Anda di halaman 1dari 3

ANALISA SINTESA

Nama Mahasiswa : Hengki Supriawan Tanggal : 19 agustus 2017

NIM : 20160305053 Ruang : IGD RSPAD

1. Identitas klien : TN.A, 49 tahun


2. Diagnose medis : ASMA BRONCHIALE AKUT
3. Tindakan keperawatan : Nebulizer
4. Diagnose Keperawatan
Pola napas tidak efektif berhubungan dengan bronkospasme
5. Data
Tn.Y 36 tahun dibawa keluarga ke IGD dengan sesak napas sejak 2 hari SMRS, batuk ( +)
Tanda-tanda vital TD: 90/60mmhg, N:110x/m, suhu: 36,3c, RR: 26x/menit, kesadaran
composmentis,

6. Prinsip tindakan & rasional


a. kaji kondisi umum klien,
rasional : mengetahui keadaan umum klien untuk tindakan keperawatan
b. Monitor tanda-tanda vital sebelum dan sesudah tindakan, terutama pada klien yang
menggunakan bronchodilator.
c. Observasi pengembangan paru dan pasang oksigen setelah pemberian obat apabila
diperlukan.
d. Prinsip nebulizer adalah mengubah obat (larutan) menjadi aerosol, sehingga dapat
dihirup pasien dengan menggunakan masker atau mouthpiece
e. Persiapkan peralatan dan bahan-bahan yang dibutuhkan :
- Nebulizer set dan masker
- Obat yang diperlukan (combivent + Nacll 0,9 % = 1:1)
f. Jelaskan kepada klien tentang tujuan prosedur dan langkah-langkah prosedur yang
akan dilaksanakan.
g. Atur posisi klien senyaman mungkin (semifowler)
h. Jaga pivacy klien
i. Cuci tangan
j. Pilih tekanan nebulizer yang sesuai.
k. Hubungkan nebulizer dengan sumber listrik dan hidupkan nebulizer.
l. Pasangkan masker pada klien
m. Instruksikan klien untuk menghirup uap yang dihasilkan nebulizer dan bernapas
panjang.
n. Setelah obat yang diberikan telah habis menjadi uap, matikan nebulizer.
o. Rapikan klien.
p. Cuci tangan.

7. Tujuan tindakan
a. Sekret menjadi lebih encer dan mudah untuk dikeluarkan.
b. Pernapasan menjadi lebih lega.
c. Selaput lendir pada saluran napas menjadi tetap lembap.
d. Mengobati peradangan pada saluran napas bagian atas.

8. Bahaya yang mungkin terjadi akibat tindakan tersebut dengan cara pencegahannya
Terapi nebulizer memiliki resiko seperti infeksi, airway reactivity, pulmonary dan
efek sistemik, serta drug reconsentration4. Perlu ada perawat yang mendampingi untuk
memantau perkembangan atau perubahan yang terjadi pada pasien.

9. Analisa sintesa

Kontraksi otot polos

Bronkospasme

Penyempitan saluran paru

sesak napas

Pola napas tidak efektif

Pemberian inhalasi nebulizer


10. Evalusi
a. Setelah dilakukan terapi inhalasi klien mengatakan sesaknya berkurang dan dahak
pasien dapat dikeluarkan,secret berwarna putih kental.
b. Saat Auskultasi masih terdapat bunyi wheezing pada paru
c. ,TTV : TD : 110/80mmhg
N : 86x/m
S : 36,5c
RR: 21x/m