Anda di halaman 1dari 3

PENYIMPANAN PERBEKALAN FARMASI

RUMAH SAKIT
BUKIT ASAM No. Dokumen No. Revisi Halaman
MEDIKA
1/3

Ditetapkan oleh :
Tanggal terbit :
Direktur RSBAM
SPO

Dr. Pramadhya Bachtiar, M.Kes.


PENGERTIAN Penyimpanan Perbekalan Farmasi adalah Proses menyimpan dan
memelihara perbekalan farmasi dengan cara menempatkan perbekalan
farmasi yang diterima pada tempat yang dinilai aman dari pencurian serta
gangguan fisik yang dapat merusak mutu obat.
Obat Sitostatika adalah Obat-obat yang bersifat membunuh / merusak sel-
sel pengganda yang digunakan sebagai terapi kanker.
Hibah adalah Sediaan farmasi yang diberikan secara cuma-cuma oleh Dinas
Kesehatan seperti obat malaria dan obat tuberculosis (Directly Observed
Treatment Short-course/DOTS)
Bonus adalah Sediaan farmasi yang diberikan secara cuma-cuma oleh pihak
luar untuk dijual.
Sediaan Multiused adalah Sediaan farmasi yang digunakan oleh lebih dari
satu pasien secara bersama-sama.
TUJUAN Sebagai acuan penerapan langkah-langkah untuk penyimpanan perbekalan
farmasi.
KEBIJAKAN 1. SK Direktur No. tentang Pedoman Pelayanan Instalasi Farmasi.
2. SK Direktur No. tentang Kebijakan Umum Instalasi Farmasi.
PROSEDUR 1. PENGATURAN PERBEKALAN FARMASI
a. Petugas penyimpanan memeriksa kualitas dan kuantitas perbekalan
farmasi yang diserahkan dari petugas penerimaan perbekalan farmasi.
b. Petugas memastikan setiap perbekalan farmasi yang disimpan di
rumah sakit disertai label yang mencantumkan:
1) Nama obat
2) Komposisi
3) Expired date
4) Peringatan
c. Petugas menyusun/menyimpan stok perbekalan farmasi sebagai
berikut :
1) Berdasarkan suhu penyimpanan, yaitu :
Refrigerator/kulkas : 2 s.d 8 C
Cool : 8 s.d 15 C
Controled room : 20 s.d 25 C
temperature
2) Berdasarkan bentuk sediaan (tablet / kapsul, sirup, salep, injeksi,
infus, dan sebagainya).
3) Mengurutkan masing masing kelompok bentuk sediaan secara
alfabetis
4) Menggunakan prinsip FIFO (First In First Out) dan FEFO (first
expired first out)
5) Tahan/tidak terhadap cahaya
6) Mudah/tidaknya meledak/terbakar (alcohol)
d. Petugas melakukan serah terima perbekalan farmasi tertentu dengan
petugas masing masing unit (user) seperti:
1) Sediaan multiused
Sediaan multiused diserahkan kepada user dalam kemasan asli
(jumlah besar), kemudian diatur pemakaiannya oleh user sesuai
kebutuhan pasien dan diberi label.
2) Reagensia
3) Kontras

1.d.4) Radiofarmaka....
(hal 2)

PENYIMPANAN PERBEKALAN FARMASI

No. Dokumen No. Revisi Halaman

00 2/3

PROSEDUR 4) Radiofarmaka
Disimpan didalam kulkas dengan mengikuti regulasi untuk
keamanan radiasi dan diberi label Material Safety Data Sheet
(MSDS)
5) Film dvb, film x-ray.
Disimpan pada suhu 4 s.d 24 0 C dengan kelembaban 40-60%,
tidak boleh kontak dengan sinar matahari dan radiasi.
e. Petugas menyimpan narkotika/psikotropika/precursor dalam lemari
khusus yang terkunci sesuai dengan SPO yang berlaku.
f. Petugas menyimpan produk nutrisi pada kondisi sesuai dengan yang
tertera pada kemasan
g. Petugas menyimpan obat hibah/sampel alkes/bonus terpisah dari
perbekalan farmasi regular sesuai dengan SPO yang berlaku.
h. Petugas menyimpan obat dengan pemantauan khusus (kategori high
alert/ ctyotoxic / LASA) secara :
1) Terpisah dari rak / wadah obat lain.
2) Diberi label penanda obat dengan pemantauan khusus pada
setiap rak/wadah penyimpanan obat.
3) Untuk obat sitostatika, setelah rekonstitusi petugas memberikan
label stabilitas obat setelah rekonstitusi sesuai dengan yang
tertera pada kemasan obat
i. Petugas farmasi memonitor perbekalan farmasi slow moving sesuai
dengan SPO yang berlaku.
j. Petugas menyimpan obat milik pasien disertai label obat milik pasien
sesuai dengan SPO yang berlaku.

2. PENYIMPANAN BAHAN BERBAHAYA


a. Petugas menyimpan bahan berbahaya digudang B3 (Bahan Beracun
Berbahaya)
b. Petugas menyusun bahan berbahaya berdasarkan jenisnya sesuai
dengan label/symbol yang tertera pada kemasan serta tidak
menimbulkan interaksi antar bahan berbahaya.
c. Petugas menyimpan bahan berbahaya tertentu didalam lemari
pendingin khusus bahan berbahaya.
d. Untuk Zat radioaktif, maka :
1) Petugas menyimpan zat radioaktif dalam tempat khusus yaitu
container timbal atau RAS (Radioactive Storage)yang mampu
menahan radiasi
2) Petugas memberikan label berupa stiker yang berisi MSDS
(Material Safety Data Sheet) yang sesuai.

3. PENGATURAN KEAMANAN
Untuk menjamin keamanan area penyimpanan obat maka :
a. Hanya petugas unit terkait yang diperbolehkan untuk masuk area
tersebut serta tidak diperbolehkan untuk umum.
b. Petugas menempatkan CCTV dibeberapa area penyimpanan obat
untuk menjamin keamanan obat dari kehilangan maupun pencurian.

4. PENGATURAN SUHU
a. Petugas memastikan kulkas dan ruangan penyimpanan perbekalan
farmasi dilengkapi dengan thermometer dan hygrometer.
b. Petugas memantau suhu penyimpanan obat 3 kali sehari, yaitu :
Harian : Pada pukul 08.00, 14.00 dan 20.00
Shift : Pada pukul 08.00, 16.00 dan 23.00
Gudang : Pada pukul 08.00, 11.30 dan 15.30

c. Petugas terutama .(hal.3)

PENYIMPANAN PERBEKALAN FARMASI

No. Dokumen No. Revisi Halaman

00 3/3

PROSEDUR c. Petugas terutama melakukan pemantauan suhu saat ruang


penyimpanan sering dibuka-tutup, yang akan mempengaruhi
suhu.
d. Petugas mencatat suhu dalam Form Pemeriksaan Temperatur
Kulkas dan Form Pemeriksaan Temperatur dan Kelembaban
Ruangan.
e. Petugas menyimpan form tersebut sebagai arsip setiap bulannya.
f. Dalam keadaan darurat (listrik padam/libur) atau suhu tidak
sesuai, maka :
1) Petugas dapat memutar alat pengatur suhu sampai tercapai
suhu/ temperatur yang dikehendaki.
2) Petugas berkoordinasi dengan petugas Layanan Teknik
3) Petugas berkoordinasi dengan layanan teknik bila kelembaban
tidak sesuai standar (40-60%)

UNIT TERKAIT Gudang Farmasi

Anda mungkin juga menyukai