Anda di halaman 1dari 12

SURAT KEPUTUSAN DIREKTUR RUMAH SAKIT MITRA SEJATI

Nomor :

TENTANG

KEBIJAKAN PELAYANAN KESEHATAN LINGKUNGAN


DI RUMAH SAKIT UMUM MITRA SEJATI

DIREKTUR RUMAH SAKIT MITRA SEJATI

Menimbang : 1. bahwa dalam upaya pencegahan dan pengendalian infeksi di rumah


sakit perlu diatur kebijakan pelayanan kesehatan lingkungan di rumah
sakit yang sesuai dengan kriteria yang ditetapkan oleh komite PPIRS.
2. bahwa kebijakan pelayanan kesehatan lingkungan di rumah sakit
dapat terlaksana dengan baik, perlu adanya pedoman direktur Rumah
Sakit Umum Mitra Sejati sebagai landasan bagi penyelenggara
pelayanan kesehatan lingkungan di Rumah Sakit Umum Mitra Sejati.
3. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam 1 dan
2, perlu ditetapkan dengan Peraturan Direktur Rumah Sakit Umum
Mitra Sejati.

Mengingat : 1. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 36 tahun 2009 tentang


kesehatan;
2. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 44 tahun 2009 tentang
Rumah Sakit;
3. Permenkes Republik Indonesia Nomor 1691 tahun 2011 tentang
keselamatan pasien rumah sakit.
4. Pedoman Pencegahan dan Pengendalian Infeksi Rumah Sakit dan
fasilitas pelayanan kesehatan lainnya, Departemen Kesehatan
Republik Indonesia tahun 2009.

MEMUTUSKAN
Menetapkan :
Pertama : KEPUTUSAN DIREKTUR RUMAH SAKIT UMUM MITRA SEJATI
TENTANG KEBIJAKAN PELAYANAN KESEHATAN
LINGKUNGAN DI RUMAH SAKIT UMUM MITRA SEJATI;
Kedua : Kebijakan yang dimaksud dalam keputusan ini adalah kebijakan
pelayanan kesehatan lingkungan di Rumah Sakit Umum Mitra Sejati
Ketiga : Kebijakan ini mengatur bagaimana pelayanan kesehatan lingkungan di
rumah sakit dilakukan.
Keempat : Komite PPIRS bertanggung jawab atas pelaksanaan sosialisasi kebijakan
dan melaporkan pelaksanaan kebijakan tersebut kepada Direktur Rumah
Sakit Umum Mitra Sejati.

1
Kelima : Keputusan ini mulai berlaku sejak tanggal ditetapkan dan apabila
dikemudian hari terdapat kesalahan atau kurang sempurna dalam
keputusan ini akan diperbaiki sebagai mana mestinya.

Ditetapkan di : Medan
Pada tanggal :
Direktur Rumah Sakit Umum Mitra Sejati

(dr. H.SG.WELDY RITONGA, MM)

2
Lampiran : Keputusan Direktur RSU MITRA SEJATI
Nomor :
Tanggal :
Tentang : Pedoman Pelayanan Kesehatan Lingkungan

BAB I
PENDAHULUAN

1.1. LATAR BELAKANG


Rumah Sakit mempunyai visi Menjadi Rumah Sakit Pilihan Utama Di Sumatera
Utara Yang Memberikan Pelayanan Prima Dengan Berorientasi Pada Kebutuhan
Pelanggan . Pedoman Pelayanan Kesehatan Lingkungan Rumah Sakit sangat penting
dilakukan dalam rangka menjamin mutu lingkungan rumah sakit yang mempunyai
pengaruh terhadap proses penyembuhan pasien dan sebaliknya, keadaan pasien juga
mempengaruhi mutu lingkungan rumah sakit. Pedoman Pelayanan Kesehatan Lingkungan
Rumah Sakit merupakan salah satu bentuk kontribusi rumah sakit dalam rangka
melestarikan lingkungan, di samping mencegah terjadinya pencemaran lingkungan dan
gangguan kesehatan bagi masyarakat disekitar rumah sakit.
Pedoman Pelayanan Kesehatan Lingkungan Rumah Sakit mempunyai urutan
proses sebagai berikut yaitu perencanaan (planning), pengorganisasian (organizing),
menggerakan (actuating), dan pengawasan atau pengendalian (controling) dalam rangka
penyelenggaraan kesehatan lingkungan rumah sakit yang sesuai dengan persyaratan
kesehatan lingkungan rumah sakit menurut KEPMENKES RI No.1204 / MENKES / SK /
X / 2004. Pelaksanaan Kegiatan Penyehatan Lingkungan Rumah Sakit memerlukan
keterlibatan semua unit dan profesi yang ada di rumah sakit, dan juga dukungan dari pihak
manajemen. Oleh sebab itu buku Pedoman Pelayanan Kesehatan Lingkungan ini disusun
untuk memberikan pedoman bagi petugas rumah sakit dalam menjalankan kegiatan
penyehatan lingkungan di rumah sakit.

1.2. TUJUAN PEDOMAN


Tujuan dari buku pedoman ini adalah sebagai acuan dalam menjalankan kegiatan
penyehatan lingkungan rumah sakit sebagai upaya meningkatkan mutu lingkungan rumah
sakit yang berpengaruh terhadap mutu pelayanan kesehatan di rumah sakit.

1.3. RUANG LINGKUP


1.3.1. Penyehatan Ruang Bangunan dan Halaman
Penyehatan ruang bangunan dan halaman dimaksudkan untuk menciptakan suatu
kondisi yang nyaman, bersih, dan sehat di lingkungan rumah sakit agar tidak menimbulkan
dampak negatif yang berupa terjadinya infeksi nosokomial baik terhadap pasien,
pengunjung, dan juga karyawan rumah sakit. Kondisi ruang bangunan ini, sangat
dipengaruhi oleh kualitas udara, keadaan bangunan dan pengaturan pengisian atau
penggunaan ruang itu sendiri. Ruang bangunan dan halaman rumah sakit adalah semua
ruang/unit dan halaman yang ada di dalam batas pagar rumah sakit (bangunan fisik dan
kelengkapannya) yang dipergunakan untuk berbagai keperluan dan kegiatan rumah sakit,
yang dikelompokkan berdasarkan tingkat resiko terjadinya penularan penyakit, yaitu :
1. Zona dengan Risiko Rendah :
meliputi : ruang administrasi, ruang komputer, ruang pertemuan, ruang
perpustakaan, ruang resepsionis, dan ruang pendidikan/pelatihan.
2. Zona dengan Risiko Sedang :
meliputi : ruang rawat inap bukan penyakit menular, rawat jalan, ruang ganti
pakaian, dan ruang tunggu pasien.

3
3. Zona dengan Risiko Tinggi :
meliputi : ruang isolasi, ruang perawatan intensif, laboratorium, ruang bedah dan
ruang jenazah.
Kegiatan Penyehatan Ruang Bangunan dan Halaman merupakan kegiatan perencanaan,
pengawasan dan pemantauan suatu keadaan atau kondisi ruang bangunan dan halaman
yang bebas dari bahaya atau risiko minimal untuk terjadinya infeksi nosokomial dan
masalah kesehatan keselamatan kerja.
Kegiatan Penyehatan Ruang Bangunan dan Halaman tersebut, antara lain:
1. Inspeksi fisik ruang, bangunan dan halaman, meliputi:
Kebersihan ruang, bangunan dan halaman
Konstruksi ruang, bangunan dan halaman
Penataan ruangan
Kualitas udara ruangan
Pencahayaan,
Penghawaan (suhu, kelembaban, tekanan udara)
Kebisingan
Fasilitas sanitasi rumah sakit
2. Membuat SPO pengambilan sampel kimia-gas udara
3. Membuat SPO pengambilan sampel mikrobiologi (swab) ruangan
4. Review prosedur yang terkait dengan penyehatan ruang bangunan dan halaman
5. Evaluasi pelaksanaan penyehatan ruang bangunan dan
1.3.2. Penyehatan Hygiene Sanitasi Makanan dan Minuman
Makanan dan minuman merupakan kebutuhan dasar bagi manusia untuk dapat
melanjutkan kehidupannya. Makanan dan minuman yang dibutuhkan harus sehat dalam
arti memiliki nilai gizi yang optimal, juga harus murni dan utuh dalam arti tidak
mengandung bahan pencemar/kontaminan baik secara fisik, biologi, maupun kimia.
Kegiatan Penyehatan hygiene sanitasi makanan dan minuman di rumah sakit, menekankan
terwujudnya kebersihan makanan dan minuman dalam jalur perjalanannya sampai menjadi
makanan dan minuman yang siap saji. Tujuan penyehatan hygiene sanitasi makanan dan
minuman di rumah sakit adalah tersedianya makanan dan minuman yang berkualitas baik
dan aman bagi pasien/konsumen serta terwujudnya perilaku kerja yang sehat dan hygienis
dalam menangani makanan dan minuman, sehingga pasien/konsumen dapat terhindar dari
resiko penularan penyakit/gangguan kesehatan dan keracunan.
Makanan dan minuman di rumah sakit adalah semua makanan dan minuman yang
disajikan dari dapur rumah sakit untuk pasien dan karyawan, makanan dan minuman yang
dijual didalam lingkungan rumah sakit atau makanan dan minuman yang dibawa dari luar
rumah sakit. Penyehatan Hygiene sanitasi makanan dan minuman adalah upaya untuk
mengendalikan faktor makanan, orang, tempat, dan perlengkapan yang dapat atau
mungkin dapat menimbulkan penyakit atau gangguan kesehatan lainnya.
1. Kegiatan Penyehatan Hygiene Sanitasi Makanan dan Minuman, antara lain :
Tempat : Inspeksi sanitasi tempat pengelolaan makanan
2. Penjamah makanan
a. Membuat SPO tentang persyaratan seorang penjamah makanan
b. Membuat SPO pemeriksaan kesehatan (termasuk usap dubur) bagi penjamah
makanan
3. Makanan
a. Inspeksi sanitasi makanan mulai dari bahan, penyimpanan, pengolahan,
pengangkutan dan penyajian
b) Membuat SPO pemeriksaan kualitas makanan (uji MPN)
4. Peralatan
a. Inspeksi sanitasi peralatan makanan, meliputi: bahan, fungsi, cara pembersihan
dan cara penyimpanan
b. Membuat SPO pemeriksaan kualitas peralatan makanan (uji swab).
1.3.3. Penyehatan Air
Air bersih adalah air yang dapat dipergunakan untuk keperluan sehari-hari dan
kualitasnya memenuhi persyaratan kesehatan air bersih dan dapat diminum apabila
4
dimasak. Sedangkan air minum adalah air yang melalui proses pengolahan atau tanpa
proses pengolahan yang memenuhi syarat kesehatan dan dapat langsung diminum. Jumlah
kebutuhan air minum dan air bersih untuk fasilitas sanitasi rumah sakit adalah 500
liter/tempat tidur/ hari. Jumlah ini harus terpenuhi sehingga kebutuhan air minum dan air
bersih rumah sakit ini dapat mencukupi semua kegiatan medis dan non medis. Upaya
penyehatan air di rumah sakit bertujuan untuk menjamin tersedianya air minum dan air
bersih yang memenuhi persyaratan kesehatan, sehingga perlu adanya pengawasan kualitas
air yang bertujuan untuk mengetahui gambaran mengenai keadaan sanitasi sarana air
bersih dan kualitas air sebagai data dasar pemberian rekomendasi untuk pengamanan
kualitas air. Kualitas air tersebut, harus memenuhi syarat-syarat kesehatan yang meliputi
persyaratan fisika, kimia, mikrobiologi dan radio aktif.
Kegiatan Penyehatan air berupa pengawasan kualitas air mencakup:
a. Inspeksi sanitasi sarana air bersih dan air minum di rumah sakit.
b. Pengambilan, pengiriman dan pemeriksaan sampel air.
c. Analisis hasil pemeriksaan air.
d. Perumusan saran dan cara pemecahan masalah yang timbul dari hasil kegiatan a, b, dan
e. Kegiatan tindak lanjut berupa pemantauan upaya penanggulangan/perbaikan.
1.3.4. Pengelolaan Limbah
Limbah adalah sisa suatu usaha atau kegiatan. Limbah rumah sakit adalah semua
limbah yang dihasilkan dari kegiatan rumah sakit dalam bentuk padat, cair, pasta (gel)
maupun gas yang dapat mengandung mikroorganisme patogen, bersifat infeksius, bahan
kimia beracun dan sebagian bersifat radioaktif. Limbah rumah sakit berasal dari limbah
berbagai unit/instalasi yang ada dirumah sakit.
Berdasarkan bentuk fisiknya, maka limbah rumah sakit dapat dibedakan yaitu:
1. Limbah padat
Adalah semua limbah yang berbentuk padat sebagai akibat kegiatan rumah sakit, yang
terdiri dari :Limbah padat non medis
Adalah limbah padat yang dihasilkan dari kegiatan rumah sakit di luar medis yang
berasal dari dapur, perkantoran, taman dan halaman yang dapat dimanfaatkan kembali
apabila ada tehnologinya.
2. Limbah padat medis
Adalah limbah padat yang terdiri dari limbah infeksius, limbah patologi, limbah benda
tajam, limbah farmasi, limbah sitotoksis, limbah kimiawi, limbah radioaktif, limbah
kontainer bertekanan dan limbah dengan kandungan logam berat yang tinggi.
Kegiatan Pengelolaan Limbah Padat (medis dan non medis), antara lain:
a. Minimalisasi limbah padat, meliputi:
Menggunakan sedikit mungkin bahan-bahan kimia.
Monitoring alur penggunaan bahan kimia sampai menjadi bahan berbahaya dan
beracun.
b. Pemilahan, pewadahan dan pemanfaatan kembali/daur ulang limbah padat.
c. Pengolahan, pemusnahan dan pembuangan akhir limbah padat
3. Limbah cair
Adalah semua air buangan termasuk tinja yang berasal dari kegiatan rumah sakit, yang
kemungkinan mengandung mikroorganisme, bahan kimia beracun dan radioaktif serta
darah yang berbahaya bagi kesehatan. Dalam pengendalian pencemaran air, pihak
rumah sakit diwajibkan untuk membuang limbah cairnya sesuai baku mutu
lingkungan.
Adapun parameter limbah cair yang perlu diolah adalah BOD, COD, TSS, NH3 bebas,
suhu, pH dan PO4, sesuai dengan persyaratan baku mutu limbah cair bagi kegiatan
rumah sakit.
Kegiatan Pengelolaan Limbah Cair, antara lain:
a. Monitoring kebersihan saluran air limbah, bak kontrol dan pre treatment.
b. Mengukur debit limbah cair yang masuk ke IPAL setiap hari.
c. Memantau kualitas effluent limbah cair secara fisika-kimia sebulan sekali.
d. Membuat SPO pemantauan kualitas effluent limbah cair (uji petik) setiap 3 bulan
sekali.

5
4. Limbah gas
Adalah semua limbah yang berbentuk gas yang berasal dari kegiatan pembakaran di
rumah sakit seperti insinerator, dapur, perlengkapan generator, anastesi, dan
pembuatan obat citotoksik. Limbah gas/emisi dapat berupa makhluk hidup, zat, energi,
dan atau komponen lain yang dihasilkan dari kegiatan yang masuk atau dimasukkan ke
dalam udara ambien.
Kegiatan Pengelolaan Limbah Gas, meliputi :
a. Membuat SPO pemantauan limbah gas berupa NO2, So2, logam berat, dan dioksin
yang dilakukan 1 (satu) kali setahun
b. Monitoring suhu pembakaran minimum 1.000 C untuk pemusnahan bakteri
patogen, virus, dioksin, dan mengurangi jelaga
c. Melengkapi peralatan untuk mengurangi emisi gas dan debu.
d. Melakukan penghijauan dengan menanam pohon yang banyak memproduksi gas
oksigen dan dapat menyerap debu.
1.3.5. Pengelolaan Tempat Pencucian Linen
Laundry rumah sakit adalah tempat pencucian linen yang dilengkapi dengan sarana
penunjangnya berupa mesin cuci, alat dan disinfektan, mesin uap (steam boiler),
pengering, meja dan meja setrika. Di tempat pencucian/laundry, penumpukan-
penumpukan linen kotor dapat menimbulkan gangguan kesehatan bagi para pekerja
laundry dan juga dapat mengotori linen-linen yang sudah bersih.
Kegiatan Pengelolaan Tempat Pencucian Linen, adalah sebagai berikut :
a. Inspeksi proses pengelolaan linen mulai dari pengumpulan, penerimaan,
pengeringan, penyetrikaan, penyimpanan dan distribusi/pengangkutan.
b. Monitoring penggunaan jenis deterjen dan desinfektan untuk proses pencucian
yang ramah lingkungan agar limbah cair yang dihasilkan mudah terurai oleh
lingkungan.
c. Membuat SPO pemeriksaan kualitas linen bersih yaitu standar kuman bagi linen
bersih setelah keluar dari proses tidak mengandung 6 x 10 spora spesies Bacilus
per inci persegi.
1.3.6. Pengendalian Serangga, Tikus dan Binatang pengganggu lainnya
Serangga, tikus dan binatang pengganggu lainnya yang biasa disebut dengan vektor,
merupakan masalah rutin yang ada dirumah sakit. Vektor (serangga dan tikus), dalam
program sanitasi rumah sakit adalah semua jenis serangga dan tikus yang dapat
menularkan beberapa penyakit tertentu, merusak bahan pangan di gudang dan peralatan
instalasi rumah sakit. Pengendalian serangga, tikus dan binatang pengganggu lainnya
berguna untuk memutus mata rantai penularan penyakit dan mencegah timbulnya
kerugian ekonomi akibat dari rusaknya bahan pangan dan alat-alat rumah sakit seperti
linen, peralatan kantor, dan lain sebagainya.
Kegiatan Pengendalian Serangga, Tikus dan Binatang pengganggu lainnya adalah
sebagi berikut:
a. Mengukur kepadatan lalat dan jentik Aedes sp yang diamati melalui indeks
kontainer (harus nol).
b. Inspeksi langsung lubang-lubang tanpa kawat kasa.
c. Membasmi tikus, kecoa dan kucing.
2. Desinfeksi dan Sterilisasi
Rumah sakit merupakan tempat dengan derajat kontaminasi yang cukup tinggi.
Kontaminasi dapat terjadi pada ruangan / udara, peralatan, orang dan bahan. Desinfeksi
adalah suatu proses yang menghilangkan semua mikroorganisme patogen penyebab
penyakit (tidak termasuk spora) dengan cara fisik dan kimiawi. Desinfeksi biasanya
dilakukan dengan cairan kemical atau pasteurisasi. Sterilisasi adalah suatu proses
menghancurkan atau menghilangkan semua bentuk mikroorganisme yang hidup termasuk
spora dengan cara fisik dan kimiawi.
Kegiatan Desinfeksi dan Sterilisasi antara lain:
1. Monitoring penggunaan bahan desinfektan yang ramah lingkungan dan memenuhi
kriteria tidak merusak peralatan maupun orang.
2. Pengambilan, pengiriman dan pemeriksaan proses akhir desinfeksi/sterilisasi ruangan

6
dan peralatan
3. Menganalisis hasil pemeriksaan
4. Merumuskan saran dan cara pemecahan masalah yang timbul
5. Menindak lanjuti upaya penanggulangan/perbaikan.
6. Monitoring petugas sterilisasi dalam penggunaan APD dan penguasaan prosedur
sterilisasi yang aman.
1.3.7. Perlindungan Radiasi
Radiasi adalah emisi dan penyebaran energi melalui ruang (media) dalam bentuk
gelombang elektromagnetik/partikel/elementer dengan kinetik yang sangat tinggi yang
dilepaskan dari bahan atau alat radiasi yang digunakan oleh instalasi di rumah sakit.
Pengamanan dampak radiasi adalah upaya perlindungan kesehatan masyarakat dari
dampak radiasi melalui promosi dan pencegahan risiko atas bahaya radiasi, dengan
melakukan kegiatan pemantauan, investigasi, dan mitigasi pada sumber, media lingkungan
dan manusia yang terpajan atau alat yang mengandung radiasi.
Kegiatan Perlindungan Radiasi tersebut antara lain:
1. Pemantauan, investigasi dan mitigasi petugas, lingkungan dan peralatan Radiologi.
2. Membuat SPO pemeriksaan kesehatan bagi petugas/masyarakat yang terpajan radiasi.
1.3.8. Promosi Kesehatan.
Promosi kesehatan adalah suatu proses untuk memampukan masyarakat dalam memelihara
dan meningkatkan kesehatan mereka. Promosi hygiene dan sanitasi adalah penyampaian
pesan tentang hygiene dan sanitasi rumah sakit kepada pasien/keluarga pasien,
pengunjung, karyawan baru maupun karyawan lama serta masyarakat sekitarnya agar
mengetahui, memahami, menyadari, dan mau membiasakan diri berperilaku hidup bersih
dan sehat (PHBS) serta dapat memanfaatkan fasilitas sanitasi rumah sakit dengan benar.
Promosi kesehatan lingkungan adalah penyampaian pesan tentang yang berkaitan dengan
Perilaku Hidup Bersih dan Sehat yang biasa disebut dengan PHBS yang sasarannya
ditujukan kepada karyawan.
Didalam PerMenKes No.1204 tahun 2004 tentang persyaratan kesehatan lingkungan
rumah sakit menyebutkan bahwa persyaratan promosi kesehatan lingkungan yang harus
diselenggarakan oleh setiap rumah sakit yaitu berupa upaya promosi higiene dan sanitasi.
Upaya promosi ini dilaksanakan oleh tenaga / unit organisasi yang menangani promosi
kesehatan lingkungan rumah sakit dengan menggunakan cara langsung, media cetak
maupun media elektronik.
1.4. BATASAN OPERASIONAL.
1. Penyehatan Ruang Bangunan dan Halaman : menciptakan suatu kondisi yang nyaman,
bersih, dan sehat dilingkungan rumah sakit agar tidak menimbulkan dampak negatif yang
berupa terjadinya infeksi nosokomial baik terhadap pasien, pengunjung, dan juga karyawan
rumah sakit.
2. Ruang Bangunan dan Halaman Rumah Sakit : semua ruang / unit dan halaman yang ada
di dalam batas pagar rumah sakit (bangunan fisik dan kelengkapannya) yang dipergunakan
untuk berbagai keperluan dan kegiatan rumah sakit.
3. Makanan dan Minuman di Rumah Sakit : semua makanan dan minuman yang disajikan
dari dapur rumah sakit untuk pasien dan karyawan; makanan dan minuman yang dijual
didalam lingkungan rumah sakit atau makanan dan minuman yang dibawa dari luar rumah
sakit.
4. Air Minum : air yang melalui proses pengolahan atau tanpa proses pengolahan yang
memenuhi syarat kesehatan dan dapat langsung diminum.
5. Air Bersih : air yang dapat dipergunakan untuk keperluan sehari hari dan kualitasnya
memenuhi persyaratan kesehatan air bersih dan dapat diminum apabila dimasak.
6. Limbah Padat Non Medis : limbah padat yang dihasilkan dari kegiatan rumah sakit di
luar medis yang berasal dari dapur, perkantoran, taman dan halaman yang dapat
dimanfaatkan kembali apabila ada tehnologinya. Limbah Padat Medis : limbah padat yang
terdiri dari limbah infeksius, limbah patologi, limbah beda tajam, limbah farmasi, limbah
sitotoksis, limbah kimiawi, limbah radioaktif, limbah kontainer bertekanan, dan limbah
dengan kandungan logam berat yang tinggi.
7. Limbah Cair : semua air buangan termasuk tinja yang berasal dari kegiatan rumah sakit,
yang kemungkinan mengandung mikroorganisme, bahan kimia beracun dan radioaktif
serta darah yang berbahaya bagi kesehatan.
7
8. Limbah Gas : semua limbah yang berbentuk gas yang berasal dari kegiatan pembakaran
di rumah sakit seperti insinerator, dapur, perlengkapan generator, anastesi, dan pembuatan
obat citotoksik.
9. Insinerasi : suatu proses dimana limbah padat medis dibakar dengan oksigen dari udara
dan diubah menjadi gas hasil pembakaran serta residu berupa abu.
10. Laundry : tempat pencucian linen yang dilengkapi dengan sarana penunjangnya berupa
mesin cuci, alat dan disinfektan, mesin uap (steam boiler), pengering, meja dan meja
setrika.
11. Pengendalian serangga, tikus dan binatang penggangu : upaya untuk mengurangi
populasi serangga, tikus dan binatang penggangu lainnya sehingga keberadaannya tidak
menjadi vektor penularan penyakit.
12. Dekontaminasi : upaya mengurangi dan atau menghilangkan kontaminasi oleh
mikroorganisme pada orang, peralatan, bahan, dan ruang melalui pembersihan, desinfeksi
dan sterilisasi dengan cara fisik dan kimiawi.
13. Desinfeksi : upaya untuk mengurangi/menghilangkan jumlah mikroorganisme patogen
penyebab penyakit (tidak termasuk spora) dengan cara fisik dan kimia.
14. Sterilisasi : upaya untuk menghilangkan semua mikroorganisme dengan cara fisik dan
kimia.
15. Radiasi : emisi dan penyebaran energi melalui ruang (media) dalam bentuk gelombang
elektromagnetik atau partikel partikel atau elementer dengan kinetik yang sangat tinggi
yang dilepaskan dari bahan atau alat radiasi yang digunakan oleh instalasi di rumah sakit.
16. Pengamanan Dampak Radiasi : upaya perlindungan kesehatan masyarakat dari dampak
radiasi melalui promosi dan pencegahan risiko atas bahaya radiasi, dengan melakukan
kegiatan pemantauan, investigasi, dan mitigasi pada sumber, media lingkungan dan
manusia yang terpajan atau alat yang mengandung radiasi.
17. Promosi higiene dan sanitasi : penyampaian pesan tentang higiene dan sanitasi rumah
sakit kepada pasien / keluarga pasien, pengunjung, karyawan baru maupun karyawan lama
serta masyarakat sekitarnya agar mengetahui, memahami, menyadari, dan mau
membiasakan diri berperilaku hidup bersih dan sehat (PHBS) serta dapat memanfaatkan
fasilitas sanitasi rumah sakit dengan benar.
18. Promosi kesehatan lingkunga : penyampaian pesan tentang yang berkaitan dengan
Perilaku Hidup Bersih dan Sehat yang biasa disebut dengan PHBS yang sasarannya
ditujukan kepada karyawan.
1.5. LANDASAN HUKUM.
1. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit.
2. Undang-undang No. 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan
Hidup.
3. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan.
4. Peraturan Pemerintah Nomor 82 Tahun 2001 tentang Pengelolaan Kualitas Air dan
Pengendalian Pencemaran Air.
5. Peraturan Pemerintah Nomor 18 Tahun 1999 tentang Pengelolaan Limbah B3.
6. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Republik Indonesia Nomor 58 Tahun 1995
tentang Baku Mutu Limbah Cair Bagi Kegiatan Rumah Sakit.
7. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.875/Menkes/SK/PER/VII/2001
tentang penyusunan upaya pengelolaan lingkungan dan upaya pemantauan lingkungan.
8. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.876/Menkes/SK/PER/VII/2001
tentang pedoman teknis analisis dampak kesehatan lingkungan.
9. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.1204/Menkes/SK/PER/XI/2004
tentang Persyaratan Kesehatan Lingkungan Rumah Sakit.
10. Peraturan Menteri Kessehatan Republik Indonesia No. 715 / MENKES / SK / V / 2003
tentang persyaratan higiene sanitasi jasaboga.
11. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No. 1335/MENKES/SK/X/2002
tentang standar operasional pengambilan dan pengukuran sampel kualitas udara ruangan di
rumah sakit.
12. Peraturan Pemerintah RI No.20 tahun 1990 tentang pengendalian pencemaran air.
13. Perarturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No 416/ MENKES/PER/IX/1990
tentang syarat syarat dan pengawasan kualitas air.
14. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.986 / MENKES / PER / 1992
8
tentang fasilitas sanitasi rumah sakit.
15. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Republik Indonesia No.53 tahun 1999 tentang
baku mutu air buangan rumah sakit.
16. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Nomor Kep-13 / MENLH / 12 / 1995 tentang
Baku Mutu Emisi Sumber Tidak Bergerak.
17. Keputusan Menteri Negara Kependudukan dan Lingkungan Hidup No.Kep.02 /
MENKLH / I / 1998 tentang air.
18. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No 907 tahun 2002 tentang syarat
syarat pengawasan kualitas air minum.
19. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.373/Menkes/SK/PER/III/2007
tentang Standar Profesi Sanitarian.
20. Keputusan Gubernur Jawa Timur Nomor 61 Tahun 1999 tentang Baku Mutu Limbah
Cair Bagi Kegiatan Rumah Sakit di Propinsi Daerah Tingkat I Jawa Timur.
21. Keputusan Ketua Badan Pengurus Yayasan Indonesia Nomor 047/YBI/VII/2011
tentang Struktur Organisasi Rumah Sakit .
22. Pedoman Sanitasi Rumah Sakit di Indonesia, Departamen Kesehatan Republik
Indonesia Tahun 2002.
23. Pedoman Pemeliharaan Instalasi Pengolahan Limbah Cair, Departemen Kesehatan
Republik Indonesia Tahun 1993.

BAB IV TATA LAKSANA PELAYANAN


4.1 PENYEHATAN RUANG BANGUNAN DAN HALAMAN
1. Pemeliharaan kebersihan ruang bangunan dan halaman ini, dilakukan oleh pihak ke
tiga/outshorsing setiap hari.
2. Pemantauan dan pengawasan harian dilakukan oleh HouseKeeping.
3. Pelaksanaan Inspeksi Sanitasi Ruangan berdasarkan zona resiko dilakukan setiap bulan
oleh petugas sanitasi.
4.2 PENYEHATAN HYGIENE SANITASI MAKANAN DAN MINUMAN
1. Pemeriksaan usap dubur penjamah dilaksanakan maksimal 1 tahun sekali.
2. Pemeriksaan usap peralatan makanan dan uji kualitas makanan, dilaksanakan maksimal
6 bulan sekali.
3. Pemantauan dan pengawasan inspeksi sanitasi tempat pengelolaan makanan
dilaksanakan maksimal 3 bulan sekali.
4.3 PENYEHATAN AIR
1. Pemeliharaan kebersihan tandon air, dilaksanakan setiap 6 bulan sekali.
2. Pemeriksaan kualitas air bersih, meliputi air sumur, air tandon, kran dapur, kran OK,
kran Obgyn dan kran Nursery.
3. Pelaporan pengambilan air bawah tanah dilakukan 1 bulan sekali ke dinas pengairan.
4. Pemeliharaan kebersihan dan perawatan unit Aquabidest dilakukan 2 minggu sekali.
5. Penggantian filter unit RO dan filter Depot air minum, dilakukan 6 bulan sekali.
6. Penggantian media filtrasi dan membran, dilakukan maksimal 3 tahun sekali.
7. Penggantian bola lampu ultraviolet dilakukan secara icidensial.
8. Perawatan komponen penunjang unit aquabidest, dilaksanakan 1 bulan sekali.
9. Pemeriksaan kualitas air minum dilaksanakan setiap 6 bulan sekali.

4.4 PENGELOLAAN LIMBAH


4.4.1 Limbah Padat
1. Limbah Padat Non Medis
a. Minimalisasi limbah dilakukan mulai dari sumber penghasil limbah.
9
b. Pemilahan, pewadahan dan pengangkutan dari ruangan ke TPS, dilakukan 2 kali sehari.
c. Pemilahan limbah yang bisa didaur ulang, dilakukan setiap hari oleh tenaga outshorsing.
d. Pengangkutan dari rumah sakit ke TPA, dilakukan 1 minggu sekali oleh Dinas
Kebersihan Kota.
e. Pembersihan area sekitar TPS dilakukan setiap hari oleh tenaga
outshorsing dan pembersihan TPS dilakukan 1 minggu sekali.
f. Pencatatan volume sampah yang dibuang ke TPA, dilakukan 1 minggu sekali.
2. Limbah Padat Medis
a. Minimalisasi limbah dilakukan mulai dari sumber penghasil limbah.
b. Pemilahan, pewadahan dan pengangkutan dari ruangan ke TPS, dilakukan 2 kali sehari.
c. Pencatatan volume sampah medis dilakukan setiap kali pengiriman sampah ke TPS dan
sebelum pemusnahan sampah di insinerator.
d. Pemusnahan limbah di insinerator dilakukan setiap hari kerja (senin- sabtu) oleh
operator insinerator.
e. Pencatatan bahan bakar mesin insinerator dan jenis sampah yang dimusnahkan,
dilakukan sebelum kegiatan insinerasi.
f. Pencatatan volume abu sisa hasil pembakaran, dilakukan setiap kali selesai kegiatan
insinerasi dan pada saat pengiriman abu ke pihak ketiga.
g. Pemeliharaan kebersihan dan perawatan komponen mesin insinerator dilakukan 2
minggu sekali, 1 bulan sekali dan 6 bulan sekali.
h. Pencatatan suhu dan lama waktu kegiatan insinerasi dilakukan setiap kali cicle.

4.4.2 Limbah Cair.


I. Pengolahan Primer
a. Pipa air kotor
Yang termasuk pipa air kotor adalah pipa dari kamar mandi, WC, peturasan, pengering
lantai dan bak cuci tangan.
Pemeliharaan :
1. Pembersihan : Pembersihan terhadap kotoran pada pengering lantai dilakukan bila
terjadi penyumbatan laju aliran air bekas. Bila terjadi penyumbatan pada pipa maka perlu
ditekan dengan alat kompressi atau diberikan bahan kimia penghancur.
2. Penyetelan : Apabila air aliran kotor tidak lancer, harus dilakukan penyetelan terhadap
kemiringan pipa.
b. Saluran.
Pemeliharaan saluran air limbah secara periodik tiap bulan dan icidensial bila ada
kebuntuan yang berupa :
a. Penggelontoran air
b. Penyemprotan air dengan tekanan tinggi
c. Pengambilan endapan
c. Lubang Pemeriksa ( Bak Control/Man Hole).
Pemeliharaan lubang pemeriksa, dilakukan 1 bulan sekali dan icidensial jika ada laporan
kebuntuan.
d. Pemeliharan Kloset.
Dipergunakan hanya untuk membuang kotoran manusia. Penggelontoran kotoran,
dilakukan dengan menggunakan air yang lebih banyak. Pembersihan dilakukan setiap hari.
e. Tangki Septik.
Pemeliharaan tangki septic untuk mencegah luberan dan memaksimalkan fungsinya
dengan penambahan bakteri pengurai. Hal ini dilakukan maksimal 1 (satu) tahun sekali.
f. Pre treatment (Greastrep/Biointerstrep)
Pemeliharaan pre treatment ini, dilakukan setiap 1 minggu sekali yaitu pengangkatan
lemak, minyak dan buih-buih busa yang kemudian kotoran ini dibakar di incenerator.
II. Pengolahan Sekunder
b. Bak Screen
Pembersihan bak screen dilakukan 1 minggu sekali untuk mengindari sumbatan-sumbatan
yanag akan mengganggu proses pengolahan air limbah.
c. Bak Pengumpul

10
Pemeliharaan biasa dilakukan pada unit ini bila terjadi pengendapan di dalam bak
pengumpul sehingga aliran air tidak lancar. Pembersihan ini dilakukan dengan cara
menyemprotkan air ke semua permukaan yang kotor.
d. Bak Equalisasi
Pemeliharaannya dilakukan dengan cara mengatur katup katup sehingga udara yang
lewat unit tersebut lebih besar, dan juga dengan menutup katup deretan diffuser lainnya.
Bila pelampung tersumbat, bersihkanlah.
e. Bak Pengendapan
Pemeliharaan bak pengendapan adalah dengan membersihkan mengangkat lumpur ke
permukaan dan membersihkan kotoran/lumut yang menempel pada dinding. Pembersihan
dilakukan setiap 1 bulan. Bila bak aerasi kekurangan lumpur aktif, maka lumpur akan
dikembalikan ke bak aerasi.
f. Bak Pengering Lumpur. Pemeliharaan :
1. Lumpur dikeringan lalu dibakar di incenerator/diberi obat desinfektan untuk membunuh
kuman, telur cacing, dll.
2. Lumpur di angkat setiap 3 (tiga) bulan sekali dan sesuai keadaan.
g. Bak Aerasi. Pemeliharaan:
1. Memeriksa blower termasuk keadaan oli setiap blower dan mengganti/manambahnya
bilamana dianggap perlu.
2. Mengatur penggantian pemakaian blower dari unit yang satu ke unit yang lainnya
kecuali apabila diatur secara otomatis.
3. Membersihkan intake filter
4. Memeriksa keadaan ven-belt dan tegangannya
5. Memeriksa system operasi dari motor blower termasuk diffuser.
6. Memeriksa switchboard.
7. Memeriksa comminutor termasuk keadaan oli comminutor dan
mengganti/menambahnya bilamana dianggap perlu.
8. Memeriksa komponen komponen pemotong comminutor
9. Membersihkan bagian bagian lain yang dianggap perlu.
10. Memeriksa system pengembalian lumpur termasuk pembersihannya
11. Membersihkan serta membuang lumut atau kotoran lain yang ada pada unit Sewage
Treatment Plant termasuk juga didalam ruang pompa
12. Memeriksa dan membersihkan pompa pompa sewage.
13. Memeriksa pertumbuhan bakteri dengan mengukur jumlah lumpur aktif.
14. Menambahkan sejumlah bakteri (biofecta/NS206) setiap 1 minggu sekali atau menurut
kebutuhan, supaya proses pengolahan air limbah berjalan dengan baik.
h. Bak Koagulasi dan Flokuasi
1. Pembersihan secara periodic.
2. Mengukur dosis bahan koagulan (kapur dan tawas) dengan tepat.
3. Mengukur kecepatan flokuasi air limbah.
i. Bak Filtrasi
Pemeliharaannya adalah dengan melakukan pembersihan/backwashing minimal 1 bulan
sekali dan penggantian media filtrasi minimal 3 bulan sekali.
j. Bak Kaporisasi. Pemeliharaan :
1. Pembersihan secara periodic.
2. Mengukur dosis kaporitisasi dengan tepat.
3. Mengukur kadar klorin bebas sebelum air limbah dibuang ke lingkungan.

4.4.3 Limbah Gas.


1. Pembersihan cerobong asap insinerator, dilakukan 1 bulan sekali.
2. Pemeriksaan emisi insinerator, dilakukan oleh instansi diluar rumah sakit dan dilakukan
maksimal 5 tahun sekali.

11
4.5
1. PENGELOLAAN LAUNDRY
Pemeriksaan usap linen bersih laundry dilakukan maksimal 6 bulan sekali.
2. Inspeksi sanitasi tempat pengelolaan laundry dilakukan maksimal 3 bulan sekali.
4.6
1.
PENGENDALIAN SERANGGA, TIKUS DAN BINATANG PENGGANGGU
LAINNYA
Pelaksanaan pengendalian serangga, tikus dan binatang pengganggu
2. lainnya, dilakukan icidensial setiap kali ada survelains dan laporan. Pencatatan kegiatan
survelains, pencegahan dan pemberantasan serangga,
tikus dan binatang pengganggu lainnya, dilakukan setiap kali ada kegiatan.
4.7
1.
DESINFEKSI DAN STERILISASI
Pemeriksaan usap lantai, dinding dan peralatan ruangan dengan zona resiko tinggi seperti :
OK, ICU, Nursery, Obgyn dan NBICU, dilakukan maksimal 6 bulan sekali.
2. Pelaksanaan kegiatan desinfeksi ruangan dan peralatan ruangan, dilakukan setiap hari
oleh tenaga outshorsing.
4.8 PERLINDUNGAN RADIASI
1. Pemeriksaan kesehatan pekerja radiologi, dilakukan minimal 1 tahun sekali.
2. Pemeriksaan nilai batas dosis (NBD) bagi masyarakat, dilakukan minimal 1 tahun
sekali.
4.9 PROMKES
1. Promosi Kesehatan Lingkungan dilakukan dengan wawancara langsung kepada
karyawan setiap kali kegiatan.
2. Promosi Kesehatan Lingkungan dilakukan melalui diklat pegawai minimal 6 bulan
sekali.
3. Promosi Kesehatan Lingkungan bagi pasien, pengunjung dan keluarga pasien, dilakukan
secara langsung dan media cetak.

Ditetapkan di : Medan
Pada tanggal :
Direktur RSU Mitra Sejati

(dr. H.SG.WELDY RITONGA, MM)

12