Anda di halaman 1dari 2

Akhir-akhir ini bermunculan perusahaan dan pebisnis yang secara eksplisit menunjukkan

orientasinya yang ingin mencari makna yang lebih tinggi, tidak sekedar profit. Di antaranya, ada
Timberland di bawah CEO Jeff Swartz yang mempelopori pengembangan standar layanan
masyarakat-yang kini umum dikenal dengan program corporate social responsibility (CSR).
Southwest, perintis bisnis low cost carrier, yang mengembangkan folosofi servant leadership,
yang menekankan pada unsur kesopanan dan kerja tim (modesty dan teamwork). Howard
Schultz dan Orin Smith, dua perintis Starbuck yang menghargai para pekerjanya-bahkan
pekerja paruh waktu-dengan benefit kesehatan dan stock option. Starbuck memberikan
penghargaan lebih untuk kalangan petani kopi pemasoknya yang tidak merusak hutan lindung
untuk menanam kopi. Contoh lain adalah The Body Shop, yang selain mengembangkan produk
yang ramah lingkungan juga meminta karyawannya memainkan peran voluntir di masyarakat
pada sebagian waktu kerja mereka.
Belakangan, gerakan spiritualme dunia bisnis ini memang makin kencang.
Menurut Saudara apakah gerakan spiritualisme ini akan membuat perusahaan mereview visi
dan misinya dan bagaimana perkembangan spiritual company ini di Indonesia?

Menarik sekali topik diskusinya. Saya mulai dari spiritualisme, apa itu spiritual? Menurut Kamus
Besar Bahasa Indonesia kata spiritual adalah suatu kata sifat yang berhubungan dengan atau
bersifat kejiwaan (rohani, batin).
Mengutip dari Wikipedia, tidak ada satu definisi secara luas yang disepakati tentang
spiritualitas. Para ilmuwan sosial telah menetapkan spiritualitas sebagai pencarian untuk yang
dikaitkan dengan kudus, untuk sesuatu yang diatur terpisah dari umumnya dan pantas
dihormati. "dimensi transenden dalam pengalaman manusia ... ditemukan di saat-saat di mana
pertanyaan individu tentang makna keberadaan secara pribadi dan upaya untuk menempatkan
diri dalam konteks ontologis yang lebih luas..
Spiritual adalah dasar bagi tumbuhnya harga diri, nilai-nilai, moral, dan rasa memiliki. Ia
memberi arah dan arti bagi kehidupan kita tentang kepercayaan mengenai adanya kekuatan
non-fisik yang lebih besar dari pada kekuatan diri kita. Suatu kesadaran yang menghubungkan
kita langsung dengan Tuhan, atau apa pun yang kita namakan sebagai sumber keberadaan kita
(Mimi Doe & Marsha Walch, 2001).
Dari kutipan di atas maka spritualisme terkait dengan pengalaman individu. Para ahli kemudian
menemukan bahwa spiritualisme adalah salah satu kecerdasan (quotient) melengkapi
Intelligent Quotient (IQ) dan Emotional Quotient (EQ). Ketika kecerdasan itu dibangkitakan,
maka potensinya bisa sangat besar bagi diri individu dan sekelilingnya, termasuk dalam
lingkungan kerja.
Winarto dan Widowati mengatakan Ashmos dan Duchon (2000) menyampaikan bahwa
meskipun spritualitas merupakan ide yang relatif baru dalam lingkungan kerja namun
sebenarnya bukanlah ide yang baru dalam pengalaman hidup manusia (Winarto dan
Widoawati, 2013). Selanjutnya dikatakan bahwa nilai-nilai spiritualitas dimaksud adalah
pandangan tentang kehidupan untuk mencari makna dan tujuan utama dari kehidupan adalah
keselarasan dengan yang lain sebagai sebuah landasan dasar.
Keterpaduan antara IQ dan EQ mutlak diperlukan, dengan modal IQ dan EQ saja seringkali
mengalami kelebihan beban (overload) dan tak mampu lagi menampung beban yang
ditanggungnya. Pada kondisi demikian, kecerdasan spiritual (SQ) sangat dibutuhkan sebagai
sumber nilai untuk merespon dan mencari solusi melalui dimensi alternatif. Sehingga dalam
mencapai efektivitas dengan kecerdasan emosional dan kecerdasan spiritual dalam
meningkatkan kinerja pegawai dapat tercapai (Widiastuti, 2011).
Ketika seluruh anggota organisasi memiliki nilai-nilai organisasi yang sama (dalam hal ini
spiritual) apakah perlu dilakukan meninjau-ulang visi dan misinya? Menurut saya hal ini sangat
tergantung dari ukuran organisasi. Spiritualisme adalah tentang nilai individu. Ketika jumlah
karyawan tidak terlalu besar, maka spiritualisme sebagai bagian dari norma sosial (Notonegoro)
tidak perlu ada perubahan visi dan misi. Namun demikian suatu organisasi tentunya ingin
berkembang. Ketika nilai organisasi selaras dengan nilai organsasi, maka hal ini akan memberi
dampak sangat positif bagi perkembangan organisasi. Anggota organisasi akan memiliki bahan-
bakar yang sangat besar untuk memajukan organisasi. Oleh karena itu meninjau-ulang visi dan
misi menjadi keharusan.
Visi dan misi dapat memotivasi anggota organisasi, karena visi merupakan pernyataan What
do we want to become? dan misi merupakan pernyataan What is our business?. Dengan
demikian unsur spiritualisme harus ada dalam pernyataan tersebut, sehingga dapat memotivasi
anggota organisasi.