Anda di halaman 1dari 11

PATIEN MEDICATION RECORD (PMR) Riwayat Copy Resep

Tanggal Diberikan Obat Dokter Penulis R/ Ref Skrining R/ Indikasi ( Catatan Khusus)
Nama : Ny. Noorlaila Kelamin Status : P-dws Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada
Usia : 25 Thn Tercatat Pertama : 8/11/2015
No kartu Asuransi : 6310f110 Pekerjaan : Swasta Riwayat Konseling
Alamat Lengkap : Jl. Akhmad Yani RT. 01 No. 01 Selongan Raya,Tanjung Tabalong,Kalsel Tanggal Target / topik DRP Capaian, rnc monitoring , intensitas,rnc
Kondisi umum pasien : Pasien berobat dari dokter kandungan, Pasien baru melakukan pergantian home care
spiral. Diresepkan oleh dokter : 08/11/2015 Spiral dan obat - Cara minum obat - Obat yang di r/ kan dengan cara minum
R/ Simpflox 500 mg tab no X - Monitoring pasien waktu minum, dan mekanisme obat yang
$ 3 dd 1 terhadap posisi mempemngaruhi kondisi penyakit pasien
R/ Maxstan 500 mg tab no X spiral - Pasien agar selalu memeriksa posisi spiral
$ 3 dd 1 - Pengatasan eso - Pasien minum antibiotic
R/ Gastrinal tab no X pemasangan spiral simflox(ciprofolaxin ) sampai habis
$ 3 dd 1 - Pasien minum maxstan bila timbul rasa
sakit dan tidak perlu minum maxstan bila
Penyakit umum/ spec : Pergantian Spiral tidak mengalami rasa sakit
- Efek samping obat yang potensial terjadi
Riwayat Pemeriksaan Labotarium adalah radang pada panggul terutama
Tanggal Nama Parameter Angka Lab Angka Normal Referensi pada bulan pertama setelah pemasangan
Labotarium Labotarium dan rasa sakit di tempat pemasangan
08/11/2015 Panasea Kadar HCG Garis 1 = Negatif Garis 1 = negatif Quick clinical spiral
hamil labotary value
Garis 2 = positif reference
hamil NOTA INFORMED CONSENT

Riwayat Alergi
Tanggal Jenis Alergi Karena Obat Sebab lain Intensitas ( deskripsi Umum) No IC : 02/11/ms2015 Tanggal : 08/11/2015
08/11/2015 Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada

Riwayat Pengobatan Bahwa saya telah memahami dan menerima Jasa asuhan kefarmasian dari Apoteker berupa
Tanggal Diberikan Dokter Penulis Ref Skrining Indikasi ( Catatan khusus) penjelasan , uraian , nasehat /advis, perhatian dan informasi lengkap mengenai obat-obat yang akan
Obat R/ R/ saya/keluarga gunakan sebagaimana mestinya.
08/11/2015 - Simflox 500 dr. Juornal - Ciprofloxacin diberikan pada pasien Bahwa saya / keluarga bersedia mematuhi hal-hal tersebut di atas dan akan meminta konsultasi jika
mg Tab 10 Syarifudin,Sp.OG ebook, mims, karena pada penanaman spiral
kondisi memerlukannya termasuk yntuk dilakukan monitoring, kunjungan 9 home care visite 0 dan
- Maxstan (spesialis cdd, dih dimungkinkan adanya agen infeksius
500 mg tab kandungan) yang masuk sehingga terjadi infeksi.
atau tindakan tindakan asuhan kefarmasian lain yang dipandang perlu sesuai pertimbangan
10 Obat ini mempunyai spektrum luas. Apoteker.
- Gastrinal - Maxtstan diberikan bila mengalami
tab 10 rasa sakit terutama dibagian tempat
spiral tersebut ditanam, hal ini juga Pasien/keluarga, Apoteker,
karena spiral berasl dari Cu yang akan
mengubah kondisi urterus karena
merupakan logam.
............................................................ ..........................................
- Gastrinal untuk menghindari strees
^)dibuat rangkap 2 ; untuk dokomen pasien dan untuk Apoteker
ulcer
PATIEN MEDICATION RECORD (PMR) Riwayat Konseling
Tanggal Target / topik DRP Capaian, rnc monitoring , intensitas,rnc
Nama : Tn. Rahman Kelamin Status : L-dws home care
Usia : 54 Thn Tercatat Pertama : 20/12/2015 19/12/2015 - Pengatasan ESO - Efek samping - Solusi pengatasan efek samping diatasi
No kartu Asuransi : 1f 6003310 Pekerjaan : Swasta pemakaian obat dengan pemberian obat batuk kombinasi
Alamat Lengkap : Jl. Ir.P.H.M.Noor RT.3 no.23 Mabuun,Murung Pudak,Tabalong,KalSel. catopril dapat yang mengandung dextromethorphan
Kondisi umum pasien : Tengkuk bagian belakang kepala terasa sakit dan tegang, lelah,sakit menyebabkan tapi juga berkhasiat sebagai obat pilek
kepala,panas lebih dari 38c, batuk tidak berdahak, pilek, tekanan darah batuk kering dan panas tapi tidak mengandung PPA
140/90, perokok : karena kontra indikasi untuk pasien
hipertensi
Penyakit umum/ spec : Hipertensi dan infeksi saluran atas - Pengatasan KL - Lacodin - Solusi dicarikan obat batuk pilek panas
mengandung PPA yang tidak mengandung PPA
Riwayat Pemeriksaan Labotarium yang kontra
Tanggal Nama Parameter Angka Lab Angka Referensi indikasi terhadap
Labotarium Labotarium Normal pasien hipertensi
19/12/2015 Panasea Kadar tekanan 140/90 Lbh dari Quick clinical berat
darah (sistol dan 120/80 labotary value - Anjuran pola hidup - Anjuran Berhenti merokok, monitoring
diastol reference sehat pada pasien tekanan darah dengan alat cek td,
monitoring gaya hidup sehat, diet
rendah garam dan rendah lemak,
19/12/2015 Panasea Pengukuran suhu 38 c 36.6 c Quick clinical
gunakan obat sesuai aturan
badan labotary value
reference
NOTA INFORMED CONSENT

Riwayat Alergi No IC : 01/12/ms2015 Tanggal : 20/12/2015


Tanggal Jenis Alergi Karena Obat Sebab lain Intensitas ( deskripsi Umum)
19/12/2015 Alergi kontak luar Tidak Ada Karena serbuk Ringan
bunga, asap Bahwa saya telah memahami dan menerima Jasa asuhan kefarmasian dari Apoteker berupa
penjelasan , uraian , nasehat /advis, perhatian dan informasi lengkap mengenai obat-obat yang akan
Riwayat Pengobatan saya/keluarga gunakan sebagaimana mestinya.
Tanggal Diberikan Obat Dokter Ref Skrining Indikasi ( Catatan khusus) Bahwa saya / keluarga bersedia mematuhi hal-hal tersebut di atas dan akan meminta konsultasi jika
Penulis R/ R/ kondisi memerlukannya termasuk yntuk dilakukan monitoring, kunjungan 9 home care visite 0 dan
19/12/2015 - Catopril 25mg 10 dr. Masdar (dr. Live Juornal - Leher ditekuk sakit, TD 140/90, atau tindakan tindakan asuhan kefarmasian lain yang dipandang perlu sesuai pertimbangan
tab $ 3dd 1 Umum) ebook, mims, Lelah Apoteker.
- Lacoldin tab 10 cdd
$3dd 1 tab
- Panas, batuk tidak berdahak, pilek
Pasien/keluarga, Apoteker,
Riwayat Copy Resep
Tanggal Diberikan Obat Dokter Penulis R/ Ref Skrining R/ Indikasi ( Catatan Khusus)
............................................................ ..........................................
Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada Tidak Ada ^)dibuat rangkap 2 ; untuk dokomen pasien dan untuk Apoteker
C. STANDAR PROSEDUR OPERASIONAL TATA KELOLA ADMINISTRASI

1. SPO Pengelolaan Resep

Nama Sarana STANDAR PROSEDUR OPERASIONAL Halaman 1 dari 1


Pelayanan Apotek PENGELOLAAN RESEP No. D- 01
Mustajab Tanggal berlaku
23 november 2012

1. TUJUAN
Prosedur ini dibuat untuk pelaksanaan kegiatan pencatatan, pengarsipan, penyiapan laporan dan penggunaan
laporan untuk mengelola sediaan farmasi

2. PENANGGUNG JAWAB
Personil yang ditunjuk bertanggung jawab atas pelaksanaan dan pengawasan pengelolaan resep

3. PROSEDUR
3.1. Resep asli dikumpulkan bedasarkan tangal yang sama dan diurutkan sesuai nomor resep
3.2. Resep yang berisi narkotika dipisahkan atau digaris bawah dengan tinta merah
3.3. Resep yang berisi psikotropika digaris bawah dengan tinta biru
3.4. Resep dibendel sesuai kelompoknya, setiap hari dan dibendel setiap bulan
3.5. Bendel resep diberi tanggal \, bulan dan tahun yang mudah dibaca dan disimpan ditempat yang telah
ditentukan
3.6. Penyimpanan bendel resep dilakukan secara berurutan dan teratur sehingga memudahkan untuk penulusuran
resep
3.7. Resep yang diambil dari bendel pada saat penulusuran harus dikembalikan pada bendel semula tanpa
merubah urutan

3.8. Resep yang telah disimpan selama 3( tiga ) tahun atau lebih, dimusnahkan sesuai tata cara pemusnahan
Dilaksanakan Oleh Diperiksa Oleh Disetujui oleh

Pelaksana Hidayatur Rahman.S.Far.,Apt Hidayatur Rahman.S.Far.,Apt


( Denny Hamdani) Apoteker / Tenaga Tekhnis Kefarmasian Apoteker Penanggung Jawab
2. SPO Pembuatan Patient Medication Record

Nama Sarana STANDAR PROSEDUR OPERASIONAL Halaman 1 dari 1


Pelayanan Apotek PEMBUATAN PATIENT MEDICATION RECORD No. D- 02
Mustajab Tanggal berlaku
23 november 2012

1. TUJUAN
Prosedur ini dibuat untuk pelaksanaan kegiatan mencatat sejarah penyakit dan pengobatan pasien yang dapat
membantu apoteker untuk menginditifikasi efek samping yang potensial

2. PENANGGUNG JAWAB
Apoteker Pengelola Apotek

3. PROSEDUR
3.1. Memasukan data pasien secara detil ke balnko PMR
Nama Lengkap
Alamat
Umur
Jenis kelamin
3.2. Mencatat keadaaan penyakit pasien
3.3. Mencatat secara detil obat yang dikonsumsi pasien selama setahun terakhir atau lebih
Nama Obat
Potensi
Dosis pemakaian
Lama pemakaian
3.4. Mencatat reaksi alergi atau hypersensitivity pasien terhadap obat tertentu
3.5. Mencatat adanya efek samping atau adanya drug interaction
3.6. Mencatat apakah ada ketergantungan obat tertentu
3.7. Mencatat adanya kebiasaan pasien mengkonsumsi minuman keras, rokok, teh, kopi dsb
3.8. Mencatat adanya kesulitan pasien untuk mengkonsumsi bentuk sedian tertentu
3.9. Balnko PMR terus di update setiap kedatangan pasien tersebut
3.10. Mengarsipkan blanko PMR berdasarkan nama Pasien secara alfhabet
3.11. Menyimpan data dan informasi yang berkaitan dengan pasien yang sifatnya rahasia dan hanya dapat diakses
oleh orang / institusi tertentu
3.12. Data dapat diberikan kepada dokter hanya atas permintaan pasien
Dilaksanakan Oleh Diperiksa Oleh Disetujui oleh

Pelaksana Hidayatur Rahman.S.Far.,Apt Hidayatur Rahman.S.Far.,Apt


( Denny Hamdani) Apoteker / Tenaga Tekhnis Kefarmasian Apoteker Penanggung Jawab
LAMPIRAN VII

SPO

1. SPO Perencanaan Sediaan Farmasi dan Alat Kesehatan

Nama Sarana STANDAR PROSEDUR OPERASIONAL Halaman 1 dari 1


Pelayanan Apotek PERENCANAAN SEDIAAN FARMASI DAN ALAT No. A - 01
Mustajab KESEHATAN Tanggal berlaku
23 november 2012

1. TUJUAN
Prosedur ini dibuat untuk pelaksanaan dan pengawasan kegiatan perencanaan sediaan farmasi dan alat kesehatan
sehingga mendapatkan jumlah dan jenis yang sesuai kebutuhan dan menjamin ketersediaan sediaan farmasi dan alat
kesehatan disaranan pelayananan

2. PENANGGUNG JAWAB
Apoteker Pengelola Apotek

3. PROSEDUR
3.1. Melakukan review terhadap : pola penyakit, kemampuan daya beli masyarakat serta kebiasaan masyarakat
setempat
3.2. Melakukan kompilasi penggunaan obat setiap bulan
3.3. Melakukan analisa untuk menetapakan prioritas dan jumlah sediaan yang akan diadakan
3.4. Melakukan monitoring distributor sediaan farmasi dan alat kesehatan untuk menjamin keabsahan distributor
dan menjamin bahwa sediaan farmasi dan alat kesehatan yang diadakan memenuhi persyaratan mutu.
3.5. Menyusun prakiraan perencanaan kebutuhan sediaan farmasi dan alat kesehatan dan prakiraan pembeliaan
ke masing-masing distributor serta frekuensi pengadaan sediaan farmasi dan alat kesehatan.

Diperiksa Oleh Dilaksanakan Oleh

Hidayatur Rahman.S.Far.,Apt Hidayatur Rahman.S.Far.,Apt


Apoteker Penanggung Jawab Apoteker / Tenaga Tekhnis Kefarmasian
4. SPO Penerimaan Sedian Farmasi dan Alat Kesehatan

Nama Sarana STANDAR PROSEDUR OPERASIONAL Halaman 1 dari 1


Pelayanan Apotek PENERIMAAN SEDIAAN FARMASI DAN No. A -04
Mustajab ALAT KESEHATAN Tanggal berlaku
23 november 2012

1. TUJUAN
Prosedur ini dibuat untuk pelaksanaan dan pengawasan penerimaan sediaan farmasi dan alat kesehatan

2. PENANGGUNG JAWAB
Kepala Gudang/Personil yang ditunjuk bertanggung jawab atas pelaksanaan dan pengawasan penerimaan sediaan
farmasi dan alat kesehatan

3. PROSEDUR
3.1. Memeriksa legelitas faktur dan surat jalan. Antara lain mencakup : identitas apotek pemesan dan identitas
distributor.
3.2. Mencocokan faktur dengan sediaan farmasi dan alat kesehatan yang diterima. Mencakup : kesesuaian nama
sediaan farmasi dan alat kesehatan, jumlah, kebenaran harga ,keutuhan kemasan, kebenaran label, tanggal
kadaluarsa. Apabila sudah sesuai, baru disimpan.
3.3. Memberi Paraf dan Stempel pada faktur penerimaan sediaan farmasi dan alat kesehatan
3.4. Menginformasikan kepada distributor apabila terjadi ketidaksesuaian agar dilakukan perbaikan
3.5. Mencatat jumlah nomor batch dan tangal kadaluarsa sediaan farmasi dan alat kesehatan di dalam kartu stok

Dilaksanakan Oleh Diperiksa Oleh

Hidayatur Rahman.S.Far.,Apt
Apoteker / Tenaga Tekhnis Kefarmasian Hidayatur Rahman.S.Far.,Apt
Apoteker Penanggung Jawab
5. SPO Penyimpanan Sediaan Farmasi dan Alat Kesehatan

Nama Sarana STANDAR PROSEDUR OPERASIONAL Halaman 1 dari 1


Pelayanan Apotek PENYIMPANAN SEDIAAN FARMASI DAN ALAT No. A -05
Mustajab KESEHATAN Tanggal berlaku
23 november 2012

1. TUJUAN
Prosedur ini dibuat untuk pelaksanaan dan pengawasan penyimpanan sediaan farmasi dan alat kesehatan

2. PENANGGUNG JAWAB
Kepala Gudang/Personil yang ditunjuk bertanggung jawab atas pelaksanaan dan pengawasan Penyimpanan sediaan
farmasi dan alat kesehatan

3. PROSEDUR
3.1. Mencatat jumlah, nomor batch dan tanggal kadaluwarsa sediaan farmasi dan alat kesehatan di dalam kartu
stok
3.2. Menyimpan sediaan farmasi dan alat kesehatan yang diterima pada rak yang sesuai berdasarkan aspek
farmakologi, bentuk sediaan, secara alphabets atau penyimpanan khusus dll.
3.3. Setiap penyimpanan sedian farmasi dan alat kesehatan harus mengikuti prinsip FIFO (First In First Out =
pertama masuk, pertama keluar) dan FWFO ( First expired Feist Out = pertama kadaluarsa pertama keluar );
dan harus dicatat didalam kartu persediaan sediaan farmasi dan alat kesehatan.
3.4. Memasukan bahan baku obat ke dalam wadah yang sesuai, memberi etiket yang memuat nama obat, nomor

batch dan tanggal kadaluarsa.

3.5. Menyimpan bahan obat pada kondisi yang sesuai, layak dan mampu menjamin mutu dan stabilitasnya pada rak
secara alfhabetis.
3.6. Mengisi kartu stok setiap penambahan dan pengambilan.
3.7. Menjumlahkan setiap penerimaan dan pengeluaran sediaan farmasi dan alat kesehatan pada stok dan
memberi garis dengan warna merah dibawah jumlah penerimaan dan pengeluaran dan dibubuhi paraf petugas
di setiap akhir bulan.
3.8. Menghindari penyimpanan sediaan farmasi dengan kekuatan yang berbeda dalam satu wadah
3.9. Menyediakan tempat khusus di luar ruang peracikan untuk menyimpan komoditi yang rusak , kadaluwarsa.

Dilaksanakan Oleh Diperiksa Oleh

Hidayatur Rahman.S.Far.,Apt
Apoteker / Tenaga Tekhnis Kefarmasian Hidayatur Rahman.S.Far.,Apt
Apoteker Penanggung Jawab
7. SPO Pemeriksaan Tanggal Kadaluwarsa

Nama Sarana STANDAR PROSEDUR OPERASIONAL Halaman 1 dari 1


Pelayanan Apotek PEMERIKSAAN TANGGAL KADALUWARSA No. A -07
Mustajab Tanggal berlaku
23 november 2012

1. TUJUAN
Prosedur ini dibuat untuk melakukan kegiatan pemeriksaan tanggal kadaluwarsa untuk menghindari pemakaian obat
yang tidak terjamin mutu, stabilitas , potensi dan keamanannya.

2. PENANGGUNG JAWAB
Apoteker Pengelola Apotek

3. PROSEDUR
3.1. Melakukan pemeriksaan tanggal kadaluwarsa secara berkala ( 1,2 atau 3 bulan sekali )
3.2. Melakukan pemeriksaan tanggal kadaluwarsa melalui 2 ( dua ) cara yaitu :
Melakuakan pemeriksaan secara berkala untuk masing masing obat
Melakukan pemeriksaan pada saat pengambilan obat pada tahapan penyiapan obat
3.3. Pemeriksaan tanggal kadaluwarsa secara berkala :
Menetapkan petugas yang ditunjuk bertanggungjawab terhadap pemeriksaan tanggal kadaluarsa
Melakukan pemeriksaan tanggal kadaluarsa untuk masing- masing obat pada satu bagian rak
Untuk obat yang mendekati tanggal kadaluarsa (1-3 bulan sebelumnya ) beri perhatian khusus agar
didistribusikan sebelum tanggal kadaluarsa atau mengembalikan ( retur ) obat kepada distributor sesuai
dengan persyaratan yang disepakati
Menyisihkan obat yang telah kadaluwarsa dan simpan ditempat tersendiri dengan diberi label / tulisan :
OBAT KADALUWARSA
Melakukan prosedur di atas kembali untuk bagian rak yang lain
Mencatat hasil pemeriksaan tanggal kadaluwarsa pada buku tersendiri
3.4. Pemeriksaan tanggal kadaluwarsa pada saat pengambilan obat :
Pada saat mengambil obat untuk pelayanan harus selalu melakukan pemeriksaan tanggal kadaluwarsa
Sisihkan obat yang kadaluwarsa dan simpan ditempat tersendiri dengan diberi label / tulisan : OBAT
KADALUWARSA]

Mencatat hasil pemeriksaan tanggal kadaluwarsa pada buku tersendiri


Dilaksanakan Oleh Diperiksa Oleh

Hidayatur Rahman.S.Far.,Apt Hidayatur Rahman.S.Far.,Apt


Apoteker / Tenaga Tekhnis Kefarmasian Apoteker Penanggung Jawab
8. SPO Pengelolaan Sediaan Farmasi dan Alat Kesehatan Yang Telah Kadaluwarsa

Nama Sarana STANDAR PROSEDUR OPERASIONAL Halaman 1 dari 1


Pelayanan Apotek PENGELOLAAN SEDIAAN FARMASI DAN No. A -08
Mustajab ALAT KESEHATAN YANG TELAH Tanggal berlaku
KADALUWARSA 23 november 2012

1. TUJUAN
Prosedur ini dibuat untuk melakukan kegiatan pengelolaan sediaan farmasi dan alat kesehatan yang telah
kadaluwarsa

2. PENANGGUNG JAWAB
Apoteker Pengelola Apotek

3. PROSEDUR
3.1. Menyediakan tempat khusus untuk menyimpan sediaan farmasi dan alat kesehatan yang telah kadaluwarsa
3.2. Tempat khusus penyimpanan komoditi harus terpisah dari ruang peracikan
3.3. Memberi label KOMODITI KADALUWARSA DILARANG DIJUAL pada tempat khusus
3.4. Menunjuk petugas yang bertangung jawab mengelola komiditi ini
3.5. Sebelum memasukkan komoditi yang telah kadaluwarsa pada tempat khusus terlebih dahulu dicatat dalam
buku
3.6. Melakukan pemusnahan komoditi sesuai tata cara yang berlaku

Dilaksanakan Oleh Diperiksa Oleh

Hidayatur Rahman.S.Far.,Apt Hidayatur Rahman.S.Far.,Apt


Apoteker / Tenaga Tekhnis Kefarmasian Apoteker Penanggung Jawab
8. SPO Pelayanan Informasi Obat

Nama Sarana STANDAR PROSEDUR OPERASIONAL Halaman 1 dari 1


Pelayanan Apotek PELAYANAN INFORMASI OBAT No. B -08
Mustajab Tanggal berlaku
23 november 2012

1. TUJUAN
Prosedur ini dibuat untuk pelaksanaan kegiatan pelayanan yang dilakukan oleh Apoteker untuk memberikan
informasi dan konsultasi secara akurat, tidak bias , faktual terkini, mudah dimengerti, etis dan bijaksana

2. PENANGGUNG JAWAB
Apoteker Pengelola Apotek

3. PROSEDUR
3.1. Memberikan informasi keopada pasien berdasarkan resep atau kartu pengobatan pasien ( medication record)
atau kondisi kesehatan pasien baik lisan maupun tertulis
3.2. Melakukan penelusuran literatur bila diperlukan, secara sistematis untuk memberikan informasi
3.3. Menjawab pertanyaan pasien dengan jelas dan mudah dimengerti, tidak bias, etis dan bijaksanan baik lisan
maupun tertulis
3.4. Informasi yang perlu disampaikan kepada pasien :
Jumlah jenis dan kegunaan masing-masing obat
Bagaimana cara pemakaian masing-masing obat meliputi : bagaimana cara memakai obat, kapan harus
mengkonsumsi /memakai obat, seberapa banyak /dosis dikonsumsi sebelumnya, waktu sebelum atau
sesudah makan , frekuensi penggunaan obat/rentang jam penggunaan
Bagaimana cara mengunakan peralatan kesehatan
Peringatan atau efek samping obat
Bagaimana mengatasi jika terjadi masalah efek samping obat
Tata cara penyimpanan obat
Pentingnya kepatuhan pengunaan obat
3.5. Menyediakan informasi aktif (brusor,leaflet dll )
3.6. Mendokumentasi setiap kegiatan pelayanan informasi obat

Dilaksanakan Oleh Diperiksa Oleh

Hidayatur Rahman.S.Far.,Apt Hidayatur Rahman.S.Far.,Apt


Apoteker / Tenaga Tekhnis Kefarmasian Apoteker Penanggung Jawab
9. SPO Konseling

Nama Sarana STANDAR PROSEDUR OPERASIONAL Halaman 1 dari 1


Pelayanan Apotek KONSELING No. B -09
Mustajab Tanggal berlaku
23 november 2012

1. TUJUAN
Prosedur ini dibuat untuk pelaksanaan kegiatan pelayanan yang dilakukan oleh Apoteker untuk memberikan
informasi dan konsultasi secara akurat, tidak bias , faktual terkini, mudah dimengerti, etis dan bijaksana

2. PENANGGUNG JAWAB
Apoteker Pengelola Apotek

3. PROSEDUR
3.1. Membuka komunikasi antara apoteker dengan pasien/ keluarga pasien
3.2. Menanyakan 3 ( tiga ) pertanyaan kunci menyangkut obat yang dikatakan oleh dokter kepada pasien dengan
metode open-ended question . untuk resep baru bisa dengan three prime question :
Apa yang telah dokter katakan mengenai obat ini ?
Bagaimana dokter menerangkan cara pemakaian ?
Apa hasil yang di harapakan dokter pengobatan ini
Untuk resep ulang :
Apa gejala atau keluhan yang dirasakan pasien ?
Bagaimana cara pemakaian obat ?
Apakah ada keluahan selama penggunaan obat ?
3.3. Memperagakan dan menjelaskan mengenai pemakaian obat-obat tertentu ( inhaler, suppositoria,
obat tetes,dll)
3.4. Melakukan verivikasi akhir meliputi :
Mengecek pemahaman pasien
Mengindintifikasi dan menyelesaikan masalah yang berhubungan dengan cara penggunaan obat untuk
mengoptimalkan terapi
3.5. Melakukan pencatatan konseling yang dilakukan pada kartu pengobatan.

Dilaksanakan Oleh Diperiksa Oleh

Hidayatur Rahman.S.Far.,Apt Hidayatur Rahman.S.Far.,Apt


Apoteker / Tenaga Tekhnis Kefarmasian Apoteker Penanggung Jawab

Anda mungkin juga menyukai