Anda di halaman 1dari 5

DESKRIPSI KASUS

Di daerah Wyoming dekat gunung Rocky, tinggal 13 orang biarawan yang menjalani
kehidupan keagamaan yang tertutup dengan mendedikasikan kehidupannya untuk beribadah.
Mereka adalah kelompok masyarakat religious Carmelite yang tinggal di suatu biara yang
didirikan oleh pastur Daniel Mary. Lebih dari 500 orang pemuda dari daerah tersebut berharap
untuk bisa bergabung dengan komunitas Carmelite, sehingga pastur Daniel Mary menyadari
bahwa mereka membutuhkan lokasi permanen yang lebih besar. Setelah berkeliling Pastur
Daniel Mary menemukan sebuah area seluas 496 acre yang sesuai dengan kriteria yang
dibutuhkan untuk membangun tempat peribadatan religious untuk 30 orang biarawan, namun
terkendala dengan biaya yang dibutuhkan sebesar $8.9 juta.

Komunitas Carmelite mendapatkan donasi sebesar $250 ribu yang dapat digunakan untuk
membeli properti, namun angka itu masih jauh dari cukup. Dalam rangka menyelesaikan kendala
keuangan tersebut, Pastur Daniel Mary beserta beberapa pastur lainnya membuka kedai Mystic
Monk Coffee yang menjual kopi berkualitas tinggi. Setelah setahun beroperasi mereka
menghasilkan sekitar $75 ribu dari hasil penjualan kopi tersebut. Target penjualan kopi tersebut
adalah segmen masyarakat Katolik Amerika yang mau memberikan dukungan untuk visi biara.
Pesaing utama Mystic Monk Coffee adalah restaurant seperti Starbucs, Dunkin Donuts, atau
McDonalds yang juga menjual kopi berkualitas premium.

Pemasaran kopi dilakukan dengan word of mouth dan website. Mystic Monk Coffee juga
mengadakan program afiliasi tingkat partisipasi Share A Sale yang memungkinkan afiliasi untuk
memberikan rujukan atau saran afiliasi baru bagi Mystic Monk Coffee dan memperoleh 56
persen dari komisi afiliasi baru. Para biarawan juga memperluas model bisnis Mystic Monk
Coffee dengan melakukan penjualan grosir pada gereja-gerekja dan toko kopi lokal. Rata-rata net
profit yang dihasilkan dari penjualan kopi tersebut sebesar 11% total penjualan.
Dengan tanpa berkompromi dengan cara hidup yang dijalani, Pastur Daniel ingin mencari
cara untuk dapat memaksimalkan bisnis kopi tersebut agar dapat mewujudkan rencana
pembangunan kawasan religious. Bisnis yang dijalankan Mystic Monk Coffee memiliki kendala
kurangnya tenaga kerja karena kegiatan operasional hanya dilakukan oleh 13 orang biarawan,
selain itu mereka juga terkendala keterbatasan waktu karena fokus utama biarawan adalah
melakukan peribadatan. Sehingga kegiatan operasional tidak dapat maksimal. Pastur Daniel
memiliki rencana untuk memperbesar kapasitas produksi, namun kendala keterbatasan jumlah
tenaga kerja dan kurangnya waktu masih menjadi persoalan utama.

ANALISIS KASUS
Analysis of External Environment:
1. Competitive Pressures from Potential Entrants: Ancaman yang muncul dari new entrant
bisa dibilang cukup tinggi. Mengingat kondisi industri kopi di U.S. yang terus meningkat
dalam 7 tahun terakhir, dan pertumbuhan penjualan industri kopi di Amerika yang
semula $8.3 Milyar hingga $13.5 Milyar dalam 7tahun terakhir, memungkinkan adanya
pemain baru yang masuk kedalam industri kopi sejenis, hal ini bisa menjadi Peluang
sekaligus ancaman bagi MMC.

2. Buyers:Ancaman dari aspek buyyers bisa dibilang lemah, dikarenakan ada 150 juta
konsumen kopi dan 89% adalah penikmat kopi brewing rumahan(sekitar 133.5 juta
konsumen, seta kebiasaan konsumen yang lebih memilih premium-quality speciality
coffees dan tidak keberatan untuk membayar lebih mahal, menjadikan segmen pasar dari
MMC semakin besar, dan ini merupakan potensi yang baik.

3. Supplier: Tekanan yang berasal dari aspek Supplier bisa dikatakan lumayan rendah,
mengingat Mystic Monk Coffee tidak terlalu kesulitan dalam memasok persediaan bahan
utamanya, yaitu high quality fair trade Arabica & fair trade/organic Arabica bean.

4. Firms in Other Industries Offering Substitute Products: Tekanan dari perusahaan lain
penghasil barang substitusi kopi bisa dikatakan kuat, mengingat tidak hanya kopi yang
bisa menjadi teman bersantai warga Amerika, kecenderungan konsumen memulai pagi
dengan teh atau minuman berkarbonasi (cola) juga lumayan tinggi.

5. Rivalry among Competing Sellers:Tekanan yang dihasilkan dari industri sejenis


penghasiil kopi, bisa dibilang cukup kuat, walaupun ada kecenderungan masyarakat
amerika lebih memilih premium-quality coffe yang menjadi spesialisasi produk MMC,
namun ada kemungkinan konsumen beralih ke jenis kopi standard yang ditawarkan oleh
perusahaan retail dan minimarket, belum lagi persaingan dari industri kopi ready-to-drink
yang bisa saja merebut pasar konsumen pecinta kopi yang memiliki rutinitas yang tinggi.

Strategy Groups
Strategy group yang diambil oleh MMC adalah pasar produk whole-bean, caffeinated, and
decaffeinated coffe dan telah dinaungi oleh WFTO (World Fair Trade Organizaation.)

Driving Forces
Coba untuk lakukan inovasi produk, bukan hanya kopi untuk brewing, namun juga coba
masukkan pasar kopi sebagai pewangi ruangan, yang dapat dipasarkan ke hotel-hotel,
apartemen, pusat perbelanjaan yang jumlahnya sangat banyak di Amerika. Penggunaan kopi
sebagai pewangi ruangan sudah bukan sesuatu yang aneh di industri perhotelan saat ini,
menjadi pemasok tunggal dalam industri itu, mungkin dapat menambah demand kepada
MMC. (shifts in who buys the products and how the products are used.)
Pertahankan keunikan social concern yang sudah di representasikan dalam slogan use their
Catholic coffee dollar for Christ and his Catholic church untuk menarik minat para
spiritualis yang mungkin bukan pecinta kopi, namun mendukung misi biara, sehingga hal ini
dapat memperluas pasar bagi MMC. (Changing social concern)
Lakukan pengembangan aplikasi bisa berupa develop game yang isinya adalah misi dari
biara (ajakan berdonasi) dan iklan produk-produk MMC, mengingat pasar game saat ini tidak
hanya digemari oleh anak-anak, namun banyak pula orang dewasa. (Technological change)

Competitor Analysis
Current Strategy
Kompetitor dari MMC melakukan strategi bisnis dengan menaruh produknya di toko
kelontong dan minimarket yang tersebar di seluruh Amerika, ada pula kompetitor yang lebih
memilih bergerak dalam industri ready-to-drink coffe. Untuk memenangkan hati konsumen
Katolik yang merupakan agama mayoritas warga Amerika, MMC bahkan membuat slogan
use their Chatolic coffee dollar for Christ and his Chatolic church.
Promosi juga dilakukan dalam bentuk pembelian diatas $45, akan mendapat gratis biaya
pengiriman. Dan juga ada profit sharing untuk reseller (3% broker fees)
Berfokus pada pasar produk whole-bean, caffeinated, and decaffeinated coffe dibandingkan
bersaing dalam industri ready-to-drink coffee layaknya coffeee shop seperti Starbucks.
Sehingga dapat menghindari persaingan langsung dengan pemimpin coffee shop yang sudah
terlebih dahulu bermain dalam pasar tersebut (aplikasi dari blue ocean strategy.)

Resources and Capability


Sumber daya yang dimiliki oleh kompetitor mungkin lebih kompeten dalam bidang kopi,
baik itu sumber daya manusia yang mengolah kopi, mesin mesin terbaru yang dapat
dioptimalkan, serta bahan baku yang bisa dibilang lebih berkualitas. Sementara sumber daya
yang dimiliki oleh MMC diantaranya:

1. 30 Biarawan yang memiliki disiplin tinggi yang siap melakukan proses brewing,
packaging dan operasional MMC. Namun, karena kedisiplinan-nya yang tinggi pula,
tujuan utama para biarawan adalah untuk beribadah, sehingga tidak dapat 100%
mengabdikan diri untuk profitibilitas MMC.

2. Mesin operasional yang masih terbilang sedikit kuno, sehingga ada batasan dalam proses
sehari-hari, bahkan dengan jam kerja para biarawan yang terbentur dengan kegiatan
ibadah, semakin tidak dapat memenuhi target $8.9 billion untuk akusisi lahan.

3. Ada rencana untuk membeli mesin dengan kapasitas produksi yang lebih besar, dengan
harga investasi $35.000. hanya saja rencana ini perlu dikaji ulang, mengingat
keterbatasan sumber daya manusia, dan pertimbangan depresiasi sehingga investasi untuk
mesin justru akan menjadi bumerang di kemudian hari.

Objectives
Sasaran utama dari kompetitor pada umumnya adalah profit, merekapun mengincar pasar
yang lebih luas, yaitu pasar penikmat kopi Amerika, sementara sasaran utama pastur Daniel
Mary membentuk Mystic Monk Coffe adalah untuk menjadikan MMC sebagai unit bisnis
yang membantu kegiatan biara. Untuk saat ini MMC dituntut untuk dapat menghasilkan
profit untuk pembelian lahan senilai $8.9 milyar, sehingga sasaran pasarnya pun terbatas,
yaitu penikmat kopi dari komunitas katolik di Amerika.

KESIMPULAN
Tujuan utama pastur Daniel Mary membentuk Mystic Monk Coffe adalah untuk menjadikan
MMC sebagai unit bisnis yang membantu kegiatan biara. Untuk saat ini MMC dituntut untuk
dapat menghasilkan profit untuk pembelian lahan senilai $8.9 milyar, sehingga sasaran
pasarnya pun terbatas, yaitu penikmat kopi dari komunitas katolik di Amerika. Saat ini
langkah MMC sebagai unit bisnis biara yang dibentuk untuk keperluan umat sudah tepat,
sasaran customer mereka jelas, yaitu umat katolik yang ingin ikut andil dalam kegiatan biara,
namun sekaligus mendapatkan benefit berupa pengalaman menikmati kopi yang diracik oleh
para biarawan. Karena MMC memilih untuk fokus pada pasar produk whole-bean,
caffeinated, and decaffeinated coffe dibandingkan bersaing dalam industri ready-to-drink
coffee, maka MMC perlu menetapkan berbagai strategi untuk mem-boosting penjualan
mereka dengan cara peningkatan kualitas roosting dengan pembelian roaster dan menambah
tenaga ahli non biara. Selain itu, MMC juga perlu mengembangkan website dan aplikasi
guna menyebarkan MMC ke seluruh pelosok US agar dapat meningkatkan demand dan
pendapatan mereka.

REKOMENDASI
1. Untuk saat ini langkah MMC sebagai unit bisnis biara yang dibentuk untuk keperluan
umat sudah tepat, sasaran customer mereka jelas, yaitu umat katolik yang ingin ikut andil
dalam kegiatan biara, namun sekaligus mendapatkan benefit berupa pengalaman
menikmati kopi yang diracik oleh para biarawan. Hanya saja jika pelayan 100% dari
biarawan, akan ada jam-jam tidak produktif yang seharusnya bisa dimanfaatkan untuk
menambah profit. Untuk mengisi kekosongan, bisa saja pihak biara memanfaatkan
volunteer yaitu mereka yang ingin mendedikasikan dirinya kepada biara, namun tidak
hanya dalam bentuk harta, bisa dalam bentuk tenaga, dimana mereka dapat dipekerjakan
di MMC. Hanya saja harus ada seleksi yang ketat untuk melakukan ini, karena sekali lagi
tujuan utama pembentukan MMC adalah untuk mendukung biara dalam pengumpulan
dana $8.9 Milyar. Solusi lainnya mungkin dapat dengan meletakkan toples/kotak amal
bertuliskan Tips, 100% dari uang tips akan disumbangkan untuk kegiatan keagamaan
di dekat kasir, untuk memaksimalkan uang kembalian dari para konsumen kedalam
donasi.

2. Untuk pembelian Roaster berkapasitas 130-pound-per-hour sebaiknya ditunda hingga


demand sudah melebihi kapasitas roaster saat ini, perlu dipertimbangkan juga tenaga ahli
yang mampu mengoperasikan alat tersebut, sehingga alat yang sudah di investasikan
dapat dimanfaatkan semaksimal mungkin.

3. Mengembangkan website dan aplikasi guna menyebarkan MMC ke seluruh pelosok U.S.,
untuk dapat menjamah publik katolik pecinta kopi yang belum tau namun memiliki
potensi untuk mendukung misi biara. Strategi ini dapat meningkatkan demand, sehingga
rencana pembelian mesin baru akan segera terwujud, jika telah memenuhi satu kondisi
lagi, yaitu tenaga ahli pengoperasi mesin yang baru.