Anda di halaman 1dari 21

Tahapan Penambangan Nikel PT.

ANTAM
(Persero) Tbk. UBPN SULTRA
KABUPATEN KOLAKA
SULAWESI TENGGARA

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Bumi Indonesia dikenal mengandung kekayaan sumberdaya mineral yang besar, yang tersebar di
sebagian besar di kepulauan nusantara. Sumberdaya alam yang sifatnya tidak terbaharukan yang
memiliki nilai ekonomis yang digunakan sebagai bahan baku dalam industri untuk kesejahteraan
rakyat di dalam memenuhi kebutuhannya. Pada wilayah Indonesia Timur khususnya pada
Daerah Sulawesi Tenggara yang memiliki potensi sumberdaya nikel laterit yaitu di Kecamatan
Pomalaa, Kabupaten Kolaka.

Di sektor pertambangan pengolahan sumberdaya alam membutuhkan tenaga-tenaga terampil dan


handal, khususnya disiplin ilmu yang berhubungan langsung. Oleh karena itu, sebagai seorang
yang berkecimpung dalam dunia pertambangan dituntut untuk menyiapkan diri berperan
langsung dalam pengolahan sumberdaya alam. Dalam hal ini yang dibutuhkan bukan hanya
pengetahuan secara teori, melainkan juga dibutuhkan keterampilan di lapangan

Industri pertambangan bersifat jangka panjang, padat modal dan mempunyai resiko yang tinggi.
Diperlukan waktu bertahun-tahun dan modal yang besar untuk melakukan eksplorasi dan
eksploitasi komuditas tambang baru serta untuk membangun pabrik. PT. ANTAM Tbk, UBPN
Sultra adalah salah satu perusahaan negara dibawah naungan BUMN (Badan Usaha Milik
Negara) yang bergerak dibidang pertambangan nikel, terletak di Kecamatan Pomalaa, Kabupaten
Kolaka, Provinsi Sulawesi Tenggara.

Nikel adalah salah satu produk tambang yang banyak diproduksi di Indonesia, bersama Kanada
dan Australia. Berdasarkan data terakhir yang diperoleh, Indonesia berada di urutan keempat
setelah Australia, Kanada, New Caledonia. Keempat negara ini menguasai sekitar 65% supply
dunia. Keadaan tersebut menarik perhatian kami agar lebih banyak tahu mengenai aktivitas
penambangan nikel dari eksploitasi sampai pengolahaannya.

Di Indonesia, produsen utama nikel adalah PT. ANTAM Tbk. UBPN Sultra mengolah nikel
menjadi feronikel (paduan besi dengan nikel) dan dipakai oleh industri eletronik maupun rumah
tangga. Pemakaiaan terbesar nikel adalah industri stainless steel dan logam campuran. Keduanya
menyerap hampir 90% dari pasokan nikel.

1.2. Maksud Dan Tujuan

Adapun maksud dari kerja praktek saya untuk mengamati proses penambangan pada PT.
ANTAM (Persero) Tbk. UBPN Sultra.

Tujuan kerja praktek saya adalah seperti berikut:

1. Mengetahui Tahapan-tahapan pertambangan pada PT. ANTAM (Persero) Tbk. UBPN


Sultra.
2. Mengetahui Alat-alat yang digunakan pada penambangan di PT. ANTAM (Persero) Tbk.
UBPN Sultra.

1.3. Batasan Masalah

Penelitian ini terbatas pada proses kegiatan penambangan dan Alat-alat yang digunakan pada PT.
ANTAM (Persero) Tbk. UBPN Sultra.

1.4. Alat dan Bahan

Alat dan bahan yang digunakan pada penelitian ini yaitu:

1. Buku lapangan
2. Alat tulis-menulis
3. Kamera Handphone
4. Perlengkapan safety (Helmet, kacamata, masker, sarung tangan, dan sepatu)
5. Laptop

1.5. Lokasi Kesampaian Daerah

Lokasi kegiatan penambangan bahan galian bijih nikel yang dilakukan oleh PT. ANTAM Tbk.
UBPN Sultra secara administrasi terletak di Daerah Kabupaten Kolaka Provinsi Sulawesi
Tenggara sedangkan secara geografis terletak pada Garis Lintang 0401100401200 Lintang
Selatan dan berada pada 1210360012103700 Bujur Timur.

Unit Bisnis Pertambangan Nikel Operasi Pomalaa Kabupaten Kolaka Provinsi Sulawesi
Tenggara berbatasan dengan:

1. Di sebelah Utara berbatasan dengan Sungai Huko-huko


2. Di sebelah Timur berbatasan dengan Perbukitan Maniang
3. Di sebelah Selatan berbatasan dengan Sungai Oko-Oko
4. Di sebelah Barat berbatasan dengan Teluk Mekongga
Lokasi penelitian dapat dicapai dengan menggunakan kendaraan roda dua maupun roda empat ke
Kolaka dari Kendari yaitu Ibukota Sulawesi Tenggara dengan jarak 165 Km. Sedangkan
Pomalaa terletak di sebelah Selatan kota Kolaka dengan jarak 29 Km dari Kolaka. Akses jalan
ini juga dapat ditempuh dari Makassar ke Kabupaten Bone Sulawesi Selatan dengan kendaraaan
roda dua atau roda empat melewati Teluk Bone di penyeberangan Bajoe berjarak 178 Km dari
Makassar. Sehingga rute lokasi kerja praktek ini adalah Makassar menuju Penyeberangan Bajoe
(Penyeberangan Teluk Bone) ke Kolaka kemudian menuju Pomalaa. Peta tunjuk lokasi
penelitian dapat dilihat pada gambar 1.1.

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Sejarah Singkat Perusahaan

PT ANTAM (Persero) Tbk. UBPN Sultra yang berlokasi di Pomalaa, Kabupaten Kolaka
merupakan perusahaan tambang milik Negara yang sejak tahun 1909 telah beroperasi. Wilayah
penambangan PT. ANTAM (Persero) Tbk. UBPN Sultra terbagi menjadi 4 yakni bagian utara,
tambang bagian tengah, tambang bagian selatan dan Pulau Maniang. Luasan Wilayah
Pertambangan pada PT. ANTAM (Persero) Tbk. UBPN Sultra dapat dilihat pada tabel 2.1.

Tabel 2.1 Wilayah IUP PT. Antam (Persero). Tbk UBPN Sultra (Sumber: PT. Antam, Tbk.)

Wilayah
IUP Luas (Ha)
Penambangan
Tambang Utara IUP WSPM 016 1,954
Tambang Tengah IUP WSPM 014 2,712
IUP WSPM 015 584.3
Tambang Selatan
IUP WSPM 017 878.2
Pulau Maniang IUP WSPM 003 195

Bijih Nikel di Pomalaa pertama kali ditemukan oleh E.C. Abendanon pada Tahun 1909. Dan
pada tahun 1934, mulai dilaksanakan eksplorasi oleh Oost Borneo Maatschappij dan Bone Tole
Maatschappij ditemukan endapan bijih nikel berkadar 3.00% sampai 3.5%. Tahun 1942 1945,
pada perang dunia ke- II Sumitomo Metal Meaning Co mengolah bijih nikel menjadi matte,
tetapi belum diekspor karena Jepang dihancurkan oleh Amerika Serikat setelah Indonesia
merdeka.

Tahun 1957, berdiri suatu perusahaan swasta yang bernama NV. PERTO yang mengekspor stok
bijih nikel yang sudah ada ke Jepang. Pada Tahun 1960, sesuai dengan PP No. 29 dan Undang-
Undang Pertambangan No. 37 tahun 1960 maka berdiri PT Pertambangan Nikel Indonesia (PNI)
yang merupakan perusahaan pemerintah daerah.
Pada akhir tahun 1962 BPU Pertambun menandatangani kontrak dengan Sulawesi Nikel
Development Corporation Limited (SUNIDECO) dan Jepang yang menyelidiki bantuan kredit
berupa hasil bijih nikel yang diekspor ke jepang. Pada Tahun 1968, berubah status menjadi
Perusahaan Negara Aneka Tambang. Untuk memperpanjang jangka waktu penambangan Nikel
di Pomalaa serta mengingat cadangan bijih nikel laterit kadar rendah (<1.82% Ni) yang dapat
dimanfaatkan cukup besar sedangkan bijih nikel laterit berkadar tinggi (>2.30% Ni) semakin
menipis jumlah cadangannya. Pada tanggal 5 Juni 1969, dilakukan usaha pendirian pabrik di
Pomalaa Kabupaten Kolaka. Dan berdasarkan peraturan pemerintah nomor 22 tahun 1968, PT.
Pertambangan Nikel Indonesia, PN Perbaki Kijang berubah nama menjadi PT. Aneka Tambang
(Persero) Tbk. UBPN Sultra.

2.2 Definisi Mineral dan Bijih

Mineral merupakan benda padat anorganik dan homogen yang terbentuk secara alamiah,
mempunyai sifat-sifat fisik dan kimia tertentu, dapat berunsur tunggal misalnya Au, Cu dan Ag.
Mineral mempunyai sifat fisik tertentu pula, seperti: warna, kekerasan, belahan, bentuk kristal
dan juga sifat optiknya. Mineral mempunyai komposisi kimia tertentu dan dalam perbandingan
unsur kimia tertentu pula, seperti: Si02, CaC03 (Graha, 1987).

Lebih lanjut dalam definisi tersebut dinyatakan bahwa mineral merupakan suatu zat padat
homogen. Ini berarti bahwa mineral terdiri dari suatu zat padat (solid), yang secara fisik tidak
dapat dibagi lagi menjadi senyawa kimia yang lebih sederhana. Batasan padat juga berarti
menyisihkan gas dan cairan. Sebagai contoh H2O: sebagai es dalam gletser dapat disebut sebagai
mineral, tetapi air bukan mineral. Seperti halnya logam cair, air raksa, yang di jumpai dalam
endapan merkuri tidak termasuk mineral (Graha, 1987).

Pengertian mineral mempunyai komposisi kimia tertentu menunjukkan bahwa mineral dapat
dinyatakan dengan suatu rumus kimia yang spesifik. Disini dikatakan tertentu atau spesifik
sebagai pengganti kata tetap, karena komposisi kimia mineral biasanya tidak tetap. Bijih (ore)
berasal dari kata Anglo-Saxon ( Inggris kuno ) ar atau ora yang bermakna gumpalan logam.
Bijih adalah agregasi mineral yang terdapat secara alami serta dapat diambil satu atau lebih
logamnya secara menguntungkan (Graha, 1987).

Mineral bijih adalah mineral yang dapat menghasilkan logam. Di dalam kerak bumi mineral
bijih yang mengandung logam berharga umumnya terdapat berselang seling dengan mineral-
mineral non logam atau massa batuan yang tidak mempunyai nilai ekonomis, biasanya
diistilahkan gangue atau ada pula yang menyebutkannya matriks. Mineral gangue adalah bagian
dari asosiasi mineral yang membentuk batuan dan bukan mineral bijih di dalam suatu cebakan.
Mineral gangue yang terdapat bersama-sama dengan mineral bijih umumnya mineral non logam
seperti kuarsa (SiO2), kalsit (CaCO3), barit (BaSO4) dan gypsum (CaSO4.2H2O) (Graha, 1987).

Sedangkan teori yang dikemukakan oleh Kemp (1901), Lidgren (1901), Vogt dan Schneiderhon
memberikan konsep dasar mengenai proses terbentuknya bijih yaitu selalu berkaitan dengan
batuan. Proses tersebut melibatkan, pemisahan bijih atau injeksi gas-gas dan uap bermineral pada
suhu tinggi (Agusto, 2014).
Endapan-endapan mineral dan bijih yang terdapat di alam terdiri dari satu atau lebih mineral
logam. Mineral-mineral (logam) tersebut dapat berupa native element atau dapat berupa mineral-
mineral oksida, sulfida, sulfat, silikat dan beberapa komponen lain (Endarto, 2005).

Endapan mineral terdiri dari berbagai bentuk tergantung dari asal, pembentukan awal dan
perubahan-perubahan akibat pelapukan. Endapan mineral yang terbentuk bersamaan dengan
terbentuknya batuan disebut dengan singenetik, dan jika terbentuk tidak bersamaan dengan
terbentuknya batuan disebut epigenetik. Endapan singenetik pada umumnya berbentuk lembaran,
tabular, atau lentikular, serta beberapa bentuk tidak beraturan. Sedangkan endapan epigenetik
dapat berbentuk urat-urat (veints), badan tabular atau lembaran yang terbentuk dari pengisian
rekahan (filling fissure) (Graha, 1987).

2.3 Endapan Nikel Laterit

Nikel pertama kali ditemukan oleh Crostedt pada tahun 1751. Inti bumi mengandung nikel kira-
kira 3% sedangkan kerak bumi sebesar 0,003%. Istilah Laterit sendiri diambil dari bahasa Latin
later yang berarti batubata merah, yang dikemukakan oleh Buchanan Hamilton (1807). Istilah
laterite bisa diartikan sebagai endapan yang kaya akan iron-oxide, miskin unsur silikat dan
secara intensif ditemukan pada endapan lapukan di iklim tropis eggleton, (2001). Ada juga yang
mengartikan nikel laterit sebagai endapan lapukan yang mengandung nikel dan secara ekonomis
dapat di tambang (Gleeson dkk, 2003).

Laterit nikel adalah endapan yang terbentuk akibat pelapukan biasanya terdapat di bagian bawah
batuan ultrabasa. Pada umumnya beberapa fosil laterit deposit banyak terdapat di area tropis dan
mempunyai ketebalan yang sangat rendah. Sebagian besar endapan laterit mempunyai
kandungan logam yang tinggi dan dapat bernilai ekonomis tinggi, sebagai contoh endapan besi,
nikel, mangan dan bauksit (Golightly, 1978).

Dari beberapa pengertian bahwa laterit dapat disimpulkan merupakan suatu material dengan
kandungan besi dan aluminium sekunder sebagai hasil proses pelapukan yang terjadi pada iklim
tropis dengan intensitas pelapukan tinggi. Laterit yang dibentuk dari pelapukan serpentin
biasanya kaya akan kandungan besi (45% 55%) dan mengandung nikel sekitar 1%. Endapan
ini disebut Nickelferous Iron Laterite. Sedangkan tipe kedua dari nickelferous laterite adalah
nikel silikat (Golightly, 1978).

2.4 Daerah Potensi Terbentuknya Nikel

Cadangan nikel di Indonesia cukup besar dan berskala sekitar 15% dari cadangan dunia
(economically exploitable resources) atau 20% cadangan nikel oksida (laterit) terdapat di
Indonesia. Di lihat dari segi kualitas kadar bijih nikel yang terdapat di Indonesia pada umumnya
lebih baik dibandingkan yang terdapat di negara-negara lain. Beberapa endapan nikel di
Indonesia mengandung kobal dengan kadar yang sangat tinggi. Nikel terbentuk dari batuan yang
berkomposisi kimia basa atau dikenal juga sebagai peridotit. Berdasarkan teori tektonik lempeng,
batuan semacam ini terbentuk di lingkungan lempeng lautan, yang kaya akan mineral berat
seperti besi, nikel, kromit, magnesium, dan mangan. Jadi, batuan ultrabasa seperti ini hanya
terdapat di Wilayah Timur Indonesia yang merupakan perbenturan antara Lempeng Samudera
Pasifik dan Lempeng Eurasia yang disini tidak seluruhnya menghasilkan kegiatan magmatik,
melainkan sebagian membentuk sejumlah patahan tranforms dan sebagian lagi mengangkat
batuan ultrabasa ke permukaan bumi, membentuk daratan. Proses semacam ini dinamakan
obduksi, kebalikan proses subduksi yang menenggelamkan batuan lempeng samudera ke bawah
lempeng kontinen. Proses yang terakhir ini terjadi di Wilayah Indonesia Barat, yaitu Lempeng
Lautan Hindia yang bertabrakan dengan Lempeng Eurasia dan menyebabkan subduksi, yang
diikuti oleh aktivitas magmatik yang membentuk mineral logam dasar, seperti emas, perak, dan
tembaga, yang banyak terdapat di wilayah Indonesia bagian barat (Golightly, 1987).

2.5 Genesa Endapan Nikel Laterit

Nikel merupakan logam yang cukup keras putih mengkilap. Nikel terdapat pada batuan ultrabasa
seperti dunit dan peridotit yang mengalami serpentinisasi dan lapuk menghasilkan mineral
sekunder bijih nikel garnierite. Menurut Santos-Ynigo and Esguerra (1961), kandungan nikel
laterit yang paling tinggi banyak ditemukan pada batuan dunit, peridotit dan serpentinit,
sedangkan kandungan nikel laterit yang rendah banyak terdapat pada batuan pyroxenite dan
konglomerat (Graha, 1978).

Batuan yang sangat basa (ultra basic). Dan dikenal sebagai peridotit, ternyata menghasilkan
mineral logam nikel. Di dalamnya terkandung pula besi. Batuan semacam ini terdapat di
Sulawesi Bagian Tenggara dan pulau-pulau di Bagian Maluku, seperti Gebe, dan Gag. Proses
pengkayaan nikel menghasilkan batuan yang kaya akan nikel yang disebut saprolit (Boldt,
1967).

Pembentukan nikel dari proses kimia terbentuk bersama mineral silikat kaya akan unsur
(Mg,Fe)2SiO4 (olivine). Olivin adalah jenis mineral yang tidak stabil selama pelapukan
berlangsung. Saprolite adalah produk pelapukan pertama, meninggalkan sedikitnya 20% fabrik
dari batuan aslinya (parent rock). Batas antara batuan dasar, saprolite dan wathering front tidak
jelas dan bahkan perubahannya gradasional. Endapan nikel laterit dicirikan dengan adanya
spheroidal weathering sepanjang joints dan fractures (boulder saprolite). Selama pelapukan
berlangsung, (Mg,Fe)2SiO4 larut dan silikat larut bersama groundwater. Ini menyebabkan fabrik
dari batuan induknya mengalami perubahan. Sebagai hasilnya, Fe-Oxide mendominasi dengan
membentuk lapisan horizontal di atas saprolit yang sekarang kita kenal sebagai limonit. Benar
bahwa nikel berasosiasi dengan Fe-Oxide terutama dari jenis Geothite (Boldt, 1967).

Bijih nikel laterit merupakan hasil proses pelapukan (weathering) batuan ultrabasa peridotit yang
terdapat di atas permukaan bumi. Proses pelapukan terjadi karena pergantian musim panas dan
dingin yang silih berganti, sehingga batuan menjadi pecah-pecah dan mengalami pelapukan. Ion-
ion yang mempunyai berat jenis besar termasuk nikel, mengalami pengayaan di tempat.
Sementara ion-ion yang mempunyai berat jenis kecil dihanyutkan oleh air, angin dan media lain
ke dataran yang lebih rendah. Pada umumnya bijih nikel laterit mengandung unsur besi, kobal
dan chromium.
Nikel laterit deposit menunjukkan stratigrapi yang terbatas dan berbeda, bagian-bagian dari
deposit menunjukkan sifat kimia dan mineralogi yang sangat berbeda (Boldt, 1967).

Umumnya nikel deposit terbentuk pada batuan ultrabasa dengan kandungan Fe pada mineral
olivine yang tinggi. Menurut Vinogradov batuan ultrabasa rata-rata mempunyai kandungan nikel
sebesar 0,2%. Secara mineralogi nikel laterit dapat dibagi kedalam tiga kategori Brand et all,
1998

Profil nikel laterit keseluruhan sebagai berikut:

1. Iron Capping: merah tua, merupakan kumpulan massa goethite dan limonite. Iron
capping mempunyai kadar besi yang tinggi tapi kadar nikel yang rendah. Terkadang
terdapat mineral-mineral hematite dan
2. Lapisan Limonite: fine grained, merah coklat atau kuning, lapisan kaya besi dari limonite
soil menyelimuti seluruh area. Lapisan ini tipis pada daerah yang terjal, dan sempat
hilang karena erosi. Sebagian dari nikel pada zona ini hadir di dalam mineral manganese
oxide, lithiophorite. Terkadang terdapat mineral talc, tremolite, chromiferous, quartz,
gibsite, maghemite.
3. Silika Boxwork: putih orange chert, quartz, mengisi sepanjang fracture dan sebagian
menggantikan zona terluar dari unserpentine fragmen peridotite, sebagian mengawetkan
struktur dan tekstur dari batuan asal. Terkadang terdapat mineral opal, magnesite.
Akumulasi dari garnierite-pimelite di dalam boxwork mungkin berasal dari nikel ore
yang kaya silika. Zona boxwork jarang terdapat pada bedrock yang serpentin.
4. Saprolite: campuran dari sisa-sisa batuan, butiran halus limonit, saprolitic rims, vein dari
endapan garnierite, nickeliferous quartz, mangan dan pada beberapa kasus terdapat silika
boxwork, bentukan dari suatu zona transisi dari limonit ke bedrock. Terkadang terdapat
mineral quartz yang mengisi rekahan mineral primer yang terlapukkan. Garnierite di
lapangan biasanya diidentifikasi sebagai kolloidal talc dengan lebih atau kurang
nickeliferous serpentin. Struktur dan tekstur batuan asal masih terlihat.
5. Bedrock: bagian terbawah dari profil laterit. Tersusun atas bongkah yang lebih besar dari
75 cm dan blok peridotit (batuan dasar) dan secara umum sudah tidak mengandung
mineral ekonomis (kadar logam sudah mendekati atau sama dengan batuan dasar). Zona
ini terfrakturisasi kuat, kadang membuka, terisi oleh mineral garnierit dan silikat.
Frakturisasi ini diperkirakan menjadi penyebab adanya root zone yaitu zona high grade
Ni, akan tetapi posisinya tersembunyi (Gleeson dkk, 2003).

Akibat pengkayaan sekunder ini zona bijih nikel silika (bijih saprolit) yang terbentuk diantara
zona paling atas yang telah mengalami pencucian (limonit) dan batuan peridotit segar (bedrock).
Zona bijih dicirikan oleh tingginya kandungan nikel, magnesia, silika dan bongkah-bongkah sisa
dari peridotit yang terlapukan dan terserpentinisasi sebagian (Golightly, 1987)

Faktor yang menjadi penentu kadar bijih endapan nikel laterit adalah kandungan Ni asli batuan
induk, sejarah geologi, topografi, kondisi iklim, proses pelapukan dan pengkayaan sekunder.
Pada umumnya lapisan nikel dari yang paling atas terdiri dari lapisan tanah penutup (over
burden), lapisan limonit, lapisan saprolit, dan bedrock. Lapisan yang kaya akan mineral nikel
terletak paling bawah dari daerah pelapukan di atas bedrock. Di atas lapisan terdapat lapisan
limonit sedangkan bagian atas lapisan tanah penutup yang subur. Endapan nikel laterit ini
biasanya terjadi pada perbukitan landai (Boldt, 1967).

BAB III

TAHAPAN DAN METODOLOGI PENELITIAN

Dalam melakukan penelitian ini, ada beberapa tahapan yang dapat dilakukan yaitu:

3.1. Tahapan Persiapan

Persiapan dilakukan untuk pengambilan data yaitu dengan cara studi literatur, dimana tahap ini
merupakan awal dari kegiatan penelitian yang akan dilakukan. Tahap ini dilakukan studi pustaka
atau mencari referensi beberapa buku, jurnal-jurnal, informasi-informasi, serta laporan-laporan
sebagai pendukung kegiatan penelitian tentang tahap-tahap dalam penambangan nikel.

3.2. Tahap Pengambilan Data

3.2.1. Jenis Data

Data yang diperoleh terdiri atas:

1. Data Primer

Data Primer adalah data yang diambil langsung dari lapangan. Adapun data primer yang
digunakan pada penelitian ini adalah:

1. Tahapan Penambangan
2. Alat-alat yang digunakan
3. Data sekunder

Data Sekunder yang menjadi penunjang pada penelitian ini adalah SOP (Standar Operasional
Produsen) penambangan PT. ANTAM Tbk. UBPN SULTRA

Pengolahan Data

Pengolahan data dengan mengolah data primer dan data Sekunder yang kemudian dianalisa dan
dibuat kesimpulan.
3.2.3 Tahap Pembuatan Laporan

Pembuatan laporan setelah pengolahan dan analisis data. Bagan alir penelitian dapat dilihat pada
gambar 3.1
Gambar 3.1. BaganAlirPenelitian

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1. Metode Penambangan

Pada PT. ANTAM (Persero) Tbk. UBPN SULTRA ada 3 wilayah tambang yang beroperasi
dalam kegiatan produksi yaitu Tambang Utara, Tambang Tengah, dan Tambang Selatan. Tetapi
yang beroperasi pada saat saya melakukan kegiatan penelitian adalah tambang utara dan tambang
selatan. Metode penambangan yang dilakukan oleh PT. ANTAM (Persero) Tbk. UBPN
SULTRA menggunakan metode penambangan Open Pit Mining yaitu suatu sistem penambangan
yang dilakukan dengan menggali lubang atau membuat Pit Penambangan seperti pada contoh
gambar 4.1.

Gambar 4.1. Metode Penambangan Open Pit Bukit Ranger

Sedangkan Open Cast mining merupakan metode penambangan dengan cara menambang
mengelilingi sisi-sisi bukit.

4.2. Tahapan Kegiatan Penambangan

4.2.1. Land Clearing

Merupakan suatu kegiatan yang di lakukan guna pembersihan wilayah yang akan di tambang
seperti pepohonan, tumbuh-tumbuhan serta material lainnya. Kegiatan Land Clearing dapat
dilihat pada gambar 4.2.

Gambar 4.2. Kegiatan Land clearing pembersihan lahan pada Bukit

Everest

Pada PT. ANTAM (Persero) Tbk. UBPN SULTRA Kegiatan ini menggunakan 1 Unit alat
Bulldozer85E-SS untuk mendorong tumbuh-tumbuhan dan material lainnya keluar dari area
yang akan di tambang. Kemudian dibantu dengan 1 Unit Excavator PC 200 untuk menggali dan
Memuat serta Dump Truck Hino500 FM260 Ti sebagai alat angkut dari hasil pengamatan pada
Tambang Utara Bukit Everest dalam proses Land Clearing.
4.2.2.Pengupasan Top Soil

Top Soil merupakan lapisan tanah penutup bagian atas yang mengandung banyak unsur hara
yang berguna sebagai media tumbuh dari tanaman. Pada PT. ANTAM (Persero) Tbk. UBPN
SULTRA Penggalian lapisan Top Soil harus diperlakukan secara baik dan akan ditempatkan
pada Waste dump Area, contohnya pada Tambang Utara Bukit Everest yang nantinya akan
dipergunakan sebagai lahan reklamasi tambang. Adapun peralatan yang digunakan oleh PT.
ANTAM (Persero) Tbk. UBPN SULTRA untuk kegiatan pemindahan Top Soil adalah Excavator
PC 200 untuk alat gali atau muat dan Dump Truck sebagai alat angkutnya. Kegiatan
pengangkutan Top Soil dapat dilihat pada gambar 4.3.

Gambar 4.3. Pengangkutan Top Soil pada Bukit Everest

4.2.3.Pengupasan Overburden
Overburden (OB) merupakan lapisan tanah penutup sebelum lapisan Saprolite, yang dianggap
sebagai OB yaitu lapisan Limonite yang kadar nikelnya rendah yaitu Ni < 1.4% yang dianggap
kurang ekonomis, keduanya tidak memenuhi spesifikasi standar pabrik, kemudian lapisan ini di
tumpuk pada waste dump untuk persiapan lahan rehabilitasi.

Pada PT. ANTAM (Persero) Tbk. UBPN SULTRA lapisan Overburden (OB) di Tambang Utara
pada bukit Everest dan Bukit Humvee ini umumnya terdiri dari tanah laterit dan batuan
lempungan yang mudah untuk digali. Untuk operasi pekerjaan pemindahan Overburden (OB)
digunakan Buldozer85E-SS, Excavator PC 200 sebagai alat gali atau muat dan peralatan angkut
Dump Truck dari front tambang ke Waste Dump Area. Kegiatan pengangkutan Overburden
dapat dilihat pada gambar 4.4.

Gambar 4.4. Pengangkutan Overburden (OB) pada Bukit Everest

4.2.4 Loading dan Hauling

Kegiatan loading pada PT. ANTAM (Persero) Tbk. UBPN SULTRA bukit Humvee
menggunakan Excavator tipe Komatsu PC 200, berdasarkan spesifikasi alat komatsu PC 200
adalah 0,93 m dengan rata-rata pengisian untuk satu Dump Truck adalah 12 bucket.

Kegiatan hauling PT. ANTAM (Persero) Tbk. UBPN SULTRA menggunakan Dump Truck Hino
260 TI dengan kapasitas bak Dump Truck adalah 20 ton (12,5 m). Rute kegiatan hauling dimulai
dari loading point menuju timbangan kemudian melakukan Dumping di Transito yang
selanjutnya akan kembali lagi ke timbangan untuk menimbang kosong dan selanjutnya kembali
lagi ke Loading point.

4.2.5 Transito

Merupakan tempat penyimpanan Ore untuk sementara. Kemudian saat dumping di lakukan
pengambilan recheck sampling untuk mengetahui klasifikasi kadarnya yang kemudian di tumpuk
sesuai dengan kelas/klasifikasi kode warna yang sebelumnya diproduksi. Pada PT. ANTAM
(Persero) Tbk. UBPN SULTRA pada transito pomalaa Ore yang rendah kadarnya dipisahkan
dengan Ore yang tinggi kadarnya, cara yang dilakukan oleh PT. ANTAM (Persero) Tbk. UBPN
SULTRA untuk Tambang Selatan dengan memberi kode pada tumpukan tersebut dengan kode
warna, pengelompokan tersebut yaitu warna Hijau 2,00%, warna Biru 1,8%-1,9%, warna Kuning
1,5%-1,6%, warna Orange 1,1%-1,4%.

4.2.6 Stockyard
Pada PT. ANTAM (Persero) Tbk. UBPN SULTRA memiliki beberapa lahan stockyard, Alat-alat
mekanis yang digunakan pada stockyard ialah Bulldozer dan wheel loader. Kedua alat mekanis
ini bekerjasama dalam merapikan tumpukan hasil dumping Dump Truck. Tumpukan pada
stockyard ini dibedakan berdasarkan patok dan nilai kadar hasil sampling yang sebelumnya
dilakukan di transito. Tempat penyimpanan tumpukan atau Stockyard dapat dilihat pada gambar
4.5.

Gambar. 4.5. Stockyard pada Bukit Leppe

4.3. Alat Yang Digunakan

4.3.1. Excavator Backhoe PC-200

Excavator yang digunakan adalah Komatsu PC-200, Excavator jenis ini digunakan di
PT. ANTAM (Persero) Tbk. UBPN SULTRA, fungsinya yaitu untuk menggali atau memuat
lapisan tanah pada tumpukan. (Gambar 4.6.).

Gambar 4.6. Excavator Bachcoe PC-200


4.3.2. Excavator Hydroulic Rock Breaker (PC-200 HRB)

Terkadang dalam zona saprolit ditemukan boulder besar yang dapat menghambat kinerja
Excavator Backhoe maupun Dump Tcuk. Maka Excavator Rock Breaker (HRB) digunakan
untuk memecah batuan keras agar dapat dengan mudah diangkut ke Dump Truck, jenis tipe
Excavator Rock Breker yang digunakan PT. Satria Jaya Sultra selaku Kontraktor adalah
Excavator PC-200 Rock Breaker (HRB). (Gambar 4.7.).

Gambar 4.7. Excavator Hydraulic Rock Breaker PC-200

4.3.3. Bulldozer D85E-SS

Buldozer yang digunakan adalah Komatsu type D85E-SS untuk kegiatan suporting seperti
pembersihan jalan di bagian front serta penumpukan Ore pada bagian stockyard. (Gambar 4.8.).

Gambar 4.8. Bulldozer Komatsu Type D85E-ss

4.3.4.Dump Truck (DT)


Dump Truck yang digunakan oleh PT. ANTAM (Persero) Tbk. UBPN SULTRA adalah jenis
Rigid Dump Truck. DT yang digunakan tergolong kecil karena kapasits baknya kurang dari 20
ton. DT yang digunakan PT. Satria Jaya Sultra selaku Kontraktor adalah Hino type FM260TI.
(Gambar 4.9.).

Gambar 4.9. Dump Truck Hino 500 type FM260TI

4.3.5. Grader 505

Alat ini di pakai oleh PT. ANTAM (Persero) Tbk. UBPN SULTRA berfungsi untuk memelihara
jalan tambang dan jalan produksi yang tidak dilakukan pengerasan seperti jalan-jalan di dekat
front. Grader yang digunakan adalah Komatsu Type GD 505. (Gambar 4.10.).
Gambar 4.10. Grader Komatsu type GD505

4.3.6. Wheel Loader

Pada PT. ANTAM (Persero) Tbk. UBPN SULTRA Tbk Sultra loader jenis ini berfungsi
sebagai pengangkutan dalam pemindahan tumpukan tanah. (Gambar 4.11.).
Gambar 4.11. Wheel Loader type WA360

4.3.7. Mobil Penyiram Debu (Water Tank)

Pada PT. ANTAM (Persero) Tbk. UBPN SULTRA, disiapkan mobil penyiram debu apabila
pada kondisi yang tidak memungkinkan seperti jalan yang berdebu dapat membuat aktivitas
produksi terhambat. Oleh karena itu fungsi mobil penyiram debu dikeluarkan untuk menyiram
jalan tambang. (Gambar 4.12.)

Gambar 4.12. Water Tank Kapasitas 20000 Liter


4.4. Skema Tahapan Penambangan

Land Clearing
Pengupasan

Top Soil
Pengupasan

Overburden
Produksi
Transito
Stockyard
Gambar 4.13. Bagan Alir Tahapan Penambangan