Anda di halaman 1dari 115

Daftar Isi

SI LUPUS MANDIRI (SISTEM INFORMASI LABORATORIUM PUSKESMAS) GUNA


MENINGKATKAN MUTU PELAYANAN DI PUSKESMAS GUNUNG SAMARINDA ... 9

TERONG PERAM (TEMUKAN GONORE DENGAN PEWARNAAN GRAM ) DI


WILAYAH UPT PUSKESMAS TANJUNG SELOR ............................................................ 10

PENTINGNYA PEMERIKSAAN LABORATORIUM UNTUK MENDETEKSI SECARA


DINI ADANYA KELAINAN PADA IBU HAMIL MELALUI MODEL PEMERIKSAAN
DI LUAR GEDUNG................................................................................................................ 11

TUNTASKAN ANEMIA DENGAN PEMBERIAN KARTU KONTROL HEMOGLOBIN


PADA IBU HAMIL DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS JAMBU HILIR ....................... 12

ONE DAY SERVICE LABORATORIUM PUSKESMAS PUTAT JAYA EKS.WPS


MENUJU HIDUP SEHAT ...................................................................................................... 13

POS LABORATORIUM MASYARAKAT UNTUK MENINGKATKAN CAKUPAN


PEMERIKSAAN LAB IBU HAMIL DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS
PRINGGASELA ...................................................................................................................... 15

PANORAMA PELAYANAN LABORATORIUM PUSKESMAS DIPERBATASAN


SILAWAN ............................................................................................................................... 16

PERAN LAYANAN LABORATORIUM MOBILE DALAM PENINGKATAN


KESADARAN MASYARAKAT MENUJU HIDUP SEHAT ............................................... 17

PELAYANAN LABORATORIUM CERMAT ( CEPAT, EMPATI, RAMAH, AMAN, DAN


TEPAT ) MENINGKATKAN MUTU PUSKESMAS BUKIT TIMAH DI KELURAHAN
BUKIT TIMAH KECAMATAN DUMAI SELATAN KOTA DUMAI ................................ 20

PEMBERDAYAAN KADER JUMANTIK UNTUK MENURUNKAN KASUS DBD ....... 21

BABY CAFE DAN SETANGKAI PADMA (SERANGKAIAN TANGGAP KESEHATAN


PANDES RAMAH ANAK) .................................................................................................... 23

BIDAN BERKARAKTER DALAM GERAKAN MASYARAKAT HIDUP SEHAT


(GERMAS) WUJUDKAN LINAKES DI FASKES 100% ..................................................... 24

KOPERASI BUMIL SEBAGAI SARANA KOMUNIKASI, INFORMASI DAN EDUKASI


(KIE) UNTUK MENGUBAH POLA FIKIR MASYARAKAT AKAN PENTINGNYA
MEMERIKSAKAN KEHAMILAN DAN MELAHIRKAN DI FASILITAS KESEHATAN
.................................................................................................................................................. 25

SAJIAN TELOR BERAKZI (SATUKAN JANJI ANTARKAN TEMPEH LOR BERSAMA


ATASI KEKURANGAN GIZI) INOVASIKU MENDUKUNG GERMAS .......................... 26

1
PROGRAM INOVASI CAU PANJANG CADANGAN ANGGARAN UNTUK
PERSALINAN BERJENJANG DALAM PENYELAMATAN IBU DAN BAYI BARU
LAHIR POTRET PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DIDESA WANASARI
KECAMATAN NARINGGUL KAB. CIANJUR ................................................................... 27

UPAYA MENEKAN AKI DAN AKB, DALAM RANGKA MENINGKATKAN DAN


MEMPERTAHANKAN CAPAIAN KINERJA PROGRAM KIA DAN KB MELALUI
UPAYA GERMAS TAHUN 2016 .......................................................................................... 29

PROGRAM PHBS CUCI TANGAN DA RUANG BEBAS ASAP ROKOK DI DESA


KEBUN BARU ........................................................................................................................ 30

KELAS IBU HAMIL DAN SUAMI SIAGA KASIH ASI ................................................. 31

PENDAMPINGAN IBU HAMIL DENGAN HIV POSITIF DI PUSKESMAS


DANOWUDU KABUPATEN RANOWULU KOTA BITUNG ............................................ 32

MENINGKATKAN PARTISIPASI MASYARAKAT MURNI (D/S) DESA KARANG


MULYA KECAMATAN KUSAN HULU KABUPATEN TANAH BUMBU
KALIMANTAN SELATAN ................................................................................................... 33

TEBAR PEZONA (TERAPI BARU PERBAIKAN GIZI DENGAN KELORINA) .............. 35

KOMUNITAS SAYANG JANTUNG (KITA SAYANG) SEBAGAI INOVASI EFEKTIF


DALAM PROMOTIF DAN PREVENTIF PENYAKIT JANTUNG KORONER DI
PUSKESMAS KAMPALA, SINJAI ....................................................................................... 36

PROGRAM AYAM BERKOKOK UNTUK MENEKAN JUMLAH PEROKOK BARU


DAN MENURUNKAN JUMLAH PEROKOK AKTIF DI WILAYAH KERJA
PUSKESMAS KURAU ........................................................................................................... 37

MENGOPTIMALKAN PENYULUHAN KESEHATAN DENGAN PARAPARA SEHAT


.................................................................................................................................................. 38

PENGENDALIAN PENYAKIT TIDAK MENULAR DENGAN PROGRAM


TERINTEGRASI MENUJU PADANG PARIAMAN SEHAT .............................................. 39

PERBAIKAN GIZI PADA 1000 HARI PERTAMA KEHIDUPAN DENGAN


PENDEKATAN KELUARGA ................................................................................................ 40

MENINGKATKAN CAKUPAN PEMERIKSAAN IVA & SADANIS MELALUI KISTA


(KADER IVA & SADANIS PUSKESMAS KECAMATAN TANAH ABANG) ................. 41

PROGRAM GEMAS ASIX DAN GEMAS ASIX ONLINE ................................................. 42

K REMAJA DAN MUATAN LOKAL ILMU KESEHATAN REMAJA DALAM


MEMBENTUK GENERASI REMAJA SEHAT DI KECAMATAN PULAU MERBAU .... 43

E-PROKESMAS MELALUI PEDEKATE MAS (PENDEKATAN KELUARGA DI

2
MASYARAKAT) .................................................................................................................... 44

MENCINTAI GIGI SEHAT SEJAK DINI MELALUI DONGENG...................................... 46

GELAS GRANIT (GERAKAN LANSIA SEHAT GIGI BERSIH DAN RAPI KINI
HINGGA NANTI) ................................................................................................................... 48

HEALTY TEETH FOR HEALTHY LIFE .............................................................................. 49

GERAKAN MASYARAKAT SADAR GIGI SEHAT (GEMASAGIHAT ) ......................... 50

WAS-WAS KE POLIKLINIK GIGI (WISATA ANAK SEHAT) ......................................... 52

GERMAS HEBAT GIGIKU SEHAT ..................................................................................... 53

MENGOPTIMALKAN UPAYA PROMOTIF DENGAN METODE KUESIONER DAN


KALENDER SIKAT GIGI DI WILAYAH KERJA UPT PUSKESMAS ADILUWIH
KABUPATEN PRINGSEWU ................................................................................................. 55

SAGIRI APRAS PEMANTAUAN KESEHATAN GIGI ANAK PRA SEKOLAH SECARA


MANDIRI MELALUI PENGKADERAN GURU DAN SISWA DI PAUD DAN TK
TERPADU AT TIBYAN WILAYAH KERJA PUSKESMAS CEMPAKA KECAMATAN
BANJARMASIN TENGAH KOTA BANJARMASIN .......................................................... 56

OPTIMALISASI PERILAKU MENYIKAT GIGI YANG BAIK DAN BENAR PADA


SISWA/I KELAS 1 SEKOLAH DASAR TERHADAP RESIKO PENCABUTAN GIGI
SECARA DINI MELALUI PROGRAM DOKTER GIGI KECIL (DOKGICIL) .................. 57

MENINGKATKAN CAKUPAN UKGM BERKELANJUTAN DI POSYANDU WILAYAH


KERJA PUSKESMAS KELURAHAN TANJUNG PRIOK DENGAN BADANKU SEHAT
GIGIKU OKE ........................................................................................................................ 58

PENERAPAN POLI - CP (POCKET DRUG INTERACTIONS, LABELLING AND


CLICICAL PHARMACIST) UNTUK MENCEGAH MEDICATION ERRORS DI UPTD
PUSKESMAS SUNGAI APIT ................................................................................................ 60

OPTIMALISASI PERAN APOTEKER DALAM PENGENDALIAN MUTU PELAYANAN


KEFARMASIAN DAN PENGGUNAAN OBAT RASIONAL DENGAN KECE SYSTEM
.................................................................................................................................................. 61

MODEL PELAYANAN INFORMASI OBAT (PIO) DENGAN APOTEK TERAPUNG DI


WILAYAH PERAIRAN DANAU PANGGANG................................................................... 62

UPAYA PENYULUHAN, PEMBINAAN, DAN PEMBUATAN JAMU PIL MANJAKANI


DI KELURAHAN TAMBAK SARI SEBAGAI INOVASI HATTRA PUSKESMAS
PAKUAN BARU ..................................................................................................................... 63

KEUNGGULAN RANCANGAN SISTEM INFORMASI MANAJEMEN PENGELOLAAN


OBAT (SIMPO) BERBASIS WEB ......................................................................................... 64

3
PREMAN TOBAT (PEMANDANGAN RUMAH ELOK DENGAN MENANAM
TANAMAN OBAT) ................................................................................................................ 65

MEMIKAT PENDERITA PENYAKIT KRONIS DENGAN MENGGUNAKAN


APLIKASI SMS REMAINDER DI PUSKESMAS RANCAEKEK KECAMATAN
RANCAEKEK KABUPATEN BANDUNG ........................................................................... 66

PEMANTAUAN TERAPI OBAT ORANG DENGAN GANGGUAN JIWA OLEH KADER


PTO .......................................................................................................................................... 67

PERAN PESERTA TENAGA KEFARMASIAN DALAM GERAKAN MASYARAKAT


HIDUP SEHAT MELALUI GERAKAN MASYARAKAT CERDAS MENGGUNAKAN
OBAT (GEMA CERMAT) TERUTAMA BAGI LANSIA DI WILAYAH KERJA UPTD
PUSKESMAS BUNTOK ........................................................................................................ 68

BERKACA PADA PASIEN TMC-DM PEMBERDAYAAN KADER DALAM HOME


PHARMACY CARE PADA PASIEN TBC DENGAN DIABETES MELLITUS SEBAGAI
UPAYA PENINGKATAN KEBERHASILAN PENGOBATAN TBC ................................. 69

PENYARINGAN AIR SEDERHANA DI MASYARAKAT DALAM MENINGKATAN


AKSES SARANA SANITASI DI WILAYAH UPTD KESEHATAN PARABU
KECAMATAN LARIANG KABUPAEN MAMUJU UTARA ............................................. 71

PENGOLAHAN LIMBAH MEDIS NON- INSINERASI DI PUSKESMAS LABAKKANG


KABUPATEN PANGKEP ...................................................................................................... 72

DARI BABS MENUJU KAMPUNG STBM YANG SEHAT DAN MANDIRI ................... 73

JALIN ASMARA DALAM PERCEPATAN DESA BOJONG STOP BUANG AIR


BESAR SEMBARANGAN ..................................................................................................... 74

PENGUATAN PERAN LINTAS SEKTOR UNTUK PERCEPATAN PENCAPAIAN


TARGET STBM DI DESA SELEBUNG REMBIGA PUSKESMAS LANGKO
KECAMATAN JANAPRIA .................................................................................................... 75

PEMUJA SECENTONG DITAPAL BATAS NEGERI KU (PEMBUATAN JAMBAN


SECARA GOTONG ROYONG) ............................................................................................ 77

PENINGKATAN AKSES JAMBAN SEHAT MELALUI WIRAUSAHA SANITASI


KREDIT JAMBAN ................................................................................................................. 78

Oni Triwahyudi, SKM ............................................................................................................. 78

SANITASI TOTAL BERBASIS MASYARAKAT (STBM) DI DESA MUDO WILAYAH


KERJA PUSKESMAS PEMATANG KANDIS ..................................................................... 79

ARISAN JAMBAN DI DESA PEMATANG GANJANG KECAMATAN SEI RAMPAH .. 80

KADER PEMANTAU JAJANAN KANTIN SEKOLAH OLEH SISWA (KADERJATIN) 81

4
PENGENDALIAN KEMATIAN IBU MELALUI SAVE BUNDA DI PUSKESMAS
BANJARMANGU 1 ................................................................................................................ 83

PENINGKATAN KEAMANAN PANGAN DISEKOLAH MELALUI DETEKTIF CILIK


SIBORLIN (DETEKSI BORAKS & FORMALIN) DI WILAYAH KECAMATAN
CEMPAKA PUTIH ................................................................................................................. 84

LASKAR KASTURI (MODEL PROMOSI KESEHATAN DENGAN FIGUR


KETOKOHAN) ....................................................................................................................... 85

STRATEGI MENURUNKAN ANGKA PEROPKOK REMAJA MELALUI TIM


TERINTEGRASI DI PUSKESMAS KAMPUNG BALI KOTA BENGKULU .................... 86

GERAK TANGAN EMAS KARJO DENGAN 3G ................................................................ 87

ARISAN JABAN SEHAT PROGRAM KESEHATAN LINGKUNGAN TAHUN 2015-2016


.................................................................................................................................................. 88

PENGIMPLEMENTASIAN DAN PEMBENTUKAN KADER PEMANTAU MEROKOK


SERTA KARTU PEMANTAUAN MEROKOK TERHADAP PERILAKU HIDUP BERSIH
SEHAT PADA LINGKUNGAN RUMAH TANGGA DI RT 50 KELURAHAN
KLANDASAN ILIR ................................................................................................................ 89

PERAN POLISI MURID DALAM GERAKAN MASYARAKAT SEHAT DI


KECAMATAN KOTA KUALASIMPANG KABUPATEN ACEH TAMIANG .................. 90

PEMBERDAYAAN MURID SEKOLAH DASAR (JUMANTIK CILIK) DALAM


MENURUNKAN ANGKA MORBIDITAS DBD DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS
KOTA TENGAH KOTA GORONTALO ............................................................................... 91

PERAN MASYARAKAT PENGRAJIN GERABAH PADA POS UKK DALAM


MENDUKUNG GERMAS UNTUK HIDUP SEHAT BUGAR DAN PRODUKTIF DI
DESA BANYUMULEK .......................................................................................................... 92

INOVASI GEMA ASIEK CANDA (GERAKAN MEMBERI ASI EKSKLUSIF


CANDITUNGGAL) DI PUSKESMAS KALITENGAH KABUPATEN LAMONGAN
JAWA TIMUR......................................................................................................................... 94

APLIKASI POSYANDUQU MEMBANTU PEMANTAUAN PERTUMBUHAN DAN


MENGOLAH DATA BERAT BADAN BAYI BALITA HASIL PENIMBANGAN DI
POSYANDU SEBAGAI UPAYA DETEKSI DINI MASALAH GIZI .................................. 96

MEWUJUDKAN KELUARGA SEHAT MELALUI MAKANAN SEHAT TERPADU


(MSTe) DI DESA BABAKAN PEUTEUY DAN DAMPIT KECAMATAN CICALENGKA
KABUPATEN BANDUNG .................................................................................................... 97

PENINGKATAN KUALITAS SUMBER DAYA MANUSIA MELALUI GENTING


(GERAKAN MENCEGAH STUNTING) DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS
PRAPATAN KOTA BALIKPAPAN ...................................................................................... 98

5
GERAKAN MASAKO (MARI MAKAN SAYUR DAUN KELOR) .................................... 99

PERAWATAN PENDERITA GIZI BURUK DI PUSKESMAS NON TFC (THERAPEUTIC


FEEDING CENTER) DI PUSKESMAS WAIRIANG KABUPATEN LEMBATA ............ 100

PEMBERDAYAAN MASYARAKAT SEKOLAH DALAM UPAYA PENCEGAHAN


DAN PENANGGULANGAN ANEMIA PADA REMATRI MELALUI KADER REMAJA
ANTI ANEMIA (KARTINI) ................................................................................................. 101

UPAYA MENURUNKAN ANGKA BALITA BAWAH GARIS MERAH (BGM)


DENGAN POS GIZI DI KELURAHAN LAGOA ,KECAMATAN KOJA, KOTA
ADMINSITRASI JAKARTA UTARA ................................................................................. 102

LAPORAN INOVASI TENAGA KESEHATAN TELADAN GERTAK PAMAN


(GERAKAN SERENTAK PANGAN AMAN)..................................................................... 103

KELAS PMBA KABUN LIMAU DUO PRAKTIK PEMBERIAN ASI EKSKLUIF DAN
MAKANAN PENDAMPING ASI UMUR 0-24 BULAN DI PUSKESMAS RASIMAH
AHMAD KOTA BUKITTINGGI PROPINSI SUMATERA BARAT ................................. 104

PELAKSANAAN TERAPI SEFT (SPIRITUAL EMOTIONAL FREEDOM


TECHNIQUE) UNTUK MENGATASI HIPERTENSI PADA LANSIA DI WILAYAH
KERJA PUSKESMAS CIMAHI UTARA ............................................................................ 106

APLIKASI BURISMA BERBASIS BIOPSIKOSOSIOSPIRITUAL DALAM


PENGENDALIAN FAKTOR RESIKO PENYAKIT TIDAK MENULAR (PTM)
MENDUKUNG TERWUJUDNYA GERMAS .................................................................... 107

PENERAPAN JAMO PADA KLIEN TUBERKULOSIS DENGAN PENDEKATAN


KELUARGA DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS TERMINAL BANJARMASIN ....... 108

BESTARI ( BERSAMA SEHAT SEDARI DINI ), INOVASIKU DALAM


MENGGERAKKAN HIDUP SEHAT SEJAK USIA DINI ................................................. 109

SISTEM PEMBUANGAN AIR LIMBAH SEDERHANA UNTUK RUMAH PANGGUNG


DI DESA SUNGAI LISAI PUSKESMAS KETENONG KABUPATEN LEBONG,
BENGKULU.......................................................................................................................... 110

POS KESEHATAN JIWA DALAM UPAYA KESEHATAN MENUJU GERAKAN


MASYARAKAT HIDUP SEHAT ........................................................................................ 111

PEMBENTUKAN JEJARING SISTEM KEWASPADAAN DINI (SKD) PENYAKIT


CAMPAK MELALUI KECAPI (KADER CAMPAK PEDULI) DIPUSKESMAS
PERAWATAN KLANDASAN ILIR .................................................................................... 112

MENURUNKAN ANGKA PASIEN MANGKIR DI POLI PARU PUSKESMAS


KECAMATAN PESANGGRAHAN JAKARTA SELATAN DENGAN APLIKASI E-
CONTROL (ECP) .................................................................................................................. 113

PENGARUH PIRI TERHADAP PENGURANGAN NYERI OTOT PADA ANGGOTA


6
KELOMPOK DM ADHIYUSWO SUKORENO KECAMATAN GONDOMANAN ..... 114

BAMBU STOP ROKOK BAKTIKU UNTUK MASYARAKAT SEHAT DI PERBATASAN


NEGERI ................................................................................................................................. 115

7
AHLI TEKNOLOGI
LABORATORIUM
MEDIK

8
ABSTRAK

SI LUPUS MANDIRI (SISTEM INFORMASI LABORATORIUM


PUSKESMAS) GUNA MENINGKATKAN MUTU PELAYANAN DI
PUSKESMAS GUNUNG SAMARINDA

Niryanti, A.Md.AK

Puskesmas Gunung Samarinda berada di daerah perkotaan dengan luas wilayah 527 Ha
yang terbagi dalam 2 (dua) kelurahan yaitu kelurahan Gunung Samarinda dan Kelurahan
Gunung Samarinda Baru. Jumlah kunjungan Puskesmas Gunung Samarinda mengalami
peningkatan dari tahun ke tahun yang dilayani oleh 21 (dua puluh satu) orang pegawai yang
terdiri dari 15 (lima belas) pegawai PNS dan 6 (enam) pegawai non PNS. Laboratorium
merupakan bagian dari pelayanan puskesmas sebagai penunjang sehingga Jumlah kunjungan
laboratorium meningkat seiring dengan meningkatnya jumlah kunjungan secara umum,
didukung dengan adanya Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 43 Tahun 2016 Tentang
Standar Pelayanan Minimal (SPM) yang mewajibkan adanya skrining kesehatan harus
didukung dengan pemeriksaan laboratorium maka hal ini berdampak dengan meningkatnya
jumlah pemerikaan laboratorium, sehingga perlu diantisipasi untuk tetap memberikan
pelayanan yang optimal mengingat jumlah tenaga Ahli Teknologi Laboratorium Medik
(ATLM) di Puskesmas pada umumnya hanya 1(satu) orang.
Untuk mengatasi permasalahan yang ada maka perlu adanya suatu sistem yang
membantu pelayanan laboratorium secara otomatis sehingga muncul gagasan untuk membuat
sistem informasi laboratorium Puskesmas (SI LUPUS) secara mandiri dimana sistem ini
memanfaatkan nomor register laboratorium sebagai acuan untuk mencetak hasil pemeriksaan
laboratorium serta keperluan yang lain sehingga praktis dan efisien.
Sistem informasi laboratorium Pukesmas (SI LUPUS) mulai digunakan sejak tahun 2016
hingga sekarang dan banyak manfaat yang didapat, selain mempercepat waktu penyampaian
hasil laboratarium juga terdapat kelebihan lain dibanding dengan sistem manual yaitu
tersimpannya data secara softcopy sehingga siap digunakan sebagai data pelaporan.
Sistem informasi laboratorium puskesmas (SI LUPUS) meskipun sederhana, sangat
bermanfaat dalam meningkatkan mutu pelayanan di Puskesmas Gunung Samarinda dan
semoga kedepan sistem ini bisa difasilitasi untuk lebih baik serta terintegrasi dengan sistem
informasi managemen puskesmas (SIMPUS) yang sudah lebih dulu ada.

Kata kunci : Sistem informasi laboratorium puskesmas, silupus

9
ABSTRAK

TERONG PERAM (TEMUKAN GONORE DENGAN PEWARNAAN


GRAM ) DI WILAYAH UPT PUSKESMAS TANJUNG SELOR

Wiwit Agustin, A.Md. AK

Tanjung Selor merupakan ibu kota Kalimantan Utara, dengan jumlah penduduk 41.
925 jiwa. Didukung letak wilayah yang stategis sebagai kota transit, maka mobilitas
penduduknya pun kian meningkat setiap tahunnya. Tentu saja hal ini secara tidak langsung
berdampak pada masalah kesehatan. Diantaranya adalah penyakit menular seksual (PMS).
Salah satu contoh PMS yang sering kita temukan adalah Gonore (GO). GO adalah penyakit
menular seksual yang disebabkan oleh Neisseria gonorrhoeae yaitu kuman yang bersifat
gram negatif dan berbentuk diplokokus.
Selama ini penemuan kasus GO cenderung berdasarkan pada klinis pasien dan tidak
berdasarkan pada pemeriksaan laboratorium. Sehingga ada kemungkinan terjadi kesalahan
diagnosa dan pengobatan. Padahal pemeriksaan laboratorium untuk GO ini terhitung murah,
mudah dan cepat yaitu menggunakan pewarnaan Gram.
Peran ahli teknologi laboratorium medik (ATLM) selama ini hanya berkutat di
belakang mikroskop, di dalam gedung saja. Hal inilah yang mendasari saya melalui program
gerakan masyarakat hidup sehat (GERMAS ) untuk bisa meningkatkan kesehatan masyarakat
melalui kegiatan inovasi penemuan kasus Gonore di wilayah kerja UPT. Puskesmas Tanjung
Selor. Pemeriksaan laboratorium ini dilakukan tidak hanya di Puskesmas saja, tetapi juga
pada kegiatan luar gedung yang bekerja sama dengan lintas program seperti Program IVA
dan Program VCT.
Pasien GO yang ditemukan langsung dilakukan pengobatan oleh dokter. Pasien juga
di edukasi tentang bahaya GO, cara penularan dan cara pencegahannya. Bila meungkinkan
dilakukan pemeriksaan juga terhadap pasangannya. Sehingga penularannya bisa di hentikan.
Pemeriksaan sederhana untuk GO ini diharapkan seterusnya bisa digunakan sebagai
pemeriksaan penunjang selain berdasarkan pada pendekatan sindrom / klinis GO saja, agar
pengobatan yang diberikan bisa tepat sasaran dan bisa mengobati infeksi secara tuntas.

Kata kunci : Germas, ATLM, Gonore, Neisseria gonorrhoeae, Pewarnaan Gram

10
ABSTRAK

PENTINGNYA PEMERIKSAAN LABORATORIUM UNTUK


MENDETEKSI SECARA DINI ADANYA KELAINAN PADA IBU
HAMIL MELALUI MODEL PEMERIKSAAN DI LUAR GEDUNG

Maemanah, SKM.

AKI di provinsi Sulawesi Selatan dan Kabupaten Sinjai pada khususnya masih
tergolong tinggi. Penyebab utama kematian ibu hamil tersebut adalah pendarahan, tekanan
darah tinggi saat hamil/eklampsia, infeksi, persalinan macet dan komplikasi keguguran.
Untuk menekan angka kematian ibu hamil perlu dilakukan langkah antisipatif petugas
kesehatan melalui Pemeriksaan Laboratorium Ibu Hamil di Luar gedung. langkah ini
dilakukan karena masih banyaknya ibu hamil yang belum memeriksakan kehamilannya di
Laboratorium karena rendahnya pemahaman dan kesadaran serta jarak dan terbatasnya sarana
transportasi. Secara umum keadaan alam kecamatan Sinjai Selatan termasuk daerah
pegunungan dengan ketinggian 500 sampai 600 meter dari permukaan air laut. Kondisi alam
yang demikian turut berpengaruh terhadap kunjungan ke Puskesmas Samaenre.
Dalam melaksanakan kegiatan pemeriksaan laboratorium di luar gedung sebagai
langkah awal perlu diadakan pertemuan lintas sektor, kemudian melakukan pertemuan lintas
Program, antara petugas KIA, PROMKES untuk mensosialisasikan pentingnya pemeriksaan
laboratorium ibu hamil. Dalam melaksanakan kegiatan ini petugas Laboratorium berintegrasi
dengan petugas KIA dalam kegiatan rutin Posyandu Puskesmas Samaenre.
Melihat jumlah sasaran ibu hamil tahun 2015 sebanyak 477 orang yang
memeriksakan laboratoriumnya hanya 325 orang atau 68,1 persen, dibanding dengan tahun
2016 jumlah sasaran ibu hamil 422 orang yang memeriksakan laboratoriumnya sebanyak 406
orang atau 96,2 persen.
Setelah melakukan inovasi menunjukkan peningkatan jumlah pemeriksaan ibu hamil
dan efektif dalam mendeteksi secara dini adanya kelainan pada ibu hamil. Untuk suksesnya
inovasi dalam jangka panjang maka disarankan adanya kerjasama lintas program agar
kegiatan ini tetap berjalan karena memberikaan manfaat yang besar bagi ibu hamil dalam
mendeteksi secara dini adanya komplikasi kehamilan. Serta perhatian dari pemerintah
setempat dalam memperhatikan kesehatan warganya guna mewujudkan GERMAS.

Kata kunci : AKI (Angka Kematian Ibu), HIV (Human Immun Deviciency Virus), GERMAS
(Gerakan Masyarakat Hidup Sehat).

11
ABSTRAK

TUNTASKAN ANEMIA DENGAN PEMBERIAN KARTU KONTROL


HEMOGLOBIN PADA IBU HAMIL DI WILAYAH KERJA
PUSKESMAS JAMBU HILIR

Rusnawati, SST

Data dari Dinas Kesehatan Kabupaten Hulu Sungai Selatan Tahun 2016, kejadian
anemia pada ibu hamil sebesar 44,9%, jumlah bayi BBLR 289 orang dengan angka kematian
bayi karena BBLR 32 orang. Di wilayah Puskesmas Jambu Hilir, anemia pada ibu hamil
sebesar 52.2 %, jumlah bayi BBLR 19 orang dan kematian bayi akibat BBLR 1 orang. Masih
tingginya kejadian anemia pada ibu hamil disebabkan beberapa faktor diantaranya masih
kurangnya pengetahuan ibu tentang Hemoglobin dan penting pemeriksaan Hemoglobin rutin
untuk mendiagnosa anemia. Untuk mengatasi hal tersebut saya membuat kartu kontrol
Hemoglobin yang dapat mempermudah ibu hamil mengetahui pengertian dan fungsi
pemeriksaan Hemoglobin dan bahaya anemia terhadap diri serta janin yang dikandungnya.
Penggunaan grafik dan perbandingan warna berbeda pada kartu Kontrol Hemoglobin
dapat memicu aktivitas mental otak kanan seperti kreativitas, daya berpikir konseptual dan
ingatan jangka panjang, sehingga ibu hamil lebih memperhatikan keadaan dirinya. Bekerja
sama dengan lintas sektor kami membuat Komitmen bersama Kelurahan, Desa Peduli
Anemia Pada Ibu Hamil. Sosialisasi tentang Anemia dan kartu kontrol Hemoglobin kepada
Perangkat Desa, Tim Penggerak PKK, unsur-unsur di Polsek, Koramil, para pendamping
Desa dan pemerhati kesehatan seperti UP3K serta ke Sekolah-sekolah, diharapkan dapat
mempercepat penurunan angka anemia pada ibu hamil dan remaja putri.
Metode pemberian kartu kontrol Hemoglobin cukup mudah dan tidak memerlukan
biaya mahal. Dari hasil pemberian kartu kontrol hemoglobin inisiatif ibu hamil untuk datang
kembali memeriksakan Hemoglobinnya meningkat 62,25% dan kadar Hemoglobin ibu
hamil yang mengalami kenaikan 76%.
Disimpulkan bahwa ada pengaruh peningkatan inisiatif untuk pemeriksaan
Hemoglobin dan peningkatan kadar Hemoglobin pada ibu hamil dengan pemberian kartu
kontrol Hemoglobin di wilayah kerja Puskesmas Jambu Hilir. Dan diharapkan metode ini
dapat dilaksanakan di seluruh wilayah Kabupaten Hulu Sungai Selatan.

Kata Kunci : Kartu Kontrol Hemoglobin, Tuntaskan Anemia

12
ABSTRAK

ONE DAY SERVICE LABORATORIUM PUSKESMAS PUTAT JAYA


EKS.WPS MENUJU HIDUP SEHAT

Liya Rusmania

Puskesmas Putat Jaya berada di wilayah bekas lokalisasi Dolly dan Jarak , jumlah
wisma 255 wisma dengan jumlah WPS (wanita pekerja seks) 1200 orang. Lokalisasi
tersebut berada di tengah-tengah pemukiman penduduk. Keberadaan lokalisasi tersebut
mempunyai dampak sangat luas bagi lingkungan sekitarnya. Komitmen Pemerintah Kota
Surabaya untuk mewujudkan Surabaya Bebas Prostitusi sudah diwujudkan dengan
penutupan komplek lokalisasi dolly dan jarak dipertengahan bulan juni tahun 2014. dengan
adanya penutupan operasional lokalisasi maka terjadi penurunan kunjungan pemeriksaan
IMS-HIV pada WPS di tahun 2015 dengan demikian dibutuhkan strategi baru untuk
mendekatkan akses layanan kepada WPS yang sudah alih profesi dengan cara one day
service Laboratorium puskesmas putat jaya dengan menggunakan tes cepat (rapid test) akan
sangat membantu karena hasil diperoleh pada hari yang sama.
One Day service Laboratorium yang diselenggarakan di Puskesmas Putat Jaya ini atas
dasar kesepakatan dengan LSM Peduli AIDS atau terkait operasi yustisi kecamatan Sawahan,
dan dilaksanakan secara berkala di tempat panti pijat, hiburan/bar/karaoke. Tim mobile klinik
ini terdiri dari tim konselor, dokter/perawat, laborat serta administrasi. Hasil pemeriksaan
dikomunikasikan pada hari yang sama dan diikuti dengan rujukan ke layanan Perawatan,
Dukungan dan Pengobatan (PDP). Dengan sasaran Populasi kunci yang ada yaitu Gay, Laki
sex laki, WPS tidak langsung dan Waria. Peran pihak terkait Antara lain : Dinas Kesehatan
Kota, Kesepakatan dengan FHI-AIDS , KPA Kecamatan Sawahan , Warga Peduli AIDS ,
Kesepakatan dengan GF , Sat.Pol PP ,MOU LSM (lembaga swadaya masyarakat), kader
LKB(layanan konprehensip HIV berkesinambungan), Pemilik tempat hiburan, Meneger
Kasus dan Rumah sakit.
Hasil yang diperoleh setelah melakukan one day service Laboratorium Puskesmas
Putat Jaya EKS.WPS ditempat tempat yang berpotensi masih dilakukan transaksi Seks oleh
wanita pekerja seks pada tahun 2014 terdapat 1463 WPS dengan HIV positif 86 orang dan
sifilis 16 orang, sedangkan ditahun 2015 terdapat tren penurunan angka kunjungan WPS 173
orang dengan hiv pos 17 orang sifilis 12 orang, kemudian terjadi tren kenaikan angka
kunjungan WPS 209 orang dengan HIV positif 10 orang dan Sifilis Positif 10 orang.
Kesimpulan dan saran Setelah penutupan Lokalisasi Dolly - Jarak di wilayah Puskesmas
Putat Jaya, beberapa WPS masih melakukan profesinya diberbagai tempat seperti Kafe-kafe,
Pitrat, Pub&karaoke, dikuburan maupun jalanan. Sehingga mempersulit petugas Kesehatan
dan Petugas Lapangan (PL) dalam menjangkau maupun memonitoring kesehatan mereka,
WPS yang alih profesi tidak mau datang kelayanan karena takut ditangkap oleh Petugas
SatPol.PP. lembaga swasta sampai lembaga internasional turut membantu dalam memerangi
angka kenaikan IMS-HIV tersebut, namun hal tersebut dirasakaan masih kurang karena dari
pihak penderita sendiri belum ada kesadaran untuk menghentikan perilaku mereka yang
13
menyebabkan resiko tinggi penularan. Untuk menurunkan angka morbiditas IMS dan HIV ,
dan meningkatkan kunjungan laboratorium Puskesmas Putat Jaya bersama dengan Tim
Reproduksi Puskesmas Putat Jaya melakukan strategi Mobile Klinik One Day Service, Dalam
pelaksanaannya membutuhkan dukungan dari berbagai pihak antara lain tenaga medis,
paramedis dan melibatkan berbagai multi sector dan multifactor, keperdulian dan keterlibatan
berbagai pihak sangat diperlukan agar program pengendalian IMS, HIV-AIDS berhasil,
Pelayanan yang komprehensif sangat diperlukan untuk menurunkan angka IMS dan HIV-
AIDS.

Kata Kunci : IMS-HIV Stop disini; Putus Rantai penularan dengan GERMAS

14
ABSTRAK

POS LABORATORIUM MASYARAKAT UNTUK MENINGKATKAN


CAKUPAN PEMERIKSAAN LAB IBU HAMIL DI WILAYAH KERJA
PUSKESMAS PRINGGASELA

Alghazali Hasan

Pos laboratorium masyarakat merupakan salah satu upaya untuk meningkatkan


peranan pemeriksaan laboratorium kepada ibu hamil untuk deteksi dini penyakit infeksi dan
anemia di Puskesmas Pringgasela dengan hasil akurat dan terpercaya. Kecamatan
Pringgasela terdiri dari 10 desa dengan jumlah penduduk sekitar 53.093 jiwa dengan jumlah
kehamilan per tahunnya sekitar 1.371 orang. Tinggginya angka kematian ibu dan bayi
disebabkan rendahnya penanganan ibu hamil yang mempunyai risiko tinggi serta kurangnya
pemeriksaan laboratorium sebagai penunjang untuk memantau derajat kesehatan ibu hamil.
Kegiatan ini dilaksanakan untuk memberikan pemahaman kepada Lintas Sektor,
Lintas Program, dan Kelompok Sasaran tentang pentingnya melakukan Pemeriksaan di Pos
laboratorium masyarakat. Informasi tentang bahaya penyakit infeksi seperti hepatitis B, HIV,
IMS lainnya, anemia yang merupakan kasus yang membahayakan baik bagi ibu hamil dan
janin yang dikandungnya dilaksanakan saat Posyandu oleh bidan desa maupun di Puskesmas
oleh dokter dan bidan Puskesmas. Kegiatan Pemeriksaan Pos Laboratorium di 10 desa
Kecamatan Pringgasela dilaksanakan oleh TIM Pos Laboratorium Masyarakat.
Hasil pengembangan pos laboratorium masyarakat menunjukkan jumlah
pemeriksaan laboratorium pada Ibu hamil mengalami peningkatan pada semua jenis
pemeriksaan. Pemeriksaan Hb meningkat dari 746 orang pertahun menjadi 1371 orang (54
%), pemeriksaan hepatitis dari 442 orang per tahun menjadi 880 orang per tahun (50 %) dan
pemeriksaan glukosa urin dari 302 orang per tahun menjadi 434 (69 %), pemeriksaan VCT
dari 0 menjadi 59 orang per tahun (100 %), dan pemeriksaan IMS dari 0 menjadi 81 oraang
per tahun (100 %).
Peningkatan jumlah ibu hamil yang melakukan periksaan laboratorium di Pos
laboratorium masyarakat berpengaruh terhadap penurunan angka kematian ibu dan bayi di
wilayah kerja Puskesmas Pringgasela secara signifikan. Derajat kesehatan khususnya ibu
hamil perlu ditingkatkan dengan mewujudkan gerakan masyarakat hidup sehat, advokasi dan
sosialisasi tentang penyakit Hevatitis B, penyakit degeneratif serta meningkatkan
keterjangkauan pelayanan laboratorium bagi masyarakat khususnya ibu hamil.

Kata Kunci: Anemia, Penyakit Infeksi, Ibu hamil, Pos laboratorium masyarakat

15
ABSTRAK

PANORAMA PELAYANAN LABORATORIUM PUSKESMAS


DIPERBATASAN SILAWAN

Maria Ermelinda Hausufa, Amd.Ak

Laboratorium Kesehatan adalah sarana kesehatan yang melaksanakan pengukuran,


penetapan dan pengujian terhadap bahan yang berasal dari manusia untuk penentuan jenis
penyakit, kondisi kesehatan atau faktor yang dapat berpengaruh pada kesehatan perorangan
dan masyarakat. Sebagai puskesmas perbatasan, Puskesmas Silawan juga melayani warga
RDTL dan pihak keamanan RI-RDTL yang bertugas di perbatasan. Setiap bulan Puskesmas
Silawan menemukan pasien dengan gejala penyakit asam urat, gula darah, kolesterol, sifilis,
HIV dan lain sebagainya. Namun demikian petugas laboratorium tidak dapat melaksanakan
pemeriksaan laboratorium karena keterbatasan prasarana pemeriksaan. Oleh karena itu maka
dilakukan inisiatif untuk mencari solusi dengan mengadvokasi dukungan lin tas sektor.
Indikator keberhaasilan yang dicapai dilihat dari dapatnya dukungan persediaan prasarana
laboratorium.
Advokasi dukungan lintas sektor melalui PNPM-GSC untuk mendapat dukungan
persediaan prasarana laboratorium puskesmas silawan. Pembuatan dan penandatanganan
kesepakatan dengan lintas sektor kemudian serah terima alat dan reagen dari lintas sektor.
Dukungan lintas sektor tersebut kebutuhan prasarana pemeriksaan laboratoirum terpenuhi
sesua kebutuhan.
Adanya dukungan lintas sektor terhadap pelayanan kesehatan adalah jumlah kunjungan
pemeriksaan meningkat seperti pemeriksaan golongan darah yangs ebelumnya melayani 156
menjadi 2871, pemeriksaan telur cacing sebelumnya tidak ada menjadi 32 pemeriksaan,
pemeriksaan urin sebelumnya 5 menjadi 65 pemeriksaan, pemeriksaan kimia darah
sebelumnya 46 menjadi 156, dan pemeriksaan kusta yang sebelumhya tidak dapat dilakukan
setelah advokasi dapat melakukan pemeriksaan 1 pemeriksaan dengan hasil positif.
Pelayanan yang tidak perlu mengeluarkan dana yang banyak untuk melakukan
pemeriksaan di RSUD, dengan bertambahnya jenis pemeriksaan laboratorium di Puskesmas
Silawan tentu menambah kunjungan pasien di Puskesmas Silawan.Kegiatan inovasi yang
dilakukan harus memiliki kriteria Murah, Mudah dan dapat Menyentuh masyarakat.
Dukungan lintas sektor agar dapat dilakukan oleh pemerintah untuk membantu kegiatan yang
berhubungan dengan kepentingan masyarakat.

Kata kunci: Advokasi, Laboratorium, Pemeriksaan

16
ABSTRAK

PERAN LAYANAN LABORATORIUM MOBILE DALAM


PENINGKATAN KESADARAN MASYARAKAT MENUJU HIDUP
SEHAT

Nurita Aprilianty Anthony

Latar belakang terbentuknya layanan Laboratorium mobile :


1. Angka pemanfaatan kunjungan laboratorium Puskesmas Baamang II rendah.
2. Kasus penyakit menular dan penyakit tidak menular di puskesmas tinggi sehingga perlu
penegakan diagnosa yang dilakukan dengan pemeriksaan laboratorium.
3. Kesulitan masyarakat yang berada di desa menuju ke puskesmas harus menempuh akses
yang agak jauh.
4. Kurangnya pemahaman dan pengetahuan masyarakat akan pentingnya pemeriksaan
laboratorium secara berkesinambungan.

Tujuan layanan Laboratorium Mobile ini adalah :


1. Meningkatkan pemanfaatan layanan laboratorium yang ada di Puskesmas Baamang II
2. Termonitornya kasus peningkatan penyakit dengan diagnosa berdasarkan pemeriksaan
laboratorium.
3. Memberikan kemudahan akses pemeriksaan laboratorium kepada masyarakat secara
langsung.
4. Memberikan edukasi dan pemahaman kepada masyarakat tentang layanan laboratorium.

Layanan Laboratorium Mobile adalah suatu kegiatan yang dilakukan oleh seorang petugas
laboratorium yaitu seorang ATLM (ahli teknologi laboratorium kesehatan) dalam layanan
laboratorium secara mobile dalam artian melakukan pemeriksaan laboratorium diluar gedung
Puskesmas.

Kurangnya kesadaran masyarakat untuk memanfaatkan layanan laboratorium adalah hal yang
mendasari terbentuknya gagasan laboratorium mobile.

Layanan laboratorium mobile mulai dilaksanakan pada tahun 2015

Laboratorium mobile dapat dilakukan bersamaan dengan kegiatan puskesmas meliputi :


1. Posbindu
2. Posyandu lansia
3. Prolanis
4. Kelas ibu hamil
5. TB mobile dan survey kontak TB

17
Layanan laboratorium mobile yang bisa dilakukan adalah :
1. Hemoglobin
2. Golongan darah
3. Glukosa Darah
4. Kolesterol Total
5. Asam Urat
6. Pembuatan Preparat BTA
7. Pembuatan Preparat Gram
8. RDT malaria
9. Skrining HIV

Setelah dilaksanakan layanan laboratorium mobile terjadi peningkatan kunjungan terhadap


laboratorium, terbukti dengan grafik sebagai berikut :

Grafik perbandingan capaian layanan laboratorium tahun 2014, 2015, dan 2016

1167
1200 1033
1000
802
799
765 813
800
600 424 461 493
356 387 414 357
339290
400 325 302 296
273
215 201 198 187 205
164
200 7188
79 55 78 92 64
13
0612 610 37
31 00 32 21
17
15 16 15 53
0 32 0139 013 34
0

2014 2015 2016

Kesimpulan :

Layanan Laboratorium Mobile sangat membantu dalam hal peningkatan jumlah


capaian layanan pemeriksaan laboratorium serta mampu menjangkau masyarakat yang
berdomisili di pedesaan. Layanan laboratorium mobile ini juga mendapat apresiasi yang baik
dari masyarakat ditandai dengan meningkatnya jumlah kunjungan yang ingin memeriksakan
status kesehatannya melalui pemeriksaan laboratorium, dengan demikian kesadaran
masyarakat akan kesehatannya sendiri mulai meningkat.

Saran :

18
1. Untuk Puskesmas Baamang II agar lebih meningkatkan dan melibatkan lebih banyak
peran layanan laboratorium mobile didalam kegiatan puskesmas serta terus mendukung
inovasi ini.

2. Untuk masyarakat agar lebih berperan serta aktif dalam mengikuti segala kegiatan
puskesmas dalam upaya peningkatan derajat kesehatan masyarakat. Layanan
laboratorium mobile ini juga diharapkan dapat memberikan edukasi kepada masyarakat
agar lebih peduli dengan kesehatan dirinya sendiri dengan cara rutin memeriksakan
kesehatan melalui pemeriksaan laboratorium.

19
ABSTRAK

PELAYANAN LABORATORIUM CERMAT ( CEPAT, EMPATI,


RAMAH, AMAN, DAN TEPAT ) MENINGKATKAN MUTU
PUSKESMAS BUKIT TIMAH DI KELURAHAN BUKIT TIMAH
KECAMATAN DUMAI SELATAN KOTA DUMAI

Girik Br Bangun, SKM

Laboratorium Puskesmas Bukit Timah adalah bagian dari Puskesmas Bukit Timah
yang berada di daerah perbukitan, pertanian dengan tanah yang berawa. Puskesmas Bukit
Timah memberikan pelayanan salah satunya Laboratorium yang memiliki satu tenaga
Laboratorium Medik dengan pendidikan DIII Analis Kesehatan. Berdasarkan data kunjungan
Laboratorium Tahun 2015, kunjungan laboratorium rendah yaitu 693 kunjungan. Hal ini
dikarenakan belum adanya standart waktu yang ditetapkan untuk menunggu hasil
laboratorium, dan masih ada masyarkat yang belum mengetahui pentingnya pemeriksaan
laboratorium. Untuk meningkatkan jumlah kunjungan laboratorium mulai Januari tahun
2016 Laboratorium Puskesmas Bukit Timah berinovasi menjadi Laboratorium CERMAT
(Cepat, Empati, Ramah, Aman dan Tepat ).
Pelayanan laboratorium CEPAT ini dilakukan dengan membuat standat waktu
penerimaan hasil laboratorium yang dituangkan dalam Standart Operasional Prosedur (SOP).
EMPATI adalah sikap hormat kepada pasien/klien dengan memberikan pelayanan tanpa
membedakan suku , agama, ras, dan antar golongan. Pelayanan RAMAH dilakukan dengan
sikap yang membuat pasien/ klien nyaman berada di laboratorium. Pelayanan yang AMAN
adalah pelayanan laboratorium aman bagi petugas, bagi pasien maupun bagi lingkungan.
Pelayanan MUTU laboratorium adalah termasuk mutu internal dan mutu eksternal. Pelayanan
laboratorium TEPAT yaitu hasil laboratorium dapat dipertanggung jawabkan. Semua
pelayanan ini melibatkan semua tenaga medis maupun non medis, seperti dokter, bidan,
perawat, sanitarian, ahli gizi, tenaga farmasi, supir ambulance, petugas kebersihan dll.
Keterlibatan kerja sama lintas sektor dan lintas program juga dilakukan dalam pelayanan
Laboratrium CERMAT ini.
Hasil inovasi ini yang telah berjalan jumlah kunjungan meningkat 23 % dari tahun
2015 ke tahun 2016. Jumlah kunjungan Tahun 2015 ada 693 kunjungan, dan meningkat
menjadi 1082 kunjungan pada tahun 2016 dan kerjasama lintas sektoral dan lintas program
berjalan baik. Hal ini disebabkan pasein/ klien sudah mempunyai standart waktu menunggu
hasil pemeriksaan laboratorium, kerjasama lintas sektor dan lintas program berjalan dengan
baik.
Dari inovasi ini diharapkan mutu Laboratorium lebih meningkat dan kerjasama lintas
sektor dan lintas program juga meningkat.

Kata kunci : Laboratorium, Pelayanan, Mutu

20
ABSTRAK

PEMBERDAYAAN KADER JUMANTIK UNTUK MENURUNKAN


KASUS DBD

Laini Susana,Amd Ak

Tahun 2016 penyakit BDB mulai popular di Kabupaten Bener Meriah sebab dengan
di temukannya kasus DBD sebanyak 3 kasus. Pertama kali ditemukan 1 kasus di desa
Babussalam,1 kasus di desa Bale Redelong,1 kasus di desa Gunung Teritit. Kemudian diawal
tahun 2017 di temukan lagi 1 kasus di desa Uring dan 2 Kasus Desa Godang.
Dengan di temukannya 2 kasus di desa Godang maka Penanggung jawab Program
DBD Puskesmas membentuk PEMBERDAYAAN KADER JUMANTIK UNTUK
MENURUNKAN KASUS DBD Dengan adanya kader Informasi diharapkan lebih cepat
mulai dari penemuan kasus sehingga Penyelidikan Epidemiologi (PE) cepat dilakukan .
Capaian Angka Bebas Jentik (PJB) di desa Godang pada bulan Januari Rumah yang
diperiksa 41 Rumah Positif 12 Rumah Persentase 71 % , Pada bulan April Rumah yang
diperiksa 53 Rumah Positif 7 Rumah Persentase 87% Bulan januari dan bulan April selisi
ABJ menjadi 16% dari capaian diatas terjadi penurunan kepadatan Angka Bebas Jentik dari
71% Menjadi 87% Akan tetapi target berdasarkan Indikator SPM ABJ adalah 95%
Maka dilakukan Tindak lanjut dengan melakukan Penyuluhan di desa Godang dan
Nonton Bareng Masyarakat tentang seputaran Nyamuk Aedes dan cara penularannya.
Petugas dan kader melakukan penempelan Stiker Pemberantasan sarang Nyamuk (PSN)
sehingga masyarakat diharapkan melakukan PSN Setiap minggunya dan penempelan stiker
Rumah bebas jentik yang diisi 3 bulan sekali Pada setiker Hunian Bebas Jentik disertakan
No Hp petugas jadi masing- masing rumah ada kontak person petugas bila ada keluarga yang
dicurigai demam berdarah bisa segera melapor kepetugas DBD puskesmas atau kader
Jumantik desa. Petugas DBD puskesmas dan kader jumantik desa berkeliling dari rumah
kerumah melakukan wawancara menggunakan Kuesioner dan hasilnya sebagian besar
responden memiliki tingkat pengetahuan tentang DBD dan Penularannya.

Kata kunci : Pemberdayaan kader Jumantik, Demam Berdarah, Pemberantasan DBD

21
BIDAN

22
ABSTRAK

BABY CAFE DAN SETANGKAI PADMA (SERANGKAIAN TANGGAP


KESEHATAN PANDES RAMAH ANAK)

Sri Budiati Amd.Keb


Baby Cafe dan Setangkai Padma merupakan program inovasi yang di lakukan oleh
bidan desa bersama dengan masyarakat sebagai wujud dari pemberdayaan masyarakat
terhadap peningkatan derajat kesehatan masyarakat terutama dalam pencegahan anak stunting
(pendek) secara terintegrasi yang dilakukan secara bertahap dari tahun 2015. Program diawali
dengan pelatihan Pemberian Makan Bayi dan Anak (PMBA), pada tahun 2012 angka stunting
di desa Pandes mencapai 14% untuk balita, selain itu kasus penimbangan dua kali tidak naik
(2T) sebesar 35 balita per bulan.

Setangkai Padma merupakan kesatuan program yang terdiri dari strategi spesifik
yaitu pelayanan kesehatan secara menyeluruh dari ibu hamil, bayi balita, remaja, Pasangan
Usia Subur dan lansia. Strategi sensitif yaitu pemberdayaan masyarakat melalui berbagai unit
kegiatan masyarakat diantaranya : Forum Kesehatan Desa (FKD), Laskar Jumantik, Kader
Balita, Kader Lansia, Srikandi Sungai, Bank Sampah, Gerakan Peduli Remaja Sehat (GPRS),
Kelompok Tani, Pos PAUD. Strategi Promotif yaitu berbagai lomba yang dikemas dalam
kegiatan tahunan Gerakan Pandes Sehat (GPS). Keempat, Strategi Inovatif dengan
membentuk Baby Cafe Empat Bintang, merupakan cafe yang menyediakan bubur MP-ASI
yang berkualitas bagi bayi usia 6-12 Bulan. Semua kegiatan dilaksanakan di Desa Pandes
sejak 2015 kerjasama dengan berbagai sektor.

Hasil program Baby Cafe dan Setangkai Padma yaitu menurunnya angka stunting
dari 12 % menjadi 5% di tahun 2016, angka 2T turun dari rata-rata 35 per bulan menjadi 15
per bulan. Pemberdayaan masyarakat berjalan dengan banyaknya partisipasi masyarakat
dalam unit kegiatan Masyarakat (UKM). Kesehatan lingkungan dengan menjadi desa ODF
pada tahun 2016.

Program Baby Cafe dan Setangkai Padma dapat dijadikan contoh bagaimana suatu
pemberdayaan masyarakat memegang peranan penting terhadap pencegahan stunting. Bidan
desa sebagai pembina wilayah bukan hanya bekerja untuk ranah spesifik saja melainkan juga
memberdayakan masyarakat untuk berdaya dalam meningkat derajat kesehatan.

Kata kunci: Stunting, Germas, Baby Cafe

23
ABSTRAK

BIDAN BERKARAKTER DALAM GERAKAN MASYARAKAT HIDUP


SEHAT (GERMAS) WUJUDKAN LINAKES DI FASKES 100%

Henna Yandra Sari

Penyebab utama ibu hamil tidak seht yaitu penanganan komplikasi, anemia, diabetes,
hipertensi dan empat terlalu. Sedangkan penyebab kematian bayi adanya infeksi, khususnya
pneumonia dan diare yang dipengaruhi perilaku hidup sehat ibu dan kondisi lingkungan.
Tujuan penelitian ini untuk menurunkan AKI dan AKB dengan melakukan persalinan di
Faskes, meningkatkan peran suami sebagai pendamping dan meningkatkan integrasi program
KIA. Puskesmas bunyu terletak dikepulauan yang berbatasan dengan kota tarakan dengan
mobiitas penduduk yang tinggi sehingga mudah terjadi penyebaran penyakit.

Berdasarkan masalah yang terjadi inovasi yang dilakukan adalah gerakan KISS ME
yang berupa Koordinasi, integrasi, sinkronisasi, simplikasi, motivasi dan Edukasi agar semua
ibu hamil dapat melahirkan di Faskes. Inovasi ini akan dilaksanakan bersama lintas program
dan lintas sektoral.

Inovasi gerakan KISS ME maka didapatkan hasil yang berdampak terhadap cakupan
pelayanan Kesehatan Ibu dan anak. Dengan hasil yaitu semua persalinan sudah dilakukan di
fasilitas kesehatan dengan persentase 100% yang rata rata didampingi oleh suami ataupun
keluarga dengan persentase 89% dan sudah tidak ada lagi yang melakukan persalinan dengan
dukun. Serta dukungan dari Kepala Desa dalam pemberian dana pendampingan persalinan
oleh dukun ke fasilitas kesehatan dan terbentuknya kartu GESTURE yang berisi kesepakatan
antara suami atau keluarga dengan bidan yang ditanda tangani pada saat pemeriksaan
kehamilan pertama.

Kesimpulan yang dihasilkan yaitu dengan meningkatnya pendampingan suami atau


keluarga terhadap istri pada saat pemeriksaan kehamilan, melahirkan, dan nifas. Semua
persalinan dilakukan di fasilitas kesehatan serta penurunan kasus kematian Ibu dan Bayi.
Saran yang diberikan penulis yaitu melakukan pelayanan kebidanan sesuai dengan standar
dan selalu menjalin kerjasama dengan lintas program dan lintas sektoral.

Kata kunci: KISS ME, Bidan Berkarakter

24
ABSTRAK

KOPERASI BUMIL SEBAGAI SARANA KOMUNIKASI, INFORMASI


DAN EDUKASI (KIE) UNTUK MENGUBAH POLA FIKIR
MASYARAKAT AKAN PENTINGNYA MEMERIKSAKAN
KEHAMILAN DAN MELAHIRKAN DI FASILITAS KESEHATAN

Siti Rahimah
Masyarakat mempunyai adat istiadat / kebiasaan yang masih kental terutama dibidang
kesehatan dengan pola fikir yang masih tertinggal, mereka jarang memanfaatkan fasilitas
kesehatan yang ada di desa dan kebanyakan takut periksa ke petugas kesehatan karena
berfikir tarif untuk berobat sangat mahal dan mereka justru sepenuhnya mempercayai
pengobatan tradisional, memeriksakan kehamilan dan melahirkan dengan dukun kampung,
kasus kematian Bayi masih tinggi, adanya kasus gizi buruk dan gizi kurang pada Bayi dan
Balita, tinggginya masalah resiko tinggi pada ibu hamil serta kebanyakan Bayi baru lahir
langsung di beri susu formula bahkan sudah ada yang diberi makanan. Maka perlu terobosan
untuk membantu ekonomi masyarakat maka dibentuk Koperasi Bumil. Koperasi yang
artinya berbentuk badan usaha dan sifatnya tolong menolong maka Koperasi Bumil ini juga
berbentuk usaha yang bersifat kekeluargaan untuk saling tolong menolong tanpa melihat
siapa yang paling banyak menabung. Jadi berdasarkan kesepakatan, koperasi ini
dikembangkan dengan menyediakan perlengkapan ibu dan bayi baik dari segi pakaian, bedak
, sabun, minyak telon bayi, dan lain-lain yang biasa di perlukan dan di cari ibu-ibu hamil
maupun ibu-ibu melahirkan yang ada di Desa Bangun Harja dan untuk mencukupi kebutuhan
itu mereka tidak lagi membeli kepasar besar di Kuala Pembuang karena jaraknya yang cukup
jauh, selain mengirit biaya harganya juga terjangkau. Kemudian bagi anggota yang
memerlukan perlengkapan tersebut harus belanja di Koperasi bumil dan pembayaran tinggal
dipotong dari tabungan mereka. Koperasi ini dijalankan di Poskesdes yang dibina langsung
oleh bidan dan dibantu kader Poskesdes. Setiap bulan ibu-ibu hamil ini kumpul di acara
posyandu bayi balita dan dalam kesempatan ini lah KIE (Komunikasi, Informasi dan
Edukasi) melalui metode penyuluhan ataupun tanya jawab di lakukan. Sisa hasil Usaha
(SHU) di gunakan untuk penambahan modal dan pembelian paket bersalin. Koperasi Bumil
ini bertujuan sebagai sarana komunikasi antara bidan dengan ibu-ibu hamil sehingga mereka
mau terbuka dan percaya sepenuhnya dengan tenaga kesehatan yang bertugas di desa
tersebut, sebagai sarana/media penyuluhan bagi bidan tentang kesehatan sehingga
pengetahuan ibu-ibu hamil bertambah dan mereka merasa bahwa kesehatan sangat penting,
sebagai rangsangan atau semangat agar ibu-ibu hamil mau melahirkan di fasilitas kesehatan
karena mendapatkan reward berupa Paket Bersalin.

Kata kunci : Koperasi Bumil, Sarana KIE, Mengubah Pola Fikir

25
ABSTRAK

SAJIAN TELOR BERAKZI (SATUKAN JANJI ANTARKAN TEMPEH


LOR BERSAMA ATASI KEKURANGAN GIZI) INOVASIKU
MENDUKUNG GERMAS

Siti Samisatun Maulina, Amd. Keb.


Masalah gizi adalah masalah kesehatan masyarakat yang penanggulangannya tidak
dapat dilakukan dengan pendekatan medis dan pelayanan kesehatan saja. Keadaan gizi
masyarakat akan mempengaruhi tingkat kesehatan dan umur harapan hidup yang merupakan
salah satu unsur utama dalam penentuan keberhasilan pembangunan negara yang dikenal
dengan istilah Human Development Index (HDI). Oleh karena itu upaya perbaikan gizi yang
berbasis pada sumberdaya, kelembagaan dan budaya lokal merupakan salah satu prioritas
pembangunan nasional di bidang kesehatan. Sebagai PPD (bidan) kami fasilitasi SMD dan
MMD dengan melibatkan komponen lintas sektor yang melahirkan kegiatan inovasi sebagai
bentuk upaya penyelesaian masalah kesehatan di Desa Tempeh Lor yang berkaitan dengan
kekurangan gizi. Upaya tersebut merupakan salah satu kegiatan pemberdayaan masyarakat
yang diberi nama TELOR BERAKZI (Tempeh Lor BERsama Atasi Kekurangan giZI).
Makalah ini bertujuan untuk meningkatkan kesadaran, kemauan dan kemampuan masyarakat
untuk berperilaku hidup sehat dalam upaya meningkatkan kualitas gizi masyarakat.

Kegiatan TELOR BERAKZI sesuai dengan kegiatan utama yang dilakukan


GERMAS yaitu penyediaan pangan sehat dan percepatan perbaikan gizi melalui kegiatan
KOZI (Koin untuk giZI), GEMPITA BERAS (Gerakan penguMpulan jimPITAn beras),
PUAS BUMERANG (Pendampingan dan pengawasan balita bawah garis merah dan gizi
kurang). Keberhasilan gerakan masyarakat hidup sehat ini sangat tergantung pada partisipasi
aktif semua stakeholder dan masyarakat. Kegiatan inovasi TELOR BERAKZI selain
memberikan dampak pada perbaikan status gizi pada balita dan ibu hamil KEK juga dapat
merangsang berkembangnya UKBM lain yang ada di Desa Tempeh Lor.

Masalah kesehatan terutama masalah gizi akan segera terselesaikan jika Linsek,
masyarakat, dan pihak swasta turut serta. TELOR BERAKZI merupakan bentuk
implementasi yang inovatif dalam menopang keberhasilan GERMAS. Perlu adanya
peningkatan koordinasi dan kolaborasi lintas program dalam kegiatan TELOR BERAKZI
sehingga mempunyai daya ungkit terhadap capaian program gizi di Puskesmas Tempeh.

Kata kunci : Tempeh Lor, gizi, gizi buruk, ibu hamil KEK, TELOR BERAKZI

26
ABSTRAK

PROGRAM INOVASI CAU PANJANG CADANGAN ANGGARAN


UNTUK PERSALINAN BERJENJANG DALAM PENYELAMATAN IBU
DAN BAYI BARU LAHIR POTRET PEMBERDAYAAN
MASYARAKAT DIDESA WANASARI KECAMATAN NARINGGUL
KAB. CIANJUR

Aan Herlina

Program inovasi yang dilakasanakan di Desa Wanasari Puskesmas Naringgul ini


merupakan sebuah program yang sangat dibutuhkan oleh masyarakat, hal ini dikarenakan
berangkat dari hasil analisa terhadap potensi yang ada di masyarakat, bagaimana program
prioritas puskesmas terutama dalam penyelamatan ibu dan bayi baru lahir dapat terlaksana
dengan melihat kondisi sosial ekonomi masyarakat setempat.

Jarak tempuh Desa Wanasari ke pusat kota kecamatan 12 km tetapi kondisi


geografi yang sangat berat dan terjal dikarenakan kondisi wilayah merupakan pegunungan
dengan akses jalan berbatu, mengakibatkan adanya keterbatasan-keterbatasan dalam
kemampuan akses ke fasilitas kesehatan tingkat pertama/Puskesmas, dengan jumlah
penduduk 3234 jiwa dan kondisi sosial ekonomi dalam kategori miskin, dengan mata
pencaharian masyarakat merupakan buruh tani dan petani penggarap, menjadikan beberapa
kasus persalinan dari tahun ke tahun di Desa Wanasari selalu ada yang lolos ditolong oleh
paraji, sebuah potensi yang berkaitan dengan pemberdayaan masyarakat dalam bentuk dana
sehat dijadikan terobosan inovasi bagi Desa Wanasari, dikarenakan Desa Wanasari memiliki
potensi alam, sumberdaya manusia dan daya dukung masyarakat yang baik bagi
dikembangkannya program dana sehat

Program inovasi Cau Panjang menjadi pilihan prioritas bagi bidan di Puskesmas
Naringgul dalam mendukung upaya penyelamatan ibu dan bayi di wilayah Puskesmas
Naringgul, dikarenakan program ini merupakan upaya penguatan dengan mengembangkan
potensi yang sudah ada di masyarakat yang berkaitan dengan sumber anggaran bagi biaya
persalinan. Program Cau Panjang ini diawai dengan sebuah inisiatif warga dalam pemenuhan
kewajiban Pajak Bumi dan Bangunan dari Masyarakat yang kemudian dikembangkan meluas
menjadi program berjenjang bagi pemenuhan anggaran biaya persalinan. Cau Panjang yang
dapat dihasilkan sebanyak 2-3 kali panen dalam setahun memberikan keuntungan finansial
bagi masyarakat mencapai 37 s.d 50 kg perkali panen yang jika di rupiahkan sekitar
8.000.000 (Delapan Juta Rupiah) per tahun. Kondisi ini tidak hanya membantu dalam
kepatuhan kewajiban masyarakat dalam membayar pajak, iuran desa dan biaya jaminan
kesehatan saja tetapi juga bagi kesejahteraan keluarga.

Dari hasil evaluasi program inovasi Cau Panjang terhadap capaian akses kunjungan
K4 dan Persalinan di tenaga kesehatan dengan diberdayakannya program Cau Panjang dalam
mendukung biaya persalinan, terjadi peningkatan sebanyak 5 % pada kunjungan K4 dari
tahun sebelumnya dan 2 % persalinan ditolong oleh tenaga kesehatan dari tahun
sebelumnya pula. Meski belum menunjukkan perbedaan yang signifikan tetapi program ini
mampu memelihara keberlangsungan capaian program yaitu tidak terjadi penurunan capaian
program tetapi terjadi peningkatan pada indikator pemantauan program Kesehatan Ibu dan
27
Anak. Keberhasilan program tidak terlepas dari tingginya dukungan lintas sektor dalam
mengawal perjalanan program sehingga masyarakat dapat mematuhi pesan dan saran
program yang disampaikan Bidan karena memperoleh dukungan penuh dari pengambil
kebijakan di tingkat desa/ Kepala Desa.

Maka dapat disimpulkan bahwa peningkatan pengetahuan masyarakat, kerjasama


lintas sektor dan jeli melihat potensi yang ada di wilayah tempat kita bekerja akan menjadi
kunci sukses program, semoga bentuk inovasi program seperti cau panjang ini dapat juga
muncul di wilayah lain tentunya dengan bentuk yang berbeda sesuai dengan kondisi di
wilayah masing-masing.

Kata-kata Kunci : Cau Panjang, Pemberdayaan dan Persalinan.

28
ABSTRAK

UPAYA MENEKAN AKI DAN AKB, DALAM RANGKA


MENINGKATKAN DAN MEMPERTAHANKAN CAPAIAN KINERJA
PROGRAM KIA DAN KB MELALUI UPAYA GERMAS TAHUN 2016

Muslikah, A.Md.Keb.

Kecamatan sehat adalah gambaran masyarakat kecamatan masa depan yang ingin
dicapai melalui pembangunan kesehatan, yakni masyarakat yang hidup dalam lingkungan dan
dengan perilaku sehat, memiliki kemampuan untuk menjangkau pelayanan kesehatan yang
bermutu secara adil dan merata, dengan Indikatornya adalah lingkungan sehat, perilaku
sehat, cakupan pelayanan kesehatan yang bermutu, serta derajat kesehatan penduduk
kecamatan. Untuk tercapainya kecamatan sehat perlu adanya Gerakan Masyarakat Hidup
Sehat (GERMAS) yang dilaksanakan dan didukung oleh semua lintas sektor terkait, melalui
pembinaan kesehatan dengan pendekatan siklus hidup yang dimulai sejak dari seorang ibu
mempersiapkan kehamilannya, sampai bayinya lahir dan berkembang menjadi anak, remaja,
dewasa, dan pra lanjut usia, akan sangat menentukan kualitas kehidupan dan kesehatan di
saat memasuki masa lanjut usia. Olehsebab itu perlu adanya kegiatan-kegiatan inovatif untuk
mendukung GERMAS, yaitu taman posyandu,
UPT Puskesmas Bunguran Tengah Kabupaten Natuna adalah salah satu puskesmas
terakreditasi dasar yang berada pulau besar Natuna di perbatasan utara Indonesia, berbatas
dengan negara Vietnam, Kamboja, Malaysia dan Berunai Darussalam. Karakteristik
penduduk terbesar yaitu suku jawa, melayu dan batak.

Indikator puskesmas merupakan indikator yang terukur untuk melihat tingkat kinerja
puskesmas, diantaranya adalah indikator Kesehatan Ibu dan Anak serta Keluarga Berencana
(KIA-KB). Ini merupakan program yang melekat pada ilmu kebidanan, baik dilaksanakan
upaya kesehatan perorangan (UKP) maupun upaya kesehatan masyarakat (UKM). Indikator
ini bisa menjawab berapa persenkah capaian kinerja program yang diukur dengan target
capaian, dan selalu dievaluasi setiap bulan melalui lokmin bulanan dan juga dievaluasi setiap
triwulan bersama masyarakat melalui lokmin triwulan, lalu dilanjutkan dengan pemuktahiran
data setiap tahunnya.

Kata kunci: Germas, Indonesia sehat, taman posyandu, program wajib

29
ABSTRAK

PROGRAM PHBS CUCI TANGAN DA RUANG BEBAS ASAP ROKOK


DI DESA KEBUN BARU

Fitriani

Cuci tangan dan ruang bebas asap rokok di desa kebun baru adalah merupakan 10
indikator PHBS di dalam rumah tangga. Dari 10 indikator PHBS di desa kebun baru yang
belum tercapai maksimal adalah PHBS cuci tangan dan ruang asap rokok. Desa kebun baru
adalah desa yang terletak di kemukiman negeri antara kecamatan wih pesam kabupaten bener
meriah propinsi aceh yang berjarak 3 km dari pusat kecamatan yang terletak di kaki gunung
api aktif burni telong masuk ke kawasan rawan bencana gunung meletus, kebakaran hutan,
gempa bumi, tanah longsor dan banjir bandang. Desa kebun baru merupakan salah satu desa
dalam wilayah kerja UPTD Puskesmas DTP Pante raya kecamatan wih pesam kabupaten
bener meriah provinsi aceh dengan jumlah penduduk 1296 jiwa dengan jenis kelamin laki-
laki 677 jiwa dan perempuan 619 jiwa, jumlah rumah 222 unit, jumlah kk 322. Rumah yang
telah memiliki sarana cuci tangan dengan air mengalir sebanyak 76 rumah dari 262 rumah.
Sasaran masyarakat kebun baru sebagai pengguna rokok di dominasi oleh kalangan remaja,
bapak-bapak dan lansia yaitu sebanyak 361 orang, perokok aktif 220 orang dan tidak
merokok 141 orang. Pelaksanaan kegiatan sarana cuci tangan dan ruang bebas asap rokok
dengan cara perekrutan aparatur desa dengan membuat Mou pada tanggal 19 oktober 2016,
mengadakan loka karya mini dengan petugas dari kesehatan, aparatur desa dan bidan desa di
aula puskesmas pante raya pada tanggal 31 maret 2016, pada tanggal 15 april 2016 dan pada
tanggal 09 februari 2017. Dengan cara membentuk arisan sarana cuci tangan dan kader bebas
asap rokok pada tanggal 17 oktober 2016 dan tanggal 18 februari 2017 bertempat di TPA
kebun baru. Dengan cara melaksanakan sosialisasi kepada masyarakat pada tanggal 28
februari 2017 bertempat di acara wiritan dan sosialisasi kepada pelajar sekolah dasar pada
tanggal 17 april 2017 bertemat di SD N kebun baru. Pembuatan Mou bersama kepala desa
dan camat pada tanggal 10 februari 2017 di kantor camat. Faktor pencapaian indikoator
keberhasilan program PHBS cuci tangan dan bebas asap rokok adalah kesadaran masyarakat
desa kebun baru. Masyarakat kebun baru sudah memahami betapa pentingnya cuci tangan
dan ruang bebas asap rokok. Setelah dilakukan PHBS cuci tangan dan ruang bebas asap
rokok di desa kebun baru agar promkes melakukan pembinaan dan evaluasi.

Kata kunci: Kebun baru, cuci tangan, ruang bebas asap rokok.

30
ABSTRAK

KELAS IBU HAMIL DAN SUAMI SIAGA KASIH ASI

Beatrix Poliyama,S.st.Keb

Masih tingginya Angka Kematian Ibu ( AKI ) tak lepas dari tanggung jawab dan
peran serta bidan sehingga diperlukan strategi dan upaya dalam meningkatkan pengetahuan
dan peningkatan derajat kesehatan ibu hamil secara menyeluruh, merata terjangkau sesuai
kebutuhan dan masalah yang dialami ibu hamil.

Kematian ibu hamil di Puskesmas Pilohayanga pada tahun 2014 yakni 2 orang, 2015
yakni 1 orang dan penyebab yakni hipertensi dalam kehamilan. Pada Tahun 2016 dan 2017
tidak ada lagi kematian ibu hamil di wilayah Puskesmas.

Kelas Ibu Hamil dan Suami siaga merupakan pengembangan dari kelas ibu hamil.
Inovasi ini bertujuan untuk meningkatkan peran serta kewaspadaan suami siaga /
pendamping, kaeaktifan dan keikutsertaan suami di kelas ibu hamil dan suami siaga Kasih
Asi dapat menunjang dalam menurunkan Angka Kematian Ibu (AKI) di wilayah Puskesmas
Pilohayanga.

Dengan upaya pemberdayaan keluarga khususnya kepala keluarga diharapkan bisa


mendorong ibu hamil untuk memeriksa kehamilannya secara rutin dan teratur hal ini
berkaitan langsung dengan GERMAS melalui perubahan perilaku kearah yang lebih baik.
Keaktifan suami siaga dalam mengikuti Kasih Asi sangat penting sehingga dapat
memotivasi dan memberikan dukungan moril selama proses kehamilan hingga bersalin nanti.

Hasil yang di dapatkan yakni peningkatan jumlah kelompok kelas ibu hamil dan
suami siaga agar meminimalisir masalah yang dihadapi ibu hamil, Keaktifan suami siaga
mengikuti Kasih Asi , Meningkatnya c akupan K4 serta keikutsertaan dalam kepesertaan
Jaminan Kesehatan BPJS.

Peran suami siaga sangat penting dalam menurunkan Angka Kematian Ibu (AKI)
dengan cara lebih aktif ikut serta dalam kegiatan Kasih Asi.

Kata Kunci : Kasih Asi dan Angka Kematian Ibu (AKI).

31
ABSTRAK

PENDAMPINGAN IBU HAMIL DENGAN HIV POSITIF DI


PUSKESMAS DANOWUDU KABUPATEN RANOWULU KOTA
BITUNG

Frantin Fleyti Karundeng

Penularan HIV sendiri bermacam-macam salah satunya melalui ibu penderita HIV
yang mengandung, melahirkan dan menyusui anaknya atau disebut transmisi HIV dari ibu ke
anak. Banyak ODHA menutupi kondisi mereka, untuk itu butuh kesadaran yang tinggi agar
penderita mau melakukan pengobatan (thejourneyfrida, 2016). Pendampingan ibu hamil
dengan HIV positif bertujuan untuk Pencegahan penularan HIV dari ibu ke bayi. Puskesmas
Danowudu adalah salah satu dari 9 Puskesmas yang ada diKota Bitung terletak dibagian
paling Utara dengan 11 Kelurahan binaan. Data Dinas Kesehatan Kota Bitung, Tahun 2015
jumlah jumlah ibu hamil Positif HIV 1 orang, yang mendapat ARV 1 orang yaitu ibu hamil
puskesmas Danowudu Tahun 2016 ibu hamil Positif HIV 1 orang, belum mendapatkan ARV
Januari Mei 2917 5 ibu hamil positif HIV dan semuanya belum bersedia untuk melakukan
terapi ARV. Hasil yang diharapkan adalah ibu hamil bisa melahirkan anak dengan hasil
pemeriksaan antibody terhadap virus HIV negatif.

Layanan PITC diPuskesmas Danowudu dimulai sejak bulan Juni 2015, awal
pelaksanaan dilakukan diPosyandu terpadu diKelurahan Karondoran kecamatan Ranowulu
pada tanggal 05 Juni 2015. Dari 6 ibu hamil yang diperiksa ada 1 ibu hamil dengan HIV
positif. Yang terlibat dalam pelayanan PITC Puskesmas Danowudu adalah Bidan, Dokter,
Perawat. Pendampingan Ibu Hamil Positif HIV dimulai sejak Ibu hamil tersebut dinyatakan
Reaktif.

Pendampingan dan dorongan dari petugas maka ibu tersebut bersedia melakukan
terapi ARV Tangal 22 Agustus 2015 lahir bayi laki-laki melalui proses Sectio Caesarea
diRSUP Malalayang. Pada Bulan Juli 2016 Bayi dites antibody dan hasilnya negatif.

Pencegahan penularan HIV/AIDS dari ibu ke bayi dengan antiretroviral viral load
menjadi rendah sehingga jumlah virus yang ada dalam darah dan cairan tubuh kurang efektif
untuk menularkan HIV. Pemberian dukungan Psikologis dan pendampingan kepada ibu
hamil HIV positif sangat penting, karena stigma dan diskriminasi terhadap ODHA
diMasyarakat.

Kata kunci: Pendampingan Ibu Hamil positif HIV, Pencegahan Penularan HIV dari Ibu Ke
Janin.

32
ABSTRAK

MENINGKATKAN PARTISIPASI MASYARAKAT MURNI (D/S) DESA


KARANG MULYA KECAMATAN KUSAN HULU KABUPATEN
TANAH BUMBU KALIMANTAN SELATAN

Helminawati, S.Si.T
Tingkat keberhasilan posyandu dapat dilihat dari indikator pencapaian SKDN. Salah
satu permasalahan posyandu (menurut SKDN) yang paling mendasar adalah rendahnya
partisipasi masyarakat murni (D/S). dilihat dari data Dinas Kesehatan Kabupaten Tanah
Bumbu Tahun 2016 D/S 60,2%, data Puskesmas Perawatan Lasung Tahun 2016 D/S 78%
dan data Desa Karang Mulya Tahun 2015 D/S 88% (disertai kunjungan rumah). Dalam
pelaksanaan kegiatan posyandu, sebagian besar orangtua balita masih menganggap posyandu
hanya untuk balita sampai umur 9 bulan (lulus imunisasi campak) dan hanya datang pada saat
pemberian Vitamin A (bulan februari dan agustus). Sedangkan tujuan utama diadakan
posyandu adalah untuk menjaring dan memantau pertumbuhan dan perkembangan balita
melalui penimbangan yang dilaksanakan setiap bulan. Dari permasalahan tersebut, maka
penulis membuat Inovasi untuk meningkatkan Partisipasi Masyarakat murni datang ke
posyandu yaitu dengan Mengadakan Perayaan Ulang Tahun Di Posyandu Bagi Balita Yang
Lahir Di Bulan Tersebut.

Pelaksanaan Inovasi terinspirasi dari kondisi masyarakat yang beberapa tahun ini
begitu antusias untuk merayakan hari kelahiran anak mereka. Kegiatan ini terlaksana karena
adanya kerjasama dari lintas sektor terkait, diantaranya PKK, Aparat Desa serta Guru
Paud/Tk. Sumber Dana yang digunakan dalam pelaksanan kegiatan ini didapat dengan
mengadakan jimpitan beras dimana ibu Balita membawa beras minimal satu gelas dan
menyediakan Kotak Amal Posyandu. Hasil jimpitan beras dan kotak amal Posyandu dikelola
oleh kader posyandu. Sebagian dana dipakai untuk perayan ulang tahun di posyandu,
sebagian lagi digunakan untuk dana rujukan bagi balita yang sakit.

Setelah inovasi berjalan selama 1 (satu) tahun, terlihat perubahan hasil pencapaian
partisipasi masyarakat dari 88% pada tahun 2015 (dengan intervensi kunjungan rumah)
menjadi 92% pada tahun 2016 (tanpa intervensi kunjungan rumah).

Dengan adanya perayaan ulang tahun di posyandu Harapan Pertiwi Desa Karang
Mulya membuat ibu-ibu termotivasi dan berpartisipasi untuk membawa bayi, balita ke
posyandu sehingga partisipasi masyarakat (D/S ) meningkat.

Kata kunci: Puskesmas Perawatan Lasung, Posyandu, Partisipasi Masyarakat, Ulang Tahun,
Jimpitan Beras.

33
DOKTER

34
ABSTRAK

TEBAR PEZONA (TERAPI BARU PERBAIKAN GIZI DENGAN


KELORINA)

dr. M. Jamil Muhlisin, MM

Masalah gizi merupakan masalah yang ada di setiap negara, baik negara miskin,
berkembang maupun negara maju. Khususnya di negara miskin kasus gizi kurang maupun
gizi buruk pada balita menjadi masalah utama. Di wilayah kerja Puskesmas Kunduran,
permasalahan gizi pada anak balita masih kita jumpai. Penyebabnya sangat komplek. Tidak
hanya masalah ekonomi atau kurang pengetahuan saja tetapi juga kultur social masyarakat,
penyakit infeksi dan sebab lainnya. Apalagi masa periode emas yaitu pada 1000 Hari Pertama
Kehidupannya, anak balita harus mempunyai status gizi dan kesehatan yang optimal.
Keberhasilan dalam mengatasi kasus gizi kurang dan gizi buruk pada balita sangat
dipengaruhi banyak faktor antara lain ketersediaan SDM, kondisi demografi dan
epidemiologi serta keterlibatan lintas sektoral. Puskesmas Kunduran mempunyai 2 tenaga
nutrisionis yang didukung komitmen semua unsur. Tanaman kelor dengan kandungan nutrisi
sangat tinggi banyak tumbuh di lingkungan penduduk sehingga perlu dimanfaatkan sebagai
inovasi perbaikan gizi. Pemberian serbuk kelor pada anak balita dengan masalah gizi
merupakan cara yang mudah dan murah. Kegiatan inovasi TEBAR PEZONA (Terapi Baru
Perbaikan Gizi dengan Kelorina) adalah terobosan dalam penanganan gizi kurang dan gizi
buruk pada balita. Inovasi ini sudah dilaksanakan sejak tahun 2015 dalam bentuk
Suplementasi Kelorina. Dari anak balita dengan masalah gizi yang mendapat intervensi
serbuk kelor, setelah 3 bulan dievaluasi, mengalami perkembangan yang sangat berarti antara
lain : peningkatan nafsu makan anak (100 %), kejadian sakit pada anak menurun (20,00 %),
kenaikan BB (80,00 %), penambahan TB > 3 cm (80,00 % serta perubahan status gizi
menjadi lebih baik (100 %). Semoga TEBAR PEZONA menjadi solusi permasalahan gizi
bagi anak Indonesia. Anak Indonesia cerdas dan kuat.

Kata kunci : TEBAR PEZONA, perbaikan gizi, Gizi Kurang, Gizi Buruk

35
ABSTRAK

KOMUNITAS SAYANG JANTUNG (KITA SAYANG) SEBAGAI


INOVASI EFEKTIF DALAM PROMOTIF DAN PREVENTIF
PENYAKIT JANTUNG KORONER DI PUSKESMAS KAMPALA,
SINJAI

dr.A.Muhammad Akram Kastiran


Penyakit jantung koroner (PJK) merupakan salah satu penyakit PTM (penyakit tidak
menular) yang sangat menakutkan dan masih menjadi masalah, baik di negara maju maupun
berkembang. Di Indonesia, kematian akibat PJK mencapai 26%. Hasil Riset Global Burden
of Disease Study tahun 2013, PJK penyebab nomor 2 kematian di Indonesia. Di Riskesdas
2015, Prevelensi PJK di Sulawesi Selatan mencapai 2,9 % lebih tinggi dibandingkan
prevelensi nasional yang hanya 1,5 %. Di Sinjai pravelensi nya juga tinggi yakni mencapai
2,8%. Tinggi nya prevelensi PJK di Kab. Sinjai tidak lepas dari masih tingginya faktor resiko
PJK itu sendiri.
Untuk menjawab permasalahan tersebut maka Puskesmas Kampala berinovasi dengan
membentuk Komunitas Sayang Jantung (kita sayang). Inovasi ini menguatkan paradigma
sehat di masyarakat, dalam bentuk penyuluhan kontinyu secara online maupun offline,
Monitoring kesehatan dengan memeriksakan faktor resiko secara berkala, dan senam jantung
sehat selama 5 kali seminggu.
Tujuan dari inovasi ini adalah meningkatkan pengetahuan dan kesadaran masyarakat
tentang penyakit jantung koroner agar muncul kesadaran masyarakat untuk selalu rutin
memeriksakan dirinya di layanan kesehatan dan rutin senam jantung sehat sebagai upaya
menjaga kesehatan jantungnya. Tingkat pengetahuan anggota komunitas, melalui media
online dan offline, dievaluasi secara berkala setiap 6 bulan melalui kuesioner penelitian
menggunakan rancangan uji T-Test Paired pre test post test design dan diolah dengan
menggunakan SPSS.
Hasil Penelitian menunjukkan bahwa dari 97 orang responden sampling pretest nya
awalnya hanya sebanyak 0.08% yang memahami baik tentang kesehatan jantung dan setelah
6 bulan responden menjadi anggota komunitas kembali di post test hasilnya menunjukkan
peningkatan pemahaman menjadi sebanyak 97 %. Keaktifan monitoring kesehatan peserta
komunitas sayang jantung dinilai dari total absensi kehadiran monitoring kesehatan dimana
bulan Januari (132), bulan Februari (167), bulan Maret (185) dan bulan April (249).
Keaktifan senam jantung sehat peserta komunitas sayang jantung dinilai dari total absensi
kehadiran bulan November 2016 sampai April 2017. Terdapat peningkatan jumlah peserta
disetiap bulannya. Dimana bulan November (135), Desember (147), Januari (160), Februari
(162), Maret (160), April (126). Di Bulan Maret dan April mengalami penurunan disebabkan
karena anggota komunitas terhalang cuaca hujan.
Semoga Inovasi Komunitas Sayang Jantung (Kita Sayang) ini bisa menjadi program
nasional sebagai kegiatan yang mendukung Gerakan Masyarakat Sehat (GERMAS) dan
Program Keluarga Sehat sekaligus investasi jangka panjang guna menurunkan faktor resiko
penyakit yang paling menguras dana JKN.

Kata kunci : PTM, Penyakit Jantung Koroner, Inovasi, Promotif dan Preventif, Penyuluhan,
Monitoring, Senam Jantung Sehat

36
ABSTRAK

PROGRAM AYAM BERKOKOK UNTUK MENEKAN JUMLAH


PEROKOK BARU DAN MENURUNKAN JUMLAH PEROKOK AKTIF
DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS KURAU

dr. Aulia Rachman

Kalimantan Selatan memiliki 30,5 % perokok aktif dari jumlah penduduknya. Jumlah
perokok aktif di wilayah kerja Puskesmas Kurau adalah 17,8%. Mayoritas pria dewasa
bekerja sebagai petani, nelayan dan buruh. Jumlah perokok aktif terus meningkat setiap
tahun. Angka ISPA dan Hipertensi sebagai akibat merokok terus meningkat dan termasuk
lima besar penyakit terbanyak di Puskesmas Kurau. Dengan banyaknya pasien yang berhasil
berhenti merokok, komitmen pemilik warung untuk tidak menjual rokok kepada anak dan
remaja, komitmen kader HITAM untuk memantau aktivitas warung dan pasien perokok,
maka inovasi Ayam Berkokok pada tahun 2016 telah berhasil.

Ayam Berkokok (Ayo Mari Berhenti Merokok) mencakup promotif, preventif, kuratif
dan rehabilitatif. Kegiatan dimulai awal januari sampai akhir desember tahun 2016,
berlangsung di dalam dan luar puskesmas Kurau. Promotif berupa penyuluhan, membentuk
dan memberdayakan KARAU (komunitas anti rokok kurau), mengadvokasi pemilik warung
yang menjual rokok, membentuk dan memberdayakan kader HITAM (hidup indah tanpa
merokok) serta membuat media sosial ayam berkokok. Preventif dengan membagi masker
pada perokok pasif. Kuratif dengan membuka poli berhenti merokok dengan metode totok
rokok. Rehabilitatif dengan membagi permen dan majalah pada pasien perokok.

Telah terjadi penurunan jumlah perokok aktif, meningkatnya peran serta, pengetahuan
dan kesadaran masyarakat tentang bahaya merokok. Pada tahun 2022 nanti, akan tercipta
desa bebas perokok aktif dan sebanyak 3,6 milyar rupiah belanja rokok masyarakat setiap
tahunnya akan terselamatkan. Faktor individu yang tidak mau berhenti merokok
mempengaruhi pencapaian indikator keberhasilan.

Kegiatan ayam berkokok terbukti menurunkan jumlah perokok aktif dan menekan
jumlah perokok baru. Perlunya pihak sponsor untuk mendukung pendanaan kegiatan.

Kata kunci : Ayam berkokok, poli berhenti merokok, puskesmas Kurau, terapi totok rokok

37
ABSTRAK

MENGOPTIMALKAN PENYULUHAN KESEHATAN DENGAN PARA


PARA SEHAT

dr. Akbar
Pengetahuan masyarakat tentang deteksi dini dan pencegahan komplikasi penyakit
tidak menular dengan menerapkan pola hidup sehat perlu ditingkatkan. Program Para
Para Sehat, merupakan sarana penyampaian informasi kesehatan yang kami kembangkan
secara terstruktur dan sistematis dalam bentuk penyuluhan kesehatan kepada masyarakat di
para para/gazebo bekerjasama dengan ibu ibu dasawisma dan PKK. Penyampaian
Informasi tentang masalah kesehatan menjadi tugas penting bagi kami yang bekerja di
Puskesmas Popalia, Kecamatan Togo Binongko. Hal ini dikarenakan terbatasnya akses dan
informasi yang dapat diperoleh masyarakat secara langsung melalui internet, majalah dan
media elektronik lainnya, berbeda dengan masyarakat di perkotaan dimana akses untuk
mencari informasi sangat mudah. Tetapi dilain pihak menjadi keuntungan bagi kami, untuk
bisa memberikan informasi kesehatan sesuai dengan kebutuhan masyarakat.

Pelaksanaan kegiatan penyuluhan di para para sehat dimulai saat rapat lokakarya
mini bulan berjalan untuk menyusun jadwal dan materi penyuluhan untuk bulan berikutnya.
Kemudian menghubungi ketua dasawisma bahwa penyuluhan akan dilaksanakan. Selanjutnya
ketua dasawisma melakukan Rondaa kepada keluarga di dasawisma masing masing.
Saat ini para para sehat lebih dioptimalkan sehingga nantinya tersedia papan informasi yang
berisi informasi tenatng kesehatan, sehingga masyarakat dapat memperoleh informasi
kesehatan setiap saat tanpa harus menunggu penyuluhan berikutnya.

Dengan pengoptimalan penyuluhan kesehatan dengan para para sehat, terjadi


penurunan angka kesakitan penyakit Diare dan ISPA dan peningkatan kunjungan pasien
hipertensi dan Diabetes Melitus (DM) dari tahun 2015 ke 2016. Yaitu angka kunjungan
pasien Hipertensi dari 294 menjadi 574 kunjungan, sedangkan kunjungan pasien DM dari 98
menjadi 196 kunjungan, kunjungan pasien ISPA yaitu dari 721 menjadi 302 kunjungan. Dan
kunjungan diare dari 133 menjadi 58 kasus.

Pencapaian diatas memberikan gambaran bahwa upaya promosi kesehatan khususnya


penyuluhan kesehatan menjadi lebih optimal dengan sistem para para sehat seiring dengan
perubahan perilaku masyarakat Togo Binongko kearah yang lebih sehat.

Kata Kunci Penyuluhan Kesehataan, Para Para Sehat

38
ABSTRAK

PENGENDALIAN PENYAKIT TIDAK MENULAR DENGAN


PROGRAM TERINTEGRASI MENUJU PADANG PARIAMAN SEHAT

dr. Robby Satria Putra


Tingginya kematian akibat penyakit tidak menular menjadi perhatian penting di sektor
kesehatan saat ini, WHO melaporkan Tahun 2013 sebanyak 36 juta (63 % dari seluruh kasus)
begitu juga di Puskesmas Sungai Geringging, laporan Autopsi Verbal pada Tahun 2015 yaitu
90,7 % dari 54 kasus. Puskesmas Sungai geringging memiliki penduduk 27. 694 orang,
bermata pencarian tani dan dagang, dengan demografi daerah dataran tinggi dan perbukitan
yang rawan longsor, memiliki sumber daya manusia yang terbatas terutama hanya memiliki
satu orang dokter, jarak tempuh menuju Rumah Sakit lebih kurang 1 jam perjalanan dapat di
tempuh kendaraan roda empat. Indikator yang dapat mengukur keberhasilan kegiatan inovasi
ini adalah tingginya angka kunjungan masyarakat yang ikut serta dalam kegiatan Pos Binaan
Terpadu serta dalam pemeriksaan IVA.

Inovasi yang dilakukan dalam mendeteksi secara dini penyakit tidak menular dengan
melakukan posbindu yang terintegrasi dengan program-program lainnya, dalam posbindu
tersebut dilaksanakan kegiatan senam dan pemberian edukasi, juga dilaksanakan pungutan
tanpa paksaan yang dananya digunakan untuk kepentingan bersama. Pihat kecamatan beserta
jajarannya serta instansi yang terkait membuat suatu komitmen kawasan bebas rokok di
lingkungan perkantoran melihat dari hasil wawancara tentang tingginya faktor resiko
merokok di masyarakat. Deteksi dini Ca Servik dengan pemeriksaan IVA membutuhkan
peran lintas sektor dalam kegiatan sosialisasi di berbagai instansi serta membuat jadwal
pemeriksaan IVA untuk setiap instansi yang terkait. Padang Pariaman Sehat merupakan
program unggulan Bupati yang meminta peran aktif dari tenaga kesehatan untuk jemput bola
ke lapangan.

Hasil kegiatan pengendalian penyakit tidak menular dengan program terintegrasi ini
berupa angka kunjungan masyarakat untuk ikut serta dalam posbindu meningkat dilihat dari
tahun sebelumnya, pencapaian target pemeriksaan IVA, serta ditemukan kasus-kasus baru
dilapangan seperti kanker stadium lanjut, pasien gangguan jiwa yang dipasung, pasien TB
paru yang putus obat, pasien gizi buruk.

Suksesnya kegiatan inovasi ini tidak terlepas dari peranan lintas sektor, adanya kerja
sama yang baik dan satu persepsi antar sektor yang terkait dalam satu kecamatan untuk
penanganan masalah kesehatan membuat kecamatan tersebut menjadi kecamatan sehat.

Kata kunci : Penyakit Tidak Menular, Posbindu Terintegrasi, IVA, Padang Pariman Sehat,
Lintas Sektor

39
ABSTRAK

PERBAIKAN GIZI PADA 1000 HARI PERTAMA KEHIDUPAN


DENGAN PENDEKATAN KELUARGA

dr. Muhammad Ridwansyah

Puskesmas merupakan unit fungsional yang langsung memberikan pelayanan


kesehatan pada masyarakat. Sehingga perlu mendapatkan perhatian yang sungguh-sungguh
dalam berbagai aspek antara lain tersedianya peralatan medis yang lengkap, obat-obatan yang
cukup, tempat bekerja yang nyaman serta tenaga kesehatan yang cukup dan kompeten. Hal
tersebut memungkinkan untuk tercapainya usaha pemberian pelayanan kesehatan secara
prima kepada masyarakat. Untuk menciptakan generasi cemerlang yaitu sehat dan cerdas,
langkah awal yang paling penting untuk dilakukan adalah pemenuhan gizi pada anak sejak
dini, bahkan saat masih di dalam kandungan atau yang dikenal dengan 1000 Hari Pertama
Kehidupan (1000 HPK). 1000 HPK dimulai sejak dari fase kehamilan (270 hari) hingga anak
berusia 2 tahun (730 hari). Rencana ini merupakan upaya kesehatan masyarakat esensial,
khususnya pelayanan kesehatan ibu, anak dan pelayanan gizi.

Keluarga adalah suatu lembaga yang merupakan satuan terkecil dari masyarakat.
Karena merupakan satuan dari masyarakat, keluarga memiliki peran yang cukup signifikan
dalam menentukan derajat kesehatan masyarakat. Tinggi rendahnya derajat kesehatan
keluarga akan sangat menentukan tinggi rendahnya derajat kesehatan masyarakat. Pendekatan
keluarga adalah pendekatan pelayanan puskesmas yang menggabungkan upaya kesehatan
perorangan dan upaya kesehatan masyarakat tingkat pertama secara berkesinambungan
dengan didasarkan kepada data dan informasi dari profil kesehatan keluarga.

Pada tahun 2016 jumlah baduta yang BGM sebanyak 21 Anak dari 510 anak,
sedangkan pada 2017 dijumpai 4 Anak baduta yang BGM dari 510 Anak, sehingga terjadi
penurunan angka baduta yang BGM sebesar 3,34%. Sedangkan pada balita yang BGM pada
tahun 2016 sebanyak 27 balita dari 1359 balita dan pada tahun 2017 jumlah balita yang BGM
sebanyak 27 Balita dari 1570 balita dengan demikian terjadi penurunan angka balita yang
BGM sebesar 1,1%.

Periode tersebut amat penting karena pada masa ini otak mengalami tumbuh kembang
dengan pesat. Agar anak dapat tumbuh dan berkembang optimal, semua kebutuhan dasarnya
harus dipenuhi. Antara lain asupan nutrisi, kasih sayang, stimulasi, imunisasi, serta
kebersihan. Kebutuhan yang tidak terpenuhi dalam periode 1.000 hari pertama kehidupan
akan menimbulkan dampak bersifat permanen dan tidak dapat dikoreksi. Kita sebagai dokter
perlu mengingatkan dan memberitahukan kepada pasien/ ibu seberapa penting arti dari 1000
pertama kehidupan bagi bayinya agar terciptanya generasi yang sehat dan cerdas

Kata kunci: gizi, HPK, keluarga

40
ABSTRAK

MENINGKATKAN CAKUPAN PEMERIKSAAN IVA & SADANIS


MELALUI KISTA (KADER IVA & SADANIS PUSKESMAS
KECAMATAN TANAH ABANG)

dr. Sri Rezeki Sibarani


Kanker leher rahim dan kanker payudara merupakan penyakit keganasan wanita
terbanyak terutama di negara berkembang termasuk Indonesia. Penyebab terjadinya kanker
leher rahim adalah virus yang disebut Human Papilloma Virus (HPV) yang onkogenik
sedangkan penyebab kanker payudara sampai saat ini belum diketahui pasti. Pencegahan
kanker leher rahim dapat dilakukan dengan IVA maupun PAPSMEAR sedangkan
pencegahan kanker payudara dapat dilakukan dengan SADARI maupun SADANIS.

Tahun 2016 capaian IVA & SADANIS Puskesmas Tanah Abang masih sangat rendah
yaitu 602 orang (2,5% dari target 2016), dari hasil tersebut ditemukan IVA positif sejumlah 6
orang, suspek kanker payudara sejumlah 4 orang. Untuk meningkatkan capaian tersebut maka
dilakukanlah pemeriksaan IVA dan SADANIS melalui KISTA (Kader IVA & SADANIS
Puskesmas Tanah Abang). Pelaksanaan inovasi KISTA dilakukan dengan cara 1 kader
mengumpulkan minimal 20 WUS yang sudah menikah yang berdomisili diwilayah
Kecamatan Tanah Abang untuk dilakukan pemeriksaan IVA & SADANIS, kader tersebut
nantinya akan mendapatkan reward berupa piagam penghargaan, kegiatan ini telah
berlangsung sejak Februari 2017.

Capaian IVA & SADANIS Puskesmas Tanah Abang per Juli 2017 mengalami
peningkatan yaitu 1083 orang dimana ditemukan IVA positif sejumlah 1 orang, suspek kanker
leher rahim sejumlah 2 orang. Dari hasil capaian tersebut disimpulkan bahwa pemberian
reward berdampak positif untuk meningkatkan cakupan deteksi dini kanker leher rahim
dan kanker payudara.

Kata kunci : KISTA, IVA, SADANIS

41
ABSTRAK

PROGRAM GEMAS ASIX DAN GEMAS ASIX ONLINE

dr. Eiyta Ardinasari

Latar belakang

Rendahnya cakupan ASI eksklusif di Kecamatan Nunukan, Kabupaten Nunukan,


Kalimantan Utara, dikarenakan kurangnya dukungan bagi ibu menyusui dari keluarga,
masyarakat dan pemegang kebijakan. Kurangnya informasi tentang ASI Eksklusif dan teknik
menyusui yang tepat dari sumber yang dapat dipercaya, yaitu dari tenaga medis. Serta untuk
mempermudah dan memperluas akses informasi tentang ASI dan menyusui bagi ibu
menyusui di kecamatan Nunukan.

Inovasi/ terobosan

Kecamatan Nunukan Kabupaten Nunukan yang walaupun berada di daerah


perbatasan dengan Negara bagian Sabah dan Serawak Malaysia, masih berupa daerah
perkotaan yang memiliki akses sinyal telekomunikasi cukup baik, sebagian besar
masyarakatnya telah memiliki fasilitas telepon genggam sebagai alat komunikasi utama. Dan
layanan pesan singkat (SMS) merupakan layanan dasar sederhana yang selalu tersedia di
setiap penyedia jasa telekomunikasi dan unit telepon genggam yang paling sederhana
sekalipun. Sehingga dianggap dapat memfasilitasi online,dalam gerakan dukungan terhadap
ibu menyusui di Kecamatan Nunukan melalui program GEMAS ASIX DAN GEMAS ASIX
ONLINE.

Hasil

Dari data Poli KIA dan Poli Gizi Puskesmas Nunukan, bila dibandingkan selama 7
bulan pertama dari Januari hingga Juli dalam tahun 2015 dan 2016, bayi ASI eksklusif
sebanyak 14 anak di tahun 2015 dari 178 kelahiran, atau sekitar 7,86 %, dan 21 anak di
tahun 2016 dari 176 kelahiran, atau sekitar 11, 93 %. Sedangkan bayi yang masih diberi ASI
Eksklusif hingga Juli 2017 adalah sebanyak 62 anak dari 186 kelahiran, atau sekitar 33,33 %.

Kesimpulan dan saran

Program GEMAS ASIX dan GEMAS ASIX Online terbukti dapat meningkatkan
capaian cakupan ASI eksklusif di wilayah Kelurahan Nunukan Timur pada bulan Januari-
Juli 2017. Peningkatan ini diharapkan akan terus berlangsung hingga sepanjang tahun 2017,
untuk meningkatkan keberhasilan pemberian ASI Eksklusif di Kecamatan Nunukan,
Kabupaten Nunukan. Peran lintas sektor dan pemangku kebijakan lebih peka dan tanggap
dalam menciptakan lingkungan dan sarana yang mendukung pemberian ASI Eksklusif.

Kata kunci : Informasi, dukungan, ASI eksklusif, layanan pesan singkat (SMS),online.

42
ABSTRAK

K REMAJA DAN MUATAN LOKAL ILMU KESEHATAN REMAJA


DALAM MEMBENTUK GENERASI REMAJA SEHAT DI
KECAMATAN PULAU MERBAU

dr. Rio Herison


Kecamatan Pulau Merbau terletak di Kabupaten Kepulauan Meranti yang merupakan
Kabupaten termuda di Provinsi Riau. Letak Sangat Strategis, diapit oleh selat malaka dan
berbatasan dengan Negara Tetangga yaitu Malaysia dan Singapura. Dengan Lokasi yang
sangat strategis menjadikan Kabupaten Kepulauan Meranti daerah yang sangat berkembang
khususnya dibidang hiburan. Dengan berkembang Pesatnya dunia hiburan, muncul
permasalahan yang akan berdampak bagi perkembangan generasi muda yaitu kenakalan
remaja.

Pada akhir tahun 2015 dilakukan survey masalah kesehatan remaja dengan
menyebarkan kuisioner ke 488 siswa/i di tiga sekolah di Kecamatan Pulau Merbau. Dari
survey masalah kesehatan remaja tersebut didapatkan permasalahan yang sangat
memprihatinkan yaitu 40% remaja pernah merokok dan 2% remaja pernah melakukan
hubungan seksual. Selain itu di awal tahun 2016 ditemukan 2 kasus infeksi menular seksual
pada remaja dan 1 kasus diantaranya ditemukan pada anak sekolah yang melakukan
hubungan seksual dengan pekerja seks komersil di Selatpanjang ( Ibukota Kab Kepulauan
Meranti ).

Pada awal tahun 2016, disusunlah program Inovasi dalam pembinaan remaja yang
terdiri dari Posyandu Remaja, Kader Anti-Rokok Remaja dan Muatan Lokal Ilmu Kesehatan
Remaja. Posyandu Remaja menjadi UKBM aktif dan didanai oleh kepala desa. Bekerja sama
dengan Camat Pulau merbau, UPT Puskesmas Pulau Merbau melaksanakan Kompetisi
Pembuatan Video promosi bahaya rokok dan Kampanye Bahaya Rokok bagi remaja di
seluruh sekolah. Sedangkan Muatan lokal Ilmu kesehatan Remaja merupakan satu-satunya
Muatan lokal yang berbasis kesehatan di Kabupaten kepulauan Meranti bahkan di Provinsi
Riau, resmi masuk kedalam kurikulum tahun 2016/2017 atas persetujuan Kepala UPTD
Pendidikan Kecamatan Pulau Merbau.

Program Inovasi diatas berhasil membina 77,2 % Remaja yang ada di Kecamatan
Pulau Merbau. Pada akhir tahun 2016, dilakukan evaluasi dan didapatkan hasil yang sangat
memuaskan, 0% remaja yang melakukan hubungan seksual dan 4 % remaja yang masih
merokok. Muatan lokal Ilmu Kesehatan Remaja juga tidak kalah dalam menyumbang
peningkatan pengetahuan remaja tentang kesehatan remaja di Sekolah.

Kata kunci : Pulau Merbau, Posyandu Remaja, Remaja Sehat

43
ABSTRAK

E-PROKESMAS MELALUI PEDEKATE MAS (PENDEKATAN


KELUARGA DI MASYARAKAT)

dr. Tri Oktin Windha Daniaty


UPT Puskesmas II Jembrana mewilayahi empat Desa dan satu Kelurahan yang terletak di
Kabupaten Jembrana, Provinsi Bali dan merupakan daerah dengan topografi datar dengan
permasalahan kesehatan yang cukup beragam. Berdasarkan hasil survey yang telah
dilakukan di tahun 2015 dan tahun 2016. Terdapat beberapa masalah kesehatan yang
ditemukan di wilayah kerja UPT Puskesmas II Jembrana diantaranya; masih rendahnya
pencapaian kinerja dari program UKM baik esensial dan pengembangan serta adanya
masukan dan harapan dari masyarakat agar terjadi peningkatan status kesehatan khususnya
di lingkungan keluarga.

Untuk mengatasi permasalahan yang terjadi dibentuklah suatu inovasi dengan


mengutamakan upaya Pendekatan Keluarga di Masyarakat di wilayah Kerja UPT Puskesmas
II Jembrana yang tertuang melalui aplikasi berbasis website E-PROKESMAS (Elektronik
Profil Kesehatan Masyarakat).

Inovasi PEDEKATE MAS (Pendekatan Keluarga di Masyarakat) berbasis Website E-


PROKESMAS (Elektronik Profil Kesehatan di Masyarakat telah memberikan banyak
manfaat di semua wilayah kerja di UPT Puskesmas II Jembrana (Empat Desa dan Satu
Kelurahan) dalam hal peningkatan derajat kesehatan yang tampak dari perubahan status
Indeks Keluarga Sehat dari Keluarga dengan IKS Pra Sehat menjadi Keluarga dengan IKS
Sehat yang disertai dengan perubahan perilaku masyarakat untuk menerapkan Pola Hidup
Bersih dan Sehat, serta tercapainya target kinerja di masing-masing program.

Dengan dilakukannya PEDEKATE MAS melalui aplikasi berbasis website E-


PROKESMAS diharapkan dapat mewujudkan sasaran Kecamatan Sehat dan tercapainya visi
dan misi UPT Puskesmas II Jembrana yaitu Menjadikan UPT Puskesmas II Jembrana
sebagai pilihan utama dalam pelayanan kesehatan serta mewujudkan Masyarakat Sehat
secara berkesinambungan.

Kata kunci : E-Prokesmas (Elektroni Profil Kesehatan Masyarakat), Pedekate Mas


(Pendekatan Keluarga di Masyarakat), Prokesga (Profil Kesehatan Keluarga, IKS (Indeks
Keluarga Sehat)

44
DOKTER GIGI

45
ABSTRAK

MENCINTAI GIGI SEHAT SEJAK DINI MELALUI DONGENG

drg. Sriwidiastuti
Latar Belakang
Kegiatan Dongeng Kesehatan Gigi merupakan media/pola pendidikan yang sangat
efektif dalam menumbuhkan kecintaan dan kebiasaan anak-anak dalam memelihara
kesehatan Gigi dan Mulut. Dongeng Kesehatan Gigi dan Mulut akan sangat mudah untuk
dingat dan menyenangkan untuk usia dini (anak-anak). Kesehatan gigi usia dini berperan
dalam masa tumbuh kembang anak. Klinik Gigi Puskesmas Prabumulih Timur mempunyai
tenaga 1 orang dokter gigi dan 2 orang perawat gigi dengan wilayah kerja mencakup luas +/-
5906 km2 (3 wilayah kelurahan). Setiap Tahunnya Klinik Gigi Puskesmas Prabumulih Timur
melakukan penyuluhan dan penjaringan Kesehatan Gigi di tingkat TK/PAUD (17 Tk/PAUD
+/- 977 siswa )dan SD (19 SD +/- 1159 siswa). Tingkat prevelansi temuan masalah kesehatan
gigi dan mulut pada tahun 2013 adalah sebagai berikut :

Kegiatan mendongeng kesehatan gigi ini dilakukan pada 2014 s.d 2016 sehingga
didapatkan menurunnya tingkat permasalahan kesehatan gigi pada usia anak-anak. Kegiatan
Dongeng Kesehatan Gigi inipun disampaikan kepada guru, orangtua siswa dan kader-kader
kesehatan di PKK sehingga diharapkan akan berkelanjutan dan berperan aktif dalam menjaga
kesehatan gigi anak-anak usia dini.

Inovasi/terobosan
Dalam melaksanakan kegiatan Mendongeng Kesehatan Gigi ini diperlukan kesiapan
tenaga pendongeng, asisten pendongeng (jika diperlukan), narasi (cerita) dongeng, alat bantu
(boneka) disesuaikan dengan usia anak PAUD, TK, atau SD. Sebelum melakukan kegiatan
dilakukan koordinasi internal Klinik Puskesmas Prabumulih Timur membahas persiapan,
tempat dan waktu pelaksanaannya. Kegiatan mendongeng kesehatan gigi ini dilaksanakan
oleh Klinik Gigi Puskesmas Prabumulih Timur pada saat kegiatan penyuluhan dan
penjaringan kesehatan gigi pada tiap tahun di TK/PAUD, SD wilayah Prabumulih Timur,
juga di Posyandu wilayah Prabumulih Timur, namun ada juga undangan khusus dari pihak
sekolah secara langsung ke bagian Klinik Gigi Puskesmas Prabumulih Timur secara
langsung. Pada pelaksanaan kegiatan ini langsung dilakukan oleh tim Klinik Gigi Puskesmas
Prabumulih Timur dibantu oleh guru-guru setempat atau kader kesehatan Posyandu setempat.
Kegiatan ini dilaksanan langsung kepada Anak-Anak Usia Dini dan secara tidak langsung
kepada guru, orantua siswa, kader posyandu agar kebiasaan kesehatan gigi anak-anak
kesehatan gigi anak-anak dapat terjaga dengan lebih baik.

46
Hasil
Setelah dilakukan kegiatan dari tahun 2014 2016 didapatkan naiknya angka gigi sehat
(normal) dan penurunan angka permasalahan kesehatan gigi anak TK/PAUD dan SD saat
dilakukan kegiatan penjaringan kesehatan gigi :

Selain itu minat dari pihak-pihak sekolah untuk melakukan kegiatan Dongeng
Kesehatan Gigipun meningkat dengan adanya undangan khusus diluar waktu pelaksanaan
penyuluhan tahunan. Ada beberapa faktor yang mempengaruhi dalam pelaksanaan kegiatan
ini. Faktor pertama adalah pendataan anak yang tidak sama pada setiap tahunnya hal ini akan
diperbaiki dengan pembuatan raport kesehatan gigi anak bekerjasama dengan lembaga
pendidikan yang terkait. Faktor kedua adalah kurangnya tenaga penyuluhan (dongeng)
sehingga akan dilakukan pendidikan tenaga kader penyuluhan kesehatan gigi melalui
mendongeng lebih terencana dan intensif sehingga kegiatan ini akan lebih merata dan
berkelanjutan.

Kesimpulan dan Saran


Tindakan Preventif dan Promotig melalui kegiatan Dongeng Kesehatan Gigi dan Mulut
pada anak-anak lebih efektif dan efesien dalam pelaksanaan dan mencapai hasilnya. Kegiatan
Mendongeng Kesehatan Gigi dan Mulut untuk Anak-Anak ini akan meningkatkan kebiasaan
yang tertanam dalam diri anak-anak tersebut. Pendataan kesehatan gigi anak akan
mendukung lebih baik lagi terhadap capaian program. Kegiatan ini perlu disosialisasikan
lebih jauh dan merata, melakukan kaderisasi dengan sesama sejawat tenaga kesehatan dan
tenaga pendidikan akan lebih mendukung keberhasilan program secara berkelanjutan.

Kata Kunci: Mendidik Gigi Sehat Melalui Dongeng

47
ABSTRAK

GELAS GRANIT (GERAKAN LANSIA SEHAT GIGI BERSIH DAN


RAPI KINI HINGGA NANTI)

drg. Andiek Muarifin


Permasalahan kesehatan gigi dan mulut yang sering terjadi pada lansia adalah
penyakit jaringan penyangga gigi dan kasus kehilangan gigi sehingga mempengaruhi
kemampuan mengunyah yang berakibat terjadinya gangguan nutrisi dan menurunya kualitas
kesehatan lansia. Data SP2TP Puskesmas Trenggalek Tahun 2015 menunjukkan bahwa
masalah gigi dan mulut menduduki peringkat ke-4. Cakupan kunjungan lansia di poli gigi
Puskesmas Trenggalek masih rendah yaitu sebesar 4,18%. Hal ini menunjukkan bahwa
kemungkinan masih banyak lansia yang tidak berobat ke Puskesmas saat mengalami masalah
gigi dan mulut. Dalam rangka pelaksanaan program kesehatan gigi dan mulut pada lansia
maka dilaksanakan program inovasi GELAS GRANIT.

Gelas Granit bertujuan mengoptimalkan gigi lansia minimal 20 gigi dengan 3


indikator pengukuran yaitu 100% lansia di skrining kesehatan gigi dan mulut, 100%
posyandu lansia melaksanakan senam AIUEO serta 100% lansia mendapatkan konsultasi gizi
makan buah sayur. Untuk mencapai indikator tersebut perlu dilaksanakan integrasi program
UKM dan UKP, pemberdayaan masyarakat dengan membentuk kader DENIGILA (Deteksi
Dini Gigi Lansia) dan peran lintas sektor.

Hasil skrining gigi lansia menunjukkan bahwa 74% lansia kehilangan giginya (jumlah
gigi <20). Rasio tambal gigi:cabut gigi mengalami kenaikan yaitu dari rasio 0,51:1 Tahun
2015 menjadi 1,26:1 Tahun 2016 s/d April 2017. Hasil kegiatan senam AIUEO menunjukkan
adanya perkembangan dari 5 posyandu lansia yang melaksanakan senam di Tahun 2015
menjadi 11 Posyandu lansia Tahun 2017. Hasil kegiatan konsultasi gizi lansia didapatkan
rata-rata 90% lansia yang berkunjung telah mendapat konsultasi gizi. Keberhasilan kegiatan
ini dipengaruhi oleh kerjasama antar program Puskesmas, dukungan lintas sektor dan peran
serta masyarakat.

Gelas Granit ini mendukung program pemerintah GERMAS yaitu melakukan


aktifitas fisik dengan senam AIUEO, periksa kesehatan rutin dengan skrining gigi secara
berkala serta makan buah dan sayur dengan melakukan konsultasi gizi lansia. Dalam
perkembangan inovasi Gelas Granit perlu adanya monitoring dan evaluasi yang berkelanjutan
baik dari pihak Puskesmas maupun lintas sektor.

Kata Kunci: LANSIA, GIGI DAN MULUT, GERMAS

48
ABSTRAK

HEALTY TEETH FOR HEALTHY LIFE

drg. Muhamad Hafidh Akbar


Puskesmas Pimping terletak 40 Km dari Ibukota Kabupaten Bulungan dengan luas
wilayah 806,34 Km yang terdiri dari 6 (enam) Desa dengan jarak antar desa 4 s/d 10 Km
dan waktu tempuh antara 5 s/d 15 menit. Jalur transportasi ke Ibukota Kabupaten dapat
ditempuh melalui jalur darat maupun sungai dengan waktu tempuh 1 s/d 2 jam. Hasil Riset
Kesehatan Dasar (RISKESDAS) tahun 2007 menunjukan bahwa sebaran karies aktif pada
Kabupaten Bulungan adalah yang tertinggi di Provinsi Kalimantan Timur yaitu sebesar
84,9%. Dari data Puskesmas Pimping tahun 2016, didapat permasalahan kesehatan gigi dan
mulut pada siswa baru hampir menyeluruh pada semua tingkat pendidikan, siswa SD/MI
memiliki prevalensi karies gigi tertinggi yaitu 94,64 %, siswa SMP/MTS sebesar 74,1 % dan
siswa SMA/SMK sebesar 70,63 %.

Masih tingginya prevalensi karies gigi pada siswa sekolah, maka timbulah rangkaian
program yang bertujuan untuk menurunkan prevalensi karies gigi di wilayah kerja Puskesmas
Pimping seperti : Sekolah Kesehatan Gigi, Sikat Gigi Rame-rame, Peri Gigi, Kereta dan
Sehati Catin. Rangkaian program ini merupakan kerjasama dari berbagai pihak baik dari
Pihak Puskesmas, Pihak Sekolah dan Masyarakat.

Setelah dilakukan berbagai upaya inovatif, terjadi peningkatan kunjungan rujukan


siswa baru ke poli gigi dan mulut puskesmas pimping, dari 22 siswa (Tahun 2015) menjadi
87 siswa (Tahun 2016) dan peningkatan kunjungan pasien rawat jalan poli gigi dan mulut
dari 552 pasien (Tahun 2015) menjadi 871 (Tahun 2016). Begitu pula terjadi penurunan
prevalensi karies pada siswa sekolah baru dari 82 % menjadi 68 %. Kerjasama dari berbagai
pihak serta peningkatan pemahaman dan kesadaran akan kesehatan gigi dan mulut menjadi
tujuan dari pencapaian yang diperoleh.

Kata kunci: Karies gigi, Upaya Inovatif, Prevalensi Karies

49
ABSTRAK

GERAKAN MASYARAKAT SADAR GIGI SEHAT (GEMASAGIHAT )

drg. Darwin Salim


Masalah penyakit gigi dan mulut tidak hanya merupakan masalah kesehatan
masyarakat tetapi menjadi masalah sosial. Walaupun tidak menyebabkan kematian langsung,
penyakit gigi dan mulut dapat menjadi faktor risiko penyakit lain, sebagai fokal infeksi
misalnya tonsilitis, faringitis, otitis media, bakteremia, toksemia, berat bayi lahir rendah
(BBLR), diabetes melitus, penyakit jantung dan penyakit sistemik lainnya. Di samping itu,
penyakit HIV/AIDS dan penyakit sistemik lain juga dapat bermanifestasi di dalam mulut.
Penyakit gigi dan mulut berpotensi menimbulkan gangguan dan peluang kerja bagi berbagai
profesi seperti anggota TNI/POLRI, kedirgantaraan dan lain-lain.

Kondisi Geografis wilayah Kecamatan Nipah Panjang yang berada di wilayah


perairan dengan frekuensi pasang surut sering menjadi kendala bagi Petugas Kesehatan untuk
menjangkau masyarakat dalam upaya melakukan pelayanan kesehatan khususnya gigi dan
mulut. Transportasi perairan yang digunakan selain dipengaruhi oleh cuaca juga terkendala
biaya yang sangat mahal. Speedboat, pompong, kapal motor merupakan kendaraan
transportasi air yang tersedia di wilayah kerja puskesmas. Hubungan sebab akibat dengan
minimnya Tenaga Kesehatan Gigi, sulit serta mahalnya biaya transportasi menjadi fenomena
umum yang menyebabkan derajat kesehatan, pengetahuan,stigma masyarakat, upaya
preventif serta promotif di bidang kesehatan gigi dan mulut menjadi tidak optimal.

Oleh karena itu Penulis yang juga pelaksana kegiatan tergerak untuk merangkum
semua keadaan tersebut dalam suatu bentuk makalah tentang kondisi kesehatan gigi dan
mulut masyarakat serta upaya-upaya pelayanan kesehatan yang telah dilakukan oleh Tenaga
Kesehatan Gigi yang ada di Puskesmas Nipah Panjang.

Data-data dari laporan bulanan kegiatan pelayanan kesehatan di Puskesmas


menunjukkan peningkatan yang signifikan tentang upaya pelayanan kesehatan gigi baik itu
kunjungan ke Poli Gigi Puskesmas Nipah Panjang, Program UKGS dan UKGMD maupun
pelayanan kesehatan Puskesmas Keliling. Asumsi ke dokter gigi yang selama ini menjadi
momok menakutkan perlahan-lahan mulai tereduksi secara signifikan.

Hal ini tentu sejalan dengan harapan Pemerintah Indonesia yang tercamtum dalam
NAWACITA Presiden Joko Widodo dalam upaya menjalankan program yaitu Gerakan
Masyarakat Hidup Sehat ( GERMAS ), sejalan dengan Visi Misi Kemenkes RI, wajib
dilaksanakan di seluruh Indonesia sebab definsi Sehat mencakup juga kesehatan gigi dan
mulut seutuhnya dengan salah satu strateginya melalui upaya Promotif dan Preventif.

Tidak bisa dipungkiri pelayanan kesehatan gigi dan mulut yang optimal sangat
dipengaruhi oleh Jumlah Tenaga Medis Gigi yang tersedia, Sarana serta Prasarana
Pendukung dan adanya Kebijakan yang menjadi tulang punggung keberlanjutan upaya
pelayanan kesehatan gigi dan mulut, tanpa itu semua niscaya derajat kesehatan masyarakat
bisa paripurna. Peran semua pihak baik Pusat, Daerah, Lintas Sektrol, Lintas Program serta
Stake holder terkait menjadi unsur terpenting menuju Masyarakat yang Sehat dan Mandiri,
dan sudah saatnya Upaya Gerakan Masyarakat Sadar Gigi Sehat ( GEMASAGIHAT ) yang
50
merupakan refleksi dari Program GERMAS dilaksanakan dengan masif, terstruktur, kontinu
dan menjadi kebiasaan dalam kehidupan sehari-hari di masyarakat.

Saran dari penulis kepada Pemerintah melalui Kemenkes, Dinas Kesehatan serta Instansi
terkait dapat segera membuat Regulasi, pedoman ataupun kebijakan yang menjamin bahwa
kesehatan gigi dan mulut terintegrasi ke dalam upaya-upaya pencegahan dan pengobatan
penyakit tidak menular, penyakit menular dan kesehatan ibu dan anak, karena merupakan
bagian dari pembangunan kesehatan secara utuh dan menyeluruh ( continuum of care ). Ada
Upaya agar kesehatan gigi dan mulut terintegrasi kedalam kerangka primary health care
Puskesmas melalui Koordinasi, Bimbingan teknis, Fasilitasi serta Pola Pembiayaan yang
optimal.

Kemudian adanya kepatuhan dari Stake holder dan Lintas sektoral terkait terhadap
Komitmen Kesepakatan demi kemitraan berdaya guna tinggi untuk memperkuat program
Promotif, Preventif, Kuratif serta Rehabilitatif sehingga pelayanan kesehatan gigi dan mulut
tetap terjaga mutu dan kualitasnya antara lain melalui peningkatan UKGS, UKGM melalui
UKBM terpadu dan bersinergi.

Kata kunci: Kesehatan gigi dan mulut, Germas, Gemasagihat

51
ABSTRAK

WAS-WAS KE POLIKLINIK GIGI (WISATA ANAK SEHAT)

drg. Andi Herliyana, S.Kg


Rasa cemas (was-was) yang dialami pada anak terhadap perawatan gigi
menyebabkan anak-anak tidak rutin berkunjung kedokter gigi. Dampaknya karies gigi
semakin meningkat, berdasarkan data rekapitulasi hasil penjaringan di wilayah puskesmas
Ganra kabupaten Soppeng tahun 2016 didapatkan kerusakan gigi terbanyak terjadi pada gigi
susu. Dasar inilah kami membuat inovasi wisata anak sehat yaitu mengajak anak TK/PAUD
berkunjung ke puskesmas ganra dan terkhusus ke bagian poliklinik gigi. Puskesmas ganra
berada di sebelah utara ibukota kabupaten soppeng memiliki 12 sekolah TK/PAUD.

Perencanaan program ini diawali dengan kerjasama antara sekolah dan puskesmas.
Kemudian Anak-anak diajak berwisata kepuskesmas menggunakan mobil puskesmas.
Puskesmas didesain sesuai dengan kesenangan anak-anak. Ruangan ramah anak disiapkan,
didalam ruangan dilengkapi alat permainan. Taman bermain kami buatkan dengan fasilitas
alat permainan seperti disekolah mereka. Kemudian ruangan poliklinik gigi juga didesain
dengan suasana yang sangat menyenangkan bagi anak.

Adapun hasil yang didapat dari wisata anak sehat (WAS) Yaitu hilangnya kecemasan
anak untuk melakukan perawatan gigi yang berpengaruh secara signifikan terhadap jumlah
kunjungan perawatan gigi anak yang bertambah sehingga tingkat karies pada gigi anak dapat
diatasi secara dini.

Puskesmas Ganra melalui inovasi ini berkomitmen menjadi leading sektor kota layak
anak, sehingga puskesmas Ganra akan menjadi pusat wisata anak sehat (WAS) sekabupaten
Soppeng.

Kata kunci: WISATA, Cemas, Inovasi

52
ABSTRAK

GERMAS HEBAT GIGIKU SEHAT

Puji Nurcahyani
Amanat dari Instruksi Presiden Republik Indonesia Nomor 1 Tahun 2017 tentang
Gerakan Masyarakat Hidup Sehat antara lain adalah peningkatan perilaku hidup sehat,
peningkatan pencegahan dan deteksi dini penyakit serta peningkatan edukasi hidup sehat.
Salah satu upaya peningkatan perilaku hidup sehat, pencegahan dan deteksi dini penyakit
serta peningkatan edukasi hidup sehat di bidang kesehatan gigi dan mulut adalah dengan
mengoptimalkan kegiatan Usaha Kesehatan Gigi Sekolah (UKGS). Undang Undang No 36
tahun 2009 tentang Kesehatan, pasal 93 ayat 1 menyatakan pelayanan kesehatan gigi dan
mulut ditujukan untuk memelihara dan meningkatkan derajat kesehatan masyarakat dalam
bentuk peningkatan kesehatan gigi, pencegahan penyakit gigi, pengobatan penyakit gigi,
dan pemulihan kesehatan gigi oleh pemerintah, dan atau masyarakat yang dilakukan secara
terpadu, terintegrasi dan berkesinambungan.

Puskesmas Sambirejo adalah salah satu Puskesmas Rawat Inap di Kabupaten


Sragen yang mempunyai wilayah kerja 9 desa dengan luas wilayah 4.843,75 km yang
merupakan dataran rendah dengan perbukitan yang didominasi dengan lahan persawahan,
serta jumlah penduduk 43.131 jiwa, Jumlah tenaga di Puskesmas Sambirejo adalah 67 orang
yang terdiri dari : Dokter 2 orang, Dokter Gigi 1 orang, paramedis peawatan 18 orang
(perawat gigi 1 orang), paramedis kebidanan 25 orang, paramedis non perawatan 9 orang,
tenaga administrasi 6 orang, cleaning service 3 orang, dan sopir 2 orang. Jumlah SD/MI : 29,
SLTP : 5, dan SLTA : 2. Adapun jumlah murid SD sebanyak 3.977 jiwa.

Berdasakan indikator Global Goals for Oral Health 2020, Indonesia menentukan
target derajat kesehatan gigi dan mulut tahun 2020 antara lain adalah:
1. Angka bebas karies (gigi bercampur) pada usia 6 tahun sebanyak 50%.
2. Angka bebas karies anak kelas 6 70%
3. DMF-T pada usia 12 tahun sebanyak 1, dengan perhatian khusus pada kelompok berisiko
tinggi.
4. Angka dentally fit anak kelas 6 85%

Kunjungan anak Sekolah Dasar (SD) ke Poliklinik Gigi Puskesmas Sambirejo


Kabupaten Sragen sebagian besar dengan kondisi gigi yang sudah persistensi, pulpitis atau
bahkan gangraen pulpa dengan abses. Prevalensi karies murid SD di Sambirejo pada tahun
2016, masih relatif tinggi yaitu 71,77% dengan DMF-T >1. Apabila dibandingkan dengan
target derajat kesehatan gigi nasional tahun 2020, maka Sambirejo masih sangat rendah.
Untuk itu pada tahun 2017, Puskesmas Sambirejo akan berupaya mengoptimalkan kegiatan
UKGS dengan slogan Germas Hebat Gigiku Sehat.

Germas Hebat Gigiku Sehat dengan Model UKGS Simulatif di SDN Sambirejo 4
betujuan untuk meningkatkan derajat kesehatan gigi dan mulut anak sekolah di wilayah
Puskesmas Sambirejo Kabupaten Sragen. Selain itu juga untuk meningkatnya pengetahuan,
sikap dan kemampuan anak sekolah untuk berperilaku hidup sehat di bidang kesehatan gigi
dan mulut

53
Model UKGS Simulatif relatif murah & sederhana yang disesuaikan dengan
situasi dan kondisi wilayah Puskesmas Sambirejo. Langkah kegiatan Model UKGS Simulatif
yang berbeda dengan kegiatan UKGS yang sebelumnya adalah :
1. Penyuluhan dengan metode simulasi kesehatan gigi dan mulut dimana murid kelas 1 yang
tanpa karies gigi dan OHIS nya baik dijadikan foto model cover kartu simulasi. Dipilih
murid kelas 1 sebagai model cover kartu simulasi dengan harapan akan menimbulkan rasa
bangga & percaya diri dan bisa memotivasi murid untuk menjaga kesehatan giginya
sehingga sampai yang bersangkutan kelas 6 tidak mengalami karies.
2. Kartu simulasi terdiri dari 2 sisi, satu sisi berisi foto model dan sisi kedua pertanyaan &
jawaban tentang kesehatan gigi & mulut yang akan dipakai untuk kegiatan simulasi
kesehatan gigi & mulut.
3. Simulasi dilakukan dengan membagi murid menjadi 10 kelompok sesuai dengan jumlah
kartu pertanyaan, masing2 kelompok membacakan pertanyaan yang ditujukan kepada
kelompok lain untuk menjawabnya. Apabila kelompok yang ditunjuk tidak bisa
menjawab maka pertanyaan ditawarkan ke kelompok lain yang bersedia menjawab.
Begitu secara bergantian. Kelompok yang bisa menjawab akan diberi hadiah oleh petugas
kesehatan gigi. Sehingga memungkinkan adanya kelompok yang banyak mendapatkan
hadiah.
4. Evaluasi keberhasilan kegiatan akan dilakukan setiap tribulan dengan indikator
keberhasilan sebagai berikut :
a. OHIS murid semakin baik
b. Tidak ditemukan kasus karies baru pada murid
c. Guru/orang tua murid menindaklanjuti saran yang diberikan oleh petugas kesehatan
gigi.
5. Mengadakan lomba kesehatan gigi & mulut untuk murid kelas 1 sampai dengan kelas 6
pada acara peringatan Hari Kesehatan Nasional bulan Nopember 2017.

Hasil kegiatan UKGS Simulatif adalah terjadinya peningkatan status OHIS Baik
dari 67,44% menjadi 87,40% dan tidak ditemukannya kasus karies baru pada murid SD
Sambirejo 4, Kecamatan Sambirejo Kabupaten Sragen. Hasil ini bisa dipengaruhi oleh
ketaatan murid dan guru dalam menerapkan cara menyikat gigi yang benar dan teratur baik
yang dilakukan setiap hari di rumah maupun setiap hari Jumat di Sekolah.

Kesimpulan dari kegiatan Germas Hebat Gigiku Sehat dengan pengembangan


Model UKGS Simulatif efektif meningkatkan PHBS murid SD yang ditandai dengan
meningkatnya OHIS dan tidak ditemukan kasus karies baru pada murid SDN Sambirejo 4.
Untuk itu perlu pengembangan SD Binaan untuk penerapan Model UKGS dengan Simulasi
Kesgilut pada tahun 2018 dan seterusnya serta perlu pengembangan kegiatan UKM kesehatan
gigi dan mulut yang terintegrasi dengan program lain, melalui kegiatan : kelas ibu hamil,
deteksi dini bumil resti, Usaha Kesehatan Taman Kanak-kanak

Kata kunci : Prevalensi karies anak SD tinggi, UKGS Simultaif, OHIS meningkat, Zero kasus
karies baru.

54
ABSTRAK

MENGOPTIMALKAN UPAYA PROMOTIF DENGAN METODE


KUESIONER DAN KALENDER SIKAT GIGI DI WILAYAH KERJA
UPT PUSKESMAS ADILUWIH KABUPATEN PRINGSEWU

drg. Anditya Wardani

Anak usia sekolah merupakan sasaran strategis untuk pelaksanaan program kesehatan,
karena selain jumlahnya besar, mereka juga sasaran yang mudah dijangkau karena
terorganisir dengan baik. Hasil Riskesdas tahun 2013 menunjukkan kebiasaan menyikat gigi
dengan benar yaitu setelah makan pagi dan sebelum tidur malam ditemukan hanya 2.3%.
Karies gigi merupakan salah satu Dari 10 besar penyakit di Kecamatan Adiluwih. Karies gigi
dapat dicegah dengan kebiasaan menyikat gigi dengan benar. Salah satu upaya promotif dan
preventif Yankesgilut adalah UKGS. Namun UKGS tidak semuanya berjalan dengan efektif
karena keterbatasan sumber daya dan sumber dana, sehingga diperlukan inovasi untuk hasil
yang optimal.

Waktu murid banyak dihabiskan bersama keluarga,dan waktu yang tepat untuk
menyikat gigi juga ada pada saat murid dirumah yaitu setelah sarapan dan sebelum tidur.
Untuk itu perlu kerjasama antara murid, pihak sekolah dan orang tua untuk menciptakan
lingkungan yang kondusif untuk berperilaku hidup sehat. UKGS inovatif di Puskesmas
Adiluwih dilakukan melalui kegiatan yang terencana, terarah dan berkesinambungan dengan
intervensi perilaku dan intervensi lingkungan yang meliputi tiga tahap yaitu : Tahap Inisiasi,
Tahap Integrasi, dan Tahap Monitoring.

Dari persentase Kalender SiGiBer yang dibagikan terjadi peningkatan kebiasaan


menyikat gigi pada waktu yang tepat dari Tahap Integrasi ke Tahap Monitoring. Hal ini
terjadi karena pengetahuan orang tua yang meningkat dengan pembagian brosur, dibarengi
dengan pengawasan orang tua melalui SiGiBer orang tua dirumah, ditambah pelaksanaan
SiGiBer disekolah. Dengan pembiasaan menyikat gigi pada waktu yang tepat dan dengan
cara yang benar dapat meningkatkan derajat kesgilut di wilayah kerja Puskesmas Adiluwih.

Kerjasama yang baik antara murid, guru dan keluarga untuk menciptakan lingkungan
yang kondusif bagi murid untuk berperilaku hidup sehat khususnya kesehatan gigi dan mulut
sangat diperlukan. Ditambah kegiatan ini dilakukan secara berkala dan berkesinambungan
untuk memonitor kebiasaan menyikat gigi secara berkelanjutan sehingga diharapkan terjadi
perubahan kebiasaan kearah yang lebih baik melalui intervensi perilaku dan intervensi
lingkungan.

Kata kunci: UKGS, Inovatif, Promotif, Preventif

55
ABSTRAK

SAGIRI APRAS PEMANTAUAN KESEHATAN GIGI ANAK PRA


SEKOLAH SECARA MANDIRI MELALUI PENGKADERAN GURU
DAN SISWA DI PAUD DAN TK TERPADU AT TIBYAN WILAYAH
KERJA PUSKESMAS CEMPAKA KECAMATAN BANJARMASIN
TENGAH KOTA BANJARMASIN

drg. Dyah Sinda Primaningrum


Kalimantan Selatan mempunyai prevalensi masalah kesehatan gigi dan mulut diatas
angka nasional. Berdasarkan data yang ada, Kalimantan Selatan berada di posisi kedua
dengan prevalensi masalah kesehatan gigi dan mulut sebanyak 36,1%. Untuk Kota
Banjarmasin sendiri, prevalensi masalah kesehatan gigi dan mulut menduduki nomor dua di
Kalimantan Selatan. Kondisi ini mengilhami kami untuk melakukan koordinasi lintas
program dan sektor. Selanjutnya kami menyusun program inovasi kesehatan gigi dan mulut
untuk meningkatkan kesadaran dan menggerakkan masyarakat. Kegiatan ini dimulai dari
siswa pra sekolah dan siswa sekolah dengan melibatkan guru dan siswa sebagai kader
kesehatan gigi, agar tercapai kemandirian dalam merawat dan menjaga kesehatan gigi dan
mulutnya.

Inovasi dilakukan dengan membuat kerjasama dengan SD Muhammadyah 8-10


Banjarmasin untuk upaya preventif dan kuratif. Karena kegiatan ini dirasa kurang melibatkan
unsur masyarakat, selanjutnya hadirlah inovasi kedua kami pada tingkat pendidikan yang
lebih dini lagi, yaitu pada PAUD dan TK Terpadu At Tibyan Banjarmasin untuk upaya
promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif melalui inovasi sweeping senyum, sikat gigi
bersama, sweeping sikat gigi, deteksi dini kesehatan gigi oleh guru, pojok kesehatan gigi,
sahabat dokter gigi dan rekam medik gigi anak.

Hasil dari inovasi memperlihatkan bahwa semakin terasa keterlibatan, kesadaran dan
kemandirian masyarakat (pihak sekolah, guru, siswa dan orang tua) untuk berperilaku hidup
bersih dan sehat dengan menjaga kesehatan gigi dan kemauan untuk segera menindak lanjuti
masalah kesehatan giginya.

Sagiri Apras memperlihatkan bahwa upaya yang bertujuan untuk meningkatkan


derajat kesehatan gigi dan mulut dimasyarakat tidak akan berhasil jika hanya mengandalkan
pada petugas kesehatan saja, tanpa adanya keterlibatan dari masyarakat itu sendiri.

Kata kunci: Sagiri Apras, pemberdayaan masyarakat, poli gigi Puskesmas Cempaka
Banjarmasin

56
ABSTRAK

OPTIMALISASI PERILAKU MENYIKAT GIGI YANG BAIK DAN


BENAR PADA SISWA/I KELAS 1 SEKOLAH DASAR TERHADAP
RESIKO PENCABUTAN GIGI SECARA DINI MELALUI PROGRAM
DOKTER GIGI KECIL (DOKGICIL)

drg. Jenita Aruma


Dari hasil data penjaringan kesehatan Puskesmas Siak Hulu I tahun 2015, 86 % siswa
terdapat karies gigi, dan data kuesioner perilaku, yaitu menyikat gigi setelah sarapan pagi
28,9 % dan sebelum tidur malam 41 %. Dari data tersebut, terlihat bahwa perilaku menyikat
gigi yang benar hanya sedikit, sehingga hasil data penjaringan pada kasus karies gigi sangat
tinggi prosentasenya. Karena kebersihan gigi dan mulut berkaitan dengan perilaku dalam
menyikat gigi. Demi mengoptimalkan perilaku menyikat gigi yang baik dan benar, timbul ide
inovatif yaitu program Dokter Gigi Kecil, sebagai koordinator dalam sikat gigi bersama di
sekolah pada siswa/i kelas 1 SD dengan tujuan, tercapainya perilaku kemampuan pelihara
diri, sesama siswa dan lingkungannya, agar meningkatkan derajat kesehatan gigi dan mulut
yang optimal pada usia dini.

Langkah-langkah penulis melakukan program dokter gigi kecil adalah 1). Melakukan
sosialisasi koordinasi dengan pimpinan, lintas program, pihak sekolah, dan melibatkan pihak
swasta, 2). Penerbitan SK Puskesmas Siak Hulu I tentang pengangkatan DOKGICIL, 3).
Pembinaan DOKGICIL, 4). Kuesioner perilaku, 5). Pelaksanaan kegiatan, diawali dengan
penyerahan peralatan sikat gigi dan pasta gigi dari pihak swasta, 6). Pemantauan dan
Evaluasi.

Hasil dari program ini adalah data kuesioner setelah 6 (enam) bulan kegiatan DOKGICIL
pada siswa/I kelas 1 yaitu, sikat gigi setiap hari dari (95,4 %) menjadi (97,5%), sesudah
makan pagi dari (28,9%) menjadi (74,6 %), sebelum tidur malam dari (41,0 %) menjadi
(80,7%), menyikat gigi yang benar dari (21,0 %) menjadi (74,0%).

Kesimpulan dan saran dari kegiatan ini adalah, karies merupakan penyakit tertinggi dari
data pasien rawat jalan poli gigi UPTD Puskesmas Siak Hulu I tahun 2015, yaitu sebanyak
53,2 %, dan perilaku dalam memelihara kebersihan gigi dan mulut merupakan salah satu
faktor penyebab karies gigi, program DOKGICIL merupakan karya inovatif yang bertujuan
untuk meningkatkan derajat kesehatan gigi dan mulut yang optimal sejak usia dini, sehingga
diperlukan sinergitas yang berkesinambungan antara pihak UPTD Puskesmas Siak Hulu I
dengan pihak sekolah, dan diharapkan menjadi salah satu bentuk program pengabdian
masyarakat bagi sektor swasta.

Kata kunci: Karies, Perilaku Menyikat Gigi, DOKGICIL

57
ABSTRAK

MENINGKATKAN CAKUPAN UKGM BERKELANJUTAN DI


POSYANDU WILAYAH KERJA PUSKESMAS KELURAHAN
TANJUNG PRIOK DENGAN BADANKU SEHAT GIGIKU OKE

drg. Monika Silitonga


Puskesmas kelurahan Tanjung Priok telah melaksanakan kegiatan UKGM di
Posyandu sejak tahun 2012, namun sampai tahun 2016 cakupan pencapaiannya masih rendah
yaitu 21% dari 17 Posyandu dan Pelaksanaannya tidak kontinyu, sehingga rendahnya
skrining gigi (6,14 %) dan tingginya karies gigi pada anak balita (51,8 %).Luas wilayah
Kelurahan Tanjung Priok 559 Ha, terdiri dari 16 RW, 17 Pos dengan 2200 anak balita, Kader
aktif 143 orang sedangkan tenaga kesehatan gigi Puskesmas hanya 1orang dokter gigi yang
merangkap sebagai Kepala Puskesmas dan 1 orang Perawat gigi. Indikator keberhasilan:
Posyandu 100 % melaksanakan kegiatan UKGM, kader trampil melaksanakan kegiatan
UKGM dan Balita meningkat mendapat skrining/penyuluhan gigi.

Untuk meningkatkan cakupan UKGM di Posyandu wilayah kerja Puskesmas


Kelurahan Tanjung,penulis membuat sebuah Inovasi pengembangan kegiatan UKGM yaitu
Kartu Badanku Sehat Gigiku Oke (KMS Gigi ) bertujuan untuk terlaksananya kegiatan
UKGM di Posyandu yang berkelanjutan, dan sebagai daya tarik masyarakat untuk melakukan
skrining gigi , mendapat penyuluhan kesehatan gigi dan mulut, memantau pertumbuhan gigi
dan penyakit mulut pada anak balita, sehingga dapat mempertahankan gigi yang sudah
tumbuh tetap sehat dan mencegah bertambahnya gigi berlubang. Pelaksanaanya
dilaksanakan bersamaan dengan kegiatan Posyandu Balita sejak Januari 2017, dengan
pemberdayaan Kader Posyandu.

Penggunaan KMS Gigi telah meningkatkan cakupan kegiatan UKGM di Posyandu


pada bulan Pebruari 2017 menjadi 100 %, terjadi peningkatan jumlah Balita yang mendapat
skining dan penyuluhan kesehatan gigi dan mulut,menjadi 42,6 %

Implementasi KMS Gigi di Posyandu yaitu, menanggulangi masalah kesehatan


individu/balita : melakukan pemantauan tumbuh kembang anak balita dan status kesehatan
gigi dan mulut secara berkala (skrining), memberikan penyuluhan , memotivasi menjaga
kesehatan gigi dan mulut, melakukan rujukan dengan pemberdayaan Kader di Posyandu.
Diharapkan KMS gigi balita dapat diterapkan oleh Posyandu di seluruh Indonesia.

Kata kunci: Kartu Badanku Sehat Gigiku Oke, Kartu Menuju Sehat Gigi Balita
(KMS GB)

58
FARMASI

59
ABSTRAK

PENERAPAN POLI - CP (POCKET DRUG INTERACTIONS,


LABELLING AND CLICICAL PHARMACIST) UNTUK MENCEGAH
MEDICATION ERRORS DI UPTD PUSKESMAS SUNGAI APIT

Eki Naldi, S. Farm, Apt


Medication Errors (ME) adalah kejadian yang merugikan pasien akibat pemakaian
obat selama dalam penanganan tenaga kesehatan, yang sebenarnya dapat dicegah. Puskesmas
Sungai Apit Merupakan salah satu Puskesmas Rawat Inap yang berada di wilayah kerja
Dinas Kesehatan Kabupaten Siak. Meningkatnya jumlah dan jenis obat yang tersedia di
Puskesmas, khususnya puskesmas rawatan di era Jaminan Kesehatan Nasional (JKN)
sekarang ini berpotensi munculnya ME. Poli-CP merupakan salah satu langkah yang
dilakukan untuk mencegah Medication Error guna menciptakan Patien Safety.

PoLi-CP ini dilakukan dengan membuat buku saku interaksi obat yang disesuaikan
dengan jenis obat yang tersedia di Puskesmas. Labelling dibuat dengan memberikan
penandaan yang jelas pada setiap penyimpanan obat dan Pelayanan farmasi klinis berupa
Pelayanan informasi obat, konseling dan visit pasien rawat inap. Semua Penerapan PoLi-CP
ini melibatkan semua tenaga kesehatan sehingga dapat mencegah terjadinya Medication
Errors.

Hasil penerapan PoLi CP ini dapat dirasakan dalam jangka panjang dan dapat
meningkatkan Mutu Pelayanan kefarmasian di Puskesmas, disamping itu penerapan PoLi-CP
ini dapat mengurangi biaya tambahan terkait cedera yang didapat setelah ME. Tersedianya
buku interaksi obat sebagai media edukasi dan informasi mampu mencegah terjadinya ME.
Penandaan yang jelas pada penyimpanan mampu mencegah terjadinya ME, dengan
penerapan Clinical Pharmacist tahun 2015, Drug Related Problem yang dapat dicegah yang
berpotensi timbulnya Medication Errrors berjumlah 41 kasus dan 24 kasus pada tahun 2016.

Untuk Meminimalkan Resiko terkait ME perlu pendekatan sistem. Pendekatan sistem


difokuskan kepada tahap yang memiliki titik kesalahan yang berpotensi menyebabkan
kerugian pada pasien.

Kata kunci : Medication Errors, Pocket Drug Interaction, Labelling, Clinical Pharmacist

60
ABSTRAK

OPTIMALISASI PERAN APOTEKER DALAM PENGENDALIAN


MUTU PELAYANAN KEFARMASIAN DAN PENGGUNAAN OBAT
RASIONAL DENGAN KECE SYSTEM

Indri Mulyani Bunyamin, Apt


Puskesmas Kecamatan Kembangan adalah salah satu Puskesmas yang berada di
wilayah kerja Suku Dinas Kesehatan Jakarta Barat. Berdasarkan evaluasi tahun 2015, Unit
Farmasi mempunyai 4 (empat) permasalahan yaitu rendahnya standar pelayanan kefarmasian
(68,36%), tingginya kasus administrasi obat yang tidak efisien (27 kasus), capaian indikator
mutu di bawah 100% dan kasus penggunaan obat tidak rasional di masyarakat sebanyak 48
kasus. Dampak dari permasalahan tersebut adalah kesalahan pengobatan (Medication Error)
yang berakibat buruk terhadap keselamatan pasien. KECE SYSTEM merupakan solusi
komprehensif untuk menyelesaikan keempat permasalahan tersebut.

Inovasi KECE SYSTEM dilaksanakan pada bulan Agustus 2015 hingga Desember
2016 oleh Apoteker dan Tenaga Teknis Kefarmasian dalam 18 kegiatan perbaikan yang di
dalamnya terdapat 6 produk inovatif dengan unsur Kind = baik/ bermanfaat, Empowering =
pemberdayaan, Collaborative = kolaborasi dan Educative = edukasi. Inovasi tersebut adalah
Flipchart konseling, Aplikasi/software obat, Komik Devila-Angela (4 judul), Video
Tanya Apoteker (3300 peninjau), website www.informasi-obat.com (1.116.171
pengunjung) dan TAS OBAT (diproduksi 575 buah). Inovasi ini digunakan untuk program
GEMA CERMAT (Gerakan Masyarakat Cerdas Menggunakan Obat) yang telah
disosialisasikan se-DKI Jakarta dan beberapa kota besar di Indonesia.

Pada tahun 2016 KECE SYSTEM menghasilkan capaian standar pelayanan


kefarmasian menjadi 78,53%, indikator mutu pemahaman pasien terhadap informasi obat
menjadi 91,71%, ketepatan pemberian obat menjadi 100%, penurunan kasus administrasi
obat yang tidak efisien dari 27 kasus menjadi 5 kasus dan penurunan kasus penggunaan obat
tidak rasional dari 48 kasus menjadi 0 kasus.

Peran apoteker yang optimal dalam pengendalian mutu farmasi dapat meningkatkan
standar pelayanan kefarmasian dan penggunaan obat rasional. Apoteker dapat menjadi
inovator atau Agent of Change terhadap setiap permasalahan farmasi.

Kata kunci: pelayanan kefarmasian, obat rasional, apoteker, KECE

61
ABSTRAK

MODEL PELAYANAN INFORMASI OBAT (PIO) DENGAN APOTEK


TERAPUNG DI WILAYAH PERAIRAN DANAU PANGGANG

Dewi Yulida Mona Resty, S.Farm., Apt

Pelayanan kefarmasian di Puskesmas berperan dalam meningkatkan mutu pelayanan


kesehatan bagi masyarakat. Kepedulian dan kesadaran masyarakat akan kesehatan harus terus
ditingkatkan. Danau Panggang termasuk kategori Kecamatan terpencil dengan wilayah
meliputi: 15% daratan, 20% sungai dan 65% rawa dimana sebagian besar penduduk tinggal di
daerah rawa dan sungai. Jauhnya jarak tempat tinggal dengan pusat pelayanan kesehatan
membuat masyarakat biasanya sering menyimpan obat di rumah, sehingga perlu diimbangi
dengan pemberian informasi yang benar oleh tenaga kesehatan. Salah satu bentuk pendekatan
dan peningkatan layanan yang dikembangkan oleh bagian Farmasi adalah Pelayanan
Informasi Obat.

Bagi daerah rawa dan sungai perlu cara tersendiri agar informasi sampai ke
masyarakat, untuk mengatasi hal tersebut dilakukan inovasi melalui Model Pelayanan
Informasi Obat (PIO) Dengan Apotek Terapung Di Wilayah Perairan Danau Panggang.
Inovasi menggunakan alat transportasi kelotok (perahu), dan pemberian informasi dengan
bantuan alat pengeras suara (Toa) serta pamflet.

Hasil dari kegiatan inovasi menunjukkan bahwa masyarakat terutama yang berada
diwilayah sungai dan rawa mendapatkan informasi yang benar mengenai obat, melalui hasil
kuesioner kepuasan masyarakat pada Tahun 2015 diperoleh persentase 88,9% dan Tahun
2016 diperoleh persentase 91,3 % kepuasan masyarakat dengan adanya inovasi tersebut.

Dari hasil kuesioner kepuasan masyarakat akan inovasi di ketahui masih adanya
ketidakpuasan masyarakat sehingga dapat dijadikan pembelajaran sebagai perbaikan kinerja
dengan terus meningkatkan derajat kesehatan masyarakat agar terwujud pelayanan kesehatan
yang bermutu dan berkeadilan menuju masyarakat sehat dan mandiri dalam Gerakan
Masyarakat Hidup Sehat (GERMAS).

Kata kunci : Pelayanan Kefarmasian, Pelayanan Informasi Obat (PIO), Apotek Terapung,
GERMAS, Danau Panggang.

62
ABSTRAK

UPAYA PENYULUHAN, PEMBINAAN, DAN PEMBUATAN JAMU PIL


MANJAKANI DI KELURAHAN TAMBAK SARI SEBAGAI INOVASI
HATTRA PUSKESMAS PAKUAN BARU

Vivin Oktarina
Puskesmas Pakuan Baru adalah salah satu Puskesmas yang berada di Kota Jambi
Propinsi Jambi, yang terdiri tiga wilayah kerja yaitu Kelurahan Pakuan Baru, Kelurahan
Wijaya Pura, dan Kelurahan Tambak Sari dan memiliki 80 orang sumber daya manusia
kesehatan dan non kesehatan yang terdiri dari tenaga PNS, honorer dan sukarela. Sarana
prasaran secara umum sudah memenuhi standar yang ditetapkan untuk Puskesmas, meskipun
dalam jumlah terbatas, dan kondisi sebagian rusak ringan. Jenis-jenis pelayanan yang
dilaksanakan di Puskesmas Pakuan Baru meliputi upaya kesehatan perorangan dan upaya
kesehatan pengembangan. Adapun sasaran dari program tersebut adalah kelompok penjual
jamu. Salah satu dari produk jamu yang dijual oleh kelompok penjual jamu adalah jamu sari
rapet yang terbuat dari buah manjakani. Selama ini pil tersebut tidak dibuat sendiri oleh
penjual jamu.

Upaya Pemecahan masalah penjual jamu gendong di Puskesmas Pakuan Baru yang
belum memproduksi sendiri jamu dari buah manjakani adalah dengan melatih kelompok
penjual jamu untuk membuat sendiri jamu dari buah manjakani.

Kelompok Jamu Gendong Melati Mandiri yang jumlah kelompoknya sebelum adanya
pembinaan berjumlah 20 orang dan setelah dilakukan pembinaan jumlah kelompok
bertambah menjadi 70 orang

Upaya pengobatan tradisional dapat dibina dengan cara yang benar sesuai ilmu
kefarmasian oleh petugas farmasi Puskesmas dalam bentuk pemberian informasi mengenai
pemanfaatani, cara pembuatan. Pelaku usaha jamu di Rt.11 tambak Sari dapat memproduksi
dan memasarkan produk pil biji buah manjakani untuk masa yang akan datang. Usaha ini
memerlukan pembinaan dari Dinas Kesehatan dan dukungan lintas sektor untuk
meningkatkan kualitas hasil produksi. Pemerintah Daerah melalui Dinas Kesehatan
mendukung kegiatan inovasi Puskesmas dalam bentuk sarana dan prasarana serta reward
untuk petugas Puskesmas. Petugas diharapkan selalu mengawasi, pembina dan melatih
supaya program tercapai. Puskesmas dan lintas sektor bersama-sama membina Hatra dalam
wilayah kerja Puskesmas.

Kata Kunci : Pil manjakani, Kelompok jamu, Puskesmas Pakuan baru, Tenaga Farmasi.

63
ABSTRAK

KEUNGGULAN RANCANGAN SISTEM INFORMASI MANAJEMEN


PENGELOLAAN OBAT (SIMPO) BERBASIS WEB

Rosnairah, S.Si., Apt

Puskesmas Maniangpajo adalah salah satu Puskesmas yang berada di wilayah kerja
Dinas Kesehatan Kab. Wajo yang seringkali mengalami masalah dalam hal pencatatan
pemakaian obat dalam kegiatan pelayanan kefarmasian. Sistem Informasi Manajemen
Pengelolaan Obat (SIMPO) Puskesmas adalah suatu langkah inovasi yang dilakukan guna
untuk mempermudah prosedur pemprosesan data-data baik data obat di Puskesmas Induk
maupun data di Puskesmas Pembantu dan Pos Kesehatan Desa sehingga dapat mendukung
proses pengambilan keputusan manajemen.

Perancangan Aplikasi SIMPO mulai terpikirkan sejak akhir Desember 2016 setelah
adanya pemeriksaan oleh BPK (Badan Pemeriksa Keuangan) dan hasil aplikasi baru selesai
pada bulan April 2017, sehingga penggunaanya akan dilaksanakan mulai bulan Mei 2017
dengan menginput data mulai Januari 2017 sebagai simulasi. Aplikasi ini dapat diakses oleh
semua sub unit dan ruangan pemberi pelayanan obat dan BMHP (Bahan Medis Habis Pakai).

Adapun hasil dari aplikasi SIMPO ini dapat dirasakan dalam waktu jangka panjang.
Dimana hasil yang dapat dilihat yaitu rekapan sisa stok, rekapan LPLPO (Lembar Pemakaian
dan Lembar Permintaan Obat), rekapan pengendalian, laporan harian, daftar kategori obat,
jumlah pemakaian obat per kategori dari semua sub unit yang ada di Puskesmas
Maniangpajo.

Puskesmas Maniangpajo telah berkomitmen untuk menjalankan Sistem Informasi


Manajemen Pengelolaan Obat (SIMPO) Berbasis Web sejak awal tahun 2017. Yang
diharapkan adanya dukungan dari berbagai pihak yang terkait serta adanya pengembangan
sistem guna untuk penyempurnaan aplikasi SIMPO.

Kata kunci: SIMPO, Farmasi, Inovasi

64
ABSTRAK

PREMAN TOBAT (PEMANDANGAN RUMAH ELOK DENGAN


MENANAM TANAMAN OBAT)

Mardawiah, S.Si, Apt

Asuhan Mandiri Pemanfaatan Taman Obat Keluarga (ASMAN TOGA) merupakan


salah satu alternatif yang dilakukan untuk meningkatkan derajat kesehatan masyarakat secara
mandiri khususnya di pulau sebatik yang berbatasan langsung dengan Malaysia, dimana
sebagian masyarakat masih memilih menggunakan obat dari Malaysia untuk pencegahan,
pengobatan bahkan hingga untuk pemeliharaan kesehatan mereka. Dengan kegiatan asuhan
mandiri melalui PREMAN TOBAT ini masyarakat diarahkan agar mampu melakukan
perawatan kesehatan secara mandiri, sehingga mampu meningkatkan derajat kesehatan
masyarakat tanpa harus bergantung dengan negara tetangga.

Teknik pelaksanaan Asman Toga ini, diawali dengan sosialisasi kepada kepala desa dan
perangkatnya, anggota PKK, Kader posyandu, tokoh masyarakat, tokoh agama yang ada di
wilayah kerja Puskesmas Sungai Nyamuk, yang selanjutnya dilakukan penggalangan
komitmen bersama dengan lintas sektor, penyuluhan kelompok, pembinaan anggota saka
bakti husada dan adanya taman obat keluarga percontohan di puskesmas.

Setelah dilakukan pembinaan, capaian jumlah rumah yang sudah melakukan pemanfaatan
TOGA di tahun 2016 di desa Tanjung Harapan RT 04 sebanyak 62,68%. Hasil ini diharapkan
makin meningkat sehingga akan terbentuk KAMPUNG TOGA, yang mana hal ini akan
tercapai dengan adanya dukungan dan kerjasama secara intensif dari berbagai pihak.

Tingkat pegetahuan warga yang masih rendah tentang jenis tanaman obat dan manfaatnya,
hal ini dapat dilihat dari masih banyak warga yang menanam tanaman hanya untuk estetika
(keindahan) dan tidak dimanfaatkan lebih lanjut, Sehingga diperlukan adanya
edukasi/penyuluhan terkait jenis tanaman yang berkhasiat obat, termasuk cara pembuatan dan
penggunaannya.

65
ABSTRAK

MEMIKAT PENDERITA PENYAKIT KRONIS DENGAN


MENGGUNAKAN APLIKASI SMS REMAINDER DI PUSKESMAS
RANCAEKEK KECAMATAN RANCAEKEK KABUPATEN BANDUNG

Anis Pribadi Kurnaeni

Kurangnya kepatuhan pasien penderita penyakit kronis yaitu penderita penyakit


hipertensi dan diabetes melitus dalam mengkonsumsi obat akan mengakibatkan penyakit
yang lebih serius, di Puskesmas Rancaekek DTP kedua penyakit ini menempati urutan
sepuluh besar penyakit terbanyak sehingga perlu adanya pemantauan dalam meminum obat
namun keterbatasan tenaga kefarmasian dan cakupan wilayah kerja yang cukup luas yang
terdiri dari Empat Desa dan Satu Kelurahan menjadi kendala untuk melaksanakan
pemantauan secara langsung untuk itu diperlukan suatu cara yang lebih efektif dengan
memanfaatkan teknologi informasi SMS Gateway dengan menggunakan aplikasi SMS
Reminder agar pasien dapat diingatkan setiap hari melalui SMS untuk meminum obat yang
dilakukan oleh tenaga kefarmasian.

Setelah dilaksanakanya Program SMS Reminder selama beberapa bulan maka


didapatkan hasil meningkatnya kepatuhan pasien hipertensi dan diabetes melitus dalam
mengkonsumsi obatnya hal ini dapat dilihat dari keteraturanya kontrol pasien ke Puskesmas ,
faktor lain keberhasilan program ini juga dipengaruhi dengan adanya keterlibatan keluarga
dan tenaga kesehatan lainya yang saling bahu membahu sesuai dengan forsinya masing -
masing.

Dengan adanya Aplikasi SMS Remainder dapat meningkatkan kesadaran pasien


dalam kepatuhan pasien minum obat dan kontrol serta terjalinya efektifitas komunikasi antara
tenaga kefarmasian dengan pasien penderita penyakit kronis dalam Mengingatkan Minum
obat (MEMIKAT) di Puskesmas Rancaekek DTP tahun 2017 dan untuk selanjutnya Aplikasi
SMS Remainder ini tidak hanya dipergunakan oleh Tenaga Kefarmasian namun sebaiknya
lebih dikembangkan sebagai media komunikasi antara pasien dengan tenaga kesehatan yang
lain.

Kata Kunci: Hipertensi, Diabetes, SMS Reminder, Minum Obat

66
ABSTRAK

PEMANTAUAN TERAPI OBAT ORANG DENGAN GANGGUAN JIWA


OLEH KADER PTO

Tuty Iswary S, S.Si, Apt


Puskesmas Sendana I merupakan unit organisasi pelayanan kesehatan terdepan yang
mempunyai misi sebagai pusat pengembangan pelayanan kesehatan secara menyeluruh,
terpadu dan berkesinambungan. Pelayanan Kefarmasian di Puskesmas merupakan satu
kesatuan yang tidak terpisahkan dari pelaksanaan upaya kesehatan, meliputi 2 (dua) kegiatan,
yaitu kegiatan manajerial dan kegiatan pelayanan farmasi klinik. Salah satu kegiatan farmasi
klinik adalah Home Care dimana dilakukan kunjungan rumah untuk memantau terapi obat
pasien (PTO). Salah satu yang dibutuhkan disini adalah peran farmasis dalam memonitor
penggunaan obat oleh pasien. Jumlah Orang Dengan Gangguan Jiwa pada Tahun 2015 adalah
41 orang, yang mana dari 31 orang dengan gangguan jiwa ini ada 22 orang yang
mendapatkan pengobatan tetapi tidak semuanya rutin/ patuh dalam terapinya. Kepatuhan
terhadap minum obat merupakan masalah utama dalam kekambuhan pada penderita jiwa.
Ada beberapa penyakit yang memerlukan Pemantauan Terapi Obat yang telah
dilakukan oleh pemegang program masing- masing. Kami sebagai farmasis melihat bahwa
Home Care untuk Orang Dengan Gangguan Jiwa (ODGJ) belum ada sehingga kami sebagai
farmasis memilih Home Care/ Pemantauan Terapi Obat untuk ODGJ karena keberhasilan
terapi OGDJ tergantung pada kelanjutan pengobatan OGDJ. Bersama pengelola kesehatan
jiwa, melakukan kunjungan rumah ke pasien gangguan jiwa yang tidak datang lanjut obat.
Kami melakukan komunikasi, edukasi dan informasi kepada pasien dan keluarga pasien agar
memberikan dukungan kepada pasien. Pada awal tahun 2016 sebagai salah satu upaya untuk
meningkatkan pemberdayaan masyarakat dalam hal Pemantauan Kepatuhan Terapi Obat
Orang Dengan Gangguan Jiwa, kami mengangkat satu orang Kader Pemantauan Terapi
Obat sehingga tidak ada lagi orang dengan gangguan jiwa putus terapi.

Setelah kami melakukan Home Care/ Pemantauan Terapi Obat pada orang
dengan gangguan jiwa dan Penunjukan Kader PTO Orang Dengan Gangguan Jiwa, maka
dapat kita lihat bahwa jumlah pasien yang tidak patuh berobat terjadi penurunan yang
signifikan yaitu dari 10 pasien yang tidak patuh berobat pada tahun 2015 menjadi tinggal 4
pasien yang tidak patuh berobat pada tahun 2016. Secara langsung farmasis juga berperan
dalam meningkatkan kualitas hidup pasien, ketidakpatuhan pasien dalam minum obat,
menimbulkan tidak tercapainya tujuan terapi.

Kepatuhan minum obat pasien khususnya pasien gangguan jiwa sangat penting
dalam keberhasilan terapinya, sehingga peran farmasis dalam melakukan Home Care/
Pemantauan Terapi Obat sangat diperlukan, selain itu dukungan keluarga dan peran serta
masyarakat melalui Kader Pemantau Terapi Obat Orang Dengan Gangguan Jiwa diharapkan
turut membantu keberhasilan terapi bagi pasien gangguan jiwa agar kualitas hidup pasien
juga dapat meningkat. Agar keberhasilan terapi dan kegiatan Home Care/ Pemantauan
Terapi Obat dapat terlaksana dengan baik, dibutuhkan dukungan dari sektor terkait dalam
hal ini pemerintah setempat.

Kata kunci: Home Care, Kepatuhan minum obat ODGJ, Kader PTO.

67
ABSTRAK

PERAN PESERTA TENAGA KEFARMASIAN DALAM GERAKAN


MASYARAKAT HIDUP SEHAT MELALUI GERAKAN
MASYARAKAT CERDAS MENGGUNAKAN OBAT (GEMA CERMAT)
TERUTAMA BAGI LANSIA DI WILAYAH KERJA UPTD
PUSKESMAS BUNTOK

Lisa Nuryanti, A.Md. Farm

Penulisan Makalah ini bertujuan untuk meningkatkan peran serta tenaga kefarmasian
dalam Gerakan Masyarakat Hidup Sehat melalui Gerakan Masyarakat Cerdas Menggunakan
Obat terutama bagi lansia agar terwujudnya lansia yang sehat, aktif, mandiri dan produktif di
wilayah kerja UPTD Puskesmas Buntok sesuai dengan Permenkes Nomor 25 Tahun 2016
tentang Rencana Aksi Nasional Kesehatan Lanjut Usia Tahun 2016 2019. UPTD
Puskesmas Buntok memiliki 3 kelurahan dan 2 desa dengan jumlah penduduk 33.895
jiwa.yang memiliki luas wilayah kerja 28.500 Ha yang merupakan dataran rendah dan
gambut serta dilalui sungai barito terdiri dari tanah sawah, tanah kering dan hutan

Rencana Aksi Nasional Kesehatan Lanjut Usia Tahun 2016 2019 berdasarkan
Permenkes Nomor 25 Tahun 2016 merupakan acuan dalam inovasi yang dilakukan oleh
tenaga kefarmasian, melalui Gerakan Masyarakat Cerdas Menggunakan Obat terutama bagi
lansia dengan menerapkan pelayanan kesehatan ramah dan santun lansia di Apotek UPTD
Puskesmas Buntok, memberikan penyuluhan bagi kelompok lansia maupun melakukan
pendekatan keluarga. Kegiatan tersebut melibatkan kepala puskesmas, seluruh tenaga
kesehatan yang berada di wilayah kerja UPTD Puskesmas Buntok serta melibatkan Lintas
Sektor untuk membantu mewujudkan inovasi yang telah dilakukan.

Dari kegiatan yang telah dilakukan dalam jangka panjangnya diharapkan, masyarakat
khususnya lansia bisa mendapatkan pelayanan kesehatan yang mudah dan nyaman, serta
mengerti tentang penggunaan obat yang benar sehingga para lansia dapat melakukan
pengobatan yang benar dan semangat menjalankan pengobatan untuk terwujudnya lansia
yang sehat, aktif, mandiri dan produktif.

Kata Kunci : Pelayanan Kesehatan Ramah Lansia, Cerdas Menggunakan Obat, Lansia
Sehat, Aktif, Mandiri dan Produktif

68
ABSTRAK

BERKACA PADA PASIEN TMC-DM PEMBERDAYAAN KADER


DALAM HOME PHARMACY CARE PADA PASIEN TBC DENGAN
DIABETES MELLITUS SEBAGAI UPAYA PENINGKATAN
KEBERHASILAN PENGOBATAN TBC

Erna Iswahyuni, S.Si., Apt

Penderita TBC dengan Diabetes Mellitus (DM) mengalami kompleksitas pengobatan


yang menyebabkan menurunnya kepatuhan minum obat, sehingga menurunkan keberhasilan
pengobatan TBC. Untuk itu perlu dilakukan pemantauan obat secara berkelanjutan dan
dilakukan pengawasan melalui Pengawas Minum Obat (PMO ). Selama tahun 2015 sampai
2017 di UPTD Puskesmas Mrican terdapat 57 penderita TBC, 9 diantaranya dengan DM.
Berdasarkan latar belakang tersebut,apoteker melakukan home pharmacy care (HPC) pada
pasien TBC - DM dengan melibatkan keluarga dan kader sebagai PMO dengan tujuan agar
pengobatan pada pasien TBC-DM sesuai dengan standar dan tercipta kemandirian pasien
dalam pengobatan.

Pelaksanaan HPC dilakukan dengan kolaborasi antara apoteker dan penanggungjawab


program TBC di puskesmas sejak tahun 2015 dan dilakukan bersama kader pada tahun 2017.
Kegiatan yang dilakukan meliputi pengkajian masalah dalam penggunaan obat, pengawasan
kepatuhan, pendampingan pengelolaan obat,konseling. Salah satu permasalahan yang
didapat saat HPC adalah kurangnya pemahaman dan keaktifan PMO dalam melakukan
tugasnya.Untuk itu dilakukan pelatihan PMO dengan melibatkan kader . Kader melakukan
pendampingan saat pengobatan sampai selesai.

Hasil kegiatan ini dari delapan pasien TBC dengan DM yang diamati selama masa
pengobatan ( enam bulan ) terdapat lima pasien yang sembuh sesuai dengan waktu standart,
satu pasien lebih dari waktu standart, satu pasien meninggal dunia, satu pasien dalam proses
pengobatan. Keberhasilan pengobatan dipengaruhi oleh kepatuhan pasien dan keaktifan dari
PMO dalam pengawasan.

Penderita TBC-DM bisa menyelesaikan pengobatan TBC sesuai dengan waktu standar bila
patuh dalam minum obat TBC dan DM secara rutin dan diperlukan keterlibatan PMO dan
keluarga dalam pengawasan kepatuhan minum obat. Program ini sebaiknya dikembangkan
pada semua pasien TBC.

Kata kunci: Home Pharmacy Care, TBC-DM, PMO.

69
KESEHATAN
LINGKUNGAN

70
ABSTRAK

PENYARINGAN AIR SEDERHANA DI MASYARAKAT DALAM


MENINGKATAN AKSES SARANA SANITASI DI WILAYAH UPTD
KESEHATAN PARABU KECAMATAN LARIANG KABUPAEN
MAMUJU UTARA

Rusmila, AMKL

Untuk mengatasi masalah krisis air bersih, maka perlu dibuat sebuah Kebutuhan air
bersih yang baik, dan sehat dengan membuat yang mudah dan murah serta terjangkau bahan
yang ada di pedesaan, Penyaringan sederhana semua kalangan masyarakat dengan muda
dapat membuat saringan ini. Air sumur yang dipergunakan oleh masyarakat di Kecematan
Lariang belum memenuhi syarat kesehatan, kekeruhan tinggi akan mengalami kesulitan bila
diproses untuk air bersih. begitu juga apabila dipergunakan untuk mencuci akan memberi
noda kekuning-kuningan pada pakaian putih, bahkan dapat menyebabkan iritasi kulit.

Saringan sederhana yang ini akan lebih mempermudah dalam proses pencucian pasir
atau pembersihan bahan-bahan dalam penyaringan yang mampat tidak lagi di lakukang
pembokaran atau pengangkatan pasir untuk menghilangkan endapan. Dengan demikian
pencucian pasir yang terdapat endapan dapat dengan mudah dan mengefesienkan waktu.
Sumber daya yang di butuhkan adalah masyarakat serta dukungan pemerintah.

Hasil implementasi penyaringan air sederhana tersebut bahwa, hal yang pertama
adalah pemasaran di masyarakat, dan masyarakat banyak mau membuat saringan air
sederhana tersebut. Penyaringan air sederhana ini dalam proses pengembangan ke masyarakat
dan banyak masyarakat berkonsultasi dalam pembuatan penyaringan air sederahana.
Dukungan pemerintah dalam pengembangan penyaringan air sangat besar.

Dalam melakukan usaha merubah perilaku masyarakat dari perilaku masyarakat


yang merugikan kesehatan menjadi perilaku yang baik dan sehat merupakan suatu hal yang
tidak mudah. Petugas sanitasi harus banyak melakukan pengembangan dengan kegiatan-
kegiatan inovasi yang sesuai keadaan masyarakat yang ada di wilayah kerja.

Diharapkan dukungan terhadap kreatifitas sanitarian karena tanpa dukungan dari


semua pihak, kreatifitas tidak tidak akan berkembang dan akhirnya tidak dapat dirasakan
manfaatnya oleh masyarakat. Menciptakan teknologi tepat guna yang memenuhi prinsip
murah, muda dan menyetuh masyarakat.

Kata kunci : Air, Penyaringan Sederhana, Tepat guna

71
ABSTRAK

PENGOLAHAN LIMBAH MEDIS NON- INSINERASI DI PUSKESMAS


LABAKKANG KABUPATEN PANGKEP

Hasriani Rajab Fattah

Pengelolaan limbah medis saat ini belum menjadi perhatian yang seksama bagi
para pimpinan sarana pelayanan kesehatan, hal ini dibuktikan bahwa di Indonesia baru sekitar
34-59% yang menggunakan insinerator begitupun halnya dengan di Kabupaten Pangkep dari
23 Puskesmas yang ada, tidak ada satupun yang menggunakan incinerator, sehingga volume
limbah medis yang dihasilkan kian hari semakin bertambah dan dapat membahayakan bagi
masyarakat dan lingkungan hidup.

Untuk itu pengolahan limbah medis non-insinerasi secara sederhana yang efektif dan
efisien pada fasilitas pelayanan kesehatan perlu diperkenalkan. Pengolahan Limbah Medis
Non-Insinerasi ini mulai dilaksanakan pada awal bulan April 2017 setelah mendapat
Pelatihan Orientasi Terpadu bagi Petugas Kesehatan Lingkungan Fasyankes. Tahap
Pengolahan Limbah Medis Non-Insinerasi sebagai berikut : 1. Perencanaan Kegiatan yang
dilakukan dengan Kepala Puskesmas Labakkang beserta seluruh petugas Puskesmas
Labakkang. 2. Pelaksanaan Kegiatan dilakukan dengan 3 tahap, yaitu tahap persiapan baik
alat dan bahan maupun Alat Pelindung Diri (APD), tahap pengolahan dengan menggunakan
larutan kaporit sebagai desinfektan dan tahap penyelesaian yang semuanya dilakukan di
dalam lingkungan Puskesmas serta melibatkan semua petugas.

Adapun hasil dari Pengolahan Limbah Medis Non-Insinerasi dapat dirasakan dalam
jangka panjang karena dapat mengurangi jumlah/volume penumpukan/timbulan
sampah/limbah medis, meningkatkan pengetahuan petugas dalam pengolahan limbah medis
secara sederhana (non-insenerasi) dan dapat mengurangi biaya pengolahan limbah medis
dengan pihak ketiga serta beberapa limbah medis yang sudah diolah dapat digunakan/didaur
ulang kembali menjadi barang yang dapat dimanfaatkan menjadi gantungan kunci.

Puskesmas Labakkang telah berkomitmen untuk melaksanakan kegiatan


Pengolahan Limbah Medis Non-Insinerasi, sebagai langkah awal dalam mewujudkan
tercapainya kesehatan masyarakat yang lebih optimal. Diharapkan adanya peningkatan
kerjasama dan dukungan dari berbagai pihak yang terkait serta adanya pengembangan
terobosan dalam penerapan kegiatan iniovasi oleh seluruh Puskesmas yang ada di Kabupaten
Pangkep.

Kata Kunci : Limbah Medis, Pengolahan, Non-Insinerasi

ABSTRAK
72
DARI BABS MENUJU KAMPUNG STBM YANG SEHAT DAN
MANDIRI

Sherly Novalia Rahmawati, A.Md.KL

Sukses dengan STBM pilar 1 mengantarkan kecamatan Nganjuk mencapai ODF


pada tahun 2013 dimana masalah terbesar waktu itu adalah kebiasan masyarakat BAB
sembarangan, lingkungan kumuh sampah tidak dikelola dengan benar dan tidak adanya TPS,
dan penyakit berbasis lingkungan yang meningkat, akirnya setelah kecamatan Nganjuk
mencapai ODF berfikir untuk menerapkan 5 Pilar STBM secara menyeluruh menciptakan
lingkungan dan perilaku masyarakat yang lebih baik dengan mewujudkan sebuah Kampung
STBM di Kelurahan Payaman rw 7 dan Mangundikaran rw3 . Disitu masyarakat selain
menerapkan 5 Pilar STBM juga dibuktikan dengan lingkungan yang sehat dan MANDIRI (
nyaman,damai, indah, rindang dan inofatif).

Untuk mebentuk Kampung STBM bukan hal mudah,perlu pendekatan, motivasi secara
menyeluruh terhadap seluruh elemen lintas sektor , program, masyarakat baik RT, RW, kader
dan aparat desa/kelurahan sehingga muncul visi secara bersama untuk merubah perilaku
tersebut yang akhirnya timbul perubahan yang kita inginkan dan akhirnya manfaatnya untuk
lingkungan masyarakat itu sendiri.

Kegiatan yang dilaksanakan di Kampung STBM adalah selain didukung dengan kondisi
lingkungan yang MANDIRI, masyarakat juga dibina untuk menerapakan 5 Pilar STBM
dengan pilar 1 masyarakat sudah tidak ada yang BAB sembarangan, pilar ke 2 masyarakat
membiasakan cuci tangan pakai sabun ,sehingga disediakan sarana cuci tangan dari daur
ulang sampah di setiap sudut kampung STBM, ke 3 masyarakat mengolah makanan dan
minuman dengan aman,ke 4 pengolah sampah rumah tangga diasana ada bank sampah dan
TPST ,masyarakat juga dibina membikin kerajinan daridaur ulang sampah, pilar 5
masyarakat mengolah limbah cair rumah tangga yang aman dan sehat.

Membangun Germas menuju kampung STBM bukan hal yang mudah penuh
hambatan dan tantangan , tidak akan terwujud tanpa dukungan berbagai lintas sektor. STBM
pilar 1 merupakan kunci terwujudnya Kampung STBM. Terus lakukan pembinaan dan
pemantauan sehingga Kampung STBM tidak hanya tinggalsebuah nama.

Kata kunci : Kampung, STBM, germas, hidup, sehat

73
ABSTRAK

JALIN ASMARA DALAM PERCEPATAN DESA BOJONG STOP


BUANG AIR BESAR SEMBARANGAN

Susilo Ratnawati, A.Md

Secara geografis, Desa Bojong merupakan dataran rendah 7- 30 m DPAL dimana


daya resap air rendah, apabila hujan akan terjadi genangan. Masyarakat mengatasi genangan
tersebut dengan membuat galian di sepanjang pekarangan untuk menampung air. Masyarakat
memanfaatkan galian tersebut untuk budidaya ikan dan membuang tinja manusia sebagai
makanan ikan yang dipelihara di galian sekitar rumah sehingga Desa Bojong masih belum
Stop Buang Air Besar Sembarangan. Angka kejadian diare desa Bojong dari tahun 2011
2015 selalu menjadi peringkat pertama Kegiatan JALIN ASMARA Kerja Lintas Sektor
Dalam Akses Sanitasi Masyarakat diharapkan bisa meningkatkan akses maupun kualitas
sanitasi dasar di masyarakat.

JALIN ASMARA adalah upaya untuk lebih menggerakkan peran lintas sektor
dalam pembangunan kesehatan. Peran masing masing lintas sektor sudah disepakati dalam
loka karya mini lintas sektor. JALIN ASMARA dimulai dengan advokasi kepada Camat
tentang hasil evaluasi peran lintas sektor. Kegiatan lintas sektor dilaksanakan melalui
Sambang warga, Anjang Sana, Penyuluhan kepada tokoh masyarakat dan kelompok potensial
di masyarakat serta kunjungan ke rumah dan melaporkan semua kegiatan secara riil kepada
Petugas Puskesmas.

Hasil kegiatan JALIN ASMARA Pada tahun 2016 di Desa Bojong masih ada
4,83 % masyarakat yang melakukan buang air besar sembarangan dan kegiatan JALIN
ASMARA tetap dilanjutkan. Kepala Desa lebih intensif dalam pemberdayaan masyarakat
melalui kearifan lokal dengan budaya gotong royong. Anggaran APBDes Desa Bojong tahun
2017 mengalokasikan biaya jambanisasi sebanyak 11 lokasi dan dilakukan pengembangan
oleh masyarakat menjadi 56 jamban. Monitoring perubahan perilaku dilaksanakan melalui
buku SEHAT ku dengan sasaran anak sekolah.

JALIN ASMARA tahun 2017 dapat meningkatkan akses jamban sehat 100% di
wilayah Desa Bojong sehingga dapat Deklarasi Stop Buang Air Besar sembarangan dan
menurunkan angka kejadian penyakit diare sebesar 45,28%. Umpan balik kegiatan buku
SEHATku digunakan sebagai cara untuk melakukan evaluasi proses stop buang air besar
sembarangan dan juga program upaya kesehatan masyarakat lainnya.

Kata kunci : JALIN ASMARA Lintas Sektor, Stop BABS

74
ABSTRAK

PENGUATAN PERAN LINTAS SEKTOR UNTUK PERCEPATAN


PENCAPAIAN TARGET STBM DI DESA SELEBUNG REMBIGA
PUSKESMAS LANGKO KECAMATAN JANAPRIA

Suad
A. Latar Belakang
Alasan
1. Untuk mempercepat pembangunan Jamban dan mencapai Desa ODF di Desa Selebung dan Untuk
mendorong percepatan ODF terhadap Desa-desa yang lain.
1. Untuk merubah pola pikir masyarakat tentang membangun jamban tidak harus mahal
2. Untuk mendorong masyarkat berpartisipasi dalam membangun sarana Sanitasi nya sendiri
(Jamban) dengan incash (Rp. 300.000)
3. Untuk menjalin kerjasama Lintas Sektor ( Desa, TNI, Polisi, Satpol PP, PKK Kecamatan, LSM )
yang berkesinambungan
4. Untuk pemberdayaan masyarkat dalam pengolahan sampah rumah tangga dengan (Recycle)
mendaur ulang sampah menjadi bahan berguna.

Data Demografi Puskesmas Langko


Puskesmas Langko merupakan salah satu puskesmas yang ada di wilayah kecamatan
Janapria Kabupaten Lombok Tengah, yaitu Puskesmas Janapria dan Puskesmas Langko,
Jarak antara Puskesmas Janaparia dan Puskesmas Langko 15 km, wilayah kerja Puskesmas
Langko terdiri dari 6 (enam) Desa yaitu :

Tabel 1.1 Data Wilayah Kerja Puskesmas Langko

Data 10 besar penyakit tahun 2014/2016 :


Keadaan
Luas Jarak Desa Ke Waktu
Jmlh Jalan (%)
Wilayah Puskesmas Tempuh
dusun
No Desa (km2) (Km) (menit)
Aspal
1 Selebung 12 4.38 3 10 Aspal
2 Langko 10 9.46 7 30 Aspal
3 Loangmaka 12 3.68 0 1 Aspal
4 Durian 8 3.45 3.5 15 Aspal
5 Bakan 10 4.76 5.2 30 Aspal
6 Kerembong 14 3.86 6.8 45 Aspal
Jumlah 78 29.59 25.5 131

75
TAHUN 2014 2015 2016
No Kode Nama Penyakit Jml Jml Jml
1 1302 Infk. akut lain pd saluran pernafasan 2,430 2,048 2,874
bag.atas
2 0102 Diare(termasuk tersangka kolera) 1,049 928 902
3 2221 Gastritis 860 - 886
4 21 Penyakit Pd Sistim Otot&Jaringan 834 549 856
Pengikat
5 12 Penyakit Tekanan Darah Tinggi 762 954 -
6 2001 Penyakit kulit infeksi 592 602 555
7 2225 Penyakit Lainnya 578 3182 -
8 2002 Penyakit kulit alergi 527 897 585
9 1403 A s m a 484 588 510
10 1005 Penyakit mata lainnya 421 - 346

Indikator keberhasilan percepatan Program STBM ini dapat dilihat dari pencapaian
program STBM sebelum adanya Inovasi sampai dengan terlaksananya program ini yaitu:
1. Kerjasama lintas sektor
2. Kontribusi masyarakat berbentuk incash
3. Desa ODF
4. Kemampuan Masyarakat mendaur ulang sampah

What : Kerjasama Lintas Sektor untuk Percepatan Perubahan Prilaku Masyarkat dalam
membangunan Jamban Sehat dan pengolahan sampah rumah tangga yaitu Pilar 1 dan 4
(STBM)

Why :
1. Karena masih minimnya keberpihakan lintas Sektor dalam Program Sanitasi.
2. Masyarkat masih berpikir pembuatan jamban masih Mahal
3. Karena Belum terkelola dengan baik sampah-sampah dari rumah tangga

Where : Di wilayah Kerja Puskesmas Langko dan sekecamatan Janapria

When : dari tahun 2016 samapai sekaarang

Who : Lintas Sektor di Wilayah Puskesmas Langko dan Kecamatan Janapria

76
ABSTRAK

PEMUJA SECENTONG DITAPAL BATAS NEGERI KU (PEMBUATAN


JAMBAN SECARA GOTONG ROYONG)

Nurjana, AMKL

Sanitasi Total Berbasis Masyarakat adalah pendekatan untuk merubah perilaku


hygiene dan sanitasi melalui pemberdayaan masyarakat dengan metode pemicuan. Hasil
inspeksi sarana sanitasi dasar wilayah kerja Puskesmas Aji Kuning memiliki rumah sehat
relative rendah. Dengan 4 desa yang menjadi wilayah kerja, dimana 2 desa diantaranya
merupakan berbatasan langsung dengan Negara Malaysia. Serta kondisi jalan yang cukup
baik, dengan jumlah penduduk sebanyak 7.481 jiwa dan luas wilayah 3.134 Km2. Penerapan
strategi inovasi Pemuja Secentong di Tapal Batas Negeriku (Pembuatan Jamban Secara
Gotong Royong) mampu di terapkan sehingga bermanfaat bagi kesehatan masyarakat yang
didalamnya terdapat kerjasama antara masyarakat dan pemerintah guna menciptakan
masyarakat yang sehat.
Kegiatan inovasi ini dilaksanakan melalui tahapan : (1) Melaksanakan musyawarah
dengan lintas sektor (kecamatan, desa, tokoh masyarakat serta masyarakat); (2) Penyuluhan;
(3) Pemicuan dimasing - masing desa; (4) Pembuatan Jamban Secara Gotong Royong.
Hasil penerapan inovasi terjadi peningkatan akses sarana kepemilikan jamban
keluarga di Desa Sei Limau tahun 2013 jumlah jamban sebanyak 122 unit, meningkat
menjadi 363 jamban pada tahun 2016. Desa Aji Kuning tahun 2013 jumlah jamban sebanyak
297 unit, meningkat menjadi 460 jamban pada tahun 2016. Desa Bukit Harapan tahun 2013
jumlah jamban sebanyak 48 unit, meningkat menjadi 163 jamban pada tahun 2016. Desa
Maspul tahun 2013 jumlah jamban sebanyak 45 unit, meningkat menjadi 126 jamban pada
tahun 2016. Peningakatan akses sarana kepemilikan jamban sangat di pengaruhi dengan kerja
sama berbagai pihak dalam meningkatkan dan mempertahankan keadaan sanitasi lingkungan.
Terjadi peningkatan akses kepemilikan jamban keluarga setelah diadakan kegiatan
inovasi Pemuja Secentong di Tapal Batas Negeriku (Pembuatan Jamban Secara Gotong
Royong) di wilayah kerja Puskesmas Aji Kuning.

Kata kunci : Pemuja Secentong di Tapal Batas Negeriku (Pembuatan Jamban Secara Gotong
Royong), jamban keluarga.

77
ABSTRAK

PENINGKATAN AKSES JAMBAN SEHAT MELALUI


WIRAUSAHA SANITASI KREDIT JAMBAN

Oni Triwahyudi, SKM

Program pembangunan jamban yang selama ini kurang optimal khususnya dalam
membangun perubahan masyarakat. pendekatan yang dilakukan mempunyai karaktristik yang
berorientasi kepada konstruksi atau bangunan fisik jamban saja, tanpa ada upaya pendidikan
perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS) yang memadai, selain itu desain jamban yang
dianjurkan seringkali mahal bagi keluarga miskin. Dari data kepemilikan jamban di
Puskesmas Singandaru ada 5047 sedangkan data di Kelurahan Kagungan BAB Sembarangan
95 KK. Demi terwujudnya Desa Stop BAB Sembarangan, melalui kegiatan STBM berupaya
bekerjasama dengan berbagai pihak untuk mendorong masyarakat memiliki jamban yang
terjangkau, sehingga terbentuklah KSM (Kelompok Swadaya Masyarakat) dibidang
wirausaha sanitasi dengan sistim angsuran/kredit jamban .

Sejak dicanangkan program STBM peran kader dan lintas sektoral, melakukan
sosialisasi dan Pemicuan di kelurahan Kagungan Kota Serang, sehingga ada 25 orang yang
terpicu untuk memiliki jamban. Pada bulan Oktober tahun 2016 terbentuklah KSM
(kelompok Swadya Masyarakat) yang bergerak dalam bidang wirausaha sanitasi kredit/
angsuran jamban yang beranggotakan kader dan masyarakat di kelurahan Kagungan, hal ini
dilakukan sebagai salah satu cara melakukan stimulant dan mendorongan kepada masyarakat
yang masih Buang Air Besar Sembarangan untuk mempermudah memiliki jamban keluarga
yang murah.

Pada bulan November 2016 di kampung Baru RW. 04 Kelurahan Kagungan terdapat
6 orang yang berkeinginan memiliki jamban dengan cara diangsur / kredit, keberhasilan
tergantung dari proses pembayaran masyarakat rutin tidaknya dalam 1 (satu ) bulan dan
permodalannya. Wirusaha sanitasi dapat membuka peluang usaha serta meningkatkan
perubahan perilaku masyarakat untuk tidak BAB Sembarangan dalam meningkatkan akses
jamban sehat.

Pemberdayaan secara terus menerus serta kerjasama lintas sektoral, dengan cara
memberikan motivasi dan mengajak masyarakat untuk menganalisa kondisi lingkungan
sekitarnya ternyata masyarakat mampu untuk berubah tanpa bantuan dan pembanguan fisik
dari Pemerintah.

Kata kunci : jamban, BAB (Buang Air Besar Sembarangan), Masyarakat, wirausaha
sanitasi, kader

78
ABSTRAK

SANITASI TOTAL BERBASIS MASYARAKAT (STBM) DI DESA


MUDO WILAYAH KERJA PUSKESMAS PEMATANG KANDIS

Novita Sarianti

Dalam Indonesia Sehat 2025, lingkungan strategis pembangunan kesehatan yang


diharapkan adalah lingkungan yang kondusif bagi terwujudnya keadaan sehat jasmani, rohani
maupun social. Perilaku masyarakat yang diharapkan dalam Indonesia Sehat 2025 adalah
perilaku yang bersifat proaktif untuk memelihara dan meningkatkan kesehatan: mencegah
risiko terjadinya penyakit; melindungi diri dari ancaman penyakit dan masalah kesehatan
lainnya; sadar hukum; serta berpartisipasi aktif dalam gerakan kesehatan masyarakat,
termasuk menyelenggarakan masyarakat sehat dan aman (safe community). Salah satu upaya
untuk mewujudkan program kesehatan tersebut, dilaksanakan melalui Program Kesehatan
Lingkungan. Oleh karena itu perlu dilakuan intervensi terpadu melalui pendekatan sanitasi
dan perlu penyelenggaraan sanitasi total berbasis masyarakat (STBM), ini juga didukung oleh
Pearturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor : 3 Tahun 2014 Tentang Sanitasi Total
Berbasis Masyarakat serta Peraturan Menteri kesehatan Nomor : 2269/Menkes/Per/XI/2011
Tentang Pedoman Pembinaan Peilaku Gidup Bersih dan Sehat. Dari 6 (enam) Kel/Desa di
wilayah kerja Puskesmas Pematang Kandis yang sudah terlaksana STBM nya ada di 2 (dua)
Kelurahan dan 1 (satu) Desa yakni Kelurahan Pemetang Kandis ,Kelurahan Dusun Bangko
dan Desa Langling. Yang saat ini masih berjalan dalam proses pelaksanan penyelenggaraan
yakni Desa Mudo. Dimana nanti nya desa mudo bisa menjadi contoh untuk desa lain sebagai
desa yang melaksanakan 5 pilar STBM, dan hendak nya berdampak bagi kehidupan
masyarakat kedepan dengan jangka panjang yang di dukung oleh seluruh masarakat baik itu
unsur pemerintah maupun pihak swasta serta memberikan sport terhadap SDM yang ada.
Yang mana pelaksanaannya dilakukan pada bulan april sampai dengan mei 2017 dibantu
dengan fasilitator, faskab dan tim PHBS.

Kata kunci : sanitasi, STBM , kesehatan lingkungan, Indonesia sehat

79
ABSTRAK

ARISAN JAMBAN DI DESA PEMATANG GANJANG KECAMATAN


SEI RAMPAH

Kenni Manurung

Masalah kesehatan lingkungan timbul akibat rendahnya kesadaran masyarakat


terhadap sanitasi lingkungan. Dalam meningkatkan kualitas lingkungan yang baik salah
satunya adalah masyarakat mempunyai jamban yang sehat dan sesuai dengan standar
kesehatan. Di Indonesia terdapat empat dampak kesehatan besar yang di sebabkan buang air
besar sembarangan dan sanitasi yang buruk yakni diare, tifus, polio dan cacingan

Puskesmas Pangkalan Budiman Terletak di Desa Sei Rampah Kecamatan Sei


Rampah. Wilayah Kerja Pangkalan Budiman terdiri dari 2 desa yaitu Desa Sei Rampah dan
Desa Pematang Ganjang
Sosialisasi Stop BABS sudah dilakukan, tapi hasilnya belum ada, masyarakat
mengharapkan bantuan pemerintah, kami melakukan rapat di desa bersama kepala desa,
kepala dusun, aparat desa, toma dan toga dengan menawarkan di adakan arisan jamban, untuk
membantu masyarakat supaya menpunyai jamban di rumah masing-masing
Masyarakat menrima inovasi kami sehingga terbentuklah arisan jamban di dusun II
dan Dusun IV desa pematang ganjang. Di dusun III untuk saat ini sudah ada 5 jamban yang
sudah dibangun dan dusun IV masih 1 jamban yang sudah terbangun.
Arisan jamban kami harapkan bisa kami bentuk di dusun lain untuk mencapai STOP
BABS di desa pematang ganjang.

Kata kunci : Perilaku Masyarakat, jamban sehat, stop babs

80
ABSTRAK

KADER PEMANTAU JAJANAN KANTIN SEKOLAH OLEH SISWA


(KADERJATIN)

Nolfia Nolvi, AMKL, SKM

Program kesehatan lingkungan membuat terobosan yang dapat mempercepat


terbentuknya upaya pemantauan jajanan sekolah yang sehat menuju sekolah sehat di
Kecamatan Kuok dengan gagasan dan inovatif pemberdayaan siswa sekolah menjadi juru
pemantau jajanan kantin sekolah (KADERJATIN). Luas wilayah dan jumlah sekolah yang
sangat banyak memerlukan keterlibatan berbagai komponen masyarakat dari mulai pendidik,
siswa dan lintas sektor guna melakukan pemantauan jajanan sekolah, strategi yang bisa
dengan cepat mengatasi masalah jajanan kantin sekolah yang tidak sehat karena memerlukan
pemantauan secara kontinyu agar jajanan di sekolah bisa di awasi oleh pihak sekolah dan
puskesmas, timbul ide pemberdayaan siswa -siswi sekolah menjadi juru pemantau jajanan
kantin sekolah.

Kaderjatin adalah seorang siswa yang dikaderisasi dan cukup ilmu dan
mempunyai potensi dan kemauan untuk memantau kesehatan lingkungan dan jajanan
kantin sekolah dan telah mendapatkan pelatihan KADERJATIN.

Langkah langkah yang dilakukan : a) Melakukan koordinasi lintas sektor serta advokasi
kepada pemegang pemangku kebijakan melalui forum kecamatan/tim pembina UKS tingkat
kecamatan b) Bersama dengan lintas sektor melakukan komitmen bersama dalam penyehatan
jajanan kantin sekolah c) Melakukan pemeriksaan kesehatan tenaga pengelola oleh lintas
program d) Meakukan pelatihan terhadap tenaga pengelola jajanan kantin sekolah e)
Menyampaikan keadaan terkini kondisi kantin sekolah dan ancaman terhadap penyakit f)
Melakukan kordisasi lintas program bersama penanggung jawab UKS, Gizi, promkes dan
kesling g) Melakukan pembinaan dan pelatihan terhadap siswa-siswi yang akan menjadi
kaderjatin.

Kata kunci : Kantin Sehat, Kaderjatin

81
KESEHATAN
MASYARAKAT

82
ABSTRAK

PENGENDALIAN KEMATIAN IBU MELALUI SAVE BUNDA DI


PUSKESMAS BANJARMANGU 1

Masfufatun Juni, SKM,MKes


Latar Belakang : Angka Kematian Ibu (AKI) di Kabupaten Banjarnegara tahun 2015
sebanyak 17 kasus di tahun 2016 menjadi 19 kasus ini menduduki rangking 10 se-Jateng.
Puskesmas Banjarmangu 1 tahun 2016 sebagai salah satu menyumbang AKI. Oleh sebab itu
munculah ide/ inovasi Pengandalian kematian ibu melalui Save Bunda di Puskesmas
Banjarmangu 1 yang memiliki wilayah 9 desa dengan topografi perbukitan. Tenaga Bidan
15 orang terdiri dari 6 Bidan Puskesmas dan 9 Bidan desa. Pelayanan di Puskesmas rawat
jalan dan persalinan 24 jam. Inovasi ini didukung oleh Linprog dan lintassektor (linsek).

Inovasi : Membentuk tim Puskesmas bulan Juni 2016, identifikasi stakeholder baik
internal (Bidan, dokter) maupun ekternal (Dinkes, Kecamatan, BKBPP, kades, FKD, kader,
dukun bayi). Merancang strategi, koordinasi dengan stakeholders.Tim melaksanakan kegiatan
dari membuat Buku Pedoman, SOP, Desain Stiker, desain alrm HP Bidan desa, Leaflet,
desain kunjungan rumah ibu hamil, dan Aplikasi Save Bunda merupakan bantuan dari CV
Allammedikajaya. Tim melakukan sosialisasi ditingkat Kabupaten, internal, Linsek.
Selanjutnya inovasi Save Bunda diimplementasikan di Puskesmas Banjarmangu 1.

Hasil : Jangka pendek waktu 2 bulan yaitu implementasi semula direncanakan di 3


desa terlaksana 5 desa. Jangka menengah adalah 6 bulan rencana implementasi 5 desa
terlaksana 9 desa dengan hasil tidak ada kematian ibu. Inovasi ini merubah budaya
masyarakat yang dulu malu memeriksakan kehamilan menjadi tidak, yang dulu suka bersalin
sendiri di rumah sekarang banyak bersalin di fasilitas pelayanan kesehatan. Keberhasilan ini
karena komitmen dan kerja keras tim serta dukungan linsek. Sedangkan jangka panjang 2
tahun akan dievaluasi bulan Juni 2018.

Kesimpulan dan Saran: Semua ibu hamil di Puskesmas Banjarmangu 1 menjadi lebih
terpantau, Tersosialisasinya serta praktek GERMAS yang dilaksanakan oleh ibu hamil dan
keluarga. Saran dibutuhkan dukungan dari pemangku kebijakan tingkat kabupaten agar
inovasi ini bisa diimplementasikan di semua Puskesmas.

Kata kunci : Angka kematian ibu, Inovasi, Puskesmas Banjarmangu 1

83
ABSTRAK

PENINGKATAN KEAMANAN PANGAN DISEKOLAH MELALUI


DETEKTIF CILIK SIBORLIN (DETEKSI BORAKS & FORMALIN) DI
WILAYAH KECAMATAN CEMPAKA PUTIH

Ely Nofiyanti

Dewasa ini kepedulian masyarakat terhadap kesehatan semakin tinggi, salah satunya
dalam memilih makanan yang aman, bermutu, dan bergizi. Pada kenyataannya, belum semua
orang bisa mendapatkan akses terhadap makanan yang aman. Maraknya penggunaan bahan
berbahaya pada makanan seperti formalin dan boraks sudah sangat memprihatinkan. Anak
usia sekolah yang paling beresiko kontak dengan makanan yang mengandung Bahan
Tambahan Pangan . Berdasarkan data hasil pemeriksaan makanan Puskesams Kecamatan
Cempaka Putih belum semua sekolah dilakukan pemeriksaan makanan, kurangnya petugas
pemeriksa makanan jajanan, sekolah tidak memiliki alat pemeriksa makanan, harga alat
periksa makanan relatif mahal, pemeriksaan makanan hanya dapat dilakukan oleh petugas
yang telah dilatih.

Inovasi yang di buat yaitu Detektif Cilik SIBORLIN. Detektif Cilik SIBORLIN adalah
siswa siswi yang melakukan pengawasan serta pemeriksaan terhadap makanan jajanan &
makanan yang ada disekitarnya dengan menggunakan SIBORLIN-KIT. SIBORLIN-KIT
terdiri dari : kunyit, PK, tusuk gigi, pot, alu dan lumpang, hand glove, plastik, tisu, label,
kartu indikator, pipet dan buku saku. Dengan dibentuknya Detektif Cilik SIBORLIN
diharapkan semua siswa-siswi sekolah dasar di Cempaka Putih dapat melakukan pemeriksaan
terhadap makanan yang dicurigai disekolah minimal seminggu sekali.

Diwilayah Kecamatan Cempaka Putih dari 13 sekolah dasar negeri yang telah
dibentuk Detektif Cilik SIBORLIN dua diantaranya sudah mandiri yaitu SDN CPT 03 dan
SDN Rawasari 01. Sedangkan ada satu sekolah dasar negeri yang masuk dalam klasifikasi
strata Purnama yaitu SDN CPB 05.

Dengan adanya Detektif Cilik Keamanan Pangan SIBORLIN siswa dapat secara
mandiri menjaga makanan jajanan yag dikonsumsi setiap hari serta dapat mengajak orang tua
dan teman yang lain untuk menjaga keamanan pangan disekolah serta dirumah.

Kata kunci : Pilih pangan aman Dengan Detektif Cilik SIBORLIN.

84
ABSTRAK

LASKAR KASTURI (MODEL PROMOSI KESEHATAN DENGAN


FIGUR KETOKOHAN)

Mahdina Permatasari
Puskesmas Sungai Karias adalah Puskesmas dengan wilayah kerja meliputi 3
kelurahan dan 5 desa, terletak di pusat pemerintahan Kabupaten Hulu Sungai Utara. Mata
pencaharian penduduk sebagian besar PNS, TNI, Polri, pedagang dan karyawan swasta.
Berdasarkan evaluasi dan analisis, hasil kegiatan promosi kesehatan tahun 2015 di Kelurahan
Murung Sari masih rendah,jumlah penyuluhan 58,33%, kehadiran pada penyuluhan 51,94%,
rumah tangga ber PHBS 62,58%, akses penduduk pada jamban keluarga masih
97,10%,melihat banyaknya lansia yang aktif, sehingga perlu dibuat inovasi Laskar Kasturi
dengan memberdayakan figur tokoh Lansia. Pada akhir 2016 terjadi peningkatan capaian
hasil kegiatan serta adanya perubahan perilaku masyarakat dalam menangani masalah
kesehatannya serta penerapan GERMAS dalam kehidupan sehari-hari

Laskar Kasturi ( Lansia Sungai Karias Kader Sehat untuk Hidup Mandiri ),
merupakan model promosi kesehatan dengan 3 orang figur tokoh, yaitu tokoh pemimpin,
pendidik dan pengayom. Para tokoh ini diibaratkan prajurit yang akan menjadi agent of
change bagi lansia lain dan role model bagi masyarakat, Karena sasarannya bukan hanya
merubah perilaku lansia tapi juga seluruh masyarakat.Sedangkan Kasturi adalah buah khas
Kalimantan yang semakin tua semakin harum dan manis. Laskar Kasturi pertama kali
dilaksanakan di Kelurahan Murung Sari, berdasar SK Lurah Murung Sari.

Dalam setahun pelaksanaannya Laskar Kasturi telah membawa banyak perubahan


pada perilaku masyarakat Murung Sari, sekarang partisipasi masyarakat ke posyandu
meningkat, setiap rumah memanfaatkan pekarangan untuk bertanam buah, sayur maupun
TOGA, peningkatan jumlah peserta senam prolanis, peningkatan akses jamban
sehat,peningkatan rumah tangga ber PHBS. Keberhasilan ini didorong oleh adanya komitmen
masyarakat untuk hidup sehat yang mandiri, kerjasama yang baik antara pihak Puskesmas
dengan lintas sektor dan masyarakat, adanya kesamaan tingkat pendidikan dan sosial
ekonomi sehingga tokoh mudah diterima.

Laskar Kasturi diterapkan untuk mendukung percepatan GERMAS, bisa diterapkan di


daerah lain dengan menyesuaikan karakteristik masyarakatnya, serta tidak menutup
kemungkinan figur tokoh Laskar Kasturi di tambah sesuai dengan peran tokoh.

Kata Kunci : Laskar Kasturi, Germas, Murung Sari, Puskesmas Sungai Karias

85
ABSTRAK

STRATEGI MENURUNKAN ANGKA PEROPKOK REMAJA


MELALUI TIM TERINTEGRASI DI PUSKESMAS KAMPUNG BALI
KOTA BENGKULU

Fitrianis

Adanya GANG NERAKA terletak di komplek sekolah sebagai tempat remaja


merokok pada jam sekolah dan hasil survey tahun 2013 50,85% remaja laki-laki perokok dan
6,05 % remaja Perempuan perokok di wilayah kerja Puskesmas Kampung Bali kota
Bengkulu, wilayah kerja Puskemas. Puskesmas Kampung Bali terdiri atas 4 kelurahan
dengan luas sekitar 12,91 Km. Salah satunya berbatasan dengan samudera Indonesia. Jumlah
sekolah sebanyak 10 (sepuluh ) yang menjadi sasaran inovasi mulai tingkat SD hingga SLTA
Untuk mengukur tingkat keberhasilan dalam menurunkan angka perokok remaja adalah
dengan melihat persentase remaja perokok melalui survey setiap tahunnya

Inovasi yang dilakukan yaitu: Pembentukan Tim terintegrasi Tingkat Puskesmas,


MoU lintas sector terkait terdiri dari Sekolah, lurah,, camat, Advokasi dengan lintas sector
terkait (Kepala Sekolah, lurah dan Camat), Penyuluhan,, Konseling remaja, Pembentukan
duta anti tembakau (siswa), Pendekatan dengan orang tua remaja, Survey remaja perokok,
Sosialisasi Perda Kota Bengkulu No 3 Tahun 2015 tentang KTR , Penggalangan Dukungan
sosial tingkat Kecamatan, advokasi kepada Kepala sekolah dan lurah agar terbitkan SK
KTR, pembetukan tim terintegrasi tingkat kecamatan,. survey penerapan KTR

Hasil dari inovasi ini adalah telah terlaksannya semua kegiatan dalam menurunkannya
angka remaja perokok di wilayah kerja Puskesmas Kampung Bali serta untuk jangka panjang
dapat menurunkan angka resiko PTM akhibat rokok

Dari kegiatan ini dapat disimpulkan bahwa Strategi menurunkan angka perokok remaja
melalui Tim Terintergrasi telah berhasil menurunkan angka perokok remaja sejak tahun 2013,
Mou dengan lintas sector telah berjalan, Disarankan kepada Puskesmas agar lebih
meningkatkan pelayanan promotive/ preventif, kepada remaja dengan bekal tentang bahya
rokok dapat terhindar dari bahaya rokok dan bagi orang tua/guru agar lebih meningkatkan
pengawasan kepada remaja.

Kata kunci : Strategi, turun , perokok remaja, tim terintegrasi

86
ABSTRAK

GERAK TANGAN EMAS KARJO DENGAN 3G

Musriani
Puskesmas Karang Rejo teletak di jantung kota Tarakan daerah Provinsi Kalimantan
Utara tepatnya di Jalan RA Kartini No 40 RT 12, Kelurahan Karang Balik, Kecamatan
Tarakan Barat. Berada di jantung kota Tarakan merupakan tantangan untuk selalu menjadi
contoh bagi puskesmas yang lain dalam upaya menyehatkan masyarakat. Oleh karena itu
melalui program Gerak Tangan Emas Karjo dengan 3G Puskesmas karang rejo berharap
dikemudian hari bukan lagi tempat berkunjungnya orang sakit tetapi tempat berkunjungnya
orang sehat atau orang yang ingin memelihara bahkan meningkatkan derajat kesehatannya.
Ini sekaligus yang mendasari penulisan Emas Karjoberwarna emas dengan makna
Puskesmas yang berkilau di tengah masyarakat dan jauh dari gambaran yang pengunjungnya
dipenuhi oleh orang orang yang sakit.
Potret masalah kesehatan yang yang dihadapi oleh Puskesmas Karang Rejo Tahun
2015 dan 2016 antara lain : Masih banyak sekolah dasar yang siswa didiknya jajan
sembarangan di luar lingkungan sekolah; Masih banyak sekolah dasar yang belum
menerapkan budaya hidup bersih dan sehat di sekolah serta penerapan kawasan tanpa asap
rokok
Berdasarkan hal tersebut diatas maka dikembangkan program dengan menggunakan
strategi dasar promosi kesehatan melalui pemberdayaan warga sekolah melalui Gerak
Tangan Emas Karjo dengan 3G yaitu G-Sehati (Gerakan cerdas memilih jajanan sehat di
kantin), G-Rehat (Gerakan ruang kelas sehat), dan G-Taro (Gerakan Kawasan Tanpa asap
rokok).
Keberhasilan dan keberlangsungan dari program ini dilakukan melalui pengawasan
atau monitoring setiap minggu dari pihak sekolah dan pertriwulan dari pihak puskesmas.
Monitoring ini dilaksankan melalui pengamatan langsung dan dibantu dengan pengisian
cheklist oleh petugas promosi kesehatan dan kader kesehatan dan guru berdasrakan SK
Kepala Sekolah
Gerak Tangan Emas Karjo dengan 3G disusun berdasarkan
a. Data Permasalahan Kesehatan di Sekolah Tahun 2015 dan 2016
b. Masukan dan harapan dari masyarakat khususnya masalah kesehatan yang ada di sekolah
Tahun 2016
c. Terintegrasi dengan program kesling dan PTM.
Kegiatan ini juga melibatkan Lintas Sektor melalui upaya koordinasi dan advokasi
dengan Dinas Pendidikan Kota Tarakan, Kecamatan Tarakan Barat dan perangkatnya serta
Satpol PP. Lokasi fokus kegiatan ini adalah SD Negeri 003 Tarakan.
Dampak Jangka pendek dari Gerak Tangan Emas Karjo dengan 3Gadalah
pelaksanaan budaya sehat sejak dini, jangka menengah melahirkan generasi sehat, sedangkan
jangka panjangnya mewujudkan gerakan menuju masyarakat sehat. Keberhasilan ini
didukung oleh Pemerintah Kota Tarakan, khususnya SD Neg 003 Tarakan yang
mengalokasikan dana Bantuan Operasional Sekolah Tahun 2016. Diharapkan program ini
diadopsi oleh seluruh sekolah di Kota Tarakan, Provinsi Kalimantan Utara, bahkan yang ada
di Nusantara kita tercinta.

Kata kunci : Budaya Sehat Sejak Dini, Secara Mandiri


87
ABSTRAK

ARISAN JABAN SEHAT PROGRAM KESEHATAN LINGKUNGAN


TAHUN 2015-2016

Ria Mardani
Masalahan lingkungan di wilayah kerja Puskesmas Bawan yaitu tahun 2010 di jorong
pudung dusun kampung talang terjadi kasus KLB diare pada bulan mei, juni 2010 .Dima
jumlah kasus diare sebanyak 118 org terkena diare. Hal ini disebab kan kebiasaan masyarakat
membuang jamban sembarangan yaitu ke kebun. Puskesmas Bawan berada pada Kecamatan
Ampek Nagari. Dimana, pada Kecamatan ini terdapat 2 (dua) unit Puskesmas, yaitu
Puskesmas Batukambing dan Puskesmas Bawan dengan ibu kota Kecamatan berada di
Jorong Bawan, Nagari Bawan. Wilayah kerja Puskesmas Bawan terdiri dari 1(satu ) nagari,
yaitu : Nagari Bawan dengan luas wilayah kerja Puskesmas Bawan lebih kurang 5060 ha
dengan jumlah penduduk berdasarkan hasil pendataan statistik 2016 dengan 17895 jiwa dan
3.730 KK terdiri dari 8140 jiwa laki-laki dan 9755 jiwa perempuan.Sebagian besar mata
pencarian masyarakat yaitu bertani dan berkebun.
Dari pemasalahan lingkungan yang timbul, petugas kesling membentukan arisan jamban
sehat di wilayah kerja puskesmas Bawan. Inovasi yang kita lalakukan bertujuan untuk
meningkatkan akses kepemilikikan jaban sehat dan mengurangi kasus diare di wilayah kerja
puskesmas bawan. Kegiatan arisan jamban melibatkan perangkat kecamtan, Perangkat
Walinagari,Petugas sanitasi, petugas promkes, Bedan desa dan Kader.
Arisan Jamban menuju pola hidup yang lebih sehat masyarat nagari Bawan Kecamatan
Ampek Nagari. Uraikan pelaksanaan Kegiatan arisan jamban sehat di Pukesmas Bawan tahun
2015-2016 terdiri dari : Mengumpulkan Data Masyarakat yang tidak Mempunyai Jamban
sehat, Melakukan Pembentukan tim arisan jamban Sehat,Sosialisasi pada masyarakat tentang
kegiatan jamban sehat,Pembentukan komitmen bersama lintas sektor Pembentukan kelompok
arisan jamban sehat, Penyusunan RAB dan gambar yang dibangun,Pelaksanaa pembuatan
jamban sehat, Monitoring kegiatan
Dari kegiatan arisan jamban sehat yang telah dilakukan dapat kita simpulkan sebagai
berikut : Meningkatkannya akses kemilikan jamban sehat di nagari Bawan Melalui arisan
jamban sehat,Tidak adanya terjadi KLB diare di nagari bawan,Meningkatkan kemampuan
masyarakat dan keterampilan masyarakat dalam pembuatan jamban sehat.

88
ABSTRAK

PENGIMPLEMENTASIAN DAN PEMBENTUKAN KADER


PEMANTAU MEROKOK SERTA KARTU PEMANTAUAN MEROKOK
TERHADAP PERILAKU HIDUP BERSIH SEHAT PADA
LINGKUNGAN RUMAH TANGGA DI RT 50 KELURAHAN
KLANDASAN ILIR

Ni Made Ariwaty, S.K.M

Berdasarkan data survey tahun 2015-2016 yang diperoleh dimana menujukan masih
banyaknya individu yang merokok didalam rumah serta perilaku hidup bersih sehat yang
rendah. Indikator yang tepat dalam mengukur keberasilan inovasi yang dibuat penulis adalah
tidak adanya anggota keluarga yang merokok.

Penulis berinovasi dengan membentuk dan mengimplementasikan kader pemantau


merokok dan kartu pemantauan merokok di wilayah binaan Puskesmas Klandasan Ilir yaitu
di RT 50 Kelurahan Klandasan Ilir. Pembentukan kader serta kartu dilakukan oleh penulis
dan melibatkan seluruh warga RT 50 Kelurahan Klandasan Ilir. Seluruh masyarakat setempat
menjadi sumber daya manusia yang berperan aktif dalam menyukseskan program ini.

Untuk hasil dalam jangka pendek terlihat antusiasme warga dalam ikut serta dalam
pembentukan kader pemantauan tersebut. Inovasi ini akan terus berjalan melihat dari grafik
angka yang dihasikan kartu pemantau merokok. Faktor yang mempengaruhi pencapaian
indikator ialah sumber daya manusia, dana, pendidikan,dan sosialisasi dari petugas
puskesmas.

Pengimplementasian dan pembetukan kader dan kartu pemantauan merokok di


wilayah kerja Puskesmas Klandasan Ilir di RT 50 Kelurahan Klandasan Ilir sedang tahap
dilakasanakan dan disosialisasikan oleh Puskesmas Klandasan Ilir melalui penulis sebagai
penanggung jawab dari para kader pemantauan merokok. Pemerintah dan warga sebaiknnya
berkontribusi secara penuh dalam inovasi yang penulis buat agar tercapainnya tujuan yang
diinginkan.

Kata Kunci: Kader Pemantau Merokok, Kartu Pemantau Merokok, Perilaku Hidup Bersih
Sehat.

89
ABSTRAK

PERAN POLISI MURID DALAM GERAKAN MASYARAKAT SEHAT


DI KECAMATAN KOTA KUALASIMPANG KABUPATEN ACEH
TAMIANG

Silvia Mandasari

Puskesmas Kota Kualasimpang terletak di pesisir timur pulau Sumatera dengan luas
wilayah 4,48 KM persegi,terdiri dari 5 desa, 36 sekolah dan 20.249 jiwa penduduk.Dari 36
sekolah yang ada di wilayah kerja Puskesmas Kota Kualasimpang ,tidak ada yang memenuhi
kriteria indikator PHBS sekolah.Tahun 2016,capaian PHBS sekolah hanya sebesar 26,14%.
Permasalahan kesehatan yang ada di lingkungan sekolah sangat beraneka ragam diantaranya
prevalensi karies gigi yang terus meningkat, kurangnya pemahaman siswa tentang PHBS,
kurangnya pengawasan jajanan kantin sekolah,tidak adanya data kesehatan siswa di sekolah,
kurang pedulinya orang tua terhadap kesehatan siswa,dan kurang aktifnya kegiatan UKS di
sekolah. Minimnya pengetahuan yang dimiliki siswa serta kesadaran maupun pemikirannya
yang masih belum matang, membuat siswa mudah tergoda terhadap ajakan yang negatif.
Untuk itu perlu adanya panutan yang diharapkan dapat membimbing, mengawasi,
mengarahkan serta memberikan contoh yang baik bagi siswa. POLMUD merupakan salah
satu program sederhana namun memiliki manfaat yang luar biasa.Program ini dikembangkan
untuk menurunkan angka kesakitan yang sering terjadi pada siswa seperti infeksi,lubang gigi,
kurang gizi,dan cacingan.

Dalam kegiatan POLMUD ini, Puskesmas Kota Kualasimpang membentuk Tim Efektif
yang terdiri dari Kapus, Pengelola Program UKS, Promosi Kesehatan, Kesehatan
Lingkungan ,dan Gizi.Tim Efektif bertugas untuk memberikan bimbingan dan pembinaan
kepada polisi murid dalam menjalankan tugasnya dan mengawasi jalannya kegiatan Polisi
Murid di setiap sekolah dan untuk memastikan bahwa PHBS sudah menjadi rutinitas sehari-
hari di sekolah.UKS juga berinovasi dengan menciptakan kartu KMS (Kartu Menuju Sehat )
dan KMGS(Kartu Menuju Gigi Sehat),yang berasal dari swadaya siswa .KMS dan KMGS
digunakan untuk memberikan informasi kepada orang tua tentang kesehatan siswa agar orang
tua lebih perduli terhadap kesehatan anaknya.Dari hasil pemeriksaan KMS dan KMGS
,petugas melakukan konseling mengenai masalah kesehatan terhadap orangtua siswa

Dari program Polisi Murid ini didapatkan penurunan angka kesakitan pada siswa dan
adanya perubahan perilaku dimana perilaku kesehatan menjadi rutinitas sehari-hari oleh
setiap siswa,dan adanya peningkatan kepedulian orang tua siswa terhadap kesehatan anaknya
.Hal ini dapat dilihat dengan menurunnya angka kesakitan pada siswa dan meningkatnya
PHBS sekolah menjadi 52,14 %.

Dengan adanya perubahan perilaku siswa menjadi perilaku hidup bersih dan
sehatdiharapkan siswa dapat menerapkan PHBS ini tidak hanya di sekolah tapi juga di
lingkungan rumah. Polisi murid juga dapat menjadi Pelopor Kesehatan bagi diri sendiri,
orang lain dan lingkungan sekitarnya.

Kata Kunci : Polisi Murid, Phbs, Sekolah

90
ABSTRAK

PEMBERDAYAAN MURID SEKOLAH DASAR (JUMANTIK CILIK)


DALAM MENURUNKAN ANGKA MORBIDITAS DBD DI WILAYAH
KERJA PUSKESMAS KOTA TENGAH KOTA GORONTALO

Iskandar Mustafa, SKM


Latar Belakang : Mengingat wilayah kerja Puskesmas Kota Tengah sebagai salah satu
dari wilayah Kota Gorontalo yang merupakan daerah endemis DBD, Puskesmas Kota Tengah
sebagai ujung tombak pelayanan kesehatan di tingkat masyarakat dirasakan perlu melakukan
suatu terobosan dalam mengantisipasi agar kejadian luar biasa (KLB) tidak lagi terjadi.
Upaya promotif diharapkan dapat menjadi ujung tombak dalam pemberantasan sarang
nyamuk (PSN) sebagai metode yang paling efektif dan relative lebih murah dibandingkan
dengan metode lainnya. Pemberdayaan murid sekolah dasar sebagai jumantik cilik di sekolah
dan lingkungan rumah adalah metode pemberdayaan yang dirasakan akan mempunyai
dampak positif dan efektif dalam menekan angka kesakitan DBD mengingat Kota Gorontalo
pada umumnya dan wilayah kerja Puskesmas Kota Tengah merupakan daerah endemis
penyakit demam berdarah dengue

Tujuan : Memberdayakan murid sekolah dasar sebagai salah satu sasaran yang sangat
strategis dalam menurunkan angka morbiditas DBD di wilayah kerja Puskesmas Kota Tengah
Kota Gorontalo.

Pelaksanaan : Intervensi dari bulan Oktober 2015 sampai dengan Tahun 2016 hasil
pengamatan sudah tidak di dapati jentik nyamuk lagi di empat sekolah yang di Intervensi
tersebut. Monitoring dan evaluasi yang dilakukan dimana kegiatan jumantik cilik telah
berjalan secara rutin di tiap-tiap sekolah dasar yang ada di wilayah kerja Puskesmas Kota
Tengah Kota Gorontalo. Murid-murid sekolah dasar/sederajat dengan sangat antusias
melaksanakan kegiatan jumantik cilik tersebut. Pelaporan juga dilaksanakan secara rutin.
Hasil yang didapatkan juga ternyata sangat memuaskan, dimana sampai dengan triwulan I
tahun 2017 tidak ditemukan lagi angka kesakitan DBD di wilayah kerja Puskesmas Kota
Tengah Kota Gorontalo. Dengan demikian ternyata Pemberdayaan Jumantik Cilik pada anak
sekolah dasar sangat efektif dalam menurunkan kasus DBD.

Kesimpulan : Pemberdayaan Murid Sekolah Dasar (Jumantik Cilik) di Wilayah Kerja


Puskesmas Kota Tengah Kota Gorontalo turut membantu dalam menurunkan Angka
Morbiditas DBD.

Kata Kunci : Jumantik Cilik, Angka Morbiditas DBD.

91
ABSTRAK

PERAN MASYARAKAT PENGRAJIN GERABAH PADA POS UKK


DALAM MENDUKUNG GERMAS UNTUK HIDUP SEHAT BUGAR
DAN PRODUKTIF DI DESA BANYUMULEK

Siti Suryaningsih, SKM

Penulisan inovasi ini bertujuan meningkatkan kesadaran, kemauan dan kemampuan


pengrajin gerabah pada POS UKK dalam mendukung Germas untuk hidup, Bugar dan
Produktif. Latar belakang inovasi ini karenapada tahun 2015 Puskesmas Banyumulek telah
melayani kunjungan rawat jalan, dari 70 % kunjungan yang datang kepuskesmas karena
PAK (Myalgia, ISPA, Hipertensi dan anemia) serta kecacingan. Luas Puskesmas
Banyumulek 9,6 Km dengan wilayah kerja 4 desa 27 dusun. Beriklim tropis dengan jumlah
penduduk 19.163 jiwa. Didukung sarpras 3Pustu, 3 Poskesdes 28 Posyandu, terdapat
Posyandu Lansia, Posbindu, Posyandu remaja dan Poskestren .

Dari keempat desa, penduduk terbanyak ada di Desa banyumulek meliputi 10 dusun
memiliki Pustu, Poskesdes yang jaraknya 150 meter dari kantor desa. Jumlah
Penduduk7.879 Orang , 2.385 KK, dan jumlah warga miskin 1.438 KK. Mata pencaharian
masyarakat Banyumulek 28 % (833) wanita produktif adalah sebagai pengrajin gerabah. Hal
ini juga yang menuntut Puskesmas untuk membentuk UKBM POS UKK.

POS UKK berpotensi baik untuk dikembangkan dalam meningkatkan pengetahuan,


kemauan dan kemampuan pengrajin tentang K3. Bisa terlaksana karena ada dukungan,
terbukti dengan penandatangan komitmen pelaksanaan K3(Kesehatan Keselamatan Kerja).
Setiap tahun tersusun POA program Pos UKK yang dianggarkan dari Dana BOK Kapitasi
dan Dana APD Desa.

Dalam waktu 4 tahun terlihat hasil menonjol dengan meningkatnya cakupan PHBS,
meningkatnya hasil kesehatan pekerja, terbentuknya kelompok pendonor pada pekerja dan
ada dukungan germas dari desa dengan regulasi PERATURAN DESA tentang GERMAS.

Dengan demikian POS UKK terus dikembangkan dan disarankan agar POS UKK
dapat memberikan sinergi bagi semua program dengan melakukan kolaburasi dengan team,
sehingga yang diharapkan bisa tercapai dalam mendukung Germas untuk Hidup sehat, Bugar
dan Produktif.

Kata kunci : Peran Pengrajin Gerabah, Pos UKK, Germas

92
GIZI

93
ABSTRAK
INOVASI GEMA ASIEK CANDA (GERAKAN MEMBERI ASI
EKSKLUSIF CANDITUNGGAL) DI PUSKESMAS KALITENGAH
KABUPATEN LAMONGAN JAWA TIMUR.

Siswanto

ASI Eksklusif adalah pemberian ASI saja pada bayi mulai usia 0-6 bulan tanpa
tambahan makanan apapun kecuali ASI, karena ASI makanan bayi yang paling sempurna,
bersih dan sehat. Keluarga memberikan ASI eksklusif merupakan salah satu dari 5 (lima)
indikator Kadarzi yang sangat sulit tercapai dari target yang telah ditetapkan yaitu 80%,
cakupan bayi 0-6 bulan dengan ASI eksklusif di Kecamatan Kalitengah tiga tahun terakhir
dari tahun 2013-2015 hanya rata-rata 18,8%. Wilker Puskesmas Kalitengah terletak 45 km
disebelah utara kota Lamongan, dengan jumlah desa sebanyak 20, letak geografinya rendah
sehingga pada musim penghujan rawan banjir, wilayah Puskesmas Kec. Kalitengah
berbatasan sebelah utara Kec. Dukun Kab. Gresik, sebelah selatan Kec. Turi, sebelah barat
Kec. Karanggeneng dan sebelah timur Kec. Karangbinangun. Jumlah penduduk tahun 2016
sebanyak 36.141 jiwa, dengan mata pencaharian mayoritas petani petambak ikan, sedang
sumberdaya yang ada di Puskesmas Kalitengah berjumlah 63 orang.

Identifikasi masalah rendahnya cakupan ASI eksklusif dilakukan wawancara di


Posyandu dengan sasaran ibu balita guna untuk mengetahui gambaran para ibu yang gagal
memberikan ASI eksklusif, kemudian hasilnya disampaikan dalam forum MMD di tiap desa,
dari hasil MMD ada beberapa usulan yang paling dominan yaitu perlunya kegiatan tambahan
(inovasi) guna mendukung masyarakat dalam peningkatan ASI eksklusif. Merespon berbagai
keinginan dan harapan masyarakat, maka inovator berkonsultasi dengan Kepala Puskesmas
hingga tersusun rencana kegiatan antara lain: 1). Pembentukan KP-ASI tingkat Kecamatan
dan tingkat desa, 2). Memberikan konseling dalam gedung tentang gizi ibu hamil, ASI
eksklusif dan MP-ASI, IMD dan tehnik cara menyusui yang benar, menandatangani
komitmen pemberian ASI Eksklusif dan pemberian bibit katuk, 3). Penyuluhan diluar
gedung pada kegiatan kelas ibu hamil, dan di posyandu, 4) Monitoring dan konsultasi via
medsos WA, 5). Pemberian sertifikat ASI Eksklusif bagi ibu yang berhasil, 6). Pemberdayaan
masyarakat dalam mendukung ASI eksklusif melalui penanaman sayur katuk, pemanfaatan
sayur katuk untuk berbagai kudapan dll. 7). Pembentukan duta ASI Eksklusif tingkat
Kecamatan. Inovasi dilaksanakan mulai Februari 2016, dengan melibatkan lintas program
dan lintas sektor, TP-PKK dan masyarakat, kegiatan inovasi dilaksanakan di desa
Canditunggal Kec. Kalitengah Kab. Lamongan Jawa Timur.

Hasil inovasi tahap pertama hasil cakupan ASI eksklusif tahun 2016 yaitu 62,5% dari
target 80%, sedangkan pada tahap kedua hasil cakupan ASI eksklusif tahun 2017 harapan
inovator yaitu lebih dari 70%. Sasaran inovasi yaitu calon pengantin, ibu hamil dan ibu
meneteki. Faktor yang mempengaruhi pencapaian pemberian ASI eksklusif yaitu pengaruh
sebagian orang tua yang memberikan makanan bayi baru lahir bilamana mendengar bayi
menangis.

Inovasi merupakan terobosan kegiatan yang dilakukan yang berdasar dari keinginan
dan harapan masyarakat yang didukung oleh lintas program dan lintas sektor terkait agar
tujuan program pemerintah yang telah ditetapkan dapat tercapai. Hasil inovasi tidak seperti
94
membalik telapak tangan, karena keterbatasan kemampuan pelaksana tentunya perlu
berkelanjutan dalam kurun waktu tertentu karena merubah perilaku negatif masyarakat butuh
waktu, namun kami optimis target pencapaian bayi dengan ASI eksklusif akan dapat
terlampaui.

Kata kunci : Komitmen, edukasi, sayur katuk, ASI eksklusif

95
ABSTRAK

APLIKASI POSYANDUQU MEMBANTU PEMANTAUAN


PERTUMBUHAN DAN MENGOLAH DATA BERAT BADAN BAYI
BALITA HASIL PENIMBANGAN DI POSYANDU SEBAGAI UPAYA
DETEKSI DINI MASALAH GIZI

Mohamad Rosihan
Salah satu upaya pemerintah untuk mengatasi permasalahan gizi masyarakat adalah
melalui upaya peningkatan gizi keluarga (UPGK) dimana salah satu kegiatannya adalah
pemantauan pertumbuhan balita di posyandu. Puskesmas Ceper mempunyai 50 posyandu
yang tersebar di 9 desa. Untuk itu perlu pemantauan yang terus menerus pada bayi dan balita
yang terdapat di setiap posyandu tersebut. Namun, pemantauan dilakukan oleh kader belum
begitu maksimal, di sisi lain petugas gizi diminta membuat laporan gizi yang begitu rumit,
seperti umur harus dibagi dalam beberapa kategori umur, setiap kategori dipilah gender serta
harus melaporkan status gizi setiap bayi dan balita. Oleh karena itu untuk mengatasi masalah
di atas diperlukan inovasi program gizi berupa Aplikasi PosyanduQu. Keberhasilan
penggunaan Aplikasi posyanduQu dapat dilihat dari cepatnya deteksi dini masalah
pertumbuhan bayi dan balita serta laporan gizi yang valid dan dapat dipertanggungjawabkan.

Penerapan Aplikasi PosyanduQu ini melibatkan lintas program dan lintas sektor.
Lintas program bekerjasama dengan bidan desa untuk lintas sektor melibatkan kader yang
ada di posyandu. Untuk menghasilkan data yang baik dilakukan pendampingan dengan kader
oleh petugas gizi tentang cara penimbangan yang baik dalam pertemuan rutin desa.

Hasil yang diperoleh dari penggunaan Aplikasi PosyanduQu ini dapat digunakan
sebagai deteksi dini masalah gizi di masyarakat sehingga dapat dilakukan tindakan segera,
dapat digunakan bahan perencanaan program serta perumusan kebijakan di Puskesmas Ceper
khususnya dan di Dinas Kesehatan Kabupaten Klaten pada umumnya. Untuk itu perlu peran
lintas program dan lintas sektor agar lebih maksimal hasilnya.

Aplikasi PosyanduQu dapat digunakan sebagai upaya untuk deteksi dini masalah gizi
pada bayi dan balita dan mempercepat pelaporan gizi dengan hasil yang cepat dan valid
serta dapat dipertanggungjawabkan per by name. Sebaiknya setiap Petugas Gizi Puskesmas
mempunyai database bayi balita dan balita di wilayah kerja puskesmas untuk selanjutnya
dapat diolah menggunakan Aplikasi PosyanduQu.

Kata kunci : Aplikasi PosyanduQu, bayi dan balita, posyandu, pemantauan pertumbuhan

96
ABSTRAK

MEWUJUDKAN KELUARGA SEHAT MELALUI MAKANAN SEHAT


TERPADU (MSTe) DI DESA BABAKAN PEUTEUY DAN DAMPIT
KECAMATAN CICALENGKA KABUPATEN BANDUNG

Jumiatul Aini
Permasalahan kesehatan di Indonesia, khususnya dalam bidang gizi kesehatan
masyarakat semakin komplek. Selain menghadapi masalah kekurangan gizi, prevalensi gizi
lebih juga menjadi double burden yang harus ditangani. Riskesdas tahun 2007 dan 2013
mencatat terjadi angka peningkatan angka underweight dan stunting di Indonesia. Di wilayah
kerja Puskesmas Sawah Lega, khususnya desa Babakan Peuteuy dan Dampit secara umum
permasalahan gizi berada dibawah ambang batas masalah gizi kesmas, dan dilihat dari angka
partisipasi masyarakat, dua desa tersebut memiliki angka partisipasi masyarakat yang
mendekati 100%. Dalam hal ini menunjukkan adanya ketimpangan ketika angka partisipasi
masyarakat di posyandu mendekati 100%, permasalahan gizi masih ada, upaya apakah yang
harus dilakukan untuk menangani permasalahan tersebut.

MSTe merupakan singkatan dari Makanan Sehat Terpadu, yaitu suatu kegiatan yang
dilaksanakan di posyandu dengan tujuan memberikan pendidikan gizi secara lengkap dan
terpadu kepada masyarakat yang menjadi sasaran kegiatan posyandu, dengan harapan
kegiatan ini dapat meningkatkan pengetahuan masyarakat tentang makanan sehat, bergizi,
ekonomis, menarik, dan disukai anak-anak sehingga terjadi perubahan perilaku sehat pada
masyarakat terutama ibu balita, diantaranya dalam mengelola dan menyajikan makanan sehat
dan sesuai dengan pedoman gizi seimbang. Yang menjadi strength poin dalam MSTe ini
adalah keterlibatan lintas sektor secara langsung, dan pendanaan yang didanai dari anggaran
ADD dan dunia usaha.

MSTe adalah program yang hasil secara nyatanya dapat terlihat dalam jangka waktu
menengah sampai jangka panjang. Monitoring program dilakukan setiap pelaksanaan bulan
penimbangan balita (BPB) dan diharapkan keberadaan program ini dapat berkelanjutan dan
memiliki cakupan yang lebih besar seiring dengan proses advokasi yang akan terus dilakukan
TPG kedepannya untuk desa lainnya.

MSTe merupakan suatu program inovasi yang harus dilanjutkan. Pelaksanaan MSTe
melibatkan lintas program dan lintas sektor dapat menjadi upaya bersama dalam mewujudkan
keluarga sehat.

Kata kunci : MSTe, Inovasi, Makanan Sehat, Posyandu, Keluarga Sehat

97
ABSTRAK

PENINGKATAN KUALITAS SUMBER DAYA MANUSIA MELALUI


GENTING (GERAKAN MENCEGAH STUNTING) DI WILAYAH
KERJA PUSKESMAS PRAPATAN KOTA BALIKPAPAN

Indah Sulistyorini
Indonesia masih menghadapi permasalahan gizi yang berdampak serius terhadap
kualitas sumber daya manusia (SDM). Permasalahan yang dimaksud antara lain kegagalan
pertumbuhan, berat badan lahir rendah, pendek, kurus dan gemuk.Wilayah kerja Puskesmas
Prapatan berada di perkotaan dan mempunyai warga yang beragam latar belakang social
budaya.Puskesmas Prapatan mempunyai sumber daya manuasia yang lengkap dan
kompak.Di wilayah kerja Puskesmas Prapatan masih ditemukan balita stunting, yaitu > 4%
ditahun 2014.Begitu juga dengan ibu hamil KEK, bayi BBLR, bayi yang tidak diberi ASI dan
pemberian bubur bayi instant masih banyak ditemukan.
Pada tahun 2014 Puskesmas Prapatan bersama lintas sektoral membentuk KP Ibu
Menyusui dan melatih 12 orang kader sebagai motivator PMBA.Pada tahun 2017 seluruh
kegiatan promotif dan preventif di Puskesmas Prapatan dalam rangka peningkatan kualitas
sumber daya manusia dikenal dengan nama GENTING (Gerakan Mencegah
Stunting).Melatih 11 orang kader sebagai motivator PMBA.Kegiatan ini berkolaborasi
dengan kegiatan KIA (Kesehatan Ibu Anak) di Puskesmas Prapatan, yaitu ANC terpadu,
kelas ibu hamil, kelas ibu balita, kunjungan rumah ibu hamil dan nifas.Selain itu, juga
berkolaborasi dengan kegiatan sanitasi, yaitu PHBS.Kegiatan ini dilaksanakan di Puskesmas,
posyandu balita, pos KP Menyusui, dan kunjungan rumah dengan dukungan konselor ASI,
kader, tokoh masyarakat dan warga.
Hasil yang didapat dari kegiatan GENTING memang membutuhkan waktu yang
panjang.Tetapi diharapkan dengan adanya GENTING angka stunting di wilayah kerja
Puskesmas Prapatan dapat ditekan.Social budaya yang beragam dan banyaknya ibu yang
bekerja merupakan factor yang paling besar mempengaruhi keberhasilan GENTING.
Melalui GENTING data-data yang diperlukan untuk mencegah stunting lebih mudah
didapat dan menjangkau lebih banyak balita.Sehingga penanganan dapat segera dilakukan
dengan tepat di 1000 hari pertama kehidupan (HPK).Perlu adanya edukasi dan motivasi yang
berkesinambungan oleh petugas kesehatan, kader, dan tokoh masyarakat, serta dukungan
pembuat kebijakan.Karena perubahan perilaku tidak mudah dilakukan.

Kata kunci: gizi, preventif, stunting

98
ABSTRAK

GERAKAN MASAKO (MARI MAKAN SAYUR DAUN KELOR)

Andi Fitriani Zainuddin

Pulau Sarappo terletak di Kecamatan Liukang Tuppabiring di wilayah Kabupaten


Pangkajene Kepulauan yang terdiri dari jajaran pulau pulau kecil yang tersebar di pesisir
pantai barat Sulawesi Selatan. Untuk menjangkau Pulau Sarappo, dapat menggunakan perahu
dari pelabuhan Paotere Makassar yang ditempuh selama kurang lebih 3 jam. Pulau ini masuk
dalam kategori wilayah sangatterpencil karena akses dan layanan yang belum cukup
memadai. Sebagai salah satu daerah dengan akses yang terbatas, PulauSarappo tidak pula
lepas dari masalah gizi. Masalah utama adalah rendahnya pengetahuan masyarakat tentang
gizi, kemiskinan, terbatasnya persediaan pangan, pola asuh, dan lain sebagainya.
Melihat fenomena tersebut, PuskesmasSarappomelakukan inovasi dalam
upayaperbaikan gizi, salah satunya adalah melalui pemanfaatan pangan lokal. Ketersediaan
bahan pangan lokal untuk konsumsi sehari-hari sangat diharapkan guna pemenuhan
kebutuhan gizi keluarga. Keberadaan pohon kelor yang selama ini banyak dijumpai di
Sarappo dan hanya dimanfaatkan sebagai sayur saja, menjadi salahsatupeluang alternatif
menanggulangi masalah gizi di Sarappo khususnya Balita dan Ibu Hamil.
Gerakan Masako dimulaipada awal 2017, dalammensosialisasikan pemanfaatandaun
kelor untuk pemenuhan gizi keluarga dengan cara memberikan informasi tentang manfaat
daun kelor melalui konseling, penyuluhan, demo resep berbahan daun kelor kepada
masyarakat khususnya ibu hamil dan ibu yang memiliki anak balita.
Sampai saat ini Masyarakat Sarappo sudah mulai memanfaatkan daunkelor sebagai
pangan yang dapat diolah dengan berbagai jenismenu dari pengembangan resep makanan
lokal seperti tahu isi daun kelor, roti isi daun kelor,puding daun kelor, Miedaunkelor,
kerupukdaunkelor , buburmanadodaunkelor. Bahkan Kepala Desa dan seluruh warga Sarappo
sangat antusias dan mendukung kegiatan yang kemudian dikenal dengan gerakan
MASAKO(Mari makan sayur daun kelor). Dengan gerakan MASAKO seluruh Komponen
masyarakat kemudian bersama-sama melakukan penanaman pohon kelor di Pulau Sarappo.

Kata kunci : Gizi, Daun Kelor, Ibu Hamil, Anak Balita,

99
ABSTRAK

PERAWATAN PENDERITA GIZI BURUK DI PUSKESMAS NON TFC


(THERAPEUTIC FEEDING CENTER) DI PUSKESMAS WAIRIANG
KABUPATEN LEMBATA

Lodovikus Noba
Gizi buruk adalah status gizi menurut berat badan (BB) dan tinggi badan (TB) dengan
Z-score< -3 dan atau dengan tanda - tanda klinis (marasmus, Kwashiorkor, dan marasmus
kwashiorkor). Salah satu cara untuk menanggulangi masalah gizi kurang dan gizi buruk
adalah dengan menjadikan tatalaksana gizi buruk sebagai upaya menangani setiap kasus yang
ditemukan. Pada saat ini seiring dengan perkembangan ilmu dan teknologi, tatalaksana gizi
buruk menunjukan bahwa kasus ini dapat di tangani dengan dua pendekatan. Gizi buruk
dengan komplikasi ( anoreksia, pneumonia berat, anemia berat, dehidrasi berat, demam tinggi
dan penurunan kesadaran ) harus dirawat di Rumah Sakit, Puskesmas Perawatan, Pusat
Pemulihan Gizi (PPG) atau Therapeutic Feeding Center (TFC), sedangkan gizi buruk tanpa
komplikasi dapat dilakukan secara rawat jalan.
Di Kabupaten Lembata pada tahun 2015 tercatat 29 kasus gizi burukdari 9.303 balita
yang ditimbang (0,31 %)dan tahun 2016 meningkat menjadi 35 dari 9.185 balita (0,38%)
sedangkan di puskesmas Wairiang pada tahun 2015 dari 1673 balita yang ditimbang terdapat
4 balita gizi buruk atau (0,2%) dan pada tahun 2016 terdapat 1 penderita gizi buruk dari
1726 balita atau (0,05%).
Berdasarkan data balita gizi buruk tersebut maka saya melakukan inovasi dengan
Tema : Gerakan Masyarakat Hidup Sehat dan Sub Tema Perawatan Penderita Gizi Buruk
di Puskesmas Non TFC (Therapeutic Feeding Center) di Puskesmas Wairiang Kabupaten
Lembata. Balita gizi buruk yang saya intervensi adalah balita gizi buruk dengan kelainan
klinis ( marasmus ) ada di desa Umaleu atas nama anak AM. Anak AM lahir pada tanggal 20
April 2013 BB awal saat dirawat di Puskesmas Wairiang 5,7 kg, Panjang Badan 76 cm
dengan status gizi Sangat Kurus (BB Menurut PB dibawah -3 SD). Anak AM dirawat sejak
tanggal 12 April 2016 sampai tanggal 04 Juni 2016 (selama 54 hari). Selama dirawat anak
AM mendapat Formula 100 (F 100) dengan komposisi susu dancow 140/1000 x 85 = 11
gram, gula pasir 140/1000 x 50 = 7 gram, minyak bimoli 140/1000 x 60 = 8,4 gram, dan
mineral mix 140/1000 x 20 = 2,8 cc. Semua bahan dilarutkan dan ditambahkan air sampai
140 cc. Pemberian 140 cc tiap 4 jam sekali diselingi pemberian bubur susu, formula ikan,
formula tempe dan formula sayuran setiap 2 jam.Setelah mendapat perawatan yang intensif
selama 54 hari, Berat badan anak AM meningkat dari 5,7 kg menjadi 10,4 kg Panjang Badan
76 cm dengan status gizi Normal ( BB menurut PB ).

100
ABSTRAK

PEMBERDAYAAN MASYARAKAT SEKOLAH DALAM UPAYA


PENCEGAHAN DAN PENANGGULANGAN ANEMIA PADA
REMATRI MELALUI KADER REMAJA ANTI ANEMIA (KARTINI)

Siti Kodiyah

Anemia merupakan masalah medik yang paling sering dijumpai di seluruh dunia,
diperkirakan 30% penduduk dunia menderita anemia. Wanita mempunyai resiko paling tinggi
untuk menderita anemia terutama remaja putri (rematri) karena rematri mengalami
menstruasi setiap bulannya, dalam masa pertumbuhan dan ketidakseimbangan asupan zat
gizi. Puskesmas Tigaraksa merupakan salah satu puskesmas yang letaknya dekat dengan
pusat pemerintahan Kabupaten Tangerang dengan jumlah rematri tingkat SMA sebanyak
1868. MAN 1 Tangerang adalah salah satu sekolah yang berada di wilayah Puskesmas
Tigaraksa dengan jumlah siswi sebanyak 563 dan 83% diantaranya mengalami anemia.
Pemberian Tablet Tambah Darah (TTD) pada rematri dilaksanakan sejak tahun 2015,
diketahui tingkat kepatuhan siswi MAN 1 Tangerang dalam mengonsumsi TTD sebesar
8,1%. Maka, dibentuklah Kader Remaja Anti Anemia (KARTINI) untuk membantu
mengatasi masalah anemia dan ketidakpatuhan minum TTD di MAN 1 Tangerang.
KARTINI dibentuk pada bulan Oktober tahun 2016 di MAN 1 Tangerang. KARTINI
yang terpilih dilatih dan dibekali ilmu tentang anemia, gizi, dan komunikasi. Tugas
KARTINI adalah mendistribusikan TTD, memantau pemberian TTD dan memberikan
edukasi dan motivasi kepada teman sebayanya. Selain KARTINI, peranan guru dan petugas
kesehatan juga diperlukan dalam upaya mencapai keberhasilan program pemberian TTD pada
rematri.
Hasil kegiatan pemberian TTD di MAN 1 Tangerang selama lima bulan menunjukkan bahwa
angka anemia menurun menjadi 63% dan tingkat kepatuhan minum TTD meningkat menjadi
28%. Hal tersebut dapat disebabkan karena pemantauan pemberian TTD berjalan cukup baik
dan edukasi yang dilakukan secara terus menerus dapat meningkatkan pengetahuan rematri,
sehingga mendorong untuk patuh minum TTD dan mengonsumsi makanan bergizi seimbang.
Kesimpulan : angka anemia di MAN 1 Tangerang menurun dan terjadi peningkatan
kepatuhan minum TTD pada rematri, sehingga KARTINI perlu dibentuk juga di sekolah lain.

Kata Kunci: anemia, remaja putri, TTD, KARTINI

101
ABSTRAK

UPAYA MENURUNKAN ANGKA BALITA BAWAH GARIS MERAH


(BGM) DENGAN POS GIZI DI KELURAHAN LAGOA ,KECAMATAN
KOJA, KOTA ADMINSITRASI JAKARTA UTARA

Ponisih
Pemberian makanan pada anak dapat dipengaruhi oleh pengetahuan dan pola asuh
ibu. Pola asuh merupakan salah satu factor penting dalam terjadinya gangguan status gizi,
Pos Gizi mendorong terjadinya perubahan perilaku dan memberdayakan para ibu
balita/pengasuh untuk bertanggung jawab terhadap rehabilitasi gizi anak-anak mereka dengan
menggunakan pengetahuan dan sumberdaya lokal. Setelah diberikan makanan tambahan
berkalori tinggi selama 10 hari, anak-anak menjadi lebih bertenaga dan nafsu makan
merekapun bertambah. Perubahan nyata yang terlihat pada anak, dengan disertai metode
belajar sambil bekerja, akan meningkatkan kepercayaan diri dan ketrampilan ibu
balita/pengasuh dalam berbagai perilaku pemberian makan, pengasuhan anak, kebersihan,
dan pelayanan kesehatan.
Puskesmas Kelurahan Lagoa merupakan salah satu Puskesmas yang berada di wilayah
Kecamatan Koja Kota Administrasi Jakarta Utara, merupakan salah satu puskesmas non
perawatan..Kelurahan Lagoa mempunyai binaan 25, posyandu dengan kader 205 orang ,luas
wilayah15.799 Ha. Terdiri dari 18 Rukun Warga (RW) dan 222 RukunTetangga (RT),
jumlah balita 3167 dan balita bawah garis merah 56 balita ( pada bulan Juni 2016) dengan
mobilitas penduduk yang tinggi.
Kegiatan Pos Gizi di Kelurahan Lagoa menunjukkan peningkatan berat badan balita
bawah garis merah (BGM)tahap 1 dari 24 balita (52%), menjadi 37 balita(82%) pada tahap 2
dan ada penurunan di tahap ke 3 menjadi 29 balita (64%), karena ada balita yang sakit.
Sumber daya masyarakat yang terampil dan terlatih akan mempermudah setiap
kegiatan pos gizi yang dilaksanakan secara rutin dan berkesinambungan. Kerjasama lintas
sektor dan lintas program serta masyarakat di Kelurahan Lagoa sudah cukup sinergi sehingga
pelaksanaan pos gizi dapat berjalan sebagaimana mestinya.

102
ABSTRAK

LAPORAN INOVASI TENAGA KESEHATAN TELADAN GERTAK


PAMAN (GERAKAN SERENTAK PANGAN AMAN)

Putu Dian Mayudi

Puskesmas Buleleng III terletak di Jl. Pulau Seribu Lingkungan Penarukan Kelurahan
penaarukan Kecamatan Buleleng kabupaten Bulelen. Wilayah kerja Puskesmas Buleleng III
meliputi Desa Penarukan, Desa Banyuning, Desa Jinengdalem, Desa Poh Bergong, Desa
Alasangker, Desa Penglatan, Desa Petandakan, dan Desa Naga Sepaha. Untuk meningkatkan
kemandirian masyarakat desa dalam menjamin pemenuhan kebutuhan pangan yang aman
maka dengan bekerja sama dengan Badan POM RI mengembangkan Program Gertak Paman
(Gerakan Serentak Pangan Aman). Kegiatan ini bertujuan untuk meningkatkan kemandirian
masyarakat desa dalam menjamin pemenuhan kebutuhan pangan yang aman sampai pada
tingkat perseorangan sekaligus memperkuat ekonomi desa melalui program Gertak Paman.

Subyek dalam kegiatan ini adalah Desa Penglatan dan Kelurahan Banyuning yang
merupakan desa terpilih dan mau berkomitmen menjadi Desa Paman (Pangan Aman). Objek
kegiatan ini adalah Program Gertak Paman dan hasil Desa Pangan Aman. Program Gertak
Paman ini bekerja sama dengan Badan BPOM, Dinas Kesehatan Kabupaten Buleleng, dan
Badan PMD. Hasil Kegiatan Gerakan Serentak Paman Aman di Kelurahan Banyuning dan
Desa Penglatan yaitu Pembentukan Tim Keamanan Pangan, pertemuan reorientasi,
bimbingan teknis kader keamanan pangan, Gap assessment, dan bimtek komunitas.. Faktor
yang mempengaruhi kegiatan dapat berjalan dengan lancar yaitu partisipasi aparat desa dan
tokoh masyarakat serta antusias warga untuk ikut berperan aktif dalam kegiatan Gertak
Paman Desa.

Dari analisis kegiatan di atas dapat disimpulkan bahwa Keamanan Pangan Desa
merupakan program kemandirian masyarakat desa dalam menjamin pemenuhan kebutuhan
pangan yang aman sampai pada tingkat perseorangan. Kelurahan Banyuning dan Desa
Penglatan telah melaksanakan program Gertak Paman Desa berkat dukungan dari Badan
POM. Saran kepada masyarakat diharapkan untuk selalu memperhatikan dan menerapkan
keamanan pangan dan kepada Badan POM agar tetap meberikan bimtek kepada kader dan
masyarakat untuk mencapai Desa Pangan Aman.

Kata kunci : Pangan, Program Gertak Paman, hasil Desa Pangan Aman

103
ABSTRAK

KELAS PMBA KABUN LIMAU DUO PRAKTIK PEMBERIAN ASI


EKSKLUIF DAN MAKANAN PENDAMPING ASI UMUR 0-24 BULAN
DI PUSKESMAS RASIMAH AHMAD KOTA BUKITTINGGI PROPINSI
SUMATERA BARAT

Zuraidah Hafni Nasution

Kegiatan ini merupakan karya inovasi di bidang gizi yang bertujuan untuk
memberikan gambaran dan informasi dalam meningkatkan kesadaran, kemauan, pengetahuan
dan keterampilan masyarakat terutama dalam pemberian makan pada bayi dan anak 0 24
bulan dan keluarga agar terwujud derajat kesehatan masyarakat yang optimal serta gerakan
masyarakat hidup sehat (GERMAS).

Kegiatan ini dilakukan di Puskesmas Rasimah Ahmad Kota Bukittinggi, Provinsi


Sumatera Barat yang mempunyai 4 kelurahan, 23 posyandu, dan 785 orang anak yang
berumur 0-24 bulan. Kegiatan ini dilakukan di 12 posyandu atau kelas dengan jumlah 120
orang bayi dan anak, yang diikuti sebanyak sepuluh orang ibu dan anak yang berumur 0-24
bulan per kelasnya diutamakan balita yang mengalami gizi kurang/buruk.

Metode yang digunakan dalam kegiatan ini meliputi ceramah, diskusi, dan praktik.
Dari hasil kegiatan ini diperoleh pemantauan berat badan anak umur 0-24 bulan yang telah
mengikuti kelas/kelompok dalam pemberian makan pada bayi dan anak ada 109 baduta dari
gizi kurang menjadi gizi baik, dan 3 baduta gizi buruk menjadi gizi kurang, dan 7 baduta
yang gizinya masih tetap di status gizi kurang dan 1 baduta gizi buruk akibat penyakit
penyerta cerebral palsy.

Dengan demikian dapat dinyatakan bahwa kelas PMBA KABUN LIMAU DUO
Praktik Pemberian ASI Ekskluif dan Makanan Pendamping ASI Umur 0-24 Bulan Di
Puskesmas Rasimah Ahmad Kota Bukittinggi, Propinsi Sumatera Barat Tahun 2016 dapat
meningkatkan kesadaran, kemauan, pengetahuan dan keterampilan masyarakat.

Kata Kunci : Kelas PMBA, Pemberian ASI Ekslklusif dan MP-ASI

104
PERAWAT

105
ABSTRAK

PELAKSANAAN TERAPI SEFT (SPIRITUAL EMOTIONAL


FREEDOM TECHNIQUE) UNTUK MENGATASI HIPERTENSI PADA
LANSIA DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS CIMAHI UTARA

Nimas Pratiwi Dewi Yani, S.Kep

Makalah ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh terapi SEFT (Spiritual Emitional
Freedom Technique) terhadap penurunan tekanan darah sistolik dan diastolik pada lansia
penderita hipertensi di Puskesmas Cimahi Utara. SEFT adalah terapi yang menggabungkan
system energi tubuh dan spiritualitas dengan metode tapping pada 18 titik kunci di sepanjang
12 jalur energi tubuh. PKM Cimahi Utara berada di wilayah Kelurahan Cibabat dengan 25
RW dan jumlah penduduk sebanyak 57.576 jiwa, merupakan wilayah perkotaan yang mana
penduduknya memiliki tingkatan stress yang cukup tinggi. Angka kejadian Hipertensi di Kota
Cimahi terjadi peningkatan 2 kali lipat pada tahun 2016, penurunan angka hipertensi
merupakan indikator yang tepat untuk mengetahui sejauh mana pengaruh inovasi SEFT ini.

Pelaksanaan inovasi SEFT di Puskesmas Cimahi Utara terbagi menjadi 2 kegiatan


yaitu Kelas (Kelompok Lansia) SEFT di Posbindu PTM dan Poli SEFT yang diadakan
didalam gedung Puskesmas. Kelas SEFT melibatkan kader dan lansia peserta posbindu untuk
berlatih tapping dengan diajarkan oleh petugas, sedangkan Poli SEFT ditujukan khusus untuk
pasien puskesmas yang memerlukan terapi dengan cara langsung dilakukan tapping oleh
petugas.

Hasil kegiatan SEFT antara lain : Di Posbindu sebanyak hampir 30%-50% pasien
mengalami penurunan tekanan darah sebesar 10-15 mmHg setelah dilakukan tapping. Di Poli
SEFT pasien dengan keluhan seperti nyeri, pusing, mual, perut kembung dan stress di tapping
oleh petugas, hasil yang didapatkan setelah kurang lebih 10-15 menit semua pasien
merasakan perubahan dalam tubuhnya menjadi kearah yang lebih baik seperti skala nyeri
berkurang, pusing berkurang, bersendawa serta beban emosi berkurang. Hasilnya dapat
disimpulkan terapi SEFT dapat membantu menurunkan hipertensi serta mengurangi keluhan
fisik dan psikis pasien.

Kata kunci : hipertensi, lansia, SEFT

106
ABSTRAK

APLIKASI BURISMA BERBASIS BIOPSIKOSOSIOSPIRITUAL DALAM


PENGENDALIAN FAKTOR RESIKO PENYAKIT TIDAK MENULAR
(PTM) MENDUKUNG TERWUJUDNYA GERMAS

Lina Yunarti S. Kep, Ners


Penyakit Tidak Menular (PTM) seringkali tidak terdeteksi. PTM dapat dicegah dengan
mengendalikan faktor resikonya melalui upaya kesehatan berbasis promotif dan preventif.
Dalam penerapannya membutuhkan media inovasi yang tepat. Puskesmas Wanadadi 1
wilayah kerjanya meliputi 6 desa dengan jumlah penduduk 19.221 jiwa. Saat ini hanya 3
Desa yang memiliki Posbindu PTM. Jumlah kasus PTM naik 3-5% sejak tahun 2015. Media
inovasi burisma sangat dibutuhkan untuk meningkatkan pengetahuan masyarakat tentang
PTM dan mengendalikan faktor risikonya.

burisma (buku harian sehat bersama) merupakan suatu media untuk edukasi, deteksi
dini, kontrol diri dan kognisi. burisma berbentuk manual dan digital, karena sasaran Posbindu
PTM dari usia 15-59 tahun. Saat ini 2 kelompok posbindu desa dan 1 posbindu remaja telah
menggunakan aplikasi burisma. Pelaksanaannya melibatkan kepala puskesmas sebagai
pembuat kebijakan, pengelola dan pelaksana program, kader, lintas sektor dan perusahaan
setempat.

Penerapan aplikasi burisma tahun 2016-2017 mampu meningkatkan pengetahuan


masyarakat tentang PTM, ada upaya untuk melakukan kontrol diri berperilaku hidup sehat
serta penurunan faktor resiko PTM. Hasil penerapan burisma pada Posbindu Aisyiyah Desa
Wanadadi bulan September 2016 sampai April 2017 efektif dalam mengendalikan dan
menurunkan faktor resiko PTM dengan grafik perbandingan parameter biopsikososiospiritual
yaitu 8 : 1 : 5 : 2. Sedangkan aplikasi burisma pada posbindu remaja dapat mendeteksi
adanya faktor resiko PTM dari faktor biologis cukup tinggi pada parameter kebiasaan
mengkonsumsi gorengan secara berlebihan dengan prosentase 57%. Berdasarkan survey
masyarakat juga semakin antusias untuk aktif di Posbindu PTM dan mengamalkan perilaku
CERDIK PTM.

Aplikasi burisma merupakan media yang sangat efektif diterapkan dalam kegiatan
posbindu PTM. Hendaknya burisma segera disosialisasikan secara lebih luas, baik ke
kelompok-kelompok masyarakat maupun individu agar dapat dimanfaatkan untuk
mendukung terwujudnya Germas.

Kata kunci : aplikasi burisma, penyakit tidak menular.

107
ABSTRAK

PENERAPAN JAMO PADA KLIEN TUBERKULOSIS DENGAN


PENDEKATAN KELUARGA DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS
TERMINAL BANJARMASIN

Hj. Heryani, S.Kep. Ners

Tuberkulosis (TB) merupakan penyakit menular yang menjadi masalah kesehatan di


Puskesmas Terminal, berdasarkan hasil evaluasi pengobatan pada klien TB BTA positif yang
putus obat menunjukkan angka peningkatan dari 1 kasus (3,5%) pada tahun 2014 menjadi 2
kasus (9,09%) pada tahun 2015 dan angka kesembuhan hanya sebesar 83% sampai tahun
2016 yang disebabkan karena klien tidak teratur menelan obat. Masalah ini dapat
meningkatkan risiko resistensi terhadap obat dan menjadi sumber penularan dimasyarakat.
Dukungan keluarga sebagai Pengawas Menelan Obat (PMO) dapat meningkatkan angka
kesembuhan. Indikator keberhasilan peningkatan angka kesembuhan dalam inovasi ini adalah
kalender JAMO disilang setelah menelan obat, kedisiplinan pengambilan dan kesesuaian sisa
obat, BTA Follow Up Neg dan tidak Putus Obat.

Karya inovasi yang berupa kalender Jadwal Menelan Obat (JAMO) yang berfungsi
sebagai alat pemantau keteraturan klien TB menelan OAT bertujuan untuk meningkatkan
angka kesembuhan yang dilaksanakan oleh PMO dan diterapkan kepada klien TB BTA
positif yang menjalani masa pengobatan di Puskesmas Terminal Banjarmasin tahun 2016
(periode pengobatan 2016 -2017), sebanyak 30 klien. Penerapannya diawali dengan
sosialisasi kepada lintas program, kader TB dan PMO, lintas sektor, pelatihan kepada PMO
dan kader TB serta pembentukan komunitas PMO. Proses pemantauan dilakukan dengan
memeriksa klinis klien TB, memantau hasil sputum di laboratorium, memantau laporan
pencatatan pengambilan obat, kunjungan ke rumah klien TB serta melalui group WA dan
SMS. Klien yang sembuh diberi Sertifikat dan PMOnya diberi PIN PMO.

Hasil karya inovasi menunjukkan peningkatkan angka kesembuhan sebesar 76,7% (23
klien TB yang selesai pengobatan sampai bulan April 2017). Faktor yang mempengaruhi
pencapaian indikator keberhasilan adalah komitmen dan keaktifan PMO.

Disarankan kepada instansi kesehatan agar dapat mensosialisasikan dan menerapkan


karya inovasi ini agar tercapainya Program Indonesia Sehat.

Kata kunci : JAMO, Tuberkulosis, PMO

108
ABSTRAK

BESTARI ( BERSAMA SEHAT SEDARI DINI ), INOVASIKU DALAM


MENGGERAKKAN HIDUP SEHAT SEJAK USIA DINI

Andy Kurnianto, Amd.Kep.

Faktor sanitasi sekolah, keamanan pangan, serta perilaku adalah penyebab banyak
terjangkitnya penyakit pada anak pra sekolah. Data di UPT Puskesmas Wlingi tahun 2015
menunjukkan jumlah TK/RA di Kecamatan Wlingi 44 lembaga, dengan 1.823 murid. Data
kunjungan anak TK/RA tahun 2014 menunjukkan kasus caries gigi 126 (19.6%), serumen 46
(7,24%), ISPA 83 (12,9%). Capaian pelayanan anak pra sekolah 63,6%. Hal ini mendorong
Perawat melakukan inovasi program Bestari (Bersama Sehat Sedari Dini) untuk
menggerakkan hidup sehat sejak usia dini, karena pendidikan kesehatan lebih efektif apabila
dimulai sejak usia dini (golden age). Keberhasilan program diukur dari jumlah kepesertaan
dan indikator perilaku.

Bestari menitikberatkan aspek promotif-preventif yaitu pendidikan kesehatan pada


anak TK/ RA, tanpa mengabaikan aspek kuratif dengan pendekatan bermain sambil belajar.
Melibatkan peran lintas program (Super Tim) dan lintas sektor (orang tua, sekolah, dan
stakeholder) mulai dari perencanaan, pelaksanaan, monitoring dan evaluasi. Pembiayaan
berasal dari dana Bantuan Operasional Kesehatan dan swadana. Pelaksanaan program terdiri
dari 6 kegiatan yaitu Sehat-ku, SIGI Hii Haa, Happy Meal, Serbu Sampah, Gebas Jemuk, dan
DDTK. Bestari bersinergi dengan program daerah dan/ nasional dalam mendukung
GERMAS.

Hasil yang dicapai secara kuantitatif adalah kepesertaan program Bestari 68,15% di
tahun 2015. Capaian pelayanan anak pra sekolah 80,7% di tahun 2015 dan 89,15% di tahun
2016. Secara kualitatif, capaian indikator perilaku di tahun 2017 SIGI Hii Haa 79,19%,
Happy Meal 82,89%, Serbu Sampah 74,05%, Gebas Jemuk 75,45%.

Program Bestari merupakan inovasi dalam menggerakkan hidup sehat sejak usia dini
sebagai upaya mendukung GERMAS, ditinjau dari goal yang ingin dicapai, kegiatan utama
dan prinsip kerjasama multisektor. Replikasi program ini dapat dilakukan dan disesuaikan
dengan kondisi setempat.

Kata kunci : bestari, hidup sehat, usia dini

109
ABSTRAK

SISTEM PEMBUANGAN AIR LIMBAH SEDERHANA UNTUK


RUMAH PANGGUNG DI DESA SUNGAI LISAI PUSKESMAS
KETENONG KABUPATEN LEBONG, BENGKULU

Suhendar
Pengamanan Limbah Cair Rumah Tangga adalah melakukan kegiatan pengolahan
limbah cair di rumah tangga yang berasal dari sisa kegiatan mencuci, kamar mandi dan dapur
yang memenuhi standar baku mutu kesehatan lingkungan dan persyaratan kesehatan yang
mampu memutus mata rantai penularan penyakit. Penyelenggaraan upaya pelayanan
kesehatan di daerah terpencil termasuk perbatasan seringkali mengalami hambatan karena
sulitnya medan, tidak ada / kurangnya sarana transportasi, komunikasi, serta ketergantungan
pada musim menjadikan biaya operasional pelayanan kesehatan menjadi sangat mahal. Dilain
pihak terbatasnya jumlah tenaga kesehatan di Puskesmas membuat pelayanan kesehatan
menjadi kurang optimal sehingga seringkali pembangunan kesehatan di daerah terpencil
relatif tertinggal dibanding daerah lainnya.

Proses pengamanan limbah cair yang aman pada tingkat rumah tangga untuk
menghindari terjadinya genangan air limbah yang berpotensi menimbulkan penyakit berbasis
lingkungan. Terutama untuk Desa sungai Lisai yang mayoritas rumah penduduk berbentuk
panggung diperlukan teknologi Alternatif yang dapat digunakan untuk mengurangi tingkat
pencemaran lingkungan yang tepat guna, sederhana, dengan biaya murah serta ramah
lingkungan yaitu seperti membuat saluran pembuangan air limbah rumah tangga sederhana.
Dalam hal ini segala bentuk dukungan baik dari lintas sektor maupun lintas program dan
sumber daya yang ada diperlukan guna untuk membangun dan menciptakan kondisi
lingkungan yang aman, bersih dan sehat.

Peningkatan Kebutuhan Sanitasi ditandai dengan adanya perubahan perilaku yang


higienis dan saniter, sehingga dapat mengembangkan opsi teknologi sarana sanitasi yang
sesuai kebutuhan dan terjangkau agar tercipta lingkungan yang layak dan kondusif. Peran
Pemerintah, Pemerintah Daerah, dan pemangku kepentingan dalam mengembangkan
komitmen bersama untuk melembagakan program pembangunan sanitasi perdesaan sangatlah
penting terutama dalam hal menyediakan sumber daya.

Kata kunci : Lingkungan Aman, Bersih dan Sehat

110
ABSTRAK

POS KESEHATAN JIWA DALAM UPAYA KESEHATAN MENUJU


GERAKAN MASYARAKAT HIDUP SEHAT

Yulianae, A.Md.Kep
Menurut kesehatan dunia (WHO) defenisi sehat adalah suatu keadaan sejahtera yang
meliputi fisik, mental dan sosial yang tidak hanya bebas dari penyakit atau kecacatan.
Kesehatan dan kesejahteraan jiwa merupakan hal penting untuk diperhatikan dan diupayakan
oleh berbagai pihak, terutama oleh tenaga kesehatan, lintas sektor, dan masyarakat.
Puskesmas Balai Riam terletak di salah satu kecamatan di Kabupaten Sukamara Provinsi
Kalimantan Tengah yang sebagian besar daratan adalah perkebunan sawit dan karet dengan
hutan tropis yang membawahi 8 Desa. Masalah kesehatan jiwa di masyarakat khususnya di
Kecamatan Balai Riam belum mendapat perhatian penuh dilingkungan masyarakat karena
stigma negatif tentang gangguan jiwa masih tinggi dan dianggap suatu penyakit yang
disebabkan oleh guna-guna/santet sehingga peran serta masyarakat dan keluarga sebagai
sistem pendukung juga sangat kurang, jika hal ini bisa diatasi dengan program inovasi yang
sudah dikembangkan maka proses kesembuhan dari Orang Dengan Gangguan Jiwa (ODGJ)
mendapat dukungan dari masyarakat maupun keluarga.

Program kesehatan yang menjadi inovasi yaitu Pos Kesehatan Jiwa yang merupakan
salah satu pemberdayaan masyarakat dan desa sebagai wadah koordinasi dan deteksi secara
dini tentang masalah kesehatan jiwa di masyarakat. Pembentukan melalui proses pemaparan
masalah kesehatan yang ada di desa dilanjutkan dengan rapat koordinasi dan advokasi ke
tingkat desa dan masyarakat sehingga dibentuklah pengurus Pos Kesehatan Jiwa dan kader
untuk mendukung program upaya kesehatan jiwa menuju Gerakan Masyarkat Hidup Sehat.

Pos Kesehatan Jiwa telah berjalan dengan baik dengan hasil ODGJ mendapat
penanganan yang berkelanjutan dan keluarga, masyarakat, lintas sektor dapat menjalankan
perannya masing-masing untuk mendukung program kesehatan jiwa. Dukungan lintas sektor
berperan dalam evaluasi program yang dilaksanakan setiap 3 (tiga) bulan sekali.

Dengan melakukan pendekatan keluarga, advokasi ke masyarakat dan Desa melalui


program Pos Kesehatan Jiwa diharapkan mampu memberikan pemahaman dan dapat
bersama-sama menjadi bagian dari usaha kesehatan dan manfaatnya dapat dirasakan secara
langsung oleh masyarakat.

Kata kunci: Pos, Kesehatan, Jiwa, Germas

111
ABSTRAK

PEMBENTUKAN JEJARING SISTEM KEWASPADAAN DINI (SKD)


PENYAKIT CAMPAK MELALUI KECAPI (KADER CAMPAK
PEDULI) DIPUSKESMAS PERAWATAN KLANDASAN ILIR

Temy Ermawati

Untuk mendukung kegiatan Surveilans Campak Berbasis kasus Individu (Case Based
Measles Surveilance) dalam hal pengumpulan data diperlukan penguatan sistim, untuk
mengurangi angka kejadian Campak dan penanggulangan KLB penyakit Campak dengan
Sistim Jejaring yang melibatkan anggota masyarakat / posyandu maupun petugas desa siaga
sebagai perpanjangan tangan petugas. Puskesmas Perawatan Klandasan Ilir secara
administrative berada di wilayah perkotaan dengan luas wilayah kerja 17,5 km2 dengan dua
kelurahan. Dengan tinggi tempat dari permukaan laut 40 50 mdl. Dari monitoring evaluasi
cakupan imunisasi Campak pada tahun 2014-2016 masih terdapat 4 RT yang memiliki
cakupan rendah. Factor risiko KLB Campak lainnya selain imunisasi yaitu adanya daerah
kumuh serta daerah rawan gizi. Tingkat keberhasilan dari pembentukan Sisitim jejaring dapat
diukur bila kader memahami dan dapat mengidentifikasi penyakit Campak secara dini,
mencatat dan melaporkan setiap temuan dan mampu memberikan penyuluhan kesehatan
kepada masyarakat.

Kader Campak Peduli (KECAPI) salah satu bentuk inovasi dari kegiatan CBMS di
Puskesmas Perawatan Klandasan Ilir dengan bersinergi pada Upaya Kesehatan Bersumber
Daya Masyarakat (UKBM) yang diselenggarakan dari Puskesmas. Kegiatan ini
dilatarbelakangi dari data kasus Campak 3 tahun terakhir. Dalam pelaksanaannya dilakukan
di wilayah kerja Puskesmas pada setiap kasus terduga Campak dengan melibatkan kader .

Dengan adanya KECAPI masyarakat lebih mengenal penyakit Campak. Dalam


periode JanuariMei 2017 KECAPI mampu merujuk pasien terduga Campak ke Puskesmas.
Faktor yang menghambat kegiatan antara lain sistim catat lapor yang ditentukan setiap
minggu dirasakan berat oleh kader. Selain itu hambatan lainnya adalah belum tersedianya
media penyuluhan yang memudahkan kader dalam menyuluh kekeluarga pasien /
masyarakat.

Surveilans Campak Berbasis kasus Individu sangat diperlukan untuk pengendalian


penyakit Campak, oleh karena itu diharapkan tercipta hubungan yang bersinergis antara
Puskesmas, Petugas Surveilans serta masyarakat melalui UKBM.

Kata kunci : CBMS, Campak, SKD KLB, Jejaring, KECAPI

112
ABSTRAK

MENURUNKAN ANGKA PASIEN MANGKIR DI POLI PARU


PUSKESMAS KECAMATAN PESANGGRAHAN JAKARTA SELATAN
DENGAN APLIKASI E-CONTROL (ECP)

Mohamad Ibrohim Adham

Hingga saat ini, salah satu penyakit menular yang masih menjadi perhatian utama
masyarakat dunia termasuk Indonesia adalah Tuberkulosis (TB). Menurut survey prevalensi
TB yang dilakukan oleh Badan Litbangkes Kemenkes tahun 20132014, angka insiden TB
adalah 399 per 100.000 penduduk, angka prevalensi TB sebesar 647 per 100.000 penduduk
(WHO, 2015). Jika penduduk Indonesia berkisar 250 juta orang, maka diperkirakan ada
sekitar 1 juta pasien TB baru dan ada sekitar 1.6 juta pasien TB setiap tahunnya. Situasi
tersebut menyebabkan Indonesia menempati peringkat ke 2 negara yang memiliki beban TB
tinggi di dunia. Pesanggrahan memiliki luas wilayah 13,46 Km2 dan jumlah penderita TB
biasa di Kecamatan Pesanggrahan dari tahun 2015 2017 (Februari17) mencapai 622 orang
dan TB MDR 15 orang. Sedangkan angka mangkir pasien TB tahun 2015 sebanyak 23
%,default 6 %, dan Succes Rate 81%.

Untuk Itu, saya berinisiasi melakukan upaya inovasi untuk mengatasi permasalahan,
khususnya yang ditemukan saat proses pengobatan TB berlangsung. Inovasi tersebut
diantaranya melakukan peningkatan fungsi aplikasi E-Control Patient (ECP) jilid 3,
pelatihan dan pembentukan kader jumantik menjadi duta TB, penerbitan media
komunikasi antar pasien dan nakes, pemangkasan alur registrasi pasien, serta melakukan
upaya kolaborasi dengan pihak lain, Inovasi ini direncanakan sejak Bulan Juni 2015 yang
melibatkan pimpinan, rekan kerja, programer, dan beberapa tokoh masyarakat.

Dari inovasi PELITA ini, alhamdulillah dapat memberikan hasil yang positif
diantaranya: tingkat Success Rate TB menjadi 91% (Akhir triwulan 3 2017), angka pasien
mangkir turun menjadi 2%, dan angka pasien default menjadi 2%, meningkatnya
pengetahuan masyarakat tentang TB, meningkatnya kesadaran masyarakat khususnya
penderita TB dan keluarga dalam menjalani dan mengawasi proses pengobatan,
berkurangnya stigma negative di masyarakat, serta meningkatnya kepedulian masyarakat
terutama para duta TB dan tokoh masyarakat terhadap penderita TB. ECP ini, telah
mendapatkan persetujuan dari atasan berupa surat keterangan persetujuan No.1605/1.772.5
tanggal 08 Agustus 2015 Tentang persetujuan penerbitan sistem software e-controling
patient.

Inovasi PELITA ini diharapkan bisa memberikan banyak manfaat terutama bagi kita
yang bertugas memerangi kasus TB Di Indonesia, dan kita sebagai petugas tentunya harus
selalu Semangat, Peduli, Inovatif, dan Kerjasama dalam mengatasi masalah TB ini, karna
dengan Kerja Bersama semua permasalahan akan mudah diatasi.

113
ABSTRAK

PENGARUH PIRI TERHADAP PENGURANGAN NYERI OTOT


PADA ANGGOTA KELOMPOK DM ADHIYUSWO SUKORENO
KECAMATAN GONDOMANAN

Awaluddin, AMK

Puskesmas Gondomanan merupakan Puskesmas rawat jalan yang melayani kesehatan


umum dan kesehatan tradisional, terletak di kecamatan Gondomanan, dengan jumlah
penduduk 15.282 Jiwa, dengan wilayah kerja 2 kelurahan, yaitu kelurahan Ngupasan dan
Prawirodirjan. Jumlah penderita DM di kecamatan Gondomanan sebanyak 316 orang.
Keluhan yang sering dialami penderita DM adalah: pusing, pegal-pegal, kesemutan,dan nyeri
sendi, oleh karena itu dilakukan Inovasi pijat sendiri (PIRI) pada kelompok diabetes militus
(DM) Adhiyuswo Sukoreno di Kecamatan Gondomanan. Penderita DM umumnya hanya
mengkonsumsi obat-obatan anti nyeri untuk mengatasinya. PIRI diajarkan kepada 40 orang
anggota kelompok DM Adhiyuswo Sukoreno sebagai alternatif terapi menghilangkan
nyeri otot yang dilakukan sendiri secara mandiri.

PIRI adalah pemijatan pada titik-titik tertentu atau bagian otot yang terasa nyeri di
semua permukaan tubuh yang dilakukan sendiri. PIRI diawali dengan mengoleskan lotion
atau minyak gosok, dilajutkan mengurut, kemudian memijat dengan menekan dan memutar
jari atau alat pijat pada titik tertentu atau permukaan tubuh yang sakit sebanyak 30-40 kali
putaran dan diulang sebanyak 4 kali. Tujuan inovasi adalah untuk mengurangi nyeri otot
pada anggota kelompok DM Adhiyuswo Sukoreno Kecamatan Gondomanan.

Inovasi mendapatkan hasil yang signifikan, dalam jangka waktu 3 bulan 40 orang
anggota kelompok DM Adhiyuswo Sukoreno dapat mengatasi nyeri otot, dan tidak
tergantung lagi terhadap obat-obatan anti nyeri.

Keluhan nyeri otot pada anggota kelompok DM Adhiyuswo Sukoreno mengalami


penurunan dari 56,25% menjadi 3,12% setelah dilakukan PIRI.

Kata kunci : Diabetes, nyeri otot, Pijat sendiri

114
ABSTRAK

BAMBU STOP ROKOK BAKTIKU UNTUK MASYARAKAT SEHAT DI


PERBATASAN NEGERI

Heriyadi, Amd.Kep

Bambu rokok merupakan salah satu program inovatif dalam upaya pengendalian
penyakit tidak menular dengan konsep pendekatan keluarga. Pada bambu rokok tersebut
dipasang stiker dengan tulisan Sayangi keluarga anda, stop merokok dalam rumah.
Kegiatan inovasi ini mengacu juga dengan salah satu program unggulan Puskesmas Sanur
yaitu Kartu Tulin Onsoi Sehat (KTS). Puskesmas Sanur terletak di Wilayah Kecamatan Tulin
Onsoi dan berada di tepi jalan Utama Trans Kaltim. Wilayah kerja Puskesmas Sanur meliputi
12 desa yaitu desa Sanur, Makmur, Semunad, Sekikilan, Kalunsayan, Salang, Naputi,
Tinampak 1, Tinampak 2, Tau Baru dan Balatikon dimana desa-desa tersebut termasuk jenis
kualifikasi desa terpencil.

Pada tahap awal pemasangan bambu rokok dilakukan di Desa Balatikon yang
merupakan desa terjauh di wilayah kerja Puskesmas Sanur yang diharapkan dapat menjadi
pemicu bagi desa-desa lainnya apabila program ini berhasil. Pertama dilakukan adalah
berkoordinasi diinternal puskesmas serta petugas pustu diwilayah Balatikon dan memberikan
penyuluhan terkait bahaya rokok khususnya bahaya yang bisa terjadi didalam keluarga serta
rencana pemasangan bambu rokok sebagai salah satu solusi untuk mengatasi bahaya tersebut.
Kemudian dilakukan sosialisasi dan advokasi kepihak kecamatan dan desa terkait
pemasangan bambu rokok yang dilanjutkan dengan pemasangan disetiap rumah warga.

Selanjutnya melakukan pemantauan dan pembinaan secara berkala setiap rumah


yang telah dipasang bambu rokok, ini dilakukan sekali dalam seminggu. Pada minggu
pertama dan minggu kedua ternyata mayoritas warga masih merokok dalam rumah karena
alasan lupa dan masih kurang mengerti fungsi dari bambu rokok. Dari 40 rumah hanya 3
keluarga yang tidak merokok dalam rumah. Pada minggu keenam dilakukan pemantaun
sudah 100% keluarga yang stop merokok dalam rumah. Mereka mulai sadar dengan bahaya
asap rokok dan mulai berhenti merokok.

Program bambu rokok terbukti mampu mengubah kebiasaan masyarakat untuk


tidak merokok di dalam rumah yang dapat mengarah pada upaya berhenti merokok.

Kata kunci: bambu stop rokok, masyarakat sehat

115