Anda di halaman 1dari 108

DIKLAT UJIAN DINAS TINGKAT I

MODUL

PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA

OLEH:
TIM PUSDIKLAT PENGEMBANGAN
SUMBER DAYA MANUSIA

KEMENTERIAN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA


BADAN PENDIDIKAN DAN PELATIHAN KEUANGAN
PUSDIKLAT PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA

JAKARTA
2014
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

KATA PENGANTAR
KEPALA PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN
PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA

Berdasarkan Surat Tugas Kepala Pusat Pendidikan dan Pelatihan


Pengembangan Sumber Daya Manusia, Badan Pendidikan dan Pelatihan Keuangan,
Kementerian Keuangan Nomor: ST-420/PP.2/2011 tanggal 15 Desember 2011
tentang Penyusunan Kembali Modul Untuk Diklat di Lingkungan Pusdiklat
Pengembangan SDM, Sdr. Bambang Widjajarso, ditunjuk sebagai penyusun modul
Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I yang sebelumnya disusun oleh
Sdr. Sampurna Budi Utama.

Penunjukan ini sangat beralasan karena penyusun memiliki pengalaman


mengajar cukup lama yang memungkinkan penyusun memilih materi yang
diharapkan memenuhi kebutuhan belajar bagi peserta Diklat Ujian Dinas Tingkat I.

Hasil Penyusunan modul ini telah dipresentasikan di hadapan para


Widyaiswara serta pejabat struktural terkait di lingkungan Pusdiklat Pengembangan
Sumber Daya Manusia, Badan Pendidikan dan Pelatihan Keuangan (BPPK),
Kementerian Keuangan.

Kami menyetujui modul ini digunakan sebagai bahan ajar bagi peserta Diklat
Ujian Dinas Tingkat I. Namun mengingat modul Pengelolaan Keuangan Negara
sebagai bahan studi yang senantiasa berkembang, penyempurnaan modul perlu
selalu diupayakan agar tetap memenuhi kriteria kemutakhiran dan kualitas.

Pada kesempatan ini, kami juga mengharapkan saran atau kritik dari semua
pihak (termasuk peserta diklat) untuk penyempurnaan modul ini. Setiap saran dan
kritik yang membangun akan sangat dihargai.

Atas perhatian dan peran semua pihak, kami ucapkan terima kasih.

Jakarta, Oktober 2014


Kepala Pusat,

Ttd

Safuadi
NIP 196909051996031001

ii
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ................................................................................................... ii


DAFTAR ISI ................................................................................................................ iii
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................... v
PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL ....................................................................... vi
PETA KONSEP MODUL ............................................................................................ vi
1. PENDAHULUAN ................................................................................................... 1
1.1. Latar Belakang ..................................................................................................... 1
1.2. Deskripsi Singkat .................................................................................................. 1
1.3. Prasyarat Kompetensi .......................................................................................... 2
1.4. Standar Kompetensi ............................................................................................ 2
1.5. Kompetensi Dasar ................................................................................................ 2
2. Kegiatan Belajar 1 Pengertian Pengelolaan Keuangan Negara ........... 3
2.1. Indikator Keberhasilan ................................................................................... 3
2.2. Uraian dan Contoh ......................................................................................... 3
2.2.1. Pengertian Keuangan Negara menurut peraturan perundangan .............. 3
2.2.2. Ruang Lingkup Keuangan Negara .............................................................. 4
2.2.3. Pengertian Pengelolaan Keuangan Negara ................................................ 5
2.2.4. Kekuasaan Pengelolaan Keuangan Negara ................................................ 8
2.2.5. Asas Umum Pengelolaan Keuangan Negara ............................................ 12
2.3. Latihan 1....................................................................................................... 14
2.4. Rangkuman 1 ............................................................................................... 14
2.5. Tes Formatif 1 .............................................................................................. 15
2.6. Umpan Balik dan Tindak Lanjut ................................................................... 18
3. Kegiatan Belajar 2 Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara ..... 19
3.1. Indikator keberhasilan ................................................................................. 19
3.2. Uraian dan Contoh ....................................................................................... 19
3.2.1. Pengertian APBN ...................................................................................... 19
3.2.2. Siklus Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara ................................... 20
3.2.3. Struktur dan Format Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara ........... 31
3.2.4. Reformasi Penyusunan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara ....... 34
3.2.5. Reformasi Pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara ....... 37
3.3. Latihan 2....................................................................................................... 42
3.4. Rangkuman 2 ............................................................................................... 42
3.5. Tes Formatif 2 .............................................................................................. 43
3.6. Umpan Balik dan Tindak Lanjut ................................................................... 46
4. Kegiatan Belajar 3 Pengelolaan Pendapatan Negara dan Hibah ....... 47
4.1. Indikator Keberhasilan ................................................................................. 47
4.2. Uraian dan Contoh ....................................................................................... 47
4.2.1 Pengertian Pengelolaan Pendapatan Negara dan Hibah ......................... 47
4.2.2. Penerimaan Perpajakan ........................................................................... 47
4.2.3. Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) ................................................. 55
4.2.4. Penerimaan Hibah.................................................................................... 57
4.3. Latihan 3....................................................................................................... 58
4.4. Rangkuman .................................................................................................. 58
4.5. Tes Formatif 3 .............................................................................................. 58
4.6. Umpan Balik dan Tindak Lanjut ................................................................... 61
5. Kegiatan Belajar 4 Pengelolaan Belanja Pemerintah dan
Pembiayaan Defisit Anggaran .......................................................................... 62
5.1. Indikator Keberhasilan ................................................................................. 62

iii
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

5.2. Uraian dan Contoh ....................................................................................... 62


5.2.1. Pengertian Pengelolaan Belanja dan Pembiayaan Defisit Anggaran ....... 62
5.2.2. Belanja Pemerintah .................................................................................. 63
5.2.3. Pembiayaan Defisit Anggaran .................................................................. 68
5.3. Latihan 4....................................................................................................... 72
5.4. Rangkuman .................................................................................................. 73
5.5. Tes Formatif 4 .............................................................................................. 73
5.6. Umpan Balik dan Tindak Lanjut ................................................................... 76
6. Kegiatan Belajar 5 Pengawasan atas Pelaksanaan APBN dan
Pertanggungjawaban atas Pelaksanaan APBN ............................................. 77
6.1 Indikator Keberhasilan ................................................................................. 77
6.2. Uraian dan Contoh ............................................................................................. 77
6.2.1. Pengertian Pengawasan atas APBN ......................................................... 77
6.2.2. Sistem Pengawasan atas APBN ................................................................ 77
6.2.3. Pertanggungjawaban atas Pelaksanaan APBN......................................... 84
6.3. Latihan 5....................................................................................................... 88
6.4. Rangkuman .................................................................................................. 89
6.5. Tes Formatif Bab VI ...................................................................................... 89
6.6. Umpan Balik dan Tindak Lanjut ................................................................... 92
Tes Sumatif ............................................................................................................ 93
KUNCI JAWABAN TES FORMATIF ......................................................................... 98
KUNCI JAWABAN TES SUMATIF ............................................................................ 98
DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................. 99

iv
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1: Kewenangan dalam Pengelolaan Keuangan Negara di tingkat


Pemerintah Pusat
Gambar 2: Pokok-Pokok Proses Perencanaan dan Penganggaran Negara
Gambar 3. Hubungan Kontrak Prinsipal Agen: Solusi
Gambar 4: Perubahan Dalam Sistem Penganggaran Negara.
Gambar 5: Pemisahan Kewenangan dalam Pelaksanaan Anggaran Belanja Negara

v
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL


Modul Pengelolaan Keuangan Negara ini disusun dalam rangka diklat Ujian
Dinas yang diselenggarakan oleh Pusat Pendidikan dan Pelatihan Sumber Daya
Manusia, Badan Pendidikan dan Pelatihan Keuangan, Kementerian Keuangan
Republik Indonesia. Modul ini berisi materi pengertian keuangan negara secara
umum, pengelolaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) dan
Sistem Pengawasan dan Pertanggungjawaban Keuangan Negara. Pengelolaan
APBN meliputi pengelolaan pendapatan negara dan hibah, pengelolaan belanja
pemerintah dan pengelolaan pembiayaan defisit anggaran.
Untuk memudahkan pemahaman, peserta diklat sebaiknya mempelajari isi
modul secara berurutan mulai dari bagian awal (Pendahuluan) dan dilanjutkan
dengan kegiatan belajar 1 sampai dengan kegiatan belajar 5. Untuk efektivitas
pemahaman modul, kepada peserta diklat sangat disarankan untuk belajar
secara berkelompok secara disiplin.
Pemahaman modul dapat diukur dengan kemampuan peserta diklat untuk
menjawab pertanyaan-pertanyaan yang tersedia dalam modul ini. Cocokkan
jawaban anda dengan jawaban yang tersedia pada bagian akhir modul. Skor
minimal yang diharapkan untuk dianggap paham adalah 80.

PETA KONSEP MODUL

Isi modul Pengelolaan Keuangan Negara ini dapat digambarkan dengan


konsep sebagai berikut:

Pengelolaan
Pendapatan
Negara & Hibah
Pengelolaan Pengelolan Pengawasan &
Keuangan Negara APBN Pertanggungjawab
Pengelolaan an APBN
Belanja
Pemerintah &
Pembiayaan
Defisit

vi
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

1. PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Modul Pengelolaan Keuangan Negara ini khusus disusun untuk diklat dalam
rangka Ujian Dinas bagi pegawai Kementerian Keuangan oleh Pusat Pendidikan
dan Pelatihan Sumber Daya Manusia, Badan Pendidikan dan Pelatihan Keuangan.
Didasari pertimbangan bahwa seluruh pegawai Kementerian Keuangan perlu
memahami ruang lingkup tugas dan fungsi Kementerian Keuangan, modul ini
disusun agar supaya para pegawai, khususnya yang akan disesuaikan
kepangkatan dan jabatannya, memperoleh pemahaman seperti itu. Modul
disusun dengan mempertimbangkan juga aspek kemudahan bagi peserta diklat,
karena berbagai variasi latar belakang pendidikan dan pekerjaan peserta diklat.

1.2. Deskripsi Singkat

Pengelolaan Keuangan Negara adalah pengelolaan keuangan yang


dilakukan oleh pemerintah terhadap sumber-sumber keuangan berupa
pendapatan negara, terhadap belanja negara dan sumber keuangan untuk
menutupi membiayai kekurangan yang mungkin timbul.
Pendapatan negara bisa berasal dari berbagai sumber yakni dari pajak dan
bukan pajak yang menurut peraturan perundangan memang menjadi wewenang
pemerintah. Belanja pemerintah pada hakekatnya dilakukan dalam rangka
melaksanakan fungsinya mensejahterakan masyarakat. Sedangkan, sumber-
sumber keuangan untuk pembiayaan pembangunan dapat berasal dari hutang
atau sumber lainnya. Karena wewenang dan fungsi pemerintah dibatasi oleh
peraturan perundangan, maka materi yang akan diuraikan dalam modul ini juga
mencakup pembatasan-pembatasan seperti itu, misalnya persetujuan dan
pengawasan yang dilakukan oleh pihak legislatif. Dengan demikian,
pertanggungjawaban keuangan yang dikelola oleh pemerintah diharapkan sesuai
dengan koridor peraturan, selain aspek-aspek transparansi dan akuntabilitas.
Isi modul ini mencakup pokok bahasan tentang maksud dan tujuan
pengelolaan keuangan negara secara umum dan kemudian diikuti dengan pokok
bahasan pengelolaan APBN yang mencakup pengelolaan pendapatan,
pengelolaan belanja dan pengelolaan pembiayaan untuk menutup defisit
anggaran. Di bagian akhir modul diuraikan pokok bahasan pengawasan dan

1
pertanggungjawaban APBN. Setiap pegawai di Kementerian Keuangan
selayaknya memahami dasar-dasar pengelolaan keuangan yang dilakukan oleh
pemerintah, dengan segala keterbatasannya, karena Kementerian Keuangan
mempunyai posisi strategis dalam pengelolaan keuangan negara, yakni sebagai
Chief Financial Officer.

1.3. Prasyarat Kompetensi

Sebelum mempelajari modul Pengelolaan Keuangan Negara ini,


pengetahuan awal yang perlu dimiliki oleh peserta diklat adalah dasar-dasar
pengetahuan tentang keuangan pemerintah, setidaknya overview anggaran
pendapatan dan belanja negara.

1.4. Standar Kompetensi

Setelah mengikuti pelatihan ini, peserta diklat diharapkan mampu


menjelaskan tentang pengertian dasar pengelolaan keuangan negara, pengertian
pengelolaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) dan pengertian
sistem pengawasan dan pertanggungjawaban keuangan negara. Pengelolaan
APBN akan mencakup aspek pendapatan negara, belanja negara dan aspek
pembiayaan untuk menutup defisit anggaran.

1.5. Kompetensi Dasar

Setelah mempelajari modul Pengelolaan Keuangan Negara ini, para peserta


diklat diharapkan dapat:
a. memahami konsep pengelolaan keuangan negara;
b. memahami ruang lingkup keuangan negara;
c. menjelaskan konsep kekuasaan atas pengelolaan keuangan negara;
d. menjelaskan asas-asas umum pengelolaan keuangan negara;
e. memahami konsep pengelolaan APBN;
f. menguraikan siklus APBN;
g. memahami reformasi penyusunan dan pelaksanaan APBN;
h. memahami konsep pengelolaan pendapatan negara dan hibah;
i. memahami konsep pengelolaan belanja negara;
j. memahami konsep pengelolaan pembiayaan defisit anggaran;
k. menjelaskan sistem pengawasan dalam pengelolaan APBN;
l. menjelaskan sistem pertanggungjawaban atas pelaksanaan APBN.

2
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

2. Kegiatan Belajar 1 Pengertian Pengelolaan Keuangan Negara

2.1. Indikator Keberhasilan

Setelah mempelajari bab ini, peserta diklat diharapkan mampu


memahami pengertian keuangan negara, khususnya seperti yang didefinisikan
oleh peraturan perundangan di bidang keuangan negara, ruang lingkupnya dan
kemudian menghubungkan dengan pengelolaan keuangan negara yang
mencakup kekuasaan pengelolaan keuangan negara dan asas umum dalam
pengelolaan keuangan negara.

2.2. Uraian dan Contoh

2.2.1. Pengertian Keuangan Negara menurut peraturan perundangan

Keuangan negara, jika dilihat dari sisi teori, bisa mengandung beberapa
pengertian, tetapi pengertian yang diuraikan dalam modul ini dibatasi pada
pengertian-pengertian seperti diatur dalam peraturan perundangan di bidang
keuangan negara. Sesuai dengan yang diuraikan dalam Undang Undang
Keuangan Negara (UU No 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara), yang
dimaksud dengan Keuangan Negara adalah semua hak dan kewajiban negara
yang dapat dinilai dengan uang, serta segala sesuatu - baik berupa uang maupun
berupa barang - yang dapat dijadikan milik negara berhubung dengan
pelaksanaan hak dan kewajiban tersebut. Kemudian, dalam penjelasan dalam
Undang Undang tersebut, diuraikan secara lengkap bahwa:
1. Objek dari keuangan negara adalah semua hak dan kewajiban negara
yang dapat dinilai dengan uang, termasuk kebijakan dan kegiatan dalam
bidang fiskal dan moneter, dan pengelolaan kekayaan negara yang
dipisahkan serta segala sesuatu baik berupa uang maupun berupa barang
yang dapat dijadikan milik negara berhubung dengan pelaksanaan hak
dan kewajiban tersebut.
2. Subjek keuangan negara adalah seluruh objek keuangan negara yang
dimiliki dan/atau dikuasai oleh pemerintah dan badan hukum publik
lainnya.
3. Menurut prosesnya, keuangan negara merupakan seluruh rangkaian
kegiatan pengelolaan semua hak dan kewajiban negara yang dapat dinilai

3
dengan uang dimulai dari perumusan kebijakan dan pengambilan
keputusan sampai dengan pertanggungjawaban.
4. Tujuan seluruh kebijakan, kegiatan, dan hubungan hukum yang berkaitan
dengan pemilikan dan/atau penguasaan objek keuangan negara tersebut
dimaksudkan dalam rangka penyelenggaraan pemerintahan negara.

2.2.2. Ruang Lingkup Keuangan Negara

Ruang lingkup keuangan negara menurut UU Nomor 17 Tahun 2003


mencakup tiga area, yakni pengelolaan fiskal, pengelolaan moneter, dan
pengelolaan kekayaan negara yang dipisahkan.
Fiskal mengandung pengertian segala kegiatan yang mencakup penerimaan
dan pengeluaran uang yang dilakukan oleh pemerintah. Dengan demikian
pengelolaan fiskal meliputi fungsi-fungsi pengelolaan ekonomi makro,
penganggaran, administrasi perpajakan, administrasi kepabean dan
perbendaharaan. Tujuan kebijakan fiskal mencakup alokasi sumber dana
keuangan, distribusinya dan stabilisasi ekonomi, yakni mempertahankan laju
pertumbuhan ekonomi, membuka lapangan kerja dan kestabilan harga-harga
umum. Penjelasan lebih lanjut akan diuraikan dalam materi di bab-bab
berikutnya.
Kebijakan moneter adalah kebijakan yang dilakukan oleh pemerintah di
bidang keuangan yang berkenaan dengan jumlah uang yang beredar dalam
masyarakat, ketetapan mengenai cadangan wajib bank, tingkat diskonto,
kebijakan pengendalian kredit dan kebijakan pasar terbuka, termasuk kurs
valuta asing. Pemerintah selalu mengusahakan agar ada keseimbangan yang
dinamis antara jumlah uang yang beredar dengan barang dan jasa yang tersedia
di masyarakat.
Tujuan kebijaksanaan moneter secara umum adalah:
1. Menyesuaikan jumlah uang yang beredar di masyarakat
2. Mengarahkan penggunaan uang dan kredit sedemikian rupa sehingga
nilai rupiah dapat dipertahankan kestabilannya
3. Menyediakan kredit dengan suku bunga rendah untuk mendorong
produsen untuk meningkatkan kegiatan produksi
4. Menyediakan tingkat lapangan kerja tertentu

4
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

5. Mengusahakan agar kebijakan moneter dapat dilaksanakan tanpa


memberatkan beban keuangan negara dan masyarakat.
Kebijakan moneter ini dalam prakteknya dilakukan oleh Bank Indonesia.

Kekayaan negara yang dipisahkan adalah komponen keuangan negara


yang pengelolaannya diserahkan kepada perusahaan yang seluruh atau sebagian
modal atau sahamnya dimiliki oleh negara, atau sering disebut Badan Usaha
Milik Negara (BUMN) atau Badan Usaha Milik Daerah (BUMD). Kekayaan negara
yang dipisahkan ini dikelola secara berbeda, sehingga hubungan dengan APBN
bukan hubungan langsung, tetapi tidak langsung, misalnya dalam hal pemerintah
menyertakan tambahan modal dalam BUMN atau dalam hal adanya setoran
bagian laba BUMN untuk pemerintah merupakan pos-pos pembiayaan APBN.

2.2.3. Pengertian Pengelolaan Keuangan Negara

Dengan ruang lingkup keuangan negara yang meliputi fiskal, moneter, dan
kekayaan negara yang dipisahkan seperti itu, bahasan pengelolaan menjadi titik
kritis dalam keuangan negara. Bagaimana mengelola kebijakan-kebijakan seperti
itu?
Musgrave mengatakan bahwa keuangan negara tidak sekedar hanya
menyangkut uang masuk sebagai penerimaan negara dan uang keluar sebagai
belanja negara. Keuangan negara juga menyangkut fungsi alokasi sumber-
sumber ekonomi, fungsi distribusi, dan fungsi stabilisasi, termasuk pertumbuhan
ekonomi dan dampaknya pada kegiatan ekonomi masyarakat. Oleh karena itu,
Musgrave melanjutkan bahwa keuangan negara harus dikelola dengan baik
d0engan alasan-alasan berikut:

1. Mempengaruhi pertumbuhan ekonomi


Adam Smith dalam bukunya yang berjudul An Inquiry into the Nature and
Causes of the Wealth of Nation menyatakan bahwa negara tidak boleh campur
tangan dalam perekonomian masyarakat karena perekonomian sudah diatur
oleh invisible hands, yaitu mekanisme naik atau turunnya harga sebagai akibat
dari hukum penawaran dan permintaan barang dan jasa (disebut mekanisme
pasar). Misalnya, jika permintaan lebih besar dari penawaran maka tingkat harga

5
cenderung akan naik, dan sebaliknya. Kemudian, kenaikan harga akan
mendorong kenaikan penawaran dan menekan permintaan sehingga terjadi
keseimbangan baru dalam penawaran dan permintaan pada tingkat harga
tertentu. Sebaliknya, turunnya harga akan menyebabkan naiknya permintaan
dan menurunkan penawaran sehingga terjadi keseimbangan baru. Dengan
demikian, naik/turunnya harga atau mekanisme pasar bekerja secara otomatis
dan ini akan menjaga keseimbangan antara penawaran dan permintaan atas
barang dan jasa.
Keuangan negara, melalui penerimaan/pendapatan dan pengeluaran/belanja
negara dapat mempengaruhi bekerjanya mekanisme harga. Pungutan pajak
kepada masyarakat di satu titik akan meningkatkan penerimaan negara, namun
dilain pihak akan mengurangi daya beli masyarakat sehingga mengurangi
permintaan masyarakat. Sebaliknya, belanja pemerintah, yang digunakan untuk
membeli barang dan jasa dari masyarakat, akan mendorong ekonomi
masyarakat dan kemudian akan menambah daya beli masyarakat.
Lalu, bagaimana hubungan antara penerimaan negara dengan belanja negara
seperti yang dikelola dalam APBN? Apabila penerimaan negara melebihi
pengeluaran negara, yang berarti Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara
(APBN) akan mengalami surplus. Surplus berarti penerimaan negara cukup
untuk mendanai belanja pemerintah, namun dilain pihak akan mengurangi daya
beli masyarakat (karena beban pajak yang tinggi) dan terjadi ketidakseimbangan
antara penawaran dan permintaan. Sebaliknya, apabila pengeluaran lebih besar
dari penerimaannya, yang berarti APBN defisit, defisit akan menambah daya beli
masyarakat lebih besar. Apabila permintaan masyarakat atas barang dan jasa
melebihi penawarannya, harga-harga barang dan jasa akan naik atau terjadi
inflasi dan jika penawaran lebih besar dari permintaannya maka harga-harga
akan turun atau deflasi.
Menurut Boediono (1980), inflasi adalah suatu proses atau kecenderungan
kenaikan harga secara umum dan terus menerus, sedangkan deflasi adalah
kondisi sebaliknya. Baik inflasi maupun deflasi dapat menganggu kegiatan
ekonomi masyarakat. Untuk mencegah dampak yang tidak dikehendaki, Adam
Smith menganjurkan agar penerimaan negara harus sama dengan pengeluaran
negara. Pajak yang dipungut negara tidak boleh terlalu banyak atau terlalu
sedikit, sebatas cukup untuk membiayai penyelenggaraan tugas dan fungsi

6
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

negara, berupa penyelenggaraan pertahanan dan keamanan, penyelenggaraan


peradilan, dan penyediaan barang publik. Pemerintah hanya mengatur pada
area-area dimana mekanisme pasar tidak berjalan, sehingga posisi pemerintah
adalah inferior dalam perekonomian masyarakat.

2. Menjaga stabilitas ekonomi


Pendapat Adam Smith diikuti sampai tahun 1930-an karena pada tahun itu
terjadi peristiwa resesi dunia. Pada periode tersebut, meskipun hampir semua
negara menerapkan APBN seimbang, pada kenyataannya terjadi
ketidakseimbangan antara penawaran dan permintaan barang dan jasa.
Ketidakseimbangan ini mengakibatkan jatuhnya perekonomian dan
meningkatkan pengangguran. Pada tahun 1936, John Maynard Keyness menulis
buku yang berjudul The General Theory of Employment, Interest and Money,
yang menguraikan hasil penelitiannya bahwa employment (ketersdiaan lapangan
kerja) ditentukan oleh permintaan agregat (keseluruhan jumlah uang yang
diterima oleh pengusaha dari hasil penjualan barang dan jasa yang
diproduksinya) dan penawaran agregat (keseluruhan jumlah uang yang harus
dikeluarkan oleh pengusaha untuk membeli faktor-faktor produksi yang
diperlukan untuk menghasilkan barang dan jasa). Apabila permintaan agregat
lebih besar dari penawaran agregat maka pengusaha akan melakukan ekspansi
usaha untuk menangkap kesempatan mencari laba, yang secara agregat akan
mengakibatkan lapangan kerja akan bertambah, dan sebaliknya.
Menurut Keyness, resesi dunia yang terjadi pada tahun 1930 an disebabkan
oleh penawaran agregat yang lebih besar daripada permintaan agregatnya. Oleh
karena itu, untuk mengatasi pengangguran, pemerintah melalui politik anggaran
dapat memperbesar permintaan agregat agar sama dengan penawaran agregat.
Ini berarti bahwa APBN tidak lagi harus seimbang, tetapi APBN dapat juga
digunakan sebagai alat untuk mengatasi inflasi dan deflasi, serta untuk
memelihara stabilisasi perekonomian
Sejak lahirnya teori Keyness, tugas dan fungsi negara menjadi lebih penting
karena tidak sekedar menyelenggarakan pertahanan dan keamanan,
menyelenggarakan peradilan dan menyediakan barang publik semata, namun
juga menjaga kestabilan perekonomian.

7
3. Merealokasi sumber-sumber ekonomi
Pendapat Keyness kemudian dikembangkan oleh Richard Musgrave. Dalam
bukunya yang berjudul The theory of Public Finance, Musgrave menyatakan
bahwa tugas dan fungsi negara meliputi: realokasi sumber-sumber daya
ekonomi, redistribusi pendapatan, dan stabilisasi. Realokasi sumber-sumber
ekonomi dilakukan dengan memanfaatkan sumber-sumber ekonomi yang
terbatas secara optimal. Apabila sumber daya yang ada di masyarakat tersebut
tidak terdistribusikan secara optimal akan menimbulkan ketidakseimbangan
dalam peekonomian negara. Oleh karena itu, negara melalui kebijakan fiskal
yang persuasif, dapat mendorong penggunaan sumber daya ekonomi secara
maksimal, yang pada akhirnya juga bermuara pada pertumbuhan ekonomi,
pembukaan lapangan kerja dan stabilisasi ekonomi negara.

4 . Mendorong Re-distribusi Pendapatan


Melalui kebijakan fiskal dalam APBN, pemerintah dapat mendorong
terjadinya redistribusi pendapatan agar tidak terjadi kesenjangan antara
golongan masyarakat kaya dan golongan masyarakat miskin secara menyolok.
Sumber daya ekonomi berupa faktor-faktor produksi secara natural tidaklah
terdistribusi secara merata di masyarakat. Akibatnya, sebagian masyarakat yang
menguasai lebih banyak faktor produksi akan lebih diuntungkan dari kegiatan
perekonomian yang ada. Untuk menciptakan keadilan, pemerintah akan
mengenakan pajak yang lebih banyak kepada kelompok masyarakat yang lebih
mampu (ability to pay principle) dan mengalokasikannya dalam bentuk
pengeluaran/belanja negara yang berpihak kepada masyarakat yang kurang
mampu (pro poor). Oleh karena itu, pengelolaan APBN tidak hanya menyangkut
pada jumlah penerimaan dan jumlah pengeluaran saja, tetapi harus
memperhatikan juga rincian dari penerimaan dan pengeluaran negara dan juga
distribusinya.

2.2.4. Kekuasaan Pengelolaan Keuangan Negara

Sekarang mari kita lihat siapa yang akan melaksanakan fungsi-fungsi


pengelolaan fiskal di negara kita. Sebelum itu, ada baiknya pembaca
memeperoleh infromasi secara umum tiga Undang Undang dalam bidang

8
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

keuangan negara yang sering disebut paket perundangan dibidang keuangan


negara yakni Undang Undang No 17 tahun 2003 tentang Keuangan Negara,
Undang Undang No 1 tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara dan Undang
Undang No 15 tahun 2004 tentang Pemeriksaan Pengelolaan dan
Pertanggungjawaban Keuangan Negara.
Berdasarkan UU Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara, Presiden
adalah pemegang kekuasaan umum pengelolaan keuangan negara sebagai
bagian dari kekuasaan pemerintahan. Dalam melaksanakan mandat Undang
Undang ini, fungsi pemegang kekuasaan umum atas pengelolaan keuangan
negara tersebut dijalankan dalam bentuk:
selaku Pengelola Fiskal dan Wakil Pemerintah dalam kepemilikan
kekayaan Negara yang dipisahkan dikuasakan kepada Menteri Keuangan
selaku Pengguna Anggaran/Pengguna Barang kementerian
negara/lembaga negara dikuasakan kepada masing-masing
menteri/pimpinan lembaga
penyerahan kepada gubernur/bupati/walikota selaku kepala
pemerintahan daerah untuk mengelola keuangan daerah dan mewakili
pemerintah daerah dalam kepemilikan kekayaan daerah yang dipisahkan,
dan
kekuasaan di bidang fiskal tidak termasuk kewenangan di bidang
moneter. Untuk mencapai stabilitas nilai rupiah, penetapan dan
pelaksanaan kebijakan moneter serta mengatur dan menjaga kelancaran
sistem pembayaran dilakukan oleh Bank Sentral, yakni Bank Indonesia
yang tunduk pada peraturan perundangan di bidang moneter.

Pengaturan kekuasaan keuangan negara tersebut dapat digambarkan dalam


diagram seperti di bawah ini.

9
PENGATURAN WEWENANG PENGELOLAAN KEUANGAN NEGARA

Pengelola Fiskal dan Wakil


Pemegang kekuasaan
pengelolaan keuangan Pres iden Pemerintah dalam
(S elaku K epala kepemilikan kekayaan negara
negara; yang dipisahkan
P emerintahan)

M en teri Tek n is Menteri K euangan


(selak u (selaku B endahara
P en gg un a An gg aran ) Umum Negara)
Pengguna Anggaran/
Pengguna Barang
kementerian Ke p ala KPKN
Kep ala Kan to r
negara/lembaga. (s e la k u Ku a sa
(selak u Ku asa Be n d a ha ra Um um
P en g gu n a Ang g aran) Ne g a ra )
Ben d ah ara
P en erimaan /P eng elu ara
n
Pendel egasi an e
kwenangan pel aks anaanprog
r am
Pendel egasi an k
e wenangan pe
r bendaharaan

Gambar 1: Kewenangan dalam Pengelolaan Keuangan Negara di tingkat Pemerintah Pusat

Menteri Keuangan sebagai pembantu Presiden dalam bidang keuangan pada


hakekatnya adalah Chief Financial Officer (CFO) yang berwenang dan
bertanggung jawab atas pengelolaan aset dan kewajiban negara secara nasional,
sedangkan para menteri dan pimpinan lembaga negara pada hakikatnya adalah
Chief Operational Officer (COO) yang berwenang dan bertanggung jawab atas
penyelenggaraan pemerintahan sesuai bidang tugas dan fungsi masing-masing.
Pembagian kewenangan yang jelas, sebagaimana tampak dalam gambar di
atas, dalam pelaksanaan anggaran antara Menteri Keuangan dan menteri teknis
tersebut diharapkan dapat memberikan jaminan terlaksananya mekanisme
saling uji (check and balance) dalam pelaksanaan pengeluaran negara dan
jaminan atas kejelasan akuntabilitas Menteri Keuangan sebagai Bendahara
Umum Negara dan Menteri Teknis sebagai Pengguna Anggaran. Selain itu,
pembagian kewenangan ini memberikan fleksibilitas bagi menteri teknis,
sebagai pengguna anggaran, untuk mengatur penggunaan anggaran
kementeriannya secara efisien dan efektif dalam rangka optimalisasi kinerja
kementeriannya untuk menghasilkan output yang telah ditetapkan, karena
kementerian teknis yang paling memahami operasional kebijakan sektor-sektor
yang menjadi bidangnya.

10
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

Atas kuasa yang diterimanya, Menteri Keuangan selaku pengelola fiskal


memiliki tugas-tugas sebagai berikut:
a. menyusun kebijakan fiskal dan kerangka ekonomi makro
b. menyusun rancangan APBN dan rancangan Perubahan APBN
c. mengesahkan dokumen pelaksanaan anggaran
d. melakukan perjanjian internasional di bidang keuangan
e. melaksanakan pungutan pendapatan negara yang telah ditetapkan
dengan undang-undang
f. melaksanakan fungsi bendahara umum negara
g. menyusun laporan keuangan yang merupakan pertanggungjawaban
pelaksanaan APBN, dan
h. melaksanakan tugas-tugas lain di bidang pengelolaan fiskal berdasarkan
ketentuan undang-undang.
Sementara Menteri/Pimpinan Lembaga selaku Penguna Anggaran/Pengguna
Barang, yang tidak perlu memikirkan sumber-sumber keuangannya, memiliki
tugas-tugas sebagai berikut:
a. menyusun anggaran kementerian negara/lembaga
b. menyusun dokumen pelaksanaan pemungutan penerimaan negara
c. melaksanakan anggaran kementerian negara/lembaga
d. melaksanakan pungutan penerimaan negara bukan pajak dan
menyetorkannya ke Kas Negara
e. mengelola piutang dan utang Negara yang menjadi tanggung jawab
kementerian negara/lembaga
f. mengelola barang milik/kekayaan negara yang menjadi tanggung jawab
kementerian negara/lembaga
g. menyusun dan menyampaikan laporan keuangan kementerian
negara/lembaga, dan
h. melaksanakan tugas-tugas lain berdasarkan ketentuan undang-undang.

Undang Undang No 17 tahun 2003 ini juga mengatur tentang kekuasaan


pengelolaan keuangan daerah yakni dilaksanakan oleh kepala satuan kerja
pengelola keuangan daerah selaku pejabat pengelola APBD dan dilaksanakan
oleh kepala satuan kerja perangkat daerah selaku pejabat pengguna
anggaran/barang daerah.

11
Dalam rangka pengelolaan Keuangan Daerah, Pejabat Pengelola Keuangan
Daerah mempunyai tugas sebagai berikut :
a. menyusun dan melaksanakan kebijakan pengelolaan APBD
b. menyusun rancangan APBD dan rancangan Perubahan APBD
c. melaksanakan pemungutan pendapatan daerah yang telah ditetapkan
dengan Peraturan Daerah
d. melaksanakan fungsi bendahara umum daerah, dan
e. menyusun laporan keuangan yang merupakan per-tanggungjawaban
pelaksanaan APBD.
Kemudian, kepala satuan kerja perangkat daerah selaku pejabat pengguna
anggaran/barang daerah mempunyai tugas sebagai berikut:
a. menyusun anggaran satuan kerja perangkat daerah yang dipimpinnya;
b. menyusun dokumen pelaksanaan anggaran;
c. melaksanakan anggaran satuan kerja perangkat daerah yang
dipimpinnya;
d. melaksanakan pemungutan penerimaan bukan pajak;
e. mengelola utang piutang daerah yang menjadi tanggung jawab satuan
kerja perangkat daerah yang
f. dipimpinnya;
g. mengelola barang milik/kekayaan daerah yang menjadi tanggung jawab
satuan kerja perangkat
h. daerah yang dipimpinnya;
i. menyusun dan menyampaikan laporan keuangan satuan kerja perangkat
daerah yang dipimpinnya.
Coba anda perhatikan bahwa peraturan perundangan sangat
mempertimbangkan konsistensi antara sistem pengelolaan keuangannya
pemerintah pusat dan pemerintah daerah dari segi pembagian tugas antara Chief
Financial Officer dan Chief Operating Officer.

2.2.5. Asas Umum Pengelolaan Keuangan Negara

Agar tujuan pengelolaan seluruh kebijakan, kegiatan, dan hubungan hukum


yang berkaitan dengan pemilikan dan/atau penguasaan objek keuangan negara

12
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

dapat memberikan daya dukung penyelenggaraan pemerintahan negara yang


optimal, keuangan negara dikelola berdasarkan asas umum sebagai berikut:
1. Akuntabilitas yang berorientasi pada hasil, yaitu asas yang menentukan
bahwa setiap kegiatan dan hasil akhir dari kegiatan pengelolaan
keuangan negara harus dapat dipertanggungjawabkan kepada
masyarakat atau rakyat sebagai pemegang kedaulatan tertinggi negara,
karena pada dasarnya setiap sen uang negara adalah uang rakyat, dan
akuntabilitas ini harus sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-
undangan yang berlaku.
2. Profesionalitas, yang berarti mengutamakan keahlian dan kompetensi
yang berlandaskan kode etik dan ketentuan perundang-undangan.
3. Proporsionalitas, yakni asas yang mengutamakan keseimbangan antara
hak dan kewajiban Penyelenggara Negara.
4. Keterbukaan, yaitu asas yang membuka diri terhadap hak masyarakat
untuk memperoleh informasi yang benar, jujur, dan tidak diskriminatif
tentang pengelolaan keuangan negara dengan tetap memperhatikan
perlindungan atas hak-hak asasi pribadi, golongan, dan rahasia negara.
5. Pemeriksaan keuangan oleh badan pemeriksa yang bebas dan mandiri,
yang dalam praktiknya dilakukan oleh Badan Pemeriksa Keuangan (BPK
RI).

Asas-asas baru sebagai pencerminan penerapan kaidah-kaidah yang baik


(best practices) yang diatur dalam UU Nomor 17 tahun 2003 di atas dalam
penerapannya didukung dengan asas-asas umum yang sebelumnya telah dipakai
dalam pengelolaan keuangan negara seperti asas tahunan, asas universalitas,
asas kesatuan dan asas spesialitas.
Asas-asas umum tersebut diperlukan guna mendukung terwujudnya good
governance dalam penyelenggaraan negara serta menjamin terselenggaranya
prinsip-prinsip pemerintahan negara sebagaimana telah dirumuskan dalam
Undang Undang Dasar.

13
2.3. Latihan 1

1. Sebutkan tiga peraturan perundangan dalam paket Undang Undang di


bidang Keuangan Negara!
2. Sebutkan contoh tugas Menteri Keuangan dan Menteri Teknis dalam
pengelolaan keuangan negara!
3. Apa saja asas umum pengelolaan keuangan negara yang saudara pahami?
Uraikan!
4. Uraikan secara ringkas maksud dan tujuan kebijakan fiskal yang
dilakukan oleh pemerintah!
5. Uraikan secara ringkas objek dan subjek keuangan negara sesuai dengan
peraturan perundangan yang berlaku!
6. Bagaimana pengelolaan keuangan negara pada tingkat pemerintah
daerah? Uraikan secara ringkas!

2.4. Rangkuman 1

Keuangan negara adalah semua hak dan kewajiban negara yang dapat dinilai
dengan uang, serta segala sesuatu baik berupa uang maupun berupa barang yang
dapat dijadikan milik negara berhubung dengan pelaksanaan hak dan kewajiban
tersebut. Ruang lingkup keuangan negara menurut UU Nomor 17 Tahun 2003
meliputi: pengelolaan fiskal, pengelolaan moneter, dan pengelolaan kekayaan
negara yang dipisahkan.
Keuangan negara harus dikelola dengan baik mengingat dampak besarnya
bagi perekonomian negara. Secara ekonomi, terdapat tiga fungsi pemerintah
dalam perekonomian, yaitu fungsi alokasi, fungsi distribusi dan fungsi stabilisasi.
Keuangan Negara dapat dikelola sebagai sarana untuk pemenuhan fungsi-fungsi
tersebut.
Pengelolaan keuangan negara didasarkan pada asas-asas akuntabilitas,
profesionalitas, proporsionalitas, keterbukaan dan pemeriksaan keuangan oleh
badan pemeriksa yang bebas dan mandiri.

14
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

2.5. Tes Formatif 1

PERNYATAAN BENAR /SALAH


Pilihan B jika pernyataan di bawah ini Benar dan pilihlah S jika pernyataan di
bawah ini Salah!
1 B S Menurut Undang-Undang Keuangan Negara, keuangan negara
mencakup pengelolaan fiskal dan pengelolaan moneter yang
tercermin dalam anggaran negara.
2 B S Belanja pemerintah akan mendorong usaha ekonomi masyarakat,
tetapi tidak meningkatkan daya beli masyarakat atas barang dan
jasa.
3 B S Keuangan Negara adalah semua hak dan kewajiban negara yang
dapat dinilai dengan uang, serta segala sesuatu yang dapat dijadikan
milik negara
4 B S Badan Usaha Milik Negara (BUMN) merupakan satu-satunya
pengelola kekayaan negara yang dipisahkan.
5 B S Untuk menjalankan fungsi kepemerintahan, Menteri Keuangan
berfungsi sebagai pihak yang mencari uang, dan Menteri Teknis
berfungsi sebagai pihak yang menggunakan uang.
6 B S Menurut Musgrave, negara tidak boleh campur tangan dalam
perekonomian masyarakat karena sudah diatur oleh mekanisme
pasar.
7 B S Adam Smith menyarankan agar pendapatan pemerintah perlu
seimbang dengan belanja negara untuk menghindari inflasi.
8 B S Kebijakan tentang jumlah uang yang beredar, tingkat bunga, dan
kebijakan pengendalian kredit merupakan contoh-contoh kebijakan
moneter
9 B S Asas yang menentukan bahwa setiap kegiatan pengelolaan
keuangan negara harus dapat dipertanggungjawabkan kepada
masyarakat merupakan asas profesionalitas.
10 B S Pemerintah merupakan pihak yang mengelola keadilan dalam
ekonomi karena pihak swasta tidak bisa diharapkan untuk itu.
PILIHAN GANDA
Pilihlah salah satu jawaban yang paling tepat dari alternatif jawaban yang
tersedia dari pernyataan-pernyataan berikut ini!
1. Peraturan perundangan yang dijadikan dasar pengelolaan keuangan negara
adalah ...
A. Undang Undang No 17 tahun 2003
B. Undang Undang No 1 tahun 2004
C. Undang Undang No 15 tahun 2004
D. Semua jawaban benar

15
2 Fungsi pemerintah dalam pengelolaan ekonomi, termasuk APBN, adalah
seperti berikut ini, kecuali ...
A. Fungsi stabilisasi
B. Fungsi distribusi
C. Fungsi alokasi
D. Fungsi budgetair
3. Ruang lingkup pengelolaan keuangan negara mencakup ...
A. Kebijakan fiskal
B. Jawaban A ditambah kebijakan moneter
C. Jawaban B ditambah kebijakan atas kekayaan negara yang dipisahkan
D. Jawaban C ditambah kebijakan perdagangan luar negeri
4. Asas umum pengelolaan keuangan negara mencakup ...
A. Keterbukaan
B. Keterbukaan dan akuntabilitas
C. Keterbukaan, akuntanbilitas dan proporsionalitas
D. Keterbukaan, akuntanbilitas, proporsionalitas dan efisiensi
5. Untuk memperluat mekanisme saling uji (check and balance) dalam
kekuasaan pengelolaan keuangan negara dilakukan dengan ...
A. Menteri Keuangan bertindak sebagai Bendahara Umum Negara
B. Menteri Keuangan berfungsi sebagai Chief Financial Officer
C. Menteri Teknis mengelola operasional yang menjadi tugas dan
fungsinya
D. Semua jawaban benar
6. Fungsi pengelolaan keuangan negara pada tingkat pemerintah daerah
dilakukan dengan:
A. Pejabat Pengelola Keuangan Daerah bertindak sebagai Bendahara
Umum Daerah
B. Pejabat Pengelola Keuangan Daerah berfungsi sebagai Chief Financial
Officer pada tingkat pemerintah daerah
C. Kepala Satuan Kerja Perangkat Daerah mengelola operasional yang
menjadi tugas dan fungsinya
D. Semua jawaban benar
7. Pemegang kekuasaan umum atas pengelolaan keuangan negara dijalankan
dalam bentuk, kecuali ...

16
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

A. Penyerahan kepada gubernur/bupati/walikota selaku kepala


pemerintah daerah untuk mengelola keuangan daerah
B. Penyerahan kepada gubernur/bupati/walikota selaku kepala
pemerintah daerah dalam mewakili pemerintah daerah dalam
kepemilikan kekayaan daerah yang dipisahkan
C. Selaku pengelola fiskal dikuasakan kepada Menteri Keuangan
D. Selaku wakil pemerintah dalam kepemilikan kekayaan negara yang
dipisahkan kepada Menteri yang membidangi bidang usahanya.
8. Untuk menciptakan keadilan dalam fungsi distribusi pendapatan,
pemerintah akan ...
A. Mengalokasikan dalam bentuk belanja yang berpihak pada masyarakat
kurang mampu
B. Mengenakan pajak yang lebih besar kepada kelompok masyarakat yang
lebih mampu.
C. Memberlakukan prinsip ability to pay principle dan pro poor
D. Semua jawaban benar
9. Dari pernyataan di bawah ini yang paling tepat adalah, kecuali:
A. Tugas Menteri Teknis adalah melaksanakan pungutan penerimaan
negara bukan pajak
B. Tugas Menteri Keuangan adalah melaksanakan pungutan penerimaan
negara pajak dan bukan pajak
C. Tugas Menteri Teknis adalah mengelola piutang dan utang negara yang
menjadi tanggung jawab kementerian/lembaga
D. Pejabat Pengelola Keuangan Daerah menyusun laporan keuangan yang
merupakan pertanggungjawaban pelaksanaan APBD
10. Asas umum pengelolaan keuangan negara yang mengutamakan
keseimbangan antara hak dan kewajiban penyelenggaraan negara adaalah:
A. Proporsionalitas
B. Profesionalitas
C. Akuntabilitas
D. Transparansi

17
2.6. Umpan Balik dan Tindak Lanjut

Cocokanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang tersedia. Hitunglah


jawaban Anda yang benar kemudian gunakan rumus berikut ini untuk
mengetahui tingkat pemahaman (TP) anda terhadap materi kegiatan belajar ini.

18
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

3. Kegiatan Belajar 2 Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

3.1. Indikator keberhasilan

Setelah mempelajari bab ini, peserta diklat diharapkan mempu


menguraikan kembali pengertian dan isi anggaran negara atau Anggaran
Pendapatan dan Belanja Negara, yang mencakup ruang lingkup, siklus, dan
pengertian aspek-aspek reformasi pengelolaan APBN.

3.2. Uraian dan Contoh

3.2.1. Pengertian APBN

Membahas pengertian Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN)


perlu dimulai dari pengertian anggaran negara. Anggaran adalah suatu rencana
keuangan yang merupakan perkiraan tentang apa yang akan dilakukan dimasa
yang akan datang, sedangkan anggaran negara berarti rencana keuangan yang
disusun dan dilaksanakan oleh pemerintah. Anggaran negara menjadi sangat
penting, karena rencana tersebut merupakan keputusan politik antara
pemerintah dan badan legsilatif, yakni Dewan Perwakilan Rakyat, sehingga apa
yang tercantum dalam anggaran pendapatan, anggaran belanja dan anggaran
pembiayaan merupakan hasil perhitungan yang kemudian merupakan kebijakan
politik yang menyangkut keuangan negara. Anggaran negara juga bisa dipandang
sebagai alat pengendalian keuangan negara, karena merupakan batas-batas yang
diatur dalam perundangan. Kebijakan yang tercantum dalam anggaran negara
mencakup kebijakan fiskal dan moneter.
Untuk memperoleh gambaran yang lebih jelas tentang anggaran negara,
berikut akan kita lihat beberapa pengertian anggaran negara yang telah
dikemukakan oleh para ahli sebagai berikut:
(a) Due (1973) menyatakan bahwa anggaran belanja negara memuat data-
data keuangan mengenai pengeluaran-pengeluaran dan penerimaan-
penerimaan dari tahun tahun yang lalu, jumlah-jumlah taksiran untuk
tahun yang sedang berjalan, dan jumlah-jumlah yang diusulkan untuk
tahun yang akan datang.

19
(b) Suparmoko (1992) berpendapat bahwa yang dimaksud dengan anggaran
(budget) ialah suatu daftar atau pernyataan yang terperinci tentang
penerimaan dan pengeluaran negara yang diharapkan dalam jangka
waktu satu tahun.
(c) UU Nomor 17 tahun 2003 menyebutkan bahwa Anggaran Pendapatan
dan Belanja Negara (APBN) adalah rencana keuangan tahunan
pemerintahan negara yang disetujui oleh Dewan Perwakilan Rakyat.
Pada dasarnya, APBN mengandung perkiraan jumlah pengeluaran dan
perkiraan jumlah pendapatan untuk menutupi pengeluaran tersebut serta
pembiayaan anggaran dalam rangka pelaksanaan tugas yang dibebankan kepada
Pemerintah.
Arah keuangan negara menurut Musgrave (1989) adalah untuk
mengusahakan stabilitas ekonomi, mengusahakan pembagian pendapatan yang
lebih merata, dan mengusahakan alokasi sumber-sumber secara efisien.
Pendapat Musgrave ini menunjukkan bahwa keuangan negara dapat dijadikan
landasan kebijakan untuk mencapai apa yang diinginkan oleh pemerintah.
Menurut sejarahnya, urutan sasaran yang dikemukakan oleh Musgrave di
atas ada kaitannya dengan keadaan perekonomian Amerika Serikat pada waktu
Musgrave mengadakan penelitian. Stabilitas ekonomi dan pembagian
pendapatan menjadi perhatiannya karena merupakan titik kritis perekonomian
Amerika Serikat. Sistem ekonomi liberal yang dianut Amerika Serikat dimana
perekonomian sebagian besar dikendalikan oleh mekanisme pasar sering
mengakibatkan fluktuasi perekonomian yang besar/konjungtur. Untuk
mengurangi fluktuasi seperti ini, keuangan negara dapat dijadikan salah satu alat
anti konjungtur. Dalam sistem ekonomi kapitalis, modal memegang peranan
yang sangat penting karena pemilik modal mempunyai pendapatan yang tinggi.
Sebaliknya mereka yang tidak memiliki modal mempunyai pendapatan yang
sangat rendah. Dengan demikian terjadi kesenjangan pendapatan yang sangat
besar. Dalam keadaan demikian, keuangan negara dapat dijadikan alat untuk
menjadikan pendapatan yang lebih merata melalui perpajakan.
Alokasi sumber-sumber juga menjadi sorotan Musgrave karena faktor-faktor
produksi (tanah, tenaga kerja, modal dan keahlian) merupakan piranti yang
sangat penting dalam sistem ekonomi kapitalis, dan dengan demikian keuangan

20
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

negara harus diarahkan agar jangan sampai tejadi pengangguran atas faktor-
faktor produksi tersebut.
UU Nomor 17 tahun 2003 antara lain menyatakan bahwa pihak yang
menyiapkan rancangan APBN adalah pemerintah yang kemudian diajukan
kepada Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) untuk mendapat persetujuan. Dalam
prakteknya, RUU APBN itu setelah disetujui oleh DPR baru dinyatakan berlaku
setelah disahkan oleh Presiden.

3.2.2. Siklus Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

Pengelolaan APBN secara keseluruhan dilakukan melalui 5 tahap, yaitu:


1. Tahap perencanaan APBN
2. Tahap penetapan UU APBN
3. Tahap pelaksanaan UU APBN
4. Tahap pengawasan pelaksanaan UU APBN, dan
5. Tahap pertanggungjawaban pelaksanaan APBN.

Pentahapan pengelolaan APBN tersebut dapat digambarkan seperti pada


siklus di bawah ini.

Perencanaan dan Penganggaran APBN

(2)

(1) Pokok-pokok
Kebijakan Fiskal dan (3)
Kerangka Ekonomi Makro
RKP (Pertengahan Mei)
Pagu Indikatif Pagu Sementara
(Maret) (Pertengahan Juni)
(7)
DIPA K/L
(6) (31 Desember) (4)

Rincian Anggaran RAPBN


Belanja K/L (5) (Agustus)
(Akhir November)
APBN
Perpres (Akhir Oktober) RUU & NK

UU

Gambar 2: Pokok-Pokok Proses Perencanaan dan Penganggaran Negara

21
1) Tahap Perencanaan APBN
Tahap perencanaan APBN dapat diuraikan sebagai berikut:
Sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor 90 tahun 2010 tentang
Penyusunan Rencana Kerja dan Anggaran Kementerian/Lembaga, tahap
perencanaan APBN dimulai ketika Menteri Keuangan selaku pengelola fiskal
menyusun Rancangan APBN, yang terdiri atas a) anggaran pendapatan negara, b)
anggaran belanja negara dan c) pembiayaan. Besaran anggaran belanja negara
didasarkan atas kapasitas fiskal yang dapat dihimpun oleh Pemerintah. Dalam
hal rencana belanja negara melebihi dari rencana pendapatan negara,
Pemerintah dapat melampaui kapasitas fiskal dengan menjalankan anggaran
defisit yang ditutup dengan pembiayaan. Besaran anggaran belanja negara dapat
disesuaikan dengan perubahan kapasitas fiskal dan/atau perubahan pembiayaan
anggaran sebagai akibat dari:
a. perubahan asumsi makro;
b. perubahan target pendapatan negara;
c. perubahan prioritas belanja negara; dan/atau
d. penggunaan saldo anggaran lebih tahun-tahun sebelumnya.
Anggaran belanja negara disusun berdasarkan RKA-K/L (Rencana Kerja dan
Anggaran Kementerian dan Lembaga) dan Menteri Keuangan menetapkan pola
pendanaan pembiayaan. Mari kita lihat proses penyusunan RKA yang dilakukan
oleh Kementerian dan Lembaga.
Penyusunan RKA-K/L
RKA-K/L disusun untuk setiap Bagian Anggaran dan Menteri/Pimpinan
Lembaga selaku Pengguna Anggaran wajib menyusun RKA-K/L atas Bagian
Anggaran yang dikuasainya. Selain menyusun RKA-K/L atas Bagian Anggaran
Kementerian Keuangan, Menteri Keuangan menyusun RDP-Bendahara Umum
Negara.
Penyusunan RKA-K/L harus menggunakan pendekatan:
a. kerangka pengeluaran jangka menengah;
b. penganggaran terpadu; dan
c. penganggaran berbasis Kinerja.
RKA-K/L disusun secara terstruktur dan dirinci menurut klasifikasi
anggaran, yang meliputi:
a. klasifikasi organisasi

22
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

b. klasifikasi fungsi
c. klasifikasi jenis belanja
Penyusunan RKA-K/L menggunakan instrumen:
a. indikator Kinerja;
b. standar biaya; dan
c. evaluasi Kinerja.

Menteri/Pimpinan Lembaga menetapkan indicator Kinerja setelah


berkoordinasi dengan Kementerian Keuangan dan Kementerian Perencanaan.
Proses Penyusunan RKA-K/L dan Penggunaannya dalam penyusunan
Rancangan APBN
Presiden menetapkan arah kebijakan dan prioritas pembangunan nasional
pada bulan Januari untuk tahun direncanakan berdasarkan hasil evaluasi
kebijakan berjalan. Berdasarkan arah kebijakan dan prioritas pembangunan
nasional, Kementerian/Lembaga mengevaluasi pelaksanaan program dan
kegiatan berjalan. Berdasarkan hasil evaluasi pelaksanaan program dan kegiatan
berjalan, Kementerian/Lembaga dapat menyusun rencana Inisiatif Baru dan
indikasi kebutuhan anggaran yang diselaraskan dengan arah kebijakan dan
prioritas pembangunan nasional untuk disampaikan kepada Kementerian
Perencanaan dan Kementerian Keuangan.
Kementerian Perencanaan dan Kementerian Keuangan mengevaluasi
pelaksanaan program dan kegiatan dari program yang sedang berjalan dan
mengkaji usulan Inisiatif Baru berdasarkan prioritas pembangunan serta analisa
pemenuhan kelayakan dan efisiensi indikasi kebutuhan dananya. Kementerian
Perencanaan mengoordinasikan pelaksanaan evaluasi dan pengintegrasian hasil
evaluasi.
Uraian tahapan penyusunan RKAK/L dapat dirinci sebagai berikut:
Tahap 1
1. Kementerian Keuangan menyusun perkiraan kapasitas fiskal untuk
penyusunan Pagu Indikatif tahun anggaran yang direncanakan, termasuk
penyesuaian indikasi pagu anggaran jangka menengah paling lambat
pertengahan bulan Februari.

23
2. Pagu Indikatif disusun oleh Menteri Keuangan bersama Menteri
Perencanaan, dengan memperhatikan kapasitas fiskal dan pemenuhan
prioritas pembangunan nasional.
3. Pagu Indikatif yang disusun oleh Menteri Keuangan bersama Menteri
Perencanaan dirinci menurut unit organisasi, program, kegiatan, dan
indikasi pendanaan untuk mendukung Arah Kebijakan yang telah ditetapkan
oleh Presiden.
4. Pagu Indikatif yang sudah ditetapkan beserta prioritas pembangunan
nasional yang dituangkan dalam rancangan awal RKP disampaikan kepada
Kementerian/Lembaga dengan surat yang ditandatangani Menteri Keuangan
bersama Menteri Perencanaan pada bulan Maret.
5. Menteri/Pimpinan Lembaga menyusun Renja-K/L dengan berpedoman pada
surat pada poin 4.
6. Renja-K/L sebagaimana dimaksud pada ayat (5) disusun dengan pendekatan
berbasis Kinerja, kerangka pengeluaran jangka menengah, dan
penganggaran terpadu yang memuat kebijakan, program dan kegiatan.
7. Dalam proses penyusunan Renja-K/L dilakukan pertemuan 3 (tiga) pihak
antara Kementerian/Lembaga, Kementerian Perencanaan, dan Kementerian
Keuangan.
8. Menteri/Pimpinan Lembaga menyampaikan Renja-K/L kepada Kementerian
Perencanaan dan Kementerian Keuangan untuk bahan penyempurnaan
rancangan awal RKP dan penyusunan rincian pagu menurut unit organisasi,
fungsi, program, dan kegiatan sebagai bagian dari bahan pembicaraan
pendahuluan Rancangan APBN.
Tahap 2
1. Menteri Keuangan dalam rangka penyusunan RKA-K/L, menetapkan Pagu
Anggaran K/L dengan berpedoman kapasitas fiskal, besaran Pagu Indikatif,
Renja-K/L, dan memperhatikan hasil evaluasi Kinerja
Kementerian/Lembaga.
2. Pagu Anggaran K/L menggambarkan Arah Kebijakan yang telah ditetapkan
oleh Presiden dirinci paling sedikit menurut unit organisasi dan program.
3. Pagu Anggaran K/L disampaikan kepada setiap Kementerian/Lembaga
paling lambat akhir bulan Juni.
4. Menteri/Pimpinan Lembaga menyusun RKA-K/L berdasarkan:

24
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

a. Pagu Anggaran K/L


b. Renja-K/L
c. RKP hasil kesepakatan Pemerintah dan DPR dalampembicaraan
pendahuluan Rancangan APBN, dan
d. standar biaya.
5. Penyusunan RKA-K/L termasuk menampung usulan Inisiatif Baru.
Tahap 3
1. RKA-K/L menjadi bahan penyusunan Rancangan Undang-Undang tentang
APBN setelah terlebih dahulu ditelaah dalam forum penelaahan antara
Kementerian/Lembaga dengan Kementerian Keuangan dan Kementerian
Perencanaan.
2. Dalam hal Kementerian/Lembaga melakukan pembahasan RKA-K/L dengan
DPR dalam rangka pembicaraan pendahuluan Rancangan APBN,
pembahasan tersebut difokuskan pada konsultasi atas usulan Inisiatif Baru.
3. Dalam pembahasan RKA-K/L dengan DPR dapat dilakukan penyesuaian
terhadap usulan Inisiatif Baru, sepanjang:
a. sesuai dengan RKP hasil kesepakatan Pemerintah dan DPR dalam
pembicaraan pendahuluan Rancangan APBN
b. pencapaian sasaran Kinerja Kementerian/Lembaga, dan
c. tidak melampaui Pagu Anggaran K/L.
4. Menteri Keuangan mengoordinasikan penelaahan RKAK/L dalam rangka
penetapan Pagu RKA-K/L yang bersifat final.
5. Penelaahan dilakukan secara terintegrasi, yang meliputi:
a. kelayakan anggaran terhadap sasaran Kinerja yang direncanakan; dan
b. konsistensi sasaran Kinerja Kementerian/Lembaga dengan RKP.
6. Penelaahan RKA-K/L diselesaikan paling lambat akhir bulan Juli.
7. Ketentuan lebih lanjut mengenai tatacara penelaahan RKA-K/L diatur
dengan Peraturan Menteri Keuangan.
Tahap 4
1. Kementerian Keuangan menghimpun RKA-K/L hasil penelaahan untuk
digunakan sebagai:
a. bahan penyusunan Nota Keuangan, Rancangan APBN, dan Rancangan
Undang-Undang tentang APBN; dan
b. dokumen pendukung pembahasan Rancangan APBN.

25
2. Nota Keuangan, Rancangan APBN, dan Rancangan Undang-Undang tentang
APBN dibahas dalam Sidang Kabinet.
3. Nota Keuangan, Rancangan APBN, dan Rancangan Undang-Undang tentang
APBN hasil Sidang Kabinet disampaikan oleh Pemerintah kepada DPR pada
bulan Agustus.

2) Tahap Penetapan UU APBN


Selanjutnya, Nota Keuangan dan Rancangan APBN beserta Himpunan RKA-
KL yang telah dibahas dalam Sidang Kabinet disampaikan Pemerintah kepada
DPR selambat-lambatnya pertengahan Agustus untuk dibahas dan ditetapkan
menjadi Undang-Undang APBN selambat-lambatnya pada akhir bulan Oktober.
Proses penyelesaian pada tahap ini melalui beberapa tingkat pembicaraan, yaitu:
Tingkat I
Pada tingkat ini disampaikan keterangan atau penjelasan Pemerintah tentang
Rancangan UU APBN. Pada kesempatan ini Presiden menyampaikan pidato
Pengantar Rancangan UU APBN didepan Sidang Paripurna DPR.
Tingkat II
Dilakukan pandangan umum dalam Rapat Paripurna DPR dimana masing-
masing Fraksi di DPR mengemukakan pendapatnya mengenai RUU APBN dan
keterangan Pemerintah. Jawaban pemerintah atas pandangan umum tersebut
biasanya diberikan oleh Menteri Keuangan.
Tingkat III
Pada tingkat ini dilakukan pembahasan dalam Rapat Komisi, Rapat Gabungan
Komisi atau Rapat Panitia Khusus. Pembahasan dilakukan bersama-sama
Pemerintah yang diwakili oleh Menteri Keuangan.
Tingkat IV
Diadakan rapat Paripurna DPR yang kedua. Pada rapat ini disampaikan
laporan hasil pembicaraan pada tingkat III dan pendapat akhir dari masing-
masing fraksi DPR. Apabila ada dan dianggap perlu dapat juga pendapat-
pendapat itu disertai dengan catatan tentang pendirian fraksinya.
Setelah penyampaian pendirian akhir masing-masing fraksi selanjutnya
dengan menggunakan hak budget yang dimilikinya DPR menyetujui RUU APBN.
Setelah DPR menyetujui RUU APBN, pada kesempatan ini pula DPR
mempersilahkan Pemerintah yang diwakili oleh Menteri Keuangan untuk

26
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

menyampaikan sambutannya bertalian dengan keputusan DPR tersebut. Sesuai


dengan ketentuan yang ada, agar RUU APBN yang telah disetujui DPR dapat
berlaku efektif maka Presiden mengesahkan RUU APBN itu menjadi UU APBN.

3) Tahap Pelaksanaan UU APBN


UU APBN yang sudah disetujui DPR dan disahkan oleh Presiden, sudah
disusun dengan rinci sampai dengan unit organisasi, fungsi, program, kegiatan
dan jenis belanja. Hal tersebut berarti bahwa setiap pergeseran anggaran antar
unit organisasi, antar kegiatan, dan antar jenis belanja harus mendapat
persetujuan DPR. Selanjutnya pelaksanaan UU APBN dituangkan lebih lanjut
dengan Keputusan Presiden sebagai pedoman bagi kementerian negara/lembaga
negara dalam melaksanakan anggaran.
Penuangan dalam Keputusan Presiden tersebut terutama menyangkut hal-
hal yang belum dirinci di dalam UU APBN, seperti alokasi anggaran untuk kantor
pusat dan kantor daerah kementerian/lembaga negara, pembayaran gaji dalam
belanja pegawai, dan pembayaran untuk tunggakan yang menjadi beban
kementerian/lembaga negara. Selain itu, penuangan tersebut juga meliputi
alokasi dana perimbangan untuk propinsi/kabupaten/kota dan alokasi subsidi
sesuai dengan keperluan perusahaan/badan yang menerima.
Kondisi tersebut berbeda dengan penyusunan UU APBN sebelum
diundangkannya UU Nomor 17 Tahun 2003. Ketika itu, UU APBN baru memuat
ketentuan-ketentuan secara garis besar yaitu rincian sampai sektor dan
subsektor. Agar rencana pengeluaran dan pendapatan itu dapat dilaksanakan,
maka diadakan pengaturan yang lebih rinci. Pengaturan demikian dituangkan
dalam Keputusan Presiden. Setelah sektor dan subsektor, anggaran rutin
diadakan perincian lebih lanjut kedalam program, kegiatan, jenis pengeluaran
dan bagian anggaran. Anggaran pembangunan dirinci lebih lanjut kedalam
program, proyek dan bagian anggaran. Bila masih ada hal-hal yang perlu diatur
lebih khusus lagi, hal ini dituangkan dalam Keputusan Menteri Keuangan.
Ketentuan mengenai pengelolaan keuangan negara dalam rangka
pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara diatur tersendiri dalam
undang-undang yang mengatur perbendaharaan Negara, yakni UU Nomor 1
Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara dan UU Nomor 15 Tahun 2004
tentang Pelaksanaan Pengelolaan dan Tanggung Jawab Keuangan Negara,

27
mengingat lebih banyak menyangkut hubungan administrastif antar
kementerian negara/lembaga di lingkungan pemerintah.
Selama tahun anggaran dilaksanakan penerimaan-penerimaan dan
pengeluaran-pengeluaran uang, yang kesemuanya ini harus dibukukan secara
cermat. Pengeluaran uang terutama ditujukan untuk pengadaan barang,
pembayaran jasa dan pembiayaan proyek-proyek pembangunan serta
pembayaran cicilan hutang dan bunga. Seperti halnya dalam hal keuangan, dalam
hal pengadaan barang, masalah penerimaan, penyimpanan dan pengeluaran
perlu pembukuan yang memadai. Demikian pula dalam hal piutang dan
kekayaan negara.
Dalam rangka usaha mengadakan pemantapan dan penertiban penerimaan
dan pengeluaran negara, telah ditetapkan Inpres No. 4 tahun 2000 tanggal 11
Mei tahun 2000, tentang Penertiban Rekening Departemen dan Lembaga Non
Departemen. Secara garis besarnya isi Inpres tersebut adalah sebagai berikut:
(a) Semua Departemen dan semua Lembaga Non Departemen harus
menyampaikan data tentang rekening yang ada pada Departemen/
Lembaga Non Departemen yang bersangkutan kepada Departemen
Keuangan/Direktorat Jenderal Anggaran, yang meliputi:
1) Nama
2) Nomor Rekening
3) Saldo per 30 April 2000
4) Nama Bank di mana rekening itu dibuka
5) Laporan paling lambat harus dilakukan paling lambat tanggal 31 Mei
tahun 2000
6) Selanjutnya harus melaporkan saldo rekening pada setiap akhir bulan.
(b) Agar Menteri Keuangan melaksanakan penyempurnaan sistem
pengelolaan Kas Negara tersebut dalam rangka usaha efisiensi dan
efektivitas administrasi keuangan negara.

Tujuan pemantapan dan penertiban penerimaan dan pengeluaran Negara di


atas kemudian disempurnakan secara signifikan dalam UU No. 1 Tahun 2004
tentang Perbendaharaan Negara melalui penerapan Treasury Single Account
(TSA) dalam pengelolaan kas negara yang memungkinkan dana pemerintah
dikelola secara optimal untuk mendukung pelaksanaan APBN. Dalam Sistem Kas

28
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

Tunggal (Treasury Single Account), semua rekening keuangan negara berada di


tangan satu otoritas yaitu Menteri Keuangan sebagai Bendahara Umum Negara.
Pasal 70 ayat 4 UU Nomor 1 Tahun 2004 mengamanatkan agar penyimpanan
uang negara dalam Rekening KUN pada Bank Sentral dilaksanakan secara
bertahap, sehingga terlaksana secara penuh selambat-lambatnya pada tahun
2006.

4) Tahap Pengawasan Pelaksanaan UU APBN


Di tingkat intern pemerintah, pengawasan pelaksanaan UU APBN dilakukan
oleh Inspektorat Jenderal untuk lingkup masing-masing Kementerian/ Lembaga
dan oleh Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) untuk lingkup
semua Kementerian/Lembaga. Instansi-instansi tersebut melakukan
pemeriksaan/pengawasan atas penerimaan, penyimpanan, pengeluaran dan
pembukuan uang, barang, piutang/kekayaan dan hutang negara.
Pemeriksaan/pengawasan dilakukan secara periodik selama tahun anggaran
berjalan.
Sesuai dengan ketentuan Pasal 23 ayat 5 UUD 1945, pengawasan ekstern
dilakukan oleh Badan Pemeriksa Keuangan (BPK). Seperti halnya Inspektorat
Jenderal dan BPKP, BPK mengadakan pemeriksaan/pengawasan atas
penerimaan, penyimpanan, pengeluaran dan pembukuan uang, barang,
piutang/kekayaan dan hutang negara. BPK ditetapkan dengan undang-undang
tersendiri dan memberitahukan hasil pemeriksaannya kepada DPR. Walaupun
demikian sesuai dengan penjelasan ayat 5 Pasal 23 UUD 1945, BPK bukanlah
badan yang berdiri di atas Pemerintah.
Dalam kaitannya dengan pengawasan DPR, pada tiap semester Pemerintah
membuat Laporan Semesteran. Dalam laporan ini dicantumkan prospek
keuangan untuk semester berikutnya. Prospektus demikian perlu diberitahukan
kepada DPR agar DPR dapat mengantisipasi kemungkinan adanya Anggaran
Belanja tambahan (ABT) untuk semester/tahun yang akan datang.
Selain Laporan Semesteran, sebelum tahun anggaran berakhir, Pemerintah
membuat laporan sementara pelaksanaan APBN tahun yang berjalan. Apabila
ada dan dianggap perlu bersama-sama laporan tahunan sementara ini disertakan
RUU APBN T/P (Tambahan dan Perubahan) yang menggambarkan setiap
perubahan rencana keuangan dari yang sudah disetujui DPR terdahulu. Karena

29
laporan ini masih bersifat sementara (tahun anggaran masih belum berakhir),
maka angka-angka yang tertera didalamnya masih mengandung perkiraan-
perkiraan. Adapun prosedur pembicaraan RUU APBN T/P, sama dengan
prosedur pembicaraan RUU APBN seperti telah diuraikan di atas.

5) Tahap Pertanggungjawaban Atas Pelaksanaan UU APBN.


Tahap pertanggungjawaban atas pelaksanaan APBN ini dapat digambarkan
dalam skema seperti di bawah ini.

HUBUNGAN KONTRAK PRINSIPAL


AGEN: SOLUSI

L Ketentuan Undang-Undang
E
M P
R B E
P A
Rencana Anggaran / Kerja
R A G
A
M
E
I K P R A
N E I G
S Y R
N E
W
I
P
A A
K
Akuntansi Pelaporan T N
A
A T I
L H
L A
N
Auditing

AKUNTABILITAS

Gambar 3. Hubungan Kontrak Prinsipal Agen: Solusi

Dalam rangka mewujudkan transparansi dan akuntabilitas pengelolaan


keuangan negara, Presiden menyampaikan Rancangan Undang-Undang tentang
pertanggungjawaban pelaksanaan APBN berupa laporan keuangan yang disusun
atas dasar realisasi yang sudah diaudit BPK. Laporan keuangan tersebut
disiapkan selambat-lambatnya 6 (enam) bulan setelah berakhirnya APBN tahun
anggaran yang bersangkutan.
Laporan keuangan tersebut, sesuai dengan standar akuntansi pemerintah,
setidak-tidaknya terdiri atas Laporan Realisasi Anggaran, Neraca, Laporan Arus
Kas, dan Catatan atas Laporan Keuangan (dilampiri laporan keuangan
perusahaan negara dan badan lainnya).

30
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

Pada Laporan Realisasi Anggaran, tugas pemerintah adalah menyajikan


realisasi pendapatan dan belanja negara serta menjelaskan prestasi kerja yang
dicapai oleh masing-masing kementerian negara/lembaga. Laporan keuangan
tersebut sesungguhnya merupakan upaya konkret dalam mewujudkan
transparansi dan akuntabilitas pengelolaan keuangan negara yang disusun
secara tepat waktu serta mengikuti standar akuntansi pemerintah yang telah
diterima secara umum.

3.2.3. Struktur dan Format Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

Sejak tahun anggaran 1969/70 sampai dengan 1999/2000 APBN disusun


dalam bentuk rekening scontro (T account). Di sebelah debet, dicantumkan
semua penerimaan dan di sebelah kredit dicantumkan semua pengeluaran. Mulai
tahun anggaran 2000 struktur dan format APBN disusun dalam bentuk stafel (I
account). Struktur APBN yang demikian itu disesuaikan dengan standar yang
berlaku secara internasional sebagaimana digunakan dalam statistik keuangan
pemerintah (Government Finance Statistics). Struktur dan format APBN seperti
ini dapat digunakan untuk beberapa tujuan yaitu:
1) Untuk meningkatkan transparansi dalam penyusunan APBN
2) Mempermudah melakukan analisis komparasi mengenai perkembangan
operasi fiskal pemerintah dengan berbagai negara lain.
3) Mempermudah analisis, pemantauan, dan pengendalian pelaksanaan dan
pengelolaan APBN sehingga dapat diambil langkah-langkah untuk
memperkecil diskripensi dengan data pembiayaan Bank Indonesia.
4) Menghadapi pelaksanaan desentralisasi fiskal sesuai dengan dengan UU
No. 33 tahun 2004, tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah
Pusat dan Daerah.
Mulai Maret 2003 seiring dengan diundangkannya Undang-Undang Nomor
17 Tahun 2003, format RAPBN meski menggunakan I-Account mengalami
perubahan format pada struktur anggarannya. UU Keuangan Negara
mengamanatkan format baru yang disebut format anggaran terpadu (unified
budget), yakni tidak ada pemisahan antara anggaran belanja rutin dan anggaran
belanja pembangunan, tetapi digabungkan menjadi satu. Adapun struktur dan
format pokok RAPBN yang berlaku saat ini dapat dilihat pada tabel berikut.

31
32
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

STRUKTUR DAN FORMAT RINGKAS APBN


. PENDAPATAN NEGARA DAN HIBAH
PENERIMAAN DALAM NEGERI
A Penerimaan Perpajakan
1 Pajak Dalam Negeri
2 Pajak Perdagangan Internasional
B Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP)
1 Penerimaan SDA
2 Bagian Pemerintah atas Laba BUMN
3 PNBP Lainnya
2 PENERIMAAN HIBAH
B BELANJA NEGARA
1 BELANJA PEMERINTAH PUSAT
A Belanja Pegawai
A Belanja Barang
c Belanja Modal
d Pembayaran Bunga Hutang
E Subsidi
f Belanja Hibah
G Bantuan Sosial
H Belanja Lain-lain
2 BELANJA DAERAH
A Dana Perimbangan
1 Dana Bagi Hasil
2 Dana Alokasi Umum
3 Dana Alokasi Khusus
b Dana Otonomi Khusus dan Penyesuaian
C KESEIMBANGAN PRIMER
D SURPLUS/DEFISIT ANGGARAN (A-B)
E PEMBIAYAAN
1 PEMBIAYAAN DALAM NEGERI
A Perbankan Dalam Negeri
b Non Perbankan Dalam Negeri
2 PEMBIAYAAN LUAR NEGERI
A Pinjaman Proyek
b Pembayaran Cicilan Pokok Hutang
C Pinjaman Program dan Penundaan Cicilan Hutang

Dari struktur APBN tersebut dapat kita ketahui bahwa pendapatan negara
bersumber dari Penerimaan Dalam Negeri dan Hibah. Penerimaan Dalam Negeri
terdiri atas Penerimaan Perpajakan dan Penerimaan Negara Bukan Pajak.
Penerimaan Perpajakan terdiri atas Pajak Dalam Negeri dan Pajak Perdagangan
Internasional. Pajak Dalam Negeri terdiri atas Pajak Penghasilan, Pajak
Pertambahan Nilai, Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) dan Bea Perolehan Hak atas

33
Tanah dan Bangunan (BPHTB)1, Cukai, dan Pajak Lainnya. Pajak Perdagangan
Internasional terdiri atas Bea Masuk dan Pajak Ekspor.
Penerimaan Negara Bukan Pajak, terdiri atas Penerimaan Sumberdaya Alam,
Bagian Pemerintah atas Laba BUMN, dan Penerimaan Negara Bukan Pajak
Lainnya.
Belanja Negara terdiri atas Anggaran Belanja Pemerintah Pusat dan Belanja
untuk Daerah. Anggaran Belanja Pemerintah Pusat terdiri atas Belanja Pegawai,
Belanja Barang, Belanja Modal, Pembayaran Bunga Hutang, Subsidi, Belanja
Hibah, Bantuan Sosial dan Belanja lain-lain. Sedangkan, belanja untuk Daerah
terdiri atas Dana Perimbangan dan Dana Otonomi Khusus dan Penyesuaian.
Dana Perimbangan terdiri atas Dana Bagi Hasil, Dana Alokasi Umum, dan Dana
Alokasi Khusus. Dana Otonomi Khusus yaitu dana yang disediakan untuk
Propinsi Nanggroe Aceh Darussalam dan Provinsi Papua sehubungan dengan
diberinya Otonomi Khusus kedua Provinsi tersebut. Dana Penyesuaian yaitu
dana yang disediakan agar dana Alokasi Umum yang diberikan kepada setiap
Provinsi jumlahnya tidak lebih kecil dari jumlah yang diberikan pada tahun
anggaran sebelumnya.
Jumlah Pendapatan Negara (A) dikurangi dengan jumlah Belanja Negara (B)
merupakan Surplus/Defisit Anggaran (A - B) = D. Surplus/defisit anggaran
tersebut biasa dinamakan Keseimbangan Umum. Karena mulai tahun 2000
dianut anggaran defisit, maka D merupakan defisit anggaran. Defisit Anggaran
tersebut akan ditutup dengan Pembiayaan Anggaran (E), yang terdiri atas
Pembiayaan Dalam Negeri dan Pembiayaan Luar Negeri. Pembiayaan Dalam
Negeri terdiri atas Perbankan Dalam Negeri dan Non Perbankan Dalam Negeri.
Pembiayaan Non Perbankan Dalam Negeri terdiri atas tiga sumber pembiayaan
yaitu Privatisasi, Penjualan Asset Program Restrukturisasi Perbankan, dan
Obligasi Negara.
Privatisasi yaitu penjualan saham-saham BUMN kepada masyarakat
(perorangan dan atau perusahaan), baik masyarakat dalam negeri maupun

1
Berdasarkan UU No 28 tahun 2009 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah yang
menggantikan UU No 18 tahun 1997 tentang hal yang sama, sejak 1 januari 2010,
pengelolaan PBB Perdesaan dan Perkotaan dan BPHTB dalihkan dari Pemerintah Pusat ke
Pemerintah Kabupaten/Kota. Meskipun pengalihan kedua jenis penerimaan ini dilakukan
secara bertahap dengan masa transisi sampai dengan tahun 2014 berdasarkan kesiapan
infrastruktur daerah, modul Pengelolaan Keuangan Negara yang ditujukan untuk pegawai
pemeirntah pusat ini tidak mencakup PBB dan BPHTB.

34
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

masyarakat luar negeri. Penjualan Asset Program Restrukturisasi Perbankan


yaitu penjualan asset bank-bank yang telah diambil alih oleh BPPN.
Pembiayaan Luar Negeri yang menjadi sumber pembiayaan adalah
pembiayaan luar negeri bersih yaitu penarikan pinjaman luar negeri bruto
setelah dikurnangi pembayaran cicilan hutang pokok luar negeri.
Dalam setiap penyusunan APBN selalu digunakan asumsi, maksudnya
sebagai pedoman agar jumlah dan sasaran APBN itu dapat dicapai sesuai dengan
yang direncanakan.

3.2.4. Reformasi Penyusunan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

Penyusunan APBN dimaksudkan sebagai penjabaran rencana kerja


Pemerintah untuk kurun waktu satu tahun. Penyusunannya disesuaikan dengan
kebutuhan penyelenggaraan negara dan kemampuan dalam menghimpun
pendapatan negara. Dalam penyusunan ini diupayakan agar belanja operasional
tidak melampaui pendapatan dalam tahun anggaran yang bersangkutan.
Menurut UU Nomor 17 tahun 2003, dalam hal anggaran diperkirakan mengalami
defisit, defisit yang terjadi dibatasi maksimal 3 % dari Produk Domestik Bruto
dan jumlah pinjaman untuk membiayai defisit tersebut maksimal adalah 60 %
dari Produk Domestik Bruto. Apabila anggaran diperkirakan akan surplus,
Pemerintah dapat mengajukan rencana penggunaan surplus anggaran kepada
DPR dengan mempertimbangkan prinsip pertanggungjawaban antar generasi
sehingga penggunaannya diutamakan untuk pengurangan utang, pembentukan
dana cadangan, dan peningkatan jaminan sosial.
Mekanisme pembahasan dan penyusunan APBN dimulai ketika pemerintah
menyampaikan pokok-pokok kebijakan fiskal dan kerangka ekonomi makro
tahun anggaran berikutnya kepada DPR yang akan diikuti dengan pembahasan
dalam pembicaraan pendahuluan RAPBN. Kegiatan ini selambat-lambatnya
dilaksanakan pada pertengahan bulan Mei tahun anggaran berjalan. Pada bulan
Agustus, Pemerintah mengajukan RUU tentang APBN untuk tahun anggaran yang
akan datang beserta nota keuangan dan dokumen-dokumennya kepada DPR.
Pembahasan atas RUU dilakukan sesuai dengan undang-undang yang mengatur
susunan dan kedudukan DPR. Pada tahap ini, DPR dapat mengajukan usul yang
berakibat pada perubahan jumlah penerimaan dan pengeluaran dalam RUU

35
APBN tersebut. Perubahan ini dimungkinkan sepanjang tidak berakibat pada
peningkatan defisit anggaran. Selanjutnya, selambat-lambatnya 2 (dua) bulan
sebelum tahun anggaran yang bersangkutan dilaksanakan, DPR sudah harus
mengambil keputusan mengenai RUU APBN yang diajukan Pemerintah. Apabila
DPR tidak memberi persetujuan atas RUU APBN maka Pemerintah dapat
melakukan pengeluaran setinggi-tingginya sebesar angka APBN tahun
sebelumnya.
Mulai APBN tahun 2005, format penyusunan APBN menggunakan format
baru yakni format anggaran terpadu (unified budget) yang melebur anggaran
rutin dan pembangunan ke dalam satu format anggaran. Penggabungan belanja
rutin (meliputi gaji, pemeliharaan, perjalanan dinas dan belanja barang) dengan
belanja pembangunan diharapkan akan mengurangi alokasi yang tumpang
tindih. Bersamaan dengan itu, dilakukan juga reklasifikasi belanja negara,
khususnya belanja negara untuk pemerintah pusat. Beberapa perubahan pokok
dalam format anggaran ditampilkan dalam gambar berikut:

PERUBAHAN SISTEM PENGANGGARAN

s.d. 2004 Mulai 2005

1. Anggaran Rutin & Anggaran 1. Anggaran Terpadu


Pembangunan
2. Pendekatan Sektor : 2. Pendekatan Fungsi: Fungsi/Sub
Sektor/Subsektor/Program (berbeda Fungsi, Program, Kegiatan
ant Rutin & Proyek)
3. Klasifikasi Ekonomi : Menurut
3. Klasifikasi Ekonomi : Belanja Rutin
menurut Jenis & Belanja Jenis Belanja
Pembangunan menurut Sektor
4. Pengelola Anggaran :
4. Pengelola Anggaran : Instansi untuk
Kementerian sebagai Pengguna
Belanja Rutin & Proyek/Bagian Proyek
Anggaran, Satuan Kerja sebagai
untuk Belanja Pembangunan
Kuasa Pengguna Anggaran
5. Dokumen Anggaran :
DUK/DUP/LK dan Satuan 3 5. Dokumen Anggaran : RKA-KL
DIK/SKOR/DIKS untuk Belanja Rutin Satuan Anggaran DIPA
DIP/SKOP/DIPP untuk Belanja
Pembangunan

Gambar 4: Perubahan Dalam Sistem Penganggaran Negara.

Disamping format anggaran terpadu, akan dilakukan perbaikan efisiensi dan


efektivitas pengelolaan belanja negara serta penyempurnaan manajemen negara
melalui anggaran berbasis kinerja, rencana anggaran berjangka menengah

36
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

(medium term expenditure frame work), standar akuntansi pemerintah,


reklasifikasi belanja menurut fungsi, organisasi dan jenis.
Penerapan anggaran terpadu dan reklasifikasi belanja negara tersebut
dimaksudkan untuk:
1. Menghilangkan duplikasi anggaran yang disebabkan tidak tegasnya
pemisahan antara kegiatan operasional dengan proyek, khususnya proyek-
proyek non-fisik.
2. Memudahkan penyusunan anggaran berbasis kinerja (performance based
budgeting) guna memperjelas keterkaitan antara output/outcome yang
dicapai dengan penganggaran organisasi.
3. Memberikan gambaran yang objektif dan proporsional mengenai kegiatan
keuangan pemerintah.
4. Meningkatkan kredibilitas statistik keuangan pemerintah dengan mengacu
kepada format keuangan pemerintah sesuai standar internasional.
Sesuai dengan Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003, penyusunan APBN
mulai tahun 2005 disusun dengan berpedoman pada Rencana Kerja Pemerintah
(RKP) yang didukung oleh Rencana Kerja dan Anggaran Kementerian
Negara/Lembaga (RKA-KL). RKP merupakan dokumen perencanaan nasional
untuk periode 1 (satu) tahun yang merupakan penjabaran dari Rencana
Pembangunan Jangka Menengah Nasional., yang berisi kebijakan pembangunan
untuk periode 5 (lima) tahun, baik yang terkait dengan APBN maupun yang
diarahkan untuk mendorong partisipasi masyarakat dalam pembangunan.
Sedangkan RKA-KL adalah dokumen perencanaan dan penganggaran yang berisi
program dan kegiatan suatu kementerian negara/lembaga, yang merupakan
penjabaran dari rencana kerja pemerintah dan rencana strategis kementerian
negara/lembaga yang bersangkutan dalam satu tahun anggaran, serta anggaran
yang diperlukan untuk melaksanakannya.
Berbeda dengan penyusunan APBN tahun-tahun sebelumnya yang lebih
bersifat top down, penyusunan APBN mulai tahun 2005 dilakukan melalui proses
penganggaran yang mengkombinasikan antara pendekatan top down dan
pendekatan bottom up.
Dalam penyusunan APBN yang baru, masing-masing kementerian
negara/lembaga menyusun rencana kerja (RK-KL) yang didalamnya memuat
program-program yang akan dilaksanakan oleh unit-unit organisasi yang

37
bersangkutan. Selanjutnya, RK-KL dari semua kementerian negara/lembaga
dihimpun menjadi satu Rencana Kerja Pemerintah (RKP). Bersamaan dengan itu,
Pemerintah bersama-sama Panitia Anggaran DPR menetapkan pagu anggaran
sementara untuk setiap kementerian negara/lembaga berdasarkan program. RK-
KL dan pagu sementara tersebut menjadi dasar bagi masing-masing kementerian
negara/lembaga bersama dengan komisi-komisi yang menjadi mitra kerjanya di
DPR membagi pagu anggaran sementara ke dalam kegiatan yang direncanakan
dan menurut jenis belanja, sehingga tersusun rencana kerja dan anggaran
kementerian negara/lembaga (RKA-KL). Selanjutnya, kementerian
negara/lembaga menyusun dan sekaligus menyampaikan RKA-KL dimaksud
kepada Menteri Keuangan. Akhirnya, RKA-KL dari semua kementerian
negara/lembaga dan RKP dijadikan pedoman dalam penyusunan nota keuangan
dan RAPBN dan sekaligus menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari UU APBN.
Salah satu aspek reformasi keuangan negara yang menyangkut penganggaran
adalah penerapan anggaran berbasis kinerja (performance based budgeting).
Anggaran Berbasis Kinerja (ABK) adalah penyiapan anggaran negara dimana
mengaitkan setiap biaya yang dituangkan dalam kegiatan-kegiatan dengan
keluaran (outputs) dan manfaat yang dihasilkan (outcomes) dari belanja yang
dilakukan oleh pemerintah. Dengan demikian, anggaran negara akan dituangkan
dalam program dan kegiatan untuk mencapai kinerja tahunan dan terintegrasi
dari rencana kinerja tahunan (Renja)/operasional Renstra dan anggaran
tahunan yang konsisten dari tahun ke tahun sesuai dengan kerangka belanja
jangka menengah (Medium Term Expenditure Framework) yang sudah anda
pahami.

3.2.5. Reformasi Pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara

Pemerintah bersama DPR, pada tangal 14 Januari 2004, mensahkan UU


Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara. UU perbendaharaan
Negara tersebut merupakan ketentuan pelaksanaan sebagai tindak lanjut atas
disahkannya UU Nomor 17 Tahun 2003. Menurut UU Nomor 1 Tahun 204, yang
dimaksud dengan Perbendaharaan Negara adalah pengelolaan dan
pertanggungjawaban keuangan negara, termasuk investasi dan kekayaan yang

38
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

dipisahkan, yang ditetapkan dalam APBN dan APBD. Berdasarkan definisi


tersebut, cakupan ruang lingkup Perbendaharaan Negara meliputi:
1. Pelaksanaan pendapatan dan belanja negara/daerah.
2. Pengelolaan penerimaan dan pengeluaran negara/daerah.
3. Pengelolaan kas negara/daerah.
4. Pengelolaan piutang dan utang negara/daerah.
5. Pengelolaan investasi dan barang milik negara/daerah
6. Penyelenggaraan akuntansi dan sistem informasi manajemen keuangan
negara/ daerah
7. Penyusunan laporan pertanggungjawaban pelaksanaan APBN/APBD
8. Penyelesaian kerugian negara/daerah
9. Pengelolaan keuangan badan layanan umum, dan
10. Perumusan standar, kebijakan, sistem, dan prosedur yang berkaitan dengan
pengelolaan Keuangan Negara dalam rangka pelaksanaan APBN/APBD.
Sebagaimana telah disebutkan sebelumnya, pelaksanaan anggaran dilakukan
melalui pembagian tugas antara Menteri Keuangan selaku pemegang
kewenangan kebendaharaan dengan Menteri Negara/Lembaga selaku pemegang
kewenangan administratif. Dalam Penjelasan Umum UU Nomor 1 Tahun 2004
dijelaskan bahwa kewenangan administratif yang dimiliki menteri
negara/lembaga mencakup kewenangan untuk melakukan perikatan atau
tindakan lain yang mengakibatkan terjadinya penerimaan atau pengeluaran
negara, kewenangan melakukan pengujian dan pembebanan tagihan yang
diajukan kepada menteri negara/lembaga sehubungan dengan realisasi
perikatan tersebut, serta memerintahkan pembayaran atau menagih penerimaan
yang timbul sebagai akibat pelaksanaan anggaran. Sedangkan dalam upaya
melaksanakan kewenangan kebendaharaan, Menteri Keuangan merupakan
pengelola keuangan yang berfungsi sebagai kasir, pengawas keuangan, dan
sekaligus sebagai manajer keuangan.
Fungsi pengawasan yang dimiliki menteri keuangan terbatas pada aspek
rechmatigheid (ketaatan pada aturan hukum) dan wetmatigheid (ketaatan pada
aturan perundangan) serta hanya dilakukan pada saat terjadinya penerimaan
atau pengeluaran, sehingga berbeda dengan fungsi pre-audit yang dilakukan oleh
menteri negara/lembaga atau post-audit yang dilaksanakan oleh aparat
pengawasan fungsional.

39
Dalam pelaksanaannya, setelah APBN ditetapkan, Menteri Keuangan
memberitahukan kepada semua menteri/pimpinan lembaga agar
menyampaikan dokumen pelaksanaan anggaran. Atas permintaan ini,
Menteri/pimpinan lembaga menyusun dokumen pelaksanaan anggaran
berdasarkan alokasi anggaran yang ditetapkan oleh Presiden. Dalam dokumen
pelaksanaan anggaran dimaksud, masing-masing kementerian/lembaga
menguraikan:
1. sasaran yang hendak dicapai,
2. fungsi,
3. program dan rincian kegiatan,
4. anggaran yang disediakan untuk mencapai sasaran tersebut, dan
5. rencana penarikan dana tiap-tiap satuan kerja, serta
6. pendapatan yang diperkirakan diterima.
Pada dokumen pelaksanaan anggaran tersebut dilampirkan rencana kerja
dan anggaran Badan Layanan Umum dalam lingkungan kementerian negara yang
bersangkutan. Selanjutnya, dokumen pelaksanaan anggaran yang telah disahkan
oleh Menteri Keuangan disampaikan kepada:
1. Menteri/pimpinan lembaga,
2. Kuasa bendahara umum negara, dan
3. Badan Pemeriksa Keuangan.
Untuk memberikan gambaran lebih rinci, pembagian wewenang dan
pelaksanaan anggaran belanja disajikan gambar berikut:

PEMISAHAN KEWENANGAN
DALAM PELAKSANAAN ANGGARAN BELANJA NEGARA

Menteri/Ketua Lembaga Menteri Keuangan


\ Selaku Pengguna Anggaran Selaku BUN

PEMBUATAN PENGUJIAN & PERINTAH PENCAIRAN


PENGUJIAN
KOMITMEN PEMBEBANAN PEMBAYARAN DANA

Pengurusan Administratif Pengurusan Komtabel


(Administratief Beheer) (Comptabel Beheer)

Pasal 17 18 dan Pasal 20 - 21 UUPN

Gambar 5: Pemisahan Kewenangan dalam Pelaksanaan Anggaran Belanja Negara

40
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

Mari kita lihat penjelasan atas pembagian wewenang dan pelaksanaan


anggaran belanja seperti pada gambar di atas.

1. Tahapan Pembuatan Komitmen


Pada tahapan ini, Pengguna Anggaran/Kuasa Pengguna Anggaran
melaksanakan kegiatan sebagaimana tersebut dalam dokumen pelaksanaan
anggaran yang telah disahkan. Untuk keperluan pelaksanaan kegiatan tersebut
dalam dokumen pelaksanaan anggaran, Pengguna Anggaran/Kuasa Pengguna
Anggaran berwenang mengadakan ikatan/ perjanjian dengan pihak lain dalam
batas anggaran yang telah ditetapkan.

2. Tahapan Pengujian dan Perintah Pembayaran


Setelah kegiatan dilaksanakan, Pengguna Anggaran/Kuasa Pengguna
Anggaran berhak untuk:
a. melakukan pengujian,
b. membebankan pada mata anggaran yang telah disediakan, dan
c. memerintahkan pembayaran tagihan-tagihan atas beban APBN/APBD.
Untuk melaksanakan ketentuan tersebut, Pengguna Anggaran/Kuasa
Pengguna Anggaran berwenang:
a. menguji kebenaran material surat-surat bukti mengenai hak pihak
penagih;
b. meneliti kebenaran dokumen yang menjadi persyaratan/kelengkapan
sehubungan dengan ikatan/perjanjian pengadaan barang/jasa;
c. meneliti tersedianya dana yang bersangkutan;
d. membebankan pengeluaran sesuai dengan mata anggaran pengeluaran
yang bersangkutan;
e. memerintahkan pembayaran atas beban APBN.
Pejabat yang menandatangani dan/atau mengesahkan dokumen yang
berkaitan dengan surat bukti yang menjadi dasar pengeluaran atas beban
APBN/APBD bertanggung jawab atas kebenaran material dan akibat yang timbul
dari penggunaan surat bukti dimaksud.

41
3. Tahapan Pembayaran
Pembayaran atas tagihan yang menjadi beban APBN dilakukan oleh
Bendahara Umum Negara (BUN)/Kuasa BUN. Dalam rangka pelaksanaan
pembayaran BUN/Kuasa BUN berkewajiban untuk:
a. meneliti kelengkapan perintah pembayaran yang diterbitkan oleh
Pengguna Anggaran/Kuasa Pengguna Anggaran;
b. menguji kebenaran perhitungan tagihan atas beban APBN yang tercantum
dalam perintah pembayaran;
c. menguji ketersediaan dana yang bersangkutan;
d. memerintahkan pencairan dana sebagai dasar pengeluaran negara;
e. menolak pencairan dana, apabila perintah pembayaran yang diterbitkan
oleh Pengguna Anggaran/Kuasa Pengguna Anggaran tidak memenuhi
persyaratan yang ditetapkan.
Apabila persyaratan pencairan dana telah terpenuhi, atas tagihan yang
menjadi beban negara tersebut dilakukan pembayaran oleh bendaharawan
pengeluaran dengan memenuhi ketentuan-ketentuan sebagai berikut:
a. Pembayaran atas beban APBN/APBD tidak boleh dilakukan sebelum
barang dan/atau jasa diterima.
b. Untuk kelancaran pelaksanaan tugas kementerian
negara/lembaga/satuan kerja perangkat daerah kepada Pengguna
Anggaran/Kuasa Pengguna Anggaran dapat diberikan uang persediaan
yang dikelola oleh Bendahara Pengeluaran.
c. Bendahara Pengeluaran melaksanakan pembayaran dari uang persediaan
yang dikelolanya setelah:
1. meneliti kelengkapan perintah pembayaran yang diterbitkan oleh
Pengguna Anggaran/Kuasa Pengguna Anggaran;
2. menguji kebenaran perhitungan tagihan yang tercantum dalam
perintah pembayaran;
3. menguji ketersediaan dana yang bersangkutan.
d. Bendahara Pengeluaran wajib menolak perintah bayar dari Pengguna
Anggaran/Kuasa Pengguna Anggaran apabila persyaratan tidak dipenuhi.
e. Bendahara Pengeluaran bertanggung jawab secara pribadi atas
pembayaran yang dilaksanakannya.
f. Pengecualian dari ketentuan ini diatur dalam peraturan pemerintah.

42
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

3.3. Latihan 2

A. Jelaskan secara umum maksud dan tujuan Anggaran Pendapatan dan Belanja
Negara yang dikelola oleh pemerintah!
B. Sebutkan siklus APBN secara lengkap!
C. Uraikan secara ringkas proses penyusunan Rencana Kerja dan Anggaran
yang dilakukan oleh Kementerian atau Lembaga!
D. Sebutkan rincian isi belanja negara seperti diatur dalam Undang Undang
APBN!
E. Apa saja isi reformasi keuangan negara di bidang penganggaran? Sebutkan
dan uraikan!

3.4. Rangkuman 2

APBN adalah rencana keuangan tahunan pemerintahan negara yang


disetujui oleh Dewan Perwakilan Rakyat. Yang menjadi dasar hukum APBN
adalah UU APBN. Siklus pengelolaan APBN melalui lima tahap yaitu tahap
perencanaan, tahap penetapan, tahap pelaksanaan, tahap pengawasan
pelaksanaan, dan tahap pertanggungjawaban pelaksanaan APBN. Mulai tahun
2000 kebijakan APBN antara lain ditentukan bahwa tahun anggaran mulai 1
Januari sampai dengan 31 Desember. Dilihat dari strukturnya, APBN disusun
dalam rekening I (I account) dengan tujuan antara lain untuk meningkatkan
transparansi, dan mempermudah analisis komparasi mengenai perkembangan
operasi fiskal.
Reformasi dalam pengelolaan APBN dimulai dari penganggaran yang
menerapkan prinsip anggaran terpadu, anggaran berbasis kinerja, yang
menggunakan format I account, bukan lagi T account. Kemudian,
pertanggungjawaban pelaksanaan anggaran secara substantif berada pada
pengguna anggaran (Kementerian/Lembaga), dan secara administratif berada
pada Kementerian Keuangan.

43
3.5. Tes Formatif 2

PERNYATAAN BENAR/SALAH
Pilihan B jika pernyataan di bawah ini Benar dan pilihlah S jika pernyataan di
bawah ini Salah!
1 B S Peraturan Pemerintah Nomor 90 tahun 2010 tentang Penyusunan
Rencana Kerja dan Anggaran Kementerian/Lembaga mengatur tahap
pelaksanaan dalam siklus APBN.
2 B S Stabilitas ekonomi dan pembagian pendapatan menjadi perhatian ahli
keuangan negar karena merupakan titik kritis perekonomian suatu
negara.
3 B S Arah kebijakan dan prioritas pembangunan nasional ditetapkan oleh
Kementerian Perencanaan bersama Kementerian Keuangan.
4 B S Dana Otonomi Khusus hanya diberikan kepada Propinsi Nanggroe
Aceh Darussalam dan Provinsi Papua sehubungan dengan diberinya
otonomi khusus atas kedua provinsi tersebut.
5 B S Rencana Kerja Kementerian/Lembaga disusun dengan pendekatan
berbasis Kinerja, kerangka pengeluaran jangka menengah, dan
penganggaran terpadu.
6 B S Anggaran negara bukan merupakan politik, tetapi kebijakan keuangan
antara pemerintah dan Bank Sentral suatu negara.
7 B S Sesuai dengan peraturan perundangan, laporan keuangan pemerintah
setidak-tidaknya terdiri atas Laporan Realisasi Anggaran, Neraca,
Laporan Arus Kas, dan Catatan atas Laporan Keuangan.
8 B S Pemberlakuan Treasury Single Account tidak mengharuskan bahwa
rekening keuangan negara perlu berada di tangan satu otoritas
Menteri Keuangan.
9 B S Sebelum tahun anggaran berakhir, pemerintah perlu membuat
laporan sementara (interim) pelaksanaan APBN tahun yang berjalan.
10 B S Rancangan APBN yang telah dibahas dalam Sidang Kabinet
disampaikan Pemerintah kepada DPR, tanpa perlu dilampiri dengan
Rencana Kerja dan Anggaran Kementerian/Lembaga, karena DPR
hanya membahas output anggaran.
PILIHAN GANDA
Pilihlah salah satu jawaban yang paling tepat dari alternatif jawaban yang
tersedia dari pernyataan-pernyataan berikut ini!
1. Reformasi pengelolaan keuangan negara tidak mencakup ...
A. Penyusunan anggaran negara
B. Pelaksanaan anggaran negara
C. Pertanggungjawaban atas pengelolaan negara
D. Penguasaan kekayaan negara yang dipisahkan

44
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

2. Pembagian wewenang pengelolaan keuangan negara adalah ...


A. Presiden pemegang kekuasaan umum keuangan negara
B. Jawaban A ditambah selaku pengelola fiskal dikuasakan kepada
Menteri Keuangan
C. Jawaban B ditambah selaku wakil pemerintah dalam kepemilikan
kekayaan negara yang dipisahkan dikuasakan kepada menteri teknis
D. Jawaban C ditambah penyerahan kepada gubernur, walikota/bupati
selaku kepala kepemerintahan di daerah
3. Sumber-sumber pembiayaan defisit anggaran mencakup ...
A. Pembiayaan dalam negeri dan luar negeri
B. Penerimaan pajak dan nonpajak
C. Pendapatan tunai dan nontunai
D. Penerimaan hasil sumber daya alam
4. Pernyataan yang benar dari bahasan tentang belanja adalah, kecuali ...
A. Belanja negara dirinci belanja kedalam pemerintah pusat dan daerah
B. Belanja kementerian/lembaga dirinci kedalam belanja modal dan
belanja operasional
C. Belanja daerah berupa transfer dana dari pemerintah pusat ke
pemerintah daerah
D. Belanja pemerintah pusat dipertanggungjawabkan oleh Menteri
Keuangan kepada DPR
5. Pakar keuangan publik Musgrave berpendapat bahwa arah kebijakan
keuangan negara meliputi berikut ini, kecuali ...
A. Mengusahakan alokasi sumber ekonomi secara efisien
B. Mengusahakan stabilitas ekonomi
C. Mengusahakan pembagian pendapatan yang lebih merata
D. Mengusahakan agar anggaran dapat dirinci untuk memudahkan
pengawasan
6. Penyusunan Rencana Kerja dan Anggaran Kementerian/Lembaga
didasarkan pada peraturan perundangan ...
A. PP No 20 tahun 2004
B. PP No 21 tahun 2004
C. PP No 90 tahun 2010
D. Semua jawaban benar

45
7. Perubahan sistem penganggaran yang berlaku sejak tahun 2005 meliputi ...
A. Pengelolan anggaran berada pada satuan kerja sebagai kuasa pengguna
anggaran
B. Penerapan prinsip anggaran terpadu
C. Penerapan prinsip anggaran berbasis kinerja
D. Semua jawaban benar
8. Pembagian wewenang dan pelaksanaan anggaran belanja diatur sebagai
berikut ...
A. Menteri/Ketua Lembaga selaku pengguna anggaran berfungsi sebagai
pejabat pembuat komitmen
B. Selain jawaban A, juga Menteri/Ketua Lembaga selaku pengguna
anggaran melaksanakan fungsi pengujian
C. Selain jawaban B, juga Menteri/Ketua Lembaga selaku pengguna
anggaran melaksanakan fungsi sebagai pemegang perintah
pembayaran
D. Selain jawaban C, juga Menteri Keuangan melaksanakan fungsi
pencairan dana
9. Kementerian/Lembaga mempertanggungjawabkan pelaksanaan APBN
dengan menyusun laporan keuangan berupa, kecuali ...
A. Laporan Realisasi Anggaran
B. Neraca
C. Laporan Arus Kas
D. Catatan atas Laporan Keuangan
10. Siklus Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara dilakukan dalam tahapan
sebagai berikut ...
A. Dimulai dengan tahap perancanaan APBN dan diakhiri dengan tahap
pertanggungjawaban atas pelaksanaan APBN
B. Dimulai dengan tahap perancanaan APBN dan diakhiri dengan tahap
pemeriksaan atas pelaksanaan APBN
C. Dimulai dengan tahap perancanaan APBN dan diakhiri dengan tahap
pelaksanaan APBN
D. Dimulai dengan tahap perancanaan APBN dan diakhiri dengan tahap
pengawasan atas pelaksanaan APBN

46
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

3.6. Umpan Balik dan Tindak Lanjut

Cocokanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang tersedia. Hitunglah


jawaban Anda yang benar kemudian gunakan rumus berikut ini untuk
mengetahui tingkat pemahaman (TP) anda terhadap materi kegiatan belajar ini.

47
4. Kegiatan Belajar 3 Pengelolaan Pendapatan Negara dan Hibah

4.1. Indikator Keberhasilan

Setelah mempelajari bab ini, peserta diklat diharapkan mempu


menguraikan kembali pengertian dan isi pendapatan negara dan hibah dalam
Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara.

4.2. Uraian dan Contoh

4.2.1 Pengertian Pengelolaan Pendapatan Negara dan Hibah

Pendapatan Negara dan Hibah terdiri atas Penerimaan Dalam Negeri dan
Hibah. Penerimaan Dalam Negeri terdiri atas Penerimaan Perpajakan dan
Penerimaan Negara Bukan Pajak. Dalam kegiatan belajar tiga ini akan diuraikan
secara umum jenis-jenis penerimaan negara tersebut dan hibah.

4.2.2. Penerimaan Perpajakan

Penerimaan Perpajakan bersumber dari penerimaan Pajak Dalam Negeri dan


Pajak Perdagangan Internasional. Penerimaan Pajak Dalam Negeri terdiri atas
Pajak Penghasilan Migas dan Non Migas, Pajak Pertambahan Nilai (PPN) dan
Pajak Penjualan atas Barang Mewah, Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) dan Bea
Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan (BPHTB) (lihat catatan sebelumnya
tentang PBB dan BPHTB), Cukai, dan Pajak Lainnya. Pajak Perdagangan
Internasional terdiri atas Bea Masuk dan Pajak Ekspor.

4.2.2.1. Pajak Dalam Negeri


Pajak Dalam Negeri terdiri atas Pajak Penghasilan Non Migas, Pajak
Penghasilan Migas, Pajak Pertambahan Nilai (PPN) dan Pajak Penjualan atas
Barang Mewah (PPn BM), Cukai dan Pajak Lainnya. Ada dua jenis pajak dalam
negeri yang telah diserahkan pengelolaannya kepada pemerintah daerah yakni
Pajak Bumi dan Bangunan dan Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan
(BPHTB) tidak dibahas di sini.

a. Pajak Penghasilan Non Migas


48
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

Seperti disebutkan di muka penerimaan dari Pajak Penghasilan bersumber


dari Pajak Penghasilan Non Migas dan Pajak Penghasilan Migas.
Objek Pajak Penghasilan adalah penghasilan yang diterima atau diperoleh
wajib pajak selama tahun pajak. Penghasilan adalah tambahan kemampuan
ekonomis yang diterima atau diperoleh wajib pajak baik yang berasal dari dalam
negeri maupun dari luar negeri yang dikelompokkan dalam empat kelompok,
yaitu:
a. penghasilan dari pekerjaan dalam hubungan kerja dan pekerjaan
bebas seperti gaji, honorarium, penghasilan dari praktek dokter,
notaris, aktuaris, akuntan, pengacara dan sebagainya.
b. penghasilan dari usaha dan kegiatan.
c. penghasilan dari modal yang berupa harta gerak ataupun harta tidak
bergerak seperti bunga, deviden, sewa, keuntungan, penjualan harta
atau hak yang tidak dipergunakan untuk usaha dan sebagainya.
d. penghasilan lain-lain seperti pembebasan hutang, hadiah dan
sebagainya.
Selain hal-hal yang ditentukan sebagai objek pajak ada juga yang
ditentukan tidak termasuk objek pajak, yaitu:
a. bantuan atau sumbangan.
b. harta hibahan yang diterima oleh keluarga sedarah dalam garis
keturunan lurus satu derajat, dan oleh badan keagamaan atau badan
pendidikan atau badan sosial atau pengusaha kecil termasuk koperasi
yang ditetapkan oleh Menteri Keuangan, sepanjang tidak ada
hubungan dengan usaha, pekerjaan, pemilikan atau penguasaan
antara pihak-pihak yang bersangkutan.
c. warisan.
d. harta termasuk setoran tunai yang diterima oleh suatu badan sebagai
pengganti saham atau pengganti penyertaan modal.
e. penggantian atau imbalan sehubungan dengan pekerjaan atau jasa
yang diterima dalam bentuk natural.
f. pembayaran dari perusahaan asuransi kepada orang pribadi
sehubungan dengan asuransi kesehatan, asuransi kecelakaan, asuransi
jiwa, asuransi dwiguna, dan asuransi bea siswa.

49
g. dividen atau bagian laba yang diterima perseroan terbatas sebagai
wajib pajak dalam negeri, koperasi, yayasan, atau organisasi yang
sejenis, badan usaha milik negara/daerah dari penyertaan modal pada
badan usaha yang didirikan dan bertempat kedudukan di Indonesia.
h. iuran yang diterima atau diperoleh dari dana pensiun yang
pendiriannya telah disahkan oleh Menteri Keuangan, baik yang
dibayar oleh pemberi kerja maupun pegawai, dan penghasilan dana
pensiun tersebut dari modal yang ditanamkan dalam bidang-bidang
tertentu yang ditetapkan oleh Menteri Keuangan.
i. bagian laba yang diterima atau diperoleh dari anggota perseroan
komanditer, persekutuan, perkumpulan, firma dan kongsi.
j. bunga obligasi yang diterima perusahan reksadana.
k. penghasilan yang diterima oleh perusahaan modal ventura berupa
bagian laba dari badan pasangan usaha yang didirikan dan
menjalankan usaha atau kegiatan di Indonesia.
Subjek Pajak Penghasilan adalah orang pribadi atau perorangan dan badan
hukum di luar perusahaan minyak bumi tetapi tidak termasuk pejabat-pejabat
Perwakilan Diplomatik, Konsulat dan pejabat negara asing serta orang yang
bekerja dan bertempat tinggal bersama mereka dan berkebangsaan asing selama
mereka tidak melaksanakan kegiatan yang bersifat perusahaan di Indonesia
(secara timbal balik) dan organisasi internasional dan pejabat perwakilan
organisasi internasional. Ketentuan tentang pajak penghasilan diatur dalam
Undang-Undang Nomor 7 tahun 1983 tentang Pajak Penghasilan sebagaimana
telah diubah terakhir kali dengan UU Nomor 36 tahun 2008.

b. Pajak Penghasilan Migas


Minyak Bumi merupakan kekayaan potensial bagi negara kita. Eksplorasi dan
eksploitasi minyak bumi telah dimulai sejak zaman penjajahan. Berdasar
ketentuan Pasal 33 UUD 1945 bumi, air dan kekayaan alam yang terkandung
didalamnya dikuasai negara sehingga semua usaha eksplorasi dan eksploitasi di
bidang minyak bumi dipegang oleh pemerintah dengan Pertamina sebagai
penanggungjawabnya.
Oleh karena pemerintah belum memiliki kemampuan teknologi yang
memadai untuk mengeksplorasi maupunn mengeksploitasi minyak bumi maka

50
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

perusahaan-perusahaan yang akan melakukan kegiatan di bidang minyak bumi


dan gas alam harus mendapat izin dari Pertamina. Melalui perjanjian dengan
Pertamina ditetapkan hak dan kewajiban masing-masing pihak antara lain
kontraktor harus menyerahkan sebagian dari minyak dan gas alam yang
dihasilkannya kepada Pertamina, membayar pajak atas penghasilan yang
diperolehnya (Pajak Penghasilan MIGAS), membayar Pajak Bumi dan Bangunan
(PBB) dan jenis-jenis pajak lainnya.. Perjanjian antara Indonesia dengan
perusahaan kontraktor minyak semula dilaksanakan dalam bentuk perjanjian
Kontrak Karya (Contract of Work), dan Kontrak Bagi Hasil (Production Sharing
Contract) dan terakhir dalam Kontrak Bagi Hasil yang Disempurnakan (Modified
Production Sharing Contract) atau yang dikenal sebagai Kontrak Operasi
Bersama (Joint Operation Contract) yang mulai berlaku tahun 1977. Perbedaan
yang utama dari berbagai macam Kontrak tersebut adalah bagian Indonesia yang
lebih menguntungkan.

c. Pajak Pertambahan Nilai dan Pajak Penjualan Atas Barang Mewah


Pajak Pertambahan Nilai merupakan pajak tidak langsung, yang dikenakan
atas transaksi penyerahan Barang Kena Pajak maupun penmanfaatan Jasa Kena
Pajak. Pada dasarnya pengenaan Pajak Pertambahan Nilai akan dibebankan
kepada konsumen akhir. Karena merupakan pajak tidak langsung, pengenaan
Pajak Pertambahan Nilai atas Barang Kena Pajak yang sama dapat dikenakan
berkali-kali. Namun demikian, Pajak Pertambahan Nilai yang harus dibayar
setiap pengenaan PPN tersebut, terlebih dahulu harus diperhitungkan dengan
pajak masukan yang berkaitan dengan pengadaan Barang Kena Pajak
tersebut. Ini berarti bahwa PPN atas penyerahan Barang Kena Pajak pada setiap
transaksi tersebut dikenakan atas nilai tambah dari Dasar Pengenaan Pajak
setiap transaksi.
Pajak Pertambahan Nilai dan Pajak Penjualan atas Barang Mewah diatur
pertama kali dalam Undang-undang No 8 tahun 1983 dan terakhir diubah
menjadi Undang Undang No 42 tahun 2009 tentang perubahan ketiga atas
Undang Undang No 8 tahun 1983 tentang Pajak Pertambahan Nilai Barang dan
Jasa dan Pajak Penjualan atas Barang Mewah.

51
Yang menjadi subjek Pajak Pertambahan Nilai (PPN) adalah
a. penyerahan Barang Kena Pajak di dalam Daerah Pabean yang dilakukan
oleh pengusaha,
b. impor Barang Kena Pajak,
c. penyerahan Jasa Kena Pajak di dalam Daerah Pabean yang dilakukan oleh
pengusaha,
d. pemanfaatan Barang Kena Pajak Tidak Berwujud dari luar Daerah Pabean
di dalam Daerah Pabean,
e. pemanfaatan Jasa Kena Pajak dari luar Daerah Pabean di dalam Daerah
Pabean,
f. ekspor Barang Kena Pajak Berwujud oleh Pengusaha Kena Pajak,
g. ekspor Barang Kena Pajak Tidak Berwujud oleh Pengusaha Kena Pajak,
dan
h. ekspor Jasa Kena Pajak oleh Pengusaha Kena Pajak.
Sedangkan Pajak Penjualan atas Barang Mewah (PPnBM) dikenakan atas:
a. penyerahan Barang Kena Pajak yang tergolong mewah yang dilakukan
oleh pengusaha yang menghasilkan barang tersebut di dalam Daerah
Pabean dalam kegiatan usaha atau pekerjaannya, dan
b. impor Barang Kena Pajak yang tergolong mewah.

d. Cukai
Cukai adalah pungutan negara yang dikenakan terhadap barang-barang
tertentu yang mempunyai sifat dan karakteristik yang ditentukan yang disebut
Barang Kena Cukai (BKC). Cukai diatur dalam Undang-undang No. 11 tahun
1995 tentang Cukai sebagaimana telah dirubah menjadi Undang-undang No. 39
tahun 2008 tentang cukai.
Yang dimaksud dengan BKC yaitu barang-barang yang dalam pemakaiannya
perlu dibatasi dan diawasi. Subjek cukai adalah pengusaha pabrik atau
pengusaha tempat menimbun dan importir BKC sedangkan sebagai objek
adalah Barang Kena Cukai (BKC) yang terdiri atas:
a. Etil alkohol atau etanol dengan tidak mengindahkan bahan yang
digunakan dan proses pembuatannya.

52
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

b. Minuman yang mengandung etil alkohol dalam kadar berapapun dengan


tidak mengindahkan bahan yang digunakan dan proses pembuatannya
termasuk konsentrat yang mengandung etil alkohol.
c. Hasil tembakau yang meliputi sigaret, cerutu, rokok daun, tembakau iris
dan hasil pengolahan tembakau lainnya.
Terdapat beberapa BKC yang tidak dipungut cukainya seperti:
a. tembakau iris hasil tanaman di Indonesia dan tidak dikemas untuk
penjualan secara eceran atau dikemas untuk penjualan eceran dengan
bahan pengemas tradisional dan tidak dicampur dengan tembakau yang
berasal dari luar negeri.
b. minuman yang mengandung etil alkohol hasil peragian ataau penyulingan
yang dibuat oleh rakyat Indonesia.
c. BKC yang diangkut terus atau diangkut lanjut dengan tujuan di luar
Daerah Pabean.
d. BKC yang diekspor.
e. BKC yang dimasukkan ke Pabrik atau ke Tempat Penyimpanan.
f. BKC yang digunakan sebagai bahan baku atau bahan penolong dalam
pembuatan sesuatu barang hasil akhir yang merupakan BKC.
Selain barang-barang yang cukainya tidak dipungut, ada juga beberapa jenis
barang yang cukainya dibebaskan. Barang-barang tersebut adalah:
a. Yang digunakan sebagai bahan baku atau bahan penolong dalam
pembuatan barang hasil akhir yang bukan merupakan BKC.
b. Untuk keperluan penelitian dan pengembangan ilmu pengetahuan.
c. Untuk keperluan perwakilan negara asing beserta para pejabatnya yang
bertugas di Indonesia berdasarkan asas timbal balik.
d. Untuk keperluan tenaga ahli bangsa asing yang bertugas pada badan atau
organisasi internasional di Indonesia
e. Yang dibawa oleh penumpang, awak sarana pengangkutan, pelintas batas
atau kiriman dari luar negeri dalam jumlah yang ditentukan.
f. Yang digunakan untuk tujuan sosial.
g. Yang dimasukkan ke dalam Tempat Penimbunan Berikat.
h. Etil Alkohol yang dirusak sehingga tidak baik untuk diminum.
i. Minuman dan tembakau yang dikonsumsi oleh penumpang dan awak
sarana angkutan yang berangkat langsung keluar daerah pabean.

53
e. Pajak Lainnya
Penerimaan negara yang tercantum dalam Pos Pajak Lainnya adalah
penerimaan dari Bea Meterai. Bea Meterai merupakan pajak atas dokumen yang
diatur dalam UU Nomor 13 tahun 1985 tentang Bea Materai. Dokumen yang
dikenakan Bea Materai adalah dokumen yang berbentuk:
1. Surat perjanjian dan surat-surat lainnya yang dibuat dengan tujuan untuk
digunakan sebagai alat pembuktian mengenai perbuatan, kenyataan atau
keadaan yang bersifat perdata
2. Akta-akta Notaris termasuk salinannya
3. Akta-akta yang dibuat oleh Pejabat Pembuat Akta Tanah (PPAT) termasuk
rangkap-rangkapnya
4. Surat yang memuat jumlah uang, yaitu:
a. yang menyebutkan penerimaan uang
b. yang menyatakan pembukuan uang atau penyimpanan uang dalam
rekening di Bank
c. yang berisi pemberitahuan saldo rekening di Bank, atau
d. yang berisi pengakuan bahwa hutang uang seluruhnya atau
sebagainya telah dilunasi atau diperhitungkan;
5. Surat berharga seperti wesel, promes, dan aksep; atau
6. Dokumen yang digunakan sebagai alat pembuktian di muka Pengadilan;
yaitu :
a. surat-surat biasa dan surat-surat kerumahtanggaan;
b. surat-surat yang semula tidak dikenakan Mea Materai berdasarkan
tujuannya, jika digunakan untuk tujuan lain atau digunakan oleh orang
lain, selain dari maksud semula.
Besaran tarif bea materai diatur dalam Peraturan Pemerintah Nomor 7
tahun 1995, yang terakhir kali mengalami perubahan tarif dan batas
pengenaan harga nominal sebagaimana diatur dalam PP Nomor 24 tahun
2000. Benda Meterai terdiri atas Meterai tempel dan kertas Meterai. Bentuk,
ukuran dan warna benda meterai ditetapkan oleh Menteri Keuangan.

4.2.2.2. Pajak Perdagangan Internasional


Sebagaimana disebutkan di muka penerimaan dari Pajak Perdagangan
Internasional terdiri atas Bea Masuk dan Pajak Ekspor.

54
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

a. Bea Masuk
Penerimaan negara yang tercantum dalam Pos Bea Masuk pada APBN,
adalah penerimaan yang berasal dari pembayaran bea masuk oleh para importir
sehubungan dengan kegiatan memasukkan barang ke dalam Daerah Pabean. Jadi
yang menjadi Objek Bea Masuk adalah barang yang dimasukkan kedalam Daerah
Pabean (barang yang diimpor). Menurut Undang-undang No. 17 tahun 2006
tentang Kepabeanan maka yang dimaksud sebagai Daerah Pabean adalah
wilayah Republik Indonesia yang didalamnya berlaku Undang-undang
Kepabeanan. Sedangkan yang menjadi Subjek Bea Masuk adalah pihak-pihak
yang pada prinsipnya harus bertanggung jawab atas pembayaran Bea Masuk
dimaksud yaitu pihak-pihak yang memasukkan barang ke dalam Daerah Pabean
(importir).
Bea Masuk Anti Dumping dikenakan terhadap barang impor yang
harganya lebih rendah daripada harga normalnya sehingga dapat menyebabkan
atau mengancam terjadinya atau menghalangi perkembangan dan/atau
mengakibatkan kerugian pada industri dalam negeri yang memproduksi barang
sama sejenis tersebut.
Bea Masuk Imbalan dikenakan terhadap barang impor yang diketahui
atau diperkirakan barang tersebut mendapat subsidi di negara asalnya.
Bea Masuk Tindakan Pengamanan adalah bea masuk yang dipungut
sebagai tindakan yang diambil Pemerintah untuk memulihkan kerugian serius
dan/atau mencegah ancaman kerugian serius terhadap industri dalam negeri
sebagai akibat dari lonjakan impor barang sejenis atau barang yang secara
langsung merupakan saingan hasil industri dalam negeri dengan tujuan agar
industri dalam negeri yang mengalami kerugian serius dan/atau ancaman
kerugian serius tersebut dalam melakukan penyesuaian struktural. Yang
dimaksud dengan kerugian serius di sini adalah kerugian nyata industri dalam
negeri yang didasarkan pada fakta-fakta, bukan berdasarkan tuduhan, dugaan
atau perkiraan.
Dalam hal terjadi perlakuan yang bersifat diskriminatif terhadap barang
ekspor Indonesia oleh negara tujuan ekspor, pemerintah dapat menerapkan bea
masuk balasan terhadap barang yang diimpor dari negara tersebut. Barang yang
dimasukkan ke dalam suatu Daerah Pabean untuk diangkut keluar Daerah
Pabean tidak dikenakan Bea Masuk. Bea Masuk terutang mulai sejak tanggal

55
pendaftaran Pemberitahuan Pabean oleh importir atas impor barang yang
bersangkutan.

b. Pajak Ekspor
Penerimaan negara yang tercantum dalam Pos Pajak Ekspor pada APBN
adalah penerimaan sebagai hasil pungutan pajak yang dikenakan atas ekspor
beberapa komoditi tertentu misalnya kulit, rotan mentah, kayu gelondongan,
karet, kopra, kopi dan sebagainya.
Kebijaksanaan negara di bidang ekspor berkaitan dengan upaya-upaya
yang di satu pihak ditujukan untuk mendorong ekspor barang jadi, menciptakan
lapangan kerja, mendorong industri hilir, dan meningkatkan pendapatan devisa
tetapi di pihak lain ditujukan untuk membatasi ekspor jenis komoditi tertentu
dalam rangka usaha menciptakan lapangan kerja misalnya dengan dibatasinya
ekspor kulit mentah, rotan mentah dan kayu gelondongan. Untuk membatasi
ekspor komoditi tersebut dikenai pajak ekspor yang tinggi.

4.2.3. Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP)

Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) meliputi penerimaan negara yang


bersumber dari Penerimaan Sumber Daya Alam (SDA), Bagian Pemerintah atas
laba BUMN, Surplus Bank Indonesia, dan Penerimaan Negara Bukan Pajak
lainnya. Ketentuan tentang PNBP diatur dalam UU Nomor 20 tahun 1997.

a. Penerimaan Sumber Daya Alam


1. Penerimaan Sumber Daya Alam Minyak Bumi dan Gas Alam
Penerimaan sumber daya alam minyak bumi dan gas alam adalah
penerimaan Pemerintah dari sektor minyak bumi dan gas alam. Seperti
diuraikan terdahulu, dari sektor minyak bumi Pemerintah memperoleh bagian
dari minyak bumi dan gas alam yang dihasilkan sesuai dengan isi
perjanjian/kontraknya dengan Pertamina yang besar kecilnya dipengaruhi oleh
harga rata-rata minyak mentah di pasar internasional, tinggi-rendahnya tingkat
produksi dan rata-rata nilai tukar Rupiah; bagian Pemerintah ini langsung
disetor ke rekening Pemerintah di Bank Indonesia.

56
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

2. Penerimaan Sumber Daya Alam Lainnya


Penerimaan negara dari sumber daya alam lainnya adalah bagian negara
dari penerimaan sektor kehutanan, pertambangan umum, dan perikanan.
(a) Kehutanan
Penerimaan negara dari sumber daya alam sektor kehutanan yaitu Iuran Hak
Pengusahaan Hutan (IHPH), Provisi Sumber Daya Hutan (PSDH), dan Dana
Reboisasi (DR).
(b) Pertambangan Umum
Penerimaan negara dari sumber daya alam pertambangan umum meliputi
iuran tetap (land rent), serta iuran eksplorasi dan eksploitasi (royalty). Land rent
merupakan iuran yang dibayarkan kepada negara sebagai imbalan atas
kesempatan penyelidikan umum, eksplorasi dan eksploitasi pada suatu wilayah
pertambangan. Iuran eksplorasi merupakan iuran yang dibayarkan kepada
negara atas kesempatan eksplorasi yang diberikan kepada perusahaan yang
bersangkutan. Iuran eksploitasi merupakan iuran produksi yang dibayarkan
kepada negara atas hasil yang diperoleh dari usaha pertambangan satu atau
lebih bahan galian.
(c) Perikanan
Penerimaan negara dari SDA sektor perikanan berupa:
a. Pungutan perusahaan perikanan
b. Pungutan hasil perikanan
c. Pungutan perikanan zone ekonomi eksklusif Indonesia (ZEEI).

b. Bagian Pemerintah atas Laba BUMN


Penerimaan ini adalah penerimaan Pemerintah dari bagian laba yang
diperoleh Badan Usaha Milik Negara (BUMN) sebagai deviden atas modal
(saham) yang ditanam dalam BUMN. Untuk meningkatkan penerimaan ini
banyak usaha/kebijaksanaan yang telah dilakukan oleh pemerintah guna
meningkatkan kinerja BUMN antara lain dengan merger beberapa BUMN baik
yang bergerak dalam sektor riil atau perbankan.

c. Surplus Bank Indonesia


Surplus Bank Indonesia merupakan jumlah surplus dari hasil kegiatan Bank
Indonesia setelah dikurangi jumlah tertentu (30 persen) untuk cadangan tujuan

57
dan cadangan umum sebagai penambah modal sehingga rasio jumlah modal
mencapai 10,0 persen terhadap total kewajiban moneter Bank Indonesia. Sesuai
pasal 62 Undang-Undang Nomor 23 Tahun 1999 tentang Bank Indonesia, yang
telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2004, setoran surplus
Bank Indonesia tersebut digunakan untuk melunasi sebagian pokok kewajiban
pemerintah kepada Bank Indonesia (SRBI-01).

d. Penerimaan Negara Bukan Pajak Lainnya


Penerimaan Negara Bukan Pajak lainnya adalah penerimaan negara yang
tidak termasuk dalam huruf 1) s/d 3) di atas sebagaimana diatur dalam Undang-
undang No. 20 tahun 1994 jo. Peraturan Pemerintah No. 35 tahun 1994.
Penerimaan Negara Bukan pajak lainnya ini dapat dibedakan dalam dua macam
yaitu penerimaan yang bersifat umum dan penerimaan yang bersifat fungsional.
1. Penerimaan Yang Bersifat Umum
Penerimaan yang bersifat umum terdapat pada semua
Kementerian/Lembaga yaitu yang bertalian dengan tugas-tugas
Kementerian/Lembaga, misalnya penjualan barang-barang yang lebih, atau
rusak dan tidak dipakai, penerimaan sewa atau jasa gedung dan sebagainya.
Penerimaan negara bukan pajak yang bersifat umum ini ada pada hampir semua
Kementerian/Lembaga.
2. Penerimaan Yang Bersifat Fungsional
Penerimaan negara bukan pajak yang bersifat fungsional adalah penerimaan
Kementerian/Lembaga yang ada kaitannya dengan pelayanan kepada
masyarakat sehingga tidak perlu sama antara satu Kementerian/Lembaga
dengan Kementerian/Lembaga lainnya, misalnya penerimaan pendidikan hanya
ada pada Kementerian Pendidikan Nasional, penerimaan uang nikah, talak dan
rujuk hanya ada pada Kementerian Agama dan sebagainya.

4.2.4. Penerimaan Hibah

Hibah adalah penerimaan Pemerintah yang berasal dari pemberian pihak lain,
berupa uang atau barang, dari perorangan, badan hukum, atau negara di mana
Pemerintah tidak perlu mengembalikan atau membayar kembali uang/barang
yang diterimanya. Hibah dapat berasal dari dalam negeri maupun dari luar

58
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

negeri. Dalam APBN tidak direncanakan ada penerimaan ini karena penerimaan
ini sangat tergantung dari pihak lain yang akan memberinya.

4.3. Latihan 3

1. Sebutkan sumber-sumber penerimaan negara yang berasal dari pajak!


2. Berikan contoh-contoh penerimaan negara yang berasal dari bukan pajak!
3. Jelaskan mengapa penerimaan hibah tidak bisa dicantumkan nilainya
dalam APBN!
4. Sebutkan alas an-alasan mengapa barang-barang tertentu terkena
pungutan cukai!
5. Uraikan subjek Pajak Pertambahan Nilai yang saudara ketahui!

4.4. Rangkuman

Pendapatan Negara dan Hibah terdiri atas Penerimaan Dalam Negeri dan
Hibah. Penerimaan Dalam Negeri terdiri atas Penerimaan Perpajakan dan
Penerimaan Negara Bukan Pajak. Hibah adalah sumbangan/pemberian dari
pihak lain kepada negara baik perorangan maupun badan usaha dan dapat
berasal dari dalam negeri maupun luar negeri.

4.5. Tes Formatif 3

PERNYATAAN BENAR/SALAH
Pilihan B jika pernyataan di bawah ini Benar dan pilihlah S jika pernyataan di
bawah ini Salah!
1 B S Sejak 1 Januari 2011, pemerintah daerah sudah diijinkan
mengelola penerimaan Pajak Bumi dan Bangunan.
2 B S Penghasilan dari pekerjaan dalam hubungan kerja dan
pekerjaan bebas seperti gaji dan honorarium merupakan
objek Pajak Penghasilan.
3 B S Iuran yang diterima atau diperoleh dari dana pensiun
bukan merupakan penghasilan yang dikenakan Pajak
Penghasilan
4 B S Pajak Pertambahan Nilai atas Barang dan Jasa Kena Pajak
dapat dikenakan berkali-kali.
5 B S Pajak Pertambahan Nilai yang dibayar dapat

59
diperhitungkan dengan pajak masukan yang berkaitan
dengan pengadaan Barang Kena Pajak.
6 B S Pengenaan cukai atas barang-barang tertentu ditujukan
untuk membatasa konsumsi atas barang-barang tersebut
oleh masyarakat.
7 B S Setiap bukti pembayaran uang atau kuitansi harus kenakan
Bea Materai.
8 B S Kebijakan pengenaan pajak ekspor ditujukan hanya untuk
optimalisasi penerimaan negara.
9 B S Seluruh surplus Bank Indonesia merupakan penerimaan
negara bukan pajak.
10 B S Setiap Kementerian/Lembaga dimungkinkan menghasilkan
penerimaan negara bukan pajak.
PILIHAN GANDA
Pilihlah salah satu jawaban yang paling tepat dari alternatif jawaban yang
tersedia dari pernyataan-pernyataan berikut ini!
1. Diantara jenis pajak berikut ini yang menurut peraturan perundangan
diserhakan pengurusannya dari pemerintah pusat kepada pemerintah
daerah adalah ...
A. Pajak Penghasilan Non Migas
B. Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan
C. Pajak Perseroan
D. Pajak Penjualan atas Barang Mewah.
2. Jenis penerimaan negara yang berasal dari perdagangan internasional
mencakup ...
A. Bea Masuk
B. Bea Masuk dan Pajak Ekspor
C. Bea Masuk, Pajak Ekspor dan Pajak Valuta Asing
D. Bea Masuk, Pajak Ekspor, Pajak Valuta Asing dan Pajak atas impor
barang modal
3. Penerimaan negara yang berasal dari sumber daya alam mencakup ...
A. Penerimaan dari sumber daya minyak
B. Penerimaan dari sumber daya minyak dan gas alam
C. Penerimaan dari sumber daya minyak, gas alam, perikanan dan
kehutanan
D. Penerimaan dari sumber daya minyak, gas alam, perikanan, kehutanan
dan pertambangan lain

60
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

4. Dari contoh berikut ini, mana yang merupakan pendapatan negara, kecuali
A. Penerimaan dari hasil divestasi ...
B. Hasil sumber daya alam
C. Penerimaan negara bukan pajak
D. Penerimaan hibah
5. Pernyataan berikut ini yang paling tepat untuk bahasan hibah adalah,
kecuali ...
A. Hibah tidak perlu ada pengembalian kepada pemberi hibah
B. Kebijakan hibah hanya diperuntukkan yang berasal dari dalam negeri
C. Hibah dapat berbentuk uang dan barang
D. Hibah dalam bentuk barang tidak perlu dicantumkan dalam APBN,
karena APBN hanya mencakup rencana yang dapat dinilai dengan uang
6. Diantara jenis perjanjian antara pemerintah Indonesia dengan perusahaan
kontraktor minyak yang paling menguntungkan adalah ...
A. Kontrak Karya
B. Kontrak Bagi Hasil
C. Kontrak Operasi Bersama
D. Kontrak Bangun, Operasi dan Transfer (BOT)
7. Penerimaan negara dari sumber daya alam sektor kehutanan meliputi ...
A. Iuran Hak Pengusahaan Hutan
B. Provisi Sumber Daya Hutan
C. Dana Reboisasi
D. Semua jawaban benar
8. Diantara ontoh-contoh dokumen di bawah ini yang dikenakan Bea Meterai
meliputi, kecuali ...
A. Akte Notaris
B. Surat Keterangan Penghasilan
C. Kuitansi pembayaran
D. Surat Perjanjian Kontrak Sewa
9. Termasuk dalam subjek Pajak Pertambahan Nilai di bawah ini adalah ...
A. Impor Barang Kena Pajak
B. Jawaban A, ditambah ekspor Barang Kena Pajak
C. Jawaban B, ditambah penyerahan Barang Kena Pajak yang tergolong
mewah oleh pengusaha barang didalam daerah pabean

61
D. Jawab C, ditambah pemanfaatan Barang Kena Pajak tidak berwujud di
daerah pabean
10. Yang tidak termasuk dalam objek pajak dalam Pajak Penghasilan di bawah
ini adalah ...
A. Warisan
B. Penghasilan dokter
C. Hadiah
D. Penghasilan dari usaha

4.6. Umpan Balik dan Tindak Lanjut

Cocokanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang tersedia. Hitunglah


jawaban Anda yang benar kemudian gunakan rumus berikut ini untuk
mengetahui tingkat pemahaman (TP) anda terhadap materi kegiatan belajar ini.

62
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

5. Kegiatan Belajar 4 Pengelolaan Belanja Pemerintah dan


Pembiayaan Defisit Anggaran

5.1. Indikator Keberhasilan

Setelah mempelajari bab ini, peserta diklat diharapkan mempu


menguraikan kembali pengertian dan isi APBN tentang belanja pemerintah dan
pembiayaan defisit anggaran.

5.2. Uraian dan Contoh

5.2.1. Pengertian Pengelolaan Belanja dan Pembiayaan Defisit Anggaran

Belanja negara adalah pengeluaran negara untuk membiayai tugas-tugas


umum pemerintahan dan pembangunan. Seperti disebutkan di muka Belanja
Negara terdiri atas Anggaran Belanja Pemerintah Pusat dan Anggaran Belanja
Pemerintah Daerah. Anggaran Belanja Pemerintah Pusat terdiri atas belanja
pegawai, belanja barang, belanja modal, pembayaran bunga utang, subsidi,
belanja hibah, bantuan sosial dan belanja lain-lain. Anggaran Belanja Daerah
terdiri atas Dana Perimbangan dan Dana Otonomi Khusus dan Penyeimbang.
Dana Perimbangan terdiri atas Dana Bagi Hasil, Dana Alokasi Umum dan Dana
Alokasi Khusus. Pada dasarnya belanja negara dilakukan dengan berlandaskan
pada prinsip optimalisasi pemanfaatan dana untuk mencapai sasaran-sasaran
yang telah ditetapkan.
Defisit anggaran mengandung arti bahwa anggaran belanja pemerintah lebih
besar jika dibandingkan dengan anggaran pendapatannya. Kondisi ini
dimaksudkan dalam rangka mempercepat kesejahteraan masyarakat dengan
memperbesar belanja negara, karena belanja pemerintah mempunyai efek ganda
dalam menumbuhkan kegiatan eknomi yang sekaligus meningkatkan lapangan
kerja. Deifisit ini perlu didanai dari berbagai sumber pembiayaan, termasuk
hutang.

63
5.2.2. Belanja Pemerintah

Belanja pemerintah yang tercantum dalam Anggaran Pendapatan dan


Belanja Negara terdiri atas belanja pemerintah pusat dan belanja pemerintah
daerah.

5.2.2.1 Belanja Pemerintah Pusat


Dalam format baru APBN, disisi Belanja Pemerintah Pusat tidak dikenal lagi
pemisahan antara belanja rutin dengan belanja pembangunan. Sebelumnya,
pengelompokan belanja rutin dengan belanja pembangunan dimaksudkan untuk
memberi penekanan pada arti penting anggaran pembangunan. Namun dalam
pelaksanaannya justru menimbulkan peluang terjadinya duplikasi, penumpukan
dan penyimpangan anggaran. Dalam rangka menghilangkan kelemahan tersebut
serta sebagai antisipasi pelaksanaan sistem perencanaan fiskal yang terdiri atas
sistem penyusunan anggaran tahunan yang dilaksanakan sesuai dengan
kerangka pengeluaran jangka menengah (medium term expenditure frame work)
dan berbasis kinerja, maka pemisahan antara belanja rutin dengan belanja
pembangunan tersebut ditiadakan.
Belanja Pemerintah Pusat merupakan pengeluaran pemerintah yang
ditujukan untuk menjamin kelancaran roda pemerintahan dan untuk memenuhi
kewajiban pemerintah baik kewajiban dalam negeri maupun kewajiban luar
negeri sehingga terjaga kredibilitas dan nama baik bangsa Indonesia di mata
dunia internasional.
Belanja Pemerintah Pusat dibedakan menjadi dua macam yaitu Belanja
Pemerintah Pusat Berdasarkan Klasifikasi Ekonomi, dan Belanja Pemerintah
Pusat Berdasarkan Klasifikasi Fungsi. Klasifikasi berdasar fungsi ini merupakan
reklasifikasi atas program-program yang dalam format lama APBN merupakan
Klasifikasi Berdasarkan Sektor dan Subsektor.
Berdasarkan format anggaran yang baru, anggaran belanja Pemerintah Pusat
dirinci sebagai berikut.

1) Belanja Pemerintah Pusat Berdasarkan Klasifikasi Ekonomi


Sejalan dengan upaya untuk menegakkan disiplin anggaran dan menerapkan
transparansi dalam pengelolaan anggaran belanja negara, mulai tahun 2000
dilakukan perubahan struktur anggaran belanja negara. Perubahan tersebut

64
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

selain dimaksudkan agar alokasi pengeluaran rutin sejauh mungkin dapat


mencerminkan prioritas kebutuhan, tapi juga untuk menyesuaikan dengan
struktur pengeluaran negara menurut standar Government Finance Statistic yang
berlaku secara internasional.
Langkah reformasi di bidang keuangan negara tersebut terus berlanjut.
Melalui pendekatan anggaran yang bersifat terpadu, mulai APBN tahun 2005
anggaran belanja Pemerintah Pusat dialokasikan kedalam Belanja Pegawai,
Belanja Barang, Belanja Modal, Pembayaran Bunga Hutang, Subsidi, Belanja
Hibah, Bantuan Sosial dan Pengeluaran Lain-lainnya. Rincian selengkapnya
anggaran belanja berdasarkan klasifikasi ekonomi adalah sebagai berikut:
1. Belanja pegawai, merupakan kompensasi, baik berupa uang ataupun
barang yang diberikan kepada aparatur negara, yang bertugas diluar
negeri maupun dalam negeri, sebagai imbalan atas pekerjaan yang telah
dilaksanakan kecuali pekerjaan yang berkaitan dengan pembentukan
modal.
2. Belanja barang, merupakan belanja negara yang digunakan untuk
pembelian barang dan jasa yang habis pakai untuk memproduksi barang
dan jasa yang dipasarkan maupun yang tidak dipasarkan. Belanja barang
ini dirinci dalam belanja barang, belanja jasa, belanja pemeliharaan, dan
belanja perjalanan.
3. Belanja modal, adalah belanja negara yang diarahkan untuk
mempercepat penyediaan sarana dan prasarana fisik yang manfaatnya
dapat dinikmati lebih dari satu tahun anggaran. Belanja modal tersebut
dipergunakan untuk kegiatan investasi pemerintah melalui penyediaan
sarana dan prasarana pembangunan dalam bentuk tanah, peralatan dan
mesin, gedung dan bangunan, jaringan, serta belanja modal fisik lainnya.
4. Pembayaran bunga utang, merupakan belanja pemerintah pusat untuk
memenuhi sebagian kewajiban dalam negeri maupun kewajiban luar
negeri.
5. Subsidi, adalah belanja pemerintah pusat sebagai upaya pemerintah
untuk menjaga stabilitas harga, membantu masyarakat kurang mampu,
dan usaha kecil dan menengah dalam memenuhi sebagian kebutuhannya,
serta membantu BUMN yang melaksanakan tugas pelayanan umum.

65
6. Belanja hibah, merupakan transfer yang sifatnya tidak wajib kepada
negara lain atau kepada organisasi internasional. Sebagaimana dalam
APBN 2004, APBN 2005 juga belum mengalokasikan anggaran hibah
mengingat sifatnya yang tidak wajib serta sifat APBN 2005 yang masih
defisit.
7. Bantuan sosial, merupakan transfer uang atau barang yang diberikan
kepada masyarakat melalui kementerian negara/lembaga guna
melindungi dari kemungkinan terjadinya resiko sosial. Adapun
penggunaannya antara lain untuk penanggulangan bencana alam, serta
bantuan untuk sarana peribadatan, bea siswa, pelayanan hukum, usaha
ekonomi produktif, dan penanggulangan kemiskinan.
8. Pos belanja lain-lain, merupakan pos untuk menampung belanja
Pemerintah Pusat yang tidak dapat diklasifikasikan ke dalam jenis-jenis
belanja yang telah disebut di atas, dan dana cadangan umum.

Belanja Pemerintah Pusat Berdasarkan Klasifikasi Ekonomi


Jenis Pengeluaran Nama Pengeluaran
1. Belanja Pegawai a. Gaji dan pensiun
b. Tunjangan beras
c. Biaya makan/lauk pauk
d. Lain-lain belanja pegawai dalam negeri
e. Belanja pegawai luar negeri
2. Belanja Barang a. Belanja barang
b. Belanja jasa
c. Belanja pemeliharaan
d. Belanja perjalanan
3. Belanja Modal a. Belanja sarana dan prasarana
b. Belanja modal fisik lainnya
4. Pembayaran Bunga a. Utang dalam negeri *)
Utang b. Utang luar negeri
5. Subsidi a. Subsidi BBM
b. Subsidi Non BBM #)
6. Belanja Hibah
7. Bantuan Sosial
8. Pengeluaran Lain-
lainnya +)
*) Bunga obligasi program restrukturisasi perbankan.
#) Termasuk bunga pinjaman program
+) Termasuk tunggakan-tunggakan dan pembayaran klaim fihak ketiga
(yang dalam APBN tahun-tahun yang lalu, ditampung dalam utang dalam
negeri).

66
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

2) Belanja Pemerintah Pusat Berdasarkan Fungsi


UU Nomor 17 Tahun 2003 mengamanatkan bahwa salah satu rincian belanja
negara adalah belanja negara menurut fungsi. Mengacu pada amanat tersebut,
belanja Pemerintah Pusat menurut fungsinya dibagi menjadi 11 (sebelas) fungsi,
yaitu: (1) pelayanan umum, (2) pertahanan, (3) ketertiban dan keamanan, (4)
ekonomi, (5) lingkungan hidup, (6) perumahan dan fasilitas umum, (7)
kesehatan, (8) pariwisata dan budaya, (9) agama, (10) pendidikan, dan (11)
perlindungan sosial. Penerapan belanja pemerintah pusat berdasarkan fungsi
mengacu pada standar internasional yang disusun oleh UNDP, yaitu classification
of the functions of government, dan diadopsi Government Finance Statistics (GFS
manual 2001). Hanya ada sedikit perbedaan dimana pada pemerintahan kita
terdapat pemisahan fungsi agama dari fungsi rekreasi, budaya dan agama
(recreation, culture and religion).
Rincian belanja pemerintah pusat menurut fungsi terdiri atas sub fungsi-sub
fungsi yang merupakan kumpulan dari program-program yang akan
dilaksanakan oleh kementerian negara/lembaga dalam melaksanakan 3 (tiga)
agenda pokok pembangunan, yaitu:
a. Percepatan penyelesaian agenda reformasi.
b. Peningkatan kesejahteraan rakyat.
c. Pengokohan kesatuan dan persatuan bangsa dalam kerangka NKRI.
Sejalan dengan agenda tersebut, sebagian besar anggaran belanja negara
untuk Pemerintah Pusat dialokasikan untuk menjalankan program-program
dalam fungsi pelayanan umum, fungsi ekonomi, fungsi pendidikan, fungsi
pertahanan dan fungsi ketertiban dan keamanan. Meski demikian, program-
program yang tercakup dalam fungsi-fungsi yang lain bukan berarti tidak
penting karena program-program tersebut juga mendapat alokasi anggaran
sesuai dengan kebutuhan anggaran yang diperlukan.
Dasar alokasi dalam proses penganggaran adalah program-program yang
diajukan oleh kementerian negara/lembaga. Besaran anggaran untuk masing-
masing fungsi atau subfungsi merupakan kompilasi anggaran dari program-
program yang termasuk fungsi atau subfungsi yang bersangkutan.
Jika dibandingkan, klasifikasi fungsi, subfungsi dan program dalam klasifikasi
APBN yang saat ini digunakan, merupakan pengganti dari klasifikasi APBN
sebelumnya yang dibedakan menurut klasifikasi sektor, subsektor dan program.

67
Namun, meski rincian belanja menurut klasifikasi fungsi merupakan reklasifikasi
atas program-program yang dalam klasifikasi lama merupakan rincian dari
sektor/sub sektor, perlu diingat bahwa fungsi/subfungsi bukan merupakan
dasar pengalokasian anggaran. Dengan demikian, sesungguhnya rincian belanja
negara baik menurut fungsi maupun sektor merupakan kompilasi dari program-
program yang dilaksanakan oleh kementerian negara/lembaga. Rincian Belanja
Pemerintah Pusat berdasarkan klasifikasi fungsi/subfungsi disajikan dalam tabel
terlampir.

5.2.2.2 Belanja Daerah


Dalam rangka mewujudkan sistem perimbangan keuangan mencerminkan
pembagian tugas, kewenangan, dan tanggung jawab yang jelas antara
Pemerintah Pusat dan Daerah, UU No. 25 Tahun 1999, yang sudah diamandemen
dengan UU No. 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara
Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah, mengamanatkan bahwa setiap
penyerahan atau pelimpahan kewenangan pemerintah pusat kepada pemerintah
daerah harus diikuti dengan pembiayaannya (money follows function). Mulai
tahun 2001 Pemerintah telah menyediakan alokasi anggaran belanja daerah
yang dari tahun ke tahun jumlah dan cakupannya cenderung meningkat.
Atas penyerahan desentralisasi tersebut oleh Perintah Pusat mengupayakan
pemantauan serta evaluasi atas pelaksanaan dana desentralisasi untuk
menghindari terjadinya kegiatan yang tumpang tindih antara kegiatan yang
dibiayai dengan dana desentralisasi, dan kegiatan dalam program-program yang
dibiayai melalui belanja pemerintah pusat, utamanya dana dekonsentrasi, dan
dana tugas perbantuan.

1) Dana Perimbangan
Dana Perimbangan yaitu alokasi dana dari Pemerintah Pusat kepada Daerah
yang akan digunakan untuk membiayai pengeluaran Daerah baik pengeluaran
rutin maupun pengeluaran pembangunan. Dana Perimbangan terdiri atas tiga
macam yaitu Dana Bagi Hasil, Dana Alokasi Umum, dan Dana Alokasi Khusus.
a) Dana Bagi Hasil
Dana Bagi Hasil merupakan bagian daerah yang bersumber dari penerimaan
yang dihasilkan oleh daerah, baik penerimaan perpajakan ataupun penerimaan

68
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

sumber daya alam. Dalam pelaksanaannya, penyaluran dana bagi hasil


didasarkan atas realisasi penerimaan negara yang dibagihasilkan, dan ditujukan
untuk mengoreksi ketimpangan vertikal (vertical imbalance). Dana Bagi Hasil
tersebut berasal dari penerimaan PPh pasal 21, PPh pasal 25 dan 29 Wajib Pajak
Orang Pribadi Dalam Negeri, PBB, BPHTB (lihat catatan sebelumnya tentang PBB
dan BPHTB), dan penerimaan yang berasal dari sumber daya alam.
b) Dana Alokasi Umum
Dana Alokasi Umum adalah dana yang disediakan oleh Pusat untuk
dialokasikan kepada Daerah dengan tujuan terutama untuk mengatasi
kesenjangan horizontal (horizontal imbalance) antar daerah, dan dialokasikan
dalam bentuk block grant. Menurut UU No. 33 tahun 2004 jumlah dana tersebut
sebanyak-banyaknya disediakan 26 % dari Peneriman Dalam Negeri bersih
setelah dikurangi dengan dana bagi hasil dan dana alokasi khusus. Penggunaan
dana ini diserahkan kepada Daerah dengan memperhatikan prioritas dan
kebutuhan masing-masing daerah, yang merupakan tugas dan kewenangan
daerah.
c) Dana Alokasi Khusus
Dana Alokasi Khusus adalah dana yang disediakan oleh Pusat untuk
dialokasikan kepada Daerah yang penggunaannya telah ditentukan. Kriteria
kebutuhan khusus tersebut meliputi: (1) kebutuhan yang tidak dapat
diperhitungkan dengan menggunakan rumus DAU, (2) kebutuhan yang
merupakan prioritas nasional, dan (3) kebutuhan untuk membiayai kegiatan
reboisasi dan penghijauan daerah penghasil.

2) Dana Otonomi Khusus dan Penyesuaian


Dana otonomi khusus diberikan hanya kepada dua daerah yaitu Nangroe
Aceh Darussalam dan Papua, terkait status kedua propinsi tersebut sebagai
daerah yang memiliki otonomi khusus. Penggunaan dana otonomi khusus
diarahkan terutama untuk pembiayaan pendidikan dan kesehatan.

5.2.3. Pembiayaan Defisit Anggaran

Apabila jumlah pendapatan negara lebih besar dari jumlah belanja, maka
terdapat surplus anggaran, namun sebaliknya apabila belanja negara lebih besar

69
dari pendapatan negara, maka terdapat defisit anggaran. Dalam kondisi terdapat
surplus anggaran, pemerintah tinggal mengalokasikan surplus kedalam belanja
pembangunan tambahan, akan tetapi, jika terdapat defisit anggaran, pemerintah
perlu mencari sumber-sumber pendanaan untuk menutup defisit tersebut.
Mulai tahun anggaran 2000, APBN dirancang untuk defisit dengan berbagai
pertimbangan, selain untuk ekspansi belanja pembangunan, diantaranya adalah
sebagai berikut:
1) Perkembangan terakhir realisasi pendapatan dan belanja negara dalam
tahun anggaran berjalan dan proyeksi hingga akhir tahun anggaran.
2) Perkiraan riil kemampuan mobilisasi sumber-sumber pendapatan dalam
negeri,
3) Perhitungan beban anggaran belanja negara tahun mendatang setelah
memperhitungkan:
(a) Asumsi berbagai besaran ekonomi makro.
(b) Perkembangan berbagai faktor yang dapat mempengaruhi pencapaian
sasaran APBN.
(c) Pelbagai kebijakan yang telah, sedang, dan akan diambil Pemerintah
baik di sisi pendapatan maupun belanja negara dalam rangka
mencapai sasaran yang telah ditetapkan.
Pembiayaan adalah cara untuk menutup defisit anggaran yang terjadi. Defisit
anggaran dibiayai dari dua sumber yaitu pembiayaan dalam negeri dan
pembiayaan luar negeri.
1) Pembiayaan Dalam Negeri
Pembiayaan dalam negeri adalah pembiayaan defisit anggaran yang
sumbernya berasal dari dalam negeri yaitu dari sektor perbankan dan sektor
nonperbankan dalam negeri.

(a) Sektor Perbankan Dalam Negeri


Pembiayaan yang berasal dari sektor perbankan dalam negeri terdiri atas:
a. Pinjaman atau kredit bank, baik dari Bank Umum maupun Bank Sentral
b. Penggunaan saldo rekening pemerintah yang disimpan pada rekening
pemerintah di Bank Umum maupun di Bank Sentral yang antara lain
berbentuk rekening dana investasi (RDI), dan rekening non-RDI.

70
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

Oleh karena pembiayaan defisit anggaran dari sektor perbankan dalam


negeri dapat menambah likuiditas perekonomian yang berpotensi memicu
timbulnya inflasi maka sumber pembiayaan ini tidak digunakan oleh pemerintah
dan dipilih sumber pembiayaan dari sektor non perbankan.

(b) Sektor Non Perbankan Dalam Negeri


Pembiayaan defisit anggaran dari sektor non perbankan berupa penerimaan
hasil divestasi saham Pemerintah pada berbagai badan usaha milik negara
(BUMN) atau penerimaan hasil privatisasi BUMN, dan penjualan aset perbankan
dalam rangka program restrukturisasi.
(1) Privatisasi
Pembiayaan yang berasal dari privatisasi BUMN yaitu pembiayaan dari hasil
penjualan atau pelepasan sebagian saham BUMN yang dimiliki Pemerintah
kepada pihak swasta dalam/luar negeri. Dengan pelepasan sebagian saham yang
dimiliki Pemerintah tersebut maka hak kontrol monopolistik negara terhadap
BUMN tersebut berkurang.
BUMN yang diprivatisasi adalah BUMN yang menenuhi kriteria sebagai
berikut:
1. BUMN tersebut tidak bersifat strategis.
2. Mempunyai daya saing yang kuat di pasar global.
3. Mempunyai nilai dan menarik bagi investor, terutama investor dalam
negeri.
4. Dalam kondisi sehat dan menguntungkan.
(2) Penjualan Aset Program Restrukturisasi Perbankan
Pembiayaan defisit anggaran lainnya berasal dari hasil penjualan asset dalam
rangka program restrukturisasi perbankan. Seperti diketahui dalam rangka
penyehatan perbankan ada beberapa bank yang dinyatakan sebagai bank beku
operasi (BBO) dan bank yang diambil alih pengelolaannya oleh BPPN (bank take
over-BTO). Bank-bank tersebut asetnya, yang sekarang menjadi milik
Pemerintah, dijual dan hasil penjualannya dijadikan dana pembiayaan defisit
anggaran.
(3) Penerbitan Surat Utang Negara (SUN)
Pembiayaan defisit anggaran dapat berasal dari penerbitan surat utang
negara (SUN). SUN diterbitkan pemerintah dalam bentuk mata uang rupiah dan

71
valuta asing. Penerbitan SUN mengandung aspek biaya dan resiko, antara lain
berupa:
a) Resiko tingkat bunga, yaitu potensi penambahan beban bunga akibat
kenaikan suku bunga.
b) Resiko nilai tukar, yaitu potensi penambahan beban bunga akibat
melemahnya nilai tukar rupiah.
c) Resiko pembiayaan kembali, yaitu resiko yang dihadapi pemerintah
untuk membiayai kewajiban pokok yang jatuh tempo dari hasil
penerbitan baru dengan biaya yang mahal.

2) Pembiayaan Luar Negeri


Pembiayaan luar negeri merupakan pembiayaan defisit anggaran yang
sumbernya berasal dari luar negeri. Sumber semacam ini masih diperlukan
mengingat sumber-sumber pembiayaan dalam negeri yang dapat dihimpun
masih sangat terbatas menutup seluruh pengeluaran negara yang dibutuhkan.
Pembiayaan luar negeri yang dapat digunakan untuk pembiayaan defisit
anggaran adalah pembiayaan luar negeri bersih yaitu selisih antara penarikan
pinjaman luar negeri dengan pembayaran cicilan utang pokok luar negeri.
(a) Penarikan Pinjaman Luar Negeri
Seperti dimaklumi, karena sumber-sumber pembiayaan dalam negeri belum
mencukupi, terutama untuk pembiayaan pembangunan, maka Pemerintah
Indonesia sejak tahun 1969, mencari sumber pembiayaan dari luar negeri dalam
bentuk pinjaman. Pinjaman luar negeri pada garis besarnya ada dua macam yaitu
Pinjaman Program dan Pinjaman Proyek.
Pada mulanya Pinjaman Program diberikan dalam bentuk bahan pangan
seperti beras, terigu dan sejenisnya; setelah Indonesia dianggap lebih maju dan
dianggap sudah dapat memenuhi bahan pangan tersebut maka Pinjaman
Program tidak diberikan dalam bentuk bahan pangan tetapi dalam bentuk
uang/devisa yang dapat di Rupiahkan.
Pinjaman Proyek adalah pinjaman untuk membiayai proyek-proyek
Pemerintah yang diterima bukan dalam bentuk uang/devisa tetapi dalam bentuk
peralatan proyek dan tenaga ahli yang diperlukan proyek yang bersangkutan.
Di samping bantuan luar negeri dalam kerangka kelompok pemberi pinjaman
kepada Indonesia (misalnya, CGI) dan bantuan luar negeri yang bersifat bilateral,

72
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

Pemerintah juga melaksanakan kebijaksanaan lain yaitu mengusahakan untuk


memperoleh bantuan luar negeri yang berasal dari masyarakat internasional
dengan cara menjual obligasi Indonesia di pasar modal internasional misalnya
Indonesia menjual obligasi Pemerintah di pasar modal Jepang dengan jaminan
bank terkemuka di negara tersebut. Pinjaman semacam ini biasa dinamakan
pinjaman komersil karena syarat-syarat pinjaman ini sesuai dengan persyaratan
yang berlaku dipasar modal internasional.
(b) Pembayaran Cicilan Hutang Pokok
Seperti halnya penarikan pinjaman, maka sesuai dengan isi perjajian
pinjaman maka setiap tahun Indonesia harus membayar bunga dan cicilan utang
pokok (amortisasi). Jumlah inilah yang sangat berkaitan erat dengan besar
kecilnya Debt Service Ratio (DSR). DSR menunjukkan ratio antara Angsuran plus
Bunga Pinjaman dengan Net Ekspor Migas plus Non Migas. Makin besar ratio itu
bearti makin menyulitkan negara yang bersangkutan.
Selisih antar jumlah penarikan pinjaman dengan cicilan hutang luar negeri
merupakan jumlah pinjaman luar negeri netto pada tahun yang bersangkutan
yang merupakan sumber pembiayaan defisit anggaran.
Mulai tahun anggaran 2000 pemerintah berkomitmen untuk mengurangi
peranan pinjaman luar negeri sebagai sumber pembiayaan anggaran negara, dan
penggunaannya akan diupayakan secara optimal dalam kegiatan ekonomi
produktif dan dilaksanakan secara transparan, efektif dan efisien.

5.3. Latihan 4

1. Sebutkan jenis-jenis belanja negara berdasarkan klasifikasi ekonomi!


2. Sebutkan jenis-jenis transfer dana dari pemerintah pusat ke pemerintah
daerah yang saudara ketahui!
3. Mengapa pemerintah menerapkan prinsip defisit anggaran dalam
pengelolaan APBN? Jelaskan!
4. Hutang paling sering dijadikan sumber pembiayaan untuk menutup
defisit anggaran. Mengapa demikian? Jelaskan
5. Uraikan perbedaan tujuan transfer antara Dana Alokasi Umum dengan
Dana Alokasi Khusus!

73
5.4. Rangkuman

Untuk membiayai tugas dan fungsi pokok pemerintahan diperlukan belanja


negara. Berbeda dengan sebelumnya, mulai APBN tahun 2005 belanja negara
tidak lagi dibedakan antara belanja rutin dan belanja pembangunan. Kedua jenis
belanja itu disatukan menjadi belanja pemerintah pusat. Belanja pemerintah
pusat merupakan pengeluaran pemerintah yang ditujukan untuk menjamin
kelancaran roda pemerintahan dan untuk memenuhi kewajiban pemerintah baik
kewajiban dalam negeri maupun kewajiban luar negeri sehingga terjaga
kredibilitas dan nama baik bangsa Indonesia di mata dunia internasional.
Alokasi dana dari pemerintah pusat kepada pemerintah daerah tertampung
dalam dana perimbangan yang terdiri atas Dana Bagi Hasil, Dana Alokasi Umum,
dan Dana Alokasi Khusus. Selain dalam bentuk dana perimbangan, alokasi
kepada daerah diwujudkan dalam bentuk Dana Otonomi Khusus dan
Penyesuaian.
Selisih antara pendapatan dan belanja negara merupakan surplus/defisit.
Bila selisihnya tersebut positif, merupakan surplus dan bila selisihnya negatif
merupakan defisit. Sesuai dengan kebijaksanaan yang dianut pemerintah sejak
tahun 2000 maka mulai APBN 2000 direncanakan defisit. Defisit APBN tersebut
akan ditutup dari sumber dalam negeri yaitu hasil privatisasi dan hasil penjualan
aset program restrukturisasi perbankan dan sumber dari luar negeri yaitu
pinjaman luar negeri netto.

5.5. Tes Formatif 4

PERNYATAAN BENAR/SALAH
Pilihan B jika pernyataan di bawah ini Benar dan pilihlah S jika pernyataan di
bawah ini Salah!
1 B S Belanja pemerintah pusat dirinci kedalam belanja rutin dan
belanja pembangunan.
2 B S Pembayaran imbalan atas pekerjaan yang telah
dilaksanakan untuk pekerjaan yang berkaitan dengan
pembentukan modal diklasifikan sebagai belanja pegawai
3 B S Transfer iuran wajib kepada organisasi internasional
dibebankan kepada APBN pada pos belanja bantuan.
4 B S Sistem perencanaan fiskal dalam bentuk anggaran
dilaksanakan sesuai dengan kerangka pengeluaran jangka

74
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

menengah.
5 B S Sumber pembiayaan defisit anggaran diprioritaskan pada
sumber-sumber perbankan.
6 B S Setiap penyerahan atau pelimpahan kewenangan
pemerintah pusat kepada pemerintah daerah berlaku
prinsip money follows function.
7 B S Ketertiban dan keamanan, ekonomi, lingkungan hidup,
perumahan dan fasilitas umum, serta kesehatan merupakan
contoh fungsi-fungsi yang didanai dari belanja negara.
8 B S Sejak reformasi di bidang keuangan negara, tidak ada pos
pengeluaran lauk pauk pada belanja negara.
9 B S Dana Alokasi Khusus adalah dana yang ditransfer oleh
pemerintah pusat kepada pemerintah daerah yang
penggunaannya telah ditentukan, misalnya untuk
pendidikan.
10 B S Kebijakan defisit anggaran ditujukan untuk ekspansi
kegiatan ekonomi melalui kegiatan yang dilakukan oleh
pemerintah.

PILIHAN GANDA
Pilihlah salah satu jawaban yang paling tepat dari alternatif jawaban yang
tersedia dari pernyataan-pernyataan berikut ini!
1. Pernyataan yang tepat untuk menjelaskan belanja adalah ...
A. Belanja modal merupakan belanja atas barang atau jasa yang umur
manfaatnya lebih dari satu tahun.
B. Belanja subsidi tidak membebani APBN karena yang memberikan
subsidi adalah Badan Usaha Milik Negara
C. Pembayaran bunga bukan merupakan belanja, tetapi merupakan kas
keluar dalam pembiayaan
D. Belanja dekonsentrasi dipertanggungjawabkan oleh pemerintah daerah,
bukan oleh pemerintah pusat
2. Contoh sumber pembiayaan untuk menutup defisit anggaran meliputi
antara lain, kecuali ...
A. Kredit perbankan dalam negeri
B. Saldo rekening pemerintah yang disimpan di Bank Indonesia
C. Surat Utang Negara (SUN)
D. Hibah dari luar negeri

75
3. Jenis belanja pemerintah yang ditujukan untuk distribusi pendapatan
adalah ...
B. Belanja hibah
C. Belanja perimbangan keuangan
D. Belanja bantuan sosial
E. Subsidi
4. Bentuk dana perimbangan yang dimaksudkan untuk mencegah/mengurangi
terjadinya ketimpangan ekonomi secara horizontal adalah ...
A. Dana Alokasi Umum
B. Dana Alokasi Khusus
C. Dana Otonomi Khusus
D. Dana Bagi Hasil Pajak
5. Berikut ini yang bukan merupakan belanja pemerintah adalah ...
A. Pembayaran pokok pinjaman kredit perbankan
B. Pembayaran bunga pinjaman
C. Pembayaran subsidi
D. Pembayaran dana perimbangan kepada pemerintah daerah
6. Diantara penerimaan negara yang dibagihasilkan oleh pemerintah pusat
kepada pemerintah daerah meliputi ...
A. Sumber dari pajak dan sumber dari sumber daya alam
B. Hanya bersumber dari pajak
C. Hanya bersumber dari sumber daya alam
D. Tidak terdapat penerimaan yang dibagihasilkan karena tidak ada
ketimpangan vertikal, sejak diberlakukan peraturan perundangan di
bidang pajak daerah
7. Penerbitan Surat Utang Negara (SUN) untuk sumber pembiayaan APBN
mengandung risiko berikut ini, kecuali ...
A. Pembiayaan kembali pinjaman
B. Nilai tukar rupiah
C. Tingkat bunga SUN
D. Administratif
8. Pertimbangan privatisasi Badan Usaha Milik Negara (BUMN) untuk sumber
pembiayaan APBN meliputi kondisi di bawah ini ...
A. Dalam kondisi sehat dan menguntungkan.

76
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

B. Jawaban A, ditambah mempunyai daya saing yang kuat di pasar global


C. Jawaban B, ditambah BUMN tersebut tidak bersifat strategis
D. Jawaban C, ditambah mempunyai nilai dan menarik bagi investor
9. Belanja pemerintah pusat yang diupayakan pemerintah untuk menjaga
stabilitas harga dan membantu masyarakat kurang mampu adalah ...
A. Belanja hibah
B. Belanja subsidi
C. Belanja sosial
D. Belanja penyesuaian daerah otonom
10. Sesuai dengan agenda pembangunan nasional, dasar alokasi dalam proses
penganggaran adalah program-program yang diajukan oleh ...
A. Kementerian negara/lembaga
B. Kementerian Perencanaan Pembangunan
C. Kementerian Keuangan
D. Semua jawaban benar

5.6. Umpan Balik dan Tindak Lanjut

Cocokanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang tersedia. Hitunglah


jawaban Anda yang benar kemudian gunakan rumus berikut ini untuk
mengetahui tingkat pemahaman (TP) anda terhadap materi kegiatan belajar ini.

77
6. Kegiatan Belajar 5 Pengawasan atas Pelaksanaan APBN dan
Pertanggungjawaban atas Pelaksanaan APBN

6.1 Indikator Keberhasilan

Setelah mempelajari bab ini, peserta diklat diharapkan mempu


menguraikan kembali pengertian pengawasan atas pelaksanaan APBN dan
Pertanggungjawaban atas Pelaksanaan APBN.

6.2. Uraian dan Contoh

6.2.1. Pengertian Pengawasan atas APBN

Dilihat dari struktur pengawasan yang berlaku dalam Sistem


Pemerintahan Negara Indonesia maka sistem pengawasan dapat di bagi atas dua
sistem pengawasan utama yaitu Sistem Pengawasan Negara Kesatuan RI dan
Sistem Pengawasan Pemerintah Pusat (yang selanjutnya disebut Pemerintah).
Sistem Pengawasan yang pertama dapat disebut sebagai Sistem Pengawasan
Eksternal Pemerintah dan yang kedua disebut Sistem Pengawasan Internal
Pemerintah.

6.2.2. Sistem Pengawasan atas APBN

Sistem Pengawasan APBN dapat dikelompokkan menjadi sistem


pengawasan eksternal dan sistem pengawasan internal.

6.2.2.1. Sistem Pengawasan Eksternal Pemerintah RI

Sebagaimana diamanatkan dalam UUD 1945 bahwa Presiden memegang


kekuasaan Pemerintahan menurut Undang-Undang Dasar. Dalam melaksanakan
tugas kepemerintahannya, Presiden (dalam hal ini pemerintah) memerlukan
dana untuk pembiayaannya dalam bentuk APBN. Pada hakekatnya APBN
tersebut merupakan mandat yang diberikan oleh DPR RI kepada pemerintah
untuk melakukan penerimaan pendapatan negara dan menggunakan
penerimaan tersebut untuk membiayai pengeluaran dalam melaksanakan

78
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

kepemerintahannya mencapai tujuan-tujuan tertentu dan dalam batas jumlah


yang ditetapkan dalam suatu tahun anggaran tertentu. APBN ditetapkan tiap-tiap
tahun dengan Undang-Undang dan setiap Undang-Undang menghendaki
persetujuan bersama DPR RI dengan Presiden. Sesuai dengan peraturan
perundangan yang berlaku, pemerintah berkewajiban memberikan
pertanggungjawaban atas pelaksanaan APBN yang telah disetujui oleh DPR
(pasal 30 ayat 1 dan 2 Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 dan ketentuan
dalam setiap Undang-Undang APBN).

Dalam pasal 23E ayat 1 UUD 45, dinyatakan bahwa untuk memeriksa
pengelolaan dan tanggung jawab tentang keuangan negara diadakan Badan
Pemeriksa Keuangan yang bebas dan mandiri. Hasil pemeriksaan itu diserahkan
kepada DPR. Amanat ini direalisasikan dengan dikeluarkannya Undang-Undang
No. 5 tahun 1973 tentang Badan Pemeriksa Keuangan (BPK). Namun demikian,
undang-undang tersebut masih belum mencukupi karena belum memiliki
landasan operasional yang memadai dalam mendukung pelaksanaan tugas BPK
untuk memeriksa pengelolaan dan tanggung jawab keuangan negara. Oleh
karena itu, kemudian, diundangkan Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2004
tentang Pemeriksaan Pengelolaan dan Tanggungjawab Keuangan Negara. Baik
DPR RI maupun BPK merupakan Lembaga Tinggi Negara yang berada di luar
tubuh pemerintahan, yang dalam melakukan pengawasannya secara mandiri
terlepas dari pengaruh dan kekuasaan pemerintah akan tetapi tidak pula berada
di atas pemerintah.

1. Pengawasan oleh DPR RI

Landasan hukum pengawasan oleh DPR terhadap pemerintah sebagaimana


diamanatkan dalam UUD 45, dalam realisasinya dapat dilihat pada Undang-
Undang No. 22 tahun 2003 tentang Susunan dan kedudukan MPR, DPD, DPR dan
DPRD serta Keputusan DPR RI No.03A/DPR RI/I/2000-2001 tentang Peraturan
Tata Tertib DPR RI. Dalam pasal 20A Undang-Undang Dasar 1945 disebutkan
bahwa DPR memiliki fungsi legislasi, fungsi anggaran dan fungsi pengawasan.

Secara operasional, tugas DPR ini dilakukan oleh alat-alat kelengkapan DPR
sesuai dengan lingkup tugasnya antara lain lewat komisi-komisi yang ada di DPR
dan melalui proses yang telah ditetapkan dalam keputusan DPR. Selain itu, DPR

79
juga memperoleh bahan pertimbangan untuk ditindaklanjuti dari Dewan
Perwakilan Daerah (DPD) yang melakukan pengawasan atas pelaksanaan APBN
sebagaimana diatur dalam pasal 46 UU Nomor 22 Tahun 2003.

2. Pengawasan oleh BPK

Landasan hukum dari tugas BPK diamanatkan dalam pasal 23E ayat 1 UUD
1945. Dalam pasal 23E ayat 2 UUD 1945 dinyatakan bahwa hasil pemeriksaan
keuangan negara diserahkan kepada DPR, DPD dan DPRD sesuai dengan
kewenangannya.

BPK dalam melaksanakan tugasnya mempunyai fungsi:

1. Fungsi audit dan operasional yaitu melaksanakan pemeriksaan atas


tanggung jawab Keuangan Negara dan pelaksanaan APBN.
2. Fungsi yudikatif yaitu melakukan peradilan komptabel dalam hal
tuntutan perbendaharaan.
3. Fungsi rekomendasi yaitu memberi saran dan atau pertimbangan
kepada pemerintah bilamana dipandang perlu untuk kepentingan
negara atau hal lainnya yang berhubungan dengan Keuangan Negara.

Menurut cara melaksanakan pemeriksaan, sesuai dengan pasal 4 UU Nomor


15 Tahun 2004, pemeriksaan yang dilakukan BPK terdiri atas 3 tipe utama yaitu:

1) Pemeriksaan keuangan, merupakan pemeriksaan atas laporan


keuangan Pemerintah Pusat dan Daerah. Pemeriksaan ini dilakukan oleh
BPK dalam rangka memberikan opini tentang tingkat kewajaran
informasi yang disajikan dalam laporan keuangan pemerintah.
2) Pemeriksaan kinerja, merupakan pemeriksaan atas aspek ekonomi dan
efisiensi, serta pemeriksaan atas aspek efektivitas yang lazim dilakukan
bagi kepentingan manajemen oleh aparat pengawasan intern pemerintah.
Pemeriksaan kinerja ini merupakan pemenuhan atas pasal 23E UUD 1945
yang mengamanatkan BPK untuk melaksanakan pemeriksaan kinerja
pengelolaan keuangan negara. Tujuan pemeriksaan kinerja adalah untuk
mengidentifikasikan hal-hal yang perlu menjadi perhatian lembaga
perwakilan. Bagi pemerintah, pemeriksaan kinerja dimaksudkan agar
kegiatan yang dibiayai dengan keuangan negara/daerah diselenggarakan
secara ekonomis dan efisien serta memenuhi sasarannya secara efektif.

80
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

3) Pemeriksaan dengan tujuan tertentu, merupakan pemeriksaan yang


dilakukan dengan tujuan khusus, diluar pemeriksa keuangan dan
pemeriksaan kinerja. Termasuk dalam pemeriksaan tujuan tertentu
tersebut adalah pemeriksaan atas hal-hal lain yang berkaitan dengan
keuangan dan pemeriksaan investigatif.

Pemeriksaan atas pelaksanaan APBN mencakup seluruh unsur keuangan


negara sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 UU Nomor 17 Tahun 2003 tentang
Keuangan Negara. Pada hakekatnya, pemeriksaan tersebut meliputi pemeriksaan
atas penerimaan anggaran dan pemeriksaan atas anggaran belanja negara yang
meliputi pengujian apakah pengeluaran uang negara terjadi menurut ketentuan
APBN dan ketentuan-ketentuan tentang penguasaan dan pengurusan keuangan
negara lainnya sebagaimana ditetapkan dalam Undang-Undang Nomor 1 Tahun
2004 tentang Perbendaharaan Negara.

Menurut tujuannya pemeriksaan BPK terdiri atas:

1. pemeriksaan atas penguasaan dan pengurusan keuangan

2. pemeriksaan atas ketaatan pada peraturan perundangan yang berlaku

3. pemeriksaan atas kehematan dan efisiensi dalam penggunaan keuangan


negara

4. pemeriksaan atas efektivitas pencapaian tujuan (pemeriksaan program).

Selanjutnya, dalam Penjelasan Umum Undang-Undang No. 15 tahun 2004


butir C dinyatakan bahwa dalam melakukan tugas pemeriksaannya, BPK
memperhatikan dan memanfaatkan hasil-hasil pekerjaan Aparat Pengawasan
Intern Pemerintah (APIP). Untuk keperluan itu APIP wajib menyampaikan
laporan hasil pemeriksaannya kepada Badan sepanjang tidak bertentangan
dengan Undang-Undang. BPK juga diberi kewenangan untuk mendapatkan data,
dokumen, dan keterangan dari pihak yang diperiksa, kesempatan untuk
memeriksa secara fisik setiap aset yang berada dalam pengurusan pejabat
instansi yang diperiksa, termasuk melakukan penyegelan untuk mengamankan
uang, barang, dan/atau dokumen pengelolaan keuangan negara pada saat
pemeriksaan berlangsung.

Laporan hasil pemeriksaan (LHP) BPK atas pelaksanaan APBN pada unit
organisasi kementerian/lembaga pemerintahan non departemen (LPND)
diserahkan kepada Menteri/Kepala Lembaga bersangkutan segera setelah

81
kegiatan pemeriksaan selesai. LHP Pemeriksaan Keuangan akan menghasilkan
opini. LHP Pemeriksaan Kinerja akan menghasilkan temuan, kesimpulan, dan
rekomendasi. Sementara LHP pemeriksaan dengan tujuan tertentu akan
menghasilkan kesimpulan.

LHP yang telah disampaikan kepada Menteri/Kepala Lembaga, selanjutnya


diproses lebih lanjut oleh Menteri yang bersangkutan. LHP tersebut akan
digunakan untuk melakukan koreksi dan penyesuaian yang diperlukan, sehingga
laporan keuangan yang telah diperiksa (audited financial statement) memuat
koreksi dimaksud sebelum disampaikan kepada DPR. Setelah melalui
mekanisme tertentu yang disebut pemutakhiran data antara Menteri atau Kepala
Lembaga, laporan yang mencakup seluruh hasil pemeriksaan Badan dalam
semester tertentu itu kemudian dihimpun dalam Buku Hasil Pemeriksaan
Semester Badan (HAPSEM). Hasil Pemeriksaan Semester atas
Kementerian/LPND selanjutnya diserahkan kepada DPR RI dan penyampaiannya
kepada DPR RI dilakukan dalam Rapat Paripurna DPR RI.

3. Pengawasan Oleh Masyarakat

Dalam pasal 1 ayat 2 UUD 1945 dinyatakan bahwa kedaulatan berada


ditangan rakyat dan dilaksanakan menurut Undang-Undang Dasar. Hal ini
mengandung arti bahwa setiap penyelenggara negara wajib untuk menjalankan
tugas dan fungsinya sesuai dengan aspirasi dan tuntutan hati nurani rakyatnya.

Landasan hukum mengenai peran serta masyarakat dalam mengawasi


pelaksanaan pembangunan dan dalam mewujudkan penyelenggaraan negara
yang bersih dan bebas dari Korupsi, Kolusi dan Nepotisme (KKN) dapat dilihat
pada:

1. Undang-Undang No. 28 tahun 1999 tanggal 19 Mei tahun 1999 tentang


penyelenggaraan Negara yang bersih dan bebas dari KKN.
2. Peraturan Pemerintah No. 68 tahun 1999 tanggal 14 Juli 1999 tentang
tata cara pelaksanaan peran serta masyarakat dalam penyelenggaraan
Negara.
3. Keppres RI No. 42 tahun 2002 tentang Pedoman Pelaksanaan APBN serta
penjelasannya.

82
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

Peraturan perundang-undangan yang mengatur peran serta masyarakat


dimaksudkan untuk memberdayakan masyarakat dalam rangka mewujudkan
penyelenggaraan negara yang bersih dan bebas dari KKN. Dengan hak dan
kewajiban yang dimiliki, masyarakat diharapkan dapat lebih bergairah
melakukan kontrol sosial secara optimal terhadap penyelenggaraan negara
dengan tetap menaati rambu-rambu hukum yang berlaku.

Peran serta masyarakat dalam penyelenggaraan negara dilaksanakan dalam


bentuk:

1. Hak mencari, memperoleh dan memberikan informasi mengenai


penyelenggara negara
2. Hak untuk memperoleh pelayanan yang sama dan adil dari penyelenggara
negara
3. Hak menyampaikan saran dan pendapat secara bertanggung jawab
terhadap kebijakan penyelenggara negara
4. Hak memperoleh perlindungan hukum dalam melaksanakan hak-haknya
tersebut di atas.

Selanjutnya dalam pasal 72 dari Keppres RI No. 42 tahun 2002 dinyatakan


bahwa Inspektur Jenderal Kementerian/Pimpinan Unit Pengawasan Lembaga,
Kepala BPKP, Unit Pengawasan Daerah/Desa wajib menindaklanjuti pengaduan
masyarakat mengenai pelaksanaan APBN.

6.2.2.2. Sistem Pengawasan Internal Pemerintah RI

Struktur pengawasan Aparat Pengawas Instansi Pemerintah (APIP) pada saat


ini terdiri atas Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP),
Inspektur Jenderal Kementerian/Unit Pengawasan LPND, Satuan Pengawas
Intern pada setiap BUMN. Pada modul ini, mengingat pengawasan dilakukan atas
pelaksanaan APBN maka penjelasan akan dibatasi pada pengawasan yang
dilakukan oleh BPKP dan Itjen Kementerian/LPND. Tujuan pengawasan APIP
adalah mendukung kelancaran dan ketepatan pelaksanaan kegiatan
pemerintahan dan pembangunan sedangkan ruang lingkup pemeriksaannya
adalah pemeriksaan operasional atau pemeriksaan komprehensip yang
menyampaikan rekomendasi perbaikan.

83
1. Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP)

BPKP dibentuk berdasarkan Keputusan Presiden RI No.31 tahun 1983


tanggal 3 Juni 1983. Keppres tersebut telah dicabut dengan dikeluarkannya
Keppres RI No.166 tahun 2000 tanggal 23 November 2000 jo. Keppres RI No.173
tahun 2000 tanggal 15 Desember 2000 tentang Perubahan atas Keputusan
Presiden No.166 tahun 2000 tentang Kedudukan, Tugas, Fungsi, Kewenangan,
Susunan Organisasi dan Tata Kerja LPND. Sebagai pelaksanaan dari Keppres
tersebut telah dikeluarkan keputusan Kepala BPKP No. Kep.-06.00.00-
080/K/2001 tanggal 20 Februari 2001 tentang Organisasi dan Tata Kerja BPKP.

BPKP berkedudukan sebagai LPND yang berada dan bertanggung jawab


kepada Presiden. BPKP mempunyai tugas melaksanakan tugas pemerintahan di
bidang pengawasan keuangan dan pembangunan sesuai dengan ketentuan
peraturan perundangan yang berlaku.

2. Inspektorat Jenderal Kementerian

Inspektorat Jenderal (Itjen) Kementerian/Unit Pengawasan LPND dibentuk


berdasarkan Keppres RI No.44 dan 45 tahun 1974. Pada saat ini Keppres
tersebut telah dicabut dan ketentuan baru yang mengatur Organisasi dan Tata
kerja Kementerian Negara RI. terdapat dalam Peraturan Presiden nomor 9
Tahun 2005 yang telah diubah beberapa kali terakhir dengan Peraturan Presiden
Nomor 94 Tahun 2006.

Di lingkungan Kementerian Keuangan berdasarkan Peraturan Menteri


Keuangan No.131/PMK.01/2006 tentang Organisasi dan Tata Kerja Kementerian
Keuangan dan terakhir diperbaharui dengan PMK No 184/PMK.01/2010
dinyatakan bahwa Itjen bertugas melaksanakan pengawasan fungsional di
lingkungan Kementerian Keuangan terhadap pelaksanaan tugas semua unsur
berdasarkan kebijakan yang ditetapkan oleh Menteri dan peraturan perundang-
undangan yang berlaku.

Dalam melaksanakan tugas tersebut, Inspektorat Jenderal menyelenggarakan


fungsi:

1. penyiapan perumusan kebijakan pengawasan,


2. pelaksanaan pengawasan kinerja, keuangan, dan pengawasan untuk
tujuan tertentu atas petunjuk Menteri Keuangan,

84
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

3. pelaksanaan urusan administrasi Inspektorat Jenderal, dan


4. penyusunan laporan hasil pengawasan.

Pemeriksaan yang dilakukan oleh BPKP ataupun Itjen Kementerian,


bertujuan untuk menilai apakah pelaksanaan APBN telah sesuai dengan
ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku, apakah pencapaian
tujuan telah sesuai dengan rencana dan dengan memperhatikan prinsip efisiensi
dalam pencapaian tujuannya. Hasil pemeriksaan yang menyangkut
penyimpangan dari ketentuan peraturan perundangan-undangan yang berlaku
perlu ditindaklanjuti dan bentuk tindak lanjut itu dapat berupa tindakan
administratif kepegawaian berupa pengenaan hukuman disiplin pegawai,
tindakan tuntutan perdata, tindakan pengaduan tindak pidana serta tindakan
penyempurnaan aparatur pemerintah di bidang kelembagaan, kepegawaian dan
ketatalaksanaan. Hasil pemeriksaan yang menunjukkan adanya prestasi kerja
yang baik dan memuaskan perlu pula ditindaklanjuti dengan memberikan
penghargaan agar hal ini mendorong atau memotivasi pegawai bersangkutan
untuk mempertahankan/ meningkatkan prestasi kerjanya dikemudian hari.

6.2.3. Pertanggungjawaban atas Pelaksanaan APBN

Telah diuraikan di atas, bahwa APBN, dilihat dari segi hukum, merupakan
mandat dari DPR RI kepada Pemerintah untuk melakukan penerimaan atas
pendapatan negara dan menggunakannya sebagai pengeluaran untuk tujuan-
tujuan tertentu dan dalam batas jumlah yang ditetapkan dalam suatu tahun
anggaran.

Mandat yang diberikan oleh DPR itu harus dipertanggungjawabkan. Sebelum


terbitnya Undang-Undang No.17 tahun 2003, pertanggungjawaban atas
pelaksanaan APBN diwujudkan dalam bentuk Perhitungan Anggaran Negara
(PAN). Dalam menyusun PAN ini, Menteri Keuangan ditugasi untuk
mempersiapkan PAN berdasarkan laporan keuangan Kementerian/Lembaga. Hal
ini mengacu pada pasal 69 ICW yang menyatakan bahwa Pemerintah membuat
suatu Perhitungan Anggaran dengan menyebutkan tanggal penutupannya.
Setelah terbitnya Undang-Undang No.17 tahun 2003 pertanggungjawaban atas
pelaksanaan APBN berubah dari PAN menjadi Laporan Keuangan. Laporan

85
Keuangan ini disusun dengan menggunakan standar akuntansi pemerintahan
yang mengacu pada international public sector accounting standard (IPSAS).

1. Landasan hukum

Sesuai dengan pasal 30 UU nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara


dan ketentuan dalam Undang-Undang APBN tahun anggaran bersangkutan,
Presiden berkewajiban untuk menyampaikan rancangan undang-undang tentang
pertanggungjawaban pelaksanaan APBN berupa Laporan Keuangan. Batas waktu
penyampaian Laporan Keuangan kepada DPR tidaklah sama dari suatu tahun
anggaran dibandingkan dengan tahun anggaran lainnya. Misalnya dalam tahun
anggaran 2004 batas waktu penyampaian Laporan Keuangan adalah 9 bulan,
mulai tahun anggaran 2005 batas waktunya diperpendek menjadi 6 bulan.

Pemeriksaan atas Laporan Keuangan sebagai pertanggungjawaban keuangan


dari Pemerintah atas pelaksanaan APBN, selain yang disebut di atas, diatur juga
dalam pasal 23 ayat 5 UUD45, pasal 55 ayat 1 Undang-Undang No. 1 tahun 2004
dan pasal 2 ayat 1 Undang-Undang No.15 tahun 2004.

2. Prosedur penyusunan RUU pertanggungjawaban pelaksanaan APBN.

Sebagaimana telah dinyatakan di atas bahwa sesuai pasal 55 dari Undang-


Undang No. 1 tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara, Menteri Keuangan
selaku Pengelola Fiskal bertugas menyusun Laporan Keuangan Pemerintah
Pusat untuk disampaikan kepada Presiden dalam rangka memenuhi
pertanggungjawaban pelaksanaan APBN. Sebelumnya Menteri/Pimpinan
lembaga selaku Pengguna Anggaran/Pengguna Barang Menteri Keuangan
menyampaikan laporan keuangan yang meliputi Laporan Realisasi Anggaran,
Neraca, dan Catatan atas Laporan Keuangan yang dilampiri laporan keuangan
Badan Layanan Umum pada kementerian negara/lembaga masing-masing
kepada Menteri Keuangan selambat-lambatnya 2 (dua) bulan setelah tahun
anggaran berakhir. Sebagai entitas pelaporan, laporan keuangan kementerian
Negara/lembaga tersebut sebelumnya telah diperiksa BPK dan diberi opini atas
laporan keuangan.

Oleh Menteri Keuangan laporan-laporan atas pertanggungjawaban pengguna


anggaran/pengguna barang tersebut dikonsolidasikan menjadi Laporan

86
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

Keuangan Pemerintah Pusat sebagai bagian pokok dari RUU tentang


pertanggungjawaban pelaksanaan APBN yang akan disampaikan Presiden
kepada DPR. DPR melalui alat kelengkapannya yaitu komisi akan membahas
RUU Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBN dengan pihak pemerintah.
Pembahasan dilakukan dengan memperhatikan hasil pemeriksaan semester dan
opini BPK. Berdasar hasil pembahasan tersebut, DPR memberikan
persetujuannya dan menyampaikan persetujuan atas RUU tersebut kepada
Pemerintah untuk diundangkan.

3. Bentuk dan Isi Laporan Keuangan.

Bentuk dan isi laporan pertanggungjawaban pelaksanaan APBN disusun dan


disajikan sesuai standar akuntansi pemerintah sebagaimana ditentukan dalam
Pernyataan Standar Akuntansi Pemerintah (PSAP) yang disusun oleh suatu
komite yang independen, yaitu Komite Standar Akuntansi Pemerintahan, dan
ditetapkan dengan Peraturan Pemerintah setelah terlebih dahulu mendapat
pertimbangan dari Badan Pemeriksa Keuangan. Tujuan Laporan Keuangan
adalah untuk menyajikan informasi yang bermanfaat untuk pengambilan
keputusan dan untuk pertanggungjawaban atas pengelolaan sumber daya yang
dipercayakan kepada Pemerintah.

a) Laporan Realisasi APBN

Laporan realisasi APBN mengungkap berbagai kegiatan keuangan


pemerintah untuk satu periode yang menunjukkan ketaatan terhadap ketentuan
perundang-undangan melalui penyajian ikhtisar sumber, alokasi dan
penggunaan sumber daya yang dikelolanya.

Laporan realisasi anggaran akan memberikan informasi mengenai


keseimbangan antara anggaran pendapatan, anggaran belanja dan pembiayaan
dengan realisasinya. Selain itu juga disertai informasi tambahan yang berisi hal-
hal yang mempengaruhi pelaksanaan anggaran seperti kebijakan fiskal dan
moneter, sebab-sebab terjadinya perbedaan yang material antara anggaran dan
realisasinya, dan daftar yang memuat rincian lebih lanjut mengenai angka-angka
yang dianggap perlu untuk dijelaskan.

87
b) Neraca

Neraca menggambarkan posisi keuangan suatu entitas pelaporan mengenai


asset baik lancar maupun tidak lancar, kewajiban jangka pendek maupun
kewajiban jangka panjang, dan ekuitas dana pada tanggal tertentu. Neraca
tingkat Pemerintah Pusat merupakan konsolidasi dari neraca tingkat
Kementerian/Lembaga. Dalam neraca tersebut harus diungkapkan semua pos
asset dan kewajiban yang didalamnya termasuk jumlah yang diharapkan akan
diterima dan dibayar dalam jangka waktu dua belas bulan setelah tanggal
pelaporan dan jumlah uang yang diharapkan akan diterima atau dibayar dalam
waktu dua belas bulan.

c) Laporan Arus Kas

Laporan Arus Kas menyajikan informasi kas sehubungan dengan aktivitas


operasional, investasi aset non keuangan, dana cadangan, pembiayaan, dan
transaksi non-anggaran yang menggambarkan saldo awal, penerimaan,
pengeluaran, dan saldo akhir kas pemerintah selama periode tertentu. Laporan
arus kas ditujukan untuk memberikan informasi mengenai arus masuk dan ke
keluar kas dari pemerintah dalam suatu periode laporan.

Laporan Arus Kas diperlukan untuk memberi informasi kepada para


pengguna laporan untuk menilai pengaruh dari aktivitas-aktivitas tersebut
terhadap posisi kas pemerintah. Disamping itu, informasi tersebut juga dapat
digunakan untuk mengevaluasi hubungan antara aktivitas operasi, investasi,
pembiayaan, dan non anggaran.

Sesuai dengan Standar Akuntansi Pemerintahan yang berlaku saat ini,


Laporan Arus Kas ini disusun oleh unit pemerintah yang melaksanakan fungsi
perbendaharaan. Di organisasi pemerintah pusat. Fungsi perbendaharaan
dilaksanakan oleh Kementerian Keuangan, sedangkan di organisasi pemerintah
daerah, fungsi perbendaharaan dilaksanakan oleh Pejabat Pengelola Keuangan
Daerah.

d) Catatan atas Laporan Keuangan


Catatan atas Laporan Keuangan (CaLK) adalah bagian yang tak terpisahkan
dari laporan keuangan yang menyajikan informasi tentang penjelasan pos-pos

88
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

laporan keuangan dalam rangka pengungkapan yang memadai. CaLK ditujukan


agar laporan keuangan dapat dipahami dan dibandingkan dengan laporan
keuangan entitas lainnya. CaLK sekurang-kurangnya disajikan dengan susunan
sebagai berikut:
1). informasi tentang kebijakan fiskal/keuangan, ekonomi makro,
pencapaian target Undang-Undang APBN, berikut kendala dan
hambatan yang dihadapi dalam pencapaian target
2). ikhtisar pencapaian kinerja keuangan selama tahun pelaporan
3). informasi tentang dasar penyusunan laporan keuangan dan kebijakan-
kebijakan akuntansi yang dipilih untuk diterapkan atas transaksi-
transaksi dan kejadian-kejadian penting lainnya
4). pengungkapan informasi yang diharuskan oleh PSAP yang belum
disajikan dalam lembar muka laporan keuangan
5). pengungkapan informasi untuk pos-pos aset dan kewajiban yang
timbul sehubungan dengan penerapan basis akrual atas pendapatan dan
belanja dan rekonsiliasinya dengan penerapan basis kas
6). informasi tambahan yang diperlukan untuk penyajian yang wajar, yang
tidak disajikan dalam lembar muka laporan keuangan.

6.3. Latihan 5

1. Uraikan perbedaan system pengawasan eksternal dan pengawasan internal


pemerintah!

2. Sebutkan laporan keuangan apa saja yang harus disusun oleh pemerintah
sesuai dengan Standar Akuntansi Pemerintahan yang berlaku saat ini!

3. Apa fungsi Menteri Keuangan dalam proses pertanggungjawaban


pelaksanaan APBN? Jelaskan!

4. Jenis pemeriksaan yang dilakukan oleh Badan Pemeriksa Keuangan dapat


terdiri atas tiga tipe utama. Jelaskan apa saja tiga tipe tersebut!

5. Masyarakat seringkali bingung jika mengamati lembaga pengawasan dan


atau pemeriksa, karena ada BPK, BPKP dan Itjen. Uraikan tentang tugas
masing-masing lembaga tersebut dalam konteks system pengawasan!

89
6.4. Rangkuman

Pengawasan terhadap Pemerintah khususnya dalam pelaksanaan APBN


dapat dibagi dalam 2 sistem pengawasan utama yaitu Sistem Pengawasan
Negara Kesatuan Republik Indonesia yang terdiri atas DPR RI, BPK, dan
pengawasan masyarakat serta Sistem Pengawasan Pemerintah yaitu APIP yang
dibentuk oleh Pemerintah sendiri yang terdiri atas BPKP dan Itjen. Dep./UP
LPND. Di samping itu dalam setiap unit organisasi Pemerintah terdapat apa yang
disebut dengan Pengawasan Atasan Langsung/Pengawasan Melekat. DPR RI
melakukan pengawasan terhadap pelaksanaan Undang-Undang, pelaksanaan
APBN dan kebijakan Pemerintah.

APBN merupakan mandat yang diberikan oleh DPR RI kepada Pemerintah


untuk menerima pendapatan negara dan menggunakan penerimaan tersebut
bagi keperluan pembiayaan kegiatan-kegiatan umum Pemerintahan dan
pembangunan. Pelaksanaan APBN tersebut, sesuai dengan peraturan perundang-
undangan yang berlaku, harus dipertanggungjawabkan oleh Pemerintah kepada
DPR RI dalam bentuk Laporan Keuangan. Untuk itu, dalam batas waktu yang
ditentukan oleh Undang-Undang APBN, Pemerintah harus sudah menyampaikan
RUU Laporan Keuangan yang telah diberi opini oleh BPK kepada DPR RI untuk
mendapat persetujuannya.

6.5. Tes Formatif Bab VI

PERNYATAAN BENAR/SALAH
Pilihan B jika pernyataan di bawah ini Benar dan pilihlah S jika pernyataan di
bawah ini Salah!
1 B S Sistem Pengawasan APBN dapat dikelompokkan menjadi sistem
pengawasan eksternal dan sistem pengawasan internal.
2 B S Rincian pos-pos dalam Laporan Realisasi Anggaran harus sesuai
dengan rincian pos-pos dalam APBN
3 B S Dewan Perwakilan Rakyat tidak melaksanakan fungsi yudikatif,
termasuk tidak melakukan peradilan tuntutan ganti rugi.
4 B S Pemeriksaan investigatif dapat dilakukan oleh lembaga
pengawasan Inspektorat Jenderal Kementerian.
5 B S Untuk memeriksa pengelolaan dan tanggung jawab tentang
keuangan negara diadakan Badan Pemeriksa Keuangan yang
mempunyai posisi sejajar dengan pemerintah.

90
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

6 B S Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan dapat


melakukan audit keuangan dengan opini kewajaran seperti
halnya Badan Pemeriksa Keuangan.
7 B S Lembaga pengawas yang ada pada pemerintah daerah
bertanggungjawab kepada pemerintah pusat.
8 B S Pemeriksaan kinerja yang merupakan pemeriksaan atas aspek
ekonomi dan efisiensi dilakukan oleh Aparat Pengawas Internal
Pemerintah.
9 B S Aparat Pengawas Internal Pemerintah ditargetkan untuk
menghasilkan laporan rekomendasi untuk perbaikan unit
10 B S Hanya Kementerian Keuangan yang mempunyai tugas
menyusun Laporan Arus Kas

PILIHAN GANDA
Pilihlah salah satu jawaban yang paling tepat dari alternatif jawaban yang
tersedia dari pernyataan-pernyataan berikut ini!
1 Lembaga berikut yang bukan merupakan lembaga pengawasan internal
pemerintah adalah ...
A. Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan
B. Badan Pemeriksa Keuangan
C. Inspektorat Jenderal Kementerian
D. Inspektorat Wilayah Propinsi
2. Laporan Realisasi Anggaran yang disusun oleh kementerian/lembaga
mencakup jenis anggaran berikut ini, kecuali ...
A. Pendapatan negara bukan pajak kementerian/lembaga
B. Belanja modal
C. Belanja operasional
D. Pembiayaan subsidi
3. Kantor Badan Rekonstruksi dan Rehabilitasi (BRR) Aceh yang membangun
rumah yang akan diserahkan kepada masyarakat melaporkan pelaksanaan
anggarannya yang ...
A. Menjadi kesatuan dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah
Propinsi Aceh
B. Tunduk pada sistem pelaporan keuangan pemerintah pusat
C. Memasukkan aset rumah yang dibangun dalam aset BRR
D. Memasukkan seluruh belanjanya dalam belanja bantuan sosial.

91
4. Pertanggungjawaban pengelolaan anggaran kementerian/lembaga
dilaporkan dalam bentuk laporan, kecuali ...
A. Laporan Realisasi Anggaran
B. Neraca
C. Laporan Arus Kas
D. Catatan atas Laporan Keuangan
5. Sesuai dengan peraturan perundangan, Badan Pemeriksa Keuangan dapat
melakukan jenis-jenis pemeriksaan berikut ini, kecuali ...
A. Pemeriksaan keuangan
B. Pemeriksaan kinerja
C. Pemeriksaan ketaatan
D. Pemeriksaan dengan tujuan khusus
6. Dalam hal pelaporan keuangan konsolidasi, dari pernyataan di bawah ini
yang paling tepat adalah ...
A. Menteri Keuangan menyusun laporan keuangan konsolidasi seluruh
Kementerian/Lembaga
B. Menteri Keuangan menyusun laporan keuangan konsolidasi seluruh
Kementerian/Lembaga dan Badan Usaha Milik Daerah
C. Menteri Keuangan menyusun laporan keuangan konsolidasi seluruh
Kementerian/Lembaga dan pemerintah daerah
D. Semua jawaban benar
7. Sesuai dengan peraturan perundangan, Dewan Perwakilan Rakyat
mempunyai fungsi-fungsi berikut ini ...
A. Legislasi
B. Anggaran
C. Pengawasan
D. Semua jawaban benar
8. Sesuai dengan peraturan perundangan, fungsi yang dikelola oleh Inspektorat
Jenderal Kementerian mencakup berikut ini ...
A. penyiapan perumusan kebijakan pengawasan
B. pelaksanaan pengawasan kinerja, keuangan, dan pengawasan
C. penyusunan laporan hasil pengawasan
D. Semua jawaban benar

92
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

9. Sesuai dengan peraturan perundangan, Badan Pemeriksa Keuangan dapat


melakukan jenis-jenis pemeriksaan berikut ini, kecuali ...
A. Pemeriksaan keuangan
B. Pemeriksaan kinerja
C. Pemeriksaan ketaatan
D. Pemeriksaan dengan tujuan khusus
10. Isi Catatan atas Laporan Keuangan mencakup hal-hal berikut ini ...
A. Ikhtisar pencapaian kinerja keuangan
B. Jawaban A, ditambah ikhtisar kebijakan keuangan
C. Jawaban B, ditambah informasi kendala dan hambatan dalam
pencapaian kinerja keuangan
D. Jawaban C, ditambah pengungkapan informasi yang diperlukan untuk
penyajian yang wajar

6.6. Umpan Balik dan Tindak Lanjut

Cocokanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban yang tersedia. Hitunglah


jawaban Anda yang benar kemudian gunakan rumus berikut ini untuk
mengetahui tingkat pemahaman (TP) anda terhadap materi kegiatan belajar ini.

93
Tes Sumatif
PILIHAN GANDA
Pilihlah salah satu jawaban yang paling tepat dari alternatif jawaban yang
tersedia dari pernyataan-pernyataan berikut ini!
1. Peraturan perundangan yang dijadikan dasar pengelolaan keuangan negara
adalah ...
A. Undang Undang No 17 tahun 2003
B. Undang Undang No 1 tahun 2004
C. Undang Undang No 15 tahun 2004
D. Semua jawaban benar
2. Ruang lingkup pengelolaan keuangan negara mencakup ...
A. Kebijakan fiskal
B. Jawaban A ditambah kebijakan moneter
C. Jawaban B ditambah kebijakan atas kekayaan negara yang dipisahkan
D. Jawaban C ditambah kebijakan perdagangan luar negeri
3. Untuk memperluat mekanisme saling uji (check and balance) dalam
kekuasaan pengelolaan keuangan negara dilakukan dengan ...
A. Menteri Keuangan bertindak sebagai Bendahara Umum Negara
B. Menteri Keuangan berfungsi sebagai Chief Financial Officer
C. Menteri Teknis mengelola operasional yang menjadi tugas dan
fungsinya
D. Semua jawaban benar
4. Dari pernyataan di bawah ini yang paling tepat adalah, kecuali ...
A. Tugas Menteri Teknis adalah melaksanakan pungutan penerimaan
negara bukan pajak
B. Tugas Menteri Keuangan adalah melaksanakan pungutan penerimaan
negara pajak dan bukan pajak
C. Tugas Menteri Teknis adalah mengelola piutang dan utang negara yang
menjadi tanggung jawab kementerian/lembaga
D. Pejabat Pengelola Keuangan Daerah menyusun laporan keuangan yang
merupakan pertanggungjawaban pelaksanaan APBD
5. Asas umum pengelolaan keuangan negara yang mengutamakan
keseimbangan antara hak dan kewajiban penyelenggaraan negara adalah ...
A. Proporsionalitas

94
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

B. Profesionalitas
C. Akuntabilitas
D. Transparansi
6. Sumber-sumber pembiayaan defisit anggaran mencakup ...
A. Pembiayaan dalam negeri dan luar negeri
B. Penerimaan pajak dan nonpajak
C. Pendapatan tunai dan nontunai
D. Penerimaan hasil sumber daya alam
7. Pernyataan yang benar dari bahasan tentang belanja adalah, kecuali ...
A. Belanja negara dirinci belanja kedalam pemerintah pusat dan daerah
B. Belanja kementerian/lembaga dirinci kedalam belanja modal dan
belanja operasional
C. Belanja daerah berupa transfer dana dari pemerintah pusat ke
pemerintah daerah
D. Belanja pemerintah pusat dipertanggungjawabkan oleh Menteri
Keuangan kepada DPR
8. Siklus Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara dilakukan dalam tahapan
sebagai berikut ...
A. Dimulai dengan tahap perancanaan APBN dan diakhiri dengan tahap
pertanggungjawaban atas pelaksanaan APBN
B. Dimulai dengan tahap perancanaan APBN dan diakhiri dengan tahap
pemeriksaan atas pelaksanaan APBN
C. Dimulai dengan tahap perancanaan APBN dan diakhiri dengan tahap
pelaksanaan APBN
D. Dimulai dengan tahap perancanaan APBN dan diakhiri dengan tahap
pengawasan atas pelaksanaan APBN
9. Perubahan sistem penganggaran yang berlaku sejak tahun 2005 meliputi ...
A. Pengelolan anggaran berada pada satuan kerja sebagai kuasa pengguna
anggaran
B. Penerapan prinsip anggaran terpadu
C. Penerapan prinsip anggaran berbasis kinerja
D. Semua jawaban benar
10. Pakar keuangan publik Musgrave berpendapat bahwa arah kebijakan
keuangan negara meliputi berikut ini, kecuali ...

95
A. Mengusahakan alokasi sumber ekonomi secara efisien
B. Mengusahakan stabilitas ekonomi
C. Mengusahakan pembagian pendapatan yang lebih merata
D. Mengusahakan agar anggaran dapat dirinci untuk memudahkan
pengawasan
11. Yang merupakan pendapatan Negara adalah sebagai berikut, kecuali ...
A. Penerimaan dari hasil divestasi
B. Hasil sumber daya alam
C. Penerimaan negara bukan pajak
D. Penerimaan hibah
12. Jenis penerimaan negara yang berasal dari perdagangan internasional
mencakup ...
A. Bea Masuk
B. Bea Masuk dan Pajak Ekspor
C. Bea Masuk, Pajak Ekspor dan Pajak Valuta Asing
D. Bea Masuk, Pajak Ekspor, Pajak Valuta Asing dan Pajak atas impor
barang modal
13. Penerimaan negara dari sumber daya alam sektor kehutanan meliputi ...
A. Iuran Hak Pengusahaan Hutan
B. Provisi Sumber Daya Hutan
C. Dana Reboisasi
D. Semua jawaban benar
14. Termasuk dalam subjek Pajak Pertambahan Nilai di bawah ini adalah ...
A. Impor Barang Kena Pajak
B. Jawaban A, ditambah ekspor Barang Kena Pajak
C. Jawaban B, ditambah penyerahan Barang Kena Pajak yang tergolong
mewah oleh pengusaha barang didalam daerah pabean
D. Jawab C, ditambah pemanfaatan Barang Kena Pajak tidak berwujud di
daerah pabean
15. Penerimaan negara yang berasal dari sumber daya alam mencakup ...
A. Penerimaan dari sumber daya minyak
B. Penerimaan dari sumber daya minyak dan gas alam
C. Penerimaan dari sumber daya minyak, gas alam, perikanan dan
kehutanan

96
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

D. Penerimaan dari sumber daya minyak, gas alam, perikanan, kehutanan


dan pertambangan lain
16. Jenis belanja pemerintah yang ditujukan untuk distribusi pendapatan
adalah ...
A. Belanja hibah
B. Belanja perimbangan keuangan
C. Belanja bantuan sosial
D. Subsidi
17. Bentuk dana perimbangan yang dimaksudkan untuk
mencegah/mengurangi terjadinya ketimpangan ekonomi secara horizontal
adalah ...
A. Dana Alokasi Umum
B. Dana Alokasi Khusus
C. Dana Otonomi Khusus
D. Dana Bagi Hasil Pajak
18. Berikut ini yang bukan merupakan belanja pemerintah adalah ...
A. Pembayaran pokok pinjaman kredit perbankan
B. Pembayaran bunga pinjaman
C. Pembayaran subsidi
D. Pembayaran dana perimbangan kepada pemerintah daerah
19. Pertimbangan privatisasi Badan Usaha Milik Negara (BUMN) untuk sumber
pembiayaan APBN meliputi kondisi di bawah ini ...
A. Dalam kondisi sehat dan menguntungkan.
B. Jawaban A, ditambah mempunyai daya saing yang kuat di pasar global
C. Jawaban B, ditambah BUMN tersebut tidak bersifat strategis
D. Jawaban C, ditambah mempunyai nilai dan menarik bagi investor
20. Belanja pemerintah pusat yang diupayakan pemerintah untuk menjaga
stabilitas harga dan membantu masyarakat kurang mampu adalah ...
A. Belanja hibah
B. Belanja subsidi
C. Belanja sosial
D. Belanja penyesuaian daerah otonom

97
21. Laporan Realisasi Anggaran yang disusun oleh kementerian/lembaga mencakup
jenis anggaran berikut ini, kecuali ...
A. Pendapatan negara bukan pajak kementerian/lembaga
B. Belanja modal
C. Belanja operasional
D. Pembiayaan subsidi
22. Sesuai dengan peraturan perundangan, Badan Pemeriksa Keuangan dapat
melakukan jenis-jenis pemeriksaan berikut ini, kecuali ...
A. Pemeriksaan keuangan
B. Pemeriksaan kinerja
C. Pemeriksaan ketaatan
D. Pemeriksaan dengan tujuan khusus
23. Sesuai dengan peraturan perundangan, fungsi yang dikelola oleh
Inspektorat Jenderal Kementerian mencakup berikut ini ...
A. penyiapan perumusan kebijakan pengawasan
B. pelaksanaan pengawasan kinerja, keuangan, dan pengawasan
C. penyusunan laporan hasil pengawasan
D. Semua jawaban benar
24. Sesuai dengan peraturan perundangan, Badan Pemeriksa Keuangan dapat
melakukan jenis-jenis pemeriksaan berikut ini, kecuali ...
A. Pemeriksaan keuangan
B. Pemeriksaan kinerja
C. Pemeriksaan ketaatan
D. Pemeriksaan dengan tujuan khusus
25. Dalam hal pelaporan keuangan konsolidasi, dari pernyataan di bawah ini
yang paling tepat adalah ...
A. Menteri Keuangan menyusun laporan keuangan konsolidasi seluruh
Kementerian/Lembaga
B. Menteri Keuangan menyusun laporan keuangan konsolidasi seluruh
Kementerian/Lembaga dan Badan Usaha Milik Daerah
C. Menteri Keuangan menyusun laporan keuangan konsolidasi seluruh
Kementerian/Lembaga dan pemerintah daerah
D. Semua jawaban benar

98
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF

PERNYATAAN BENAR SALAH

Bab II Bab III Bab IV Bab V Bab VI


1. S 1. S 1. B 1. S 1. B
2. S 2. B 2. B 2. S 2. B
3. B 3. S 3. S 3. S 3. S
4. S 4. B 4. B 4. B 4. B
5. B 5. B 5. B 5. S 5. B
6. S 6. S 6. B 6. B 6. S
7. B 7. B 7. S 7. B 7. S
8. B 8. S 8. S 8. S 8. S
9. S 9. B 9. S 9. B 9. B
10. B 10. S 10. B 10. B 10. B

PILIHAN GANDA

Bab II Bab III Bab IV Bab V Bab VI


1. D 1. D 1. B 1. A 1. B
2. D 2. B 2. B 2. D 2. D
3. D 3. A 3. D 3. C 3. B
4. C 4. D 4. B 4. A 4. C
5. D 5. D 5. B 5. A 5. C
6. D 6. C 6. C 6. A 6. A
7. D 7. D 7. D 7. D 7. D
8. D 8. D 8. B 8. D 8. D
9. B 9. C 9. D 9. B 9. D
10. A 10. A 10. A 10. A 10. D

KUNCI JAWABAN TES SUMATIF

1. D 6. A 11. B 16. C 21. D


2. D 7. D 12. B 17. A 22. C
3. D 8. A 13. D 18. A 23. D
4. B 9. D 14. D 19. D 24. D
5. A 10. D 15. D 20. B 25. A

99
DAFTAR PUSTAKA

Arsyad, Nurdjaman, Bambang Kusumanto, dan Yuwono P. Keuangan Negara.


Jakarta: Intermedia, 1992.

Badan Analisa Fiskal, Departemen Keuangan Republik Indonesia, dan Japan


International Cooperation Agency, Bunga Rampai Kebijakan Fiskal, Disusun
Oleh Kelompok Kerja Badan Analisa Fiskal, Vol 1 2002

Badan Pendidikan dan Pelatihan Keuangan, Keuangan Publik, 2005

Boediono. Ekonomi Makro, BPFE Yogyakarta, 1980

Departemen Keuangan Republik Indonesia, Nota Keuangan dan Rancangan


Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara, Tahun Anggaran 2002, 2003,
2004, 2005, 2006 dan 2007.

Ibnu Syamsi S.U. Dasar-Dasar Kebijaksanaan Keuangan Negara, PT. Bhineka


Cipta, Jakarta, 1994.

Iskandarsyah, Drs., Arief Djanin, Drs., MA., Keuangan Negara (terjemahan),


Yayasan Penerbit Universitas Indonesia, 1973.

Keputusan Presiden Republik Indonesia No. 42 tentang Pedoman Pelaksanaan


Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara serta Penjelasannya.

Due, John F. Keuangan Negara, Perekonomian Dari sektor Pemerintah (Pengalih


Bahasa Inskandarsyah dan Arief Janin). Cetakan ke dua 1973, Yayasan
Penerbit Universitas Indonesia.

Levy, V. M. Public Finance Administration. Sydney Law Book Company, Limited,


Sydney, Second Edition, 1981.

Musgrave, Richard A. The Theory of Public Finance, A Study in Public Economy,


International Student Edition. McGraw Hill Kogakusha, Ltd.

Musgrave, Richard A. and Musgrave, Peggy B. Public Finance In Theory and


Practice, McGraw Hill International Book, Third Edition, 1983, Asian Student
Edition, Singapore National Printers (Pte) Ltd. First Impression, January
1981.

Suparmoko, M. Keuangan Negara Dalam Teori dan Praktek (Edisi Keempat).


Yogyakarta: BPFE, 1992.

Undang Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara.

Undang Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan.

Undang Undang Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan Pengelolaan dan


Tanggung Jawab Keuangan Negara.

100
Modul Pengelolaan Keuangan Negara Ujian Dinas Tingkat I

Undang Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan


Pembangunan Nasional.

Undang Undang Nomor 42 tahun 2010 tentang Perubahan Ketiga atas Undang
Undang Nomor 8 tahun 1983 tentang Pajak Pertambahan Nilai Barang dan
Jasa dan Pajak Penjualan atas Barang Mewah.

UU No 28 tahun 2009 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah

Peraturan Pemerintah Nomor 20 Tahun 2004 tentang Rencana Kerja


Pemerintah.

Peraturan Pemerintah Nomor 20 Tahun 2004 tentang Penyusunan Rencana


Kerja dan Anggaran Kementerian Negara/Lembaga.

Peraturan Pemerintah Nomor 90 Tahun 2010 tentang Penyusunan Rencana


Kerja dan Anggaran Kementerian Negara/Lembaga.

101