Anda di halaman 1dari 7

Hukum Acara Perdata

Asep Safaat 110110140310

Alberiza Hutrianto 110110140302

M Nur Mahatmanta 110110140321

A.EKSEKUSI PUTUSAN PERKARA PERDATA

1. Pengertian dan Dasar Hukum

Kata Executie diadaptir ke dalam Bahasa Indonesia dengan ditulis menurut bunyi dari kata
itu sesuai dengan ejaan Indonesia, yaitu Eksekusi. Kata ini sudah populer serta diterima oleh
insan hukum di Indonesia, sehingga untuk selanjutnya dalam makalah ini akan menggunakan kata
Eksekusi untuk pengertian pelaksanaan putusan dalam perkara perdata.

Pengertian eksekusi sama dengan pengertian menjalankan putusan (ten uitvoer legging van
vonnissen), yakni melaksanakan secara paksa putusan pengadilan dengan bantuan kekuatan
umum, apabila pihak yang kalah (tereksekusi atau pihak tergugat) tidak mau menjalankannya
secara sukarela. Dengan kata lain, eksekusi (pelaksanaan putusan) adalah tindakan yang
dilakukan secara paksa terhadap pihak yang kalah dalam perkara (M. Yahya Harahap, 1988: 5).

Dalam pengertian lain, eksekusi adalah hal menjalankan putusan pengadilan yang sudah
berkekuatan hukum tetap. Putusan pengadilan yang dieksekusi adalah putusan yang
mengandung perintah kepada salah satu pihak untuk membayar sejumlah uang atau juga
pelaksanaan putusan hakim yang memerintahkan pengosongan benda tetap, sedangkan pihak
yang kalah tidak mau melaksanakan putusan itu secara sukarela sehingga memerlukan upaya
paksa dari pengadilan untuk melaksanakannya (Abdul Manan, 2005: 313).

Dari pengertian diatas, maka eksekusi diartikan sebagai upaya untuk merealisasikan kewajiban
dari pihak yang kalah dalam perkara guna memenuhi prestasi sebagaimana ditentukan dalam
putusan hakim, melalui perantaraan panitera/juru sita/juru sita pengganti pada pengadilan
tingkat pertama dengan cara paksa karena tidak dilaksanakannya secara sukarela.

Sebagai realisasi dari putusan hakim terhadap pihak yang kalah dalam perkara, maka masalah
eksekusi telah diatur dalam berbagai ketentuan :

a) Pasal 195 - Pasal 208 HIR dan Pasal 224 HIR/Pasal 206 - Pasal 240 R.Bg dan Pasal 258 R.Bg
(tentang tata cara eksekusi secara umum);
b) Pasal 225 HIR/Pasal 259 R.Bg (tentang putusan yang menghukum tergugat untuk melakukan
suatu perbuatan tertentu);
c) Sedangkan Pasal 209 - Pasal 223 HIR/Pasal 242 - Pasal 257 R.Bg, yang mengatur tentang
sandera (gijzeling) tidak lagi di berlakukan secara efektif.
d) Pasal 180 HIR/Pasal 191 R.Bg, SEMA Nomor 3 Tahun 2000 dan SEMA Nomor 4 Tahun 2001
(tentang pelaksanaan putusan yang belum mempunyai kekuatan hukum tetap, yaitu serta
merta (Uitvoerbaar bij voorraad dan provisi);
e) Pasal 1033 Rv (tentang eksekusi riil);
f) Pasal 54 dan Pasal 55 Undang-undang Nomor 48 Tahun 2009 (tentang pelaksanaan
putusan pengadilan).
2. Prosedur Eksekusi

1. Eksekusi Riil

Menjalankan eksekusi riil adalah merupakan tindakan nyata yang dilakukan secara langsung guna
melaksanakan apa yang telah dihukumkan dalam amar putusan, dengan tahapan :

a) Adanya permohonan dari penggugat (pemohon eksekusi) kepada ketua pengadilan [Pasal
196 HIR/Pasal 207 ayat (1) R.Bg];
b) Adanya peringatan (aanmaning) dari ketua pengadilan kepada termohon eksekusi agar ianya
dalam waktu tidak lebih dari 8 (delapan) hari dari sejak aanmaning dilakukan, melaksanakan
isi putusan tersebut secara sukarela [Pasal 207 ayat (2) R.Bg], dengan cara:
(1) Melakukan pemanggilan terhadap termohon eksekusi dengan menentukan hari,
tanggal, jam dan tempat;
(2) Memberikan peringatan (kalau ianya datang), yaitu dengan cara :
a. Dilakukan dalam sidang insidental yang dihadiri ketua pengadilan, panitera dan
termohon eksekusi;
b. Dalam sidang tersebut diberikan peringatan/teguran agar termohon eksekusi dalam
waktu 8 (delapan) hari, melaksanakan isi putusan tersebut;
c. c) Membuat berita acara sidang insidental (aanmaning), yang mencatat
peristiwa yang terjadi dalam persidangan tersebut;
d. Berita acara sidang aanmaning tersebut akan dijadikan bukti bahwa kepada
termohon eksekusi telah dilakukan peringatan/teguran untuk melaksanakan amar
putusan secara sukarela, yang selanjutnya akan dijadikan dasar dalam mengeluarkan
perintah eksekusi.

Apabila setelah dipanggil secara patut, termohon eksekusi ternyata tidak hadir dan ketidak
hadirannya disebabkan oleh halangan yang sah (dapat dipertanggungjawabkan), maka
ketidak hadirannya masih dapat dibenarkan dan ianya harus dipanggil kembali untuk di
aanmaning.

Akan tetapi apabila ketidak hadirannya itu tidak ternyata adanya alasan yang sah (tidak
dapat dipertanggungjawabkan), maka termohon eksekusi harus menerima akibatnya, yaitu
hilangnya hak untuk dipanggil kembali dan hak untuk di aanmaning serta ketua pengadilan
terhitung sejak termohon eksekusi tidak memenuhi panggilan tersebut, dapat langsung
mengeluarkan surat penetapan (beschikking) tentang perintah menjalankan eksekusi;

c) Setelah tenggang waktu 8 (delapan) hari ternyata termohon eksekusi masih tetap tidak
bersedia melaksanakan isi putusan tersebut secara sukarela, maka ketua pengadilan
mengeluarkan penetapan dengan mengabulkan permohonan pemohon eksekusi dengan
disertai surat perintah eksekusi, dengan ketentuan :

1) Berbentuk tertulis berupa penetapan (beschikking);


2) Ditujukan kepada panitera/juru sita/juru sita pengganti;

3) Berisi perintah agar menjalankan eksekusi sesuai dengan amar putusan.

d) Setelah menerima perintah menjalankan eksekusi dari ketua pengadilan, maka panitera/juru
sita/juru sita pengganti merencanakan/menentukan waktu serta memberitahukan tentang
eksekusi kepada termohon eksekusi, kepala desa/lurah,/ kecamatan/kepolisian setempat;
e) Proses selanjutnya, pada waktu yang telah ditentukan, panitera/juru sita/juru sita
pengganti langsung ke lapangan guna melaksanakan eksekusi dengan ketentuan:
(1) Eksekusi dijalankan oleh panitera/juru sita/juru sita pengganti (Pasal 209 ayat (1) R.Bg);
(2) Eksekusi dibantu 2 (dua) orang saksi (Pasal 200 R.Bg), dengan syarat- syarat:
a. Warga Negara Indonesia
b. Berumur minimal 21 tahun c) Dapat dipercaya.

(3) Eksekusi dijalankan di tempat dimana barang (obyek) tersebut berada;


(4) Membuat berita acara eksekusi, dengan ketentuan memuat:
a. Waktu (hari, tanggal, bulan, tahun dan jam) pelaksanaan;
b. Jenis, letak, ukuran dari barang yang dieksekusi;
c. Tentang kehadiran termohon eksekusi;
d. Tentang pengawas barang (obyek) yang dieksekusi;
e. Penjelasan tentang Niet Bevinding (barang/obyek yang tidak diketemukan/tidak
sesuai dengan amar putusan);
f. Penjelasan tentang dapat/tidaknya eksekusi dijelaskan;
g. Keterangan tentang penyerahan barang (obyek) kepada pemohon eksekusi;
h. Tanda tangan panitera/juru sita/juru sita pengganti (eksekutor), 2 (dua) orang
saksi yang membantu menjalankan eksekusi, Kepala desa/lurah/camat dan
termohon eksekusi itu sendiri;
Untuk tanda tangan kepala desa/lurah/camat dan termohon eksekusi tidaklah
merupakan keharusan. Artinya tidaklah mengakibatkan tidak sahnya eksekusi, akan
tetapi akan lebih baik jika mereka turut tanda tangan guna menghindari hal-hal
yang tidak diingini.
(5) Memberitahukan isi berita acara eksekusi kepada termohon eksekusi (Pasal 209 R.Bg),
yang dilakukan di tempat dimana eksekusi dijalankan (jika termohon eksekusi hadir pada
saat eksekusi dijalankan), atau di tempat kediamannya (jika termohon eksekusi tidak
hadir pada saat eksekusi dijalankan)

2. Eksekusi Pembayaran Sejumlah Uang

Untuk sampai pada realisasi penjualan lelang sebagai syarat dari eksekusi pembayaran sejumlah
uang, maka eksekusi tersebut perlu melalui proses tahapan sebagai berikut :

a. Adanya permohonan dari pemohon eksekusi kepada ketua pengadilan.


b. Adanya peringatan/teguran (aanmaning) dari ketua pengadilan kepada termohon eksekusi
agar ianya dalam waktu tidak lebih dari 8 (delapan) hari, sejak aanmaning dilakukan,
melaksanakan amar putusan.
c. Setelah masa peringatan/teguran (aanmaning) dilampaui, termohon eksekusi masih
tetap tidak memenuhi isi putusan berupa pembayaran sejumlah uang, maka sejak saat itu
ketua pengadilan secara ex afficio mengeluarkan surat penetapan (beschikking) berisi
perintah kepada panitera/juru sita/juru sita pengganti untuk melakukan sita eksekusi
(executorial beslag) terhadap harta kekayaan jika sebelumnya tidak diletakkan sita jaminan
sesuai dengan ketentuan yang diatur dalam Pasal 197 HIR/Pasal 208 R.Bg (tata cara sita
eksekusi hampir sama dengan sita jaminan)
d. Adanya perintah penjualan lelang, dilanjutkan dengan penjualan lelang setelah terlebih
dahulu dilakukan pengumuman sesuai dengan ketentuan pelelangan. Lalu diakhiri dengan
penyerahan uang hasil lelang kepada pemohon eksekusi.
B. Upaya Hukum Perkara Perdata

1. Pengertian

Upaya hukum merupakan upaya yang diberikan oleh undang-undang kepada seseorang atau
badan hukum untuk hal tertentu untuk melawan putusan hakim sebagai tempat bagi pihak-pihak
yang tidak puas dengan putusan hakim yang dianggap tidak sesuai dengan apa yang diinginkan,
tidak memenuhi rasa keadilan, karena hakim juga seorang manusia yang dapat melakukan
kesalahan/kekhilafan sehingga salah memutuskan atau memihak salah satu pihak.

2. Macam Upaya Hukum

Upaya hukum dibedakan antara upaya hukum terhadap upaya hukum biasa dengan upaya hukum
luar biasa.

1) Upaya hukum biasa


Merupakan upaya hukum yang digunakan untuk putusan yang belum berkekuatan hukum
tetap. Upaya ini mencakup:

a. Perlawanan/verzet

b. Banding

c. Kasasi

Pada dasarnya menangguhkan eksekusi. Dengan pengecualian yaitu apabila putusan tersebut
telah dijatuhkan dengan ketentuan dapat dilaksanakan terlebih dahulu atau uitboverbaar bij
voorraad dalam pasal 180 ayat (1) HIR jadi meskipun dilakukan upaya hukum, tetap saja
eksekusi berjalan terus.

1.a. Upaya Hukum Biasa: Perlawanan/verzet

Suatu upaya hukum terhadap putusan di luar hadirnya tergugat (putusan verstek). Dasar
hukum verzet dapat dilihat di dalam pasal 129 HIR. Verzet dapat dilakukan dalam
tempo/tenggang waktu 14 hari (termasuk hari libur) setelah putusan putusan verstek
diberitahukan atau disampaikan kepada tergugat karena tergugat tidak hadir.

Syarat verzet adalah (pasal 129 ayat (1) HIR):

1. keluarnya putusan verstek

2. jangka waktu untuk mengajukan perlawanan adalah tidak boleh lewat dari 14 hari dan
jika ada eksekusi tidak boleh lebih dari 8 hari; dan

3. verzet dimasukkan dan diajukan kepada Ketua Pengadilan Negeri di wilayah hukum
dimana penggugat mengajukan gugatannya.
1.b. Upaya Hukum Biasa: Banding

Adalah upaya hukum yang dilakukan apabila salah satu pihak tidak puas terhadap
putusan Pengadilan Negeri. Dasar hukumnya adalah UU No 4/2004 tentang Perubahan
Atas Undang-undang Pokok Kekuasaan dan UU No 20/1947 tentang Peradilan Ulangan.
Permohonan banding harus diajukan kepada panitera Pengadilan Negeri yang
menjatuhkan putusan (pasal 7 UU No 20/1947).

Urutan banding menurut pasal 21 UU No 4/2004 jo. pasal 9 UU No 20/1947 mencabut


ketentuan pasal 188-194 HIR, yaitu:

1. ada pernyataan ingin banding

2. panitera membuat akta banding

3. dicatat dalam register induk perkara

4. pernyataan banding harus sudah diterima oleh ter banding paling lama 14 hari sesudah
pernyataan banding tersebut dibuat.

5. pembanding dapat membuat memori banding, ter banding dapat mengajukan kontra
memori banding.

1.c. Upaya Hukum Biasa: Kasasi

Menurut pasal 29 dan 30 UU No 14/1985 jo. UU No 5/2004 kasasi adalah pembatalan


putusan atas penetapan pengadilan dari semua lingkungan peradilan dalam tingkat
peradilan akhir.

Putusan yang diajukan dalam putusan kasasi adalah putusan banding. Alasan yang
dipergunakan dalam permohonan kasasi yang ditentukan dalam pasal 30 UU No 14/1985
jo. UU No 5/2004 adalah:

1. tidak berwenang (baik kewenangan absolut maupun relatif) untuk melampaui batas
wewenang;

2. salah menerapkan/melanggar hukum yang berlaku;

3. lalai memenuhi syarat-syarat yang diwajibkan oleh peraturan perundang-undangan


yang mengancam kelalaian dengan batalnya putusan yang bersangkutan.

2) Upaya hukum luar biasa


Dilakukan terhadap putusan yang telah mempunyai kekuatan hukum tetap dan pada asasnya
upaya hukum ini tidak menangguhkan eksekusi. Mencakup:

a. Peninjauan kembali (request civil)

b. Perlawanan pihak ketiga (denderverzet) terhadap sita eksekutorial

2.a. Upaya Hukum Luar Biasa: Peninjauan Kembali

Apabila terdapat hal-hal atau keadaan-keadaan yang ditentukan dengan undang-undang,


terhadap putusan pengadilan yang telah berkekuatan hukum tetap dapat dimintakan
peninjauan kembali kepada Mahkamah Agung dalam perkara perdata dan pidana oleh
pihak-pihak yang berkepentingan. [pasal 66-77 UU no. 14/1985 jo. UU no. 5/2004]

Alasan-alasan peninjauan kembali menurut pasal 67 UU no. 14/1985 jo. UU no. 5/2004,
yaitu:

a. ada novum atau bukti baru yang diketahui setelah perkaranya diputus yang didasarkan
pada bukti-bukti yang kemudian oleh hakim pidana yang dinyatakan palsu;

b. apabila setelah perkara diputus, ditemukan surat-surat bukti yang bersifat


menentukan yang pada waktu perkara diperiksa tidak dapat ditemukan;

c. apabila telah dikabulkan suatu hal yang tidak dituntut/lebih daripada yang dituntut;

d. apabila mengenai sesuatu bagian dari tuntutan belum diputus tanpa dipertimbangkan
sebab-sebabnya;

e. apabila dalam satu putusan terdapat suatu kekhilafan hakim/suatu kekeliruan yang
nyata.

Tenggang waktu pengajuan 180 hari setelah putusan berkekuatan hukum tetap. (pasal
69 UU 14/1985). Mahkamah Agung memutus permohonan peninjauan kembali pada
tingkat pertama dan terakhir (pasal 70 UU no. 14/1985).

2.b Upaya Hukum Luar Biasa: Denderverzet

Terjadi apabila dalam suatu putusan pengadilan merugikan kepentingan dari pihak ketiga,
maka pihak ketiga tersebut dapat mengajukan perlawanan terhadap putusan tersebut.
Dasar hukumnya adalah 378-384 Rv dan pasal 195 (6) HIR.

Dikatakan sebagai upaya hukum luar biasa karena pada dasarnya suatu putusan hanya
mengikat pihak yang berperkara saja (pihak penggugat dan tergugat) dan tidak mengikat
pihak ketiga (tapi dalam hal ini, hasil putusan akan mengikat orang lain/pihak ketiga, oleh
sebab itu dikatakan luar biasa).

Denderverzet diajukan ke Pengadilan Negeri yang memutus perkara tersebut pada tingkat
pertama.