Anda di halaman 1dari 6

KEGIATAN I

PENGAMATAN MIKROSKOPIS

A. TUJUAN
Mahasiswa diharapkan dapat:
1. Mengenal bagian-bagian mikroskop.
2. Mengenal prinsip kerja mikroskop.
3. Mengamati benda dengan menggunakan mikroskop cahaya dan mikroskop
stereo

B. TEORI DASAR
Mata manusia sebagai indera pelihat mempunyai kemampuan yang
terbatas. Oleh sebab itu untuk mengamati benda-benda yang berukuran sangat
kecil diperlukan alat bantu yang disebut mikroskop (micro = kecil; scope =
penglihatan). Dilihat dengan mikroskop, benda tampak jauh lebih besar dari
ukuran sebenarnya.
Mikroskop menggunakan dua macam lensa cembung. Lensa yang
berhadapan dengan benda yang diamati disebut lensa objektif, dan lensa yang
berhubungan

Gambar 1 Diagram pembentukan bayangan pada mikroskop cahaya

1
dengan mata pengamat disebut lensa okuler. Lensa objektif membentuk
bayangan nyata yang terbalik dan diperbesar yang kemudian ditangkap oleh
lensa okuler. Lensa okuler membentuk bayangan maya yang terbalik dan
diperbesar. Bayangan inilah yang ditangkap oleh mata (Gambar 1).
Kebanyakan benda yang diamati dengan mikroskop harus berukuran
kecil atau tipis sehingga dapat ditembus oleh cahaya. Sel merupakan satuan
terkecil penyusun tubuh makhluk hidup. Karena berukuran sangat kecil, sel
hanya dapat dilihat dengan menggunakan mikroskop.

Gambar 2. Mikroskop cahaya beserta bagian-bagiannya.

Catatan: mikroskop pada Gambar 2 menggunakan cahaya matahari atau


lampu listrik di luar mikroskop sebagai sumber cahayanya.

2
Mikroskop stereo digunakan untuk mengamati benda-benda yang tidak
terlalu halus, dapat berupa benda tipis maupun tebal, transparan maupun tidak,
benda kering ataupun yang terendam dalam air. Mikroskop ini mempunyai dua
lensa objektif dan dua lensa okuler, dilengkapi dengan sistem prisma yang
menyebabkan bayangan yang terbentuk tidak terbalik.
Perbesaran yang dihasilkan mikroskop stereo tidak terlalu kuat, dan jarak
antara lensa objektif dan benda yang diamati cukup jauh, membuat mikroskop
ini dapat digunakan dalam pembedahan hewan-hewan kecil, sehingga disebut
juga mikroskop bedah (dissecting microscope). Untuk memperluas penggunaan,
mikroskop stereo dilengkapi dengan dua macam penyinaran. Penyinaran dari
atas (reflected illumination) digunakan untuk pengamatan benda yang tidak
transparan, dan penyinaran dari bawah (transmitted illumination) untuk
pengamatan benda yang transparan. Untuk mengamati benda dengan mikroskop
stereo non elektrik, sebaiknya mikroskop dibawa ke tempat yang banyak
menangkap sinar matahari, misalnya di dekat jendela, untuk memperoleh hasil
pengamatan yang lebih jelas.

C. ALAT DAN BAHAN


1. mikroskop cahaya 6. minyak imersi
2. mikroskop stereo 7. kertas lensa
3. preparat huruf e 8. kapas
4. benang sari bunga 9. xilol
5. preparat penampang melintang
daun Ficus sp.

3
D. CARA KERJA
1. Pengamatan dengan mikroskop cahaya
Putarlah revolver sehingga lensa objektif yang terkecil (10X) berada tepat di atas
lubang pada meja objek.
a. Bukalah diafragma.
b. Gerak-gerakkan cermin untuk menangkap cahaya, sambil melihat melalui
lensa okuler (untuk cahaya matahari, gunakan cermin datar; untuk cahaya
lampu, gunakan cermin cekung).
c. Putarlah pengatur kasar (makrometer) sehingga jarak antara ujung lensa
objektif dengan meja objek 1 cm.
d. Letakkan preparat huruf e pada meja objek, jepitlah dengan jepitan objek,
aturlah hingga benda yang akan diamati berada tepat di bawah lensa objektif.
e. Putarlah pengatur kasar perlahan-lahan sambil melihat melalui lensa okuler,
sampai terlihat bayangan benda dengan jelas. Aturlah juga letak preparat pada
meja objek dengan menggerakkan pemutar, untuk menepatkan posisi benda
yang diamati. Gambarlah bayangan benda yang terlihat.
f. Ulangi pengamatan dengan menggunakan lensa objektif 45X (dengan
memutar revolver sampai lensa yang dikehendaki berada tepat di atas lubang
pada meja objek). Untuk memperjelas atau memfokuskan bayangan, putar-
putarlah pengatur halus (mikrometer). Hati-hati, jangan sampai terjadi
persentuhan antara lensa objektif dengan preparat. Gambarlah bayangan benda
yang terlihat.
g. Setelah pengamatan selesai dilakukan:
- Putarlah makrometer sehingga meja objek menjauh dari lensa objektif.
- Lepaslah preparat dari meja objek.
- Putarlah revolver, aturlah agar lensa objektif yang terkecil berada tepat di
atas lubang pada meja objek.
- Tutuplah diafragma.
- Aturlah posisi cermin sehingga kedua sisinya menghadap ke kiri-kanan.
Tambahan:

Pengamatan preparat dengan perbesaran sangat kuat (menggunakan lensa


objektif 100X)

Sifat penting lensa objektif 100X:


Perbesaran sangat kuat
Lapangan panjang sangat sempit, hanya 0,2 mm
Jarak kerja sangat pendek: dari ujung lensa sampai kaca penutup preparat (pada
waktu objek dalam posisi fokus) hanya 0,1 mm. Kalau preparat atau kaca
penutup terlalu tebal, objektif 100X tidak dapat digunakan.
Pengamatan preparat dengan lensa objektif 100X harus menggunakan minyak imersi.
Minyak imersi mempunyai indeks bias 1,5, hampir sama dengan indeks bias kaca
(1,6). Keuntungan penggunaan minyak imersi adalah memperkecil pembiasan oleh
kaca preparat dan mengurangi cahaya yang hilang akibat pembiasan oleh kaca
preparat dan lensa objektif, sehingga bayangan terlihat lebih jelas (lebih fokus).

Cara penggunaan:
Amati preparat penampang melintang daun Ficus sp. dengan perbesaran lemah
(10X10), gambarlah!
Aturlah penggeser preparat, untuk memusatkan bagian preparat yang akan
diamati dengan pembesaran 100X10
Jauhkan lensa objektif dari meja benda, dengan jalan menaikkan tabung
mikroskop.
Teteskan setitik minyak imersi pada preparat.
Putarlah revolver sehingga objektif 100X terpasang pada sumbu optik (tepat di
atas lubang pada meja benda)
Putarlah makrometer untuk mendekatkan lensa objektif pada preparat sambil
melihat dari samping, sampai ujung lensa menyentuh minyak imersi.
Fokuskan bayangan dengan memutar mikrometer beberapa putaran. Kalau
belum tampak bayangan, putarlah makrometer ke arah menjauh, sambil terus
melihat melalui okuler. Bila sudah tampak bayangan, tepatkan fokusnya
dengan memutar mikrometer. Gambarlah bagian organ yang Anda kehendaki.
Setelah selesai pengamatan, putarlah makrometer untuk menjauhkan lensa
objektif dari preparat, kemudian lepaskan preparat dari meja benda.
Bersihkan minyak imersi yang masih melekat pada ujung lensa objektif dengan
kapas yang telah dibasahi xilol, kemudian keringkan dengan kertas lensa.
Bersihkan pula minyak imersi yang melekat pada preparat.

2. Pengamatan dengan mikroskop stereo


a. Letakkan sebuah benang sari di atas kaca benda.
b. Amati dengan mikroskop stereo, gunakan dua perbesaran yang berbeda.
c. Gambarlah hasil pengamatan Anda.

E. DISKUSI
Jawablah pertanyaan-pertanyaan di bawah ini!

1. Bagaimanakah sifat bayangan yang dihasilkan oleh mikroskop cahaya?


Uraikan jawaban Anda mengenai pembentukan bayangan pada mikroskop.
2. Apakah keuntungan pengamatan benda menggunakan mikroskop dengan
pembesaran lemah (objektif 10X)?
3. Apakah keuntungan pengamatan benda mengguanakan mikroskop dengan
pembesaran kuat (objektif 45X)?
4. Jelaskan perbedaan mikroskop cahaya dan mikroskop stereo!