Anda di halaman 1dari 6

CARA MENGHITUNG PAJAK PPH 21

DENGAN EXCEL
rumuslengkap | February 7, 2014 | Excel logika | 10 Comments
Materi kursus online microsoft excel kali ini berusaha menjawab pertanyaan Bagaimana cara menghitung
Pajak Penghasilan Pasal 21 atau PPh 21 dengan Excel? Ini merupakan suatu pertanyaan yang akan ditanyakan
Wajib Pajak atau orang yang terkena pajak, jika mendapat rekomendasi untuk menghitung PPh 21 terutang
dengan bantuan Excel.
Caranya tentu sangat mudah, dengan menggunakan beberapa fungsi dan rumus penghitungan PPh 21 dengan
bantuan Excel ini bisa diselesaikan dengan cepat dan tepat. Mari jangan berlama-lama, kita langsung saja
kepada prakteknya menghitung PPh 21 terutang.

Langkah pertama, siapkan 2 (dua) Worksheet atau lembar kerja pada Excel.

1. Worksheet pertama (Hitung PPh 21), berisikan data penghitungan PPh 21. Misalnya Wajib Pajak
memperoleh penghasilan per bulan Rp 2.500.00 maka penghasilan disetahunkan Rp 30.000.000 sebagai
berikut.

2. Worksheet kedua (Data Tarif), berisikan data Tarif PPh 21 sebagai berikut.

Selanjutnya untuk menentukan Status tanggungan pada Worksheet pertama, gunakan fungsi Combo Box,
data dari Status tanggungan tersebut didapat dari Worksheet kedua. Misal status K/1 (Menikah dengan 1
tanggungan anak) adalah Rp 28.350.000

Selanjutnya mengisi penghasilan bruto, dengan masukan =E6 pada sel E11. Kemudian untuk menghitung
biaya jabatan tempatkan kursor pada sel E13 dan isikan =IF((E11*0.06)>6000000,6000000,(E11*0.06)). Mka
hasilnya sebesar Rp 1.800.000, ini didapat dari 15 % x 30.000.000.

Selanjutnya untuk menghitung penghasilan neto adalah =E11-E13 atau penghasilan bruto dikurangi
biaya jabatan hasilnya Rp 28.200.000, untuk menentukan besar PTKP hasilnya akan sama dengan status
tanggungan Rp 28.350.000. kemudian untuk jumlah PKP yaitu =E14-E15 atau jumlah penghasilan neto
dikurangi PTKP hasilnya Rp 150.000.

Setelah jumlah PTKP dan PKP didapat, maka selanjutnya menghitung PPh 21 terutang, caranya jumlah
PKP di kali tarif pasal 17 ayat 1 huruf a UU PPh, yaitu Rp 150.000 x 5% atau pada sel E18 isikan =D18*B18
maka hasilnya adalah sebesar Rp 7.500. Dan Jumlah PPh 21 terutang yang harus dibayarkan kepada kantor
pajak adalah sebesar Rp Rp 7.500 per bulan.
Kesimpulan, Menghitung PPh 21 dengan Excel ini sangat membantu untuk Wajib Pajak, karena seperti
yang diketahui, dalam melakukan pembayaran PPh 21 terutang, Wajib Pajak diberi tanggung jawab untuk
dapat menghitung sendiri jumlah PPh 21 terutang tersebut. Maka dengan adanya fungsi dan rumus PPh 21
Excel ini semoga dapat membantu Wajib Pajak dan untuk lebih lengkap pembahasan pajak penghasilan ini
lihat:
Tarif Pajak Penghasilan PPh 21 dan Contoh Perhitungannya
Begitulah materi kursus online tentang penggunaan excel untuk menghitung pajak PPh 21 ini tentu masih
banyak kekurangan disana sini namun berharap ada sedikit manfaatnya. Semoga Sukses Selalu.

TARIF PAJAK PENGHASILAN PPH 21


DAN CONTOH PERHITUNGANNYA
rumuslengkap | September 1, 2014 | Rumus Penting | No Comments

Tarif pajak penghasilan PPh 21 dan contoh rumus perhitungannya Pajak Penghasilan (PPh) adalah pajak
negara yang dikenakan terhadap orang pribadi dan badan, berkenaan dengan penghasilan yang diterima atau
diperoleh selama satu tahun pajak. Sedangkan yang dimaksud dengan Pajak Penghasilan (PPh) 21 adalah pajak
atas penghasilan berupa gaji, upah, honorarium, tunjangan, dan pembayaran lain dengan nama dan dalam
bentuk apapun sehubungan dengan pekerjaan atau jabatan, jasa, dan kegiatan yang dilakukan oleh orang
pribadi Subjek Pajak dalam negeri.
Selain pengertian, hal lain yang perlu diketahui oleh para pembaca Rumus Lengkap adalah Objek Pajak atau
penghasilan yang dipotong PPh 21:
Penghasilan yang diterima atau diperoleh Pegawai tetap, baik berupa penghasilan yang bersifat teratur
maupun tidak teratur
Penghasilan yang diterima atau diperoleh Penerima pensiun secara teratur berupa uang pensiun atau
penghasilan sejenisnya
Penghasilan sehubungan dengan pemutusan hubungan kerja dan penghasilan sehubungan dengan pensiun
yang diterima secara sekaligus berupa uang pesangon, uang manfaat pensiun, tunjangan hari tua atau
jaminan hari tua dan pembayaran lain sejenis
Penghasilan pegawai tidak tetap atau tenaga kerja lepas, berupa upah harian, upah mingguan, upah
satuan, upah borongan atau upah yang dibayarkan secara bulanan
Imbalan kepada pegawai, antara lain berupa honorarium, komisi, fee, dan imbalan sejenisnya dengan
nama dan dalam bentuk apapun sebagai imbalan sehubungan dengan pekerjaan, jasa, dan kegiatan yang
dilakukan
Imbalan kepada peserta kegiatan, antara lain berupa uang saku, uang representasi, uang rapat,
honorarium, hadiah atau penghargaan dengan nama dan dalam bentuk apapun, dan imbalan sejenis
dengan nama apapun.
Sejak 1 Januari 2013, tata cara perhitungan pajak penghasilan telah dirubah. Perubahan tersebut diberlakukan
untuk tarif PPh pribadi dan Penghasilan Tidak Kena Pajak (PTKP). Diubahnya tarif PPh serta PTKP mengacu
pada UU No.36 Tahun 2008, dengan rincian:

Tarif 1-1-2009 s.d. 31


WP Tidak Kawin Kode Desember 2012 Tarif mulai 1-1-2013

15.840.000 24.300.000
0 Tanggungan TK/0

17.160.000 26.325.000
1 Tanggungan TK/1

18.480.000 28.350.000
2 Tanggungan TK/2

19.800.000 30.375.000
3 Tanggungan TK/3

Tarif 1-1-2009 s.d. 31


WP Kawin Kode Desember 2012 Tarif mulai 1-1-2013

17.160.000 26.325.000
0 Tanggungan K/0

18.480.000 28.350.000
1 Tanggungan K/1

19.800.000 30.375.000
2 Tanggungan K/2

21.120.000 32.400.000
3 Tanggungan K/3
CONTOH CARA MENGHITUNG PPH 21

Kasus
Budi sudah menikah tanpa anak, merupakan pegawai PT. Citra dimana ia memperoleh gaji sebulan Rp
3.000.000,00. PT.Citra sendiri mengikuti program Jamsostek, premi Jaminan Kecelakaan Kerja dan premi
Jaminan Kematian yang dibayar pemberi kerja dengan jumlah masing-masing 0,50% dan 0,30% dari gaji.
Selain itu, PT. Citra juga menanggung iurang Jaminan Hari Tua setiap bulan sebesar 3,70% dai gaji sedangkan
Budi membayar iuran Jaminan Hari Tua sebesar 2,00% dari gaji setiap bulan. Disamping itu PT. Citra
mengikuti program pensiun untuk pegawainya dimana pembayarannya setiap bulan sebesar Rp 100.000,00
untuk Budi ke dana pensiun, yang pendiriannya disahkan oleh Menteri Keuangan. Sedangkan Budi membayar
iuran pensiun sebesar Rp 50.000,00. Pada bulan Juli 2013, Budi hanya menerima pembayaran berupa gaji.
Penghitungan PPh 21 bulan Juli 2013 adalah sebagai berikut:

Rp 3.000.000,00
Gaji

15.000,00
Premi Jaminan Kecelakaan Kerja

9.000,00
Premi Jaminan Kematian

3.024.000,00
Penghasilan Bruto

Pengurangan

151.200,00
1. Biaya Jabatan 5%x3.024.000,00

50.000,00
1. Iuran Pensiun
60.000,00
1. Iuran Jaminan Hari Tua

(261.200,00)

2.762.800,00
Penghasilan neto sebulan
33.152.600,00
Penghasilan neto satu tahun 12x 2.762.800,00

PTKP:

24.300.000,00
- Untuk WP sendiri

2.025.000,00
- Tambahan WP kawin

(26.325.000,00)

6.828.600,00
Penghasilan Kena Pajak Setahun

6.828.000,00
Pembulatan

341.400,00
PPh terutang 5%x6.828.000,00

Rp 28.452,00
PPh Pasal 21 bulan Juli 341.400,00 : 12

Keterangan:
Biaya Jabatan merupakan biaya untuk mendapatkan, menagih dan memelihara penghasilan yang dapat
dikurangkan dari penghasilan setiap orang yang bekerja sebagai pegawai tetap tanpa memandang mempunyai
jabatan atau tidak.

Contoh di atas berlaku bagi pegawai yang telah memiliki Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP). Apabila
pegawai yang bersangkutan belum mempunyai NPWP, maka jumlah PPh 21 yang harus dipotong pada bulan
Juli adalah sebesar: 120% x Rp 28.452,00 = Rp 34.140,00

Bagi wajib pajak yang ingin lebih mudah dalam menghitungnya, ada juga cara menghitung PPh 21 dengan
rumus Microsoft Excel. Lihat artikel dibawah ini!
Cara Menghitung Pajak PPh 21 Dengan Excel
Meski begitu cara diatas hanyalah dimaksudkan sebagi ide dasar. Mungkin banyak hal yang perlu diperbaiki
baik dalam hal konsep maupun tata cara penulisan rumus excelnya.