Anda di halaman 1dari 6

PENGERTIAN DAN DEFINISI TOKSIKOLOGI

Toksikologi merupakan ilmu atau pemahaman tentang pengaruh berbagai macam zat-zat kimia yang
merugikan bagi kelangsungan hidup makhluk hidup. Toksikologi menurut para ahli kimia merupakan ilmu
yang bersangkut paut dengan berbagai macam efek dan mekanisme kerja yang dapat merugikan dari
agen kimia terhadap binatang dan manusia. Toksikologi menurut para ahli farmakologi adalah cabang dari
farmakologi yang berhubungan dengan efek samping zat kimia di dalam sistem biologik. Dalam toksikologi
terdapat unsur unsur yang saling berinteraksi antara satu dengan yang lain dengan suatu cara tertentu
sehingga dapat menimbulkan suatu respon pada sistem biologi yang dapat menimbulkan kerusakan
terhadap sistem biologi tersebut. Toksikologi merupakan ilmu yang lebih dulu berkembang dari
Farmakologi. Pengertian dan definisi Toksikologi diantaranya sebagai berikut:

1. Istilah Toksikologi awalnya berasal dari bahasa latin yaitu toxon yang artinya racun, sedangkan ilmu
pengetahuan dikenal dengan kata logos. Kombinasi arti ini terbitlah bidang ilmu yang diketahui umum
sebagai Toksikologi, dan dalam bahasa inggris disebut Toxicology. Secara etimology Toksikologi terbagi
dari dua kata diatas dan didefinisikan sebagai ilmu tentang racun. Toksikologi juga didefinisikan sebagai
ilmu yang mempelajari efek-efek merugikan dari suatu zat. (Nelwan, 2010.)

2. Ilmu yang mempelajari tentang efek negative atau efek racun dari bahan kimia dan material lain hasil
kegiatan manusia terhadap organisme termasuk bagaimana bahan tersebut masuk kedalam

organisme. (Rand, GM and Petrocelli, S.R. 1985. Fundamentals of Aquatic Toxicity : Methods and
Aplication, Hempsphere Public Corporation)

3. Ilmu yang mempelajari tentang efek membahayakan dari suatu persenyawaan terhadap organisme
hidup, terutama manusia

4. Ilmu yang mempelajari racun, berikut asal, efek, deteksi dan metode pengolahannya. (Dictionary of
Stientific and Technical Terms, McGraw Hill, 1984).

5. Toksikologi adalah disiplin ilmu yang berkaitan dengan pemahaman mekanisme efek beracun yang
dihasilkan bahan kimia pada jaringan hidup atau organisme; studi tentang kondisi (termasuk dosis) di
mana paparan bahan kimia pada makhluk hidup berbahaya.

6. Toksikologi didefinisikan sebagai kajian tentang hakikat dan mekanisme efek toksik berbagai bahan
terhadap mahluk hidup dan sistem biologik lainnya.

7. Toksikologi adalah Ilmu pengetahuan yang mempelajari tentang sifat sifat dan cara kerja racun. Ilmu
ini membutuhkan disiplin lain untuk memahaminya. Cabang cabang ilmu biologi, kimia, biokimia,
farmakologi, fisiologi dan patologi adalah ilmu ilmu yang sangat menunjang dalam mempelajari atau
mendalami toksikologi.

Para ahli toksikologi (Toxicologist), dengan tujuan dan metoda tertentu tugasnya adalah
mencari/mempelajari bagaimana bekerjanya (Harmful action) bahan bahan kimia (beracun) pada jaringan
atau tubuh.

Sementara Racun sendiri mempunyai dua pengertian, yaitu :

a. Menurut Taylor, Racun adalah Setiap bahan/zat yang dalam jumlah tertentu bila masuk ke dalam
tubuh akan menimbulkan reaksi kimia yang menyebabkan penyakit dan kematian.
b. Menurut pengertian yang dianut sekarang, Racun adalah Suatu zat yang bekerja pada tubuh secara
kimia dan fisiologis yang dalam dosis toksik selalu menyebabkan gangguan fungsi dan mengakibatkan
penyakit dan kematian.

II. RUANG LINGKUP TOKSIKOLOGI

Sesungguhnya toksikologi merupakan perpaduan berbagai ilmu sehingga untuk mempelajarinya harus
dibekali dengan ilmu-ilmu yang lain. (Nelwan, 2010.)

Dasar pembagian ruang lingkup pokok kajian toksikologi adalah cara pemejanan dan pokok atau masalah
yang dikaji. Cara pemejanan dibagi atas pemejanan yang disengaja dan pemejanan yang tidak disengaja,
sedangkan pokok masalah yang dikaji dibedakan berdasarkan bidang yang dikaji dalam toksikologi secara
umum, seperti masalah lingkungan, ekonomi dan kehakiman/forensik

a. Toksikologi Lingkungan

Merupakan cabang toksikologi yang menguraikan pemejanan yang tidak di sengaja pada jaringan biologi
(lebih khusus pada manusia) dengan senyawa kimia yang pada dasarnya merupakan pencemaran
lingkungan, makanan atau air. Pada prinsipnya, toksikologi lingkungan mengkaji tentang keracunan yang
terjadi secara tidak sengaja seperti keracunan akibat makan ikan yang berasal dari teluk minamata jepang
dan mengakibatkan penyakit minamata keracunan gas akibat aktifitas gunung berapi dan masih banyak
contoh lainnya. Tujuan dari pada toksikologi lingkungan adalah : mengurangi perlunya mencari substansi
yang aman, yang berarti harus mengetahui mekanisme bagaiman racun menyerang organisme, mencegah
terjadinya efek tang tidak di kehendaki dari racun terhadap organisme dan kualitas lingkungan dapat
membuat criteria dasar untuk standarisasi kualitas lingkungan dapat memperbaiki cara pengolahan karena
mengetahui mekanisme terjadinya efek dan keracunan.

b.

III. TOKSIKOLOGI ALAMI

Merupakan suatu ilmu yang mempelajari racun kimia dan fisik yang dihasilkan dari suatu kegiatan dan
menimbulkan pencemaran lingkungan (Cassaret, 2000). Ilmu ini membahas sumber bahan toksik,
transpornya, degradasi dan biokonsentrasinya di lingkungan serta pengaruhnya terhadap manusia.

Berikut ini beberapa definisi toksikologi alami:

1. Ilmu yang mempelajari semua substansi yan digunakan, dibuat atau hasil dari suatu formulasi dan
produk sampingan dari industri yang masuk ke lingkungan dan mempunyai kemampuan untuk
menimbulkan pengaruh negatif bagi manusia. ( NIOSH : The National Institute for Occupational Safety &
Health )

2. Studi mengenai asal, properti, efek dan deteksi bahan racun di dalam lingkungan dan segala spesies
yang berada di lingkungan, termasuk manusia. ( John H. Duffus & Howard G.K. Worth, dalam
Fundamental Toxicology for Chemist, The Royal Society of Chemistry Publisher.)

3. Ilmu pengetahuan mengenai kerja senyawa kimia yang merugikan terhadap organisme hidup
sehingga menyebabkan pencemaran lingkungan yang memberikan efek toksik atau merugikan terhadap
manusia, menyebabkan perubahan biosfer dan lingkungan luar serta membebani lingkungan secara fisik.
(E.J. Ariens, E. Mutschler, A.M. Simonis, Pengantar Toksikologi Umum. 1994).

4. Ilmu yang mempelajari tentang racu/bahan berbahaya dan efeknya terhadap lingkungan, termasuk
masalah-masalah yang terkait. (Merry-Webster Dictionary On-Line)

5. Pembahasan khusus toksikologi terhadap bahan buangan berbahaya yang masuk ke dalam suatu
tatanan lingkungan hidup yang diduga dapat menimbulkan pengaruh buruk terhadap kesehatan manusia
(Drs. Heryando Palar, 1994, Pencemaran dan Toksikologi Logam Berat).

6. Studi/kajian tentang alam, efek dan penemuan bahan beracun (toksik) dalam lingkungan dan
berhubungan dengan lingkungan yang terpapar, termasuk manusia.

a. Pemahaman toksikologi yang berhubungan dengan lingkungan. Konsep dasarnya berhubungan


hubungan dosis-respon, absorpsi bahan toksik, distribusi dan penyimpanan bahan toksik, biotransformasi
dan eliminasi bahan toksik, target organ tubuh yan terkena bahan toksik, teratogenik, mutagenesis,
karsinogenesis dan nilai resiko yag ditimbulkan oleh bahan toksik.

b. Pemahaman tentang dinamika kimiawi dari kontaminan dalam lingkungan termasuk di dalamnya
dalah fate dan transport. Studi ini akan mempelajari tentang bagaimana bahan toksik diuji dan peraturan
yang berlaku. ( Greg Moller )

Ahli toksikologi lingkungan mengintegrasikan pengetahuan tentang kemungkinan efek beracun pada
organisme dengan pengetahuan tentang kelakuan zat di dalam lingkungan dan juga dengan pengetahuan
tentang akibat yang dapat terjadi dari efek tertentu suatu zat pada satu atau lebih macam organisme untuk
dapat berfungsinya secara integral suatu kehidupan bermasyarakat. Ahli toksikologi lingkungan
mempunyai tugas menilai risiko dan meramalkan dalam sistem yang kompleks; kelakuan zat dalam
lingkungan sering tidak jelas dan kita berhadapan dengan banyaknya bentuk kehidupan dan proses yang
rumit.

Keadaan senyawa atau zat polutan di lingkungan dalam hal ini adalah pencemaran, baik pencemaran
udara, pencemaran tanah maupun pencemaran Air sudah sangat memprihatinkan utamanya di indonesia
karena sebagian besar zat-zat tersebut berada di lingkungan sudah melebihi Nilai Batas Normal. Dalam
keadaan ini,apabila dari pihak pemerintah sendiri maupun dari mayarakat belum mengambil langkah
pencegahan dan penanggulangan terhdap zat cemaran tersebut tentunya akan mempengaruhi keadaan
lingkungan tersebut.

Referensi

1. Nelwan, Denny 2010. Bahan Ajar Toksikologi Dasar. Manado

Definisi dan Ruang Lingkup Toksikologi


Definisi Toksikologi

(Timbrell, Jhon Introduction to Toxicolocy Third Edition)

Studi yang mempelajari tentang interaksi berbahaya antara bahan-bahan kimia dan sistem biologis.

(John H. Duffus Fundamental Toxicology)

Sains fundamental mengenai racun, dimana racun merupakan bahan-bahan atau substansi yang
menyebabkan terjadinya beberapa luka atau kematian sebagai hasil dari interaksi antara bahan-bahan
kimia dengan jaringan.

(Frank A. Barile Clinical Toxicology Principle and mechanism)

Ilmu yang mempelajari tentang xenobiotics, atau penjelasan mengenai racun, dan interaksi agent
exogenous dengan kompartement fisiologi mamalia.

(Made Agus Gelgel Wirasuta forensik dan interpretasi temuan analisis ejournal.unud.ac.id)

Ilmu toksikologi adalah ilmu yang menelaah tentang kerja dan efek berbahaya zat kimia atau racun
terhadap mekanisme biologis suatu organisme.

Berdasarkan definisi di atas dapat disimpulkan bahwa toksikologi adalah ilmu yang mempelajari
tentang interaksi antara substansi-substansi atau bahan yang berpotensial toksik(racun) dan mekanisme
biologis pada organisme, yang dapat memberikan efek berbahaya berupa luka ataupun kematian sebagai
hasil dari interaksi tersebut.

Ruang Lingkup

Pada dasarnya ruang lingkup toksikologi tterbagi atas tiga yakni toksikologi lingkungan, toksikologi
ekonomi, dan toksikologi kehakiman.

Toksikologi lingkungan berhubungan dengan dampak zat kimiayang berpotensi merugikan, yang muncul
sebagai polutan lingkungan bagi organisme hidup. Istilah lingkungan mencakup udara, tanah, dan air.
Polutan adalah suatu zat yang didapatkan dalam lingkungan, yang mempunyai efek merugikan bagi
kehidupan organism, khususnya manusia; yang sebagian merupakan perbuatan manusia. Pada dasarnya
efek yang merugikan ini timbul melalui empat proses yakni: pelepasan ke lingkungan, tansport oleh biota
dengan atau tanpa transportasi bahan-bahan kimia, pengeksposan oleh organisme baik itu satu atau lebih
dari satu terget, dan kemudian timbullah respon individu, populasi, ataupun komunitas. Jadi pada dasarnya
enviromental toksikologi itu tidak lepas dari ekotoksikologi. Berikut ini komponen toksikologi
lingkungan: (David A. Wright Enviromental Of toxicology)

Berikut ini daftar racun paling mematikan karena dapat mengakhiri hidup
seseorang dalam seketika.

1. Serbuk Anthrax
Racun ini umumnya masuk ke dalam tubuh manusia melalui pernapasan.
Jika terpapar anthrax, awalnya akan terasa seperti flu namun pada
akhirnya memicu kematian.
2. Botox
Kendati botox digunakan dalam prosedur kecantikan, jika digunakan
serampangan maka bisa berakibat fatal. Satu sendok teh botox dapat
membunuh hingga 1,2 miliar orang. Ketika terjadi kontak dengan tubuh
manusia, racun ini dapat menyebabkan bicara cadel, penglihatan kabur,
kelemahan otot, dan kematian.

3. Amatoxin
Racun ini ditemukan di beberapa jamur beracun. Ketika dikonsumsi,
racun langsung menyerang hati dan ginjal yang bisa menyebabkan koma
dan kematian beberapa hari kemudian.

4. Sianida
Zat ini diketahui secara umum dan memiliki efek yang fatal pada manusia.
Dalam dosis kecil sekalipun, sianida dapat mengakhiri hidup dalam
hitungan menit. Ketika dikonsumsi, zat ini mengikat zat besi dalam sel
darah dan menghambat sirkulasi oksigen.

5. Merkuri
Apakah Anda tahu setetes merkuri ketika ditempatkan di tangan, atau
berupa uap yang dihirup dapat membunuh. Merkuri langsung menyerang
paru-paru dan sistem saraf, sehingga mematikan sistem saraf
sepenuhnya hingga menyebabkan orang yang terinfeksi meninggal.

6. Ricin atau Risin


Racun mematikan ini diekstrak dari biji minyak jarak. Racun tersebut
dapat masuk ke dalam tubuh manusia melalui pernapasan, suntikan, atau
tertelan.

7. Sarin
Ini adalah gas saraf yang menyebabkan pilek dan sesak di dada pada
awalnya, sebelum mulai merasa tercekik hingga menyebabkan kematian.
Terkadang kematian akibat bahaya gas ini terjadi hanya dalam hitungan
detik.

8. Strychnine
Zat ini diekstrak dari pohon tertentu yang ditemukan di India dan Asia
Tenggara. Ini merupakan zat putih tidak berbau yang dapat terhirup.
Menghirup zat ini dapat menyebabkan sesak napas dan seseorang dapat
meninggal dunia dalam waktu yang singkat.

9. Tetrodotoxin
Ini adalah racun yang ditemukan pada ikan buntal. Orang yang
mengkonsumsi ikan ini dapat menderita kelumpuhan mulut atau kesulitan
menelan, yang diikuti masalah bicara dan koordinasi. Dalam rentang
waktu yang sangat singkat, orang yang makan ikan ini akan mengalami
kejang-kejang.

10. Racun VX
Ini adalah zat beracun yang sering digunakan dalam perang. Setetes VX
pada kulit dapat langsung menyebabkan kematian secara cepat.