Anda di halaman 1dari 23

Keputusan Pendanaan

BAB I
PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG
Perusahaan merupakan suatu organisasi yang diciptakan dengan bertujuan mencari
keuntungan. Di era Globalisasi ini perusahaan harus pintar-pintar menyusun strategi untuk
mencapai tujuan tersebut salah satunya yaitu melakukan listing dalam bursa efek. Dengan ini
maka perusahaan bisa menilai harga perusahaan dari sisi saham yang tercerminkan sekaligus
nilai ini akan menjadi tolok ukur kinerja perusahaan hal tersebut dikarenakan harga yang ada
dalam saham menunjukkan fair price atau nilai wajar.
Keputusan dari perusahaan berkenaan hal-hal strategis kemajuan perusahaan akan
memiliki dampak simultan dan berkelajutan. Disisi ini ketepatan dari penilaian kebijkan sangat
berpengaruh. Keputusan investasi dan pembiayaan diperlukan untuk kelangsungan hidup
perusahaan. Untuk lebih jelasnya mengenai keputusan pendanaan akan dijelaskan dalam
makalah berikut.

B. RUMUSAN MASALAH
Rumusan masalah dari makalah ini yaitu bagaimana perusahaan menentukan keputusan
pendanaan yang cocok dengan keadaan perusahaan?

C. TUJUAN
Tujuan dari makalah ini yaitu untuk mengetahui dan memahami bagaimana perusahaan
menetukan keputusan pendanaan sebagai tolok ukur kinerja perusahaan.

BAB II
PEMBAHASAN
A. PENGERTIAN KEPUTUSAN PENDANAAN
Keputusan pendanaan adalah keputusan yang berhubungan dengan penentuan sumber dana
yang akan digunakan, penentuan perimbangan pendanaan yang optimal, dan perusahaan
menggunakan sumber dana dari dalam perusahaan atau akan mengambil dari luar
perusahaan.1[1]
Keputusan pendanaan membahas mengenai sumber dana yang digunakan untuk membiayai
suatu investasi yang sudah dianggap layak. Masalah penarikan dana ini dianggap menarik karena
setiap dana yang digunakan pasti mempunyai biaya yang sering disebut dengan biaya dana (Cost
Founds). Jika dana yang digunakan berasal dari hutang maka dana tersebut pastilah mempunyai
biaya minimal sebesar tingkat bunga, tetapi jika dana yang digunakan berasal dari modal sendiri
(Equity Capital) maka masih harus mempertimbangkan Opportunity cost bagi modal sendiri
yang dimaksud.
Biasanya biaya atau dana bervariasi, ada yang mahal ada pula yang murah. Oleh karenanya
masalah pemilihan jenis dana yang akan digunakan memerlukan pertimbangan yang cukup
matang. Artinya penentuan jenis dana yang akan digunakan mempunyai dampak langsung
terhadap pencapaian tujuan perusahaan. memang masih diakui bahwa masih ada teori yang
mengatakan bahwa keputusan pendanaan tidak akan mempengaruhi nilai perusahaan, tetapi
suatu teori hanya akan berlaku apabila asumsinya dapat dipenuhi.
Investasi dalam aktiva biasanya membutuhkan pendanaan jangka panjang. Terdapat tiga
sumber dana yang bersifat jangka panjang, yakni :2[2]
1. Penerbitan saham baru
2. Penerbitan obligasi
3. Laba ditahan
Adapaun pendanaan yang bersumber pada penerbitan saham dan obligasi baru sering disebut
sebagai pendanaan ekstern, sedangkan yang bersumber pada laba ditahan disebut sebagai
pendanaan intern. Adapun keputusan pendanaan akan menyangkut penentuan kombinasi yang
optimal dari penggunaan berbagai sumber dana yang pada dasarnya dapat dibagi menjadi dua
yaitu:

1[1]David Sukardi Kodrat dan Christian Herdinata,Manajemen Keuangan,(Yogaykarta:Graha Ilmu,2009),.hlm.135.

2[2] Moeljadi,manajemen keuangan,(malang:Bayu Media Publishing,2006),.hlm.236.


1. Yang berhubungan dengan pendanaan ekstern karena akan mengarah pada pengambilan
keputusan mengenai struktur modal, yakni akan menentukan proprsi antara utang jangka panjang
dan modal sendiri. Hal ini akan tampak pada debt to equity ratio perusahaan tersebut.
2. yang berhubungan dengan pendanaan intern, aplikasinya adalah penentuan kebijakan deviden
yang digambarkan melalui dividen payout ratio.
Keputusan pendanaan akan menyangkut penentuan secara optimal
mengenai (a) struktur modal dan (b) kebijakan deviden.
Penentuan keputusan yang optimal mengenaistruktur modal dan kebijakan dividen ini
berhubungan dengan upaya pencapaian tujuan perusahaan. Dalam teori keuangan tradisional
dinyatakan bahwa tujuan perusahaan adalah memaksimumkan kemakmuran para pemegang
saham. Dengan keputusan pendanaan yang optimal secara teoritis akan dapat mengarah pada
peningkatan kemakmuran para pemegang saham.

B. SUMBER-SUMBER DANA PERUSAHAAN


Sumber dana perusahaan dibagi menjadi dua bagian yaitu sumber dana menurut jangka
waktunya dan sumber dana menurut asalnya:3[3]
Sumber-Sumber Dana Perusahaan Ditinjau Dari Asalnya Dibedakan Menjadi Dua Yaitu:
1. Sumber intern (internal sources)
Dana yang berasal dari sumber dana intern adalah dana atau modal yang dibentuk atau
dihasilkan sendiri di dalam perusahaan seperti laba ditahan (retained earning) dan penyusutan
(depreciation). Ditinjau dari penggunaan atau bekerjanya kedua dana tersebut di dalam
perusahaan tidak ada bedanya.
Besarnya laba ditahan atau cadangan dipengaruhi oleh besarnya laba yang diperoleh
selama periode tertentu, dividend policy dan plowing back policy yang dijalankan oleh
perusahaan. Meskipun jumlah laba yang diperoleh selama periode tertentu besar, tetapi karena
perusahaan mengambil kebijakan bahwa sebagian besar dari laba tersabut dibagikan sebagai
dividen, maka bagian laba yang ditahan akan kecil jumlahnya, dan sebaliknya laba ditahan akan
cenderung besar kalau perusahaan mengambil kebijakan penanaman kembali dalam perusahaan
yang besar.

3[3] Ekonomister.blogspot.in/2010/1
Sumber intern selain berasal dari laba ditahan atau cadangan juga berasal dari setiap
depresiasi. Besarnya depresiasi setiap tahunnya tergantung pada metode depresiasi yang
digunakan oleh perusahaan yang bersangkutan. Sementara sebelum depresiasi tersebut digunaan
untuk mengganti aktiva tetap yang akan diganti, dapat digunakan untuk membelanjai perusahaan
meskipun waktunya terbatas sampai saat penggantian tersebut. Selama waktu itu depresiasi
merupakan sumber dana atau modal didalam perusahaannya sendiri.
2. Sumber ekstern
Sumber ekstern (external sources) adalah sumber dana yang berasal dari luar perusahaan,
dana yang berasal dari sumber ekstern adalah dana yang berasal dari para kreditur dan pemilik,
peserta atau pengambil bagian didalam perusahaan. Dana atau modal yang berasal dari para
kreditur merupakan hutang bagi perusahaan yang bersangkutan dan modal yang berasal dari
kreditur tersebut biasa disebut sebagai modal asing. Metode pembelanjaan dengan menggunakan
modal asing disebut pembelanjaan asing atau pembelanjaan dengan hutang (debt financing).
Dana atau modal yang berasal dari pemilik, peserta atau pengambil bagian didalam
perusahaan merupakan dana yang akan tetap ditanamkan dalam perusahaan yang bersangkutan,
dan dana ini dalam perusahaan tersebut akan menjadi modal sendiri. Metode pembelanjaan
dengan menggunakan dana yang berasal dari pemilik atau calon pemilik tersebut disebut
pembelanjaan sendiri (equity financing ). Dengan demikian makan dana yang berasal dari
sumber ekstern adalah terdiri dari modal asing dan modal sendiri.
Pada dasarnya pihak-pihak pemberi dana atau kodal ekstern yang utama dapat
digolongkan dalam tiga golongan yaitu:
a. Supplier
Supplier memberikana dana kepada suatu perusahaan didalam bentuk penjualan barang
secara kredit, baik untuk jangka pendek (kurang dari 1tahun), maupun untuk jangka menengah
(lebih dari 1 tahun kurang dari 10 tahun).
b. Bank
Bank adalah lembaga kredit yang mempunyai tugas utama memberikan kredit di samping
pemberian jasa-jasa lain dibidang keuagan. Pemberian kredit oleh bank bisa jangka pendek
(kurang dari satu tahun), jangka panjang (lebih dari 1 tahun kurang dari 10 tahun) dan jangka
panjang (lebih dari 10 tahun).
c. Pasar modal (capital market)
Pasar modal merupakan sumber dana ektern bagi suatu perusahaan, dimana pasar modal
didefinisikan adalah suatu pengertian abstrak yang mempertemukan dua kelompok yang saling
berhadapan tetapi yang kepentingannya saling mengisi, yaitu investor disatu pihak dan emiten
yang membutuhkan dana jangka menengah ataupun jangka panjang dilain pihak, atau dengan
kata lain adalah tempat (dalam artian abstrak) bertemunya penawaran dan permintaan dana
jangka menengah atau jangka panjang. Dimaksudkan dengan pemodal adalah perorangan atau
lembaga yang menanamkan dananya dalam efek, sadangkan emiten adalah perusahaan yang
menerbitkan efek untuk ditawarkan kepada masyarakat.
Fungsi pasar modal adalah mengalokasikan secara efisien arus dana dari unit ekonomi
surplus tabungan (saving surplus unit) kepada unit ekonomi yang mempunyai defisit tabungan
(saving deficit unit). Dalam pasar modal dibedakan antara pasar perdana dan pasar sekunder.
Dimaksudkan dengan pasar perdana adalah pasar bagi efek yang ertama kali diterbitkan dan
ditawaran dalam pasar modal, sedangkan pasar sekunder adalah pasar bagi efek yang ada dan
sudah diperdagangkan dalam bursa efek.
Dalam bursa efek, pemodal besar dan kecil, baik perorangan maupun lembaga-lembaga
seperti dan pensiunan,perusahaan asuransi, ataupun perusahaan-perusahaan lainnya dapat
membeli maupun menjual saham atau efek-efek lainnya. Harga dari saham atau efek-efek lain
berubah-ubah sesuai dengan perubahan keseimbangan antara penawaran dan permintaan
terhadap efek yang bersangkutan. Harga dari efek sebenarnya juga merupakan barometer dari
pandangan mereka mengenai masa depan industri dan ekonomi pada umunya.
Pasar modal merupakan sumber utama bagi perusahaan-perusahaan yang membutuhkan dana
dengan jumlah besar dan akan terikat untuk jangka waktu yang panjang. Bagi emiten dana yang
diperoleh dari penerbitan atau emisi saham merupakan sumber dana yang akan tertanam dalam
perusahaan untuk jangka waktu yang tidak tertentu waktunya, sehingga merupakan sumber dana
permanen, meskipun bagi pemodal investasi dala saham tersebut dapat meruoakan investasi
sementara karena saham tersebut dijual sewaktu-waktu pada saat mereka membutuhkan dana.

Sumber Dana Menurut Jangka Waktunya Dibagi Menjadi Dua Yaitu:4[4]


1. Sumber dana jangka pendek

4[4] Ibid.
Sumber dana jagka pendek merupakan sumber dana yang tertanamkan didalam
perusahaan maksimum satu tahun. Ada beberapa jenis sumber dana jangka pendek yang
dipergunakan oleh perusahaan yaitu:
a. Accrual Account
Merupakan jenis hutang bebas bunga, misalnya kebiasaan perusahaan membeyar gaji
karyawan mingguan atau bulanan.dengan demikian dalam neracanya akan tampak rekening
upah sebagai hutang gaji yang belum dibayarkan, rekening ini akan meningkat secara otomatis
jika kegiatan perusahaan juga meningkat. Sebelum waktu membayar gaji tersebut, perusahaan
dapat menggunakan dana tersebut tanpa biaya bunga, dalam arti bahwa perusahaan tidak perlu
membayar bunga atas hutang gaji.
b. Hutang dagang
Hutang dagang merupakan sumber pembelanjaan yang cukup besar untuk memenuhi
kebutuhan kebutuhan jangka pendek. Kredit ini mempunyai sifat, selain spontanitas dengan
kegiatan perusahaan, juga relatif cepat diperoleh, tidak memerlukan persyaratan-persyaratan
formal. Periode discount yang diberikan pada bentuk kredit dagang ini seharusnya dimanfaatkan,
karena biaya modal efektif dari kredit tersebut cukup besar apabila tidak dimanfaatkan.5[5]
Misalnya perusahaan seringkali dapat membeli persedian yang diperlukan secara kredit dari
perusahaan lain, sebagai contoh perusahaan melakukan pembelian setiap hari Rp 100.000 dengan
syarat pembayaran net 30. Ini berarti bahwa perusahaan dapat membayar pada setiap akhir bulan.
Dengan demikian secara keseluruhan perusahaan akan memiliki hutang dagang sebesar tiga
puluh kali pembelian harian sebesar Rp 3.000.000
c. Hutang bank
Sumber dana jangka pendek yang biasanya dikeluaran oleh bank-bank komersial. Bentuk
pembelanjaan ini disebut tidak spontan karena tidak berubah secara otomatis dengan aktifitas
perusahaan. Biaya hutang jangka pendek ini sangat bervariasi untuk berbagai peminjam pada
suatu waktu tertentu. Secara teoritis tingakat bunga akan cenderung tinggi bagi peminjam yang
beresiko tinggi dan sebaliknya relatif rendah untuk peminjam yang bonafid. Begitu juga tingakat
bunga pinjaman untuk jumlah yang kecil relatif lebih besar dibandingkan dengan tingkat bunga

5[5] Suad Husnan,Manajemen Keuangan (teori dan penerapan),(Yogyakarta:BPFE-Yogyakarta,1986),.hlm.167.


pinjaman dengan jumlah yang besar karena biaya tetap yang berkaita dengan pemrosesan
pinjaman ini adalah sama.
d. Commercial paper
Commercial papers umunya tidak menggunakan jaminan apa-apa, pembeli surat berharga
percaya kepada nama baik dan reputasi perusahaan yang mengeluarkan. Sedangkan untuk kredit
dari bank, tentu memerlukan jaminan. Commercial papers ini biasanya dikeuarkan dalam satuan
yang relatif besar dengan bunga yang lebih rendah daripada prime rate. Commercial papers
biasanya jatuh tempo dalam waktu satu hingga sembilan bulan. Di beberapa negara maju
Commercial papers mendapat penilaian atau ranking dari rating agencies. Setiap lembaga
penilaian mendasarkan pada standar penialian yang berbeda, namun karena pada umumnya
perusahaan yang menjual Commercial papers adalah perusahaan yang solid, maka penilaian
biasanya dititikberatkan pada aspek likuiditas.
e. Factoring (anjak piutang)
Bedasarkan surat Keputusan Menteri Keuangan No 1251/KMK.013/1988 tanggal 20
Desember 1988, yang dimaksud dengan perusahaan anjak piutang adalah badan usaha yang
melakukan usaha pembiayaan dalam bentuk pembelian atau pengalihan serta pengurusan piutang
atau tagihan jangka pendek suatu perusahaan dari transaksi perdagangan dalam atau luar negeri.
Disamping penatausahaan penjualan kredit serta penagihan piutang perusahaan nasabah.
Kegiatan factorng biasa dilakukan oleh perusahaan anjak piutang dan bank. Perusahaan anjak
piutang harus mendapat persetujuan Menteri Keuangan dan berbentuk perseroan atau koperasi.
Sedangakan bank jika akan melakukan pembelian anjak piutang harus melaporkan aktivitasnya
kepada Menteri Keuangan.
2. Sumber dana jangka menengah
Hampir sebagian besar perusahaan tidak bisa memperoleh sumber dana tanpa
menggunakan jaminan. Untuk itu mereka harus memberikan berbagai jaminan kepada pihak
pemberi dana. Kredit jangka menengah, semua merupakan kredit yang menggunakan jaminan.
Istilah jangka menengah menunjukkan bahwa kredit tersebut berjangka waktu satu tahun lebih,
tapi umumnya kurang dari 10 tahun.
Bentuk-bentuk kredit jangka menengah diantaranya adalah
1) term loan
merupakan salah satu jenis pembiayaan jangka menengah. Term loan ini biasanya disediakan
oleh bank komersial, peruahaan asuransi, dana pensiun, lembaga pembiayaan pemerintah dan
supplier perlengkapan. Dipandang dari biaya modalnya, term loan ini memiliki biaya yang lebih
rendah dari pada modal saham ataupun obligasi. Hal ini disebabkan karena jika perusahaan harus
mengeluakan saham atau obligasi, maka harus membayar biaya emisi, pendaftaran dan biaya
lainnya yang berakaitan dengan pengeluaran saham atau obligasi. Selain itu tidak semua
perusahaan memenuhi persyaratan untuk menjual saham dan obligasi.
Dibandingkan dengan hutang jangka pendek, term loan ini lebih baik karena tidak segera
jatuh tempo dan peminjam memberikan jaminan pembayaran secara periodik yang mencakup
bunga dan pokok pinjaman. Bagi kreditur jamina atas pembayara secara periodik ini dapat
diperjual belikan kepada pihak lain biasanya lembaga pengumpul piutang. Dalam term loan
biasanya perjanjian mensyaratkan bahwa pokok pinjaman dan bunganya dibayar dengan jumlah
yang sama secara periodik.
2) Equipment loan
Equipment loan merupakan pembiayaan yang dipergunakan untuk pengadaan perlengkapan
baru. Equipment loan biasanya diberikan untuk perlengkapan yang dengan mudah diperjual
belikan, bukan perlengkapan yang terspesialisasi. Peminjaman biasanya menanggung beban
lebih tinggi dari harga perlengkapan tersebut dan selisihnya antara harga perlengkapan dan beban
total merupakan margin of safety bagi kreditur. Besar kecilnya margin of safety berkisar antara
dua puluh hingga tiga puluh persen dari perlengkapan.
Equipment loan biasanya diberikan oleh bank komersial, penjual perlengkapan, perusahaan
asuransi, dana pensiun dan lembaga pembiayaan lainnya. Ada dua instrumen yang dapat
dipergunakan untuk membiayai equipment ini yaitu melalui kontrak penjualan kondisional dan
hipotek barang bergerak. Apabila perusahaan menggunakan kontrak penjualan kondisional untuk
membiayai pembelian perlengkapan, penjual akan menahan sebagian sampai pembeli melunasi
keseluruhan pembayaran sesuai dengan kontrak.
Jadi pada saat perlengkapan dikirim biasanya penjual menerima down payment dan pembeli
bersedia untuk melunasi secara periodik. Pada saat pelunasan berakhir maka penjual akan
menyerahkan perlengkapan yang ditahan atau mungkin surat-surat perlengkapan tersebut.
Yang kedua adalah hipotek barang bergerak, hipotek ini lebih umum digunakan oleh bank
komersial. Hipotek ini sama halnya dengan pembelian gadai, dimana pemberian pinjaman
memiliki atau menguasaihak gadai atas suatu perlengkapan dan peminjam akan melunasinya
untuk jangka waktu tertentu. Apabila kemudian hari peminjam gagal untuk membayar
pinjamannya, maka pihak pemberi pinjaman akan menjual perlengkapan yang ditahan tersebut.
3) Leasing
Leasing merupakan suatu kontrak antara pemilik aktiva yang disebut dengan lessor dan pihak
yang memanfaatkan aktiva tersebut disebut lessee untuk jangka waktu tertentu. Salah satu
manfaat leasing yaitu lessee dapat memanfaatkan aktiva tersebut tanpa harus memiliki aktiva
tersebut. Sebagai kompensasi manfaat yang dinikmati, maka lessee mempunyai kewajiban
membayar secara periodik sebagai sewa aktiva yang digunakan. Manfaat lain bahwa lessee tidak
perlu menanggung biaya perawatan, pajak, asuransi. Bentuk-bentuk leasing adalah.6[6]
a) Sale and lease back
Dimana perusahaan yang memiliki aktiva seperti tanah,bangunan dan peralatan pabrik
menjual kativa tersebut kepada perusahaan lain dan sekaligus menyewa kembai aktiva tersebut
untuk periode tertentu. Manfaat dari sale and lease back adalah penjual atau lessee menerima
pembayaran segera sebagai tambahan dana yang dapat diinvestasikan keinvestasi lain dan
bersamaan dengan itu lesse masih menggunakan aktiva yang dijualnya selama dalam dangka
waktu perjanjian leasing. Lessee mempunyai kewajiban membayar secara periodik sebesar harga
jual ditambah dengan tingkat keuntungan yang disyaratkan lessor.
b) Operating leases
Jenis ini pihak lessor menyediakan pendanaan sekaligus biaya perawatan yang
keseluruhannya tercakup dalam pembayaran leasing. Ciri utama bentuk leasing ini yaitu harga
perolehan aktiva tersebut sebagai obyek leasing tidak diamortasikan secara penuh. Dengan kata
lain pembayaran yang disyaratkan tidak cukup untuk menutup keseluruhan harga perolehan dan
biaya perawatan aktiva. Namun demikian jangka waktu operating leass ini biasaya lebih pendek
dari pada umur ekonomis yang diharapkan. Sehingga lessor berharap dapat menyewakan
kembali kepada pihal lain atau menjual aktiva tersebut untuk menutup harga perolehan, biaya
perawatan dan tingkat keuntungan yang disyarakan.
c) Financial and capital leases

6[6] ibid.,hlm.173.
Dalam bentuk leasing ini lessor tidak menanggung biaya perawatan, tidak dapat
dibatalkan, dan diamortasikan secara penuh. Dengan demikian lessor menerima pembayaran
sebesar harga perolehan aktiva di tambah tingkat keuntungan yang disyaratkan. Pada umumnya
lesse juga juga harus membayar pajak dan asuransi aktiva objek leasing tersebut. Perbedaan
utama pada financial leases dengan operating leases adalah perusahaan memperoleh aktiva yang
baru bukan aktiva yang selama ini digunakan. Seringkali dalam bentuk leasing ini melibatkan
pihak ketiga yaitu pemberi pinjaman. Pihak ketiga ini memberi pinjaman kepada lessor untuk
membeli aktiva, misalnya 80%dibiayai dengan hutang sedangkan selebihnya dari modal sendiri.
Sebagai pemilik aktiva, lessor berhak mengalokasikan harga perolehan aktiva sebagai depresiasi.
Sementara itu lessor juga dapat membebankan pembayaran bunga sebagai pengurangan pajak.
4) Modal vetura
Merupakan bentuk pembiayaan penyertaan modal yang bersifat sementara kedalam
perusahaan pasangan usaha (PPU). Setelah PPU tersebut mandiri baik segi pasar, pengelolaan,
sertatelah memiliki modal usaha yang cukup,maka saham PPU yang dimiliki oleh perusahaan
modal ventura akan dijual kembali kepada PPU pihak lain.
Karakteristik modal ventura yaitu:
a. Pembiayaan modal ventura
Merupakan modal yang disertakan sebagai risk capital kepada seorang pengusaha
individu atau suatu perusahaan yang mempunyai gagasan., akan tetapi tanpa disertai dengan
jaminan seperti halnya pinjaman pada lembaga perbankan. Dasar utama yang terpenting dalam
pembiayaan tersebut adalah keyakinan atas kemampuas seorang wirausaha dalam pengelolaan
uasahanya, potensi serta prospek usaha dimasa yang akan datang, serta memiliki arah
pegembangan usaha yang jelas.
b. Pembiayaan oleh perusahaan modal ventura bersifat aktif,
Artinya perusahaan modal ventura terlibat atau melibatkan diri dalam kegiatan bisnis
yang dibiayai, jika perlu perusahaan modal ventura ikut terlibat dalam unsur-unsur manajemen
yang dapat turut menentukan keberhasilan usaha.
c. Pembiayaan yang dilakukan perusahaan modal ventura pada semua sektor serta pada semua
tingkatan pertumbuhan usaha tersebut.
d. Penyertaan modal ini hanya bersifat sementara namun berjangka panjang, berkisar antara 3-6
tahun. Diharapkan pada kurun waktu tersebut perusahaan yang menjadi partner (perusahaan
pasangan kerja) dapat mencapai tingkat pertumbuhan yang diinginkan bersama baik dari segi
pemasaran, pengelolaan, serta keuangan, sehingga modal ventura dapat menarik diri dari
kerjasama tersebut dengan cara menjual saham PPU yang dimilikinya (diinvestasikan)
e. Keuntungan yang diperoleh perusahaan ventura adalah atas dasar bagi hasil berdasarkan
prosentase tertentu dari laba bersih perusahaan, bukanlah bungan atas modal yang ditanamkan
pada perusahaan tersebut.

Pada umumnya jenis pembiayaan perusahaan modal ventura meliputi:


a) Penyertaan saham langsung, jenis kemitraan ini adalah penyertaan langsung dalam bentuk
saham diperusahaan pasang usaha (PPU) syarat dari pembiayaan ini adalah PPU tersebut sudah
berbentuk perseroan terbatas (PT). Hasil yang diterima oleh perusahaan modal ventura adalah
dividen,dividen tersebut akan ditentukan berdasarkan besarnya keuntungan dalam pembagian
berdasarkan kesepakatan antara para pemegang saham.
b) Penyertaan saham melalui obligasi konversi, jenis penyertaan ini adalah dalam bentuk surat
hutang atau obligasi yang dapat dikonversikan kedalam saham yang dikeluarkan oleh perusahaan
pasangan usaha (PPU), bila PPU tidak dapat memenuhi kewajiban penyelesaian hutang.
c) Penyertaan partisipasi terbatas (pola bagi hasil), jenis penyertaan ini yang biasa dikenal dengan
menentuka suatu prosentase tertentu dari keuntungan setiap periode tertentu yang akan diberikan
oleh perusahaan pasangan usaha kepada perusahaan modal ventura. Pola hasil ini sudah dikenal
dan banyak diminati oleh beberapa pengusaha kecil.
3. Sumber dana jangka panjang
Sumber dana jangka panjang adalah sumber dana yang tertanam dalam perusahaan lebih
dari 10 tahun. Terdapat berbagai jenis sumber dana jangka panjang yang tersedia bagi
perusahaan seoerti misalnya long term debt, saham preferen dan saham biasa. Utang jangka
panjang ini dapat diperoleh melalu pinjaman bank atau dengan cara menjual obligasi. Obligasi
dan saham preferen merupakan sumber dana dengan memberikan pendapatan y ang tetap
kepada pemiliknya, sementara saham biasa merupakan surat berharga dengan memberikan
penghasilan tidak tetap kepada pemegangnya.

Yang termasuk alternatif hutang jangka panjang yaitu:


1) Long term loan
Yaitu suatu bentuk perjanjian antara peminjam dengan kreditur dimana kreditur bersedia
memberikan pinjaman sejumah tertentu dan peminjam bersedia untuk membayar secara periodik
yang mencakup bunga dan pokok pinjaman. Hutang jangka panjang ini dapat diperoleh melalui
bank, perusahaan asuransi, atau dapat juga kedana pensiun. Hutang janga panjang ini
mempunyai tiga karakteristik yaitu cepat, fleksible dan biaya yang rendah. Hal ini disebabkan
karena pinjama ini dinegosiasikan langsung antara peminjam dengan kreditur. Biaya administrasi
yang menjadi relatif kecil dan diperlukan adanya persetujuan dengan pengawasan pasar modal
seperti halnya jika perusahaan mengeluarkan obligasi.
2) Obligasi
Yaitu surat tanda hutang yang dikeluarkan oleh perusahaan sejumlah tertentu dan akan jatuh
tempo paa waktu tertentu dan memberikan pendapatan sebesar bunga tertentu. Jatuh tempo
obligasi umumnya 10 sampai 30 tahun, tetapi ada juga obligasi yang jatuh tempo 7 sampai 10
tahun.obligasi sebenarnya sama dengan hutang jangka panjang ynag diperoleh bank, hanya saja
obligasi ini penjualnya dipublikasikan dan dijual dengan investor langsung. Tingakat bunga
obligasi biasanya tetap dan dibayarkan satu tahun sekali atau dua kali dalam satu tahun.
3) Saham preferen
Saham preferen sebagai hutang jangka panjang perusahaan, saham preferen memberikan
pendapatan yang relatif konstan disamping itu biaya modal saham preferen cenderung lebih
tinggi dari pada biaya hutang, karena resiko yang dihadapi pemegang saham preferen lebih besar
dari resiko pemegang obligasi. Pemegang saham preferen memliki prioritas dalam pembayaran
dividen.
4) Saham biasa
Merupaka sumber dana yang permanen, karena akan tertanam dalam perusahaan untuk
jangka waktu yang tidak terbatas selama perusahaan masih menjalankan kegiatan operasi.
Pemegang saham biasa merupakan pemilik perusahaan yang sesungguhnya. Pendapatan yang
diterima oleh pemegang saham biasa adalah laba setelah dikurangi pajak dan dividen saham
prefeen secara teoritis.

C. SISI BURUK PENDANAAN MELALUI HUTANG


Peningkatan utang bukanlah solusi optimal bagi semua masalah insentif. Contohnya,
telah ditujukkan, sebagai proposi teoritikal, bahwa manajer perusahaan yang didanai utang punya
insentif untuk memilih proyek yang lebih beresiko daripada yang aman; ini karena perusahaan
dengan kewajiban utang tetap menikmati semua sisi baik potensi proyek beresiko tinggi tapi
berbagai sisi buruk kerugiannya dengan pemegang utang, yang tidak sepenuhnya dibayar
kembali jika hasil investasi buruk menyebabkan perusahaan jatuh.7[7]
Pengungkit yang tinggi tidak selalu meningkatkan efisiensi, dapat dilihat jika perusahaan
berpengungkit tinggi menderita kerugian dan mengalami kesulitan keuangan. Saat terjadi
masalah keuangan kebutuhan memenuhi pembayaran bunga dapat memaksa manajemen
mengambil prespektifyang berjangka pendek, mengarahkan perusahaan mengurangi produksi
dan karyawannya, membatalkan bahkan proyek ekspansi yang berpotensi menguntungkan , dan
menjual aset denagn harga yang murah. Karena resiko bangkrut besar, perusahaan dalam
kesulitan keuangan tak dapat membuat perjanjian jangka panjang, mereka kehilangankonsumen
dan penyedia yang takut mereka tak dapat mengandalkan hubungan yang sudah ada, dan mereka
harus membayar premi upah untuk membayar pekerja. Kerugian efisiensi ini ditambah biaya
kebangkrutan yang langsung (seperti biaya hukum) adalah sisi buruk dari pengungkit yang
tinggi.

D. ANALISIS SUMBER DAN PENGGUNAAN DANA


Proyeksi keuangan digunakan untuk merencanakan kebutuhan pembiayaan. Sedangkan
laporan sumber dan penggunaan dana digunakan untuk menunjukkan bagaimana dana diperoleh
dan bagaimana dana yang dimiliki digunakan. 8[8]
Analisis sumber dan penggunaan sering disebut sebagai laporan ketiga dari laporan
keuangan perusahaan. Berbeda dengan neraca, analisis sumber dan penggunaan dana
memberikan informasi tentang bagaimana suatu perusahaan mencapai suatu posisi tertentu.
Karenanya dalam laporan sumber dan penggunaan dana diidentifikasikan baik sumber maupun
penggunaan dana yang terjadi dalam suatu periode tertentu.9[9]

7[7] Arthur J. Keown, dkk, Dasar-Dasar Manajemen Keuangan, terjem Chaerul D. Djakman, (Jakarta: Salemba, 2000),

hlm. 562-563.

8[8]Mohammad Muslich,Manajemen Keuangan Modern,(Jakarta:PT Bumi Aksara,2003),.hlm.86.

9[9] Mohammad Muslich,ibid,.hlm.87.


Suatu sumber dana diidentifikasikan sebagai penurunan dalam nilai aktiva atau
peningkatan dalam nilai pasiva. Sebagai contoh: penurunan nilai persediaan barang dan
peningkatan nilai utang dagang. Sedangkan penggunaan dana adalah kenaikan dalam nilai aktiva
atau penurunan dalam suatu nilai pasiva. Suatu kenaikan dalam nilai persediaan barang atau
penurunan nilai utang dagang merupakan contoh dari penggunaan dana.
Selain itu laporan sumber dan penggunaan dana juga dapat digunakan untuk
mengidentifikasi praktek-praktek pembiayaan yang tidak benar. Suatu bentuk pembiayaan yang
salah adalah apabila investasi dalam aktiva tetap dan aktiva lancar permanen dibiayai dengan
utang jangka pendek. Kebutuhan alat likuid kas untuk memenugi kewajiban jangka pendek
terjadi dalam satu tahun, sedangkan aktiva tetap mungkin akan menghasilkan arus kas setelah
beberapa tahun.

E. STRUKTUR MODAL DAN RENTABILITAS MODAL SENDIRI


Struktur modal menggambarkan proporsi antara utang jangka panjang dan modal sendiri.
Sedangkan rentabilitas modal sendiri ( return in equity ) menunjukkan kemampuan perusahaan
untuk menghasilkan keuntungan bagi pemilik modal sendiri yang ada dalam perusahaan.
Artinya rentabilitas modal sendiri dapat menjadi ukuran efisiensi bagi penggunaan modal sendiri
yang dioperasionalkan dalam perusahaan. Semakin besar rentabilitas modal sendiri maka
semakin besar pula kemampuan perusahaan menghasilkan laba bagi pemilik modal sendiri.10[10]
Apabila rentabilitas modal sendiri dapat digunakan sebagai ukuran bagi efisiensi
penggunaan modal sendiri, jadi yang digunakan sebagai ukuran efisiensi penggunaan modal
secara keseluruhan yaitu rentabilitas aktiva. Rentabilitas aktiva yaitu keseluruhan modal
digunakan untuk membeli total aktiva sehingga rentabilitas aktiva (return on asset ) disebut
sebagai rentabilitas total aktiva ( return on total asset).
Dengan demikian dapat dikatakan bahwa rentabilitas aktiva menunjukkan kemampuan
seluruh modal yang ada, baik kodal pinjaman maupun modal sendiri, untuk menghasilkan laba.
Oleh karena itu laba yang digunakan untuk menghitung rentabilitas aktiva adalah laba operasi
(operating income) atau laba sebelum bungan dan pajak (earnings before interest and taxes,
EBIT), sedangkan laba yang digunakan untuk menghitung rentabilitas modal sendiri adalah laba

10[10] Moeljadi,manajemen keuangan,(malang:Bayu Media Publishing,2006),.hlm.236


bersih (net income) atau laba sesudah pajak ( earning after taxes, EAT). Rentabilitas aktiva
menggambarkan kemampuan seluruh aktiva untuk menghasilkan laba, maka rentabiitas aktiva
dapat dihitung dengan cara membagi laba operasi atau laba sebelum bungan dan pajak (EBIT)
dengan total aktiva. Caranya sbb:
1. ................................................................................ (10.1)

Dimana: = rentabilitas aktiva


EBIT = earnings before interest and takes
A = total aktiva
Berdasarkan Persamaan (10.1) itu, persamaan EBIT dapat ditulis sebagai berikut.
EBIT = rA (A) ...........................................................................(10.2)
Aktiva terdiri atas utang (debt = D) dan modal sendiri (equity = E), berarti A=D+E sehingga
persamaan (10.2) dapat ditulis kembali sebagai berikut.
EBIT = rA (D+E)
= rAD + rAE ...................................................................(10.3)
Setelah mengurangi pembayaran bunga (interest expenses) dari EBIT, maka akan diperoleh laba
sebelum pajak (Earning Before Taxes, EBIT), dimana jumlah pembayaran bunga (i) dikalikan
dengan jumlah utang (D). Artinya, EBT adalah:
EBT = EBIT iD
= rAD + rAE iD
= rAE + (rA i)D ................................................................... (10.4)
Untuk memperoleh laba setelah pajak, jumla pajak dikurangkan dari EBT, dimana jumlah pajak
itu adalah tarif pajak (t) dikalikan dengan EBT itu sendiri. Artinya, laba setelah pajak (Earning
After Taxes, EAT), adalah
EAT = EBT t(EBT)
= (1 t) EBT
= (1 - t) [rAE + (rA i)D................................................(10.5)
Oleh karena renta bilitas modal sendiri (rE) itu dihitung dengan cara membagi EAT dengan
jumlah modal sendiri E, maka persamaan rentabilitas modal sendiri (rE) adalah:
rE = EAT
E
= (1 t) [rAE + (rAE +
(rA i)D]
E
= (1 t){[rA +(rA i]D/E}............................................(10.6)
Manfaat yang diperoleh dari cara penghitungan ini membentuk suatu fungsi renatbilitas modal
sendiri dengan mengikuti persamaan linier sederhana artinya persamaan :
rE = (1-t) [rA + (rA i)(D/E)]

Dapat ditulis mengikuti persamaan linier berikut:


Y = + X.............................................................................(10.7)
Dimana:
Y= rE = rentabilitas modal sendiri yang dapat dianggap sebagai variabel yang dijelaskan.
X = D/E = struktur modal atau leverage yang dapat diangap sebagai variabel penjelas.
= rA = rentabilitas aktiva sebagai intersept atau konstanta
= (rA i) = margin rate yang menjadi slope persamaan garis tersebut.
Dari persamaan tersebut leverage merupakan variabel penjelas bagi rentabilitas modal
sendiri. Bagian ini akan membahas masalah penentuan posisi struktur modal atau leverage yang
optimal. Posisi optimal persamaan tersebut terletak pada turunan pertama = 0, yakni:
d(rE) = (1-tA)(r-i)=0...............................................................(10.8)
d(D/E)
Ada tiga kemungkinan pengaruh perubahan laverage D/E terhadap rentabilitas modal sendiri.
1. Apabila rA > I, maka slope persamaan (10.7) Bersifat positif, artinya sehingga penambahan
laverage akan menaikkan rentabilitas modal sendiri dan tampak seperti grafik berikut ini.
2. Apabila rA< i, maka slope persamaan (10.7) bersifat negatif, artinya < 0 sehingga penambahan
laverage akan menurunkan rentabilitas modal sendiri. Grafiknya akan nampak seperti berikut ini.

3. Apabila rA = i, berarti slope = 0 sehingga turun naiknya laverage tidakakanmempengaruhi


rentabilitas modal sendiri dan akan nampak seperti grafik berikut ini.

Ketiga kemungkinan dampak perubahan laverage terhadap rentabilitasmodal sendiri dapat


digambarkan dengan grafik berikut ini.
Secara klasik, prinsip penarikan dana dihubungkan dengan tujuan memaksimumkan rentabilitas
modal sendiri sebagai berikut.
1. Apabila rentabilitas aktiva lebih besar dari tingkat bunga atau r A= imaka sebaiknya pemenuhan
kebutuhan dana diambil dari modal pinjaman, sebab penambahan laverage pada kondisi rA> i
akan menaikan rentabilitas modal sendiri. Jika perusahaan memaksa diri untuk memenuhi
kebutuhan dananya dari modal sendiri, baik emisi saham baru maupun pemanfaatan laba ditahan,
padahal rA> i maka secara teoritis akan menurunkan rentabilitasmodal sendiri.
2. Apabila rentabislitas aktiva lebih kecil dari tingkat bunga atau rA< i, maka kebutuhan akan dana
sebaiknya diambil dari penambahan modal sendiri, baik melalui emisi saham baru maupun
pemanfaatan laba ditahan, sebab akan menaikkan rentabilitas modal sendiri. Jika perusahaan
memaksa untuk menambah laveragepadahal rA< i, maka hal itu akan menurunkan rentabilitas
modal sendiri.
3. Apabila rentabilitas aktiva persis besarnya sama dengan tingkatbunga pinjaman, maka
penambahan ataupun pengurangan utang tidak akan memengaruhi rentabilitas modal sendiri.

F. STRUKTUR MODAL DAN MAKSIMALISASI KEMAKMURAN PEMILIK


Ada 3 teori utama yang menjelaskan tujuan perusahaan memaksimumkan kemakmuran
Pemegang saham. Adapun ketiga teori tersebut berupaya menjelaskan permasalahan yang
menanyakan bagaimana struktur modal yang dapat memaksimumkan nilai perusahaan. Teori
tersebut adalah:11[11]
1. Teori tradisional atau klasik

11[11] Moeljadi,manajemen keuangan, ...hlm.244.


Teori tradisional atau klasik yang menyatakan bahwa ada struktur modal optimal yang dapat
memaksimumkan nilai pasar perusahaan dengan cara meminimumkan biaya modal rata-rata
(average cost of capital ).
2. Teori yang dikembangkan oleh Modigliani dan Miller,
Mengasumsikan bahwa pasar modal bersifat sempurna dan tidak ada pajak. Dalam teori ini
mereka menyatakan bahwa nilai perusahaan dan posisi kemakmuran pemegang saham tidak
dipengaruhi oleh sruktur modal.
Teori MM terjadi apabila:
a) Tidak ada agency
b) Tidak ada pajak
c) Tidak ada biaya kebangkrutan
d) Investor adalah price laker
e) Investor memiliki informasi yang sama dengan manajemen megenai prospek perusahaan
f) EBIT tidak dipengaruhi oleh penggunaan hutang
3. Teori yang juga dikembangkan oleh Modgliani dan Miller, dimana mereka memperhatikan
adanya pajak dan penggunaan utang dapat memaksimumkan nilai perusahaan dannposisi
kemakmuran pemegang saham.
Sedangkan penilaian dari David Durand terdapat dua pendekatan untuk melakukan penilaian
terhadap Leverage, yakni:
a. Net Income Approach
b. Net Operating Income Approach
Struktur modal akan digambarkan oleh pertimbangan antara utang obligasi dan saham yang
disebut dengan istilah debt to equty ratio. Untuk mengerahkan pembahasan mengenai struktur
modal dalam hubungannya dengan tujuan memaksimumkan kemakmuran pemegang saham,
maka beberapa asumsi berikut dapat dijasikan pegangan antara lain:
a. Pasar modal sempurna
b. Investor bertindak rasional
c. Harapan investor didasarkan atas arus pendapatan masa datang yang di gambarkan melalui rata-
rata pendapatan E(x) dan varian dari pendapatan (O2x).
d. Harapan investor bersifat homogen
e. Semua pendapatan dibagi sebagai deviden
f. Tidak ada pertumbuhan arus pendapatan sehingga terdapat:
E(x1) = E (x1) = ......... = E(xn) = x
g. Tujuan manajer adalah memaksimumkan nilai perusahaan bagi para pemegang sahamnya.
Contoh soal dalam menentukan penilaian terhadap laverage dengan menggunakan pendekatan
net income approach
PT ANUGERAH memiliki hutang Rp 6.000 dengan bunga 5 % pertahun, sementara jumlah
keuntungan yang diharapkan sebesar Rp 2.000 diketahui bahwa tingkat kapitalisasi modal sendiri
(equitty capitalization rate) ke = 10% sehingga dapat dihitung sebagai berikut:
1. Total nilai pasar perusahaan atau notasi V dapat dihitung sebagai berikut:
V = S+D
= x - iD + iD
ke ke
= Rp 2.000 - 0,05(Rp 6.000) + 0,05 (Rp 6.000)
0,1 0,05
= Rp 17.000 + Rp 6.000
= Rp 23.000

2. Overall dincount rate atau overall cost of capital k0 adalah :


K0 = x = Rp 2.000 = 8,7 %
V Rp 23.000
3. Debt to equity ratio D/S adalah:
D = Rp 6.000 = 35,29 %
S Rp 17.000
Selanjutnya apabila menggunakan Net Operating Income contohnya adalah
PT ANUGERAH seperti disebutkan dalam contoh diatas mempunyai utang Rp. 6.000
dengan bunga 5% dan EBIT+ 2.000 sementara Overall Cost of Capital tetap sebesar k0=10%.
Dengan demikian nilai perusahaan dapat dihitung sebagai berikut:
1. Nilai total perusahaan V adalah:
V = x = Rp. 2.000 = Rp.20.000
K0 0,01
2. Tingkat kapitalisasi modal sendiri adalah:
Ke= x iD = x iD = Rp.2.000 0.05 (Rp.6.000) = 12,14%
S V-D Rp.20.000 Rp.6.000
3. Debt to equity ratio D/S adalah:
D = Rp. 6.000 = 42,86 %
S Rp. 14.000

G. STRUKTUR MODAL DAN TEORI MANAJERIAL


Para tokoh merumuskan, diantaranya (Boumol,Galbraith, Maris, dan Williamson) mengenai
struktur modal dan teori manajerial, rumusan mereka sebagai berikut:12[12]
1. Keutusan mengenai struktur modal itu harus dapat menjami keamanan kerja manajer.
2. Manajer akan merasa pekerjaannya terjamin apabila rasio D/S dalam jangka penjang tidak
menyimpang dari rasio D/S industri sejenis.
3. Penggunaan hutang dipengaruhi oleh preferensi manajer mengenai pendanan intern yang
digambarkan melalui pertumbuhan pendapatan dan kebijakan deviden. Jika manajer
mementingkan growth dan dana intern tidak cukup untuk menutup kebutuhan bagi pencapaian
rate of growth sperti yang telah lalu maka manjer berusaha mencari suber dana ekstern.
4. Dalam pencarian dana utang, manajer memperhatikan sifat dan sikap para kreditor, sebab
kreditor akan memperhatikan deft-capacity perusahaan, besar aktiva, pertumbuhan potensal
untuk waktu yang akan datang, variabilitas pendapatan dan lain-lain.
Atas dasar uraian tersebut, struktur modala kan ditentukan oleh:
1) Struktur modal yang lalu
2) Nilai D/S industri sejenis
3) Besarnya aktiva
4) Pertumbuhan aktiva perusahaan
5) Stabilitas earning
6) Tingkat inflasi yang diharapkan
7) Divided-payout ratio
8) Tingkat pertumbuhan perusahaan
9) Biaya emisi saham baru

12[12] Ibid.,hlm.267.
10) Biaya utang
11) Tarif pajak perusahaan
12) Penyebaran pemilikan perusahaan
Selain itu penentuan struktur modal juga perlu mempertimbangkan beberapa hal sebagai
berikut:
a. Tujuan perusahaan
b. Tingkat leverage perusahaan yang sama dalam satu industri
c. Kemampuan dalam intern
d. Pemusatan pemilikan dan pengendalian suara
e. Batas kredit
f. Besarnya perusahaan
g. Pertumbuhan aktiva perusahaan
h. Stabilitas earning
i. Biaya modal sendiri
j. Biaya utang tarif pajak
k. Perkiraan tingkat inflasi
l. Kemampuan dana sumber utang
m. Kebiasaan umum di pasar modal
n. Struktur aktiva

BAB III
PENUTUP

A. KESIMPULAN
Keputusan pendanaan adalah keputusan yang berhubungan dengan penentuan sumber dana
yang akan digunakan, penentuan perimbangan pendanaan yang optimal, dan perusahaan
menggunakan sumber dana dari dalam perusahaan atau akan mengambil dari luar perusahaan.
Sumber sumber dana perusahaan dibagi menjadi dua bagian yaitu sumber modal ditinjau
dari asalnya dan juga sumber modal ditinjau dari waktunya. Dari kedua sumber pendanaan
tersebut terdapat sisi buruk pendanaan lewat hutang.
Secara klasik, prinsip penarikan dana dihubungkan dengan tujuan memaksimumkan
rentabilitas modal sendiri sebagai berikut.
1. Apabila rentabilitas aktiva lebih besar dari tingkat bunga atau rA= imaka sebaiknya pemenuhan
kebutuhan dana diambil dari modal pinjaman, sebab penambahan laverage pada kondisi rA> i
akan menaikan rentabilitas modal sendiri. Jika perusahaan memaksa diri untuk memenuhi
kebutuhan dananya dari modal sendiri, baik emisi saham baru maupun pemanfaatan laba ditahan,
padahal rA> i maka secara teoritis akan menurunkan rentabilitasmodal sendiri.
2. Apabila rentabislitas aktiva lebih kecil dari tingkat bunga atau rA< i, maka kebutuhan akan dana
sebaiknya diambil dari penambahan modal sendiri, baik melalui emisi saham baru maupun
pemanfaatan laba ditahan, sebab akan menaikkan rentabilitas modal sendiri. Jika perusahaan
memaksa untuk menambah laverage padahal rA< i, maka hal itu akan menurunkan rentabilitas
modal sendiri.

DAFTAR PUSTAKA

Sukardi Kodrat David dkk.2009.Manajemen Keuangan.Yogaykarta:Graha Ilmu


Moeljadi.2006.manajemen keuangan.Malang:Bayu Media Publishing
Ekonomister.blogspot.in/2010/1 diakses pada tanggal 1 november 2014 pukul 09.00
Husnan Suad.1986.Manajemen Keuangan (teori dan penerapan). Yogyakarta:BPFE-Yogyakarta
J. Keown Arthur,dkk.2000.Dasar-Dasar Manajemen Keuangan, terjem Chaerul D. Djakman.Jakarta:
Salemba
Muslich Mochammad.2003.Manajemen Keuangan Modern.Jakarta:PT Bumi Aksara

Anda mungkin juga menyukai