Anda di halaman 1dari 3

KERANGKA ACUAN

KUNJUNGAN NEONATAL
DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS TERARA
TAHUN 2016

A. PENDAHULUAN
Bayi baru lahir atau neonatus meliputi umur 0 28 hari. Kehidupan pada masa
neonatus ini sangat rawan oleh karena memerlukan penyesuaian fisiologik agar bayi di luar
kandungan dapat hidup sebaik-baiknya. Hal ini dapat dilihat dari tingginya angka kesakitan
dan angka kematian neonatus. Diperkirakan 2/3 kematian bayi di bawah umur satu tahun
terjadi pada masa neonatus. Peralihan dari kehidupan intrauterin ke ekstrauterin memerlukan
berbagai perubahan biokimia dan faali. Dengan terpisahnya bayi dari ibu, maka terjadilah
awal proses fisiologik..

B. LATAR BELAKANG
Banyak masalah pada bayi baru lahir yang berhubungan dengan gangguan atau
kegagalan penyesuaian biokimia dan faali yang disebabkan oleh prematuritas, kelainan
anatomik, dan lingkungan yang kurang baik dalam kandungan, pada persalinan maupun
sesudah lahir.
Masalah pada neonatus biasanya timbul sebagai akibat yang spesifik terjadi pada
masa perinatal. Tidak hanya merupakan penyebab kematian tetapi juga kecacatan. Masalah
ini timbul sebagai akibat buruknya kesehatan ibu, perawatan kehamilan yang kurang
memadai, manajemen persalinan yang tidak tepat dan tidak bersih, kurangnya perawatan bayi
baru lahir. Kalau ibu meninggal pada waktu melahirkan, si bayi akan mempunyai kesempatan
hidup yang kecil.
Yang termasuk neonatus resiko tinggi yaitu diantaranya sebagai berikut:
1. BBLR
2. asfiksia neonatorum
3. sindrom, gangguan pernafasan
4. ikterus
5. perdarahan tali pusat
6. kejang
7. hypotermi
8. hypertermi
9. hypoglikemi
10 tetanus neonatorum.

C. TUJUAN
1. Tujuan Umum
Kegiatan ini dimaksudkan untuk lebih meningkatkan pemantauan bayi dengan resiko
tinggi , menilai dan meningkatkan kemampuan ibu dan keluarga dalam merawat bayi
dengan resiko tinggi sehingga bayi mendapatkan perawatan dengan Optimal.
2. Tujuan Khusus
1. Menurunkan angka kematian bayi dan balita
2. Ibu dan keluarga menjadi trampil merawat bayi

D. KELUARAN YANG DIHARAPKAN


3. Indikator Keluaran
Menurunnya Angka kematian bayi di kecamatan Terara dan seluruh bayi dengan
komplikasi mendapatkan pelayanan Tenaga Kesehatan sesuai target MDGs.
4. Keluaran
Laporan hasil kegiatan Kunjungan Neonatus.

E. CARA PELAKSANAAN KEGIATAN


a. Metode Pelaksanaan
- Persiapan untuk menentukan asaran.
- Menjadwalkan kunjungan.
- Melakukan pertemuan.
- KIE keluarga tentang tata cara perawatan bayi
- Pelaporan

F. SASARAN
Neonatal umur 0-28 hari.

G. JADWAL PELAKSANAAN
Kunjungan dilakukan setiap bulan pada Tahun 2016 di wilayah kerja Puskesmas Terara
dengan jadwal sebagai berikut :
Kunjungan Neonatal I (KN1) dilakukan saat usia 6 jam - 48 jam
Kunjungan Neonatal II (KN2) dilakukan saat usia 3 hari - 7 hari
Kunjungan Neonatal III (KN3) dilakukan saat usia 8 - 28 hari
H. EVALUASI PELAKSANAAN KEGIATAN
Evaluasi dilakukan oleh ketua tim terhadap pelaksanaan kegiatan.

I. PENCATATAN DAN PELAPORAN


Dilaksanakan sesuai dengan prosedur pelaksanaan pada kunjungan neonatal.