Anda di halaman 1dari 5

CUPLIKAN WAWANCARA

D : Selamat siang Ibu, perkenalkan saya Angel, dokter Muda. Boleh tau dengan ibu siapa ?
P : Ibu Lie She Sin (hurufnya dieja satu persatu)
D : ini nama chinanya, nama Indonesianya ?
P : Ratna, biasa dipanggil ibu Asin
D : Oke bu, kalau begitu saya panggil Ibu Asin aja ya. Umur berapa sekarang ?
P : 47 tahun
D : Tempat tanggal lahirnya ingat gak ?
P : Hari ini ulang tahun saya, 16 Mei 1969, saya lahir di Jakarta
D : Ooiiaa, selamat ulang tahun ibu. Sudah berapa lama di panti ini ?
P : 3 minggu
D : Di panti atau RSJ lain ?
P : Sudah 8 bulan, sebelumnya di panti kedoya 8 bulan, cipayung ceger 3, 8 bulan
cipayung ceger 2, 8 bulan juga, terus di laras 1 cengkareng.
D : Berarti ini panti ke 5 ?
P : Iya ini ke 5
D : Alamatnya dimana ?
P : Teluk gong, Gang Lili - Pasar Angkasa, kapuk
D : Agamanya apa bu ?
P : Budha, tapi ga ada buat Ibadah, maunya ke gereja biar dapat duit juga 10.000. Kan di
sini kalo ke gereja di kasih duit, tapi ga dibolehin.
D : Ooh, biar bisa dapat uang ?
P : Iyaa, tiap minggu 10.000 di gereja kristen kan boleh tu
D : Pekerjaannya dulu apa bu ?
P : Di konveksi bagian apa aja, gunting benang.
D : Pernah kerja apa aja dlu ?
P : Di Ades, bagian nagih. Di Pasar Baru di toko spare pat.
D : Berapa lama kerjanya ?
P : 2 tahun 2 tahun.
D : Kenapa keluar dari tempat kerja ?
P : Ga betah semuanya, gajinya kecil. Rumah juga mau pindah ke pluit jadi kejauhan.
D : Berapa gajinya ?
P : 100.000 125.000 buat kos juga ga cukup tahun 1990.
D : Paling pertama kerjanya dimana ?
P : Ades dulu, tahun 1990-1995. Di pasar Baru 1994. Terus di mangga 2 di toko kain dari
1994-1996, lupa kenapa keluar, mungkin ada pemecatan pegawai kali. Terus di bordir
juga, keluar gara-gara mata kiri kena jarum tapi udah diobatin, kerjanya 1 tahun 1995-
1996. 1996 -1997 di bagian Tata Usaha penerimaan SPP SMK Pancaran Berkat, tiap
hari mesti disetor.
D : Udah berkeluarga belum ?
P : Belom, makanya mau pualng nih,mau kerja. Ga ada gangguan otak, ini lagi
pengobatan. Ada obat THP doang dari panti, anak pendeta bukan ya aku mah.
D : Pendidikan terakhir apa ?
P : SMA jurusan sosial.
D : Mulai masuk panti dari tahun berapa ?
P : 28 November 2013
D : Awal dimasukan ke panti itu kenapa ?
P : Keluar dari toko indomaret tau-tau dibawa, ngga ngapa-ngapain, cuma karena ga ada
KTP. Awalnya bawa cucian, ga pulang-pulang ke rumah. Numpang nyuci.
D : Yang ibu rasa sekarang apa ?
P : Ketakutan aja kalo ga pulang. Takutnya entar ditaruh di sini tahunan, katanya ada yang
ampe 7 tahun, 2 tahun, terus tidur di jalanan.
D : Maksudnya tidur di jalanan ?
P : Iya ada abang-abang saya tanya, keluar dari sini ga ada rumah jadi balik lagi. Ga tau
keluarganya dihubungin gak. Saya takutnya gak dipulangkan.
D : Pikirannya ada yang terganggu gak ?
P : Gak ada yang keganggu, tapi kalo diajak ngobrol sama mereka saya ikutan keganggu,
jadi saya suka sendiri.
D : Kenapa suka sendiri ?
P : Kan nanti aku jadi tertular. Takut itu nanti ada gesekan apa gitu.
D : Emang teman-temanya kenapa ?
P : Suka minta rokok, kopi. Kalo ga dikasih mau dipukul, kalo ada dibagi sama-sama. Saya
ga ngerokok, kan ga boleh. Kalo ga rokok ya kopi.
D : Terus ingat ga kenapa dulu bisa dibawa ke panti? Sampai dipindah-pindah panti, kan
menurut ibu, ibu ga sakit?
P : Ini dokter Ukrida kali nih yang masukin dari panti kembangan, di sana ada dokter
Ukrida kayak gini juga.
D : Masa sih bu ?
P : Ooh ga bisa ya. Oooh, orang katolik kali ya, abangnya. Dari gereja sidang jemaat Allah.
D : Kenapa bisa mikir kyak gitu ? boleh cerita ?
P : Oo iya, orang katolik ini, gereja sidang nya rusak. Jadi naro aku ke panti kembangan,
terus di bawah ke rumah sakit, kan Laras rumah sakit itungannya. Saya sakit otak kali,
keganggu. Suka bawa-bawa cucian ke gereja, ke kantor. Saya begitu suka nyuci dimana
aja. Terus kan saya Budha jadi kalo ke gereja umatnya bilangin Romonya ga ada,
pulang aja, dia tau kali saya suka minta duit. Kalo Romonya mah baik.
D : Kenapa ga di rumah nyucinya ?
P : Rumahnya bau kotoran gitu. Tadinya enggak, dipelet jadinya bau. Ada orang kali yang
masuk kali.
D : Orang siapa ?
P : Ga tau orang lain kali.
D : Yang tinggal di rumah berapa orang ?
P : Banyak, 5 orang. Pembantu gereja, sama anaknya 2. Terus mantunya sama anaknya
cucunya 2.
D : Hubungan dengan orang rumah baik gak ?
P : Baik. Dia suka nyuruh aku beli sayur makanan. Sekarang kok ga nyariin aku, gatau
kemana, pindah rumah kali. Makanya aku mau keluar ke Cakung (Panti).
D : Kalau mulai dengar suara-suara itu mulai kapan ?
P : sejak kerja di SMK itu. 1998 ya
D : Kayak gimana ?
P : ya manggil-manggil gitu. Asin .. asiinnn... suara cewek
D : Pernah nyuruh-nyuruh gak ?
P : Cuma manggil-manggil doang
D : kenal ga itu suara siapa ? orangnya ada ga ?
P : ya itu suara cici saya Ibu Suwah. Orangnya ga ada, kan dia agamanya Islam
D : Sering ?
P : sering, setiap hari, tapi kalo diam aja. Sehari 2 kali
D : Terus diapain kalo denger suaranya ?
P : Ah bodo ah, biarin aja, nnti kyak dukun-dukun gitu. Nanti dikatain gila. Aku sih Budha
ya dari klenteng, kerjanya di Pancaran berkat situ , katanya ada aliran apa ya bertolak
belakang, jadi keluar begituan. Dia ga seneng saya kerja di situ kali. Kan sekolahan
punya abang saya Herminto, Cuma dikelola sama gereja. Islamnya sirik kali.
D : Di keluarga ada yang sakit-sakit ga ? sakit jiwa atau yang lain-lain ?
P : Ada, kakak ipar. Kaya raya ya tapi sakit gituan. Mungkin dia yang taro saya bisa tuh di
panti-panti ini. Tapi kalo di kembangan kan karena orang katolik tu gara-gara ga ada
KTP pas jaman SBY. Kalo udah pindah-pindah panti kyaknya temen saya.
Kan dulu waktu ditangkap di indomaret gara-gara nyuci sembarangan, dikira gila kali
ya, kan indomaret buat belanja. Saya baru sadar emang gila tuh dulu.
D : Baru sadar sekarang ? waktu dulu enggak ?
P : Iya, baru sadar sekarang. Karena peletan kali
D : Siapa yang pelet ?
P : ya ga tau, orang Islam kali dijalanan atau dimana
D : Pernah dimarahin gak sembarangan nyuci ?
P : Gak, saya sembunyi-sembunyi. Cuma dulu pernah ngamuk, gara-gara ngusir setan, ada
setan yang ngikutin
D : Setan siapa ?
P : Guru agama budha saya, kan dia meninggal ga wajar, jadi ngikutin saya terus. Pernah
juga sekali pas di panti dia pake baju putih nembus tembok. Aku kaget, kirain ada
pintu, gataunya jendela kaca 4 biji. Sempat merinding juga.
D : Kalau di panti sama teman-teman gimana ?
P : baik, cma kadang-kadang aku takut ribu kalo ngomongnnya mulai ngaco, aku tinggalin
aja. Cuma aku mo pulang lagi usaha nelpon kakak, biar bisa balik ke bekasi atu Cakung
panti yang dulu. Biar bisa ibadah, kan aku Budha
D : Keluarga gimana ?
P : Bapak Ibu udah meninggal
D : Ibu anak ke berapa ?
P : Anak bungsu dari 12 bersaudara. 7 laki, 5 perempuan. Tapi gatau yang lain pada
kemana, hilang kabar. Taunya Ibu acen yang di bekasi sama herdianto doang. Ketemu
juga kalo pas Imlek ke panti mereka.
D : Oke baik Ibu. Wawancaranya sudah selesai ya, terima kasih banyak untuk waktunya.