Anda di halaman 1dari 10

Panduan Penentuan Skoring Kriteria Kuesioner (Skala Pengukuran)

Kuesioner merupakan instrumen atau alat yang digunakan untuk melakukan


pengumpulan data baik untuk keperluan penelitian atau pun suatu survey. Kuesioner
berisikan berbagai pertanyaan yang diajukan kepada responden pengumpulan data
atau sampel dalam suatu proses penelitian atau survei. Jumlah pertanyaan yang dimuat
dalam kuesioner penelitian cukup banyak sehingga diperlukan skoring untuk
memudahkan dalam proses penilaian dan akan membantu dalam proses analisis data
yang telah ditemukan. Pemberian skoring dalam kuesioner harus memenuhi ketentuan
dalam penentuan skoring.
Penentuan skoring ilmiah secara umum berpedoman pada aturan Likert dan Gutman.
Kedua metode ini memenuhi kaidah ilmiah dalam penentuan dan penilaian skoring
suatu instrumen penelitian. Perbedaan mendasar dari kedua metode skoring ini adalah
nilai yang diberikan pada instrumen penelitian dimana pada skala Likert dibatasi nilai
minimal 1 (satu) sedangkan pada Gutman dibatasi nilai minimal 0 (Nol). Untuk
memahaminya dengan mudah, kami akan berikan contoh sederhana dalam bentuk
kuesioner penelitian.

Pendekatan dengan skala Gutman


Pilihan jawaban adalah B (Benar) dan S (Salah)
Pertanyaan :
1. Pemberian ASI sebaiknya dilakukan segera setelah kelahiran sampai usia 24 bulan
2. ASI Eksklusif sebaiknya diberikan segera setalah kelahiran sampai usia 6 bulan
3. Pemberian makanan pada anak sebaiknya dilakukan sejak anak usia 1 bulan
Panduan penilaian
Berdasarkan kuesioner di atas, panduan penilaian dan pemberian skoring dengan
menggunakan pendekatan skala Gutman. Adapun panduan penentuan penilaian dan
skoringnya adalah sebagai berikut
- Jumlah pilihan = 2
- Jumlah pertanyaan = 3
- Skoring terendah = 0 (pilihan jawaban yang salah)
- Skoring tertinggi = 1 (pilihan jawaban yang benar)
- Jumlah skor terendah = skoring terendah x jumlah pertanyaan = 0 x 3 = 0 (0%)
- Jumlah skor tertinggi = skoring tertinggi x jumlah pertanyaan = 1 x 3 = 3 (100%)
Penentuan skoring pada kriteria objektif :
Rumus umum
Interval (I) = Range (R) / Kategori (K)
Range (R) = skor tertinggi - skor terendah = 100 - 0 = 100%
Kategori (K) = 2 adalah banyaknya kriteria yang disusun pada kriteria objektif suatu
variabel
Kategori yaitu Cukup dan Kurang
Interval (I) = 100 / 2 = 50%
Kriteria penilian = skor tertinggi - interval = 100 - 50 = 50%, sehingga
Cukup = jika skor >= 50%
Rendah = jika skor < 50%
Catatan :
Berapapun banyaknya jumlah pertanyaan jika pertanyaan dengan pilihan 2 jawaban
yang sama yaitu Benar (B) dan Salah (S), penentuan kriteria objektifnya akan tetap
pada interval 50%. Maksudnya, meskipun dengan jumlah pertanyaan sampai 100 pun
dengan jumlah pilihan pertanyaan terdiri dari 2 dengan kategori pada kriteria objektif
variabel sebanyak 2 maka batas intervalnya adalah tetap 50%.

Pendekatan dengan skala Likert


Pilihan jawaban pertanyaan kuesioner lebih dari 2 dan minimal 3 contohnya Sering,
Kadang2, dan Tidak Pernah
Pertanyaan :
1. Buang sampah di tempat sampah
2. Cuci tangan sebelum makan
3. Cuci tangan setelah makan
4. Cuci tangan pakai air bersih dan sabun
Panduan penilaian

Berdasarkan kuesioner di atas, panduan penilaian dan pemberian skoring dengan


menggunakan pendekatan skala Likert. Adapun panduan penentuan penilaian dan
skoringnya adalah sebagai berikut
- Jumlah pilihan = 3
- Jumlah pertanyaan = 4
- Skoring terendah = 1 (pilihan jawaban yang salah)
- Skoring tertinggi = 3 (pilihan jawaban yang benar)
- Jumlah skor terendah = skoring terendah x jumlah pertanyaan = 1 x 4 = 4 (4/12 x
100% = 33,3%)
- Jumlah skor tertinggi = skoring tertinggi x jumlah pertanyaan = 3 x 4 = 12 (100%)

Penentuan skoring pada kriteria objektif :

Rumus umum
Interval (I) = Range (R) / Kategori (K)
Range (R) = skor tertinggi - skor terendah = 100 - 33,3 = 66,7%
Kategori (K) = 2 adalah banyaknya kriteria yang disusun pada kriteria objektif suatu
variabel
Kategori yaitu Cukup dan Kurang
Interval (I) = 66,7 / 2 = 33,3%
Kriteria penilian = skor tertinggi - interval = 100 - 33,3 = 66,7%, sehingga
Cukup = jika skor >= 66,7%
Rendah = jika skor < 66,7%

Catatan :
Berapapun banyaknya jumlah pertanyaan jika pertanyaan dengan pilihan 3 jawaban
yang sama yaitu Sering, Kadang2, dan Tidak Pernah. Penentuan kriteria objektifnya
akan tetap pada interval 66,7%. Maksudnya, meskipun dengan jumlah pertanyaan
sampai 100 pun dengan jumlah pilihan pertanyaan terdiri dari 3 dengan kategori pada
kriteria objektif variabel sebanyak 2 maka batas intervalnya adalah tetap 66,7%.

Bagaimana untuk yang 4 pilihan jawaban pada pertanyaan !.

Cara hitungnya tetap sama dengan menggunakan pengukuran skala Likert. Yang
berbeda adalah nilai skor tertingginya yang dikalikan dengan 4 jadi skor tertinggi = 16
(100%), skor terendah = 4 (4/16 x 100% = 25%), Range (R) = 100 - 25 = 75%, Interval
(I) = 75/2 = 37,5% sehingga kriteria penilaian = 100 - 37,5% = 62,5% dimana kriteria
cukup jika skor >= 62,5% dan kurang < 62,5%. Begitupun seterusnya untuk jumlah
pilihan jawaban pertanyaan 5, 6, 7 dst

Bagaimana jika kategori penilaian berbeda !.

Jika kategori yang berbeda tentunya akan menghasilkan kriteria penilaian yang berbeda
dimana nilai interval akan dibagi berdasarkan banyaknya kategori pada kriteria
penilaian atau kriteria objektif pada variabel penelitian. Misalkan, pada contoh skala
Gutman, Interval (I) = 66,7% akan dibagi dengan 3 = 22,23 sehingga kriteria penilaian =
100 - 22,23 = 77,77%

Diharapkan dengan panduan ini dapat menjadi masukan bagi pengunjung semua yang
masih kesulitan dalam penentuan kriteria objektif variabel penelitian ataupun dalam
perumusan dan penentuan skala pengukuran.

DEFINISI VARIABEL DAN PENGUKURANNYA


April 2, 2010 Disimpan dalam MATA KULIAH

Pengertian variabel
Dalam bahasa sehari-hari, variabel penelitian sering diartikan sebagai faktor-faktor yang dikaji
dalam penelitian. Menurut konsep aslinya yang dimaksud variabel adalah konsep yang memiliki
keragaman nilai. Meskipun demikian pemahaman yang mengartikan variabel sebagai faktor-
faktor yang akan dikaji dalam penelitian juga dapat diterima mengingat bahwa kegiatan
penelitian memang terpusat pada upaya memahami, mengukur, dan menilai keterkaitan antar
variabel-variabel tersebut. Tentang hal ini perlu diperhatikan bahwa variabel penelitian bukanlah
dikembangkan atau dirumuskan berdasarkan angan-angan atau intuisi peneliti, tetapi harus
ditetapkan berdasarkan kajian pustaka. Itu juga berlaku pada penelitian Grounded maupun
Penelitian Partisipatif.

Bedanya adalah dalam penelitian pada umumnya variabel lebih mengacu pada teori dan atau
hasil-hasil penelitian yang telah biasa dilakukan tentang Topik atau Judul yang sama. Sedang
dalam penelitian Grounded dan Partisipatif lebih mengacu pada data/fakta penagalaman empiris
baik yang dilakukan oleh praktisi maupun para peneliti setempat.

RAGAM VARIABEL

a. Keragaman Variabel Menurut Kedudukan Atau Fungsinya

Dalam penelitian inferensial dibedakan adanya dua macam variabel utama yaitu variabel
terpengaruh (dependent variabel) dan variabel pengaruh (independent variabel).

Variabel pengaruh adalah variabel yang keberadaanya dalam kerangka berpikir bersifat
menentukan atau mempengaruhi variabel terpengaruh dan sebaliknya variabel terpengaruh
adalah variabel yang keberadaanya senantiasa dipengaruhi atau tergantung pada tiap-tiap atau
keseluruhan variabel-variabel pengaruh. Dengan kata lain nilai variabel terpengaruh sangat
dipengaruhi oleh besarnya nilai masing-masing atau keseluruhan variabel pengaruh yang terkait.

1. Keragaman variabel menurut skala pengukurannya

Dilihat dari ragam skala pengukurannya variabel dapat dibedakan dalam variabel diskrit yaitu
variabel-variabel yang hanya dapat diukur dengan skala nominal dan variabel continuous yaitu
variabel yang dapat diukur dengan menggunakan skala-skala: ordinal, interval maupun rasio.

Skala nominal

Yang dimaksud skala nominal adalah skala pengukuran yang hanya menunjukan perbedaan tanpa
jarak yang jelas. Kepada variabel tersebut dapat diberi nilai skor, tapi skor tersebut hanya
menunjukkan kode perbedaan dan bukannya menunjukkan jarak (lebih besar, lebih tinggi).

Misalnya, variabel agama:

Islam: 5 Hindu: 2

Kristen: 4 Budha: 1
Katolik: 3

Angka atau nilai yang diberikan hanyalah sekedar menunjukan perbedaan bahwa 5 bukanlah 3
atau 1 bukanlah 4. Tetapi itu tidak berarti bahwa islam lebih tinggi kedudukannya dibanding
katolik atau budha lebih tinggi rendah dibanding kristen.

Berkaitan dengan skala pengukuran nominal tersebut karena tidak menunjukan jarak maka tidak
boleh: dijumlah, dikurangkan, dibagi atau dikalikan. Karena itu penggunaan dummy-variabel
dalam analisis Regresi (misal untuk jenis kelamin) yang memberikan nilai ya=1 dan tidak=0 atau
10 dan 1 perlu dicermati lebih lanjut karena pria dibanding wanita tidaklah 1:0 atau 10:1. Oleh
karena dalam menentukan gambaran umum tidak boleh menggunakan nilai rataan (mean)
melainkan hanya dengan melihat sebaran frekuensi yaitu dengan menetapkan frekuensi yang
tersebar (modus). Sehingga pernyataanya bukan lagi: rata-rata penduduk Indonesia melainkan
sebagian besar penduduk Indonesia.

Skala ordinal

Berbeda dengan skala nominal skala ordinal adalah skala pengukuran yang disamping
menunjukkan perbedaan juga menunjukkan jenjang atau tingkatan tetapi jarak antar skala atau
jenjang/skala tidak sama.

Pengukuran skala ini juga dapat menggunakan nilai skor, tapi skor yang diberikan juga tidak
boleh dijumlahkan, dikurangkan, dibagi atau dikalikan.

Contoh, tingkat kecerdikan:

Manusia: 10 Tikus: 4

Kancil: 8 Kelinci: 3

Kera: 7 Semut: 1

Pada contoh tersebut pemberian nilai skor yang lebih tinggi tidak saja memiliki perbedaan tetapi
sekaligus juga menunjukkan kelebihan atau aras yang lebih tinggi dibanding yang bernilai skor
lebih rendah.

Meskipun perbedaan kecerdikan manusia dan kancil = 2, sementara perbedaan antara kera dan
kancil = 1, bukan berarti perbedaan kecerdikan yang dimiliki manusia dan kancil = 2x perbedaan
antara kancil dan kera.

Demikian pula meskipun skor kecerdikan manusia = 10 sementara kera = 5 dan kelinci = 3 itu
tidak berarti bahwa kecerdikan manusia = kecerdikan kera + kecerdikan kelinci.

Berkaitan dengan sifat-sifat skala ordinal tersebut maka penarikan nilai rataan (mean) juga tidak
dapat dilakukan melainkan cukup hanya dengan mengukur nilai tengah (median) atau tendensi
sentralnya. Pengukuran rataan hanya bisa dilakukan manakala dilakukan pembobotan terlebih
dahulu kemudian dilakukan penjumlahan serta penilain rataannya.

Skala interval dan rasio

Skala interval adalah skala yang mempunyai jarak jika dibanding dengan jarak lain sedang jarak
itu diketahui dengan pasti. Misalnya: jarak semarang magelang 70 km sedangkan magelang
yogya 101 km, maka selisih jarak magelang yogya yaitu 31 km.

Skala rasio adalah skala perbandingan. Skala ini dalam hubungan antar sesamanya merupakan
sekian kali. Misalnya: berat pak karto 70 kg sedangkan anaknya 35 kg. Maka pak karto
beratnya dua kali anaknya.

c. Pengukuran definisi variabel dan pengukurannya

Yang dimaksud dengan definisi variabel adalah pengertian yang diberikan kepada setiap variabel
penelitian termasuk indikator parameternya.

Berdasarkan banyak nilai, ada variabel dikotomi (dua nilai) atau politomi (banyak nilai).
Sedangkan dalam penelitian variabel dibagi dalam tiga kategori yaitu: (1) variabel bebas dan
tidak bebas, (2) variabel aktif dan atribut, dan (3) variabel kontinyu dan diskret.

1. variabel bebas dan variabel tak bebas

Penelitian mencari sebab dan akibat dalam suatu gejala atau mencari hubungan diantara berbagai
faktor. Variabel yang diduga sebagai penyebab atau pendahulu dari variabel yang lain disebut
variabel bebas. Variabel yang diduga sebagai akibat atau yang dipengaruhi oleh variabel yang
mendahuluinya disebut variabel tak bebas.

Suatu variabel boleh jadi variabel bebas pada satu penelitian tetapi variabel tak bebas pada
penelitian lain. Misalnya konservatisme politik (variabel bebas) diselidiki pengaruhnya pada
proses pembuatan keputusan. Pada penelitian lain, afiliasi dengan kelompok dianggap
mempengaruhi konservatisme politik (variabel tak bebas). Jadi sebetulnya klasifikasi variabel
dalam variabel bebas dan variabel tak bebas bergantung pada maksud penelitian.

2. variabel aktif dan variabel atribut

Dalam penelitian eksperimental kita berhadapan dengan variabel yang dapat kita manipulasikan
dan variabel yang sudah jadi dan tidak dapat kita kendalikan. Kita dapat mengendalikan
temperatur ruangan, atau tingkat hukuman yang diberikan guru pada murid, atau jumlah
frekuensi kekerasan dalam acara televisi, atau jumlah insentif dalam kampanye Keluarga
Berencana. Tapi kita tidak dapat mengendalikan umur, tingkat kecerdasan, status sosial, atau
jenis kelamin. Variabel dalam kelompok contoh pertama disebut variabel aktif; dalam contoh
kedua disebut variabel atribut. Satu-satunya cara meneliti variabel atribut tertentu ialah
mengelompokkan subyek penelitian dalam kategori variabel atribut tertentu dan
membandingkannya dengan subyek penelitian dalam kategori variabel atribut yang lain.
3. variabel kontinyu dan variabel diskret

Variabel kontinyu adalah variabel yang secara teoritis dapat mempunyai nilai yang bergerak tak
terbatas antara dua nilai. Tinggi orang boleh jadi 1.5 m; 1,534 m; 1,5348 m dan seterusnya,
bergantung pada kecermatan pengukuran. Variabel diskret hanya mempunyai satu nilai tertentu
saja. Jumlah anak yang dimiliki adalah variabel diskret yang mempunyai nilai 1,2,3,4,5 dan
seterunya dan tidak mungkin 1,5; 1,37; atau 2,5. dalam variabel diskret tidak ada nilai pecahan.

Tabel skala interval dan rasio

Variabel Interval Rasio

Umur X

Tinggi badan X

Jumlah anggota X

produktivitas X

Pendefinisian atau pemberian pengertian yang jelas terhadap variabel tersebut sangat diperlukan
karena merupakan panduan bagi pengukuran dan data yang diperlukan serta perumusan
instrumen pengumpulan datanya.

Berkaitan dengan penetapan ukuran-ukuran tersebut ada dua pendekatan yang dapat dilakukan
yaitu pendekatan ethic yang dikembangkan peneliti dengan konsep atau pandangan diluar
obyek yang diteliti, dan pendekatan emic yang dikembangkan dari obyek yang diteliti atau
menurut ukuran yang disepakati oleh obyek peneliti itu sendiri.

Pengukuran skala ini sangat penting kaitannya dengan alat analisis yang akan digunakan. Oleh
sebab itu segera setelah perumusan definisi dan pengukuran variabel ini perlu dilakukan kaji
ulang terhadap Judul Penelitian yang diajukan.

Contoh: Judul tentang Pengaruh perlu segera diganti dengan Hubungan, manakala skala
pengukuran tidak dapat dilakukan seluruhnya dengan skala interval/rasio.

DEFINISI VARIABEL DAN PENGUKURANNYA

Pengertian variabel

Variabel adalah konsep yang memiliki keragaman nilai.Tentang hal ini perlu diperhatikan bahwa
variabel penelitian bukanlah dikembangkan atau dirumuskan berdasarkan angan-angan atau
intuisi peneliti, tetapi harus ditetapkan berdasarkan kajian pustaka

RAGAM VARIABEL
1. Keragaman Variabel Menurut Kedudukan Atau Fungsinya

Variabel pengaruh adalah variabel yang keberadaanya dalam kerangka berpikir bersifat
menentukan atau mempengaruhi variabel terpengaruh

variabel terpengaruh adalah variabel yang keberadaanya senantiasa dipengaruhi atau


tergantung pada tiap-tiap atau keseluruhan variabel-variabel pengaruh.

2. Keragaman variabel menurut skala pengukurannya

variabel diskrit yaitu variabel-variabel yang hanya dapat diukur dengan skala nominal dan
variabel continuous yaitu variabel yang dapat diukur dengan menggunakan skala-skala: ordinal,
interval maupun rasio.

Skala nominal

Yang dimaksud skala nominal adalah skala pengukuran yang hanya menunjukan perbedaan tanpa
jarak yang jelas. Kepada variabel tersebut dapat diberi nilai skor, tapi skor tersebut hanya
menunjukkan kode perbedaan dan bukannya menunjukkan jarak (lebih besar, lebih tinggi).

Skala ordinal

Berbeda dengan skala nominal skala ordinal adalah skala pengukuran yang disamping
menunjukkan perbedaan juga menunjukkan jenjang atau tingkatan tetapi jarak antar skala atau
jenjang/skala tidak sama.

Pengukuran skala ini juga dapat menggunakan nilai skor, tapi skor yang diberikan juga tidak
boleh dijumlahkan, dikurangkan, dibagi atau dikalikan

Skala interval dan rasio

Skala interval adalah skala yang mempunyai jarak jika dibanding dengan jarak lain sedang jarak
itu diketahui dengan pasti.

Skala rasio adalah skala perbandingan. Skala ini dalam hubungan antar sesamanya merupakan
sekian kali

3. Pengukuran definisi variabel dan pengukurannya

Yang dimaksud dengan definisi variabel adalah pengertian yang diberikan kepada setiap variabel
penelitian termasuk indikator parameternya.

Berdasarkan banyak nilai, ada variabel dikotomi (dua nilai) atau politomi (banyak nilai).
Sedangkan dalam penelitian variabel dibagi dalam tiga kategori yaitu: (1) variabel bebas dan
tidak bebas, (2) variabel aktif dan atribut, dan (3) variabel kontinyu dan diskret.
Berkaitan dengan penetapan ukuran-ukuran tersebut ada dua pendekatan yang dapat dilakukan
yaitu pendekatan ethic yang dikembangkan peneliti dengan konsep atau pandangan diluar
obyek yang diteliti, dan pendekatan emic yang dikembangkan dari obyek yang diteliti atau
menurut ukuran yang disepakati oleh obyek peneliti itu sendiri.