Anda di halaman 1dari 60

TUGAS AKHIR

PENGEMBANGAN INSTRUMEN PENGANALISIS SINYAL


DINAMIK BERBIAYA RENDAH UNTUK MENGINDENTIFIKASI
KARAKTERISTIK DINAMIK STRUKTUR

Diajukan untuk Memenuhi Sebagian Syarat-Syarat


Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Teknik
Pada Program Studi Teknik Mesin S1

ARIF KURNIAWAN
2012110035

PROGRAM STUDI TEKNIK MESIN S1


FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI
INSTITUT TEKNOLOGI PADANG
2015
DAFTAR ISI
Halaman

DAFTAR ISI...................................................................................................................... i
DAFTAR GAMBAR .......................................................................................................iii
DAFTAR TABEL ............................................................................................................. v
BAB 1. PENDAHULUAN .............................................................................................. 1
1.1 Latar Belakang ........................................................................................ 1
1.2 Perumusan Masalah ................................................................................ 3
1.3 Tujuan dan Manfaat ................................................................................ 3
1.4 Batasan Masalah ..................................................................................... 3
BAB 2. TINJAUAN PUSTAKA ..................................................................................... 4
2.1 Studi Literatur ......................................................................................... 4
2.2 Sinyal Getaran ......................................................................................... 5
2.2.1 Pengertian Getaran ...................................................................... 5
2.2.2 Parameter Getaran ....................................................................... 5
2.3 Gerak Harmonik secara Umum .............................................................. 8
2.4 Jenis-jenis Getaran .................................................................................. 9
2.5 Getaran Struktur .................................................................................... 13
2.6 Pencuplikan Sinyal Getaran .................................................................. 17
2.7 Pengolahan Sinyal Getaran (FFT) ........................................................ 20
2.8 Dynamic Signal Analizer (DSA) ........................................................... 20
2.9 LabVIEW ............................................................................................... 22
BAB 3. METODOLOGI ................................................................................................ 28
3.1 Deskripsi Penelitian .............................................................................. 28
3.2 Alat dan Bahan ...................................................................................... 28
3.3 Metode Pengambilan Data .................................................................... 29
3.4 Tempat Eksperimen .............................................................................. 29
3.5 Pembahasan Data Pengujian ................................................................. 29
3.6 Diagram Alir Penelitian ........................................................................ 29
BAB 4. HASIL DAN PEMBAHASAN ........................................................................ 31
4.1 Analisa Karakteristik Dinamik Struktur 2 DoF .................................... 31

i
4.2 Pembahasan Hasil Pengujian Karakteristik Dinamik Struktur 2 DoF .. 35
BAB 5. KESIMPULAN DAN SARAN ........................................................................ 40
5.1 Kesimpulan ........................................................................................... 40
5.2 Saran ..................................................................................................... 40
DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................................... 41

ii
DAFTAR GAMBAR
Halaman
Gambar 2.1 Getaran Murni ........................................................................................................ 5
Gambar 2.2 Karakteristik Getaran ............................................................................................. 6
Gambar 2.3 Karakteristik getaran yang diilustrasikan dengan gerak harmonik, ()............... 8
Gambar 2.4 Getaran bebas model S-DOF. (a) Model sistem (b) Diagram benda bebas sistem 9
Gambar 2.5 Getaran paksa model S-DOF. (a) Model sistem (b) Diagram benda bebas
sistem .................................................................................................................. 12
Gambar 2.6 Contoh getaran deterministic (Brel & Kjr, 2000)............................................ 13
Gambar 2.7 Contoh getaran random (Brel & Kjr, 2000). ................................................... 13
Gambar 2.8 Getaran struktur shear building model 2-DOF. ................................................... 14
Gambar 2.9 Model multimass-spring 2-DOF .......................................................................... 14
Gambar 2.10 Diagram Benda Bebas 2-DOF .......................................................................... 14
Gambar 2.11 half power point method .................................................................................... 17
Gambar 2.15 Ilustrasi prinsip interpolasi seperti yang dijelaskan oleh teori pengambilan
sampel............................................................................................................... 19
Gambar 2.16 Contoh FFT dari domain waktu dan frekuensi .................................................. 20
Gambar 2.17 Dynamic Signal Analyzer Portable .................................................................... 21
Gambar 2.18 Dynamic Signal Analyzer Benchop .................................................................... 22
Gambar 2.19 Front Panel ......................................................................................................... 24
Gambar 2.20 Block Diagram ................................................................................................... 24
Gambar 2.21 Function Palette.................................................................................................. 26
Gambar 2.22 Control Palette.................................................................................................... 27
Gambar 3.1 SetUp Pegujian Getaran MDOF .......................................................................... 28
Gambar 3.2 Diagram alir penelitian......................................................................................... 30
Gambar 4.1 Gambar getaran struktur 2 DoF MAPA dan spektum getaran struktur 2 DoF
sensor A dan sensor B ........................................................................................ 32
Gambar 4.2 Gambar getaran struktur 2 DoF MAPB dan spektum getaran struktur 2 DoF
sensor A dan sensor B ........................................................................................ 33
Gambar 4.3 Gambar getaran struktur 2 DoF MBPA dan spektum getaran struktur 2 DoF
sensor A dan sensor B ........................................................................................ 34
Gambar 4.4 Gambar getaran struktur 2 DoF MBPB dan spektum getaran struktur 2 DoF
sensor A dan sensor B ........................................................................................ 35
Gambar 4.5 Grafik perbandingan frekuensi natural (fn) .......................................................... 36

iii
Gambar 4.6 Grafik perbandingan Rasio Redaman ()............................................................. 36
Gambar 4.7 Grafik perbandingan frekuensi natural (fn) .......................................................... 38
Gambar 4.8 Grafik perbandingan Rasio Redaman ()............................................................. 38

iv
DAFTAR TABEL
Halaman
Tabel 4.1 Data hasil pengujian MAPA sensor di A ................................................................. 31
Tabel 4.2 Data hasil pengujian MAPA sensor di B ................................................................. 31
Tabel 4.3 Data hasil pengujian MAPB sensor di A ................................................................. 32
Tabel 4.4 Data hasil pengujian MAPB sensor di B ................................................................. 32
Tabel 4.5 Data hasil pengujian MBPA sensor di A ................................................................. 33
Tabel 4.6 Data hasil pengujian MBPA sensor di B ................................................................. 33
Tabel 4.7 Data hasil pengujian MBPB sensor di A ................................................................. 34
Tabel 4.8 Data hasil pengujian MBPB sensor di B ................................................................. 34
Tabel 4.9 Perbedaan hasil eksperimen terhadap teoritis di pengujian MAPA dan MAPB ..... 37
Tabel 4.10 Perbedaan hasil eksperimen terhadap teoritis di pengujian MBPA dan MBPB .... 37

v
BAB 1. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Sampai saat ini, getaran merupakan permasalahan pada sistem dinamik yang dapat ditemui
pada hampir semua sistem yang berhubungan dengan disiplin ilmu teknik. Contohnya pada
sistem yang berhubungan dengan konsentrasi ilmu teknik sipil, getaran terjadi pada gedung
yang diakibatkan oleh hembusan angin ataupun yang besar seperti gempa. Getaran yang terjadi
pada printed circuit board (PCB) meskipun terjadi dalam skala yang relatif kecil, hal tersebut
terjadi pada sistem yang berhubungan dengan konsentrasi ilmu teknik elektro. Getaran yang
terjadi pada kendaraan roda dua maupun roda empat, atau mesin-mesin yang dapat kita temui
di industri, hal tersebut terjadi pada sistem yang berhubungan dengan konsentrasi ilmu teknik
mesin. (Koike dan Murata, 1994; Mostaghel dan davis, 1997).

Getaran yang terjadi tidak akan menimbulakn efek yang serius baik terhadap sistem atau pun
terhadap lingkungan, apabila getaran yang terjadi pada sistem merupakan getaran yang berada
pada batas normal yang sesuai dengan standar yang ada (seperti standar VDI2056, ISO2372,
dan BS4675). Namun, kerusakan atau kegagalan pada sistem ataupun struktur akan terjadi jika
getaran pada sistem atau pada struktur yang menyokongnya tersebut memiliki energi yang
cukup besar. (Zhou dan Lu, 1998).

Namun pada struktur bangunan, biasanya getaran struktur yang timbul disebabkan oleh gaya
dinamik yang berasal dari hembusan angin dan guncangan gempa (Beyer, dkk, 2011). Pada
suatu waktu frekuensi gaya dinamik yang ada pada hembusan angin atau guncangan gempa
berada di sekitar frekuensi pribadi utama struktur, maka dari itu muncul suatu peristiwa atau
fenomena yang disebut dengan resonansi. Pada kondisi ini, struktur akan bergetar dengan
amplitudo getaran yang semakin lama akan semakin membesar. Hal ini akan menyebabkan
kerusakan atau kegagalan pada struktur maupun pondasinya (Bur dkk..2012; Son dan Bur,
2012).

Semua struktur yang terbuat dari material jenis apapun mempunyai batasan kekuatan secara
mekanik. Hal ini telah banyak dibahas oleh berbagai macam teori mekanik, di mana di
gambarkan ada grafik stress deformation, bahwa material akan mengalami kegagalan jika
diberi beban yang melebihi batas kekuatannya ataupun beban yang diberikan secara terus
menerus.

1
Mendesain struktur yang mampu menahan beban yang diprediksikan oleh struktur tersebut
selama masa yang ditentukan merupakan salah satu tugas dari ahli struktur itu sendiri. Di mana
selain mendesain, ahli struktur juga harus berkolaborasi dengan maintenance engineer untuk
menyelesaikan permasalahan struktur seperti retrofitting bangunan yang mengalami kerusakan
akibat gempa contohnya, serta untuk merencanakan proses perawatan suata struktur.

Setiap struktur, baik per elemen (beam, coloumn) ataupun secara global (gedung, jembatan,
offshore, platform, chassis mobil, dll) mempunyai karakteristik dinamik yang unik untuk setiap
strukturnya, hal tersebut telah dijelaskan di dalam ilmu rekayasa dinamika struktur.
Karakteristik dinamik yang dimaksud di atas adalah properti modal suatu struktur yang terdiri
dari tiga, yaitu :

1. Frekuensi Natural
2. Modal Getar
3. Rasio Redam.

Karakteristik dinamik secara umum dibentuk oleh properti fisik serta konfigurasi dari
komponen struktur yang ada. Sehingga perubahan pada karateristik- karateristik dinamik
tersebut juga menggambarkan perubahan secara fisik pada struktur.(Aditya,2010)

Pada Teknik Mesin sendiri untuk penelitian yang membahas tentang getaran struktur lebih
banyak mengarah kepada Analisis Respon Dinamik Sepeda Motor Terhadap Posisi Sudut
Suspensi (G.Benjamin.Tentua, 2011), Analisis Getaran Pada Generator Magnet Permanen 1
Kw Hasil Rancang Bangun Pusat Penelitian Tenaga Listrik Dan Mekatronik (Irasari Pudji
dkk..2010).

Tingkat getaran yang terukur mengindikasikan tingkat gangguan yang terjadi, semakin tinggi
nilai getaran yang terukur menandakan gangguan yang terjadi kemungkinan bisa menjadi
sebuah kerusakan atau bahkan kegagalan mesin. Hasil pengukuran ini juga memberikan
informasi penting kepada operator untuk segera memeriksa dan memperbaiki mesin yang rusak.
Maka dari itu, untuk pengukuran atau untuk mendeteksi kerusakan dengan metode pengukuran
sinyal getaran dengan maksimal perlu digunakan nya sebuah instrument penganalisis signal
dinamik yaitu Dynamic Signal Analyzer (DSA). DSA memungkinkan identifikasi sumber
getaran yang terjadi.

Akan tetapi biaya yang dibutuhkan untuk menggunakan atau membeli sebuah instrument DSA
ini sangatlah mahal. Untuk meminimalisirkan hal tersebut maka DSA ini di kembangakan
dengan biaya yang relatif murah/rendah. Dari permasalahan tersebut maka dibutuhkan sebuah

2
penelitian Tugas Akhir dengan judul Pengembangan Instrument Penganalisis Sinyal
Dinamik Berbiaya Rendah Untuk Mengindentifikasi Karakteristik Dinamik Struktur

1.2 Perumusan Masalah


Berdasarkan latar belakang yang telah di jelaskan, maka dapat ditarik beberapa permasalahan
dalam penelitian ini, yaitu :

1. Bagaimana pengembangan Dynamic Signal Analyzer (DSA) dan pembuatannya berbasis


LabVIEW sebagai alat untuk menganalisa sinyal getaran.
2. Bagaimana cara menggunakan dan menganalisa sinyal getaran dengan pengembangan
Dynamic Signal Analyzer (DSA) berbasis LabVIEW dengan biaya yang murah/rendah.

1.3 Tujuan dan Manfaat


Adapun tujuan dari analisa pada penelitian ini adalah
1. Mengembangkan Dynamic Signal Analyzer (DSA) berbasis LabVIEW sebagai program
untuk menganalisa sinyal getaran.
2. Menganalisa karakteristik dinamik struktur dua derajat kebebasan.

Adapun manfaat dari analisa pada penelitian ini adalah


1. Tersedianya Dynamic Signal Analyzer (DSA) berbasis LabVIEW sebagai alat untuk
menganalisis karakteristik dinamik struktur berbiaya rendah.
2. Dapat digunakan pada praktikum Fenomena Dasar Mesin di Jurusan Teknik Mesin
Fakultas Teknologi Industri Institut Teknologi Padang.

1.4 Batasan Masalah


Dalam melakukan penulisan Tugas Akhir ini penulis membatasi masalah sebagai berikut:
1. Menggunakan software LabVIEW untuk pengembangan Dynamic Signal Analyzer (DSA)
untuk mengindentifikasi karakteristik dinamik struktur.
2. Pengujian getaran dengan sistem dua derajat kebebasan.
3. Melakukan pengambilan data sinyal getaran pada model karakteristik dinamik struktur.
4. Melakukan pencuplikan data sebanyak 2048 data.

3
BAB 2. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Studi Literatur


Menurut (Yanto,2015) hasil dari metode sederhana untuk mengetahui karakteristik dinamik
model struktur pada skala laboratorium adalah sebagai berikut :

1. Hasil analisi teoritis menunjukkan harga frekuensi pribadi sistem untuk setiap penempatan
motor yang memutar disk dengan unbalance mass sebanyak 3 (tiga) buah frekuensi pribadi.
2. Jika hasil analisis teoritis dibandingkan dengan pengujian diperoleh kesalahan yang
bekisar antara 4% hingga 18%.
3. Perbedaan hasil analisis teoritis dibandingkan dengan pengujian karena pada analisis
teoritis tidak memperhitungkan gaya gesekan bantalan yang menumpu struktur terhadap
tumpuan sistem.

Menurut (Supriadi, 2014) hasil dari Pengembangan sistem monitoring vibrasi pada kipas
pendingin menggunakan accelerometer ADXL345 dengan metode FFT bebasis LabVIEW
adalah sebagai berikut :

1. Hasil analisa FFT membuktikan bahwa pada kipas keadaan rusak frekuensi yang lebih
bervariatif, sedangkan untuk kipas yang normal cendrung stabil.
2. Didapatkan nilai untuk batas frekuensi untuk kipas pertama yaitu 16-33 Hz dan untuk kipas
yang kedua 253-298 Hz (dinarasikan).

Menurut (Kerschen, Vakakis, dkk, 2006) Hilbert Huang Transform (HHT) telah terbukti efektif
untuk mengkarakteristik berbagai sinyal nonstationer dalam hal komponen elemental melalui
apa yang disebut Empirical Mode Decomposition (EMD). HHT telah digunakan secara luas
meskipun tidak adanya dasar analitis yang serius, karena menyediakan dasar yang ringkas
untuk menganalisis sistem yang sangat nonlinier. Upaya yang dilakukan untuk menyediakan
dasar teoritis yang hilang, yang menunjukkan hubungan antara EMD dan persamaan sistem
lambat aliran. Lambat-aliran di reduksikan dengan model order dengan melakukan partisi
antara dinamika lambat dan cepat dengan menggunakan teknik complexification-averaging
dalam rangka untuk memperoleh sistem dinamik yang dijelaskan oleh lambat serta variasi
amplitudo dan fase. Variabel lambat-aliran ini juga dapat diekstraksikan langsung dari
percobaan pengukuran menggunakan Hilbert Transform ditambah dengan EMD. Perbandingan
antara hasil eksperimen dan analisis membentuk dasar dari metode identifikasi sistem nonlinier
yang baru, disebut Slow Flow Model Identification (SFMI). Melalui numerik dan contoh

4
aplikasi eksperimental, dapat menunjukkan bahwa metode yang diusulkan efektif untuk
karakteristik dan parameter estimasi sistem multi derajat kebebasan nonlinier.

2.2 Sinyal Getaran


2.2.1 Pengertian Getaran
Getaran adalah gerakan bolak-balik dalam suatu interval waktu tertentu. Getaran berhubungan
dengan gerakan osilasi benda dan gaya yang berhubungan dengan gerak tersebut. Semua benda
yang mempunyai massa dan elastisitas mampu bergetar, jadi kebanyakan mesin dan struktur
rekayasa (engineering) mengalami getaran sampai derajat tertentu dan rancangan biasanya
memerlukan pertimbangan sifat osilasinya. Contoh sederhana ditunjukkan pada suatu getaran
pegas yang dapat dilihat pada Gambar 2.1.

Gerakan dari posisi netral menuju batas puncak, kembali ke posisi netral, lalu menuju batas
bawah dan kembali ke posisi netral dapat diwakilkan dengan gerakan satu putaran lingkaran.
Gerakan satu putaran lingkaran ini memberikan informasi terpenting dalam pengukuran
getaran. Pergerakan yang kontinu akan menghasilkan gerakan periodik atau harmonik.

Gambar 2.1 Getaran Murni

2.2.2 Parameter Getaran


Kondisi suatu mesin atau motor dan masalah-masalah kerusakan mekanik yang terjadi dapat
diketahui dengan mengukur karakteristik sinyal getaran pada mesin atau motor tersebut dengan
mengacu pada gerakan pegas. Karakteristik suatu getaran dengan memetakan gerakan dari
pegas tersebut terhadap waktu. Pada Gambar 2.2. menjelaskan tentang karakteristik getaran.

5
Gambar 2.2 Karakteristik Getaran

Getaran juga memiliki 3 ukuran yang dijadikan sebagai parameter dari pengukuran suatu
getaran. Ketiga parameter itu ialah sebagai berikut :

1. Amplitudo
Amplitudo juga di artikan sebagai salah jarak atau simpangan terjauh dari titik
keseimbangan dalam sinusoidal. Amplitudo adalah nilai besar sinyal vibrasi yang
dihasilkan dari pengukuran vibrasi yang terjadi. Makin besar amplitudo maka semakin
besar getaran atau gangguan pada suatu benda atau media.
2. Frekuensi
Frekuensi yaitu banyaknya jumlah getaran gelombang dalam satu putaran waktu.
Frekuensi dari pengkuran vibrasi dapat mengartikan jenis gangguan yang terjadi.
Frekuensi juga biasanya ditunjukkan dalam satuan Hertz (Hz).
3. Fase Vibrasi
Phase merupakan penggambaran akhir dari karakteristik suatu getaaran atau vibrasi pada
suatu benda atau mesin yang sedang bekerja. Phase merupakan perpindahan posisi dari
bagian-bagian yang bergetar secara relative untuk menentukan titik referensi atau titik awal
pada bagian lain yang bergetar.

Perpindahan (displacement) mengindikasikan seberapa jauh suatu objek bergetar, kecepan


(velocity) mengindikasikan seberapa cepat objeck yang bergetar dan percepatan (acceleration)
suatu objek bergetar berkaitan dengan gaya penyebab getaran.

Getaran dari sebuah mesin merupakan resultan dari sejumlah getaran individu komponen yang
muncul oleh gerak ataupun gaya pada komponen mekanikal ataupun proses pada mesin ataupun
sistem yang saling terkait. Setiap komponen individual yang bergetar ini memilik gerak

6
periodik. Gerakan akan berulang pada periode waktu tertentu (Kelly, 2000). Interval atau selang
waktu, , di mana getaran berulang biasanya di ukur dalam satuan waktu, yaitu detik (s).

Setiap frekuensi, , komponen mesin dapat diitung dengan

1
f ... 2.1

Dan frekuensi sirkuler, , atau kecepan sudut dapat dihitung dengan

1
2 ... 2.2

Subsitusi Persamaan (2.1) ke Persamaan (2.2) diperoleh

2 f ... 2.3

Besaran biasanya diukur dalam radian per detik (rad/s).


Bentuk sederhana dari gerak dari periodik disebut sebagai gerak harmonik (lihat Gambar 2.3).
Pada gerak harmonik, hubungan antara perpindahan maksimum dan waktu dapat diekspresikan
dengan

x X sin t ... 2.4

Perpindahan adalah ukuran dari jarak aktual yang dilalui komponen mesin yang timbul dari
getaran komponen. Nilai maksimum dari perpindahn yaitu disebut sebagai amplitudo
getaran.

Kecepatan dalam gerak harmonik berdasarkan Persamaan (2.4) dapat diperoleh dan hasil
diferensial perpindahan terhadap waktu.

d
x x X cos t ... 2.5
dt

Persamaan (2.5) menunjukkan bahwa kecepatan juga dinyatakan sebagai getaran harmonik
dengan nilai maksimum yaitu .

Sedangakan percepatan harmonik dapat diturunkan dari Persamaan (2.5).

7
d
dt

x x 2 X sin t ... 2.6

Persamaan (2.6) menjelaskan bahwa percepatan juga dinyatakan sebagai getaran harmonik
dengan nilai maksimum yaitu 2 .

Getaran dapat dikelompokkan dalam :

- Getaran bebas dan getaran paksa


- Getaran teredam dan getaran tak teredam
- Getaran deterministic dan random

2.3 Gerak Harmonik secara Umum

Gerak harmonik merupakan gerak periodik atau profil getaran yang paling sederhana. Sebuah
gerak harmonik untuk mengilustrasikan getaran dapat dinyatakan dengan fungsi perpindahan
searah sumbu-y terhadap waktu, (), dengan amplitudo, , sebagaimana yang dipresentasikan
pada gambar 2.3 (Paz, 2004).
Fungsi perpindahan, , (), diekspresikan dengan

y t A sin t 0 ... 2.7

di mana adalah frekuensi sirkuler (rad/s) dan 0 adalah sudut fase (rad).
Turunan pertama dari () merupakan kecepatan getaran yang dapat diekspresikan dengan
().

d
y t y t Acos t 0 ... 2.8
dt

Gambar 2.3 Karakteristik getaran yang diilustrasikan dengan gerak harmonik, ().

8
Turunan kedua dari () merupakan percepatan getaran yang dapat diekspresikan dengan ().

2
d

y t y t A sin t 0 y t
2 2
... 2.9

dt

Hubungan percepatan, (), dengan perpindahan, (), pada Persamaan (2.9) dapat disusun
kembali menjadi

y t 2 y t 0 ... 2.10

2.4 Jenis-jenis Getaran


Getaran Bebas
Getaran bebas merupakan getaran yang terjadi apabila sistem berosilasi akibat gaya yang ada
di dalam sistem itu sendiri (inherit) bekerja tanpa adanya gaya dari luar sistem. Getaran bebas
dapat diamati dengan memberikan kondisi awal pada sistem (simpangan awal, 0 dan/atau
kecepatan awal, 0 ). Sistem yang bergetar bebas akan berosilasi pada satu atau lebih frekuensi
naturalnya. Semua sistem yang memiliki massa dan kekakuan dapat mengalami getaran bebas.

Suatu sistem getaran bebas yang diidealisasikan sebagai sistem satu derajat kebebasan (single-
degree-of-freedom atau S-DOF) dapat dimodelkan dengan sistem yang terdiri dari sebuah
massa, , sebuah kekakuan, , dan sebuah redaman, , sebagaimana yang diperlihatkan oleh
Gambar 2.4(a). Diagram benda bebas dari model S-DOF ini ditunjukkan oleh Gambar 2.4(b).
Sebuah koordinat sebagai respon sistem menggambarkan posisi massa, , relatif terhadap
posisi referensi dalam domain waktu, (McConnell, (1995).

Gambar 2.4 Getaran bebas model S-DOF. (a) Model sistem (b) Diagram benda bebas sistem

9
Persamaan gerak dari getaran bebas model S-DOF pada Gambar 2.4 adalah

m yt c y t k y t 0 ... 2.11

dengan membagi Persamaan (2.11) dengan , diperoleh

yt y t y t 0
c k
... 2.12
m m

Getaran Bebas Tak Teredam

Pada kasus getaran bebas tak teredam, harga redaman, , pada Persamaan (2.12) adalah nol
(sistem tanpa redaman), sehingga diperoleh persamaan getaran bebas tak teredam dalam bentuk

yt y t 0
k
... 2.13
m

Dengan menyamakan posisi setiap komponen Persamaan (2.13) dengan komponen Persamaan
(2.10), didapatkan


() + () = 0

() + 2 () = 0
k k
2 ... 2.14
m m

Frekuensi sirkuler, , pada Persamaan (2.14) disebut dengan frekuensi pribadi sistem, .
Sehingga, persamaan getaran bebas tak teredam untuk model S-DOF adalah

y t A sin n t 0 ... 2.15

Getaran Bebas Teredam

Pada kasus getaran bebas teredam, harga redaman, , pada Persamaan (2.12) mempunyai harga
tertentu, sehingga penyelesaian Persamaan (2.12), suatu fungsi eksponensial, () = ,
dapat digunakan dan diperoleh

c k
s 2 Ae st+ s Ae st+ Ae st 0
m m

10
2 c k st
s s Ae 0 ... 2.16
m m

Persamaan karateristik pada Persamaan (2.16) adalah

c k
s2 s 0 ... 2.17
m m

Akar dari Persamaan (2.17) adalah

2
s1 c c k
... 2.18
s2 2m 2m m

Dengan demikian, solusi umum untuk Persamaan (2.12) merupakan superposisi dari dua buah
solusi yang memungkinkan, yaitu

y t A1 e s1t A2 e s2t ... 2.19

Getaran Paksa

Getaran paksa merupakan getaran yang terjadi apabila sistem berosilasi akibat stimulus berupa
gaya eksitasi dari luar sistem. Bila gaya eksitasi merupakan gaya harmonik yang berosilasi
dengan suatu frekuensi tertentu, maka sistem akan bergetar pada frekuensi tersebut. Akan
tetapi, jika frekuensi gaya eksitasi sama dengan salah satu frekuensi natural sistem, maka akan
terjadi getaran yang besar pada sistem dan keadaan ini sangat tidak diinginkan karena akan
dapat menyebabkan kerusakan ataupun kegagalan pada sistem.

Apabila model S-DOF sebagaimana yang diperlihatkan oleh Gambar 2.4(a) diberi stimulus
berupa gaya eksitasi, (), maka getaran paksa dari model S-DOF ini dapat ditunjukkan oleh
Gambar 2.5(a) dengan diagram benda bebas seperti Gambar 2.5(b).

11
Gambar 2.5 Getaran paksa model S-DOF. (a) Model sistem (b) Diagram benda bebas sistem

Persamaan gerak dari getaran paksa model S-DOF pada Gambar 2.5 adalah

m yt c y t k y t U t ... 2.20

dengan membagi Persamaan (2.20) dengan , diperoleh

yt y t y t U t
c k 1
... 2.21
m m m

Solusi Persamaan (2.21) terdiri atas kombinasi 2 (dua) buah penyelesaian (Kreyszig, 2006),
yaitu

y t ytransient t y steadystate t ... 2.22

Getaran Deterministic

Getaran deterministic adalah getaran dengan jenis sinyal yang dapat diprediksi sebagaimana
yang contohkan pada Gambar 2.6 berikut.

12
Gambar 2.6 Contoh getaran deterministic (Brel & Kjr, 2000).
Getaran Random

Getaran random adalah getaran dengan jenis sinyal yang tidak periodik maupun harmonik
sebagaimana yang dicontohkan pada Gambar 2.7.

Gambar 2.7 Contoh getaran random (Brel & Kjr, 2000).

2.5 Getaran Struktur


Struktur memiliki banyak derajat kebebasan karena adanya hubungan antara satu bagian
dengan bagian lainnya. Beberapa metode analisis untuk mempelajari dinamika struktur
mengacu kepada pemodelan sistem dan persamaan diferensialnya. Dengan asumsi bahwa
sistem linear, geometri regular dan sifat bahan homogen, persamaan diferensial dapat dipecah
secara manual dalam bentuk tertutup (Ashari, 2014).

Struktur tidak dapat dideskripsikan atau dimodelkan dengan model satu derajat kebebasan
(single-degree-of-freedom atau S-DOF). Secara umum, struktur direpresentasikan dengan
model multi derajat kebebasan (multiple-degree-of-freedom atau M-DOF), meskipun pada
kenyataannya, struktur merupakan sistem kontinu dengan sejumlah derajat kebebasan yang tak
terhinga.

Terdapat beberapa metode secara analitis untuk menggambarkan perilaku dinamik dari struktur
kontinu yang mempunyai geometri regular dan sifat bahan yang homogen. Metode-metode
analisis ini pada dasarnya dapat mengungkapkan informasi pada pemodelan struktur diskrit
yang kompleks dan juga dapat diaplikasikan untuk struktur aktual yang relatif sederhana.

Metode-metode analitis sangat membutuhkan analisis matematika, termasuk solusi persamaan


diferensial (Paz, 2004). Oleh karena itu, struktur lebih mudah digambarkan dan dianalisis
dalam model M-DOF sebagaimana model sebuah bangunan geser (shear building).

13
Sistem Dua Derajat Kebebasan (Two Degree of Freedom)

Sebuah shear building dapat didefinisikan sebagai sebuah struktur yang tidak ada rotasi pada
bagian horizontal di setiap lantainya. Dalam hal ini, building terdefleksi seperti sebuah batang
kantilever (cantilever beam) yang hanya terdefleksi oleh gaya geser. Sebagai contoh, sebuah
struktur dua lantai dapat dimodelkan sebagai shear building yang mempunyai 2 (dua) buah
derajat kebebasan (2-DOF) seperti yang ditunjukkan oleh gambar 2.8, dan gambar 2.9
merupakan model multimass spring 2 DOF, serta gambar 2.10 adalah diagram benda bebasnya.

Gambar 2.8 Getaran struktur shear building model 2-DOF.

Gambar 2.9 Model multimass-spring 2-DOF

Gambar 2.10 Diagram Benda Bebas 2-DOF

14
Pada kenyataannya, shear building mempunyai sejumlah bay. Akan tetapi, untuk memudahkan
dalam memahami getaran dari shear building ini, model single-bay adalah salah satu model
yang lebih sederhana.
Persamaan diferensial gerak ((Differential Equations of Motion atau DEM) sistem untuk
diagram benda bebas pada Gambar 6 dapat ditulis dalam bentuk :

1 . 1 + 1 . 1 + (( 1 + 2 )1 = 1 ()
2 . 2 + 2 . 2 + (( 1 + 2 )2 = 2 () ...2.23

Dengan memasukan perpindahan sistem dua derajat kebebasan yang ditunjukkan pada Gambar
2.8 dapat dimodelkan dengan matrik sebagai berikut.

1 0 + 2 1
[ ] ( 1 ) + [ 1 2
0 2 2 2 2 ] ( 2 ) +

( + 2 ) + ( 1 + 2 ) ( 1 + ( 2 ) 1 ( + 2 )1 () 1 2 ()
[ 1 ] ( ) = ( 1 ) ...2.24
( 1 + ( 2 ) ( 1 + ( 2 ) 2 0 0

Sistem 2-DOF dapat bergerak lebih dari satu cara, dan redaman yang di ukur adalah fungsi
mode atau kombinasi mode sistem bergetar, di mana secara intuitif, ia berdiri sebagai dua
peredam yang akan memasok tenaga redaman lebih besar jika 1 dan 2 bergerak ke arah
yang yang berlawanan dari pada mereka bergerak ke arah yang sama. Mengapa hal tersebut
bisa terjadi?, itu di karenakan kecepatan relatif antara dua massa akan lebih besar, dan karena
gaya redaman sebanding dengan kecepatan, serta harus meningkat. Dan perhatikan juga bahwa
gaya pemulih yang tersedia juga akan lebih besar, oleh karena itu, kecepatan mutlak di mana
masa melewati posisi keseimbangan mereka akan meningkat, karena percepatan yang
dihasilkan lebih besar. (S.Daniel, 2000)

15
Frekuensi Pribadi dan Modus Getar Model Shear Building (Paz, 2004)

Permasalahan frekuensi pribadi dan modus getar suatu sistem merupakan permasalahan dalam
getaran bebas. Dengan demikian, permasalahan frekuensi pribadi dan modus getar model shear
building dapat dipecahkan dengan menggunakan persamaan getaran bebas dengan cara vektor
gaya pada Persamaan (2.26) sama dengan nol.

M u K u 0 ... 2.25

Untuk getaran bebas struktur tanpa redaman, solusi gerak harmonik umum seperti pada
Persamaan (2.27) dapat digunakan, sehingga

ui A1 sin t , i 1,2,..., nd

atau dalam notasi vektor, yaitu

u Asin t ... 2.26

di mana adalam amplitudo gerak koordinat ke-i dan adalah jumlah derajat kebebasan.
Subsitutsi Persamaan (2.31) ke Persamaan (2.30) diperoleh

2 M Asin t K Asin t 0 ... 2.27

Dengan mengeluarkan sin t , Persamaan (2.32) menjadi

K A 2 M A K 2 M A 0 ... 2.28

Persamaan (2.33) adalah sebuah permasalahan matematika yang dikenal sebagai eigenproblem.
Solusi eigenproblem untuk Persamaan (2.33) dengan A 0 adalah

K 2 M 0 ... 2.29

Secara umum, hasil ekspansi determinan pada Persamaan (2.34) adalah harga 2 dalam sebuah
persamaan polinomial dengan derajat. Persamaan polinomial ini dikenal sebagai sebuah
persamaan karakteristik sistem. Untuk setiap harga 2 pada Persamaan (2.34), dapat
menyelesaikan harga A pada Persamaan (2.33). Dalam hal ini, harga A adalah konstanta

arbitrary. Penyelesaian harga 2 dan harga A dapat menggunakan solusi numerik.

16
Half Power Bandwidth Method untuk Solusi Redaman
Half Power Bandwidth Method digunakan untuk mentransfer plot fungsi untuk mendapatkan
redaman. Metode ini terdiri dari menentukan frekuensi, di mana amplitudo fungsi transfer
adalah A2, untuk lebih jelas nya dapat dilihat dari persamaan 2.30 berikut.
1
2 = ...2.30
2
Di mana A1 adalah amplitudo puncak. Frekuensi fa dan fb ini adalah frekuensi yang besada
antara frekuensi puncak yang akan digunakan untuk menetukan half power points, seperti yang
di tunjukkan pada Gambar 2.11. kemudian rasio redaman () diperoleh dengan menggunakan
persamaan 2.31 berikut.


= +
...2.31

Rasio redaman (ini berhubungan dengan frekunsi natural (fn) yang akan dapat digunakan
untuk menentukan half power point method

Gambar 2.11 half power point method

2.6 Pencuplikan Sinyal Getaran

Seperti yang dijelaskan oleh Shannon, ketika time history sampel pada frekuensi fs, Sampel
spektrum sinyal adalah spektrum sinyal analog, ditambah pengulangan dari spektrum yang (dan
juga negative frekuensi konjugasi), fs selain jarak. Untuk sinyal sampel memiliki spektrum
sama dengan sinyal analog dalam, 0 /2, bandwidth B dari sampel sinyal harus:

17
< /2 ... 2.32

Setengah frekuensi sampling fs / 2 umumnya disebut Nyquist frekuensi, setelah ditunjuk oleh
Shannon. Hal ini penting untuk memahami bahwa jika teorema sampling terpenuhi sebelum
pengambilan sampel sinyal analog, maka sinyal sampel adalah representasi yang tepat dari
sinyal analog. Dengan kata lain, sinyal sampel mengandung semua informasi dalam sinyal
analog. Mengapa demikian, tidak mudah dipahami secara intuitif, tetapi sinyal dengan
bandwidth yang terbatas tidak bisa banyak bervariasi antara dua sampel. Matematis teorema
sampling dapat ditulis dalam bentuk formula interpolasi yang diungkapkan oleh Persamaan
2.30:

sin[ ()]
() =
= () =
= (). sin [ ( )] ... 2.33
()

Di mana adalah sampling interval 1 / fs. Persamaan ini (atau perkiraan itu) digunakan untuk
interpolasi dalam sistem modern dengan resampling berbasis rangka tracking dan juga dapat
digunakan untuk mengubah frekuensi sampling sinyal. Persamaan 2.30 dapat muncul di
pertama agak rumit, tapi sebenarnya cukup mudah di mengerti sekali dengan matematika yang
telah terungkap. Dikatakan bahwa jika kita tahu sinyal sampel (Sisi kanan), maka kita dapat
menghitung sinyal asli x(t) di setiap contoh di (analog) waktu t. Untuk memahami apa
Persamaan 2.30 sebenarnya, dua faktor x(n) dan fungsi sinc dalam sum dalam Persamaan 2.30
di-plot pada Gambar 2.9 untuk jangka waktu yang terbatas sekitar t. Persamaan 2.30
menyiratkan bahwa sinc(sin(x)/x) yang berpusat di waktu instan t di mana kita ingin
menghitung sinyal x(t), dan maka nilai dari sinc yang dihitung pada contoh pengambilan
sampel (dimana sampel sinyal x(n) ada). Nilai baru dari x(t) adalah jumlah produk dari
sinyal sampel x(n) dan sinc tersebut. Perhatikan juga bahwa lebar sinc adalah sedemikian rupa
sehingga nol penyeberangan yang muncul jarak terpisah.
Tiga implikasi dari teorema sampling dibahas di sini. Pertama, kita harus pastikan sebelum
sampling sinyal yang tidak memiliki konten frekuensi di atas setengah frekuensi sampling. Hal
ini dilakukan oleh filter antialias analog sebelum A/D converter (ADC) .4 antialias filter harus
memiliki cut off di bawah fs/2, sebagai kemiringan apapun filter analog di atas frekuensi cut off
terbatas. Rasio antara frekuensi sampling dan frekuensi cut off dari antialias filter disebut rasio
oversampling (kadang-kadang oversampling faktor), dan kemiringan curam filter antialias,
dapat lebih rendah dari faktor oversampling. Tradisional faktor oversampling selalu 2.56 di

18
analisa FFT, namun dalam beberapa analisa yang modern dengan ADCs sigma-delta, faktor
oversampling telah berkurang.

Gambar 2.12 Ilustrasi prinsip interpolasi seperti yang dijelaskan oleh teori pengambilan
sampel.

Kedua, ketika resampling sinyal dalam praktek, kesalahan pemotongan akan terjadi karena
catatan panjang yang terbatas, karena Persamaan 2.30 meliputi sejumlah panjang tak terbatas.
Fungsi sinc jatuh (Menurun) dengan 1/t jauh dari titik pusat. Jadi dalam prakteknya, kesalahan
pemotongan adalah yang paling menonjol di mana ujung aliran data ada terbatas (atau tidak)
data pada satu sisi interpolasi titik t. Beberapa data di ujung sebaiknya dikecualikan setelah
resampling; 100 sampel biasanya cukup untuk domain waktu analisis. Jika data yang sangat
akurat yang diperlukan, misalnya, untuk melakukan input / analisis output dalam domain
frekuensi, ribuan poin harus dibuang pada setiap akhir.
Ketiga, teorema sampling mengatakan bahwa sampel sinyal harus lebih pada dari dua kali
bandwidth sinyal (dan tidak dua kali frekuensi tertinggi, seperti yang sering keliru lain). Sebuah
band-limited sinyal, di mana rentang frekuensi sinyal tidak mulai dari 0 Hz dan pergi ke B,
melainkan terletak pada beberapa frekuensi kisaran ( /2) ( + /2) di mana
>> dapat di lihat di frekuensi sampling jauh lebih rendah daripada frekuensi. Meskipun
penggunaannya sedikit praktis untuk analisis suara dan analisis getaran, namun itu sering
digunakan di ponsel modern, di mana sinyal pada pita 1,8 GHz dari jaringan GSM adalah
sampel di beberapa MHz (biasanya setelah turun konversi ke sinyal base-band). (Brandt and
Ahlin, 2010)

19
2.7 Pengolahan Sinyal Getaran (FFT)
Fast Fourier Transform (FFT) adalah alogaritma untuk mengubah data dari domain waktu ke
domain frekuensi. Karena Fast Fourier Transform (FFT) adalah spektrum analizer yang mudah
untuk kita dalam menerapkan Dynamic Signal Analizer.
Karena banyaknya perhitungan yang terlibat dalam mengubah domain, transformasi harus di
implementasikan pada komputer digital untuk hasil yang lebih akurat. Dengan adanya
microprosesor yang mudah dan murah, kita dapat menggabungkan semua yang dibutuhkan di
dalam paket komputasi instrumen yang kecil. Kita tidak bisa mentransformasikan ke domain
frekuensi dalam cara kontinyu, tetapi sebaliknya kita harus mengambil sampel dan
mendigitalkan masukan domain waktu. Ini berarti alogaritma mengubah sampel digital dari
domain waktu ke domain frekuensi. Hal ini dapat dilihat pada gambar 2.12.

Gambar 2.13 Contoh FFT dari domain waktu dan frekuensi

2.8 Dynamic Signal Analizer (DSA)


Penerapan analisis getaran mesin telah dibuat mudah dengan adanya instrument yang di sebut
Dynamic Signal Analyzer (DSA). Getaran mesin merupakan kombinasi kompleks dari sinyal
yang berasal dari berbagai sumber getaran mesin didalam mesin. Dengan DSA, getaran tersebut
dapat diuraikan atas komponen-komponennya, misalnya rotor yang tidak balance, bantalan
yang cacat dan meshing dari roda gigi, masing-masing pada frekuensi yang unik. Dengan
menampilkan amplitudo getaran sebagai fungsi frekuensi (spektrum getaran) maka DSA
memungkinkan identifikasi sumber getaran. DSA juga dapat memperlihatkan simpangan

20
getaran sebagai fungsi waktu, suatu format yang sangat berguna untuk mengamati getaran
implusive (misalnya yang dihasilkan oleh roda gigi yang cuwil).

Perangkat analisis ysng umum digunakan untuk keperluan pemantauan sinyal getaran adalah
DSA atau penganalisis sinyal dinamik yang bekerja dengan konsep digital.

Keuntungan utama dari peralatan digital ini adalah :

1. Fleksibelitas dalam pengolahan data.


2. Waktu pengolahan relatif cepat (order milisecond)

Secara konseptual prinsip kerja penganalisis ini adalah sebagai berikut :

1. Anti aliasing filter, pada tahap ini sinyal analog dimasukkan dalam low pass filter (LPF)
untuk mencegah terjadinya kesalahan aliasing atau pelipatan frekuensi.
2. Konversi sinyal analog untuk menjadi digital, ADC (Analog to Digital Converter).
3. Koreksi data digital dengan fungsi jendela, proses window ini dimasukkan untuk mencegah
semaksimal mungkin kebocoran spektrum, karena hal ini mempengaruhi ketelitian frekuensi
dan amplitudonya.
4. Konversi data domain waktu ke domain frekuensi, proses ini dilakukan dengan
menggunakan alogaritma transformasi fourier cepat, FFT (Fast Fourier Transform).

Dynamic Signal Analizer dapat dibedakan menjadi :

1. DSA Portabel, umumnya jumlah kanal ada 2 buah sehingga disamping untuk pemantauan
getaran mesin dapat juga untuk mengukur Fungsi Respon Frekuensi (FRF). DSA jenis ini
menggunakan catu daya baterai atau adaptor untuk sumber listriknya sehingga sangat praktis
untuk keperluan di lapangan. DSA Portabel ini dapat dilihat pada gambar 2.5.

Gambar 2.14 Dynamic Signal Analyzer Portable

21
2. DSA Benchop (gambar 2.8), DSA tipe ini bisa terdiri atas satu kanal, dua kanal, atau empat
kanal. Catu daya berasal dari jala-jala listrik sehingga tidak fleksibel untuk pemakaian
dilapangan. Kemampuan pengolahan data lebih lanjut, lebih kompleks dari DSA Portable.
DSA tipe ini umumnya dilengkapi juga dengan generator pembangkit sinyal.

Gambar 2.15 Dynamic Signal Analyzer Benchop

3. DSA berbasis komputer, DSA type ini memiliki perangkat yaitu :


- Mainframe, bagian ini berfungsi untuk akurasi sinyal getaran dan pengolahan data awal.
- Komputer, bagian ini berfungsi untuk pengolahan data lanjutan serta penayangan data.

2.9 LabVIEW

LabVIEW ( Laboratory Virtual Instrument Engineering Workbench ) merupakan software


yang secara khusus digunakan untuk pemrosesan sistem dan visualisasi dari data sebuah
instrument, kendali, begitu pula otomatisasi industri. Pada tahun 1996 perusahaan National
Instrument (NI) mulai mengembangkan software ini.

LabVIEW memiliki beberapa kelebihan, diantaranya ialah :

1. Memiliki bahasa pemograman yang mudah dipahami dan mudah dibuat, sehingga
menghemat waktu pembuatannya. Dikanekan instruksi yang berbentuk grafis dengan garis
atau kawat sebagai penguhungannya antara ikon satu dengan yang lainnya untuk
menunjukkan aliran data.
2. LabVIEW telah memiliki integrasi dengan ribuan hardware dan ratusan library yang siap
digunakan untuk aplikasi di bidang instrumentasi, pengolahan sinyal, analisi dan
visualisasi data serta koneksi ke internet.

22
3. Menjadi jembatan antara dunia pendidikan dengan industry karena memiliki persamaan
software sehingga memudahkan untuk transisi dan transfer teknologi antara dunia
pendidikan ke industri.
4. Dengan bahasa pemograman yang paralel, LabVIEW mampu menjalankan beberapa
instruksi sekaligus dengan waktu yang bersamaan.
5. LabVIEW memiliki sifat modular yang memungkinkan pengguna untuk membuat
program yang komplek dan rumit menjadi sederhana, yaitu dengan cara membuat
subprogram atau di LabVIEW disebut subVI.
6. Sebuah software untuk berbagai bidang dengan penggunaan mulai dari perencanaan
pengukuran, prototype, pengujian, hingga implementasi dan pengujiannya.

Dalam pemograman LabVIEW, terdapat beberapa istilah penting yang harus diketahui. Istilah-
istilah itu ialah sebagai berikut :

1. VI (Virtual Instrument)
VI ialah program yang dibuat dengan LabVIEW.
2. SubVI
SubVI ialah sebuah VI di dalam VI ( seperti subrutin dalam bahasa pemograman teks )
yang berbentuk ikon, dengan input di sebelah kiri ikon dan output di sebelah kanan ikon.
3. Front Panel
Front Panel (Gambar 2.19) ialah tampilan dan juga user interface yang berpengaruh dalam
suatu Virtual Instrumens ( VI ) karena front panel ini merupakan panel simulasi dari
instrument. Di dalam front panel terdapat banyak control dan indikator yang dapat
digunakan. Kontrol dan indikator juga dapat dikombinasikan dalam front panel untuk
pengembangan suatu project Vis. Kontrol digunakan untuk menyalurkan data yang
dipersiapkan ke dalam VI, sedangkan indikator berperan untuk menampilkan data pada VI
setelah di proses. Pada front panel juga terdapat objek. Objek pada front panel ini
mempresentasikan ikon yang ada pada block diagram.
4. Block Diagram
Block Diagram (Gambar 2.20) ialah tempat pembuatan program. Pembuatan program
disini dilakukan dengan cara menempatkan beberapa node dan menghubungkannya.
5. Node
Node ialah semua objek di jendela block diagram. Node ini memiliki input/output yang
melakukan operasi tertentu ketika dijalankan termasuk didalamnya SubVI, terminal,
struktur dan fungsi.

23
Gambar 2.16 Front Panel

Gambar 2.17 Block Diagram

6. Terminal
Terminal ialah ikon-ikon pada block diagram yang mewakili objek-objek di front
panel, objek-objek ini membawa data baik yang masuk ataupun yang keluar program.
Contohnya yaitu control dan indikator.
7. Control
Control biasa disebut terminal input ialah semua objek pada front panel yang memuaskan
data dari pengguna ke program. Contohnya yaitu tombol, saklar, knob dan alat input
lainnya.
8. Indicator

24
Indicator biasa disebut terminal output ialah semua objek pada front panel yang
menampilkan data dari program ke pengguna, indicator berkebalikan dengan control.
Contohnya yaitu grafik, LED.
9. Struktur
Strurktur ialah semua bentuk alur pemograman. Struktur hanya terdapat pada jendela block
diagram, berbentuk block yang dapat diatur luarnya serta hanya bekerja untuk ikon yang
berada dalam kotak struktur. Contohnya yaitu while loop, sekuensial, case dan lainnya.
10. Fungsi
Fungsi ialah kode-kode dasar yang telah disediakan untuk membuat subVI, contohnya
yaitu subtract, add.
11. Wire (kawat)
Wire digunakan untuk menghubungkan ikon-ikon, serta menunjukkan aliran data dan tipe
data.
12. Pemograman Dataflow (aliran data)
Pemograman dataflow ialah konsep pemograman yang akan mengeksekusi node pada saat
semua inputnya telah tersedia. Ketika node ini telah selesai dieksekusi, maka data akan
diteruskan dari output node tersebut ke node berikutnya.
13. Tools Palette
Tolls Palette dapat digunakan untuk merencanakan dan mengoperasikan Vis yang
diinginkan. Untuk menampilkan tools palette, dapat memilih menu view pada lembar front
panel ataupun block diagram.
14. Fuction Palette
Function Pallete (Gambar 2.21) berfungsi untuk memberikan perintah kerja pada lembar
block diagram. Pada Function Palette terdapat pilihan tampilan palette, dimana masing-
masing pilihan palette juga terdapat sub palette yang diberi anak panah pada bagian atas
icon palette tersebut.

25
Gambar 2.18 Function Palette

Untuk membuka lembar function palettte, dilakukan dengan cara mengklik kanan pada
lembar kerja block diagram. Selain itu juga terdapat tombol search yang dapat digunakan
untuk mencari icon fungsi yang belum diketahui keberadaannya. Caranya dengan
mengklik tombol search tersebut dan menuliskan nama icon yang dicari. Kemudian klik
double pada nama icon yang dicari, maka akan diketahui letak icon yang dimaksud.

15. Control Palette

Control Palette (Gambar 2.22) digunakan untuk menambah kontrol dan indicator pada lembar
front panel. Untuk mengeluarkan control pelette dilakukan dengan cara mengklik double pada
lembar front panel. Setiap pilihan palette juga terdapat subpalette yang memiliki control dan
indicator yang berbeda-beda. Pada control palette juga terdapat tombol search yang dapat
digunakan untuk mencari icon control yang belum diketahui keberadaannya. Caranya dengan
mengklik tombol search tersebut dan menuliskan nama icon yang dicari. Kemudian klik double
pada nama icon yang dicari. Kemudian klik double pada nama icon yang dicari, maka akan
diketahui letak icon yang dimaksud. (Irman, 2014).

26
Gambar 2.19 Control Palette

27
BAB 3. METODOLOGI

3.1 Deskripsi Penelitian

Pada penelitian ini dikembangkan sebuah Dynamic Signal Analizer (DSA) berbasis LabVIEW
(gambar 3.1). DSA ini terdiri atas 4 komponen utama yaitu massa, struktur dinamik, arduino,
PC yang sudah terinstal Labview. DSA ini akan di uji untuk memonitor getaran struktur dinamik
dua derajat kebebasan, di mana sebuah alat uji getaran yang terdiri massa, plat dengan dimensi
lebar dan panjang masing-masing adalah 300 mm dan tebal 5 mm, yang dibungun bertingkat
sebanyak 2 tingkat menggunakan batang penghubung yang terbuat dari besi strip dengan
panjang 390 mm, lebar 20 mm, dan tebal 3 mm, pengujian dilakukan dengan cara meletakkan
massa di tengah- tengah plat. Kemudian pengujian ini dihubungkan dengan meletakkan sensor
di masing-masing plat yang terhubung langsung ke arduino dan monitor PC, di mana PC sudah
dilengkapi dengan software dan program untuk mengindentifikasi karakteristik dinamik
struktur yang di ubah menjadi gelombang sinusoidal.

1. Massa 2. Model Struktur Dinamik 3. Arduino UNO


4. Kabel BNC 5. Laptop / PC 6. Sensor Accelerometer ADXL335

Gambar 3.1 SetUp Pegujian Getaran MDOF

3.2 Alat dan Bahan


Peralatan yang digunakan pada penelitian ini adalah sebagai berikut :
1. SetUp pengujian getaran Dua Derajat Kebebasan.
2. Arduino UNO
3. Accelerometer ADXL335
4. PC/ Laptop.

28
3.3 Metode Pengambilan Data

Metode pengambilan data pada penelitian ini adalah dengan metode BUMP Test, yaitu dengan
cara memukul secara tiba - tiba pada bagian tertentu dengan posisi massa yang ditentukan juga.
Dan juga menggunakan software LabVIEW serta Matlab untuk memproses dan menganalisa
data. Variasi pengujian dilakukan sebanyak 4 macam dengan 10 kombinasi pengujian serta
mencuplik data sebanyak 2048 data.

3.4 Tempat Eksperimen


Pengujian ini akan dilaksanakan di Laboratorium Teknik Mesin Fakultas Teknologi Industri
Institut Teknologi Padang.

3.5 Pembahasan Data Pengujian


Pengambilan data akan digunakan untuk mengetahui karakteristik dinamik struktur 2 DOF.
Setelah eksperimen pengambilan data pada model struktur dinamik, kemudian data yang di
peroleh akan ditampilkan dalam bentuk grafik.

3.6 Diagram Alir Penelitian


Adapun diagram alir untuk penelitian ini dapat dilihat pada gambar 3.2 berikut.

29
Mulai

Identifikasi
Masalah

Studi Literatur

Pengembangan
DSA

Perakitan Struktur
2 DOF

Teoritis Eksperimen

Analisa Struktur 2 Pengujian Getaran


DoF Struktur 2 DOF

Analisa Data
getaran

Kesimpulan

Selesai

Gambar 3.2 Diagram alir penelitian

30
BAB 4. HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Analisa Karakteristik Dinamik Struktur 2 DoF


Adapun analisa dari Pengembangan Instrument Penganalisis Signal Dinamik Berbiaya Rendah
Untuk Mengindentifikasi Karakteristik Dinamik Struktur dapat dilihat dari beberapa grafik
pengujian sesuai dengan posisi massa dan posisi dilakukannya Bump Test. Pengujian yang
pertama dimana posisi massa berada di bagian pertama (atas) dan di pukul pada bagian pertama
(atas) struktur pula atau diberi inisial MAPA (massa atas, pukul atas), data hasil pengujiannya
dapat dilihat pada tabel 4.1 untuk pengujian MAPA sensor di A dan tabel 4.2 untuk pengujian
sensor di B dan ilustrasi hasil pengujiannya dapat dilihat pada gambar 4.1.
Pengujian kedua dimana posisi massa berada di bagian pertama (atas) struktur dan di pukul
pada bagian kedua (bawah) struktur, dan diberi inisial MAPB (massa atas, pukul bawah), data
hasil pengujiannya dapat dilihat pada tabel 4.3 untuk pengujian MAPA sensor di A dan tabel
4.4 untuk pengujian sensor di B dan ilustrasi hasil pengujiannya dapat dilihat pada gambar 4.2.
Pengujian ketiga massa dipindahkan kebagian kedua struktur, dimana sekarang pengujian
dilakukan dengan massa berada di bagian kedua (bawah) stuktur dan di pukul pada bagian
pertama (atas) struktur, dan di beri inisial MBPA (massa bawah, pukul atas), data hasil
pengujiannya dapat dilihat pada tabel 4.5 untuk pengujian MAPA sensor di A dan tabel 4.6
untuk pengujian sensor di B dan ilustrasi hasil pengujiannya dapat dilihat pada gambar 4.3.

Tabel 4.1 Data hasil pengujian MAPA sensor di A

Sensor A
Pengujian No
f1 A1 Q1 fa1 fb1 f2 A2 Q2 fa2 fb2 1 2 fn1 fn2
1 3,4230 6,9000 4,8790 3,3990 3,4530 10,8800 3,2550 2,3016 10,7900 10,9000 0,0079 0,0051 3,4503 10,9354
2 3,4230 4,4060 3,1155 3,3990 3,4770 10,8800 3,6630 2,5901 10,8300 10,9200 0,0114 0,0041 3,4627 10,9253
MAPA 3 3,4230 4,4690 3,1601 3,4000 3,4770 10,8800 5,7850 4,0906 10,8300 10,9200 0,0112 0,0041 3,4622 10,9253
4 3,4230 4,8230 3,4104 3,4000 3,4740 10,8800 3,9860 2,8185 10,8300 10,9100 0,0108 0,0037 3,4606 10,9202
5 3,4230 3,9290 2,7782 3,4000 3,4830 10,8800 4,1540 2,9373 10,8300 10,9300 0,0121 0,0046 3,4653 10,9303
Rata-rata 3,4230 3,3996 3,4728 10,8800 10,8220 10,9160 0,0107 0,0043 3,4602 10,9273

Tabel 4.2 Data hasil pengujian MAPA sensor di B

Sensor B
Pengujian No
f1 A1 Q1 fa1 fb1 f2 A2 Q2 fa2 fb2 1 2 fn1 fn2
1 3,4230 11,8200 8,3580 3,3990 3,4530 10,8800 1,4990 1,0600 10,8000 10,9000 0,0079 0,0046 3,4503 10,9303
2 3,4230 7,5960 5,3712 3,3990 3,4770 10,8800 1,6020 1,1328 10,8500 10,9100 0,0114 0,0028 3,4627 10,9101
MAPA 3 3,4230 7,6710 5,4242 3,4000 3,4770 10,8800 2,5690 1,8166 10,8300 10,9200 0,0112 0,0041 3,4622 10,9253
4 3,4230 8,2790 5,8541 3,4000 3,4750 10,8800 1,7770 1,2565 10,8300 10,9200 0,0110 0,0041 3,4611 10,9253
5 3,4230 6,7730 4,7892 3,4000 3,4830 10,8800 1,8230 1,2891 10,8400 10,9400 0,0121 0,0046 3,4653 10,9303
Rata-rata 3,4230 3,3996 3,4730 10,8800 10,8300 10,9180 0,0107 0,0040 3,4603 10,9243

31
Gambar 4.1 Getaran struktur 2 DoF MAPA dan spektum getaran struktur 2 DoF sensor A dan
sensor B

Tabel 4.3 Data hasil pengujian MAPB sensor di A

Sensor A
Pengujian No
f1 A1 Q1 fa1 fb1 f2 A2 Q2 fa2 fb2 1 2 fn1 fn2
1 3,4230 3,5390 2,5025 3,3990 3,4840 10,8800 7,1730 5,0721 10,8300 10,9400 0,0124 0,0051 3,4663 10,9354
2 3,4270 3,6560 2,5852 3,4020 3,4810 10,8900 11,9300 8,4358 10,8200 10,9400 0,0115 0,0055 3,4672 10,9505
MAPB 3 3,4230 4,3070 3,0455 3,3990 3,4720 10,8800 9,8470 6,9629 10,8100 10,9100 0,0107 0,0046 3,4601 10,9303
4 3,4230 4,8230 3,4104 3,3980 3,4650 10,8800 9,8040 6,9325 10,8000 10,9100 0,0098 0,0051 3,4570 10,9354
5 3,4230 4,4750 3,1643 3,3980 3,4700 10,8800 9,9750 7,0534 10,8100 10,9100 0,0105 0,0046 3,4596 10,9303
Rata-rata 3,4238 3,3992 3,4744 10,8820 10,8140 10,9220 0,0110 0,0050 3,4620 10,9364

Tabel 4.4 Data hasil pengujian MAPB sensor di B

Sensor B
Pengujian No
f1 A1 Q1 fa1 fb1 f2 A2 Q2 fa2 fb2 1 2 fn1 fn2
1 3,4230 6,0120 4,2511 3,3990 3,4850 10,8800 3,1580 2,2330 10,8300 10,9400 0,0126 0,0051 3,4668 10,9354
2 3,4270 6,3020 4,4562 3,4030 3,4810 10,8900 5,1960 3,6741 10,8200 10,9400 0,0114 0,0055 3,4667 10,9505
MAPB 3 3,4230 7,3720 5,2128 3,3990 3,4730 10,8800 4,2810 3,0271 10,8100 10,9100 0,0108 0,0046 3,4606 10,9303
4 3,4230 8,2820 5,8563 3,3980 3,4660 10,8800 4,2940 3,0363 10,8000 10,9100 0,0099 0,0051 3,4575 10,9354
5 3,4230 7,6810 5,4313 3,3990 3,4710 10,8800 4,3550 3,0795 10,8100 10,9100 0,0105 0,0046 3,4596 10,9303
Rata-rata 3,4238 3,3996 3,4752 10,8820 10,8140 10,9220 0,0110 0,0050 3,4622 10,9364

32
Gambar 4.2 Getaran struktur 2 DoF MAPB dan spektum getaran struktur 2 DoF sensor A dan
sensor B

Tabel 4.5 Data hasil pengujian MBPA sensor di A

Sensor A
Pengujian No
f1 A1 Q1 fa1 fb1 f2 A2 Q2 fa2 fb2 1 2 fn1 fn2
1 3,7040 5,4520 3,8551 3,6790 3,7600 10,1300 6,1950 4,3805 10,0700 10,1600 0,0109 0,0044 3,7452 10,1753
2 3,7050 7,0620 4,9936 3,6790 3,7460 10,1300 5,3310 3,7696 10,0600 10,1600 0,0090 0,0049 3,7390 10,1804
MBPA 3 3,7040 5,4600 3,8608 3,6790 3,7600 10,1300 6,0340 4,2667 10,0700 10,1600 0,0109 0,0044 3,7452 10,1753
4 3,7040 6,9880 4,9413 3,6790 3,7460 10,1300 5,1810 3,6635 10,0600 10,1600 0,0090 0,0049 3,7380 10,1804
5 3,7040 7,2470 5,1244 3,6790 3,7440 10,1300 4,7050 3,3269 10,0600 10,1500 0,0088 0,0044 3,7369 10,1753
Rata-rata 3,7042 3,6790 3,7512 10,1300 10,0640 10,1580 0,0097 0,0046 3,7408 10,1773

Tabel 4.6 Data hasil pengujian MBPA sensor di B

Sensor B
Pengujian No
f1 A1 Q1 fa1 fb1 f2 A2 Q2 fa2 fb2 1 2 fn1 fn2
1 3,7040 8,4990 6,0097 3,6790 3,7590 10,1300 6,0800 4,2992 10,0700 10,1700 0,0108 0,0049 3,7447 10,1804
2 3,7050 10,9700 7,7570 3,6790 3,7450 10,1300 5,2570 3,7173 10,0600 10,1600 0,0089 0,0049 3,7384 10,1804
MBPA 3 3,7040 8,5070 6,0154 3,6790 3,7590 10,1300 5,9870 4,2334 10,0700 10,1700 0,0108 0,0049 3,7447 10,1804
4 3,7040 10,8500 7,6721 3,6790 3,7640 10,1300 5,1170 3,6183 10,0600 10,1600 0,0115 0,0049 3,7472 10,1804
5 3,7040 11,2800 7,9762 3,6790 3,7440 10,1300 4,6710 3,3029 10,0700 10,1600 0,0088 0,0044 3,7369 10,1753
Rata-rata 3,7042 3,6790 3,7542 10,1300 10,0660 10,1640 0,0102 0,0048 3,7424 10,1794

33
Gambar 4.3 Getaran struktur 2 DoF MBPA dan spektum getaran struktur 2 DoF sensor A dan
sensor B

Pengujian yang terakhir, yakni pengujian yang keempat dimana posisi massa berada pada
bagian kedua (bawah) struktur dan dipukul pada bagian kedua (bawah) struktur dan diberi
inisial MBPB (massa bawah, pukul bawah), data hasil pengujiannya dapat dilihat pada tabel
4.7 untuk pengujian MAPA sensor di A dan tabel 4.8 untuk pengujian sensor di B dan ilustrasi
hasil pengujiannya dapat dilihat pada gambar 4.4

Tabel 4.7 Data hasil pengujian MBPB sensor di A

Sensor A
Pengujian No
f1 A1 Q1 fa1 fb1 f2 A2 Q2 fa2 fb2 1 2 fn1 fn2
1 3,7040 6,1800 4,3699 3,6790 3,7520 10,1300 6,4350 4,5502 10,0600 10,1600 0,0099 0,0049 3,7410 10,1804
2 3,7050 4,3580 3,0816 3,6790 3,7680 10,1300 6,2380 4,4109 10,0600 10,1900 0,0120 0,0064 3,7503 10,1956
MBPB 3 3,7040 4,4830 3,1700 3,6780 3,7670 10,1300 6,6190 4,6803 10,0700 10,1800 0,0120 0,0054 3,7493 10,1855
4 3,7040 6,0160 4,2540 3,6790 3,7570 10,1300 5,0020 3,5369 10,0700 10,1600 0,0105 0,0044 3,7436 10,1753
5 3,7040 4,5970 3,2506 3,6800 3,7650 10,1300 7,2250 5,1088 10,0700 10,1800 0,0115 0,0054 3,7472 10,1855
Rata-rata 3,7042 3,6790 3,7618 10,1300 10,0660 10,1740 0,0112 0,0053 3,7463 10,1844

Tabel 4.8 Data hasil pengujian MBPB sensor di B

Sensor B
Pengujian No
f1 A1 Q1 fa1 fb1 f2 A2 Q2 fa2 fb2 1 2 fn1 fn2
1 3,7040 9,6060 6,7925 3,6790 3,7530 10,1300 6,2600 4,4265 10,0600 10,1600 0,0100 0,0049 3,7416 10,1804
2 3,7050 6,7380 4,7645 3,6790 3,7690 10,1300 6,0800 4,2992 10,0700 10,1800 0,0121 0,0054 3,7508 10,1855
MBPB 3 3,7040 6,9990 4,9490 3,6790 3,7670 10,1300 6,4420 4,5552 10,0700 10,1800 0,0119 0,0054 3,7488 10,1855
4 3,7040 9,3120 6,5846 3,6800 3,7550 10,1300 4,8470 3,4273 10,0700 10,1600 0,0101 0,0044 3,7421 10,1753
5 3,7040 7,0080 4,9554 3,6800 3,7660 10,1300 7,0770 5,0042 10,0700 10,1700 0,0116 0,0049 3,7478 10,1804
Rata-rata 3,7042 3,6794 3,7620 10,1300 10,0680 10,1700 0,0111 0,0050 3,7462 10,1814

34
Gambar 4.4 Getaran struktur 2 DoF MBPB dan spektum getaran struktur 2 DoF sensor A dan
sensor B

4.2 Pembahasan Hasil Pengujian Karakteristik Dinamik Struktur 2 DoF


Dari data hasil pengujian yang telah dilakukan dimana sebelumnya harus dicari terlebih dahulu
nilai fa dan fb dari data yakni nilai frekuensi dan amplitudo yang telah diketahui dengan metode
half power point. Cara ini digunakan untuk menentukan nilai rasio amplitudo (Q), nilai Q dapat
ditentukan dengan memasukkan nilai amplitudo kedalam persamaan berikut,

= ...4.1
2

maka didapatlah nilai fa dan fb, yang selajutnya nilai tersebut akan digunakan untuk mengetahui
nilai rasio redaman (nilai rasio redaman (ini ditentukan dengan memasukkan nilai fa dan
fb ke persamaan berikut,

= 2
...4.2

Setelah nilai ini didapat, nilai ini akan di pergunakan untuk mencari nilai frekuensi puncak
(fn) dengan persamaan berikut.

= ...4.3
12

35
Setelah semua data didapat, kemudian nilai dan nilai fn di rata-ratakan untuk selanjutnya
dibandingkan antara f1, f2 dan2untuk masing-masing sensor.
Untuk pengujian MAPA dan MAPB sensor di A dan sensor di B didapatkan hasil frekuensi
natural dan nilai rasio redaman (), serta perbedaan hasil terhadap teoritisnya (Tabel 4.9) seperti
yang terlihat pada Gambar 4.4 dan Gambar 4.5 berikut.

Gambar 4.5 Grafik perbandingan frekuensi natural (fn)

Gambar 4.6 Grafik perbandingan Rasio Redaman ()

36
Tabel 4.9 Perbedaan hasil eksperimen terhadap teoritis di pengujian MAPA dan MAPB

Sensor di A Sensor di B
pengujian
fn1 (%) fn2 (%) fn1 (%) fn2 (%)
MAPA 8,18 2,45 8,17 2,48
MAPB 8,13 2,37 8,12 2,37

Dari Gambar 4.5 dan Gambar 4.6 dapat dilihat bahwa untuk pengujian MAPA sensor di A
memiliki nilai fn1 sebesar 3,4602 Hz dengan rasio redaman (1) sebesar 0,0107 dan nilai fn2
sebesar 10,9273 Hz dengan rasio redaman (2) sebesar 0,0043, dan dari perbedaan hasil
ekperimen terhadap teoritis di dapatkan kesalahan pada fn1 sebesar 8,18%, begitu juga untuk fn2
di dapatkan kesalahan hasil eksperimen dan teoritisnya sebesar 2,45%, sedangkan pengujian
MAPA sensor di B dengan nilai fn1 sebesar 3,4603 Hz dengan rasio redaman (1) sebesar
0,0107, perbedaan kesalahan hasil eksperimen dan teoritisnya sebesar 8,17% dan nilai fn2
sebesar 10,9243 Hz dengan rasio redaman (2) sebesar 0,0040 dan kesalahan hasil eksperiment
dan teoritisnya sebesar 2,48%, kemudian untuk pengujian MAPB sensor di A dengan (Gambar
fn1 sebesar 3,4620 Hz dengan rasio redaman (1) sebesar 0,0110, perbedaan hasil eksperimen
terhadap teoritis sebesar 8,13% dan nilai fn2 sebesar 10,9364 Hz dengan rasio redaman (2)
sebesar 0,0050 dan perbedaan kesalahan hasil eksperimen terhadap teoritisnya adalah sebesar
2,37%, sedangkan untuk pengujian MAPB sensor di B memiliki nilai fn1 sebesar 3,4622 Hz
dengan rasio redaman (1) sebesar 0,0110, perbedaan kesalahan hasil eksperimen terhadap
teoritisnya adalah sebesar 8,12% dan nilai fn2 sebesar 10,9364 Hz dengan rasio redaman (2)
sebesar 0,0050 dan perbedaan kesalahan hasil eksperimen terhadap teoritisnya adalah sebesar
2,37%.
Untuk pengujian MBPA dan MBPB sensor di A dan sensor di B didapatkan hasil frekuensi
natural dan nilai rasio redaman () serta perbedaan hasil eksperimen terhadap teoritis (Tabel
4.10) seperti yang terlihat pada gambar 4.7 dan gambar 4.8 berikut.

Tabel 4.10 Perbedaan hasil eksperimen terhadap teoritis di pengujian MBPA dan MBPB

Sensor di A Sensor di B
pengujian
fn1 (%) fn2 (%) fn1 (%) fn2 (%)
MBPA 8,98 0,29 8,95 0,31
MBPB 8,85 0,36 8,85 0,33

37
Gambar 4.7 Grafik perbandingan frekuensi natural (fn)

Gambar 4.8 Grafik perbandingan Rasio Redaman ()

Dari Gambar 4.7 dan Gambar 4.8 dapat dilihat bahwa untuk pengujian MBPA sensor di A
memiliki nilai fn1 sebesar 3,7408 Hz dengan rasio redaman (1) sebesar 0,0097 serta perbedaan
hasil eksperimen terhadap teoritis sebesar 8,98% dan nilai fn2 sebesar 10,1773 Hz dengan rasio
redaman (2) sebesar 0,0046, perbedaan hasil eksperimen terhadap teoritis sebesar 0,29%,
sedangkan pengujian MBPA sensor di B dengan nilai fn1 sebesar 3,7424 Hz dengan rasio
redaman (1) sebesar 0,0102, perbedaan hasil eksperimen terhadap teoritis sebesar 8,95% dan
nilai fn2 sebesar 10,1794 Hz dengan rasio redaman (2) sebesar 0,0048, serta perbedaan hasil

38
eksperimen terhadap teoritis sebesar 0,31%, kemudian untuk pengujian MBPB sensor di A
dengan fn1 sebesar 3,7463 Hz dengan rasio redaman (1) sebesar 0,0112, serta perbedaan hasil
eksperimen terhadap teoritis sebesar 8,85% dan nilai fn2 sebesar 10,1844 Hz dengan rasio
redaman (2) sebesar 0,0053 dan perbedaan hasil eksperimen terhadap teoritis sebesar 0,36%,
sedangkan untuk pengujian MBPB sensor di B memiliki nilai fn1 sebesar 3,7462 Hz dengan
rasio redaman (1) sebesar 0,0111, serta perbedaan hasil eksperimen terhadap teoritis sebesar
8,85% dan nilai fn2 sebesar 10,1814 Hz dengan rasio redaman (2) sebesar 0,0050 dan dari
perbedaan hasil eksperimen terhadap teoritisnya sebesar 0,33%.

39
BAB 5. KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan
Dari penelitian ini dapat ditarik beberpa kesimpulan sebagai berikut.
1. Telah berhasil membuat Dynamic Signal Analizer (DSA) berbiaya rendah untuk
menganalis karakateristik dinamik struktur 2 DoF berbiaya rendah.
2. Telah dapat menganalisi karakteristik dinamik struktur dua derajat kebebasan.
3. Dimanapun massa diletakkan dan dimanapun strukturnya dipukul frekuensinya akan
tetap sama.
4. Pengujian pada sistem 2 DoF dengan massa tambahan di atas diperoleh fn1 sebesar
3,4612 Hz dan fn2 sebesar 10,9311 Hz terhadap frekuensi teoritis dimana dengan nilai
fn1 sebesar 3,7683 Hz dan fn2 sebesar 11,2023 Hz.
5. Perbedaan hasil eksperimen terhadap teoritis untuk data pengujian MAPA dan MAPB
dengan rata-rata kesalahan untuk fn1 sebesar 8,15% dan untuk fn2 sebesar 2,43%.
6. Pengujian pada sistem 2 DoF dengan massa tambahan di bawah diperoleh fn1 sebesar
3,7439 Hz dan fn2 sebesar 10,1806 Hz terhadap frekuensi teoritis dimana dengan nilai
fn1 sebesar 4,1101 Hz dan fn2 sebesar 10,1484 Hz.
7. Perbedaan hasil eksperimen terhadap teoritis untuk data pengujian MBPA dan MBPB
dengan rata-rata kesalahan untuk fn1 sebesar 8,92% dan untuk fn2 sebesar 0,32%.
8. Untuk rasio redaman () tidak bisa kalkulasikan secara teoritis.

5.2 Saran
Ada beberapa poin saran untuk penelitian selanjutnya, sebagai berikut.
1. Untuk penelitian selanjutnya supaya dapat membuat Dynamic Signal Analizer (DSA)
berbiaya rendah untuk menganalisis karakteristik dinamik struktur MDoF.
2. Lebih memahami teori dan proses pengujian karakteristik dinamik struktur.

40
DAFTAR PUSTAKA

Aditya,Sendi P. (2010) : Identifikasi Kerusakan Struktur Berdasarkan Karakteristik Dinamik,


Universitas Indonesia. Jakarta.
Aligent Technologies, (2002) : Fundamental of Signal Analisis Series Understanding Dynamic
Signal Analysis, USA.
Ashari, E. E. (2014): Calculating Free and Forced Vibrations of multi-story Shear Buildings by
Modular method, Research Journal of Recent Sciences, Vol. 3(1), pp. 83-90.
Awan, (2009) : Analisa Vibrasi, awan05, Indonesia, di akses di
http://awan05.blogspot.co.id/2009/12/analisa-vibrasi.html, tanggal 5 Mei 2016.
Beyer, K., Dazio, A. dan Prietsky, M. J. N. (2011): Shear Deformation of Slender Reinforced
Cncrete Walls under Seismic Loading, ACI Structural Jurnal, Disc. 108-S17, pp. 167-
169.
Brel & Kjr (2000): Vibration Measurement and Analysis, www.bksv.com.
Bul, M., Son, L. dan Rizfa, E. A. (2012): Kaji Eksperimental Penggunaan Gabungan Isolator
dan Peredam Getaran Dinamik Pasif Pada Struktur Bangunan, In Proceeding Seminar
Nasional Tahunan Teknik Mesin XI (SNTTM XI) & Thermofluid IV, Universitas Gadjah
Mada (UGM), Yogyakarta, pp. 1995-1999.
Kelly, S.G. (2000): Fundamental of Mechanical Vibrations, 2nd edition, Mc-Graw Hill,
Singapore.
Kerschen, Vakakis, dkk, (2006) : Toward a Fundamental Understanding of the Hilbert-Huang
Transform in Nonlinier Structural Dynamics, London
Koike,Y. dan Murata, T. (1994): Development of V-Shaped Hybrid Mass Damper and Its
Applications to High-Rise Buildings, In First World Conference on Structural Control,
Los Angeles, California, USA.
McConnell, K. G. (1995): Vibration Testing: Theory and Practice, John Wiley & Sons Inc,
New York.
Mobley, R. K. (1999): Vibration Fundamental, Butterworth-Heinemann, New York (USA),
pp. 13-16.
Mostaghel, N. dan Davis, T. (1997): Representations of Coloumb Friction for Dynamic
Analysis, Earthquake Engineering and Structural Dynamics, Vol. 26, pp. 541-548.
Paz, M. (2004): Stuctural Dynamics (Theory and Computation), 5th edition, Kluwer Academic
Publicher, Massachusetts, USA.
Supriadi, I, Adistya (2014) : Pengembangan Sistem Monitoring Vibrasi Pada Kipas Pendingin
Menggunakan Accelerometer ADXL345 Dengan Metode FFT Berbasis LabVIEW,
Universitas Islam Syarif Hidayatullah. Jakarta.
Son, L. dan Bur, M. (2012): Kaji Teoretik Penggunaan Peredam Getaran Dinamik Semi Aktif
Pada Sistem Getaran Satu Derajat Kebebasan, In Proceeding Seminar Nasional
Tahunan Teknik Mesin XI (SNTTM XI) & Thermofluid IV, Universitas Gadjah Mada
(UGM), Yogyakarta, pp. 2158-2162.

41
Son, L., Bur, M., Satria, E. dan Rizfa, E.A. (2011): Kaji Teoritik Efektifitas Peredam Getaran
Hibrid Pada Struktur Bangunan, Jurnal Teknik Mesin Indonesia, Vol. 6, No. 2, pp. 185-
189.
Yanto, A (2015) : Metode Sederhana Untuk Mengetahui Karakteristik Dinamik Model Struktur
Pada Skala Laboratorium, Institut Teknologi Padang, Jurnal Teknik Mesin. Vol.5, No.2
117-126, Padng.
Zainuddun dan Dwi, (2015) : Pemrosesan Sinyal (Aliasing), Jakarta.
Zhou, Q. dan Lu, X. (1998): Dynamic Analysis on Structures Base Isolated by A Ball System
with Restoring Property, Earthquake Engineering And Structural Dynamics, Vol. 27, pp.
773- 791.

42
LAMPIRAN A

Data Hasil Pengujian di Sensor A

Sensor A
Pengujian No
f1 A1 Q1 fa1 fb1 f2 A2 Q2 fa2 fb2 1 2 fn1 fn2
1 3,4230 6,9000 4,8790 3,3990 3,4530 10,8800 3,2550 2,3016 10,7900 10,9000 0,0079 0,0051 3,4503 10,9354
2 3,4230 4,4060 3,1155 3,3990 3,4770 10,8800 3,6630 2,5901 10,8300 10,9200 0,0114 0,0041 3,4627 10,9253
MAPA 3 3,4230 4,4690 3,1601 3,4000 3,4770 10,8800 5,7850 4,0906 10,8300 10,9200 0,0112 0,0041 3,4622 10,9253
4 3,4230 4,8230 3,4104 3,4000 3,4740 10,8800 3,9860 2,8185 10,8300 10,9100 0,0108 0,0037 3,4606 10,9202
5 3,4230 3,9290 2,7782 3,4000 3,4830 10,8800 4,1540 2,9373 10,8300 10,9300 0,0121 0,0046 3,4653 10,9303
Rata-rata 3,4230 3,3996 3,4728 10,8800 10,8220 10,9160 0,0107 0,0043 3,4602 10,9273
Sensor A
Pengujian No
f1 A1 Q1 fa1 fb1 f2 A2 Q2 fa2 fb2 1 2 fn1 fn2
1 3,4230 3,5390 2,5025 3,3990 3,4840 10,8800 7,1730 5,0721 10,8300 10,9400 0,0124 0,0051 3,4663 10,9354
2 3,4270 3,6560 2,5852 3,4020 3,4810 10,8900 11,9300 8,4358 10,8200 10,9400 0,0115 0,0055 3,4672 10,9505
MAPB 3 3,4230 4,3070 3,0455 3,3990 3,4720 10,8800 9,8470 6,9629 10,8100 10,9100 0,0107 0,0046 3,4601 10,9303
4 3,4230 4,8230 3,4104 3,3980 3,4650 10,8800 9,8040 6,9325 10,8000 10,9100 0,0098 0,0051 3,4570 10,9354
5 3,4230 4,4750 3,1643 3,3980 3,4700 10,8800 9,9750 7,0534 10,8100 10,9100 0,0105 0,0046 3,4596 10,9303
Rata-rata 3,4238 3,3992 3,4744 10,8820 10,8140 10,9220 0,0110 0,0050 3,4620 10,9364
Sensor A
Pengujian No
f1 A1 Q1 fa1 fb1 f2 A2 Q2 fa2 fb2 1 2 fn1 fn2
1 3,7040 5,4520 3,8551 3,6790 3,7600 10,1300 6,1950 4,3805 10,0700 10,1600 0,0109 0,0044 3,7452 10,1753
2 3,7050 7,0620 4,9936 3,6790 3,7460 10,1300 5,3310 3,7696 10,0600 10,1600 0,0090 0,0049 3,7390 10,1804
MBPA 3 3,7040 5,4600 3,8608 3,6790 3,7600 10,1300 6,0340 4,2667 10,0700 10,1600 0,0109 0,0044 3,7452 10,1753
4 3,7040 6,9880 4,9413 3,6790 3,7460 10,1300 5,1810 3,6635 10,0600 10,1600 0,0090 0,0049 3,7380 10,1804
5 3,7040 7,2470 5,1244 3,6790 3,7440 10,1300 4,7050 3,3269 10,0600 10,1500 0,0088 0,0044 3,7369 10,1753
Rata-rata 3,7042 3,6790 3,7512 10,1300 10,0640 10,1580 0,0097 0,0046 3,7408 10,1773
Sensor A
Pengujian No
f1 A1 Q1 fa1 fb1 f2 A2 Q2 fa2 fb2 1 2 fn1 fn2
1 3,7040 6,1800 4,3699 3,6790 3,7520 10,1300 6,4350 4,5502 10,0600 10,1600 0,0099 0,0049 3,7410 10,1804
2 3,7050 4,3580 3,0816 3,6790 3,7680 10,1300 6,2380 4,4109 10,0600 10,1900 0,0120 0,0064 3,7503 10,1956
MBPB 3 3,7040 4,4830 3,1700 3,6780 3,7670 10,1300 6,6190 4,6803 10,0700 10,1800 0,0120 0,0054 3,7493 10,1855
4 3,7040 6,0160 4,2540 3,6790 3,7570 10,1300 5,0020 3,5369 10,0700 10,1600 0,0105 0,0044 3,7436 10,1753
5 3,7040 4,5970 3,2506 3,6800 3,7650 10,1300 7,2250 5,1088 10,0700 10,1800 0,0115 0,0054 3,7472 10,1855
Rata-rata 3,7042 3,6790 3,7618 10,1300 10,0660 10,1740 0,0112 0,0053 3,7463 10,1844

43
Data Hasil Pengujian di Sensor B

Sensor B
Pengujian No
f1 A1 Q1 fa1 fb1 f2 A2 Q2 fa2 fb2 1 2 fn1 fn2
1 3,4230 11,8200 8,3580 3,3990 3,4530 10,8800 1,4990 1,0600 10,8000 10,9000 0,0079 0,0046 3,4503 10,9303
2 3,4230 7,5960 5,3712 3,3990 3,4770 10,8800 1,6020 1,1328 10,8500 10,9100 0,0114 0,0028 3,4627 10,9101
MAPA 3 3,4230 7,6710 5,4242 3,4000 3,4770 10,8800 2,5690 1,8166 10,8300 10,9200 0,0112 0,0041 3,4622 10,9253
4 3,4230 8,2790 5,8541 3,4000 3,4750 10,8800 1,7770 1,2565 10,8300 10,9200 0,0110 0,0041 3,4611 10,9253
5 3,4230 6,7730 4,7892 3,4000 3,4830 10,8800 1,8230 1,2891 10,8400 10,9400 0,0121 0,0046 3,4653 10,9303
Rata-rata 3,4230 3,3996 3,4730 10,8800 10,8300 10,9180 0,0107 0,0040 3,4603 10,9243
Sensor B
Pengujian No
f1 A1 Q1 fa1 fb1 f2 A2 Q2 fa2 fb2 1 2 fn1 fn2
1 3,4230 6,0120 4,2511 3,3990 3,4850 10,8800 3,1580 2,2330 10,8300 10,9400 0,0126 0,0051 3,4668 10,9354
2 3,4270 6,3020 4,4562 3,4030 3,4810 10,8900 5,1960 3,6741 10,8200 10,9400 0,0114 0,0055 3,4667 10,9505
MAPB 3 3,4230 7,3720 5,2128 3,3990 3,4730 10,8800 4,2810 3,0271 10,8100 10,9100 0,0108 0,0046 3,4606 10,9303
4 3,4230 8,2820 5,8563 3,3980 3,4660 10,8800 4,2940 3,0363 10,8000 10,9100 0,0099 0,0051 3,4575 10,9354
5 3,4230 7,6810 5,4313 3,3990 3,4710 10,8800 4,3550 3,0795 10,8100 10,9100 0,0105 0,0046 3,4596 10,9303
Rata-rata 3,4238 3,3996 3,4752 10,8820 10,8140 10,9220 0,0110 0,0050 3,4622 10,9364
Sensor B
Pengujian No
f1 A1 Q1 fa1 fb1 f2 A2 Q2 fa2 fb2 1 2 fn1 fn2
1 3,7040 8,4990 6,0097 3,6790 3,7590 10,1300 6,0800 4,2992 10,0700 10,1700 0,0108 0,0049 3,7447 10,1804
2 3,7050 10,9700 7,7570 3,6790 3,7450 10,1300 5,2570 3,7173 10,0600 10,1600 0,0089 0,0049 3,7384 10,1804
MBPA 3 3,7040 8,5070 6,0154 3,6790 3,7590 10,1300 5,9870 4,2334 10,0700 10,1700 0,0108 0,0049 3,7447 10,1804
4 3,7040 10,8500 7,6721 3,6790 3,7640 10,1300 5,1170 3,6183 10,0600 10,1600 0,0115 0,0049 3,7472 10,1804
5 3,7040 11,2800 7,9762 3,6790 3,7440 10,1300 4,6710 3,3029 10,0700 10,1600 0,0088 0,0044 3,7369 10,1753
Rata-rata 3,7042 3,6790 3,7542 10,1300 10,0660 10,1640 0,0102 0,0048 3,7424 10,1794
Sensor B
Pengujian No
f1 A1 Q1 fa1 fb1 f2 A2 Q2 fa2 fb2 1 2 fn1 fn2
1 3,7040 9,6060 6,7925 3,6790 3,7530 10,1300 6,2600 4,4265 10,0600 10,1600 0,0100 0,0049 3,7416 10,1804
2 3,7050 6,7380 4,7645 3,6790 3,7690 10,1300 6,0800 4,2992 10,0700 10,1800 0,0121 0,0054 3,7508 10,1855
MBPB 3 3,7040 6,9990 4,9490 3,6790 3,7670 10,1300 6,4420 4,5552 10,0700 10,1800 0,0119 0,0054 3,7488 10,1855
4 3,7040 9,3120 6,5846 3,6800 3,7550 10,1300 4,8470 3,4273 10,0700 10,1600 0,0101 0,0044 3,7421 10,1753
5 3,7040 7,0080 4,9554 3,6800 3,7660 10,1300 7,0770 5,0042 10,0700 10,1700 0,0116 0,0049 3,7478 10,1804
Rata-rata 3,7042 3,6794 3,7620 10,1300 10,0680 10,1700 0,0111 0,0050 3,7462 10,1814

44
LAMPIRAN B

Grafik Domain Waktu ke Domain Frekuensi di Sensor A dan di Sensor B

Getaran struktur 2 DoF MAPA-01 dan spektum getaran struktur 2 DoF sensor A dan sensor B

Getaran struktur 2 DoF MAPA-02 dan spektum getaran struktur 2 DoF sensor A dan sensor B

45
Getaran struktur 2 DoF MAPA-03 dan spektum getaran struktur 2 DoF sensor A dan sensor B

Getaran struktur 2 DoF MAPA-04 dan spektum getaran struktur 2 DoF sensor A dan sensor B

46
Getaran struktur 2 DoF MAPA-05 dan spektum getaran struktur 2 DoF sensor A dan sensor B

Getaran struktur 2 DoF MAPB-01 dan spektum getaran struktur 2 DoF sensor A dan sensor B

47
Getaran struktur 2 DoF MAPB-02 dan spektum getaran struktur 2 DoF sensor A dan sensor B

Getaran struktur 2 DoF MAPB-03 dan spektum getaran struktur 2 DoF sensor A dan sensor B

48
Getaran struktur 2 DoF MAPB-04 dan spektum getaran struktur 2 DoF sensor A dan sensor B

Getaran struktur 2 DoF MAPB-05 dan spektum getaran struktur 2 DoF sensor A dan sensor B

49
Getaran struktur 2 DoF MBPA-01 dan spektum getaran struktur 2 DoF sensor A dan sensor B

Getaran struktur 2 DoF MBPA-02 dan spektum getaran struktur 2 DoF sensor A dan sensor B

50
Getaran struktur 2 DoF MBPA-03 dan spektum getaran struktur 2 DoF sensor A dan sensor B

Getaran struktur 2 DoF MBPA-04 dan spektum getaran struktur 2 DoF sensor A dan sensor B

51
a

Getaran struktur 2 DoF MBPA-05 dan spektum getaran struktur 2 DoF sensor A dan sensor B

Getaran struktur 2 DoF MBPB-01 dan spektum getaran struktur 2 DoF sensor A dan sensor B

52
Getaran struktur 2 DoF MBPB-02 dan spektum getaran struktur 2 DoF sensor A dan sensor B

Getaran struktur 2 DoF MBPB-03 dan spektum getaran struktur 2 DoF sensor A dan sensor B

53
Getaran struktur 2 DoF MBPB-04 dan spektum getaran struktur 2 DoF sensor A dan sensor B

Getaran struktur 2 DoF MBPB-05 dan spektum getaran struktur 2 DoF sensor A dan sensor B

54