Anda di halaman 1dari 12

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar belakang
Indonesia menghadapi masalah dengan jumlah dan kualitas sumber daya
manusia dengan kelahiran 5 juta/tahun. Untuk dapat mengangkat derajat kehiduan
bangsa telah dilaksanakan dengan secara bersamaan pembangunan ekonomi dan
keluarga berencana yang merupakan sisi masing-masing mata uang. Gerakan KB
nasional indonesia telah berumur panjang (sejak 1970) dan masyarakat dunia
menganggap indonesia berhasil menurunkan angka kelahiran dengan bermakna.
Masyarakat dapat menerima hampir semua metode teknis KB yang di canangkan oleh
pemerintah (manuaba, 1998:437)
Sejarah penemuan kontrasepsi hormonal berjalan panjang, mulai dari 1897
ketika Board menduga bahwa korpus luteum dapat menghambat terjadinya ovulasi.
Pada tahun 1960 Rock,Pincus dan Gurcia mencoba progesteron sebagai oral dengan
hasil yang memuaskan. Pada tahun 1963 Gold Zicher membuat pil KB oral sekuensial.
Pada perkembangan dan percobaan selanjutnya telah dibuat berbagai pil KB dengan
tujuan meningkatkan efektivitas, mengurangi efek samping dan tidak menimbulkan
keluhan peserta KB. Kontrasepsi hormonal pil juga telah mengalami penelitian
panjang, sehingga sebagian besar wanita dapat menerima tanpa kesulitan, dengan
patron menstruasi normal serta durasi antara 4 sampai 6 hari (Manuaba, 1998:441)

B. Rumusan Masalah
1. Apa definisi Pil KB?
2. Apa efektivitas Pil KB?
3. Apa saja jenis-jenis Pil KB?
4. Apa keuntungan & Kerugian Pil KB?
5. Kapan waktu pemakaian Pil KB?
6. Bagaimana cara pemakaian Pil KB?
7. Bagaimana cara kerja dari Pil KB?
8. Apa manfaat dari Pil KB?
9. Apa efek samping dari Pil KB?
10. Apa indikasi dan kontraindikasi dari Pil KB?

1
C. Tujuan
1. Mengetahui definisi Pil KB
2. Mengetahui efektivitas Pil KB
3. Mengetahui jenis-jenis Pil KB
4. Mengetahui keuntungan & Kerugian Pil KB
5. Mengetahui waktu pemakaian Pil KB
6. Mengetahui cara pemakaian Pil KB
7. Mengetahui cara kerja dari Pil KB
8. Mengetahui manfaat dari Pil KB
9. Mengetahui efek samping dari Pil KB
10. Mengetahui indikasi dan kontraindikasi dari Pil KB

2
BAB II

TINJAUAN TEORI

A. Definisi
Pil KB adalah suatu cara kontrasepsi untuk wanita yang berbentuk pil atau tablet di
dalam strip yang berisi gabungan hormone estrogen dan progesterone atau yang hanya
terdiri dari hormon progesterone saja.
Pil kb adalah tablet yang berisi hormone ekstrogen dan progesterone yang berbeda-beda
pula jenis dan takarannya (Mochtar, 2002: 258)
Pil kb merupakan kontrasepsi hormonal yang terdiri atas kombinasi ekstrogen dan
progesterone atau hanya berisi progestin saja. Hormone seks ini dapat menekan
produksi gonadotropin sehingga menghambat ovulasi. Hormone komsumsi peroral ini
juga bisa menjadi pilihan kontasepsi pasca koitus dalam kondisi darurat (Verney.H,
2007 :462)

B. Efektivitas
Efektivitas pemakaian pil sangat tinggi tetapi, ini tergantung pada disiplin bagi yang
menggunakan. Kegagalan teoritis lebih 0,35% tetpi, dalam praktik berkisar 1-8% untuk
pil kombinasi 3-10% untuk minipil. (Hartanto Hanafi :2010)
1. Efektivitas Pil KB Kombinasi
Pil KB kombinnasi memiliki efektivitas tinggi (hampir sama dengan tubektomi)
yaitu 1 kehamilan per 1000 wanita dalam tahun pertama pemakaian. Metode ini
juga merupakan metode yang paling reversible, artinya bila pengguna ingin hamil
bisa langsung berhenti minum pil dan biasanya langsung hamil dalam waktu 3
bulan.

2. Efektivitas Pil KB Mini


Efektivitas kontrasepsi pil mini sangat efektif pada penggunaan mini pil bila tidak
terlupa atau jangan sampai terjadi gangguan gastrointestinal (muntah, diare), karena
akibatnya kemungkinan terjadi kehamilan sangat besar. Penggunaan obat-obat
mukolitik asetilsistein bersamaan dengan mini pil perlu dihindari karena mukolitik jenis

3
ini dapat meningkatkan penetrasi sperma sehingga kemampuan kontraseptif dari mini
pil dapat terganggu. Hartanto Hanafi :2010

C. Jenis - Jenis Pil Kb


1. Pil Kombinasi
a. Pil kombinasi dibuat dari dua hormone sinstesis, yaitu pil mengandung hormone
estrogen dan progesterone. Kandungan estrogen di dalam pil biasanya
menghambat ovulasi dan menekan perkembangan telur yang dibuahi. Mungkin
juga dapat menghambat implantasi. Progesterone dalam pil akan mengentalkan
lendir serviks untuk mencegah masuknya sperma. Hormone ini juga mencegah
konsepsi dengan cara memperlambat trnasportasi telur dan menghambat ovulasi.
Hartanto Hanafi :2010
b. Pil kombinasi terdiri dari 3 jenis yaitu :
1) Monofasik : pil yang tersedia dalam kemasan 21 tamblet mengandung
hormone aktif estrogen/ progesterone dalam dosis yang sama dengan 7 tablet
tanpa hormone aktif. Hartanto Hanafi :2010

2) Bifasik : pil yang tersedia dalam kemasan 21 tablet mengandung hormone


aktif estrogen/ progesterone dengan 2 dosis yang berbeda, dengan 7 tablet
tanpa hormone aktif. Hartanto Hanafi :2010

3) Trifasik : pil yang tersedia dalam kemasan 21 tablet mengandung hormone


aktif estrogen/progesterone dengan 3 dosis yang berbeda dengan 7 tablet
tanpa hormone aktif. Hartanto Hanafi :2010

2. Pil Mini
Mini pil (kadang-kadang disebut juga pil masa menyusui) mengandung agen
progestasional dalam dosis yang kecil, dan harus dikonsumsi setiap hari secara
berkesinambungan. Di seluruh dunia, Mini Pil tidak mendapatkan penerimaan yang
luas, baik dari pihak wanita maupun dari petugas medis KB. Mini Pil bukan menjadi
pengganti dari Pil Oral Kombinasi, tetapi hanya sebagai suplemen/tambahan yang
digunakan wanita yang ingin menggunakan kontrasepsi oral tetapi sedang menyusui
atau untuk wanita yang harus menghindari estrogen oleh sebab apapun. (Hartanto
Hanafi :2010)
4
D. Keuntungan Pil KB
1. Pil KB Kombinasi
Adapun keuntungan menggunakan pil kombinasi sebagai berikut :
a. Memiliki efektivitas yang tinggi (hampir menyerupai efektivitas tubektomi)
bila digunakan setiap hari.
b. Resiko terhadap kesehatan sangat kecil.
c. Tidak menganggu hubungan seksual
d. Siklus haid menjadi teratu, banyaknya darah haid berkurang mencegah
anemia, tidak terjadi haid, tidak terjadi nyeri haid.
e. Dapat digunakan jangka panjang selama perempuan masih ingin
menggunakan untuk mencegah kehamilan.
f. Dapat digunakan sejak usia remaja hinggga monopouse.
g. Mudah dihentikan setiap saat.
h. Kesuburan segera kembali setelah penggunaan pil dihentikan.
i. Dapat digunakan sebagai kontasepsi darurat.
j. Membantu mencegah kangker ovarium, kangker endometrium, kista ovarium,
penyakit radang punggul, kelainan jinak pada payudara, kelaian jinak pada
payudara, dismenore. Hartanto Hanafi :2010

2. Pil KB Mini
Adapun keuntungan kontrasepsi pil mini dibagi atas 2 yaitu :
Keuntungan Kontrasepsi : Sangat efektif bila digunakan secara benar; tidak
mengganggu hubungan seksual; tidak mempengaruhi asi; kesuburan cepat kembali;
nyaman dan mudah digunakan; sedikit efek samping; dapat dihentikan setiap saat;
tidak mengandung estrogen. Hartanto Hanafi :2010
Keuntungan Pil Mini tidak hanya digunakan untuk kontrasepsi saja, tetapi dapat
juga digunakan untuk wanita usia subur dengan keuntungan : Mengurangi nyeri
haid; mengurangi jumlah darah haid; menurunkan tingkat anemia; mencegah
kanker endometrium; melindungi dari penyakit radang panggul; tidak
meningkatkan pembekuan darah; dapat diberikan pada penderita endometriosis;
kurang menyebabkan peningkatan tekanan darah, nyeri kepala, dan depresi; dapat
mengurangi keluhan premenstrual sindrom (sakit kepala, perut kembung, nyeri
payudara, nyeri pada betis, lekas marah); sedikit sekali mengganggu metabolisme
5
karbohidrat sehingga relatif aman diberikan kepada perempuan pengidap kencing
manis yang belum mengalami komplikasi. (Hartanto Hanafi :2010)

E. Kerugian Pil KB
1. Pil KB Kombinasi
Adapun kerugian dalam menggunakan pil kombinasi sebagai berikut :
a. Mahal dan membosankan karena harus menggunakannya tiap hari.
b. Mual, terutama pada 3 bulan pertama.
c. Perdarahan bercak atau perdarahan sela terutama 3 bulan pertama.
d. Pusing
e. Berat badan naik seikit, tetapi pada perempuan tertentu kenaikan berat justru
memiliki dampak positif.
f. Berhenti haid (amenorea), jarang pada pil kombinasi
g. Tidak boleh diberikan pada perempuan menyusui (mengurangi ASI)
h. Pada sebagian kecil perempuan dapat menimbulkan depresi, dan perubahan
suasana hati, sehingga keinginan untuk melakukan hubungan seks berkurang.
i. Dapat meningkatkan tekanan darah dan retensi cairan, sehingga resiko struk,
dan gangguan pembekuan darah pada vena dalam sedikit meningkat. Pada
perempuan usia > 35 tahun dan merokok perlu hati-hati.
j. Tidak mencegah IMS (Infeksi Menular Seksual), HBV, HIV/AIDS. (Hartanto
Hanafi :2010)

2. Pil KB Mini
a. Hampir 30 60 % mengalami gangguan haid (perdarahan sela, spotting,
amenore)
b. Peningkatan berat badan
c. Harus digunakan setiap hari dan pada waktu yang sama
d. Bila lupa satu pil saja, kegagalan menjadi lebih besar
e. Payudara menjadi tegang, mual, pusing, dermatis atau jerawat
f. Risiko kehamilan ektopik cukup tinggi (4 dari 100 kehamilan), tetapi risiko ini
lebih rendah jika dibandingkan dengan perempuan yang tidak menggunakan
mini pil. (Hartanto Hanafi :2010)

6
F. Waktu Penggunaan
1. Waktu Mulai Menggunakan Pil KB Kombinasi
a. Setiap saat selagi haid, untuk meyakinkan kalau perempuan tersebut tidak hamil
b. Hari pertama sampai hari ke 7 siklus haid
c. Boleh menggunakan pada hari ke 8, tetapi perlu menggunakan metode
kontrasepsi yang lain (kondom) mulai hari ke 8 sampai hari ke 14 atau tidak
melakukan hubungan seksual sampai anda telah menghabiskan paket pil
tersebut.
d. Setelah melahirkan : Setelah 6 bulan pemberian ASI ekslusif; setelah 3 bulan
dan tidak menyusui; pasca keguguran (setelah atau dalam waktu 7 hari).
e. Bila berhenti menggunakan kontrasepsi injeksi, dan ingin menggantikan
dengan pil kombinasi, pil dapat segera diberikan tanpa perlu menunggu haid.
Hartanto Hanafi :2010
2. Waktu Mulai Menggunakam Pil KB Mini
a. Mulai hari pertama sampai hari ke 5 sampai hari ke 5 siklus haid. Tidak
diperlukan pencegahan dengan kontrasepsi lain.
b. Dapat digunakan setiap saat, asal saja tidak terjadi kehamilan. Bila
menggunakannya setelah hari ke 5 siklus haid, jangan melakukan hubungan
seksual selama 2 hari atau menggunakan metode kontrasepsi lain untuk 2 hari
saja.
c. Bila klien tidak haid (amenorea), mini pil dapat digunakan setiap saat, asal saja
diyakini tidak hamil.
d. Bila menyusui antara 6 minggu dan 6 bulan pasca persalinan dan tidak haid,
mini pil dapat dimulai setiap saat. Bila menyusui penuh, tidak memerlukan
metode kontrasepsi tambahan.
e. Bila lebih dari 6 minggu pasca persalinan dan klien telah mendapat haid, mini
pil dapat dimulai pada hari 1-5 siklus haid. Mini pil dapat diberikan segera pasca
keguguran.
f. Bila klien sebelumnya menggunakan kontrasepsi hormonal lain dan ingin
menggantinya dengan mini pil, mini pil dapat segera diberikan, bila saja
kontrasepsi sebelumnya digunakan dengan benar atau Ibu tersebut sedang tidak
hamil. Tidak perlu menunggu sampai datangnya haid berikutnya.

7
g. Bila kontrasepsi yang sebelumnya adalah kontrasepsi suntikan, mini pil
diberikan pada jadwal suntikan berikutnya. Tidak diperlukan penggunaan
metode kontrasepsi yang lain.
h. Bila kontrasepsi sebelumnya adalah kontrasepsi non hormonal dan ibu tersebut
ingin menggantinya dengan mini pil, mini pil diberikan pada hari 1-5 siklus haid
dan tidak memerlukan metode kontrasepsi lain.
i. Bila kontrasepsi sebelumnya yang digunakan adalah AKDR (termasuk AKDR
yang mengandung hormon), mini pil dapat diberikan pada hari 1-5 siklus haid.
Hartanto Hanafi :2010

G. Cara Pemakaian
Menurut Setiyananingrum : 2015
1. Minum pil setiap hari pada saat yang sama.
2. Minum pil yang pertama pada hari pertama haid.
3. Bila klien muntah dalam waktu 2 jam setelah menggunakan pil, minumlah pil yang
lain atau gunakan metode kotrasepsi lain bila klien berniat melakukan hubungan
seksual 48 jam berikutnya.
4. Pada klien menggunakan pil terlambat lebih dari 3 jam, minumlah pil tersebut
begitu klien ingat dan gunakan metode pelindungan selama 48 jam.
5. Bila klien lupa 1 atau 2 pil, minumlah segera pil yang terlupa tersebut sesegera klien
ingat dan gunakan metode pelindung sampai akhir bulan.
6. Walaupun klien belum haid, mulailah paket baru sehari setelah paket terakhir habis.
7. Bila haid klien teratur setiap bulan dan kemudian kehilangan 1 siklus 9 tidak haid
atau bila merasa hamil segera temui petugas klinik untuk tes kehamilan.

H. Cara Kerja Mencegah Kehamilan


Cara kerja mencegah kehamilan (Setyaningrum, Erna : 2015) :
1. Menekan sekresi gonadotropin dan sintesis steroid seks di ovarium (tidak begitu
kuat.)
2. Endometrium mengalami transformasi lebih awal sehingga implantasi lebih sulit.
3. Mengentalkan lendir serviks sehingga menghambat penetrasi sperma.
4. Mengubah motilitas tuba sehingga transportasi sperma terganggu.

8
I. Manfaat
Manfaat pil KB menurut (Setyaningrum, Erna : 2015)
1. Mengobati endometriosis
Endometriosis adalah sebuah kondisi dimana jaringan rahim berimigrasi dan
menempel pada bagian rongga panggul. Hal ini sering menyebabkan rasa sakit
ketika menstruasi. Mengkonsumsi Pil KB dapat memperlambat atau menghentikan
migrasi dan pertumbuhan jaringan rahim ke bagian lain dari saluran reproduksi
anda. Sehingga, rasa sakit selama datang bulan pun berkurang.
2. Membantu meredakan polycystic ovary syndrome (PCOS)
Wanita dengan PCOS memiliki ketidakseimbangan hormon yang menyebabkan
menstruasi yang tidak rutin, kista ovarium, masalah infertilitas, dan efek samping
lainnya. Dengan mengkonsumsi Pil KB hormon menjadi lebih seimbang sehingga
siklus bulanan anda akan datang secara teratur dan efek samping dari menstruasi
pun akan mereda.
3. Mengurangi kram saat menstruasi
Krams sering kali menjadi masalah saat menstruasi yang disebabkan oleh zat
kimia bernama prostaglandin. Dengan menggunakan Pil KB mengurangi jumlah
prostagdin dalam tubuh.
4. Menghaluskan kulit
Jerawat sering muncul diwajah diakibatkan karena tubuh memiliki hormon yang
berlebihan dengan mengkonsumsi Pil KB ternyata berdampak menurunkan tingkat
testosterone dalam tubuh sehingga kulit anda akan menjadi lebih halus dan bebas
dari jerawat.
5. Mencegah anemia
Terkadang menstruasi menyebabkan anda kehilangan banyak darah.
Dengan menggunakan pil KB hormonal yang dapat membuat periode lebih
pendek dan ringan sehingga anda terhindar dari rasa lelah dan lemah yang
disebabkan anemia.

J. Efek Samping
Efek samping yang paling ditakuti pada pemakaian pil kontrasepsi adalah
timbulnya penyakit pada sistem kardiovaskuler, terutama pada pemakai pil yang
berumur lebih dari 35 tahun dan perokok. Pemakaian pil kontrasepsi juga akan
meningkatkan risiko terkena penyakit-penyakit tromboemboli, penyakit jantung
9
iskemik, penyakit serebrovaskuler, serta hipertensi . Risiko yang lain adalah timbulnya
tumor-tumor ginekologik, yaitu tumor mammae dan serviks uteri, serta timbulnya
tumor-tumor ditempat lain, seperti tumorpada hati, melanoma dan tumor pada kelenjar
hipofisa Selain memungkinkan timbul efek samping yang berat, pada pemakai
kontrasepsi oral juga bisa timbul efek samping yang lebih ringan, yang disebabkan oleh
komponen-komponen dalam pil tersebut. Dari komponen estrogen, akan memberikan
efek samping ringan berupa rasa mual, retensi cairan, sakit kepala, nyeri pada payudara,
dan keputihan. Sedangkan komponen progesteron akan menyebabkan efek samping
ringan berupa perdarahan yang tidak teratur, bertambahnya berat badan, payudara
mengecil, keputihan, jerawat dan kebotakan Disamping itu, masih banyak efeksamping
yang lain, yang timbul pada pemakai pil kontrasepsi, seperti misalnya adanya gangguan
penglihatan, gangguan metabolisme lemak, ganguan metabolism karbohidrat,
gangguan pada sistem pembekuan darah, serta gangguan metabolisme protein
Setiyaningrum : 2015
1. Efek Samping Kontrasepsi Pil Kombinasi
Penjelasan tentang efek samping pil kombinasi kepada klien seperti halnya apa
yang harus dilakukan jika terjadi masalah, akan meningkatkan pemakaian yang
aman dan efektif. Khususnya klien harus mengetahui bahwa dalam 3 siklus pertama
ada kemungkinan tejadi efek samping seperti di bawah ini: Mual; rasa tidak enak di
payudara; pendarahan antara dua haid atau breakthrough bleeding; pusing; sakit
kepala; penamabahan berat badan; jerawat. (Hartanto Hanafi :2010)

2. Efek Samping Kontrasepsi Pil Mini


Efek sampingan utama dari kontrasepsi progestin adalah gangguan siklus haid
berupa perdarahan tidak teratur, perdarahan bercak, dan amenorea. Perdarahan
banyak dan lama jarang sekali terjadi. Sebagaian besar penghentian pemakaian
kontrasepsi progestin disebabkan gangguan pola perdarahan.Dalam menghadapi
keluhan perdarahan pada pemakai kontrasepsi progestin pertama-tama harus
disingkirkan perdarahan yang berhubungan dengan infeksi, kelainan faktor
pembekuan, dan keganasan. Sampai saat ini patofisiologi terjadinya perdarahan
pada akseptor kontrasepsi progestin masih belum banyak diketahui. Oleh karena itu
pengobatannya masih bermacam-macam. Terdapat beberapa cara pengobatan yang
dipakai menghentikan perdarahan pada akseptor kontrasepsi progestin, antara lain
: Konseling; pemeriksaan fisik, ginekologik, dan laboratorium; pemberian
10
progestin; pemberian estrogen; pemberian vitamin, ferum, atau placebo; kuratase.
(Hartanto Hanafi :2010)

K. Indikasi
Sel-sel telur dicegah pematangannya sehingga tidak sampai pada keadaan dimana
mereka dapat dibuahi . Lendir leher rahim tetap kental sehingga sperma pria sukar
untuk naik. Lebih dari itu, lapisan endometrium tidak di persiapkan dari nidasi dari sel
telur yang sudah dibuahi. Karena itu andalan memberikan perlindungan berganda
terhadap kejadian terjadinya kehamilan. Setiyaningrum : 2015

L. Kontraindikasi
Kontrasepsi dapat dibagi menjadi dua, yaitu kontraindikasi mutlak/absolut dan
kontraindikasi relatif. Kontraindikasi mutlak meliputi penyakit trombofeblitis atau
tromboemboli, penyakit serebrovaskuler, dan juga penyakit jantung koroner. Penyakit
tersebut diderita saat ini atau pernah diderita pada saat lampau. Penyakti lain adalah
kanker payudara serta penyakit kanker lain yang dipengaruhi oleh estrogen, perdarahan
pervaginam abnormal yang tidak terdiagnosis, kehamilan dan gangguan faal hati .
Sedangkan kontra inidikasi relatif meliputi penyakit hipertensi, diabetes melitus,
perokok, umur lebih dari 35 tahun, penyakit kandung empedu, gangguan faal hati
ringan, gangguan faal ginjal dimasa lalu, epilepsi dan mioma uteri. (Setiyaningrum :
2015)

11
BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan
Pil kb merupakan kontrasepsi hormonal yang terdiri atas kombinasi ekstrogen
dan progesterone atau hanya berisi progestin saja. Hormone seks ini dapat menekan
produksi gonadotropin sehingga menghambat ovulasi. Hormone komsumsi peroral
ini juga bisa menjadi pilihan kontasepsi pasca koitus dalam kondisi darurat
(Verney.H, 2007 :462)
Jenis-jenis Pil KB yaitu Pil KB Kombinasi dan Pil KB Mini. Pil KB kombinasi
dibuat dari dua hormone sinstesis, yaitu pil mengandung hormone estrogen dan
progesterone. Pil KB Mini (kadang-kadang disebut juga pil masa menyusui)
mengandung agen progestasional dalam dosis yang kecil, dan harus dikonsumsi
setiap hari secara berkesinambungan.

B. Saran
Setelah membaca makalah ini, diharapkan pembaca dapat mengaplikasikan
teori dalam praktik keperawatan.

12