Anda di halaman 1dari 12

LAPORAN PENDAHULUAN

SYOK HIPOVOLEMIK
DI RUANG INTENSIVE CARE UNIT (ICU)
RSUP. Dr. KARIADI SEMARANG

Disusun untuk Memenuhi Tugas pada Praktik Klinik


Stase Keperawatan Gawat Darurat dan Kritis

Oleh:

Ivo Trias Nugraeni

Pembimbing Klinik :

Pembimbing Akademik : Suhartini, S.Kp., MNS., Ph.D

PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI NERS XXX


DEPARTEMEN ILMU KEPERAWATAN
FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS DIPONEGORO
SEMARANG
2017
SYOK HIPOVOLEMIK

A. Definisi
Syok adalah suatu sindrom klinis yang terjadi akibat gangguan
hipodinamik dan metabolic yang ditandai dengan kegagalan system sirkulasi
untuk mempertahankan perfusi yang adekuat ke organ-organ vital tubuh
(Sudoyo & Aru, 2006). Secara patofisiologis syok merupakan gangguan
hemodinamik yang menyebabkan tidak adekuatnya hantaran oksigen dan
perfusi jaringan (Hardisman, 2013).
Syok hipovolemik adalah suatu kondisi dimana terdapat kehilangan
volume sirkulasi efektif yang disebabkan oleh kehilangan cairan eksternal
akibat hemoragi dan perpindahan cairan internal seperti dehidrasi berat,
edema atau asites, dan kehilangan cairan akibat diare atau muntah (Baughman
dan Diane, 2000). Syok hipovolemik merupakan kondisi medis atau bedah
dimana terjadi kehilangan cairan dengan cepat yang berakhir pada kegagalan
beberapa organ, disebabkan oleh volume sirkulasi yang tidak adekuat dan
berakibat pada perfusi yang tidak adekuat. Syok hipovolemik adalah syok
yang terjadi akaibat berkurangnya volume plasma di intravaskuler (Dewi &
Rahayu, 2010). Syok hipovolemik merupakan syok yang terjadi akaibat
berkurangnya volume plasma di intravaskuler (Hardisman, 2013).

B. Etiologi
Syok hipovolemik adalah terganggunya sistem sirkulasi akibat dari
volume darah dalam pembuluh darah yang berkurang. Hal ini dapat terjadi
akibat pendarahan yang masif atau kehilangan plasma darah. Kekurangan
volume darah sekitar 15-25% biasanya akan menyebabkan penurunan
tekanan darah sistolik, sedangkan defisit volume darah lebih dari 45%
umumnya fatal. Syok setelah trauma biasanya jenis hipovolemik yang
disebabkan oleh perdarahan (internal atau eksternal) atau karena kehilangan
cairan ke dalam jaringan kontusio atau usus yang mengembang, kerusakan
jantung dan paru-paru dapat juga menyokong masalah ini secara bermakna.
Syok akibat kehilangan cairan berlebihan juga timbul pada pasien luka bakar
yang luas (Caterino, Jeffrey M., Kahan, Scott, 2003). Penyebab syok
hipovolemik dapat diklasifikasikan dalam tiga kelompok yang terdiri dari :
1. Perdarahan
a. Eksternal : Kehilangan darah karena perdarahan yang mengalir keluar
tubuh disebabkan oleh trauma tembus atau trauma tumpul. Trauma
yang berakibat fraktur tulang besar, dapat menampung kehilangan
darah yang besar. Misalnya, fraktur humerus menghasilkan 500-1000
ml perdarahan atau fraktur femur menampung 1000-1500 ml
perdarahan.
b. Internal :
1) Hematom subkapsular hati
2) Aneurisma aorta pecah karena kelainan pembuluh darah
3) Perdarahan gastrointestinal
4) Perlukaan berganda
2. Kehilangan plasma
a. Luka bakar luas
b. Pankreatitis
c. Deskuamasi kulit
d. Sindrom Dumping
e. DHF
f. Peritonitis
g. Obstruksi ileus
3. Kehilangan cairan ekstraseluler
a. Muntah (vomitus)
b. Dehidrasi
c. Diare
d. Terapi diuretik yang sangat agresif
e. Diabetes insipidus
f. Infusiensi adrenal
C. Patofisiologi

Trauma pada jaringan tubuh Pengeluaran keringat Kerusakan adrenal Obstruksi usus halus
berlebihan, diare, pada ginjal
muntah, intake air
Luka bakar Destruksi kapiler dan elektrolit tidak
adekuat Distensi usus halus
Sekresi aldosterone
Kehilangan menurun
protein melalui Perdarahan
sel yang
Aliran balik vena
terkelupas
Berkurangnya cairan Kegagalan dalam pada dinding usus
di seluruh retensi air dan Na+ terhambat
kompartemen tubuh
Berkurangnya termasuk
Peningkatan tekanan
protein plasma intravaskuler
kapiler usus halus
intravaskuler

Keluarnya Cairan keluar dari


Tekanan osmotic
cairan dari kapiler masuk ke
koloid plasma
intravaskuler ke dinding dan lumen
menurun
jaringan usus

Guyton, 2007 Menurunnya volume intravaskuler Cemas

SYOK HIPOVOLEMIK Perubahan status kesehatan


Kekurangan Volume Cairan Menurunnya volume intravaskuler

Mekanisme kompensasi tubuh


Menurunnya Menurunnya
tekanan pengisian aliran balik
Perangsangan Pembentukan Retensi air dan Pembentukan sirkulasi sistemik vena ke jantung
baroreseptor angiotensin natrium vasopressin (ADH)
ginjal +vasokontriksi oleh hipofisis
pembuluh darah posterior
Perangsangan
saraf simpatis Vasokontriksi Penurunan Curah Jantung
pembuluh darah

Pelepasan Perubahan Perfusi Perubahan Perfusi


norepinefrin Jaringan Tidak Efektif
dari ujung saraf
simpatis

Pengalihan Penurunan Penurunan Penurunan perfusi ke Penurunan perfusi


Vasokontriksi
pembuluh darah, metabolis perfusi ke otak perfusi ke paru-paru ke hati
perangsangan otot m seluler ginjal
jantung menjadi
Gangguan Gangguan Penurunan fungsi
anaerob
Gangguan reabsorpsi Na proses proses fagositosis sel
Lama-kelamaan mekanisme metabolisme difusi O2 & oksigenasi
& air oleh Kupffer di hati
kompensasi tubuh melemah & otak tubulus ginjal CO2
mengalami kegagalan dalam
mempertahankan tekanan pengisian Memicu
sirkulasi sistemik yang berdampak
Produksi asam Penurunan Kerusakan hiperventila
pada penurunan curah jantung Risiko Infeksi
laktat berlebih kesadaran Pertukaran si
Oliguri
Gas
Kerusakan Pola Nafas Tidak Efektif
PK Asidosis Risiko Cedera Mobilitas Fisik Gg. Eliminasi Urine
Guyton, 2007 Metabolik
D. Manifestasi Klinis

Gejala umum dari syok hipovolemik menurut Sudoyo & Aru (2006) yaitu :

1. Peningkatan kerja saraf simpatis


2. Hiperventilasi
3. Pembuluh vena yang kolaps
4. Pelepasan hormone stress,
5. Ekspansi besar guna pengisian volume pembuluh darah dengan
menggunakan cairan intersisial, intraseluler dan menurunkan produksi
urin.
Penurunan kesadaran merupakan gejala yang sangat penting pada
pasien yang mengalami syok hipovolemik. Tanda dan gejala syok
hipovolemik berdasar pada jumlah kehilangan volume darah , yaitu :
1. Hipovolemik Ringan (20% dari volume darah)
Menimbulkan takikardia ringan dengan sedikit gejala yang tampak,
terutam pada penderita muda yang sedang berbaring.
2. Hipovolemik Sedang (20%-40% dari volume darah)
Pasien menunjukkan tanda lebih cemas dan takikardi lebih jelas, meski
tekanan darah bias ditemukan normal pada posisi berbaring, namun dapat
ditemukan dengan jelas hipotensi ortostatik dan takikardia.
3. Hipovolemik Berat (>40% dari volume darah)
Tekanan darah menurun drastis dan tidak stabil walau posisi berbaring,
pasien menderita takikardia hebat, oliguria, agitasi atau bingung.
Transisi dari syok hipovolemik dari ringan ke berat dapat terjadi secara
bertahap bahkan terjadi sangat cepat, terutama pada pasien usia lanjut dan
yang memiliki penyakit berat dimana kematian mengancam.
E. Klasifikasi

Faktor Tahap I Tahap II Tahap III Tahap IV


Kehilangan <750 750-1500 1500-2000 >2000
darah (mL)
Kehilangan <15 15-30 30-40 >40
darah (%)
Nadi <100 >100 >120 >140
Tekanan Normal Normal Menurun Rendah
darah
Tekanan Normal atau Menurun Menurun Rendah
nadi meningkat
Capillary Normal Positif Positif Positif
Refill Delay
Pernapasan 14-20 20-30 30-40 >40
Urine >30 20-30 5-15 Negligible
(ml/jam)
Status Sedikit cemas Agak cemas Cemas, Cemas,
mental bingung letargi
Penggantian Kristaloid Kristaloid Kristaloid, Kristaloid,
cairan darah darah
F. Pemeriksaan Penunjang
a. Nitrogen Urea Darah (BUN): mungkin meningkat karena dehidrasi,
penurunan perfusi ginjal, atau penurunan fungsi ginjal.
b. Hematokrit: peningkatan pada dehidrasi, penurunan perdarahan. Ingatlah
bahwa hematokrit akan tetap normal segera setelah hemoragi akut tetapi
setelah periode beberapa jam akan ada perpindahan cairan CIS ke plasma
dan hematokrit akan turun.
c. Elektrolit serum: bervariasi, tergantung pada jenis kehilangan cairan.
d. Gas Darah Arteri: pada mulanya terdapat alkalosis respiratori sebagai
akibat takipnea yang kemudian berlanjut menjadi asidosis metabolik,
terdapat hipokapnia dan hipoksemia.
G. Pengkajian Primer
Pengkajian syok hipovolemik menurut Smeltzer dkk., (2002) yaitu:
1. Airway
Penilaian kepatenan jalan napas, meliputi pemeriksaan mengenai adanya
obstruksi jalan napas, adanya benda asing. Pada klien yang dapat berbicara
dapat dianggap jalan napas bersih. Dilakukan pula pengkajian adanya
suara napas tambahan seperti snoring.
2. Breathing
Penilaian frekuensi napas, apakah ada penggunaan otot bantu pernapasan,
retraksi dinding dada, adanya sesak napas. Palpasi pengembangan paru,
auskultasi suara napas, kaji adanya suara napas tambahan seperti ronchi,
wheezing, dan kaji adanya trauma pada dada.
3. Circulation
Pada pengkajian sirkulasi dilakukan pengkajian tentang volume darah dan
cardiac output serta adanya perdarahan. Pengkajian juga meliputi status
hemodinamik, warna kulit, nadi.
4. Disability
Nilai tingkat kesadaran, serta ukuran dan reaksi pupil. Gejala-gejala syok
seperti kelemahan, penglihatan kabur, dan kebingungan. Nyeri dada, perut,
atau punggung mungkin menunjukkan gangguan pada pembuluh darah.
5. Exposure
Pada pengkajian ini yang dilakukan yaitu menentukan apakah pasien
mengalami cidera tertentu.

H. Pengkajian Sekunder
Menurut Horne (2000), pengkajian pada klien syok hipovolemik meliputi:
1. Penampilan umum (GCS)
2. Riwayat penyakit/pengkajian SAMPLE
(Sign and Symptom, Allergies, Medications, Past Illness, Last Meal, Event
leading to injury or illness)
3. Pengkajian nyeri (PQRST)
4. Tanda dan gejala
Tanda dan gejala meliputi pusing, kelemahan, keletihan, sinkope,
anoreksia, mual, muntah, haus, kekacauan mental, konstipasi, oliguria.
5. Pengkajian fisik
Pada pengkajian fisik dapat dilakukan dengan inspeksi dan didapatkan
hasil takipnea dan hiperventilasi, pada pemeriksaan secara palpasi
didapatkan hasil kulit dingin, berkeringat, dan saat diauskultasi didapatkan
takikardia dan nadi lemah halus. Selain itu, secara umum hasil pengkajian
akan didapati penurunan tekanan darah, peningkatan frekuensi jantung,
turgor kulit menjadi buruk, lidah kering dan kasar, mata cekung, vena
leher kempes, peningkatan suhu, dan penurunan berat badan akut. Pasien
syok hipovolemik akan tampak pucat, hipotensi terlentang, dan oliguria.
6. Pengkajian perubahan pada hipovolimea

Hipovolemia Ringan Hipovolimea Sedang Hipovolimea Berat


Anoreksia Hipotensi ortostatik Hipotensi berbaring
Keletihan Takikardia Nadi cepat dan lemah
Kelemahan Penurunan CVP Oliguria
Penurunan haluaran Kacau mental, stupor,
urine koma

7. Pengukuran Hemodinamik
Penurunan CVP, penurunan tekanan arteri pulmoner (TAP), penurunan
curah jantung, penurunan tekanan arteri rerata, peningkatan tahanan
vaskuler sistemik.
8. Riwayat dan Faktor-Faktor Resiko
a. Kehilangan GI abnormal : Muntah,diare, drainase intestinal
b. Kehilangan kulit abnormal : Diaforesis berlebihan terhadap demam
atau latihan; luka bakar, fibrosis sistik.
c. Kehilangan ginjal abnormal : Terapi diuretik, diabetes insipidus,
diuresis osmotik, insufisiensi adrenal (misal diabetes melitus tak
terkontrol).
d. Spasium ke tiga atau perpindahan cairan plasma ke intertsisial:
Peritonitis, obstruksi usus, luka bakar, asites.
e. Hemoragi
f. Perubahan masukan : koma, kekurangan cairan.
I. Diagnosa Keperawatan
Menurut NANDA (2017) diagnosa keperawatan yang sering muncul pada
kasus syok hipovolemik adalah sebagai berikut:
1. Ketidakefektifan pola napas berhubungan dengan penurunan ekspansi paru
dan edema paru
2. Kekurangan volume cairan berhubungan dengan kehilangan darah aktif
3. Penurunan curah jantung berhubungan dengan perubahan dalam preload
4. Gangguan eliminasi urin berhubungan dengan penurunan perfusi ginjal
5. Risiko infeksi berhubungan dengan prosedur invasif
6. Hambatan mobilitas fisik berhubungan dengan penurunan kesadaran
7. Kecemasan berhubungan dengan ancaman biologis, psikologis, dan / atau
integritas sosial.

J. Intervensi Keperawatan
1. Ketidakefektifan pola napas berhubungan dengan penurunan ekspansi
paru dan edema paru
Airway Management:
a. Buka jalan napas klien dengan triple airway manuever
b. Posisikan klien untuk memaksimalkan ventilasi
c. Kaji klien untuk perlunya pemasangan alat bantu jalan napas
d. Lakukan fisioterapi dada jika diperlukan
e. Keluarkan sekret klien dengan batuk ataupun suction
f. Auskultasi suara napas dan catat jika ada suara napas tambahan
g. Atur intake cairan untuk mengoptimalkan keseimbangan
h. Monitor respirasi dan status oksigen klien

2. Kekurangan volume cairan berhubungan dengan kehilangan darah aktif


Fluid Manajement:
a. Monitor intake dan output klien serta balance cairan
b. Monitor status hidrasi klien (kelembaban membran mukosa, nadi, dan
tekanan darah)
c. Monitor vital sign
d. Monitor status nutrisi klien
e. Kolaborasi dengan ahli gizi untuk memenuhi status nutrisi dan cairan
klien
f. Kolaborasi dengan dokter pemberian cairan melalui intravena

3. Penurunan curah jantung berhubungan dengan perubahan dalam preload


Vital Sign Monitoring:
a. Monitor TTV klien tiap jam
b. Monitor adanya sianosis perifer
c. Berikan oksigen sesuai kebutuhan klien
d. Berikan posisi semi fowler untuk membantu pernapasan
Cardiac Care:
a. Evaluasi adanya nyeri dada
b. Monitor balanca cairan
c. Monitor irama jantung (EKG)
d. Pertahankan tirah baring selama fase akut

4. Gangguan eliminasi urin berhubungan dengan penurunan perfusi ginjal


Urinary Elimination Management:
a. Ajarkan pasien tentang tanda dan gejala infeksi saluran kemih
b. Catat haluaran urine klien
c. Monitor intake dan output klien

5. Risiko infeksi berhubungan dengan prosedur invasif


Infection Control:
a. Bersihkan lingkungan setelah dipakai pasien lain
b. Batasi pengunjung bila perlu
c. Instruksikan pengunjung untuk mencuci tangan saat berkunjung dan
setelah berkunjung meninggalkan pasien
d. Cuci tangan setiap sebelum dan sesudah tindakan keperawatan
e. Pertahankan lingkungan aseptik selama pemasangan alat
f. Ganti letak IV perifer dan line central dan dressing sesuai dengan
petunjuk umum
g. Berikan terapi antibiotik jika perlu

6. Hambatan mobilitas fisik berhubungan dengan penurunan kesadaran


Exercise Therapy Ambulation (0221)
a. Kaji kemampuan klien dalam melakukan mobilisasi
b. Ajarkan klien untuk merubah posisinya dan berikan bantuan jika
diperlukan
c. Latih klien dalam memenuhi aktivitas sehari-hari secara mandiri
sesuai dengan kemampuan yang dimiliki klien
d. Konsultasikan dengan terapi fisik tentang rencana ambulasi sesuai
dengan kebutuhan klien

7. Kecemasan berhubungan dengan ancaman biologis, psikologis, dan / atau


integritas sosial
Anxiety Reduction:
a. Gunakan pendekatan yang menenangkan
b. Berikan informasi mengenai semua tindakan yang dilakukan
c. Monitor tingkat kecemasan klien
d. Anjurkan klien untuk melakukan teknik relaksasi
e. Kolaborasikan dengan dokter pemberian analgesik
DAFTAR PUSTAKA

Baughman & Diane, C. (2000). Keperawatan Medikal-Bedah: Buku Saku dari


Brunner & Suddarth. Jakarta: EGC.

Caterino, Jeffrey M., Kahan, Scott. (2003). Emergency Medicine. Pennnsylvania :


Blackwell.

Dewi, E., & Rahayu, S. (2010). Kegawatdaruratan Syok Hipovolemik. Solo: FIK
UMS.

Dochterman, J.M., Bulechek, G.M. (2004). Nursing Interventions Classification


(NIC). 5th ed. America: Mosby Elseiver.

Guyton, A.C and J. E. Hall. (2007). Buku Ajar Fisiologi Kedokteran. Edisi 9.
Jakarta : EGC

Hardisman. (2013). Memahami Patofisiologis dan Aspek Klinis Syok


Hipovolemik . Jurnal Kesehatan Andalas. 2(3). 1 - 5.

Horne, M. M., & Swearingen P. L. (2000). Keseimbangan Cairan, Elektrolit, dan


Asam Basa. Jakarta: EGC.

Nanda International. (2017). Diagnosa Keperawatan: definisi dan klasifikasi


2015-2017. Jakarta: EGC.

Sudoyo, A. W. dkk. (2006). Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam. Jakarta: Pusat
Penerbitan Departemen Ilmu Penyakit Dalam Fakultas Kedokteran
Universitas Indonesia.
Smeltzer, S. C., & Bare, B. G. (2002). Buku Ajar Keperawatan Medikal-Bedah
Burnner & Suddarth. Jakarta: EGC.