Anda di halaman 1dari 7

MAKALAH GAMBAR TEKNIK

September 14, 2015 RIHAB WIT DARYONO Leave a comment

KATA PENGANTAR

Assalamu alaikum Wr. Wb.

Dengan memanjatkan puji dan syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang pada akhirnya
penulis dapat menyelesaikan tugas pembuatan Makalah yang berjudul Pentingnya Ilmu
Gambar Teknik di Dunia Industri.

Penulis menyadari bahwa makalah ini jauh dari kesempurnaan, dikarenakan keterbatasan
pengetahuan dan pengalaman dalam penulisan makalah, untuk itu penulis mengaharapkan
saran dan kritik yang membangun agar penulis dapat memperbaiki makalah ini. Penulis
mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu menyelesaikan
makalah ini.

Akhirnya penulis mengharapkan semoga makalah ini dapat bermanfaat khususnya bagi
penulis sendiri dan umumnya untuk semua pihak yang membacanya.

Surabaya, September 2012

Penulis,

FARIZ,

NPM : 1232015012

1. PENDAHULUAN

Teknik menggambar adalah fisik dari suatu obyek dalam bentuk garis yang digunakan secara
internasional dan biasanya menyatakan suatu lebih jelas dari kata-kata, sebab setiap garis
gambar dan simbol mempunyai fungsi dan pengertian tertentu.

Suatu gambar teknik biasanya dipergunakan dalam perencanaan arsitektur, teknik sipil,
teknik mekanikal, listrik dan lain-lain. Semua disiplin ilmu memerlukan suatu metode dan
gambar yang memenuhi persyaratan :

1. Kelengkapan sampai detail


2. Kebenaran dalam menggambar
3. Presisi yang akurat

Oleh karena itu diperlukan suatu petunjuk baaimana caranya gambar yang memenuhi
persyaratan dan berkwalitas tinggi. Suatu teknik menggambar harus mudah dan cepat dapat
dimengerti orang lain, karena gambar merupakan media komunikasi antara perencana,
pemilik dan kontraktor yang akan melaksanakan keinginan pemilik.
Pelajaran teknik menggambar ini dimaksudkan untuk mengembangkan kemampuan baik
membuat, membaca maupun mengartikan gambar. Untuk mengembangkan kemampuan
tersebut, diberikan petunjuk-petunjuk secara bertahap mengenai :

1. Pengenalan perlengkapan menggambar


2. Pengertian dan cara membuat gambar, mulai dari elemen gambar, dan bagaimana
membuat proyeksi
3. Pengenalan dan contoh gambar-gambar perencanaan untuk melaksanakan

1. MATERI

2.1. Gambar sebagai Media

Komunikasi tercipta oleh adanya pertukaran informasi dua arah, yaitu pembicara dan
pendengar. Komunikasi dapat saja berupa ucapan yang diikuti oleh artikulasi suara, atau pun
berupa isyarat, mimik, gerak tubuh ataupun berupa gambar.

Gambar sebagai media komunikasi diperlukan untuk memberikan kejelasan pada suatu ide
atau rencana dari seseorang kepada komunikannya, baik itu seorang karyawan, pimpinan,
user/ pengguna dan sebagainya.

Gambar 2.1. Sebuah Sketsa Awal Suatu Ide

Seorang perancang akan dapat mengkomunitasikan lewat sketsa yang dibuatnya di atas kertas
kepada rekannya pada tempat/ kantor dimana mereka bekerja. Akan menjadi rumit dan
membingungkan manakala sketsa tersebut hadir berupa gambar dan harus dibaca oleh orang
di luar lingkup divisi atau tempat mereka berada, atau dapat anda bayangkan bila mana orang
tersebut adalah orang dari negara lain yang jelas memiliki bahasa yang berbeda dan dari
tempat yang benar-benar berbeda. Untuk itu dibutuhkan standarisasi gambar yang dapat
dimengerti dan dijadikan sebagai bahasa komunikasi bagi penggunanya.

2.2. Gambar Teknik

Bentuk gambar yang pertama kali ada berupa hieroglyphics di Mesir, yang kemudian
disederhanakan dan menjadi simbol-simbol abstrak yang dipakai dalam huruf dan angka
seperti saat ini.

Sebuah gambar adalah suatu bentuk goresan yang sangat jelas yang bersumber dari
penggambaran benda sesungguhnya, ide atau sebuah rancangan gambar. Gambar dapat
ditujukan pada dua hal, yakni :

1. Gambar sebagai suatu perwujudan artistik, dan


2. Gambar sebagai tujuan teknik.

2.2.1. Gambar sebagai Art

Para seniman / artis telah mempergunakan gambar-gambar untuk mengungkapkan keindahan,


filosofi atau ide-ide abstrak lainnya. Saat ini media komunikasi televisi, menayangkan
gambar-gambar berupa film, iklan dan sebagainya untuk menarik minat atau penyampaian
suatu informasi dan hal itu dimengerti orang.
2.2.2. Gambar untuk Teknik

Gambar teknik pada permulaannya telah dipergunakan untuk merancang bangunan, benteng-
benteng pertahanan atau pun strategi perang hal ini dapat diketahui melalui artepak-artepak
berupa peralatan gambar dan hasil gambar mereka. Peralatan tersebut dapat dilihat pada
museum. Seperti ; Jangka dibuat dari perunggu dan kira-kira sama besar dengan jangka pada
saat ini, pena yang menyerupai bambu, dan lain sebagainya. Saat ini gambar teknik sudah
menggunakan teknologi komputer, AutoCAD, mulai dari release 11. 12, 14 dan 2000 (Untuk
menggambar teknik permesinan dengan AutoCad Mechanical Desktop, dsb.).

Gambar 2.2. Tampilan gambar tiga dimensi dengan autocad

2.3. Perlengkapan Gambar

Keahlian menggambar yang dimiliki seseorang jika tidak dilengkapi dengan kepiawaiannya
dalam menggunakan alat-alat gambar tentu saja tidak akan maksimal pada hasilnya.

Peralatan gambar itu meliputi meja gambar, siku-T, segitiga, skala arsitek atau skala insinyur
dan satu set instrumen gambar lainnya seperti mesin gambar, rol, pulpen dan pensil mekanik,
mal, penghapus dan komputer,

Keuntungan menggunakan perlengkapan gambar ini adalah :

1. Accuracy/ ketepatan
2. Speed/ kecepatan
3. Legibility/ keterbacaan
4. Neatness/ Kebersihan

2.4. Gambar sebagai Bahasa Teknik

Walaupun orang di seluruh dunia berbicara dengan bahasa yang berbeda-beda, suatu bahasa
gambar yang umum telah ada sejak awal waktu. Bentuk tulisan yang paling awal adalah
melalui bentuk gambar, misalnya hieroglyphics Mesir. Kemudian bentuk-bentuk ini
disederhanakan dan menjadi simbol-simbol abstrak yang dipakai dalam tulisan kita hari ini.

Sebuah gambar adalah suatu bentuk goresan yang sangat jelas dari benda nyata, ide atau
rencana yang diusulkan untuk pembuatan atau konstruksi selanjutnya. Gambar mungkin
berbentuk banyak, tetapi metode membuat gambar yang sangat jelas adalah sebuah bentuk
alami dasar dari komunikasi ide-ide yang umum.

Dalam dunia permesinan penemuan-penemuan baru dalam bidang permesinan seperti mesin-
mesin otomatis mempermudah kerja manusia. Pada awalnya penemuan itu tercipta dalam
pikiran ilmuwan yang ahli dalam bidang permesinan. Suatu mesin, struktur atau sistem baru
harus ada dalam pemikiran insinyur atau pembuata rencana sebelum bisa menjadi kenyataan.
Konsep awal atau ide biasanya tertulis pada kertas atau sebagai suatu gambar pada layar
komputer dan dikomunikasikan pada orang lain melalui bahasa gambar (graphic language)
dalam bentuk sketsa-sketsa tangan.

Untuk itu seorang sarjana teknik mesin harus mampu menuangkan ide-ide ciptaannya ke
dalam gambar-gambar sketsa. Disamping itu seorang sarjana teknik mesin harus mampu
memberi contoh cara mengerjakan, langkah-langkah kerja atau proses pembuatan mesin
kreasinya.

2.5. Bahasa Gambar

Gambar teknik paling awal yang pernah ada adalah gambar denah untuk sebuah rencana
benteng yang digambarkan oleh insinyur bangsa Chaldean kira-kira 4000 tahun yang lalu
yang bernama Gudea yang diukir pada kepingan batu. Gambar itu dibuat serupa dengan
denah yang dibuat oleh arsitek jaman sekarang. Walaupun sudah berusia 4000 tahun tetapi
para insinyur dapat membaca gambar itu. Dengan kata lain gambar dapat dipakai sebagai alat
komunikasi yang paling efektif dibandingkan dengan bahasa tulisan.

Dalam dunia teknik, komunikasi secara lisan akan banyak menimbulkan kesulitan. Hal ini
karena di dunai ini terdapat banyak macam bahasa dan dialek-dialek yang digunakan
sehingga kemungkinan seseorang sulit mengerti atau bahkan tidak tahu apa yang dibicarakan
oleh orang yang berbeda bahasanya.

Seseorang yang berkomunikasi secara lisan dengan orang lain yang berbeda bahasa akan
menterjemahkan bahasa orang lain tersebut ke dalam bahasanya sendiri. Baru setelah itu
dapat menterjemahkan bahasa serta kehendak dari orang lain tersebut.

Kesulitan semacam ini sangat dirasakan di kalangan orang-orang yang berkecimpung di


bidang teknik. Misalnya, dalam suatu bengkel, seseorang memesan sebuah poros yang
sederhana, maka pemesan tersebut harus berbicara dengan pembuatnya. Pembicaraan itu
kadang memakan waktu yang lama untuk hasil yang diharapkan. Tentu saja cara diatas tidak
efisien dipandang dari segi kehilangan waktu.

Untuk mengatasi hal diatas, orang-orang yang berkecimpung di bidang teknik berusaha
mendapatkan cara berkomunikasi yang lebih universal dan bisa dimengerti oleh orang-orang
teknik di seluruh dunia. Untuk mencapai maksud diatas, orang-orang teknik menggunakan
gambar sebagai alat berkomunikasi dalam pekerjaan mereka di bidang teknik dan industri.

Pada saat seorang perencana meminta pekerja atau pelaksana untuk mengerjakan suatau
benda kerja, ia cukup memberikan suatu gambar kerja. Dalam peristiwa ini perencana
menggunakan gambar sebagai alat untuk berkomunikasi dengan pelaksana.

2.6. Fungsi Gambar

Gambar yang sangat jelas telah berkembang melalui dua jalur yang berbeda, menurut
tujuannya gambar dibedakan menjadi: (1) artistik dan (2) teknik.

Sejak waktu permulaan, para artis telah mempergunakan gambar-gambar untuk menyatakan
keindahan, filosofi atau ide-ide abstrak lainnya. Orang belajar dengan cara berbincang-
bincang dengan orang tua mereka dan dengan melihat patung, foto atau gambar-gambar
ditempat umum. Setiap orang bisa mengerti foto-foto, dan mereka adalah sumber informasi
utama. Jalur lain di mana gambar telah berkembang adalah dalam bidang teknik. Dalam
gambar teknik, pembuat gambar menuangkan ide perencanaan dari suatu benda atau
bangunan yang akan dibuat atau dibangun.
Perkembangan gambar teknik dimulai dari dataran Eropa. Pada awal abad ke-15, teori
tentang proyeksi benda terhadap bidang imajinasi atau bidang proyeksi diketemukan oleh
arsitek-arsitek Italy. Teori ini dikenal sebagai gambar perspektif. Teori proyeksi tegak lurus
atau proyeksi orthogonal baru dibuat pada abad ke-19, setelah pengetahuan tentang gambar
teknik tersebar ke seluruh dunia. Proyeksi ini disebut juga proyeksi kwadran I (The first angle
projection).

Di Amerika timbulah aliran-aliran yang pro dan kontra terhadap teori proyeksi ini. Kemudian
lahirlah sebuah pendapat yang mengatakan bahwa letak pandangan-pandangan pada gambar
proyeksi bisa ditempatkan pada tempat yang semestinya atau secara natural, yaitu pandangan
kanan ditempatkan di sebelah kanan pandangan depan, pandangan atas diletakkan di atas
pandangan depan dan sebaliknya. Teori ini kemudian disebut proyeksi kwadran III (the third
angle projection).

2.7. Pengembangan Gambar dan Keadaan Teknik

Sejak permulaan sejarah, perkembangan pengetahuan teknik telah disertai, dan sangat
memungkinkan, oleh suatu gambar yang sesuai. Saat ini hubungan dekat antara penerapan
teknik dan ilmu pengetahuan dan bahasa gambar umum lebih penting dari yang pernah ada
sebelumnya, maka para insinyur, ilmuwan dan teknisi yang mengabaikan atau kurang bagus
dalam cara menyampaikan pernyataan prinsipnya di bidang teknik adalah buta huruf dalam
jabatannya. Maka, latihan penerapan gambar teknik sesungguhnya dibutuhkan pada setiap
sekolah teknik.

Pada permulaan industri, perencana dan pembuat merupakan orang yang sama. Dalam hal
demikian gambar hanya berarti sebagai alat berfikir, dan gambar hanya merupakan gambar
konsep. Oleh karena itu aturan gambar tidak diperlukan.

Seiring dengan perkembangan jaman, maka gambar teknik yang semula hanya merupakan
gambar konsep berubah menjadi fungsi gambar untuk menyampaikan informasi dan cara
berpikir. Standar gambar harus dipersiapkan sebagai standar yang berlaku untuk umum.

Sebagai bahasa universal yang digunakan di seluruh dunia, gambar teknik juga mempunyai
susunan tata bahasa dan strukturnya. Artinya dalam gambar ada aturan tertentu yang seragam,
seragam dalam bentuk dan maksudnya agar mudah dipahami dan dimengerti oleh semua
orang. Aturan tersebut dinamai normalisasi.

Dalam dunia internasional, badan internasional yang menangani masalah normalisasi adalah
International Standard Organization (ISO). Badan ini mengurusi normalisasi di bidang teknik,
kecuali untuk listrik dan elektronika. Untuk bidang elektronika ditangani oleh ICE
(International Commission Electrotechnical).

2.8. Sifat-Sifat Gambar

Sifat-sifat gambar dapat berupa tujuan-tujuan gambar yaitu:

2.8.1. Internasionalisasi Gambar

Agar supaya tujuan pembagian kerja secara internasional dan perkenalan dengan teknologi
asing, maka penunjukan-penunjukan dalam gambar harus sama secara internasional, maupun
ketentuan-ketentuan dari pengertian cara-cara penunjukan dan lambang harus diseragamkan
secara internasional.

2.8.2. Mempopulerkan Gambar

Dalam lingkungan teknologi tinggi, akibat dikenalnya teknologi, golongan yang harus
membaca dan mempergunakan gambar meningkat jumlahnya. Akibatnya diperlukan
mempopulerkan gambar.

2.8.3. Perumusan Gambar

Hubungan yang erat antara bidang-bidang industri yang berlainan seperti permesinan,
struktur, kapal dan lain-lain, untuk mempersatukannya dalam satu proyek besar diperlukan
perumusan yang tepat dalam mengidentifikasi standar-standar gambar masing-masing.

2.8.4. Sistimatika Gambar

Dalam gambar kerja, isi gambar menyajikan banyak perbedaan-perbedaan, tidak hanya dalam
penyajian bentuk dan ukuran, tetapi tanda-tanda toleransi ukuran, toleransi bentuk dan
keadaan permukaan juga.

Dilain pihak, bersamaan dengan sistematika teknologi, pentingnya gambar dengan lambang
grafis telah meningkat, dan lambang-lambang ini dipergunakan secara luas sebagai diagram
blok atau aliran proses dalam berbagai-bagai bidang industri.

Dibawah keadaan-keadaan demikian, jangkauan yang berkembang dan isi gambar sangat
memperkuat susunan dan kosolidasi sistem standar gambar.

2.8.5. Penyederhanaan Gambar

Penghematan tenaga kerja dalam menggambar adalah penting, tidak hanya untuk
mempersingkat waktu, tetapi juga untuk meningkatkan mutu rencana. Oleh karena itu
penyederhanaan gambar menjadi masalah penting untuk menghemat tenaga dalam
menggambar.

2.8.6. Modernisasi Gambar

Bersamaan dengan kemajuan teknologi, standar gambar juga telah dipaksa mengikutinya.
Dapat disebutkan di sini cara-cara modern yang telah dikembangkan. Seperti misalnya
pembuatan film mikro, mesin gambar otomatis dengan bantuan komputer, perencanaan
dengan bantuan komputer, dll.

Gambar 2.3. Pemakai Gambar

Dengan meningkatnya ukuran industri banyak perusahaan yang mempergunakan gambar


seperti tampak pada gambar 2.3. Gambar-gambar yang dipergunakan dengan sendirinya.

III. PENUTUP
Demikian makalah yang dapat penulis sampaikan kepada pembaca. Penulis mohon maaf
apabila ada kesalahan baik dalam tata bahasa maupun materi yang disampaikan. Sebagai
manusia yang jauh dari kesempurnaan, penulis memohon kritik dan saran yang membangun
guna kesempurnaan makalah berikutnya.

Sekian dari penulis, semoga bermanfaat.

Wassalamu alaikum Wr. Wb.

DAFTAR PUSTAKA