Anda di halaman 1dari 4

I.

PENDAHULUAN

Akar tidak mempunyai nodus atau internodus. Umumnya pada akar tidak
memiliki klorofil. Secara fisiologi akar berfungsi untuk absorpsi dan tempat
penyimpanan cadangan makanan. Secara mekanik akar berfungsi untuk menguatkan
atau mengokohkan kedudukan tumbuhan.

Macam-macam anomali pada akar, Akar Tunggang (Tap root) yaitu akar
utama umumnya berasal dari radikula, tumbuh tegak ke bawah dan tumbuh cabang-
cabang akar. Contoh akar wortel (Daucus carota) fusiform yaitu bentuk tombak akar,
bengkuang (Pachyrizus erosus) napiform yaitu bentuk gasing. Akar Serabut (fibrous
root) yaitu akar samping yang keluar dari pangkal batang atau buku-buku, umumnya
menggerombol dan berfungsi mengganti akar tunggang yang tidak
berkembang.Contoh akar rumput gajah (Pennisetum purpureum). Akar Tunjang
(Prop Root) yaitu akar yang keluar dari batang di atas tanah dan masuk ke tanah
untuk menunjang batang atau akar tunjang yaitu akar-akar yang tumbuh dari bagian
bawah batang ke segala arah dan seakan-akan menunjang batang ini jangan sampai
rebah, karena batang tumbuhan yang mempunyai akar demikian ini terdapat di atas
tanah atau air. Akar tunjang ini terdapat pada tumbuhan yang hidup di dalam tanah
atau air, yang tempat tumbuhnya kurang oksigen, sehingga akar-akar ini selain untuk
menunjang batangnya juga berguna untuk pengambilan oksigen dari udara. Contoh
Pandan (Pandanus tectorius).

Akar udara (aerial root) yaitu akar yang keluar dari bagian batang di atas
tanah dan menggantung di udara. Akar ini keluar dari bagian-bagian di atas tanah,
menggantung di udara dan menggantung ke arah tanah. Akar gantung dapat
mencapai panjang sekitar 30 m. Selama masih menggantung akar ini hanya dapat
membantu menyerap air dan zat gas dari udara dan mempunyai jaringan khusus
untuk menimbun air atau udara yang disebut felamen, misalnya akar anggrek
kalajenking (Arachnis flos-aeris). Akar nafas (pneumatophora) yaitu akar yang
keluar secara tegak lurus dan akar yang terbenam dalam tanah. Pada umumnya akar
nafas berfungsi untuk pernapasan atau cabang-cabang akar yang tumbuh tegak lurus
ke atas hingga muncul dari permukaan tanah atau air tempat tumbuhnya tumbuhan.
Akar ini mempunyai banyak liang-liang atau celah-celah (pnemathoda) untuk jalan
masuknya udara yang diperlukan dalam pernafasan. Contoh Pedada (Sonneratia
sp) yang tumbuh di tempat yang sering terjadi pasang surut.

Akar lutut (knee root) yaitu akar yang tumbuh ke udara lalu membengkok
dan masuk lagi ke dalam tanah sehingga membentuk gambaran seperti lutut yang
dibengkokkan. Akar lutut berfungsi untuk pernafasan. Akar lutut ini seperti halnya
akar nafas terdapat pada tumbuhan di tepi pantai yang rendah dan berlumpurdan
berguna pula untuk kepentingan pernafasan. Akar lekat (radix adligans) yaitu akar
yang keluar dari buku-buku batang dan berfungsi melekatkan tumbuhan yang
ditumpanginya Contoh sirih (Piper betle), kangkung (Ipomea aquatica). Akar tinggal
(rootstock) yaitu rimpang yang tegak, sederhana tidak bercabang-cabang dan tidak
menjalar.
Contoh Pisang (Musa paradisiaca). Akar isap (Haustorium) yaitu akar yang mampu
menembus pepagan tumbuhan lain Contoh Benalu-benaluan (Loranthaceae) yang
hidup berparasit pada tumbuhan lain.

Akar papan (Buttress root) yaitu akar berbentuk seperti papan-papan yang
diletakkan miring untuk memperkokoh berdirinya batang pohon yang tinggi.
II. HASIL

KETERANGAN :

A. FLOEM
D B. XILEM
C. STELE
D. KUTIKULA
E. EPIDERMIS
F F. PERIDERM
E
C

A
B

Gambar Sayatan transversal Daucus carota

A KETERANGAN :
B
A. KUTIKULA
C B. EPIDERMIS
C. PERIDERM
D. FLOEM
D E. XILEM
E

Gambar Sayatan transversal akar Ipomea batatas


DAFTAR PUSTAKA

Fahn A. 1991. Anatomi Tumbuhan Edisi Ketiga. Yogyakarta : UGM Press

Hidayat, E. B. 1995. Anatomi Tumbuhan Berbiji. Bandung : ITB

Iserep, S. 1993. Struktur dan Perkembangan Tumbuhan. Bandung : ITB

Kimball, J.W. 1994. BiologiEdisiKelimaJilid 2. Jakarta : Erlangga

Sutrian, Y. 2004. Pengantar Anatomi Tumbuh-Tumbuhan Tentang Sel dan


Jaringan. Jakarta : PT Rineka Cipta

Anda mungkin juga menyukai