Anda di halaman 1dari 60

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI............................................................................................................1
BAB I.......................................................................................................................4
PENDAHULUAN...................................................................................................4
1.1 Latar Belakang...................................................................................4
1.2 Rumusan Masalah..............................................................................7
1.3 Tujuan Penelitian...............................................................................7
1.4 Batasan Masalah................................................................................7
1.5 Sistematika Penulisan........................................................................8
BAB II....................................................................................................................10
TINJAUAN PUSTAKA.........................................................................................10
2.1 Uang Logam di Indonesia................................................................10
2.2 Pembaca Uang Logam.....................................................................12
2.2.1 Pembaca Uang Logam pada Coin Validator............................12
2.2.2 Pembaca Uang Logam Pada Coin Acceptor............................16
2.3 Induktansi.........................................................................................19
2.3.1 Induktansi Diri.........................................................................22
2.3.2 Induktansi Diri Sebuah Kumparan..........................................22
2.3.3 Induktansi Diri pada Solenoida dan Toroida...........................23
2.3.4 Induktansi Bersama.................................................................23
2.4 Solenoida (Koil Sensor)...................................................................25
2.5 Sistem Minimum Mikrokontroler Arduino Uno..............................26
2.6.1 Arduino Uno R3......................................................................27
2.6.2 Memori....................................................................................28
2.6.3 Pin Input dan Output...............................................................28
2.6.4 Pengkonversi Sinyal Analog ke Digital (ADC).......................29
2.6.5 Komunikasi Serial Pada Arduino............................................31
2.6 Operational Amplifier......................................................................33
2.6.1 Karakteristik Op Amp Ideal.....................................................33
2.6.2 Beberapa Konfigurasi Op Amplifier.......................................37

1
2.7 Pembangkit Gelombang Sinus.........................................................40
BAB III..................................................................................................................43
METODE PENELITIAN.......................................................................................43
A. Alat dan Bahan....................................................................................43
1. Mikrokontroller............................................................................43
2. Pembangkit Gelombang DDS AD9850........................................48
3. Rangkaian Transmitter.................................................................49
4. Rangkaian Receiver......................................................................51
5. Rangkaian Catu Daya...................................................................51
B. Prosedur Penelitian.......................................................................51

2
DAFTAR TABEL

Table 1 Koneksi Pin pada LCD 216....................................................................45

3
DAFTAR GAMB

Gambar 2. 1 Pecahan mata uang logam di Indonesia............................................12

Gambar 2. 2 Induktor pada Coin Validator............................................................14

Gambar 2. 3 Sensor Pada Koil Terdiri Dari Bobbin Kecil Dan Inti Ferrite...........15

Gambar 2. 4 Rangkaian Osilator Pada Coin Validator...........................................16

Gambar 2. 5 Blok Diagram Pengolahan Output Sensor Coin Validator................16

Gambar 2. 6 Sensor Pada Coin Acceptor...............................................................18

Gambar 2. 7 Tampilan penuh dari Sisi Samping Coin Acceptor...........................19

Gambar 2. 8 Tampilan Display Seven Segment pada Coin Acceptor....................20

Gambar 2. 9 Hukum Kaidah Tangan Kanan..........................................................21

Gambar 2. 10 Fluks Magnetik pada Kawat Konduktor Koil.................................25

Gambar 2. 11 Lilitan Kawat Silinder (Solenoida).................................................27

Gambar 2. 12 Diagram Pin Sistem Minimum Arduino Uno Dibandingkan Dengan

................................................................................................................................28

Gambar 2. 13 ADC dengan Kecepatan Sampling Rendah dan Kecepatan Sampling

Tinggi.....................................................................................................................31

Gambar 2. 14 Simbol Op Amp...............................................................................34

Gambar 2. 16 Konfigurasi Non Inverting Op Amp...............................................39

Gambar 2. 15 Konfigurasi Inverting Op Amp.......................................................39

Gambar 2. 17 konfigurasi voltage follower...........................................................40

Gambar 2. 18 Blok Diagram DDS AD9850..........................................................41

4
Gambar 3. 1 Board Arduino Uno...........................................................................45

Gambar 3. 2 Tampilan LCD 216..........................................................................47

Gambar 3. 3 Modul DDS AD9850.........................................................................49

Gambar 3. 4 High Pass Filter (HPF)......................................................................50

Gambar 3. 5 Penguat dua tingkat...........................................................................51

Gambar 3. 6 Flow Chart Penelitian........................................................................53

Gambar 3. 7 Flow Chart Perancangan sensor........................................................55

Gambar 3. 8 Blok Diagram Rancangan Alat Pendeteksi Uang Logam................56

5
BAB I

PENDAHULUAN

Bab ini berisi tentang penjelasan secara umum latar belakang penelitian,

perumusan masalah, pembatasan masalah, tujuan penelitian dan sistematika

penulisan.

1.1 Latar Belakang

Sensor koil induksi (juga disebut search coil sensors, pickup coil sensors,

magnetic antennae) merupakan sensor magnetic tertua dan paling terkenal.

Dengan fungsi transfer V =f ( B ) hasil dari hukum induksi faraday yang

mendasar

d dB dH
V =n =n A =o n A (1)
dt dt dt

dimana adalah fluks magnetic yang melewati koil dengan luas A dan jumlah

belitan n[1].

Prinsip kerja sensor koil umumnya sudah banyak diketahui namun rincian

teknis dan penerapan praktis perangkat tersebut hanya diketahui oleh spesialis.

Sebagai contoh, diketahui bahwa sinyal keluaran, V, dari sensor koil bergantung

dB
pada laju perubahan kerapatan flux, , yang membutuhkan integrasi sinyal
dt

keluaran. Namun ada metode lain yang berguna yang memungkinkan perolehan

hasil sebanding dengan kerapatan flux B[1].

6
Hal ini diketahui secara luas, dan terbukti dari persamaan (1) bahwa

sensitivitas koil yang tinggi dapat diperoleh dengan menggunakan sebanyak

jumlah belitan n dan area aktif yang luas A. Namun, proses pengoptimalan kinerja

koil dalam banyak hal, tidak mudah[1].

Sifat sensor koil telah dijelaskan secara rinci beberapa tahun lalu. Namun,

kebanyakan sensor masih berdasarkan prinsip kerja yang sama, terutama untuk

mendeteksi medan magnet liar (berpotensi berbahaya bagi kesehatan). Sensor

induksi praktis satu- satunya yang dapat diproduksi langsungoleh pengguna

(dibandingkan dengan sensor hall, magnetoresistive atau fluxgate-type). Metode

pembuatan koil sederhana dan material (kawat lilitan) biasanya tersedia. Dengan

demikian hampir semua orang dapat melakukan penyelidikan semacam itu dengan

menggunakan koil induksi sederhana dan murah namun akurat[1].

Salah satu pemanfaatan prinsip induktansi yang sedang hangat dibicarakan

sekarang ini adalah pada tomografi induksi magnetic (Magnitude Inductance

Tomoghraphy MIT) merupakan teknik baru pencitraan non-kontak yang

menggunakan medan magnet yang diproduksi koil pemancar untuk menciptakan

arus eddy pada bahan obyek yang diukur[2]. Arus eddy yang dihasilkan pada

obyek tersebut kemudian diukur oleh koil penerima. Respon arus eddy tergantung

pada sifat-sifat listrik pasif (konduktivitas, permitivitas dan permeabilitas) bahan

yang menyusun obyek.

Merujuk pada respon MIT pada dua bidang aplikasi yaitu biomedis dan

industri. Pada bidang biomedis, telah dilakukan penelitian mengenai respon sifat

7
jaringan tubuh terhadap variasi frekuensi medan magnetic dan hasilnya telah

dimanfaatkan dalam spektroskopi induksi magnet (Magnetic Inductance

Spectroscopy - MIS). Seperti MIT, MIS menggunakan metode non-kontak dan

menggunakan interaksi medan magnet AC dengan jaringan tubuh pada rentang

sebaran frekuensi beta (-dispersion region), yakni 100 kHz hingga 10 MHz. Pada

bidang industri, titik-titik cacat besi, baja dan logam lainnya dapat dideteksi

karena mereka menimbulkan arus eddy sekunder yang berlawanan arah dengan

arus eddy primer; hal ini mengakibatkan koil penerima mengalami perubahan

impedansi pada nilai imajiner dan real yang dapat diukur[3].

Perubahan amplitude dan phase pada koil penerima tergantung pada

permitivitas, permeabilitas dan konduktivitas obyek. Untuk mendapatkan

informasi tersebut maka diperlukan rangkaian yang dapat mengekstrak perubahan

amplitude dan phase. Dua metode dasar yang umum digunakan ialah pengukuran

phase secara langsung (direct phase measurement) dan deteksi sinkronis

(synchronous detection)[4]. Pengukuran secara langsung digunakan karena

menggunakan desain elektronik yang sederhana dan berbiaya rendah. Di sisi lain

deteksi sinkronis memiliki keuntungan yaitu penyimpangan phase (phase drift)

yang kecil. Pengukuran phase secara langsung hanya bisa memberikan informasi

perubahan phase atau imajiner sedangkan deteksi sinkronis dapat memberikan

informasi phase atau imajiner dan amplitude atau real.

Berdasarkan keterangan di atas yang menyatakan bahwa metode induktansi

bersama dapat melakukan pemindaian obyek di dalam benda tanpa melalui kontak

langsung, baik non logam dan logam, maka penulis berminat mengajukan

8
proposal dengan judul PENDETEKSI NOMINAL UANG LOGAM

MENGGUNAKAN SENSOR KOIL INDUKSI.

1.2 Rumusan Masalah

Pada proposal tugas akhir ini akan dibahas beberapa masalah yang

menyangkut sistem pendeteksi nominal uang logam. Ada beberapa masalah yang

akan dikemukakan oleh penulis antara lain:

1. Bagaimana mendapatkan karakter sensor koil induksi yang ideal supaya

diperoleh perubahan tegangan yang signifikan antar nominal uang koin

logam yang berbeda?


2. Bagaimana analisa matematis mengenai sensor dan rangkaian elektronika?
3. Seperti apa desain aktual sensor, purwarupa alat dan sistem secara

keseluruhan?

1.3 Tujuan Penelitian

Tujuan dari proyek tugas akhir ini adalah membuat prototype alat yang bisa

membedakan nominal uang logam Rp 500 dan Rp 1000,- yang kemudian

ditampilkan menggunakan display LCD melalui mikrokontroler.

1.4 Batasan Masalah

Agar pembahasan perancangan prototype lebih terfokus, maka permasalahan

yang dibahas dan kondisi yang ideal dalam tugas akhir ini, dibatasi pada hal-hal

berikut:

1. Obyek yang akan dideteksi adalah uang logam nominal Rp 500 dan Rp

1000,-.
2. Sensor terdiri dari bagian pengirim dan penerima.

9
3. Penelitian dilakukan untuk memperoleh sensor yang dapat membedakan

nominal uang logam Rp 500,- dan Rp 1000,- yang kemudian ditampilkan

menggunakan display LCD melalui mikrokontroler, jika terdapat mata

uang logam selain nominal Rp 500,- dan Rp 1.000,- maka sistem harus

bisa memberikan respon khusus berupa informasi tertentu pada display

yang menyatakan bahwa benda yg diidentifikasi bukan uang logam Rp

500,- dan juga bukan Rp 1.000,-.

1.5 Sistematika Penulisan

Untuk mempermudah penyusunan dan pembahasan serta mengetahui materi

yang akan dibahas maka dibuat sistematika penulisan. penulisan pada prototype

alat pendeteksi nominal uang logam menggunakan sensor koil induktansi ini

terdiri dari 5 bab:

Bab I Pendahuluan

Bab ini meliputi latar belakang, Rumusan Masalah, Batasan

Masalah, Tujuan Penelitian dan sistematika penulisan.

Bab II Tinjauan Pustaka

Bab ini merupakan penjelasan mengenai teori dasar maupun

karakteristik komponen dan perangkat penunjang yang

diperlukan.

Bab III Metode Penelitian

10
Bab ini bersisi tentang alat dan bahan serta prosedur penelitian.

Bab IV Hasil dan Pembahasan.

Pada Bab ini disajikan data-data hasil eksperimen mulai dari

proses pembuatan sampai pengukuran serta pembahasan

mengenai hasil penelitian.

Bab V Penutup

Berisi tentang penjelasan kesimpulan mengenai pokok-pokok

temuan penelitian dan saran berupa masukan untuk penyelesaian

masalah atau saran bagi penelitian selanjutnya.

11
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

Bab ini berisi tentang teori-teori yang mendasari penelitian ini yaitu antara

lain tentang pengertian induktansi, induksi elektromagnetik, sensor, rangkaian

elektronik dan teori-teori dasar yang digunakan dalam penelitian ini.

2.1 Uang Logam di Indonesia

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) Uang Logam adalah alat

tukar atau standar pengukur nilai (kesatuan hitungan) yang sah, dikeluarkan oleh

pemerintah suatu negara berupa, emas, perak, atau logam lain yang dicetak

dengan bentuk dan gambar tertentu.

Gambar 2. 1 Pecahan mata uang logam di Indonesia

Secara detail pecahan-pecahan tersebut terdiri dari:

1. 1 sen
2. 5 sen
3. 10 sen
4. 25 sen
5. 50 sen
6. 1 rupiah
7. 2 rupiah
8. 5 rupiah

12
9. 10 rupiah
10. 25 rupiah
11. 50 rupiah
12. 100 rupiah
13. 200 rupiah
14. 500 rupiah
15. 1000 rupiah

Kelebihan dan Kekurangan Uang Logam

Di antara barang-barang yang dipakai sebagai alat tukar, hanya logam

mulia yang paling banyak dipakai sebagai alat tukar, karena logam mulia (emas

dan perak) memiliki kelebihan-kelebihan sebagai berikut:

1. Diterima umum, karena berguna dan berharga.


2. Tahan lama, dapat disimpan lama tanpa mengurangi nilainya.
3. Mudah dibawa, karena mengandung nilai besar dalam kuantitas atau

volume kecil.
4. Mudah dibagi tanpa mengurangi nilainya atau menimbulkan kerugian.
5. Kualitasnya mudah dikontrol, sehingga nilainya bisa dipastikan.
6. Jumlahnya terbatas.
7. Bersifat homogen (serba sama).
8. Tidak mudah dipalsukan.

Adapun, kelemahan-kelamahan uang logam diantaranya adalah:

1. Tidak praktis.
2. Berat dibawa terutama dalam jumlah banyak.
3. Biaya pembuatan lebih mahal dibandingkan pembuatan uang kertas.

2.2 Pembaca Uang Logam

Pembaca uang logam adalah suatu bagian yang penting dalam transaksi

jual beli modern dimana telah banyak tersedia di tempat-tempat umum, yakni

seperti alat alat yang dinamakan vending machine, mesin telepon umum, mesin

mainan di taman hiburan dan lain sebagainya. Pembaca uang logam dapat kita

13
sempitkan maknanya sebagai sebuah sensor yang dapat mengenali beberapa jenis

uang logam yang berbeda-beda nominal dan dimensinya. Berikut ialah sedikit

kami sajikan gambaran mengenai macam-macam sensor pembaca uang logam dan

prinsip kerjanya.

2.2.1 Pembaca Uang Logam pada Coin Validator

Gambar 2. 2 Induktor pada Coin Validator

Digunakan untuk menyensor semua jenis uang logam berdasarkan jenis

logam dan diameter uang logam. Penggunaan sensor ini sering kita jumpai pada

Telepon Umum Coin dan Mesin Minuman.

Sensor terdiri dari 2 s.d. 3 pasang inductor yang dipasang sejajar dengan

ketinggian yang berbeda. Nilai induktansi serta ketinggian pemasangan sensor

Gambar 2. 3 Sensor Pada Koil Terdiri Dari Bobbin Kecil Dan Inti Ferrite

akan mempengaruhi hasil pembacaan tiap jenis uang logam. Pemasangan sensor

yang lebih tinggi kurang lebih 1 cm digunakan untuk membaca diameter uang

logam, dan yang lebih rendah digunakan untuk pembacaan jenis logam.

14
Sensor berupa sepasang induktor dibuatdengan gulungan kawat email

yang digulung pada bobbin bundar dengan inti ferrite berbentuk bundar dengan

diameter luar 18mm. Nilai induktansi satu induktor berkisar antara 0.5mH -

25mH, angka ini bukanlah angka baku yang mutlak diikuti. Satu sensor

membutuhkan 2 induktor yang dirangkai seri. Induktor ini selanjutnya dirangkai

dengan rangkaian osilator model Colpitts agar terjadi osilator pada frekuensi

resonansinya.

Gambar 2. 4 Rangkaian Osilator Pada Coin Validator


Rangkaian ini hanya untuk satu sensor, untuk sensor kedua adalah identik,

yang harus disesuaikan hanya nilai C1,C2dan C3 sesuai dengan nilai induktansi

yang digunakan. Syaratutama agar rangkaian dapat berosilasi adalah nilai C1 dan

C2 10 kali nilai C3.

15
Gambar 2. 5 Blok Diagram Pengolahan Output Sensor Coin Validator

Prinsip kerjanya, jika ada uang logam yang melewati induktor, maka nilai

induktansi akan mengecil sehingga frekuensi akan membesar. Nilai induktansi

sangat dipengaruhi oleh jenis logam dan diameter logam, dengan demikian

frekuensi yang dihasilkan juga berbeda untuk tiap jenis uang logam. Frekuensi

yang dihasilkan selanjutnya di inputkan ke Timer T0 dan Timer T1 pada

micrcontroller dengan timer di set menggunakan sumber clok external. Opto

sensor diperlukan untuk mengetahui ada atau tidak uang yang melewati sensor.

Mode rekam, yaitu mode untuk merekam atau mengambil sampling data tiap-tiap

jenis uang logam satu per satu. Pada mode rekam saat uang logam jenis Ux dan

melewati opto sensor maka external interup ditriger oleh opto sensor. Pada

prosedur program interrupt external, reset timer counter T0 dan T1 kemudian

segera aktifkan kembali timer counter T0 dan T1, tunggu selama Ts(kurang lebih

2,5 mili detik) stop timer counter T0 dan T1. Simpan hasil counter timer T0 dan

T1 di EEprom sebagai data jenis uang logam Ux. Ts adalah waktu yang

16
diperlukan sebuah uang logam yang paling ringan(Ux) melewati opto sensor(Ta)

sampai pada batas akhir Sensor 2(Tb). Pada mode baca hampir sama dengan mode

rekam, hasil timer counter To dan T1 tidak perlu disimpan namun dibandingkan

dengan data hasil sampling yang telah tersimpan di EEprom. Jika ditemukan maka

ouput DATA adalah kode uang logam dengan jenis Ux. Pada saat membandingkan

data hasil counter, mungkin terjadi selisih atau perbedaan antara hasil baca dan

hasil rekam, hal ini dapat diatasi dengan memberikan toleransi selisih antara hasil

baca dan hasil rekam. Selisih biasanya sangat kecil berkisar antara 5 s.d 10

counter tiap timer. Kestabilan hasil counter sangat dipengaruhi oleh kestabilan

tegangan catu, sehingga perlu regulator yang cukup peka terhadap naik turunnya

tegangan input dan suhu. Umumnya menggunakan regulator 78xx sudah sangat

memadai.

2.2.2 Pembaca Uang Logam Pada Coin Acceptor

Pada beberapa aplikasi/alat vending machine (mesin penjual otomatis)

ataupun telepon umum diperlukan sebuah perangkat sensor koin yang akrab

disebut sebagai coin acceptor. Pada versi-versi awal, pendeteksian koin ini

didasarkan pada fisik dari koin meliputi ukuran (diameter) dan beratnya.

Pada coin acceptor yang modern, pendeteksian dilakukan dengan

memanfaatkan sensor logam yang cara kerjanya ialah dengan mengukur frekuensi

resonansi dari detektor logam tersebut. Koin yang dimasukkan akan melewati

17

Gambar 2. 6 Sensor Pada Coin Acceptor


sebuah koil pendeteksi, frekuensi keluaran osilator pendeteksian akan berbeda

tergantung jenis koin-koin tersebut.

Secara umum ada dua jenis coin acceptor, yaitu single coin dan multi coin

detector. Pada jenis single coin, sensor tersebut hanya akan mendeteksi satu jenis

koin tertentu yang sudah direferensikan. Koin yang menjadi referensi dipasang

pada tempat yang disediakan.

Dengan membandingkan antara frekuensi antara koin referensi dan koin

yang dimasukkan maka dapat dilakukan keputusan untuk menerima koin atau

menolak (reject) koin yang masuk. Pada sensor koin jenis ini tidak perlu

dilakukan penyetingan yang cukup rumit, tetapi kekurangannya hanya satu jenis

koin yang bisa diterima (diloloskan).

Pada jenis multicoin acceptor, cara kerjanya ialah dengan mengukur

frekuensi sensor coil saat koin dilewatkan. Setiap jenis koin akan memiliki

frekuensi hasil deteksi yang berbeda, nantinya jumlah pulsa keluaran sensor koin

juga dibedakan untuk tiap-tiap koin.

18
Gambar 2. 7 Tampilan penuh dari Sisi Samping Coin Acceptor

Pada jenis ini diperlukan beberapa penyetingan yang cukup rumit,

diantaranya seperti menyeting jumlah jenis koin yang bisa diterima, mengatur

berapa kali sample koin, mengatur akurasi pembacaan koin, dan yang terakhir

melatih sensor koin dengan memasukkan masing-masing koin sebanyak x kali

sesuai jumlah sample yang telah disetting.

Kelebihan Sensor Koin jenis ini adalah banyaknya jenis koin yang bisa

diterima (bisa sampai 8 jenis koin).

Dalam hal hasil pendeteksian pada sensor multikoin ini tergantung dari

pemilihan nilai akurasi dan jumlah sampel pada saat awal penyetingan. Semakin

baik nilai akurasi (dalam hal ini simpangan nilai frekuensi deteksi makin kecil)

dan nilai pengambilan sampel yang cukup besar, maka hasil pendeteksian semakin

valid.

19
Setiap jenis koin yang terdeteksi akan menyebabkan multicoin sensor ini

mengeluarkan pulsa dengan jumlah berbeda tiap-tiap jenis koin.

Jumlah pulsa yang dikeluarkan juga ditampilkan pada display seven

segment yang ada disamping unit.

Gambar 2. 8 Tampilan Display Seven Segment pada Coin Acceptor

2.3 Induktansi

Jika seutas kawat tembaga diberi aliran listrik, maka di sekeliling kawat

tembaga akan terbentuk medan listrik. Dengan aturan tangan kanan dapat

diketahui arah medan listrik terhadap arah arus listrik. Caranya sederhana yaitu

dengan mengacungkan jari jempol tangan kanan sedangkan keempat jari lain

menggenggam. Arah jempol adalah arah arus dan arah ke empat jari lain adalah

arah medan listrik yang mengitarinya.

Gambar 2. 9 Hukum20
Kaidah Tangan Kanan
Jika arah arusnya berlawanan, kedua kawat tembaga tersebut saling

menjauh. Tetapi jika arah arusnya sama ternyata keduanya berdekatan saling tarik-

menarik. Hal ini terjadi karena adanya induksi medan listrik. Dikenal medan

listrik dengan simbol B dan satuannya Tesla (T). Besar akumulasi medan listrik B

pada suatu luas area A tertentu difenisikan sebagai besar magnetic flux. Simbol

yang biasa digunakan untuk menunjukkan besar magnetic flux ini adalah dan

satuannya Weber (Wb = T.m2). Secara matematis besarnya adalah :

Lalu bagaimana jika kawat tembaga itu dililitkan membentuk koil atau

kumparan. Jika kumparan tersebut dialiri listrik maka tiap lilitan akan saling

menginduksi satu dengan yang lainnya. Medan listrik yang terbentuk akan segaris

dan saling menguatkan. Komponen yang seperti inilah yang dikenal dengan

induktor selenoid.

Dari teori medan, dibuktikan bahwa induktor adalah komponen yang dapat

menyimpan energi magnetik. Energi ini direpresentasikan dengan adanya

tegangan emf (electromagnetic force) jika induktor dialiri listrik. Secara

matematis tegangan emf ditulis :

21
Jika dibandingkan dengan rumus hukum Ohm V=RI, maka kelihatan ada

kesamaan rumus. Jika R disebut resistansi dari resistor dan V adalah besar

tegangan jepit jika resistor dialiri listrik sebesar I. Maka L adalah induktansi dari

induktor dan E adalah tegangan yang timbul jika induktor dialiri listrik. Tegangan

emf di sini adalah respon terhadap perubahan arus fungsi dari waktu terlihat dari

rumus di/dt. Sedangkan bilangan negatif sesuai dengan hukum Lenz yang

mengatakan efek induksi cenderung melawan perubahan yang menyebabkannya.

Hubungan antara emf dan arus inilah yang disebut dengan induktansi, dan satuan

yang digunakan adalah (H) Henry.

Istilah induktansi sendiri pertama kali digunakan oleh Oliver Heavside

pada Februari 1886. Sedang penggunaan simbol L kemungkinan ditujukan sebagai

penghormatan kepada Heinrich Lenz, seorang fisikawan ternama. Satuan

induktansi dalam Satuan Internasional adalah weber per ampere atau dikenal pula

sebagai henry (H), untuk menghormati Joseph Henry seorang peneliti yang

berkontribusi besar terhadap ilmu tentang magnetisme. 1 H = 1 Wb/A.

Jadi, induktansi adalah sifat dari rangkaian elektronika yang menyebabkan

timbulnya potensial listrik secara proporsional terhadap arus yang mengalir pada

rangkaian tersebut, sifat ini disebut sebagai induktansi sendiri, sedangkan apabila

potensial listrik dalam suatu rangkaian ditimbulkan oleh perubahan arus dari

rangkaian lain disebut sebagai induktansi bersama.

2.3.1 Induktansi Diri

22
Merupakan induktansi dimana GGL induksi diri yang terjadi di dalam

suatu penghantar bila kuat arusnya berubah-ubah dengan satuan kuat arus tiap

detik. Arus induktansi diri yang timbul pada sebuah trafo atau kumparan yang

dapat menimbulkan GGL induksi yang besarnya berbanding lurus dengan cepat

perubahan kuat arusnya. Hubungan dengan GGL induksi diri dengan laju

I
perubahan kuat arus dirumuskan Joseph Henry sebagai berikut: =L
t

dimana adalah GGL induksi diri (volt) I / t merupakan perubahan kuat

arus (Ampere per detik).

Gaya Gerak Listrik ialah energi permuatan yang dibutuhkan untuk

mengalirkan arus dalam loop kawat. Dari rumus diatas dapat didefinisikan sebagai

berikut: suatu kumparan mempunyai induktansi diri sebesar 1 H bila perubahan

arus listrik sebesar 1 A dalam 1 detik pada kumparan tersebut menimbulkan GGL

induksi sendiri sebesar 1 volt.

2.3.2 Induktansi Diri Sebuah Kumparan

Perubahan arus dalam kumparan ditentukan oleh perubahan fluks

magnetik dalam kumparan. Besarnya induksi diri dari suatu kumparan ialah:

N
L=
I

Dimana:

L = Induksi diri kumparan (H)

23
I = Arus (A)

N = Jumlah lilitan

= Fluks magnetik kumparan

2.3.3 Induktansi Diri pada Solenoida dan Toroida

Besarnya induktansi solenoida dan toroida dapat kita ketahui dengan

menggunakan persamaan berikut:


2
A N
L=
l

Dimana:

L = Induktansi diri (H)

= Permeabilitas vakum (Wb/Amp)

A = Luas penampang (m2)

l = Panjang solenoida (m)

N = Jumlah lilitan

2.3.4 Induktansi Bersama

Induksi bersama merupakan proses munculnya GGL induksi pada suatu

koil akibat adanya perubahan fluks magnetik yang dilingkupinya yang berasal dari

perubahan arus listrik dalam koil lain di dekatnya.

24
Gambar 2. 10 Fluks Magnetik pada Kawat Konduktor Koil

Pada Gambar 2.10 Koil 1 berarus I 1dan cacah lilitan N1 kemudian koil 2

cacah lilitan N2 dan arus koil I2. Fluks magnetik dari koil 1 yang dilingkupi oleh

koil 2 ditulis sebagai 12.

Didefinisikan induktansi bersama (M12) koil 2 terhadap koil 1 :

N
M =
I

Induktansi bersama bergantung pada geometri kedua loop dan orientasi

relatif antara keduanya. Dengan menggunakan hukum Faraday, GGL induksi pada

koil 2:

d 12 d M 12 I 1 dI
2=N 2
dt
=N 2 (
dt N 2 )
=M 1
dt

Sebaliknya, jika koil 2 berarus I2, maka tgl induksi pada koil 1 :

dI 2
1=M 21
dt

dengan M21 adalah induktansi bersama koil 1terhadap koil 2.

25
Dalam induksi bersama, GGL induksi dalam salah satu koilselalu

sebanding dengan laju perubahan arus listrik yang terjadi di dalam koil

lainnya.

M12 = M21 = M

dI 1 dI
2=M 1=M 2
dt dt

Bentuknya serupa dengan =L ( dIdt )

2.4 Solenoida (Koil Sensor)

Medan magnet pada pemancar dibuat berdasarkan hukum Biot Savart

yangmenyatakan adanya medan magnet disekitar arus listrik. Sensor berbentuk

koil selenoida, yaitu berupa kawat yang dililitkan berbentuk silinder.

Besar induksi magnet pada pusat kumparan selenoid yang panjangnya l

dan jumlah lilitan N dinyatakan dengan:

0 i N
B=
l

26
Gambar 2. 11 Lilitan Kawat Silinder (Solenoida)

Sedangkan besar induksi magnet di tepi (ujung selenoid) adalah:

0 i N
B=
2l

2.5 Sistem Minimum Mikrokontroler Arduino Uno

Arduino Uno adalah sebuah sistem minimum yang

mengunakanmikrokontroler ATmega 328 sebagai pengendalinya. Arduino

memiliki 14 pin input/output yang terdiri dari 6 pin dapat digunakan sebagai

output berupa PWM, 6 input yang bersifat analog, crystal osilator 16 Mhz,

koneksi USB, Jack power, Kepala ICSP, dan tombol reset. Arduino mempunyai

perangkat lunak tersendiri yang berfungsi sebagai developer program dan untuk

memasukan program ke dalam mikrokontroler.

Karena Arduino Uno merupakan sistem minimum yang

menggunakanmikrokontroler ATmega 328 maka fasilitas atau fitur - fiturnya juga

27
masih samadengan Atmega 328. Disamping itu sintax ataupun register - register

yang adapada Atmega 328 dapat juga diakses pada saat melakukan pemrograman.

Seringkali hal ini menjadi sangat berguna dalam memprogram daripada

sintaxstandar Arduino. Gambar 2.12 Menunjukkan pin pin input dan output

padasistem minimum Arduino Uno sekaligus dibandingkan dengan Atmega 328.

Gambar 2. 12 Diagram Pin Sistem Minimum Arduino Uno Dibandingkan Dengan


2.6.1 Arduino Uno R3

Arduino UNO R3 mempunyai 2 buah sumber untuk power. Dapat

menggunakan koneksi USB atau menggunakan power supply. Power

dapatbergantian secara otomastis. Power supply dapat menggunakan adaptor DC

atau baterai. Adaptor dapat dikoneksikan dengan menyambungkan jack adaptor

pada koneksi port input supply. Board arduino dapat dioperasikan menggunakan

28
power supply sebesar 6-20 Volt. Jika supply kurang dari 7 volt, terkadang akan

terjadi ketidakstabilan pada arduino. Ini di sebabkan oleh kurangnya pasokan daya

yang di berikan oleh pin 5 Volt yang kurang dari 5 volt. Jika menggunakan lebih

dari 12 volt, regulator akan menjadi sangat panas dan menyebabkan kerusakan

pada papan arduino. Direkomendasikan tegangan yang digunakan hanya pada

kisaran 7 12 volt. Power pada arduino menggunakan 4 pin yaitu pin Vin, pin 5V,

pin 3V3 dan pin ground.

2.6.2 Memori

Memori pada arduino menggunakan memori yang terdapat pada

mikrokontroler standarnya yaitu ATmega 328 yang memiliki 32 KB dengan 0.5

KB digunakan untuk bootloader. ATmega 328 juga memiliki 2 KB untuk SRAM

dan 1 KB untuk EEPROM.

2.6.3 Pin Input dan Output

Setiap 14 pin digital pada arduino dapat digunakan sebagai input

atauoutput, dengan menggunakan fungsi pinMode(), digitalWrite(), dan

digitalRead().Input atau output dapat dioperasikan dengan tegangan 5 Volt. Setiap

pin dapatmenyediakan atau menerima maksimal 40 mA dan memiliki internal

pull-upresistor (diputuskan secara standar) 20-50 KOhms. Beberapa pin memiliki

fungsisebagai berikut :

Serial: 0 (RX) dan 1 (TX). Digunakan untuk menerima (RX) dan mengirim

(TX) TTL data serial. Pin ini terhubung pada pin yang koresponding dari USB

FTDI ke TTL chip serial.

29
Interupt eksternal: 2 dan 3. pin ini dapat dikonfigurasikan untuk

membangkitkan sebuah interupt pada kondisi low, rising atau falling edge,

atau perubahan nilai.


PWM: 3, 5, 6, 10, dan 11. Mendukung 8 bit output PWM dengan fungsi

analogWrite().
SPI: 10 (SS), 11 (MOSI), 12 (MISO), 13 (SCK). Pin ini mensupport

komunikasi SPI.
LED: 13. Ini adalah dibuat untuk koneksi LED ke digital pin 13. Ketika pin

bernilai HIGH, LED hidup, ketika pin LOW, LED mati.


ADC: A0, A1, A2, A3, A4, A5. Pin ini merupakan pin input untuktegangan

analog. Berfungsi sebagai pengubah tegangan analog ke digitalatau dikenal

dengan Analog to Digital Converter (ADC) dengan resolusi10 bit. Pin ini

sangat berguna untuk pengukuran atau akuisisi datategangan analog.

Disamping berfungsi sebagai pin ADC, pin pin ini jugadapat difungsikan

sebagai pin digital dengan pengaturan pinMode().

2.6.4 Pengkonversi Sinyal Analog ke Digital (ADC)

Analog To Digital Converter (ADC) adalah pengubah input analog

menjadi kode kode digital. ADC banyak digunakan sebagai Pengatur proses

industri, komunikasi digital dan rangkaian pengukuran/ pengujian. Umumnya

ADC digunakan sebagai perantara antara sensor yang kebanyakan analog dengan

sistim komputer seperti sensor suhu, cahaya, tekanan/ berat, aliran dan sebagainya

kemudian diukur dengan menggunakan sistem digital (komputer).

ADC memiliki 2 parameter utama, yaitu kecepatan sampling dan

resolusi.Kecepatan sampling suatu ADC menyatakan seberapa sering sinyal

analog dikonversikan ke bentuk sinyal digital pada selang waktu tertentu.

30

Gambar 2. 13 ADC dengan Kecepatan Sampling Rendah dan Kecepatan


Sampling Tinggi
Kecepatansampling biasanya dinyatakan dalam sample per second (SPS). Gambar

2.13menunjukkan perbandingan hasil konversi sinyal analog ke sinyal digital

dengan perbedaan kecepatan sampling. Semakin besar kecepatan sampling maka

hasil konversi mendekati sinyal aslinya. Resolusi ADC menentukan ketelitian

nilai hasil konversi ADC. Sebagai contoh: ADC 8 bit akan memiliki output 8 bit

data digital, ini berarti sinyal input dapat dinyatakan dalam 255 (2n 1) nilai

diskrit. ADC 12 bit memiliki 12 bit output data digital, ini berarti sinyal input

dapat dinyatakan dalam 4096 nilai diskrit. Dari contoh diatas ADC 12 bit akan

memberikan ketelitian nilai hasil konversi yang jauh lebih baik daripada ADC 8

bit.

Prinsip kerja ADC adalah mengkonversi sinyal analog ke dalam bentuk

besaran yang merupakan rasio perbandingan sinyal input dan tegangan referensi.

Sebagai contoh, bila tegangan referensi 5 volt, tegangan input 3 volt, rasio input

terhadap referensi adalah 60%. Jadi, jika menggunakan ADC 8 bit dengan skala

maksimum 255, akan didapatkan sinyal digital sebesar 60% x 255 = 153 (bentuk

decimal) atau 10011001 (bentuk biner).

2.6.5 Komunikasi Serial Pada Arduino

31
Kemampuan untuk melakukan komunikasi data antar perangkat elektronik

merupakan hal yang sangat penting yang harus dimikili oleh sebuah

mikrokontroler, dan hal yang lebih penting juga kemampuan komunikasi tersebut

tidak boleh sampai mengganggu fungsi dari mikrokontroler itu sendiri.

Komunikasi serial adalah sebuah komunikasi yang terjadi dengan

mengirimkan data per-bit secara berurutan dan bergantian. Komunikasi ini hanya

membutuhkan satu jalur atau kabel yang sedikit dibandingkan dengan komunikasi

paralele, dimana hanya satu bit data yang dikirimkan melalui seuntai jalur atau

kabel pada waktu tertentu secara berurutan.

Manfaat paling dasar adanya komunikasi serial adalah memungkinkan

terjadinya pertukaran informasi antara papan arduino dan komputer. Hal ini

memungkin kan kita untuk dapat memantau status pengerjaan yang sedang kita

lakukan langsung di komputer. Sebagai contoh, kita dapat melihat data dari sensor

yang sedang kita uji tanpa harus menggunakan LCD display tetapi dapat langsung

kita lihat hasil datanya menggunakan di komputer kita.

Dengan demikian fokus kita hanyalah pada sensor-sensor tersebut yang

sedang kita uji, tanpa harus bersusah payah untuk merangkai LCD display dan

memprogramnya untuk melihat data dari sensor yang sedang kita gunakan.

Komunikasi serial pada Arduino dapat dilakukan dua secara dua arah.

Artinya baik komputer yang kita gunakan maupun papan Arduino yang sedang

kita program dapat saling berkomunikasi dan saling mengirim maupun menerima

informasi.

32
Terdapat beberapa fungsi pada serial arduino yaitu:

Serial.available() : Memantau ketersedian data yang berada di port serial

Serial.read() : Membaca data pada port serial

Serial.print () : Mengirim isi variabel data ke port serial dan implikasinya

akan membuat isi data tersebut ditampilkan di penampil informasi port

serial di komputer

Serial.println() : Untuk membuat baris baru

Serial.parseInt() : Baca data bilangan bulat

Serial.parseFloat() : Baca data bilangan pecahan

Serial.flush() : Membuang semua data tersisa di port serial

2.6 Operational Amplifier

Operational amplifier (Op Amp) adalah suatu rangkaian terintegrasi yang

berisi beberapa tingkat dan konfigurasi penguat diferensial. Operational amplifier

memiliki dua masukan dan satu keluaran serta memiliki faktor penguatan (A)

yang tinggi. Untuk dapat bekerja dengan baik, operational amplifier memerlukan

33

Gambar 2. 14 Simbol Op Amp


tegangan catu yang simetris yaitu tegangan yang berharga positif (VCC) dan

tegangan yang berharga negatif (-VEE) tehadap tanah (ground). Gambar 2.14

berikut adalah simbol dari operational amplifier:

2.6.1 Karakteristik Op Amp Ideal

Operational amplifier banyak digunakan dalam berbagai aplikasi karena

mempunyai beberapa keunggulan, seperti penguatan yang tinggi, impedansi

masukan yang tinggi, dan impedansi keluaran yang rendah. Berikut adalah

beberapa karakteristik ideal dari sebuah Op Amp :

A. Impedansi input tak terbatas (Zin=)

Op Amp ideal seharusnya tidak menarik arus masukan; yaitu arus input ke

terminal 1 dan ke terminal 2 keduanya nol. Dengan kata lain, impedansiinput dari

sebuah op amp ideal seharusnya tak terbatas. Tetapi dalamkondisi praktis, harga

hambatan masukan operational amplifier adalahantara 5 k hingga 20 M,

tergantung pada tipenya. Harga ini biasanyadiukur pada kondisi tanpa umpan

balik. Apabila suatu umpan balik negatif(negative feedback) diterapkan, maka

hambatan masukan operationalamplifier akan meningkat. Dalam suatu penguat,

hambatan masukan yangbesar adalah suatu hal yang diharapkan. Semakin besar

34
hambatan masukansuatu penguat, semakin baik penguat tersebut dalam

menguatkan sinyalyang amplitudonya sangat kecil. Dengan hambatan masukan

yang besar,maka sumber sinyal masukan tidak terbebani terlalu besar.

B. Impedansi output nol (Zout=0)

Pada Op Amp yang ideal tegangan antara terminal 3 (output) dan

tanah(ground) akan selalu sama dengan besar penguatan kali beda tegangan antara

terminal 1 dan terminal 2 atau A(v2 - v1), dan tidak tergantung dari arus yang

ditarik beban dari terminal 3. Dengan kata lain, impedansi output dari sebuah Op

Amp ideal seharusnya nol. Apabila hal ini tercapai, maka seluruh tegangan

keluaran akan timbul pada beban keluaran (R Load), sehingga dalam suatu penguat,

hambatan keluaran yang kecil sangat diharapkan. Dalam kondisi praktis harga

hambatan keluaran operational amplifier adalah antara beberapa ohm hingga

ratusan ohm pada kondisi tanpa umpan balik. Dengan diterapkannya umpan balik,

maka hargahambatan keluaran akan menurun hingga mendekati kondisi ideal.

C. Penguatan common mode = 0 (Zero common mode)

Op Amp ideal hanya merespon perbedaan sinyal v2 - v1 saja sehingga

mengabaikan sinyal yang bernilai sama (common mode) pada kedua input.

Artinya, jika v1 = v2 = 1 V, maka output akan (idealnya) menjadi nol. Halini

dikenal dengan istilah Common Mode Rejection yaitu meniadakan sinyal yang

bernilai sama pada kedua pin input. Dan pada sebuah Op Amp yang ideal

memiliki penguatan common mode sama dengan nol atau dengan kata lain

35
common mode rejection bernilai tak terbatas. Namun pada praktiknya, tegangan

output jg dipengaruhi tegangan common mode seperti pada persamaan berikut:

Vo= AdVId+ AcmVIcm

Dengan Ad adalah differential gain antara input 1 dan 2. Sedangkan

Acmadalah gain common mode. Oleh karena itu didefinisikan salah satu parameter

yang menentukan kualitas suatu Op Amp yaitu Common Mode Rejection Ratio

(CMRR). Besaran CMRR dirumuskan sebagai berikut:

| A d|
CMRR=20 log
( )
| A cm|

Parameter ini menunjukkan seberapa besar kemampuan suatu Op Amp. untuk

me-reject sinyal common mode. Semakin besar nilai CMRR maka semakin bagus

kualitas sebuah Op Amp. Besar kecilnya nilai CMRR yang dimiliki oleh

operational amplifier berpengaruh pada tingkat akurasinya.

D. Penguatan open loop tak terhingga

Penguatan tegangan lingkar terbuka (open loop voltage penguatan) adalah

penguatan diferensial operational amplifier pada kondisi dimana tidak terdapat

umpan balik (feedback) yang diterapkan padanya seperti yang terlihat pada

Gambar 2.14. Secara ideal, penguatan tegangan lingkar terbuka dirumuskan

dengan:

vo
A OL = =
v id

36
Vo
A OL = =
( v 2v 1)

Tanda negatif menandakan bahwa tegangan keluaran vo berbeda

fasadengan tegangan masukan Vid. Dalam kondisi praktis, harga AOL adalah

antara 5000 (sekitar 74 dB) hingga 100000 (sekitar 100 dB). Tetapi dalam

penerapannya tegangan keluaran vo tidak lebih dari tegangan supply yang

diberikan pada Op Amp.

E. Bandwidth tak terhingga

Lebar pita (band width) dari operational amplifier adalah lebar frekuensi

tertentu dimana tegangan keluaran tidak jatuh lebih dari 0,707 (atau -3 dB) dari

harga tegangan maksimum pada saat amplitudo tegangan masukan konstan.

Secara ideal, operational amplifier memiliki lebar pita yang tak terhingga. Tetapi

dalam prakteknya sebagian besar operational amplifierserba guna memiliki lebar

pita hingga 1 MHz dan biasanya diterapkan pada sinyal dengan frekuensi

beberapa Kilo Hertz. Tetapi ada juga yang khusus dirancang untuk bekerja pada

frekuensi beberapa MegaHertz. Operational amplifier jenis ini juga harus

didukung komponen eksternal yang dapat mengkompensasi frekuensi tinggi agar

dapat bekerja dengan baik.

2.6.2 Beberapa Konfigurasi Op Amplifier

Seperti dijelaskan pada bagian sebelumnya, bahwa Op Amp memiliki gain

open loop yang tak terbatas atau dengan kata lain output Op Amp akan saturasi

37
pada tegangan catu meskipun perbedaan tengangan antara terminal input cukup

kecil. Hal ini menjadikan penggunaan Op Amp tidak signifikan sehingga perlu

dilakukan konfigurasi umpan balik (closed loop) agar Op Amp dapat memberikan

nilai penguatan atau kinerja sesuai yang dikehendaki. Ada beberapa konfigurasi

umum yang sering digunakan dalam praktik. Berikut beberapa konfigurasi umum

Op Amp:

A. Konfigurasi Pembalik (Inverting)

Konfigurasi inverting ditandai dengan tegangan input (sinyal) terhubung

ke input negatif dari Op Amp melalui sebuah resistor (R1). Sedangkan R2

berfungsi sebagai R umpan balik (feedback) sehingga Op Amp dalam kondisi

closed loop.

Gambar 2. 15 Konfigurasi Inverting Op Amp.


Besarnya closed loop gain pada konfigurasi inverting ditentukan oleh

besar nilai R1 dan R2. Dan dirumuskan sebagai berikut:

R2
V O= V
R1 I

Tanda negatif berarti tegangan output berlawanan fasa dengan tegangan

input oleh karena itu konfigurasi ini disebut konfigurasi inverting. Disamping itu

38
terlihat bahwa besar penguatan sangat bergantung pada nilai R1 dan R2. Oleh

karena itu keakuratan pemilihan nilai R1 dan R2 juga mempengaruhi keakuratan

nilai gain.

B. Konfigurasi Tak Pembalik (Non-Inverting)

Gambar 2. 16 Konfigurasi Non Inverting Op Amp

Konfigurasi non inverting ditandai dengan tegangan input

(sinyal)terhubung ke input positif dari Op Amp. Besarnya closed loop gain pada

konfigurasi non inverting ditentukan oleh besar nilai R1 dan R2. Dan dirumuskan

sebagai berikut:

R2
( )
V O= 1+ V
R1 I

Dari persamaan 2.20 terlihat bahwa besar penguatan juga bergantung pada

nilai R1 dan R2. Akan tetapi tegangan output tidak bertanda negatif, yang berarti

tegangan output sefasa dengan tegangan input sehingga konfigurasi ini dikenal

dengan konfigurasi non inverting.

39
C. Konfigurasi Buffer atau Voltage Follower

Gambar 2. 17 konfigurasi voltage follower


Konfigurasi Op Amp sebagai buffer merupakan konfigurasi yang

seringdipakai sebagai pre-amplifier yang mana besar tegangan output sama

dengan tegangan input. Karakteristik dari konfigurasi voltage follower sebuah Op

Amp adalah impedansi input yang sangat besar dan impedansi output yang sangat

kecil. Yang mana sangat berguna untuk mem-buffersinyal input yang kecil dengan

impedansi yg besar.

2.7 Pembangkit Gelombang Sinus

Eksitasi pada koil primer dilakukan oleh sebuah pembangkit sinyal atau

pembangkit gelombang sinus. Besaran yang dapat diatur dari pembangkit

gelombang sinus ini antara lain frekuensi dan fasa.

Untuk membangkitkan gelombang sinus ini, diperlukan suatu modul

pembangkit gelombang sinus, salah satunya adalah Direct Digital

Syntetizer(DDS). DDS ini bekerja menggunakan prinsip mengkonversi sinyal

digital kesinyal analog atau sering dikenal dengan Digital to Analog Converter

(DAC). Saatini sudah banyak vendor yang mengeluarkan produk modul DDS

40

Gambar 2. 18 Blok Diagram DDS AD9850


yang sudahsangat lengkap fungsi dan cara mengontrolnya. Salah satunya adalah

DDS AD9850 keluaran Analog Device.

Blok diagram dari DDS AD9850 ditunjukkan pada Gambar 2.18. AD9850

merupakan IC yang menggunakan teknologi DDS dengan DAC dan

komparatorinternal yang memiliki performa dan kecepatan tinggi, yang

frekuensinya dapatdiprogram (diatur) secara digital serta dapat berfungsi sebagai

pembangkit sinyal pewaktu (clock).

AD9850 mampu menghasilkan sinyal dengan spektrum alami

(pure),dengan frekuensi yang dapat diprogram dan gelombang output analog

berupa gelombang sinus. Gelombang sinus ini dapat langsung digunakan sebagai

sumber frekuensi atau dapat diubah menjadi gelombang kotak yang berfungsi

sebagai pembangkit sinyal clock.

AD9850 menyediakan resolusi 32 bit untuk tuning frekuensi, atau sekitar

0,0291 Hz pada referensi clock input sebesar 125 MHz. Output frekuensi

41
dariAD9850 dapat mencapai setengah dari frekuensi referensi dan secara digital

dapatdiubah (diatur) dengan kecepatan (rate) 23 juta frekuensi baru perdetik. IC

ini jugamenyediakan 5 bit untuk modulasi fasa secara digital, sehingga mampu

melakukan pengaturan pergeseran fasa sebesar 180o; 90o; 45o; 22,5o; 11,25o

dankombinasinya.

Pengaturan AD9850 dapat dilakukan secara serial maupun paralel. Format

paralel berisi 8 bit (byte) sebanyak 5 kali (total 40 bit). Byte pertama

berisimodulasi fasa, power-down enable dan format kontrol. Sedangkan byte ke 2

sampai 5 berisi pengaturan frekuensi (32 bit). Untuk format serial, 40 bit di

kirimsecara berurutan dengan format yang sama. AD9850 hanya memerlukan

dayasebesar 155 mW dan beroperasi pada sumber tegangan 3,3 V.

42
BAB III

METODE PENELITIAN

Pada bab metode penelitian akan dijelaskan mengenai langkah-langkah

yang akan dilakukan dalam membuat prototipe pendeteksi nominal uang logam,

diantaranya terbagi menjadi 2 bagian yaitu pertama persiapan alat dan bahan,

terdiri dari mikrokontroller, pembangkit gelombang, rangkaian transmitter,

rangkaian receiver dan power supply. Dan yang kedua adalah prosedur penelitian,

di dalamnya akan diuraikan melalui flow chart dan diagram blok sistem kerja alat

beserta penjelasannya.

A. Alat dan Bahan

Alat dan bahan yang digunakan dalam proses perancangan prototipe

pendeteksi nominal uang logam akan dijelaskan pada uraian berikut ini:

1. Mikrokontroller

Pada perancangan prototipe alat pendeteksi nominal mata uang logam ini,

mikrokontroler digunakan sebagai pengatur output dari pembangkit sinyal,

menerima data analog dari sensor koil receiver dan mengolah perbedaan

data masukan untuk diprogam serta ditampilkan pada display LCD.


a) Arduino Uno R3
Arduino Uno R3 adalah papan pengembangan (development board)

mikrokontroler yang berbasis chip ATmega328P.Kata " Uno " berasal

dari bahasa Italia yang berarti "satu", dan dipilih untuk menandai

peluncuran Software Arduino (IDE) versi 1.0. Arduino. Sejak awal

peluncuran hingga sekarang, Uno telah berkembang menjadi versi Revisi

43
3 atau biasa ditulis REV 3 atau R3. Software Arduino IDE, yang bisa

diinstall di Windows maupun Mac dan Linux, berfungsi sebagai software

yang membantu anda memasukkan (upload) program ke chip

ATMega328 dengan mudah.


Arduino dipilih karena kemudahan pemrograman dan fitur yang ada.

Diantaranya yaitu program pengontrolan pembangkit sinyal DDS


Gambar 3. 1 Board Arduino Uno

AD9850, fitur Analog to Digital Converter (ADC).


Di bawah ini adalah contoh listing program untuk mengontrol sinyal

output pada DDS AD9850.


/*
* A simple single freq AD9850 Arduino test script
* Original AD9851 DDS sketch by Andrew Smallbone at
www.rocketnumbernine.com
* Modified for testing the inexpensive AD9850 ebay DDS
modules
* Pictures and pinouts at nr8o.dhlpilotcentral.com
* 9850 datasheet at http://www.analog.com/static/imported-
files/data_sheets/AD9850.pdf
* Use freely
*/

#define W_CLK 8 // Pin 8 - connect to AD9850 module


word load clock pin (CLK)
#define FQ_UD 9 // Pin 9 - connect to freq update pin (FQ)
#define DATA 10 // Pin 10 - connect to serial data load pin
(DATA)

44
#define RESET 11 // Pin 11 - connect to reset pin (RST).

#define pulseHigh(pin) {digitalWrite(pin, HIGH);


digitalWrite(pin, LOW); }

// transfers a byte, a bit at a time, LSB first to the 9850 via


serial DATA line
void tfr_byte(byte data)
{
for (int i=0; i<8; i++, data>>=1) {
digitalWrite(DATA, data & 0x01);
pulseHigh(W_CLK); //after each bit sent, CLK is pulsed high
}
}

// frequency calc from datasheet page 8 = <sys clock> *


<frequency tuning word>/2^32
void sendFrequency(double frequency) {
int32_t freq = frequency * 4294967295/125000000; // note
125 MHz clock on 9850
for (int b=0; b<4; b++, freq>>=8) {
tfr_byte(freq & 0xFF);
}
tfr_byte(0x000); // Final control byte, all 0 for 9850 chip
pulseHigh(FQ_UD); // Done! Should see output
}

void setup() {
// configure arduino data pins for output
pinMode(FQ_UD, OUTPUT);
pinMode(W_CLK, OUTPUT);
pinMode(DATA, OUTPUT);
pinMode(RESET, OUTPUT);

pulseHigh(RESET);
pulseHigh(W_CLK);
pulseHigh(FQ_UD); // this pulse enables serial mode -
Datasheet page 12 figure 10
}

void loop() {
sendFrequency(1.e6); // freq
while(1);
}

b) LCD 216

45

Gambar 3. 2 Tampilan LCD 216


Koneksi pin pada LCD 216 berjumlah 16 pin. Berikut adalah

keterangan dari koneksi pi-pin yang ada pada LCD 216 tersebut.

Table 1 Koneksi Pin pada LCD 216

No. Pin Nama No. Pin Nama


1 GND 9 D2
2 VCC 10 D3
3 VEE 11 D4
4 RS 12 D5
5 RW 13 D6
6 E 14 D7
7 D0 15 A
8 D1 16 K

46
Pin nomor 1 dan 2 terhubung dengan tegangan 5 V, ini untuk supply

tegangan LCD. Pin 3 (VEE) untuk mengatur kontras, biasanya

dihubungkan dengan trimpot, atau langsung ke ground juga boleh

(kontras maksimal).

Pin RS, RW dan E merupakan jalur control, dihubungkan dengan kaki

mikrokontroler.

Pin nomor 7 s/d 14 (D0 s/d D7) adalah jalur data, tetapi yang dipakai

hanya D4 s/d D7. Kenapa ? Biar irit port dan Arduino cocok untuk data

4 bit. Jadi D0 s/d D3 tidak disambung , D4 s/d D7 disambungkan ke pin

Arduino. Trus nomor 15 itu Anoda dan 16 Katoda, untuk power

backlight, sifatnya optional. Jika backlight mau dihidupkan maka Anoda

dihubungkan dengan +5V dan Katoda ke Gnd. Jadi pin 15 (A)

disambungkan ke pin 2 (Vcc) dan pin 16 (K) disambungkan ke pin 1

(Gnd).

Untuk koneksi arduino dengan LCD 216 disertakan library LCD yaitu

LiquidCristal.h, berikut ini adalah contoh listing program dan

konfigurasi koneksi pin LCD dengan arduino:

#include
LiquidCrystal lcd(2,3,4,5,6,7);
void setup(){
lcd.begin(16, 2);

47
lcd.print( Hello );
}

void loop(){
}
Pin RS LCD terhubung dengan pin nomor 2, kemudian pin enable (E)

terhubung ke nomor 3. Pin RW terhubung langsung dengan ground

sehingga tidak masuk dalam konfigurasi program. D4 sampai D7

terhubung ke pin nomor 4 sampai 7.

2. Pembangkit Gelombang DDS AD9850

Pada sistem pendeteksi nominal uang logam yang dibuat,

digunakan sinyal eksitasi berbentuk gelombang sinus. Untuk

membangkitkan gelombang sinus ini, digunakan DDS AD9850 keluaran

Analog Device.

Blok diagram dari DDS AD9850 ditunjukkan pada Gambar 2.18

pada bab 2. AD9850 mampu menghasilkan sinyal dengan spektrum alami

(pure), dengan frekuensi yang dapat diprogram dan gelombang output

analog berupa gelombang sinus.

48

Gambar 3. 3 Modul DDS AD9850


3. Rangkaian Transmitter

Pada blok rangkaian transmitter ini terdiri dari 3 macam rangkaian,

yaitu rangkaian filter, penguat dan buffer. Berikut ini adalah penjelasan

dari ketiga rangkaian tersebut.

1) Filter
Output dari DDS AD9850 adalah 0 1V sedangkan tegangan yang

dibutuhkan adalah tegangan sinus simetris. Oleh karena itu

dibutuhkan rangkaian filter untuk mengubah gelombang output DDS

AD9850 dari tegangan 0 1V menjadi +0,5V dan -0,5V. Jenis

rangkaian filter yang akan digunakan adalah HPF (High Pass Filter).

HPF berfungsi untuk melewatkan sinyal diatas frekuensi cut off

sedangkan yang berada di bawah frekuensi cut off akan diredam. Pada

perancangan sensor telah didapatkan respon optimum yaitu pada range

frekuensi Kilo Heartz (KHz).

Input signal Output signal

49
Gambar 3. 4 High Pass Filter (HPF)

2) Penguat
Tegangan output DDS AD9850 adalah 0 1V untuk itu perlu

dikuatkan menjadi beberapa kali penguatan. Besarnya penguatan

dapat diatur pada op amp. dengan mengatur nilai Rf dan Rin. Berikut

adalah gambar penguat dua tingkat.

3) Buffer

Gambar 3. 5 Penguat dua tingkat


Rangkaian buffer digunakan untuk mengatasi permasalahan jika

terjadi drop tegangan ketika dihubungkan dengan koil transmitter.

Drop tegangan diakibatkan oleh adanya impedansi koil yang belum

50
sinkron dengan rangkaian. Untuk itu dibutuhkan buffer sehingga dapat

memaksimalkan arus ke koil. Penjelasan dan gambar mengenai buffer

ada pada bab dua dan gambar 2.17.

4. Rangkaian Receiver

Rangkaian receiver terdiri dari penguat dan peak detector. Penguat

dibutuhkan manakala tegangan yang diperoleh dari koil penerima dirasa

masih terlalu rendah maka akan dikuatkan menggunakan rangkaian

penguat. Kemudian setelah dikuatkan maka akan masuk ke rangkaian peak

detector. Peak detector berfungsi mendeteksi tegangan puncak maksimal.

Tegangan ini seiring perubahan jarak dan respon pada material konduktor

akan berubah. Oleh karena itu fungsi peak detektor adalah untuk

meneruskan perubahan tegangan pada koil penerima ke bagian ADC

(Analog to Digital Converter).

5. Rangkaian Catu Daya

Rangkaian catu daya dibutuhkan untuk suplai tegangan ke

rangkaian op amp dan mikrokontroller. Adapun tegangan yang dibutuhkan

ialah +5V, -15V dan +15V. Komponen yang digunakan pada catu daya

terdiri dari trafo, dioda, kapasitor danic regulator tegangan.

B. Prosedur Penelitian

Dalam prosedur penelitian akan dijelaskan langkah-langkah dalam

proses perancangan alat PENDETEKSI NOMINAL UANG LOGAM

51
MENGGUNAKAN SENSOR KOIL INDUKSI. Berikut ini adalah

flow chart dari tahapan pendahuluan, pengumpulan dan pengolahan data,

perancangan alat dan analisa hasil.

52

Gambar 3. 6 Flow Chart Penelitian


Pada gambar 3.6 berisi tahapan-tahapan penelitian yang akan dilakukan

pada perancangan alat ini. Penulis memulai perencanaan penelitian dengan studi

pendahuluan mengenai sensor koil induksi medan magnet listrik, menentukan

rumusan masalah, menentukan tujuan penelitian dan merancang model sensor.

Setelah perancangan sensor selesai, kemudian penulis menyiapkan

rangkaian elektronika seperti rangkaian pembangkit sinyal, rangkaian filter,

rangkaian penguat, rangkaian buffer, peak detektor dan catu daya. Sebelum dirakit

menjadi satu papan rangkaian terlebih dahulu harus diuji fungsinya masing-

masing.

Tahap selanjutnya yaitu pembuatan program. Sinyal dari koil receiver

dikuatkan oleh penguat op amp dan diteruskan ke ADC (Analog to Digital

Converter) Mikrokontroller. Kemudian nilai perubahan tegangan dikirim melalui

serial monitor untuk dilihat respon sensor ketika ditaruh uang koin logam di

antara koil pengirim dan penerima. Setelah mendapatkan nilai tegangan tiap-tiap

koin maka dirancang program untuk membedakan tiap nominal koin tersebut

dengan menampilkan pada display LCD. Kemudian tahap pengujian, pada tahap

ini akan diuji beberapa kali dengan koin yang berbeda untuk mengetahui akurasi

alat dalam mendeteksi perbedaan uang koin.

53

Gambar 3. 7 Flow Chart Perancangan sensor


Tahapan perancangan sensor dimulai dari studi literatur mengenai sensor

koil solenoida yang menggunakan lilitan kawat email tembaga berinti udara

dengan diameter sensor disesuaikan dengan bentuk uang logam sehingga medan

magnet listrik pada koil pengirim dapat menginduksi dengan optimal ke koil

penerima. Untuk itu pada tahapan ini dibutuhkan instrumen seperti sinyal

generator dan oscilloscope untuk menguji respon sensor supaya mendapatkan

nilai frekuensi respon yang optimum.

54
Gambar 3. 8 Blok Diagram Rancangan Alat Pendeteksi Uang Logam

Pada gambar di atas adalah blok diagram rancangan alat pendeteksi nominal

uang logam yang akan dibuat. Rancangan alat terdiri dari blok rangkaian

mikrokontroller, penghasil sinyal, sensor, rangkaian peak detektor, rangkaian

penguat, display lcd dan catu daya.

55
BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

Pada bab ini akan ditampilkan data-data hasil uji dan pengukuran bagian-

bagian dari sistem pendeteksi nominal uang logam yang telah dibuat serta

dilakukan pembahasan terhadap data-data tersebut disertai grafik pengukuran

maupun gambar hasil purwarupa.

4.1 Data Hasil Karakterisasi Sensor

Uji karakter sensor dilakukan dengan menggunakan function generator dan

oscilloscope dimulai dari frekuensi 50 KHz sampai 1 MHz. Koil Transmitter

dibuat menggunakan kawat email 0,3 mm pada diameter bobbin 40 mm memiliki

jumlah 165 lilitan dengan panjang 20,724 meter. Sedangkan koil receiver terbuat

dari pipa berdiameter 32 mm menggunakan kawat email berdiameter 0,3 mm

sepanjang 16,5792 m.

Studi literatur Simpan hasil

Membuat koil Analisa hasil

Mengukur Kesimpulan
spesifikasi koil

Ambil data
karakter koil

Gambar 4. 1 Blok diagram pengambilan data karakter koil

56
Pengambilan data dilakukan setelah melalui studi literatur. Gambar 4.1

menunjukkan blok diagram pengambilan data secara langsung dengan metode

trial and error dengan terlebih dahulu bertumpu pada literatur yang telah ada

kemudian mencoba membuat kembali disesuaikan dengan kebutuhan objek

disertai pengamatan terhadap besaran fisis seperti tegangan pada koil pemancar

maupun penerima dan lainnya untuk selanjutnya sebagai referensi perancangan

blok rangkaian elektronika.

Gambar 4. 2 menguji respon koil pada frekuensi 800 kHz menggunakan signal
generator dan oscilloscope

Pada gambar 4.2 sinyal pada koil pengirim berwarna kuning atau CH 1

bernilai 20 Vpp sedangkan sinyal pada koil penerima berwarna biru atau CH 2

bernilai 1,78 Vpp. Parameter besaran tegangan ini selanjutnya berguna untuk

perancangan rangkaian elektronika, seperti penentuan gain pada amplifier yang

berada pada blok rangkaian pengirim maupun penerima supaya tegangan yang

diterima mikrokontroller berada pada range 0-5 volt.

57
Tabel 4. 1 Data sensitivitas sensor
No jarak frekuensi v-exciter (Vpp) v-receiver (mV)
. (cm) (khz)
1 2 50 20 8
2 2 100 20 11
3 2 150 20 12
4 2 200 20 13
5 2 250 20 15
6 2 300 20 20
7 2 350 20 27
8 2 400 20 36
9 2 450 20 58
10 2 500 20 73
11 2 550 20 105
12 2 600 20 156
13 2 650 20 244
14 2 700 20 412
15 2 750 20 808
16 2 800 20 1820
17 2 850 20 1700
18 2 900 20 1200
19 2 950 20 1000
20 2 1000 20 940

Tabel 4.1 adalah data sensitivitas koil penerima terhadap frekuensi yang

bervariasi dari 50 1000 kHz dengan variabel jarak tetap yaitu 2 cm dan

dihasilkan tegangan tertinggi pada frekuensi 800 kHz dengan nilai tegangan 1,82

Vpp. Untuk lebih jelas bisa dilihat pada grafik berikut:

58
Sensitivitas Koil
10000

1000

100

10

1
50 100 150 200 250 300 350 400 450 500 550 600 650 700 750 800 850 900 9501000
jarak (cm) frekuens i (khz)
v-exci ter (V) v-recei ver (mV)

Gambar 4. 3 Grafik Sensitivitas koil


Amplitudo pada koil penerima mencapai optimum pada frekuensi 800 kHz

dan mulai menurun pada frekuensi 850 sampai 1000 kHz. Jarak 2 cm adalah jarak

yang akan dibuat purwarupa alat pendeteksi nominal uang logam ini.

59
DAFTAR PUSTAKA

X[1] S. Tumanski, Induction coil sensorsA review, Meas. Sci. Technol., vol.
18, no. 3, p. R31, 2007.

[2] M. Jiao, M. Qin, W. Liang, H. Zhang, K. Li, W. Zhou, H. Yang, and W.


Wang, Design and implementation of a new type excitation source and the
optimal excitation coil for MIT, 2nd Int. Conf. Bioinforma. Biomed. Eng.
iCBBE 2008, pp. 23452348, 2008.

[3] H. Y. Wei and M. Soleimani, A magnetic induction tomography system for


prospective industrial processing applications, Chinese J. Chem. Eng., vol.
20, no. 2, pp. 406410, 2012.

[4] A. A. S. Iman, Rancang Bangun Sistem Akuisisi Data Magnetic Induction


Tomography ( MIT ), vol. 21, no. 1, pp. 8487, 2016.

[5] M. N. Puji, F. Matematika, D. A. N. Ilmu, P. Alam, P. Pasca, S. Fisika, and


K. Sistem, Universitas Indonesia Perancangan Sistem Volumetric
Magnetic Induction Tomography Menggunakan 8 Koil Pemancar Dan 8
Koil Penerima Perancangan Sistem Volumetric Magnetic Induction
Tomography Menggunakan 8 Koil Pemancar Dan 8 Koil Penerima, 2015.

60