Anda di halaman 1dari 6

Proses

Produksi Bioenergi Berbasiskan Bioteknologi


Review

PROSES PRODUKSI BIOENERGI BERBASISKAN BIOTEKNOLOGI

Dessy Agustina Sari, Hadiyanto

ABSTRAK : Bioenergi merupakan energi yang berasal dari biomassa sebagai fraksi produk biodegradasi, limbah,
dan residu dari pertanian (baik nabati maupun hewani). Harapan dengan adanya bioteknologi adalah peningkatan
genetik varietas tanaman dan populasi hewan dan konservasi sumber daya genetik. Bioenergi berupa bioetanol,
biodiesel, dan biogas yang digunakan sebagai bahan bakar bagi kebutuhan rumah tangga, industri maupun
transportasi masyarakat. Ketersediaan bahan bakunya sebagai produk bioenergi masih bersinggungan dengan
kebutuhan pangan seperti kedelai, selulosa, dan pati. Bioteknologi menjadi solusi bahan baku bioenergi guna
mengurangi biaya produksi bioenergi, khususnya lignoselulosa etanol. Isu-isu utama termasuk domestifikasi yang
cepat, mengatasi perlawanan, kerusakan efisiensi selulosa, dan meningkatkan produksi biomassa dan lipid untuk
etanol dan biodiesel. Hal tersebut berupa modifikasi biosintesis lignin, rekayasa metabolik, peningkatan produksi
biomassa dan yield, dan kemandulan dan biokontaminan. Tujuannya adalah meningkatkan bahan baku bioenergi
melalui modifikasi genetik dan menjadikannya sebagai bidang yang penuh kesempatan untuk membentuk
kembali pasokan energi yang keberlanjutan.

Kata kunci : biodiesel, bioenergi, bioetanol, biogas, bioteknologi

PENDAHULUAN penerapan bioteknologi dalam produksi bioenergi di
Secara terus-menerus, dunia meningkatkan berbagai negara berkembang dan fokus utama pada biofuel
penggunaan energi diikuti peningkatan jumlah populasi cair.
manusia, dan hendak mencapai standar kehidupan. Bioteknologi Dan Bioenergi
Penggunaan energi tentunya berdampak pada lingkungan Bioteknologi merupakan kumpulan peralatan yang
seperti semakin banyaknya produksi gas karbon dioksida dapat digunakan untuk berbagai keperluan seperti
(CO2) terhadap iklim sehingga dibutuhkan analisis kembali peningkatan genetik varietas tanaman dan populasi hewan
tanaman yang berpotensi dalam menghasilkan bioenergi. terhadap kenaikan yield-nya atau karakteristik genetik dan
Hal ini mendukung perkembangan energi alternatif dan konservasi sumber daya genetik. Saat ini kontribusi dan
sumber energi terbaharukan (Jones, et al., 2011). aplikasi bioteknologi telah dapat diterapkan pada produksi
Sampai saat ini, dunia mengkonsumsi energi sekitar bioenergi seperti produksi biomassa dan konversi dari
15 TW (terawatt) per tahun dan hanya 7,8%-nya didapatkan biomassa untuk generasi pertama atau biofuel cair pada
dari sumber energi terbaharukan. Padahal, daya total sinar generasi kedua, selain produksi biodiesel dari mikroalga dan
matahari pada permukaan bumi setiap tahunnya sekitar produksi biogas (Ruane et al., 2010).
85.000 TW. Pengantian bahan bakar fosil dengan sumber Bioenergi adalah energi yang diperoleh dari biomassa
energi terbaharukan diturunkan dari matahari seperti energi sebagai fraksi produk biodegradasi, limbah, dan residu dari
angin, sinar matahari, air, atau biomassa. Sumber energi ini pertanian (berasal dari nabati dan hewani), industri
memiliki kepadatan energi yang lebih rendah, tidak dapat kehutanan dan terkait, dan sebagian kecil biodegradasi dari
dikontrol dengan menghidupkan dan mematikan saklar, limbah industri dan kota (FAO). Bioenergi berperan penting
dan sebagian besar jauh lebih mahal dari bahan bakar fosil pada pencapaian target dalam menggantikan petroleum-
(BP Global., 2011). Kepadatan energi yang tinggi, didasarkan pada bahan bakar transportasi dengan bahan
kemudahan bertransportasi, dan penyimpanan transportasi bakar alternatif dan pereduksian emisi karbon dioksida
bahan bakar minyak cair menjadikan pengelola kesulitan dalam jangka panjang. Berbagai sumber biomassa dapat
untuk menggantikannya dengan sumber energi digunakan untuk menghasilkan bioenergi berbagai bentuk.
terbaharukan secara komersial. Contohnya, makanan, serat dan kayu sebagai residu dari
Dalam hal ini, subyek bioenergi telah sangat aktif. sektor industri, energi dan rotasi pendek tanaman dan
Di seluruh dunia, pemerintah dan pembuat kebijakan limbah pertanian, dan hutan dan hutan pertanian
terlibat. Sangat penting untuk mengatasi dan peluang yang (agroforestry) sebagai residu dari sektor kehutanan dimana
ditimbulkan oleh biofuel sebagai pembangunan ketahanan seluruhnya dapat digunakan untuk menghasilkan listrik,
pangan dan energi yang berkelanjutan (FAO). Adanya peran panas, gabungan panas dan tenaga, dan bentuk-bentuk
bioenergi. Bioenergi modern bergantung pada konversi
Artikel dikirim tanggal 8 Agustus 2013, diterima tanggal 30 Agustus teknologi yang efisien untuk aplikasi skala rumah tangga,
2013. Para penulis adalah dari Program Studi Magister Teknik Kimia, usaha kecil, dan industri. Input biomassa padat atau cair
Fakultas Teknik, Universitas Diponegoro, Semarang. Kontak langsung
dengan penulis: Dessy Agustina Sari (dessyagustina8@yahoo.com).
dapat diproses untuk menjadi energi yang lebih nyaman. Ini
@2013 Indonesian Food Technologist Community termasuk biofuel yang solid (misalnya kayu bakar, serpihan
Available online at www.journal.ift.or.id kayu, pellet, arang, dan briket), biofuel gas (biogas, gas


108
Vol. 2 No. 3 Th. 2013 Jurnal Aplikasi Teknologi Pangan

Proses Produksi Bioenergi Berbasiskan Bioteknologi



Gambar 1. Platform proses untuk produksi biofuel yang berbeda

sintesis, hidrogen), dan biofuel cair (misalnya bioetanol, pilihan yang paling aman dan teknis lanjutan untuk bioenergi
biodiesel) (GBEP. 2007). di Amerika Serikat. Hal tersebut akan mengakibatkan
persaingan berat antara energi dan bahan pangan yang
Produksi Bioenergi mungkin tidak berkelanjutan dalam jangka panjang. Dan
Dalam bentuk bioenergi modern, etanol, biodiesel, juga mengingat bahwa energi bersih dan keseimbangan
dan biogas adalah produk utama bioenergi. Etanol dan karbon dioksida dari platform ini adalah tidak
biodiesel dapat digunakan sebagai bahan bakar transportasi, menguntungkan (Tabel 1) ( Farrell, A.E. et al. 2006, De
dan etanol juga produk mentah penting dalam industri Oliveira, M.E.D. et al. 2005). Oleh karena itu, daerah yang
kimia. Produksi etanol berperan penting dalam transformasi beriklim menjadi pilihan terbaik untuk produksi biofuel
petroleum terhadap biomassa berdasarkan ekonomi, (bioetanol untuk saat ini) dari lignoselulosa biomassa jika
ketahanan pangan, dan lingkungan. kunci rintangan teknis dapat ditingkatkan. Bahan baku
lignoselulosa dapat diperoleh baik dari tanaman berdedikasi
Platform Proses Etanol biomassa atau kehutanan dan residu pertanian(Sims, R.E.H.
Etanol dapat diproduksi menggunakan produk et al. 2006; Smeets, E.M.W. and Faaij, A.P.C. 2007; Monti, A.
pertanian seperti tepung dan gula, atau lignoselulosa et al. 2007; Somleva, M.N. 2006 Sanderson, M.A. et al. 2006;
biomassa. Saat ini, lebih dari 10 milyar gallon etanol Boerjan, W. 2005).
diproduksi secara global per tahun dari tepung (tepung Sebagaimana tampak dalam Tabel 1, NEB (net energy
jagung) dan gula (tebu dan bit gula) melalui prosedur balance) adalah perbedaan antara energi keluar dan energi
industri, termasuk hidrolisis pati dan fermentasi gula masuk untuk produksi biomassa dan pengolahan. NER (net
(Gambar 1) (Rass-Hansen, J. et al. 2007 Goldemberg, J. energy ratio) adalah pengukuran alternatif untuk
2007). Pati dan gula berbasis etanol sering disebut sebagai mendapatkan energi yang terdiri dari rasio energi keluar dan
biofuel pada generasi pertama. energi masuk untuk produksi biomassa dan pengolahan.
Sebagaimana tampak pada Gambar 1, dimana (a) Keseimbangan CO2 dihitung sebagai CO2 yang dipancarkan
tepung dan gula didasarkan sebagai generasi pertama oleh produksi biomassa dan dikurangi penggunaan dari CO2
etanol. Dalam platform ini, tepung dapat dihidrolisis menjadi tetap dalam bahan tanaman baik di atas maupun di bawah
monosakarida, dimana gula dapat difermentasi selanjutnya tanah sehingga diperoleh keseimbangan karbon negatif yang
menjadi etanol. (b) Lignoselulosa etanol. Produksi diinginkan.
lignoselulosa etanol mempunyai penanganan awal material Hambatan utama untuk transisi dari pati ke
biomassa, hidrolisis untuk produksi monosakarida, dan lignoselulosa biofuel adalah rumitnya struktur dinding sel
fermentasi untuk memproduksi etanol. Lignoselulosa etanol yang oleh alam, tahan terhadap kerusakan-masalah
dijadikan sebagai generasi kedua bioetanol. (c) Biodiesel. perlawanan. Saat ini, proses untuk lignoselulosa biomassa
Produksi biodiesel sering mempunyai proses transesterifikasi termasuk penanganan awal,sakarifikasi (hidrolisis) dan
asam lemak. (d) Gasifikasi biomassa. Biomassa dapat fermentasi (Gambar 1b) (Ragauskas, A.J. et al. 2006).
digunakan utnuk memproduksi metanol, karbon monoksida, Peningkatan atau penggantian proses ini sangat penting
hidrogen, atau gas lainnya yang terbentuk dalam proses untuk meningkatkan efisiensi dan mengurangi biaya
gasifikasi. produksi biofuel. Penghindaran penanganan awal bersama
Meskipun produksi etanol dari pati merupakan dengan sakarifikasi dan fermentasi secara simultan adalah


109
Vol. 2 No. 3 Th. 2013 Jurnal Aplikasi Teknologi Pangan

Proses Produksi Bioenergi Berbasiskan Bioteknologi

Tabel 1. Perbandingan perbedaan platform dan tanaman bioenergi

a

beberapa platform dan tanaman dibandingkan sintesis dalam mengintegrasikan informasi dari berbagai penelitian

dua faktor penting dalam mengurangi biaya produksi etanol Selain biogas tradisional, produksi hidrogen dengan
lignoselulosa. ganggang hijau dan mikroba telah diusulkan sebagai potensi
sumber untuk biofuel generasi ketiga (Sims, R.E.H., et al.
Biodiesel 2006). Tidak seperti produksi hidrogen dari sumber
Biodiesel merupakan biofuel yang membutuhkan biomassa lainya, produksi hidrogen berbasis alga
teknologi pengolahan yang jauh lebih sederhana menggunakan air secara biologi-reaksi pemisahan dimana
dibandingkan etanol. Biodiesel adalah campuran solar hidrogenase menggunakan rantai transport elektron
dengan minyak dari biji tanaman, alga atau sumber hayati fotosintesis untuk mereduksi proton produksi hidrogen.
lainnya seperti penyumbangan hewan yang telah Rekayasa hidrogenase meningkatkan toleransi oksigen dan
ditransesterifikasi untuk menghilangkan gliserol. Berbagai sistem biologi meneliti gen dan jalur yang terlibat dalam
spesies tanaman untuk produksi biodiesel termasuk kedelai, produksi hidrogen untuk mewujudkan potensi platform ini
rapeseed dan kanola, bunga matahari, dan kelapa sawit. (Ghirardi, M.L. et al., 2007).
Setelah minyak diekstrak dari bagian tanaman tersebut,
selanjutnya ditransesterifikasi sehingga diperoleh metil Tanaman Bioteknologi Untuk Solusi Bioenergi
biodiesel atau etil ester (Gambar 1c). Pilihan potensial lain Novel memungkinkan bioteknologi sangat penting
untuk biodiesel termasuk menggunakan produk terpenoid untuk mengurangi biaya produksi bioenergi, khususnya
dari spesies Copaifera sebagai biodiesel secara langsung. lignoselulosa etanol. Isu-isu utama termasuk domestifikasi
Atau, rekayasa tanaman jalur terpenoid untuk menghasilkan yang cepat, mengatasi perlawanan, kerusakan efisiensi
sejumlah besar seskuiterpen dan diterpenes. Sebagai selulosa, dan meningkatkan produksi biomassa dan lipid
alternatif sebagai bahan bakar diesel, biodiesel sudah untuk etanol dan biodiesel (Himmel, M.E. 2007).
memiliki bagian dalam transportasi saat ini, sistem bahan
bakar dan secara luas digunakan, tetapi produksi relatif Modifikasi Biosintesis Lignin
rendah. Sumber dan bentuk biodiesel sangat beragam, dan Lignin mungkin molekul paling penting yang
itu penting untuk mempertimbangkan lingkungan dan membutuhkan modifikasi untuk bahan baku lignoselulosa.
faktor-faktor ekonomi yang berlaku dalam produksi yang Adanya penetapan bahwa pengurangan biosintesis lignin
berbeda dari jenis biodiesel (Ma, F.R. and Hanna, M.A. dapat menyebabkan perlawanan yang lebih rendah dan
1999). Misalnya, bahan baku yang beragam seperti kedelai efisiensi sakarifikasi tinggi (Boerjan, W. 2005). Penelitian
dan limbah minyak goreng. Pengolahannya relatif terbaru telah menunjukkan dua aspek penting untuk
sederhana, produksi luas, tetapi kualitias bervariasi. modifikasi lignin. Pertama, kadar dan komposisi lignin adalah
penting. Meskipun proses kodependen dalam efisiennya
Biogas proses terhadap fraksionasi lignin, lebih seragam struktur
Sebuah pilihan modern yang ketiga untuk bioenergi lignin mungkin memfasilitasi sel lebih efisien-degradasi
adalah biogas dari berbagai limbah organik termasuk dinding untuk produksi bahan bakar. Kedua, penanganan
tanaman jerami melalui gasifikasi (Gambar 1d). biogas awal biomassa mungkin perlu diberikan jka kadar lignin jauh
termasuk metana, hidrogen, dan karbon monoksida. Saat ini, dari ambang batas kritis sehingga akan meningkatkan
gasifikasi menggunakan teknologi dengan rendahnya sakarifikasi enzimatik secara hilir dan langkah-langkah
keseimbangan energi bersih dan kegunaannya karena fermentasi untuk meningkatkan efisiensi. Oleh karena itu,
mungkin terbatas (Borjesson, P. and Berglund, M. 2007). switchgrass, miskantus atau poplar dengan modifikasi lignin


110
Vol. 2 No. 3 Th. 2013 Jurnal Aplikasi Teknologi Pangan

Proses Produksi Bioenergi Berbasiskan Bioteknologi
mampu meningkatkan efisiensi konversi biomassa menjadi (1999). Bioteknologi bisa melakukan perbaikan secara cepat
gula terfermentasi (Chen, F. and Dixon, R.A. 2007). pada bahan baku bioenergi menggunakan perbaikan
Biosintesis lignin dalam spesies monokotil harus dipelajari genomik. Misalnya, jalur gen GA seperti Dgai (giberalat acid-
lebih lanjut sehingga dapat memodifikasi biosintesis lignin insentive) dapat dimasukkan ke switchgrass tanaman kerdil
secara cerdas sebagai bahan baku rumput abadi. dimana menghasilkan tanaman dengan peningkatan
biomassa tahunan yang lebih mudah panen (Peng, J. et al.
Rekayasa Metabolik 1997). Selain itu, pengkerdilan mungkin juga membantu
Rekayasa metabolik akan memainkan peran untuk mengubah isi lignin dari biomassa secara keseluruhan.
penting dalam meningkatkan produksi biodiesel, biomassa, Pengkerdilan berikut alokasi biomassa harus bergeser ke
dan gula. Masa depan biodiesel bergantung pada rekayasa daun. Daun switchgrass telah terbukti mengandung proporsi
metabolik untuk meningkatkan kandungan minyak dan lignin yang rendah dibandingkan batang (Jung, H.J.G. and
komposisi dalam biji (Ma, F.R. and Hanna, M.A. 1999, Vogel, K.P. 1992). Pengkerdilan meningkatkan kandungan
Chapman, K.D. et al. 2001, Thelen, J.J. and Ohlrogge, J.B. selulosa yang dibutuhkan sebagai pakan atau sakarifikasi
2002, Vigeolas, H. et al. 2007, Wu, G. et al. 2005) [25,31-34]. dan fermentasi untuk produksi etanol. Salah satu tujuan
Sebelumnya, penelitian biji minyak mempunyai fokusan utama dari domestikasi poplar adalah untuk menghasilkan
terutama perubahan profil asam lemak, untuk tujuan gizi pohon kerdil-jalur yang dikendalikan oleh auksin, GA, dan
(Thelen, J.J. and Ohlrogge, J.B. 2002, Wu, G. et al. 2005). brasinosteroid yang secara potensial digunakan untuk
Upaya terbaru juga menyebabkan peningkatan produksi lipid mencapai tujuan tersebut(Peng, J. et al. 1999, Sasaki, A. et
melalui ekspresi induksi gen utama eksogen biosintesis lipid al. 2002, Sakamoto, T. et al. 2006, Morinaka, Y. et al. 2006,
(Vigeolas, H. et al. 2007 ). Rekayasa metabolik dapat juga Peng, J. et al. 1999)
membantu produksi gula dan tepung untuk produksi etanol Kedua, perkembangan pemrograman kebutuhan
menggunakan platform saat ini (Wu,G. and Birch, R.G. 2007). bahan baku harus diubah untuk meningkatkan produksi
Contohnya, penelitian sebelumnya telah mengindikasikan biomassa. Contohnya, menunda timbulnya bunga yang telah
bahwa ekspresi yang berlebihan dari sebuah isomerasi dilaporkan bahwa akan mengakibatkan peningkatan
bakteri sukrosa dalam vakuola menjadikan yield sukrosa 2x biomassa (Salehi, H. et al. 2005). Ketiga, produksi biomassa
lipat pada tebu (Wu,G. and Birch, R.G. 2007). Rekayasa dapat juga ditingkatkan oleh modifikasi genetik dinding sel
metabolik akan menjadi penting dalam meningkatan bahan biosintesis dan modifikasi enzim. Berlebihnya sintesis
bakar bioproduk dan kemajuan bioproduk bisa paling besar selulosa pada poplar menyebabkan lebih tingginya
jangka waktu keuntungannya yang saat ini menghentikan biosintesis lignoselulosa biomassa (Shoseyov, O. et al. 2003
penelitian biofuel. Meskipun ada kemungkinan bahwa ). Secara keseluruhan, produksi biomassa dapat lebih
beberapa alternatif, non-berbasiskan bio, bahan bakar meningkat dengan rekayasa gen hormon respon pada
akhirnya dapat menggantikan minyak, plastik, dan tanaman atau gen yang terlibat dalam proses perkembangan
bioproduk lainnya dimana membutuhkan bahan baku baru (Peng, J. et al. 1999 dalam Peng, J. et al.1997, Sasaki, A. et al.
karena ketiadaan bahan baku minyak bumi. Secara 2002, Sakamoto, T. et al. 2006, Morinaka, Y. et al. 2006,
keseluruhan, bioteknologi tanaman akan berperan penting Peng, J. et al. 1999, Salehi, H. et al. 2005, Sakamoto, T. et al.
pada generasi selanjutnya opsi bioenergi untuk 2003, Dodd, A.N. et al. 2005) .
memproduksi bahan baku lignoselulosa dengan yield yang
tinggi, efisiensi penggunaan air yang lebih baik, peningkatan Kemandulan dan Biokontaminan
energi bersih semakin lebih besar, perlawanan yang lebih Kemandulan adalah fitur lain yang diinginkan untuk
rendah, peningkatan toleransi tekanan abiotik, dan pengembangan bahan baku dalam mencegah transgen
meningkatkan manfaat ekologi seperti fiksasi karbon yang genetik pemodifikasian bahan baku (Stewart, C.N. 2007).
lebih baik, dan koservasi air dan tanah. Induksi kemandulan adalah salah satu pendekatan untuk
membatasi aliran transgen. Kemandulan dapat diinduksi
Peningkatan Produksi Biomassa dan Yield pada tanaman dengan menghancurkan ekspresi gen penting
Pentingnya mengubah pertumbuhan dan pada perkembangan polen atau serbuk sari, pembungkaman
perkembangan tanaman untuk meningkatkan produksi khusus metabolik gen utama (Ariizumi, T. et al. 2004, Li, S.F.
biomassa untuk bioenergi tidak dapat terlalu ditekankan. et al. 2007, Khan, M.S. 2005). Pendekatan lainnya adalah
Mengingat bahwa lignoselulosa biomassa calon tanaman mencegah aliran eksisi transgen serbuk sari melalui serbuk
relatif tidak domestik, kemajuan pesat harus dicapai. sari aktivitas rekombinasi spesifik (Mlynarova, L. et al. 2006,
Pertama, mekanisme molekular pengendalian arsitektur Luo, K. et al. 2007). Sebagian besar tanaman bioenergi yang
molekul tanaman harus dipahami dengan baik. Pengetahuan diusulkan tersebut seperti switchgrass memiliki kerabat liar,
saat ini, lahan dapat diterjemahkan ke dalam dan aliran transgen dijadikan isu utama yang membatasi
pengembangan bahan baku bioenergi seperti fitur arsitektur aplikasi rekayasa genetik setiap spesies. Pencegahan aliran
yang diinginkan seperti bertubuh kerdil dan daun tegak. transgen adalah isu penting bagi peningkatan bahan baku
Telah terbukti bahwa fitur tersebut dapat dicapai dengan melalui modifikasi genetik.
memodifikasi biosintesis atau sinyal transduksi utnuk
hormon utama pertumbuhan tanaman termasuk GA KESIMPULAN
(giberelat acid), IAA (indole-3-acetic acid), dan Uraian yang telah dipaparkan dapat disimpulkan
brasinosteroid (Peng, J. et al. 1999 dalam Peng, J. et al. bahwa masa depan bioenergi bergantung pada terobosan


111
Vol. 2 No. 3 Th. 2013 Jurnal Aplikasi Teknologi Pangan

Proses Produksi Bioenergi Berbasiskan Bioteknologi
teknologi. Namun, pentingnya penelitian dasar pada jalur De Oliveira, M.E.D. et al. 2005. Ethanol as fuels : energy,
dan gen yang terlibat dalam biosintesis dinding sel, carbon dioxide balances, and ecological footprint.
perkembangan tanaman, produksi metabolit tidak boleh Bioscience 55. pp : 593602.
diabaikan. Teknik mempelajari gen, protein, dan metabolit Sims, R.E.H. et al. 2006. Energy crops : current status and
dari yang berbeda di berbagai tahapan perkembangan future prospects. Glob. Change Biol. 12. pp : 2054
dalam mengkorelasikan fitur dan struktur dinding sel dengan 2076.
gen. Hal ini akan membawa penemuan gen lebih lanjut dan Smeets, E.M.W. and Faaij, A.P.C. 2007. Bioenergy potentials
perbaikan bahan baku berbasis bioteknologi. from forestry in 2050 an assessment of the drivers
Kedepannya, bioenergi tidak, dan bisa tidak, that determine the potentials. Clim Change 81. pp :
terbatas pada tanaman lebih tinggi, meskipun tanaman lebih 353390.
tinggi cenderung menyediakan bahan baku paling penting Monti, A. et al. 2007. A full economic analysis of switchgrass
untuk pertama dan generasi kedua biofuel. Penelitian under different scenarios in Italy estimated by BEE
mikroba telah mempunyai kapasitas merombak dinding sel model. Biomass. Bioen. 31. pp : 177185.
tanaman dan juga penting komponennya sebagai penelitian Somleva, M.N. 2006. Switchgrass (Panicum virgatum L.).
bioenergi. Selain itu, alga harus dipertimbangkan sebagai Methods Mol. Biol. 344. pp : 6573.
pilihan bahan baku yang berpotensial jika teknologi lebih Sanderson, M.A. et al. 2006. Switchgrass as a biofuels
matang sehingga terciptanya terobosan rekayasa. Secara feedstock in the USA. Can. J. Plant Sci. 86. pp : 1315
keseluruhan, penelitian bioenergi muncul sebagai bidang 1325.
dengan penuh kesempatan untuk membentuk kembali Boerjan, W. 2005. Biotechnology and the domestication of
pasokan energi masyarakat di dunia. forest trees. Curr. Opin. Biotechnol. 16. pp : 159166.
Tilman, D. et al. 2006. Carbon-negative biofuels from low-
DAFTAR PUSTAKA input high diversity grassland biomass. Science 314.
Jones, Carla S; Mayfield, Stephen P. 2011. Algae biofuels : pp : 15981600.
versatility for the future of bioenergy. SciVerse Venturi, P. and Venturi, G. 2003. Analysis of energy
ScienceDirect. Biotechnology. comparison for crops in European agricultural
BP Global. 2011 BP statistical review of world energy. systems. Biomass. Bioen. 25. pp : 235255.
London, UK. (www.bp.com). This publication provides Hill, J. 2007. Environmental costs and benefits of
a comprehensive review of world energy markets transportation biofuel production from food- and
including production and consumption of primary lignocellulose-based energy crops. A review. Agron.
energy including fossil fuels and renewable resources. Sustain. Dev. 27. pp : 112.
FAO. Report of the high-level conference on world food Agrawal, R. et al. 2007. Sustainable fuel for the
security : the challenges of climate change and transportation sector. Proc. Natl. Acad. Sci. U. S. A.
bioenergy. Rome : FAO Headquarters, 104. pp : 48284833.
http://www.fao.org/foodclimate/ Wu, X. et al. 2007. Factors impacting ethanol production
conference/doclist/en/?no_cache1; 3-5 June 2008 from grain sorghum in the dry-grind process. Cereal
[accessed 26.3.10]. Chem. 84. pp : 130136.
Ruane, John; Sonnino, Andrea, dan Agostini, Astrid. 2010. Wu, M. et al. 2006. Energy and emission benefits of
Bioenergy and the potential contribution of alternative transportation liquid fuels derived from
agricultural biotechnologies in developing countries. switchgrass: a fuel life cycle assessment. Biotechnol.
ScienceDirect. Biomass & Bioenergy. Prog. 22. pp : 10121024.
FAO. Opportunities and challenges of biofuel production for Zabek, L.M. and Prescott, C.E. 2006. Biomass equations and
food security and the environment in Latin America carbon content of aboveground leafless biomass of
th
and the Caribbean. Document prepared for the 30 hybrid poplar in coastal British Columbia. For. Ecol.
Session of the FAO Regional Conference for Latin Manage. 223. pp : 291302.
America and the Caribbean, held in Brasilia, Brazil; Ragauskas, A.J. et al. 2006. The path forward for biofuels and
14-18 April 2008. Available from: biomaterials. Science 311. pp : 484489.
http://www.fao.org/Unfao/Bodies/RegConferences/L Ma, F.R. and Hanna, M.A. 1999. Biodiesel production: a
arc30/Index_en.htm [accessed 26.3.10]. review. Biores. Tech. 70. pp : 115.
GBEP. 2007. A review of the current state of bioenergy Borjesson, P. and Berglund, M. 2006. Environmental
development in G8 5 countries. Global Bioenergy systems analysis of biogas systemspart 1: fuel-cycle
Partnership. Available from : emissions. Biomass. Bioen. 30. pp : 469485
http://www.fao.org/docrep/010/a1348e/ Borjesson, P. and Berglund, M. 2007. Environmental
a1348e00.htm [accessed 26.3.10]. systems analysis of biogas systemspart II: the
Rass-Hansen, J. et al. 2007. Bioethanol : fuel or feedstock. J. environmental impact of replacing various reference
Chem. Tech. Biotechnol. 82. pp : 329333. systems. Biomass. Bioen. 31. pp : 326344.
Goldemberg, J. 2007. Ethanol for a sustainable energy Ghirardi, M.L. et al. 2007. Hydrogenases and hydrogen
future. Science 315. pp : 808810. photoproduction in oxygenic photosynthetic
Farrell, A.E. et al. 2006. Ethanol can contribute to energy and organisms. Annu. Rev. Plant Biol. 58. pp : 7191.
environmental goals. Science 311.pp : 506508. Himmel, M.E. 2007. Biomass recalcitrance: engineering


112
Vol. 2 No. 3 Th. 2013 Jurnal Aplikasi Teknologi Pangan

Proses Produksi Bioenergi Berbasiskan Bioteknologi
plants and enzymes for biofuels production. Science brassinosteroid deficiency increase biomass
315. pp : 804807. production and grain yield in rice. Nat. Biotechnol. 24,
Chen, F. and Dixon, R.A. 2007. Lignin modification improves 105109.
fermentable sugar yields for biofuel production. Nat. Morinaka, Y. et al. 2006. Morphological alteration caused by
Biotechnol. 25. pp : 759761. brassinosteroid insensitivity increases the biomass
Chapman, K.D. et al. 2001. Transgenic cotton plants with and grain production of rice. Plant Physiol. 141. pp :
increased seed oleic acid content. J. Am. Oil Chem. 924931.
Soc. 78. pp : 941947. Salehi, H. et al. 2005. Delay in flowering and increase in
Thelen, J.J. and Ohlrogge, J.B. 2002. Metabolic engineering biomass of transgenic tobacco expressing the
of fatty acid biosynthesis in plants. Metab. Engin. 4. Arabidopsis floral repressor gene FLOWERING LOCUS
pp : 1221. C. J. Plant Physiol. 162. pp : 711717.
Vigeolas, H. et al. 2007. Increasing seed oil content in oil- Shoseyov, O. et al. 2003. Modulation of wood fibers and
seed rape (Brassica napus L) by over-expression of a paper by cellulose-binding domains. In Application of
yeast glycerol-3-phosphate dehydrogenase under the Enzymes to Lignocellulosics. ACS Symposium Series
control of a seed-specific promoter. Plant Biotechnol. 855 (Mansfield, S.D. and Saddler, J.N., eds). pp : 116
J. 5. pp : 431441. 131. American Chemical Society
Wu, G. et al. 2005. Stepwise engineering to produce high Sakamoto, T. et al. 2003. Genetic manipulation of
yields of very long-chain polyunsaturated fatty acids gibberellins metabolism in transgenic rice. Nat.
in plants. Nat. Biotechnol. 23. pp : 10131017. Biotechnol. 21. pp : 909913.
Wu,G. and Birch, R.G. 2007. Doubled sugar content in Dodd, A.N. et al. 2005. Plant circadian clocks increase
sugarcane plants modified to produce a sucrose photosynthesis, growth, survival, and competitive
isomer. Plant Biotechnol. J. 5. pp : 109117. advantage. Science 309. pp : 630633.
Peng, J. et al. 1999. Green revolution genes encode Stewart, C.N. 2007. Biofuels and biocontainment. Nat.
mutant gibberellin response modulators. Nature 400. Biotechnol. 25. pp : 283284.
pp : 256261. Ariizumi, T. et al. 2004. Disruption of the novel plant protein
Peng, J. et al. 1999. Overexpression of DWARF4 in the NEF1 affects lipid accumulation in the plastids of the
brassinosteroid biosynthetic pathway results in tapetum and exine formation of pollen, resulting in
increased vegetative growth and seed yield in male sterility in Arabidopsis thaliana. Plant J. 39. pp :
Arabidopsis. Plant J. 26. pp : 573582. 170181.
Peng, J. et al. 1997. The Arabidopsis GAI gene defines a Li, S.F. et al. 2007. Suppression and restoration of male
signaling pathway that negatively regulates fertility using a transcription factor. Plant Biotechnol.
gibberellin responses. Genes Dev. 11. pp : 3194 J. 5. pp : 297312.
3205. Khan, M.S. 2005. Plant biologyengineered male sterility.
Jung, H.J.G. and Vogel, K.P. 1992. Lignification of switchgrass Nature 436. pp : 783785.
(Panicum virgatum) and big bluestem (Andropogon Mlynarova, L. et al. 2006. Directed microspore-specific
gerardii) plant parts during maturation and its effect recombination of transgenic alleles to prevent pollen-
on fiber degradability. J. Sci. Food Agric. 59. pp : 169 mediated transmission of transgenes. Plant
176. Biotechnol. J. 4. pp : 445452.
Sasaki, A. et al. 2002. Green revolution: a mutant Luo, K. et al. 2007. GM-gene-deletor: fused loxP-FRT
gibberellinsynthesis gene in rice new insight into recognition sequences dramatically improve the
the rice variant that helped to avert famine over efficiency of FLP or CRE recombinase on transgene
thirty years ago. Nature 416. pp : 701702. excision from pollen and seed of tobacco plants. Plant
Sakamoto, T. et al. 2006. Erect leaves caused by Biotechnol. J. 5. pp : 263274.






113
Vol. 2 No. 3 Th. 2013 Jurnal Aplikasi Teknologi Pangan