler saraf disfungsi
e. Distrofi otot Becker

11
f. Brakialis plexopathy
g. Carpal tunnel syndrome
h. Centronuclear miopati
i. Serviks spondylosis
j. Charcot-Marie-Tooth penyakit
k. Kronis kekebalan demielinasi Poli [radiculo] neuropati (CIDP)
l. Disfungsi saraf Common peroneal
m. Denervasi (stimulasi saraf berkurang)
n. Dermatomiositis
o. Distal disfungsi saraf median
p. Duchenne distrofi otot
q. acioscapulohumeral distrofi otot (Landouzy-Dejerine)
r. Paralisis periodik Keluarga
s. Disfungsi saraf femoralis
t. Kolom kondisi
u. Friedreich ataxia
v. Guillain-Barre
w. Lambert-Eaton Sindrom
x. Mononeuritis multiplex
y. Mononeuropathy
z. Penyakit Motor neuron
aa. Beberapa sistem atrofi
bb. Myasthenia gravis
cc. Miopati (otot degenerasi, yang dapat disebabkan oleh sejumlah
gangguan, termasuk distrofi otot)
dd. Myotubular miopati
ee. Neuromyotonia
ff. Peripheral neuropati

12
gg. Poliomyelitis
hh. Polymyositis
ii. Radial disfungsi saraf
jj. Disfungsi siatik saraf
kk. Polineuropati sensorimotor
ll. Tidur bruxism
mm. Spinal stenosis
nn. Thyrotoxic paralisis periodik
oo. Disfungsi tibial saraf
pp. Ulnaris saraf disfungsi

F. Manfaat Elektromiografi (EMG) dalam dunia kesehatan.

Ada banyak aplikasi untuk penggunaan EMG. EMG digunakan


secara klinis untuk diagnosis masalah neurologis dan neuromuskular. Hal
ini digunakan diagnosa oleh laboratorium kiprah dan oleh dokter terlatih
dalam penggunaan biofeedback atau penilaian ergonomis. EMG juga
digunakan dalam berbagai jenis laboratorium penelitian, termasuk mereka
yang terlibat dalam biomekanik, kontrol motor, fisiologi neuromuskuler,
gangguan gerak, kontrol postural, dan terapi fisik

Sinyal EMG digunakan dalam aplikasi klinis dan biomedis. EMG


digunakan sebagai alat diagnostik untuk mengidentifikasi penyakit
neuromuskuler, menilai nyeri punggung bawah, kinesiologi, dan gangguan
kontrol motor. sinyal EMG juga digunakan sebagai sinyal kontrol untuk
perangkat palsu seperti buatan tangan, lengan, dan tungkai bawah.

13
BAB III
PENUTUP

Kesimpulan

EMG adalah instrumentasi pencatat bioelektrik yang berfungsi


untuk mengetahui sinyal yang disebabkan oleh aktifitas otot gerak.Sinyal
EMG merupakan sinyal acak atau stokastik yang amplitudonya berkisar
dari 0 sampai 1,5 mV (rms = root mean square) atau 0 ke 10 mV (puncak-
ke-puncak) dengan rentang frekuensi antara 0 500 Hz.Ada dua jenis EMG
digunakan secara luas yaitu EMG permukaan dan EMG intramuskular (jarum dan
fine-kawat).

14
15