Anda di halaman 1dari 16

[Type text]

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Sekarang ini, memelihara hewan kesayangan merupakan salah satu
kebiasaan sebagian besar masyarakat Indonesia. Pilihan hewan
peliharaannya pun berbagai macam yaitu anjing, kucing, burung dan
sebagainya. Masyarakat banyak yang tertarik dengan memelihara anjing
yang kini dijumpai disebut Canis familiaris melihat anjing yang kini sudah
berbeda dengan nenek moyangnya yang liar. Anjing sekarang ini memiliki
kemampuan yang istimewa yaitu indra pendengaran, pengelihatan, maupun
penciuman yang sangat sensitif (Budiana, 2007).
Anjing adalah salah satu hewan yang banyak dipelihara baik untuk
hewan kesayangan maupun hewan yang diperuntukan untuk membantu
pekerjaan manusia, namun sekarang ini sangat banyak anjing yang
memiliki kelainan pada sistem indera padahal sistem indera berperan
penting pada kehidupan anjing terutama pengelihatan.
Kelainan pengelihatan yang banyak terjadi sekarang ini adalah adenoma
kelenjar lakrimalis atau yang sering disebut dengan cherry eye. Adenoma
kelenjar lakrimalis atau cherry eye merupakan tumbuhnya tumor jinak
pada kelenjar lakrimalis pada mata. Hanya sedikit kasus neoplasma yang
diidentifikasi berasal dari kelenjar lakrimalis, namun kebanyakan tumor
berhubungan dengan kelopak mata (eyelid) ketiga. Kelenjar lakrimalis
pada mata anjing berfungsi untuk memberikan cairan pada mata agar tidak
kering dan iritasi akibat debu (Gelatt, 2011). Dalam kondisi normal ,
kelenjar air mata ini tidak akan terlihat pada anjing atau kucing karena
kelenjar air mata ini terletak disudut dalam bawah mata. Namun ketika
kelenjar air mata ini keluar dari posisi normalnya, maka akan terjadi
pembengkakan dan terlihat benjolan merah keluar dari sudut dalam mata
berbentuk seperti cherry.
[Type text]

Cherry eye bisa muncul dalam ukuran besar hingga menutupi sebagian
besar kornea mata atau bisa juga dalam ukuran kecil. Ras anjing yang
sering didiagnosa cherry eye adalah English bulldog, Beagle, Cocker
Spaniel, Labrador, Chi hua hua, Pekingese, dan anjing lokal. Mata yang
terserang bisa unilateral atau bilateral. Umumnya kelainan ini terjadi
dibawah usia 2 tahun (Cucu, 2015)

1.2 Tujuan

Tujuan dalam penulisan makalah ini adalah :


1. Untuk mengetahui definisi dan etilogi dari adenoma kelenjar
lakrimalis.
2. Untuk mengetahui bagaimana cara mendiagnosa, penanganan
pra operasi, teknik operasi, dan pengobatan pasca operasi pada
kasus adenoma kelenjar lakrimalis pada anjing lokal.

1.3 Manfaat Penulisan


1. Membantu dalam penanganan kasus adenoma kelenjar lakrimalis pada
anjing lokal.
2. Menambah wawasan dan sebagai refrensi atau rujukan dalam penulisan
makalah mengenai adenoma kelenjar lakrimalis pada anjing lokal.
[Type text]

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Definisi Adenoma Kelenjar Lakrimalis


Adenoma adalah tumor jinak yang dimulai dalam sel-sel mirip kelenjar
dari jaringan epitel, yakni lapisan tipis dari jaringan yang meliputi kulit,
organ-organ, kelenjar, dan struktur lainnya dalam tubuh. Ciri-ciri tumor jinak
(benigna) ialah mempunyai kapsul dan dapat digerakgerakkan, tidak
terfiksir pada jaringan, pertumbuhan lambat, umumnya tidak membahayakan,
kematian dapat terjadi apabila lokasi dan ukurannya sedemikian rupa
sehingga menekan dan mengganggu jaringan dan organ sekitarnya, dan pada
umumnya setelah dioperasi tidak tumbuh lagi (Sudisma et al., 2006).
Adenoma kelenjar lakrimalis merupakan tumbuhnya tumor jinak pada
kelenjar lakrimalis di mata yang terkesan menonjol seperti buah cherry
(Cucu, 2015).

2.2 Etiologi

Hewan domestik memiliki kelopak mata atas dan bawah seperti yang kita
miliki, tetapi mereka memiliki struktur tambahan yang kita tidak miliki, ini
disebut kelopak mata ketiga (atau membran pengelip). Struktur ini bertugas
melindungi dengan menutupi ketika hewan berkedip penuh maupun sebagian.
Struktur ini juga bertindak seperti wiper kaca depan dengan cara
menyebarkan air mata secara merata di seluruh mata untuk menjaga kornea
agar tetap sehat. Terdapat sebuah kelenjar yang sangat penting di dasar
kelopak mata ketiga, disebut kelenjar kelopak mata ketiga atau kelenjar
lakrimalis. Kelenjar ini memproduksi hingga 50% dari air mata yang sangat
penting untuk kesehatan permukaan mata. Kelenjar ini biasanya tidak terlihat
karena berada di permukaan paling dalam dari kelopak mata ketiga.
Cherry eye adalah istilah yang digunakan ketika kelenjar lakrimalis terlihat
menonjol keluar, biasanya tampak seperti massa daging berwarna merah
muda. Hal ini disebabkan oleh peningkatan produksi air mata dan paparan
[Type text]

radiasi yang berlebihan. Walaupun berada pada kelenjar, adenoma bukanlah


bagian dari kelenjar melainkan hasil ekskresi dari kelenjar tersebut (Phelps,
2015). Penonjolan kelenjar lakrimalis, mengakibatkan kelenjar tersebut tidak
mampu membuat air mata, dan kelopak mata ketiga tidak mampu melakukan
fungsi 'window-wiper' yang sangat penting. Jika kelenjar dibiarkan seperti itu
untuk waktu yang lama, dapat mengakibatkan mata menjadi kering, ulserasi,
dan sakit. Hal ini juga bisa merusak mata secara permanen jika kelenjar
lakrimalis dibiarkan keluar dari posisi terlalu lama, dan jaringan parut dapat
mengakibatkan hilangnya fungsi mensekresi air mata secara permanen.

2.3 Gejala

Gejala ditandai dengan munculnya massa bulat merah muda seperti buah
cherry pada kelopak chantus medial (Boehmer, 2013). Peradangan kelenjar
dengan pembengkakan dan kemerahan mungkin terjadi, tetapi sering terlihat
normal dengan halus dan konjungtiva berwarna merah muda. Kelenjar
biasanya tetap mengalami prolaps tapi terkadang mereposisi sendiri secara
alami. Bahkan setelah reposisi, prolaps cenderung kambuh (Kenneth et al.,
2004).

2.4 Diagnosis
Cherry eye biasanya terlihat sangat jelas pada pemeriksaan makroskopis.
Pada anjing tua massa merah pada satu atau kedua mata anjing memiliki
resiko yang lebih besar dari anjing muda, dan cenderung berkembang menjadi
bentuk kanker (neoplasia). Dalam kasus tersebut, maka akan
direkomendasikan untuk dilakukannya uji biopsi di laboratorium patologi
untuk dianalisa lebih lanjut. Selain biopsi, Fine Needle Aspiration (FNA) juga
merupakan teknik diagnosis dari cherry eye. Teknik ini dilakukan dengan cara
menusukkan jaringan abnormal pada mata anjing tersebut dengan jarum
suntik steril dan menyedot (plunger) cairan dari dalam massa tersebut untuk
mengamati sel-sel dan cairan yang terkandung didalamnya. Isi dari jarum
[Type text]

suntik tersebut kemudian dituangkan ke objek glass dan diperiksa di bawah


mikroskop (Petwave, 2015).

2.5 Prognosis

Pada kasus cherry eye pada anjing prognosis umumnya bersifat fausta.
Tetapi prognosis juga bergantug terhadap tingkat keparahan dari cherry eye
tersebutdan bergantung juga terhadap kondisi pasien pasca operasi.

2.6 Treatmen

Antibiotik Topikal
Terapi topikal bisa membantu mengurangi peradangan dan mencegah
atau mengatasi infeksi sekunder yang umumnya berkaitan dengan kondisi ini.
Namun, pengobatan topikal sendiri jarang berhasil dalam mengobati cherry
eye.
Salep/Obat Tetes Mata
Oleskan salep/obat tetes mata seperti Terramycin dan Erlamycetin tiga
kali sehari tergantung kondisi pembengkakannya.
Operasi
Untuk pengobatan dengan operasi ada dua cara, yaitu:
1. Reposisi atau mengembalikan ke posisi semula/mencoba menyelamatkan
kelenjar

2. Mengangkat atau membuang kelenjar (jika kondisi parah)


Operasi pengangkatan kelenjar memang relatif cepat dan sederhana,
namun pengobatan dengan cara ini bisa menyebabkan anjing/kucing
menderita mata kering yang parah dan permanen atau disebut dengan
istilah keratoconjunctivitis sisca (KJS). Hal itu dikarenakan kelenjar
tersebut berkaitan besar dengan produksi air mata dan jika diangkat, maka
anjing/kucing kesayangan anda harus diberikan obat tetes mata setiap hari
untuk melembabkan matanya seumur hidupnya. Namun pada kasus cherry
[Type text]

eye tingkat parah atau kronis, operasi pengkangkatan kelenjar adalah


pilihan terakhir untuk pengobatannya.
[Type text]

BAB III
MATERI DAN METODE

3.1 Materi
3.1.1 Hewan
Signalement
Pada tanggal 17 Januari 2017, telah dilakukan pemeriksaan
terhadap anjing lokal berjenis kelamin betina bernama Mimi. Anjing
(Mimi) memiliki warna rambut putih di seluruh tubuhnya dan berusia
sekitar satu tahun dengan berat badan 10,6 kg. Pemilik anjing bernama
Mira Adelia beralamat di jalan Tukad Irawadi Denpasar.
Anamnesa
Pada bagian kelopak chantus medial ditemukan benjolan
menyerupai buah cherry. Benjolan pada anjing (Mimi) menurut pemilik
sudah ada saat anjing ditemukan.
Status Preasens
Dari hasil pemeriksaan status preasens yang dilakukan pada
anjing (Mimi) didapat denyut jantung 86 kali/menit, pulsus 85
kali/menit, CRT < 2 detik, respirasi 28 kali/menit dan suhu tubuh
38,70C.
3.1.2 Alat
Alat yang digunakan adalah pisau bedah, pinset anatomis, pinset
sirgurgis, urine catheter, iv catheter, endotracheal tube, stomach tube,
infuse set, thermometer, stetoskop, dan alat pecukur rambut.
3.1.3 Bahan
Bahan yang digunakan adalah tampon, alkohol 70%, NaCl 0,9%,
cairan antiseptik (iodine), gloves, masker, dan penutup kepala.
Sedangkan obat-obatan yang digunakan adalah Epinephrine sebagai
haemostasis, Atropine sulfat sebagai premedikasi, Ketamine HCl dan
Xylazine sebagai anastesi umum, Isoflurane sebagai anastesi inhalasi.
[Type text]

3.2 Metode
3.2.1 Preoperasi
Persiapan yang dilakukan sebelum operasi ialah sterilisasi alat
dan bahan dengan autoclave, serta obat-obatan yang akan digunakan
dalam operasi cherry eye. Selain itu ruang operasi dipersiapkan agar
bersih dan steril. Persiapan pasien yang akan dioperasi seperti, pasien
yang akan di operasi harus dipuasakan 8-12 jam sebelum operasi,
anamnesa dan pemeriksaan klinis pasien, persiapan dan pemberian
premedikasi dan anastesi, serta persiapan obat-obatkan yang diperlukan
selama operasi. Persiapan yang terakhir adalah persiapan operator.
Operator harus siap mental dan dapat memprediksikan kemungkinan-
kemungkinan yang dapat terjadi selama pembedahan (misal:
pendarahan).

3.2.2 Operasi
1. Setelah teranestesi dengan sempurna hewan dibaringkan lateral
recumbency, lalu benjolan yang terdapat pada mata diangkat
menggunakan pinset anatomis.
2. Setelah di angkat, benjolan di insisi menggunakkan scaple yang
sudah dipasangi mata pisau.
3. Setelah diinsisi, daerah yang diinsisi akan mengalami pendarahan
dan kemudian diberikan terapi Ephineprine untuk menghentikan
pendarahan.
4. Setelah pendarahan berhenti dilakukan pembersihan disekitar mata.
5. Setelah bersih, hewan disuntikkan antibiotik cefotaxime secara
intravena melalui infus.
6. Mata yang dioperasi juga diberikan salep erlamycetin untuk
menghindari infeksi sekunder.

3.2.3 Pasca Operasi


Perawatan pasca operasi adalah kandangkan anjing untuk
membatasi gerak anjing dan pemberian obat antibiotika untuk
mencegah terjadinya infeksi sekunder.
[Type text]
[Type text]

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1. Hasil

Hari Pengamatan klinis Terapi


Hari ke-1 Anjing aktif, nafsu
salep mata erlamycetin
makan baik, dan mata
3 x sehari (oles)
masih kemerahan
Hari ke-2 Anjing sudah mulai
aktif bermain, nafsu
makan sangat baik, dan salep mata erlamycetin
kemeraahan pada mata 3 x sehari (oles)
mulai berkurang
Hari ke-3 Anjing sudah mulai
aktif bermain, nafsu
salep mata erlamycetin
makan sangat baik, dan
3 x sehari (oles)
kemeraahan pada mata
hilang (mata normal)
Tabel 1. Pengamatan pasca operasi adenoma kelenjar lakrimalis

4.2. Pembahasan
Pada saat operasi adenoma kelenjar lakrimalis anjing (Mimi) berjalan
lancar walau terjadi pendarahan pada saat operasi dan dapat diatasi dengan
pemberian Ephineprine pada daerah yang mengalami pendarahan. Pada hari
pertama anjing sudah aktif dikarenakan sifat dari ketamin yang memiliki sifat
induksi cepat dan waktu pulih (recovery) yang cepat pula, namun ada faktor
lain yang dapat menyebabkan meningkatnya kepekaan terhadap efek toksik
anestesikum seperti puasa, status kesehatan, sejarah keracunan, penyakit
khusus (respirasi, jantung, atau ginjal) (Sudisma et al., 2006). Nafsu makan
dari anjing (Mimi) masih baik dikarenakan anjing dipuasakan selama 12
jam. Pada hari pertama pasca operasi juga mata terlihat kemerahan . Hal ini
dapat dikaitkan dengan proses penyembuhan luka. Proses penyembuhan luka
meliputi fase inflamasi, fase proliferasi, dan fase remodeling (Bakkara, 2012).
Fase inflamasi atau juga bisa disebut radang ditandai dengan Tumor
(kebengkakan), dolor (rasa sakit), rubor (kemerahan), kalor (panas) dan
[Type text]

functiolesa (Sudisma et al., 2006). Kemerahan (rubor) pada mata diakibatkan


oleh fase inflamasi dalam proses kesembuhan luka. Pada hari kedua anjing
(Mimi) sangat aktif dan nafsu makannya sangat baik, namun kemerahan pada
mata masih belum hilang. Sedangkan pada hari ketiga, mata anjing (Mimi)
yang dioperasi sudah normal dengan warna mukosa mata merah muda dan
anjing sangat akif.
Terapi yang diberikan untuk pasca operasi meliputi pemberian injeksi
antibiotik dan salep antibiotika untuk mata. Dalam kasus ini pemberian
injeksi antibiotik cefotaxime dan salep mata Erlamycetin ditujukan untuk
menjaga dari infeksi sekunder. Erlamycetin mengandung chlorampenicol
dimana chloramphenicol adalah antibiotika spektrum luas dan bersifat
bakteriostatika terhadap beberapa spesies dan pada keadaan tertentu bekerja
sebagai bakterisidal. Oleh karena itu salep mata erlamycetin sangat ideal bagi
pengobatan infeksi mata (Wietarsih, et al., 2012).
BAB V
PENUTUP
5.1. Simpulan
1. Dari hasil anamnesa, gejala, dan didukung oleh pemeriksaan laboratorium
(biopsi), anjing (Mimi) didiagnosa mengalami adenoma kelenjar lakrimalis.
2. Treatmen yang dilakukan untuk anjing (Mimi) ialah pengangkatan atau insisi
tumor (adenoma kelenjar lakrimalis)
3. Anjing (Mimi) dinyatakan sembuh (fausta) pada hari ke-3.
5.2. Saran
1. Perlunya menjaga kebersihan dari organ-organ indera anjing agar menghindari
dari terkena tumor.
2. Perlunya memperhatikan keadaan anjing pasca operasi untuk memantau jika
masih terdapat sel-sel tumor pada mata yang dioperasi.
LAMPIRAN
Perhitungan Obat yang Diberikan

Jumlah obat yang diberikan = Dosis Anjuran x Berat Badan Pasien


Dosis Sediaan

1. Premedikasi
Atropin Sulfat = (0,02-0,04) mg/kg BB x 10,6 kg
0,25 mg/ml
= 0,848 1,696ml
Jumlah yang diberikan = 1 ml

2. Anestesi
Xylasin = (1-3) mg/kg BB x 10,6 kg
20 mg/ml
= 0,53 1,59ml
Jumlah yang diberikan = 1 ml
Ketamin = (10-15) mg/kg BB x 10,6 kg
100 mg/ml
= 1,06 1,59
Jumlah yang diberikan = 1 ml

3. Terapi Pasca Operasi


Antibiotik injeksi
Cefotaxime = 10-20 mg/kg BB x 10,6 kg
100mg/ml
= 1,06-2,12 ml
Jumlah yang diberikan = 2 ml
Antibiotik Salep Mata
Resep : R/ Erlamycetin salep mata Tube. No. I
S.u.e
#
Gambar

Gambar 1. Kondisi anjing (Mimi) sebelum operasi

Gambar 2. Pemberian Ephineprine pasca insisi


Gambar 3. Organ (Cherry eye) yang di biopsy

Gambar 4. Mata anjing (Mimi) sudah normal kembali