Anda di halaman 1dari 56

LAPORAN KERJA PRAKTIK

Di PT. INDONESIA POWER UJP PLTU BANTEN 2 LABUAN


Jl. Terusan Panimbang Desa Sukamaju Kecamatan Labuan
Kabupaten Pandeglang 42264

PENGARUH OUT SERVICE HIGH PRESSURE HEATER


TERHADAP KINERJA TURBIN UNIT 1 PLTU BANTEN 2
LABUAN

Disusun sebagai salah satu tugas mata kuliah Kerja Praktik / Seminar pada Semester VII

Disusun oleh :
IZHHAR KAMALUDDIN
NIM : 131724013

PROGRAM STUDI DIV TEKNOLOGI PEMBANGKIT TENAGA LISTRIK


DEPARTEMEN TEKNIK KONVERSI ENERGI
POLITEKNIK NEGERI BANDUNG
2016
LEMBAR PENGESAHAN I

LAPORAN KERJA PRAKTIK

PENGARUH OUT SERVICE HIGH PRESSURE HEATER TERHADAP KINERJA


TURBIN UNIT 1 PLTU BANTEN 2 LABUAN

1 Agustus s.d 31 Agustus 2016


Oleh :
Izhhar Kamaluddin
131724013

DEPARTEMEN TEKNIK KONVERSI ENERGI


POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Menyetujui,
Dosen Pembimbing

Slameto,ST.,M.Eng.
NIP. 19641222 199003 1 002

Mengetahui,
Ketua Departemen Teknik Konversi Energi

Ahmad Deni Mulyadi S.T., M.T.


NIP. 19630623 199203 1 002

ii
LEMBAR PENGESAHAN II

LAPORAN KERJA PRAKTIK

PENGARUH OUT SERVICE HIGH PRESSURE HEATER TERHADAP KINERJA


TURBIN UNIT 1 PLTU BANTEN 2 LABUAN
1 Agustus s.d 31 Agustus 2016

Oleh :
Izhhar Kamaluddin
131724013

PT. INDONESIA POWER UJP BANTEN 2 LABUAN

Menyetujui, Mengetahui,

Pembimbing Lapangan Manager Administrasi


SPS Har Mekanik

Fajar Purnomo Isma Soleh

iii
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT atas rahmat-Nya penulis dapat menyelesaikan
kerja praktik di PT. Indonesia Power UJP Banten 2 Labuan dan laporan kerja praktik yang
berjudul Pengaruh Out Service High Pressure Heater Terhadap Kinerja Turbin Unit
1 PLTU Banten 2 Labuan. Shalawat serta salam semoga senantiasa tercurah
padajungjungan kita Nabi Muhammad SAW, beserta keluarganya, sahabatnya, serta para
pengikutnya selaku umat yang selalu taat pada perintah dan ajarannya sampai akhir jaman
aamiin.
Usaha yang keras dari diri saja rasanya tidak cukup untuk menyelesaikan laporan
kerja praktik ini. Beberapa pihak maupun orang-orang yang berbudi luhur tanpa henti
mencurahkan nasihat, saran, bimbingan, semangat, kehangatan, dan cinta kasihnya yang
selalu mengiringi kerja keras ini. Oleh karena itu tiada yang lebih tepat disampaikan
kecuali penghargaan dan terimakasih yang sebesar-besarnya kepada:

1. Ayahanda Jalaluddin Sayuti dan Ibunda Tati Widayani tercinta,serta adik-adikku


terimakasih atas doa dan kasih sayang juga dukungan baik secara moril maupun
materil serta dorongannya sehingga penulis mendapat motivasi lebih.
2. Bapak Ahmad Deni Mulyadi,ST.,MT. selaku Ketua Departemen Teknik Konversi
Energi Politeknik Negeri Bandung.
3. Bapak Teguh Sasono, ST., MT. selaku Ketua Program Study D-4 Teknologi
Pembangkit Tenaga Listrik.
4. Ibu Siti Saodah, M.T. selaku Koordinator Kerja Praktik dari Departemen Teknik
Konversi Energi Politeknik Negeri Bandung.
5. Bapak Slameto,ST.,M.Eng selaku dosen Pembimbing Kerja Praktik dari
Departemen Teknik Konversi Energi Politeknik Negeri Bandung.
6. Bapak Fajar Purnomo sebagai pembimbing dalam pelaksanaan kerja praktik di PT.
Indonesia Power UJP Banten 2 Labuan
7. Mas Edgar selaku Engineer PT. Indonesia Power UJP Banten 2 Labuan yang
memberi bimbingan untuk pengambilan data dan analisa data laporan ini.
8. Seluruh karyawan dan staf di bagian pemeliharaan mesin PT. Indonesia Power UJP
Banten 2 Labuan yang telah banyak membantu dan memberi informasi mengenai
pekerjaan dan sistem di PLTU.

iv
9. Seluruh staf dan karyawan/wati PT. Indonesia Power UJP Banten 2 Labuan
,Cogindo dan juga Koperasi KEKAL yang telah membantu selama pelaksanaan
kerja praktik.
10. Adinda, Agum, Faisal, Fikri, Ida, Rahul, dan Shubhan sebagai rekan-rekan kerja
praktik di PT. Indonesia Power UJP Banten 2 Labuan yang telah berjuang bersama-
sama dalam pembuatan laporan dan pelaksanaan kerja praktik.
11. Asep dan Akbar yang telah membantu untuk menambah pengetahuan tentang
PLTU khususnya dibagian turbine dan boiler.
12. Rizki Budhi Amalia yang telah bersabar dan juga memberi banyak motivasi dan
inspirasi juga dukungan moril pada penulis untuk melaksanakan kerja praktik dan
menyusun laporan ini.
13. Keluarga 3-C Teknologi Pembangkit Tenaga Listrik angkatan 2013 yang telah
memberikan semangat dan motivasi dalam penyusunan laporan kerja praktik.
14. Keluarga besar Himpunan Mahasiswa Teknik Energi (HMTE) khususnya HMTE
angkatan 2013 yang telah banyak memberikan dukungan dan juga semangat dalam
penyusunan laporan ini.
15. Semua pihak yang telah membantu menginspirasi penulis dalam penyusunan
laporan kerja praktik baik secara langsung maupun tidak langsung yang tidak bisa
penulis sebutkan satu persatu.
Penulis menyadari tidak dapat memberikan sesuatu sebagai balas jasa, semoga
Allah SWT membalas semua kebaikan yang telah diberikan kepada penulis.
Sesungguhnya tiada kesempurnaan selain milik Allah SWT. Demikian pula dalam
penulisan laporan kerja prkatik ini, penulis menyadari masih banyak kekurangan. Oleh
karena itu berbagai kritik, saran, nasehat dan bimbingan kearah yang lebih baik sangat
penulis harapkan. Semoga laporan kerja praktik ini bermanfaat bagi pengembangan ilmu
keenergian.

Bandung, Agustus 2016

Penulis

v
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN I .................................................................................................. ii


LEMBAR PENGESAHAN II ................................................................................................ iii
KATA PENGANTAR ............................................................................................................ iv
DAFTAR ISI ........................................................................................................................... vi
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................................ viii
DAFTAR TABEL ................................................................................................................... ix
BAB I PENDAHULUAN ........................................................................................................ 1
1.1. Latar belakang. ............................................................................................................ 1
1.2 Rumusan Masalah ....................................................................................................... 2
1.3 Tujuan ......................................................................................................................... 3
1.4 Batasan Masalah ......................................................................................................... 3
1.5 Waktu dan Lokasi ....................................................................................................... 3
1.6 Metode Penulisan ........................................................................................................ 3
1.7 Sistematika Penulisan ................................................................................................. 4
1.8 Profil Perusahaan ........................................................................................................ 4
1.8.1 Sejarah Singkat PT Indonesia Power................................................................... 4
1.8.2 Sejarah Singkat PLTU Banten 2 Labuan ............................................................ 7
1.8.2.1 Visi dan Misi Perusahaan .................................................................................... 8
1.8.2.2 Struktur Organisasi .............................................................................................. 9
BAB II LANDASAN TEORI ................................................................................................ 10
2.1 Pembangkit Listrik Tenaga Uap ............................................................................... 10
2.2 Siklus Rankine ............................................................................................................... 11
2.3 Prinsip Kerja PLTU Secara Umum ............................................................................... 12
2.4 Sistem Pada PLTU .................................................................................................... 14
2.4.1 Sistem Aliran Uap ............................................................................................. 14
2.4.2 Sistem Aliran Fluida .......................................................................................... 15
2.4.3 Sistem Aliran Udara dan Gas Buang ................................................................. 18
2.4.4 Sistem Coal Handling ....................................................................................... 20
2.5 Heat Exchanger ........................................................................................................ 21
2.5.1 High Pressure Heater ........................................................................................ 23
2.6 Turbin Uap ................................................................................................................ 24

vi
2.6.1 Prinsip Kerja Turbin Uap .................................................................................. 24
2.6.2 Klasifikasi Turbin Uap ...................................................................................... 25
BAB III HIGH PRESSURE HEATER DAN TURBIN UAP ............................................. 26
3.1 High Pressure Heater .................................................................................................... 26
3.1.1 Prinsip Kerja ........................................................................................................... 26
3.1.2 High Pressure Heater Out Service .......................................................................... 28
3.2 Turbin Uap ..................................................................................................................... 29
3.2.1 Bagian Utama Turbin Uap ................................................................................. 29
3.2.2 Susunan Tingkatan Tekanan Turbin ....................................................................... 30
3.2.3 Komponen Pendukung Turbin................................................................................ 30
3.3 Spesifikasi Desain Turbin .............................................................................................. 32
3.4 Kinerja Turbin Uap ........................................................................................................ 32
3.4.1 Heat Rate ................................................................................................................ 33
3.5 Data Hasil Pengamatan .................................................................................................. 34
BAB IV PENGARUH OUT SERVICE HIGH PRESSURE HEATER 3 TERHADAP
KINERJA TURBIN UNIT 1 ................................................................................................. 36
4.1 Parameter yang digunakan ........................................................................................ 36
4.1.1 Menentukan ................................................................................................. 36
4.1.2 Menentukan / ........................................................................................... 37
4.1.3 Menentukan dan ............................................................................... 38
4.1.4 Menentukan Entalpi ........................................................................................... 38
4.2 Perhitungan Heat Rate .............................................................................................. 39
4.3 Analisa dan Pembahasan........................................................................................... 40
BAB V PENUTUP ................................................................................................................. 44
5.1 Kesimpulan ............................................................................................................... 44
5.2 Saran ......................................................................................................................... 45
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................ 46
LAMPIRAN ........................................................................................................................... 46

vii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Logo PT Indonesia Power ..................................................................................... 6


Gambar 1.2 PLTU Banten 2 Labuan ......................................................................................... 8
Gambar 1.3 Struktur Organisasi Bagian Pemeliharaan Mesin PLTU Banten 2 Labuan ........... 9
Gambar 2.1 Siklus Rankine Ideal ............................................................................................ 11
Gambar 2.2 Diagram T-s. ........................................................................................................ 12
Gambar 2.3 Siklus PLTU 2 Banten-Labuan. ........................................................................... 13
Gambar 2.4 Sistem Aliran Uap................................................................................................ 15
Gambar 2.5 Sistem Air Kondensat. ......................................................................................... 16
Gambar 2.6 Sistem Air Pengisi. .............................................................................................. 18
Gambar 2.7 Sistem Aliran Udara dan Gas Buang. .................................................................. 19
Gambar 2.8 Cerobong (Chimney/Stack). ................................................................................ 20
Gambar 2.9 Sistem Coal Handling. ......................................................................................... 21
Gambar 2.10 Aliran parallel-flow (a) dan counterflow (b). .................................................... 22
Gambar 2.11 Aliran cross flow pada heat exchanger. ............................................................. 22
Gambar 2.12 Shell and tube heat exchanger. .......................................................................... 23
Gambar 2.13 Konstruksi high pressure heater. ....................................................................... 23
Gambar 2.14 Turbin Impuls dan Turbin Reaksi ...................................................................... 25
Gambar 3.1 Bagian Dalam High Pressure Heater (HP Heater). .............................................. 27
Gambar 3.2 High Pressure Heater 3 PLTU Banten 2 Labuan ................................................ 27
Gambar 3.3 Turbin Unit 1 PLTU Banten 2 Labuan ................................................................ 29
Gambar 4.1 Desain Turbin pada Kondisi HPH 1 dan 2 Out Service ...................................... 37
Gambar 4.2 Bar Chart Perbandingan Turbine Heat Rate ........................................................ 40

viii
DAFTAR TABEL

Table 3-1 Data Spesifikasi Turbin Uap PLTU Banten 2 Labuan ............................................ 32
Table 3-2 Parameter Perhitungan Heat Rate ........................................................................... 34
Table 4-1 Perhitungan Laju massa uap.................................................................................... 36
Table 4-2 Perhitungan Laju Massa HP Exhaust ...................................................................... 37
Table 4-3 Perhitungan Mis dan Mir........................................................................................ 38
Table 4-4 Menentukan Entalpi ................................................................................................ 38

ix
BAB I
PENDAHULUAN

1.1.Latar belakang.
Dalam era persaingan dunia kerja dewasa ini, sangat di butuhkan peranan
teknologi dan informasi untuk menunjang dalam hal pekerjaan khususnya dalam
kerja praktek. Kerja praktek merupakan salah satu mata kuliah yang wajib pada
jurusan Teknik Konversi Energi Politeknik Negeri Bandung, Di harapkan melalui
keja praktik ini dapat sangat bermanfaat terhadap penciptaan iklim yang saling
mendukung dan memberikan kesempatan kepada mahasiswa untuk menerapkan ilmu
yang telah dimiliki dan dapat memperoleh pengalaman kerja pada perusahaan atau
instansi tempat kerja, peran perguruan tinggi sebagai penghasil sumber daya manusia
(SDM) yang memiliki tingkat kredibilitas tertentu mampu berperan di dunia industri
dengan menjadikan perusahaan sebagai patner dalam penelitian maupun dalam
memberi masukan. Sehingga dengan ada nya kerja praktik industri akan tercipta
kerja sama yang saling menguntungkan dan kemitraan yang saling mendukung antara
perguruan tinggi dan dunia industri.
Energi listrik menjadi energi yang tak dapat dipisahkan dari kehidupan
sehari-hari, dimana hampir semua peralatan-peralatan mengunakan energi listrik baik
di industri dan pembangunan sendiri menjadi salah satu faktor yang menuntut
penyediaan energi listrik yang besar pula terutama di negara-negara yang
berkembang seperti indonesia.
PLTU Banten 2 Labuan merupakan pembangkit listrik tenaga uap kedua di
daerah Banten dengan kapasitas total sebesar 600 MW. PLTU 2 Banten Labuan
Banten dimiliki oleh anak perusahaan PT. PLN (persero) yaitu PT. Indonesia
Power, PLTU Banten 2 Labuan sendiri memiliki 2 unit pembangkit, yaitu unit 1
dan unit 2 memiliki kapasitas 2 300 MW, dulu PLTU yang pertama di daerah
banten adalah PLTU sularaya yang mensuplai 30 % kebutuhan listrik Nasional dan
sekarang di karenakan sudah banyak pembangkit-pembangkit yang dibangun di
indonesia jadi untuk sekarang ini PLTU hanya mensuplai 20% untuk kebuthan
listrik Nasional dan untuk PLTU 2 banten labuan ini berguna untuk menyumbang
kebutuhan listrik yang naik sekitar 7% setiap tahun nya.

1
Energi panas yang terkandung dalam uap yang diproduksi dari boiler harus
secara optimal dimanfaatkan untuk memutar turbin. Oleh karena itu, dibutuhkan
sebuah perhitungan untuk mengetahui energi yang dimanfaatkan oleh unit turbin di
PLTU Banten 2 Labuan dan seberapa besar energi yang tidak termanfaatkan.
Perhitungan Heat Rate penting dilakukan karena perhitungan ini dapat menentukan
besarnya energi panas yang dibutuhkan untuk membangkitkan energi listrik sesuai
yang diinginkan. Hal tersebut dapat mengurangi pemborosan penggunaan energi
karena energi yang dibutuhkan dapat diketahui serta dapat mengembangkan
efisiensi sebuah pembangkit khususnya di PLTU Banten 2 Labuan.
Salah satu cara meningkatkan efisiensi sebuah pembangkit listrik tenaga
listrik menambahkan feedwater heater yang berjenis High Pressure Heater (HPH).
HPH berfungsi meningkatkan temperatur air yang akan dipanaskan di dalam boiler,
sehingga pemasukkan bahan bakar lebih sedikit dibandingkan tanpa HPH. Namun
dalam kondisi aktual, HPH sering menghadapi masalah sehingga dilakukan
perbaikan yang mengharuskan HPH out service.
Berdasarkan pemaparan tersebut, penulis akan mengambil fokus masalah
mengenai Heat Rate Turbin Uap karena berkaitan dengan kinerja atau performa
turbin tersebut, dengan judul Pengaruh Out Service High Pressure Heater
Terhadap Kinerja Turbin Unit 1 PLTU Banten 2 Labuan. Judul tersebut
diambil berdasarkan permasalahan yang terjadi pada Unit 1 di PLTU PT. Indonesia
Power UJP Banten 2 Labuan

1.2 Rumusan Masalah


Berdasarkan latar belakang yang penulis bahas, berikut penulis jabarkan
rumusan masalah agar tercapai tujuan yang diharapkan sebagai berikut:

1. Berapa besar nilai heat rate di PLTU Banten 2 Labuan saat kondisi HPH 3
Out Service.
2. Berapa besar nilai heat rate di PLTU Banten 2 Labuan saat kondisi HPH 3 In
Service
3. Bagaimana pengaruh out service HPH 3 terhadap heat rate Turbin Uap .
4. Perbandingan nilai heat rate ketika HPH 3 Out Service dan saat HPH 3 In
Service

2
1.3 Tujuan
Beberapa tujuan yang menjadi fokus dari laporan kerja praktik ini adalah sebagai
berikut:

1. Memahami system Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) di PLTU Banten 2


Labuan
2. Mengetahui heat rate Turbin Uap unit 1 di PLTU Banten 2 Labuan.
3. Mengetahui pengaruh dari HPH 3 jika Out service terhadap Heat rate Turbin Uap
di PLTU Banten 2 Labuan.

1.4 Batasan Masalah


Berdasarkan identifikasi masalah, maka laporan ini hanya menjelaskan mengenai
sistem kerja PLTU secara umum. Serta laporan ini akan menjelaskan pengaruh dari
HPH 3 jika Out service terhadap kinerja Turbin Uap unit 1 di PLTU Banten 2 Labuan.
Kinerja yang dimaksud adalah mengenai nilai Heat Rate Turbine.

1.5 Waktu dan Lokasi


Kerja praktik ini dilaksanakan dari tanggal 01 Agustus 2016 sampai dengan 31
Agustus 2016. Lokasi dari kerja praktik ini bertempat di PT. Indonesia Power UJP
Labuan yang beralamat di Desa Sukamaju, Kecamatan Labuan, Kabupaten
Pandeglang, Provinsi Banten, Indonesia

1.6 Metode Penulisan


Penulisan laporan kerja praktik ini menggunakan analisis deskriptif melalui
kompilasi dan studi berdasarkan data yang didapat melalui:

1. Observasi.
Metode ini dilakukan dengan mengamati secara langsung proses-proses yang
terjadi pada peralatan pembangkitan dan melakukan pencatatan data yang
dibutuhkan untuk penyusunan laporan.

2. Studi literatur.
Studi literatur dilakukan dengan membaca referensi yang terkait dari berbagai
buku, jurnal, dan laporan yang berkaitan dengan tema Kerja Praktik. Sumber
literatur tersebut didapat melalui buku-buku bacaan yang didapat di bagian
Engineering PT. Indonesia Power UJP Banten 2 Labuan.

3
dan internet.

3. Wawancara
Wawancara dilakukan dengan menggali informasi tentang sistem pembangkitan
dan komponen yang diamati kepada narasumber dari perusahaan terkait.

1.7 Sistematika Penulisan


Penulisan laporan kerja praktik ini dibagi kedalam beberapa bab yang tersusun
sebagai berikut:

BAB I PENDAHULUAN

Bab ini berisi tentang latar belakang, rumusan masalah, tujuan, batasan masalah, waktu
dan lokasi, metode penulisan, sistematika penulisan, dan profil perusahaan.

BAB II DASAR TEORI

Bab ini berisi tentang system pembangkit listrik tenaga uap,siklus rakine dan teori yang
relevan.

BAB III High Pressure Heater

Bab ini berisikan tentang definisi high pressure heater, turbin serta kinerja turbin juga
parameter yang diamati dan persamaan yang digunakan.

BAB IV ANALISA

Bab ini berisikan tentang pengolahan data, perhitungan, analisa data dan pembahasan
permasalahan pengaruh out service HPH 3 terhadap heat rate.

BAB V PENUTUP

Bab ini berisikan tentang simpulan dan saran.

1.8 Profil Perusahaan


Gambaran umum dari perusahaan tempat pelaksanaan kerja praktik akan penulis
paparkan secara singkat dimulai dari sejarah singkat hingga kebijakan perusahaan
tentang K3 dan lingkungan.

1.8.1 Sejarah Singkat PT Indonesia Power

PT Indonesia Power, atau IP, adalah sebuah anak perusahaan PLN


menjalankan usaha komersial pada bidang pembangkitan tenaga listrik. Saat ini

4
Indonesia Power merupakan perusahaan pembangkitan listrik dengan penghasil daya
terbesar di Indonesia. Cikal bakal perusahaan ini adalah PT Pembangkitan Tenaga
Listrik Jawa-Bali I (PLN PJB I), yang didirikan pada tanggal 3 Oktober 1995 sebagai
anak perusahaan PLN yang waktu itu baru saja berubah statusnya dari Perum menjadi
Persero. Pada tanggal 3 Oktober 2000, PJB I berubah nama menjadi PT Indonesia
Power.
Indonesia Power mengelola 8 Unit Bisnis Pembangkitan: Priok, Suralaya,
Saguling, Kamojang, Mrica, Semarang, Perak-Grati dan Bali. Bisnis utama IP adalah
pengoperasian pembangkit listrik di Jawa dan Bali yang tersebar di 8 lokasi. Unit
usaha pembangkitan IP diberi nama Unit Bisnis Pembangkitan (UBP). Ke-delapan
UBP itu berikut DMN (Daya Mampu Netto) per 8 November 2007 adalah :

1. UBP Suralaya, mengoperasikan PLTU (Pembangkit Listrik Tenaga Uap)


Suralaya Unit 1-4 (4x371 MW) dan Unit 5-7 (3x575 MW)
2. UBP Priok, mengoperasikan PLTU Priok Unit 3 dan 4 (2x45 MW), PLTGU
(Pembangkit Listrik Tenaga Gas dan Uap) Priok Blok I dan II masing-masing
(3x120 MW dan 1x171 MW), PLTG Priok Unit 1&3 (2x17 MW)
3. UBP Saguling, mengoperasikan PLTA (Pembangkit Listrik Tenaga Air)
Saguling (4x175 MW)
4. UBP Kamojang, mengoperasikan PLTPB (Pembangkit Listrik Tenaga Panas
Bumi) Gunung Salak (3x57 MW) dan PLTP Kamojang, Garut Unit 1 (27 MW),
Unit 2-3 (2x57 MW)
5. UBP Mrica, mengoperasikan PLTA PB Soedirman (3x60 MW)
6. UBP Semarang, mengoperasikan PLTU Tambak Lorok, Semarang Unit 1-2
(2x42 MW), Unit 3 (105 MW), PLTGU Tambak Lorok Blok I dan II masing2
(3x100 MW dan 1x152 MW), PLTG Cilacap (2x20 MW)
7. UBP Perak-Grati, mengoperasikan PLTU Perak, Surabaya Unit 3-4 (2x28 MW),
PLTGU Grati, Lekok, Pasuruan Blok I (3x99 MW dan 1x153 MW), PLTG Grati
Blok II (3x100 MW)
8. UBP Bali, mengoperasikan PLTD (Pembangkit Listrik Tenaga Diesel)
Pesanggaran, Denpasar(total 55 MW), PLTG Pesanggaran (106 MW), PLTG
Gilimanuk (130 MW) dan PLTG Pemaron (2x40 MW)

5
Selain UBP, IP juga mempunyai bisnis jasa pemeliharaan pembangkit listrik
yang diberi nama Unit Bisnis Pemeliharaan (UBHar) yang berkantor di jalan KS
Tubun, Jakarta. IP juga mempunyai anak perusahaan yang bergerak di bidang trading
batubara yaitu PT Artha Daya Coalindo. Sedangkan PT Cogindo Daya Bersama
adalah anak perusahaan IP yang bergerak di bidang co-generation dan energy
outsourcing.

1.8.1.1 Makna Bentuk dan Warna Logo


Logo mencerminkan identitas dari PT. Indonesia Power sebagai Power Untility
Company terbesar di indonesia.

Gambar 1.1 Logo PT Indonesia Power


Sumber http://www.indonesiapower.co.id/Lists/News/Attachments/262/lOGO%.jpg

1. Bentuk.
a. Kerena nama yang kuat, indonesia ditampilkan dengan menggunakan jenis
huruf yang tegas dan kuat, FUTURA BOOK/REGULER dan FUTURA
BOLD.
b. Aplikasi kilatan petir pada huruf O melambangkan TENAGA
LISTRIK yang merupakan lingkup usaha utama perusahaan.
c. Titik/bulatan merah (Red Dot) diujung kilatan petir merupakan simbol
perusahaan yang telah digunakan sejak masih bernama PLN PJB . titik ini
merupakan simbol yang digunakan sebagian besar materi komunikasi
perusahaan dengan sombol kecil ini, diharapkan identitas perusahaan dapat
langsung terwakili.
2. Warna.
a. Merah.
Di aplikasikan pada kata Indonesia, menunjukan indentitas yang
kuat dan kokoh sebagai pemilik seluruh sumberdaya untuk

6
memproduksi tenaga listrik guna dimanfaatkan di indonesia, dan juga
di luar negeri.
b. Biru.
Diaplikasikan pada power, dasar warna biru mengambarkan
sifat pintar dan bijaksana, dengan diaplikasikan pada kata power maka
warna ini menunjukan produk tenaga listrik yang dihasilkan
perusahaan memiliki ciri :
Perteknologian tinggi.
Efisien.
Aman.
Ramah lingkungan

1.8.2 Sejarah Singkat PLTU Banten 2 Labuan


PLTU Labuan berlokasi di Desa Sukamaju, Kec. Labuan, Pandeglang,
Provinsi Banten. PLTU Labuan dioprasikan oleh Unit Jasa Pembangkitan (UJP)
Banten 2 Labuan yang dikelola PT. Indonesia Power setelah diserah terimakan oleh
Cengda sebagai pengembang pembangkit tersebut. Presiden Susilo Bambang
Yudhoyono meresmikan PLTU Labuan Unit 1 pada 28 Januari 2010. PLTU Labuan
merupakan salah satu dari pembangunan 10 pembangkit listrik di Jawa dan 25
pembangkit listrik di luar Jawa dengan bahan bakar batu bara dalam Program
Percepatan Pembangunan Pembangkit Listrik 10.000 MW Tahap 1.
Untuk Tahap 1, pemerintah menekankan penggunaan bahan bakar batu bara
dengan kadar rendah yang jumlahnya sangat melimpah di tanah air. Selain itu,
pemilihan batu bara tersebut adalah untuk mengantisipasi harga minyak yang terus
meningkat di pasar dunia. Dengan cara ini, pemerintah dapat mengurangi subsidi
bahan bakar minyak, sekaligus memanfaatkan batu bara dengan kalori rendah
sekitar 4200 kcal/kg.
Energi Listik dari PLTU Labuan ditransmisikan melalui Gardu Induk
terdekat, yaitu Gardu Induk Menes yang berjarak sekitar 6 km dan Gardu Induk
Saketi. Dengan beroprasinya PLTU Labuan ini diharapkan mampu mengurangi
penggunaan BBM untuk operasional pembangkit dalam jumlah cukup signifikan,
sehingga dapat mengurangi subsidi BBM.Pertumbuhan ekonomi yang terus tumbuh
membawa konsekuensi meningkatnya kebutuhan energi listrik. Untuk itu,

7
Pemerintah telah melaksanakan beberapa program, antara lain Program Percepatan
Pembangunan Pembangkit Listrik 10.000 MW tahap 1 dan 2.

Gambar 1.2 PLTU Banten 2 Labuan


Sumber: PT. Indonesia Power UJP Banten 2 Labuan

1.8.2.1 Visi dan Misi Perusahaan


a. Visi :
Menjadi Perusahaan Energi Terpercaya yang Tumbuh Berkelanjutan

b. Misi :
Menyelenggarakan Bisnis Pembangkit Tenaga Listrik dan Jasa Terkait
yang Bersahabat dengan Lingkungan.

8
1.8.2.2 Struktur Organisasi

Gambar 1.3 Struktur Organisasi Bagian Pemeliharaan Mesin


PLTU Banten 2 Labuan
Sumber: PT. Indonesia Power UJP Banten 2 Labuan

9
BAB II
LANDASAN TEORI

2.1 Pembangkit Listrik Tenaga Uap


PLTU atau pusat listrik tenaga uap adalah pembangkit listrik yang menggunakan
uap sebagai fluida kerjanya untuk memutarkan turbin. Turbin memutar generator yang
membangkitkan listrik. Pada umumnya PLTU menggunakan batu bara sebagai bahan bakar
nya. Tetapi untuk kondisi start up di boiler menggunakan bahan bakar minyak sebagai
bahan bakar awal dari sebuah PLTU. Pada PLTU terdapat banyak sekali peralatan atau
komponen. Mulai dari Valve, Turbine, Motor, Fan, Boiler, Turbin, Generator dan masih
banyak lagi komponen dengan jenis yang berbeda. Ada beberapa siklus utama dalam
sebuah PLTU, diantaranya : siklus air dan uap, siklus air pendingin, siklus bahan bakar,
system pengolahan air bekas, system pengolahan debu.

Siklus Uap Dan Air


Untuk siklus air dan uap adalah siklus dimana air di ubah fasanya menjadi uap
kering yang di gunakan untuk menggerakan turbin, kemudian uap ini di kondensasikan
kembali menjadi air oleh kondensor.

Siklus Bahan Bakar


Siklus bahan bakar disini adalah suatu system di PLTU yang mengelola bahan
bakar (batu bara)dari tempat penyimpanan awal sampai nantinya di gunakan untuk
pembakaran di boiler.
Sistem pengolahan air
Adalah system yang mengolah air baku. Di PLTU mengambil dari air laut yang
menggunakan system desalinatiaon, yakni mengubah air laut menjadi air tawar kemudian
di olah lagi menjadi air non mineral (demin water)

Sistem pengolahan debu


Pada system pengolahan debu menggunakan ESP, yaitu alat yang berfungsi untuk
menyaring debu (Fly ash) yang mengandung komponen berbahaya. Debu keluaran boiler
di hisap oleh Induced Draft Fan dan di salurkan ke ESP untuk di saring terlebih dahulu
sebelum menuju cerobong asap.

10
2.2 Siklus Rankine
Siklus Rankine adalah siklus ideal untuk Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU). Siklus
rankine ideal tidak memperhitungkan internal irreversibilities dan perpindahan panas dengan
lingkungan. Proses siklusnya adalah sebagai berikut:
1-2 Kompresi isentropic di pompa
2-3 Penambahan panas tekanan konstan di boiler
3-4 Ekspansi isentropic di turbin
4-1 Pembuangan panas tekanan konstan di kondensor

Gambar 2.1 Siklus Rankine Ideal


Sumber : Frank P. Incropera, Fundamentals of Heat and Mass Transfer, John Wiley & Sons. Inc, 2007

Seperti yang diperlihatkan gambar 2.1, Air akan masuk ke pompa pada nomor 1
dengan kondisi cair saturasi dan dikompresi secara isentropic untuk mencapai tekanan operasi
pada boiler. Temperatur air akan meningkat selama proses kompresi isentropic yang berkaitan
dengan berkurangnya volume spesifik dari air.
Air masuk ke boiler dengan kondisi cair terkompresi pada nomor 2 dan menjadi uap
superheat pada nomor 3. Pada dasarnya, boiler adalah alat pemindah panas yang besar, yang
mana panas yang didapatkan berasal dari pembakaran batu bara, reaktor nuklir, dan sumber
lain yang panasnya akan dipindahkan ke air pada tekanan yang konstan. Boiler, bersamaan
dengan superheater sering disebut The Steam Generator.
Uap superheat pada nomor 3 masuk ke turbin, yang mana diekspansi secara isentropic
dan menghasilkan kerja berupa putaran pada poros yang terhubung dengan generator listrik.
Tekanan dan temperatur dari uap akan menurun pada proses ini sampai pada nomor 4, yang
mana uap akan masuk ke kondensor. Pada keadaan ini, uap dalam kondisi campuran uap dan

11
cair saturasi dengan kualitas tinggi. Uap akan terkondensasi pada tekanan konstan di
kondensor, yang pada dasarnya adalah alat penukar panas yang besar dengan membuang panas
ke media pendingin seperti air dari laut, sungai atau ke udara atmosfer. Uap akan
meninggalkan kondensor dalam keadaan cair saturasi dan kembali lagi masuk ke pompa
sehingga menjadi sebuah siklus tertutup.

Gambar 2.2 Diagram T-s.


Sumber : Frank P. Incropera, Fundamentals of Heat and Mass Transfer, John Wiley & Sons. Inc, 2007

Kembali ke daerah proses yang diperlihatkan kurva T-s diagram diatas,


memperlihatkan perpindahan panas untuk proses reversible secara internal. Kita dapat lihat
daerah pada kurva titik 2 ke 3 memperlihatkan perpindahan panas ke air di dalam boiler dan
daerah pada kurva titik 4 ke 1 memperlihatkan perpindahan panas di kondensor. Perbedaan
diantara 2 proses tersebut adalah kerja bersih yang dihasilkan selama siklus tersebut.

2.3 Prinsip Kerja PLTU Secara Umum


Pembangkit Listrik Tenaga Uap memanfaatkan air-uap sebagai media kerja dalam
siklus tertutup dari air kondensat atau air hasil pengkondensasian di kondensor serta air
make-up atau air hasil demineralisasi dari air laut, danau dan sungai.
Air kondensat dipompa oleh pompa kondensat menuju deaerator dengan terlebih
dahulu mengalami pemanasan oleh pemanas bertekanan rendah. Di deaerator air dikurangi
kandungan udara dengan cara disemprotkan uap panas, kemudian air dipompa dengan
boiler feed pump (BFP) menuju boiler serta mengalami pemanasan awal oleh pemanas
bertekanan menengah dan pemanas bertekanan tinggi kemudian melalui ekonomiser dan
masuk ke main drum (steam drum). Air di main drum masuk ke dalam boiler guna
mengalami pemanasan hingga terbentuk steam/ uap, kemudian steam dialirkan menuju

12
cold superheater, primary superheater, platen superheater dan final superheater agar
menjadi uap kering tanpa ada kandungan air.
Uap (steam) kering digunakan untuk menggerakan turbin bertekanan tinggi secara
mekanik. Uap yang keluar dari turbin bertekanan tinggi kemudian dipanaskan kembali
sebelum akhirnya digunakan untuk menggerakan turbin bertekanan menengah, selanjutnya
uap dari turbin bertekanan menengah digunakan untuk menggerakan turbin bertekanan
rendah dan setelah itu mengalami kondensasi di kondenser.
Turbin-turbin yang digerakan oleh uap dibuat satu poros dengan generator listrik
sehingga generator menghasilkan listrik yang kemudian tegangan keluaran generatornya
dinaikan sampai 150 KV untuk ditransmisikan kepada konsumen.
Pemanas yang ada dalam sistem PLTU memanfaatkan uap yang diambil dari
keratan sudu turbin, seperti pemanas bertekanan rendah yang memanfaatkan uap dari
turbin bertekanan rendah, pemanas bertekanan menengah yang memanfaatkan uap dari
turbin bertekanan menengah begitu juga dengan pemanas bertekanan tinggi memanfaatkan
uap dari turbin bertekanan tinggi. Sedangkan superheater dan re-heater memanfaatkan
panas hasil pembakaran boiler, dan ekonomiser memanfaatkan panas yang dimiliki gas
panas sisa pembakaran yang menuju cerobong (stack/ chimney). Gambar 2.5 menunjukan
diagram alir proses yang terjadi di PLTU 2 Banten-Labuan.

Gambar 2.3 Siklus PLTU 2 Banten-Labuan.


Sumber: PT. Indonesia Power UJP Banten 2 Labuan

13
2.4 Sistem Pada PLTU

Sistem utama yang terdapat dalam pembangkit listrik tenaga uap dapat
dikelompokan menjadi beberapa sistem berbeda namun bekerja dalam satu siklus tertutup.
Sistem tersebut terdiri dari sistem aliran fluida, sistem aliran uap, sistem aliran udara,
sistem gas buang, dan sistem coal handling.

2.4.1 Sistem Aliran Uap


Sistem aliran uap terdiri dari:

1. Aliran uap tekanan tinggi (HP Steam/Superheat Steam), digunakan untuk


memutar turbin bertekanan tinggi (HP Turbine).
2. Aliran uap tekanan menengah (IP Steam/Reheat Steam), digunakan untuk
memutar turbin bertekanan menengah (IP Turbine).
3. Aliran uap tekanan rendah (LP Steam), digunakan untuk memutar turbin
bertekanan rendah (LP Turbine).
Proses aliran uap yang terjadi dapat dijelaskan sebagai berikut:

Uap yang diproduksi boiler berupa uap basah (saturated steam) ditampung
di main drum (steam drum), kemudian uap di panaskan lagi di pipa superheater
untuk menjadi uap kering (superheat steam). Uap kering / superheater (main
steam), kemudian di pakai untuk memutar turbin bertekanan tinggi (HP turbine),
dengan tekanan 16,8 Mpa, dan temperatur 540 oC.
Uap yang telah di gunakan memutar turbin bertekanan tinggi (HP turbine),
tekanan dan temperaturnya turun (3,0 Mpa & temp 350 oC), selanjutnya di alirkan
kembali ke boiler untuk di panaskan ulang (re-heater). Uap hasil dari pemanasan
ulang tersebut tekanannya tetap tetapi temperaturnya naik menjadi 540 oC dan
disebut IP steam/ reheate steam, yang di gunakan untuk memutar turbin bertekanan
menengah (IP turbine).
Uap setelah di gunakan memutar turbin bertekanan menengah (IP Turbine)
langsung digunakan ke turbin bertekanan rendah (LP turbine) dan disebut LP
steam, setelah itu uap yang keluar dari LP turbine di kondensasikan di dalam
kondensor. Temperatur uap yang masuk kondensor di pertahankan 45 oC -50 oC,
dengan tekanan uap sekitar-0,5 MPa. Sistem aliran uap ditunjukan pada gambar 2.4.

14
Gambar 2.4 Sistem Aliran Uap.
Sumber: PT. Indonesia Power UJP Banten 2 Labuan

2.4.2 Sistem Aliran Fluida


Sistem aliran fluida atau sistem aliran air pada pembangkit listrik tenaga uap
dikelompokan menjadi dua sistem, yaitu sistem air kondensat (condensate water
system) dan sistem air pengisi (feed water system). Gambar 2.7 dan 2.8 merupakan
gambar sitem air kondensat dan sistem air pengisi.

2.4.2.1 Sistem Air Kondensat


Air kondensat adalah air hasil kondensasi di condenser yang
merupakan air untuk pengisi boiler drum. Aliran sistem air kondensat
dimulai dari hotwell sampai ke deaerator. Air dialirkan dari hotwell dengan
condensate ekstraktion pump (CEP) melalui condensate polishing,
kemudian melewati gland steam condenser dan dipanaskan di pemanas
bertekanan rendah (LP Heater 8,7,6, dan 5) secara bertahap sehingga
temperaturnya naik, selanjutnya dialirkan ke deaerator. Pada proses ini
terjadi pemanasan, pemurnian dan dearasi.

rrRuang Lingkup:

1. Condense
Kondensor merupakan peralatan untuk mengkondensasikan uap (steam)
yang keluar dari turbin bertekanan rendah (LP turbine) melalui mekanisme
heat exchanger shell&tube dengan pendingin air laut yang dipompakan oleh

15
pompa air sirkulasi (circulation water pump/ CWP). Hot well merupakan bak
penampungan air hasil kondensasi dari kondensor.
2. Condensate Extraction Pump (CEP)
Pompa kondensor/ condensate extraction pump (CEP) (2x100%)
berfungsi untuk memompakan air kondensat dari hotwell ke deaerator
melalui condensate polishing, gland steam condenser, LP heater 8,7,6,
dan 5.

3. Condensate Polishing
Berfungsi untuk memperbaiki kualitas air kondensate melalui mixed
bed.

4. Gland Steam Condenser


Berfungsi untuk memanaskan air kondensat melalui mekanisme
penukar panas/ HE shell and tube, dengan memanfaatkan panas yang
masih dimiliki gland steam turbine.

5. LP Heater 8,7,6, dan 5


Berfungsi sebagai pemanas/ heater air kondensat dengan
memanfaatkan uap ekstraksi/ bled steam dari turbine. Masing-masing
dilengkapi dengan by-pass sistem, normal drain dan emergency drain.

Gambar 2.5 Sistem Air Kondensat.


Sumber: PT. Indonesia Power UJP Banten 2 Labuan

16
2.4.2.2 Sistem Air Pengisi
Sistem air pengisi merupakan siklus air PLTU yang berfungsi
sebagai pengisi air boiler yang dipompakan oleh pompa feed water (booster
pump, MBFP, BFPT A&B) dari deaerator storage tank ke boiler drum yang
terlebih dahulu melewati HP heater 3,2,1, dan economizer.

Ruang Lingkup:

1. Deaerator dan deaerator storage tank


Deaerator berfungsi untuk membuang gas-gas tak terkondensasi
khususnya oksigen yang terkandung dalam air condensate, dengan cara
disembur (direct contact) dengan uap extraksi dari no.4 (normal operasi)
atau aux steam (start-up).
2. Boiler Feed Water Pump
Berfungsi untuk memompakan air pengisi dari deaerator storage tank
ke boiler drum. Ada dua jenis BFP yaitu, Motor Boiler Feed Water
Pump (MBFP) dengan penggeraknya mengunakan motor dan Boiler
Feed Water Pump Turbine (BFPT) penggeraknya menggunakan turbin
uap dengan sumber uap hasil dari ekstraksi turbin utama.
3. Economizer
Economizer berfungsi untuk memanaskan feed water sebelum masuk ke
drum dengan memanfaatkan panas gas buang hasil pembakaran boiler.
4. Heater
Berfungsi untuk memanaskan air sebelum masuk ke boiler drum.
Heater memanfaatkan panas dari uap yang berasal dari ekstraksi turbin
utama.
5. Boiler Drum
Memiliki beberapa fungsi yaitu:
Menampung feed water sebelum dipanaskan di wall tube.
Memisahkan uap jenuh hasil pemanasan di wall tube, dengan air
untuk dipanaskan lagi di daerah superheater.
Mengatur kualitas air boiler, dengan membuang kotoran-kotoran
terlarut didalam boiler melalui continuous blowdown seperti silica.

17
Mengatur permukaan air sehingga tidak terjadi kekurangan saat
boiler beroperasi yang dapat menyebabkan over heating pada pipa
boiler.

Gambar 2.6 Sistem Air Pengisi.


Sumber: PT. Indonesia Power UJP Banten 2 Labuan

2.4.3 Sistem Aliran Udara dan Gas Buang


Sistem udara terutama berfungsi sebagai sumber kebutuhan udara pada
proses pembakaran di ruang bakar, karena proses pembakaran itu berlangsung
secara kontinyu selama boiler beroperasi maka sumber udara untuk pembakaran
pun harus dipasok secara kontinyu. Selain itu juga sistem udara berfungsi sebagai
pemasok udara yang membawa batubara dari pulverizer ke ruang bakar.

Udara Primer
Udara primer adalah udara yang berasal dari Primary Air Fan. Udara primer
berfungsi untuk membawa serbuk batubara yang telah dihaluskan di pulverizer
menuju ke ruang bakar boiler. Selain itu udara primer juga digunakan untuk
mengeringkan serbuk batubara di dalam pulverizer. Untuk memenuhi fungsi ini
temperatur udara primer harus cukup tinggi, maka sebelum masuk ke pulverizer,
udara primer dilewatkan melalui primary air heater, pemanas yang memanfaatkan
panas gas buang sebagai media pemanas.

Udara Sekunder

18
Udara sekunder adalah udara yang berasal dari force draft fan yang
digunakan sebagai udara pembakaran di ruang bakar boiler. Udara sekunder
dialirkan ke steam coil untuk pemanasan awal kemudian dialirkan ke primary air
heater selanjutnya dialirkan ke wind box dan masuk ke ruang bakar.

Gas buang
Gas buang yang merupakan gas sisa pembakaran dari boiler dihisap oleh
induced draft fan (IDF) yaitu kipas hisap paksa melalui economizer, air preheater
dan elektrostatic precipitator (ESP). Panas yang terkandung dari gas buang tersebut
dimanfaatkan untuk memanaskan air pengisi boiler di economizer dan memanaskan
udara sekunder serta udara primer yang bertujuan untuk meningkatkan efisiensi
boiler. Gas buang tersebut sebelum keluar ke cerobong temperaturnya dijaga 150

C untuk keamanan lingkungan.

Gambar 2.7 Sistem Aliran Udara dan Gas Buang.


Sumber: PT. Indonesia Power UJP Banten 2 Labuan

19
Gambar 2.8 Cerobong (Chimney/Stack).
Sumber: PT. Indonesia Power UJP Banten 2 Labuan

2.4.4 Sistem Coal Handling


Transportasi bahan bakar batu bara pada PLTU 2 Banten-Labuan ini
menggunakan conveyor. Batubara dari tongkang dibongkar di dermaga dengan
menggunakan ship unloader melalui jetty conveyor satu dan dua kemudian
sampling tower 1, melalui transfer tower (TT) 1 yang selanjutnya menuju stock
area/coal yard (penyimpanan batu bara) dengan mengunakan stacker/ reclaimer
atau langsung menuju coal bunker yang disalurkan, transfer tower 1-4 dan
sampling tower 2. Di dalam transfer tower 4 tersebut terdapat crusher yang
digunakan untuk menghancurkan batu bara dalam ukuran yang masih besar.
Jika stacker/reclaimer dalam keadaan rusak atau darurat, maka maka
dengan bantuan dozer untuk mendorong batu bara di coal yard ke teleschopik chute
yang kemudian di salurkan di conveyor melalui TT2.
Batu bara di coal bungker kemudian masuk ke coal feeder, jumlah yang
masuk ke pulverizer diatur oleh coal feeder tersebut. Di dalam pulverizer batu bara
dihancurkan menjadi ukuran yang lebih kecil atau menjadi serbuk batu bara yang
halus.
Serbuk batu bara yang halus tersebut di salurkan menuju coal burner
dengan bantuan hembusan udara dari primary air fan. Gambar skematis sistem coal
handling ditunjukan pada gambar dibawah

20
Gambar 2.9 Sistem Coal Handling.
Sumber : PT. Indonesia Power UJP Banten 2 Labuan

2.5 Heat Exchanger


Heat Exchanger adalah alat penukar kalor yang berfungsi untuk mengubah
temperatur dan fasa suatu jenis fluida. Proses tersebut terjadi dengan memanfaatkan
proses perpindahan kalor dari fluida bersuhu tinggi menuju fluida bersuhu rendah.
Di dalam dunia industri peran dari heat exchanger sangat penting. Misal dalam
industri pembangkit tenaga listrik, heat exchanger berperan dalam peningkatan
efisiensi sistem. Contohnya adalah ekonomizer, yaitu alat penukar kalor yang berfungsi
memanaskan feed water sebelum masuk ke boiler menggunakan panas dari exhaust gas
(gas buang) ataupun High Pressure Heater yang berfungsi memanaskan temperature

21
feedwater sebelum masuk economizer dengan memanfaatkan ekstraksi uap panas dari
turbin bertekanan tinggi . Selain itu heat exchanger juga merupakan komponen utama
dalam sistem mesin pendingin, yaitu berupa evaporator dan condenser.
Pada pembangkit listrik pemakaiannya sangat luas,misalnya pada pemanas air
umpan, kondensor utama, dan sistem pendinginan tertutup. Alat penukar kalor
diklasifikasikan berdasarkan berbagai hal, seperti proses perpindahan kalor yang
terjadi, konstruksi, dan konfigurasi aliran fluida. Secara garis besar alat penukar kalor
dibedakan berdasarkan pengaturan aliran fluida dan jenis konstruksinya. Terdapat tiga
jenis pengaturan aliran pada alat penukar kalor, yaitu parallel-flow, counterflow, dan
cross flow. Pada parallelflow fluida panas dan dingin masuk pada ujung yang sama,
mengalir pada arahyang sama, dan keluar melalui ujung yang sama pula (gambar 2.13
bagian a). Pada counterflow fluida panas dan dingin masuk pada sisi yang berbeda,
mengalir dengan arah yang berlawanan, dan keluar melalui sisi yang berbeda (gambar
2.13 bagian b). Pada aliran cross flow fluida panas dan dingin mengalir pada arah
yangsaling tegak lurus.

Gambar 2.10 Aliran parallel-flow (a) dan counterflow (b).


Sumber : Frank P. Incropera, Fundamentals of Heat and Mass Transfer, John Wiley & Sons. Inc, 2007,

Gambar 2.11 Aliran cross flow pada heat exchanger.


Sumber: Frank P. Incropera, Fundamentals of Heat and Mass Transfer, John Wiley & Sons. Inc,
2007,

22
Salah satu tipe konstruksi alat penukar kalor yang banyak digunakan adalah tipe
shell and tube (gambar 2.15). Tipe shell and tube sendiri memiliki berbagai
konfigurasi berdasarkan jumlah perlintasan (passes) shell maupun tubes. Konfigurasi
paling sederhana ditunjukkan gambar 2.15 dengan single pass shell dan single pass
tube. Baffle berguna untuk menahan pipa-pipa dan mengurangi getaran.

Gambar 2.12 Shell and tube heat exchanger.


Sumber: Frank P. Incropera, Fundamentals of Heat and Mass Transfer, John Wiley & Sons. Inc,
2007,

2.5.1 High Pressure Heater


High pressure heater merupakan alat penukar kalor yang berfungsi memberi
pemanasan awal pada air umpan dengan memanfaatkan uap ekstraksi turbin. Tipe shell
and tube dengan pipa U dipilih karena kemampuannya menangani tekanan tinggi dan
menyediakan area perpindahan kalor yang luas seperti ditunjukkan gambar 2.16.

Gambar 2.13 Konstruksi high pressure heater.


Sumber: Dongfang Electric Corporation, Turbine Operation Manual, Dongfang Electric Corporation
Beijing, 2012

23
Uap ekstraksi turbin sebagai fluida panas mengalir di pada bagian shell,
sedangkan air umpan mengalir pada bagian tube. Aliran uap ekstraksi diarahkan oleh
pelat baffle. Di dalam shell terdapat tube bundle yang berisi kumpulan
pipapipapenukar kalor. Di dalam pipa-pipa mengalir air umpan. Water
channelberfungsi menampung air umpan sebelum dan sesudah melawati pipa-
pipapenukar kalor. Water channel berupa ruangan setengah lingkaran dan bagian
dalamnya dibagi dua oleh pelat untuk memisahkan air umpan yang sudahdipanaskan
dan yang belum.
Kalor akan berpindah dari dari uap ekstraksi menuju air umpan melalui dinding
pipa-pipa, sehingga air umpan akan mengalami peningkatan temperatur,sedang uap
ekstraksi akan mengalami penurunan temperatur dan perubahan fase menjadi cair.

2.6 Turbin Uap


Turbin uap adalah mesin penggerak mula yang mengubah langsung energi
termal yang terkandung pada uap menjadi energi mekanik dengan memutarkan poros
turbin yang dikopel dengan generator untuk membangkitkan energi listrik. Berikutnya
akan dijelaskan mengenai prinsip kerja turbin uap dan klasifikasi turbin uap.

2.6.1 Prinsip Kerja Turbin Uap


Uap masuk kedalam turbin melalui nosel. Nosel tersebut berfungsi merubah
energi panas dari uap menjadi energi kinetis. Tekanan uap pada saat keluar dari nosel
lebih kecil dari pada saat masuk ke dalam nosel, akan tetapi sebaliknya kecepatan uap
keluar nosel lebih besar dari pada saat masuk ke dalam nosel. Uap yang memancar
keluar dari nosel diarahkan ke sudu-sudu turbin yang berbentuk lengkungan dan
dipasang disekeliling roda turbin. Uap yang mengalir melalui celah-celah antara sudu
turbin itu dibelokkan mengikuti arah lengkungan dari sudu turbin. Perubahan kecepatan
uap ini menimbulkan gaya yang mendorong dan kemudian memutar poros turbin yang
menghasilkan energi mekanik.
Pada pembangkit tenaga listrik biasanya menggunakan turbin bertingkat yaitu
dipasang lebih dari satu baris sudu gerak agar dapat memanfaatkan energi kinetis
secara optimal. Sebelum memasuki baris kedua sudu gerak, maka antara baris pertama
dan baris kedua sudu gerak dipasang satu baris sudu tetap (guide blade) yang berguna
untuk mengubah arah kecepatan uap, agar uap tersebut dapat masuk ke baris kedua
sudu gerak dengan arah yang tepat.

24
Kecepatan uap saat meninggalkan baris sudu gerak yang terakhir harus dapat
dibuat sekecil mungkin, agar energi kinetis yang yang digunakan untuk mendorong
sudu turbin dapat dimanfaatkan secara optimal. Dengan demikian efisiensi turbin
menjadi lebih tinggi dikarenakan energi yang tidak termanfaatkan relatif kecil.

2.6.2 Klasifikasi Turbin Uap


Turbin uap dapat diklasifikasikan ke dalam kategori yang berbeda, dibawah ini
dijelaskan klasifikasi berdasarkan prinsip kerja nya.
a) Turbin Impuls
Turbin sederhana dengan satu atau banyak rotor yang mempunyai sudu-
sudu pada rotor tersebut. Sudu-sudu biasanya simetris dan memiliki sudut
masuk dan sudut keluar.Ciri-ciri turbin impuls adalah proses pengembangan
uap atau penurunan uap seluruhnya terjadi pada nosel.
b) Turbin Reaksi
Turbin reaksi memilik 3 tahap, yaitu masing-masingnya terdiri dari baris sudu tetap
dan dua baris sudu gerak. Sudu berge4rak turbin reaksi dapat dibedakan dengan
mudah dari sudu impuls karena tidak simetris. Ciri-ciri turbin ini adalah penurunan
tekanan uap terjadi di nosel.

Gambar 2.14 Turbin Impuls dan Turbin Reaksi


Sumber: http://gunawananeva.files.wordpress.com/2010/05/501px-
turbines_impulse_v_reaction.png

25
BAB III
HIGH PRESSURE HEATER DAN TURBIN UAP

3.1 High Pressure Heater


High Pressure Heater (HP Heater) ini digunakan untuk memanaskan air pengisi
(Feedwater) yang akan masuk ke dalam boiler, dimana boiler tersebut yang akan
menghasilkan uap. Dalam proses pemanasan air pengisi (Feedwater), high pressure heater (HP
Heater) menggunakan uap ekstraksi dari high pressure turbine (HP Turbine) dan intermediate
pressure turbine (IP Turbine).
Fungsi dari high pressure heater berfungsi sebagai pemanas air pengisi sebelum
dimasukkan ke dalam ekonomiser. Yang mana konstruksinya berbentuk tabung yang
didalamnya terdapet susunan pipapipa yang berbentuk U yang terbagi dalam dua
kelompok pipapipa yang bersilangan. Untuk mengatur arah pada aliran, maka pada
penutupnya dibentuk sedemikian rupa sehingga air mengalir melalui kedua kelompok pipa
pipa tersebut. Sebagai media pemanasnya diambil uap ekstration I dan II dari turbin.
Selanjutnya uap yang mengkondensat di alirkan ke dearator. Pengaliran air ini didorong
oleh tekanan uap itu sendiri dengan diatur oleh servo motor yang bekerja secara otomatis
dengan sistim hidrolik.

3.1.1 Prinsip Kerja


Sistem yang bekerja didalam high pressure heater (HP Heater) yaitu sistem
pemanasan air pengisi (Feedwater System) dan sistem penampungan air kondensat
(Condensate System).Air pengisi (Feedwater) yang dipompakan oleh boiler feed pump
(BFP) akan masuk melalui bagian inlet high pressure heater (HP Heater). Didalam high
pressure heater (HP Heater), air pengisi (Feedwater) dialirkan melalui tube-tube yang
selanjutnya tube-tube tersebut akan mendapatkan panas dari bled steam, sehingga air
pengisi (Feedwater) didalam tube-tube dapat menyerap panas dari bled steam tersebut. Uap
ekstraksi (Extraction Steam) dari turbin biasa disebut juga dengan bled steam. Air pengisi
(Feedwater) yang sudah dipanaskan akan mengalir keluar melalui bagian outlet high
pressure heater (HP Heater) dengan temperatur yang sudah bertambah. Bled steam yang
telah digunakan untuk memanaskan air pengisi (Feedwater) akan mengalami heat
exchanging sehingga akan berubah menjadi air dan air ini biasa disebut air kondensat
didalam high pressure heater (HP Heater).

26
Gambar 3.1 Bagian Dalam High Pressure Heater (HP Heater).
sumber : http// :prezi.com

Pada PT Indonesia Power UJP Banten 2 Labuan dipakai jenis three zone heater.
Terdapat tiga zona perpindahan kalor yang dibagi berdasarkan fase uap ekstraksi, yaitu
desuperheating zone, condensing zone, dan subcooling zone. Antara zona satu dengan
lainya dipisahkan oleh pelat baffle. Uap ekstraksi berfase superheat masuk ke dalam shell
melalui extraction steam inlet, menuju area desuperheating zone di mana kalor sensibelnya
akan diserap sehingga temperaturnya turun sampai mendekati jenuh. Uap ekstraksi jenuh
diarahkan oleh pelat-pelat baffle menuju area condensing zone di mana kalor latennya
diserap sehingga terkondensasi menjadi cair (disebut drain) dan ditampung di dasar shell.
Karena pebedaan tekanan, drain akan terhisap masuk memenuhi ruang subcooling zone di
mana sebagian kalor sensibelnya diserap sehingga temperaturnya turun. Pada zona
subcooling dan condensing akan timbul non condensable gas yang dikeluarkan secara
terus menerus melalui venting.

Gambar 3.4 High Pressure Heater 3 PLTU Banten 2 Labuan


sumber : dokumentasi pribadi

27
3.1.2 High Pressure Heater Out Service
Salah satu cara meningkatkan efisiensi sebuah pembangkit listrik tenaga listrik
menambahkan feedwater heater yang berjenis High Pressure Heater (HPH). HPH
berfungsi meningkatkan temperatur air yang akan dipanaskan di dalam boiler, sehingga
pemasukkan bahan bakar lebih sedikit dibandingkan tanpa HPH. Namun dalam kondisi
aktual, HPH sering menghadapi masalah sehingga dilakukan perbaikan yang
mengharuskan HPH out service.
Seperti yang terjadi di unit 1 PLTU Banten 2 Labuan dimana pada unit ini High
Pressure Heater(HPH) 3 sempat tidak dapat dioperasikan karena terjadinya kerusakan.
Kerusakan yang sering terjadi pada pemanas uap tekanan tinggi ini adalah pecahnya pipa
pipa, kebocoran antara sambungan pipapipa dengan bodi dan kebocoran pada Flens
penutup tabung. Untuk memperbaiki pipapipa yang pecah sebenarnya sangat sulit karena
susunan dari pipa sangat rapat dan saling tindih. Hal ini hanya dapat kita atasi dengan jalan
menutup kedua ujungnya. Hal ini berarti pipa tersebut tidak berfungsi lagi. Jumlah pipa
yang diizinkan ditutup 10 % dari jumlah pipa dan setiap bagian. Karena itu sambungan
antara pipa dengan bodi hanya di roll, karena itu sering terjadi kebocoran pada sekeliling
pipa yang di roll. Untuk memperbaikinya kembali dilakukan dengan cara pengelasan.
Kebocoran pada flens terjadi akibat packing yang telah rusak, pengikat baut yang tidak
merata, dan pemakaian packing yang tidak baik dan juga sistim pengoperasiannya.
Sedangkan pada HPH 3 di unit 1 PLTU Banten 2 Labuan ini jumlah pipa yang
rusak atau bocor sudah lebih dari 20 % sehingga apabila dilakukan penutupan atau plug
pun sudah tidak memungkinkan untuk dioperasikan kembali karena kinerjanya tidak akan
maksimal dan sulit untuk diperbaiki sehingga HPH 3 ini harus diganti , dengan adanya
pergantian maka selama HPH 3 tidak dapat operasi memaksa unit 1 harus beroperasi tanpa
menggunakan HPH karena HPH 1 dan HPH 2 pun sebelumnya sudah tidak dapat
digunakan. Dengan tidak menggunakan nya HPH maka akan mempengaruhi dari kinerja
turbin pembangkit ini sendiri karena temperature air feedwater menuju economizer yang
akan dipanaskan di dalam boiler mengalami penurunan yang cukup signifikan sehingga
konsumsi bahan bakar yang digunakan bertambah.

28
3.2 Turbin Uap

Turbin uap adalah komponen konversi energy utama dalam sebuah PLTU. Turbin
uap berfungsi untuk mengubah energi panas dari uap menjadi energi mekanik (putaran)
sebagai penggerak generator untuk menghasilkan energi listrik. Biasanya turbin uap
langsung terkopel dengan generator sehingga sering disebut steam turbine generator.

Gambar 3.2 Turbin Unit 1 PLTU Banten 2 Labuan


sumber : dokumentasi pribadi

3.2.1 Bagian Utama Turbin Uap


Turbin uap terdiri dari beberapa bagian-bagian yang saling mendukung
antara
satu dengan yang lain. Bagian utama yang menyusun turbin uap, yaitu:
a. Rotor (Poros)
Rotor merupakan bagian dari turbin yang berputar.
b. Inner Cassing
Inner Casing merupakan bagian sudu tetap yang berfungsi sebagai
nozzle untuk mengubah energy panas uap menjadi energy kinetic.
c. Sudu Gerak (Moving Blade)
Sudu gerak merupakan sudu-sudu yang dipasang disekeliling rotor
sehingga saat rotor bergerak sudu akan ikut bergerak.
d.Sudu Tetap (Fixed Blade)

29
Sudu tetap merupakan sudu-sudu yang dipasang pada bagian dalam
casing.
e. Bantalan
Bantalan (Bearing) berfungsi sebagai penyangga rotor sehingga
rotor dapat berputar dengan stabil.
f. Casing
Casing merupakan sebuah tabung dimana rotor ditempatkan dan
juga
berfungsi sebagai pembatas yang memunkinkan uap akan mengalir
melewati sudu turbin. Casing biasanya terdiri dari bagian yang terpisah
secara horizontal yaitu casing atas dan bawah yang ditangkupkan untuk
selanjutnya diikat dengan baut pengikat. Kontruksi ini akan mempermudah
pemasangan awal serta pembongkaran untuk kepentingan maintenance.

3.2.2 Susunan Tingkatan Tekanan Turbin

Adapun beberapa susunan tingkatan tekanan turbin, yaitu :


1. High Pressure Turbine (HP Turbine)
Turbin ini mengekspansikan uap utama (main steam) yang dihasilkan
Superheater dengan tekanan 167 bar. Uap keluaran turbin merupakan cold
steam dengan tekanan 40 bar yang selanjutnya dipanaskan kembali ke Reheater
sebelum disalurkan IP Turbin.
2. Intermediate Pressure Turbine (IP Turbine)
Turbin ini mengekspansikan uap dari Reheater dengan tekanan uap 38,8 bar.
3. Low Pressure Turbine (LP Turbine)
Uap keluaran dari IP Turbin diteruskan untuk diekspansikan di LP Turbin.Uap
keluaran turbin ini ditampung dimasukkan dalam kondensor untuk diembunkan
dengan media pendingin air laut. Setelah uap menjadi air lagi, air tersebut
digunakan untuk siklus berikutnya dalam boiler.
3.2.3 Komponen Pendukung Turbin

Komponen pendukung turbin digunakan untuk memaksimalkan kerja turbin.Adapun


komponen-komponen pendukungnya, antara lain:
Shaft Seal

30
Berfungsi untuk mencegah kebocoran uap dari celah antara poros dengan casing
sehingga uap yang masuk dapat dimanfaatkan dengan baik. Tujuan ini berlaku pada
HP Turbin dan IP Turbin. Sedangkan pada LP Turbin, Shaft Seal berfungsi agar
udara luar tidak masuk kedalam turbin.
Regulator
Berfungsi untuk mempertahankan tekanan turbin agar tetap konstan pada putaran
nominalnya pada saat beban berubah.
Control Valve
Berfungsi mengatur main steam yang akan masuk ke turbin. Sistem kontrolnya
dibuat otomatis, apabila uap yang dibutuhkan sedikit maka valve ini akan menutup
dan sebaliknya akan membuka bila membutuhkan uap yang banyak.
Main Stop Valve/ESV Emergency
Berfungsi untuk menghentikan steam mass flow yang masuk ke dalam turbin
bersama dengan control valve. Stop Valve dirancang akan menutup dengan cepat
apabila terjadi bahaya.
Turning Device
Berfungsi untuk memutar poros dengan putaran rendah pada saat sebelum start up
maupun setelah shutdown dengan tujuan untuk menghindari ununiform
temperature dan agar tidak terjadi defleksi pada poros.
Emergency Oil Pump
Berfungsi untuk memompa minyak pelumas pada bearing pada saat terjadi
shutdown, menggantikan tugas pompa utama
Main Oil Pump

Berfungsi untuk memompa minyak yang dipakai untuk menyuplai bearing sistem.
Pompa beroperasi pada saat putaran telah mencapai 500rpm. Tenaga penggerak
dari putaran turbin sedangkan supply oil diambilkan dari Main Oil Tank.
Lifting Oil Pump
Berfungsi untuk memopa minyak pelumas dari bawah menuju kerumah bantalan
yang digunakan untuk melindungi rumah bantalan dan juga untuk mencegah
adanya persentuhan langsung antara shaft turbin dengan bantalannya pada saat
putaran turbin rendah.
Governor (Control Valve)

31
Putaran turbin pada power plant harus selalu dijaga agar tetap konstan pada segala
kondisi beban. Pengaturan putaran turbin dilakukan oleh alat yang disebut
Governor.

3.3 Spesifikasi Desain Turbin


Spesifikasi desain dari turbin uap di PT. Indonesia Power UJP Banten 2 Labuan
diperlihatkan oleh tabel berikut.

Table 3-1 Data Spesifikasi Turbin Uap PLTU Banten 2 Labuan

Uraian Satuan Unit 1

Pabrik Pembuat DONGFANG TURBINE CO., Ltd.

Tipe N300-16.7/538/538-8

Kapasitas MW 300

Tekanan Uap Masuk Mpa 16.67

Tekanan Uap Keluar Mpa 0.0087

Temperatur Uap C 538

Rotasi Rpm 3000

Laju Massa Uap T/H 899.6

3.4 Kinerja Turbin Uap


Dalam pengukuran performance atau kinerja dari turbin uap, lebih tepat disebut
heat rate dari pada efesiensinya. Dengan nilai 1 kWh = 3600 kJ, maka turbin uap dengan
efesiensi 100% akan memiliki heat rate dengan nilai 3600 kJ/kWh. Namun pada nilai yang
sebenarnya hanya 85% efisiensi yang terealisasi dari desainnya, nilai tersebut belum
dipengaruhi oleh losses yang ada.

32
3.4.1 Heat Rate
Heat Rate adalah ukuran dari kinerja atau performance thermal boiler-turbine-
generator yang dioperasikan secara gabungan sebagai suatu unit. Sedangkan Turbine Heat
rate didefinisikan sebagai jumlah kalor yang dibutuhkan untuk menghasilkan energy listrik
sebesar 1 kWh, maka heat rate merupakan parameter untuk mengukur efisiensi dan kinerja
dari PLTU. Parameter ini didefinisikan sebagai energi masuk yaitu uap panas (kj) dibagi
dengan energi keluar yaitu satuan listik (kW). Dalam persamaan matematis dapat
disebutkan:

()
(/) =
()

iii-1

Untuk persamaan matematis dari efisiensi secara umum, yaitu:

iii-2

Dari persamaan diatas dapat dilihat bahwa heat rate adalah invers dari efesiensi.
Dengan persamaan tersebut, semakin keci nilai heat rate maka semakin bagus efesiensi
dari pembangkit.
Dalam pengukuran perfoma atau kinerja dari turbin uap, lebih tepat disebut heat
rate dari pada efesiensinya. Dengan nilai 1 kWh = 3600 kJ, maka turbin uap dengan
efesiensi 100% akan memiliki heat rate dengan nilai 3600 kJ/kWh. Namun pada nilai yang
sebenarnya hanya 85% efisiensi yang terealisasi dari desainnya, nilai tersebut belum
dipengaruhi oleh losses yang ada.
Dengan energi panas dari uap sebagai energi yang masuk turbin dan energi listrik
sebagai energi yang keluar, maka heat rate dapat dihitung dengan persamaan:
(1 ) + / (3 2 ) + ( ) + (3 )
( ) 3600

iii-3

Dimana :

= Laju massa uap yang menuju HP turbine stop valve, kg/s

1 = Nilai entalpi dari , kJ/kg

33
= Nilai entalpi dari final feedwater, kJ/kg

/ = Laju massa uap dari HP exhaust ke reheater, kg/s

2 = Nilai entalpi dari / , kJ/kg

3 = Nilai entalpi dari uap pada IP turbine stop valves, kJ/kg

= Laju massa spraywater menuju superheater, kg/s

= Nilai entalpi dari , kJ/kg

= Laju massa spraywater menuju reheater, kg/s

= Nilai entalpi dari , kJ/kg

= Daya keluaran generator, kWh

3.5 Data Hasil Pengamatan


Dengan adanya permasalahan tersebut maka diperlukan 2 kondisi dari data yang
dibutuhkan, dengan begitu penulis dapat membandingkan bagaimana pengaruh terhadap
heat rate dengan adanya High Pressure Heater Out Service. Berikut parameter apa saja
yang diperlukan untuk memperoleh nilai heat rate:

Table 3-2 Parameter Perhitungan Heat Rate


HPH 3 Out
Parameter Satuan HPH 3 In Service
Service
FEED WATER FLOW T/H 753.4058 738.4685
FEED WATER OPR STN FRONT PRESS Mpa 16.7425 16.6494
FEED WATER TEMP oC 182.6348 211.6691
1ST SH STEAM DSH WATER FLOW T/H 39.5305 69.2785
S_A 2ND SH STM DSH WATER FLOW T/H 0.4083 4.5841
S_B 2ND SH STM DSH WATER FLOW T/H 6.3288 7.1935
S_A 3RD SH STM DSH WATER FLOW T/H 17.3645 8.6667
S_B 3RD SH STM DSH WATER FLOW T/H 6.9550 18.9648
SH STEAM DSH WATER PRESS Mpa 16.8307 16.7626
SH STEAM DSH WATER TEMP oC 180.9241 179.9329
REHEATER EMG DSH WATER FLOW T/H 37.4281 43.3653
S_A RHT STEAM DSH WATER FLOW T/H 10.3189 19.8926
S_B RHT STEAM DSH WATER FLOW T/H 10.8458 12.2546
RHT STEAM DSH WATER PRESS Mpa 8.8872 8.6378
RHT STEAM DSH WATER TEMP oC 180.2491 179.1608
REHEATED STEAM PRESS Mpa 3.5061 3.6273

34
REHEATED STEAM TEMP oC 534.1256 535.0649
SUPERHEATED STEAM PRESS Mpa 15.3376 15.2336
SUPERHATED STEAM TEMP oC 537.2202 537.0093
MAIN STEAM FLOW T/H 802.167 828.094
OUTPUT DAYA MWh 294.939 301.567

35
BAB IV
PENGARUH OUT SERVICE HIGH PRESSURE HEATER 3 TERHADAP KINERJA
TURBIN UNIT 1

Pada Bab ini akan dilakukan analisa perhitungan heat rate turbin unit 1 di PLTU
Banten 2 Labuan saat kondisi High Pressure Heater 1,2 dan 3 Out service dan saat hanya
HPH 3 saja yang In Service,sehingga dapat diketahui pengaruh dan efek yang ditimbulkan
terhadap kinerja turbin saat High Pressure Heater 3 harus Out Service karena adanya
perbaikan.

4.1 Parameter yang digunakan

Dengan menggunakan persamaan (iii-3) maka harus diketahui parameter apa saja
yang digunakan. Untuk memperoleh parameter tersebut akan dijelaskan sebagai berikut:

4.1.1 Menentukan
adalah laju massa uap yang masuk ke HP turbin. Karena uap yang masuk
HP turbin melewati superheater terlebih dahulu maka ada tambahan massa uap
karena adanya superheater, maka:

= +

Table 4-1 Perhitungan Laju massa uap


Parameter Satuan HPH 3 Out Service HPH 3 In Service

FEED WATER FLOW T/H 753.4058 738.4685

1ST SH STEAM T/H 39.5305 69.2785

S_A 2ND SH STM T/H 0.4083 4.5841

S_B 2ND SH STM T/H 6.3288 7.1935

S_A 3RD SH STM T/H 17.3645 8.6667

S_B 3RD SH STM T/H 6.9550 18.9648

T/H 823.993 847.156


Total
kg/s 228.887 235.321

36
4.1.2 Menentukan /
/ adalah laju massa uap yang keluar dari HP turbin. Karena HPH 1 dan
HPH 2 sedang out service maka tidak ada ekstraksi uap dari HP turbin ke HPH 1 dan
2. Sehingga laju massa uap yang keluar hanya di pengaruhi dari sealing factor dari
desain turbin tersebut.

Gambar 4.1 Desain Turbin pada Kondisi HPH 1 dan 2 Out Service
Sumber : PT Indonesia Power UJP Banten 2 Labuan
Dari gambar desain tersebut diperoleh nilai sealing factor sebesar 0.976 maka
untuk laju massa uap yang keluar dari HP turbin adalah:

/ =

Table 4-2 Perhitungan Laju Massa HP Exhaust


Parameter Satuan HPH 3 Out Service HPH 3 In Service

kg/s 228.887 235.321

Sealing Factor 0.976 0.976

/ kg/s 223.393 229.673

37
4.1.3 Menentukan dan
dan adalah laju massa pada spray di superheater dan reheater.
Untuk menentukan nilainya denga cara menjumlahkan dari data yang ada, maka
didapatkan :

Table 4-3 Perhitungan Mis dan Mir


Parameter Satuan HPH 3 Out Service HPH 3 In Service

Superheater

1ST SH STEAM DSH WATER FLOW T/H 69.2785


39.5305
S_A 2ND SH STM DSH WATER FLOW T/H 4.5841
0.4083
S_B 2ND SH STM DSH WATER FLOW T/H 7.1935
6.3288
S_A 3RD SH STM DSH WATER FLOW T/H 8.6667
17.3645
S_B 3RD SH STM DSH WATER FLOW T/H 18.9648
6.9550
T/H 70.587 108.687
Total ( )
kg/s 19.607 30.191

Reheater

REHEATER EMG DSH WATER FLOW T/H


37.4281 43.3653
S_A RHT STEAM DSH WATER FLOW T/H
10.3189 19.8926
S_B RHT STEAM DSH WATER FLOW T/H
10.8458 12.2546
T/H 58.593 75.512
Total ( )
kg/s 16.276 20.975

4.1.4 Menentukan Entalpi


Dari data tekanan dan temperatur yang diamati, maka didapat nilai entalpi
dengan bantuan software Steam Table, sebagai berikut:

Table 4-4 Menentukan Entalpi


Tekanan
Parameter (Mpa) Temperatur (C) Enthalpi (kJ/kg)

HPH 3 Out Service

1 15.338 537.22 3411.8

16.742 182.63 782.82

2 3.80 357.4 3116.1

3 3.501 534.126 3528.9

38
16.831 180.924 775.43

8.887 180.249 768.32

HPH 3 In Service

1 15.234 537.01 3412.4

16.649 211.669 910.67

2 3.92 360.2 3120.3

3 3.627 535.065 3529.7

16.762 179.933 771.1

8.637 179.161 763.43

4.2 Perhitungan Heat Rate

Setelah didapat parameter yang dibutuhkan sesuai dengan persamaan (iii-3), dapat
nilai heat rate pada dua kondisi, sebagai berikut:

Kondisi High Pressure Heater 3 Out Service


(1 ) + / (3 2 ) + ( ) + (3 )
=( ) 3600

228.89(3411.8 782.82) + 223.39(3528.9 3116.1) +


19.61(782.82 775.43) + 16.28(3528.9 768.32)
=( ) 3600
294.939 103

= . /

Kondisi High Pressure Heater 3 In Service



(1 ) + / (3 2 ) + ( ) + (3 )
=( ) 3600

235.32(3412.4 910.67) + 229.674(3529.7 3120.3) +
30.19(910.67 771.10) + 20.97(3529.7 763.43)
=( ) 3600
310.567 103

= . /

39
4.3 Analisa dan Pembahasan

Sebuah PLTU dapat ditambahkan beberapa feedwater heater. Feedwater heater


berguna untuk menaikkan temperatur air yang akan di panaskan di dalam boiler, sehingga
konsumsi bahan bakar yang digunakan berkurang. Sumber energi feedwater heater berasal
dari hasil ekstraksi turbin uap, dimana pengekstarksiannnya dapat menurunkan daya yang
dihasilkan oleh turbin.Namun, dalam kondisi aktual feedwater heater sering menghadapi
masalah sehingga harus dilakukan perbaikan, yang mengharuskan feedwater heater dalam
kondisi off service.
Analisa dalam laporan ini bermaksud mengetahui pengaruh out service feedwater
heater bagian High Pressure Heater 3 terhadap kinerja turbin unit 1 di PLTU Banten 2
Labuan ,kinerja turbin disini adalah ditinjau berdasarkan perhitungan heat rate pada dua
kondisi yaitu ketika HPH 3 Inservice dan ketika HPH 3 Out service , berdasarkan data
hasil perhitungan maka didapat grafik perbandingan sebagai berikut :

Perbandingan Nilai Heat Rate

9020,55
9050,00

9000,00

8950,00
KJ/KWh

8893,07
8900,00

8850,00

8800,00
1
Kondisi HPH 3 Out Service 9020,55
Kondisi HPH 3 In Service 8893,07

Gambar 4.2 Bar Chart Perbandingan Turbine Heat Rate

Sebagaimana kita ketahui Heat rate merupakan salah satu pengujian untuk
menganalisis seberapa besar kemampuan dan kinerja turbin mengkonversi energi panas
dari uap untuk menghasilkan listrik sebesar 1kWh. Tujuan uji heat rate adalah untuk
mengidentifikasi besarnya penurunan kinerja thermal pembangkit. Heat rate adalah
perbandingan jumlah bahan bakar yang dibutuhkan pembangkit dibanding jumlah daya
yang dihasilkan pembangkit, dimana pembangkit dikatakan baik ketika heat rate
mempunyai nilai rendah.
40
Maka dari grafik tersebut dapat kita ketahui bahwa kinerja atau heat rate turbin
akan lebih baik ketika pada kondisi High pressure heater 3 in service ,hal itu terlihat dari
nilai heat rate nya yang lebih rendah dibandingkan pada saat High pressure heater 3 out
service dimana terdapat perbedaan selisih sebesar 127.49 kJ/kWh, dengan nilai heat rate
tersebut maka memperlihatkan nilai selisih ini adalah kerugian ketika HPH 3 out service
Karena dengan kondisi ini panas yang dibutuhkan untuk menghasilkan 1 kWh lebih besar
dibandingkan dengan saat kondisi HPH 3 in service. Di grafik nilai heat rate pada kondisi
HPH 3 Out service adalah 9025,16 kJ/kWh, data tersebut mengalami kenaikan dibanding
pada saat HPH 3 in service dimana nilai heat rate nya adalah 8897.67 kJ/kWh. Kenaikan
nilai turbine heat rate ini menunjukan kinerja dari turbin uap mengalami penurunan pada
saat kondisi HPH 3 Out Service .Dengan adanya selisih nilai heat rate antara kondisi HPH
3 out service dan HPH 3 in service ini mengindikasikan energi panas yang dibutuhkan juga
akan berbeda dimana pada saat HPH 3 Out service nilai heat rate nya lebih besar sehingga
pada kondisi ini bahan bakar batu bara yang dibutuhkan akan semakin banyak untuk
menghasilkan energy panas yang lebih besar,hal ini merupakan pemborosan untuk suatu
system pembangkit karena akan menurunkan efisiensi pembangkitannya.
Untuk mengetahui dan membuktikan adanya pemborosan batubara yang digunakan
saat HPH 3 out service maka dapat dihitung penggunaan batubara nya dengan Nilai kalor
batu bara yang dipakai oleh PLTU Banten 2 Labuan adalah 4453 kcal/kg, maka
perhitungannya sebagai berikut :
Kondisi HPH 3 out service

= 9020.55 = 2154.52


= 4453

Maka, kWh yang dihasilkan dari 1 kg batu bara :
4453 /
= = 2.067 /
2154.52 /

Pada beban 100% (300 MWh), maka batu bara yang dikonsumsi:

300 103
= = 145137 = .
2.067 /

Kondisi HPH 3 in service



= 8893.07 = 2124.07

41

= 4453

Maka, kWh yang dihasilkan dari 1 kg batu bara :
4453 /
= = 2.096 /
2124.07 /
Pada saat beban 100% (300 MWh), maka batu bara yang dikonsumsi:
300 103
= = 143129 = .
2.096 /

Dari hasil perhitungan diatas dapat dilihat bahwa pada saat kondisi HPH 3 out
service daya yang dihasilkan dari 1 kg batu bara adalah 2,067 kWh sedangkan pada kondisi
HPH in service adalah 2.096 kWh. Dengan hasil itu maka pada kondisi HPH 3 in service
lebih besar daya yang dihasilkan dibandingkan dengan kondisi out service.
Berdasarkan data dengan asumsi beban yang sama pada kedua kondisi tersebut,
misalnya pada beban penuh yaitu 300 MWh, terdapat selisih perbedaan penggunaan
batubara yaitu sebesar 2,01 ton/jam. Dimana pada kondisi HPH 3 out service bahan bakar
batubara yang digunakan lebih banyak karena nilai heat rate nya pun lebih besar yang
berarti energi panas yang dibutuhkan untuk membangkitkan listrik lebih besar. Dengan
kata lain out service High pressure heater 3 pada turbin uap unit 1 PLTU Banten 2 Labuan
sangat berpengaruh terhadap nilai heat rate turbin uap yang cukup vital di sistem PLTU.
Pada keadaan HPH 3 in service berdasarkan data yang ada menunjukan temperature
Feedwater nya adalah 211.67 oC sedangkan pada keadaan HPH 3 out service nilai
o
temperature feedwater nya adalah 182,63 C . Hal ini menunjukan dengan adanya high
pressure heater juga akan mempengaruhi pada kinerja dari turbin karena high pressure
heater menggunakan ekstraksi uap dari turbin dimana berfungsi untuk pemanas awal air
umpan (feedwater)ini , terlihat sesuai data pada saat kondisi HPH 3 out service temperature
feedwater lebih rendah dibanding saat HPH 3 in service , hal ini akan menyebabkan
mempengaruhi beban kerja pada boiler yang juga mempengaruhi nilai heat rate dari turbin
karena kinerja turbin uap dipengaruhi oleh massa dan enthalpi dari steam yang digunakan
sebagai fluida kerja untuk memutar turbine hal itu dilihat dari sisi energinya , dengan
semakin tingginya temperature feedwater maka semakin besar energi input yang masuk ke
dalam turbine maka kinerja turbine akan semakin baik hal ini ditunjukan pada kondisi HPH
3 in service temperature awal feedwater lebih tinggi dibandingkan dengan HPH 3 out
service, hal ini mengakibatkan enthalpi dari feedwater juga lebih besar sehingga energi
input yang masuk ke turbin lebih besar dan kinerja turbin lebih baik dengan nilai heat rate
yang lebih rendah pada kondisi HPH 3 in service .

42
Dari data yang diperoleh juga memperlihatkan bahwa daya yang dihasilkan pada
saat kondisi HPH 3 Out Service adalah 294.939 MWh sedangkan pada saat kondisi HPH 3
in service daya nya adalah 301.567 MWh ,dari data tersebut terlihat terjadi penurunan daya
yang dihasilkan pada saat kondisi HPH 3 out service mengalami penurunan sekitar 6,63
MWh dari keadaan HPH 3 in service, penurunan daya ini juga berpengaruh terhadap nilai
heat rate yang dihasilkan turbine karena sebagaimana kita ketahui heat rate adalah energi
masuk yaitu uap panas (kj) dibagi dengan energi keluar yaitu satuan listik (kW), oleh
karena itu semakin besar daya output atau energi yang keluar maka nilai heat rate turbine
akan semakin kecil ,hal ini menunjukan kinerja dari turbin uap mengalami kenaikan atau
dengan kata lain kinerja heat rate turbin akan lebih baik pada keadaan HPH 3 in service.

43
BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Setelah mendapatkan pengalaman, ilmu baru yang bermanfaat dan
mengaplikasikan ilmu yang dimiliki selama kegiatan kerja praktik di PT. Indonesia
Power UJP PLTU Banten 2 Labuan dengan tujuan mengetahui proses
pembangkitan PLTU dan khususnya untuk mengetahui besarnya pengaruh out
service high pressure heater 3 terhadap kinerja turbin di unit 1.
Dari hasil perhitungan dan analisis dapat diambil kesimpulan sebagai berikut :

Nilai turbine heat rate unit 1 PLTU Banten 2 Labuan pada keadaan
HPH 3 out service adalah 9020.55 kJ/kWh

Nilai turbine heat rate unit 1 PLTU Banten 2 Labuan pada keadaan
HPH 3 in service adalah 8893.07 kJ/kWh

Pada saat HPH 3 Out service nilai heat rate nya lebih besar sehingga
pada kondisi ini bahan bakar batu bara yang dibutuhkan akan semakin
banyak untuk menghasilkan energy panas yang lebih besar.

Dengan adanya kondisi high pressure heater out service akan


menyebabkan temperature pada fluida kerja feedwater turun atau tidak
sesuai yang diharapkan sehingga kalor yang dibutuhkan pada boiler
semakin tinggi ,dan energi input yang masuk ke dalam turbine semakin
rendah sehingga kinerja turbin akan semakin buruk.

Dengan adanya kondisi high pressure heater in service akan


menyebabkan temperature pada fluida kerja feedwater naik semakin
tingginya temperature feedwater maka semakin besar energi input yang
masuk ke dalam turbine maka kinerja turbine akan semakin baik

Berdasarkan hasil perhitungan heat rate pada kondisi HPH 3 Out


service adalah 9025,16 kJ/kWh, data tersebut mengalami kenaikan
dibanding pada saat HPH 3 in service dimana nilai heat rate nya adalah
8897.67 kJ/kWh. Kenaikan nilai turbine heat rate ini menunjukan
kinerja dari turbin uap mengalami penurunan pada saat kondisi HPH 3
Out Service .

44
Kinerja turbin heat rate akan lebih baik jika kondisi high pressure
heater 3 in service .

Pengaruh dari out service high pressure 3 terhadap kinerja turbin adalah
adanya kenaikan nilai heat rate yang mengindikasikan kinerja dari
turbin uap mengalami penurunan atau dengan kata lain semakin buruk.

5.2 Saran
Setelah semua yang penulis alami ketika melaksanakan kerja praktik, penulis
sisipkan beberapa saran untuk dijadikan perhatian:

1. Menjaga sistem pemeliharaan mesin di PT. Indonesia Power UJP PLTU Banten 2
Labuan agar performa dan kinerja setiap unit pembangkit terjaga.
2. Melakukan pengecekan dan pemeliharaan alat ukur karena instrumentasi
merupakan komponen penting dalam pengoperasian sistem.
3. Memaksimalkan kelengkapan data operasional sistem.
4. Sebaiknya Pembangkit pada unit 1 di PLTU Banten 2 Labuan dioperasikan dengan
kondisi high pressure heater 3 in service ,sehingga kinerja turbin akan lebih baik
karena nilai heat rate nya akan rendah.
5. High Pressure Heater merupakan peralatan yang sangat menunjang sistem di
PLTU, maka disarankan untuk melakukan perawatan pada HPH secara rutin dan
mengganti elemen HPH secara berkala agar kinerja dari HPH dapat terus terjaga.
6. Melakukan optimalisasi untuk kerja dari High Pressure Heater 3 agar
menghasilkan temperature feedwater yang maksimal sehingga menunjang untuk
memperbaiki nilai heat rate atau kinerja turbin.

45
DAFTAR PUSTAKA

Dongfang Electric Corporation, Turbine Operation Manual, Dongfang Electric Corporation.


(n.d.).
Fajar, A. F., & KP, A. B. (n.d.). Pengaruh Feedwater Heater terhadap Efisiensi Sistem Pembangkit
410 MW dengan Pemodelan Gate Cycle.
Gill, A. (1991). Station Operation and Maintenance. In B. E. International, Modern Power Station
Practice (Vol. G, pp. 495-497). London, England: Pergamon Press.
http://gunawananeva.files.wordpress.com/2010/05/501px-turbines_impulse_v_reaction. (2016, 8
25).
Incropera, F., Dewit, D., Bergman, T., & Lavine, A. (2007). Fundamentals of Heat and Mass
Transfer (Vol. sixth edition). John Willey & Sons (Asia) Pte Ltd.
Jr, A. T., Leaver, D. E., & Brown, R. G. (1986). Heat-Rate Improvement Guidelines for Existing
Fossil Plants. Monroeville: DELIAN CORPORATION.
Kurnia, A., & Prabowo. (n.d.). Simulasi Gatecycle Pengaruh Off Service High Pressure Heater
terhadap Performa Pembangkit Listrik Tenaga Uap 200 MW PT. PJB Gresik. Jurnal
Teknik ITS.
Makalah Alat-Alat Heat Exchanger. (2016, 8 25). Retrieved from alat-heat-exchanger: http://beck-
fk.blogspot.co.id
NAG, P. K. (2002). POWER PLANT ENGINEERING (Vol. Second Edition). McGraw-Hill.
Pengoperasian Dan Perawatan HP Heater. (2016, 8 25). Retrieved from dokument.tips:
http://dokumen.tips/document/pengoperasian-dan-perawatan-hp-heater.html
Perawatan Turbin Uap Tipe WK 80/90-0-3 Dan NG 63/63/0 Fi PT Krakatau Daya Listrik. (2016, 8
26). Retrieved from sersasih.wordpress: http://sersasih.wordpress.com/2013/12/19/250
Sunarwo, & Supriyo. (2015). ANALISA HEAT RATE PADA TURBIN UAP BERDASARKAN
PERFORMANCE TEST PLTU TANJUNG JATI B UNIT 3. Jurnal Teknik Energi Vol 11
No 3, 61-68.

46
LAMPIRAN

47