Anda di halaman 1dari 18

RMK

SISTEM & TEKNOLOGI INFORMASI

INFRASTRUKTUR TEKNOLOGI DAN SISTEM


PENDUKUNG

DISUSUN

OLEH

HENDRIKO RAJAGUKGUK (P3400216003)

PUTRI ADITYA HUSAINI (P3400216011)

MAGISTER AKUNTANSI

UNIVERSITAS HASANUDDIN

2017
PENDAHULUAN

Organisasi memiliki berbagai jenis sistem informasi yang mengumpulkan dan mengolah
data, mendistribusikan laporan, dan pengambilan keputusan dukungan dan proses bisnis.
Dimulai dengan transaksi yang terjadi pada antarmuka (misalnya, penarikan uang dari mesin
teller otomatis, atau ATM), sistem pemrosesan transaksi (TPS) memproses data (misalnya,
memverifikasi dana yang tersedia, mengurangi jumlah penarikan) dan kemudian toko atau
memperbarui data dalam database. Data yang diambil dari database dan diatur dalam laporan
menggunakan sistem informasi manajemen (MIS). MIS mengacu pada sistem pelaporan dasar
yang mengubah data mentah menjadi lebih berarti informasi lengkap yang digunakan oleh para
manajer dan karyawan. Informasi adalah aset penting lumut organisasi, kedua hanya untuk
orang-orang.

Pengambilan keputusan dan pemecahan masalah memerlukan data dan model untuk analisis,
mereka didukung oleh sistem pendukung keputusan (DSS). Perusahaan, instansi pemerintah,
militer, kesehatan, penelitian medis, olahraga liga utama, dan organisasi nirlaba bergantung pada
DSS mereka di semua tingkat organisasi. Inovatif DSS menciptakan dan membantu
mempertahankan keunggulan kompetitif. DSS mengurangi limbah dalam operasi produksi,
meningkatkan manajemen persediaan, mendukung keputusan investasi, dan memprediksi
permintaan. Model DSS terdiri dari satu set rumus dan fungsi, seperti statistik, keuangan,
optimasi, dan / atau model simulasi.

Dari penjelasan pendahulan tadi mennjelaskankan bagaimana gambaran struktur IT dan


sistem pendukung yang akan dibahas dalam makalah ini. Untuk lebih memahami struktur IT dan
sistem pendukungnya dibagi dalam empat bagian sebagai berikut :

2.1 Data Dan Konsep Aplikasi Software


2.2 Jenis System Informasi Dan Pendukungnya
2.3 Rantai Pasokan dan Dukungan logistic
2.4 Infrastruktur It, Cloud Computing, Dan Jasa
PEMBAHASAN

Data Dan Konsep Aplikasi Software


Aplikasi perangkat bisnis (apps) adalah program komputer yang mendukung tugas spesifik
atau proses bisnis. Aplikasi dapat mendukung pekerja tunggal, departemen atau divisi, area
fungsional, atau seluruh perusahaan. seperti yang Anda baca dalam bab 1, ada aplikasi secara
spesifik untuk i-phone dan blackberry. saat Anda membaca seluruh bab lainnya, Anda akan
melihat bahwa aplikasi dapat mendukung hubungan dengan pelanggan, pemasok, mitra bisnis
lainnya.

Beberapa aplikasi bisnis dari sistem yang mendukung daerah-pemasaran, keuangan


fungsional, sumber daya manusia, produksi, oprations, akuntansi, dan IT. sistem fungsional
untuk perencanaan dan pengendalian dibahas dalam bab 9. Seorang pekerja menggunakan
aplikasi keuangan ditunjukkan dalam foto di dekatnya. Sistem informasi yang dibangun untuk
mencapai beberapa tujuan. Salah satu tujuan utama adalah untuk proses economi-Cally data
menjadi informasi dan pengetahuan.

Data, Informasi, dan Pengetahuan


Data, atau data mentah, mengacu pada deskripsi dasar produk, pelanggan, peristiwa,
aktivitas, dan transaksi yang record, diklasifikasikan, dan disimpan. Data merupakan bahan baku
dari mana informasi yang dihasilkan, kualitas, kehandalan, dan integritas data harus dijaga untuk
informasi yang berguna. Contohnya adalah jumlah jam seorang karyawan bekerja di minggu
tertentu atau jumlah Vehieles Toyota baru yang dijual pada kuartal pertama 2010. Sebuah
database terdiri dari data yang tersimpan terorganisir untuk akses, pencarian, pencarian, dan
memperbarui.

Informasi adalah data yang telah diproses, terorganisir, atau dimasukkan ke dalam konteks
sehingga memiliki arti dan nilai bagi orang yang menerimanya. Sebagai contoh, penjualan
triwulanan Vehieles Toyota baru dari tahun 2008 sampai 2010 adalah informasi karena akan
memberikan beberapa wawasan tentang bagaimana keadaan yang sedang terjadi selama tahun
2009 dan 2010 dampak terhadap penjualan.

Pengetahuan terdiri dari data dan atau informasi yang telah diproses, terorganisir, dan
dimasukkan ke dalam konteks menjadi berarti dan untuk menyampaikan pemahaman,
pengalaman, akumulasi pembelajaran, dan keahlian yang berlaku untuk masalah atau aktivitas
saat ini. Mengetahui bagaimana mengelola penarikan vehiele untuk meminimalkan dampak
negatif pada penjualan kendaraan baru adalah contoh dari pengetahuan.
Jenis System Informasi Dan Pendukungnya
Sistem informasi dapat diklasifikasikan menjadi dua kategori berdasarkan jenis umum dari
dukungan yang mereka berikan: manajerial atau operasional pendukung. Gambar 2.3 merupakan
klasifikasi ini sebagai sistem pendukung manajemen dan sistem pendukung operasi, dan itu
menunjukkan dua contoh dari masing-masing.

Jenis Sistem Informasi dan Dukungan

Sistem pemrosesan transaksi dirancang untuk memproses jenis tertentu input data dari
transaksi yang sedang berlangsung. TPS bisa manual, seperti ketika data diketik ke dalam bentuk
di layar, atau otomatis dengan menggunakan scanner atau sensor untuk menangkap data.

Data Organisasi diproses oleh perintah TPS-penjualan, penggajian, akuntansi, keuangan,


pemasaran, pembelian, inventory control, dan sebagainya. Transaksi dapat berupa:

transaksi internal: Transaksi yang berasal dari dalam organisasi atau yang terjadi dalam
organisasi. Contohnya adalah gaji, pembelian, transfer anggaran, dan pembayaran (dalam
hal akuntansi, mereka disebut sebagai hutang).
transaksi eksternal: Transaksi yang berasal dari luar organisasi, misalnya, dari
pelanggan, pemasok, regulator, distributor, dan pembiayaan lembaga.

TPS adalah sistem kritis. Transaksi yang tidak bisa ditangkap yang dapat mengakibatkan
kehilangan penjualan, pelanggan yang tidak puas, dan jenis lain dari kesalahan data. Sebagai
contoh, jika akuntansi mengeluarkan cek sebagai pembayaran untuk faktur (tagihan), dan
transaksi yang tidak ditangkap, jumlah uang tunai terhadap laporan keuangan berlebih dan faktur
dapat dibayar untuk kedua kalinya. Atau jika layanan yang diberikan tetapi tidak dicatat,
perusahaan kehilangan pendapatan layanan.

Batch vs online Real-Time Processing.

Data ditangkap oleh TPS diproses dan disimpan dalam database, yang kemudian tersedia
untuk digunakan oleh sistem lain. Pengolahan transaksi dilakukan dalam satu dari dua mode:
Batch processing: A TPS dalam modus batch processing mengumpulkan semua transaksi
untuk hari, shift, atau periode waktu lainnya dan kemudian proses dan menyimpan data
kemudian. Proses penggajian, yang biasanya dilakukan weckly atau dua mingguan,
dilakukan dalam modus batch.
Proses transaksi online (OLTP) atau pemrosesan real-time: The TPS memproses
transaksi cach seperti itu terjadi, yang adalah apa yang dimaksud dengan proses real-time.
Agar proses transaksi online (OLTP) terjadi, perangkat input atau situs Web harus
langsung terhubung melalui jaringan ke TPS. Airlines perlu proses reservasi penerbangan
secara real time untuk memastikan bahwa kursi yang tersedia. Transaksi e-commerce
juga perlu diproses secara real time.

Pemrosesan batch biaya kurang dari pemrosesan real-time, dengan kerugian jelas bahwa data
yang tidak akurat karena tidak diperbarui segera (secara real time).

Kualitas data.
Pengolahan meningkatkan kualitas data, yang penting karena laporan dan keputusan hanya
data yang baik saja yang menjadi base data. Sebagai data dikumpulkan atau ditangkap, itu
disahkan untuk mendeteksi dan memperbaiki kesalahan nyata maupun kelalaian.

Sebagai contoh, jika seorang pelanggan membuka rekening dengan perusahaan, seperti
Amazon.com, untuk membeli dari situs Web-nya, TPS akan memvalidasi bahwa alamat, kota,
dan kode pos yang konsisten dan juga bahwa item-item data yang sesuai dengan alamat, kota,
dan kode pos dari kartu kredit. Jika bidang yang diperlukan dari bentuk online tidak selesai atau
memiliki kesalahan, pelanggan diwajibkan untuk membuat koreksi sebelum data diproses lebih
lanjut.

Transaksi Bisnis secara rutin.

Keuangan, akuntansi, dan lain kegiatan bisnis berulang menciptakan transaksi bisnis secara
rutin. Sebagai contoh, karyawan dibayar secara berkala, pelanggan menempatkan pesanan
pembelian dan ditagih, dan beban dimonitor dan dibandingkan dengan anggaran. Tabel 2.1
menyajikan daftar rutinitas perwakilan, transaksi bisnis yang berulang-ulang dalam sebuah
perusahaan manufaktur.

Transaksi Bisnis secara rutin di Perusahaan Manufaktur


Penggajian dan Kartu absen karyawan
karyawan Gaji karyawan dan pemotongan
cek gaji
keuntungan balas
pembelian pesanan pembelian
pengiriman
Pembayaran (hutang)
Keuangan dan laporan keuangan
akuntansi catatan pajak
rekening pengeluaran
piutang
hutang
catatan penjualan
penjualan Faktur dan tagihan
penjualan kembali
pelayaran
produksi laporan produksi
laporan kontrol kualitas
manajemen pemakaian bahan
persediaan tingkat persediaan

Biasanya, sistem fungsional memberikan laporan tentang topik-topik seperti efisiensi


operasional, efektivitas, dan produktivitas dengan penggalian informasi dari data-basis dan
memprosesnya sesuai dengan kebutuhan pengguna. Jenis laporan adalah sebagai berikut:

Berkala: Laporan-laporan ini busur dibuat atau dijalankan sesuai dengan jadwal yang
telah ditetapkan, seperti harian, mingguan, atau kuartalan. Laporan dengan mudah
didistribusikan melalui e-mail, blog, Siles Web internal (disebut intranet), atau media
elektronik lainnya. . Laporan berkala juga mudah diabaikan jika para pekerja tidak
menemukan manfaat waktu untuk meninjau.
Pengecualian: Laporan Eksepsi yang dihasilkan hanya ketika ada sesuatu yang di luar
norma, baik lebih tinggi atau lebih rendah dari yang diharapkan. Penjualan di toko-toko
perangkat keras sebelum badai mungkin jauh lebih tinggi daripada norma. Atau
penjualan produk segar bisa turun selama krisis kontaminasi makanan. Laporan
pengecualian lebih mungkin untuk dibaca karena para pekerja tahu bahwa beberapa
peristiwa yang tidak biasa atau penyimpangan telah terjadi.
Ad hoc: Ad hoc laporan laporan yang tidak direncanakan. Mereka dihasilkan untuk layar
atau di media cetak pada dasar yang dibutuhkan. Mereka dihasilkan pada permintaan
untuk memberikan informasi lebih lanjut tentang situasi, masalah, atau kesempatan.

Sistem informasi fungsional yang mendukung analis bisnis dan karyawan departemen lain
dapat cukup kompleks, tergantung pada jenis karyawan yang didukung. Contoh berikut ini
menunjukkan dukungan IT yang menyediakan area fungsional utama

1. Analisis komputerisasi membantu Texas mengumpulkan $ 400,000,000 tambahan pajak.


Untuk mengatasi masalah, pemungut pajak melakukan audit, yang memakan waktu dan
biaya yang mahal untuk dilakukan secara manual. Selain itu, banyak audit yang tidak produktif,
sehingga sedikit atau tidak ada pemulihan pajak. dalam rangka untuk membuat keputusan yang
lebih baik pada siapa untuk mengaudit serta meningkatkan persentase audit produktif, negara
bagian Texas menggunakan analisis prediktif.
Juga, membantu auditor lapangan dalam mengadopsi target Audit pilihan yang lebih baik.
Setelah karyawan memperoleh kepercayaan dalam program ini, mereka mulai menggunakannya
secara, menghemat lebih dari $ 150 juta per tahun.

2. The Dallas Mavericks: Menggunakan IT untuk sukses bermain dan bisnis.


The Dallas Mavcricks dari National Basketball Association (NBA) berharap untuk mengisi
setiap kursi pada pertandingan di stadion mereka dan untuk memaksimalkan penjualan dari
konsesi dan suvenir. Untuk melacak kehadiran, Mavericks tim NBA pertama yang menempatkan
barcodes tiket dan juga scan.

Informasi yang dikodekan dalam barcode memungkinkan mereka untuk mengetahui apakah
kelompok penjualan dan hadiah organisasi masyarakat yang mengisi kursi atau apakah upaya
pemasaran mereka hanya membuang-buang ticket. Tim manajer bisnis ini telah menemukan
kegunaan lain untuk sebuah informasi kehadiran juga. Dengan menggunakan model peramalan
dalam DSS, prediksi mereka lebih akurat dalam sistem hadir untuk permainan tertentu dan
permintaan untuk minuman, yang mengurangi persediaan minuman sebesar 50 persen dapat
mengurangi biaya persediaan.

3 . Tentara melatih tentara di dunia maya .


Tentara AS menggunakan video game dan dunia virtual untuk mengajar tentara keterampilan
interpersonal dan kesadaran budaya untuk lingkungan tempur seperti iraq dan Afghanistan. IT
mendukung latihan komputerisasi yang dapat mempertajam refleks fisik dan keterampilan
menembak . Ini mempersiapkan tentara untuk perang dan menimbulkan keinginan untuk
menang. Sistem baru melatih untuk situasi komunikasi sulit di luar negeri ( Gonsalves , 2008) .
Misalnya, keterampilan negosiasi yang sangat dependen! pada budaya . Tentara belajar
bagaimana berpikir dan komunikasi di bawah tekanan dan stres . Sistem ini adalah simulasi
permainan multiplayer (hingga 64 pemain pada sistem komputer jaringan melalui intranet ) .
Dipraktekkan dalam permainan dalam membantu tentara berurusan dengan adat istiadat
setempat, membangun kepercayaan dengan penduduk asli di zona perang asing , dan melengkapi
dan melatih penduduk setempat untuk membantu upaya militer AS .

Sistem Pendukung Keputusan


Sistem pendukung keputusan (DSS) adalah aplikasi interaktif yang mendukung pengambilan
keputusan. Konfigurasi dari berbagai DSS dari aplikasi yang relatif sederhana yang mendukung
pengguna tunggal untuk sistem perusahaan yang luas dan kompleks, seperti di Barat Petro
(dijelaskan dalam IT ai Kerja 2.1). DSS dapat mendukung analisis dan solusi dari suatu masalah
tertentu, mengevaluasi peluang strategis, atau mendukung operasi yang sedang berlangsung.
Sistem ini mendukung keputusan yang tidak terstruktur dan semi terstruktur, seperti : apakah
akan membuat atau membeli produk dan produk seperti apa untuk dikembangkan dan
memperkenalkannya ke pasar yang baru.
Tingkat Dari Keputusan Terstruktur
Keputusan berkisar dari terstruktur ke tidak terstruktur. Keputusan terstruktur adalah mereka
yang memiliki metode yang didefinisikan dengan baik untuk memecahkan data yang diperlukan
untuk mencapai keputusan. Sebuah contoh dari keputusan terstruktur adalah menentukan apakah
pemohon/pembeli memenuhi syarat untuk melakukan kredit mobil atau apakah untuk
memperpanjang kredit untuk pelanggan baru dan ketentuan dari orang-orang pemilihan
pembiayaan. Keputusan terstruktur relatif mudah dan dibuat secara teratur, sebuah IS dapat
memastikan bahwa mereka dilakukan secara konsisten.
Di ujung lain dari kontinum adalah keputusan tidak terstruktur yang bergantung pada
kecerdasan manusia, pengetahuan, dan / atau pengalaman-serta data dan model untuk
memecahkan sesuatu. Contohnya termasuk memutuskan produk baru untuk mengembangkan
atau yang pasar baru untuk masuk. Keputusan semiterstruktur berada di tengah kontinum. DSS
yang paling cocok untuk mendukung jenis keputusan, tetapi mereka juga digunakan untuk
mendukung orang-orang yang tidak terstruktur. Untuk memberikan dukungan tersebut, DSS
memiliki karakteristik tertentu untuk mendukung pengambil keputusan dan proses pengambilan
keputusan.
Tiga Karateristik Definisi DSS
1. Sebuah hubungan interaktif yang mudah digunakan. Maksudnya bahwa DSS memiliki
user interface yang komunikatif sehingga pemakai dapat melakukan akses secara cepat ke
data dan memperoleh informasi yang dibutuhkan.
2. Model yang memungkinkan analisis sensitivitas, bagaimana jika analisis, mencari tujuan,
dan analisis risiko.
3. Data dari kedua database internal dan sumber eksternal, ditambahkan oleh pengambil
keputusan, yang mungkin memiliki wawasan yang relevan dengan situasi keputusan.

Memiliki model yang membedakan DSS dari MIS. Beberapa model yang dikembangkan
oleh pengguna akhir melalui proses interaktif dan iteratif. Dengan mencari tujuan, pengambil
keputusan memiliki hasil tertentu dalam pikiran dan kebutuhan untuk mengetahui bagaimana
hasil yang akan dicapai dan apakah itu layak untuk mencapai hasil yang diinginkan. DSS juga
dapat memperkirakan risiko strategi dan tindakan alternatif.

Membangun Aplikasi DSS.

Perencana Lab adalah contoh dari perangkat lunak untuk membangun DSS. Perangkat lunak
ini bebas untuk lembaga akademik dan dapat didownload dari plcmnerslab.com Perencana Lab
meliputi :

Sebuah bahasa model bangunan yang mudah digunakan


Sebuah pilihan yang mudah digunakan untuk memvisualisasikan model output, seperti
jawaban apa-jika dan tujuan-mencari pertanyaan untuk menganalisis dampak dari asumsi
yang berbeda

Alat ini memungkinkan manajer dan analisis untuk membangun, review, dan menantang
asumsi yang didasarkan skenario keputusan mereka. Dengan perencana lab, pengambil
keputusan dapat melakukan percobaan dan bermain dengan asumsi untuk menilai beberapa
pandangan masa depan

Jenis Utama Dari Sistem Pendukung


Jenis utama dari sistem pendukung yang tercantum dalam Tabel 2.2, dengan jenis dari
pendukung karyawan mereka. Beberapa sistem pendukung ini dibahas dalam bab berikutnya.
SISTEM INFORMASI PEKERJA YANG DESKRIPSI
DIDUKUNG
Management Information Manager menengah Memberikan informasi rutin
System (MIS) untuk perencanaan,
pengorganisasian, dan
pengendalian operasi di
bidang fungsional

Decision Support System Pengambil Menggabungkan model dan


keputusan,manager data untuk memecahkan
masalah semi terstruktur,
dengan keterlibatan
pengguna yang ekstensif

Business Intelligence (BI) Pengambil Mengumpulkan dan


keputusan,manager, menggunakan sejumlah besar
pekerjaan pengetahuan data untuk analisis oleh
(knowledge workers yang analisis bisnis dan sistem
merupakan orang-orang yang cerdas
memilki kompetensi tinggi,
dinamis, dan memiliki daya
yang tinggi untuk
mempelajari dan memahami
isu-isu baru serta
menciptakan peluang yang
positif pada setiap situasi
baru)
CAD/CAM Insinyur, draftspeople Memungkinkan para insinyur
untuk merancang dan
menguji prototipe; transfer
spesifikasi untuk fasilitas
manufaktur

Electronic Records Pekerja kantor Mengotomatisasi


Management System manajemen, pengarsipan, dan
aliran dari dokumen secara
elektronik
Knowledge Management Manager, pekerja Mendukung pengumpulan,
System (KMS) pengetahuan (knowledge pengorganisasian, dan
workers) penggunaan dari
pengetahuan organisasi
Data Mining and Text Pekerja pengetahuan Memungkinkan belajar dari
Mining (knowledge workers), kasus sejarah, bahkan dengan
profesional informasi yang tidak jelas
atau tidak lengkap
Automated Decision Support Karyawan di garis depan, Mendukung pelanggan
(ADS) manager menengah peduli karyawan dan tenaga
penjualan yang
membutuhkan untuk
membuat cepat, keputusan
real-time yang melibatkan
dolar dengan jumlah kecil

2.3 Rantai Pasokan dan Dukungan logistik


Rantai pasokan sebuah perusahaan dapat dilihat sebagai dua segmen, backstream (hiri)
dan upstream (hulu) yang merupakan aktivitas dari suatu perusahaan manufaktur dengan para
penyalurannya (yang mana dapat manufaktur, assembler, atau kedua-duanya) dan koneksi
mereka kepada pada penyalur mereka (para penyalur second-trier). Setiap segmen dapat terdiri
dari beberapa link, mungkin ratusan, kepada individu pemasok/penjual dan ke beberapa
pelanggan. Setiap link organisasi harus mengarahkan sumber dan atau pelanggan langsung yang
perlu dikelola. Tapi tidak semua link harus dikelola pada tingkat yang sama.
Seiring dengan arus fisik produk dan bahan adalah arus informasi dan arus keuangan
yang menghubungkan perusahaan dalam rantai pasokan. Logistik adalah ilmu yang berhubungan
dengan mengelola aliran material dan informasi untuk mengoptimalkan operasi rantai suplai.
Logistik telah digambarkan sebagai memiliki hal yang tepat, pada tempat yang tepat, pada waktu
yang tepat.

Keunggulan-kompetitif untuk contoh sebuah perusahaan yaitu biaya rendah, keandalan,


kualitas, kecepatan ke pasar, dan / atau respon cepat - tergantung pada seberapa baik rantai
pasokan selaras dan yang dikelola. Pentingnya dari Supply Chain Management (SCM) adalah
dipahami dengan memeriksa strategi global sourcing Walmart. Sumber global terjadi ketika
perusahaan membeli barang atau jasa dari penjual yang terletak di mana saja di dunia.

Strategi Sourcing Walmart Global untuk perusahaan Rantai Pasokan Backstream.

Pada bulan Maret 2010, raksasa ritel Walmart mengumumkan strategi SCM backstream baru.
Karena Walmart memiliki Ribuan pemasok dan terus mencari yang baru di seluruh dunia,
memutuskan untuk berinvestasi dalam strategi sourcing global yang baru. Sumber yang
melibatkan identifikasi sumber (penjual) yang bisa memberikan Walmart dengan produk atau
jasa untuk dijual di toko-toko dan online. Ini sumber strategi dirancang untuk mengurangi biaya
barang, meningkatkan kecepatan ke pasar, dan meningkatkan kualitas produk.
Strategi global sourcing Walmart melibatkan tiga hal: (1) pembentukan pusat merchandise
dunia (GMCs), (2) perubahan dalam kepemimpinan dan struktur, dan (3) aliansi strategis dengan
Li & Fung, sebuah organisasi sourcing global. Li & Fung adalah membangun kapasitas yang
akan memungkinkan untuk bertindak sebagai agen pembelian untuk barang senilai sekitar US $
2 miliar dalam tahun pertama. Walmart wakil ketua Eduardo Castro-Wright mengatakan: "Pusat-
pusat ini akan menciptakan keselarasan antara sumber dan merchandise dan mendorong efisiensi
di berbagai kategori barang dagangan. Strategi baru dan struktur harus mendorong penghematan
yang signifikan di seluruh rantai pasokan (Wal-Mart Unveils,2010).

Walmart telah menjadi pemimpin dalam praktik terbaik SCM dunia selama bertahun-
tahun. Strategi global sourcing baru menunjukkan bahwa melanjutkan usaha dan investasi untuk
mendorong inefisiensi dari rantai pasokan sangat penting untuk daya saing. Walmart
eksekutif mengakui bahwa mempertahankan biaya rendah dan tinggi produk mereka, berbagai
keuntungan tergantung pada seberapa baik mereka mengelola rantai pasokan. Supply chain
management merupakan keprihatinan strategis dari hampir setiap organisasi. Bagi banyak orang,
terutama di bidang manufaktur, distribusi, dan ritel, SCM sangat penting untuk kelangsungan
hidup. IT di Tempat Kerja 2.3 memberikan contoh sebuah perusahaan mengelola operasi internal
- juga disebut sebagai supply chain internal dan supply chain hulu.

Supply Chains Menciptakan Perpanjangan Perusahaan.


Rantai pasokan dengan menghubungkan perusahaan dengan pemasok, vendor, dan
pelanggan-menciptakan perusahaan yang diperluas. Bahwa perusahaan yang diperluas
tergantung pada TI dan sistem informasi untuk berbagi data dan berkolaborasi, mirip dengan cara
berbagai departemen dalam perusahaan lakukan. Rantai pasokan bisa terlalu tidak efisien kecuali
perusahaan dalam rantai pasokan dapat berbagi data berkolaborasi (bersama), dan menanggapi
perubahan permintaan efisien dan cepat.

IT digunakan untuk perencanaan, pengorganisasian, koordinasi, dan mengendalikan kegiatan


rantai pasokan meliputi:

Enterprise resource planning (ERP) software: ERP membantu mengelola baik internal
dan hubungan eksternal dengan mitra bisnis.
Perangkat lunak manajemen rantai pasokan: software SCM membantu dalam
pengambilan keputusan terkait baik untuk segmen internal dan hubungan mereka dengan
segmen eksternal. Kedua ERP dan SCM dibahas secara rinci dalam Bab 11.
Radio fkeqnency Identification (RFTD): RFID adalah teknologi yang menggunakan
tag elektronik (chip) bukan dari kode untuk mengidentifikasi benda atau barang.
Teknologi ini mirip dengan tag 2D dibahas dalam Bab 1. Tag RFID dapat dilampirkan ke
dalam bentuk paket, benda-benda fisik, hewan, manusia. Pembaca RFID memindai dan
mengidentifikasi masukan informasi dari tag melalui gelombang radio.

Radio Frequency Identification (RFID) Systems.


Sistem RFID sangat penting untuk setiap rantai pasokan, tetapi kemampuan mereka untuk
melacak dan memantau juga memberikan manfaat tambahan. Sebagai contoh, pada tahun 2010
Gerry Weber International, produsen Jerman yang berbasis busana perempuan, mulai
menerapkan RFID tag ke 25 juta pakaian yang dihasilkannya setiap tahunnya. Perusahaan ini
meluncurkan teknologi RFID pada 150 dari milik perusahaan toko ritel di Jerman dan di luar
negeri. Sistem RFID dirancang untuk meningkatkan efisiensi barang masuk dan proses
persediaan dan juga berfungsi sebagai sistem artikel pengawasan elektronik (EAS) untuk
mencegah pencurian. Tag RFID yang tertanam ke dalam label perawatan pakaian. Perusahaan ini
adalah yang pertama di Jerman untuk menjahit RFID diaktifkan label perawatan ke pakaian,
serta pertama yang hanya mengandalkan RFID untuk EAS. (gerryweber-ag.de, 2010; Wessel,
2009).

Implementasi RFID telah lambat karena biaya, privasi, dan masalah keamanan, terutama
ketika melibatkan konsumen. Di sisi lain, peningkatan jumlah perusahaan menggunakan
teknologi internal, sering dalam kombinasi dengan sistem TI lainnya, seperti yang dilakukan oleh
Nokia. Penjaga keamanan di Nokia membawa handset ponsel dengan tag RFID terpasang. RFID
tag juga dipasang di berbagai titik di sekitar fasilitas. Sistem RFID sangat penting untuk setiap
rantai pasokan, tetapi kemampuan mereka untuk melacak dan memantau juga menyediakan
tambahan benefit.

Infrastruktur It, Cloud Computing, Dan Jasa


Ketika karyawan login ke jaringan perusahaan atau e-mail akun, atau mengakses data atau
dokumen untuk melakukan pekerjaan mereka, kecepatan respon dan keandalan perangkat keras
adalah faktor kritis. Tentu saja, semua ingin respon yang cepat, proses yang cepat, dan akses
cepat ke informasi atau file dari berbagai ISS dan database. Ini adalah infrastruktur TI
perusahaan yang menentukan beban kerja yang ISS, aplikasi, dan perangkat komputasi mobile
dapat menangani dan kecepatan mereka. Infrastruktur TI adalah kumpulan perangkat keras,
soflware, proses, jaringan, dan pengguna.

Desain infrastruktur TI memungkinkan (atau batas) kemampuan untuk menyimpan,


melindungi, dan mengelola data sehingga dapat diakses, dicari, dibagikan, dan dibandingkan.
Untuk meningkatkan kinerja atau biaya dimuka yang lebih rendah, perusahaan yang beralih ke
awan opsi komputasi. Awan yang merupakan istilah yang digunakan untuk merujuk pada Internet
telah sangat memperluas pilihan untuk perusahaan infrastruktur TI.

Infrastruktur It

Kemampuan infrastruktur TI organisasi untuk mendukung kinerja jaringan ditentukan oleh lima
komponen: (1) perangkat keras, (2) perangkat lunak, (3) jaringan dan fasilitas komunikasi,
termasuk internet dan intranet, (4) database dan pekerja data, dan (5) informasi manajemen
personil. Ketika membuat keputusan tentang bagaimana untuk memperoleh perangkat keras,
perangkat lunak, atau salah satu dari lima komponen tersebut, berikut empat karakteristik
infrastruktur TI yang perlu dipertimbangkan.

Diandalkan. Ketergantungan berarti bahwa infrastruktur memenuhi ketersediaan,


kemampuan, dan permintaan skalabilitas sistem informasi perusahaan (TPS, MIS, DSS,
ete) dan aplikasi. Aplikasi mewarisi ketergantungan mereka dari struktur infra IT.
Artinya, keandalan aplikasi dibatasi oleh keandalan arsitektur TI.
Dikelola. Infrastruktur TI menentukan kompleksitas pengelolaan perangkat keras dan
perangkat lunak yang dibutuhkan untuk memberi aplikasi yang diandalkan. Sebuah
infrastruktur nirkabel diperlukan untuk inleractivity dan aplikasi komputasi mobile.
Adaptable. Ketika kapasitas aplikasi tambahan diperlukan, organisasi dapat
meningkatkan infrastruktur yang diperlukan.
Terjangkau. Pada hari ini TI kenyataannya, ketergantungan, pengelolaan, dan
kemampuan beradaptasi yang tidak signifikan seperti keterjangkauan. Misalnya,
infrastruktur yang lebih tua mungkin perlu redundansi mahal, atau sistem cadangan,
untuk memastikan karakteristik ini.

Dengan pemahaman ini infrastruktur TI, kita cerdas dapat memeriksa alasan perusahaan
berinvestasi dalam archilectures IT baru, terutama mereka yang berbasis cloud.

Virtualisasi

Pendekatan yang memungkinkan lebih flexible infrastruktur TI dan dapat menurunkan biaya
TI. Virtualisasi adalah sebuah konsep yang telah bermakna di IT dan karena beberapa definisi.
Type utama virtualisasi adalah virtualisasi hardware, yang tetap populer dan wideiy digunakan.
Virtualisasi adalah bagian penting dari rencana pemulihan bencana suatu perusahaan. Secara
umum, aplikasi virtualisasi bisnis dan data dari sumber daya perangkat keras. Pemisahan ini
memungkinkan perusahaan untuk menyatukan sumber daya bukan hardware daripada
mendedikasikan server untuk aplikasi-dan menetapkan sumber daya untuk aplikasi sebagai
berikut.The busur typcs utama virtualisasi:

Storage virtualisasi adalah penyatuan penyimpanan fisik dari beberapa perangkat


penyimpanan jaringan ke dalam apa yang tampaknya menjadi perangkat penyimpanan
tunggal yang dikelola dari konsol tengah.
Jaringan virtualisasi menggabungkan sumber daya yang tersedia di jaringan dengan
splitling beban jaringan menjadi bagian-bagian rnanageable, yang masing-masing dapat
ditugaskan (atau RCAs ditandatangani) ke server tertentu pada jaringan.
Virtualisasi Hardware adalah penggunaan perangkat lunak untuk meniru perangkat keras
atau lingkungan komputer, selain satu perangkat lunak benar-benar berjalan masuk Hal
ini memungkinkan perangkat keras untuk menjalankan beberapa gambar sistem operasi
sekaligus. Perangkat lunak semacam ini kadang-kadang dikenal sebagai mesin virtual.
Virtualisasi meningkatkan fleksibilitas aset TI, yang memungkinkan perusahaan untuk
mengkosolidasi infrastruktur TI, mengurangi biaya pemeliharaan dan administrasi, dan
mempersiapkan diri untuk inisiatif strategis TI. Virtualisasi tidak terutama tentang pemotongan
biaya, yang merupakan alasan taktis. Lebih penting lagi, untuk alasan strategis, virtualisasi
digunakan karena memungkinkan sumber fleksibel dan komputasi awan.

Membangun Perusahaan Clouds

Sebagian besar organisasi besar memiliki ratusan atau ribuan lisensi untuk perangkat lunak,
seperti Microsoft Office atau Oracle software manajemen database, yang penting untuk
membangun dan menjalankan database dan aplikasi mereka yang mendukung proses bisnis.
Mengelola program perangkat lunak dan lisensi-termasuk penggelaran, provisioning, dan
memperbarui mereka, mereka-adalah memakan waktu dan biaya yang mahal. Produktivitas
menderita ketika profesional TI tidak dapat dengan cepat mengakses alat yang mereka butuhkan
pada waktu yang tepat. Penting perangkat lunak pada server tanpa manajemen atau penggunaan
tracking kapasittas kegiatan di sekitar mereka terhadap biaya bahkan lebih. Tren terbaru,
komputasi awan, bisa over-come beberapa masalah dan isu-isu.

Kompleksitas menurun, biaya yang lebih rendah, dan peningkatan skalabilitas yang diberikan
oleh perusahaan awan busur tumbuh di banding ke banyak organisasi. Dengan menawarkan daya
komputer melalui Internet, vendor dapat membebaskan pelanggan mereka dari keharusan
membayar untuk hardware mereka sendiri, fasilitas, pemeliharaan, dan manajemen.

Ide cloud untuk menyimpan aplikasi dan informasi di pusat data,bukan pada server milik
perusahaan lokal. Konsep cloud ini mengacu pada sumber data yang tersimpan di luar jaringan
internal custorner itu. Namun, perusahaan besar atau lembaga pemerintah dengan beberapa
lokasi dapat mengatur awan mereka sendiri, yang disebut awan swasta, pada server yang mereka
sendiri jika kerahasiaan data adalah kunci utama, seperti dengan lembaga militer dan pertahanan.

Bergerak ke arah komputasi cloud, terutama cloud hosting yang oleh vendor. meningkat
dengan introduetion aplikasi baru. Sebagai contoh, vendor Rackspace (racksiHice.com)
mengeluarkan Cloud Pro pada bulan April 2010. Cloud Pro memanfaatkan antarmuka layar
sentuh iPad untuk memungkinkan pelanggan untuk mengelola server mereka. Menggunakan
iPad, jaringan administrator (admin) dapat mengaktifkan backup untuk server; membuat server
baru dari backup, mengelola baekup seheduling, dan reboot, mengubah nama. mengubah ukuran,
dan menghapus server. Aplikasi ini dibuat tersedia tanpa biaya tambahan melalui iPad pembuat
Apple iTunes store.Pengaturan ini adalah manfaat besar untuk perusahaan start-up. Tablet iPad
dan server Rackspace Cloud menurunkan hambatan masuk untuk Web. Start-up karena mereka
tidak lagi harus melakukan investasi besar dalam perangkat keras untuk mendapatkan bisnis
mereka.
KOMPUTASI AWAN (COMPUTING CLOUD)

Salah satu definisi untuk komputasi awan adalah bahwa komputasi berbasis Internet, di mana
sumber daya bersama (seperti driver untuk penyimpanan) dan aplikasi perangkat lunak yang
disediakan untuk computer dan devices lainnya on-demand, seperti utilitas publik. Artinya, itu
mirip dengan electricity-utilitas bahwa perusahaan telah tersedia bagi mereka on-demand dan
membayar berdasarkan pemakaian. Vendor awan besar atau penyedia Google, Amazon,
Microsoft, dan Cisco. Untuk cxamplc, Google Apps menyediakan aplikasi bisnis umum online
yang diakses dari browser Web, sedangkan perangkat lunak dan data disimpan di server.

Mengapa Gunakan Cloud?

Mengoptimalkan infrastruktur TI menjadi sangat penting diiring masa ekonomi sulit saat
pemotongan biaya menjadi prioritas. Selama challenging times, membuat sebagian besar aset TI
menjadi keharusan bagi keuntungan kompetitif dan pada akhirnya pada kelangsungan hidup.
Awan biasanya menawarkan penurunan tajam dalam biaya TI karena aplikasi yang di host oleh
vendor dan disediakan pada permintaan, bukan melalui instalasi fisik atau lisensi kursi.
Pengaturan sewa ini dengan vendor adalah charaeteristic kunci dari komputasi awan.

Cloud computing kadang digunakan untuk deseribe layanan seperti aplikasi pengolah kata
online Google dan Salesforce.com 's layanan pelanggan perangkat lunak, yang diakses secara
online melalui browser Web bukan disimpan di komputer. Pilihan lain adalah membayar untuk
menggunakan Amazon.com 's komputasi infrastruktur berlaku, menyewa-daripada membeli lebih
server.

Layanan Apa Apakah Tersedia di cloud ?

Cloud computing membuatnya lebih terjangkau bagi perusahaan untuk menggunakan


layanan yang di pasi akan memiliki BECN paekaged sebagai perangkat lunak dan pembelian
yang diperlukan , menginstal , dan memelihara pada sejumlah individual mesin. Jenis utama dari
layanan yang tersedia melalui awan disebut software asa service .

Software asa service ( SaaS ) adalah model IT meningkatkan populer di mana perangkat
lunak tersedia untuk pengguna yang diperlukan. Istilah lain untuk SaaS adalah komputasi on-
demand , utilitas komputasi, dan layanan host. Biasanya tidak ada perangkat keras atau perangkat
lunak untuk membeli karena aplikasi yang digunakan melalui Internet dan dibayar melalui biaya
subsecription tetap atau per biaya penggunaan aktual. Model SaaS dikembangkan untuk
mengatasi tantangan umum untuk suatu perusahaan secara efisien memenuhi permintaan
fluetuating pada sumber daya TI.

Layanan Cloud memperluas. Misalnya, penggunaan komputasi awan untuk biaya akuntansi
lebih rendah menjadi luas, terutama dengan perusahaan-perusahaan kecil, karena ada ruang
praktis limilless untuk pertumbuhan layanan. Untuk contoh. a Ieading software awan dan
penyedia layanan populer adalah salesforcc.com. Untuk memberi penekanan pada pendekatan,
nomor telephonc adalah J-800-No-Software. Dua awan yang ditawarkan oleh Salesforcc.com
adalah:

Penjualan Cloud. Penjualan Cloud digunakan oleh hampir 80.000 perusahaan. Penjualan
perwakilan ( repetisi ) memiliki hampir semua yang mereka butuhkan untuk melakukan
pekerjaan mereka di satu tempat. Mereka menghabiskan waktu kurang pada pekerjaan
administratif dan memiliki lebih banyak waktu untuk menghabiskan waktu dengan
pelanggan dan transaksi penutupan. Untuk manajer penjualan, Cloud Penjualan
memberikan visibilitas real-time ke dalam kegiatan tim mereka.
Layanan Cloud. Layanan Cloud adalah sebuah platform mendukung kegiatan layanan
pelanggan yang berkisar dari panggilan (kontak ) pusat ke situs jejaring sosial. Peralatan
yang disediakan oleh Layanan Cloud meliputi pengetahuan - as-a -service. memberikan
agen dan pelanggan kemampuan untuk menemukan jawaban secara online. 24/7, Twitter
integrasi untuk real-time percakapan layanan : dan analisis yang menyediakan dashboard
dan laporan real-time untuk memantau kinerja.

Tapi menempatkan bagian dari beban kerja TI ke dalam cloud memerlukan pendekatan
manajemen yang berbeda dan kemampuan IT yang berbeda. Ini termasuk pertanyaan strategi.
seperti standar yang beban kerja yang harus diekspor ke awan, yang set standar untuk mengikuti
untuk cloud computing, dan bagaimana untuk menyelesaikan masalah privasi dan keamanan
sebagai hal-hal pindah ke awan. Dua pertanyaan besar adalah : Bagaimana departemen atau
sumber daya bisnis unitsget baru TI ? Haruskah mereka membantu diri mereka sendiri, atau
harus TI tetap menjadi gatekeeper ?
Ada keterampilan manajemen vendor yang berbeda. Staf berpengalaman dalam mengelola
proyek outsourcing akan menemukan paralelnya untuk mengelola pekerjaan di awan, seperti
mendefinisikan dan kepolisian perjanjian tingkat layanan ( SLA ) dengan vendor. Ada perbedaan
besar namun, karena cloud computing menjalankan pada infrastruktur bersama, sehingga
pengaturan kurang disesuaikan dengan kebutuhan perusahaan tertentu itu. Perbandingan untuk
membantu memahami tantangan adalah bahwa outsourcing adalah seperti menyewa sebuah
apartemen, sementara cloud seperti mendapatkan sebuah kamar di sebuah hotel.
KESIMPULAN

Memahami aliran aliran struktur teknologi infomasi dan pendukungnya dalam organisasi
sangat penting untuk meningkatkan efektif dan efisien dalam struktur organisasi tersebut
sehingga pemasaran dan penjual bisa meningkat.
Keberhasilan setiap aspek dari perusahaan tergantung pada struktur teknologi informasi
dan pendukungnya yang terhubung melalui jaringan dan perangkat jaringan. Jaringan dan sistem
kolaborasi memungkinkan operasi bisnis didistribusikan, transaksi Internet dengan pelanggan
dan pemasok, dan bandwidth - jasa intensif. Frekuensi radio (RF) teknologi untuk transmisi
jaringan area lokal nirkabel telah baik standar untuk beberapa tahun. Sehingga tekanan untuk
memberikan layanan aman kepada pelanggan dan mitra bisnis dengan biaya yang dikurangi,
Infrastruktur dan perangkat jaringan yang mendukung dapat mengubah komunikasi,
kolaborasi, dan perdagangan dan memberikan dampak pengetahuan akan sistem dan kebutuhan
masa depan pelanggan yang ada dan memungkinkan departemen untuk mengembangkan operasi
sendiri nantinya dapat sangat berguna dimasa yang akan datang.
REFERENSI

Jogiyanto H.M. 2005. Sistem Teknologi Informasi. Yogyakarta.

https://prezi.com/gyasg6hiysr0/sistem-teknologi-informasi/

http://pusatteknologi.com/pengertian-manfaat-cara-kerja-dan-contoh-cloud-
computing.html