Anda di halaman 1dari 153

LAPORAN KASUS

ASUHAN KEPERAWATAN KELUARGA NY. S DENGAN KASUS


HAMIL DILUAR NIKAH (UNWANTED PREGNANCY) PADA NN. N
DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS MAGELANG UTARA
KOTA MAGELANG

HALAMAN SAMPUL
KTI

Disusun untuk memenuhi sebagai syarat mata kuliah Tugas Akhir Pada
Program Studi D III Keperawatan Magelang

Vania Pangestika P
NIM. P1337420514074

PROGRAM STUDI DIII KEPERAWATAN MAGELANG


JURUSAN KEPERAWATAN
POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES SEMARANG
2017
LAPORAN KASUS

ASUHAN KEPERAWATAN KELUARGA NY. S DENGAN KASUS


HAMIL DILUAR NIKAH (UNWANTED PREGNANCY) PADA NN. N
DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS MAGELANG UTARA
KOTA MAGELANGLAMAN JUDUL

KTI

Disusun untuk memenuhi sebagai syarat mata kuliah Tugas Akhir Pada
Program Studi D III Keperawatan Magelang

Vania Pangestika P
NIM : P1337420514064

PROGRAM STUDI DIII KEPERAWATAN MAGELANG


JURUSAN KEPERAWATAN
POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES SEMARANG
2017

ii
PERNYATAAN KEASLIAN TULISAN

Saya yang bertanda tangan di bawah ini:

Nama : Vania Pangestika P

NIM : P. 1337 420 514 074

Menyatakan bahwa laporan kasus yang saya tulis ini adalah benar-benar

merupakan hasil karya saya sendiri, bukan merupakan pengambil alihan tulisan

atau pikiran orang lain yang saya akui sebagai hasil tulisan atau pikiran saya

sendiri.

Apabila di kemudian hari terbukti atau dapat dibuktikan laporan pengelolaan

kasus ini adalah hasil jiplakan, maka saya bersedia menerima sanksi atas

perbuatan tersebut sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

Magelang,12 Maret 2017

Yang membuat Pernyataan

Vania Pangestika P

iii
LEMBAR PERSETUJUAN PEMBIMBING

Hasil laporan kasus oleh Vania Pangestika P, NIM. P1337420514064, dengan


judul

Asuhan Keperawatan Keluarga Ny. S Dengan Kasus Hamil Diluar Nikah


(Unwanted Pregnancy) Pada Nn. N
Di Wilayah Kerja Puskesmas Magelang Utara Kota Magelang

ini telah diperiksa dan disetujui untuk diuji.

Magelang,12 Maret 2017

Pembimbing

Moh. Ridwan, S.KM., M.PH

NIP. 197204151998031004

iv
LEMBAR PENGESAHAN

Hasil laporan kasus oleh Vania Pangestika P, NIM. P1337420514064, dengan


judul

Asuhan Keperawatan Keluarga Ny. S Dengan Kasus Hamil Diluar Nikah


(Unwanted Pregnancy) Pada Nn. N
Di Wilayah Kerja Puskesmas Magelang Utara Kota Magelang

ini telah dipertahankan di depan dewan penguji pada tanggal 14 Maret 2017

Dewan Penguji

Moh. Ridwan, S.KM., M.PH. Ketua Penguji


NIP. 197204151998031004 (...................................)

Drs. Moh. Hanafi, M.Kes. Anggota


NIP. 196102221982021001 (...................................)

Adi Isworo, S.KM., M.PH. Anggota


NIP. 197207211998031003 (...................................)

Mengetahui,
Perwakilan Jurusan Keperawatan Magelang

Hermani Triredjeki,S.Kep.Ns,M.Kes
NIP. 19690222 198803 2 001

v
PRAKATA

Puji syukur penulis panjatkan kepada Allah S.W.T, atas limpahan


rahmat, taufik, serta hidayahNya sehingga penulis dapat menyelesaikan
penyusunan Karya Tulis Ilmiah dengan judul Asuhan Keperawatan Keluarga
Ny. S Dengan Kasus Hamil Diluar Nikah (Unwanted Pregnancy) Pada Nn. N
Di Wilayah Kerja Puskesmas Magelang Utara Kota Magelang dengan baik
dan tepat waktu. Dalam pembuatan Karya Tulis Ilmiah ini, penulis banyak
mengalami masalah dan hambatan. Tetapi berkat bantuan, arahan serta bimbingan
dari berbagai pihak maka laporan ini dapat diselesaikan. Penulis mengucakan
banyak terima kasih kepada:

1. Sugiyanto, S.Pd. M. App. Sc, selaku Direktur Politeknik Kesehatan

Kementrian Kesehatan Semarang yang telah memberikan ijin dan kesempatan

untuk melaksanakan dikhususnya dalam pembuatan laporan kasus Karya

Tulis Ilmiah.

2. Putrono S.Kep, Ns, M.Kes., selaku Ketua Jurusan Keperawatan Poltekkes

Kemenkes Semarang.

3. Hermani Triredjeki, S.Kep, Ns, M.Kes., selaku Ketua Program Studi DIII

Keperawatan Magelang.

4. Moh Ridwan, S.KM., M.PH., selaku Pembimbing penyusunan Karya Tulis

Ilmiah.

5. Drs. Moh. Hanafi, M.Kes., dan Adi Isworo, S.Pd.,M.PH., Dosen penguji

Karya Tulis Ilmiah peminatan keluarga.

6. Perpustakaan Prodi Keperawatan Magelang, atas bantuan informasi yang

penulis dapatkan.

vi
7. Bapak dan ibu serta keluarga tercinta yang selalu memberikan doa dan

memberikan motivasi, dukungan moril dan materiil untuk segera

menyelesaikan Karya Tulis Ilmiah ini.

8. Teman teman kelas sadewa yang telah memberikan semangat dan doa untuk

segera menyelesaikan Karya Tulis Ilmiah ini.

Penulis menyadari bahwa Laporan Karya Tulis Ilmiah ini masih jauh dari

kata sempurna dan terdapat banyak kekurangan yang penulis belum atau tidak

ketahui. Oleh karena itu, penulis mengharapkan saran dan kritik dari pembaca

yang bersifat membangun untuk melengkapi dan memperbaiki laporan ini.

Semoga Karya Tulis Ilmiah ini dapat berguna dan bermanfaat bagi semua

pembaca, Aamiin.

Magelang,12 Maret 2017

Penulis

vii
DAFTAR ISI
HALAMAN SAMPUL ............................................................................................ i

PERNYATAAN KEASLIAN TULISAN ............................................................. iii

LEMBAR PERSETUJUAN PEMBIMBING ........................................................ iv

LEMBAR PENGESAHAN .................................................................................... v

PRAKATA ............................................................................................................. vi

DAFTAR ISI ........................................................................................................ viii

DAFTAR TABEL ................................................................................................... x

DAFTAR LAMPIRAN .......................................................................................... xi

BAB I PENDAHULUAN ....................................................................................... 1

A. Latar Belakang Masalah ............................................................................... 1

B. Tujuan Penulisan .......................................................................................... 5

C. Manfaat Penulisan ........................................................................................ 5

BAB II TINJAUAN PUSTAKA............................................................................. 7

A. Konsep Keluarga .......................................................................................... 7

B. Konsep Asuhan Keperawatan Keluarga..................................................... 23

C. Konsep Remaja .......................................................................................... 35

D. Konsep Kesehatan Reproduksi .................................................................. 40

E. Kehamilan yang Tidak di Inginkan ............................................................ 55

F. Konsep Kehamilan ..................................................................................... 80

G. Konsep Pengetahuan ................................................................................ 102

BAB III METODOLOGI PENELITIAN............................................................ 107

A. Jenis Penulisan ......................................................................................... 107

B. Sampel ...................................................................................................... 107

C. Lokasi dan waktu penelitian..................................................................... 108

viii
D. Teknik pengumpulan data ........................................................................ 108

E. Analisis data ............................................................................................. 109

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ............................................................ 111

A. Hasil ......................................................................................................... 111

1. Biodata Klien ........................................................................................ 111

2. Pengkajian ............................................................................................ 111

3. Analisa Data ......................................................................................... 117

4. Prioritas Masalah .................................................................................. 120

5. Perencanaan .......................................................................................... 121

6. Pelaksanaan .......................................................................................... 122

7. Evaluasi ................................................................................................ 123

B. Pembahasan .............................................................................................. 125

1. Pengkajian ............................................................................................ 126

2. Diagnosa Keperawatan ......................................................................... 129

3. Rencana Keperawatan .......................................................................... 132

4. Tindakan Keperawatan ......................................................................... 134

5. Evaluasi ................................................................................................ 135

BAB V SIMPULAN DAN SARAN ................................................................... 138

A. Simpulan .................................................................................................. 138

B. Saran ......................................................................................................... 140

DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................... 141

LAMPIRAN

ix
DAFTAR TABEL

x
DAFTAR LAMPIRAN

xi
BAB I PENDAHULUAN

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Kehamilan merupakan anugrah terindah yang diberikan Tuhan.

Banyak perempuan menginginkan kehamilan dan memiliki keturunan untuk

generasi penerusnya. Kehamilan setelah menikah merupakan harapan dari

seorang perempuan karena memiliki kesiapan yang matang untuk merawat

anaknya kelak. Berbeda halnya dengan kehamilan yang dialami remaja

perempuan sebelum adanya ikatan pernikah, ini merupakan suatu masalah

yang tidak diharapkan oleh mereka. Remaja yang hamil diluar nikah belum

memiliki kesiapan untuk melahirkan dan merawat anaknya dengan baik.

Kehamilan remaja perempuan sebelum menikah menjadi masalah psikologi

yang berat pada remaja (Kusmiran, 2012)

Perilaku menyimpang dapat dianggap sebagai sumber masalah

karena dapat membahayakan tegaknya sistem sosial. Perilaku menyimpang

yang terjadi karena kurangnya kesadaran remaja akan kehidupan mereka

kedepan. Terbatasnya perhatian orang tua, pendidikan agama, pengetahuan

norma serta tidak membatasi pergaulan remaja akan meningkatkan angka

kenakalan remaja. Khususnya pada remaja perempuan membutuhkan

perhatian yang lebih dari kedua orang tuanya (Sarwono, 2015).

1
2

Kehamilan tidak diinginkan merupakan tantangan sosial dan

kesehatan global. Menurut WHO, kehamilan remaja adalah kehamilan yang

berlaku pada wanita yang berusia 11-19 tahun. Dalam beberapa dekade

terakhir ini, kehamilan remaja telah menjadi masalah kesehatan yang penting

bukan sahaja di kalangan remaja malah juga di sejumlah besar negara maju

dan negara berkembang. Namun, kehamilan di usia remaja adalah bukan

sebuah fenomena baru. Hal ini karena masyarakat di daerah besar dunia

misalnya Asia Selatan, Timur Tengah dan Afrika Utara mengikuti tradisi

menikah pada usia muda secara turun-temurun (WHO, 2014).

Menurut World Health Organisation 2014, telah ada penurunan

tajam dalam tingkat kehamilan di kalangan remaja perempuan sejak tahun

1990, tetapi sebanyak 11% dari semua kelahiran di seluruh dunia masih

terjadi pada perempuan berusia 15 sampai 19 tahun, yakni 49 per 1.000

perempuan. Sebagian besar kelahiran ini (95%) terjadi di negara-negara

berpendapatan rendah dan sedang ( WHO 2014).

Di seluruh dunia 38% dari kehamilan merupakan kehamilan tidak

diinginkan yaitu 80 juta kehamilan per tahun. Organisasi kesehatan dunia

WHO (2013) memperkirakan setiap tahun dari seluruh wanita dengan

kehamilan tidak diinginkan, 4 juta jiwa diantaranya berakhir keguguran, 42

juta aborsi, dan 34 jiwa kelahiran yang tidak diharapkan. Kehamilan tidak

diinginkan merupakan faktor risiko terjadinya kesakitan dan kematian ibu

terkait aborsi yang tidak aman. Setiap tahun sebanyak 80 ribu wanita

meninggal dan 95% kematian tersebut terjadi di negara berkembang.


3

Menurut laporan Riset Kesehatan Dasar (RISKESDAS) 2013,

dikemukakan bahwa 2,6 persen perempuan di antara usia 10-54 tahun

menikah pertama kali pada umur kurang dari 15 tahun dan 23,9 persen

perempuan menikah pada umur 15-19 tahun. Begitupula dari hasil survei

yang telah dilakukan oleh Komite Perlindungan Anak Indonesia (KPAI), dan

Kementrian Kesehatan(Kemenkes) pada Oktober 2013, memaparkan bahwa

sekitar 62,7% remaja di Indonesia telah melakukan hubungan seks di luar

nikah . 20% dari 94.270 perempuan yang mengalami hamil di luar nikah juga

berasal dari kelompok usia remaja dan 21% diantaranya pernah melakukan

aborsi.

Kenakalan remaja merupakan tindak perbuatan sebagian remaja

yang bertentangan dengan hukum, agama, dan normanorma masyarakat,

sehingga dapat berakibat merugikan orang lain, mengganggu ketentraman

umum, dan juga merusak dirinya sendiri. Salah satu masalah kenalakan

remaja yang sedang fenomenal adalah hamil diluar nikah. Kasus seperti ini

memerlukan penanganan khusus, karena apabila tidak dilakukan penanganan

maka akan mengancam kesehatan bangsa baik secara fisik maupun

psikologis.

Kehamilan yang tidak dikehendaki menjadi masalah ketika

mengandung maupun setelah kelahiran. Dampak negatif pada kehamilan yang

tidak diinginkan antara lain abortus, kelahiran bayi dengan berat badan bayi

rendah, prematus, malnutrisi, kurangnya ANC, tindakan medis yang

terlambat, muncul juga masalah psikologis lain, yakni kesepian, perasaan


4

malu dan bersalah, depresi, serta perasaan kecewa terhadap keluarga. Selain

masalah kehamilan dan psilogis, terdapat juga dampak sosial seperti,

dikeluarkan dari sekolah, perceraian dini, penerimaan keluarga yang kurang

mengenai status kehamilannya, tidak mampu mensupport diri dan bayinya,

dikucilkan, dan kurang mampu mengatur waktu antara kerja dan merawat

bayi.

Kehamilan diluar nikah belum memiliki titik terang yang baik

sampai saat ini. Meskipun berbagai upaya telah dilakukan, kasus ini masih

sering terjadi. Saat menemukan kasus kehamilan yang tidak diinginkan pada

remaja, sebagai petugas kesehatan hendaknya bersikap bersahabat dengan

remaja, memberikan konseling pada remaja dan keluarganya. Apabila ada

masalah yang serius agar diberikan jalan keluar yang terbaik dan jika belum

bisa terselesaikan supaya dikonsultasikan kepada psikiater. Selain hal

tersebut, perlu juga dilakukan pemberian alternative penyelesaian masalah

apabila terjadi kehamilan pada remaja yaitu: diselesaikan secara

kekeluargaan, segera menikah, konseling kehamilan dan persalinan,

pemeriksaan kehamilan sesuai standar, bila ada gangguan kejiwaan segera

dirujuk ke psikiater, bila ada resiko tinggi kehamila rujuk ke SpOG , bila

tidak diselenggarakan dengan menikah anjurkan pada keluarga supaya

menerima dengan baik.

Berdasarkan pernyataan tersebut, penulis tertarik untuk melakukan

penanganan baik fisik maupun psikologis pada kasus hamil diluar nikah bagi

ibu hamil maupun keluarga dengan melakukan studi kasus dengan judul
5

Asuhan Keperawatan Keluarga Ny. S Dengan Kasus Hamil Diluar

Nikah (Unwanted Pregnancy) Pada Nn. N Di Wilayah Kerja Puskesmas

Magelang Utara Kota Magelang.

B. Tujuan Penulisan

1. Tujuan Umum

Menggambarkan asuhan keperawatan baik secara fisik maupun

psikologis pada pasien Nn. X dan keluarga dengan kasus hamil diluar

nikah di wilayah kerja Puskesmas Magelang Utara.

2. Tujuan Khusus

a. Menggambarkan pengkajian, diagnosis keperawatan, perencanaan,

dan tindakan yang dilakukan untuk mengatasi masalah fisik maupun

psikologis pada kasus hamil diluar nikah, serta evaluasi masalah

setelah dilakukan tindakan pemecahan masalah.

b. Menganalisis atau membahas hasil pengkajian, masalah

keperawatan, perencanaan, tindakan yang ditekankan dalam

mengatasi masalah pada kasus hamil diluar nikah, serta evaluasi

tindakan pada kasus.

C. Manfaat Penulisan

1. Manfaat bagi Institusi

Sebagai sarana pelengkap pembelajaran dalam pengembangan wawasan

bagi mahasiswa terhadap kasus hamil diluar nikah


6

2. Manfaat bagi Keluarga

Keluarga mampu merawat dan menciptakan koping yang baik terhadap

masalah klien

3. Manfaat bagi mahasiswa

Asuhan keperawatan keluarga ini dapat memberikan pengalaman baru

bagi penulis, khususnya dalam mengelola pasien dan keluarga dengan

masalah hamil diluar nikah yang sebelumnya belum pernah penulis

lakukan.
BAB II TINJAUAN PUSTAKA

TINJAUAN PUSTAKA

A. Konsep Keluarga

1. Definisi Keluarga

Menurut Marilyn M. Freidman (1998, citEfendi dan Makhfudli,

2009 p.24) keluarga adalah kumpulan dua orang atau lebih yang hidup

bersama dengan keterkaitan aturan dan emosional dimana individu

mempunyai peran masingmasing yang merupakan bagian dari keluarga.

Duval dan Logan (1986, cit Efendi dan makhfudli, 2009 p.24)

menyatakan bahwa keluarga adalah sekumpulan orang dengan ikatan

perkawinan, kelahiran, dan adopsi yang bertujuan untuk menciptakan,

mempertahankan budaya dan meningkatkan perkembangan fisik, mental,

emosional, serta sosial dari tiap anggota keluarga.

Salvicion G. Bailon dan Aracelis Maglaya (1978, Efendi dan

makhfudli, 2009 p.24) menjelaskan bahwa keluarga adalah dua atau leb

ih individu yang hidup dalam satu rumah tangga karena adanya

hubungan darah, perkawinan, atau adopsi....

Reisner (1980, Efendi dan makhfudli, 2009 p.24) keluarga

adalah sebuah kelompok yang terdiri dari dua atau lebih yang masing

masing mempunyai hubungan kekerabatan yang terdiri dari bapak, ibu,

adik, kakak, kakek dan nenek. ....

..

8
9

2. Struktur Keluarga

Berikut struktur keluargamenurut (Efendi & Makhfuldi 2009)

a. Ciriciri Struktur Keluarga

1) Terorganisasi

Keluarga adalah sebuah cerminan organisasi, dimana setiap

anggota keluarga memiliki peran dan fungsinya masing-masing

sehingga tujuan keluarga dapat tercapai.

2) Keterbatasan

Dalam mencapai tujuan, setiap anggota keluarga memiliki peran

dan tanggung jawabnya masing-masing. Sehingga dalam

berinteraksi setiap anggotanya tidak bisa semena-mena, tetapi

mempunyai keterbatasan yang dilandasi oleh tanggung jawab

tiap anggota.

3) Perbedaan dan kekhususan

Adanya peran yang beragam dalam keluarga menunjukkan

bahwa masing-masing anggota keluarga mempunyai peran dan

fungsi yang berbeda dan khas seperti peran ayah sebagai pencari

nafkah dan ibu merawat anak.

b. Struktur Keluarga

1) Dominasi jalur hubungan darah

a) Partlineal

Partlineal adalah keluarga yang berhubungan melalui jalur

garis keturunan ayah.


10

b) Martiilneal

Martlineal adalah keluarga yang dihubungkan melalui jalur

garis keturunan ibu.

2) Dominasi keberadaan tempat tinggal

a) Partilokal

Partilokal adalah keberadaan tempat tinggal satu keluarga

yang tinggal dengan keluarga sedarah dari pihak suami.

b) Martilokal

Martilokal adalah keberadaan tempat tinggal satu keluarga

yang tinggal dengan keluarga sedarah dari pihak istri.

3) Dominasi pengambilan keputusan

a) Patriakal

Patriakal adalah dominasi pengambilan keputusan berada

pada pihak suami.

b) Matriakal

Matriakal adalah dominasi pengambilan keputusan berada

pada pihak istri.

3. Bentuk-bentuk Keluarga

a. Tipe keluarga menurut Sussman (1974) dan Maclin (1988) dalam

(Efendi dan makhfudli, 2009)

1) Keluarga tradisional

a) Keluarga inti : keluarga yang terdiri dari ayah, ibu, dan anak.

b) Pasangan inti : keluarga yang terdiri dari suami dan istri.


11

c) Keluarga dengan orang tua tunggal adalah satu orang

sebagai kepala keluarga, biasanya bagoan dari konsekuensi

perceraian.

d) Lajang yang tinggal sendirian.

e) Keluarga besar mencakup tiga generasi.

f) Pasangan usia pertengahan atau pasangan lanjut usia.

g) Jaringan keluarga besar.

2) Keluarga non-tradisional

a) Pasangan yang memiliki anak tanpa menikah.

b) Pasangan yang hidup bersama tanpa menikah (kumpul

kebo).

c) Keluarga homo seklsual (gay atau lesbian).

d) Keluarga komuni adalah keluarga dengan lebih dari satu

pasang monogami dengan anakanak secara bersama

menggunakan sumber fasilitas yang ada.

b. Tipe keluarga menurut Anderson Carter

1) Keluarga inti (nuclear family)

Keluarga inti adalah keluarga yang terdiri dari ayah, ibu, dan

anak.

2) Keluarga besar (extended family)

Keluarga besar adalah keluarga yang terdiri dari keluarga inti

ditambah sanak saudara, nenek, kakek, keponakan, sepupu,

paman, bibi, dan lain sebagainya.


12

3) Keluarga berantai (serial family)

Keluarga berantai adalah keluarga yang terdiri dari pria dan

wanita yang menikah lebih dari satu kali dan merupakan satu

keluarga inti.

4) Keluarga duda atau janda (single family)

Keluarga yang terjadi karena perceraian atau kematian.

5) Keluarga berkomposisi

Keluarga yang berpoligami dan hidup bersama.

6) Keluarga kabitas

Keluarga kabitas adalah dua orang menjadi satu tanpa

pernikahan tetapi membentuk satu keluarga.

4. Peran dan Fungsi Keluarga

a. Peran formal keluarga (Nasrul Effendy, 1998 cit Efendi dan

makhfudli, 2009 p.184)

1) Peran sebagai ayah

Ayah sebagai suami dari istri dan ayah dari anak-anaknya

berperan sebagai pencari nafkah, pendidik, pelindung, dan

pemberi rasa aman. Selain itu, ayah juga berperan sebagai

kepala keluarga anggota kelompok sosial, masyarakat dan

lingkungan.

2) Peran sebagai ibu

Ibu sebagai istri dan ibu dari anakanaknya berperan untuk

mengurus rumah tangga sebagai pengasuh dan pendidik bagi


13

anakanaknya, pelindungbdan salah satu anggota kelompok

sosial, serta sebagai anggota masyarakat dan lingkungan

disamping dapat berperan pula sebagai pencari nafkah

tambahan keluarga.

3) Peran sebagai anak

Anak, melaksanakan peran psikososial sesuai dengan tingkat

perkembangannya, baik fisik, mental, sosial, dan spiritual.

b. Fungsi keluarga (Marilyn M. Friedman 1998 cit Efendi dan

Makhfuldi p.184)

1) Fungsi afektif (affective funcition)

Fungsi ini berhubungan erat dengan kekuatan keluarga dalam

pemenuhan kebutuhan psikososial. Keberhasilan melaksanakan

fungsi ini tampak pada kebahagiaan dan kegembiraan seluruh

anggota keluarga dengan mempertahankan hal yang positif,

dapat dipelajari serta mengembangkan melalui interaksi dan

hubungan dalam keluarga. Komponen fungsi afektif

diantaranya:

a) Saling mengasih; cinta kasih, kehangatan, saling

menerima, saling mendukung antar anggota keluarga dan

mendapatkan kasih sayang.

b) Saling menghargai.

c) Ikatan dan identifikasi ikatan keluarga dimulai sejak

pasangan sepakat memulai hidup baru.


14

2) Fungsi sosialisasi

Tercermin dalam melakukan pembinaan sosialisasi pada anak

dengan lingkungan sekitar. Keluarga memperkenalkan anak

dengan disiplin, mengenal budaya dan norma melalui

hubungan interaksi dalam keluarga sehingga mampu berperan

dalam masyarakat.

3) Fungsi reproduksi

Keluarga berfungsi untuk meneruskan keturunan dan

menambah sumber daya manusia, selain itu memenuhi

kebutuhan biologis pada pasangan untuk membentuk keluarga.

4) Fungsi ekonomi

Fungsi ini keluarga untuk memenuhi kebutuhan seluruh

anggota keluarganya seperti makanan, pakaian bahkan tempat

tinggal.

5) Fungsi perawatan kesehatan

Keluarga juga berperan dalam melaksanakan praktik asuhan

kesehatan, yaitu: untuk mencegah terjadinya gangguan

kesehatan atau merawat anggota keluarga yang sakit.

5. Tugas keluarga di bidang kesehatan

Tugas kesehatan keluarga menurut Friedman (Mubarak & Santoso,

2006) adalah sebagai berikut:


15

a. Mengenal masalah kesehatan keluarga

Orang tua perlu mengenal keadaan kesehatan dan perubahan-

perubahan yang dialami anggota keluarga. Apabila menyadari

adanya perubahan keluarga perlu dicatat kapan terjadinya,

perubahan apa yang terjadi, dan seberapa besar perubahannya.

b. Membuat keputusan tindakan yang tepat

Tugas ini merupakan upaya keluarga yang utama untuk mencari

pertolongan yang tepat sesuai dengan keadaan keluarga, dengan

pertimbangan siapa diantara keluarga yang mempunyai

kemampuan memutuskan untuk menentukan tindakan keluarga.

c. Merawat anggota yang sakit

Bagaimana keluarga mengetahui keadaan sakitnya, sifat dan

perkembangan perawatan yang diperlukan, sumber-sumber yang

ada dalam keluarga yang sakit.

d. Mempertahankan suasana rumah yang sehat

Kondisi rumah haruslah dapat menjadikan lambang ketenangan,

keindahan dan ketentraman, dan yang lebih penting adalah dapat

menunjang derajat kesehatan bagi anggota keluarga.

e. Menggunakan fasilitas yang ada dimasyarakat

Keluarga atau anggota keluarga harus dapat memanfaatkan sumber

fasilitas kesehatan yang ada disekitar, apabila mengalami gangguan

atau masalah yang berkaitan dengan penyakit.


16

6. Keluarga sebagai unit pelayanan

Keluarga dijadikan sebagai unit pelayanan karena masalah kesehatan

keluarga saling berkaitan dan saling mempengaruhi antara sesama

anggota keluarga dan akan mempengaruhi pula keluarga-keluarga yang

lain disekitar atau masyarakat.

a. Alasan keluarga sebagai unit pelayanan

1) Keluarga merupakan bagian dari masyarakat yang dapat

dijadikan gambaran dari manusia.

2) Perilaku keluarga dapat menimbulkan masalah kesehatan,

tetapi dapat pula mencegah masalah-masalah kesehatan dan

menjadi sumber daya pemecah masalah kesehatan.

3) Masalah kesehatan di dalam keluarga akan saling

mempengaruhi terhadap individu dalam keluarga.

4) Keluarga merupakan lingkungan yang serasi untuk

mengembangkan potensi tiap individu dalam keluarga.

5) Keluarga merupakan pengambil keputusan dalam mengatasi

masalah.

6) Keluarga merupakan saluran yang efektif dalam menyalurkan

dan mengembangkan kesehatan kepada masyarakat (Ruth B.

Freedman dalam(Mubarak & Santoso, 2006).

b. Siklus penyakit dan kemiskinan dalam keluarga

Keluarga dengan sosial ekonomi yang rendah pada umumnya

berkaitan erat dengan barbagai masalah kesehatan yang mereka


17

hadapi karena ketidakmampuan, ketidaktahuan dan

ketidakmauannya dalam mengatasi berbagai masalah yang meraka

hadapi.Keluarga miskin adalah keluarga yang dibentuk secara

syah, yang tidak mampu memenuhi kebutuhan dasar hidup

material yang layak khususnya dibidang kesehatan, pendidkan,

sandang dan pangan. Di Negara Indonesia pada tahun 2000 Badan

Kesejahteraan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN)

menetapkan sembilan indikator keluarga miskin yaitu:

1) Tidak bisa makan dua kali sehari atau lebih.

2) Tidak bisa menyediakan daging/ikan/telur sebagai lauk pauk

paling kurang satu minggu sekali.

3) Tidak bisa memiliki pakaian yang berbeda untuk setiap

aktivitas.

4) Tidak bisa memperoleh pakaian baru minimal satu stel setahun

sekali.

5) Bagian terluas lantai rumah dari tanah.

6) Luas lantai rumah kurang dari 8 m2 untuk setiap penghuni

rumah.

7) Tidak ada anggota keluarga yang berusia 15 tahun mempunyai

pengahasilan tetap.

8) Bila anak sakit/PUS ingin ber-KB tidak bisa ke fasilitas

kesehatan.
18

9) Anak berumur 7-15 tahun tidak bersekolah (Mubarak &

Santoso, 2006).

7. Tahapan dan Tugas Perkembangan Keluarga

Tahapan dan perkembangan keluarga menurut (Mubarak, 2006 p.277)

adalah sebagai berikut:

a. Tahap I: Pasangan baru atau keluarga baru (Beginning Family)

Keluarga baru dimulai pada saat masing-masing individu yaitu

suami istri membentuk keluarga melalui perkawinan yang sah dan

meninggalkan keluarga masing-masing, dalam arti secara

psikologis keluarga tersebut sudah memiliki keluarga baru. Tugas

perkembangan pada tahap ini:

1) Membina hubungan intim dan kepuasan bersama.

2) Menetapkan tujuan bersama.

3) Membina hubungan dengan keluarga lain, teman dan

kelompok sosial.

4) Merencanakan anak-KB.

5) Menyesuaikan diri dengan kehamilan dan mempersiapkan diri

untuk menjadi orang tua.

b. Tahap II: Keluarga Child- Bearing (Kelahiran anak pertama)

Keluarga yang menantikan kelahiran dimulai dari kehamilan

sampai kelahiran anak pertama dan berlanjut sampai anak pertama

berusia 30 bulan (3,2 tahun).Tugas perkembangan :

1) Persiapan menjadi orang tua.


19

2) Membagi peran dan tanggung jawab.

3) Menata ruang untuk anak atau pengembangan suasana rumah

yang menyenangkan.

4) Mempersiapkan biaya atau danaChid Bearing.

5) Memfasilitasi role learning anggota keluarga.

6) Bertanggung jawab memenuhi kebutuhan bayi sampai balita.

7) Mengadakan kebiasaan keagamaan secara rutin.

c. Tahap III: Keluarga dengan anak pra-sekolah (Famillies With

Preschool)

Tahap ini dimulai saat anak berusia 2,5 tahun dan berakhir saat

anak berusia 5 tahun. Orang tua mempunyai peran untuk

menstimulasi perkembangan individual anak khususnya

kemandirian anak agar tugas perkembangan anak pada fase ini

terpenuhi. Tugas perkembangan keluarga:

1) Memenuhi anggota keluarga seperti: kebutuhan tempat tinggal,

privasi dan rasa aman.

2) Membantu anak untuk bersosialisasi.

3) Beradaptasi dengan anak yang baru lahir, sementara kebutuhan

anak yang lain juga harus terpenuhi.

4) Mempertahankan hubungan yang sehat baik didalam maupun

diluar keluarga (keluarga lain dan lingkungan sekitar).

5) Pembagian waktu untuk individu, pasangan dan anak (tahap

paling repot).
20

6) Pembagian tanggung jawab anggota keluarga.

7) Kegiatan dan waktu untuk stimulasi tumbuh dan kembang

anak.

d. Tahap IV: Keluarga dengan anak usia sekolah (Families With

School Children)

Tahap ini dimulai pada saat anak yang tertua memasuki sekolah

pada usia 6 tahun dan berakhir pada usia 12 tahun. Pada tahap ini

keluarga (orang tua) perlu belajar berpisah dengan anak, memberi

kesempatan pada anak untuk bersosialisasi baik aktivitas di sekolah

maupun di luar sekolah. Tugas perkembangan keluarga:

1) Memberikan perhatian tentang kegiatan sosial anak,

pendidikan, semangat belajar.

2) Tahap mempertahankan hubungan yang harmonis dalam

perkawinan.

3) Mendorong anak untuk mencapai pengembangan daya

intelektual.

4) Menyediakan aktivitas untuk anak.

5) Menyesuaikan pada aktivitas komuniti dengan

mengikutsertakan anak.

e. Tahap V: Keluarga dngan anak remaja (Famillie With Teenagers)

Tahap ini dimulai pada saat anak pertama berusia 13 tahun dan

biasanya berakhir sampai pada usia19/20 tahun, yaitu pada saat


21

anak meninggalkan rumah orang tuanya. Tugas perkembangan

keluarga:

1) Memberikan kebebasan yang seimbang dengan tanggung

jawab mengingat remaja yang sudah bertambah dewasa dan

meningkat otonominya.

2) Mempertahankan hubungan yang intim dengan keluarga.

3) Mempertahankan komunikasi terbuka antara anak dan orang

tua, hindari perdebatan, kecurigaan dan permusuhan.

4) Perubahan sistem peran dan peraturan untuk tumbuh kembang

keluarga.

f. Tahap VI: Keluarga dengan anak dewasa atau pelepasan

(Launching Center Families).

Tujuan dari tahap ini adalah mengorganisasi kembali keluarga

untuk tetap berperan dalam melepas anak untuk hidup sendiri.

Tugas perkembangan keluarga:

1) Memperluas keluarga inti menjadi keluarga besar.

2) Mempertahankan keintiman pasangan.

3) Membantu orang tua suami atau istri yang sedang sakit dan

memasuki masa tua.

4) Mempersiapkan anak untuk hidup mandiri dan menerima

kepergian anaknya.

5) Menata kembali fasilitas dan sumber yang ada pada keluarga.

6) Berperan suami-istri, kakek dan nenek.


22

7) Menciptakan lingkungan rumah yang dapat menjadi contoh

bagi anak-anaknya.Perubahan sistem peran dan peraturan

untuk tumbuh kembang keluarga.

g. Tahap VII: Keluarga usia pertengahan (Middle Age Families)

Tahap ini dimulai pada saat anak terakhir meninggalkan rumah dan

berakhir saat pensiun atau salah satu pasangan meninggal. Tugas

perkembangan keluarga:

1) Mempertahankan kesehatan.

2) Mempunyai lebih banyak waktu dan kebebasan dalam arti

mengolah minat sosial dan waktu santai.

3) Memulihkan hubungan antara generasi muda tua.

4) Keakraban dengan pasangan.

5) Memelihara hubungan/kontak dengan anak dan keluarga.

6) Persiapan masa tua atau pensiun dan meningkatkan keakraban

pasangan.

h. Tahap VIII: Keluarga lanjut usia

Tugas perkembangan keluarga lanjut usia adalah:

1) Mempertahankan suasana rumah yang menyenangkan.

2) Adaptasi dengan perubahan pasangan, teman, kekuatan fisik

dan pendapatan.

3) Mempertahankan keakraban suami istri dan saling merawat.

4) Mempertahankan hubungan dengan anak dan sosial

masyarakat.
23

5) Melakukan file review (mengenang pengalaman hidup dan

keberhasilan di masa lalu).

6) Menerima kematian pasangan, kawan dan mempersiapkan

kematian

B. Konsep Asuhan Keperawatan Keluarga

1. Pengertian asuhan keseperawatan keluarga

Bailon dan Maglaya (Ali, 2010) mengatakan bahwa perawatan

kesehatan keluarga sebagai tingkat perawatan kesehatan masyarakat yang

dipusatkan pada keluarga sebagai unit atau kesatuan yang dirawat

dengan sehat sebagai tujuannya dan perawatan sebagai sasarannya.

Asuhan keperawatan keluarga merupakan suatu rangkaian

kegiatan yang diberikan melalui praktek keperawatan kepada keluarga,

untuk membantu menyelesaikan masalah kesehatan keluarga tersebut

dengan menggunakan pendekatan proses keperawatan yang meliputi

pengkajian keluarga, diagnosa keperawatan keluarga, perencanaan,

implementasi keperawatan dan evaluasi tindakan keperawatan (Muhlisin,

2012).

2. Tujuan

Menurut (Ali, 2010) tujuan keperawatan keluarga meliputi:

a. Tujuan umum

Dapat meningkatkan kemampuan keluarga dalam mengatasi masalah

kesehatannya secara mandiri.


24

b. Tujuan khusus

Meningkatkan kemampuan keluarga dalam :

1) Mengenal masalah kesehatan keluarga.

2) Memutuskan tindakan yang tepat untuk mengatasi masalah

kesehatan keluarga.

3) Melakukan tindakan keperawatan kesehatan kepada anggota

keluarga yang sakit, mempunyai gangguan fungsi tubuh dan

atau yang membutuhkan bantuan/asuhan keperawatan.

4) Memelihara lingkungan (fisik, psikis dan sosial) sehingga dapat

menunjang peningkatan kesehatan keluarga.

5) Memanfaatkan sumber daya yang ada di masyarakat misalnya :

puskesmas, puskesmas pembantu, kartu sehat dan posyandu

untuk memperoleh pelayanan kesehatan.

3. Sasaran keperawatan keluarga

Sasaran dari asuhan keperawatan keluarga adalah keluarga-

keluarga yang rawan kesehatan yaitu : keluarga yang mempunyai

masalah kesehatan atau yang berisiko terhadap timbulnya masalah

kesehatan (Setyowati & Murwani, 2007).

4. Proses asuhan keperawatan keluarga

Proses keperawatan adalah kerangka kerja dalam melaksanakan

tindakan yang digunakan agar proses pertolongan yang diberikan kepada

keluarga secara sistematis. Proses keperawatan adalah sekumpulan

tindakan yang dipilih secara matang dalam usaha memperbaiki status


25

kesehatan keluarga/pasien serta menambah kemampuan mereka dalam

mengatasi masalah kesehatannya. Dasar proses keperawatan adalah

penggunaan cara ilmiah dalam menyelidiki dan menganalisis data

sehingga mencapai kesimpulan yang logis dalam menyelesaikan secara

rasional( Bailon,1978 dalam Ali, 2010).

5. Langkah-langkah proses keperawatan keluarga adalah :

Pengkajian asuhan keperawatan keluarga menurut (Padila, 2012):

a. Data umum

1) Identitas kepala keluarga:

a) Nama kepala keluarga (KK)

b) Umur

c) Alamat dan telepon

d) Pekerjaan kepala keluarga

e) Pendidikan kepala keluarga

2) Komposisi anggota keluarga

3) Genogram

Genogram keluarga harus memuat informasi 3 generasi

(keluarga inti dan keluarga masing-masing orang tua). Simbol-

simbol yang biasa digunakan:


26

Laki-laki Perempuan Klien sakit

Meninggal Menikah Pisah

Cerai Cerai Anak Angkat

Aborsi Kembar Tinggal

serumah

4) Tipe keluarga

5) Suku bangsa

6) Agama

7) Status sosial ekonomi keluarga

8) Aktivitas rekreasi keluarga

b. Riwayat dan tahap perkembangan keluarga

1) Tahap perkembangan keluarga saat ini

2) Tahap perkembangan keluarga yang belum terpenuhi

3) Riwayat keluarga inti

4) Riwayat keluarga sebelumnya

c. Pengkajian lingkungan

1) Karakteristik rumah

2) Karakteristik tetangga dan komunitas RW

3) Mobilitas geografis keluarga


27

4) Perkumpulan keluarga dan interaksi dengan masyarakat

d. Sruktur keluarga

e. Fungsi keluarga

f. Stress dan koping keluarga

g. Pemeriksaan fisik

h. Harapan keluarga

6. Analisa data dan diagnosa

(Efendi, 1998 dalam Mubarak & Santoso, 2006) menerangkan bahwa

etiologi dari diagnosa keperawatan keluarga dirumuskan berdasarkan

ketidakmampuan keluarga dalam melaksanakan tugas-tugas kesehatan

dan keperawatan sebagai berikut:

a. Ketidakmampuan keluarga mengenal masalah kesehatan keluarga

disebabkan karena :

1) Kurang pengetahuan atau ketidaktahuan fakta.

2) Rasa takut akibat masalah yang diketahui.

3) Sikap dan falsafah hidup.

b. Ketidakmampuan keluarga mengambil keputusan dalam melakukan

tindakan yang tepat, disebabkan:

1) Tidak memahami mengenai sifat,berat dan luasnya masalah.

2) Masalah kesehatan tidak begitu menonjol.

3) Keluarga tidak sanggup memecahkan masalah karena kurang

pengetahuan dan kurangnya pengetahuan keluarga.

4) Tidak sanggup memilih tindakan dari berbagai pilihan.


28

5) Ketidakcocokan pendapat dari anggota keluarga.

6) Tidak tahu tentang fasilitas kesehatan yang ada.

7) Takut dari akibat tindakan.

8) Sikap negatif terhadap masalah kesehatan.

9) Fasilitas kesehatan tidak terjangkau.

10) Kurang percaya terhadap petugas kesehatan.

11) Kesalahan informasi terhadap tindakan yang diharapkan.

c. Ketidakmampuan keluarga merawat anggota keluarga yang sakit

disebabkan karena:

1) Tidak mengetahui tentang keadaan penyakit, misalnya sifat,

penyebab, penyebaran, perjalanan penyakit, gejala dan

perawatannya.

2) Tidak mengetahui perkembangan, perawatan yang dibutuhkan.

3) Kurang atau tidak ada fasilitas yang diperlukan untuk

perawatan.

4) Tidak seimbang sumber-sumber yang ada dalam keluarga,

misalnya keuangan, anggota keluarga yang bertanggung jawab.

5) Sikap negatif terhadap yang sakit.

6) Konflik individu dalam keluarga.

7) Sikap dan pandangan hidup.

8) Perilaku yang mementingkan dirinya sendiri.


29

d. Ketidakmampuan keluarga memelihara lingkungan rumah yang

dapat mempengaruhi kesehatan dan perkembangan pribadi anggota

keluarga, disebabkan karena:

1) Sumber-sumber keluarga tidak cukup diantaranya, keuangan,

tanggung jawab atau wewenang, keadaan fisik rumah yang tidak

memenuhi syarat.

2) Kurang dapat melihat manfaat pemeliharaan lingkungan.

3) Ketidaktahuan pentingnya sanitasi lingkungan.

4) Konflik personal dalam keluarga.

5) Ketidaktahuan tentang usaha pencegahan penyakit.

6) Sikap dan pandangan hidup.

7) Ketidak kompakan keluarga, karena sikap mementingkan diri

sendiri, tidak ada kesempatan, acuh terhadap anggota keluarga

yang mempunyai masalah.

e. Ketidakmampuan memanfaatkan fasilitas kesehatan di masyarakat

guna memelihara kesehatan, disebabkan karena:

1) Tidak tahu bahwa fasilitas kesehatan itu ada.

2) Tidak memahami keuntungan yang diperoleh.

3) Kurang percaya terhadap petugas kesehatan dan lembaga

kesehatan.

4) Pengalaman yang kurang baik dari petugas kesehatan.

5) Rasa takut pada kaibat dari tindakan

6) Tidak terjangkau fasilitas yang diperlukan.


30

7) Tidak ada fasilitas yang diperlukan.

8) Rasa acuh dan tidak adanya dukungan dari masyarakat.

9) Sikap dan falsafah hidup

7. Prioritas masalah

(Ali, 2010)menyebutkan susunan skala prioritas yang dapat

disimakdalam tabel adalah sebagai berikut:

Tabel 1.1

Skala prioritas masalah

No Kriteria Bobot
1 Sifat masalah 1
Skala: Ancaman kesehatan 2
Tidak/kurang sehat 3
Krisis 1
2 Kemungkinan masalah dapat diubah 2
Skala: Dengan mudah 2
Hanya sebagian 1
Tidak dapat 0
3 Potensi masalah untuk dicegah 1
Skala: Tinggi 3
Cukup 2
Rendah 1
4 Menonjolkan masalah 1
Skala: Masalah berat harus ditangani 2
Masalah tidak perlu segera ditangani 1
Masalah tidak dirasakan 0

Skoring:

1. Tentukan skor setiap criteria.

2. Skor dibagi dengan angka tertinggi dan dikalikan bobot.

3. Jumlah skor tertinggi untuk semua kriteria adalah 5, sama dengan

seluruh bobot.
31

8. Perencanaan

Menurut (Ali, 2010) menyatakan perencanaan keperawatan

keluarga adalah sekumpulan tindakan yang ditentukan perawat untuk

dilaksanakan dalam memecahkan masalah kesehatan dan keperawatan

yang telah diidentifikasi.

Fokus intervensi menurut (Ali, 2010) masalah keperawatan yang

mungkin timbul pada keluarga sesuai tugas keluarga sebagai etiologinya,

dengan anggotanya keluarga yang mengalami kehamilan yang tidak

diinginkan :

a. Ketidakmampuan keluarga mengenal masalah kehamilan yang tidak

diinginkan

1) Gali pengetahuan keluarga mengenal kehamilan yang tidak

diinginkan.

2) Berikan penjelasan secara sederhana tentang pengertian,

penyebab kehamilan yang tidak diinginkan

b. Ketidakmampuan keluarga mengambil tindakan kesehatan yang

tepat untuk mengatasi masalah kehamilan yang tidak diinginkan

1) Diskusikan bersama keluarganya akibat kehamilan yang tidak

diinginkan

2) Jelaskan alternatif tindakan yang dapat dipilih untuk mengatasi

masalah kehamilan yang tidak diinginkan

c. Ketidakmampuan keluargamerawat anggota keluarga dengan

kehamilan yang tidak diinginkan


32

1) Kaji sejauh mana kemampuan keluarga merawat anggota

keluarga yang mengalami kehamilan yang tidak diinginkan

2) Jelaskan tentang cara perawatan kehamilan yang tidak

diinginkan

d. Ketidakmampuan keluarga memelihara dan memodifikasi

lingkungan untuk mencegah kehamilan yang tidak diinginkan

1) Beri penjelasan tentang pengaruh lingkungan terhadap penyakit

kehamilan yang tidak diinginkan

2) Jelaskan pada keluarga tentang cara memodifikasi lingkungan

untuk mencegah kehamilan yang tidak diinginkan

e. Ketidakmampuan keluarga memanfaatkan fasilitas pelayanan

kesehatan guna memelihara kesehatan yang berhubungan dengan

kehamilan yang tidak diinginkan

1) Beri tahu keluarga, macam-macam fasilitas kesehatan.

2) Kaji tingkat kepercayaan keluarga pada pelayanan kesehatan.

3) Diskusikan bersama keluarga manfaat mendatangi fasilitas

kesehatan.

9. Implementasi

Menurut (Dion & Betan, 2013) dalam melaksanakan tindakan

keperawatan seperti ini, perawat seharusnya tidak boleh bekerja sendiri

dan melibatkan keluarga.


33

a. Tahap-tahap tindakan

1) Persiapan alat: tugas perawat adalah mempersiapkan alat-alat

apa saja yang dibutuhkan selama melakukan perawatan.

2) Persiapan pasien: tugas perawat adalah melakukan kontrak

dengan pasien dan keluarga tentang tindakan yang akan

dilakukan (waktu, jenis tindakan, dll).

3) Persiapan tempat: tugas perawat adalah mempersiapkan tempat

yang aman bagi pasien jika melakukan tindakan yang perlu

menjaga privasi pasien.

4) Pelaksanaan tindakan: dalam melaksanakan tindakan, perawat

harus benar-benar melibatkan klien dan keluarga.

b. Tipe tindakan

1) Tindakan diagnostik:

a) Wawancara dengan klien

b) Observasi dan pemeriksaan fisik

c) Melakukan pemeriksaan laboratorium sederhana, misalnya:

pemeriksaan Hb.

2) Tindakan terapeutik

Adalah segala tindakan untuk mencegah, mengurangi dan

mengatasi masalah klien.

3) Tindakan edukatif

Memberikan pendidikan kesehatan kepada klien.


34

4) Tindakan merujuk

Yaitu tindakan yang didalamnya melakukan kerja sama dengan

tim kesehatan lainnya.

c. Dokumentasi

Setelah pelaksanaan tindakan keperawatan, harus melakukan

dokumentasi yang lengkap dan akurat.

10. Evaluasi

Menurut (Ali, 2010) evaluasi sebagai langkah terakhir proses

keperawatan, adalah upaya untuk menentukan apakah seluruh proses

sudah berjalan dengan baik dan apakah tindakan berhasil dengan baik.

Bailon (Ali, 2010)menyatakan 4 alasan mengapa perawat harus

menilai kegiatan/tindakan mereka, yaitu:

a. Untuk menghilangkan atau menghentikan kegiatan/tindakan yang

tidak berguna.

b. Untuk menambah ketepatgunaan tindakan keperawatan.

c. Sebagai bukti tindakan keperawatan serta sebagai alasan mengapa

biaya pelayanan keperawatan tinggi.

d. Untuk mengembangkan profesi perawat dan menyempurnakan

praktik keperawatan.

Metode yang sering dipakai untuk mengevaluasi keperawatan

keluarga adalah:

a. Observasi langsung.
35

b. Memeriksa laporan/catatan.

c. Wawancara atau kuesioner.

d. Latihan simulasi.

Langkah-langkah dalam evaluasi adalah sebagai berikut:

a. Tetapkan data dasar (baseline) dari masalah kesehatan individu

atau seluruh keluarga.

b. Rumuskan tujuan keperawatan khusus dalam bentuk hasil klien.

c. Tentukan kriteria dan standar untuk evaluasi.

d. Tentukan metode/teknik evaluasi serta sumber data.

e. Bandingkan keadaan nyata (sesudah perawatan) dengan kriteria

dan standar untuk evaluasi.

f. Carilah penyebab dari intervensi yang kurang memuaskan.

C. Konsep Remaja

1. Definisi remaja

Remaja yang dalam bahasa aslinya di sebut adolescence

berasal dari bahasa latin adolescere yang artinya tumbuh atau tumbuh

untuk mencapai kematangan (Widyastuti, 2011 p.10). Masa remaja

menurut Mappiare (1982 cit Ali dan Asrori, 2015 p.9) berlangsung antara

umur 12 sampai dengan 21 tahun bagi wanita dan 13 sampai 22 tahun

bagi pria.

WHO (2004 cit Sanderowitz & Paxman, 1985; Hanifah, 2000;

Sarwono, 2015 p.12) membuat batasan usia remaja kedalam 2 bagian


36

yaitu remaja awal 10-14 tahun dan remaja akhir 15-20 tahun. Sedangkan

di Indonesia sendiri batasan usia remaja adalah 11-24 tahun dan belum

menikah dengan pertimbangan usia 11 tahun mulai tampak tanda-tanda

seksual sekunder, dianggap sudah aqil baligh, sempurnanya tanda-tanda

perkembangan jiwa seperti identitas diri, perkembangan psikoseksual,

tercapainya perkembanagan kognitif serta moral (Sarwono,2015 p.18).

2. Tugas perkembangan remaja

Tugas perkembangan masa remaja difokuskan pada upaya

meninggalkan sikap dan perilaku kekanak-kanakan serta berusaha untuk

mencapai kemampuan bersikap dan perilaku secara dewasa. Havighust

(1988, dalam Kusmiran, 2011 p.7), menyatakan tugas perkembangan

adalah tugas yang muncul pada saat atau sekitar satu periode tertentu

dalam kehidupan individu dan apabila berhasil akan membawa

kebahagiaan pada fase-fase berikutnya. Menurut Hurlock (1991 cit Ali

dan Asrori, 2015 p.10) tugas-tugas perkembangan masa remaja adalah:

a. Mampu menerima keadaan fisiknya mampu menerima dan

memahami peran seks usia dewasa.

b. Mampu membina hubungan baik dengan anggota kelompok yang

berlainan jenis.

c. Mencapai kemandirian emosional.

d. Mencapai kemandirian ekonomi.

e. Mengembangkan konsep dan keterampilan intelektual yang sangat

diperlukan untuk melakukan peran sebagai anggota masyarakat.


37

f. Memahami dan menginternalisasikan nilai-nilai orang dewasa dan

orang tua.

g. Mengembangkan perilaku tanggung jawab sosial yang diperlukan

untuk memasuki dunia dewasa.

h. Mempersiapkan diri untuk memasuki perkawinan.

i. Memahami dan mempersiapkan berbagai tanggung jawab

kehidupan keluarga.

Pratiwi (2005 cit Widyastuti, 2011 p.12) mengatakan bahwa tugas yang

harus dipenuhi remaja sehubungan dengan perkembangan seksual remaja

adalah

a. Memiliki pengetahuan yang benar tentang seks dan berbagai peran

jenis kelamin yang dapat diterima masyarakat.

b. Mengembangkan sikap yang benar tentang seks.

c. Mengenali pola-pola perilaku heteroseksual yang dapat diterima

masyarakat.

d. Menetapkan nilai-nilai yang harus diperjuangkan dalam memilih

pasangan hidup.

3. Karakteristik umum perkembangan remaja

Menurut Bischof (1983 cit Ali Asrori,2015 p.16) masa remaja

sering kali dikenal dengan masa mencari jati diri, oleh Erickson disebut

dengan identitas ego (ego identity). Ini terjadi karena masa remaja

merupakan masa peralihan antara masa kehidupan anak-anak dan

dewasa. Ditinjau dari segi fisiknya, mereka sudah bukan anak-anak lagi
38

melaikan sudah seperti orang dewasa, tetapi jika mereka diperlakukan

seperti orang dewasa, sikap mereka belum menunjukan dewasa.

Beberapa sikap yag ditinjukan oleh remaja:

a. Kegelisahan

Sesuai dengan fase perkembangannya, remaja memiliki

banyak idealisme, angan-angan, atau keinginan yang hendak

diwujudkan di masa depan. Namun, remaja belum meiliki banyak

kemampuan yang memadai untuk mewujudkan semua itu karena

seringkali keinginan jauh lebih besar daripada kemampuan.

Selain itu, disisi yang lain mereka ingin punya banyak

pengalaman untuk menambah pengatahuan, tetapi terkadang mereka

merasa tidak mampu melakukan berbagai hal dengan baik sehingga

tidak berani mengambil tindakan mencari pengalaman dari

sumbernya. Maka dari itu, dengan hal tersebut remaja diliputi oleh

perasaan gelisah.

b. Pertentangan

Sebagai individu yang sedang mencari jati diri, remaja

berada pada situasi psikologis antara ingin melepaskan diri dari

orang tua dan perasaan masih belum mampu untuk mandiri. Oleh

karena itu, remaja sering mengalami kebingungan karena kerap

terjadi pertentangan pendapat dengan pihak orang tua.


39

c. Mengkhayal

Keinginan untuk menjelajahi dan berpetualang tidak

semuanya tersalurkan. Biasanya hambatannya dari segi keuangan

atau biaya. Sebab, menjelajah lingkungan membutuhkan biaya yang

banyak, padahal remaja memperoleh uang dari orang tua. Akibatnya,

mereka lalu mengkhayal, mencari kepuasan, bahkan menyalurkan

khayalannya melalui dunia fantasi. Khayalan laki-laki biasanya

berkisar pada soal prestasi dan jenjang karier, sedangkan wanita

lebih ke romantika kehidupan. Khayalan remaja tidak semuanya

bersifat negatif, terkadang khayalan bisa menghasilkan sesuatu yang

bersifat konstruktif karena ide-ide tertentu yang dapat direalisasikan.

d. Aktivitas kelompok

Berbagai keinginan remaja sering kali tidak dapat dipenuhi

karena bermacam-macam kendala. Berbagai larangan orang tua yang

sering kali melemahkan atau bahkan mematahkan semangat remaja.

Kebanyakan remaja menemukan jalan keluar setelah mereka

berkumpul dengan teman sebayanya untuk melakukan kegiatan

bersama. Mereka melakukan suatu kegiatan berkelompok sehingga

berbagai kendala dapat diatasi bersama (Singgih DS, 1980 cit Ali

Asrori, 2015 p.17).

e. Keinginan mencoba sesuatu

Pada umumnya, remaja memiliki rasa ingin tahu yang tinggi

(high curiosity), karena didorong oleh rasa ingin tahu yang tinggi,
40

remaja cenderung ingin bertualang, menjelajah segala sesuatu yang

belum pernah dialaminya. Selain itu, remaja juga berkeinginan

seperti orang dewasa sehingga menyebabkan remaja mencoba hal

yang sering dilakukan oleh orang dewasa untuk membuktikan bahwa

dirinya mampu berbuat seperti orang dewasa lakukan.

Oleh karena itu, sangat penting bagi remaja diberikan

bimbingan agar rasa ingin tahunya dapat terarah ke kegiatan yang

positif, kreatif, dan produktif. Jika keinginan mendapat bimbingan

yang baik, maka akan menghasilkan kreativitas remaja yang sangat

bermanfaat. Namun apabila tidak, dikhawatirkan dapat menjurus ke

perilaku yang negatif, misalnya: narkoba, minum-minuman keras,

penyalahgunaan obat, atau hubungan seks pranikah yang dapat

berakibat pada kehamilan (Soerjono Soekanto, 1989 cit Ali Asrori,

2015 p.18).

D. Konsep Kesehatan Reproduksi

1. Pengertian kesehatan reproduksi

Secara sederhana, reproduksi berasal dari kata re yang berarti

kembali dan production yang berarti membuat atau menghasilkan.

Reproduksi (reproduction) memiliki arti suatu proses kehidupan manusia

dalam menghasilkan keturunan demi kelestarian hidup. Kesehatan

reproduksi adalah keadaan sejahtera fisik, mental, dan sosial yang utuh

dalam segala hal yang berkaitan dengan fungsi, peran, dan system
41

reproduksi (ICPD, 1994 cit Efendi dan makhfudli, 2009 p 221). Cakupan

pelayanan kesehatan reproduksi, antara lain:

a. Konseling dan informasi KB

b. Pelayanan kehamilan dan persalinan, termasuk pelayanan aborsi yang

aman serta pelayanan bayi baru lahir dan neonatal

c. Konseling dan pelayanan kesehatan reproduksi remaja

d. Konseling, informasi, dan edukasi mengenai kesehatan reproduksi

Kesehatan reproduksi remaja adalah suatu kondisi sehat yang

menyangkut sistem reproduksi (fungsi, komponem dan proses) yang di

miliki oleh remaja yaitu laki-laki dan wanita usia 10-24 tahun baik secara

fisik, mental, emosional dan spiritual (BkkbN, 2011). Adapun tujuan dari

program kesehatan reproduksi remaja adalah untuk membantu remaja agar

memahami dan menyadari tentang pentingnya kesehatan reproduksi

remaja, sehingga memiliki sikap dan perilaku sehat terhadap kesehatan

reproduksi yang dilakukan melalui upaya advokasi, promosi, konseling,

informasi dan edukasi kesehatan reproduksi serta pelayanan kepada remaja

yang memiliki permasalahan khusus serta pemberian dukungan kepada

kegiatan remaja yang bersifat positif (Widyastuti, 2011 p.1).

Notoadmodjo (2007, p.117) menyatakan terdapat empat faktor yang

berhubungan dengan kesehatan reproduksi, yaitu:

a. Faktor sosial-ekonomi dan demografi, yang berhubungan dengan

kemiskinan, tingkat pendidikan yang rendah dan ketidaktahuan


42

mengenai perkembangan seksual dan proses reproduksinya, serta

lokasi tempat tinggal yang terpencil.

b. Faktor budaya dan lingkungan yaitu praktik tradisional yang

berdampak buruk terhadap kesehatan reproduksi, keyakinan banyak

anak banyak rezeki, dan informasi yang membinggungkan anak dan

remaja mengenai fungsi dan proses reproduksi.

c. Faktor psikologis, hubungan yang tidak harmonis dalam keluarga

memberikan beban dalam kehidupan remaja, depresi akibat ketidak

seimbangan hormonal, wanita dianggap tidak berharga di mata pria.

d. Faktor biologis, seperti cacat bawaan sejak lahir, cacat pada saluran

reproduksi.

e. Akses informasi yang tidak ada merupakan faktor tersendiri yang

memengaruhi kesehatan reproduksi.

Kesehatan reproduksi remaja merupakan suatu kondisi sehat

yang menyangkut system, fungsi, dan proses reproduksi yang dimiliki

oleh remaja. Pengertian sehat disini tidak semata mata berarti bebas

dari penyakit atau bebas dari kecacatan, namun juga sehat secara

mental dan sosial budaya. Remaja perlu mengetahui kesehatan

reproduksi agar mendapatkan informasi yang benar mengenai

reproduksi. Dengan pengetahuan yang benar diharapkan remaja

memiliki sikap dan tingkah laku yang bertanggung jawab mengenai

proses reproduksi (Widyastuti, 2011 p.5). Pengetahuan dasar yang


43

perlu diberikan kepada remaja agar mereka mempunyai kesehatan

reproduksi yang baik adalah sebagai berikut:

1) Pengenalan mengenai system, proses, dan fungsi alat reproduksi

(aspek tumbuh kembang remaja)

2) Perlunya remaja mendewasakan usia menikah serta bagaimana

merencanakan kehamilan agar sesuai dengan dirinya dan

pasangan

3) Pengaruh sosial dan media terhadap perilaku seksual

4) Kekerasan seksual dan bagaimana menghindarinya

5) Kemampuan berkomunikasi termasuk memperkuat kepercayaan

diri agar mampu menangkal hal-hal yang bersifat negative

6) Hak-hak reproduksi

Proses reproduksi merupakan proses melanjutkan keturunan yang

menjadi tanggung jawab bersama antara pihak pria dan wanita.

Oleh karena itu, baik pihak pria atau wanita harus tahu dan

mengerti mengenai berbagai aspek kesehatan reproduksi.

2. Organ atau alat reproduksi

Organ reproduksi adalah bagian-bagian tubuh yang menjalankan

fungsi reproduksi. Dimana organ-organ reproduksi itu juga bisa disebut

organ seks. Baik remaja laki-laki maupun perempuan yang terdiri dari

bagian luar maupun dalam.


44

Alat reproduksi adalah bagian-bagian tubuh kita yang berfungsi

dalam melanjutkan keturunan. Alat reproduksi perempuan berbeda dengan

laki-laki. Alat reproduksi manusia adalah alat-alat atau organ dalam tubuh

manusia yang berfungsi untuk proses reproduksi atau berkembang biak.

Tanda kematangan alat reproduksi pada pria ditandai dengan keluarnya air

mani (ejakulasi) yang pertama yaitu pada saat mimpi basah dan pada

wanita ditandai dengan haid yang pertama kali (BKKBN, 2006).

Seorang pria memiliki kemampuan bereproduksi berbeda dengan

wanita, dimana pria akan menghasilkan sperma mulai dewasa hingga

menjelang akhir hayat. Akan tetapi, wanita hanya mempunyai keterbatasan

sampai pada periode menopause. Masa subur yang terbatas, sehingga

dalam membahas masalah system reproduksi perlu diketahui bagaiman

fungsi organ reproduksi secara jelas. Hal ini erat kaitannya dengan

hubungan seksual yang menyangkut organ tersebut. Wanita memiliki

pernan atau fungsi yang lebih banyak, yaitu hamil, melahirkan, dan

menyusui.

Berikut jenis organ reproduksi laki-laki dan wanita menurut Syaifudin

(2010, p. 547)

a. Jenis dan fungsi organ reproduksi laki-laki

1) Kelenjar pada organ reproduksi laki-laki, yaitu:

a) Testis

Testis merupakan dua buah organ glandula yang memproduksi

semen, terdapat didalam skrotum dan digantung oleh fenikulus


45

spermatikus. Testis menghasilkan sperma serta hormon

testosteron yang menimbulkan sifat kejantanan setelah masa

pubertas, disamping itu folice stimulating hormone (FSH) dan

luterin hormone (LH).

b) Vesika seminalis

Vesika seminalis merupakan dua ruangan diantara fundus

vesika urinaria dengan rektum, yang masing masing

berbentuk piramid. Panjang kelenjar ini 5-10 cm, merupakan

kelenjar sekresi yang menghasilkan zat mukoid. Fungsi dari

vesika seminalis sebagai penghasil fruktosa untuk memberi

makanan sperma yang dikeluarkan, mengeluarkan

prostaglandin yang merangsang motilitas saluran reproduksi

pria dan wanita untuk membantu mengeluarkan sperma,

menghasilkan cairan semen (cairan yang terakhir kali

diejakuliasi), dan menyediakan prekusor (proses biologis)

untuk pembekuan semen.

c) Kelenjar prostat

Pada glandula prostat tidak seluruhnya bersifat glandular,

melainkan sebagian adalah otot. Glandula prostat berfungsi

untuk mengeluarkan cairan alkali yang encer seperti susu yang

mengandung asam sistrat yang berguna untuk melindungi

spermatozoa terhadap tekanan pada uretra, mengeluarkan

cairan basa yang menetralkan sekresi vagina yang asam,


46

memicu pembekuan semen untuk menjaga sperma tetap berada

dalam vagina pada saat penis dikeluarkan.

d) Kelenjar bulbouretralis

Kelenjar ini terdapat dibelakang lateral pars membranasea

uretra yang memiliki fungsi seperti kelenjar prostat untuk

mengeluarkan cairan untuk melindungi spermatozoa.

2) Duktus dalam organ reproduksi laki-laki, yaitu:

a) Epididimis

Epididimis merupakan saluran halus yang panjangnya kira-kira

6 cm, terletak disepanjang atas tepi dan belakang testis yang

fungsinya sebagai saluran penghantar testis, mengatur sperma

sebelum diejakulasi, dan tempat keluar sperma dari testis.

b) Duktus deferens (Vas deferens)

Duktus deferens adalah duktus ekskretorius dari testis,

merupakan lanjutan dari kanal epididimis, panjangnya 50-60

cm. Fungsinya untuk menyalurkan sperma saat ejakulasi,

sebagai pematangan, motilitas, dan fertilitas sperma, serta

untuk memekatkan sperma.

c) Uretra

Uretra merupakan saluran kemih dan ejakulasi pada pria.

Pengeluaran urin dan sperma disini tidak terjadi bersama.


47

3) Bangun penyambung pada organ reproduksi laki-laki, yaitu:

a) Sktrotum

Skrotum adalah sepasang kantong yang menggantung didasar

pelvis. Pada skrotum terdapat M kremaster yang dapat untuk

menggantung dan mengangkat testis menurut kemauan dan

refleks ejakulasi.

b) Fenikulus spermatikus

Fenikulus merupakan bangun penyambung yang berisi duktus

seminalis, pembuluh limfe, dan serabut saraf.

c) Penis

Penis terletak menggantung didepan skrotum.

b. Jenis dan fungsi organ reproduksi pada wanita

1) Genetalia eksterna reproduksi, yaitu:

a) Vulva

Vulva termasuk alat kelamin bagian luar tempat bermuaranya

sistem urogenital yang dilingkari oleh labia mayora,

kebelakang menjadi satu dengan kommisura posterior dan

perineum, dibawah kulit terdapat jaringan lemak (mons pubis).

b) Mons pubis

Mons pubis adalah bagian menonjol yang melingkar di depan

simfisis pubis, dibentuk oleh jaringan lemak dibawah kulit,

meliputi daerah simfisis pubis dan ditumbuhi rambut pada

masa puber.
48

c) Labia mayora

2) Organ reproduksi wanita bagian dalam, yaitu:

a) Vagina / liang kemaluan

b) Indung telur

c) Umbai saluran telur

d) Saluran telur

e) Selaput lender Rahim

f) Rongga Rahim

g) Leher Rahim

3. Tanda kematangan seksual

a. Perkembangan psikososial

Berkaitan dengan kesehatan reproduksi remaja, sangatlah perlu

mengenal perkembangan remaja berdasarkan sifat dan tahapan

perkembangannya (Widyastuti, 2011 p. 11), masa remaja dibagi

menjadi tiga periode, yaitu:

1) Masa remaja awal (10-12 tahun)

Ciri khas pada masa remaja awal adalah

a) Tampak dan memang merasa lebih dekat dengan teman

sebayanya

b) Tampak dan merasa ingin lebih bebas

c) Lebih banyak memperlihatkan keadaan tubuhnya dan mulai

berfikir yang khayal (abstrak)


49

2) Masa remaja tengah (13-15 tahun)

Ciri khas pada masa remaja tengah adalah

a) Mencari identitas diri

b) Tertarik pada lawan jenis

c) Timbul perasaan cinta yang mendalam

d) Kemampuan berfikir abstrak (berkhayal) makin berkembang

e) Berkhayal mengenai hal-hal yang berkaitan dengan aktifitas

seks

3) Masa remaja akhir (16-19 tahun)

Ciri khas pada masa remaja akhir adalah

a) Pengungkapan kebebasan diri

b) Lebih efektif dalam mencari teman sebaya

c) Memiliki citra (gambaran, keadaan, dan peranan) terhadap

dirinya

d) Dapat mewujudkan perasaan cinta

e) Memiliki kemampuan berpikir khayal

b. Perubahan fisik dan kejiwaan (Widyastuti, 2011 p.14)

1) Perubahan fisik pada remaja

Perubahan fisik pada remaja, ditandai dengan munculnya tanda-

tanda sebagai berikut:

a) Tanda-tanda seks primer, yaitu berhubungan langsung dengan

organ seks, yaitu:


50

(1) Terjadinya haid pada remaja wanita (menarche).

Menstruasi terjadi karena sel telur yang diproduksi ovarium

tidak dibuahi oleh sel sperma dalam Rahim. Sel telur

tersebut menempel pada dinding Rahim dan membentuk

lapisan yang banyak mengandung pembuluh darah,

kemudian menipis dan lulur keluar melalui mulut Rahim

dan vagina dalam bentuk darah, yang biasanya terjadi 3-7

hari. Jarak antara satu haid dengan haid berikutnya tidak

sama anatara setiap orang. Ada kalanya 21 atau mungkin 35

hari.

(2) Terjadinya mimpi basah pada laki-laki. Remaja laki-laki

memproduksi sperma setiap harinya. Sperma tidak harus

dikeluarkan setiap harinya, apabila tidak dikeluarkan maka

ia akan diserap oleh tubuh dan dikeluarkan dalam melalui

cairan keringat dan kotoran cair atau padat. Sperma bisa

dikeluarkan melalui proses yang disebut ejakulasi, yaitu

proses keluarnya sperma melalui penis. Ejakulasi bisa

terjadi secara alami (tidak disadari) melalui mimpi basah.

b) Tanda-tanda seks sekunder, yaitu:

(1) Pada remaja perempuan

Perubahan yang menonjol pada wanita yaitu dengan

ditandainya pinggul yang melebar, pertumbuhan Rahim dan


51

vagina, payudara membesar, tumbuh rambut disekitar

ketiak dan kemaluan.

(2) Pada remaja laki-laki

Perubahan pada laki-laki yaitu terjadinya perubahan suara

yang lebih latang, tumbuh jakun, penis dan buah zakar

bertambah besar, terjadinya ereksi dan ejakulasi, dada lebih

lebar atau bidang, badan lebih berotot, dan tumbuh kumis,

rambut disekitar dada dan kemaluan.

2) Perubahan kejiwaan pada remaja

a) Perubahan emosi

Masa remaja adalah masa yang penuh emosi yang sulit

dikendalikan.Plato menyamakan emosi remaja dengan api.

Emosi yang menggebu ini bermanfaat untuk remaja terus

mencari identitas dirinya. Emosi yang tidak terkendalikan

antara lain disebabkan oleh konflik peran yang sedang dialami

(sarwono, 2012)

b) Perkembangan intelegensi

Remaja sudah mampu berfikir abstrak, senang memberi kritik,

ingin mengetahui hal-hal baru, sehingga muncul perilaku ingin

mencoba-coba (Depkes RI, 2002). Apabila ditelusuri lebih

lanjut, gejala kejiwaan tersebut ditentukan atau dipengaruhi

berbagai faktor antara lain adalah pengalaman dan keyakinan,

sarana fisik, sosio-budaya, masarakat dan sebagainya


52

4. Perkembangan seksual remaja

Menurut Mappiare (Ali Asrori, 2015 p.9) masa remaja

berlangsung antara umur 12 tahun sampai dengan 21 tahun bagi wanita

dan 13 tahun sampai 22 tahun bagi laki-laki. Istilah ini menunjuk pada

masa awal pubertas sampai tercapainya kematangan; biasanya dimulai dari

usia 14 tahun pada pria dan 12 tahun pada wanita. Transisi ke masa

dewasa bervariasi antara satu budaya dengan yang lain. Namun secara

umum didefinisikan sebagai waktu dimana individu mulai bertindak

terlepas dari orang tua mereka. Perubahan dalam bentuk dan ciri fisik

berhubungan erat dengan mulainya pubertas pada remaja.

Aktivitas kelenjar pituitary pada masa ini berakibat dalam sekresi

hormone yang meningkat dengan efek fisiologis yang tersebar luas.

Hormone pertumbuhan memproduksi dorongan pertumbuhan yang cepat

dan membawa tubuh mendekati tinggi dan berat dewasanya dalam rentang

dua tahun. Dorongan pertumbuhan terjadi lebih awal pada wanita daripada

pria. Pencapaian kematangan seksual ditandai dengan menstruasi pada

wanita atau produksi semen yang biasanya timbul dalam bentuk mimpi

basah pada pria. Datangnya menstruasi dan mimpi basah pada pria. Gizi

menjadi pengaruh penting dalam hal tersebut (Efendi dan Makhfudli,

2009).

Saat ini, usia mendapatkan menstruasi pertama (menarche) adalah

8 atau 9 tahun. Namun pada umumya yakni sekitar 12 tahun. Menstruasi

terjadi karena sel telur tidak dibuahi oleh sel sperma pada uterus. Pada
53

laki-laki, sperma diproduksi setiap hari akan tetapi tidak selalu

dikeluarkan. Hormone yang mengatur pada perubahan ini adalah hormone

androgen pada pria dan estrogen pada wanita. Hormone tersebut

mempengaruhi pertumbuhan sekunder pria dan wanita (Efendi dan

Makhfudli, 2009).

Perubahan fisik yang terjadi pada masa puber bertanggung jawab

atas munculnya dorongan seksual. Pemuasan dorongan seksual masih

dipersulit dengan banyaknya tabu sosial, sekaligus juga kekurangan

pengetahuan yang benar tentang seksualitas. Namun sejak tahun 1960-an,

aktivitas seksual remaja telah meningkat. Hal ini ditunjukan oleh studi

akhir yang menunjukan bahwa hamper 50% remaja usia kurang dari 15

tahun dan 75% dibawah 19 tahun telah melakukan hubungan seksual.

Terlepas dari keterlibatan mereka dalam aktivitas seksual, beberapa remaja

tidak tahu-menahu soal seksualitas yang benar. Akibatnya, banyak angka

kelahiran tidak sah (Efendi dan Makhfudli, 2009)

Perubahan fisik dapat berhubungan dengan penyesuaian

psikologis. Beberapa studi menganjurkan bahwa individu yang menjadi

dewasa di usia dini lebih baik dalam mnyesuaikan diri daripada rekan

sebaya mereka yang menjadi dewasa lambat. Tidak ada perubahan yang

dramatis dalam fungsi intelektual selama masa remaja. Kemampuan untuk

mengerti masalah-masalah kompleks berkembang secara bertahap, masa

remaja adalah awal tahap pikiran formal operasional yang mungkin dapat
54

dicirikan sebagai pemikiran yang melibatkan logika pengurangan atau

deduksi menurut Jean Piaget (Efendi dan Makhfudli, 2009).

Selain perubahan tersebut, remaja juga mengalami perubahan

emosionl dan psikososial. Tugas psikososial remaja adalah untuk tumbuh

dari orang yang bergantung menjadi tidak bergantung, dengan identitasnya

memungkinkan orang tersebut untuk berhubungan dengan orang lain

dalam gaya dewasa. Perubahan emosional menumbuhkan problem

emosional yang bervariasi. Perubahan emosional tersebut tercermin dalam

sikap dan tingkah laku. Perkembangan kepribadian pada masa ini

dipengaruhi oleh orang tua, lingkungan, dan teman sebayanya.

5. Remaja dan perilaku seksual

Menurut Efendi dan Makhfudli (2009) dorongan seksual bisa

diekspresikan dalam berbagai perilaku, namun tentu saja tidak semua

perilaku merupakan ekspresi dorongan seksual seseorang. Ekspresi

dorongan seksual atau perilaku seksual ada yang aman dan tidak, baik fisik

maupun psikis ataupun sosial.

Perilaku seksual adalah perilaku yang muncul karena adanya

dorongan seksual. Bentuk perilaku seksual bermacam-macam, mulai dari

bergandengan tangan, berpelukan, bercumbu, bercumbu berat (petting),

sampai berhubungan seksual. Perilaku seksual aman adalah perilaku

seksual tanpa mengakibatkan terjadinya pertukaran cairan vagina dengan

cairan sperma, misalnya bergandengan tangan, berpelukan, dan berciuman.

Sementara, hubungan seksual tanpa menggunakan kondom bukan


55

merupakan perilaku seksual yang aman dari kehamilan dan penyakit

menular seksual. Jika benar-benar ingin aman, tetaplah tidak aktif seksual

tetapi juga sudah aktif, setialah dengan satu pasangan saja untuk

menghindari dampak yang merugikan (Efendi dan Makhfudli, 2009).

E. Kehamilan yang Tidak di Inginkan

1. Definisi unwanted pregnancy (KTD)

Kehamilan yang tidak diinginkan (unwanted pregnancy)

merupakan terminologi yang biasa dipakai untuk memberi istilah adanya

kehamilan yang tidak dikehendaki oleh wanita yang bersangkutan

maupun lingkungannya. Kehamilan yang tidak diinginkan (KTD) adalah

suatu kehamilan yang terjadi dikarenakan suatu sebab sehingga

keberadaannya tidak diinginkan oleh salah satu atau kedua calon orang

tua bayi tersebut ( Kusmiran, 2011 p.36). unwanted pregnancy

merupakan kondisi dimana pasangan yang tidak menghendaki kelahiran

atas bayi tersebut yang bisa jadi merupakan akibat dari perilaku seksual

yang disengaja ataupun tidak (Widyastuti, 2015 p.50)

Menurut kamus istilah program keluarga berencana, kehamilan

tidak diinginkan adalah kehamilan yang dialami oleh seorang perempuan

yang sebenarnya belum menginginkan atau sudah tidak menginginkan

hamil (BKKBN, 2007). Sedangkan menurut PKBI, kehamilan tidak

diinginkan merupakan suatu kondisi dimana pasangan tidak

menghendaki adanya proses kelahiran akibat dari kehamilan.


56

2. Faktor penyebab unwanted pregnancy

Widyastuti (2015 p.51) berpendapat bahwa ada beberapa faktor yang

menyebabkan unwanted pregnancy, antara lain:

a. Penundaan dan peningkatan usia perkawinan, serta semakin dininya

usia menstruasi pertama

b. Ketidaktahuan atau minimnya pengetahuan tentang perilaku seksual

yang dapat menyebabkan kehamilan

c. Kehamilan yang diakibatkan oleh pemerkosaan

d. Persoalan ekonomi (biaya untuk melahirkan dan membesarkan anak)

e. Alasan karier atau masih sekolah (karena kehamilan dan

konsekuensi lainnya yang dianggap dapat menghambat karir atau

kegiatan belajar)

f. Kehamilan karena insect

Kehamilan yang tidak diinginkan juga banyak terjadi pada usia remaja,

menurut Kusmiran (2011 p.36) faktor penyebab kehamilan yang tidak

diinginkan adalah

a. Kurangnya pengetahuan tentang kesehatan reproduksi

b. Faktor dari dalam diri remaja sendiri yang kurang memahami

swadarmanya sebagai pelajar

c. Faktor dari luar, yaitu pergaulan bebas tanpa kendali orang tua yang

menyebabkan remaja merasa bebas untuk melakukan apa saja yang

diinginkan
57

d. Perkembangan tekhnologi media komunikasi yang semakin canggih

yang memperbesar kemungkinan remaja mengakses apa saya

termasuk hal-hal yang negatif

e. Usia menstruasi yang semakin dini disertai usia kawin yang semakin

tinggi menyebabkan masa-masa rawan yaitu kecenderungan perilaku

seksual aktif semakin memanjang. Hal ini terbukti dari banyaknya

kasus kehamilan diluar menikah

f. Ketidaktahuan atau minimnya pengetahuan tentang perilaku seksual

yang dapat menyebabkan kehamilan

g. Tidak menggunakan alat kontrasepsi

h. Kegagalan alat kontrasepsi akibat remaja menggunakan alat

kontrasepsi tanpa disertai pengetahuan yang cukup tentang metode

kontrasepsi yang benar

i. Kehamilan akibat pemerkosaan, diantaranya pemerkosaan oleh

teman kencannya

Kinsey, dkk (dalam Kusmiran 2011 p.37) mengungkapkan

bahwa kekhawatiran dan rasa takut pada remaja lebih ke moral dan sosial

daripada kesehatan. Hal tersebut telah menjadi faktor yang membatasi

perilaku seksual pranikah dimasyarakat karena pada kenyataannya

hubungan seksual pranikah seringkali tidak menyenangkan. Beberapa

pakar mengatakan bahwa aktivitas seksual pranikah selalu membawa

gangguan psikologis dan penyesalan berkepanjangan, terlebih jika

kehamilan diketahui oleh orang lain.


58

Pada kehamilan pranikah, rasa malu dan perasaan bersalah yang

berlebihan dialami oleh pelaku. Apalagi jika kehamilan disembunyikan.

Hal yang memperberat masalah adalah ketika kehamilan diketahui orang

tua dan orang lain. Orang tua cenderung tidak menghadapi masalah secara

proporsional, sehingga menambah tekanan psikologis berat yang pada

akhirya bisa mengarah pada depresi dan masalah kehamilan (Kusmiran,

2011 p.37)

3. Akibat unwanted pregnancy

Menurut Widyastuti (2011 p.51) akibat dari unwanted pregnancy pada

remaja adalah

a. Apabila kehamilan dipertahankan, dapat berakibat

1) Risiko fisik

Kehamilan yang tidak diinginkan pada usia remaja bisa

menimbulkan kesulitan dalam persalinan seperti, perdarahan,

bahkan sampai bisa pada kematian

2) Risiko psikis atau psikologis

Ada kemungkinan pihak perempuan menjadi orang tua tunggal

karena pasangan tidak mau bertanggung jawab. Apabila

menikahpun, perkawinan beresiko penuh konflik. Selain itu,

wanitapun akan didebani oleh perasaan tidak nyaman, dihantui rasa

malu, rendah diri, bersalah atau berdosa, depresi, tertekan, pesimis,

dan lain-lain. Apabila tidak ditangani dengan baik, maka perasaan

tersebut bisa menjadi gangguan jiwa yang lebih parah.


59

3) Risiko sosial

Salah satu risiko sosial adalah berhenti atau putus sekolah atau cuti

atas kemauan sendiri dikarenakan rasa malu. Kemungkinan yang

lain bisa jadi dikeluarkan dari sekolah. Selain itu, klien dengan

unwanted pregnancy sering kali menjadi objek pembicaraan,

kehilangan masa remaja yang seharusnya dinikmati dan dianggap

buruk karena bisa jadi melahirkan anak diluar pernikahan.

4) Risiko ekonomi

Merawat kehamilan, melahirkan, serta membesarkan bayi

membutuhkan biaya yang cukup besar, remaja tentu belum siap

atas semua tanggung jawab itu.

b. Bila kehamilan diakhiri (Widyastuti, 2011 p.52)

Banyak orang yang mengakhiri kehamilan yang tidak diingingkannya

adalah dengan cara aborsi, cara tersebut sungguh tidak lazim sehingga

dapat menimbulkan dampak sebagai berikut:

1) Risiko fisik

Perdarahan dan komplikasi lain dapat terjadi apabila kehamilan

diakhiri dengan aborsi. Bahkan aborsi yang dilakukan secara tidak

aman bisa berakibat fatal, yaitu kematian.

2) Risiko psikis

Pelaku aborsi seringkali mengalami perasaan-perasaan takut,

panik, tertekan atau stress, trauma dengan mengingat-ingat proses

aborsi. Kecemasan karena rasa bersalah atau dosa akibat aborsi


60

dapat berlangsung lama. Selain iru, pelaku juga krisi kepercayaan

diri.

3) Risiko sosial

Ketergantungan pada pasangan sering kali menjadi lebih besar

karena perempuan merasa tidak perawan, pernah mengalami KTD

atau aborsi. Selanjutnya perempuan akan lebih sulit menolak

ajakan pasangannya. Risiko lain adalah terganggunga masa depan.

4) Risiko ekonomi

Biaya aborsi cukup tinggi. Bila terjadi komplikasi maka biayapun

akan semakin tinggi.

Sedangkan menurut Kusmiran (2011 p.37) ada beberapa resiko yang

timbul akibat kehamilan yang tidak diinginkan, antara lain:

a. Resiko medis

1) Aborsi tidak aman berkontribusi pada kematian dan kesakitan ibu

2) Gangguan kesehatan

b. Psikologis

1) Rasa bersalah

2) Depresi

3) Marah dan agresi

4) Calon ibu tidak siap untuk hamil

c. Psikososial

1) Ketegangan mental dan kebingungan akan peran sosial yang tiba-

tiba berubah
61

2) Tekanan dari masyarakat yang mencela dan menolak keadaan

tersebut

3) Dikucilkan dari masyarakat dan hilang kepercayaan diri

d. Masa depan ibu hamil dan janin

1) Terganggunya kesehatan

2) Risiko kelainan janin dan tingkat kematian bayi yang tinggi

3) Pernikahan remaja dan pengguguran kandungan

4) Putus sekolah

5) Bila bayi dilahirkan, masa depan anak bisa jadi terlantar

6) Perkembangan bayi yang tertahan

7) Bayi yang terlahir dengan berat badan rendah

4. Penanganan kasus unwanted pregnancy (KTD)

Saat menemukan kasus unwanted pregnancy pada remaja, menurut

Widyastuti (2011 p.53) sebagai petugas kesehatan harus:

a. Bersikap bersahabat dengan remaja

b. Memberikan konseling pada keluarga dan remaja

c. Apabila ada masalah yang serius agar bisa diberikan jalan keluar yang

terbaik dan apabila belum bisa terselesaikan supaya dikonsultasikan

kepada ahlinya

d. Memberikan alternatif penyelesaian masalah

5. Masalah keperwatan yang muncul berhubungan dengan kehamilan yang

tidak diinginkan menurut International (2015):


62

a. Gangguan citra tubuh (00118)

Definisi: konfunsi dalam gambaran mental tentang diri-fisik individu.

Batasan karakteristik:

1) Berfokus pada fungsi masa lalu

2) Berfokus pada kekuatan sebelumnya

3) Berfokus pada penampilan masa lalu

4) Depersonaliasi bagian tubuh mealaui penggunaan kata ganti

impersonal

5) Depersonaliasi kehilangan melalui penggunaan kata ganti

impersonal

6) Gangguan fungsi tubuh

7) Gangguan pandangan tentang tubuh sesorang

8) Gangguan struktur tubuh

9) Memperluas batasan tubuh

10) Menekankan pada kekuatan yang tersisa

11) Menekankan pencapaian

12) Persepsi yang merefleksikan perubahan pandangan tentang

penampilan tubuh seseorang

13) Personalisasi bagian tubuh dengan nama

14) Personalisasi kehilangan dengan nama

15) Menghindari melihat tubuh

16) Menghindari menyentuh tubuh

17) Menolak menerima perubahan


63

18) Menyembunyikan bagian tubuh

19) Perasaan negatif tentang tubuh

20) Perilaku memantau tubuh

21) Perilaku mengenali tubuh

22) Perubahan gaya hidup

23) Perubahan lingkungan sosial

24) Perubahan pada kemampuan memperkirakan hubungan spesial

tubuh dengan lingkungan

25) Preokupasi pada kehilangan

26) Preokupasi pada perubahan

27) Respon non verbal pada perubahan tubuh

28) Respon non verbal pada perubahan yang dirasakan pada tubuh

29) Takut reaksi orang lain

30) Terlalu terbuka tentang bagian tubuh

31) Tidak ada bagian tubuh

32) Trauma terhadap bagian tubuh yang tidak berfungsi

Faktor yang berhubungan:

1) Cedera

2) Gangguan fungsi psikososial

3) Ketidaksesuaian budaya

4) Ketidaksesuaian spiritual

5) Penyakit

6) Perubahan fungsi kognitif


64

7) Perubahan fungsi tubuh

8) Perubahan persepsi diri

9) Program pengobatan

10) Prosedur bedah

11) Transisi perkembangan

12) Trauma

NOC:

1) Citra tubuh (1200)

a) Gambaran internal diri

b) Deskripsi bagian tubuh yang terkena (dampak)

c) Penyesuaian terhadap perubahan tampilan fisik

d) Penyesuaian terhadap perubahan fungsi tubuh

NIC:

1) Mendengar aktif (4920)

a) Buat tujuan interaksi

b) Tunjukan ketertarikan pada klien

c) Gunakan pertanyaan maupun pernyataan yang mendorong

klien untuk mengekspresikan perasaan, pikiran

d) Gunakan perilaku non verbal untuk memfasilitasi komunikasi

e) Dengarkan isi pesan maupun perasaan yang tidak terungkap

selama percakapan

f) Hindari penghalang dalam mendengar aktif


65

g) Gunakan teknik diam/mendengarkan dalam rangka mendorong

klien untuk mengekspresikan perasaan, pikiran, kekhawatiran

h) Verifikasi pemahaman mengenai pesan-pesan yang

disampaikan dengan menggunakan pertanyaan maupun yam

memberikan umpan balik

2) Peningkatan citra tubuh (5220)

a) Tentukan harapan citra diri pasien didasarkan pada tahap

perkembangan

b) Gunakan bimbigan antisipasif menyiapkan pasien terkait

dengan perubahan-perubahan citra tubuh yang telah

diprediksikan

c) Bantu pasein mendiskusikan perubahan-perubahan tubuh

d) Tentukan perpsepsi pasien dan keluarga terkait dengan

perubahan citra diri dan realitas

e) Identifikasi strategi penggunaan koping oleh orang tua

3) Peningkatan harga diri (5400)

a) Monitor pernyataan klien mengenai harga diri

b) Dukung pasien untuk bisa mengidentifikasi kekuatan

c) Kuatkan kekuatan pribadi pasien

d) Berikan pengalaman yang akan meningkatkan otonomi pasien

e) Bantu pasien untuk mengatasi bullying

f) Fasilitasi lingkungan dan aktivitas yang dapat meningkatkan

harga diri
66

b. Harga diri rendah kronik (00119) berhubungan dengan terpapar

peristiwa traumatik (kehamilan yang tidak diinginkan)

Definisi: evaluasi diri atau perasaan negatif tentang diri sendiri atau

kemampuan diri yang berlangsung lama.

Batasan karakteristik:

1) Bergantung pada pendapat orang lain

2) Ekspresi rasa bersalah

3) Ekspresi rasa malu

4) Enggan mencoba hal baru

5) Kegagalan hidup berulang

6) Kontak mata kurang

7) Melebih-lebihkan umpan balik negatif tentang diri sendiri

8) Menolak umpan balik positif tentang diri sendiri

9) Meremehkan kemampuan mengatasi situasi

10) Pasif

11) Perilaku bimbang

12) Perilaku tidak asertif

13) Secara berlebihan mencari penguatan

14) Seringkali mencari penegasan

Faktor yang berhubungan:

1) Gangguan psikiatrik

2) Kegagalan berulang

3) Ketidaksesuaian budaya
67

4) Ketidaksesuaian spiritual

5) Koping terhadap kehilangan tidak efektif

6) Kurang kasih sayang

7) Kurang keanggotaan dalam kelompok

8) Kurang respect dari orang lain

9) Merasa afek tidak sesuai

10) Merasa persetujuan orang lain tidak cukup

11) Penguatan negatif berulang

12) Terpapar peristiwa traumatik

NOC:

1) Harga diri (1205)

a) Verbalisasi penerimaan diri

b) Penerimaan terhadap keterbatasan diri

c) Komunikasi terbuka

d) Pemenuhan peran yang signifikan secara pribadi

e) Tingkat kepercayaan diri

NIC:

1) Peningkatan harga diri (5400)

a) Monitor pernyataan klien mengenai harga diri

b) Dukung pasien untuk bisa mengidentifikasi kekuatan

c) Kuatkan kekuatan pribadi pasien

d) Berikan pengalaman yang akan meningkatkan otonomi pasien


68

e) Bantu pasien untuk mengatasi bullying Fasilitasi lingkungan

dan aktivitas yang dapat meningkatkan harga diri

c. Resiko ketidakmampuan menjadi orang tua (00057)

Definisi: rentang terhadap ketidakmampuan pemberi asuhan primer

untuk menciptakan, mempertahankan, atau memperbaiki lingkungan

yang meningkatkan pertumbuhan dan perkembangan optimum anak.

Faktor resiko

1) Bayi atau anak

a) Gangguan perilaku

b) Jenis kelamin tidak sesuai harapan

c) Kelahiran kembar

d) Kelahiran prematur

e) Keterlambatan perkembangan

f) Kondisi cacat

g) Konflik temperamental dengan harapan orang tua

h) Penyakit

i) Perpisahan lama dari orang tua

j) Perubahan kemampuan persepsi

k) Temperamen sulit

2) Pengetahuan

a) Cenderung melakukan hukuman fisik

b) Defisiensi pengetahuan tentang keterampilan menjadi orang tua

c) Defisiensi pengetahuan tentang pemeliharaan kesehatan anak


69

d) Defisiensi pengetahuan tentang perkembangan anak

e) Gangguan fungsi kognitif

f) Harapan yang tidak relistis terhadap anak

g) Keterampilan komunikasi buruk

h) Ketidakmampuan untuk berespons terhadap isyarat bayi

i) Kurang kesiapan menjadi orang tua

j) Tingkat pendidikan rendah

3) Psikologis

a) Depresi

b) Jarak antar-kehamilan terlalu dekat

c) Kesulitan proses kehamilan

d) Ketunadayaan

e) Kurang tidur

f) Pola tidur nonrestoratif

g) Riwayat penyakit jiwa

h) Riwayat penyalahgunaan zat

i) Usia orang tua terlalu dekat

4) Sosial

a) Asuhan pranatal lambat

b) Gangguan lingkungan rumah

c) Harga diri rendah

d) Isolasi sosial

e) Kehamilan tidak direncanakan


70

f) Kehamilan tidak diinginkan

g) Kerugian ekonomi

h) Kesulitan hukum

i) Ketegangan peran

j) Ketidakadekuatan pengaturan asuhan anak

k) Konflik perkawinan/pasangan

l) Kurang akses terhadap sumber

m) Kurang asuhan pranatal

n) Kurang jaringan dukungan sosial

o) Kurang model peran orang tua

p) Kurang penerapan nilai tentang peran menjadi orang tua

q) Kurang sumber daya

r) Kurang transportasi

s) Menganggur

t) Orang tua anak tidak dilibatkan

u) Orang tua tunggal

v) Perpisahan orang tua-anak

w) Perubahan dalam unit keluarga

x) Relokasi

y) Riwayat menjadi pelaku penganiyaan

z) stressor
71

NOC:

1) Kinerja Pengasuhan (2211)

a) Menyediakan nutrisi yang sesuai

b) Menyediakan pencegahan perawatan kesehatan

c) Meningkatkan nilai yang bisa meningkatkan fungsi

bermasyarakat

d) Mengekspresikan harga diri yang positif

NIC:

1) Peningkatan integritas keluarga (7100)

a) Jadilah pendengar yang baik bagi anggota keluarganya

b) Bina hubungan saling percaya dengan keluarga

c) Pertimbangkan pemahaman keluarga terhadap kondisi yang ada

d) Pertimbangkan perasaan keluarga terhadap situasi yang mereka

hadapi

e) Bantu keluarga untuk mengatasi perasaan bersalah

f) Beritahu anggota keluarga mengenai keterampilan koping

tambahan yang efektif untuk mereka gunakan

g) Hargai privasi dari setiap individu anggota keluarga

h) Sediakan informasi bagi keluarga mengenai kondisi pasien

i) Dukung keluarga untuk meningkatkan hubungan yang positif

j) Fasilitasi kunjungan keluarga

2) Peningkatan kelekatan (6710)

a) Diskusikan reaksi pasien terhadap kehamilan


72

b) Tentukan imajinasi kepada pasien pada anak yang belum lahir

c) Sediakan rujukan pada pelayanan

d) Tentukan bagaimana koping keluarga terhadap situasi transisi

e) Sediakan pendidikan kesehatan

d. Disfungsi proses keluarga (00063)

Definisi : disorganisasi kronik fungsi psikososial, spiritual, dan

fisiologis unit keluarga yang menimbulkan konflik, penyangkalan

masalah, keengganan untuk berubah, ketidakefektifan pemecahan

masalah, dan serangkaian krisis yang tidak berujung.

Batasan karakteristik

1) Perilaku

a) Agitasi

b) Berbohong

c) Berduka tidak tuntas

d) Defisiensi pengetahuan tentang penyalahgunaan zat

e) Ekspresi marah tidak tepat

f) Gangguan konsentrasi

g) Gangguan performa akademik pada anak

h) Imaturitas

i) Isolasi sosial

j) Kegagalan menyelesaikan tugas perkembangan

k) Kekacauan

l) Kesulitan berhubungan dekat


73

m) Kesulitan bersenang-senang

n) Kesulitan dengan transisi siklus hidup

o) Ketagihan nikotin

p) Keterampilan komunikasi tidak efektif

q) Ketergantungan

r) Ketidakefektifan keterampilan pemecahan masalah

s) Ketidakmampuan beradaptasi dengan perubahan

t) Ketidakmampuan berespons secara konstruktif terhadap

peristiwa traumatik

u) Ketidakmampuan memenuhi kebutuhan emosi anggota

keluarga

v) Ketidakmampuan memenuhi kebutuhan rasa aman anggota

keluarga

w) Ketidakmampuan memenuhi kebutuhan spiritual anggota

keluarga

x) Ketidakmampuan menerima bantuan

y) Ketidakmampuan menerima perasaan dengan rentang luas

z) Menghakimi diri sendiri secara keras

aa) Menyalahkan

bb) Menyalahkan diri sendiri

cc) Peningkatan konflik

dd) Perilaku tidak percaya

ee) Stres terkait penyakit fisik


74

2) Perasaan

a) Ansietas

b) Bingung antara cinta dan kasihan

c) Depresi

d) Distress

e) Frutasi

f) Harga diri rendah

g) Kehilangan identitas

h) Keputusasaan

i) Ketakutan

j) Ketegangan

k) Ketidakberdayaan

l) Menekan emosi

m) Merasa berbeda dari orang lain

n) Merasa malu

o) Merasa tiak berharga

p) Merasa tidak dicintai

q) Penolakan

r) Rasa bersalah

s) Rasa malu

3) Peran dan hubungan

a) Gangguan dinamika keluarga


75

b) Keluarga tidak menunjukkan respek terhadap individualitas

anggotanya

c) Konflik antar-pasangan

d) Kurang persatuan keluarga

e) Masalah ekonomi

f) Masalah keluarga konflik

g) Penurunan kemampuan anggota keluarga untuk saling

berhubungan dalam pertumbuhan dan kematangan bersama

h) Perubahan pada fungsi peran

i) Sistem komunikasi tertutup

Faktor yang berhubungan

1) Ketidakadekuatan keterampilan koping

2) Kurang keterampilan pemecahan masalah

NOC:

1) Fungsi keluarga (2602)

a) Bersosialisasi dengan anggota keluarga yang baru

b) Mengalokasikan tanggung jawab antara anggota keluarga

c) Menciptakan lingkungan dimana anggota keluarga secara

terbuka dapat mengungkapkan perasaan

d) Menerima keanekaragaman diantara anggota keluarga

e) Melibatkan anggota keluarga dalam penyelesaian masalah

f) Anggota keluarga bisa saling mendukung

2) Integritas keluarga (2603)


76

a) Melibatkan anggota dalam resolusi konflik

b) Anggota keluarga memberikan dukungan selama kritis

c) Anggota keluarga berbagi pikiran, perasaan, kepentingan,

kekhawatiran

d) Anggota keluarga berkomunikasi secara terbuka dan jujur satu

sama lain

3) Normalisasi keluarga (2604)

a) Memenuhi kebutuhan psikososial anggota keluarga

b) Mempertahankan harapan untuk anggota keluarga seperti

biasanya

c) Menyediakan aktivitas untuk menghindari rasa malu yang

dialami oleh anggota keluarga yang terkena dampak

d) Membentuk lingkungan yang digunakan untuk menghindari

rasa malu yang menghinggapi anggota keluarga yang terkena

dampak

NIC:

1) Peningkatan integritas keluarga (7100)

a) Jadilah pendengar yang baik bagi anggota keluarganya

b) Bina hubungan saling percaya dengan keluarga

c) Pertimbangkan pemahaman keluarga terhadap kondisi yang ada

d) Pertimbangkan perasaan keluarga terhadap situasi yang mereka

hadapi

e) Bantu keluarga untuk mengatasi perasaan bersalah


77

f) Beritahu anggota keluarga mengenai keterampilan koping

tambahan yang efektif untuk mereka gunakan

g) Hargai privasi dari setiap individu anggota keluarga

h) Sediakan informasi bagi keluarga mengenai kondisi pasien

i) Dukung keluarga untuk meningkatkan hubungan yang positif

j) Fasilitasi kunjungan keluarga

e. Ketidakmampuan menjadi orang tua (00056) berhubungan dengan

defisiensi pengetahuan menjadi orang tua, usia orang tua masih terlalu

muda

NOC:

1) Kinerja Pengasuhan (2211)

a) Menyediakan nutrisi yang sesuai

b) Menyediakan pencegahan perawatan kesehatan

c) Meningkatkan nilai yang bisa meningkatkan fungsi

bermasyarakat

d) Mengekspresikan harga diri yang positif

NIC:

1) Peningkatan integritas keluarga (7100)

a) Jadilah pendengar yang baik bagi anggota keluarganya

b) Bina hubungan saling percaya dengan keluarga

c) Pertimbangkan pemahaman keluarga terhadap kondisi yang ada

d) Pertimbangkan perasaan keluarga terhadap situasi yang mereka

hadapi
78

e) Bantu keluarga untuk mengatasi perasaan bersalah

f) Beritahu anggota keluarga mengenai keterampilan koping

tambahan yang efektif untuk mereka gunakan

g) Hargai privasi dari setiap individu anggota keluarga

h) Sediakan informasi bagi keluarga mengenai kondisi pasien

i) Dukung keluarga untuk meningkatkan hubungan yang positif

j) Fasilitasi kunjungan keluarga

2) Peningkatan kelekatan (6710)

a) Diskusikan reaksi pasien terhadap kehamilan

b) Tentukan imajinasi kepada pasien pada anak yang belum lahir

c) Sediakan rujukan pada pelayanan

d) Tentukan bagaimana koping keluarga terhadap situasi transisi

e) Sediakan pendidikan kesehatan

f. Defisiensi pengetahuan (1980) berhubungan dengan kurang sumber

pengetahuan

Definisi : ketiadaan atau defisiensi informasi kognitif yang berkaitan

dengan topik tertentu.

Batasan karakteristik

1) Ketidakakuratan melakukan tes

2) Ketidakakuratan mengikuti perintah

3) Kurang pengetahuan

4) Perilaku tidak tepat


79

Faktor yang berhubungan

1) Gangguan fungsi kognitif

2) Gangguan memori

3) Kurang informasi

4) Kurang minat untuk belajar

5) Kurang sumber pengetahuan

6) Salah pengertian terhadap orang lain

NOC:

1) Pengetahuan kehamilan (1810)

a) Pentingnya perawatan sebelum melahirkan sesering mungkin

b) Pentingnya pendidikan kesehatan sebelum melahirkan

c) Tanda-tanda peringatan komplikasi kehamilan

d) Perubahan anatomi fisiologis kehamilan

e) Perubahan psikologis yang berhubungan dengan kehamilan

f) Perubahan emosional yang berhubungan dengan kehamilan

g) Perawatan diri yang tepat untuk ketidaknyamanan kehamilan

h) Bahaya lingkungan

2) Manajemen stres (1862)

a) Faktor penyebab stres

b) Faktor yang meningkatkan stres

c) Manfaat manajemen stress

d) Teknik pengurangan stres yang efektif

e) Pendekatan dengan pemecahan masalah


80

f) Manfaat berdoa

g) Kelompok dukungan yang tersedia

F. Konsep Kehamilan

1. Definisi kehamilan

Menurut (Nugroho dan Utama, 2014) kehamilan merupakan

suatu proses fisiologik yang hampir selalu terjadi pada setiap wanita.

Kehamilan terjadi setelah bertemunya sperma dan ovum, tumbuh dan

berkembang di dalam uterus selama 259 hari atau 37 minggu atau

sampai 42 minggu.

2. Proses kehamilan

Proses kehamilan menurut (Purwaningsih & Fatmawati, 2010), yaitu :

a. Sel telur (ovum)

Pertumbuhan embrional oogonium yang kelak menjadi ovum

terjadi di genital ridge. Menurut umur wanita, jumlah oogonium

adalah:

1) Oogonia.

2) Oosit pertama (primary oocyte).

3) Primary ovarium follicle.

4) Liquor folliculi.

5) Pematangan pertama ovum.

6) Pematangan kedua ovum pada saat sperma membuahi ovum.


81

b. Sel mani (spermatozoa)

Bentuk sperma seperti kecebong, berbentuk lonjong gepeng berisi

inti (nucleus), leher yang menghubungkan kepala dengan bagian

tengah dan ekor yang dapat bergetar sehingga ekor dapat bergerak

dengan cepat.

Urutan pertumbuhan sperma:

1) Spermatogonium.

2) Spermatosit pertama, membelah dua.

3) Spermatosit kedua membelah dua.

4) Spermatid, kemudian tumbuh menjadi,

5) Spermatozoa.

c. Pembuahan (konsepsi/fertilisasi)

Pembuahan adalah suatu peristiwa penyatuan antara sel

mani dengan sel telur di tuba fallopi. Hanya satu sperma yang telah

mengalami kapasitas yang dapat melintasi zona pelusida dan

masuk ke vitelus ovum setelah itu zona pelusida mengalami

perubahan sehingga tidak dapat dilalui oleh penyatuan kedua

pronuklei yang disebut zygot, yang terdiri dari atas acuan genetic

dari wanita dan pria.

Dalam beberapa jam setelah pembuahan, mulailah

pembelahan zigot selama 3 hari sampai stadium morula. Hasil

konsepsi ini tetap digerakkan kearah rongga rahim oleh arus dan
82

getaran rambut getar (silia) dan kontraksi rambut tuba.Hasil

konsepsi tiba dalam kavum uteri pada tingkat blastula.

d. Nidasi (implantasi)

Nidasi adalah masuknya atau tertanamnya hasil konsepsi

kedalam endometrium.Ketika blastula mencapai rongga rahim

jaringan endometrium banyak mengandung sel-sel desidua yaitu

sel-sel besar yang mengandung banyak glikogen serta mudah

dihancurkan oleh tropoblas.

Blastula akan lebih mudah masuk ke dalam desidua,

menyebabkan luka kecil kemudian sembuh dan menutup kembali,

itulah sebabnya kadang-kadang saat nidasi terjadi sedikit

perdarahan akibat luka desidua. Umumnya nidasi terjadi pada

dinding depan atau belakang rahim dekat fundus uter, bila nidasi

telah terjadi dimulailah deferensiasi sel-sel blastula maka

terbentuklah suatu lempeng embrional yang merupakan awal dari

pertumbuhan embrio.

e. Pertumbuhan dan perkembangan hasil konsepsi

Kehamilan normal biasanya berlangsung kira-kira 9 bulan

kalender atau 40 minggu atau 280 hari. Lama kehamilan dihitung

dari hari pertama menstruasi terakhir (HPMT). Akan tetapi

sebenarnya konsepsi terjadi sekitar 2 minggu setelah hari pertama

menstruasi terakhir.Dengan demikian umur janin pasca konsepsi

ada selisih kira-kira dua minggu, yakni 266 hari atau 38


83

minggu.Usia pasca konsepsi ini akan digunakan untuk mengetahui

perkembangan janin.

Pertumbuhan dan perkembangan janin dalam rahim sangat

dipengaruhi oleh kesehatan ibu, keadaan janin itu sendiri dalam

plasenta sebagai akar yang akan memberikan nutrisi. Umur janin

yang sebenarnya dihitung dari saat fertilisasi atau sekurang-

kurangnya dari saat ovulasi. Pertumbuhan hasil konsepsi dibedakan

menjadi 3 tahap penting yaitu tingkat ovum (telur) umur 0-2

minggu, dimana hasil konsepsi belum tampak berbentuk dalam

pertumbuhan, embrio (mudigah) antara umur 3-5 minggu dan

sudah terdapat rancangan bentuk alat-alat tubuh, janin sudah

berbentuk manusia dan berumur di atas 5 minggu (Kusmiyati,

Wahyuningsih, & Sujiyantini, 2010).

3. Tanda-tanda kehamilan

Menurut (Kusmiyati, et al., 2010) secara klinis tanda-tanda kehamilan

dapat dibagi dalam 2 kategori besar yaitu tanda yang tidak pasti dan

tanda kepastian hamil.

a. Tanda yang tidak pasti/tanda mungkin kehamilan

1) Amenorrhea (tidak adanya menstruasi)

Bila seorang wanita dalam masa mampu hamil, apabila sudah

pembuahan mengeluh terlambat haid, maka pikirkan bahwa dia

hamil, meskipun dalam keadaan stress, obat-obatan, penyakit

kronis dapat pula mengakibatkan terlambat haid.


84

2) Mual dan muntah

Mual dan muntah merupakan gejala umum, mulai dari rasa

tidak enak sampai muntah yang berkepanjangan.Dalam

kedokteran sering disebut morning sickness karena munculnya

sering pada pagi hari, mual dan muntah diperberat oleh

makanan yang baunya menusuk dan juga oleh emosi penderita

yang tidak stabil.Untuk mengatasinya penderita perlu diberi

makanan-makanan yang ringan, mudah dicerna dan jangan lupa

menerangkan bahwa keadaan ini masih dalam batas normal

orang hamil bila berlebihan dapat pula diberikan obat anti

muntah.

3) Mastodinia

Adalah rasa kencang dan sakit pada payudara disebabkan

karena payudara yang membesar.Vaskularisasi bertambah,

asinus dan duktus berproliferasi karena pengaruh estrogen dan

progesteron.

4) Quickening

Adalah persepsi gerakan janin pertama, biasanya disadari oleh

wanita pada kehamilan 18-20 minggu.

5) Keluhan kencing

Frekuensi kencing bertambah dan sering kencing pada malam

hari disebabkan karena desakan uterus yang membesar dan

tarikan oleh uterus ke cranial.


85

6) Konstipasi

Ini terjadi karena efek relaksasi progesteron atau dapat juga

karena perubahan pola makan.

7) Perubahan berat badan

Pada kehamilan 2-3 bulan sering terjadi penurunan berat badan,

karena nafsu makan menurun dan disertai muntah-muntah.

Pada bulan selanjutnya berat badan akan selalu meningkat

sampai stabil menjelang aterm.

8) Perubahan temperatur basal

Kenaikan temperatur basal lebih dari 3 minggu biasanya

merupakan tanda telah terjadinya kehamilan.

9) Perubahan warna kulit

Warna kulit yang kehitam-hitaman pada dahi, punggung

hidung dan kulit daerah tulang pipi, terutama pada wanita

dengan warna kulit tua, biasanya muncul setelah kehamilan 16

minggu. Pada daerah areola dan puting payudara, warna kulit

menjadi lebih hitam.Perubahan-perubahan ini disebabkan oleh

stimulasi Melanocyte Stimulating Hormone (MSH) dan pada

daerah kulit abdomen serta payudara dapat mengalami

perubahan warna seperti jaringan perut karena pengaruh

adrenokortikosteroid.
86

10) Perubahan payudara

Akibat stimulasi prolaktin dan HPL, payudara mensekresi

kilustrom biasanya setelah kehamilan lebih dari 16 minggu.

11) Perubahan pada uterus

Mengalami perubahan pada ukuran, bentuk dan

konsistensi.Uterus berubah menjadi lunak bentuknya globular.

12) Tanda piskaceks

Terjadinya pertumbuhan yang asimetris pada bagian uterus

yang dekat dengan implantasi plasenta.

13) Perubahan pada serviks

a) Tanda hegar berupa perlunakan pada daerah isthmus uteri,

sehingga daerah tersebut pada penekanan mempunyai kesan

lebih tipis dan uterus mudah difleksikan. Tanda ini terlihat

pada minggu ke-6 dan menjadi nyata pada minggu ke 7-8.

b) Tanda Goodells

Melalui pemeriksaan bimanual dengan adanya tanda

serviks terasa lebih lunak tetapi dalam penggunaan

kontrasepsi oral juga dapat memberikan dampaknya.

c) Tanda Chadwick

Dinding vagina mengalami kongesti dengan warna kebiru-

biruan.
87

d) Tanda mc Donald

Fundus uteri dan serviks bisa dengan mudah difleksikan

satu sama lain tergantung pada lunak atau tidaknya jaringan

isthmus.

e) Terjadi pembesaran abdomen

Pembesaran perut menjadi nyata setelah minggu ke- 16

karena pada saat itu uterus telah keluar dari rongga pelvis

dan menjadi organ rongga perut.

f) Kontraksi uterus

Tanda ini muncul belakangan dan pasien mengeluh

perutnya kencang, tetapi tidak disertai rasa sakit.

g) Pemeriksaan tes biologis kehamilan

Pada pemeriksaan ini hasilnya positif dimana kemungkinan

positif palsu.

b. Tanda pasti kehamilan

Indikator pasti hamil adalah dengan penemuan keberadaan janin

secara jelas dan hal ini tidak dapat dijelaskan dengan kondisi

kesehatan yang lain. Berikut pemeriksaan yang dilakukan:

1) Denyut jantung janin (DJJ)

Dapat didengar dengan stetoskop laenec pada minggu 17-

18.Dengan stetoskop ultrasonic (Doppler), DJJ dapat

didengarkan lebih awal lagi sekitar minggu ke- 12.


88

2) Palpasi

Yang harus ditentukan adalah outline janin, gerakan janin dapat

dirasakan jelas setelah minggu ke- 24.

3) Rontgenografi

Untuk melihat gambar tulang-tulang janin tetapi akan tampak

setelahminggu ke 12-14. Pemeriksaan ini boleh dilakukan bila

terdapat keraguan dalam mendiagnosa kehamilan dan dengan

indikasi mendesak, sebab janin sangat peka terhadap sinar X.

4) Ultrasonografi (USG)

Alat ini menjadi sangat penting untuk mendiagnosa kehamilan

karena gelombang suara tidak berbahaya pada janin. Minggu

ke 6-7 untuk mengetahui kutub janin; 7-8 denyut jantung; 8-9

gerakan janin; 9-10 plasenta; 11-12 BPD (Biparietal diameter).

Adanya 2 GS (Gestasional sac) pada minggu ke- 6 sudah dapat

menentukan adanya kehamilan kembar.

4. Perubahan fisiologis dan psikologis

Menurut (Purwaningsih & Fatmawati, 2010) yaitu :

a. Perubahan fisiologis pada ibu hamil

1) Uterus

Isi 5-10 liter pada akhir kehamilan menjadi 500-1000 kali lebih

besar dari pada keadaan tidak hamil.Berat kehamilan aterm

1100 gram dan waktu tidak hamil hanya mempunyai berat 70

gram.Dinding-dinding otot menjadi kuat dan elastic, fundus


89

pada serviks mudah fleksi yang disebut dengan adanya tanda

Mc Donald.Setelah minggu ke- 8 korpus uteri dan serviks

melunak hingga membesar secara keseluruhan, fundus

menekan kandung kemih menyebabkan ibu hamil mengalami

sering berkemih.

Pada kehamilan 8 minggu uterus membesar seperti telur bebek

dan pada kehamilan 12 minggu kira-kira sebesar telur angsa.

2) Serviks

Lebih lunak, perubahan warna menjadi kebiruan karena adanya

peningkatan vaskularisasi dan edema diseluruh serviks,

hipertrofi (peningkatan ukuran sel) serta hiperplasi

(penambahan jumlah sel) kelenjar serviks.

3) Vagina dan lubang kemaluan

Peningkatan vaskularisasi dan hiperemi pada kulit, otot

perineum serta vulva.Terjadi perlunakan jaringan ikat dan

adanya tanda cadwick (kebiruan, tanda kemungkinan hamil).

4) Fungsi ovarium

Ovulasi tidak terjadi dan maturasi folikel tidak tertunda.

5) Payudara

Merasakan nyeri, payudara bertambah besar karena hipertrofi

alveoli mammae, lebih tegang dan tambah lebih hitam karena

adanya hiperpigmentasi aerola.


90

6) Sistem kardiovaskuler/sirkulasi darah

Denyut nadi waktu istirahat meningkat sekitar 10-15 x/menit.

Pada tekanan darah akan turun selama 24 minggu pertama

kehamilan akibat terjadi penurunan dalam perifer vaskuler

resistance yang disebabkan oleh pengaruh peregangan otot

halus progresteron. Tekanan sistolik menurun sekitar 10-15

mmHg dan diastolik 10-15 mmHg. Selama kehamilan normal

cardiac output meningkat menjadi 30-50% dan mencapai level

maksimumnya selama trimester pertama, kedua bahkan tetap

tinggi selama persalinan.

7) Sistem pernapasan

Tidal volum meningkat pergerakan diafragma lebih besar serta

adanya penurunan PCO2 darah alkalosis respiratorik.

8) Sistem gastrointestinal

Tonus dan gerakan traktur gastrointestinal berkurang karena

perpanjangan waktu dalam pengosongan lambung serta

memperlambat perjalanan dalam intestinum (usus halus).

9) Sistem renal

Pada bulan-bulan pertama kehamilan kandung kencing tertekan

sehingga sering timbul kencing keadaan ini akan hilang dengan

tuanya kehamilan bila uterus gravidus keluar dari rongga

panggul. Laju filtrasi glomerulus dan aliran plasma ginjal

meningkat pada kehamilan. Ginjal pada saat hamil sedikit


91

bertambah besar, panjangnya bertambah 1-1,5 cm dan volume

renal meningkat 60 ml dari 10 ml pada wanita yang tidak

hamil. Glukosuria tidak selamanya abnormal hal ini mungkin

berhubungan dengan peningkatan kortikosteroid.Bila sering

terjadi harus diwaspadai terjadinya diabetes mellitus,

peningkatan glukosa ini juga mempermudah terjadinya infeksi

pada saluran perkemihan. Protein urine secara normal

dieksresikan 200-300 mg/hari, bila melebihi 300 mg/hari maka

harus diwaspadai adanya komplikasi.

10) Sistem endokrin

Prolaktin dalam plasma meningkat sepuluh kali lipat.

11) Dinding perut dan kulit

Perubahan kesimbangan hormon dan peregangan mekanis

menyebabkan timbulnya beberapa perubahan dalam sistem

integumen selama masa kehamilan.Perubahan yang umum

terjadi adalah peningktan ketebalan kulit, lemak sub derma,

hiperpigmentasi, pertumbuhan rambut dan kuku, percepatan

aktivitas kelenjar keringat serta kelenjar sebasea, peningkatan

sirkulasi maupun aktivitas vasomotor.Jaringan elastic kulit

mudah pecah menyebabkan strie gravidarum atau tanda

regangan.
92

12) Metabolik

Pada kehamilan tahap awal banyak ibu hamil mengeluh merasa

lemah dan letih setelah melakukan aktivitas ringan, perasaan

ini sebagian dapat disebabkan oleh peningkatan aktivitas

metaboloik, misalnya bertambahnya berat badan dan

peningkatan retensi air.

b. Perubahan psikologis pada ibu hamil

1) Trimester I

Trimester pertama sering dikatakan sebagai masa penentuan,

pada saat inilah tugas psikologi pertama sebagai calon ibu

untuk dapat menerima kenyataan akan kehamilannya. Selain itu

akibat dari dampak terjadinya peningkatan hormone estrogen

dan progresteron pada tubuh ibu hamil akan mempengaruhi

perubahan fisik sehingga banyak yang merasakan kekecewaan,

penolakan, kecemasan dan kesedihan. Dari munculnya

kebingungan tentang kehamilannya dengan pengalaman buruk

yang pernah dialami sebelum kehamilan, efek kehamilan yang

akan terjadi pada hidupnya (terutama jika wanita karir),

tanggung jawab atau tambahan yang akan dipikul, kecemasan

tentang kemampuan dirinya untuk menjadi seorang ibu,

keuangan dan rumah, penerimaan kehamilannya oleh orang

lain. Saat itu beberapa ketidaknyamanan trimester pertama

berupa mual, lelah, perubahan selera makan dan emosional.


93

2) Trimester II

Trimester kedua sering disebut sebagai periode pancaran

kesehatan, saat ibu merasa sehat.Disebabkan selama trimester

ini umumnya ibu hamil sudah merasa baik dan terbebas dari

ketidaknyamanan kehamilan.Ibu sudah menerima

kehamilannya dan mulai dapat menggunakan energi maupun

pikirannya secara lebih konstruktif, pada trimester ini ibu hamil

dapat merasakan gerakan bayinya , gerakan bayi serta

kehadiran bayi.

3) Trimester III

Trimester ketiga sering disebut sebagai periode

penantian, pada periode ini ibu hamil menanti kehadiran

bayinya sebagai bagian dari dirinya bahkan dia menjadi tidak

sabar untuk segera melihat bayinya.Ada perasaan tidak

menyenangkan ketika bayinya tidak lahir tepat pada waktunya,

fakta yang menempatkan ibu hamil tersebut gelisah dan hanya

bisa melihat atau menunggu tanda-tanda dan gejalanya.

Trimester tiga adalah waktu untuk mempersiapkan

kehamilan dan kedudukan sebagai orang tua seperti terpusatnya

perhatian pada kehadiran, misalnya dalam memilih nama

mungkin orang tua akan mencari bukuyang berisi nama-nama

atau mengikuti penyuluhan kesehatan yang berkaitan dalam

rangka mempersiapkan kelahiran dan kesiapan menjadi orang


94

tua, membeli pakaian bayi serta mengatur ruangan.Ibu mulai

merasa takut akan rasa sakit atau bahaya fisik yang akan timbul

pada waktu melahirkan, merasa tidak nyaman karena

perubahan body image yaitu menganggap dirinya aneh dan

jelek, ibu memerlukan dukungan dari suami maupun keluarga.

5. Ante Partum Care/prenatal Care (ANC)

Menurut (Purwaningsih & Fatmawati, 2010)

a. Pengertian Antenatal Care

Perawatan fisik mental sebelum persalinan atau pada masa

hamil,bersifat preventif care dan bertujuan mencegah hal-hal yang

kurang baik bagi ibu maupun anak. Antepartum berarti perawatan

sebelum anak lahir jadi perawatan dalam kehamiln lebih ditujukan

pada keadaan ibu.Prenatal care berarti perawatan sebelum anak

lahir jadi perawatan ditujukan terhadap anak dalam kehamilan

maupuan kala I dan kala II persalinan.

b. Tujuan ANC

1) Terhadap ibu

a) Mengurangi penyulit masa antepartum.

b) Mempertahankan kesehatan jasmaniah dan rohaniah ibu.

c) Agar persalinan aman.

d) Kesehatan post partum.

e) Agar ibu mampu memenuhi kebutuhan janin.


95

2) Terhadap bayi

a) Mengurangi prematuritas, kelahiran mati dan kematian

neonatal.

b) Kesehatan optimal bayi.

c. Kebutuhan gizi kehamilan

Menurut (Murrkoff, et al., 2006) diet kehamilan suatu

rencana makan yang ditujukan untuk memberiawal kehidupan

yang sesehat mungkin bagi janin. Mengikuti anjuran diet yang

sehat gizi ini akan memperbaiki kemungkinan berat lahir yang

normal, meningkatkan perkembangan otak janin, mengurangi

risiko beberapa cacat lahir dan memperbesar kemungkinan bahwa

bayi akan tumbuh menjadi orang dewasa yang sehat.

Dan janin bukanlah satu-satunya pihak yang akan

memperoleh manfaatnya tetapi juga dapat meningkatkan

kemungkinan bahwa ibu akan memiliki kehamilan yang aman

(beberapa komplikasi, seperti anemia, preeklamsi dan terjadi pada

ibu yang tidak makan dengan baik) kehamilan yang nyaman

merupakan diet yang sehat bisa mengurangi rasa mual di pagi hari,

keletihan, sembelit serta sejumlah besar gejala kehamilan lainnya.

Adapun kebutuhan gizi pada ibu hamil yaitu:

1) Zat putih telur, zat tepung, zat lemak, garam-garam terutama

garam kapur, fosfor, besi, dan vitamin.


96

2) Makanan hendaknya beraneka ragam, berganti-ganti, jangan

selalu menu yang sama, supaya kekurangan menu hari ini bisa

diimbangi menu berikutnya.

3) Cara pengolahan diperhatikan karena dapat mengurangi nilai

makanan.

4) Perhatikan kualitas dari pada kwantitas.

Pada umumnya kalori dalam kehamilan tidak usah ditambah,

jika berat badan terlalu naik maka harus dikurangi, memang

pada kehamilan tua metabolisme bertambah tetapi hal ini

diimbangi oleh aktivitas yang berkurang.Penambahan berat

badan saat hamil kurang lebih 10-12 kg, hal ini penting sebagai

tanda pertumbuhan anak yang baik.Untuk ibu hamil yang

gemuk penambahan berat badan tidak seperti diatas tanpa

mengganggu pertumbuhan anak.

5) Umumnya penambahan berat badan yang kurang dapat sebagai

tanda gangguan pertumbuhan anak dirahim.


97

6) Table 1.2

Kebutuhan zat

Zat Tidak Hamil Laktasi


hamil
Kalori 2500 2500 3000
Protein (gr) 60 85 100
Kalsium (gr) 0,8 1,5 2
Ferrum (mg) 12 15 15
Vitamin A 5000 6000 8000
Vitamin B (mg) 1,5 1,8 2,3
Vitamin C (mg) 70 100 150
Ribovlavin 2,2 2,5 3
(mg)
Asam nikotin 15 18 23
(mg)
Vitamin D (s.i) + 400-800 400-800

a) Protein

Karena metabolisme bertambah untuk pertumbuhan janin,

rahim, perkembangan payudara dan penambahan volume

darah didapatkan dari protein hewani. Kekurangan protein:

anemia, toxaemia gravidarum, edema, dan premature.

b) Garam (Ca, P, Fe)

Fe dari makanan saja tidak cukup jadi memerlukan

penambahan Fe.Keuntungan Ca dan P untuk pembuatan

tulang janin serta pembuatan Hb.

c) Vitamin

Vitamin A menambah daya tahan terhadap infeksi. Vitamin

B kompleks terdari dari vitamin B1 (thiamin), vitamin B2

(ribovlavin), asam nikotin, dan vitamin B6 (pyrydoxin).


98

Vitamin B1=antineuritis, asam nicotin=anti pellagra.

Sedangkan kekurangan vitamin B2 yaitu dapat

menyebabkan Cheilosis.Kekurangan vitamin B2

menyebabkan perdarahan pada bayi, menambah perdarahan

post partum dan atrofi dari ovaria.Vitamin C untuk

mencegah scorbut, pertumbuhan janin.Vitamin D sebagai

anti rachitis, vitamin ini sangat penting pada daerah

kurangnya sinar matahari.Vitamin E untuk reproduksi

pertumbuhan embrio.Sedangkan air cukup minum 6-8 gelas

perhari, dapat menambah keringat serta pengeluaran racun

melalui usus dan ginjal.

d. Perawatan kehamilan

1) Pekerjaan dan gerak badan

Ibu hamil boleh bekerja dirumah, kantor, pabrik asalkan

bersifat ringan. Kelelahan harus dicegah hingga pekerjaan

diselingi dengan istirahat, tidak ada gunanya berbaring terus

seperti orang sakit karena dapat melemahkan otot dan bisa

berfikir hal yang negatif. Kesibukan dijadikan sebagai

pemeliharaan kesehatan jiwa, gerak badan ringan baik sekali

apalagi dalam udara segar maupun sinar matahari pagi.

2) Coitus

Pada ibu hamil mudah keguguran saat melakukan coitus pada

kehamilan muda. Coitus diakhir kehamilan lebih baik


99

ditinggalkan karena kadang menimbulkan infeksi persalinan,

nifas, dan dapat memecahkan ketuban pada multipatra.

3) Hygine Umum Kehamilan

a) Kebersihan badan

Mengurangi kemungkinan infeksi, dalam perawatan gigi

sangat penting untuk menjamin pencernaan yang sempurna.

b) Pakaian

Pakaian yang nyaman untuk dipakai tidak boleh menekan

badan agar tidak terjadi bendungan vena dan mempercepat

timbulnya varises.Pakai sepatu atau selop hak rendah agar

keseimbangan badan terjaga serta tidak mudah nyeri

pinggang.

c) BAB

Mungkin terjadi obstipasi karena kurang gerak badan,

peristaltik usus kurang akibat pengaruh hormon dan

tekanan pada rectum oleh kepala pada obstipasi panggul

terisi dengan usus yang penuh feses maupun rahim yang

membesar sehingga timbul bendungan dalam panggul, agar

BAB lancar minum yang banyak, gerak badan cukup,

makanan berserat(sayur, buah).

4) Suplemen

Secara kesehatan ibu hamil tidak memerlukan suplemen

vitamin maupun mineral namun bagi ibu hamil yang pola


100

makannya tidak memenuhi kebutuhan perlu diberikan

suplemen vitamin dan mineral seperti B6, C, D, E, foloc acit

dan pantotemik acid.Khusus mengenai zat besi banyak ibu

hamil yang mengalami kekurangan zat besi, yang dibutuhkan

sebanyak 1-2 x 100 mg/hari selama 2 bulan sampai melahirkan.

Pada suplemen vitamin dalam keadaan normal tidak

dibutuhkan oleh ibu hamil kecuali dalam keadaan tertentu

misalnya ibu hamil sakit dan ibu hamil masih remaja.

5) Imunisasi

Kehamilan bukan saatnya memulai imunisasi terhadap berbagai

penyakit yang dapat dicegah misalnya vaksin rubella, influenza

tidak diberikan saat hamil karena kemungkinan menyebabkan

bahaya pada janin.Perlindungan terhadap polio dapat diberikan

jika ibu hamil tersebut belum pernah vaksin, vaksin tetanus

harus di berikan pada ibu hamil karena untuk mencegah

kemungkinan tetanus neonatorium.

6) Kebiasaan yang merugikan

Kebiasaan yang harus dihindari oleh ibu hamil yaitu:

a) Alkohol

Karena meminum anggur dapat menimbulkan efek

menghilangkan selera makan dan pada alcohol juga

mengandung kalori yang tinggi jika diminum pada ibu


101

hamil dapat menyebabkan janin menjadi retardasi mental,

malformasi janin dan retardasi pertumbuhan janin.

b) Merokok

Merokok sebaiknya dihindari sama sekali karena bisa

menyebabkan abortus, kematian perinatal dan retardasi

pertumbuhan janin.

c) Obat-obatan

Kepada ibu hamil harus diberitahukan agar tidak

menggunakan obat tanpa konsultasi dokter karena pada

sebagian obat akan melintasi sawar plasenta dan dapat

membahayakan janinnya.

7) Pemeriksaan kehamilan

Waktu pemeriksaan kehamilan hendaknya dilakukan

sedini mungkin, segera setelah merasa hamil agar perlu cukup

waktu perbaikan keadaan yang kurang memuaskan. Paling

tidak dengan jadwal sebagai berikut: 1 kali sebulan (sampai

bulan ke-6), 2 kali sebulan (dari bulan ke-7 sampai bulan ke-9),

1 kali seminggu pada bulan terakhir. Hal tersebut dalam

kondisi normal jika tidak normal jadwal periksa berubah

disesuaikan dengan keadaan pasien.

Selain dalam pemeriksaan juga harus memberikan

konseling pada tanda-tanda bahaya kehamilan dan tanda mulai

persalinan yaitu:
102

a) Tanda-tanda bahaya kehamilan

Perdarahan dari kemaluan (edema dimuka/dijari, sakit

kepala hebat, penglihatan kabur sebagai akibat

preeklamsi), nyeri perut, muntah hebat, demam, keluar

cairan pervagina, jika mengalami kemunculan salah satu

tanda tersebut segera periksa.

b) Tanda-tanda mulai persalinan

His teratur dan makin sering timbulnya disertai nyeri

mulai dipinggang sampai menjalar diperut, jika untuk

berjalan sering merasa nyeri, keluar lendir darah

pervaginum, keluar cairan banyak pervaginum.

G. Konsep Pengetahuan

1. Definisi pengetahuan

Defisiensi pengetahuan menurut (International, 2015) adalah ketiadaan

atau defisiensi informasi kognitif yang berkaitan dengan topik tertentu.

Domain perilaku kesehatan ada 3 yaitu :

a. Pengetahuan (knowledge)

Pengetahuan adalah hasil penginderaan manusia, atau hasil tahu

seseorang terhadap obyek melalui indera yang dimilikinya (mata,

hidung, telinga dan sebagainya).

Menurut Soekidjo, Notoadmodjo, 2003 dalam (Mubarak & Santoso,

2006) pengetahuan atau kognitif merupakan hal yang sangat utuh


103

untuk terbentuknya tindakan seseorang. Dalam pengalaman

penelitian ternyata perilaku yang didasari oleh pengetahuan akan

lebih langgeng daripada perilaku yang tidak didasari oleh

pengetahuan. Sebelum orang mengadopsi perilaku baru, didalam diri

seseorang terjadi proses yang berurutan, yakni:

1) Kesadaran (awarenes)

Dimana orang tersebut menyadari dalam arti mengetahui

terlebih dahulu terhadap stimulus (objek).

2) Merasa tertarik (interest)

Disini sikap subjek sudah mulai timbul terhadap stimulus atau

objek tersebut.

3) Evaluasi (evaluation)

Menimbang-nimbang terhadap baik dan tidaknya stimulus

tersebut bagi dirinya.Hal ini berarti sikap responden sudah lebih

baik lagi.

4) Mencoba (trial)

Subjek sudah mulai mencoba untuk melakukan sesuatu sesuai

dengan apa yang dikehendaki oleh stimulus.

5) Adopsi (adoption)

Subjek telah berperilaku baru sesuai dengan pengetahuan,

kesadaran, sikap terhadap stimulus.


104

2. Tingkat pengetahuan

Pengetahuan yang dicakup dalam domain kognitif mempunyai 6

tingkatan, yaitu:

1) Tahu (know)

Tahu dapat diartikan mengingat suatu materi yang telah

dipelajari sebelumnya, mengingat kembali termasuk (recall)

terhadap suatu yang spesifik dari seluruh bahan atau

rangsangan yang telah diterima.

2) Memahami (comprehension)

Memahami diartikan sebagai suatu kemampuan untuk

menjelaskan secara benar tentang objek yang diketahui dan

dapat menginterpretasikan materi tersebut secara benar.

3) Aplikasi (application)

Aplikasi diartikan sebagai kemampuan untuk menggunakan

materi yang telah dipelajari pada situasi atau kondisi nyata.

4) Analisis (analysis)

Suatu kemampuan untuk menjabarkan suatu materi atau objek

kedalam komponen-komponen, tetapi masih didalam suatu

struktur organisasi tersebut dan masih ada kaitannya satu sama

lain.
105

5) Sintesis (synthesis)

Menunjukkan pada suatu kemampuan untuk meletakkan atau

menghubungkan bagian didalam suatu bentuk keseluruhan

yang baru.

6) Evaluasi (evaluation)

Evaluasi ini berkaitan dengan kemampuan untuk melakukan

penilaian terhadap suatu materi atau objek.Pengetahuan

pengukuran dapat dilakukan dengan wawancara atau angket

yang menanyakan tentang isi materi yang ingin diukur dari

responden.

b. Faktor yang mempengaruhi pengetahuan

1) Pendidikan

Makin tinggi pendidikan seseorang makin mudah menerima

informasi sehingga makin banyak pula pengetahuan.

Sebaliknya pendidikan yang kurang akan menghambat

perkembangan sikap seseorang.

2) Pekerjaan

Pekerjaan bukanlah sumber kesenangan tetapi lebih banyak

merupakan cara mencari nafkah yang membosankan, berulang

dan banyak tantangan.

3) Umur

Umur individu yang terhubung mulai saat dilahirkan sampai

berulang tahun.
106

c. Sikap (attitude)

Sikap merupakan reaksi atau respons seseorang terhadap suatu

stimulus atau objek.Sikap dalam kehidupan sehari-hari adalah

reaksi yang bersifat emosional terhadap stimulus sosial. Sikap

belum merupakan suatu tindakan atau aktifitas, akan tetapi

merupakan predisposisi atau perilaku.

d. Practice

Sikap belum otomatis terwujud dalam suatu tindakan, sebab untuk

terwujudnya sikap menjadi suatu perbuatan nyata diperlukan faktor


BAB III METODOLOGI PENELITIAN

METODOLOGI PENELITIAN

A. Jenis Penulisan

Jenis penelitian yang digunakan penulis dalam karya tulis ilmiah

yang berjudul Asuhan Keperawatan Keluarga Ny. S Dengan Kasus Hamil

Diluar Nikah (Unwanted Pregnancy) Pada Nn. N Di Wilayah Kerja

Puskesmas Magelang Utara Kota Magelang adalah jenis penelitian studi

kasus dengan pendekatan kualitatif.

B. Sampel

Sampel adalah sebagian jumlah dan karakteristik yang dimiliki oleh

populasi (Sugiyono, 2006) dan disini penulis memilih sampel salah satu

responden dengan masalah kehamilan yang tidak diinginkan di wilayah Kota

Magelang beserta keluarga yang tinggal satu rumah.

1. Teknik pengambilan sampel

Teknik pengambilan sampel yang dilakukan penulis yaitu dengan cara

conveniene sampling method (non-propbability sampling technique)

dimana subjek dipilih karena kemudahan atau keinginan penulis.

2. Besar sampel

Besar sampel yang digunakan penulis dalam pembuatan karya tulis

ilmiah adalah satu responden wanita yang memiliki masalah kehamilan

yang tidak diinginkan di wilayah Kota Magelang. .

107
108

C. Lokasi dan waktu penelitian

1. Lokasi penelitian dan waktu penelitian

Lokasi penelitian adalah di wilayah Magelang Utara Kota Magelang.

Waktu pelaksanaan penelitian adalah 12-19 Desember 2016.

2. Alasan pemilihan lokasi

Sesuai dengan alasan penulis yang mana ingin meneliti tentang

kehamilan yang tidak diinginkan, wilayah Magelang Kota merupakan

salah satu wilayah kota yang direkomendasikan oleh berbagai pihak.

D. Teknik pengumpulan data

1. Jalan penelitian

a. Tahap persiapan

1) Mengajukan proposal dan seminar proposal

2) Mengurus perizinan

3) Melakukan studi pendahuluan

b. Tahap pelaksanaan

1) Melakukan pengkajian pada responden dengan dampingan

untuk memperoleh data primer dari keluarga dan responden

yang mengalami masalah kehamilan yang tidak diinginkan

2) Melakukan pengolahan dan analisa data

3) Membuat intervensi berdasarkan analisa data atau masalah pada

responden dan keluarga


109

4) Melaksanakan intervensi sesuai masalah dalam keluarga dan

responden

5) Mengevaluasi implementasi

c. Tahap penyelesaian

Menyusun laporan penelitian menjadi sebuah karya tulis ilmiah dan

mengikuti ujian hasil penelitian.

2. Bahan dan alat penelitian

Alat pengumpul data penelitian yang digunakan penulis adalah

lembar/format asuhan keperawatan keluarga sebagaimana terlampir.

E. Analisis data

1. Analisa data

Tahapan analisis data menurut Miles dan Humberman dalam jurnal

Arfalah, S., dkk diantaranya yaitu :

a. Pengumpulan data

Penulis mencatat semua data secara objektif dan apa adanya

sesuai dengan hasil observasi dan wawancara di lapangan.

b. Reduksi data

Reduksi data adalah memilah-milah hal-hal pokok yang sesuai

dengan fokus penulisan yaitu masalah keperawatan isolasi sosial.

Reduksi data merupakan suatu bentuk analisis yang menggolongkan,

mengarahkan, membuang yang tidak perlu dan mengorganisasikan


110

data-data yang telah direduksi sehingga memberikan gambaran yang

lebih tajam tentang hasil pengamatan.

c. Penyajian data

Penyajian data adalah sekumpulan informasi yang tersusun

yang memungkinkan adanya penarikan kesimpulan dan pengambilan

tindakan. Bentuk penyajian data dalam karya tulis ilmiah ini adalah

asuhan keperawatan keluarga Ny. S dengan masalah kehamilan yang

tidak diinginkan.

d. Pengambilan keputusan atau verifikasi

Setelah data disajikan, maka perlu penarikan kesimpulan atau

verifikasi. Verifikasi dapat dilakukan dengan keputusan yang

didasarkan pada reduksi data. Bentuk dari verifikasi dalam karya

tulis ilmiah ini adalah hasil dan pembahasan yang tertuang pada

bab 4 asuhan keperawatan keluarga Ny. S dengan masalah

kehamilan yang tidak diinginkan.


BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Hasil

1. Biodata Klien

Pasien bernama Nn. R berjenis kelamin perempuan, beragama

Islam, berusia 17 tahun anak pertama dari pasangan almarhum Tn. S dan

Ny. S, pendidikan terakhir adalah SMP, sempat melanjutkan SMA akan

tetapi keluar. Klien juga tidak bekerja, dan beralamat di Magelang.

2. Pengkajian

Pengkajian dilakukan pada tanggal 13 Desember 2016 pukul

11.30 WIB. Dari pengkajian diperoleh data bahwa tipe keluarga Ny. S

adalah single parent family, terdiri atas ibu dan tiga orang anak yang

terjadi karena proses kematian suami akibat kecelakaan. Ny. S sebagai

kepala rumah tangga sekaligus ibu yang berumur 40 tahun dengan latar

belakang pendidikan formal SMP. Nn. R adalah anak pertama sekaligus

sebagai klien yang berumur 17 tahun dengan pendidikan tamat SMP. An.

D yang berumur 10 tahun 8 bulan tengah menempuh sekolah dasar kelas

IV SD. An. E adalah anak bungsu yang berusia 7 tahun 10 bulan dan

bersekolah SD kelas II. Semua anggota keluarga beragama Islam.

Keluarga bersuku asli Jawa, Indonesia dengan bahasa sehari-

hari Jawa dan Indonesia. Penghasilan rata-rata per bulan sebesar

111
Rp.600.000 yang diperoleh dari pekerjaan ibu yang bekerja sebagai

wirausaha. Uang penghasilan ini digunakan untuk memenuhi kebutuhan

sehari-hari seperti makan, membayar listrik, air, pendidikan anak dan

kebutuhan rumah tangga yang lain.

Tahap perkembangan keluarga Ny. S adalah tahap

perkembangan keluarga dengan anak sekolah, dengan fungsinya yaitu

membantu sosialisasi anak: tetangga, sekolah, dan lingkungan,

menyediakan aktifitas untuk anak, mempertahankan keintiman pasangan,

memenuhi kebutuhan dan biaya kehidupan yang semakin meningkat,

termasuk kebutuhan untuk meningkatkan kesehatan anggota keluarga.

Tahap perkembangan sebelumnya telah terpenuhi.

Riwayat kesehatan keluarga Ny. S tidak ada anggota keluarga

yang memiliki penyakit menurun maupun menular. Apabila ada anggota

keluarga yang sakit ringan cukup membeli obat di Apotek, tetapi jika

belum kunjung sembuh diperiksakan ke Puskesmas terdekat. Seluruh

anggota keluarga sudah di imunisasi dasar secara lengkap. Nn. R

merupakan klien dengan kehamilan yang tidak diinginkan. Nn. R

sekarang sudah menikah pada 02 November 2016. Diketahui pada saat

ini kehamilan Nn. R berusia 4 bulan, haid terakhir Nn. R adalah bulan

Agustus akhir. Menurut hasil pengkajian bersama ibu bidan wilayah

setempat, ketika klien hendak meminta surat pengantar nikah, kemudian

klien hendak di check urine dan suntik TT untuk PP test, hasilnya adalah

positif. Setelah itu bidan wilayah mengkaji lebih dalam kepada klien,

112
keluarga dan tetangga sekitar didapatkan hasil bahwa Nn. R memang

sudah mengandung terlebih dahulu kemudian baru dinikahkan, akan

tetapi kehamilan tersebut dirahasiakan. Klien mengaku kepada bidan

wilayah apabila klien melakukan hubungan intim atas dasar saling suka,

akan tetapi tidak berfikir akan menyebabkan kehamilan. Akan tetapi,

pasangan menerima kehamilannya, meskipun Ny. S masih merahasiakan.

Nn. R juga mengatakan bahwa dirinya tidak merasa malu, takut maupun

khawatir serta bersalah karena klien berhubungan dengan persetujuan

keduanya. Ketika dilakukan pengkajian mengenai masalah reproduksi,

ekspresi wajah masih nampak bingung ketika menjawab.

Keterangan :

= wanita = meninggal

= laki-laki = tinggal serumah

= klien

Gambar 3.1 Genogram keluarga Tn. P

113
Keluarga Ny. S menempati lahan milik sendiri dengan jenis

bangunan permanen. Luas bangunan 66 m dengan panjang 11 m dan

lebar 6 m posisi rumah mepet dengan jalan dan tidak ada pekarangan.

Rumah terbuat dari tembok batubata yang sudah dicat. Lantai terbuat dari

keramik. Terdapat 7 ruangan, yakni 1 ruang tamu, 3 kamar tidur, 1 ruang

tengah, 1 kamar mandi disertai jamban, 1 dapur dan warung. Langit-

langit rumah terpasang ternite. Ventilasi rumah cukup dengan jendela

diruang tamu dan tiap kamar. Sinar matahari bisa masuk ke dalam

ruangan meskipun tidak semua ruangan bisa mendapatkan sinar.

Penerangan yang digunakan pada malam hari adalah listrik. Keadaan

rumah cukup bersih dan rapi. Sampah rumah tangga biasanya ditampung

dahulu di rumah, kemudian dibuang ditempat pembuangan umum.

Limbah dari kamar mandi masuk ke dalam septic tank dibelakang rumah

yang berjarak kurang dari 10 meter. Air yang digunakan setiap hari

bersumber dari PDAM.

Gambar: 3.2 Denah Rumah

U
WC Dapur
Ruang
Ruang
Tengah Tamu
Kamar III
warung
Kamar II Kamar I

114
Keluarga Ny. S tinggal di daerah tersebut sudah 13 tahun. Alat

transportasi yang digunakan sehari-hari menggunakan sepeda motor.

Hubungan sosial dengan warga baik terbukti sering berkumpul dengan

tetangga, komunikasi bersifat kurang terbuka, terbukti dari kehamilan

anaknya yang sebelumnya tidak diketahui oleh keluarga. Dalam

komunikasi sehari-hari menggunakan bahasa Jawa dan Indonesia. Ny. S

merasa khawatir ketika ada anggotanya mengeluh tentang kesehatannya

dan merasa tidak nyaman ketika ada sesuatu hal yang tidak sesuai dengan

yang seharusnya, terutama di bidang kesehatan.

Fungsi perawatan kesehatan keluarga meliputi lima aspek yaitu

kemampuan mengenal masalah kesehatan. Keluarga mengetahui bahwa

Nn. R sedang mengandung dalam usia yang sangat muda yang mana

kehamilan ini juga terjadi sebelum menikah. Keluarga, terutama klien

belum paham lebih akan kehamilan serta risikonya karena belum pernah

mengandung sebelumnya. Dalam kemampuan mengambil keputusan,

keluarga sudah mampu mengambil keputusan secara tepat. Dalam

keluarga Ny. S jika ada salah satu anggota keluarga yang sakit biasanya

diobati dengan obat, tetapi jika masih belum ada perubahan maka segera

membawa anggota yang memiliki masalah ke pelayanan kesehatan

seperti puskesmas dan ketika keluarga mengetahui masalah hamil

sebelum menikah, ibu klien menikahkan klien. Akan tetapi, dalam

pemeliharaan keluarga yang memiliki masalah, ibunya malah

115
mengasingkan klien dan menutupi kehamilan yang terjadi sebelum

pernikahan.

Keluarga belum mampu melakukan perawatan pada Nn. R

karena mekanisme coping belum efektif yang dibuktikan dengan belum

sepenuhnya menerapkan penatalaksanaan yang benar mengenai

kehamilan pada Nn. R yang memiliki risiko karena usia yang masih

muda dan kehamilan yang tidak diinginkannya. Keluarga belum mampu

menjaga sepenuhnya lingkungan rumah agar tetap sehat. Secara fisik

keluarga sudah dapat menjaga lingkungan agar tetap sehat terbukti tidak

ada yang merokok didalam rumah, lingkungan sekitar tidak ada yang

minum-minuman keras, dan penataan perabotan rumah tangga tidak

beresiko terjadi cidera. Namun secara psikologis, belum mampu

menerapkan lingkungan yang sehat secara batiniah, terlihat pada cara

mendidik ibu dan perhatian yang diberikan ibu kepada anak yang kurang

tegas, sehingga anak menjadi pribadi yang bebas dan memiliki jiwa

sosial dayng kurang sepantasnya, hingga anak hamil diluar nikah di usia

yang muda. Keluarga juga sudah dapat memanfaatkan fasilitas kesehatan

yang ada di masyarakat dengan baik, karena ketika ada anggotanya yang

sakit selalu memeriksa ke pelayanan kesehatan terdekat seperti

puskesmas maupun bidan. Stressor jangka pendek yang dialami keluarga

yakni bisa mengatasi masalah kehamilan yang berisiko ini dan jangka

panjangnya yaitu ingin mewujudkan kesehatan sepenuhnya dan tidak ada

masalah-masalah lagi.

116
Hasil pemeriksaan fisik pada Ny. S didapatkan hasil tekanan

darah 120/70 mmHg, tinggi badan 155 cm, berat badan 50 kg, tidak

memiliki penyakit menular maupun menurun. Pemeriksaan fisik pada

Nn. R didapatkan data tekanan darah 110/60 mmHg, berat badan 55 kg,

tinggi badan 155 cm dan tidak memiliki riwayat penyakit menular

maupun menurun. Nn. R merupakan anak Ny. S dengan usia kandungan

4 bulan dengan kehamilan yang pada awalnya tidak diinginkan karena

terjadi dua bulan sebelum pernikahan. Menurut pemeriksaan, HPHT

klien adalah SMP kelas tiga dan haid terakhirnya adalah akhir oktober.

Klien hamil dalam usia muda, sehingga kehamilannya menjadi berisiko.

Salah satunya dari hasil pemeriksaan Hb yang rendah, yakni 10 mg/dl,

selain itu hasil pemeriksaan psikologis menunjukkan bahwa klien belum

begitu siap akan perubahan status peranan dikarenakan usia yang

cenderung muda. Pemeriksaan fisik pada An. D didapatkan hasil nadi

88x/menit, nafas 25x/menit, dan suhu 36,2 C, tinggi badan 125 cm dan

berat badan 30 kg. Pemeriksaan fisik pada An. E hasil nadi 88x/menit,

nafas 25x/menit, dan suhu 36,2 C, tinggi badan 110 cm dan berat badan

21 kg.

3. Analisa Data

Berdasarkan pengkajian ditemukan data bahwa keluarga Ny. S

mengalami masalah pada anak pertama yaitu Nn. R dengan masalah

unwanted pregnancy (terjadi dua bulan sebelum menikah). Keluarga dan

klien belum mengetahui risiko dari kehamilannya dan kemungkinan

117
masalah yang akan timbul dimasa yang akan datang maupun dalam

proses kehamilan. Klien juga mengatakan bahwa belum mengetahui

persiapan apa yang dibutuhkan baik fisik maupun mental pada kehamilan

diakhir trimester dan ketika melahirkan maupun setelahnya. Berdasarkan

uraian diatas didapatkan masalah keperawatan defisiensi pengetahuan.

Keluarga mengetahui bahwa kehamilan sebelum menikah Nn. R

terjadi karena ketidaksengajaan berhubungan intim dengan kekasihnya

tanpa menggunakan alat kontrasepsi dan pada akhirnya klien dan

kekasihnya dinikahkan. Akan tetapi setelah menikah, anak tersebut

diasingkan agar tetangga tidak mengetahui apabila klien sudah hamil

terlebih dahulu. Namun apabila ada anggota keluarga yang mengalami

masalah kesehatan, keluarga segera membawa ke puskesmas terdekat

untuk berobat apabila obat apotik tidak meredakan sakit. Menurut hasil

uraian tersebut, keluarga belum mampu mengambil keputusan yang baik

terhadap masalah yang sedang dialami.

Dalam memberikan perawatan kepada salah satu anggota

keluarga yang bermasalah, keluarga belum sepenuhnya memberikan

perawatan yang benar mengenai kehamilan yang beresiko. Perawatan

yang dilakukan hanya perawatan umum seperti ibu hamil yang lain.

Tidak berfokus kepada status kehamilan klien yang pada dasarnya terjadi

karena uncontrolled habbits dari pasangan yang belum memiliki ikatan

dan kehamilan yang berisiko karena usia dibawah umur dan hemoglobin

yang rendah.

118
Keluarga mampu menjaga dan memelihara lingkungan fisik

rumah agar tetap sehat terbukti tidak ada yang merokok didalam rumah,

lingkungan sekitar tidak ada yang minum-minuman keras, dan penataan

perabotan rumah tangga tertata rapi serta tidak beresiko terjadi cidera.

Lingkungan rumah tampak cukup bersih dan sehat. Akan tetapi dalam

mempertahankan suasana rumah yang sehat secara psikis belum mampu,

terbukti dari masalah pada anak pertama klien.

Dalam memanfaatkan fasilitas kesehatan yang adapun telah

dianggap mampu karena ketika Ny. S maupun anak sedang sakit selalu

memeriksa ke pelayanan kesehatan terdekat seperti Puskesmas atau

dokter praktek. Satu rumah sudah memiliki Kartu Indonesia Sehat. Nn. R

juga melakukan ANC pada bidan Puskesmas terdekat rutin.

Sehubungan data yang diperoleh dari pengkajian, ditemukan

masalah, yakni risiko ketidakmampuan menjadi orang tua berhubungan

dengan ketidakmampuan mengenal masalah, disfungsi proses keluarga

berhubungan dengan kurang keterampilan dalam memecahkan masalah

serta mengambil keputusan, dan defisiensi pengetahuan berhubungan

ketidakmampuan melakukan perawatan pada anggota keluarga yang

memiliki masalah. Selain itu, terdapat masalah keperawatan lain seperti,

harga diri rendah dan gangguan citra tubuh yang ada pada masalah

kehamilan yang tidak diinginkan, akan tetapi tidak muncul pada

pengkajian keluarga Ny. S.

119
4. Prioritas Masalah

Diagnosa resiko ketidakmampuan menjadi orang tua

berhubungan dengan ketidakmampuan mengenal masalah dan disfungsi

proses keluarga berhubungan dengan kurang keterampilan dalam

memecahkan masalah serta mengambil keputusan, keluarga memiliki

score yang sama, yakni 4 2/3 dengan sifat masalah merupakan keadaan

yang tidak sehat (nilai 1). Kemungkinan masalah dapat diubah adalah

dengan mudah (nilai 2) karena keluarga ingin mengetahui beberapa hal

yang dapat meningkatkan kesiapan menjadi orang tua. Potensial masalah

dapat dicegah cukup (nilai 2/3) karena keluarga perlu mengetahui cara

yang harus dilakukan apabila mengalami perubahan status dan peran,

mengetahui cara perawatan bayi baru lahir, serta keinginan untuk lebih

produktif lagi apabila nanti sudah menjadi ibu. Menonjolnya masalah

harus segera ditangani (nilai 1) karena untuk mencegah terjadinya

masalah tersebut menjadi aktual.

Pada diagnosa ketidakmampuan keluarga mengenal masalah

serta melakukan perawatan bagi anggota keluarga yang sakit karena

kurangnya infomasi mendapatkan skor 4 1/6 dengan kriteria sifat

masalah kurang sehat (nilai 1) karena masalah sudah terjadi. Keluarga

Ny. S mengatakan mengetahui tentang cara perawatan pada keluarga

mengenai kehamilan berisiko meliputi, pentingnya perawatan sebelum

melahirkan sesering mungkin, pentingnya pendidikan kesehatan sebelum

melahirkan, tanda-tanda peringatan komplikasi kehamilan, menjelaskan

120
perubahan fisik maupun psikologis yang terjadi pada kehamilan,

persiapan melahirkan, mengasuh anak, mengatasi hamil dengan anemia,

serta menyediakan nutrisi yang sesuai dengan demonstrasi tentang gizi

pada ibu hamil dengan anemia, sehingga kemungkinan masalah untuk

diubah adalah dengan mudah (nilai 2) dikarenakan ingin tahu secara jelas

tentang hal tersebut. Keadaan kurang pengetahuan mengenai kondisi

klien sudah terjadi maka potensial masalah dicegah cukup (nilai 2/3)

dikarenakan keadaan kurang pengetahuan dapat dicegah dengan cara

melakukan pendidikan kesehatan dan demonstrasi. Pada menonjolnya

masalah disadari bahwa tidak perlu segera ditangani (nilai 1/2) karena

keluarga sudah mengetahui sedikit hal dasar yang dilakukan untuk klien.

5. Perencanaan

Perencanaan dilakukan pada tanggal 13 Desember 2016 pukul

13.00 WIB dan 15 Desember 2016 pukul 13.00 WIB. Rencana tindakan

mempunyai tujuan umum yaitu setelah dilakukan tindakan keperawatan

diharapkan keluarga mengetahui tentang bagaimana memberikan

perawatan pada ibu hamil yang memiliki masalah terhadap

kehamilannya. Adapun tujuan khususnya adalah Menyediakan

pencegahan perawatan kesehatan, Menyediakan nutrisi yang sesuai,

Meningkatkan nilai yang bisa meningkatkan fungsi bermasyarakat,

Menciptakan lingkungan dimana anggota keluarga secara terbuka dapat

mengungkapkan perasaan, Menyediakan aktivitas untuk menghindari

121
rasa malu yang dialami oleh anggota keluarga yang terkena dampak, dan

pengetahuan kehamilan.

Intervensi yang disusun pada tanggal 13 Desember 2016 pukul

13.00 WIB meliputi: diskusikan reaksi pasien terhadap kehamilan,

tentukan imajinasi kepada pasien pada anak yang belum lahir, beritahu

anggota keluarga mengenai keterampilan koping tambahan yang efektif

untuk mereka gunakan, menyediakan pendidikan kesehatan tentang

pengasuhan anak yang baik.

Intervensi yang disusun untuk keluarga Ny. S pada tanggal 15

Desember 2016 pukul 13.00 WIB antara lain yaitu jelaskan cara

perawatan pada keluarga mengenai kehamilan berisiko meliputi,

pentingnya perawatan sebelum melahirkan sesering mungkin, pentingnya

pendidikan kesehatan sebelum melahirkan, tanda-tanda peringatan

komplikasi kehamilan, menjelaskan perubahan fisik maupun psikologis

yang terjadi pada kehamilan, persiapan melahirkan, mengasuh anak,

mengatasi hamil dengan anemia, serta menyediakan nutrisi yang sesuai

dengan demonstrasi tentang gizi pada ibu hamil dengan anemia.

6. Pelaksanaan

Implementasi dilakukan pada tanggal 13 Desember 2016 pukul

15.00 WIB antara lain dengan mendiskusikan reaksi pasien terhadap

kehamilan, menentukan imajinasi kepada pasien pada anak yang belum

lahir, memberitahu anggota keluarga mengenai keterampilan koping

122
tambahan yang efektif untuk mereka gunakan, menyediakan pendidikan

kesehatan tentang pengasuhan anak yang baik.

Dilanjutkan hari kedua tanggal 15 Desember 2016 pukul 15.00

WIB antara lain yaitu melakukan pengulasan terlebih dahulu mengaenai

pengetahuan klien dan keluarga, menjelaskan cara perawatan pada

keluarga mengenai kehamilan berisiko meliputi, pentingnya perawatan

sebelum melahirkan sesering mungkin, pentingnya pendidikan kesehatan

sebelum melahirkan, tanda-tanda peringatan komplikasi kehamilan,

menjelaskan perubahan fisik maupun psikologis yang terjadi pada

kehamilan, persiapan melahirkan, mengasuh anak, mengatasi hamil

dengan anemia, serta menyediakan nutrisi yang sesuai dengan

demonstrasi tentang gizi pada ibu hamil dengan anemia.

Selanjutnya, mendiskusikan bersama mengenai hal-hal yang

sudah disampaikan, lalu memberikan pertanyaan kepada keluarga tentang

pendidikan kesehatan dan demontrasi yang telah diberikan, bila keluarga

mampu menjawab maka berikan reinforcement positif.

7. Evaluasi

Evaluasi dilakukan sebanyak 2 kali pertemuan, evaluasi pertama

dilakukan tanggal 13 Desember 2016 pukul 15.30 WIB dan evaluasi

kedua dilakukan pada tanggal 15 Desember 2016 pukul 15.30 WIB.

Evaluasi pertama untuk masalah risiko ketidakmampuan menjadi orang

tua secara subjektif keluarga mengatakan bahwa dengan kehamilan pada

usia muda ini keluarga dan klien menerima kehadiran si bayi kelak,

123
menyambut baik penuh kasih sayang kepada calon bayi yang akan lahir,

apabila memiliki masalah hendak diselesaikan dengan baik dan secara

terbuka, mendidik anak harus dengan kesabaran dengan melakukan

perawatan bayi baru lahir, antara lain: perawatan tsli pusat, asi ekslusif

enam bulan, dan memandikan bayi, siap menerima perubahan peran

menjadi orang tua.

Masalah disfungsi proses keluarga karena ketidakmampuan

menjadi orang tua serta dalam pemecahan masalah dapat teratasi.

Rencana lanjut memberikan motivasi pada keluarga untuk menerapkan

penyelesaian masalah dengan koping yang lebih efektif, memotivasi agar

lebih produktif dengan usianya yang cukup muda.

Saat dilakukan evaluasi kedua masalah keperawatan defisiensi

pengetahuan karena ketidakmapuan keluarga mengenal masalah

kehamilan yang tidak diinginkan dengan resiko tinggi berhubungan

dengan kurang pengetahuan tentang masalah kehamilan secara subjektif

menurut keluarga Ny. S, kehamilan merupakan sebuah anugrah yang

mana harus disyukuri keadaannya. Ibu hamil harus siap atas

kehamilannya. Dengan usia yang muda harus menegtahui risiko

kehamilan seperti hamil dengan anemia. Ibu hamil harus mengkonsumsi

makanan sesuai kebutuhan gizi ibu hamil, antara lain zat putih telur, zat

tepung, zat lemak, garam-garam terutama garam kapur, fosfor, besi, dan

vitamin, makanan hendaknya beraneka ragam, berganti-ganti, jangan

selalu menu yang sama, supaya kekurangan menu hari ini bisa diimbangi

124
menu berikutnya. Selain itu ibu hamil harus mempersiapkan kelahiran,

harus melakukan pemeriksaan rutin dengan memanfaatkan fasilitas

kesehatan yang terdekat seperti bidan puskesmas. Klien mengatakan

bahwa perubahan emosional pada saat kehamilan diusia ini mulai

menerima kehamilan dan mulai senang dengan gerakan pada janin, mulai

merasakan senang dan menunjukkan sikap menerima atas kehamilan.

Secara objektif keluarga memperhatikan saat diberikan penyuluhan,

tampak antusias bertanya kepada penulis tentang penyakitnya, dan

mampu menjawab pertanyaan yang diberikan oleh penulis. Masalah

defisiensi pengetahuan telah teratasi. Rencana tindak lanjut yakni

memberikan motivasi untuk menjaga kesehatan anggota keluarga serta

mempertahankan lingkungan yang sehat secara batiniah dan

meningkatkan koping.

B. Pembahasan

Dalam bab ini penulis membahas asuhan keperawatan kepada

keluarga Ny. S dengan masalah unwanted pregnancy pada Nn. R di Dusun

Dumpoh, Kelurahan Potrobangsan, Kecamatan Magelang Utara, Kota

Magelang. Pembahasan meliputi kesenjangan-kesenjangan antara hal-hal

yang ditemukan di lapangan dengan teori yang ada selama dilakukan ketika

melakukan proses keperawatan. Asuhan keperawatan keluarga yang

merupakan suatu rangkaian kegiatan dan diberikan melalui praktek

keperawatan, untuk membantu menyelesaikan masalah kesehatan tersebut

125
dengan menggunakan pendekatan proses keperawatan yang meliputi

pengkajian, diagnosa keperawatan, perencanaan, implementasi keperawatan

dan evaluasi tindakan keperawatan (Muhlisin, 2012). Proses pengelolaan

kasus dilakukan dengan tahap pengkajian (data umum, riwayat dan tahap

perkembangan keluarga, lingkungan keluarga, struktur keluarga, fungsi

keluarga, stress dan koping keluarga, pemeriksaan fisik, serta harapan

keluarga), analisa data dan diagnosa, prioritas masalah, perencanaan,

implementasi dan evaluasi (Padilla, 2012).

1. Pengkajian

Penulis telah melakukan pengkajian di rumah Ny. S pada

tanggal 13 Desember 2016 pukul 11.30 WIB dan didapatkan hasil bahwa

salah satu anggota keluarga memiliki masalah kehamilan yang tidak

diinginkan yaitu Nn. R anak pertama Ny. S. Dalam mengumpulkan

informasi penulis menggunakan tehnik wawancara, pengamatan dan

pemeriksaan fisik. Pengkajian ini sesuai dengan teori Mubarak

(2012).Keluarga Ny. S merupakan keluarga dengan tipe single parent

family terdiri atas ibu dan tiga orang anak yang terjadi karena proses

kematian suami karena kecelakaan. Hal ini sesuai dengan teori dari

Aderson Carter (dalam Efendi, Makhfuldi 2009). Tahap perkembangan

keluarga Ny. S memasuki tahap perkembangan dengan anak sekolah.

Menurut Muhlisin (2012) pada tahap perkembangan ini, orang tua

membantu sosialisasi anak kepada tetangga, sekolah, dan lingkungan,

menyediakan aktifitas untuk anak, mempertahankan keintiman pasangan,

126
memenuhi kebutuhan dan biaya kehidupan yang semakin meningkat,

termasuk kebutuhan untuk meningkatkan kesehatan anggota keluarga.

Hal ini tidak sesuai dengan kenyataan dilapangan. Mempertahankan

keintiman pasangan tidak bisa dilakukan karena tidak semua orang

memiliki anggota keluarga yang lengkap, misalnya ayah. Pada

kenyataannya dengan hanya pernanan salah satu dari orang tua, ibu bisa

melakukan tugas lain orang tua pada tahap perkembangan usia dengan

anak sekolah tersebut.

Pada pengkajian Nn. R didapatkan masalah unwanted

pregnancy yang terjadi karena kecelakaan berpacaran dan pada akhirnya

hamil sebelum menikah. Ketika menikah, usia kehamilan klien adalah

dua bulan. Beliau mengaku kepada bidan wilayah bahwa ketika

melakukan hubungan intim atas dasar saling suka, akan tetapi tidak

berfikir akan menyebabkan kehamilan. Akan tetapi, klien menerima

kehamilannya, meskipun ibu masih merahasiakan. Nn. R juga

mengatakan bahwa dirinya tidak merasa malu, takut maupun khawatir

serta bersalah karena ketika mereka berhubungan dengan persetujuan

keduanya. Selain itu, juga mengatakan dirinya tidak malu karena telah

lama berpacaran, menurut bidan wilayah klien tergolong remaja yang

nakal, sehingga moralitasnya kurang. Berdasarkan data diatas, terdapat

kesenjangan antara teori dengan data yang ditemukan, dalam teori

Kusmiran, 2011 yang mengatakan bahwa pelaku akan merasa malu,

127
khawatir, takut, dan perasaan bersalah berlebihan serta beban moral dan

sosial.

Unwanted pregnancy terjadi karena kecelakaan berpacaran,

pergaulan bebas tanpa kendali orang tua yang menyebabkan remaja

merasa bebas untuk melakukan apa saja yang diinginkan sehingga anak

melakukan tindakan asusila yang menyebabkan kehamilan sebelum

adanya pernikahan serta minimnya pengetahuan sesuai dengan pendapat

Widyastuti (2015).

Dalam pengkajian fungsi perawatan kesehatan yaitu

kemampuan keluarga mengenal masalah kesehatan keluarga pada Nn. R

yang mengalami unwanted pregnancy, keluarga mengetahui bahwa

kehamilan terjadi dua bulan sebelum menikah dan karena kecelakaan

berpacaran. Keluarga juga mengetahui apabila masalah tersebut terjadi

karena kurangnya informasi anak mengenai perilaku seksual. Selain itu,

klien mengaku belum mengetahui perubahan fisik maupun

psikologisnya.

Kemampuan mengambil keputusan, keluarga Ny. S sudah

mampu mengambil keputusan secara tepat. Dalam keluarga jika ada

salah satu anggota keluarga yang sakit biasanya membeli obat diapotek

serta istirahat yang cukup, tetapi jika masih belum ada perubahan maka

keluarga segera membawa anggota keluarga yang sakit ke pelayanan

kesehatan seperti, puskesmas atau dokter praktik maupun bidan. Untuk

masalah kehamilan yang terjadi sebelum pernikahan, keluarga

128
memutuskan untuk menikahkan klien. Akan tetapi, setelah menikah guna

menutupi kehamilan klien dari tetangganya, ibu klien mengasingkan

klien.

Keluarga belum sepenuhnya mampu melakukan perawatan pada

Nn. R karena mekanisme coping keluarga belum efektif terbukti dengan

keluarga belum mengetahui bagaimana perawatan pada kehamilan yang

berisiko. Keluarga mampu menjaga dan memelihara lingkungan rumah

agar tetap sehat terbukti dalam keluarga Ny. S tidak ada yang merokok,

lingkungan sekitar tidak ada yang minum-minuman keras, dan penataan

perabotan rumah tangga tidak beresiko terjadi cidera. Keluarga juga

sudah dapat memanfaatkan fasilitas kesehatan yang ada di masyarakat

dengan baik, karena ketika ada anggota keluarga yang sakit selalu

memeriksa ke pelayanan kesehatan terdekat seperti puskesmas maupun

dokter praktik. Klien sendiri juga melakukan ANC secara rutin pada

bidan wilayah. Dari data tersebut sesuai dengan teori menurut Mubarak

(2006) bahwa pengkajian fungsi perawatan kesehatan keluarga meliputi

lima aspek yaitu kemampuan keluarga mengenal masalah kesehatan,

mengambil keputusan mengenai tindakan kesehatan yang tepat, merawat

anggota keluarga yang sakit, memelihara lingkungan yang sehat dan

menggunakan fasilitas kesahatan.

2. Diagnosa Keperawatan

Diagnosa yang muncul dari hasil pengkajian pada keluarga Ny.

S mengalami masalah pada anak pertama yaitu Nn. R dengan masalah

129
unwanted pregnancy (terjadi dua bulan sebelum menikah) didapatkan

masalah keperawatan risiko ketidakmampuan menjadi orang taua dengan

skala prioritas masalah 4 2/3 dan defisiensi pengetahuan skala prioritas

pada masalah tersebut adalah 4 1/6. Hal ini dibuktikan dengan keluarga

dan klien yang belum mengetahui risiko dari kehamilannya dan

kemungkinan masalah yang akan timbul dimasa yang akan datang

maupun dalam proses kehamilan. Klien juga mengatakan bahwa belum

mengetahui persiapan apa yang dibutuhkan baik fisik maupun mental

pada kehamilan diakhir trimester dan ketika melahirkan maupun

setelahnya. Dalam memberikan perawatan kepada salah satu anggota

keluarga yang bermasalah, keluarga belum sepenuhnya memberikan

perawatan yang benar mengenai kehamilan yang beresiko. Perawatan

yang dilakukan hanya perawatan umum seperti ibu hamil yang lain.

Tidak berfokus kepada status kehamilan klien yang pada dasarnya terjadi

karena uncontrolled habbits dari pasangan yang belum memiliki ikatan

dan kehamilan yang berisiko karena usia dibawah umur dan hemoglobin

yang rendah. Hal ini sesuai dengan teori NANDA (2015) yang

menjelaskan bahwa batasan karakteristik dari defisiensi pengetahuan

antara lain; kurangnya informasi.

Keluarga mengetahui bahwa kehamilan sebelum menikah Nn. R

terjadi karena ketidaksengajaan klien berhubungan intim dengan

kekasihnya tanpa menggunakan alat kontrasepsi dan pada akhirnya klien

dan kekasihnya dinikahkan. Akan tetapi setelah menikah, klien

130
diasingkan agar tetangga tidak mengetahui apabila klien sudah hamil

terlebih dahulu. Namun apabila ada anggota keluarga yang mengalami

masalah kesehatan, keluarga segera membawa ke puskesmas terdekat

untuk berobat apabila obat apotik tidak meredakan sakit. Menurut hasil

uraian tersebut yang sesuai dengan teori Bailon dan Magliya (dalam

Mubarak,2012) keluarga belum mampu mengambil keputusan yang baik

terhadap masalah salah satu keluarga sehingga muncul masalah

keperawatan disfungsi proses keluarga dengan skala prioritas 4 2/3.

Masalah ketidakmampuan keluarga dalam memelihara

lingkungan sehat tidak diangkat sebagaimasalah keperawatan karena

keluarga sudah dianggap mampu memelihara kesehatan lingkungan

rumah terbukti tidak ada anggota keluarga yang merokok, lingkungan

sekitar tidak ada yang minum-minuman keras, dan penataan perabotan

rumah tangga tertata rapi serta tidak beresiko terjadi cidera. Lingkungan

rumah tampak cukup bersih dan sehat. Menurut Mubarak (2012), kondisi

rumah menjadikan lambang ketenangan yang menunjang derajat

kesehatan keluarga.

Keluarga sudah mampu memanfaatkan fasilitas kesehatan yang

ada dimasyarakat dengan baik, maka tidak diangkat masalah

ketidakmampuan keluarga dalam memanfaatkan fasilitas kesehatan. Hal

ini dibuktikan dengan ketika ada anggota keluarga yang sakit selalu

memeriksa ke pelayanan kesehatan terdekat seperti puskesmas atau

dokter praktek. Seluruh anggota keluarga sudah memiliki janiman

131
kesehatan. Keluarga maupun Nn. R senidri secara rutin melakukan ANC

dibidan Puskesmas Pembantu Potrobangsan. Hal ini sesuai dengan teori

Mubarak (2012), penggunaan fasilitas kesehatan dapat dilakukan dengan

memanfaatkan fasilitas kesehatan yang ada di sekitarnya.

3. Rencana Keperawatan

Rencana tindakan mempunyai tujuan umum yaitu setelah

dilakukan tindakan keperawatan diharapkan keluarga mengetahui tentang

bagaimana memberikan perawatan pada ibu hamil yang memiliki

masalah terhadap kehamilannya. Adapun tujuan khususnya adalah

menyediakan pencegahan perawatan kesehatan, menyediakan nutrisi

yang sesuai, meningkatkan nilai yang bisa meningkatkan fungsi

bermasyarakat, menciptakan lingkungan dimana anggota keluarga secara

terbuka dapat mengungkapkan perasaan, menyediakan aktivitas untuk

menghindari rasa malu yang dialami oleh anggota keluarga yang terkena

dampak, dan pengetahuan kehamilan.

Intervensi yang disusun untuk keluarga Ny. S pada tanggal 13

Desember 2016 pukul 13.00 WIB meliputi: diskusikan reaksi pasien

terhadap kehamilan, tentukan imajinasi kepada pasien pada anak yang

belum lahir, beritahu anggota keluarga mengenai keterampilan koping

tambahan yang efektif untuk mereka gunakan, menyediakan pendidikan

kesehatan tentang pengasuhan anak yang baik. Secara garis besar dengan

melakukan kegiatan penyampaian pesan kesehatan kepada individu,

132
keluarga kelompok ataupun masyarakat agar mereka memperoleh

pengetahuan kesehatan sehingga nantinya berpengaruh terhadap sikap

dan perubahan perilaku kesehatannya. Hal ini sesuai dengan teori

menurut Achjar (2010, p. 40) mengenai pendidikan kesehatan (health

promotion). Selanjutnya pada tanggal 15 Desember 2016 pukul 13.00

WIB antara lain yaitu jelaskan cara perawatan pada keluarga mengenai

kehamilan berisiko meliputi, pentingnya perawatan sebelum melahirkan

sesering mungkin, pentingnya pendidikan kesehatan sebelum melahirkan,

tanda-tanda peringatan komplikasi kehamilan, menjelaskan perubahan

fisik maupun psikologis yang terjadi pada kehamilan, persiapan

melahirkan, mengasuh anak, mengatasi hamil dengan anemia, serta

menyediakan nutrisi yang sesuai dengan demonstrasi tentang gizi pada

ibu hamil dengan anemia. Sesuai dengan teori Purwaningsih (2010) yang

memaparkan tentang perubahan psikologis dan fisiologis kehamilan dan

Nugroho (2012) mengenai manajemen penatalaksanaan anemia pada ibu

hamil. Dan selama ini perubahan psikologis dan fisik telah dialami klien

pada trimester kehamilannya serta klien juga mendapatkan obat dalam

mengatasi kehamilan dengan anemianya, hanya saja klien belum

melakukan penatalaksaan secara non-farmaka, maka penulis memberikan

intervensi sesuai dengan teori. Rencana keperawatan yang disusun

berdasarkan masalah keperawatan telah sesuai dengan teori NIC dan

NOC Elsevier (2015) yang mengacu dengan NANDA (2015).

133
4. Tindakan Keperawatan

Implementasi dilakukan pada tanggal 13 Desember 2016 pukul

15.00 WIB antara lain, penulis melakukan kunjungan rumah dan

mendiskusikan reaksi pasien dan keluarga terhadap kehamilan,

menentukan imajinasi kepada pasien pada anak yang belum lahir,

memberitahu anggota keluarga mengenai keterampilan koping tambahan

yang efektif untuk mereka gunakan, menyediakan pendidikan kesehatan

tentang pengasuhan anak yang baik.

Dilanjutkan hari kedua tanggal 15 Desember 2016 pukul 15.00

WIB penulis melakukan kunjungan sesuai kontrak sebelumnya. Penulis

melakukan pengkajian mengenai pengetahuan yang sudah dimiliki klien

dan keluarga mengenai kehamilan yang berisiko, menjelaskan cara

perawatan pada keluarga mengenai kehamilan berisiko meliputi,

pentingnya perawatan sebelum melahirkan sesering mungkin, pentingnya

pendidikan kesehatan sebelum melahirkan, tanda-tanda peringatan

komplikasi kehamilan, menjelaskan perubahan fisik maupun psikologis

yang terjadi pada kehamilan, persiapan melahirkan, mengasuh anak,

mengatasi hamil dengan anemia, serta menyediakan nutrisi yang sesuai

dengan demonstrasi tentang gizi pada ibu hamil dengan anemia sesuai

dengan teori Nugroho (2012) mengenai manajemen anemia.

Selanjutnya, mendiskusikan bersama mengenai hal-hal yang

sudah disampaikan, lalu memberikan pertanyaan kepada keluarga tentang

134
pendidikan kesehatan dan demontrasi yang telah diberikan, bila keluarga

mampu menjawab maka berikan reinforcement positif.

Metode yang digunakan dalam pendidikan kesehatan adalah

ceramah dan tanya jawab. Metode ceramah baik untuk sasaran yang

berpendidikan tinggi maupun rendah. Media yang digunakan yaitu

leafletdan lembar balik (Notoatmodjo, 2007). Menurut penulis, metode

ini adalah metode yang paling efektif, keluarga bisa memperhatikan

dengan seksama, sekaligus membina hubungan yang baik kepada

keluarga. Dengan tanya jawab akan memperakrab satu sama lain dan bisa

mengetahui kemampuan klien mengenai pendidikan kesehatan yang

diberikan, serta keluarga bisa menanyakan hal-hal yang belum diketahui.

Berdasarkan observasi penulis saat dilakukan pendidikan

kesehatan keluarga tampak antusias dilihat dari keluarga memperhatikan

materi yang disampaikan oleh penulis, kooperatif, dan aktif bertanya

serta menjawab pertanyaan.Sikap keluarga yang tampak antusias ingin

mengubah perilaku saat dilakukannya pendidikan kesehatan sesuai

dengan tujuan dilakukannya pendidikan kesehatan yaitu perilaku

kesehatan atau perilaku untuk memelihara kesehatan dan meningkatkan

kesehatan yang kondusif (Notoatmodjo, 2007, p. 40).

5. Evaluasi

Evaluasi dilakukan sebanyak 2 kali pertemuan, evaluasi pertama

dilakukan tanggal 13 Desember 2016 pukul 15.30 WIB dan evaluasi

kedua dilakukan pada tanggal 15 Desember 2016 pukul 15.30 WIB.

135
Evaluasi pertama untuk masalah risiko ketidakmampuan menjadi orang

tua, secara subjektif dari hasil diskusi sekaligus penulis melakukan

evaluasi, keluarga mengatakan bahwa dengan kehamilan pada usia muda

ini keluarga dan klien harus menerima kehadiran si bayi kelak, apabila

memiliki masalah hendak diselesaikan dengan baik dan secara terbuka,

mendidik anak harus dengan kesabaran dengan melakukan perawatan

bayi baru lahir, antara lain: perawatan tsli pusat, asi ekslusif enam bulan,

dan memandikan bayi.

Masalah disfungsi proses keluarga karena ketidakmampuan

menjadi orang tua serta dalam pemecahan masalah dapat teratasi.

Rencana lanjut memberikan motivasi pada keluarga untuk menerapkan

penyelesaian masalah dengan koping yang lebih efektif, memotivasi agar

lebih produktif dengan usianya yang cukup muda.

Saat dilakukan evaluasi kedua masalah keperawatan defisiensi

pengetahuan karena ketidakmapuan keluarga mengenal masalah

kehamilan yang tidak diinginkan dengan resiko tinggi berhubungan

dengan kurang pengetahuan tentang masalah kehamilan secara subjektif

menurut keluarga Ny. S, kehamilan merupakan sebuah anugrah yang

mana harus disyukuri keadaannya. Ibu hamil harus siap atas

kehamilannya. Dengan usia yang muda harus menegtahui risiko

kehamilan seperti hamil dengan anemia. Ibu hamil harus mengkonsumsi

makanan sesuai kebutuhan gizi ibu hamil, antara lain zat putih telur, zat

tepung, zat lemak, garam-garam terutama garam kapur, fosfor, besi, dan

136
vitamin, makanan hendaknya beraneka ragam, berganti-ganti, jangan

selalu menu yang sama, supaya kekurangan menu hari ini bisa diimbangi

menu berikutnya. Selain itu ibu hamil harus mempersiapkan kelahiran,

harus melakukan pemeriksaan rutin dengan memanfaatkan fasilitas

kesehatan yang terdekat seperti bidan puskesmas. Klien mengatakan

bahwa perubahan emosional pada saat kehamilan diusia ini mulai

menerima kehamilan dan mulai senang dengan gerakan pada janin, mulai

merasakan senang dan menunjukkan sikap menerima atas kehamilan.

Secara objektif keluarga memperhatikan saat diberikan penyuluhan,

keluarga tampak antusias bertanya kepada penulis tentang penyakitnya,

dan keluarga juga mampu menjawab pertanyaan yang diberikan oleh

penulis. Masalah defisiensi pengetahuan telah teratasi. Rencana tindak

lanjut motivasi keluarga untuk menjaga kesehatan anggota keluarga serta

mempertahankan lingkungan yang sehat secara batiniah dan

meningkatkan koping keluarga.

Hal ini sesuai dengan teori Mubarak (2012, p. 38) bahwa setiap

tahap evaluasi dapat dilakukan secara formatif dan sumatif.

137
BAB V SIMPULAN DAN SARAN

SIMPULAN DAN SARAN

A. Simpulan

Berdasarkan pembahasan di atas, penulis menyimpulkan laporan

kasus asuhan keperawatan kepada keluarga Ny. S di Dusun Dumpoh, Desa

Potrobangsan, Kecamatan Magelang Utara, Kota Magelang, dapat diambil

kesimpulan sebagai berikut :

Berdasarkan proses keperawatan yang pertama penulis lakukan

adalah tahap pengumpulan data dengan metode wawancara dan observasi.

Pengkajian dilakukan pada tanggal 15 Desember 2016 di rumah keluarga Ny.

S dan di Poli KIA KB Puskesmas Pembantu Potrobangsan bersama ibu bidan

wilayah, didapatkan data yakni, Nn. R hamil dua bulan sebelum menikah,

kehamilan terjadi karena kecelakaan berpacaran. Ketika diberikan pertanyaan

tentang perawatan selama kehamilan serta risiko yang diakibatkan dari

kehamilannya, keluarga mengaku belum mengetahui. Klien sendiri

mengatakan belum memiliki kesiapan untuk kedepannya, perubahan yang

akan terjadi selama kehamilanpun klien juga belum sepenuhnya paham.

Ketika menyikapi masalah yang terjadi pada Nn. R, coping ibu klien belum

bisa dikatakan baik. Ibu klien menyembunyikan dari tetangganya dan

menyuruh klien untuk tidak tinggal dirumah agar tetangga tidak mengetahui

kehamilan sebelum pernikahan tersebut. .

138
139

Dari hasil pengkajian yang dilakukan, penulis melakukan proses

keperawatan selanjutnya yaitu analisa data dan ditemukan masalah

keperawatan: risiko ketidakmampuan menjadi orang tua, disfungsi proses

keluarga berhubungan dengan kurang keterampilan dalam memecahkan

masalah, dan defisiensi pengetahuan berhubungan ketidakmampuan

melakukan perawatan pada anggota keluarga yang sakit.

Selajutnya penulis menyusun rencana keperawatan dan implementasi

keperawatan dengan menggali pengetahuan klien tentang segala sesuatu

mengenai penyebab dari masalah yang dialami klien, risiko dan perubahan

fisik maupun psikologis, perawatan yang diberikan selama kehamilan,

kesiapan klien dan keluarga dalam menghadapi perubahan status, dan coping

serta pola asuh keluarga. Penulis melakukan implementasi dengan

memberikan pendidikan kesehatan mengenai perubahan fisik dan psikologis

kehamilan, memotivasi klien dengan memberikan contoh contoh ibu muda

yang berkaitan dengan status klien, serta mendemonstrasikan mengenai gizi

ibu hamil dengan anemia. Metoda yang digunakan penulis adalah ceramah,

tanya jawab, serta demonstrasi. Sementara untuk alat peraganya penulis

menggunakan lembar balik, alat memasak lain dan buah ataupun sayur untuk

media demonstrasi.

Tahap evaluasi didapatkan data keluarga Ny. S mengatakan keluarga

mengatakan lebih mengetahui tentang perawatan yang seharusnya diberikan

pada ibu hamil yang berisiko, mengatakan kesiapan untuk meningkatkan

coping, dan menciptakan lingkungan yang sehat mental.


140

B. Saran

Dalam penyusunan karya tulis ilmiah, penulis memiliki beberapa

saran yang ingin disampaikan, khususnya:

1. Saran bagi Institusi

Sebaiknya dalam menyediakan sumber buku untuk kasus seperti ini

diperlengkap.

2. Saran bagi Keluarga

Diharapkan untuk meningkatkan koping yang baik dalam memecahkan

atau memutuskan suatu tindakan ketika mengalami masalah.

3. Saran bagi Mahasiswa

Diharapkan bagi mahasiswa yang mendapatkan kasus sejenis apabila

melakukan pengkajian lebih dalam lagi dan kalau bisa diusahakan yang

tidak ada yang bertanggung jawab dalam hal tersebut, agar laporan kasus

lebih mudah dan menarik.


DAFTAR PUSTAKA

Ali, H. Z. (2010). Keperawatan Keluarga. Jakarta: Buku Kedokteran EGC.

Ali, M., Asrori, M. (2015). Psikologi Remaja. Jakarta: Bumi Aksara

Arfalah, S, dkk. (2015). Studi Kasus Siswa Underachiever Di SMP Negeri 1 Kota
Bumi Lampung Utara, Lampung. Di akses pada 1 Desember 2016.

Azinar, M. (2013). Perilaku Seksual Pranikah Beresiko Terhadap Kehamilan


Tidak di Inginkan. Journal Unnes. 1 (1)

BKKBN, (2006). Isu Pokok Kesehatan Reproduksi


Remaja.(http://www.pikasbkkbn.go.id diakses pada 22 Oktober 2016)

Bobak., Lowdermilk., Jensen (Eds.). (2005). Keperawatan Maternitas. Jakarta:


EGC

Buchelek, G. M., Butcher, H. K., Dochterman, J. M., & Wagner, C. M (Eds.).


(2016). Nursing Interventions Classification (NIC): ELSEVIER

Dion, Y., & Betan, Y. (2013). Asuhan Keperawatan Keluarga Konsep dan
Praktik. Yogyakarta: Nuha Medika.

Efendi, F., & Makhfudli. (2009). Keperawatan Kesehatan Komunitas.


Yogyakarta: Salemba Medika

Handayani, S. (2016). Faktor yang mempengaruhi Kejadian Kehamilan Tidak di


Inginkan Pada Remaja di Kelurahan Balecatur Gamping Sleman
Yogyakarta. Portal Garuda. 1 (1)

Haningrum., et al. (2014). Relisiensi pada Remaja yang Hamil di Luar Nikah.
Portal Garuda. 1 (1)

Imron, Ali (2012). Pendidikan Kesehatan Reproduksi Remaja. Yogyakarta: Ar


Ruzz Media

International, N. (2015). Diagnosis Keperawatan. Jakarta: EGC.

Kusmiran, Eny. (2012). Reproduksi Remaja dan Wanita. Jakarta: Salemba


Medika

Kusmiyati, Y., Wahyuningsih, H. P., & Sujiyantini. (2010). Perawatan Ibu Hamil.
Yogyakarta: Fitramaya.
Mubarak, W. I., & Santoso, B. A. (2006). Ilmu Keperawatan Komunitas 2.
Jakarta: Sagung Seto.

Moorhead, S., Johnson, M., Maas, M. L., &Swanson, E (Eds). (2016). Nursing
Outcomes Classification (NOC). United Kingdom: ELSEVIER

Muhlisin, A. (2012). Keperawatan Keluarga. Yogyakarta: Gosyen.

Murrkoff, H., Eisenberg, A., & Hathaway, S (Eds.). (2006). Kehamilan. Jakarta:
Arcan.

Nugroho, T. (2012). Patologi Kebidanan. Yogyakarta: Nuha Medika

Padila. (2012). Keperawatan Keluarga. Yogyakarta: Nuha Medika.

PKBI. (2009). Kesehatan Reproduksi Remaja. Yogyakarta: PKBI

Pratiwi, T. A. (2013). Coping Remaja Perempuan Yang Hamil Diluar Nikah.


Portal Garuda. 1 (1)

Purwaningsih, W., & Fatmawati, S. (2010). Asuhan Keperawatan Maternitas.


Yogyakarta: Nuha Medika.

Sarwono, S. (2015). Psikologi Remaja. Jakarta: Raja Grafindo Pustaka

Syaifuddin. (2014). Anatomi Fisiologi. Jakarta: EGC

Wilis, S. S. (2014). Remaja dan Masalahnya. Bandung: Alfabeta