Anda di halaman 1dari 38

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Roda gigi merupakan salah satu bagian dari mesin yang berfungsi untuk
mentransmisikan daya dari suatu poros ke poros yang lain. Roda tersebut bergigi
pada kelilingnya dan saling bersinggungan dengan gigi dari roda yang lainnya,
sehingga dapat dilakukan penerusan daya antara penggerak dengan yang poros
digerakan.
Selain fungsi utamanya untuk mentransmisikan daya, roda gigi ini memiliki
keuntungan dibandingkan dengan jenis transmisi sabuk dan transmisi rantai. Salah
satunya hubungan antara roda gigi yang rapat sehingga dapat menghindari terjadinya
slip. Dalam merancang roda gigi diperlukan hasil perancangan yang teliti, sehingga
bisa diperoleh dimensi, jenis material, serta waktu pakai sesuai dengan kebutuhan.
Dari pertimbangan itulah maka dilakukan perancangan transmisi roda gigi.
Adapaun perancangan yang akan dibahas adalah sistem transmisi roda gigi cacing.

1.2 Tujuan Perancangan


Tujuan yang ingin dicapai dalam perancangan roda gigi cacing ini adalah
sebagai berikut.
a. Memahami prinsip kerja roda gigi cacing.
b. Dapat merancang roda gigi cacing sesuai dengan rasio yang telah direncanakan
serta daya yang ditransmisikan.

1.3 Batasan Masalah


Transmisi roda gigi cacing merupakan suatu sistem transmisi yang kompleks,
oleh karena itu perancangan ini dibatasi oleh batasan-batasan masalah sebagai
berikut.
a. Daya yang ditransmisikan sebesar 3 kW dengan rasio putaran sebesar 19.
b. Dimensi yang dihitung pada pasangan roda gigi ini meliputi gigi cacing, poros
cacing, serta roda cacing.

1
1.4 Sistematika Penulisan
Penulisan laporan ini dilakukan dengan metode studi literatur, yaitu tinjauan
pustaka untuk memperoleh dasar dasar teori dan perhitungan. Selain itu hasil
perhitungan berpedoman pula dengan literatur.

2
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Definisi Roda Gigi


Roda gigi merupakan komponen yang bertugas untuk mengubah dan
meneruskan putaran, gaya, serta momen puntir dari suatu poros ke poros berikutnya
melalui pertautan gigi-gigi terjadi secara kontinyu1. Suatu konstruksi hubungan roda
gigi digunakan pula untuk sistim pengatur putaran. Untuk menjalankan fungsinya,
pasangan roda gig tidak memerlukan elemen mesin tambahan seperti pada transmisi
sabuk atau rantai. Bentuk gigi dibuat untuk menghilangkan keadaan slip, putar dan
daya dapat berlangsung dengan baik.

2.2. Prinsip Kerja Roda Gigi


Prinsip kerja roda gigi berdasarkan pasangan gerak. Jika dari dua buah roda
gigi yang saling bersinggungan pada kelilingnya dan salah satu diputar maka yang
lain akan ikut berputar pula. Gambar 2.1 memperlihatkan pasangan roda gigi yang
saling bersinggungan. Secara umum transmisi roda gigi terdiri dari komponen
berikut ini.
a. Roda gigi.
b. Poros penggerak dan poros yang akan digerakkan.
c. Pasak.

Gambar 2.1 Pasangan roda gigi2

1Ign. Adi Warsito. Perhitungan Roda Gigi.ATMI Cikarang. 2010. Hal 3


2R.S. Khurmi dan J.K. Gupta,A Text Book Machine Design, Eurasia Publishing House, New Delhi, 2005,
hlm.1022

3
2.3. Nama-Nama Bagian Roda Gigi
Secara umum roda gigi terdiri dari beberapa bagian penting yang diperlihatkan
pada gambar 2.2.

Gambar 2.2 Nama-nama bagian pada roda gigi3

a. Jarak bagi
Jarak bagi merupakan busur lingkaran yang dibatasi dua permukaan dinding
gigi yang bersebelahan dan bernama sama, kanan semua atau kiri semua.
b. Pitch Circle
Pitch Circle atau biasa disebut lingkaran jarak bagi merupakan lingkaran
imajiner, dimana saat lingkaran tersebut berputar maka akan menunjukan putaran
roda gigi secara aktual.
c. Jumlah Gigi
Didefinisikan sebagai keseluruhan jumlah gigiyang terdapat pada keliling
lingkaran jarak bagi dan yang merupakan bilangan bulat. Bagian ini disimbolkan
dengan huruf z.
d. Lebar Gigi
Lebar gigi merupakan jarak antara dua permukaan normal yang tegak lurus
terhadap sumbu dan disimbolkan dalam huruf b.

3R.S. Khurmi dan J.K. Gupta,A Text Book Machine Design, Eurasia Publishing House, New Delhi, 2005,
hlm.1025

4
e. Pitch Point
Merupakan jarak kontak antara dua pitch circle.
f. Adendum
Merupakan jarak radial dari gigi dari lingkaran lapangan ke puncak gigi, atau
sering disebut tinggi kepala.
g. Dedendum
Merupakan jarak radial dari gigi dari lingkaran lapangan ke bagian bawah gigi,
atau sering disebut tinggi kaki.
h. Circular Pitch
Merupakan jarak yang diukur pada keliling lingkaran lapangan dari
titik satu gigi ke titik yang sesuai pada gigi berikutnya. Bagian ini sering disebut
jarak bagi lingkar.
i. Modul
Merupakan besaran yang tergantung pada jarak bagi. Pada modul inilah semua
perhitungan besaran roda gigi ini mengacu. Pasangan roda gigi harus mempunyai
modul yang sama untuk semua giginya dan dilambangkan dengan huruf m.
j. Clearance
Merupaka jarak radial dari atas gigi ke bagian bawah gigi. Sebuah lingkaran
melewati bagian atas gigi dikenal sebagai lingkaran clearance.
k. Total Depth
Merupakan jarak radial antara addendum dan lingkaran dedendum dari
gigi. Hal ini sama dengan jumlah addendum dan dedendum.
l. Working Depth
Merupakan jarak radial dari lingkaran addendum ke lingkaran clearance. ini
sama dengan jumlah addendum dari dua roda gigi.
m. Tooth Thickness
Merupakan adalah lebar gigi diukur sepanjang lingkaran lapangan (pitch
circle).
n. Tooth Space
Merupakan lebar ruang antara dua gigi yang berdekatan diukur sepanjang
lingkaran lapangan.

5
2.4. Jenis-jenis Roda Gigi
Jenis-jenis roda gigi dapat dibedakan pula dari keadaan konstruksi alur bentuk
gigi dan fungsi konstruksinya.

2.4.1. Roda Gigi Lurus


Roda gigi lurus terdiri dari silinder atau piringan dengan gigi-gigi yang
terbentuk secara radial. Ujung dari gigi-gigi tersebut berbentuk lurus dan tersusun
paralel terhadap aksis rotasi. Roda gigi ini hanya dapat dihubungkan secara paralel.
Terdapat beberapa jenis roda gigi lurus, diantaranya adalah roda gigi lurus jenis
internal serta roda gigi lurus rack dan pinion.

Gambar 2.3. Roda Gigi Lurus4

a. Roda Gigi Dalam


Roda gigi ini gigi-giginya terletak dibagian dalam silinder roda gigi. Berbeda
dengan roda gigi eksternal yang memiliki gigi-gigi di luar sillindernya, roda gigi
internal tidak akan mengubah arah putarannya. Contoh penerapan roda gigi dalam
adalah terdapat di lift. Roda gigi ini diperlihatkan pada gambar 2.4.

4R.S. Khurmi dan J.K. Gupta,A Text Book Machine Design, Eurasia Publishing House, New Delhi, 2005,
hlm.1026

6
Gambar 2.4. Roda Gigi Dalam5

b. Roda Gigi Rack dan Pinion


Roda gigi yang dipasangkan dengan gigi dalam bentuk satu garis lurus disebut
roda gigi rack dan pinion, roda gigi ini biasa dimanfaatkan untuk merubah gerk
linier menjadi rotary atau sebaliknya. Bentuk dan fungsi roda gigi rack dan pinion
dapat dilihat pada gambar 2.5. Roda gigi yang berbentuk garis lurus disebut sebagai
roda gigi rack dan yang lain disebut roda gigi pinion.

Gambar 2.5 Batang Gigi dan Pinion6


2.4.2. Roda Gigi Miring
Bentuk dasar geometrisnya sama dengan roda gigi lurus, tetapi arah alur profil
giginya mempunyai kemiringan terhadap sumbu putar. Selain untuk posisi sumbu
yang sejajar, roda gigi miring dapat digunakan pula untuk pemasangan sumbu
bersilangan. Perbandingan kontak yang terjadi jauh lebih besar dibanding roda gigi
lurus yang seukuran, sehingga pemindahan putaran maupun beban pada gigi-giginya

5 http://www.automationindo.com/article/302/penyempurnaan-gear#.WAj3TzWz7Dc
6 www.industryupdate.com.au

7
berlangsung lebih halus. Sifat ini sangat baik untuk penggunaan pada putaran tinggi
dan beban besar.

Gambar 2.6. Roda Miring7

2.4.3. Roda Gigi Kerucut


Roda gigi ini berbentuk seperti kerucut terpotong dengan gigi-gigi yang
terbentuk di permukaannya. Ketika dua roda gigi bevel bersinggungan, titik ujung
kerucut yang imajiner akan berada pada satu titik dan aksis poros yang akan saling
berpotongan. Sudut antara kedua roda bisa berapa saja kecuali 0 dan 180 derajat.
Roda gigi bevel bisa berbentuk lurus seperti spur ataupun spiral seperti roda gigi
heliks atau miring.

Gambar 2.7. Roda Kerucut8


2.4.4. Roda Gigi Cacing
Roda gigi cacing merupakan jenis roda gigi yang dapat meneruskan daya dan
putaran pada poros yang bersilang tegak dan pengtransmisian putaran selalu berupa
reduksi. Pada sepasang roda gigi cacing terdiri dari batang cacing yang selalu
sebagai penggerak dan roda gigi cacing sebagai pengikut.

7 R.S. Khurmi dan J.K. Gupta,A Text Book Machine Design, Eurasia Publishing House, New Delhi, 2005,
hlm.1069
8 https://www.accu.co.uk/en/627-bevel-gears

8
Gambar 2.8. Roda gigi cacing9

2.5. Bagian Roda Gigi Cacing


Roda gigi ini terdiri dari poros cacing dan roda cacing. Roda gigi cacing
merupakan jenis roda gigi yang dapat meneruskan daya dan putaran pada poros yang
bersilang, pada umumnya bersilang tegak lurus sudut sumbu =90 .10 Arah putaran
dalam pasangan roda gigi ini tidak dapat dibalik. Dalam pasangan roda gigi cacing,
pergerakan hanya mungkin dilakukan oleh poros cacing saja. Pasangan roda gigi
cacing yang melakukan penguncian diri disebut self locking, yang merupakan
sebuah keuntungan dari penggunaan pasangan roda gigi ini, misalnya ketika
diinginkan untuk mengatur posisi suatu mekanisme dengan memutar poros cacing
dan kemudian memiliki mekanisme menahan posisi tersebut. Secara umum, roda
gigi ini berfungsi untuk mengurangi kecepatan. Gambar 2.8 ini diperlihatkan bagian-
bagian pada roda gigi cacing.

9 http://tehnikmesinindustri.blogspot.co.id/2010/06/worm-gear.html
10 Indra Tedjakmala, Elemen mesin. Universitas Trisakti. 2008 : 470

9
Gambar 2.9. Bagian-bagian pada roda gigi cacing11

2.5.1. Jarak Bagi Aksial (px)


Jarak bagi aksial diukur secara aksial, yaitu sejajar dengan sumbu dari titik
puncak pada satu titik gigi ke titik yang sesuai pada bagian yang berhubungan
dengan poros roda gigi cacing seperti ditunjukkan pada gambar 2.8 tersebut.

2.5.2. Tinggi Pitch (pz)


Besarnya tinggi pitch sama dengan jarak gelinding sebuah gigi satu putaran
penuh pada potongan aksial.

2.5.3. Sudut Kisar ( )


Pada umunya besar sudut kisar antara 15o sampai 25 o dan dibentuk oleh profil
gigi terhadap dm1 dan garis yang tegak lurus terhadap sumbu poros.12

2.5.4. Diameter Lingkaran Jarak Bagi (d2)


Diameter lingkaran jarak bagi besarnya sama dengan diameter jarak bagi roda
gigi silindris. Besarnya sama dengan perkalian modul dengan jumlah gigi roda
cacing (z2).

11 R.S. Khurmi dan J.K. Gupta,A Text Book Machine Design, Eurasia Publishing House, New Delhi, 2005,
hlm.1104
12 Ign. Adi Warsito. Perhitungan Roda Gigi.ATMI Cikarang. 2010. Hal 178

10
2.5.5. Diameter Tengah Poros Cacing (dm1)
Secara normatif besarnya diameter ini dapat dipilih pada tabel DIN 3976, atau
secara perhitungan besarnya sama dengan 0,4 x jarak poros roda cacing dengan
poros cacing (a).

2.5.6. Jarak Poros (a)


Jarak poros merupaka jarak antara poros pada roda cacing dengan poros
cacing. Besarnya dapat dipilih pada tabel DIN 3976 atau berdasarnkan perhitungan
(dm1+d2))/2.

2.6. Prinsip Kerja Roda Gigi Cacing


Roda gigi cacing digunakan untuk meneruskan momen puntir antara poros-
poros yang bersilangan dan pada umumnya bersilang tegak lurus. Posisi sumbu
menyudut berpotongan dengan sudut sebesar 90. Pasangan roda gigi cacing ini
terdiri dari sebuah gigi berupa roda gigi dan sebuah gigi cacing berupa ulir. Poros
cacing memiliki satu atau beberapa buah gigi yang digulung pada sumbu poros
cacing seperti ulir pada baut. Gambar 2.10 menunjukan gerakan pasangan roda
cacing dengan poros cacing dengan arah gerakan seuai dengan ulir kanan.

Gambar 2.10 Gerakan pasangan roda gigi 13


2.7. Keuntungan dan Kerugian Transmisi Roda Gigi Cacing
13 Damir Jelaska. Gear and Gear Drives.University of Split, Croatia. 2012

11
2.7.1. Keuntungan Roda Gigi Cacing
Keuntungan dari perpindahan transmisi menggunakan roda gigi cacing adalah :
a. Perbandingan transmisi besar (u =100).
b. Dapat meneruskan daya besar.
c. Bekerja hampir tanpa bunyi.
d. Dapat mengunci sendiri.

2.7.2. Kerugian Roda Gigi Cacing


Kerugian dari perpindahan transmisi menggunakan roda gigi cacing adalah :
a. Effisiensi rendah karena adanya gesekan antara poros cacing dan roda cacing.
b. Tidak dapat merubah arah putaran karena poros cacing akan mengunci bila
dibalik.

12
BAB III
METODE PERANCANGAN

3.1. Diagram Alur Merancang Roda Gigi Cacing

Mulai

Menentukan data spesifikasi perancangan.

Menentukan perencanaan desain.

Perhitungan roda gigi cacing.

Membuat sketsa desain.

Membuat gambar rakitan roda gigi cacing dan kotak roda gigi.

Selesai

Gambar 3.1 Diagram Alur Meracang Roda Gigi Cacing

13
3.2. Diagram Alur Perhitungan Roda Gigi Cacing

Mulai

Menentukan nilai dan parameter yang berasal dari asumsi


dan perhitungan seperti : daya masukan, rasio reducer,
putaran input, sudut kontak normal, dan jarak poros.

Menghitung nilai jumlah ulir, sudut involute, dan jumlah gigi roda gigi.

Menghitung nilai modul.

Menghitung dimensi poros cacing.

Menghitung dimensi roda gigi cacing.

Menghitung efisiensi roda gigi cacing.

Menghitung poros cacing.

Menghitung poros roda gigi cacing.

Menghitung pasak

Selesai

Gambar 3.2 Diagram Alur Perhitungan Roda Gigi Cacing

14
BAB IV
PERANCANGAN RODA GIGI CACING

4.1. Parameter Dasar Roda Gigi Cacing


Perancangan dihitung berdasarkan asumsi seperti dapat dilihat pada tabel 4.1.

Tabel 4.1 Data Teknis Perancangan


Data Simbol Nilai Satuan Keterangan
Daya input P 3 kW
Putaran Input n1 3000 rpm
Rasio u 19 rpm
Jarak poros a 50 mm DIN 3976
Sudut kontak normal 20 derajat DIN 867

Dimensi roda gigi cacing yang dirancang dapat dilihat pada Gambar 4.1.

Gambar 4.1 Dimensional Roda Gigi Cacing

15
4.2. Perbandingan Putaran Input dan Output
Perbandingan putaran poros input terhadap poros output dihitung dengan
rumus sebagai berikut:
n1
u= n2

Dimana:
u : Rasio kecepatan
n1 : Putaran input dari poros cacing (rpm)
n2 : Putaran output dari roda gigi cacing (rpm)
Maka,
3000
n2 = = 157,9
19

4.3. Jumlah Gigi Poros Cacing dan Roda Gigi Cacing


Perhitungan jumlah gigi poros cacing dihitung dengan rumus berikut. 14
1
1 = . (7 + 2,4. )

Jumlah gigi pada roda gigi cacing dihitung dengan rumus berikut.
2 = . 1
Dimana :
z1 : Jumlah gigi poros cacing
z2 : Jumlah roda gigi cacing
u : Rasio kecepatan
a : Jarak poros (mm)
Maka,
1
1 = . (7 + 2,4. 50)
19
1
= . (23,9) = 1,25 2
19

z1 dipilih 2 mengikuti standar dengan tabel DIN 3976.


Jumlah gigi roda cacing dihitung dengan rumus berikut.
2 = 19 . 2
= 38

14 Ign. Adi Warsito. Perhitungan Roda Gigi.ATMI Cikarang. 2010. Hal 185

16
4.4. Perhitungan Nilai Modul
Nilai modul dicari dengan rumus berikut ini.15
2 12,7
=
2 + 6,28
Dimana:
m : modul
z2 : roda gigi cacing
Maka,
2.5012,7
Nilai modul () = = 1,971 2
38+6,28

(disesuaikan dengan DIN 780)

4.5. Perhitungan Dimensi Poros Cacing


Perhitungan dimensi poros cacing pada roda gigi cacing meliputi sudut kisar
pada lingkaran tengah ( ), jarak bagi aksial (px), diameter lingkaran tengah (dm1 ),
diameter lingkaran kepala(1 ), dan diameter lingkaran kaki (1 ).
4.5.1. Sudut Kisar ( )
Sudut kisar dihitung dengan rumus berikut ini.16
1
tan =
1 .
1 .
=
1 .
1 . .
=
1 .
Dimana:
z1 : jumlah gigi poros cacing
pz1 : tinggi pitch, besarnya pz1 = z1 . px (mm)
px : jarak bagi aksial, besarnya px = m . (mm)
dm1 : diameter tengah poros cacing (mm)
maka,
(2). (2).
tan =
(22,4).
= 10,1

15 Sularso.Dasar Perencanaan dan Pemilihan Elemen Mesin .2002. Hal 277


16 Ign. Adi Warsito. Perhitungan Roda Gigi.ATMI Cikarang. 2010. Hal 185

17
4.5.2. Jarak Bagi Aksial
Jarak bagi aksial dihitung menggunakan rumus sebagai berikut.17
= .
= 2.
= 6,28
Dimana :
m : modul
px : jarak bagi aksial (mm)

4.5.3. Diameter lingkaran tengah ( )


Diameter lingkaran tengah (dm1 ) dihitung menggunakan rumus sebagai
berikut.18
1 = 1 . sin
Dimana :
1 : diameter lingkaran tengah (mm)
z1 : jumlah gigi poros cacing
maka,
1 = 2 . 2sin 10,1
= 22,8 22,4 (Disesuaikan DIN 3976)

4.5.4. Diameter Lingkaran Kepala ( )


Diameter lingkaran kepala dihitung menggunakan rumus sebagai berikut.19
1 = 1 + 2. ()
Dimana:
1 : diameter lingkaran kepala (mm)
maka,
1 = 22,4 + 2 . (2)
= 26,4 mm (Disesuaikan DIN 3976)

17 Ign. Adi Warsito. Perhitungan Roda Gigi.ATMI Cikarang. 2010. Hal 179
18 Sularso.Dasar Perencanaan dan Pemilihan Elemen Mesin .2002. Hal 277
19 Ign. Adi Warsito. Perhitungan Roda Gigi.ATMI Cikarang. 2010. Hal 180

18
4.5.5. Diameter Lingkaran Kaki ( )
Diameter lingkaran kaki (1 ) dihitung menggunakan rumus sebagai
berikut.20
1 = 1 (2,5 . )
Dimana:
df1 : diameter lingkaran kaki (mm)
maka,
1 = 22,4 (2,5 . 2)
= 17,4 17 (Disesuaikan DIN 3976)

4.5.6. Lebar Gigi Poros Cacing ( )


Lebar gigi poros cacing (1 ) merupaka panjang gigi cacing. Lebar gigi poros
cacing dihitung menggunakan rumus sebagai berikut.21
1 2. . 2 + 1

Dimana:
b1 : lebar gigi cacing (mm)
m : modul
z2 : jumlah gigi
maka,
1 2 . 2 . 38 + 1
24,97 mm 32
Nilai b1 disesuaikan dengan tabel DIN 3976 sebesar 32 mm.

4.6. Perhitungan Dimensi Roda Gigi Cacing


Perhitungan dimensi roda gigi cacing meliputi diameter lingkarang jarak bagi
(d2), diameter lingkaran kepala (da2), diameter lingkaran kaki (df2), diameter silinder
luar (de2), dan lebar roda gigi cacing (b2).

4.6.1. Diameter Lingkaran Jarak Bagi ( )


Diameter lingkaran jarak bagi roda gigi cacing dengan rumus berikut.22

20 Ign. Adi Warsito. Perhitungan Roda Gigi.ATMI Cikarang. 2010. Hal 180
21 Ign. Adi Warsito. Perhitungan Roda Gigi.ATMI Cikarang. 2010. Hal 180
22 Ign. Adi Warsito. Perhitungan Roda Gigi.ATMI Cikarang. 2010. Hal 185

19
d2 = 2a dm1
Dimana:
d2 : diameter lingkaran jarak bagi (mm)
m : modul
z2 : jumlah gigi pada roda gigi cacing
Maka,
= 2.50 22,4
= 77,6 mm

4.6.2. Diameter Lingkaran Kepala ( )


Diameter lingkaran kepala (2 ) dihitung menggunakan rumus sebagai
berikut.23
2 = 2 + 2 .
Dimana:
d2 : diameter lingkaran jarak bagi (mm)
da2 : diameter lingkaran kepala (mm)
Maka,
2 = 76 + 2.2
= 80 mm

4.6.3. Diameter Silinder Luar (de2)


Diameter silinder luar (de2) dihitung menggunakan rumus sebagai berikut.24
2 = 2 +
Dimana:
da2 : diameter lingkaran kepala (mm)
de2 : diameter silinder luar (mm)
maka,
2 = 80 + 2
= 82 mm 84
Besarnya diameter silinder luar disesuaikan dengan tabel DIN 3976.

23 Ign. Adi Warsito. Perhitungan Roda Gigi.ATMI Cikarang. 2010. Hal 181
24 Ign. Adi Warsito. Perhitungan Roda Gigi.ATMI Cikarang. 2010. Hal 181

20
4.6.4. Diameter Lingkaran Kaki ( )
Diameter lingkaran kaki (2 ) dihitung menggunakan rumus sebagai
berikut.25
2 = 2 2,5 .
Maka,
2 = 76 2,5 . 2
= 71 mm

4.6.5. Lebar Roda Gigi Cacing ( )


Lebar roda gigi cacing (2 ) dapat dihitung dengan rumus sebagai berikut.26
2 = 0,45 . (1 + 4 . ) + 1,8 .
Dimana:
da1 : diameter lingkaran kepala
m : modul
maka,
2 = 0,45 . (26,4 + 4 . 2) + 1,8 . 2
= 17,1
18 (Disesuaikan DIN 3976)
4.7. Perhitungan Efisiensi Roda Gigi Cacing27
Rumus untuk menghitung kecepatan gesek ( ) adalah:
. d1 . n1
= cos

Maka,
. 22,4 . 3000
=
cos 10,1o
= 214,43 m/min
Rumus untuk menghitung koefisien gesek () adalah:

28
= 0,025 + 18000

Maka,

25 Ign. Adi Warsito. Perhitungan Roda Gigi.ATMI Cikarang. 2010. Hal 181
26 Ign. Adi Warsito. Perhitungan Roda Gigi.ATMI Cikarang. 2010. Hal 181
27 R.S. Khurmi dan J.K. Gupta,A Text Book Machine Design, Eurasia Publishing House, New Delhi, 2005,

hlm.1107

21
214,43
= 0,025 + 18000

= 0,0369
Rumus untuk menghitung sudut gesekan (1) adalah:
1 = 1 .
Maka,
= 1 . 0,0369
= 2,114
Rumus untuk menghitung effisiensi roda gigi cacing ( ) adalah:

= (+ 100 %
1)

Dimana:
: Kecepatan gesek (m/min).
: Kecepatan gesek.
1: Sudut gesekan (o).
Maka,
10,1
= (10,1+2,114) 100 %

= 82,2%

4.8. Perhitungan Poros Cacing29


Gaya yang bekerja pada pasangan roda gigi cacing diperlihatkan pada gambar
4.2 berikut.

Gambar 4.2 Gaya Pada Roda Gigi Cacing30

29 R.S. Khurmi dan J.K. Gupta,A Text Book Machine Design, Eurasia Publishing House, New Delhi, 2005,
hlm.1117
30 R.S. Khurmi dan J.K. Gupta,A Text Book Machine Design, Eurasia Publishing House, New Delhi, 2005,

hlm.1111

22
Rumus untuk menghitung Torsi Poros Roda Gigi Cacing ( ), dengan
asumsi overload sebesar 25% adalah:
1,25 . 60
= 2 . 2

Maka,
1,25 .3000. 60
= 2 . 157,89

= 226,79 = 226,79 . 103


Rumus untuk menghitung Torsi Poros Cacing ( ) adalah:

=
.

Maka,
226,79
= 19 . 0,82

= 14,505 = 14505
Rumus untuk menghitung Gaya Tangensial Poros Cacing ( ) adalah:
2 .
= 1

Maka,
2 .14505
= 22,4

= 1295,14
Rumus untuk menghitung Gaya Aksial Poros Cacing ( ) adalah:
2 .
= 2

Maka,
2 .226,79 .103
= 77,6

= 5845,25
Rumus untuk menghitung Gaya Radial Poros Cacing ( ) adalah:
= . tan
Maka,
= 5845,25. tan 20
= 2127,49
Rumus untuk menghitung Momen Bending Terhadap Gaya Radial ( ) adalah:
Diasumsikan jarak antara bantalan pada poros cacing (1 ) = 2
. 1
= 4

Maka,

23
2127,49 . 77,6
= 4

= 41273,46
Rumus untuk menghitung Momen Bending Terhadap Gaya Aksial ( ) adalah:
.1
= 4

Maka,
5845,25 .22,4
= 4

= 32733,41

Rumus untuk menghitung Total Momen Bending (1 ) pada garis vertikal adalah:
1 = +
Maka,
= 41273,46 + 312733,41
= 74006,87
Rumus untuk menghitung Momen Bending Terhadap Gaya Tangensial (2 ) Pada
Garis Horizontal adalah:
. 2
2 = 4

Maka,
1295,14 . (77,6)
= 4

= 25125,81
Rumus untuk menghitung Resultan Momen Bending Pada Poros Cacing ( )
adalah:
= M12 + M22
Maka,

= 72006,87 2 + 25125,812
= 78155,76
Rumus untuk menghitung Momen Puntir Equivalent Pada Poros Cacing ( )
adalah:

= 2 + 2

Maka,
= 14505 2 + 78155,762

24
= 78425,58
Tegangan maksimal material poros cacing adalah baja AISI 5115 sesuai DIN 3976
didapati kekuatan tensile sebesar = 900 N/mm2 (Lampiran 5) dengan
safety factor diasumsikan 2.
Rumus untuk mencari tegangan geser yang diijinkan( ):

=

Maka,
900
= = 450 N/ 2
2

Rumus untuk menghitung Diameter Poros Cacing ( ) adalah:



= 16 . . 3

Maka,

78425,58 = 16 . 450 . 3

dw = 9,6 mm 10 mm (Sesuai DIN 3976)


Rumus untuk menghitung Beban Tarik Maksimal system ( ) adalah:
16 . Tew
= . 3

Maka,
16 . 78425,58
= . 103

= 404,84 N/mm2
Rumus untuk menghitung Beban Tekan Kompresif ( ) adalah:

=
. 2
4

Maka,
5558,72
=
. 102
4

= 74,42 N/mm2
Rumus untuk menghitung Tegangan Tarik Maksimal ( ) adalah:
1
= 2 . 2 + 4. 2

Maka,
1 2
= 2 . 70,77 + 4. 399,412

= 406,54 N/mm2
Dengan demikian dapat diketahui bahwa > , sehingga rancangan
poros cacing aman terhadap batas tegangan tarik.

25
4.9. Perhitungan Poros Roda Gigi Cacing31
Dalam menghitung poros roda gigi perlu diketahui bahwa:
= = 1295,14
= = 5845,25
= = 2127,49
Jarak poros antar bearing roda gigi () = 50 mm, (Asumsi)
Rumus untuk menghitung Momen Bending Gaya Radial Pada Poros Roda Gigi
Cacing ( ) adalah:
.
= 4

Maka,
1295,14 .50
= 4

= 26593,72
Rumus untuk menghitung Total Momen Bending Pada Plan Vertikal (3 ) adalah:

3 = 2 2 + 2

Maka,

= 25125,812 + 26593,72 2
= 51719,53
Rumus untuk menghitung Momen Bending Terhadap Gaya Tangensial Pada Plane
Horizontal (4 ) adalah
.
4 = 4

Maka,
5845,25 . 50
= 4

= 73065,66
Rumus untuk menghitung Resultan Momen Bending Pada Poros Roda Gigi Cacing
( ) adalah

= 3 2 + 4 2

Maka,

31R.S. Khurmi dan J.K. Gupta,A Text Book Machine Design, Eurasia Publishing House, New Delhi, 2005,
hlm.1119

26
= 51719,53 2 + 73065,662
= 89518,15
Rumus untuk menghitung Momen Puntir Equivalent Pada Poros Roda Gigi Cacing
( ) adalah:

= 2 + 2

Maka,
= (226,79 . 103 )2 + 89029,352
= 243823,4 Nmm
Material poros roda gigi adalah baja S50C didapati kekuatan yield sebesar
= 370 N/mm2 (Lampiran 1) dengan safety factor diasumsikan 2.
Rumus untuk mencari tegangan geser yang diijinkan( ):

=

Maka,
370
= 2

= 185 N/ 2
Rumus untuk menghitung Diameter Poros Roda Gigi Cacing ( ) adalah:

= 16 . . 3

Maka,

243823,4 = 16 . 185 . 3

dg = 18,86 mm 20 mm (Sesuai DIN 3976)


Rumus untuk menghitung Pengecekan Beban Tarik Maksimal ( ) adalah:
16 .
= . 3

Maka,
16 . 242772,3
= . 203

= 155,22 MPa
Rumus untuk menghitung Beban Tekan Kompresif ( ) adalah:

=
. 2
4

Maka,
1295,14
=
. 202
4

27
= 4,122 MPa
Rumus untuk menghitung Tegangan Tarik Maksimal ( ) adalah:
1
= 2 . 2 + 4. 2

Maka,
1
= . 4,1222 + 4. 154,55 2
2
= 155,23 MPa
Dengan demikian dapat diketahui bahwa > , sehingga rancangan
roda gigi aman terhadap batas tegangan tarik.

4.10. Peritungan Pasak

Gambar 4.3 Poros dan Pasak32


Poros roda gigi yang mempunyai kekuatan yield ( ) sebesar 370 N/mm2
dan memiliki diameter (d) sebesar 20 mm, sedangkan untuk pasak dipilih material
S30C dengan kekuatan yield ( ) 200 N/mm2 (Lampiran 1). Dimensi lebar dan
tinggi pasak disesuaikan dengan tabel (Lampiran 2) didapati:
Lebar pasak (w) = 6 mm
Tinggi pasak (t) = 6 mm
Kedalaman pasak (t1) = 3,5 mm
Tinggi pasak (t2) = 2,8 mm
Panjang pasak (l) = 18 mm
Safety factor diasumsikan 2
Besarnya tegangan ijin adalah sebagai berikut:
y 200
ijin = = = 100 MPa
2

Tegangan geser ijin dihitung dengan rumus berikut:33

32R.S. Khurmi dan J.K. Gupta,A Text Book Machine Design, Eurasia Publishing House, New Delhi, 2005,
hlm.471

28

=
3
100
= = 57,74 Nmm2
3

Diketahui momen puntir poros cacing (Mp) = 14506 Nmm, gaya yang bekerja pada
pasak dihitung dengan rumus berikut ini.34
2. 2 14506
P1pasak = = = 1450,6 N
20

Tegangan geser yang terjadi pada pasak dihitung dengan rumus berikut:35
P1 1450,6
1 = = = 13,43 2 = 13,43
.() 18 . (6)

Tegangan permukaan yang terjadi:


P1 1450,6
2 = = = 28,78 2 = 28,78
.(2) 18 .(2,8)

Maka tegangan geser yang digunakan dari = 57,74 MPa sebesar 23,3%.
Maka tegangan permukaan yang digunakan dari = 57,74 MPa sebesar 49,9%.

33 Indra Tedjakmala, Elemen mesin. Universitas Trisakti. 2008 : 45


34 Indra Tedjakmala, Elemen mesin. Universitas Trisakti. 2008 : 284
35 Indra Tedjakmala, Elemen mesin. Universitas Trisakti. 2008 : 283

29
BAB V
PENUTUP

5.1.Kesimpulan
Hasil perhitungan dari perancangan roda gigi cacing dengan daya 3
kW,putaran input 3000 rpm dan rasio 19 dapat dilihat pada tabel 5.1 berikut ini.
Tabel 5.1 Hasil perancangan pasangan roda gigi cacing

Simbol Nilai Satuan Keterangan

n2 157,9 rpm kecepatan poros output


a 50 mm jarak antar sumbu poros
u 19 rasio putaran
z1 2 jumlah gigi poros cacing
z2 38 jumlah gigi roda cacing
m 2 Modul
20 derajat Sudut kontak
dm1 22,4 mm diameter lingkaran poros cacing
m 10,1o derajat sudut kisar
px 6,28 mm jarak bagi aksial
da1 26,4 mm diameter lingkaran kepala poros cacing
df1 17,1 mm diameter lingkaran kaki poros cacing
b1 32 mm lebar gigi poros cacing
d2 77,6 mm diameter lingkaran jarak bagi roda cacing
da2 80 mm diameter lingkaran kepala roda cacing
de2 84 mm diameter silinder luar roda cacing
df2 71 mm diameter lingkaran kaki roda cacing
b2 18 mm lebar roda cacing
82 % efisiensi roda gigi cacing
D poros
cacing 10 mm diameter kritis poros input (poros cacing)
D roda gigi 20 mm diameter kritis poros output (roda gigi)
57,7 MPa Tegangan geser ijin pasak
F Pasak 1450,6 N Gaya yang bekerja pada poros output

30
1 output 13,43 MPa Tegangan geser yang terjadi pada pasak
Tegangan permukaan yang terjadi pada
2 output 28,78 MPa
pasak

31
DAFTAR PUSTAKA

1. Ign. Adi Warsito. 2010. Perhitungan Roda Gigi.ATMI Cikarang.Cikarang.


2. R.S. Khurmi dan J.K. Gupta.2005. A Text Book Machine Design. Eurasia
Publishing House. New Delhi
3. Sularso. Ir. MSME. 1981. Dasar Perencanaan Dan Pemilihan Elemen Mesin. PT
Pradya Paramitha. Jakarta
4. Indra Tedjakmala. 2008. Elemen mesin. Universitas Trisakti. Jakarta
5. Damir Jelaska.2012. Gear and Gear Drives.University of Split, Croatia.
6. DIN 3976
7. DIN 867

32
LAMPIRAN
Lampiran 1

33
Lampiran 2

34
Lampiran 3

35
Lampiran 4

36
LAMPIRAN 5

37
LAMPIRAN 6

38