Anda di halaman 1dari 13

BIOSINTESIS UREA

Biosintesis urea berlangsung dalam empat tahap:

(l) transaminasi

(2) deaminasi oksidatif glutamat

(3) transpor amonia

(4) reaksi siklus urea

Transminasi Memindahkon Nitrogen a-Amino ke a-Ketoglutarat yong


Membentuk Glutamat.

Transaminasi saling mengonversi pasangan-pasangan asam a-amino dan asam


a-keto . Semua asam amino protein kecuali lisin, treonin, prolin, dan hidroksiprolin
ikut serta dalam transaminasi. Transaminasi berlangsung reversibel, dan
aminotransferase juga berfungsi dalam biosintesis asam amino. Koenzim piridoksal
fosfat (PLP) terdapat di bagian katalitik aminotransferase dan banyak enzim lain yang
bekerja pada asam amino. PLP suatu turunan vitamin B6, membentuk suatu zat antara
basa Schiff terikat enzim yang dapat mengalami tata-ulang dengan berbagai cara.
Sewaktu transaminasi, PLP yang terikat berfungsi sebagai pembawa gugus amino.
Tata-ulang tersebut membentuk suatu asam a-keto dan piridolsamin fosfat terikat
enzim yang membentuk basa Schiff dengan asam keto kedua. Setelah pengeluaran
nitrogen a-amino melalui transaminasi, "rangka" karbon yang tersisa diuraikan oleh
jalur-jalur. Alanin-piruvat aminotransferase (alanin a-minotransferase) dan
glutamat-a-ketoglutarat aminotransferase (glutamat aminotransferase) mengatalisis
pemindahan gugus amino ke piruvat (membentuk alanin) atau ke a-ketoglutarat
(membentuk glutamat). Masing-masing aminotransferase bersifat spesifik untuk satu
pasangan substrat, tetapi tidak spesifik untut pasangan lain. Karena alanin juga
merupakan suatu substrat untuk glutamat aminotransferase, semua nitrogen amino
dari asam amino yang mengalami transaminasi dapat terkonsentrasi dalam glutamat.
Hal ini penting karena L-glutamat adalah satu-satunya asam amino yang menjalani
deaminasi oksidatif dengan laju yang cukup tinggi di jaringan mamalia. Jadi,
pembentukan amonia dari gugus a-amino terjadi terutama melalui nitrogen a-amino
L-glutamat. Transaminasi tidak terbatas pada gugus a-amino. Gugus (?)-amino pada
ornitin, tetapi bukan gugus e-amino pada lisin mudah mengalami transaminasi. Kadar
aminotransferase serum meningkat pada beberapa keadaan penyakit

GLUTAMAT DEHIDROGENASE MENEMPATI POSISI SENTRAL DALAM


METABOTISME NITROGEN

Pemindahan nitrogen amino ke a-ketoglutarat membentuk L-glutamat.


Pembebasan nitrogen ini sebagai amonia kemudian dikatalisis oleh L-glutamat
dehidrogenase (GDH) hati, yang dapat menggunakan NAD+ atau NADP+.
Perubahan nitrogen a-amino menjadi amonia oleh kerja terpadu glutamat
aminotransferase dan GDH sering disebut "transdeaminasi." Aktivitas GDH hati
secara alosteris dihambat oleh ATP GTP dan NADH serta diaktifkan oleh ADP.
Reaksi yang dikatalisis oleh GDH bersifat reversibel sepenuhnya dan juga berfungsi
dalam biosintesis asam amino.

Asam Amino Oksidose Juga Mengeluarkan Nitrogen Sebagai Amonia

Meskipun peran fisiologisnya belum jelas, namun asam L-amino oksidase di hati
dan ginjal mengubah asam amino menjadi suatu asam a-imino yang mengalami
dekomposisi menjadi asam a-keto disertai pembebasan ion amonium. Flavin tereduksi
mengalami reoksidasi oleh oksigen molekular, dan membentuk hidrogen peroksida
(H2O2), yang kemudian terurai menjadi O2, dan H2O oleh katalase.

lntoksikosi Amonia dapat Mengancam Nyawa

Amonia yang dihasilkan oleh bakteri usus dan diserap ke dalam darah vena porta dan
amonia yang dihasilkan oleh jaringan cepat disingkirkan dari sirkulasi oleh hati dan
diubah menjadi urea. Karena itu, hanya sedikit (10-20 pgldl) yang normalnya terdapat
di darah perifer. Hal ini sangat penting karena amonia bersifat toksik bagi susunan '
saraf pusat. Seandainya darah porta memintas hati, kadar amonia darah sistemik
dapat meningkat ke kadar toksik. Hal ini terjadi pada gangguan fungsi hati yang parah
atau terjadinya hubungan kolateral antara vena porta dan vena sistemik pada sirosis.
Gejala intolsikasi amonia mencakup tremor, berbicara pelo, penglihatan kabur, koma,
dan akhirnya kematian. Amonia dapat bersifat toksik bagi otak, sebagian karena zat
ini bereaksi dengan alfa-ketoglutarat untuk membentuk glutamat. Kadar
o-ketoglutarat yang menurun ini kemudian mengganggu fungsi siklus asam
trikarboksilat (TCA) di neuron.

Glutamin Sintase Mengikat Amania Menjadi Glutamin

Pembentukan glutamin dikatalisis oleh glutamin sintase mitokondria (Gambar 28-7).


Karena pembentukan ikatan amida digabungkan dengan hidrolisis AIP menjadi ADP
dan P, reaksi ini cenderung mengarah pada pembentukan glutamin. Salah satu fungsi
glutamin adalah mengubah amonia menjadi suatu bentuk yang nontoksik.

Glutaminase & Asparoginase Mendeaminasi Glutamin & Asparagin

Pembebasan hidrolitik nitrogen amida pada glutamin sebagai amonia, yang dikatalisis
oleh glutaminase (Gambar 28-8), sangat condong pada pembentukan glutamat. Oleh
sebab itu, kerja terpadu glutamin sintase dan glutaminase mengatalisis interkonversi
ion amonium bebas dan glutamin. Reaksi analog dikatalisis oleh L-asparaginase.

Pembentukan & Sekresi Amonia Mempertahankan Keseimbangan Asam-Basa

Eksresi amonia yang diproduksi oleh sel tubulus ginjal ke dalam urine merupakan
cara untuk menghemat kation dan mengatur keseimbangan asam-basa. Produksi
amonia dari asam amino intrasel ginjal, terutama glutamin, meningkat pada asidosis
metabolik dan menurun pada alkalosis metabolik.

UREA ADALAH PRODUK AKHIR UTAMA KATABOI.ISME NITROGEN


PADA MANUSIA

Sintesis 1 mol urea memerlukan 3 mol AIP plus 1 mol ion amonium dan 1 mol
nitrogen ct-amino asPartat. Lima enzim mengatalisis reaksi-reaksi yang tampak di
Gambar 28-9 di tandai dengan nomor. Dari enam asam amino yang ikut serta,
l/-asetilglutamat hanya berfungsi sebagai aktivator enzim. Asam amino lain berfungsi
sebagai pembawa atom yang akhirnya menjadi urea. Peran metabolik utama ornitin,
sitrulin, dan argininosuksinat pada mamalia adalah sintesis urea. Sintesis urea adalah
suatu proses siklik. Karena ornitin yang dikonsumsi dalam reaksi 2 dibentuk kembali
di reaksi 5, tidak terdapat pengurangan atau penambahan netto ornitin, sitrulin,
argininosuksinat, atau arginin. Namun, ion amonium, COr, AIB dan aspartat
dikonsumsi. Beberapa reaksi pada sintesis urea berlangsung di matriks mitokondria
dan reaksi lain berlangsung di sitosol (Gambar 28-9).

Karbomoil Fosfat Sintase I Memulai Biosintesis Urea

Kondensasi CO2, amonia, dan ATP untuk membentuk karbamoil fosfat dikatalisis
oleh karbamoil fosfat sintase I mitokondria (reaksi l, Gambar 28-9). Bentuk sitosolik
enzim ini, yaitu karbamoil fosfat sintase II, menggunakan glutamin dan bukan amonia
sebagai donor nitrogen dan berfungsi dalam biosintesis pirimidin (lihat Bab 33).
Karbamoil fosfat sintase I, enzim pembatas kecepatan pada siklus urea, hanya aktif
jika terdapat aktivator alosteriknya, yaitu N-asetil glutamat yang meningkatkan afi
nitas sintase terhadap ATP. Pembentukan karbamoil fosfat memerlukan2 mol AIB
yang salah satunya berfungsi sebagai donor fosforil. Perubahan ATP kedua menjadi
AMP dan pirofosfat, yang digabungkan dengan hidrolisis pirofosfat menjadi
ortofosfai' merupakan kekuatan pendorong untuk sintesis ikatan amida dan ikatan
anhidrida asam campuran pada karbamoil fosfat. Dengan demikian, kerja terpadu
GDH dan karbamoil fosfat sintase I memindahkan nitrogen ke dalam karbamoil fosfat,
yakni suatu senyawa yang memiliki kemampuan besar

untuk memindahkan gugus. Reaksi tersebut beriangsung secara bertahap. Reaksi


bikarbonat dengan AIP membentuk karbonil fosfat dan ADP Amonia kemudian
menggeser ADP yang membentuk karbamat dan ortofosfat. Fosforilasi karbamat oleh
AIP kedua kemudian membentuk karbamoil fosfat.

Korbamoil Fosfat Plus Ornitin Membentuk Srrulin

L-Ornitin transkarbamoilase mengatalisis pemindahan gugus karbamoil pada


karbamoil fosfat ke ornitin, yang membentuk sitrulin dan ortofosfat (reaksi 2, Gambar
289). Sementara reaksi tersebut terjadi di matriks mitokondria, baik pembentukan
ornitin maupun metabolisme sitrulin selanjutnya berlangsung di sitosol. Oleh karena
itu, masuknya ornitin ke dalam mitokondria dan keluarnya sitrulin dari mitokondria
melibatkan sistem pengangkut di membran dalam mitokondria (Gambar 28-9).

Sirrulin Plus Asportqf Membentuk Argininosuksinot

Argininosuksinat sintase menghubungkan aspartat dan sitrulin melalui gugus amino


aspartat (reaksi 3, Gambar 289) dan menghasilkan nitrogen kedua pada urea. Reaksi
ini memerlukan AIP dan meiibatkan pembentukan zat-antara sitrulil-AMP.
Penggantian selanjutnya AMP oleh aspartat kemudian membentuk sitrulin.

Penguroion Argininosuksinot Menghosilkon Arginin dqn Fumqrqt Penguraian


argininosuksinat yang dikatalisis oleh argininosuksinase berlangsung dengan
terjadinya retensi

BAB 28: KATABOLISME PROTEIN & NITROGEN ASAM AMINO / 259

nitrogen di arginin dan pembebasan rangka aspartat sebagai fumarat (reaksi 4,


Gambar 28-9). Penambahan air ke fumarat membentuk L-malat, dan oksidasi malat
selanjutnya (yang dependen-NAD-) membentuk oksaloasetat. Kedua reaksi ini analog
dengan reaksi siklus asam sitrat (lihat Gambar 173), tetapi dikatalisis oleh fumarase
dan malat dehidrogenase di sitosol. Tiansaminasi oksaloasetat oleh glutamat
aminotransferase kemudian membentuk kembali aspartat. Karena itu, rangka karbon
aspartat-fumarat berfungsi sebagai pembawa nitrogen glutamat menjadi prekursor
urea.

Penguraion Arginin Membebqskon Uneq & Membentuk Kemboli Ornitin

Penguraian hidrolitik gugus guanidino arginin yang dikatalisis oleh arginase hati,
membebaskan urea (realsi 5, Gambar 289). Produk lain, ornitin, masuk kembali ke
dalam mitokondria hati untuk memulai sintesis urea. Ornitin dan lisin adalah inhibitor
kuat arginase yang bersaing dengan arginin. Arginin juga berfungsi sebagai prekursor
pelemas otot poten nitrogen oksida (NO) dalam suatu reatr<si dependen-Ca2- yang
dikatalisis oleh NO sintase (lihat Gambar 48-15).

Korbomoil Fosfqt Sintqse t Adoloh Enzim Pemocu pqdo Siklus Ureo

Aktivitas karbamoil fosfat sintase I ditentukan oleh l/asetilglutamat, dengan kadar


steady-state yang ditentukan oleh laju sintesisnya dari asetil-KoA dan glutamat serta
laju hidrolisisnya menjadi asetat dan glutamat. Reaksi-reaksi ini masing-masing
dikatalisis oleh l/-asetil-glutamat sintase dan l/-asetilglutamat hidrolase. Perubahan
besar dalam diet dapat meningkatkan konsentrasi masing-masing enzim dalam siklus
utea sebesar 10 sampai 20 kali lipat. Kelaparan, contohnya meningkatkan kadar enzim
yang mungkin untuk menghadapi peningkatan produksi amonia yang disebabkan oleh
peningkaran penguraian protein.
NUTRISI

Selain air, diet harus mengandung bahan bakar rretabolik (terutama karbohidr:at
dan lipid), plotein (untuk pertumbuhan dan pergantian protein jaringan), serat
(untuk membentuk massa di lumen usus), mineral (n-rengandung Lrnsur-unsur
dengan fungsi metabolik khusus), serta vitamin dan asam lemak esensial (senyar,v:r
organik vang dibutuhkan dalam jumlah kecil untuk fungsi metabolik dan fisiologis
lain). Polisakarida, triasilgliserol, dan protein t-ang membentuk sejumlah besar
massa diet, rnasing-masing harr-rs dihidrolisis menjadi monosakarida, asarn 1emak,
dan asam amino unsur pokotrrnya sebelum diserap dan digunakan. Mineral dan
vitamin harus dibebaskan dari zat makanan yang kompleks sebelum dapat diserap
dan digunakan.

Sekresi asam lambung berlebihan yang berkaitan dengan rnfeksi He lico bacter py
lori, dapat menyebabkan timbulnya tukak lambung dan duodenum; perubahan kecil
dalam

komposisi empedu dapat menyebabkan kristalisasi kolesterol menjadi batu empedu;


kegagalan sekresi eksokrin pankreas (seperti pada fibrosis kistik) menyebabkan
kurang gizt dan steatore. Intoleransi laktosa teriadi karena defisiensi laktase dan
menyebabkan diare serta rasa tidak enak di perut. Penyerapan peptida utuh yang
merangsang resPons antibodi sehingga menyebabkan reaksi alergi dan celiac disease
merupakan reaksi alergi terhadap gluten gandum.

PENCERNAAN & PENYERAPAN KARBOHIDRAT

Pencernaan karbohidrat dicapai dengan hidrolisis untuk membebaskan oligosakarida,


kemudian mono- dan disakarida. Peningkatan glukosa darah setelah pemberian
sejumlah dosis-uji karbohidrat dibandingkan dengan peningkatan glukosa darah
setelah pemberian glukosa dalam jumlah setara dikenal sebagai indeks glikemik.
Glukosa dan galaktosa memiliki indeks glikemik 1, demikian juga iaktosa, maltosa,
isomaltosa, dan trehalosa, yang menghasilkan monosakarida jika mengalami
hidrolisis. Fruktosa dan gula alkohol diserap lebih lambat dan memiliki indels
glikemik yang lebih rendah, demikian juga sukrosa. Indeks glikemik tepung bervariasi
antara hampir t hingga hampir 0 akibat perbedaan laju hidrolisis' dan untuk
polisakarida nonpati, indeksnya 0. Makanan yang memiliki indeks glikemik rendah
dianggap lebih bermanfaat karena kurang menimbulkan fluktuasi dalam sekresi
insulin.

PENCERNAAN & PENYERAPAN TIPID

Lipid utama dalam makanan adalah triasilgliserol dan, dalam jumlah yang lebih
sedikit, yaitu fosfolipid. Keduanya adalah molekul hidrofobik, dan harus dihidrolisis
dan diemulsifikasi menjadi butiran yang sangat halus (misel) sebelum dapat diserap.
Vitamin larut-lemak A, D, E, dan K serta berbagai lipid lain (termasuk kolesterol)
diserap daiam bentuk larut dalam misel lipid. Penyerapan vitamin larut-lemak
terganggu pada diet yang lemaknya sangat rendah. Hidrolisis triasilgliserol dimulai
oleh lipase muiut dan lambung, yang menyerang ikatan ester sz-i yang membe ntuk
1,2-diasilgliserol dan asam lemak bebas serta mempermudah emulsifikasi. Lipase
pankreas disekresikan ke dalam usus halus, dan memeriukan protein pankreas lain,
yaitu kolipase, agar dapat bekerja. Enzim ini spesifik untuk ikatan ester primeryi.
posisi 1 dan 3 dalam triasilgliserol-dan menghasilkan 2monoasilgliserol dan asam
lemak bebas sebagai produk akhir utama pencernaan triasilgliserol di lumen.
Monoasilgliserol merupakan substrat yang buruk untuk dihidrolisis sehingga kurang
dari 25o/o triasilgliserol yang dikonsumsi dapat dihidrolisis sempurna menjadi
gliserol dan asam lemak (Gambar 43-2). Garam empedu yang terbentuk di hati dan
disekresikan dalam empedu memungkinkan emulsifikasi produk pencernaan Iipid
menjadi misel bersama dengan fosfolipid dan kolesterol dari empedu. Misel bersifat
larut sehingga produk pencernaan, termasuk vitamin larutlemak, dapat diangkut
melalui lingkungan yang berisi cairan di lumen usus dan berkontak erat dengan
brush border sel mukosa sehingga dapat diserap oleh epitel. Garam empedu
mengalir ke ileum, tempat sebagian besar garam tersebut diserap ke dalam sirkulasi
enterohepatik (Bab 26). Di dalam epitel usus, 1-monoasilgliserol dihidrolisis menjadi
asam lemak dan gliserol, dan 2-monoasilgliserol mengalami re-asetilasi menjadi
triasiigliserol melalui jalur monoasilgliserol. Gliserol yang dibebaskan di lumen usus
tidak digunakan kembali, tetapi masuk ke dalam r'ena porta; gliserol yang
dibebaskan di dalam epitel digunakan kembali untuk sintesis triasilgliserol melalui
jalur asam fosfatidat normal (Bab 24). Asam lemak rantai-panjang mengalami
esterifikasi untuk menghasiikan triasilgliserol di sel mukosa dan bersama dengan
produk lain pencernaan lipid yang disekresikan sebagai kilomikron ke dalam
pembuluh limfe,

PENCERNAAN & PENYERAPAN PROTEIN

Beberapa ikatan dapat diakses oleh enzim proteolitik yang mengatalisis hidrolisis
ikatan peptida, tanpa mendenaturasi protein-protein dalam makanan terlebih
dahulu (oleh pemanasan sewaktu dimasak dan oleh kerja asam lambung). Beberopo
Kelompok Enzim yqng Mengotolisis Pencernoqn Protein

Terdapat dua kelas utama enzim pencernaan proteolitik (protease), dengan


spesifisitas yang berbeda untuk asam amino yang membentuk ikatan peptida yang
akan dihidrolisis. Endopeptidase menghidrolisis ikatan peptida antara asam-asam
amino spesifik di seluruh molekul. Enzim ini bekerja pertama kali, menghasilkan
sejumlah besar fragmen yang lebih kecil; misalnya pepsin di getah lambung; tripsin,
kimotripsin, dan elastase yang disekresikan ke dalam usus halus oleh pankreas.
Elsopeptidase mengatalisis hidrolisis ikatan peptida, satu per satu, dari ujung peptida.
Karboksipeptidase yang disekresikan di getah pankreas, membebaskan asam amino
dari terminal karboksil bebas; aminopeptidase yang disekresikan oleh sel mukosa
usus, membebaskan asam amino dari terminal amino. Dipeptidase di brush bord.er
sel mukosa usus mengatalisis hidrolisis dipeptida, yang bukan merupakan substrat
bagi amino peptidase dan karboksipeptidase. Protease disekresikan sebagai zimogen
inaktif; tempat akdf enzim ditutupi oleh sebuah regio kecil rantai peptida yang
dikeluarkan oieh hidrolisis ikatan peptida spesifik. Pepsinogen diaktifkan menjadi
pepsin oleh asam lambung dan oleh pepsin aktif (autokatalisis). Di usus halus,
tripsinogen, prekursor tripsin, diakdfkan oleh enteropeptidase, yang disekresikan
oleh sel epitel duodenum; tripsin kemudian dapat mengaktifkan kimotripsinogen
menjadi kimotripsin, proelastase menjadi elastase, prokarboksipeptidase menjadi
karboksipeptidase, dan proaminopeptidase menjadi aminopeptidase.

Asom Amino Bebos & Peprido Kecil Diserop oleh Mekqnisme yong Berbedo

Produk akhir ker.ja endopeptidase dan eksopeptidase adalah campuran asam-asam


amino bebas dipeptida dan tripeptida, dan oligopeptida, yang semuanya diserap.
Asam amino bebas diserap melalui mukosa usus oleh transpor aktif yang
dependen-natrium. Terdapat beberapa jenis pengangkut

asam amino, dengan spesifisitas yang sesuai dengan rantaisamping asam amino
(besar atau kecil, netral, asam, atau basa). Berbagai asam amino yang dibawa oleh
pengangkut masing-masing akan saling bersaing untuk diserap dan diambil oleh
jaringan. Dipeptida dan tripeptida masuk ke brush border sel mukosa usus, tempat
keduanya dihidrolisis menjadi asam amino bebas yang kemudian diangkut ke vena
porta hepatika. Peptida yang relatifbesar dapat diserap secara utuh, baik melalui
penyerapan ke dalam sel mukosa usus (transelular) atau melalui celah antarsel
(paraselular). Banyak dari peptida ini berukuran cukup besar untuk merangsang
pembentukan antibodi-hal ini merupakan dasar timbulnya reaksi alergi terhadap
makanan.

PENCERNAAN & PENYERAPAN VITAMIN DAN MINERAL

Vitamin dan minera.l dibebaskan dari makanan sewaktu pencernaan, meskipun hal
ini tidak berlangsung sempurna, dan ketersediaan vitamin dan mineral bergantung
pada jenis makanan, dan terutama untuk mineral , adanya senyawasenyawa
pengikat (chelating compounds). Vitamin larutIemak diserap dalam misel lipid yang
terbentuk sewaktu pencernaan lemak; vitamin larut-air dan sebagian besar garam
mineral diserap dari usus halus melalui transpor aktif atau difusi yang diperantarai
oleh pembawa (carrier) dan diikuti oleh pengikatan pada protein intrasel untuk
mencapai penyerapan konsentratif. Penyerapan vitamin B,, memerlukan protein
pengangkut khusus, faktor intrinsik; penyerapan kalsium bergantung pada vitamin D;
penyerapan seng mungkin memerlukan ligan pengikatseng yang disetr<resikan oleh
kelenjar eksokrin pankreas, dan penyerapan besi bersifat terbatas.

Penyeropon Kolsium Bergontung podo Vitomin D

Selain perannya dalam mengatur homeostasis kalsium, vitamin D dibutuhkan untuk


menyerap kalsium di usus. Untuk menyerap kalsium diperlukan sintesis protein
pengikat kalsium intrasel yang diinduksi oleh vitamin D, yaitu kalbindin, yang juga
memengaruhi permeabilitas sel mukosa terhadap kalsium, suatu efek yang
berlangsung cepat dan tidak bergantung pada sintesis protein. Asam fitat (inositol
heksafosfat) dalam sereal berikatan dengan kalsium di lumen usus sehingga
mencegah penyerapannya. Mineral lain, termasuk seng, juga diikat oleh fitat. Hal ini
menjadi masalah terutama pada orang yang mengonsumsi produk gandum utuh
yang dibuat tanpa ragi dalam jumlah besar; ragi mengandung suatu enzim, fitase,
yang memdefosforilasi fitat sehingga senyawa ini menjadi inaktil Konsentrasi asam
lemak yang tinggi di lumen usus, akibat gangguan penyerapan lemak, juga dapat
mengurangi penyerapan kalsium dengan membentuk garam kalsium yang tidakJaruu
asupan oksalat yang dnggi kadang-kadang dapat menyebabkan defisiensi karena
kalsium oicsalat bersifat tidak-larut.

KESEIMBANGAN ENERGI: KEIEBIHAN & KEKURANGAN NUTRISI

Setelah memperoleh air, kebutuhan tubuh yang pertama adalah bahan bakar
metabolik-lemak, karbohidrat, asam amino dari protein (Thbel 16-1). Asupan
makanan yang meiebihi pengeluaran energi menyebabkan obesitas, sementara
asupan yang kurang daripada pengeiuaran menyebabkan kurus (emaciation) dan
penciutan otot, marasmus, dan kwasiorkor. Baik obesitas maupun kekurangan nutrisi
yang berat berhubungan dengan meningkatnya mortalitas. Indeks

massa tubuh = berat (dalam kg)/tinggi'z (dalam m) saat ini sering digunakan untuk
mengekspresikan obesitas relatif; kisaran yang ideal adalah antara 20 dan 25.

Kebutuhon Energi Diperkirokqn dengon Mengukur Pengeluoron Energi


Pengeluaran energi dapat ditentukan secara langsung dengan mengukur
pengeluaran panas dari tubuh, tetapi pengeluaran ini biasanya diperkirakan secara
tidak langsung dari konsumsi oksigen. Terjadi pengeiuaran energi sebesar 20 kJ/liter
oksigen yang dikonsumsi, tanpa memandang apakah bahan bakar yang
dimetabolisme adalah karbohidrat, lemak, atau protein (Tabel 16-1). Pengukuran
rasio volurne karbon dioksida yang dihasilkan:volume oksigen yang dikonsumsi
(respiratory qaotient, RQ) adalah indikasi adanya campuran bahan bakar metabolik
yang sedang dioksidasi (Tabel 15-1). Terdapat teknik yang lebih baru dan
memungkinkan kita memperkirakan pengeluaran energi total selama periode 1-2
minggu, dengan menggunakan air berlabel isotop ganda, 'HrttO. 2H keluar dari
tubuh hanya melalui air, sedangkan 18O keluar dalam bentuk air dan karbon
dioksida; perbedaan kecepatan pengeluaran kedua label ini memungkinkan kita
memperkirakan produksi karbon dioksida total sehingga konsumsi oksigen dan
pengeluaran energi jtga dapat diperkirakan. Laju metabolik basal (basal rnetabolic
rate, BMR) adalah pengeluaran energi oleh tubuh dalam keadaan istirahat, tetapi
tidak tidur, dalam kondisi netralitas suhu yang terkontrol, yang diukur sekitar 12 jam
setelah makan terakhir, dan bergantung pada berat badan, usia, dan jenis kelamin.
Pengeluaran energi total bergantung pada laju metabolik basal, energi yang
dibutuhkan untuk aktivitas fisik dan biaya energi untuk menyintesis bahan bakar
cadangan dalam keadaan kenyang. Oleh karena itu, kebutuhan energi seseorang
dapat dihitung berdasarkan berat badan, usia, jenis kelamin, dan tingkat aktivitas
fisik. Berat badan memengaruhi BMR karena pada tubuh yang lebih besar jumlah
jaringanya\gaktif juga lebih besar. Penurunan BMR seiring dengan pertambahan usia,
bahkan jika berat badan tetap, terjadi karena jaringan otot digantikan oleh jaringan
adiposa, yang secara metabolik kurang aktif. Demikian juga, wanita memiliki BMR
yang secara bermakna lebih rendah daripada pria dengan berat badan yang sama'
karena tubuh wanita secara proporsional mengandung lebih banyak jaringan
adiposa.

Sepuluh Persen Energi yqng Dihosilkon dqri Mokqnqn Dqpqt Digunokon unluk
Membentuk Codongon
Terjadi peningkatan bermakna laju metabolik setelah makan (termogenesis yang
dipicu oleh makan). Sebagian kecil peningkatan ini adalah energi yang digunakan
untuk menyekresikan enzim pencernaan dan mengangkut produk pencernaan secara
aktif; sebagian besar terjadi karena tubuh menyintesis cadangan glikogen,
triasilgliserol, dan protein.

Terdopot Duo Bentuk Kekurqngon Gizi yqng Ekstrem

Marasmus dapat ter.jadi pada orang dewasa dan anak, dan dijumpai pada
kelompok-kelompok rawan di semua populasi. Kwasiorkor hanya mengenai anak,
dan dilaporkan hanya dijumpai di negara-negaru yang sedang berkembang.
Gambaran perbedaan antara keduanya adalah pada kwasiorkor terjadi retensi cairan
sehingga timbul edema. Marasmus adalah keadaan kurus yang ekstrem; keadaan ini
merupakan hasil akhir dari keseimbangan energi negatif yang berkepanjangan.
Bukan hanya cadangan lemak tubuh telah habis terkuras, namun otot.iuga
mengalami penciutan, dan seiring dengan perkembangan penyakit, protein di hati,
jantung, dan ginjal juga menghilang. Asam-asam amino yang dibebaskan oleh
katabolisme protein jaringan digunakan sebagai sumber bahan bakar metabolik dan
substrat glukoneogenesis untuk mempertahankan pasokan glukosa bagi otak dan sel
darah merah (Bab 20). Akibat berkurangnya sintesis protein, respons imun terganggu
dan risiko terjadinya infeksi meningkat. Grjadi gangguan proliferasi sei mukosa usus
sehingga luas permukaan penyerapan di mukosa usus berkurang, begitu juga
penyerapan nutrien.

Pqsien dengon Kqnker Stodium Loniur & AIDS Mengolomi Molnutrisi

Pasien dengan kanker stadium lanjut, infelai HIV dan AIDS, serta sejumlah penyakit
kronik lainnya sering mengalami kekurangan gizi, suatu kondisi yang disebut
kaheksia. Secara fisik, mereka memperlihatkan semua tanda marasmus, tetapi
kehiiangan protein tubuh lebih parah daripada yang terjadi pada keiaparan. Sekresi
sitokin sebagai respons terhadap infeksi dan kanker meningkatkan katabolisme
protein jaringan. Hal ini berbeda dari marasmus dengan terladtnya pengurangan
sintesis protein, tetapi tidak berpengaruh pada katabolisme. Pasien mengalami
keadaan hipermetabolik, yi terjadi peningkatan bermakna laju metabolik basal.
Banyak tumor memetabolisme glukosa secara anaerob untuk membebaskan laktat.
Laktat ini kemudian digunakan untuk glukoneogenesis di hati, yang bersifat
menguras energi sejumlah 6 ATP untuk setiap mol glukosa yang didaur (lihat Gambar
20-4). Terjadi peningkatan stimulasi ancoapling proteins oleh sitokin sehingga terjadi
termogenesis dan peningkatan oksidasi bahan bakar metabolik. Pendauran lemak
yang sia-sia terjadi karena lipase peka-hormon yang diaktifkan oleh suatu
proteoglikan (disekresikan oleh tumor) menyebabkan pembebasan asam amino dari
jaringan adiposa dan re-esterifikasi asam lemak menjadi triasilgliserol (yang
menghabiskan AIP) di hati untuk diekspor dalam bentuk VLDL.