Anda di halaman 1dari 13

BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Bimbingan dan Konseling merupakan pekerjaan pelayanan yang
professional, yang menguraikan pemahaman, penanganan dan penyikapan
tentang keadaan seseorang yang meliputi unsur kognisi, afeksi, dan
psikomotori.Pekerjaan ini sangat penting sekali dalam dunia pendidikan, agar
tercipta keserasian atau keharmonisan antara guru dengan siswa. Hal ini
sesuai dengan Undang-Undang No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem
Pendidikan Nasional Pasal 1 Ayat 1 dan 6 : Pendidikan adalah usaha sadar
dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran
agar peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk
memiliki kekuatan spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian,
kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang diperlukan dirinya,
masyarakat, bangsa dan negara. Pendidik adalah tenaga kependidikan yang
berkualifikasi sebagai guru, dosen, konselor, pamong belajar, widyaiswara,
tutor, instruktur, fasilitator, dan sebutan lain yang sesuai dengan
kekhususannya, serta berpartisipasi dalam menyelenggarakan pendidikan.
Keberhasilan pelaksanaan bimbingan dan konseling sangat ditentukan
oleh program yang dirancang oleh konselor. Program ini dirancang oleh
konselor dalam bentuk format kegiatan bimbingan konseling. Format ini
dibuat dalam berbagai bentuk yang mempunyai fungsi yang berbeda, baik itu
pelaksanaan, langkah-langkah dan serta tujuan dari bentuk format kegiatan
bimbingan konseling.

B. Rumusan Masalah
1. Bagaimakah bentuk Format kegiatan klasikal bimbingan dan konseling ?
2. Bagaimakah bentuk Format kegiatan kelompok bimbingan dan
konseling ?
3. Bagaimakah bentuk Format kegiatan individual bimbingan dan
konseling ?

1
4. Bagaimakah bentuk Format kegiatan lapangan bimbingan dan
konseling ?
5. Bagaimakah bentuk Format kegiatan jarak jauh bimbingan dan
konseling ?
6. Bagaimakah bentuk Format kegiatan kolaboratif bimbingan dan
konseling ?

C. Tujuan
Berdasarkan rumusan masalah di atas, maka tujuannya adalah untuk
mendeskripsikan
1. Bentuk Format kegiatan klasikal bimbingan dan konseling
2. Bentuk Format kegiatan kelompok bimbingan dan konseling
3. Bentuk Format kegiatan individual bimbingan dan konseling
4. Bentuk Format kegiatan lapangan bimbingan dan konseling
5. Bentuk Format kegiatan jarak jauh bimbingan dan konseling
6. Bntuk Format kegiatan kolaboratif bimbingan dan konseling

2
BAB II
PEMBAHASAN

A. Format kegiatan klasikal bimbingan dan konseling


Format kegiatan klasikal yaitu suatu kegiatan bimbingan dan
konseling yang melayani klien dalam satu kelas. Misalnya jika ada suatu
masalah yang timbul didalam suatu kelas, maka seorang konselor harus
berperan untuk dapat membantu menyelesaikan masalah yang sedang terjadi
tersebut, namun cara menyelesaikannya yaitu dengan cara dikumpulkan
semua klien yang ada didalalam kelas tersebut karena masalah yang
dihadapi itu akan didiskusikan secara bersama-sama dengan dibimbing oleh
seorang konselor tersebut
Menurut Santoso (2011:139) bimbingan kelas (klasikal) adalah
program yang dirancang menuntut konselor untuk melakukan kontak
langsung dengan para peserta didik di kelas. Secara terjadwal, konselor
memberikan pelayanan bimbingan kepada para peserta didik. Kegiatan
bimbingan kelas ini bisa berupa diskusi kelas atau brain storming (curah
pendapat). Layanan bimbingan klasikal mempunyai berbagai fungsi, antara
lain sebagai berikut :
a. Dapat terjadinya interaksi sehingga saling mengenal antara Guru
Bimbingan dan Konseling atau konselor dengan peserta didik atau
konseli
b. Dapat sebagai wadah atau adanya media terjadinya komunikasi
langsung antara Guru Bimbingan Konseling dengan peserta didik,
khusus bagi peserta didik dapat menyampaikan permasalahan kelas
atau pribadi atau curhat di kelas.
c. Dapat terjadinya kesempatan bagi Guru Bimbingan Konseling
melakukan tatap muka, wawancara dan observasi terhadap kondisi
peserta didik dan suasana belajar di kelas.
d. Sebagai upaya pemahaman terhadap peserta didik dan upaya
pencegahan, penyembuhan, perbaikan, pemeliharaan, dan

3
pengembangan pikiran, perasaan, dan kehendak serta prilaku peserta
didik.
1. Pelaksanaan Bimbingan Klasikal bimbingan dan konseling
Layanan bimbingan klasikal merupakan layanan dalam
bimbingan dan konseling. Layanan bimbingan klasikal berbeda dengan
mengajar. Layanan ini juga memiliki beberapa ketentuan dalam
pelaksannanya. Adapun perbedaannya antara mengajar dan
membimbing :
a. Layanan bimbingan klasikal bukanlah suatu kegiatan mengajar
atau menyampaikan materi pelajaran sebagaimana mata pelajaran
yang dirancang dalam kurikulum pendidikan disekolah,
melainkan menyampaikan informasi yang dapat berpengaruh
terhadap tercapainya perkembangan yang optimal seluruh aspek
perkembangan dan tercapainya kemandirian peserta didik atau
konseli.
b. Materi bimbingan klasikal berkaitan erat dengan domain
bimbingan dan konseling yaitu bimbingan belajar, pribadi, sosial
dan karir, serta aspek-aspek perkembangan peserta didik.
c. Guru mata pelajaran dalam melaksanakan tuganya adalah
menyelenggarakan pembelajaran yang mendidik, dan tugas guru
bimbingan dan konseling atau konselor adalah menyelenggarakan
layanan bimbingan konseling yang memendirikan peserta didik
atau konseli.
2. Langkah-langkah bimbingan klasikal
Untuk dapat melaksanakan layanan bimbingan klasikal secara baik,
ada beberapa langkah yang perlu diperhatikan sebagai berikut :
a. Melakukan pemahaman peserta didik ( menetukan kelas layanan,
menyiapkan instrument pemahaman peserta didik, pengumpulan
data, analisis data, dan merumuskan pemahaman ).

4
b. Menentukan kecenderungan kebutuhan layanan bimbingan
klasikal bagi peserta didik/konsli atas dasar hasil pemahaman
peserta didik.
c. Memilih metode dan teknik yang sesui untuk memberian layanan
bimbingan klasikal ( ceramah-diskusi; atau ceramah-simulasi-
diskusi, atau ceramah-tugas-diskusi ).
d. Persiapan pemberian layanan bimbingan klasikal dapat disiapkan
secara tertulis merupakan suatu bukti administrasi kegiatan,
dengan demikian materi layanannya disajikan secara terencana
dengan harapan mencapai hasil yang optimal, sebab disusun atas
dasar kebutuhan dan literature yang relevan.
e. Memilih sistematika persiapan yang dapat disusun oleh Guru
Bimbingan dan Konseling atau Konselor, dengan catatn telah
mencerminkan adanya kesiapan layanan bimbingan klasikal dan
persiapan diketahui oleh Koordinator Bimbingan dan Konseling
dan atau Kepala sekolah.
f. Mempersiapkan alat bantu untuk melaksanakan pemberian
layanan bimbingan klasikal sesuai dengan kebutuhan layanan.
g. Evaluasi pemberian layanan bimbingan klasikal perlu dilakukan
untuk mengetahui bagaimana proses, tepat tidaknya layanan yang
diberikan atau perkembangan sikap dan prilaku atau tingkat
ketercapaian tugas-tugas perkembangan. Secara umum aspek
yang dievaluasi meliputi : kesesuaian program dalam
pelaksanaan, keterlaksanaan program, hambatan-hambatan yang
dijumpai, dampak terhadap kegiatan belajar mengajar, dan respon
peserta didik personal sekolah, dan orang tua serta perubahan
perkembangan peserta didik ( tugas-tugas perkembangan ) atau
perkembangan belajar, pribadi, sosial, dan karirnya.

5
B. Format kegiatan kelompok bimbingan dan konseling
Format kegiatan kelompok yaitu suatu format kegiatan bimbingan dan
konseling yang melayani sejumlah klien dalam bentuk kelompok melalui
dinamika kelompok tersebut. Misalnya seorang konselor mengarahkan atau
membimbing klien dalam sejumlah kelompok, yang ketika ada
permasalahan diwaktu itu maka diselesaikan melalui secara kelompok, yang
dibantu oleh seorang konselor yang sudah prefesional.
Prayitno (2008: 61) bahwa Bimbingan kelompok adalah memanfaatkan
dinamika untuk mencapai tujuan-tujuan bimbingan dan konseling,
bimbingan kelompok lebih menekankan suatu upaya bimbingan kepada
individu melalui kelompok.
1. Tujuan konseling kelompok meliputi:
a. Melatih anggota kelompok agar berani berbicara dengan orang
banyak.
b. Melatih anggota kelompok agar berani berbicara dengan orang
banyak.
c. Dapat mengembangkan bakat dan minat masing-masing anggota
kelompok.
d. Mengentaskan permasalahan-permasalahan kelompok.
2. Unsur Konseling Kelompok
Dalam kegiatan konseling kelompok, terdapat beberapa unsur
sehingga kegiatan tersebut disebut konseling kelompok. Adapun
unsur-unsur yang ada dalam konseling kelompok yaitu:
a. Anggota kelompok, adalah individu normal yang mempunyai
masalah dalam rentangan penyesuaian yang masih dapat diatasi
oleh peimpin kelompok maupun anggota kelompok yang
lainnya.
b. Pemimpin kelompok, adalah seseorang ahli yang memimpin
jalannya kegiatan konseling kelompok. Konseling kelompok
dipimpin oleh seorang konselor atau psikolog yang profesional
dengan latihan khusus bekerja dengan kelompok.

6
c. Permasalahan yang dihadapi antar anggota konseling
kelomppok adalah sama.
d. Metode yang dilaksanakan dalam konseling kelompok berpusat
pada proses kelompok dan perasaan kelompok.
e. Interaksi antar anggota kelompok sangat penting dan tidak bisa
dinomor duakan.
f. Kegiatan konseling kelompok dilaksanakan berdasar pada alam
kesadaran masing-masing anggota kelompok dan juga
pemimpin kelompok.
g. Menekankan pada perasaan dan kebutuhan anggota.
h. Adanya dinamika kelompok antar anggota kelompok dalam
kegiatan konseling kelompok.
i. Ada unsur bantuan yang dilakukan oleh pemimpin kelompok.

C. Format kegiatan individual bimbingan dan konseling


Format kegiatan individual Yaitu suatu format kegiatan bimbingan dan
konseling yang melayani klien secara perorangan. Dalam format individual
ini, seorang konselor hanya menuntaskan pelayanan masalah yang dihadapi
oleh seorang konselor tersebut, karena dengan pormat laayanan individual
inilah seorang konselor bisa memberikan masukan-masukan, seperti
memberikan masukan motivasi biar klien tersebut bisa mendiri.
Format layanan individual ini akan diaplikasikan kedalam layanan
perorangan, yang mana seorang klien untuk menyelesaikan masalahnya
diperlukan dengan cara bertatap muka antara konselor dan klien.
Dan disinilah perlu pemahaman konselor tentang pemahaman individu
kliennya, yang mana Pemahaman individu merupakan awal dari kegiatan
bimbingan dan konseling. Tanpa adanya pemahaman terhadap individu,
sangat sulit bagi Guru Pembimbing untuk memberikan bantuan karena pada
dasarnya bimbingan adalah bantuan dalam rangka pengembangan pribadi.

7
Adapun hal-hal yang perlu dipahami dari seorang individu dalam rangka
pelaksanaan bimbingan dan konseling, adalah sebagai berikut :
1. Identitas diri, yaitu berbagai aspek yang secara langsung menjadi
keunikan pribadi
2. Kondisi jasmaniah dan kesehatan
3. Kapasitas ( umum/Intligensi dan khusus/Bakau) dan kecakapan
4. Sikap dan minat
5. Watak dan tempramen
6. Cita-cita sekolah dan pekerjaan
7. Aktivitas social
8. Hobi dan pengisian waktu luang
9. Kelebihan atau keluarbiasaan dan kelainan-kelainan yang dimiliki
10. Latar belakang keluarga siswa.

D. Format kegiatan lapangan bimbingan dan konseling


Format kegiatan lapangan yaitu kegiatan bimbingan dan konseling yang
melayani kepentingan kliennya melalui kegiatan diluar kelas atau lapangan.
Misalnya : Seorang konselor itu harus berperan penting dalam
mengarahkan dan membina kliennya untuk membantu meyelesaikan
masalah yang sedang dihadapi kliennya, ketika kliennya itu berada diluar
kelas atau diluar ruangan, konselor bisa menjumpai kliennya dilapangan
mana saja, supaya masalah klien tersebut bisa diketahui dan diselesaikan.
Dalam hal ini kegiatan bimbingan konseling lapangan, bisa kita lakukan
dengan cara Praktek Lapangan Bimbingan dan Konseling Luar Sekolah
yaitu disebut dengan PLBK Luar Sekolah. Maksud dari kegiatan ini adalah
untuk meningkatkan wawasan, keterampilan, dan sikap dari siswa atau klien
tersebut. Dan disilah konselor atau guru bisa memberikan bimbingan dan
konselingnya pada siswa atau kliennya tersebut.
Manfaat PLBK Luar Sekolah Bagi siswa tersebut adalah untuk dapat
mencegah dan mengatasi terjadinya masalah-masalah pribadinya dalam
bersosialisasi pada teman, guru, orang tua dan lain-lainnya, supaya anak

8
tersebut dapat menjadi siswa yang suka bersosialisasi pada dilinkungan
sekolah, dirumah dan masyarakat sekitar.

E. Format kegiatan Jarak Jauh bimbingan dan konseling.


Format kegiatan Jarak Jauh yaitu format kegiatan bimbingan dan
konseling yang melayani kepentingan siswa melalui media atau saluran
jarak jauh, seperti surat dan sarana elektronik. Pada saat sekarang, alat
elektronik merupakan peminat terbanyak diseluruh dunia dan mengalahkan
surat sebagai alat kegiatan Jarak Jauh bimbingan dan konseling, dan yang
sering kita pakai sebagai alat elektronik penghubung dalam berkomunikasi
adalah, seperti internet dan hp.
Disini Internet merupakan hal yang sangat dinikmati oleh orang
dewasa, orang yang berusia lanjut, remaja dan termasuk anak-anak. Salah
satu layanan Format kegiatan Jarak Jauh bimbingan dan konseling sebagai
alat komunikasi antara konselor dengan konseli adalah sebagai berikut :
1. Layanan Bimbingan dan Konseling Berbasis Videoconference
Videoconference atau konferensi video merupakan bagian dari
dunia teleconference. Video conference dapat diartikan sesuai dengan
suku katanya, yaitu video = video, conference = konferensi, maka video
conference adalah konferensi video dimana data yang ditransmisikan
dalam bentuk video atau audiovisual. Videoconference adalah
telekomunikasi dengan menggunakan audio dan video sehingga terjadi
pertemuan ditempat yang berbeda-beda. Ini bisa berupa dua lokasi yang
berebeda (point to point) atau mengikutsertakan beberapa lokasi
sekaligus di dalam satu ruangan konferensi (multi-point).
Sudah tentunya untuk menjalankan layanan ini, pada masing-
masing sekolah disediakan sarana internet, komputer dengan camera
(webcam) atau laptop sebagai piranti utama untuk menjalankan
program ini.
Melalui video conference ini antar kosnelor serta siswa/ konseli
bisa bertatap muka secara langsung walaupun bersifat virtual, maka

9
bentuk layanan yang bisa diupayakan adalah tergantung kreasi dari
konselor itu sendiri. Bentuk layanan bimbingan dan konseling yang bisa
diupayakan yaitu: layanan konsultasi, layanan informasi, layanan
konseling individual, layanan konseling kelompok, beserta layanan lain
yang bisa dikembangkan oleh masing-masing konselor dan sesuai
dengan kebutuhan konseli.
2. Layanan Bimbingan dan Konseling Berbasis Telepon
Pada prinspinya, kita hidup dalam dunia yang selalu berkembang,
istilah teelpon tidak asing lagi terdengar di telinga kita. Bahkan benda
tersebut sudah menjamur ke pelosok-pelosok negeri sebagai alat
komunikasi canggih jarak jauh. Dan telepon merupakan pelayanan
komunikasi yang sangat bagus dalam aspek pelayanan bimbingan dan
konseling, yang merupakan suatu cara inovatif dalam mendukung
sesuatu kegiatan layanan jarak jauh.
Telepon berasal dari suku kata tele artinya jauh dan phone
artinya suara. Jadi telepon adalah suara jarak jauh. Seperti kita kenal di
zaman yang semodern ini, bahwa telepon merupakan barang elektronik
yang mempermudah telewicara dan pengiriman pesan secaraa otomatis.
Dan oleh sebab itu, Layanan Bimbingan dan Konseling jarak jauh,
bukan saja bekembang tetapi sudah banyak dipakai dan diminati oleh
manusia seperti acara tv, vidio, internet, telepon, dan sebagainya.

F. Format kegiatan kolaboratif bimbingan dan konseling.


Format kegiatan Pendekatan Khusus/Kolaboratif yaitu format
kegiatan bimbingan dan konseling yang melayani kepentingan peserta didik
melalui pendekatan kepada pihak-pihak yang dapat memberikan kemudahan
atau masukan dan hal-hal yang bermanfaat kepada peserta didik tersebut.
Kolaboratif dalam kamus bahasa indonesia sama dengan kolaborasi.
Jadi Kolaborasi adalah suatu bentuk kerjasama, interaksi, kompromi
beberapa elemen yang terkait baik individu, lembaga dan atau pihak-pihak
yang terlibat secara langsung dan tidak langsung yang menerima akibat dan

10
manfaat. Nilai-nilai yang mendasari sebuah kolaborasi adalah tujuan yang
sama, kesamaan persepsi, kemauan untuk berproses, saling memberikan
manfaat, kejujuran, kasih sayang serta berbasis masyarakat.
Tujuan Kolaborasi
1. Menjalin hubungan baik antar konselor, konseli serta pihak lain
sehingga ketika terjadi permasalahan, maka dibutuhkan pihak ahli
konselor untuk dapat melakukan penanganan bimbingan konseling.
2. Konselor mampu membantu siswa menyelesaikan masalah yang
dihadapi dengan baik.
3. Memberikan berbagai informasi bimbingan konseling yang
dibutuhkan konseli, melalui ahli-ahli lain.

11
BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan
Format kegiatan klasikal yaitu suatu kegiatan bimbingan dan konseling
yang melayani klien dalam satu kelas, sedangkan Format kegiatan kelompok
yaitu suatu format kegiatan bimbingan dan konseling yang melayani sejumlah
klien dalam bentuk kelompok melalui dinamika kelompok tersebut,
sedangkan Format kegiatan individual Yaitu suatu format kegiatan bimbingan
dan konseling yang melayani klien secara perorangan, sedangkan Format
kegiatan lapangan yaitu kegiatan bimbingan dan konseling yang melayani
kepentingan kliennya melalui kegiatan diluar kelas atau lapangan, sedangkan
Format kegiatan Jarak Jauh yaitu format kegiatan bimbingan dan konseling
yang melayani kepentingan siswa melalui media atau saluran jarak jauh,
seperti surat dan sarana elektronik, dan sedangkan Format kegiatan
Pendekatan Khusus/Kolaboratif yaitu format kegiatan bimbingan dan
konseling yang melayani kepentingan peserta didik melalui pendekatan
kepada pihak-pihak yang dapat memberikan kemudahan atau masukan dan
hal-hal yang bermanfaat kepada peserta didik tersebut.

B. Saran
Dari uraian tersebut di atas, asas bimbingan dan konseling merupakan hal
yang sangat penting yang harus dipegang teguh oleh para konselor/ guru
pembimbing dalam memberikan pelayanan pada konseli/ siswa.Maka dari itu
penulis dapat memberikan saran kepada semua pihak yang terlibat sebagai
pelaksana pendidikan atau bisa disebut sebagai seorang guru (pembimbing)
dan calon guru (mahasiswa jurusan pendidikan), agar tetap selalu
bertanggungjawab atas keberhasilan siswa dalam rangka mencetak
kepribadian yang luhur. Dan bagi calon guru diharapkan mencari refrensi lain
yang berkaitan dengan bimbingan dan konseling, karena kami (penulis)
merasa isi makalah ini ada kekurangan.

12
DAFTAR RUJUKAN

Santoso, Djoko Budi. 2011. Dasar-dasar Bimbingan dan Konseling. Malang:


Gramedia Widia Sarana Indonesia.
Prayitno. 2008. Layanan Bimbingan dan Konseling Kelompok. Jakarta: Ghalia
Indonesia.
http://atalewobunga.blogspot.com/2013/08/layanan-bimbingan-klasikal.html

13

Anda mungkin juga menyukai