Anda di halaman 1dari 15

1

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Bencana adalah peristiwa atau rangkaian peristiwa yang mengancam


dan mengganggu kehidupan dan penghidupan masyarakat yang disebabkan
oleh faktor alam dan/atau faktor non alam maupun faktor manusia sehingga
mengakibatkan timbulnya korban jiwa manusia, kerusakan lingkungan,
kerugian harta benda dan dampak psikologis. Demikian definisi bencana
secara umum, menurut undang-undang nomor 24 tahun 2007 dimana
kebakaran baik bangunan gedung maupun lahan dan hutan termasuk pada
salah satu peristiwa bencana.

Peristiwa bencana mengundang siapa saja untuk bersama-sama


menanggulanginya, selain dari pemerintah yang memiliki tanggung jawab
menanggulanginya sebagaimana amanat pada pembukaan undang-undang
dasar 1945 alinea ke empat yaitu melindungi segenap bangsa indonesia dan
seluruh tumpah darah indonesia.

Peristiwa bencana yang sering terjadi pada saat musim kemarau adalah
kekeringan dan kebakaran baik pada bangunan gedung maupun hutan dan
lahan, kebakaran hutan dan lahan lebih sering terjadi karena adanya upaya
individu atau sekelompok orang membersihkan/ membuka hutan atau lahan
dengan cara membakar dengan alasan lebih murah dan efektif, karena kalau
pembukaan/membersihkan hutan dan lahan menggunakan alat berat memakan
waktu yang lama dan pembiayaan yang cukup besar. Kebiasaan
membersihkan/ membuka hutan dan lahan dengan cara membakar ini yang
mengakibatkan seringnya terjadi kebakaran pada hutan dan lahan yang tidak
dapat terkendali sehingga menyebabkan kepulan asap yang membahayakan
kehidupan manusia maupun satwa lainnya kebiasaan ini dilakukan setiap

1
2

musim kemarau, secara sporadis oleh individu ataupun kelompok individu


sehingga terpecah konsentrasi penanganan pemadamannya, ditambah lagi
lokasi kejadian kebakaran hutan dan lahan cukup jauh dari pemukiman
masyarakat yang tidak memiliki akses kendaraan pemadam kebakaran lebih
mempersulit penanganan pemadamannya.

Belajar dari pengalaman pada tahun 2015, kebakaran yang terjadi di


Kabupaten Batang Hari sebanyak 113 kejadian kebakaran hanya dalam
kurun waktu bulan Agustus sampai dengan bulan Nopember. Kondisi cuaca
saat itu minimnya curah hujan dan intensitas panas matahari yang cukup
panjang yang mengakibatkan kekeringan. Dari 113 kejadian kebakaran,
sebanyak 11 kejadian kebakaran merupakan bangunan gedung dan
selebihnya yaitu 102 merupakan kebakaran yang terjadi pada lahan kosong,
lahan kebun dan hutan. Momen cuaca seperti itu memang menjadi waktu
yang sangat ditunggu dan tepat bagi mereka baik individu maupun kelompok
individu membuka, membersihkan lahan dan hutan dengan cara membakar.
Selain cepat dan mudah prosesnya, juga murah. Aktifitas tersebut dilakukan
dalam rentang waktu bulan Agustus sampai dengan Nopember oleh individu
maupun kelompok individu pada beberapa tempat secara sporadis. Yang
artinya kesamaan pandangan mengenai pembukaan dan pembersihan lahan
dengan cara membakar dilakukan pada waktu yang bersamaan. Kebakaran
yang terjadi menimbulkan asap dan asap-asap tersebut terakumulasi dari
berbagai tempat yang menyebabkan kabut asap pekat yang tidak sehat untuk
dihirup dan mengakibatkan terganggunya kesehatan masyarakat.
Terganggunya aktifitas perekonomian dan pendidikan masyarakat hanya
dikarenakan kepentingan sesaat dan tidak ramah lingkungan.

Sehingga pada saat itu dalam satu hari saja, terjadi kebakaran pada
beberapa tempat dan mencapai 3 sampai 5 titik api. Pemadam kebakaran
tidak dapat sepenuhnya melayani pemadaman. Masyarakat pada umumnya
hanya mengerti bahwa di mana dan kapan serta apapun yang terbakar,
merupakan tanggungjawab pemadam kebakaran. Hal ini memupuk opini
3

masyarakat terhadap pemadam kebakaran bersifat tidak menguntungkan


pihak pemadam kebakaran.

Dengan alasan kepanikan masyarakat menuntut pelayanan yang cepat,


tidak jarang petugas pemadam kebakaran mendapat teriakan " pulang saja",
terlambat dan lain-lain sumpah serapah dan makian yang dikeluarkan
sebagai ungkapan kekecewaan dan kekesalan masyarakat. Namun petugas
pemadam kebakaran tidak terpancing dalam suasana panik dan hiruk pikuk
tersebut. Opini masyarakat bahwa pemadam kebakaran selalu datang
terlambat, pelayanan tidak memuaskan, karena pemadaman berlangsung
lama.Ungkapan kekecewaan masyarakat terhadap petugas pemadam
kebakaran adalah hal yang wajar, tidak terfikirkan oleh masyarakat
bagaimana resiko petugas saat berhadapan melawan api yang ganas melahap
apa saja, dengan peralatan perlengkapan seadanya dan perlengkapan
keselamatan diri yang belum memadai. Namun yang ada dalam benak
petugas pemadam kebakaran yaitu bahwa mereka adalah satria biru, fire
fighter dengan semboyan pantang pulang sebelum api padam walaupun
nyawa taruhannya.

1.2 Permasalahan

Opini masyarakat dan sikap skeptis masyarakat terhadap pemadam


kebakaran karena ada beberapa permasalahan baik dari masyarakat itu sendiri
maupun dari pemadam kebakaran sebagai institusi Pemerintah. Namun
sebagai orang bijak dan pengayom masyarakat, mengembalikan kepada diri
sendiri mengapa masyarakat berlaku dan bertindak seperti di atas.

Melakukan koreksi internal dan mulai melakukan pengumpulan data


kejadian per kejadian kebakaran yang ada dan merangkumkannya pada
beberapa permasalahan pokok. Di mana permasalahan pokok tersebut
merupakan satu rangkaian yang tidak terpisahkan dari ketidakseimbangan
beberapa elemen dalam implementasi pelaksanaan tugas pelayanan pemadam
kebakaran baik pencegahan, penanggulangan dan penyelamatan.
4

Adapun permasalahan-permasalahan tersebut dapat kami uraikan


sebagai berikut:

1. Lambatnya kehadiran pemadam kebakaran ke lokasi kebakaran


2. Tingginya intensitas kebakaran
3. Penanganan kebakaran dengan durasi yang lama.

1.3 Tujuan Penulisan

Penulisan makalah ini menggambarkan kondisi yang terjadi dan


permasalahan - permasalahan yang dihadapi dalam melaksanakan tugas
pemadaman kebakaran kepada masyarakat, dengan demikian melalui
makalah ini dapat memberikan gambaran nyata, guna menjadi pertimbangan
dalam rangka meningkatkan pelayanan kepada masyarakat. Adapun tujuan
dari penulisan makalah ini adalah sebagai berikut :

1. Memberikan gambaran nyata


2. Sebagai bahan masukan dalam rangka peningkatan pelayanan kepada
masyarakat
5

BAB II

PEMBAHASAN

2.1. Kebijakan dan Strategi


2.1.1. Kebijakan
Kebijakan adalah merupakan rangkaian konsep dan asas yang
menjadi pedoman dan dasar rencana dalam pelaksanaan suatu
pekerjaan, kepemimpinan dan cara bertindak.Kebijakan berbeda
dengan peraturan dan hukum, karena hukum bersifat memaksa
sementara kebijakan hanya menjadi pedoman tindakan yang paling
mungkin memperoleh hasil yang diinginkan.

Terbitnya Peraturan Pemerintah Nomor 18 tahun 2016 tentang


Perangkat Daerah memberikan kesempatan pada daerah untuk
menindak lanjuti melalui penerbitan Peraturan Daerah dan Peraturan
Gubernur, Bupati/Walikota , sebagaimana Kabupaten Batang Hari
menerbitkan Peraturan Daerah nomor 11 tahun 2016 tentang
Pembentukan Susunan Perangkat Daerah. Petunjuk tekhnis terhadap
masing-masing Organisasi Perangkat Daerah diterbitkan Peraturan
Bupati Batang Hari secara khusus dan tersendiri.Petunjuk tekhnis
mengatur Dinas Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan Kabupaten
Batang Hari melalui penerbitan Peraturan Bupati Batang Hari
Nomor 37 tahun 2016 tentang Kedudukan, Tugas dan Fungsi,
Susunan Organisasi dan Tata Kerja Dinas Pemadam Kebakaran dan
Penyelamatan Kabupaten Batang Hari.

Peristiwa hukum ini melalui terbitnya Peraturan Bupati Batang


Hari Nomor 11 tahun 2016 tersebut yang menjadi tonggak awal
terbentuknya Dinas Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan
Kabupaten Batang Hari sebagai Organisasi Perangkat Daerah yang

5
6

definitif. Sebelum terbentuk menjadi Organisasi Perangkat Daerah,


Pemadam Kebakaran hanya berbentuk satu unit kerja pada Dinas
Perkotaan dalam bentuk bidang.

Mempedomani pada Peraturan Bupati Batang Hari Nomor 37


tahun 2016 tersebut diatas, Dinas Pemadam Kebakaran dan
Penyelamatan berbuat dan menyiapkan arah-arah kebijakan yang
akan dilaksanakan.Arah-arah kebijakan yang akan dilaksanakan
tersebut mengacu pada tugas pokok dan fungsi pada unit-unit kerja
internal Dinas Pemadam kebakaran baik secara umum maupun
tekhnis, dimana arah kebijakan secara umum diharapkan mampu
mendukung secara tekhnis yang berada pada masing-masing bidang
yaitu Bidang Pencegahan Kebakaran dan Bidang Penanggulangan
Kebakaran.

Bidang pencegahan kebakaran menyiapkan arah kebijakan


berupa konsep-konsep pencegahan kebakaran baik berupa
penyuluhan, pendidikan, pelatihan kepada petugas pemadam
kebakaran secara tekhnis dan pemeriksaan dengan bangunan gedung
dan lahan usaha serta kerjasama dengan masyarakat dan dunia usaha
menanggulangi kebakaran secara bersama-sama.

Bidang Penanggulangan Kebakaran menyiapkan arah


kebijakan berupa pelaksanaan pelayanan pemadaman kebakaran,
penyelidikan kebakaran dan penyelamatan terhadap korban jiwa dan
harta benda.

Menyikapi permasalahan sebagaimana telah diuraikan pada


bab sebelumnya, yang timbul bukan hanya dikarenakan oleh satu
faktor saja namun beberapa faktor sehingga perlu diambil kebijakan-
kebijakan untuk mengatasi hal tersebut. Kebijakan yang perlu
ditetapkan adalah antara lain :
7

a. Pembentukan karakter dan sikap petugas pemadam kebakaran


sebagai satria biru
b. Pembentukan komitmen masyarakat terhadap bahaya kebakaran
c. Penataan internal dinas
d. Peningkatan kualitas dan kuantitas sarana dan prasarana

Kebijakan yang telah ditetapkan di atas menjadi pedoman dari


langkah-langkah yang akan diambil dalam bentuk strategi sebagai
langkah dalam rangka pemecahan masalah yang dihadapi pemadam
kebakaran dalam pelaksanaan tugas pelayanannya kepada
masyarakat. Hal ini penting karena tugas yang dilaksanakan oleh
pemadam kebakaran adalah merupakan bentuk pelayanan dasar
Pemerintah kepada warganya.

2.1.2. Strategi
Strategi adalah merupakan pendekatan secara keseluruhan yang
berkaitan dengan pelaksanaan gagasan, perencanaan dan eksekusi
sebuah aktivitas dalam kurun waktu tertentu. Strategi yang baik
terdapat koordinasi tim kerja, memiliki tema, mengidentifikasi faktor
pendukung yang sesuai dengan prinsip-prinsip pelaksanaan gagasan
secara rasional, efisien dalam pendanaan dan memiliki taktik untuk
mencapai tujuan secara efektif.
Langkah strategis yang diambil dalam rangka pemecahan
permasalahan pada bab sebelumnya dan mengacu kepada kebijakan
yang telah ditetapkan adalah antara lain :
a. Pembentukan karakter dan sikap petugas pemadam kebakaran
sebagai satria biru dengan strategi :
Peningkatan disiplin personil pemadam kebakaran
Peningkatan kemampuan dan kapasitas personil pemadam
kebakaran
Pembinaan kesamaptaan personil pemadam kebakaran
Pemberlakuan reward dan punishment
8

b. Pembentukan komitmen masyarakat terhadap bahaya kebakaran


dengan strategi :
Pendekatan persuasif
Pendekatan yustisi

c. Penataan internal dinas


Pembentukan unit-unit tekhnis
Pengaturan dan penempatan personil
Penetapan regulasi internal

d. Peningkatan kualitas dan kuantitas sarana dan prasarana dengan


strategi :
Penguatan bidang mobilitas
Penguatan bidang aparatur
Penguatan titik-titik pelayanan
Penguatan bidang perbengkelan
Pemenuhan kebutuhan peralatan keselamatan diri personil dan
korban

2.2. Program dan Kegiatan prioritas terkait pemecahan masalah

Dinas Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan Kabupaten Batang Hari


merupakan salah satu Organisasi perangkat Daerah yang baru terbentuk
sehingga perlu pembenahan di segala bidang. Sebelum terbentuk menjadi satu
organisasi perangkat daerah, Dinas Pemadam dan Kebakaran berbentuk
bidang pada Dinas Perkotaan, di mana kewenangan yang dimiliki terbatas.
Sehingga kekurangan dankendala yang dialami tidak dapat terpenuhi dan
terpecahkan sepenuhnya.

Setelah terbentuk menjadi Dinas, pemadam kebakaran dapat lebih


menunjukkan jati dirinya sebagai pelayan, sebagai penyelamat dan sebagai
satria biru yang ditunjukkan dengan tindakan demi tindakan yang lebih
9

terarah dan terukur. Sehingga permasalahan-permasalahan pada bab


sebelumnya yang dialami oleh pemadam kebakaran dapat diatasi dengan
beberapa program dan kegiatan prioritas yang mengacu pada kebijakan dan
strategi yang telah ditetapkan di atas.

Langkah-langkah berupa program dan kegiatan yang akan dilakukan


dengan mempedomani pada beberapa peraturan, di mana salah satunya adalah
Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 69 Tahun 2012 tentang Standar
Pelayanan Minimal. Menjadi fokus pada pencapaian pelayanan minimal
tersebut terdapat 2 (dua) indikator yaitu :

a. Jarak tempuh maksimal radius 7,5 km dari pos terdekat dan di luar dari
jarak tersebut dinamakan area tidak terlindungi atau unprotected area.
b. Waktu tanggap (respon time rate) 15 menit.
Adapun program dan kegiatan yang menjadi prioritas untuk
dilaksanakandalam rangka pemecahan masalah yang mengacu kepada
kebijakan dan strategi yang ditetapkan di atas adalah sebagai berikut :
a. Pembentukan karakter dan sikap petugas pemadam kebakaran sebagai
satria biru
Pengiriman personil mengikuti pendidikan dan pelatihan tekhnis
pemadam kebakaran.
Pelaksanaan in house training terhadap personil pemadam kebakaran
Pengiriman personil pada kegiatan-kegiatan even perlombaan
ketrampilan dan ketangkasan pemadam kebakaran
Program jumat samapta
Pemberlakuan pertukaran jaga pada regu penjagaan
Pemberian sanksi dan hukuman kepada personil yang melakukan
kesalahan dan pemberian kesempatan pengembangan diri kepada
personil yang mengikuti aturan
10

b. Pembentukan komitmen masyarakat terhadap bahaya kebakaran


Program penyuluhan kepada masyarakat dan dunia usaha mengenai
kebakaran
Program pemeriksaan bangunan gedung dan lingkungan mengenai
sistem pencegahan kebakaran
Program pemeriksaan peralatan proteksi kebakaran pada bangunan
gedung dan lingkungan
Koordinasi pihak terkait mengenai penerbitan rekomendasi layak
bangunan dan lingkungan dari segi tekhnis pemadam kebakaran
Koordinasi dengan pihak terkait perihal pembentukan masyarakat
peduli api pada tiap-tiap desa/kelurahan
Koordinasi dengan instansi penanggulangan bencana daerah terrkait
penanganan kebakaran

c. Penataan internal dinas


Penetapan kepala-kepala unit
Penetapan regu penjagaan
Penetapan komandan regu dan fungsi masing-masing personil pada
regu
Penetapan personil pada unit organik
Penetapan sistem operasional prosedur atas tiap-tiap sistem kerja
Pembagian tugas kepada seluruh personil pemadam kebakaran
Pembuatan rencana induk sistem proteksi kebakaran kabupaten

d. Peningkatan kualitas dan kuantitas sarana dan prasarana


Pengadaan armada pemadam kebakaran pada tiap-tiap kecamatan
Pengadaan kendaraan operasional rescue
Pengadaan kendaraan komando
Pengadaan kendaraan roda dua patroli kota
Pengadaan kendaraan taktis pemadaman pada lokasi tertentu
11

Penambahanjumlah personil pemadam kebakaran sesuai dengan


Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 16 Tahun 2009 tentang
Standar Kualifikasi Aparatur Pemadam Kebakaran di Daerah
Pembangunan pos wilayah manajemen kebakaran pada tiap-tiap
kecamatan
Pembangunan tandon air/embung air pada pos-pos wmk
Koordinasi dengan pihak terkait mengenai pembangunan tandon
air/embung air pada tiap-tiap desa/kelurahan
Pengadaan peralatan dan perlengkapan perbengkelan maintenance
mobilitas
Pengadaan peralatan dan perlengkapan perlindungan diri personil
pemadam kebakaran
Pengadaan peralatan dan perlengkapan penanganan terhadap korban
kebakaran
12

BAB III

PENUTUP

3.1. Kesimpulan

Dari uraian pembahasan di atas mulai dari bab I sampai dengan bab II
yang membahas tentang kenyataan, langkah-langkah kebijakan, strategi dan
pemecahan masalah melalui program dan kegiatan yang akan dilakukan,
kami menyimpulkan beberapa hal.
Adapun kesimpulan dari seluruh rangkaian tulisan makalah ini adalah
sebagai berikut :
a. Permasalahan lambatnya kehadiran pemadam kebakaran dikarenakan
beberapa faktor yang antara lain :
Jauhnya jarak tempuh ke lokasi kejadian kebakaran
Jumlah armada
Kondisi armada yang belum sepenuhnya siaga

Dalam hal ini dibutuhkan :

Pembangunan pos-pos wilayah manajemen kebakaran pada tiap-tiap


kecamatan untuk lebih mendekatkan titik pelayanan
Penambahan jumlah armada untuk ditempatkan pada markas
pemadam kebakaran dan pos-pos wilayah manajemen kebakaran
yang dibangun.
Memaksimalkan pemeliharaan armada yang lama agar lebih siaga
dalam pelayanan kebakaran
b. Permasalahan tingginya intensitas kebakaran disebabkan oleh beberapa
faktor antara lain :
Pola kegiatan masyarakat membuka dan membersihkan lahan
dengan cara membakar masih tinggi

12
13

Bangunan gedung dan lingkungan yang ada belum memiliki


rekomendasi tekhnis pemadam kebakaran
Minimnya sarana proteksi kebakaran pada bangunan gedung dan
lingkungan

Dalam hal ini dibutuhkan :

Memaksimalkan kegiatan penyuluhan kepada masyarakat,


pemerintah dan dunia usaha
Memaksimalkan kegiatan inspeksi atau pemeriksaan terhadap
bangunan gedung dan lingkungan
c. Permasalahan penanganan kebakaran dengan durasi yang lama
dikarenakan beberapa faktor, antara lain :
Tingkat ketrampilan personil pemadam kebakaran yang belum
memadai
Peralatan dan perlengkapan pendukung pemadaman kebakaran yang
minim dan tidak dalam kondisi baik
Sulitnya dijangkau lokasi kebakaran untuk proses pemadaman
kebakaran
Minimnya sumber air bahan pemadaman kebakaran
Minimnya peralatan perlengkapan keselamatan diri baik personil
maupun korban kebakaran

Dalam hal ini dibutuhkan :

Memaksimalkan kegiatan pendidikan pelatihan dan in house training


kepada personil pemadam kebakaran
Penyediaan peralatan/perlengkapan pendukung operasi pemadaman
Penyediaan sarana mobilitas untuk lokasi jalan sempit dan lokasi
hutan/perkebunan
Pembuatan tandon air/embung air pada masing-masing pos wmk dan
desa/kelurahan
Penyediaan sarana prasarana keselamatan diri
Pembuatan rencana insduk sistem proteksi kebakaran kabupaten
14

Terbentuknya masyarakat peduli api pada tiap desa/kelurahan


Koordinasi dengan instansi penanggulangan bencana daerah

3.2. Saran
Melalui penulisan makalah ini, penulis memberikan masukan sebagai
ungkapan saran bagi terciptanya pelayanan prima kepada masyarakat dari
segi pencegahan, penanggulangan dan penyelamatan kebakaran yang antara
lain adalah :
Meningkatkan koordinasi antar pihak, terkait pelayanan pencegahan,
penanggulangan dan penyelamatan kebakaran
Menumbuhkan rasa kepedulian terhadap perlindungan kepada
masyarakat
Penguatan internal pada Dinas Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan
15

DAFTAR ISI

COVER i
DAFTAR ISI ii

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ................................................................................ 1
1.2 Permasalahan ................................................................................... 3
1.3 Tujuan Penulisan .............................................................................. 4

BAB II PEMBAHASAN
2.1 Kebijakan dan Strategi .................................................................... 5
2.1.1 Kebijakan ......................................................................... 5
2.1.2 Strategi ............................................................................... 7
2.2 Program dan Kegiatan Prioritas terkait pemecahan masalah .......... 8

BAB III PENUTUP


3.1 Kesimpulan ................................................................................... 12
3.2 Saran .............................................................................................. 14

ii