Anda di halaman 1dari 60

LEMBAR PENGESAHAN JURUSAN

LAPORAN KERJA PRAKTIK


ANALISIS KADAR SULFUR DIOKSIDA DENGAN METODE
PARAROSANILIN
di
Balai Besar Teknologi Pencegahan Pencemaran Industri (BBTPPI)
Semarang
31 Juli 31 Agustus 2016

Disusun oleh:
Nisa Akmalia Thori
NIM: 011400392
Program Studi D-IV Teknokimia Nuklir
Jurusan Teknokimia Nuklir
Sekolah Tinggi Teknologi Nuklir-BATAN

Dinyatakan telah disetujui dan disahkan :


Yogyakarta, 31 Oktober 2016
Pembimbing Kerja Praktik

Kris Tri Basuki


NIP. 19610216 198801 2 001

Ketua Jurusan Teknokimia Nuklir

Kartini Megasari
NIP. 19671130 199001 1 001

1
LEMBAR PENGESAHAN INSTANSI

LAPORAN KERJA PRAKTIK

ANALISIS KADAR SULFUR DIOKSIDA DENGAN METODE PARAROSANILIN

di

BALAI BESAR TEKNOLOGI PENCEGAHAN PENCEMARAN INDUSTRI SEMARANG

31 Juli 31 Agustus 2017

Disusun oleh:

Nisa Akmalia Thori

NIM. 011400392

Program Studi Teknokimia Nuklir

Jurusan Teknokimia Nuklir

Sekolah Tinggi Teknologi Nuklir BATAN

Dinyatakan telah diperiksa dan disetujui :

Semarang, 31 Agustus 2017

Mengetahui,
a.n. Kepala BBTPPI
Kepala Bagian Tata Usaha Pembimbing Instansi

2
Tri Indah Agustin, SE, MM Yohan Kaleb Setiadi, S.T
NIP. 19600817 198303 2 003 NIP. 19851205 201012 001

3
KATA PENGANTAR

Puji syukur atas kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan hidayah-
Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan kerja praktik ini. Shalawat serta salam
semoga senantiasa Allah berikan kepada Nabi Muhammad SAW, keluarga, para sahabat, dan
pengikutnya sampai akhir zaman.
Atas kehendak dan izin Allah SWT, laporan kerja praktik yang berjudul Perentuan
Konsentrasi Sulfur dioksida (SO2) dengan Metode Pararosanilin dapat terselesaikan dengan
baik. Laporan ini merupakan salah satu bentuk tanggung jawab penulis setelah melaksanakan
kerja praktik, serta syarat untuk menyelesaikan diploma-IV di program studi Teknokimia
Nuklir.
Kerja praktik ini tidak mungkin dapat selesai tanpa pihak-pihak yang terus
memberikan bimbingan serta dukungannya. Oleh sebab itu, penulis mengucapkan banyak
terima kasih kepada:

1. Allah Subhanahu Wa Taala yang senantiasa memberi nikmat, rahmat dan hidayah-Nya
sehingga penulis dapat melaksanakan dan menyelesaikan kerja praktik di Balai Besar
Teknologi Pencegahan Pencemaran Industri Semarang

2. Ibu Setiyowati dan Bapak Mathori selaku orang tua penulis yang sangat penulis cintai
yang telah memberikan semangat, motivasi, pelajaran hidup, ilmu agama, kasih sayang
serta doa yang tidak ada putusnya untuk kesehatan, keselamatan dan kesuksesan
putranya.

3. Ibu Ir Titik Purwati Widowati, M.P selaku kepala Balai Besar Teknologi Pencegahan
Pencemaran Industri yang telah mengizinkan saya melakukan kerja praktik.

4. Bapak Yohan Kaleb Setiadi, ST selaku pembimbing instansi yang telah memberikan ilmu
pengetahuan, bimbingan, dan arahan untuk pelaksanaan Kerja Praktik di Laboratorium
Gas, Kebisingan dan Pencemaran di Balai Besar Pencegahan Pencemaran Industri
Semarang

5. Ibu Kartini Megasari,S.ST,M.Eng selaku Ketua Jurusan Prodi Teknokimia Nuklir-STTN


BATAN ,Yogyakarta.

6. Bapak Prof. Dr. Kris Tri Basuki selaku pembimbing kerja praktik yang telah memberikan
ilmu , arahan, nasehat, dan mendukung penulis .

7. Mbak Dila yang telah berbagi ilmu pengetahuan mengenai analisis kimia

4
8. Kak Inayah dan Kak Ari yang telah berbagi ilmu pengetahuan, dan pengalaman kerja
praktik

9. Lutfiani Nurul Amanah selaku sahabat penulis yang selalu mendukung dalam keadaan
apapun, kapanpun dan dimanapun

10. Amanda Wilis, Bilqis Latifah, Sely Anggi dan Nurhalisa sebagai teman seperjuangan
yang selalu membantu dan menyemangati penulis.

11. Teman-teman Teknokimia Nuklir angkatan 2014 Sekolah Tinggi Teknokimia Nuklir
Yogyakarta yang telah membantu memberikan semangat dan motivasi untuk segera
menyelesaikan Tugas Khusus.

12. Semua pihak yang belum dapat tersebutkan namanya satu per satu yang telah membantu
dan memberikan semangat dalam melaksanakan Kerja Praktik.

Penulis menyadari dalam penyusunan Kerja Praktik ini tidak terlepas dari
kekurangan. Oleh karena itu, kritik dan saran yang membangun sangat penulis harapkan,
Semoga Laporan ini bermanfaat. Amin

5
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN JURUSAN...........................................................................................................i


LEMBAR PENGESAHAN INSTANSI...........................................................................................................ii
KATA PENGANTAR..............................................................................................................................3
DAFTAR ISI.........................................................................................................................................5
BAB I......................................................................................................................................................6
PENDAHULUAN......................................................................................................................................6
1.1 Latar Belakang........................................................................................................................6
1.2 Tujuan....................................................................................................................................8
1.3 Manfaat.................................................................................................................................9
1.4 Tempat dan Waktu.................................................................................................................9
1.5 Ruang Lingkup........................................................................................................................9
1.6 Metode Pengumpulan Data...................................................................................................9
1.7 Sistematika Penulisan............................................................................................................9
BAB II...................................................................................................................................................10
TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN.........................................................................................................10
2.1 Nama dan lokasi Tempat Kerja Praktik.................................................................................10
2.2 Sejarah singkat.....................................................................................................................11
2.3 Tujuan dan Fungsi BBTPPI....................................................................................................11
2.4 Visi, Misi, dan Strategi BBTPPI..............................................................................................12
2.5 Struktur Organisasi Perlembagaan BBTPPI...........................................................................13
2.6 Tugas Tiap Bagian, Bidang Subbagian, dan Seksi..................................................................15
2.7 Lembaga Sertifikasi yang Berada Dalam Lingkup BBTPPI.....................................................16
2.8 Produk Jasa Layanan Teknologi............................................................................................19
BAB III..................................................................................................................................................21
ANALISIS KADAR SO2 MENGGUNAKAN METODE PARAROSANILIN......................................................21
3.1 Tinjauan Pustaka..................................................................................................................21
3.2 Metode Kerja Analisis Sulfur dioksida Menggunakan Pararosanilin.....................................45
BAB IV..................................................................................................................................................50
HASIL PENGUMPULAN, PENGOLAHAN DATA DAN PEMBAHASAN.......................................................50
4.1 Hasil Pengumpulan..............................................................................................................50

6
4.2 Pengolahan Data..................................................................................................................52
4.3 Pembahasan........................................................................................................................54
BAB V...................................................................................................................................................56
PENUTUP.............................................................................................................................................56
5.1 Kesimpulan..........................................................................................................................56
4.4 Saran....................................................................................................................................56
DAFTAR PUSTAKA.............................................................................................................................57

7
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Pada era globalisasi ini, ilmu pengetahuan dan teknologi telah berkembang dengan
pesat. Hal ini bisa dilihat dari munculnya pembangunan dan industri-industri baru di
Indonesia. Tantangan yang sekarang harus mampu dihadapi adalah persaingan kerja yang
tajam sehingga dibutuhkan sumber daya manusia handal dan profesional.

Mengingat pemenuhan tenaga kerja sangat diperlukan dalam pembangunan, maka


arah kebijakan pembangunan di bidang pendidikan harus dilaksanakan. Hal ini terkait
dengan tuntutan industri untuk memperoleh tenaga kerja yang berkualitas dan dapat
bekerja sesuai dengan bidangnya. Oleh sebab itu, lembaga pendidikan tinggi sebagai
lembaga yang menyiapkan tenaga kerja profesional harus memiliki kualitas yang
diharapkan dapat menghasilkan tenaga kerja berkualitas yang memiliki bekal cukup, tidak
saja menguasai ilmu yang bersifat teoritis namun juga mampu untuk turun langsung ke
dunia kerja untuk mengimplementasikannya.

Dalam hal ini, Sekolah Tinggi Teknologi Nuklir (STTN) - BATAN Yogyakarta telah
menyiapkan suatu program yaitu kerja praktik yang wajib diikuti oleh setiap mahasiswa.
Kerja praktik merupakan mata kuliah yang mempunyai bobot 3 satuan kredit studi (sks)
dan wajib ditempuh sebagai syarat kelulusan mahasiswa program D-IV program studi
Teknokimia Nuklir. Dengan demikian mahasiswa diharapkan dapat memahami bidangnya
secara lebih mendalam serta dapat menjadi calon tenaga kerja yang mempunyai
pengetahuan luas, pengalaman, keterampilan dan keahlian, serta etos kerja yang tinggi.

Kerja praktik di BBTPPI Semarang dilaksanakan untuk memenuhi syarat wajib


kelulusan dan latihan untuk menjadi tenaga kerja yang berkualitas bagi industri. Dalam
rangka mengantisipasi kebutuhan sumber daya manusia yang kompeten di bidang
pengolahan bahan galian nuklir, maka dalam melaksanakan kerja praktik ini kami
mengambil tugas khusus dengan judul Analisis Kadar Sulfur dioksida dengan Metode
Pararosanilin

8
Pencemaran udara adalah kehadiran substansi fisik, kimia atau biologi di atmosfer
dalam jumlah yang dapat membahayakan mahkluk hidup serta dapat merusak benda-
benda lainnya. Salah satu pencemaran udara adalah Sulfur dioksida. Sulfur dioksida
adalah polutan udara yang menyebabkan batuk dan sesak nafas. Dalam jumlah besar,
polutan ini mengakibatkan gangguan pernapasan hingga kematian. Sumber utama SO 2 di
udara berasal dari proses pembakaran ( batubara atau diesel), industri metalurgi, dan
industri asam sulfat. Gas SO2 juga merupakan penyebab terjadinya hujan asam dan kabut
fotokimia atau katalitik di atmosfer. Sulfur trioksida dapat membentuk asam sulfat bila
bereaksi dengan uap air. Campuran oksida sulfur, partikulat dan uap air menimbulkan
efek perusakan paling berat yang diakibatkan oleh polusi udara, yaitu hujan asam.
Kadar SO2 di udara dapat ditentukan dengan menggunakan berbagai jenis metode,
diantaranya adalah metode pararosanilin dengan penjerap TCM (Tetrakloromerkurat).
Gas SO2 di udara akan dijerap menggunakan TCM setelah itu dianalisis menggunakan
spektrofotometer Uv-Vis untuk mengetahui kadar SO2 yang terjerap.
Dalam penelitian ini akan membandingkan kadar SO 2 gas standar yang sudah
diketahui kadarnya dengan kadar SO2 yang terjerap oleh TCM dengan metode
Pararosanilin

1.2 Tujuan

1. Tujuan Umum
Kerja praktik ini bertujuan untuk mengetahui secara langsung pekerjaan dan
kegiatan yang ada pada Balai Besar Teknologi Pencegahan Pencemaran Industri
(BBTPPI) Semarang. Dengan demikian, dapat menambah ilmu pengetahuan dan
teknologi baru dari dunia kerja, sekaligus sebagai pengemban tugas baik di
lembaga maupun di industri nantinya.

2. Tujuan Khusus
Tujuan khusus kerja praktik ini adalah:

a. Memperoleh pengetahuan dan keterampilan keteknikan, serta teknologi baru


yang diperoleh di instansi dan belum pernah didapatkan sebelumnya di lembaga
pendidikan.

b. Mempelajari manajemen instansi, struktur organisasi serta proses kerja dalam


instansi tersebut.

9
c. Membantu melaksanakan tugas-tugas dan kegiatan proses pengujian kadar SO2
dalam udara ambien

d. Menyelidiki suatu kasus yang ditemukan dalam pekerjaan dan mencari jalan
keluar pemecahan terbaik.

e. Mempelajari proses dan analisis yang dilakukan di laboratorium Gas,


Kebisingan dan Pencemaran
f. Mengetahui kadar SO2 dalam udara ambien

g. Membuat laporan kerja praktik industri untuk memenuhi syarat wajib membuat
laporan setelah kerja praktik selesai.

1.3 Manfaat

1.4 Tempat dan Waktu

Kegiatan kerja praktik ini dilaksanakan pada tanggal 31 Juli 2017 sampai dengan
tanggal 31 Agustus 2017 di Balai Besar Teknologi Pencegahan Pencemaran Industri
(BBTPPI), Semarang.

1.5 Ruang Lingkup

Penulisan Laporan Kerja Praktek ini dibatasi pada hal-hal sebagai berikut :
1. Melakukan pengambilan sampel uji berupa gas SO2 standar menggunakan
serangkaian alat penjerap SO2
2. Pembuatan kurva kalibrasi SO2 ambien yang akan digunakan sebagai acuan untuk
pembacaan sampel
3. Hasil analisis akan dijadikan perbandingan dengan hasil teoritis

1.6 Metode Pengumpulan Data

Pengumpulan data dalam penyusunan laporan kerja praktik ini menggunakan dua

metode, yaitu.

a. Metode Eksperimen

10
Metode ini dilakukan dengan percobaan.

b. Metode Studi Literatur

Metode ini dilakukan dengan mencari referensireferensi yang mendukung laporan kerja

praktik.

1.7 Sistematika Penulisan

Sistemaatika penulisan laporan kerja praktik ini meliputi:


Bab I. Pendahuluan
Berisi mengenai latar belakang, tujuan, manfaat, tempat dan waktu pelaksanaan kerja
praktik, ruang lingkup, metode pengumpulan data, dan sistematika penulisan laporan
kerja praktik.
Bab II. Tinjauan Umum Perusahaan
Bab ini menjelaskan secara umum tentang sejarah dan struktur organisasi di BBTPPI-
Semarang
Bab III. Analisa Kadar Sulfur dioksida menggunakan Metode Pararosanilin
Bab ini menjelaskan tinjauan pustaka dan landasan teori, paradigma, cara pandang;
metoda-metoda yang telah ada dan konsep yang telah diuji kebenarannya mengenai
analisa kadar sulfur dioksida menggunakan metode pararosanilin
Bab V. Hasil Pengumpulan, Pengolahan Data dan Pembahasan
Bab ini berisi tentang bahasan kadar sulfur dioksida dan hasil pengolahan data kadar
sulfur dioksida yang diukur dengan spektrofotometer UV-Vis di BBTPPI
Bab VI. Penutup
Bab ini berisi tentang kesimpulan dan saran.

BAB II

TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN

11
2.1 Nama dan lokasi Tempat Kerja Praktik

Kerja Praktik dilaksanakan di Laboratorium Gas, Kebisingan dan Pencemaran Balai


Besar Teknologi Pencegahan Pencemaran Industri (BBTPPI) yang terletak di Jalan Ki
Mangunsarkoro No 6 Karangkidul, Semarang Tengah, Kota Semarang.

2.2 Sejarah singkat

Balai Besar Teknologi Pencegahan Pencemaran Industri Semarang (BBTPPI


Semarang) merupakan Balai Besar Bidang Litbang Teknologi Pencegahan Pencemaran
Industri Kementrian Perindustrian sesuai dengan Peraturan Menteri Perindustrian Nomor
47/M-IND/PER/6/2016 pada tanggal 29 Juni 2006.
Riwayat singkat Balai Besar Teknologi Pencegahan Pencemaran Industi (BBTPPI
Semarang):
Tahun 1962-1964 : Sebagai perwakilan Penelitian Bogor untuk wilayah
Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta
Tahun 1971-1975 : Sebagai unit Lembaga Penelitian dan Pendidikan
Industri dengan nama Balai Penelitian Kimia
Tahun 1980-2002 : Sebagai unit Pelaksana Teknis Badan Penelitian dan
Pengembangan Insutri dan Kerajinan Rakyat dnegan
nama Balai Penelitian Kimia
Tahun 2002-2006 : Sebagai unit pelaksana teknis bahan penelitian dan
pengembangan industri dengan nama balai riset dan
standar disasi industri dan perdagangan atau disingkat
BARISTAND INDAG SEMARANG.
Tahun 2006- sekarang : Sebagai unit pelaksana teknis badan penelitian dan
pengembangan indsutri dengan nama Balai Besar
Teknologi Pencegahan Pencemaran Industri (BBTPPI)
seperti saat ini.

2.3 Tujuan dan Fungsi BBTPPI

2.3.1 Tugas
Melaksanakan kegiatan penelitian, pengembangan, standardisasi,
pengujian, sertifikasi, kalibrasi dan pengembangan kompetensi dalam
teknologi pencegahan pencemaran industri sesuai kebijakan teknis
yang ditetapkan oleh Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan
Industri

12
2.3.2 Fungsi
2.3.2.1 Pelaksanaan penelitian dan pengembangan dalam teknologi bahan
baku, badan pembantu, proses produk, peralatan, dan pencegahan
pencemaran industri.
2.3.2.2 Pelaksanaan rancang bangun dan perekayasaan peralatan proses
dan teknologi dan konsultansi untuk membantu pengembangan
industri guna meminimalkan dan mencegah pencemaran akibat
industri
2.3.2.3 Pelaksanaan layanan teknis pengujian mutu bahan baku, bahan
pembantu, produk akhir, hasil ikutn dan limbah industri serta
sertifikasi dan kalibrasi.
2.3.2.4 Pelaksanaan pemasaran, kerjasama, pengembangan dan
pemanfaatan teknologi informasi
2.3.2.5 Pelaksanaan pelayananan administrasi kepada semua unsur di
lingkungan BBTPPI, serta penyusunan laporan dan evaluasi hasi
hasil kegiatan yang telah dilaksanakan.

2.4 Visi, Misi, dan Strategi BBTPPI

2.4.1 Visi
Visi Balai Besar Teknologi Pencegahan Pencemaran Industri Semarang yakni
menjadi pusat unggulan (centre of excellence). Layanan Teknis, Litbang
Teknologi dan Proses dibidang Pencegahan Pencemaran Industri.

2.4.2 Misi
2.4.2.1 Melakukan pengkajian, penelitian, dan pengembagnan
teknologi dan proses pencegahan pencemaran industri untuk
mendukung pembangunan industri yang berwawasan
lingkungan (Industri Hijau).
2.4.2.2 Memberikan layanan teknis dalam mendukung pengembangan
industri yang berorientasi pada teknologi ramah lingkungan
melalui penelitian dan pengembangan, pengujian, konsultasi ,
standardisasi, kalibrasi, sertifikasi, dan audiit lingkungan
2.4.2.3 Mendukung pemerintah pusat dalam rangka melaksanakan
kebijakan pengembangan industri nasional
2.4.3 Strategi

13
2.4.3.1 Penguasaan teknologi proses produksi bersih dan pengelolaan
limbah untuk menghasilkan paket teknologi yang teruji dan
siap pakai.

2.4.3.2 Menghasilkan kegiatan-kegiatan litbang yang dapat


menumbuhkembangkan industri yang ramah lingkungan.

2.4.3.3 Mengembangkan kerjsama litbang di bidang Pencegahan


Pencemaran Industri dengan lembaga/instansi lian, univeristas,
dan pihak swasta (industri/konsultan).

2.4.3.4 Meningkatkan sinergi pelaksanaan litbang anatar Balai.

2.4.3.5 Meningktkan kemampuan pengujian, konsultasi, dan


sertifikasi Sistem Manajemen Mutu, Produk, dan Lingkungan.

2.4.3.6 Meningkatkan kemampuan teknis dan menajerial SDM.

2.4.3.7 Meningkatkan aktivitas promosi dalam rangka perluasan


pasar.

2.5 Struktur Organisasi Perlembagaan BBTPPI

2.5.1 Struktur BBTPPI


Berdasarkan Surat Keputusan Menteri Perindustrian Republik
Indonesia No. 47/M-IND/PER/6/2006 tertanggal 29 Juni 2006, Balai Besar
Teknologi Pencegahan Pencemaran Industri terbagi menjadi empat (4)b
bidang yang terdiri dari Bagian Tata Usaha yang membawahi Subbagian
Program dan Pelaporan, Subbagian Keuangan, dan Subbagian Umum dan
Kepegawaian, Bidang Pengembangan Jasa Tenik yang membawahi Seksi
Pemasaran dan Kerjasama dan Seksi Informasi, Bidang Penelitian dan
Pengembangan yang membawahi Seksi Teknolg Pengolahan Limbah dan
Produksi Bersih dan Seksi Bioteknologi Lingkungan, Bidang Penilaian
Kesesuaian yang membawahi Seksi Pengujian dan Kalibrasi dan Seksi
Sertifikasi dan satu (1). Kelompok Jabatan Fungsional yang secara
struktur akan dapat dilihat pada lampiran

14
2.5.2 Tata Kerja BBTPPI
2.5.2.1 Dalam melaksanakan tugasnya, Kepala BBTPPI, Kepala Bagian,
Kepala Subbagian, Kepala Bidang, Kepala Seksi, dan Kelompok
Jabatan Fungsional di lingkungan BBTPPI wajib menerapkan
prinsip koordinasi, integritas, dan sinkronisasi di lingkungan
internal dan atau dengan instansi lain di luar BBTPPI sesuai
dengan bidang tugasnya.

2.5.2.2 Setiap pimpinan satuan organisasi wajib mengikuti dan mematuhi


petunjuk sera bertanggungjawab kepada atasan masing-masing
dengan menyampaikan laporan secara berkala tepat pada
waktunya.

2.5.2.3 Setiap laporan yang diterima oleh Kepala BBTPPI, wajib diolah dn
dipergunakan sebagai bahan untuk menyusun laporan lebih lanjut
dan untuk memeberikan petunjuk kepad bawahan.

2.5.2.4 Dalam menyampaikan laporan kepada atasan, tembusan laporan


wajib disampaikan kepada satuan-satuan organisasi lain yang secar
fungsional mempunyai hubungan kerja.

15
2.5.2.5 Dalam melaksanakan tuganya, setiap pimpinan satuan organisasi di
lingkungan BBTPPI dibantu oleh pimpinan stuan organisasi
dibawahnya dan dalam rangka pemberian bimbingan kepada
bawahannya, masing-masing satuan organisasi wajib mengadakan
rapat berkala.

2.6 Tugas Tiap Bagian, Bidang Subbagian, dan Seksi

Balai Besar Teknologi Pencegahan Pengolahan Industri terdiri dari bagian Tata
Usaha, Bidang Pengembangan Jasa Teknik, Bidang Penelitian dan Pengembangan,
Bidang Penilaian Kesesuaian, dan Kelompok Jabatan Fungsional yang masing-masing
mempunyai tugas sebagai berikut:

1. Bagian Tata Usaha mempunyai tugas melaksanakan penyusunan program


dam pelaporan, keuangan, umum, dan kepegawaian di lingkunagn
BBTPPI.

2. Bidang Pengembangan Jasa Teknik mempunyai tugas melaksanakan


pemasaran, kerjasama, pengembangan, dan pemanfaatan teknologi
informasi.

3. Bidang Penelitian dan Pengembangan mempunyai tugas melaksanakan


perencanaan, pengelolaan, dan pengkoordinasian penggunaan sarana dan
prasarana kegiatan penelitian dan pengembangan di lingkungan BBTPPI
dalam penerapan teknologi pengolahan limbah, produksi bersih,
bioteknologi lingkungan, serta rancang bangun dan perekayasaan.

4. Bidang Penilaian dan Kesesuaian mempunyai tugas melaksanakan


kegiatan pengujian dan sertifikasi bahan baku, bahan pembantu, produk
industri, dan aktivitas industri yang berpotensi menimbulkan pencemaran,
serta kegiatan kalibrasi peralatan.

5. Kelompok Jabatan Fungsional mempunyai tugas melakukan kegiataan


sesuai dengan Jabatan Fungsional masing-masing berdasarkan peraturan
perundangan-undangan yang berlaku.

Adapun tugas dari masing-masing subbagian dan seksi adalah:

16
1. Bagian Tata Usaha terdiri dari :

a. Subbagian program dan Pelaporan mempunyai tugas melakukan penyiapan


bahan penyusunan program, monitoring, evaluasi, dan pelaporan.

b. Suubagian keuangan mempunyai tugas melakukan keuangan dan investasi


dan inventarisasi barang milik negara.

c. Subbagian Umum dan Kepegawaian mempunyai tugas melakukan urusan


suraat-menyurat, kearsipan, perjalanan dinas, rumah tangga, keamanan,
perlengkapan, pemeliharaan dan perawatan gedung, peralatan kantor dan
laboratorium, serta urusan kepegawaian.

2. Bidang Pengembangan Jasa Teknik terdiri dari:

a. Seksi Pemasaran dan Kerjasama mempunyai tugas melakukan penyiapan dan


perencanaan dan pelaksanaan pemasaran, pelayanan pelanggan, kerjasama,
negosiasi, dan kontrak kerjasama usaha.

b. Seksi Informasi mempunyai tugas melakukan penyiapan bahan pengelolaan,


pengembangan dan pemanfaatan teknologi informasi, dan perpustakaan.

3. Bidang Penelitian dan Pengembangan terdiri dari:

a. Seksi Teknologi Pengolahan Limbah dan Produksi Bersih mempunyai tugas


melakukan penyiapan bahan penelitian dan pengembangan alih teknologi dan
konsultasi di bidang pengolahan limbah padat, cair, gas, udara, kebisingan,
dan B3, teknologi produksi bersih, serta rancang bangun dan perekayasaan.

b. Seksi Bioteknologi Lingkungan mempunyai tugas melakukan penyiapan


bahan penelitian dan pengembangan alih teknologi dan konsultasi di bidang
bioteknologi bagi pengelolaan lingkungan, dan pengolahan limbah industri.

4. Bidang Penilaian dan Kesesuaian terdiri dari:

a. Seksi Pengujian dan Kalibrasi mempunyai tugas melakukan penyiapan bahn


perencanaan dan pelaksanaan pengujian bahan produk industri, dan aktivitas
industri yang berpotensi pencemaran, pelaporan dan evaluasi hasil pengujian,

17
serta pelaksanaan kalibrasi peralatan, evaluasi hasil kalibrasi, penyiapan
penertiban sertifikat kalibrasi, dan melaksanakan kalibrasi ulang.

b. Seksi Sertifikasi mempunyai tugas melakukan penyiapan bahan sertifiaksi


sistem mutu, produk, lingkunga, pengambilan contoh, jasa pelayanan
sertifikasi, dan memeihara sistem sertifikasi.

5. Kelompok Jabatan Fungsional

Kelompok Jabatan Fungsional mempunyai tugas melakukan kegiatan sesuai


dengan Jabatan Fungsional masing-masing berdasarkan peraturan perundang-
undangan yang berlaku.

2.7 Lembaga Sertifikasi yang Berada Dalam Lingkup BBTPPI

2.7.1 Lembaga Sertifikasi Produk (LS Pro)

Lembaga Sertifikasi Produk (LS Pro) BBTPPI merupakan lembaga


indpenden yang melakukan Sertifikasi Produk Pengguna Tanda Standar
Nasional Indonesia (SPPT SNI) yang bersifat wajib maupun sukarela
terhadap pemohon yng mampu menghasilkan produk sesuai SNI secara
konsisten .
LS Pro BBTPPI didukung oleh SDM yang memadai antara lain:

a. Auditor yang teah teregister di lembaga sertifiaksi personil.

b. Laboraatorium yang telah terakreditasi oleh KAN-BSN.

Pemasok dapat menggunakan LS Pro setelah mendapat izin LS Pro dengan


ketentuan:

a. Pemasok yang telah mendapat SPPT SNI wajib membubuhkan tanda


SNI pada seiap barang, kemasan, dan atau hasil produksinya dan
berhak untuk mempublikasikan tanda SNI pada barang atau bahan
publisitasnya.

b. LS Pro BBTPPI dapat dicantumkan bersam tanda SNI

18
Produk yang wajib disertifiaksi adalah produk yang dalam pemakaiannya
atau penggunaannya berkaiatan dengan keselamatan jiwa manusia, isalnya air
minum, garam, semen, dan lain-lain.

Pendirian Lembaga Sertifiaksi Produk (LS Pro) didasarkan pda Surat


Keputusan Kepala Balai Riset dan Standarisasi Industri dan Perdagangan
Semarang Np. 442/BBPIP/BRS.2/X/2003 pada tanggal 1 Oktober 2003.

2.7.2 BISQA (Baristand Indag Semarang Quality Assurance)

Lembaga BISQA merupakan lembaga independen di BBTPPI yang


menangani masalah Sistem Manajemen Mutu ISO 9000 tahun 2000. Lembaga
ini berdiri pada tahun 1994 dan terakreditasi oleh KAN pada tahun 1995.
BISQA didukung oleh SDM yang memadai yang diperkuat oleh auditor yang
telah diberi pelatihan dan teregister setiap satu tahun sekali oleh PUSTAN-
LIPI.
Perusahaan yang telah diaudit dan telah memperoleh sertifikat ISO 9000:2000,
diharapkan mempunyai manajemen dan hasil produk yang bermutu secara
konsisten. Adapun masa berlaku ISO 9000:2000 adalah selama tiga tahun dan
selama masa tersebut perusahaan akan dimonitring oleh auditir yang telah
ditunjuk.
Aturan penggunaan tanda atau logo ISO 9000:2000 adalah diperbolehkan
untuk memakai tanda ISO 9000 ini hanya pada logo perusahaan, pada kop
surat resmi perusahaan dan sejenisnya, tetapi tidak boleh memakai logo
tersebut pada kemasan produknya. Suatu perusahaan boleh memakai logo
tersebut pada kemasan produknya. Suatu perusahaan yang telah memiliki
standar ISO 9000:2000 ini biasanya dipercaya oleh konsumen dari lura negeri.
Dengan kata lain telah mendapatkan pengakuan Standar Internasional.
Jenis perusahaan yang dilayani:

1. Industri makanan, minuman, dan tembakau.

2. Industri kayu dan produk kayu.

3. Industri pulp, kertas, dan produk plastik.

4. Industri bahan kimia.

5. Industri tekstil.

19
6. Industri perikanan dan hasil laut.

Pendirian BISQA berdasarkan Surat Keputusan Kepala Balai Riset dan


Standarisasi Industri dan Perdagangan Semarang No.1039/BD/BP..2/IV/1995.
BISQA mendapat sertifikat akreditasi dari KAN dngan Surat Keputusan
Menteri Perindustrian dan Perdaganagn No.77/SK/HPP/XI/2002 pada tanggal
22 November 2002.

2.7.3 LSSML-BRISEMA (Lembaga Sertifikasi Sistem Mutu Lingkungan-


Baristand Indag Semarang Environmental Management Assurance).

LSSML-BRISEMA merupakan suatu lembaga independen yang juga


berada di lingkungan BBTPPI yang empuyai ruang lingkup untuk
menangani masalah sertifiaksi sistem mutu lingkungan yang mengacu
pada Standar Internasional mengenai perusahaan atau industri yang
ramah lingkungan.
Lembaga yang telah memperoleh sertifikat ISO 14000
menjelaskan bahwa lembaga tersebut dari produksi sampai masalah
pengolahan limbahnya telah memenuhi Standar Internasional, sehingga
buangan akhir atau limbahnya tidak merugikan masyarakat.
Jenis Perusahaan yang dilayani:

1. Industri tekstil dan produk tekstil.

2. Industri kayu dan produksi kayu.

3. Industri pulp, kertas, dan produk kertas.

4. Produk makanan, minuman, dan tembakau.

5. Obat-obatan.

6. Penyedia kelistrikan.

Pendiriaan LSSML-BRISEMA berdasarkan Surat Keputusan Kepala


Balai Riset dan Standarisasi Industri dan Perdagangan
N0.441/BPPI/BRS.2/X/2003 pada tanggal 1 Oktober 2003.

2.8 Produk Jasa Layanan Teknologi

2.8.1 Jasa Penelitian dan Pengembangan

20
2.8.2 Jasa Penelitian Teknis
2.8.2.1 Proses Produksi
2.8.2.1.1 Pembuatan garam beryodium pada industri kecil menengah
dan sistem monitoring mutu garam dari tingkat produksi
dan perdagangan
2.8.2.1.2 Teknologi proses pembuatan garam bahan baku dengan
media isolator (paten) No P 00201100879
2.8.2.1.3 Teknik inovasi proses produksi untuk tahu yang
berwawasan lingkungan.
2.8.2.1.4 Teknologi proses pemanfaatan biji/buah manggis menjadi
tepung sebagai bahan pangan
2.8.2.1.5 Proses pembuatan obat tradisional dalam rangka
meningkatkan daya serap
2.8.3 Teknologi Pencegahan Pencemaran
2.8.3.1 Teknologi pengendalian limbah cair industry tingkat supervisor
2.8.3.2 Operator IPAL Industri
2.8.3.3 Pengelolaan limbah B3
2.8.3.4 Teknologi Produksi Bersih
2.8.3.5 Pengelolaan emisi gas industri
2.8.4 Sistem Manajemen
2.8.4.1 Pemahaman dan penerapan system manajemen mutu ISO 9001 2008
2.8.4.2 Pemahaman dan penerapan SML ISO 14001 untuk industri
2.8.4.3 Konversi energi dan air
2.8.4.4 Pemahaman penerapan good house keeping di IKM
2.8.4.5 Pengelolaan bahan kimia dan B3
2.8.4.6 Manajemen proper lingkungan
2.8.4.7 Manajemen K3 laboratorium
2.8.5 Jasa Pengujian
2.8.5.1 Pengujian Kualitas Produk Industri
2.8.5.1.1 Garam
2.8.5.1.2 Air minum dalam kemasan
2.8.5.1.3 Rokok, pupuk, tepung
2.8.5.1.4 Mie, kecap, sirup, saos, madu
2.8.5.1.5 Furniture
2.8.5.1.6 Bahan bangunan dan mineral
2.8.5.2 Pengujian Kualitas Lingkungan Industri
2.8.5.2.1 Emisi; udara ambient dan ruangan kerja
2.8.5.2.2 Kebisingan; getaran;kebauan
2.8.5.2.3 Air limbah dan air permukaan
2.8.5.2.4 Limbah padat dan limbah B3
2.8.5.2.5 Biotek air, flora, dan fauna
2.8.6 Jasa Konsultasi
2.8.6.1 Rancangan bangunan pengolahan emisi gas buang
2.8.6.2 Pengolahan limbah cair dan gas
2.8.6.3 Pengelolaan lingkungan dan B3
2.8.6.4 Jasa Standardisasi dan Pengawasan Mutu Produk
2.8.7 Jasa Kalibrasi

21
2.8.7.1 Kalibrasi massa (neraca analitik dengan rentang sampai 2 kg)
2.8.7.2 Kalibrasi suhu (suhu dengan rentang hingga 3000C)
2.8.8 Jasa Sertifikasi
2.8.8.1 Sertifikasi produk; SPPT SNI (AMDK, garam, tepung terigu, mie
instan, biskuit, furniture, teh dalam kemasan). (akreditasi KAN : LS
Pr-016-IDN)
2.8.8.2 Sertifikasi ISO 9001 (akreditasi KAN: LSSM-007-IIDN)
2.8.8.3 Sertifikasi ISO14001 (akreditasi KAN : LSSML-005-IDN)
2.8.9 Jasa Penanganan Pencemaran
2.8.10 Jasa Audit Energi, Audit Lingkungan, dan Social Mapping

BAB III

ANALISIS KADAR SO2 MENGGUNAKAN METODE PARAROSANILIN

3.1 Tinjauan Pustaka

3.1.1 Udara
3.1.1.1. Udara Ambien
Berdasarkan Peraturan Pemerintah N.41 Tahun 1999 tentang Pengendalian
Pencemaran Udara, definisi udara Ambien adalah udara bebas di permukaan bumi
pada lapisan troposfer yang berada di dalam wilayah yuridiksi Republik indonesia
yang dibutuhkan dan mempengaruhinya kesehatan manusia, mahkluk hidup dan
unsur lingkungan hidup lainnya.
Sedangkan baku mutu udara ambien adalah ukuran batas atau kadar zat, energi
dan atau komponen yang ada atau yang seharusnya ada dan/atau unusr pencemar
yang ditenggang keberadaannya dalam udara ambien.

Berikut merupakan tabel baku mutu udara ambien nasional

Tabel 1. Baku Mutu Udara Ambien Nasional menurut PP No 41 Tahun 1999

Parameter Waktu Baku Mutu Metode Analisis


Pengukuran
Sulfur dioksida 1 jam g Pararosanilin
900
24 jam m3
1 Thn g
365 3
m
g
60 3
m
Karbon 1 jam g Non Dispersive
30.000
24 jam m
3
monoksida Infrarred (NDIR)
1 Thn g
10.000 3
m

22
Oksida nitrogen 1 Jam g Saltzman
400
24 jam m3
1 Thn g
150 3
m
g
100 3
m
Oksida 1 jam g Chemiluminescent
235 3
1 Thn m
g
50 3
m
HC 3 Jam g Flamed Ionization
160 3
(Hidrokarbon) m
PM10 (Partikel 24 Jam g Gravimetri
150 3
<10mm) m
TSP 24 jam g Gravimetri
230 3
(Debu) 1 Thn m
g
90 3
m
Timah hitam (Pb) 24 jam g Gravimetri
2 3
90 hari m Ekstraktif
g Pengabuan
1 3
m
Dustfall 30 hari 10 Ton/km2/Bulan Gravimetri
(Debu Jatuh)
(Pemukiman)
10 Ton/km2/Bulan
(industri)
Total Fluorides 24 Jam g Specific Ion
3 3
90 hari m
(F) Electrode
g
0,5 3
m
Flour Indeks 30 hari 40 g Colourimetric
2 dari
100 cm
kertas limed filter
Khlorine 24 jam g Specific Ion
150 3
&Khlorine m Electrode
dioksida
Sulphat Indeks 30 hari 1 mg SO3/100cm3 Colourimetric
dari Lead
Peroksida

3.1.1.2. Pencemaran Udara

23
Pencemaran udara didefinisikan sebagai masuknya zat pencemar ke dalam
atmosfer atau berubahnya komposisi udara baik oleh proses alami maupun akibat
kegiatan manusia sehingga menurunkan kualitas udara hingga tidak berfungsi sesuai
peruntukkannya, yang diatur oleh UU-RI No. 4 Tahun 1982 tentang lingkungan hidup
dan Keputusan Menteri No. KEP-02/MENKLH/I/1988 tentang pedoman penetapan
baku mutu lingkungan. Pencemaran udara terjadi bila penambahan bahan atau zat ke
dalam udara dalam konsentrasi dan jumlah tertentu sehingga mengakibatkan efek
negatif yang dapat diukur pada organisme atau benda. Dari beberapa pengertian
mengenai pencemaran udara tersebut diatas, dapat diartikan bahwa untuk mengetahui
apakah lingkungan udara sudah tercemar atau belum dapat dilakukan perbandingan
antara kondisi udara ideal dan kondisi udara aktual. Setiap unsur gas di udara dapat
dibandingkan dengan unsur gas yang sama yang terdapat pada komposisi udara
normal
Secara umum, terdapat 2 sumber pencemaran udara, yaitu pencemaran akibat
sumber alamiah (natural resources), seperti letusan gunung berapi, dan yang berasal
dari kegiatan manusia (anthropogenic sources), seperti yang berasal dari transportasi,
emisi pabrik, dll. Di dunia, dikenal 6 jenis zaat pencemar udara utama yang berasal
dari kegiatan manusia, yaitu Karbon monoksida, (CO), oksida sulfur (SOx), Oksida
nitrogen (NOx), partikulat, hidrokarbon (HC), dan oksida fotokimia, termasuk ozon.
Beberapa definisi gangguan fisik seperti polusi suara, panas, radiasi, polusi cahaya
dan limbah pabrik yang menguap diangap sebagai polusi udara. Sifat alami udara
mengakibatkan dampak pencemaran udara dapat bersifat langsung dan lokal, regional,
maupun global.
3.1.1.3. Jenis-jenis Pencemaran Udara

Pencemaran udara dibedakan menjadi dua, yaitu:

1. Pencemaran primer
2. Pencemaran sekunder

Pencemaran primer adalah substansi pencemar yang ditimbulkan langsung


dari sumber pencemaran udara. Karbon monoksida adalah salah satu contoh pencemar
udara primer karena ia merupakan hasil dari pembakaran. Pencemaran sekunder
adalah substansi pencemar yang terbentuk dari reaksi pencemar-pencemar primer di
atmosfer. Pembentukan ozon dalam smog fotokimia adalah sebuah contoh dari
pencemaran udara sekunder. Atmosfer mrupakan sebuah sistem yang kompleks,

24
dinamik, dan rapuh. Belakangan ini pertumbuhan keprihatinan akan efek dari emisi
polusi udara dalam konteks global dan hubungannya dengan pemanasan global
(global warming) dan deplesi ozon di stratosfer semakin meningkat.

Di Indonesia, kurang lebih 70% pencemaran udara disebabkan oleh emisi


kendaraan bermotor. Kendaraan bermotor mengeluarkan zat-zat berbahaya yang dapat
menimbulkan dampak negatif, baik terhadap kesehatan manusia maupun terhadap
lingkungan, seperti timbal/timah hitam (Pb), suspended particulate matter (SPM),
oksida nitrogen (Ox). Kendaraan bermotor menyuplai hampir 100% tibal, 13-445
suspended particulate matter (SPM), 71-89% hidrokarbon, 34-37% Nox, dan hampir
seluruh karbon monoksida (CO) ke udara Jakarta. Sumber utama debu berasal dari
pembakaran sampah rumah tangga, dimana mencakup 41% dari sumber debu di
Jakarta. Sektor industri merupakan sumber utama dari sulfur dioksida. Di tempat-
tempat padat di Jakarta konsentrasi timbal bisa 100 kali dari ambang batas.

Pencemaran udara yang diakibatkan oleh kegiatan manusia, sumber alami,


sumber lainnya dan jenis jenisnya.

1. Pencemaran udara dari kegiatan manusia:


Transportasi
Industri
Pembangkit Listrik
Pembakaran (perapian, kompor, furnace, insenerator, dan berbagai jenis
bahan)
2. Pencemaran udara dari sumber alami:
Gunung Berapi
Rawa-rawa
Kebakaran hutan
Nitrifikasi dan denitrifikasi biologi
3. Pencemaran udara dari sumber-sumber lain:
Transportasi amonia
Kebocoran tangki klor
Timbulan gas metana dari lahan uruk/tempat pembuangan akhir sampah
Uap pelarut organik
4. Jenis-jenis pencemar:
Karbon monoksida
Oksida nitrogen
Oksida sulfur
CFC
Hidrokarbon
Ozon
Volatile Organic Compound

25
Partikulat

Bahaya Efek Gas Pencemaran Udara antara lain sebagai berikut:

b. Gas CO/ Karbon Monoksida


Karbon monoksida merupakan zat pencemar yang dihasilkan dari kendaraan
bermotor, karbon monoksida yang meningkat di berbagai perkotaan dapat
mengakibatkan turunnya berat janin dan meningkatkan jumlah kematian bayi
serta kerusakan otak. Karbon monoksida merupakan gas yang bersifat
membunuh mahkluk hidup termasuk manusia. Zat gas CO ini akan
mengganggu pengikatan oksigen pada darah karena CO lebih mudah terikat
oleh darah dibandingkan dengan oksigen dan gas-gas lainnya.
c. Gas CO2/Karbon dioksida
Karbon dioksida adalah zat gas yang mampu meningkatkan suhu pada suatu
lingkungan sekitar kita yang disebut juga sebagai efek rumah kaca. Dengan
begitu, maka temperatur udara di daerah tercemar CO3 itu akan naik dan
otomatis suhunya menjadi semakin panas dari waktu ke waktu. Hal ini
disebabkan karena CO2 akan berkonsentrasi dengan jasad renik, debu dan
titik-titik air yang membentuk awan yand dapat ditembus cahaya matahari
namun tidak dapat melepaskan panas ke luar awan tersebut.
d. Gas NO dan NO2
Secara teoritis, ada 3 teori yang mengemukakan terbntuknya Nox, yaitu:
1. Thermal Nox (Extended Zeldovich Mechanism).
Proses ini disebabkan gas nitrogen yang beroksidasi pada suhu tinggi pada
ruang bakar (>1800 K). Thermal Nox ini didominasi oleh emisi NO
(NOx=NO+NO2)
2. Prompt NOx
Formasi NOX ini akan terbentuk cepat pada zona pembakaran
3. Fuel NOx
NOx formasi ini terbentuk karena kandugnan N dalam bahan bakar. Kira-
kira 90% dari emisi NOx adalah disebabkan proses thermal NO dan
tercatat bahwa penggunaan HFOHeavy Fuel Oil), bahan bakar yang biasa
digunakan dikamar, menyumbangkan emisi NOx 20-30%. Nitrogen oksida
yang ada di udara yang dihirup oleh manusia dapat menyebabkan
kerusakan paru-paru. Setelah bereaksi dengan atmosfir, zat ini membentuk
partikel partikel nitrat yang amat halus yang dapat menembus bagian
terdapam paru paru.
3.1.1.4. ISPU

26
Indeks Standar Pencemar Udara (ISPU) digunakan sebagai masukan bagi
pengambilan tindakan dalam upaya pengendalian pencemaran udara. ISPU
adalah angka yang tidak mempunyai satuan yang menggambarkan kondisi
kualitas udara lingkungan di lokasi dan waktu tertentu yang didasarkan kepada
dampak terhadap kesehatan manusia, nilai estetika dan makhluk hidup lainnya.
Berikut tabel ISPU

Tabel 2. Nilai Indeks Standar Pencemaran Udara

Kategori Rentang ISPU Penjelasan


Baik 0-50 Tingkat kualitas yang
tidak memberikan efek
bagi kesehatan manusia
atau hewan dan tidak
berpengaruh pada
tumbuhan, bangunan
ataupun
nilai estetika
Sedang 51-100 Tingkat kualitas udara
yang tidak berpengaruh
pada kesehatan manusia
ataupun hewan tetapi
berpengaruh pada
tumbuhan yang sensitif,
dan
nilai estetika
Tidak Sehat 101-199 Tingkat kualitas udara
yang bersifat merugikan
pada manusia ataupun
kelompok hewan yang
sensitif atau bisa
menimbulkan kerusakan
pada
tumbuhan ataupun nilai
estetika

27
Sangat tidak sehat 200-299 Tingkat udara yang dapat
merugikan kesehatan
pada sejumlah segmen
populasi yang terpapar
Berbahaya 300-lebih Tingkat kualitas udara
berbahaya yang secara
umum dapat merugikan
kesehatan yang serius
pada populasi

Tabel.3 Pengaruh Indeks Standar Pencemaran Udara untuk SO2

Kategori Rentang Penjelasan


Baik 0-50 Luka pada beberapa
spesies tumbuhan akibat
kombinasi dengan O3
(Selama 4 Jam)
Sedang 51-100 Luka pada beberapa
spesies tumbuhan
Tidak Sehat 101-199 Bau, Meningkatnya
kerusakan tumbuhan
Sangat tidak sehat 200-299 Meningkatnya sensitivitas
pada pasien
berpenyakit asma dan
bronchitis
Berbahaya 300-lebih Tingkat yang berbahaya
bagi semua populasi
yang terpapar

3.1.2 Sulfur dioksida


Berikut ini beberapa hal yang perlu diketahui dari Sulfur dioksida
3.2.1. Sifat-sifat Sulfur dioksida
SO2 adalah gas yang tidak mudah menyala, tidak mudah meledak, tidak
berwarna, mudah larut dalam air, tetapi berbau dan dapat menyebabkan iritasi. SO2
merupakan salah satu jenis agen oksidasi dan agen reduksi pada temperatur ruangan.
Di atmosfer, SO2 memiliki kemampuan bereaksi secara fotokimia ataupun katalitik

28
dengan material lain yang dapat membentuk sulfur trioksida, asam sulfur, dan garam
dari asam sulfur.

3.1.2.1 Sumber-sumber Sulfur dioksida


Gas SO2 (sulfur dioksida), merupakan gas polutan yang banyak dihasilkan
dari pembakaran bahan bakar fosil yang mengandung unsur belerang seperti minyak,
gas, batubara, maupun kokas. Disamping SO2, pembakaran ini juga menghasilkan

gas SO3, yang secara bersama-sama dengan gas SO 2 lebih dikenal sebagai gas SOx
(sulfur oksida).

Secara umum, proses pembentukan gas sulfur oksida hasil pembakaran bahan
bakar fosil mengikuti mekanisme reaksi sebagai berikut :

S +O2 SO 2

2 SO 2 +O2 2 SO 3

Dari hasil pembakaran ini, jumlah SO2 selalu akan lebih besar dari jumlah

SO3, karena pembentukan SO3 sangat dipengaruhi oleh kondisi reaksi seperti suhu

dan jumlah O2, dan biasanya tidak lebih dari 10 % jumlah pembentukan gas Sulfur
oksida.

Meskipun pembakaran bahan bakar fosil oleh manusia merupakan salah satu
sumber emisi SO2 ke udara, namun diperkirakan jumlah emisi ini hanya sepertiga

dari total emisi SO2 yang ada. Penyumbang terbesar dari polutan ini adalah berasal

dari aktivitas alam seperti dari letusan gunung berapi yang menghasilkan gas H2S.

Melalui proses oksidasi di udara, selanjutnya gas H 2S ini berubah menjadi gas SO2.
Selain sumber-sumber emisi dari hasil pembakaran bahan bakar fosil di atas, industri
pengolahan hasil tambang, seperti Industri peleburan baja merupakan industri terbesar
yang menghasilkan SOX. Hal ini disebabkan karena elemen yang penting secara

alami terdapat dalam bentuk logam sulfida seperti tembaga (CuFeS 2 dan Cu2S), Seng
(ZnS), merkuri (HgS), dan timbal (PbS). Di samping itu sulfur merupakan
kontaminan yang tidak dikehendaki dalam logam dan biasanya lebih mudah
menghilangkan sulfur dari permukaan logam yang kasar dibandingkan
menghilangkannya dari produk metal yang lain.

29
Beberapa reaksi yang terjadi pada proses peleburan logam adalah sbb :

2 ZnS + 3 O2--------> 2 ZnO + 2 SO2

2 PbS + 3 O2 -------> 2 PbO + 2 SO2

Untuk produksi tembaga, penanganan CuS akan membentuk metal melalui reaksi :

Cu2S + O2 --------> 2 Cu + SO2

Dari reaksi ini tampak bahwa, SO2 juga dihasilkan dari hasil samping industri logam.

Lebih jauh, gas SO2 ini telah menimbulkan hujan asam sebagai hasil reaksi :

O2 + SO2 + H2O --------> H2 SO4

yang menghasilkan pH air hujan cenderung rendah ( pH < 7).

Untuk mengurangi dampak lingkungan yang diakibatkan oleh gas SO 2


sebagai hasil aktivitas manusia, perlu adanya upaya pencegahan secara terus menerus
untuk menurunkan kadar emisi gas ini hingga pada kadar dibawah nilai ambang batas
yang diijinkan.

3.1.2.2 Dampak Pencemaran Sulfur dioksida

Akibat utama pencemaran gas sulfur oksida, khususnya SO 2 terhadap manusia


adalah terjadinya iritasi pada system pernapasan. Beberapa penelitian menunjukkan
bahwa iritasi tenggorokan terjadi pada konsentrasi SO2 sebesar 5 ppm atau lebih.
Bahkan pada beberapa individu yang sensitive, iritasi sudah terjadi pada paparan 1-2
ppm saja. Untuk penderita yang mempunyai penyakit kronis pada system pernapasan
dan kardiovaskular dan lanjut usia gas ini merupakan polutan yang berbahaya karena
dengan paparan yang rendah saja ( 0,2 ppm) sudah dapat menyebabkan iritasi
tenggorokan. Lebih lengkap, pada Table 3 ditunjukkan pengaruh SO2 dalam berbagai
kadar (ppm) terhadap kesehatan manusia.
Tabel 4. Pengaruh Gas SO2 terhadap manusia

Kadar (ppm) Dampak terhadap manusia


3-5
Jumlah minimum yang dapat dideteksi baunya

30
8-12
jumlah minimum yang segera mengakibatkan iritasi tenggorokan

20
- Jumlah minimum yang mengakibatkan iritasi pada mata
- Dapat menyebabkan batuk
- Jumlah maksimum yang diperbolehkan untuk paparan yang lama

50-100
Jumlah maksimum yang dibolehkan untuk paparan yang singkat ( + 30
menit)

400-500
Sudah berbahaya walaupun dalam paparan yang singkat

Sumber : Philip Kristanto, Ekologi Industri, Edisi Pertama cetakan pertama, 2002.(2)

Disamping dampak terhadap kesehatan manusia tersebut, polutan ini juga


berpengaruh negatif pada benda-benda maupun tanaman melalui pembentukan hujan
asam.

3.1.2.3 Mekanisme Pejanan ke Manusia

Rute Pejanan SO2 ke tubuh manusia yang utama adalah melalui inhalasi. SO2
mudah larut dalam air sehingga dapat terabsorbsi di dalam hidung dan sebagian besar
juga ke saluran pernapasan. Partikulat slfat dalam gas buang kendaraan bermotor
berukuran kecil sehingga pertikulat tersebut dapat masuk sampai ke dalam alveoli
paru paru dan bagian lain yang sempit. SO 2 dapat menyebabkan iritasi terhadap
saluran pernapasan, membengkaknya membran mukosa, dapat menghambat aliran
udara pada saluran pernapasan. Kondisi ini akan menjadi lebih parah bagi kelompok
yang rentan seperti penderita penyakit jantung atau paru paru dan para lanjut usia.
(satiyo, 2008)

Selain melalui inhalasi, gas ini juga dapat memajan manusia melalui kulit dan
mata terutama di kondisi lingkungan yang lembab. Gejala dari iritasi kulit oleh SO 2

31
adalah rasa gatal, nyeri dan kulit menjadi kemerahan. Apabila gas ini mengiritasi mata
maka akan menyebabkan nyeri dan peradagan pada mata dan juga berpotensi pada
kebutaan.

3.1.2.4 Baku Mutu

Nilai baku mutu SO2 salam udara ambien berdasarkan WHO adalah rata-rata
per 24 jam 20 g /m3 atau 0,008 ppm dan rata-rata per 10 menit 500 g /m
3
atau
0,20 ppm.

3.1.2.5 Cara Pengendalian SO2

Beberapa cara yang dapat dilakukan untuk mengurangi kadar SO2 secara
nasional adalah:

a. Membuat program reduksi konsentrasi SO2 dengan mengadopsi baku mutu yang
ditetapkan EPA atau WHO dan secara periodik mengevalusi konsentrasi SO 2 di
udara
b. Mengurangi emisi SO2 ke udara dengan menggunakan kendaraan yang mirim
polusi dan bahan bakar alternatif.

Sedangkan untuk mengurangi konsentrasi SO2 yang dapat dilakukan di rumah adalah:

a. Menggunakan kompor listrik


b. Menggunakan exhaust fan di dapur
c. Kondisi ventilasi rumah yang baik
d. Tidak menghidupkan mesin mobil di garasi
e. Tidak merokok dalam rumah (Wisconsin Departement of Health Services,2010)

3.1.3 Spektrofotometer
Spektrofotometer adalah fotometer (suatu peralatan untuk mengukur
intensitas cahaya) yang dapat mengukur intensitas sebagai fungsi dari satu
warna atau bahkan secara spesifik mengukur panjang gelombang suatu
cahaya. Ada dua kelas utama sistem spektrofotometer, yaitu: Pertama yang
sering disebut dengan spektrofotomer berkas tunggal (single beam) dan
spektrofotometer berkas rangkap (double beam). Spektrofotometer berkas
rangkap mengukur rasio intensitas cahaya pada dua saluran cahaya yang
berbeda sedang spektrofotometer berkas tunggal mengukur intensitas cahaya
secara absolut. Walaupun pengukuran intensitas dengan cara perbandingan
biasanya lebih mudah dan stabil, tetapi pengukuran dengan cara absolut atau

32
berkas tunggal mempunyai keunggulan misalnya dalam hal kisaran dinamik
yang lebih luas.
3.1.3.1 Spektrofotometer Uv-Vis
Spektrofotometri UV-Visible (ultra violet dan tampak, atau sering
dikatakan dengan spektrofotometri UV-Vis) adalah salah satu metode
pengukuran radiasi sinar UV dekat sampai pada sinar tampak (cahaya).
Pengukuran energi radiasi ini merupakan fungsi dari panjang gelombang ().
Cakupan panjang gelombang UV dekat sampai sinar tampak, adalah
pada kisaran =200 nm sampai 800 nm. Kata foto pada spektrofotometri,
berarti cahaya atau sinar tampak. daerah sinar tampak meliputi pada 390
nm sampai 800 nm, seperti pada Gambar 1

Gambar 1. Panjang gelombang sinar tampak

3.1.3.2 Hukum Lambert-Beer

Hukum Lambert Beer adalah dasar dari metode analisis kuantitatif dalam
spektrofotometri. Hukum Lambert Beer, juga dikenal sebagai hukum Beer
atau hukum Beer-Lambert-Bouguer adalah merupakan suatu hubungan
empiris antara absorpsi dari suatu cahaya dengan sifat materi yang dilalui
cahaya. Pada dasarnya Hukum Lambert Beer terdiri atas dua hukum yaitu:

a. Hukum Bouguer atau Hukum Lambert


Hukum ini mengambarkan tentang hubungan antara absorpsi radiasi dengan
panjang atau jalan (ketebalan) yang dilambangkan dengan L (Gambar 2)
molekul yang menyerap.

33
Gambar 2. Hubungan Antara Absorpsi Radiasi dengan Ketebalan Sel

Keterangan:
I0 = intensitas sinar yang datang;
I = intensitas sinar yang ditransmisikan;
c = konsentrasi larutan (kg/m3);
= absorpsivitas (m3.kg-1.m-1);
x = tebal kuvet (m).
Bila suatu berkas cahaya monokromatik diarahkan melewati medium
penyerap homogen yang lapisan-lapisannya sama dengan ketebalan lapisan yang
sama pula, dan bila diketahui tiap lapisan menyerap bagian yang sama dari radiasi
atau tiap lapisan menyerap energi radiasi cahaya dengan bagian yang sama, maka
bila lapisan ke-1 menyerap separuh dari radiasi yang jatuh di atasnya, maka lapisan
ke-2 akan menyerap seperempat dari energi semula, lapisan ke-3 akan menyerap
seperdelapan dan seterusnya.

b. Hukum Beer
Hukum ini menggambarkan hubungan antara konsentrasi zat penyerap dengan
besarnya absorpsi
c. Hukum gabungan Lambert-Beer

Dari penjelasan di atas, dapat disimpulkan bahwa hukum lambert beer adalah
hubungan empirik antara intensitas cahaya yang ditransmisikan dengan tebalnya
larutan dan hubungan antara intensitas tadi dengan konsentrasi zat
Io
A=log =a . x . c
I
Dimana
a : koefisien absorbsi
x : ketebalan materi yang dilalui sinar

34
c : konsentrasi

3.1.3.3 Kesalahan Pengukuran dan Penyimpangan pada Hukum Lambert-Beer


Kesalahan akan semakin besar bila pada saat pengukuran tidak
dilakukan pada panjang gelombang maksimum. Hal ini dapat dihat pada
Gambar 3.

Hukum Lambert Beer mempunyai penyimpangan pada konsentrasi


yang sangat tinggi, terutama disebabkan oleh adanya peristiwa hamburan
atau scattering yang tinggi pada materi. Penyimpangan juga dapat terjadi bila
cahaya mempunyai intensitas khusus yang menyebabkan proses-proses optik
yang tidak linier.
Hukum Beer hanya berlaku bagi larutan dengan kisaran konsentrasi
tertentu. Jadi dalam hal ini konsentrasi larutan sangat berpengaruh hal ini
tergantung pada kepekaan dan limit deteksi instrumen. Konsentrasi larutan
yang terlalu encer akan memberikan serapan yang tidak linier karena
pengaruh background, sedang konsentrasi larutan yang terlalu tinggi akan
memberikan hasil yang tidak linier karena pengaruh hamburan

3.1.3.4 Bagian-bagian Spektrofotometer Uv-Vis

35
1. Sumber cahaya

Sumber cahaya untuk spektrofotometer sinar tampak bisa berupa


lampu wolfram atau lampu deuterium. Lampu wolfram ini mempunyai
kisaran panjang gelombang antara 350-2000 nm. Sumber cahaya untuk
spektrofotometer sinar ultra violet biasanya menggunakan lampu deuterium.
Sumber cahaya ini mempunyai kisaran antara 160-360 nm.

Supaya dapat digunakan untuk pengukuran absorpsi, sumber


cahaya itu harus memenuhi beberapa persyaratan tertentu. Pertama, sumber
cahaya itu harus memancarkan sinar dengan kekuatan yang cukup untuk
penentuan dan pengukuran. Kedua, sumber cahaya itu harus memancarkan
cahaya kontinu, artinya spektrum yang dipancarkan harus mengandung
semua panjang gelombang yang akan dipakai. Akhirnya, sumber itu harus
stabil, kekuatan sinar radiasi harus konstan selama waktu yang diperlukan
untuk mengukur I dan I0. Hanya pada kondisi itu pengukuran absorban

mempunyai kedapatulangan yang baik.

2. Monokromator

Guna bagian ini adalah untuk memisahkan cahaya ke dalam


komponen-komponen panjang gelombang (mengubah cahaya polikromatik
menjadi monokromatik) dan dapat memisahkan bagian spektrum yang
diinginkan dari yang spektrum lainnya (panjang gelombang selektor).

3. Wadah Sampel

Tempat sampel sering disebut kuvet. Kuvet ini terbuat dapat terbuat
dari kuarsa atau silikon leleh bila dipakai pada daerah < 300 nm atau ultra
violet, dan terbuat dari gelas silika untuk daerah kerja sinar tampak dan infra
merah (350 nm - 2000 nm). Sidik jari, lemak atau zat pengotor pada dinding
sel akan mengurangi transmisi. Jadi sel-sel ini harus benar-benar bersih dan

36
selama

pengerjaan tidak diperkenankan memegang dinding sel bagian tengah.

4. Detektor

Suatu detektor harus memberikan respon pada energi radiasi dalam


wilayah panjang gelombang kerja, dan harus peka terhadap kekuatan radiasi
lemah, mempunyai respons dalam menghasilkan sinyal listrik yang dapat
dilipatgandakan dan tidak memberikan noise. Yang sangat penting adalah
sinyal yang dihasilkan harus berbanding langsung dengan kekuatan sinar
yang jatuh. Detektor adalah komponen fotoelektrik yaitu: sel fotovoltanik
(energi radiasi menyebabkan terjadinya arus pada lapisan antara
semikonduktor), foto tube (radiasi menyebabkan fotoemisi elektron di
permukaan zat padat), dan sel foto konduktif (absorbsi radiasi oleh
semikonduktor menyebabkan perubahan tahanan listrik). Untuk spektrometer
sederhana biasanya digunakan fototube.

3.1.3.5 Berkas Spektrofotometer Uv-Vis

Sistem berkas dalam spektrofotometer ada yang bersifat tunggal (single


beam) ada yang bersifat ganda (double beam), seperti yang dapat dilihat pada
Gambar 5 dan Gambar 6. Pada spektrofotometer berkas tunggal, berkas
cahaya yang keluar dari monokromator langsung dilewatkan ke tempat
sampel atau pembanding secara bergantian. Pada spektrofotometer berkas
ganda, berkas cahaya dibagi menjadi dua berkas. Secara bersamaan salah
satu berkas dilewatkan ke pembanding, dan berkas lainnya ke sampel.
Kemudian detektor membaca selisih dari pengukuran sampel dengan
pembanding.

Gambar 5. Sistem Berkas Tunggal

37
Gambar 6. Sistem Berkas Ganda

3.1.4 XRF
XRF (X-ray fluorescence spectrometry) merupakan teknik analisa
non-destruktif yang digunakan untuk identifikasi serta penentuan konsentrasi
elemen yang ada pada padatan, bubuk ataupun sample cair. XRF mampu
mengukur elemen dari berilium (Be) hingga Uranium pada level trace element,
bahkan dibawah level ppm. Secara umum, XRF spektrometer mengukur
panjang gelombang komponen material secara individu dari emisi flourosensi
yang dihasilkan sampel saat diradiasi dengan sinar-X (PANalytical, 2009).
Analisis unsur dilakukan secara kuantitatif maupun kuantitatif.
Analisis kualitatif dilakukan untuk menganalisis jenis unsur yang terkandung
dalam bahan, dan analisis kuantitatif dilakukan untuk menentukan konsentrasi
unsur dalam bahan.
Metode XRF secara luas digunakan untuk menentukan komposisi
unsur suatu material. Karena metode ini cepat dan tidak merusak sampel,
metode ini dipilih untuk aplikasi di lapangan dan industri untuk kontrol
material. Tergantung pada penggunaannya, XRF dapat dihasilkan tidak hanya
oleh sinar-X tetapi juga sumber eksitasi primer yang lain seperti partikel alfa,
proton atau sumber elektron dengan energi yang tinggi (Viklund,2008).
3.1.4.1 Prinsip Kerja XRF
Apabila terjadi eksitasi sinar-X primer yang berasal dari tabung X ray atau
sumber radioaktif mengenai sampel, sinar-X dapat diabsorpsi atau
dihamburkan oleh material. Proses dimana sinar-X diabsorpsi oleh atom
dengan mentransfer energinya pada elektron yang terdapat pada kulit yang
lebih dalam disebut efek fotolistrik. Selama proses ini, bila sinar-X primer
memiliki cukup energi, elektron pindah dari kulit yang di dalam menimbulkan
kekosongan. Kekosongan ini menghasilkan keadaan atom yang tidak stabil.
Apabila atom kembali pada keadaan stabil, elektron dari kulit luar pindah ke

38
kulit yang lebih dalam dan proses ini menghasilkan energi sinar-X yang
tertentu dan berbeda antara dua energi ikatan pada kulit tersebut. Emisi sinar-

X dihasilkan dari proses yang disebut X Ray.


3.1.4.2 Jenis-jenis XRF
Ada 2 jenis XRF yaitu WDXRF (Wave Length Dispersive X Ray
Floroskopi) dan EDXRF ( Energy Dispersive XRF)

a. WDXRF (Wave Length Dispersive X Ray Floroskopi)

WDXRF adalah dimana dispersi sinar-X didapat dari difraksi dengan


menggunakan analyzer yang berupa cristal yang berperan sebagai grid.
Kisi kristal yang spesifik memilih panjang gelombang yang sesuai
dengan hukum bragg (PANalytical, 2009).

Dengan menggunakan WDXRF spektrometer (PANalytical, 2009):

aplikasinya luas dan beragam.

Kondisi pengukuran yang optimal dari tiap tiap elemen dapat diprogram.

Analisa yang sangat bagus untuk elemen berat.

39
Sensitivitas yang sangat tinggi dan limit deteksi yang sangat rendah

Gambar berikut menjelaskan prinsip kerja WDXRF

Sampel yang terkena radiasi sinar-X akan mengemisikan radiasi ke segala


arah. Radiasi dengan dengan arah yang spesifik yang dapat mencapai
colimator. Sehingga refleksi sinar radiasi dari kristal kedetektor akan
memberikan sudut . Sudut ini akan terbentuk jika, panjang gelombang
yang diradiasikan sesuai dengan sudut dan sudut 2 dari kisi kristal. Maka
hanya panjang gelombang yang sesuai akan terukur oleh detektor. Karena
sudut refleksi spesifik bergantung panjang gelombang, maka untuk
pengukuran elemen yang berbeda, perlu dilakukan pengaturan posisi
colimator, kristal serta detektor (Gosseau,2009)

b. EDXRF (Energy-dispersive X-ray Fluorescence)

Pada EDXRF (Energy-dispersive X-ray Fluorescence) spektrometri


bekerja tanpa menggunakan kristal, namun menggunakan software yang
mengatur seluruh radiasi dari sampel kedetektor (PANalytical, 2009). Radiasi
Emisi dari sample yang dikenai sinar-X akan langsung ditangkap oleh
detektor. Detektor menangkap foton foton tersebut dan dikonversikan

40
menjadi impuls elektrik. Amplitudo dari impuls elektrik tersebut bersesuaian
dengan energi dari foton foton yang diterima detektor. Impuls kemudian
menuju sebuah perangkat yang dinamakan MCA (Multi-Channel Analyzer)
yang akan memproses impuls tersebut. Sehingga akan terbaca dalam memori
komputer sebagai channel. Channel tersebut yang akan memberikan nilai
spesifik terhadap sampel yang dianalisa. Pada XRF jenis ini, membutuhkan
biaya yang relatif rendah, namun keakuratan berkurang. (Gosseau,2009).

Gambar berikut mengilustrasikan prinsip kerja EDXRF (Gosseau,2009):

Berikut ini tabel perbedaan antara WDXRF dan EDXRF

Tabel 5. Daftar perbedaan antara WDXRF dan EDXRF

WDXRF EDXRF
Lebih besar, lebih kompleks,menggunakan Lebih kecil, lebih sederhana, tidak
water chiller (pendingin tabung X-Ray) menggunakan water chiller

41
Analisa B-U(92), lebih sensitive, lebih Analisa Na-U(92), menggunakan pompa
akurat, menggunakan pompa vakum vakum (opsional), Analisa unsur berat (K-
U) hasil hampir sama dengan WDXRF
Menggunakan gas p10(Argon-Methane), He Mengggunakan He(optional, untuk unsur
(opsional untuk analisa cairan) ringan Na-Cl)

3.1.4.2 Karakteristik Sampel yang Dapat dianalisis menggunakan XRF


Ada beberapa persyaratan agar suatu sampel dapat dianalisis
menggunakan XRF, berikut beberapa persyaratan agar suatu sampel dapat
dianalisis menggunakan XRF
1. Sampel serbuk kurang lebih 100 mesh
2. Sampel cair yang homogen
a. Tipe sampel yang diperoleh dari lingkungan seperti minyak dan air
b. Tidak membutuhkan preparasi yang rumit

3. Sampel padatan dengan batas max 2,5 cm dan D 2,5 m


a. Logam, plastik, kaca, keramik
b. Pelapisan permukaan akan mempengaruhi komposisi kimia yang
terbaca
c. Ukuran partikel tidak menjadi persoalan
d. Permukaan harus homogen

4. Pressed powder
Tipe sampel yang dapat dibentuk press powder seperti batuan, semen,
lumpur, alumina, fly ash, dll

5. Serbuk di press membentuk tablet padat menggunakan hydraulic press


fused beads
a. Tipe sampel yang termasuk dipreparasi seperrti fused bead adalah
batuan, semen, bijih besi, dll
b. Sampel dicampur dengan flux.
c. Sampel dan flux dipanaskan pada shu 1000 C
d. Permukaan harus homogen

3.1.4.3 Pengukuran Logam dan Metaloid di Udara Menggunakan XRF


1. Metode ini mendekripsikan penentuan konsentrasi unsur logam dan
sublogam dengan nomer atom sama dengan atau lebih besar dari
titanium (Z 22) menggunakan XRF
2. Analisis kuantitatif dapat dilakukan menggunakan garis spektrum K
atau garis spektrum L untuk nomer atom yang lebih besar atau sama
dengan timbal (Z 82) . Penggunaan spektrum garis L untuk unsur

42
dengan nomer atom kurang dari 60 hanya bisa memberikan informasi
kualitatif saja.
3. Metode XRF ini cocok untuk penentuan metal dan metaloid dalam
sampel debu dengan massa maksimum kurang lebih 0,5 mg ketika
disimpan di filter dengan D 25 mm atau 1 mg dalam filter dengan D
37 mm.
4. Hasil analisis dihitung dengan asumsi bahwa ada hubungan linier
antara intensitas XRF dan massa unsur dalam filter. Semakin
bertambah massa nya, deviasi linearitas semakin bertambah.
Penambahan deviasi ini berkaitan dengan komposisi sampel.
Walaupun penyimpangan yang signifikan tidak biasanya ditemukan
dalam debu dengan massa 1 mg sampai 25 mg dalam filter. Tapi,
secara perhitungan teoritis dibatasi untuk massa maksimum sample
adalah 0,5 mg.
5. Analisis XRF dengan sampel udara dikumpulkan pada filter dan tidak
memerlukan preparasi sampel sebelum analisis.

3.1.4.4 Cara Kerja XRF untuk Pengukuran Sampel Udara

Volume udara yang terukur ditarik melalui filter, kemudianvdebu


dikumpulkan dalam filter dapat langsung dianalisis tanpa preparasi sampel
oleh XRF.
3.1.4.5 Pengambilan Sampel
Berikut ini adalah hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pengambilan
sampel debu untuk dianalisis menggunakan XRF
1. Untuk paparan jangka panjang :
Waktu sampling maksimum : 8 jam
Laju alir sampling dan durasi tergantung dari kebutuhan individu dan
konsentrasi aerosol.
Massa beban tidak boleh melebihi 0,5 mg pada filter dengan D 25 mm
2. Untuk paparan jangka pendek:
Waktu sampling: 15 menit
Laju alir sampling tergantung keperluan
Massa beban tidak boleh melebihi 0,5 mg pada filter dengan D 25 mm
Dan berikut ini adalah perlengkapan yang harus disiapkan untuk proses
pengambilan sampel:
1. Penghisap debu yang dapat dibersihkan
2. Pompa sampling yang sesuai dengan persyaratan BS EN 13137
3. Filter yang retentititasnya tidak kurang dari 99,5% untuk partikel
dengan diameter difusi 0,3 m. Akan tetapi, filter dengan diameter
25 mm lebih disaranakan untuk digunakan, karena seluruh filter bisa

43
terkena sinar X. Penggunaan membran filter direkomendasikan karena
partikel udara disimpan pada permukaan dengan lapisan tipis.
4. Flow meter portable yang dikalibrasi dengan standar primer dengan
pengukuran ketidaktelitian kurang dari 2%
5. Tabung plastik elastis dengan diameter yang sesuai untuk mencegah
kebocoran dari kepala pompa
3.1.4.6 Analisis Sampel
1. Atur program kalibrasi menggunakan pengaturan spektrometer
yang telah dipilih untuk logam atau metaloid yang akan dianalisa
2. Masukkan filter kalibrasi ke dalam wadah sample dan hitung laju
cacahan sinar X pada puncaknya dan panjang gelombang blanko
nya
3. Hitung laju cacahan dari logam dan metaloid dari sampel.
4. Masukkan masa logam atau metaloid pada filter kalibrasi ke
komputer. Dari sini dapat dihitung secara akurat massa dari unsur
yang terkumpul dalam filter. Kemudian di plot kan untuk
mendapatkan kurva klibrasi
5. Kurva kalibrasi harus linear. Kemudian, dihitung slope nya yang
akan dinyatakan dalam cacahan sinar X (per detik per g
unsur dalam filter dan intersep nya. Slope dan intersep dari kurva
kalibrasi dapat digunakan untuk analisis sampel dari sampel yang
tidak diketahui kandungannya.
3.1.4.7 Menentukan Konsentrasi Logam atau Metaloid dalam Udara
Untuk menentukan konsentrasi logam atau metaloid dalam udara, dapat
digunakan persamaan sebagai berikut:
1. Hitunglah volume (V), dalam liter dari sampel udara dengan
mengkalikan rata-rata laju udara volumetrik (L/min) dengan waktu
sampling (menit)
2. Perhitungan konsentrasi logam atau metaloid dalam udara p(E),d
alam mg/m3 menggunakan pers berikut:
[ m(E)1m( E)0 ]
p ( E )=
V
Dimana m(E)1 adlah massa( g dari logam atau metaloid
dalam filter sampel
m(E)0 adalah massa rata-rata ( g dari logam atau metaloid
pada filter kosong
V adalah volume dalam sampel udara (L)
3.1.4.8 Kelebihan dan Kekurangan XRF
Berikut ini adalah beberapa kelebihan dan kekurangan XRF:
Kelebihan:

44
Cukup mudah, murah dan analisanya cepat

Jangkauan elemen Hasil analisa akurat

Membutuhan sedikit sampel pada tahap preparasinya(untuk Trace elemen)

Dapat digunakan untuk analisa elemen mayor (Si, Ti, Al, Fe, Mn, Mg, Ca,
Na, K, P) maupun trace elemen (>1 ppm; Ba, Ce, Co, Cr, Cu, Ga, La, Nb,
Ni, Rb, Sc, Sr, Rh, U, V, Y, Zr, Zn)

Kekurangan :

Tidak cocok untuk analisa element yang ringan seperti H dan He

Analisa sampel cair membutuhkan Volume gas helium yang cukup besar

Preparasi sampel biasanya membutuhkan waktu yang cukup lama dan


memebutuhkan perlakuan yang banyak.

3.2 Metode Kerja Analisis Sulfur dioksida Menggunakan Pararosanilin

Dalam metode kerja analisis Sulfur dioksida menggunakan Pararosanilin ini,


akan dijelaskan alat dan bahan yang diperlukan serta prosedur kerja yang
dilakukan
3.2.1. Alat dan Bahan
3.2.1.1. Alat
Peralatan yang digunakan untuk menganalisis sampel Sulfur dioksida meliputi
seperangkat alat pengambilan contoh uji SO2 yang terdiri dari midget impinger
atau botol penjerap, peralatan gelas dan alat pengukur kecepatan laju alir dan
spektrofotometer Uv Vis single beam.
3.2.1.2. Bahan
Bahan yang digunakan dalam analisis ini sampel Sulfur dioksida, larutan
penjerap tetrakloromerkurat (TCM) 0,04 M, larutan induk Natrium tiosulfat
(Na2S2O3), larutan asam sulfamat (NH2SO3H) 0,6%, larutan kerja
pararosanilin, dan larutan formaldehida 0,2%
3.2.2. Prosedur Kerja
3.2.2.1. Pengambilan contoh uji
1. Susun peralatan pengambilan contoh uji

45
2. Masukkan larutan penjerap SO2 sebanyak 10 mL ke masing
masing botol penjerap.
3. Hidupkan pompa penghisap udara dan atur kecepatan alir
0,1L/menit
4. Lakukan pengambilan contoh uji selama 0,5;1;1,5;2;2,5 menit.
5. Ulangi langkah 1sampai 4 untuk 3 kali pengulangan
3.2.2.2. Persiapan Pengujian Sampel
1. Pembuatan larutan penjerap tetrakloromerkurat (TCM)
0,04 M
a. Larutkan 10,86 gr merkuri(II) klorida (HgCl2) degnan 800 ml
air suling ke dalam gelas piala 1000 ml
b. Tambahkan berturut turur 5,96 g kalium klorida (KCl) dan
0,066 g EDTA, lalu aduk sampai homogen
c. Pindahkan ke dalam labu ukur 1000 ml, encerkan dengan air
suling hinga tanda tera lalu homogekan

CATATAN Pembuatan larutan penjerap ini stabil sampai 6 bulan jika


tidak terbentuk endapan

2. Pembuatan larutan induk natrium metabisulfit (Na2S2O5)


a. Larutkan 0,3 gr dengan air suling ke gelas piala 100 ml
b. Pindahkan ke dalam labu ukur 500 ml, encerkan dengan air
suling hingga tanda tera lalu homogenkan.
CATATAN 1 0,3 gr Na2S2O5 dapat diganti dengan Na2S2O3
CATATAN 2 Air suling yang digunakan telah dididhkan

3. Pembuatan larutan standar natrium metabisulfit (Na2S2O5)


Masukkan 2 ml larutan induk natrium metabisulfit ke dalam labu
ukur 100 ml, encerkan sampai tanda tera dengan larutan penjerap
lalu homogenkan
CATATAN Larutan ini stabil selama 1 bulan jika disimpan dalma
shuku kamar.
4. Pembuatan larutan induk Iod (I2) 0,1 N
a. Masukkan dalam gelas piala berturut turut 12,7 gr Iod dan 40,0
gr kalium iodida (KI).
b. Larutkan campuran tersebut dengan 25 ml air suling
c. Pindahkan secara kuantitatif ke dalam labu ukur 1000 ml,
encerkan dengan air suling lalu homogenkan.
5. Pembuatan larutan Iod 0,01 N
Larutkan 50 ml larutan induk iod 0,1 N ke dalam labu ukur 500
ml dengan air suling, encerkan sampai tanda tera lalu homogenkan.
6. Pembuatan Larutan Indikator kanji

46
a. Masukkan dalam gelas piala 250 ml berturut turut 0,4 gr kanji
dan 0,002 gr merkuri (II) iodida (HgI2)
b.Larutkan secara hati-hati dengan air mendidih sampai volume
larutan mencapai 200 ml
c. Panaskan larutan tersebut sampai larutan jernih, lalu dinginkan
dan pindahkan dalam botol pereaksi
7. Pembuatan larutan asam klorida (HCl)(1+10)
Encerkan 10 ml HCl pekat dengan 100 ml air suling dalma gelas piasal
250 ml
8. Pembuatan larutan induk natrium tio sulfat (Na 2S2O3) 0,1
N
a. Larutkan 24,82 gr Na2S2O3.5H2O dengan 200 ml air suling
dingin yang telah dididihkan ke dalam gelas piala 250 ml dan
tambahkan 0,1 gr natrium karbonat
b. Pindahkan ke dalam labu ukur 1000 ml kemudian encerkan
dengan air suling sampai tanda tera dan homogenkan.
c. Diamkan larutan ini selama 1 hari sebelum dilakukan
standarisasi
9. Larutan Na2S2O3 0,01 N
a. Pipet 50 ml larutan induk Na2S2O3 , masukkan ke dalam labu
ukur 500 mL
b. Encerkan dengan air suling sampai tanda tera, lalu
homogenkan.
10. Pembuatan Larutan asam klorida (HCl) 1M
a. Masukkan 83 mL HCl 37% ( 1,19 g/mL) ke dalam labu
ukur 1000 ml yang berisi kurang lebih 300 mL air suling
b. Encerkan dengan air suling sampai tanda tera, lalu homogenkan
11. Pembuatan larutan asam sulfamat (NH2SO3H) 0,6% b/v

Larutkan 0,6 gr asam sulfamat ke dalam labu ukur 100 mL,


encerkan dengan air suling sampai tanda tera, lalu homogenkan.

CATATAN Larutan ini dibuat segar

12. Pembuatan larutan asam fosfat (H3PO4) 3 M


Larutkan 200 ml Na2S2O3 85% ( 1,69 g/mL) ke dalam
labu ukur 1000 mL yang berisi kurang lebih 300 mL air suling,
encerkan sampai tanda tera, lalu homogenkan.
CATATAN Larutan ini stabil selama 1 tahun
13. Pembuatan larutan induk pararosanilin hidroklorida
(C19H17N3HCl) 0,2%

47
Larutkan 0,2 gr pararosanilin hidroklorida ke dalam labu ukur
100 mL, encerkan dengan larutan HCl 1 M sampai tanda tera, lalu
homogenkan.
14. Penentuan kemurnian pararosanilin
a. Pipet 1 mL induk pararosanilin masukkan ke dalam labu ukur 100
mL dan encerkan dengan air suling sampai tanda tera, lalu
homogenkan.
b. Pipet 5 mL larutan diatas dan 5 mL larutan penyangga asetat ke
dalam labu ukur 50 mL dan encerkan dengan air suling sampai
tanda tera, lalu homogenkan.
c. Setelah 1 jam ukur serapannya pada panjang gelombang 540 nm
dengan spektrofotometer
d. Hitung kemurnian larutan induk pararosanilin dengan rumus
sebagai berikut:
A x 21,3
M=
W
Dengan pengertian :
M adalah kemurnian pararosanilin (%)
A adalah serapan larutan pararosanilin
W adalah berat pararosanilin yang digunakan untuk membuat 50
mL larutan induk pararosanilin (g)
21,3 adalah tetapan untuk mengubah serapan ke barat

CATATAN Kadar kemurnian larutan induk pararosanilin, sekurang-


kurangnya harus 95%

15. Pembuatan larutan kerja pararosanilin


a. Masukkan 40 mL larutan induk pararosanilin ke dalam labu ukur
500 mL (bila kemurnian larutan induk pararosanilin lebih kecil dari
100% tambahkan setiap kekurangan 1% dengan 0,4 mL larutan
induk pararosanilin)
b. Tambahkan 50 mL larutan asam fosfat 3 M
c. Tepatkan hingga tanda tera dengan air suling lalu homogenkan
CATATAN Larutan ini stabil 9 bulan
16. Pembuatan larutan formaldehida (HCHO) 0,2% v/v
Pipet 5 mL HCHO 36%-38% (v/v) dan masukkan ke dalam labu
ukur 1000 mL, encerkan dengan air suling hingga tanda tera lalu
homogenkan.
CATATAN Larutan ini disiapkan saat akan digunakan
17. Pembuatan larutan penyangga asetat 1M (pH = 4,74)
a. Larutan 13,61 g natrium asetat trihidrat (NaC2H5O2.3H2O) ke
dalam labu ukur 100 mL dengan 50 mL air suling

48
b. Tambahkan 5,7 mL asam asetat glasial (CH 3COOH), dan
encerkan dengan air suling sampai tanda tera, lalu
homogenkan.
3.2.2.3. Pembuatan Kurva Kalibrasi
1. Optimalkan alat spektrofotometer sesuai petunjuk penggunaan
alat
2. Masukkan masing-masing 0,0 mL; 1,0 mL; 2,0 mL;3,0 mL dan
4,0 mL larutan standar Na2S2O5 ke dalam tabung uji 25 mL
dengan menggunakan pipet volum atau buret mikro
3. Tambahkan larutan penjearap sampai volum 10 mL
4. Tambahkan 1 mL larutan asam sulfamat 0,6% dan tunggu
sampai 10 menit
5. Tambahkan 2,0 mL larutan formaldehida 0,2%
6. Tambahkan 5,0 mL larutan pararosanilin
7. Tepatkan dengan air suling sampai volum 25 mL, lalu
homogenkan dan tunggu sampai 30-60 menit
8. Ukur serapan masing-masing larutan standar dengan
spektrofotometer pada panjang gelombang 550 nm
9. Buat kurva kalibrasi antara serapan dengan jumlah SO2
3.2.2.4. Analisis Sampel SO2 ambien
1. Optimalkan alat spektrofotometer sesuai petunjuk penggunaan
alat
2. Tambahkan 1 mL larutan asam sulfamat pada sampel 0,6% dan
tunggu sampai 10 menit
3. Tambahkan 2,0 mL larutan formaldehida 0,2%
4. Tambahkan 5,0 mL larutan pararosanilin
5. Tepatkan dengan air suling sampai volum 25 mL, lalu
homogenkan dan tunggu sampai 30-60 menit
6. Ukur serapan masing-masing larutan standar dengan
spektrofotometer pada panjang gelombang 550 nm
7. Analisis SO2 dan catat konsentrasi dan absorbansinya.

BAB IV

49
HASIL PENGUMPULAN, PENGOLAHAN DATA DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil Pengumpulan

4.1.1 Kurva Kalibrasi SO2 ambien

Berdasarkan hasil analisis, di dapatkan data kurva standar sebagai berikut:


Tabel 6. Kurva Standar Hasil Analisis

Sample Conc
ID (ppm) Absorbansi
BLANKO 0 0
STD 1,0 6,451 0,105
STD 2,0 12,902 0,266
STD 3,0 19,354 0,43
STD 4,0 25,805 0,602

KURVA STANDAR SO2 AMBIEN


0.7

0.6
f(x) = 0.02x - 0.03
0.5 R = 0.99
Absorbansi

0.4

0.3

0.2

0.1

0
0 5 10 15 20 25 30
Konsentrasi(ppm)

50
Dari grafik dapat diketahui persamaan garisnya adalah y = 0,0237x-0,0252 dengan R 2 =
0,9931 dan R = 0,9961425. Berdasarkan SNI thn 2017, syarat R yang bisa digunakan
untuk menganalisa sampel adalah 0,995. Sehingga, R = 0,9961425 sudah dapat diterima
dan dapat digunakan untuk analisis sampel.

4.1.2 Konsentrasi SO2 ambien Hasil Praktikum


Pada penelitian ini, digunakan parameter berikut ini:
Laju Alir : 0,1 L/min
Konsentrasi gas SO2 standar : 500 ppm
Variasi waktu : 0,5 menit; 1 menit; 1,5 menit; 2 menit dan 2,5 menit.
Pada tabel berikut ini menunjukkan konsentrasi SO 2 ambien hasil penelitian. Dalam

penelitian ini dilakukan pengulangan sebanyak 3 kali.


Kode sampel 0,5;1;1,5;2 dan 2,5 menunjukkan lama waktu penjerapan, sedangkan A

B dan C menunjukkan pengulangan pertama kedua dan ketiga.

Tabel 7. Konsentrasi dan Absorbansi Hasil Analisis SO2

Kode Kons Absorbansi


Sampel (ppm)
25,51 0,579
0,5A
27,62 0,630
0,5B
26,46 0,602
0,5C
85,31 1,997
1A
84,48 1,977
1B
86,95 2,036
1C
104,71 2,457
1,5A
106,51 2,499
1,5B
105,78 2,482
1,5C
129,34 3,04
2A
127,83 3,004
2B
128,27 3,015
2C
135,90 3,196
2,5A

51
133,68 3,143
2,5B
136,37 3,207
2,5C

4.2 Pengolahan Data

4.2.1 Perbandingan Konsentrasi SO2 Hasil Percobaan dan Hasil Teoritis


Berdasarkan hasil pengamatan di atas, di dapatkan kurva kalibrasi
dengan R 0,992. Dalam pembahasan kali ini, juga akan digunakan
kurva kalibrasi yang memiliki R 0,999.
Berikut ini dibandingkan konsentrasi SO2 berdasarkan analisis
dengan pembacaan menggunakan spektrofotometer Uv-Vis dan
konsentrasi SO2 hasil perhitungan secara teoritis dan juga persentase
daya serap pada masing-masing nilai R.

Tabel 8 : Persen kesalahan hasil analisis dengan hasil teoritis pengukuran


konsentrasi SO2 ambien dengan R 0,996

t (menit) Hasil teoritis( Rata-rata hasil analisis dg % kesalahan


g) R=0,992
0,5 65,39 26,52 59,43
1 130,79 85,58 34,57
1,5 196,19 105,67 46,14
2 261,58 128,48 50,89
2,5 326,96 135,32 58,61

Tabel 9: Persen kesalahan hasil analisis dengan hasil teoritis pengukuran


konsentrasi SO2 ambien dengan R 0,999

t (menit) Hasil teoritis( Rata-rata hasil analisis dg % kesalahan


g) R=0,999
0,5 65,39 21,57 67,01
1 130,79 71,42 45,39
1,5 196,19 88,37 54,96
2 261,58 107,61 58,86
2,5 326,96 113,39 65,32

Tabel 10. Persentase Daya Serap SO2 dengan R2 0,99232

Hasil Rata-rata hasil analisis dg R 2 =


t (menit) %Daya Serap
teoritis(mg) 0,99232

52
0,5 65,395 26,529 40,56
1 130,79 85,58 65,43
1,5 196,185 105,668 53,86
2 261,58 128,477 49,11
2,5 326,975 135,318 41,38
Rata-rata 50,07

Tabel 11. Persentase Daya Serap SO2 dengan R2 0,999

Hasil Rata-rata hasil analisis dg R 2 =


t (menit) %Daya Serap
teoritis(mg) 0,99232
0,5 65,395 21,5746 32,99
1 130,79 71,4171 54,60
1,5 196,185 88,3687 45,04
2 261,58 107,6113 41,14
2,5 326,975 113,3924 34,68
Rata-rata 41,69

4.2.2 Uji Signifikansi

Dalam uji fisher kali ini, dibandingkan antara varian dari konsentrasi dengan
regresi linear 0,99293 dan varian dari konsentrasi dengan regresi linear 0,999
Tabel 10 : Hasil Uji Signifikansi Analisis SO2 Ambien

Kons
(ppm) Kons (ppm)
No R2=0,992 R2=0,999
1 25,51 20,69
2 27,62 22,51
3 26,46 21,51
4 85,31 71,19
5 84,48 70,48
6 86,95 72,58
7 104,71 87,57
8 106,51 89,07
9 105,78 88,46
10 129,34 108,34
11 127,83 107,05
12 128,27 107,45
13 135,90 113,89
14 133,68 112,00

53
15 136,37 114,28
std dev 40,44 34,13
varians
i 1635,55 1165,05

Uji fisher : 1,40


Nilai fisher : 2,48
Karena Uji fisher < nilai fisher, maka varian dua data itu setara, selanjutnya
dilakukan uji signifikansi rata-rata
4.2.3 Uji Signifikansi Rata-Rata

Tabel 11. Uji Signifikansi Rata-Rata Hasil Analisis SO2 Ambien

Kons
(ppm) Kons (ppm)
No R2=0,992 R2=0,999
1 25,51 20,69
2 27,62 22,51
3 26,46 21,51
4 85,31 71,19
5 84,48 70,48
6 86,95 72,58
7 104,71 87,57
8 106,51 89,07
9 105,78 88,46
10 129,34 108,34
11 127,83 107,05
12 128,27 107,45
13 135,90 113,89
14 133,68 112,00
15 136,37 114,28
std dev 40,44 34,13
varians
i 1635,55 1165,05

Tabel 12. Uji T Hasil Analisis SO2 Ambien

variansi
gabungan 1400,30
stdev gab 37,42
uji t to 0,03
t tabel 2,04 pada tk 95%

54
4.3 Pembahasan

Proses analisis sampel Sulfur dioksida dengan metode Pararosanilin diawali


dengan pengambilan sampel uji sulfur dioksida, pembuatan kurva kalibrasi dan
analisis sampel dengan spektrofotometri Uv-Vis. Spektrofotometer Uv-Vis yang
digunakan di lab Gas BBTPPI adalah Uv-Vis SHIMADZU tipe UV-1800 double
beam dengan panjang gelombang yang digunakan untuk analisis sampel SO2 adalah
550 nm. Pembuatan kurva kalibrasi bertujuan untuk mengetahui linearitas hubungan
antara konsentrasi larutan standar dengan absorbansinya, sehingga dapat digunakan
untuk analisa sampel.

Regresi linear (R) kurva kalibrasi yang didapatkan dari hasil analisa adalah
0,996. Berdasarkan pada SNI 2005, syarat linearitas suatu kurva dapat diterima
apabila R 0,999 sedangkan pada SNI 2017 syarat linearitas kurva dapat diterima
apabila R 0,995 . Sehingga berdasarkan acuan tersebut, kurva kalibrasi hasil
analisis dapat diterima dan dapat dijadikan acuan untuk analisis sampel. Sampel
yang dianalisis selanjutnya dilakukan uji signifikansi (uji fisher) dan uji variansi
rata-rata (uji T) dari data kadar SO 2 yang memiliki R 0,996 dengan data kadar SO 2
yang memiliki R 0,999.

Dari hasil uji signifikansi (uji fisher), nilai uji fisher < nilai fisher, maka varian
dari kedua data setara dan selanjutnya dilakukan uji variansi rata-rata (Uji T).
Berdasarkan pengolahan data sampel, didapatkan nilai T tabel> Uji T yang dapat
diartikan bahwa rata-rata pada regresi 0,996 dengan rata-rata pada regresi 0,999
tidak memiliki perbedaan yang signifikan. Hal ini menunjukkan bahwa syarat
linearitas (R) pada SNI 2005 maupun pada SNI 2017, keduanya sama-sama dapat
digunakan.

Dari tabel di atas dapat dilihat perbandingan hasil perhitungan secara teoritis
dengan hasil analisa data memiliki perbedaan yang signifikan. Beberapa hal yang
dapat menjadi salah satu faktor dari perbedaan tersebut adalah, pertama pada saat
pengambilan sampel, laju alir pengambilan sampel menjadi salah satu faktor yang
akan berpengaruh terhadap hasil analisis. Laju alir sampel harus dijaga konstan
0,1L/min. Akan tetapi, karena selama pengambilan sampel laju alir tidak dapat

55
dijaga tepat konstan pada 0,1/min, hal ini dapat dimungkinkan menjadi salah satu
faktor yang menyebabkan hasil analisis berbeda dengan hasil teoritis.

Selanjutnya adalah pada saat analisis sampel. Setelah pengambilan sampel, sampel
direaksikan dengan asam sulfamat, formaldehida dan pararosanilin. Berdasarkan
SNI, setelah sampel ditambah dengan asam sulfamat, sampel dibiarkan selama 10
menit, kemudian direaksikan dengan formaldehida dan larutan kerja pararosanilin,
dan ditunggu selama 30-60 menit untuk setelah itu dibaca menggunakan
spektrofotometer Uv-Vis. Ketidaktepatan waktu pereaksian (ditunggu 10 menit dan
30 menit), ketidaksempurnaan saat terjadi reaksi dan juga penggunaan
spektrofotometer Uv-Vis yang sangat sensitif juga dapat menjadi salah satu faktor
yang menyebabkan hasil penelitian sangat berbeda dengan hasil teoritis.

56
BAB V

PENUTUP

5.1 Kesimpulan

Kurva kalibrasi yang diperoleh dari hasil penelitian memiliki regresi linier (R 2)
sebesar 0,99293 dengan R 0,99645. Berdasarkan persyaratan SNI 2017, R minimum
yang menjadi persyaratan untuk bisa dilakukan analisis adalah 0,995. Sehingga, dengan
didapatkan R 0,99645 sudah memenuhi persyaratan dan dapat digunakan untuk
menganalisa sampel.

Sedangkan daya serap SO2

Dari hasil analisis menggunakan persyaratan SNI 2005 dengan R 0,999 maupun
SNI 2017 dengan R 0,995 keduanya tidak memiliki perbedaan varian rata-rata yang
signifikan, sehingga baik SNI 2005 ataupun SNI 2017 persyaratan R nya sama-sama
dapat digunakan.

Dari hasil analisis juga disimpulkan bahwa kadar Sulfur dioksida hasil penelitian
dengan kadar sulfur dioksida hasil teoritis memiliki perbedaan yang cukup signifikan.

4.4 Saran

Dalam melakukan sampling dan analisis Sulfur dioksida, perlu dilakukan peningkatan
efisiensi alat agar analisis yang didapatkan tidak memiliki perbedaan yang signifikan
dengan hasil teoritis.

57
DAFTAR PUSTAKA

1. (Modul kursusPengecekan Kalibrasi antara dan verifikasi peralatan dalam


laboratorium pengujian sesuai dengan SNI/ISO/IEC 17025;2008 RCChem Learning
Centre Bandung.)
2. Annual Book of ASTM Standars, 2005, ASTM D 2914-01, Standard Test Method for
Sulphur dioxide Content of the Atmosphere, ASTM International, West
Conshohocken, PA
3. Rizchi C. dan Gufron F,2012 XRF, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan
Alam, UNNES, Semarang.
4. Iryani, 2001 Laporan Penelitian Distribusi Logam Pb, SO2,dan NO2 di Udara pada
Ruas Jalan Jalan Utama Kotamadya Padang Sumatra Barat, Universitas Negeri
Padang, Padang.
5. Satriani E, 2012, Tinjauan Tentang Kualitas Udara Ambien (NO2, SO2, Total
Suspended Particle) Terhadap Kejadian ISPA di Kota Bekasi Tahun 2004-2011,
Fakultas Kesehatan Masyarakat, Universitas Indonesia, Jakarta
6. Budiyono, Afif, 2001, Pencemaran Udara, Dampak Pencemaran Udara pada
Lingkungan, Volume 2, Nomor 1, BeritaDkgantaia.
7. Badan Standarisasi Nasional. (2005). SNI 19-7119.7-2005 Cara Uji Kadar Sulfur
dioksida dengan Metode Pararosanilin menggunakan Spektrofotometer. Jakarta:
Badan Standarisasi Nasional.
8. Manur A,2012, Karakterisasi Sulfur dioksida dalam Penjerap Tetrakloromerkurat
dengan Menggunakan Metode Spektroskopi, Institut Pertanian Bogor, Bogor.
9. Graphpad software (2017). Retrieved from
https://www.scientificcomputing.com/company-profiles/graphpad-software-inc
10. Uji T sampel Independen (2017). Retrieved from https://datariset.com
11. Supriyanto C, Samin, Kamal Z, 2007, Analisis Cemaran Logam Berat Pb, Cu Pada
Ikan Air Tawar dengan Metode AAS . Pusat Teknologi Akselerator dan Proses
Bahan: Yogyakarta

LAMPIRAN
Lampiran 1. Diagram Alir Penelitian

58
Persiapan Alat dan Bahan

Pengambilan Sampel Uji (sampel


dijerap menggunakan TCM)

Pembuatan Kurva Kalibrasi

Penentuan Kadar SO 2 ambien


dalam sampel

Analisis Data

Lampiran 2. Data Pengamatan Hasil Penelitian

Lampiran 3. Kurva Kalibrasi SO2 ambien

Lampiran 4. Perhitungan SO2 secara teoritis

i=ix 106 ppm= 6


Diketahui n ppm gas ntotal , dimana ntotal = 10 mol, dan khusus pada
kondisi STP(standard temperature and pressure, 0 dan 1 atm) 1 mol gas apa saja
mempunyai volume 22,4 L, sehingga pada STP berlaku:
a ( mol ) gas i a mol a
a ppm gas i=
n total udara ( mol ) x 22,4 (
L
=
)
6
10 x 22,4( )
L
= 6
10 x 22,4
M
mol
gr
a ( mol ) xMi( )
mol aMi gr 10 6 g 1000 L aMix 1000 g
a ppm gas i=
6
10 ( mol ) x 22,4 (
L
)
= 6
10 x 22,4 ( )
L
x
g
x
m 3
=
22,4 m3
mol
Catatan: jika kondisi bukan STP, maka volume permol gas apa saja (Vi/ni) = RTi/Pi, atau
Vi L L Ti ( K ) x 1( atm)
( )
mol
=22,4 x( )
mol 273,13 ( K ) xPi( atm)
Sehingga
aMix 1000 xPatm g
a ppm gas i=
RTatm m3 ( )
Dengan R =0,0821 L.atm/(mol.K), T dalam Kelvin, dan P dalam atm
Dimana diketahui:

59
500 ppm gas SO2
Mr SO2 : 64
Tekanan (atm) : 298 K
500 ppm gas SO2 :

500 ppm x Mr SO 2 x 1000 x P(atm)


R x T (K )
500 ppm x 64 x 1000 x 1 atm
L. atm
0,082 x 298 K
mol . K
g
1307948,23 3
SO 2
m

Lampiran 5. Surat Perintah Kerja


Lampiran 6.

60